Anda di halaman 1dari 100

LAPORAN PRAKTIKUM

BIOLOGI PERIKANAN

Disusun Oleh:
Kelompok 15

Nurul Hidayah H1G014013


Afief Achyad Kurniadi H1H014011
Laela Yunita Sari H1H014026
Satrio Haryu Wibowo H1H014046
Damar Lazuardy R. H1K014015
Ratna Juita S. H1K014034

Shift :1
Asisten : Ayu Alfizatun Nikmah

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO
2015
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkat rahmat dan
hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan Laporan ini. Dalam laporan ini kami
menjelaskan mengenai Laporan Praktikum Biologi Perikanan. Laporan ini dibuat untuk
memenuhi salah satu tugas mata kuliah Biologi Perikanan.
Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang sangat
berperan penting dalam proses kegiatan praktikum ini, terutama pada Dosen Pengampu
yang sekaligus menjadi dosen mata kuliah Biologi Perikanan Ir. Sri Marnani,
M.Si, yang telah memberi bimbingan dan arahan kepada kami. Tak lupa kami juga
mengucapkan banyak terima kasih kepada teman-teman sekalian yang telah membantu
saat praktikum berlangsung. Kami sadar tanpa dukungan dari semua pihak, kami tidak
akan mampu menyusun laporan ini dengan maksimal.
Akhirnya, semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak. Kami
menyadari bahwa pembuatan laporan ini masih jauh dari kata sempurna. Oleh karena
itu, kritik dan saran yang membangun kami harapkan dari pembaca terhadap laporan
praktikum yang telah kami buat.

Purwokerto, 7 Desember 2015

Penyusun

i
LEMBAR PENGESAHAN

PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

Disusun oleh kelompok 15:

Nurul Hidayah H1G014013


Afief Achyad Kurniadi H1H014011
Laela Yunita Sari H1H014026
Satrio Haryu Wibowo H1H014046
Damar Lazuardy R. H1K014015
Ratna Juita S. H1K014034

Laporan Ini Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Mengikuti Responsi


Praktikum Mata Kuliah Biologi Perikanan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan
Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto.

Purwokerto, 7 Desember 2015

Mengetahui,

Dosen Pengampu Koordinator Asisten

Ir. Sri Marnani, M.Si Rizky Robbyanica Paing


NIP. 19610205 198603 2 001 NIM. H1H012048

ii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...................................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................................ ii
DAFTAR ISI .................................................................................................................. iii
DAFTAR GAMBAR....................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ........................................................................................................... v
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................. vi
ACARA I PERTUMBUHAN ......................................................................................... 1
I. PENDAHULUAN ................................................................................................ 2
II. TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................................... 3
III. MATERI DAN METODE .................................................................................... 8
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................... 10
V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 15
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 16
ACARA II PERBEDAAN JANTAN DAN BETINA ................................................. 22
I. PENDAHULUAN .............................................................................................. 23
II. TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................................... 25
III. MATERI DANMETODE ................................................................................... 27
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................... 28
V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 32
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 31
ACARA III STUDI ISI ALAT PENCERNAAN DAN DERAJAT KEPENUHAN
LAMBUNG.................................................................................................................... 35
I. PENDAHULUAN .............................................................................................. 36
II. TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................................... 38
III. MATERI DAN METODE .................................................................................. 40
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................... 41
V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 44
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 45
ACARA IV PENGAMATAN GONAD....................................................................... 51
I. PENDAHULUAN.............................................................................................. 50
II. TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................................... 53
III. MATERI DAN METODE .................................................................................. 54

iii
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................... 55
V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 60
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 61
ACARA V FEKUNDITAS ........................................................................................... 66
I. PENDAHULUAN .............................................................................................. 67
II. TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................................... 68
III. MATERI DAN METODE .................................................................................. 70
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................... 71
V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 73
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 74
ACARA VI TELUR ...................................................................................................... 76
I. PENDAHULUAN .............................................................................................. 77
II. TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................................... 79
III. MATERI DAN METODE .................................................................................. 83
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................... 84
V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 88
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 89

iv
DAFTAR GAMBAR
Halaman

Gambar 1. Ikan Barakuda (Sphyraena barracuda) .......................................................... 3


Gambar 2. Ikan Kembung (Rastrelliger kanagurta) ........................................................ 5
Gambar 3. Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) ................................................................... 6
Gambar 4. Morfologi Ikan Nilem Jantan ........................................................................ 34
Gambar 5. Morfologi Ikan Nilem Betina........................................................................ 34
Gambar 6. Anatomi Ikan Nilem Jantan .......................................................................... 34
Gambar 7. Anatomi Ikan Nilem Betina .......................................................................... 34
Gambar 8. Calothrix ....................................................................................................... 46
Gambar 9. Astasia klebsii ............................................................................................... 46
Gambar 10. Lacrymaria sp. ............................................................................................ 46
Gambar 11. Navicula insuta .......................................................................................... 46
Gambar 12. Synedra ulna ............................................................................................... 47
Gambar 13. Bentuk Telur Bulat ...................................................................................... 91
Gambar 14. Bentuk Telur Tidak Beraturan .................................................................... 91
Gambar 15. Bentuk Telur Oval....................................................................................... 91

v
DAFTAR TABEL
Halaman

Tabel 1. Data Hubungan Panjang dan Berat Ikan Barakuda ( Sphyraena barracuda ),
Ikan Kembung ( Rastrelliger sp. ) dan Ikan Nilem ( Osteochilus hasselti )................... 10
Tabel 2. Data Hasil Pengukuran Panjang dan Berat Ikan Baracuda (Sphyraena
barracuda) ...................................................................................................................... 18
Tabel 3. Data Hasil Pengukuran Panjang dan Berat Ikan Kembung (Rastrelliger sp.) .. 19
Tabel 4. Data Hasil Pengukuran Panjang dan Berat Ikan Nilem ( Osteochillus hasselti )
........................................................................................................................................ 20
Tabel 5. Data Pengamatan Jantan dan Betina ( Perbedaan secara Morfologi ) .............. 28
Tabel 6. Data Pengamatan Jantan dan Betina ( Perbedaan secara Anatomi) ................. 29
Tabel 7. Hasil Pakan Alami ikan Nilem ( Osteochilus hasselti ) ................................... 41
Tabel 8. Pengamatan DKL lambung ikan Nilem ( Osteochillus hasselti ) ..................... 41
Tabel 9. Data Hasil Pengamatan Gonad Ikan Nilem ( Osteochillus hasselti ) ............... 55
Tabel 10. Ciri-ciri Tingkat Kematangan Gonad Modifikasi Cassie ............................... 57
Tabel 11. Data Hasil Pengamatan Fekunditas Ikan Nilem ( Osteochillus hasselti ) ...... 71
Tabel 12. Hasil Pengamatan Pengawetan Telur Dengan Larutan Formalin ................... 84
Tabel 13. Hasil Pengamatan Pengawetan Telur Dengan Pendinginan ........................... 84
Tabel 14. Hasil Pengamatan Pengawetan Telur Dengan Larutan Gilson ....................... 85

vi
DAFTAR LAMPIRAN
Halaman

LAMPIRAN 1................................................................................................................. 18
LAMPIRAN 2................................................................................................................. 34
LAMPIRAN 3................................................................................................................. 46
LAMPIRAN 4................................................................................................................. 62
LAMPIRAN 5................................................................................................................. 75
LAMPIRAN 6................................................................................................................. 91

vii
ACARA I
PERTUMBUHAN

Disusun Oleh:
Kelompok 15

Nurul Hidayah H1G014013


Afief Achyad Kurniadi H1H014011
Laela Yunita Sari H1H014026
Satrio Haryu Wibowo H1H014046
Damar Lazuardy R. H1K014015
Ratna Juita S. H1K014034

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN KELAUTAN
PURWOKERTO
2015

1
I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Pertumbuhan secara etimologis, yang berasal dari Kamus Besar Bahasa
Indonesia, pertumbuhan berasal dari kata tumbuh yang berarti tambah besar atau
sempurna. Sedangkan secara terminologis, pertumbuhan berarti perubahan secara
fisiologis sebagai hasil dari proses pematangan fungsi-fungsi fisik yang berlangsung
secara normal pada anak yang sehat dalam perjalanan waktu tertentu ( Ikalor, 2013 ).
Selain itu pertumbuhan merupakan suatu proses pertambahan ukuran, baik volume,
bobot, dan jumlah sel yang bersifat irreversible ( tidak dapat kembali ke asal ).
Sedangkan perkembangan adalah perubahan atau diferensiasi sel menuju keadaan yang
lebih dewasa. Pertumbuhan memiliki arti yang sangat penting bagi suatu makhluk
hidup. Misalnya pada manusia, dengan tumbuh dan berkembang dapat mempertahankan
kelangsungan hidupnya dan melestarikan keturunannya, begitu pula dengan hewan (
Syamsussabri, 2013 ).
Pemeliharaan pertumbuhan ikan dalam kolam dari aspek pertambahan berat
serta, pertimbangan anabolisme dan katabolisme, sekarang ini banyak peneliti
malakukan pengembangan berkenaan topik ini (Jamu dan Piedrahita, 1995). Selain itu
membuat modifikasi pada persamaan diferensial terhadap pertumbuhan ikan dengan
menambahkan koefisien kualitas makanan (q) sebagai parameter faktor yang
berpengaruh pada pemasukan energi (energi asimilasi) atau anabolisme dalam sebuat
kolam air tawar (Wijaya, 2015).
Pengukuran pertumbuhan dilakukan sebagai bentuk antisipasi, maka penelitian
mana?terkait umur dan pertumbuhan ikan dapat memberikan informasi tentang produksi
suatu jenis ikan (Effendie, 1997 dan Tesch, 1971 dalam Syahrir, 2013). Hal ini juga
sangat penting sebagai dasar informasi guna pengelolaan sumberdaya perikanan yang
berkelanjutan (Lagler. et al. 1977 dalam Syahrir, 2013). Namun, hal ini harus berada
pada pengawasan pihak yang berwenang, agar adanya kontrol terhadap pengelolaah
sumberdaya perikanan.
1.2. Tujuan
Praktikum kali ini bertujuan untuk :
1. Untuk mengetahui tipe pertumbuhan ikan berdasarkan ukuran panjang dan berat.
2. Menghitung faktor kondisi.

2
II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Ikan Barakuda ( Sphyraena barracuda )
Barakuda adalah ikan dalam kelas Actinopterygii yang dikenal berwujud
menyeramkan dan berukuran tubuh besar, yaitu sampai panjang enam kaki dan lebar
satu kaki ( Humann dan Deloach, 2002 ). Tubuhnya panjang dan ditutupi oleh sisik
yang halus. Ikan ini dapat ditemukan di samudra tropis dan subtropis di seluruh dunia.
Barakuda adalah anggota genus Sphyraena, satu satunya genus dalam familia
Sphyraenidae. Ikan Barakuda ini termasuk kedalam ikan pelagis besar yang memiliki
dimensi panjang total 90-120 cm dan dapat mencapai panjang maksimum hingga 180-
200 cm ( Mojeta 1992 ). Berat maksimum yang pernah terukur adalah 48 kg ( Bailey,
et.al., 2001 ). Klasifikasi dari ikan Barakuda adalah sebagai berikut :
Kingdom : Animalia
Filum : Chordata
Kelas : Actinopterygii
Ordo\ : Perciformes
Famili : Sphyraenidae
Genus : Sphyraena
Spesies : Sphyraena barracuda ( Linnaeus 1758 )

http://www.photolib.noaa.gov/htmls/reef2567.htm

Gambar 1. Ikan Barakuda (Sphyraena barracuda)


Ikan Barakuda memiliki morfologi, yaitu tubuhnya panjang dan ditutupi sisik
halus, tipe sisik yang dimiliki ikan ini adalah ctenoid. Sisik ctenoid berarti sisiknya
mempunyai bentuk dengan tambahan gerigi pada posteriornya. Letak mulutnya adalah
tipe superior, yaitu mulut bagian bawah melebihi hidung ikan tersebut dan bentuk serta

3
ekor ikan Barakuda adalah forked. Selain itu, ikan Barakuda memiliki duri punggung 6,
duri punggung lunak 9, duri dubur 1 dan sirip dubur lunak 10. Ikan Barakuda dibedakan
oleh 2 sirip ekor emarginate dengan ujung yang pucat pada setiap lobus dan juga
terdapat bercak hitam yang tersebar di sisi bawah. Bagian atas kepala antara mata yang
datar atau cekung dan memiliki mulut yang besar ( Smith, 1997 ).
2.2. Ikan Kembung ( Rastrelliger kanagurta )
Kembung adalah nama sekelompok ikan laut yang tergolong ke dalam marga
Rastrelliger, suku Scombridae. Meskipun bertubuh kecil, ikan ini masih sekerabat
dengan tenggiri, tongkol, tuna, madidihang dan mekerel. Di Ambon, ikan ini dikenal
dengan nama lema atau tatare, sedangkan di Makssar disebut banyar atau banyara. Ikan
ini dianggap sebagai salah satu ikan ekonomi penting, karena termasuk ikan pelagis
kecil sehingga terhitung sebagai komoditas yang cukup penting bagi nelayan (
Suruwaky dan Gunaisah, 2013 ). Ikan ini termasuk salah satu ikan yang ekonomis
penting di Malaysia. Harga jual yang rendah, ketersediaan di alam yang melimpah, hal
tersebut menjadi alasan utama ikan ini populer di Malaysia (Amin, 2014).
Genus Rastrelliger yang diakui terdiri dari 3 spesies. Spesies yang diakui antara
lain, Rastrelliger kanagurta, Rastrelliger brachysoma dan Faughni Rastrelliger. Ikan-
ikan tersebut adalah ikan yang memiliki nilai ekonomis penting dan juga ikan pelagis
kecil di wilayah tropis. Spesies Rastrelliger brachysoma tersebar di wilayah pesisir
dekat pantai Malaysia sedangkan Rastrelliger kanagurta dan Rastrelliger faughni
terletak di arah laut ( Jamaluddin, et.al., 2010 ). Ikan Indian Makarel atau Rastrelliger
kanagurta, menurut beberapa referensi lainnya spesies ini biasanya tersebar di Lautan
India dan bagian barat dari Samudra Pasifik. Hal ini menunjukkan bahwa ikan ini
memiliki nilai ekonomis penting dimana ikan Kembung ini sebagai sumber protein yang
murah dan juga bisa digunakan untuk umpan ( Amin, et.al., 2015 ). Klasifikasi dari ikan
Kembung ini antara lain adalah sebagai berikut :
Kingdom : Animalia
Filum : Chordata
Kelas : Actinopterygii
Ordo : Perciformes
Famili : Scombridae
Genus : Rastrelliger
Spesies : Rastrelliger kanagurta ( Saanin, 1984 )

