Anda di halaman 1dari 17

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Infeksi cacing terdapat luas di seluruh Indonesia yang beriklim tropis, terutama di
pedesaan, daerah kumuh, dan daerah yang padat penduduknya. Semua umur dapat terinfeksi
kecacingan dan prevalensi tertinggi terdapat pada anak-anak. Penyakit ini sangat erat
hubungannya dengan keadaan sosial-ekonomi, kebersihan diri dan lingkungan. Prevalensi
kecacingan ini sangat bervariasi dari satu daerah ke daerah lain, tergantung dari beberapa
faktor antara lain : lokasi (desa atau kota, kumuh, dll), kelompok umur, kebiasaan penduduk
setempat (tempat buang air besar, cuci tangan sebelum makan, tidak beralas kaki, dll), dan
pekerjaan penduduk. Program pemberantasan penyakit cacing telah dimulai sejak tahun 1975,
sejak Pelita IV (1984). Walaupun telah dilakukan pemberantasan sejak lama dengan
pengobatan dan lain-lain, prevalensi penyakit ini tetap tinggi. Hal ini disebabkan karena
sebagian penduduk hidup masih secara tidak sehat. (Tjitra, 1991)
Prevalensi angka kecacingan di Indonesia masih cukup tinggi, antara 45 65%,
bahkan pada daerah daerah tertentu yang kondisi lingkungannya buruk bisa mencapai 80%,
angka tersebut tergolong tinggi. kasus infeksi cacing yang kronik banyak ditemukan di
daerah pedalaman yang secara latar belakang pengetahuan kesehatan dan pendidikan rendah.
Ada beberapa factor yang mempengaruhi tingginya angka kecacingan pada
masyarakat Indonesia selain karena kondisi lingkungan geografis, juga karena factor
kersadaran untuk melakukan pola hidup bersih dan sehat, rendahnya pengetahuan kesehatan,
dan kurangnya penyuluhan kepada masyarakat terutama di daerah terpencil memberi
kontribusi tingginya angka kecacingan di Indonesia.
Apabila dicermati lebih lanjut, infeksi cacing ini sepele, tetapi pengaruhnya bisa
sangat mengganggu terutama pada anak-anak yang dalam masa pertumbuhan, infeksi ringan
mengakhibatkan anemia dengan berbagai manifestasi kilinis, baik yang terlihat secara nyata
maupun yang tidak terlihat. Kasus infeksi yang sedang sampai berat bisa mengakhibatkan
adanya gangguan penyerapan pada usus dan gangguan beberapa fungsi organ dalam.
Kasus infeksi pada orang dewasa biasanya tidak disadari, contoh kasus pada infeksi
filaria, membutuhkan waktu yang cukup panjang dari infeksi sampai terjadinya elephantiasis

1
(Kaki gajah) beberapa kasus menunjukkan bahwa orang yang terinfeksi mengetahui bahwa
dirinya terkena elephantiasis setelah kakinya membesar.
Fenomena infeksi cacing ini seperti gunging es, yang muncul ke permukaan kecil,
tetapi sebenarnya banyak kasus dan kejadian infeksi cacing yang tidak terekspos. Kita
sebagai warga masyarakat kesehatan yang mengetahui tentang hal ini idealnya turut memberi
sumbangan terhadap peningkatan derajat kesehatan, dalam hal ini adalah menekan kejadian
infeksi cacing.
Penyakit infeksi cacingan merupakan masalah kesehatan masyarakat Indonesia yang
dapat menimbulkan kekurangan gizi berupa kalori dan protein, serta kekurangan darah yang
mengakibatkan menurunnya daya tahan tubuh dan menimbulkan gangguan tumbuh kembang
anak.
Penyakit yang sering terjadi ini sangat menganggu tumbuh kembang anak. Sehingga
sangat penting untuk mengenali dan mencegah penyakit cacing pada anak sejak dini.
Gagguan yan ditimbulkan mulai dari yang ringan tanpa gejala hingga sampai yang berat
bahkan sampai mengancam jiwa. Secara umum gangguan nutrisi atau anmeia dapat terjadi
pada penderita.
Apabila hal ini terjadi pada masa anak-anak terutama di sekolah, maka akan sangat
menganggu proses belajar mengajar, Hal ini secara tidak langsung akan mengakibatkan
gangguan kecerdasan pada anak, secara nyata anak bisa mengalami kemunduran prestasi,
yang disadari atau tidak hal tersebut mempengaruhi masa depan mereka.
Sekitar 60 persen orang Indonesia mengalami infeksi cacing. Kelompok umur
terbanyak adalah pada usia 5-14 tahun. Angka prevalensi 60 persen itu, 21 persen di
antaranya menyerang anak usia SD dan rata-rata kandungan cacing per orang enam ekor.
Data tersebut diperoleh melalui survei dan penelitian yang dilakukan di beberapa provinsi
pada tahun 2006.
Hasil penelitian sebelumnya (2002-2003), pada 40 SD di 10 provinsi menunjukkan
prevalensi antara 2,2 persen hingga 96,3 persen. Pada tahun 2010 tepatnya di SDN 01 Pasir
Linggau telah dilakukan pemeriksaan feses bahwa dari 14 anak yang diperiksa terdapat 53
siswa yang positif cacingan, prevalensi tertinggi ditemukan pada anak usia sekolah dasar
kelas 2, 3 dan 4.
Sekitar 220 juta penduduk Indonesia cacingan, dengan kerugian lebih dari Rp 500
miliar atau setara dengan 20 juta liter darah per tahun. Penderita tersebar di seluruh daerah,
baik di pedesaan maupun perkotaan. Karena itu, cacingan masih menjadi masalah kesehatan
mendasar di negeri ini.