4
https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/3/3c/Rastrel_kanag_121019-29193_tdp.JPG

Gambar 2. Ikan Kembung (Rastrelliger kanagurta)


Ikan Kembung atau Rastrelliger sp.memiliki ciri-ciri morfologi, yaitu memiliki
rahang, tubuh bilateral simetris yaitu compressed, mulutnya terminal dan memiliki
tutup insang. Ikan Kembung juga memiliki linea lateralis, rudimeter, finlet, memiliki
lubang hidung dua buah ( dirhinous ), bersisik dan ikan Kembung juga memiliki satu
buah sirip punggung, dua buah sirip perut yang sejajar dengan sirip dada ( Thoracic ),
pectoralis, sirip anal dan sirip ekor bercagak ( Forked ). Selain itu ikan Kembung juga
terdapat caudal scute ( Jones, et.al., 2012 ).
2.3. Ikan Nilem ( Osteochilus hasselti )
Ikan Nilem, nilem mangut atau melem adalah sejenis ikan air tawar anggota dari
suku Cyprinidae. Ikan herbivora ini diketahui menyebar di Asia Tenggara antara lain
Tonkin, Siam ( Thailand ), Semenanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra dan Jawa
(Saanin, 1984). Ikan Nilem merupakan ikan budidaya untuk konsumsi, terutama di
daerah Jawa. Selain itu menurut beberapa referensi lainnya, ikan Nilem dikenal dengan
nama lehat, regis, milem, muntu, palung, palau, pawas, puyau, asang, penopa dan karper
( Saanin, 1984 ). Ikan ini selain berada di Kalimantan, Sumatra dan Jawa, juga berada di
Sulawesi ( Djajadiredja, 1997 ). Klasifikasi ikan nilem adalah sebagai berikut :
Kingdom : Animalia
Filum : Chordata
Kelas : Pisces
Ordo : Ostariophysi
Famili : Cyprinidae

5
Genus : Osteochilus
Spesies : Osteochilus hasselti ( Saanin, 1984 )

Gambar 3. Ikan Nilem (Osteochilus hasselti)


Morfologi dari ikan nilem, ikan nilem mempunyai bentuk tubuh pipih, mulut
dapat disembulkan. Posisi mulut terletak di ujung hidung ( terminal ). Posisi sirip perut
terletak di belakang sirip dada ( abdominal ). Ikan nilem tergolong bersisik lingkaran
yang disebut sikloid. Rahang atas sama panjang atau lebih panjang dari diameter mata,
sedangkan sungut moncong lebih pendek daripada panjang kepala. Permulaan sirip
punggung berhadapan dengan sisik garis rusuk ke-8 sampai ke-10. Bentuk sirip dubur
agak tegak, permulaan sirip dubur berhadapan dengan sisik garis rusuk ke-22 atau ke-23
di belakang jari-jari sirip punggung terakhir. Sirip perut dan sirip dada hampir sama
panjang. Permulaan sirip perut dipisahkan oleh 4 4 1/2 sisik dari sisik garis rusuk ke-
10 sampai ke-12. Sirip perut tidak mencapai dubur. Sirip ekor bercagak. Tinggi batang
ekor hampir sama dengan panjang batang ekor dan dikelilingi oleh 16 sisik ( Weber dan
Beaufort 1916 ). Menurut Hardjamulia (1979) ikan nilem berdasarkan warna sisiknya
dapat dibedakan menjadi 2, yaitu ikan nilem yang berwarna coklat kehitaman (ikan
nilem yang berwarna coklat hijau pada punggungnya dan terang di bagian perut) dan
ikan nilem merah (ikan nilem yang berwarna merah atau kemerah-merahan pada bagian
punggungnya dan pada bagian perut agak terang) ( Hardjamulia, 1979 ).
2.4. Faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan
Pertumbuhan ikan dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal. Faktor internal
yaitu : bobot tubuh, sex, umur, kesuburan, kesehatan, pergerakan, aklimasi, aktivitas

6
biomassa, dan konsumsi oksigen. Sedangkan faktor eksternal terdiri dari faktor abiotik
dan faktor biotik. Faktor abiotik terdiri dari tekanan, suhu, salinitas, kandungan oksigen
air, buangan metabolit (CO2, NH3), pH, cahaya, musim. Faktor nutrisi termasuk faktor
biotik yang meliputi ketersediaan pakan, komposisi pakan, kecernaan pakan, dan
kompetisi pengambilan pakan. Diantara faktor-faktor tersebut, nutrisi merupakan faktor
pengontrol, dan ukuran ikan mempengaruhi potensi tumbuh suatu individu. Sedangkan
suhu air mempengaruhi seluruh kegiatan dan proses kehidupan ikan yang meliputi
pernafasan, reproduksi, dan pertumbuhan. Jika suhu air meningkat (sampai batas
tertentu), maka laju metabolisme meningkat yang pada gilirannya meningkatkan
konsumsi dan pertumbuhan ikan ( Hoar et al., 1979 ).
2.5. Macam - Macam Pertumbuhan
Pertumbuhan diukur melalui pertumbuhan panjang dan berat ikan. Dalam suatu
pengukuran kedua besaran tersebut, terdapat adanya nilai b yang ikut menentukan
dalam pengukuran tersebut. Nilai b tersebut akan menunjukkan pola pertumbuhan ikan.
Pola pertumbuhan jenis ikan bersifat allometrik positif, terlihat dari nilai b yang lebih
besar dari 3 (b>3). Sifat pertumbuhan allometrik positif memberi arti bahwa, indikasi
pertumbuhan panjang lebih lambat dibandingkan pertumbuhan bobot ikan.
Pertumbuhan allometrik negatif memiliki nilai b kurang dari 3 (b < 3) artinya,
pertumbuhan ikan cenderung pertumbuhan bobotnya lebih lambat dibandingkan
pertumbuhan panjang, sedangkan untuk pertumbuhan isometrik memiliki nilai b sama
dengan 3 (b=3), sehingga dapat dinyatakan pertumbuhan panjang sebanding dengan
pertumbuhan bobotnya. Perbedaan ini diduga dipengaruhi oleh perbedaan kelompok
ukuran yang disebabkan oleh perbedaan kondisi lingkungan ( Syahrir, 2013).

7
III. MATERI DAN METODE
3.1. Materi
3.1.1. Alat
Alat-alat yang digunakan pada praktikum kali ini yaitu timbangan, penggaris
plastik / milimeter blok, dan baki preparat.
3.1.2. Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum kali ini yaitu Ikan Nilem, Ikan
Kembung, dan Ikan Bara Kuda.
3.2. Metode
Metode yang digunakan pada praktikum Acara Pertumbuhan ini yaitu pertama,
panjang total (cm) ikan diukur, ditimbang beratnya (gram), kemudian data dimasukkan
ke dalam tabel yang telah disediakan, lalu dihitung log-nya. Kedua, hubungan panjang
berat dihitung dengan rumus berikut,
W = a L b (a dan b konstan)
Log W = Log a + b Log L
Kemudian, dari persamaan tesebut dapat ditentukan nilai a, sedangkan W dan L sudah
diketahui. Berikut cara Log a dicari,
log W x (Log L)2 Log L x (Log L x Log W)
log a = 2
N x (Log L)2 ( Log L )
Nilai b ditentukan dengan rumus berikut,
log W (N log a)
b=
Log L
Ketiga, berdasarkan perhitungan di atas, tipe pertumbuhan ditentukan berdasarkan nilai
b. Masing-masing nilai b ditafsirkan antara lain allometrik positif dengan nilai b kurang
dari 3 (b<3) ditafsirkan sebagai pertambahan panjang ikan tersebut lebih cepat
pertambahan beratnya. Kemudian, isometrik dengan nilai b sama dengan 3 (b=3)
ditafsiran sebagai pertambahan panjang ikan dan pertambahan beratnya seimbang.
Sedangkan allometrik positif dengan nilai b lebih dari 3 (b>3) ditafsirkan dengan
pertambahan panjang ikan tidak secepat pertambahan beratnya. Pertambahan panjang
yang seimbang disebut isometrik dan pertumbuhan yang tidak seimbang disebut
allometrik.
Prosedur yang keempat yaitu dihitungnya faktor kondisi ikan dnegan rumus
sebagai berikut,

8
105 W
F=
L3
Di mana W merupakan berat rata-rata ikan yang sebenarnya yang terdapat dalam
kelasnya (gram) dan L merupakan panjang rata-rata ikan yang akan dalam kelas tersebut
(mm). Kemudian prosedur kelima yaitu dibuat daftar yang tersusun dari harga-harga L,
Log L, W, Log W, Log L x Log W, dan (Log L)2. Daftar ini dibuat dengan keterangan L
adalah panjang ikan dan W adalah berat ikan.
3.3. Waktu dan Tempat
Waktu : Pukul 08.00 wib
Tempat: Laboratorium Pemanfaatan Sumber Daya Perairan Fakuktas Perikanan
dan Ilmu Kelautan.

9
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil
Tabel 1. Data Hubungan Panjang dan Berat Ikan Barakuda ( Sphyraena barracuda ),
Ikan Kembung ( Rastrelliger sp. ) dan Ikan Nilem ( Osteochilus hasselti )

No. Nama Ikan Log a b F


Ikan Barakuda
1. -1,40057 2,351378 488,5216
( Sphyraena barracuda )

2. Ikan Kembung ( Rastrelliger sp. ) 1,992847 -0,11694 421,6984

3. Ikan Nilem ( Osteochilus hasselti ) 1,485598 0,19874 842,5561

Log a
2.5
1.992847
2
1.485598
1.5

0.5
Log a
0
Ikan Barakuda Ikan Kembung Ikan Nilem
-0.5

-1

-1.5
-1.40057
-2

Grafik 1. Nilai Log a

10
Nilai b
2.5 2.351378

1.5

1 Nilai b

0.5
0.19874
-0.11694
0
Ikan Barakuda Ikan Kembung Ikan Nilem
-0.5

Grafik 2. Nilai b

Faktor Kondisi
900 842.5561
800

700

600
488.5216
500
421.6984
400 Faktor Kondisi

300

200

100

0
Ikan Barakuda Ikan Kembung Ikan Nilem

Grafik 3. Nilai Faktor Kondisi


4.2. Pembahasan
Hubungan panjang berat memiliki hubungan dengan pertumbuhan dan juga
kondisi ikan, analisa hubungan panjang berat dimaksudkan untuk mengukur variasi
berat panjang tertentu dari ikan secara individu atau kelompok kelompok individiu
sebagai suatu petunjuk tentang kegemukan, kesehatan, perkembangan gonad dan
sebagainya. Hubungan panjang berat yaitu dapat mengestimasi faktor kondisi atau

11
sering isebut dengan index of plumpness, yang merupakan salah satu derivat penting
dari pertumbuhan untuk membandingkan konisi ( fitness, well-being ) atau keadaan
kesehatan relatif populasi ikan atau invidu tertentu ( Merta, 1993 ).
Hubungan panjang dan berat hampir mengikuti hukum kubik yaitu berat ikan
sebagai pangkat tiga dari panjangnya. Tetapi hubungan yang terdapat pada ikan
sebenarnya tidak tidak demikian karena bentuk dan panjang ikan berbeda-beda (Effendi,
2002). Perbedaan nilai b pada ikan tidak saja antara populasi yang berbeda dari spesies
yang sama, tetapi juga antara populasi yang sama pada tahun tahun yang berbeda yang
barangkali dapat diasosiasikan dengan kondisi nutrisi mereka. Hal ini bisa terjadi karena
pengaruh faktor ekologis dan biologis. ( Ricker, 1975 ).
Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dapat dibagi menjadi dua
golongan, yaitu faktor dalam dan faktor luar. Faktor dalam merupakan faktor yang sulit
dikontrol, yang termasuk dalam faktor ini yaitu keturunan, sex (jenis kelamin atau
reproduksi), hormon, umur, parasit, dan penyakit. Sedangkan faktor luar merupakan
faktor yang mudah dikontrol, yang termasuk dalam faktor ini yaitu makanan dan
kualitas air / lingkungan (suhu, oksigen, dan lain-lain). Selain itu zat hara yang
meliputi makanan, air, dan oksigen menyediakan bahan mentah bagi pertumbuhan, gen
mengatur pengolahan bahan tersebut, dan hormon mempercepat pengolahan serta
merangsang gen (Fujaya, 1999). Faktor-faktor yang efektif mempengaruhi pertumbuhan
ikan yaitu temperatur, ukuran, dan konsumsi makanan. Faktor-faktor ini tidak akan
dapat terpisahkan karena akan terus berdampingan dengan terjadinya pertumbuhan.
Selain itu, satu faktor dapat mempengaruhi faktor yang lainnya. Tetapi, kita dapat
membuat pertumbuhan ikan menjadi optimal dengan mngetahui bagaiman faktor-faktor
yang menpengaruhi pertumbuhan pada ikan yang dituju (Wijaya, 2015).
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, didapatkan hasil berupa jenis
pertumbuhan ikan barakuda (Sphyraena barracuda), ikan kembung (Rastrelliger sp.)
dan ikan nilem (Osteochilus hasselti). Jenis pertumbuhan ikan barakuda adalah
alometrik negatif, dan ikan nilem jenis pertumbuhannya alometrik negatif. Menurut
Sutoyo ( 2009 ), Jenis pertumbuhan ikan dapat dibagi menjadi 2 yaitu pertumbuhan
isometric, pertumbuhan yang menyatakan bahwa apabila nilai b sama dengan 3 yang
menunjukan bahwa pertumbuhan ikan seimbang dan pertambahan panjang ikan
seimbang dengan pertambahan beratnya dan pertumbuhan allometrik yaitu pertumbuhan
yang menyatakan apabia nilai b lebih besar atau lebih kecil dari 3. Jika nilai b kurang