2
1.2 Rumusan Masalah

Adapun masalah yang akan kami bahas pada makalah ini adalah sebagai berikut :
1. Apa pengertian cacingan
2. Cacing-cacing apa sajakah yang menyebabkan caingan ?
3. Bagaimana gejala-gejala jika manusia mengalami cacingan ?
4. Bagaimana dampak dari cacingan ?
5. Faktor apa saja yang mempengaruhi infeksi cacingan ?
6. Bagaimana cara penularan cacingan ?
7. Bagaimana cara pencegahan dan penanggulangan agar terhindar dari penyakit
cacingan ?

1.3 Tujuan

Adapun tujuan dari makalah ini adalah


1. Pembaca dapat memahami dan mengerti apa yang dimaksud dengan penyakit
cacingan.
2. Pembaca dapat mengetahui dan memahami jenis-jenis cacing yang menyebabkan
cacingan.
3. Dapat mengetahui gejala-gejala pada manusia jika mengidap penyakit cacingan.
4. Mengetahui dampak dari penyakit cacingan.
5. Mengetahui faktor apa saja yang menyebabkan infeksi cacingan
6. Untuk mengetahui cara penularan cacingan
7. Mengetahui cara pencegahan dan penanggulangan untuk menghindari penyakit
cacingan.

1.4 Manfaat

Bagi pembaca :
Dapat mengetahui dan memahami mengenai penyakit cacingan, sehingga dapat
mencegah untuk terpapar penyakit cacingan. Makalah ini juga dapat dijadika referensi bagi
makalah selanjutnya.

3
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Cacingan

Infeksi cacing atau biasa disebut dengan penyakit cacingan termasuk dalam infeksi
yang di sebabkan oleh parasit. Parasit adalah mahluk kecil yang menyerang tubuh inangnya dengan cara
menempelkan diri (baik di luar atau di dalam tubuh) dan mengambil nutrisi daritubuh
inangnya. Pada kasus cacingan, maka cacing tersebut bahkan dapat melemahkantubuh inangnya
dan menyebabkan gangguan kesehatan.
Cacingan biasanya terjadi karena kurangnya kesadaran akan kebersihan baik terhadap diri sendiri
ataupun terhadap lingkungannya. Cacingan dapat menular melalui larva/telur yang tertelan &
masuk ke dalam tubuh. Cacing merupakan hewan tidak bertulang yang berbentuk lonjong &
panjang yang berawaldari telur/larva hingga berubah menjadi bentuk cacing dewasa.
Cacing dapat menginfeksibagian tubuh manapun yang ditinggalinya seperti pada kulit,
otot, paru-paru, ataupun usus/saluran pencernaan Penyakit cacingan, khususnya pada anak
sering dianggap sebagai penyakit yang sepeleoleh sebagian besar kalangan masyarakat.
Padahal penyakit ini bisa menurunkan tingkatkesehatan anak. Di antaranya, menyebabkan
anemia, IQ menurun, lemas tak bergairah,ngantuk, malas beraktivitas serta berat badan
rendah.

2.2 Jenis-Jenis Cacing

Cacing pada manusia pun banyak jenisnya, ada cacing gelang, cacing pita dan
cacing pipih. Berikut jenis-jenis cacing :
1. CACING GELANG (Ascaris lumbricoides )
Dalam waktu lebih kurang 3 minggu telur ini akan berisi larva yang bersifat infektif,
yang dapat menjadi sumber penularan jika secara tidak sengaja mencemari
makanan/minuman yang kita konsumsi. Cacing ini hidup sebagai parasit dalam usus halus,
sehingga akan mengambil nutrisi yang bermanfaat bagi tubuh kita dan menimbulkan
kerusakan pada` lapisan usus tersebut.

4
Akhirnya timbulah diare dan gangguan penyerapan sari-sari makanan tersebut.
Bahkan pada keadaan yang berat, larva dapat masuk ke paru sehingga membutuhkan
tindakan operatif.
Warna : Merah muda atau putih
Besarnya : 20 - 30 cm
Hidup di : Usus kecil
Cara Penularannya :
Telur cacing masuk melalui mulut
Menetas di usus kecil menjadi larva
Larva dibawa oleh aliran darah ke paru-paru melalui hati
Bila larva ini sampai ke tenggorokan dan tertelan, mereka masuk ke dalam usus kecil
dan menjadi dewasa di sana.
Cacing gelang dapat mengisap 0,14 gr karbohidrat setiap hari.

2. CACING CAMBUK(Tricuris Trichiura )


Infeksinya sering menimbulkan perlakaan usus, karena kepala cacing dimasukkan ke
dalam permukaan usus penderita. Pada infeksi yang ringan biasanya hanya timbul diare saja.
Tetapi pada infeksi yang berat, hampir pada sebagian besar permukaan usus besar dapat
ditemukan cacing jenis ini. Akibatnya diare yang terjadi juga relatif berat dan dapat
berlangsung terus menerus. Karena juga dapat menyebabkan perlukaan usus, maka anemia
sebagai komplikasi perdarahan merupakan akibat yang tidak begitu saja dapat dianggap
ringan. Inilah sebetulnya akibat-akibat infeksi cacing yang tidak pernah kita perkirakan
selama ini dan proses yang merugikan itu berlangsung terus tanpa kita sadari. Infeksi cacing
biasanya menimbulkan anemia.
Warna : Merah muda atau abu-abu
Besarnya : 3 - 5 cm
Hidup di : Usus besar
Cara Penularannya:
Telur cacing tertelan bersama dengan air atau makanan
Menetas di usus kecil dan tinggal di usus besar
Telur cacing keluar melalui kotoran dan jika telur ini tertelan, terulanglah siklus ini.

3. CACING TAMBANG( Ancylostomiasis )

5
Inilah cacing yang paling ganas, karena ia menghisap darah. Cacing betinanya bisa
bertelur 15 ribu-20 ribu butir per hari. Penularannya cepat, karena larva cacing tambang
sanggup menembus kulit kaki dan selajutnya terbawa oleh pembuluh darah ke dalam usus.
Cacing dewasa bertahan hidup 2-10 tahun. Cacing tambang ini menimbulkan perlukaan pada
permu-kaan usus, sehingga perdarahan dapat terjadi secara lebih berat dibanding dengan
infeksi cacing jenis lainnya. Perdarahan yang lebih berat ini disebabkan karena mulut (stoma)
cacing mengerat permukaan usus. Bahkan satu ekor cacing saja dapat menyebabkan
kehilangan darah sebanyak 0,0050,34 cc sehari. Mengingat itu semua, maka infeksi cacing
tambang merupakan penyebab anemia yang paling sering ditemukan pada anak-anak,
sehingga dapat mempengaruhi daya tubuhnya dan menurunkan prestasi belajar.
Telur cacing gelang yang masuk ke pencernaan akan menetas menjadi larva. Larva
ini menembus dinding usus halus menuju jantung dan paru-paru. Cacing gelang
menyebabkan gizi buruk dan membuat anak tidak nafsu makan, karena nutrisinya direbut
cacing. Cacing betinanya bisa bertelur mencapai 200 ribu butir per hari. Cacing dewasa dapat
bertahan hidup 6-12 bulan.
Frekuensi penyebaran : terdapat di daerah katulistiwa, daerah pertambangan dan
perkebunan, prevalensi lebih dari 70%.
Warna : Merah Besarnya : 8 - 13 mm
Hidup di : Usus keciL
Cara Penularannya:
Larva menembus kulit kaki
Melalui saluran darah larva dibawa ke paru-paru yang menyebabkan batuk
Larva yang ditelan menjadi dewasa pada usus kecil dimana mereka menancapkan dirinya untuk
mengisap darah.
Cacing tambang merupakan infeksi cacing yang paling merugikan
kesehatan anak-anak.Infeksi cacing tambang dapat menyebabkan anemia (kurang
darah). Cacing tambang dapatmengisap darah 10 - 12 mililiter setiap hari.