12
dari 3 menunjukan pertambahan panjangnya lebih cepat dari pertambahan beratnya
disebut juga alometrik negatif dan apabila nilai b lebih besar dari 3 menunjukan
pertambahan berat lebih cepat dari pertambahan panjangnya disebut allometrik positif.
Hal ini menunjukkan bahwa pertumbuhan dari ikan air tawar maupun laut tidak
memiliki perbedaan, karena pertumbuhan dipengaruhi oleh faktor luar dan dalam. Ikan
nilem jenis pertumbuhannya adalah alometrik negatif, begitu juga dengan ikan barakuda
yang memiliki jenis pertumbuhan alometrik negatif ( Sutoyo, 2009 ).
Hubungan panjang dan berat antara ikan laut dan juga ikan air tawar pada
praktikum kali ini adalah ikan air laut; ikan Barakuda (Sphyraena barracuda) dan ikan
Kembung (Rastrelliger sp.). Ikan air tawar yang digunakan adalah ikan Nilem
(Osteochilus hasselti). Berdasarkan hasil yang telah didapatkan bahwa ikan laut tersebut
memiliki nilai b kurang dari 3 yang berarti allometrik negatif, yaitu pertambahan
panjangnya lebih cepat dari beratnya. Begitu juga dengan ikan air tawar yang memiliki
nilai b kurang dari 3. Hal ini juga menunjukkan tidak ada perbedaan antara keduanya.
Hal ini sesuai dengan referensi yang mengatakan bahwa data panjang dan berat dapat
juga menggambarkan petunjuk penting tentang perubahan iklim dan lingkungan.
Dikatakan juga bahwa dalam pengukuran tersebut nantinya akan diperoleh nilai b, yang
ikut menentukan seimbang tidaknya antara berat dan panjang ikan. Dimana nilai b yang
mungkin muncul adalah b<3, b="3", b>3 (Effendie, 2002).
Faktor kondisi adalah keadaan yang menyatakan kemontokan ikan secara
kualitas, dimana perhitungannya didasarkan pada panjang dan berat ikan. Faktor kondisi
atau indeks ponderal dan sering disebut faktor K yang merupakan hal yang penting dari
pertumbuhan ikan, karena faktor kondisi dapat digunakan untuk menganalisis populasi.
Beragamnya faktor kondisi disebabkan oleh pengaruh makanan, umur, jenis kelamin
dan kematangan gonadnya (Effendie, 2002).
Faktor kondisi (FK) menunjukkan keadaan baik dari ikan dilihat dari segi
kapasitas fisik untuk survival dan reproduksi. Selama dalam pertumbuhan tiap
pertambahan berat material ikan akan bertambah panjang dimana perbandingan
liniearnya akan tetap. Hal ini dianggap bahwa berat ikan yang ideal sama dengan
pangkat tiga dari panjang dan berlaku untuk ikan kecil atau besar. Jika terdapat
perubahan berat tanpa diikuti oleh perubahan panjang atau sebaliknya akan
menyebabkan perubahan nilai perbandingan tersebut (Sutoyo, 2009).

13
14
V. KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari praktikum kali ini yaitu :
1. Pertumbuhan ikan dapat ditentukan dengan pengukuran terhadap panjang dan
beratnya, kemudian hasil pengukuran dimasukkan ke dalam persamaan sehingga
didapat nilai b. Ikan Barakuda (Sphyraena barracuda) memiliki nilai b sebesar
2,351378 (alometrik negatif), Ikan Kembung (Rastrelliger sp.) memilki nilai b
sebesar -0,11694, dan ikan Nilem (Osteochilus hasselti) memiliki nilai b sebesar
0,19874 (alometrik negatif).
2. Faktor kondisi dapat ditentukan melalui perhitungan berat rata-rata dan panjang
rata-rata ikan. Faktor kondisi tiap ikan yaitu untuk ikan Barakuda (Sphyraena
barracuda) 488,5216, ikan Kembung (Rastrelliger sp.) 421,6984, ikan Nilem
(Osteochilus hasselti) 842,5561.
5.2. Saran
Melakukan pengukuran dan perhitungan panjang berat ikan haruslah hati-hati agar
tidak terjadi kekeliruan data. Selain itu, dalam melakukan input data juga haruslah hati-
hati agar hasil yang didapat sesuai dengan kondisi sebenarnya.

15
DAFTAR PUSTAKA
Amin, M. A., Manal M Sabrah, Azza A El-Ganainy, dan Aly Y EL Sayed. 2015.
Population structure of Indian mackerel, Rastrelliger kanagurta (Cuvier, 1816),
from the Suez Bay, Gulf of Suez. Egypt International Journal of Fisheries and
Aquatic Studies. 3(1): 68-74.
Amin, S. M. N., Mohd Azim, M. K., Fatinah, S. N. J., Arshad, A., Rahman, M. A. dan
Jalal, K. C. A. 2014. Population Parameters of Rastrelliger kanagurta (Cuvier,
1816) in the Marudu Bay, Sabah, Malaysia. Iranian Journal of Fisheries
Sciences. 13(2):262-275.
Bailey J, P Gathercole, T Housby, D Moss, B Vaughan, P Williams. 2001. The new
encyclopedia of fishing. The complete guide to the fish, tackle, techniques of
fresh and saltwater anglin. London: Design Revolution, Ltd. Hlm: 162 163.
Djajadiredja, R. S. 1997. Buku Pedoman Pengenalan Perikanan Darat. Kajian I. Dirjen
Perikanan. Departemen Pertanian. Jakarta.
Effendie. M. I. 2002. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama. Yogyakarta. 163
hal.
Fujaya, Y. 1999. Fisiologi ikan. Rineka Cipta. Jakarta.
Hardjamulia, A. 1979. Budidaya Ikan Introduksi. Departemen Pertanian. Balai Latihan
Pendidikan dan Penyuluhan. SUPM Bogor. 49 hal.
Hoar, W.S., D.J. Randall, dn J.R. Brett. 1979. Fish Physiology. Vol VIII. Ed.
Bioenergetic and Growth. Academc Press. Inc. 786 hal.
Humann, P.; Deloach, N. 2002. Reef Fish Identification, Florida, Caribbean, Bahamas,
3rd edition. Jacksonville, Florida. New World Publications, Inc. USA. page 64.
Ikalor, A. 2013. Pertumbuhan dan Perkembangan. Jurnal Pertumbuhan dan
Perkembangan. 7 (1) : 1-6.
Jamaluddin J. A. F., Abu Talib Ahmad, Samsudin Basir, Masazurah Abdul Rahim dan
Siti Azizah Mohd Nor. 2010. Rastrelliger systematics inferred from
mitochondrial cytochrome b sequences. African Journal of Biotechnology. 9
(21), pp. 3063-3067.
Jamu, D.M. and R.H. Piedrahita, 1995. Aquaculture pond modeling for the analysis of
integrated Aquaculture/agriculture systems. In: H. Egna, B. Goetze, D. Burke,
M. McNamara, and D. Clair (Editors), Thirteenth Annual Technical Report,
Pond Dynamics/Aquaculture CRSP, Office of International Research and
Development, Oregon State University, Corvallis, Oregon, USA, pp. 142-147.
Jones, Rosa Jr, Fischer dan Whitehead, eds. 2012. Species Identification Sheets. Eastern
Indian Ocean/Western Central Pacific. USA.
Merta, I.G.S. 1993.Hubungan panjang-berat dan faktor kondisi ikan lemuru, Sardinella
lemuru Bleeker, 1853 dari perairan Selat Bali. Jurnal Penelitian Perairan Laut.
73 : 35-44.

16
Mojeta A. 1992. Simon and schlusters guide to saltwater fish and fishing by Angelo
Mojeta. Fireside. New York. 255 Hlm.
Ricker, W.E. 1975. Computation and interpretation of biological statistics of fish
populations. Fish. Res. Bd. Can. Bull. 191: 382 pp.
Saanin, H. 1984. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan. Bina Cipta. Jakarta.
Smith, C.L., 1997. National Audubon Society field guide to tropical marine fishes of the
Caribbean, the Gulf of Mexico, Florida, the Bahamas, and Bermuda. Alfred A.
Knopf, Inc. New York. 720 p.
Suruwaky, A. M. dan Gunaisah M. 2013. Identifikasi Tingkat Eksploitasi Sumber Daya
Ikan Kembung Lelaki ( Rastrelliger kanagurta ) Ditinjau dari hubungan panjang
berat. Jurnal Akuatika. 4 (2) : 131-140.
Sutoyo, 2009. Anatomi Komparativa. Penerbit Alumni. Bandung.
Syahrir, R. M. 2013. Kajian Aspek Pertumbuhan Ikan di Perairan Pedalaman Kabupaten
Kuta Timur. Jurnal Ilmu Perikanan Tropis. 18 (2).
Syamsussabri, M. 2013. Konsep Dasar Pertumbuhan dan Perkembangan Peserta Didik.
Jurnal Perkembangan Peserta Didik. 1 (1): 1-8.
Weber, M. and L.F. de Beaufort. 1916. The Fishes of The Indo-Australian Archipelago
III:131-133 (sebagai Osteochilus vittatus) dan 135-136 (Osteochilus hasseltii).
E.J. Brill. Leiden.
Wijaya, B. T., Darti, I., Widodo, A. 2015. Fish Growth Model with Feed Quality Factor
in Wastewater Oxidation Pond. International Journal Science and Technology.
4(3).

17
LAMPIRAN 1
Tabel 2. Data Hasil Pengukuran Panjang dan Berat Ikan Baracuda (Sphyraena barracuda)

No Ikan L Log L W Log W Log L x Log W (Log L)2


1 Baracuda 1 25,5 1,40654018 80 1,903089987 2,676772534 1,978355279
2 Baracuda 2 26,5 1,423245874 83 1,919078092 2,731319977 2,025628818
3 Baracuda 3 26,5 1,423245874 91 1,959041392 2,788197578 2,025628818
4 Baracuda 4 27,5 1,439332694 99 1,995635195 2,872382981 2,071678604
5 Baracuda 5 24,5 1,389166084 73 1,86332286 2,588464922 1,92978241
6 Baracuda 6 24,5 1,389166084 87 1,939519253 2,694314366 1,92978241
7 Baracuda 7 25,8 1,411619706 82 1,913813852 2,701577348 1,992670194
8 Baracuda 8 25,1 1,399673721 77 1,886490725 2,640471494 1,959086527
9 Baracuda 9 25,7 1,409933123 82 1,913813852 2,698349542 1,987911412
10 Baracuda 10 24,1 1,382017043 61 1,785329835 2,467356259 1,909971106
11 Baracuda 11 25,6 1,408239965 80 1,903089987 2,680007377 1,9831398
12 Baracuda 12 25,7 1,409933123 80 1,903089987 2,683229609 1,987911412
13 Baracuda 13 24,6 1,390935107 79 1,897627091 2,639476141 1,934700472
Jumlah ( ) 25,50769 18,28304858 81,07692 24,78294211 34,86192013 25,71624726
Data Perhitungan :
( )2 ( )
Log a = ( )2 ( )2
0,05791
= 0,041349

= -1,40057
( ) 42,99035
b = = 18,28304858
Log L

= 2,351378, Jadi nilai b < 3, maka pertambahan panjang ikan barakuda lebih cepat
dari pertambahan beratnya
105
F = 3

8107692,308
= = 488,5216
16596,3853

18
Tabel 3. Data Hasil Pengukuran Panjang dan Berat Ikan Kembung (Rastrelliger sp.)
No Ikan L Log L W Log W Log L x Log W (Log L)2
1 Kembung 1 19,5 1,290034611 84 1,924279286 2,482386881 1,664189299
2 Kembung 2 20 1,301029996 76 1,880813592 2,4469949 1,69267905
3 Kembung 3 19 1,278753601 67 1,826074803 2,33509973 1,635210772
4 Kembung 4 18,5 1,267171728 58 1,763427994 2,234566099 1,605724189
5 Kembung 5 20 1,301029996 79 1,897627091 2,468869766 1,69267905
6 Kembung 6 20 1,301029996 69 1,838849091 2,392397825 1,69267905
7 Kembung 7 19 1,278753601 61 1,785329835 2,282996955 1,635210772
8 Kembung 8 18,7 1,271841607 61 1,785329835 2,270656766 1,617581072
9 Kembung 9 19,3 1,285557309 75 1,875061263 2,410498712 1,652657595
10 Kembung 10 18,2 1,260071388 59 1,770852012 2,231399952 1,587779903
11 Kembung 11 19,1 1,281033367 64 1,806179974 2,313776814 1,641046488
12 Kembung 12 20,7 1,315970345 78 1,892094603 2,489940388 1,73177795
13 Kembung 13 19,1 1,281033367 89 1,949390007 2,497233644 1,641046488
14 Kembung 14 18,3 1,26245109 54 1,73239376 2,18706239 1,593782754
15 Kembung 15 21,1 1,324282455 103 2,012837225 2,665565022 1,753724021
16 Kembung 16 37 1,568201724 61 1,785329835 2,799757325 2,459256647
17 Kembung 17 35 1,544068044 49 1,69019608 2,609777756 2,384146126
18 Kembung 18 37 1,568201724 65 1,812913357 2,843013851 2,459256647
19 Kembung 19 42 1,62324929 87 1,939519253 3,148323251 2,634938259
20 Kembung 20 35 1,544068044 52 1,716003344 2,649625927 2,384146126
21 Kembung 21 57 1,755874856 61 1,785329835 3,134815766 3,083096509
Jumlah ( ) 25,40476 28,90370814 69,14286 38,46983207 52,89475972 40,24260877

Data Perhitungan :
( )2 ( )
Log a = ( )2 ( )2
19,2717
= 9,67044

= 1,992847
( )
b = Log L

19
3,37995
= 28,90370814

= -0,11694, Jadi nilai b <3 tetapi juga < 0. Hal ini menunjukkan bahwa terjadi
kesalahan pada saat perhitungan baik panjangnya maupun beratnya.
105
F = 3

6914286
= 16396,28

= 421,6984

Tabel 4. Data Hasil Pengukuran Panjang dan Berat Ikan Nilem ( Osteochillus hasselti )
No Ikan L Log L W Log W Log L x Log W (Log L)2
1 Nilem 1 12,5 1,096910013 42 1,62324929 1,7805584 1,203211577
2 Nilem 2 16,3 1,212187604 49 1,69019608 2,048834737 1,469398788
3 Nilem 3 19,6 1,292256071 94 1,973127854 2,549786448 1,669925754
4 Nilem 4 14,5 1,161368002 38 1,579783597 1,83471012 1,348775637
5 Nilem 5 16,7 1,222716471 57 1,755874856 2,146937107 1,495035569
6 Nilem 6 15,5 1,190331698 56 1,748188027 2,080923623 1,416889552
7 Nilem 7 14 1,146128036 36 1,556302501 1,783721928 1,313609474
8 Nilem 8 15 1,176091259 58 1,763427994 2,073952249 1,38319065
9 Nilem 9 14,1 1,149219113 44 1,643452676 1,888687227 1,320704569
10 Nilem 10 18,5 1,267171728 101 2,004321374 2,539819379 1,605724189
11 Nilem 11 18 1,255272505 83 1,919078092 2,408965965 1,575709062
12 Nilem 12 14,5 1,161368002 47 1,672097858 1,941920949 1,348775637
13 Nilem 13 15,5 1,190331698 60 1,77815125 2,116589797 1,416889552
14 Nilem 14 14 1,146128036 35 1,544068044 1,769699675 1,313609474
15 Nilem 15 15,2 1,181843588 43 1,633468456 1,93050422 1,396754266
16 Nilem 16 18,2 1,260071388 81 1,908485019 2,404827367 1,587779903
17 Nilem 17 17,8 1,250420002 74 1,86923172 2,337324731 1,563550182
18 Nilem 18 17,5 1,243038049 75 1,875061263 2,330772494 1,54514359
19 Nilem 19 16,1 1,206825876 51 1,707570176 2,060739874 1,456428695
20 Nilem 20 15,6 1,193124598 53 1,72427587 2,057275954 1,423546307
21 Nilem 21 14,4 1,158362492 42 1,62324929 1,880311093 1,341803663
22 Nilem 22 17,2 1,235528447 61 1,785329835 2,205825798 1,526530543
23 Nilem 23 15 1,176091259 38 1,579783597 1,857969679 1,38319065
24 Nilem 24 19,2 1,283301229 91 1,959041392 2,514040226 1,646862044
25 Nilem 25 18,2 1,260071388 71 1,851258349 2,332717677 1,587779903
26 Nilem 26 17,1 1,23299611 59 1,770852012 2,183453642 1,520279408
27 Nilem 27 16,9 1,227886705 53 1,72427587 2,117215415 1,507705759
28 Nilem 28 16 1,204119983 44 1,643452676 1,978914208 1,449904933

20
29 Nilem 29 30,05 1,477844476 42 1,62324929 2,398909998 2,184024296
30 Nilem 30 31 1,491361694 47 1,672097858 2,493702694 2,224159702
31 Nilem 31 33 1,51851394 54 1,73239376 2,630664074 2,305884586
32 Nilem 32 36 1,556302501 69 1,838849091 2,861805438 2,422077474
33 Nilem 33 34 1,531478917 64 1,806179974 2,766126551 2,345427673
34 Nilem 34 26 1,414973348 27 1,431363764 2,025341578 2,002149575
Jumlah ( ) 18,91618 42,77163623 57,02941 59,01078875 74,33355032 54,30243264
Data Perhitungan
( )2 ( )
Log a =
( )2 ( )2
25,06181
= 16,86984

= 1,485598
( )
b =
Log L

8,500455
= 42,77163623

= 0,19874, Jadi nilai b<3, maka pertambahan panjang ikan nilem lebih cepat
dibandingkan dengan pertambahan beratnya
105
F = 3

5702941
= 6768,619

= 842,5561

21
ACARA II
PERBEDAAN JANTAN DAN BETINA

Disusun Oleh:
Kelompok 15

Nurul Hidayah H1G014013


Afief Achyad Kurniadi H1H014011
Laela Yunita Sari H1H014026
Satrio Haryu Wibowo H1H014046
Damar Lazuardy R. H1K014015
Ratna Juita S. H1K014034

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN KELAUTAN
PURWOKERTO
2015

22
I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Pengetahuan mengenai organ reproduksi ikan merupakan bagian yang sangat
penting dalam biologi perikanan. Ikan dapat dilihat sifat seksual primer dan
sekundernya. Sifat seksual primer ditandai dengan adanya organ yang berhubungan
langsung dengan proses reproduksi seperti testis, dan ovari beserta pembuluh
pembuluhnya. Sedangkan sifaat seksual sekunder merupakan tanda tanda diluar sifat
seksual primer seperti adanya perbedaan bentuk dan warna (Kadarusman, 2010). Proses
penentuan seksual pada ikan memilki variabel dan materi yang rumit serta mekanisme
yang beragam diantara spesies ikan yang berbeda. Dalam 30 tahun terakhir, beberapa
penelitian mengarah pada tipe gonad, hermaproditisme, penentuan genetik seksual, dan
keseringan munculnya steroid seksual paada pembedaan seksual (Mulfizar, 2012).
Penelitian yang berfokus pada penentuan seksual ikan penting untuk ekologi dan
para peneliti akuakultur, seperti karakter morfometrik yang telah digunakan sebagai alat
untuk mengidentifikasi ambang batas pertumbuhan dan dimorfisme seksual di ontogeny
dari beberapa spesies ikan yang dibudidayakan maupun di alam, seperti Rutilus rutilus
(Kadarusman, 2010).
Penentuan perbedaan ini dapat digunakan untuk seleksi betina dalam populasi di
ekologi maupun akuakultur. Perbedaan reproduktif seksual dapat diprediksi dari arah
dan besarnya seksual dimorfisme dari morfologi eksternal dan internal. Ikan jantan
memiliki struktur yang lebih besar yang menambah perolehan kesempatan memijah,
sedangkan betina diprediksi memiliki lebih besar organ yang terasosiasi pada produksi
telur (Afini, 2014).
Mengetahui perbedaan antara jenis kelamin jantan dan betina pada ikan, baik itu
hermaprodit, gonokhorisme, ataupun kondisi seks yang normal kita dapat memahami
struktur populasi, kita dapat mengkaji analisis stok, yaitu dengan mengartikan sebuah
kelompok ikan atau hewan perairan lainya yang dapat diperlakukan sebagai unit tunggal
untuk tujuan manajemen ataupun lainnya. Selain itu, dengan kita mempelajari
pembedaan jantan dan betina pada ikan kita dapat memprediksi secara dini pengambilan
strategi dalam penanganan budidaya (Effendi, 2002). Kami melakukan praktikum
pengenalan ikan jantan dan betina bertujuan agar memudahkan kami untuk mengenai
ikan jantan dan ikan betina baik secara morfologi ataupun secara anatomi.

23
1.2. Tujuan
1. Mahasiswa dapat mengenali perbedaan jenis kelamin jantan dan betina pada
ikan secara morfologi dan anatomi.

24
II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Perbedaan Jantan dan Betina
Pada prinsipnya, seksualitas pada ikan terdiri dari dua jenis kelamin yaitu jantan
dan betina. Ikan jantan adalah ikan yang mempunyai organ penghasil sperma,
sedangkan ikan betina adalah ikan yang mempunyai organ penghasil telur. Suatu
populasi terdiri dari ikan-ikan yang berbeda seksualitasnya, maka populasi tersebut
disebut populasi heteroseksual, bila populasi tersebut terdiri dari ikan-ikan betina saja
maka disebut monoseksual. Namun, penentuan seksualitas ikan di suatu perairan harus
berhati-hati karena secara keseluruhan terdapat bermacam-macam seksualitas ikan
mulai dari hermaprodit sinkroni, protandri, protogini, hingga gonokorisme yang
berdiferensiasi maupun yang tidak berdiferensiasi. (Pulungan, 2014).
Pada kelompok Teleostei terdapat sepasang ovarium yang memanjang dan
kompak. Ovarium terdiri dari oogonia dan jaringan penunjang atau stroma. Mereka
tergantung pada bagian atas rongga tubuh dengan perantaraan mesovaria, di bawah atau
di samping gelembung renang (jika ada. Ukuran dan perkembangannya pada rongga
tubuh bervariasi dengan tingkat kematangannya. Pada keadaan matang , ovarium bisa
mencapai 70 % dari berat tubuhnya. Sebagian besar pada 98 waktu masih muda warna
keputih-putihan dan menjadi kekuning-kuningan pada saat matang. (Robisalmi, 2010).
Testes (gonad jantan) bersifat internal dan bentuknya longitudinal, pada
umumnya berpasangan. Testes ini bergantung pada bagian atas rongga tubuh dengan
perantaraan mesorchium, di bawah atau di samping gelembung gas (jika ada). Mereka
tersusun dari folikel-folikel tempat spermatozoa berkembang. Ukuran dan warna gonad
bervariasi tergantung pada tingkat kematangannya dengan berat bisa mencapai 12%
atau lebih dari bobot tubuhnya. Kebanyakan testes berwarna putih kekuningan dan
halus. (Pulungan, 2013).
Tipe seksualitas pada ikan ada dua macam, yaitu seksualitas primer dan
seksualitas sekunder. Sifat seksualitas primer pada ikan adalah ditandai dengan adanya
organ yang berhubungan secara langsung dengan proses reproduksi, yaitu ovarium dan
pembuluhnya pada ikan betina dan testis dengan pembuluhnya pada ikan jantan. Tanpa
melihat tanda-tanda lain pada ikan akan sukar untuk mengetahi organ seksual
primernya. Sedangkan sifat seksualitas sekunder adalah tanda-tanda luar yang dapat
dipakai untuk membedakan ikan jantan dan betina. Pada umumnya ikan jantan memiliki
warna yang lebih cerah dan menarik daripada ikan betina (Afini, 2014).

25
Pertumbuhan seksual dimorfisme sering ditemukan pada ikan teleostei.
Biasanya, pada ukuran dewasa, jantan ditemukan lebih besar daripada betina. Misalnya
yang telah diteliti pada banyak jenis, pada salmon seperti Oncorhynchus mykiss, Salmo
trutta. Beberapa paper menyebutkan bahwa betina lebih besar dari jantan pada banyak
ikan flatfish seperti Limanda limanda, dan turbot, Scophtalmus maximus. Misalnya,
menurut Beevi (2012), ikan bonito atau European seabass adalah spesies gonochoristic
dengan gonad yang secara seksual tidak berbeda sampai usia 7-12 bulan. Namun,
apabila satu spesies ikan dibedakan jantan dan betinanya berdasarkan perbedaan warna,
maka ikan itu bersifat seksual dikromatisme. Pada umumnya ikan jantan mempunyai
warna yang lebih cerah dan lebih menarik dari pada ikan betina. (Afini, 2014)
Tipe seksualitas sekunder dibagi menjadi dua berdasarkan perbedaan sifatnya,
yaitu yang bersifat permanen dan yang bersifat sementara.
a. Sifat seksualitas sekunder bersifat Permanen
Sifat seksualitas sekunder yang bersifat permanen / tetap, yaitu tanda
pembulatan hitam yang dimana tanda ini ada sebelum dan sesudah msim pemijahan.
Biasanya tanda seksual itu terdapat positif pada ikan jantan saja, apabila tanda seksual
menghilang, tetapi pada ikan betina tidak menunjukan perubahan
b. Sifat seksualitas sekunder bersifat Sementara
Sifat seksualitas sekunder yang bersifat sementara hanya muncul pada saat
musim pemijahan saja. Misalnya bripositor yaitu alat yang dipakai untuk
menyalurkan telur ke bivalvia, adanya semacam jerawat diatas kepalanya pada waktu
musim pemijahan (Pulungan, 2014).
2.2. Hermaprodit
Hermaprodit adalah keadaan dimana pada satu tubuh individu ditemukan dua
jenis gonad, yaitu gonad jantan dan gonad betina (Wiadnya, 2011). Sedangkan yang
tidak hermaprodit sering kali juga disebut dengan istilah Gonokoristik. Gonokoristik
adalah keadaan dimana pada satu spesies sepanjang hidupnya memiliki jenis kelamin
yang sama (Sembiring, 2013).

26
III. MATERI DANMETODE
3.1. Materi
3.1.1. Alat
Alat yang digunakan dalam praktikum pengenalan jantan dan betina yaitu alat
bedah, baki preparat, dan alat tulis
3.1.2. Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum pengenalan jantan dan betina yaitu ikan
nilem (Osteochillus hasselti).
3.2. Metode
Metode yang digunakan dalam praktikum ini yaitu melihat morfologi dan
melihat bagian dalam tubuh ikan. Metode melihat morfologi, mula mula gambar bentuk
ikan diamati dan disebutkan bagian bagian tubuh ikan, selanjutnya perbedaan bentuk,
warna, dan keberadaan organ reproduksi ikan diamati, dan semua data pengamatan
dicatat. Metode kedua, melihat bagian dalam tubuh ikan. Mula mula pembedahan ikan
dilakukan, lalu gonadnya diambil dan digambar, untuk gonad yang sudah diamati
dimasukkan dalam toples yang tersedia dan diberi air 9 ml formalin 10%, lalu hasil
dicatat dan dideskripsikan.
3.3. Waktu dan Tempat
Praktikum pengenalan jatan dan betina dilakukan pada tanggal 8 November
2015 di Laboratorium Pemanfaatan Sumberdaya Perairan Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto.