4. CACING KREMI (Enterobius Vermicularis)


Cacing ini mirip kelapa parut, kecil-kecil dan berwarna putih. Awalnya, cacing ini
akan bersarang di usus besar. Saat dewasa, cacing kremi betina akan pindah ke anus untuk
bertelur. Telur-telur ini yang menimbulkan rasa gatal. Bila balita menggaruk anus yang gatal,
telur akan pecah dan larva masuk ke dalam dubur. Saat digaruk, telur-telur ini bersembunyi di

6
jari dan kuku, sebagian lagi menempel di sprei, bantal atau pakaian. Lewat kontak langsung,
telur cacing menular ke orang lain. Lalu siklus cacing dimulai lagi.
Warna : PutihBesarnya : 1 cm
Hidup di : Usus besar
Cara Penularannya:
Cacing betina bertelur pada malam hari di anus
Anus menjadi gatal, garukan pada anus membawa telur cacing ini
menyebar. Melaluikontak dengan tempat tidur, bantal, sprei, pakaian, telur cacing
kremi dibawa ke tempatlain.
Jika telur-telur ini termakan, terunglah siklus ini.

2.3 Gejala Gejala Cacingan

Infeksi kecacingan tergolong penyakit neglected disease yaitu infeksi yang kurang
diperhatikan dan penyakitnya bersifat kronis tanpa menimbulkan gejala klinis yang jelas dan
dampak yang ditimbulkannya baru terlihat dalam jangka panjang seperti kekurangan gizi,
gangguan tumbuh kembang dan gangguan kognitif pada anak. Penyebabnya adalah Ascaris
lumbricoides, Ancylostoma duodenale, Necator americanus, Trichuris trichiura dan
Strongyloides stercoralis.

Berikut beberapa jenis cacing yang paling sering dijumpai pada kasus kecacingan
dan gejala yang ditimbulkannya yaitu :

Cacing kremi gejala nya adalah rasa gatal di sekitar daerah anus atau vulva (kemaluan
wanita). Gejala ini akan memburuk di malam hari ketika cacing kremi biasanya akan
keluar dari permukaan tubuh tidak untuk menaruh telurnya di sekitar anus / vulva.
Cacing gelang gejala nya adalah dapat menyebabkan masalah penglihatan apabila
terdapat di mata karena menimbulkan radang dan luka pada retina mata. Cacing
gelang ini dapat berpindah ke bagian paruparu menyebabkan timbulnya batuk dan
asma, serta menimbulkan bengkak di organ tubuh lain.
Cacing tambang gejala nya adalah dapat menimbulkan rasa sakit di daerah perut,
cacing pita dapat menutupi daerah otot, kulit, jantung, mata dan otak. Selain hal
tersebut di atas, gejala lain yang mungkin timbul adalah :
- Rasa mual

7
- Lemas
- Hilangnya nafsu makan
- Rasa sakit di bagian perut
- Diare
- Turunnya BB karena penyerapan nutrisi yang tidak mencukupi dari makanan
Apabila infeksi yang lebih lanjut apabila cacing sudah berpindah tempat dari usus ke
organ lain, sehingga menimbulkan kerusakan organ dan jaringan. Yang dapat
menyebabkan :
- Demam
- Adanya benjolan di organ
- Dapat timbul reaksi alergi terhadap larva cacing
- Infeksi bakteri
- Kejang atau gejala gangguan syaraf apabila organ otak sudah terkena

2.4 Dampak

Anak-anak akan mengalami berbagai dampak psikologis bila mereka terkena


penyakit cacingan. Dampak psikologis yang terjadi pada si anak bila menderita penyakit
cacing kremi, si anak akan merasakan gatal di anusnya pada malam hari sehingga si anak
akan menagis dan terganggu waktu tidurnya. Pada anak yag menderita penyakit karena
cacing tambang, Cacing tambang ini merupakan infeksi cacing yang paling merugikan
kesehatan anak-anak. Infeksi cacing tambang dapat menyebabkan anemia (kurang darah),
sehingga sianak akan lemas untuk beraktivitas jadi terganggu aktivitas sehari-harinya,
Konsetrasi dan daya ingat anak yang menurun sehingga anak sulit mencerna pelajaran di
sekolah.

Penderita cacingan di kalangan anak sekolah juga cukup tinggi. Menurut survei yang
pernah dilakukan di Jakarta, terutama pada anak Sekolah Dasar (SD) menyebutkan sekitar
49,5 persen dari 3.160 siswa di 13 SD ternyata menderita cacingan. Siswa perempuan
memiliki prevalensi lebih tinggi, yaitu 51,5 persen dibandingkan dengan siswa laki-laki
yang hanya 48,5 persen.

Biasanya seorang siswa yang terinfeksi cacing akan mengalami kekurangan


hemoglobin (Hb) hingga 12 gr persen, dan akan berdampak terhadapkemampuan darah
membawa oksigen ke berbagai jaringan tubuh, termasuk ke otak. Akibatnya, penderita
cacingan terserang penurunan daya tahan tubuh serta metabolisme jaringan otak. Bahkan,

8
dalam jangka panjang, penderita akan mengalami kelemahan fisik dan intelektualitas.
Kategori infeksi cacing ditentukan dari jumlah cacing yang dikandungnya. Jika anak-anak itu
sudah terinfeksi cacing, biasanya akan menunjukkan gejala keterlambatan fisik, mental dan
seksual.

Infeksi usus akibat cacingan, juga berakibat menurunnya status gizi penderita yang
menyebabkan daya tahan tubuh menurun, sehingga memudahkan terjadinya infeksi penyakit
lain, termasuk HIV/AIDS, Tuberkulosis dan Malaria. Jenis penyakit parasit ini kecil sekali
perhatiannya dari pemerintah bila dibandingkan dengan HIV/AIDS yang menyedot anggaran
cukup besar, padahal semua bentuk penyakit sama pentingnya dan sikap masyarakat sendiri
juga tak peduli terhadap penyakit jenis ini.

2.5 Faktor Penyebab Infeksi Cacingan

Banyak faktor yang menyebabkan infeksi penyakit kecacingan diantaranya adalah


Personal Hygiene dan sanitasi lingkungan. Dalam hal ini, Personal Hygiene yang masih
kurang baik sangat mempengaruhi penyakit kecacingan terutama pada anak-anak. Misalnya
jarang melakukan cuci tangan dan cuci kaki apabila abis melakukan aktivitas di luar rumah,
kemudian membiarkan kuku panjang dan kotor, kebiasaan masih sering menggigit kuku dan
sebagainya merupakan kebiasaan masyarakat yang sangat buruk sehingga menyebabkan
masih tingginya angka kecacingan.

Sanitasi lingkungan yang kurang memadai juga merupakan salah satu faktor
terjadinya infeksi cacingan, sanitasi lingkungan mempunyai peranan penting dalam
penularan infeksi cacingan, pada daerah yang kelembaban tinggi dan pada kelompok sanitasi
lingkungan yang kurang baik itu juga salah satu penyebab infeksi cacingan, sanitasi makanan
juga berpengaruh terjadinya infeksi cacingan karena pola makanan biasanya sering
mengonsumsi makanan mentah atau makanan yang setengah matang seperti lalapan, ikan,
daging itu mengakibatkan banyak terkena infeksi cacingan.

Dari hasil penelitian Adisti Andaruni dalam jurnalnya Faktor-Faktor Penyebab


Infeksi Cacingan pada Anak di SDN 01 Pasirlangu Cisarua menyimpulkan bahwa terdapat
faktor-faktor yang mendukung ke arah kejadian infeksi cacingan yaitu didapatkan nilai
50,98% untuk faktor personal hygiene, 52,95% untuk mencuci tangan, 56,90% untuk
memotong dan membersihkan kuku, 50,90% untuk penggunaan alas kaki, 43,14% untuk

9
faktor sanitasi lingkungan, 49,10% untuk sanitasi sumber air, 49,10% pembuangan kotoran
manusia, 56,90% untuk sanitasi makanan.

Berkaitan dengan hal di atas ternyata faktor-faktor yang mempengaruhi infeksi


kecacingan merupakan faktor dari perilaku hidup dan faktor lingkungan. Dimana perilaku
hidup masyarakat yang masih kurang akan minat untuk melakukan personal hygiene seperti
masih jarang melakukan cuci tangan, kemudian kebiasaan tidak memotong kuku dan
membiarkan kuku kotor bahkan kebiasaan menggigit kuku.

Kemudian sanitasi lingkungan yang masih kurang memadai seperti sumur sebagai
sarana sumber air bersih yang digunakan masyarakat untuk kehidupan sehari-hari masih
sedikit, kemudian pembuangan kotoran yang masih tidak semestinya seperti masyarakat
masih ada yang buang air besar tidak pada jamban yang memenuhi syarat serta sanitasi
makanan yang kurang diperhatikan seperti memakan makanan yang tidak dikelolah dengan
baik.

2.6 Cara Penularan

Cacing masuk ke dalam tubuh manusia lewat makanan atau minuman yang tercemar
telur-telur cacing. Umumnya, cacing perut memilih tinggal di usus halus yang banyak berisi
makanan. Meski ada juga yang tinggal di usus besar. Penularan penyakit cacing dapat lewat
berbagai cara, telur cacing bisa masuk dan tinggal dalam tubuh manusia. Ia bisa masuk lewat
makanan atau minuman yang dimasak menggunakan air yang tercemar. Jika air yang telah
tercemar itu dipakai untuk menyirami tanaman, telur-telur itu naik ke darat.