27
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil
4.1.1 Morfologi
Dilihat secara morfologi, jenis kelamin dari ikan Nilem yang diamati antara lain
sebagai berikut :
Ikan ke-1 Jantan
Ikan ke-2 Betina
Ikan ke-3 Betina
Ikan ke-4 Jantan
Ikan ke-5 Betina
Ikan ke-6 Jantan
Tabel 5. Data Pengamatan Jantan dan Betina ( Perbedaan secara Morfologi )
Jantan Betina

1. 1.
Ukuran Kecil Ukuran Besar

2. 2.
Operkulum Kasar Operkulum Halus

3. 3.
Sisik Cerah Sisik Gelap
4.1.2 Anatomi
Dilihat secara anatomi, jenis kelamin dari ikan Nilem yang diamati antara lain
sebagai berikut :
Ikan ke-1 Jantan
28
Ikan ke-2 Belum memiliki gonad ( belum jelas )
Ikan ke-3 Betina
Ikan ke-4 Jantan
Ikan ke-5 Jantan
Ikan ke-6 Jantan
Perbedaan ikan Nilem jantan dan betina secara anatomi
Jantan : Gonad berwarna putih
Betina : Gonad berwarna kekuningan
Tabel 6. Data Pengamatan Jantan dan Betina ( Perbedaan secara Anatomi)
Jantan Betina

Gonad berwarna putih Gonad berwarna kekuningan


4.2 Pembahasan
Saat melakukan pengamatan secara morfologi, ikan nomor 1, 4, 5, dan 6
memiliki ukuran tubuh yang lebih kecil dibandingkan dengan ikan nomor 2 dan 3.
Selain itu, ikan nomor 2 dan 3 memiliki operculum yang lebih halus dan juga sisik
bagian depannya lebih gelap dibandingkan dengan ikan nomor 1, 4, 5 dan 6. Sehingga
dugaan kami sementara bahwa ikan nomor 2 dan 3 adalah ikan betina, sedangkan ikan
nomor 1, 4, 5 dan 6 adalah ikan jantan. Hal ini kami tentukan berdasarkan referensi
yang menyatakan bahwa berdasarkan ciri seksualitas sekunder yang bersifat
dikromatisme yaitu ikan dapat dibedakan berdasarkan perbedaan warna, ikan jantan
memiliki warna lebih cerah dibandingkan dengan ikan betina (Afini, 2014).
Pengamatan selanjutnya kami melakukan pengamatan anatomi pada ikan-ikan
yang telah kami amati bagian morfologinya untuk membuktikan bahwa ikan-ikan yang
telah kami duga tadi benar-benar tepat jenis kelaminnya. Hasil yang kami dapatkan
ketika melakukan pengamatan adalah gonad jantan memiliki warna putih sedangkan
gonad betina adalah warna kekuningan. Sehingga dugaan awal kami pada pengamatan
morfologi terbukti setelah dilakukan pengamatan anatomi. Karena berdasarkan referensi

29
yang menyatakan bahwa ciri seksualitas primer adalah ditandai dengan adanya organ
yang berhubungan secara langsung dengan proses reproduksi, yaitu ovarium dan
pembuluhnya pada ikan betina dan testis dengan pembuluhnya pada ikan jantan (Afini,
2014).
Ikan nomor 2 ketika dilakukan pengamatan anatomi, tidak terdapat gonad jantan
maupun gonad betina di dalam tubuhnya. Hal ini disebabkan karena ukuran ikan
tersebut masih terlalu kecil dibandingkan dngan ikan yang lainnya. Dapat disimpulkan
bahwa ikan nilem (Ostechilus hasselti) adalah ikan yang bersifat gonokoristik bukan
hermaprodit. Karena hermaprodit adalah kondisi dimana pada satu spesies terdapat dua
sel kelamin jantan dan betina pada tubuhnya. Sedangkan gonokoristik adalah sebliknya,
yaitu keadaan dimana pada satu spesies hanya terdapat satu jenis sel kelamin pada
tubuhnya selama daur hidupnya (Wiadnya, 2011).
Menurut Wiadnya (2011) macam-macam hermaprodit sebagai berikut :
1) Hermaprodit sinkroni. Apabila dalam gonad individu terdapat sel kelamin betina
dan sel kelamin jantan yang dapat masak bersama-sama dan siap untuk dikeluarkan.
Ikan hermaprodit jenis ini ada yang dapat mengadakan pembuahan sendiri dengan
mengeluarkan telur terlebih dahulu kemudian dibuahi oleh sperma dari individu yang
sama, ada juga yang tidak dapat mengadakan pembuahan sendiri. Ikan ini dalam satu
kali pemijahan dapat berlaku sebagai jantan dengan mengeluarkan sperma untuk
membuahi telur dari ikan yang lain, dapat pula berlaku sebagai betina dengan
mengeluarkan telur yang akan dibuahi sperma dari individu lain. Contoh ikan
hermaprodit sinkroni yaitu ikan-ikan dari Famili Serranidae.
2) Hermaprodit Portandri. Ikan yang di dalam tubuhnya mempunyai gonad yang
mengadakan proses diferensiasi dari fase jantan ke fase betina. Ketika ikan masih muda
gonadnya mempunyai daerah ovarium dan daerah testis, tetapi jaringantestis mengisi
sebagian besar gonad pada bagian lateroventral. Setelah jaringan testisnya berfungsi dan
dapat mengeluarkan sperma, terjadi masa transisi yaitu ovariumnya membesar dan testis
mengkerut. Pada ikan yang sudah tua, testis sudah tereduksi sekali sehingga sebagian
besar dari gonad diisi oleh jaringan ovarium yang berfungsi, sehingga ikan berubah
menjadi fase betina. Contoh ikan-ikan yang termasuk dalam golongan ini antara lain
Sparus auratus, Sargus annularis, Lates calcarifer (ikan kakap).
3) Hermaprodit Protogini merupakan keadaan yang sebaliknya dengan hermaprodit
protandri. Proses diferensiasi gonadnya berjalan dari fase betina ke fase jantan. Pada

30
beberapa ikan yang termasuk golongan ini sering terjadi sesudah satu kali pemijahan,
jaringan ovariumnya mengkerut kemudian jaringan testisnya berkembang. Salah satu
spesies ikan di Indonesia yang sudah dikenal termasuk ke dalam golongan hermaprodit
protogini ialah ikan belut sawah (Monopterus albus) dan ikan kerapu Lumpur
(Epinephelus tauvina). Pada ikan-ikan yang termasuk ke dalam Famili Labridae,
misalnya Halichieres sp. terdapat dua macam jantan yang berbeda. Ikan jantan pertama
terlihatnya seperti betina tetapi tetap jantan selama hidupnya, sedangkan jantan yang
kedua ialah jantan yang berasal dari perubahan ikan betina. Pada ikan-ikan yang
mempunyai dua fase dalam satu siklus hidupnya, pada tiap-tiap fasenya sering
didapatkan ada perbedaan baik dalam morfologi maupun warnanya. Keadaan demikian
menyebabkan terjadinya kesalahan dalam mendeterminasi ikan itu menjadi dua nama,
yang sebenarnya spesies ikan itu sama. Misalnya pada ikan Larbus ossifagus ada dua
individu yang berwarna merah dan ada yang berwarna biru. Ternyata ikan yang
berwarna merah adalah ikan betina, sedangkan yang berwarna biru adalah ikan jantan.

31
V. KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) memiliki ciri seksualitas primer berupa testis
pada ikan jantan dan ovum pada ikan betina. Sedangkan untuk ciri seksualitas
sekundernya yaitu:
1. Ukuran, ikan jantan memiliki ukuran tubuh yang lebih kecil dibandingkan ikan
betina. Warna, ikan jantan memiliki warna yang lebih cerah dan menarik
dibandingkan dengan ikan betinanya. Operculum, ikan jantan memiliki
operculum yang lebih kasar dibandingkan dengan ikan betina.
2. Ciri anatominya, gonad jantan berwarna putih sedangkan gonad betina berwarna
kekuningan
3. Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) termasuk ikan yang memiliki sifat seksualitas
gonokoristik, karena ikan nilem hanya memiliki satu sel kelamin sepanjang
hidupnya.
5.2 Saran
Sebaiknya ikan yang disediakan untuk bahan praktikum harus memiliki ukuran
yang sama rata, agar tidak ada ikan yang terlalu kecil dan belum memiliki gonad di
tubuhnya.

32
DAFTAR PUSTAKA
Afini, Irsyah. 2014. Analisis Morfometrik dan Meristik Hasil Persilangan Ikan Pelangi
Boesmani (Melanotaenia Boesemani) Dan Ikan Pelangi Merah Abnormal
(Glossolepis Incisus). Unnes Journal Of Life Science. 3 (2)
Beevi, KSJ And Ramachandran, A. 2012. Sex Ratio In Puntius Vittatus Day In The
Freshwater Bodies Of Ernakulam District, Kerala. Zoos Print Jornal. 20 (9):
1989 - 1990.
Kadarusman, Sudarto E, Paradis Dan Pouyaud L. 2010. Description Of Melanotaenia
Fasinensis, A New Species Of Rainbowfishes (Melanotaeniidae) From West
Papua, Indonesia With Comment On The Rediscovery Of M. Ajamaruensis And
The Endangered Status Of M. Parva. Cybium. 34 (2):207-215.
Mulfizar, Muchlisin ZA, Dewiyanti I. 2012. Hubungan Panjang Berat Dan Faktor
Kondisi Tiga Jenis Ikan Yang Tertangkap Di Perairan Kuala Gigieng, Aceh
Besar, Provinsi Aceh. Depik Jurnal. 1(1): 1-9.
Pulungan, C.P. 2013. Bioekologi Ikan Pantau Janggut (Esomus Metallicus Ahl.:
Cyprinidae) Dari Sungai Tenayan Dan Tapung Mati, Anak Sungai Siak, Riau.
Disertasi. Program Pascasarjana Universitas Andalas, Padang. 143 Hal.
Pulungan, Chaidir P. 2014. Nisbah Kelamin Dan Nilai Kemontokan Ikan Tabingal
(Puntioplites Bulu Blkr) Dari Sungai Siak, Riau. Jurnal Perikananan Dan
Kelautan. X(x):x
Robisalmi A, Listiyowati N, Aryanto D. 2010. Evaluasi Keragaan Pertumbuhan Dan
Nilai Heterosis Pada Persilangan Dua Strain Ikan Nila (Oreochromis
Niloticus). Prosiding Forum Inovasi Teknologi Akuakultur 553-559.
Sembiring SBM, Setiawati KM, Hutapea JH, Subamia W. 2013. Pewarisan Pola Warna
Ikan Klon Biak, Amphiprion Percula. Jurnal Ilmu Dan Teknologi Kelautan
Tropis. 5(2): 343-351.
Tappin AR. 2010. Rainbowfishes: Their Care & Keeping In Captivity. Art Publication:
Australia. 493 Pages.
Wiadnya, Dewa Gede Raka. 2011. Bio-Ekologi Ikan Napoleon, Cheilinus Undulatus
(Rppell, 1835) Dan Terumbu Karang. Reviews In Fish Biology And Fisheries.
13 (1) : 327364.

33
LAMPIRAN 2

Gambar 4. Morfologi Ikan Nilem Jantan

Gambar 5. Morfologi Ikan Nilem Betina

Gambar 6. Anatomi Ikan Nilem Jantan

Gambar 7. Anatomi Ikan Nilem Betina

34
ACARA III
STUDI ISI ALAT PENCERNAAN DAN DERAJAT KEPENUHAN LAMBUNG

Disusun Oleh:
Kelompok 15

Nurul Hidayah H1G014013


Afief Achyad Kurniadi H1H014011
Laela Yunita Sari H1H014026
Satrio Haryu Wibowo H1H014046
Damar Lazuardy R. H1K014015
Ratna Juita S. H1K014034

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN KELAUTAN
PURWOKERTO
2015

35
I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Pencernaan adalah proses panyederhanaan makanan melalui mekanisme fisik
dan kimiawi sehingga makanan menjadi bahan yang mudah diserap dan diedarkan ke
seluruh tubuh melalui sistem peredaran darah. Saluran pencernaan ikan terdiri dari
mulut, rongga mulut, faring, esophagus, lambung, pylorus, usus, rectum dan anus.
Lambung merupakan bagian dari alat pencernaan pada ikan, dan isinya berupa cairan
dan makanan yang telah dicerna dimulut. Hal itu dapat diketahui dengan mempelajari
isi dari makanannya apakah ikan tersebut merupakan pemakan plankton, ikan buas,
tumbuh-tumbuhan, dan pemakan segala (Lagler 1997 dalam Mulyadi et al., 2010).
Pakan sangat dibutuhkan oleh ikan untuk melangsungkan hidupnya. Fungsi
utama pakan adalah untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan.pakan yang dimakan
oleh ikan pertama-tama digunakan untuk kelangsungan mempertahankan hidupnya dan
kelebihannya akan dimanfaatkan untuk pertumbuhan. Jenis pakan buatan mempunyai
banyak kekurangan dibandingkan pakan alami. Komponen penyusun pakan alami lebih
lengkap, sehingga ikan cenderung lebih menyukai ikan alami. Segala sesuatu yang
dimakan oleh hewan sebagai makanan yang diperlukan oleh tubuh sebagai sumber
energi bagi aktivitas hidupnya berasal dari lingkungannya. Selain itu, makanan
mempunyai peranan penting untuk melakukan metabolisme tumbuh dan berkembang.
Makanan yang dimakan makhluk hidup bermacam-macam jenisnya yang dicerna
dengan sistem pencernaan atau organ pencernaan yang dimiliki oleh hewan tersebut
(Mahmud,2012).
Derajat kepenuhan lambung dipengaruhi oleh beberapa faktor. Faktor-faktor
yang mempengaruhi derajat kepenuhan lambung, yaitu berat dan ukuran tubuh yang
berbeda, perbedaan jenis ikan, ukuran dan bentuk lambung, keadaan tubuh ikan, dan
perbedaan habitat ikan. Faktor-faktor ini dipengaruhi oleh kebiasaan makanan (Affandi
2002 dalam Hanan, 2013). Kebiasaan makanan ikan berhubungan dengan bentuk, posisi
mulut, gerigi dalam rahang, dan kesesuaian tapis insang. Makanan yang tersedia di alam
dimanfaatkan oleh ikan, pemanfaatan ini dapat diketahui dengan mengambil contoh
makanan yang ada pada lambungnya dan dilengkapi dengan daftar pakan harian yang
diambil ikan dalam berbagai umur dan ukuran sehingga dapat diketahui penggolongan
ikan (Affandi 2002 dalam Hanan, 2013).

36
Makanan yang dimakan ikan mempengaruhi derajat kepenuhan lambung. Untuk
mengetahui derajat kepenuhan lambung ikan, yaitu dengan cara membedah perut ikan
dan menimbang material yang terdapat dalam perut ikan. Tetapi harus mengetahui
kebiasaan makan dan kebiasaan makanan. Kebiasaan makan ikan tidak harus
berdasarkan morfologi mulutnya. Karena morfologi fungsional mulut ikan dapat
berubah apabila ikan tersebut mengalami pertumbuhan (Hanan, 2013). Praktikum ini
dilakukan untuk mengetahui seberapa besar kepenuhan lambung pada ikan Nilem dan
untuk mengetahui kebiasaan makanan Ikan Nilem beserta pakan alaminya.
1.2. Tujuan
1. Mahasiswa dapat mengetahui pakan alami yang disukai ikan. Selain itu, juga
untuk mengetahui derajat periodisitas makan berdasarkan derajat kepenuhan
lambung.

37
II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Derajat Kepenuhan Lambung
Semua ikan membutuhkan ketersediaan pakan dari materi dan energi yang
dibutuhkan tubuh untuk pertumbuhan dan perkembangan dalam melangsungkan
hidupnya. Penyediaan materi tergantung pada ikan yang memakan materi dari bahan-
bahan organik yang ada pada lingkungannya. Bahan makan yang padat menjadi molekul
yang sederhana melalui proses yang disebut dengan digesti. Proses ini disebut dengan
proses enzimatik dari polisakarida yaitu zat pati menjadi gula, protein menjadi asam
amino, lemak menjadi asam lemak dan gliserol, serta asam laktat menjadi nukleotida
(Kimmball 1983 dalam Royan, 2012).
Digesti adalah perombakan makanan dari molekul yang kompleks
yangdirombak menjadi molekul yang sederhana, dalam bentuk- bentuk seperti
glukosa,asam lemak, dan gliserol serta nutrisi-nutrisi lain yang ada dan bermanfaat bagi
tubuhikan. Kecepatan pemecahan makanan dari tubuh ikan dari molekul besar
kemolekulyang kecil yang akan diabsorpsi oleh tubuh ikan prosesnya disebut laju
digesti.Sedangkan zat-zat yang dibutuhkan dan yang akan diabsorpsi ikan melaui darah
juga akan diedarkan keseluruh tubuh untuk keperluan metabolisme (Murtidjo dalam
Royan, 2012).
Pakan ikan adalah merupakan campuran berbagai bahan pangan yang biasa
disebut dengan bahan mentah atau bahan baku yang baik bagi pertumbuhan ikan,baik
yang bersifat nabati ataupun yang bersifat hewani,yang diolah sedemikian rupa
sehingga mudah untuk dimakan dan di cerna oleh tubuh ikan. Pakan ikan adalah
makanan yang khusus dibuat atau diproduksi agar mudah dan tersedia untuk dimakan.
Pakan ikan sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan dan kelangsungan tubuh ikan
(Sirregar dalam Royan, 2012).
Komposisi pakan ikan tersebut terdiri dari fitoplankton, zooplankton, dan
potongan daun serta larva serangga. Komposisi terbesar terdapat pada fitoplankton dan
diikuti zooplankton dan berdasarkan waktu makannya Ikan Nilem (Ostechilus hasselti)
aktif mencari makan pada siang hari atau biasa disebut ikan diurnal. Faktor-faktor
lainnya yang mempengaruhi pola pakan ikan antara lain temperatur, umur, ukuran
tubuh, aktivitas, stress, jenis kelamin, kekeruhan (pada visibilitas dan kandungan O2)
dan faktor-faktor kimia dalam perairan (kandungan O2, CO2, H2S, pH, dan alkalinitas)
(Syamsuri, 2004).

38
Derajat kepenuhan lambung merupakan volume material lambung yaitu jumlah
isi material yang berada pada lambung pada waktu tertentu dibagi dengan volume total
lambung yaitu jumlah kapasitas total lambung. Fungsi dari pengukuran derajat
kepenuhan lambung ini adalah untuk peggolongan ikan termasuk ke dalam herbivore,
karnivora atau omnivore. Derajat kepenuhan lambung dipengaruhi oleh beberapa faktor.
Faktor-faktor yang mempengaruhi derajat kepenuhan lambung, yaitu berat dan ukuran
tubuh yang berbeda, perbedaan jenis ikan, ukuran dan bentuk lambung, keadaan tubuh
ikan, dan perbedaan habitat ikan. Faktor-faktor ini dipengaruhi oleh kebiasaan makanan
(Affandi 2002 dalam Hanan, 2013). Kebiasaan makanan ikan berhubungan dengan
bentuk, posisi mulut, gerigi dalam rahang, dan kesesuaian tapis insang. Makanan yang
tersedia di alam dimanfaatkan oleh ikan, pemanfaatan ini dapat diketahui dengan
mengambil contoh makanan yang ada pada lambungnya dan dilengkapi dengan daftar
pakan harian yang diambil ikan dalam berbagai umur dan ukuran sehingga dapat
diketahui penggolongan ikan (Affandi 2002 dalam Hanan, 2013).

39
III. MATERI DAN METODE
3.1. Materi
3.1.1. Alat
Alat yang digunakan pada praktikum ini antara lain alat bedah, baki preparat,
benang, tabung reaksi, mikroskop, kaca preparat, alat suntik dan pipet tetes.
3.1.2. Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah berbagai spesies ikan dan
aquades.
3.2. Metode
Cara kerja untuk praktikum Biologi Perikanan pada acara studi isi alat
pencernaan dan derajat kepenuhan lambung yang pertama ikan dimatikan, kemudian
dibedah. Selanjutnya, kedua ujung lambung diikat dengan benang dan bagian depan dan
belakang lambung sekitar ikatan diikat. Setelah itu, disuntik dengan aquades sampai
penuh dan dicatat penambahan volume aquadesnya. Setelah lambung disuntik kemudian
isi lambung dikeluarkan dan dimasukan ke dalam gelas ukur. Selanjutnya dihitung

derajat kepenuhan lambungnya menggunakan rumus DKL= x100%.

Yang terakhir jenis pakan alami diamati dengan langkah-langkah sebagai berikut
diambil beberapa tetes isi lambung dari gelas ukur, kemudian diletakkan di atas gelas
preparat. Ditutup dengan cover glass dan diamati dengan mikroskop. Setelah itu, dicatat
hasil yang diperoleh.
3.3. Waktu dan Tempat
Praktikum dilaksanakan di Laboratorium Pemanfaatan Sumber Daya Perairan
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Jenderal Soedirman. Praktikum
dilakukan sebanyak dua kali yaitu pada hari Minggu, 8 Oktober dan 15 Oktober 2015
pukul 13.00 WIB sampai selesai.

40
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil

Tabel 7. Hasil Pakan Alami ikan Nilem ( Osteochilus hasselti )


Hasil Pakan Alami
1. Plankton
2. Perifiton
3. Tumbuhan Air
Tabel 8. Pengamatan DKL lambung ikan Nilem ( Osteochillus hasselti )
Lambung Vol. isi total Volume isi Volume air DKL
ke- lambung (ml) material (ml) (ml) %
1. 0,2 0,1 0,1 50
2. 0,3 0,1 0,2 33,33
3. 0,3 0,1 0,2 33,33
4. 0,2 0,1 0,1 50
5. 0,3 0,1 0,2 33,33
6. 0,4 0,3 0,1 75
7. 0,3 0,1 0,2 33.33
8. 0,3 0,2 0,1 66,67
9. 0,4 0,2 0,2 50
10. 0,5 0,1 0,4 20
11. 0,4 0,1 0,3 25
12. 0,4 0,1 0,3 25
13. 0,4 0,2 0,2 50
14. 0,3 0,1 0,2 33,33
15. 0,5 0 0,5 -
16. 0,8 0,3 0,5 37,5
17. 0,9 0,2 0,7 22,22
18. 0,9 0,2 0,7 22,22
19. 0,3 -0,5 0,8 -166,7
20. 0,7 0 0,7 0

41
4.2. Pembahasan
Derajat kepenuhan lambung yang diamati, yaitu pada ikan Nilem ( Osteochillus
hasselti ) pertama memiliki derajat kepenuhan lambung 50%, ikan kedua 33,33%, ikan
ketiga 33,33%, ikan keempat 50%, ikan kelima 33,33%, ikan keenam 75%, ketujuh
33,33%, kedelapan 66,67%, kesembilan 50%, kesepuluh 20%, kesebelas 25%, kedua
belas 25%, ketiga belas 50%, keempat belas 33,33%, kelima belas 0%, keenam belas
37,5%, ketujuh belas 22,22%, kedelapan belas 22,22%, kesembilan belas -166,7%,
kedua puluh 0% dan rata-rata derajat kepenuhan lambung ikan Nilem yaitu 23,178%.
Ikan nilem hidup di lingkungan air tawar dengan kisaran kandungan oksigen
terlarut yang cukup yaitu 5-8 mg/L. Di daerah tropis umumnya ikan nilem dipelihara
dengan baik pada daerah dengan ketinggian 150 1000 m dari permukaan laut, tapi
ketinggian optimumnya 800 m dari permukaan laut. Ikan nilem akan melakukan
pemijahan pada kondisi oksigen berkisar antara 5-6 mg/L, karbondioksida bebas yang
optimum untuk kelangsungan hidup ikan yaitu 1 ppm. Suhu yang optimum untuk
kelangsungan hidup ikan nilem berkisar antara 18 - 28C dan untuk pH berkisar antara
6 - 8,6 ppm, serta kandungan ammonia yang disarankan adalah < 0,5 mg/L (Dewi et al.,
2011).
Analisis isi lambung dengan kelas ukuran standard panjang mengindikasikan
tingginya derajat dari kecernaan pakan dari semua standard ukuran panjang (Dalu et al,
2012). Hal ini hampir mustahil untuk mengumpulkan informasi yang cukup dari
makanan dan makan kebiasaan ikan di habitat alami mereka tanpa mempelajari isi
ususnya. Melalui pengetahuan pada sebuah makanan dan kebiasaan makan ikan
menyediakan kunci untuk pemilihan spesies yang dapat dibudidayakan dan pentingnya
informasi yang diperlukan untuk sukses dalam budidaya ikan dari kebiasaan makan ikan
yang berbeda bervariasi dari bulan ke bulan. Daya tampung dari ikan Nilem adalah
kurang lebih antara 0 75% (Manon, 2011).
Analisis variasi bulanan kepenuhan perut menunjukkan bahwa intensitas makan
berfluktuasi sepanjang tahun. fluktuasi bulanan juga disaksikan dalam terjadinya
persentase lambung dengan derajat yang berbeda kepenuhan. jelas bahwa persentase
yang lebih tinggi dari kepenuhan perut tercatat di pra-musim karena pra-pemijahan
proses penggemukan. persentase yang lebih tinggi dari kekosongan perut tercatat di
musim hujan, karena kelaparan selama musim berkembang biak (Mushahida-Al-
Noor,2013).

42
Analisis terhadap isi saluran pencernaan ikan dilakukan untuk mengetahui
kebiasaan makan nilem. Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut : ikan hasil
tangkapan dibedah dan diambil saluran pencernaannya. Kemudian dimasukkan ke
dalam wadah sampel serta diawetkan dengan formalin 5 %. Sampel tersebut diberi label
berisi keterangan lokasi dan waktu pengambilan sampel. Isi usus yang berukuran
makroskopis dan mikroskopis dipisahkan. Isi alat pencernaan yang telah dipisahkan
kemudian diperiksa di bawah mikroskop dan setiap jenis organisme yang terdapat
dalam isi alat pencernaan langsung diidentifikasi dan dihitung jumlahnya (Ekawati,
2010).
Derajat kepenuhan lambung dipengaruhi oleh beberapa faktor. Faktor-faktor
yang mempengaruhi derajat kepenuhan lambung, yaitu berat dan ukuran tubuh yang
berbeda, perbedaan jenis ikan, ukuran dan bentuk lambung, keadaan tubuh ikan, dan
perbedaan habitat ikan. Faktor-faktor ini dipengaruhi oleh kebiasaan makanan (Affandi
2002 dalam Hanan, 2013). Kebiasaan makanan ikan berhubungan dengan bentuk, posisi
mulut, gerigi dalam rahang, dan kesesuaian tapis insang. Makanan yang tersedia di alam
dimanfaatkan oleh ikan, pemanfaatan ini dapat diketahui dengan mengambil contoh
makanan yang ada pada lambungnya dan dilengkapi dengan daftar pakan harian yang
diambil ikan dalam berbagai umur dan ukuran sehingga dapat diketahui penggolongan
ikan (Affandi 2002 dalam Hanan, 2013).
Rostika (2011) menyatakan bahwa ikan Nilem termasuk ikan omnivora, karena
ikan tersebut memakan tumbuhan dan hewan yang menempel pada kerikil sebagai
pakan alaminya. Haryono (1994) melaporkan bahwa pakan alami ikan Nilem berupa
fitoplankton, zooplankton, potongan tumbuhan, detritus, gastropoda, cacing dan
potongan hewan. Dalam budidaya ikan Nilem, pakan yang Diberi kan berupa pakan
buatan (pelet) yang kandungan dan komposisinya dibuat sama dengan pakan alaminya.
Jenis pakan yang dikonsumsi oleh ikan mempunyai keterkaitan dengan system
pencernaan dan absorbsi yang dimiliki oleh masing-masing jenis ikan (Fujaya, 2014).

43
V. KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Kesimpulan dari praktikum studi isi alat pencernaan dan derajat kepenuhan
lambung adalah sebagai berikut:
1. Ikan Nilem termasuk golongan ikan herbivora.
2. Pakan alami ikan Nilem adalah plankton, perifiton, dan tumbuhan air, serta
derajat kepenuhan lambungnya berkisar antara 0% - 75%.
5.2. Saran
Hasil dari penelitian ini dapat dijadikan acuan untuk memahami karakteristik
ikan terhadap isi lambungnya. Oleh karena itu, sebaiknya dilakukan analisis lebih lanjut
supaya data yang didapatkan dapat membantu pembudidaya untuk mendapatkan hasil
yang optimal.

44
DAFTAR PUSTAKA
Affandi, M.I. 2002. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusantara, Yogyakarta.
Dewi, Imelda Roesma, Putra Santoso. 2011. Morphological divergences among three
sympatric populations of Silver Sharkminnow (Cyprinidae: Osteochilus hasseltii
C.V.) in West Sumatra. Biodiversitas. 12 (3) : 141-145.
Ekawati, D. 2010. Studi Kebiasaan Makan Nilem (Osteochillus hasselti) yang
Dipelihara pada Keramba Jaring Apung di Waduk Ir. H. Djuanda, Jawa Barat.
Jurnal Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. 1(2).
Fujaya, Y. 2004. Fisiologi Ikan Dasar Pengembangan Teknik Perikanan. Cetakan
pertama. Rineka Putra. Jakarta.
Hanan, hanifah. 2013. Laporan praktikum FHA laju Pengosongan Lambung.
http://www.academia.edu. Diakses pada 3 Desember 2015.
Manon,M.R dan Hossain,M.D. 2011. Food and Feeding Habit of Cyprinus carpio var.
specularis. J. Sci. Foundation. 9 (1&2): 163-181.
Mushahida-Al-Noor, Syeda, Sheikh Kamruzzaman, and Md Delwer Hossain. 2013.
Seasonal Variation of Food Composition and Feeding Activity of Small Adult
Barramundi (Lates calcarifer, Bloch) in the South west Coastal Water near
Khulna, Bangladesh. Our Nature. 10 (1): 119-127.
Rostika, Rita, dan Yayat Dhahiyat. 2011. Pengaruh Tingkat Pemberian Pakan Terhadap
Laju Pertumbuhan dan Deposisi Logam Berat pada Ikan Nilem di Karamba
Jaring Apung Waduk Ir. H. Djuanda. Jurnal Akuatika. 2 (2)

45
LAMPIRAN 3

Gambar 8. Calothrix

Gambar 9. Astasia klebsii

Gambar 10. Lacrymaria sp.