Begitu air mengering, mereka menempel pada butiran debu. Telur yang menumpang
pada debu itu bisa menempel pada makanan dan minuman yang dijajakan di pinggir jalan
atau terbang ke tempat-tempat yang sering dipegang manusia. Mereka juga bisa berpindah
dari satu tangan ke tangan lain. Setelah masuk ke dalam usus manusia, cacing akan
berkembang biak, membentuk koloni dan menyerap habis sari-sari makanan. Cacing mencuri
zat gizi, termasuk protein untuk membangun otak.

Setiap satu cacing gelang memakan 0,14 gram karbohidrat dan 0,035 protein per
hari. Cacing cambuk menghabiskan 0,005 milimeter darah per hari dan cacing tambang
minum 0,2 milimeter darah per hari. Kalau jumlahnya ratusan, berapa besar kehilangan zat
gizi dan darah yang digeogotinya. Seekor cacing gelang betina dewasa bisa menghasilkan

10
200.000 telur setiap hari. Bila di dalam perut ada tiga ekor saja, dalam sehari mereka sanggup
memproduksi 600.000 telur.

2.6 Pencegahan Dan Penanggulangan

Pencegahan :
1. Cucilah tangan sebelum makan.
2. Budayakan kebiasaan dan perilaku pada diri sendiri, anak dan keluarga untuk mencuci
tangan sebelum makan. Kebiasaan akan terpupuk dengan baik apabila orangtua
meneladani. Dengan mencuci tangan makan akan mengeliminir masuknya telur cacing
ke mulut sebagai jalan masuk pertama ke tempat berkembang biak cacing di perut kita.
3. Pakailah alas kaki jika menginjak tanah. Jenis cacing ada macamnya. Cara masuknya
pun beragam macam, salah satunya adalah cacing tambang (Necator americanus ataupun
Ankylostoma duodenale). Kedua jenis cacing ini masuk melalui larva cacing yang
menembus kulit di kaki, yang kemudian jalan-jalan sampai ke usus melalui trayek
saluran getah bening. Kejadian ini sering disebut sebagai Cutaneus Larva Migran (dari
namanya ini kita sudah tahu lah apa artinya; cutaneus: kulit, larva: larva, migrant:
berpindah). Nah, setelah larva cacing sampai ke usus, larva ini tumbuh dewasa dan terus
berkembang biak dan menghisap darah manusia. Oleh sebab itu Anda akan anemia. *Lha
wong berbagi darah dan hidup dengan cacing
4. Gunting dan bersihkan kuku secara teratur. Kadang telur cacing yang terselip di antara
kuku Anda dan selamat masuk ke usus Anda dan mendirikan koloni di sana.
5. Jangan buang air besar sembarangan dan cuci tangan saat membasuh. Setiap kotoran
baiknya dikelola dengan baik, termasuk kotoran manusia. Di negara kita masih banyak
warga yang memanfaatkan sungai untuk buang hajat. Dengan perilaku ini maka kotoran-
kotoran ini akan liar tidak terjaga, sehingga mencemari lingkungannya. Dan, jika
lingkungan sudah cemar, penularan sering tidak pandang bulu. Orang yang sudah
menjaga diri sebersih mungkin sekalipun masih dapat dihinggapi parasit cacing ini.
6. Bertanam atau Berkebunlah dengan baik. Ambillah air yang masih baik untuk menyiram
tanaman. Agar air ini senantiasa baik maka usahakan lingkungan sebaik mungkin.
Menjaga alam ini termasuk bagian dalam merawat kesehatan.
7. Peduli lah dengan lingkungan, maka akan dapat memanfaatkan hasil yang baik. Jika air
yang digunakan terkontaminasi dengan tinja manusia, bukan tidak mungkin telur cacing
bertahan pada kelopak-kelopak tanaman yang ditanam dan terbawa hingga ke meja
makan.