Gambar 11. Navicula insuta

46
Gambar 12. Synedra ulna
Rumus Perhitungan :

DKL : x 100 %

Data Perhitungan :


x 100%

0,1
= x 100 %
0,2

= 50 % Ikan ke-1


x 100%

0,1
= x 100 %
0,3

= 33,33 % Ikan ke-2


x 100%

0,1
= x 100 %
0,3

= 33,33 % Ikan ke-3


x 100%

0,1
= x 100 %
0,2

47
= 50 % Ikan ke-4


x 100%

0,1
= x 100 %
0,3

= 33,33 % Ikan ke-5


x 100%

0,3
= x 100 %
0,4

= 75 % Ikan ke-6


x 100%

0,1
= 0,3 x 100 %

= 33,33 % Ikan ke-7


x 100%

0,2
= 0,3 x 100 %

= 66,67 % Ikan ke-8


x 100%

0,2
= 0,4 x 100 %

= 50 % Ikan ke-9


x 100%

48
0,1
= 0,5 x 100 %

= 20 % Ikan ke-10


x 100%

0,1
= 0,4 x 100 %

= 25 % Ikan ke-11


x 100%

0,1
= 0,4 x 100 %

= 25 % Ikan ke-12


x 100%

0,2
= x 100 %
0,4

= 50 % Ikan ke-13


x 100%

0.1
= x 100 %
0,3

= 33,33 % Ikan ke-14


x 100%

0
= 0 x 100 %

= - Ikan ke-15

49

x 100%

0,3
= x 100 %
0,8

= 37,5 % Ikan ke-16


x 100%

0,2
= 0,9 x 100 %

= 22,22 % Ikan ke-17


x 100%

0,2
= 0,9 x 100 %

= 22,22 % Ikan ke-18


x 100%

0,5
= x 100 %
0.3

= -166,7 % Ikan ke-19


x 100%

0,0
= 0,7 x 100 %

= 0 % Ikan ke-20

50
ACARA IV
PENGAMATAN GONAD

Disusun Oleh:
Kelompok 15

Nurul Hidayah H1G014013


Afief Achyad Kurniadi H1H014011
Laela Yunita Sari H1H014026
Satrio Haryu Wibowo H1H014046
Damar Lazuardy R. H1K014015
Ratna Juita S. H1K014034

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN KELAUTAN
PURWOKERTO
2015

51
I. PENDAHULUAN
1.1. Latar belakang
Berat gonad akan semakin bertambah dan mencapai maksimum ketika ikan akan
memijah, kemudian beratnya akan menurun setelah pemijahan. Percobaan kondisi ini
dapat dinyatakan dengan suatu indeks kematangan gonad dinyatakan sebagai berat
gonad dibagi berat tubuh ikan (termasuk gonad) dikalikan 100%. Indeks kematangan
gonad digunakan dalam studi reproduksi ikan (Mulyasari, 2010).
Perkembangan gonad pada ikan pada umumnya selain dengan pertambahan
umur ikan, yaitu semakin dewasa seekor ikan maka perkembangan gonadnya akan
semakin sempurna untuk mengadakan pembentukan dan pemasakan telur (Affandi,
2002). Biologi perikanan, pencatatan perubahan atau tahap-tahap kematangan gonad
diperlukan untuk mengetahui perbandingan ikan-ikan yang akan melakukan reproduksi
dan yang tidak reproduksi. Pengetahuan tahap tingkat kematangan gonad ini juga akan
didapatkan keterangan jika ikan itu akan memijah, baru memijah atau sudah selesai
memijah (Effendi, 1999).
Penggunaan IKG biasanya untuk mendeteksi ovarium terhidrasi dan untuk
mendeteksi masa reproduksi dari kenaikan berat badan. Dalam biologi perikanan,
pencatatan perubahan atau tahap-tahap kematangan gonad diperlukan untuk mengetahui
perbandingan ikan-ikan yang akan melakukan reproduksi dan yang tidak. Dari
pengetahuan tahap kematangan gonad ini juga akan didapat keterangan bilamana ikan
itu akan memijah, baru memijah, atau sudah selesai memijah. Mengetahui ukuran ikan
untuk pertama kali gonadnya menjadi masak, ada hubungannya dengan pertumbuhan
ikan itu sendiri dan faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhinya (Sulistiono, 2011).
1.2. Tujuan
1. Mahasiswa dapat mengetahui indeks kematangan gonad nilem (Osteochilus
hasselti).

52
II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Indeks Kematangan Gonad
Indeks kematangan gonad adalah tahapan kematangan gonad, sehingga terjadi
perubahan-perubahan dalam gonad. Pada ikan betina umumnya ada penambahan berat
gonad 10 25 %. Pada ikan jantan penambahan gonad 5 10 %. Pembagian TKG ada
beberapa versi oleh masing-masing ahli, antara lain berdasarkan struktur, ukuran, dan
warna gonad. Struktur gonad sepasang tersusun bilateral kiri dan kanan, ukuran gonad
sesuai dengan bobot tubuh ikan, warna gonad pada jantan gonad berwana putih dan
betina berwarna kuning (Effendie,1995).
Tiap-tiap spesies ikan pada waktu pertama kali gonadnya menjadi masak tidak
sama ukurannya. Demikian pula ikan yang sama spesiesnya. Lebih-lebih bila ikan yang
sama spesiesnya itu tersebar pada lintang yang perbedaannya lebih dari lima derajat,
maka terdapat perbedaan ukuran dan umur ketika mencapai kematangan gonad untuk
pertama kalinya (Effendie, 1995).
Tingkat Kematangan Gonad menurut Kessteven dan Nikolsky (1968) :
Ikan yang sudah diperoleh nilai IKG-nya diamati disiapkan untuk diamati, baik
dengan mata biasa maupun dengan kaca pembesar. Ikan jantan meliputi bentuk testes,
besar kecilnya testes, warna testes, pengisian testes dalam rongga tubuh. Ikan betina
meliputi bentuk ovarium, besar kecilnya ovarium, pengisian ovarium, warna ovarium,
warna telur.
Ditentukan klasifikasinya tingkat kematangan gonad dengan mengenai pada
ketentuan kematangan gonad. Tahap kematangan adalah perkembangan sel telur
menjadi semakin besar, berisi kuning telur dan akan diovulasikan pada ikan yang telah
dewasa. Proses pematangan gonad pada ikan yang telah dewasa dan induk sebenarnya
terjadi mulai dalam masa oosit muda dan bukan dari calon telur (Mulyasari, 2010).

53
III. MATERI DAN METODE
3.1. Materi
3.1.1. Alat
Alat yang digunakan pada praktikum pengamatan gonad adalah neraca, gunting
bedah, pinset, kertas penghisap dan baki.
3.1.2. Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum pengamatan gonad adalah ikan nilem
(Osteochilus hasselti).
3.1.3. Metode
Cara kerja pada praktikum pengamatan gonad yaitu siapkan alat dan bahan, lalu
ikan dimatikan dan ditimbang bobotnya serta dilakukan pembedahan terhadap ikan
tersebut secara hati-hati agar gonad tidak rusak. Kemudian gonad diangkat dengan hati-
hati dan dikeringkan dengan menggunakan kertas penghisap. Gonad yang sudah kering
ditimbang dan dihitung menggunakan rumus :

IKG = x 100%

Kemudian tentukan stadium kematangan gonad ikan,apabila IKG dibawah 4%


berarti ikan belum siap memijah,IKG antara 4-12% ikan matang gonad belum siap
memijah,dan IKG antar 12-19% ikan siap memijah.
3.3. Waktu dan Tempat
Praktikum pengamatan gonad dilakukan di laboratorium Pemanfaatan Sumber
Daya Perairan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan pada hari Minggu, 8 November
2015 pukul 13.00 WIB.

54
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil
Tabel 9. Data Hasil Pengamatan Gonad Ikan Nilem ( Osteochillus hasselti )
Gonad Jenis Berat Gonad Berat Tubuh
IKG (%) Keterangan
Ke Gonad (gram) (gram)
1 Jantan 1,09 42 2,59 Ikan belum siap memijah
Ikan matang gonad dan
2 Jantan 2,43 49 4,95
belum siap memijah
Ikan matang gonad dan
3 Betina 6 94 6,38
belum siap memijah
4 Betina 0,35 38 0,92 Ikan belum siap memijah
Ikan matang gonad dan
5 Jantan 3,37 57 5,91
belum siap memijah
6 Betina 0,68 36 1,88 Ikan belum siap memijah

7 Betina 1 36 2,77 Ikan belum siap memijah


Ikan matang gonad dan
8 Jantan 3 58 5,17
belum siap memijah
Ikan matang gonad dan
9 Jantan 2 44 4,54
belum siap memijah
Ikan matang gonad dan
10 Betina 8 101 7,92
belum siap memijah

11 Betina 18 83 21,68 Ikan siap memijah

12 Betina 0,34 67 0,51 Ikan belum siap memijah


Ikan matang gonad dan
13 Betina 4 60 6,67
belum siap memijah

14 Betina 1,2 35 3,43 Ikan belum siap memijah

15 Betina 0,95 43 2,21 Ikan belum siap memijah


Ikan matang gonad dan
16 Jantan 5 81 6,17
belum siap memijah
Ikan matang gonad dan
17 Jantan 4 74 5,40
belum siap memijah

55
18 Betina 14 75 18,67 Ikan siap memijah

19 Jantan 2 51 3,92 Ikan belum siap memijah

20 Betina 0,69 53 1,30 Ikan belum siap memijah

21 Betina 0,35 42 0,83 Ikan belum siap memijah


Ikan matang gonad dan
22 Jantan 5 61 8,19
belum siap memijah

23 - - 38 - -
Ikan matang gonad dan
24 Betina 7 91 7,69
belum siap memijah
Ikan matang gonad dan
25 Jantan 4 71 5,63
belum siap memijah

26 - - 59 - -

27 Betina 2 53 3,77 Ikan belum siap memijah


Ikan matang gonad dan
28 Betina 3 44 6,81
belum siap memijah
Ikan matang gonad dan
29 Jantan 2 42 4,74
belum siap memijah

30 - - 47 - -

31 Betina 2 54 3,70 Ikan belum siap memijah


Ikan matang gonad dan
32 Jantan 5 69 7,24
belum siap memijah
Ikan matang gonad dan
33 Jantan 4 64 6,25
belum siap memijah
Ikan matang gonad dan
34 Jantan 2 27 7,41
belum siap memijah
4.2. Pembahasan
Berdasarkan data hasil praktikum yang dilakukan terhadap 34 sampel ikan
Nilem (Osteochilus hasselti) diketahui IKG (Indeks Kematangan Gonad) pada ikan
jantan yang tertinggi sebesar 8,19% dapat dikatakan ikan tersebut matang gonad dan
belum siap memijah, pada ikan betina yang tertinggi sebesar 21,68% dan 18,67% maka
dapat dikatakan ikan tersebut siap memijah. Hal tersebut sesuai dengan yang
dikemukakan oleh Johnson, (1971) yang menyatakanikan dikatakan matang gonad dan
siap memijah bilamana IKG > 19%. Dan indeks tersebut semakin bertambah besar dan
56
nilai tersebut akan mencapai batas kisar maksimum pada saat akan terjadi pemijahan.
Sedangkan ikan lainnya pada umumnya < 8% dan dapat dikatakan belum siap memijah.
Tingkat kematangan gonad ikan nilem jantan dan betina berbeda karena secara
morfologi saja sudah terlihat banyak perbedaan seperti panjang dan berat tubuh ikan.
Ikan betina memiliki ukuran yang lebih besar biasanya dibandingkan dengan ukuran
tubuh ikan jantan, namun ikan jantan dapat matang gonad dengan lebih cepat dan
jangka waktu hidupnya lebih singkat (Dina, 2011).
Tingkat kematangan gonad dapat dilihat dari hubungannya dengan berat tubuh
ikan tersebut dan hubungan IKG dengan panjang tubuh ikan.Faktor yang mempengaruhi
tingkat kematangan gonad diantaranya (Effendie, 2002):
a) lingkungan : suhu, salinitas, kualitas air, predator.
b) nutrisi.
Jika ikan makan dengan suplai makanan yang normal tetapi aktivitasnya
berkurang maka nilai pertumbuhan dan reproduksinya menjadi meningkat. Dengan
berkurangnya aktivitas gerak ikan, maka energi yang tersedia diduga dapat digunakan
untuk aktivitas kehidupan lainnya, diantaranya adalah memacu reproduksi, yaitu proses
pematangan gonad. Ini dapat pula berarti terjadinya efisiensi energi hasil penguraian
makanan (Solong dan Djuana, 2012).Menurut Mariskha dan Nurlita (2012) menyatakan
bahwa Ciri-Ciri Tingkat Kematangan Gonad Modifikasi Cassie adalah sebagai berikut :
Tabel 10. Ciri-ciri Tingkat Kematangan Gonad Modifikasi Cassie
Betina Jantan
Ovari seperti benang, Testis seperti benang,
panjang sampai ke lebih pendek, terlihat
depan rongga tubuh. ujungnya di rongga
Warna jernih. tubuh , warna jernih,
Permukaan licin permukaan licin.
Ukuran ovari lebih ukuran testis lebih besar,
besar, pewarnaan pewarnaan lebih putih
lebih gelap seperti susu, bentuk
kekuning-kuningan, lebih jelas dari pada
telur belum jelas tingkat I.
dilihat dengan mata.