11
8. Cucilah sayur dengan baik sebelum diolah. Cucilah sayur di bawah air yang mengalir.
Mengapa demikian? Ya, agar kotoran yang melekat akan terbawa air yang mengalir, di
samping itu nilai gizi sayuran tidak hilang jika dicuci di bawah air yang mengalir. Cara
mengolah sayuran yang baik dapat Anda lihat di artikel Cerdas mengolah Sayuran :
Menjamin Ketersediaan Nutrisi.
9. Hati-hatilah makan makanan mentah atau setengah matang, terutama di daerah yang
sanitasinya buruk. Perlu dicermati juga, makanan mentah tidak selamanya buruk. Yang
harus diperhatikan adalah kebersihan bahan makanan agar makanan dapat kita makan
sesegar mungkin sehingga enzim yang terkandung dalam makanan dapat kita rasakan
manfaatnya. Ulasan saya tentang makanan mentah yang menyehatkan dapat dilihat pada
artikel Diet Sunda ini.
10. Buanglah kotoran hewan hewan peliharaan kesayangan Anda seperti kucing atau anjing
pada tempat pembuangan khusus
11. Pencegahan dengan meminum obat anti cacing setiap 6 bulan, terutama bagi Anda yang
risiko tinggi terkena infestasi cacing ini, seperti petani, anak-anak yang sering bermain
pasir, pekerja kebun, dan pekerja tambang (orang-orang yang terlalu sering berhubungan
dengan tanah

Penanggulangan

Penanganan untuk mengatasi infeksi cacing dengan obat-obatan merupakan pilihan


yang dianjurkan. Obat anti cacing Golongan Pirantel Pamoat (Combantrin dan lain-lain)
merupakan anti cacing yang efektif untuk mengatasi sebagian besar infeksi yang disebabkan
parasit cacing.
1. Intervensi berupa pemberian obat cacing ( obat pirantel pamoat 10 mg / kg BB dan
albendazole 10 mg/kg BB ) dosis tunggal diberikan tiap 6 bulan pada anak SD dapat
mengurangi angka kejadian infeksi ini pada suatu daerah
2. Paduan yang serasi antara upaya prevensi dan terapi akan memberikan tingkat
keberhasilan yang memuaskan, sehingga infeksi cacing secara perlahan dapat diatasi
secara maksimal, tuntas dan paripurna.

12
BAB III

STUDI KASUS CACINGAN

3.1 Keluhan Utama

Keluhan utama : keluhan keluar cacing saat berak bercampur darah dan lendir sejak
seminggu yang lalu.

3.2 Riwayat Penyakit Sekarang

Riwayat penyakit sekarang : pasien datang ke UGD Puskesmas Gunung Sari pada
12/10/2017 dengan keluhan berak bercampur darah dan lendir sejak seminggu lalu. Buang air
besar dalam sehari mncapai 4-5 kali/hari. Konsistensi lembek terdapat ampas disertai lendir
dan darah serta nyeri sewaktu BAB. Ayah pasien juga menyatakan sudah beberapa kali
keluar cacing dari anusnya. Terakhir dua hari sebelum berobat ke puskesmas (10/10/2017).
Keluar cacing putih panjang berukuran >15 cm sebanyak tiga ekor terjadi pada saat pasien
buang air besar di pagi hari. Menurut kelurga pasien, paien tidak pernah merasakan anusnya
gatal. Pasien juga sering mual dan muntah terutama setelah makan. Perut pasien juga kadang
tampak kembung.

Pasien juga dikeluhkan demam, hilang timbul dirasakan terutama pada malam hari,
demam dirasakan sejak 3 hari terakhir namum tidak terlalu tinggi. Demam disertai pilek-
batuk.

3.3 Riwayat Penyakit Dahulu

Riwayat penyakit dahulu : pasien sering mengalami keluhan berak darah lendir dan
keluar cacing sejak usia dua tahun. Pasien pun sempat di rawat inap beberapa kali di
Puskesmas Gunung Sari dan RSUP NTB karena keluhan serupa dan sempat mengalami gizi
buruk oleh Dokter.

Menurut ibunya, anaknya memang telah dinyatakan mengalami gizi buruk sewaktu
berusia 3 tahun. Sudah sering diberikan makanan penambah gizi tetapi anaknya tetap saja
kurus.

13
3.4 Riwayat Penyakit Keluarga

Riwayat penyakit keluarga : Adik pasien mengalami keluhan serupa yaitu keluar
cacing pada saat berak beberapa bulan yang lalu. Namun menurut pengakuan ayah sudah
meminum obat dari puskesmas.

3.5 Riwayat Pengobatan

Riwayat Pengobatan : pasien sudah pernah mendapatkan pengobatan untuk keluhan


saat ini. Pasien berulang kali pernah di opname dirumah sakit atau puskesmas sebelumnya.

3.6 Riwayat Alergi

Riwaya Alergi : Menurut ibu pasien tidak memiliki riwayat alergi terhadap makanan
ataupun obat-obatan.

3.7 KIE ( Komunikasi, Informasi, Edukasi )

Menjaga kebersihan diri, sering gunting kuku, membiasakan cuci tangan dengan
sabun menjelang makan atau sesudah buang air besar.
Tidak boleh buang air kecil/besar disembarang tempat, tidak menjadikan tinja segar
sebagai pupuk : tinja harus dikelola dengan tengki septik, agar tidak mencemari
sumber air
Tidak makan makanan mentah ( sayuran, daging babi, daging sapi, dan daging ikan ).
Buah dan melon dikonsumsi setelah dicuci bersih dengan air.
Minum air yang sudah dimasak mendidih baru aman.
Bila muncul serupa gejala infeksi parasit usus segar periksa dan berobat ke Rumah
Sakit.
Obat anti cacing Golongan Pirantel Pamoat (Combantrin dan lain-lain) merupakan
anti cacing yang efektif untuk mengatasi sebagian besar infeksi yang disebabkan
parasit cacing. pemberian obat cacing ( obat pirantel pamoat 10 mg / kg BB dan
albendazole 10 mg/kg BB ) dosis tunggal diberikan tiap 6 bulan.
Meski kebanyakan penderita parasit usus ringan tidak ada gejala sama sekali tetapi
mereka tetap bisa menularkannya kepada orang lain, dan teluar cacing akan secara
sporadik keluar dari tubuh bersama tinja, hanya diperiksa sekali mungkin tidak
ketahuan, maka sebaiknya secara teratur memeriksa dan mengobatinya

14
BAB VI

PENUTUP

4.1 Kesimpulan
a. Infeksi cacing atau biasa disebut dengan penyakit cacingan termasuk dalam infeksi yang
di sebabkan oleh parasit. Parasit adalah mahluk kecil yang menyerang tubuh inangnya dengan cara
menempelkan diri (baik di luar atau di dalam tubuh) dan mengambil nutrisi daritubuh
inangnya.
b. Jenis-jenis cacing yang dapat menginfeksi adalah
- CACING GELANG: (Ascaris lumbricoides)
- CACING CAMBUK: (Tricuris Trichiura)
- CACING TAMBANG: (Ancylostomiasis)
- CACING KREMI: (Enterobius Vermicularis)
c. Gejala umum jika terinfeksi cacing adalah timbulnya rasa mual, lemas, hilangnya nafsu makan, rasa
sakit di bagian perut, diare, dan turunnya berat badan karena penyerapan nutrisi yang
tidak mencukupi dari makanan. Pada infeksi yang lebih lanjut apabila cacing sudah
berpindah tempat dari usus ke organlain, sehingga menimbulkan kerusakan organ &
jaringan, dapat timbul gejala demam, adanya benjolan di organ/jaringan tersebut.
d. Penularan cacing : cacing masuk ke dalam tubuh manusia lewat makanan atau minuman
yang tercemar telur-telur cacing. Pencegahan infeksi ini relative mudah, yaitu dengan
pola hidup bersih dan sehat, menjaga kesehatan diri dan lingkungan, mengkonsumsi obat
cacing setiap 6 bulan sekali, dan konsultasi kesehatan apabila ada gejala yang tidak beres
di dalam tubuh kita dan keluarga kita.

4.2 Saran
Sebaiknya pengobatan diberikan kepada seluruh anggota keluarga untuk mencegah
atau mewaspadai terjadinya cacingan tersebut. Selama masa pengobatan hindari penularan
cacingan ke anggota keluarga lain dengan cara mencuci tangan dengan sabun setiap habis ke
toilet atau sebelum menyentuh makanan, hindari juga untuk menutup mulut dengan tangan
yang belum dicuci. Menjaga kebersihan diri adalah salah satu kunci untuk mencegah
timbulnya cacingan kembali.

15
DAFTAR PUSTAKA

- Chiodini, P.L., Anthony, H.M., David, W.M (2003). Atlas of medical


helminthology and protozoology. Edisi ke 4. London : Churcill Libingstone, pp: 59-
60.
- Departemen Kesehatan (2010). Penyakit kecacingan masih dianggap sepele.
http://www.depkes.go.id/pdf.php%Fid=1135- Diakses 23 Oktober 2017
- Judarwanto, Widodo. 2013. Permasalahan Penyakit Cacing Pada Anak.
http://clinicforchild.wordpress.com/, diakses pada 23 oktober 2017.
- NN. 2011. Kecacingan. http://bahankuliahkesehatan.blogspot.com/, diakses pada tanggal
23 oktober 2017
- NN. 2011. Kecacingan. http://id.wikipedia.org/, diakses pada tanggal 23 oktober 2017
- Natadisastra, D., Agoes, R (2009). Parasitologi kedokteran ditinjau dari organ
tubuh yang diserang. Jakarta : EGC.
- Wahyudi, Didik. 2012. Pencegahan Infeksi Cacing. http://aaknasional.wordpress.com/,
diakses pada tanggal 23 oktober 2017

16
17

Anda mungkin juga menyukai