57
Ovari berwarna permukaan testis tampak
kuning, secara lebih bergerigi, warna
mofologis telur mulai makin putih, testis
kelihatan butirannya makin besar, dalam
dengan mata. keadaan diawetkan
mudah putus.
Ovari makin besar, seperti pada tingkat III,
telur berwarna tampak lebih jelas dan
kuning, mudah testis makin pejal.
dipisahkan, butir
minyak tidak tampak,
mengisi 1/2-2/3
rongga perut, usus
terdesak.
Ovari berkerut, testis bagian belakang
dinding tebal, butir kempis dan bagian dekat
telur sisa terdapat di pelepasan masih berisi.
dekat pelepasan.
Tingkat kematangan gonad (TKG) akhir yaitu dicirikan dengan modul diameter
oosit sudah mencapai 11 mm. Proporsi TKG IV dimana ikan siap dilakukan pemijahan,
dicapai dengan waktu 84 hari pemeliharaan dengan nilai persentasi tertinggi yaitu
sebesar 57%. TKG V diketahui sebagai fase atresia, dari hasil pengamatan visual
terhadap telur hasil kanulasi diketemukan >50% oosit sudah mengalami atresia, dan
kondisi gonad banyak mengandung cairan dan cangkang/folikel serta banyak
diketemukan oogonia yang berdiameter < 0,1 mm (Subagja, 2010).
Proses kematangan merupakan perkembangan sel telur menjadi besar, berisi
kuning telur dan siap diovulasikan oleh ikan. Dari data diketahui dari seluruh ekor ikan
semuanya telah mengalami kematangan gonad, namun berbeda dalam kesiapan
pemijahannya. Hal ini terjadi karena kematangan gonad dan keberhasilan pemijahan
berhubungan dengan ukuran dan umur ikan. Semakin besar ukuran ikan, jumlah
telurnya akan semakin banyak, ukuran telurnya juga relatif lebih besar demikian pula
kualitasnya semakin baik (Billard 1992).

58
Variabel-variabel lingkungan tersebut di atas dapat merangsang sistem organ
endokrin dan aktivitas reproduksi seperti sekresi hormon gonadotropin oleh sel-sel
pituitary yang mendukung perkembangan telur dan sperma dan menstimulasi produksi
steroid androgen jantan dan steroid estrogen betina yang akan mengendalikan aktivitas
dan tingkah laku reproduksi (Weatherley and Gill 1989; Redding and Patino 1993
dalam Syamsu Alam et al., 2005).

59
V. KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan dapat disimpulkan bahwa :
1) Dari 34 sampel ikan Nilem, hanya dua ikan yang siap memijah, yaitu ikan betina
dengan nilai IKG sebesar 21,68% dan 18,67%. Ikan dengan nilai IKG < 19%
blum dapat diakatakan matang gonad dan siap memijah.
2) Faktor yang mempengaruhi IKG adalah lingkungan suhu, salinitas, kualitas air,
predator dan nutrisi.
5.2. Saran
Saran yang dapat diberikan pada praktikum pengamatan gonad adalah agar
menggunakan beberapa jenis ikan, sehingga bisa mengetahui perbedaan tingkat
kematangan gonad dari setiap jenis ikan, dan faktor-faktor yang mempengaruhinya.

60
DAFTAR PUSTAKA
Billard, 1992. Dunia Ikan. Amiro. Bandung.
Dina Rahmi, Mennofatria boer dan Nurlisa. A Butet. 2011. Profil Ukuran Panjang Dan
Tingkat Kematangan Gonad Ikan Bada (Rasbora argyrotaenia) Pada Alat
Tangkap Berbeda di Danau Maninjau. Jurnal Oseanologi dan Limnologi di
Indonesia. 37(1): 105-118.
Lisna. 2011. Biologi Reproduksi Ikan Seluang (Rasbora argrotaenia Blkr) di Sungai
Kumpeh Jambi. Tesis. Universitas Andalas Malang.
Mariskha Putri Ratna dan Nurlita Abdulgani. 2012. Aspek Reproduksi ikan Kerapu
Macan (Epinephelus sexfasciatus) di Perairan Glondonggede Tuban. Jurnal
Sains Dan Seni. 1 (2): 27-31.
Solong Margaretha dan Lamonda Djuana. 2009. Peningkatan Pertumbuhan dan Indeks
Kematangan Gonad Ikan Nila (Oreochromis niloticus I.) Melalui Pemotongan
Sirip Ekor. Jurnal Ilmu Kelautan dan Perikanan. l 19 (3): 143-149.
Subagja, Jojo. 2010. Teknologi Reproduksi Ikan Nilem (Osteochilus hasselti C.V):
Pematangan Gonad, Penanganan Telur, dan Penyediaan Calon Induk. Hal.187-
194.
Syamsu Alam Ali, M. Natsir Nessa, Iqbal Djawad,Sharifuddin Bin Andy Omardan
Azikin Djamali. 2005. Hubungan Antara kematangan Gonad Ikan Terbang
(Hirundichythys Oxycephalus) Dengan Beberapa Parameter Lingkungan di Laut
Flores, Sulawesi Selatan. Jurnal Ilmu Kelautan dan Perikanan Torani. 6
(15):403-410.

61
LAMPIRAN 4
Data Perhitungan :

IKG = x 100%

1,09
= x 100 %
42
= 2,59 % Ikan ke-1

IKG = x 100%

2,43
= x100 %
49
= 4,95 % Ikan ke-2

IKG = x 100%

6
= x 100 %
94
= 6,38 % Ikan ke-3

IKG = x 100%

0,35
= x 100 %
38
= 0,92 % Ikan ke-4

IKG = x 100%

3,37
= x 100 %
57
= 5,91 % Ikan ke-5

IKG = x 100%

0,68
= x 100 %
36
= 1,88 % Ikan ke-6

IKG = x 100%

1
= x 100 %
36
= 2,77 % Ikan ke-7

IKG = x 100%

62
3
= x 100 %
58
= 5,17 % Ikan ke-8

IKG = x 100%

2
= x 100 %
44
= 4,54 % Ikan ke-9

IKG = x 100%

8
= x 100 %
101
= 7,92 % Ikan ke-10

IKG = x 100%

18
= x 100 %
83
= 21,68 % Ikan ke-11

IKG = x 100%

0,34
= x 100 %
67
= 0,51 % Ikan ke-12

IKG = x 100%

4
= x 100 %
60
= 6,67 % Ikan ke-13

IKG = x 100%

1,2
= x 100 %
35
= 3,43 % Ikan ke-14

IKG = x 100%

0,95
= x 100 %
43
= 2,21 % Ikan ke-15

IKG = x 100%

63
5
= x 100 %
81
= 6,17 % Ikan ke-16

IKG = x 100%

4
= x 100 %
74
= 5,40 % Ikan ke-17

IKG = x 100%

14
= x 100 %
75
= 18,67 % Ikan ke-18

IKG = x 100%

2
= x 100 %
51
= 3,92 % Ikan ke-19

IKG = x 100%

0,69
= x 100 %
53
= 1,30 % Ikan ke-20

IKG = x 100%

0,35
= x 100 %
42
= 0,83 % Ikan ke-21

IKG = x 100%

5
= x 100 %
61
= 8,19 % Ikan ke-22

IKG = x 100%

7
= x 100 %
91
= 7,69 % Ikan ke-24

IKG = x 100%

64
4
= x 100 %
71
= 5,63 % Ikan ke-25

IKG = x 100%

2
= x 100 %
53
= 3,77 % Ikan ke-27

IKG = x 100%

3
= x 100 %
44
= 6,81 % Ikan ke-28

IKG = x 100%

2
= x 100 %
42
= 4,74 % Ikan ke-29

IKG = x 100%

2
= x 100 %
54
= 3,70 % Ikan ke-31

IKG = x 100%

5
= x 100 %
69
= 7,24 % Ikan ke-32

IKG = x 100%

4
= x 100 %
64
= 6,25 % Ikan ke-33

IKG = x 100%

2
= x 100 %
27
= 7,41 % Ikan ke-34

65
ACARA V
FEKUNDITAS

Disusun Oleh:
Kelompok 15

Nurul Hidayah H1G014013


Afief Achyad Kurniadi H1H014011
Laela Yunita Sari H1H014026
Satrio Haryu Wibowo H1H014046
Damar Lazuardy R. H1K014015
Ratna Juita S. H1K014034

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN KELAUTAN
PURWOKERTO
2015
66
I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Kajian tentang fekunditas penting dalam penentuan ukuran stok, diskriminasi stok
dan penggunaan rasional stok dan dalam menjelaskan variasi populasi serta membuat
upaya untuk meningkatkan jumlah hasil ikan. Dengan demikian, kajian dalam perilaku
reproduksi (fekunditas) ikan merupakan hal yang penting dan merupakan dasar yang
dibutuhkan untuk perbaikan yang efektif dalam pengelolaan dan konservasi sumberdaya
perikanan (Jan et al., 2014).
Ikan Nilem (Osteochillus hasselti) merupakan ikan Cyprinid yang banyak terdapat
di Jawa Tengah. Dari sisi ekonomi, ikan Nilem menjadi meningkat setelah dijadikan
produk olahan misalnya baby fish goreng, dendeng, pindang, diasap dan dikalengkan.
Telur ikan Nilem digemari masyarakat karena rasanya yang lezat dan mempunyai
peluang sebagai komoditas ekspor. Dari aspek lingkungan, ikan Nilem berperan sebagai
biocleaning agent karena sifatnya yang suka memakan detritus. Dari segi budidaya,
ikan Nilem mudah dipelihara pada kondisi air yang berbeda-beda, memiliki
kelangsungan hidup dan reproduksi yang tinggi serta tahan terhadap penyakit
(Mulyasari, 2010).
Berdasarkan Subagja dalam Mulyasari (2010), produksi ikan Nilem cenderung
menurun sehingga dikhawatirkan dapat mengakibatkan kepunahan padahal ikan Nilem
memiliki potensi masa depan yang cukup baik. Untuk mempertahankan dan
meningkatkan produksi ikan Nilem, maka dibutuhkan kajian mengenai fekunditas ikan
Nilem. Kelanjutan jumlah hasil produksi ikan Nilem sangat berkaitan erat dengan
Fekunditas. Melalui kajian mengenai fekunditas, dapat diperoleh informasi mengenai
stok populasi ikan tersebut.
1.2. Tujuan
Tujuan dari praktikum pada acara Fekunditas antara lain :
1. Mengetahui jumlah telur ikan (fekunditas)
2. Mengetahui hubungan antara ukuran ikan dan jumlah telur yang dihasilkan

67
II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Fekunditas
Fekunditas adalah jumlah telur matang yang akan dikeluarkan pada waktu
pemijahan (Bagenal 1978 dalam Effendie 1997). Fekunditas juga didefinisikan sebagai
individu atau absolut fekunditas, pada teleostei estimasi fekunditas berfluktuasi.
Fluktiasi tersebut dari beberapa ratus hingga beberapa lakhs, kemudian ikan yang
mendiami sungai yang beraliran dingin dan danau memiliki fekunditas yang relatif
rendah (Rasool dan Jan, 2013). Dari fekunditas secara tidak langsung kita dapat
menaksir jumlah anak kepiting yang akan dihasilkan dan akan menentukan pula jumlah
kepiting dalam kelas umur yang bersangkutan (Effendie 1997). Sejumlah telur yang
terkandung di dalam ovarium pada kepiting disebut dengan fekunditas individu, absolut
atau total. Fekunditas individu bukan merupakan karakteristik dari kapasitas reproduksi
suatu populasi karena fekunditas stok atau fekunditas populasi tidak hanya tergantung
pada fekunditas individu, tetapi juga pada waktu permulaan kematangan seksual,
periode pemijahan, dan frekuensi pemijahan di sepanjang kehidupan individu.
Fekunditas merupakan parameter biologi penting dalam potensi yang komersial dari
stok ikan. Pengelolaan perikanan yang baik bergantung pada penilaian fekunditas
karena untuk memahami kemampuan pemulihan populasi ikan (Hossain et al., 2012).
Fekunditas relatif adalah jumlah telur per satuan berat atau panjang. Menurut
Nikolsky (1969), ikan-ikan tua dan besar ukurannya mempunyai fekunditas relatif lebih
kecil. Umumnya fekunditas relatif lebih tinggi dibanding fekunditas individu.
Fekunditas relatif akan menjadi maksimum pada golongan ikan yang masih muda
(Effendie, 1997). Ikan-ikan tua dan besar ukurannya mempunyai fekunditas relatif lebih
kecil. Umumnya fekunditas relatif lebih tinggi dibanding fekunditas individu.
Fekunditas relatif akan menjadi maksimum pada golongan ikan yang masih muda
(Nikolsky dalam Effendie, 1997). Penentuan fekunditas dilakukan dengan mengambil
ovari ikan betina yang matang gonad pada TKG III dan IV. Fekunditas diasumsikan
sebagai jumlah telur yang terdapat dalam ovari pada ikan yang telah mencapai TKG III
dan IV. Fekunditas total dihitung dengan menggunakan metode sub-contoh bobot gonad
atau disebut metode gravimetrik. Cara mendapatkan telur yaitu mengambiltelur ikan
betina dengan mengangkat seluruh gonadnya dari dalam perut ikan dan ditimbang.
Kemudian gonad tersebut diambil sebagian untuk ditimbang dengan menggunakan
timbangan elektrik, selanjutnya butiran telur dihitung. Gonad tersebut diawetkan dengan

68
larutan Gilson untuk melarutkan dinding gonad sehingga butiran telur terlepas. Larutan
Gilson dapat melarutkan jaringan-jaringan pembungkus telur sehingga memudahkan
dalam perhitungan butir-butir telur (fekunditas) (Unus, 2010).

69
III. MATERI DAN METODE
3.1. Materi
3.1.1. Alat
Alat yang digunakan pada praktikum Fekunditas adalah gelas, timbangan,
gunting, kertas penghisap atau kertas saring, penggaris, lup, dan kertas karbon.
3.1.2. Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum Fekunditas diantaranya adalah ikan
masak kelamin yaitu ikan Nilem (Osteochillus hasselti), dan akuades.
3.2. Metode
Ikan dimatikan dan diukur panjang dan beratnya. Kemudian dilakukan
pembedahan secara hati-hati agar gonad tidak rusak kemudian gonad diambil dan
dikeringkan dengan kertas penghisap. Selanjutnya yaitu volume seluruh telur diukur
dengan teknik pemindahan air menggunakan gelas ukur. Lalu gonad dikeringkan
kemudian diambil sebagian telur dan diukur volumenya seperti cara diatas. Setelah
diketahui volumenya, kemudian fekunditas dihitung untuk 10 ekor ikan. Jumlah telur
dihitung dengan menggunakan rumus
: = :
Keterangan:
X = jumlah telur dalam gonad (fekunditas)
x = jumlah telur sebagian telur yang dihitung
V = volume seluruh gonad
v = volume sebagian gonad
3.3. Waktu dan Tempat
Waktu pelaksanaan praktikum dilakukan pada tanggal 8 dan 15 November 2015.
Sedangkan tempat pelaksanaan praktikum dilakukan di Laboratorium Pemanfaatan
Sumber Daya Perairan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Jenderal
Soedirman.

70
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil
Tabel 11. Data Hasil Pengamatan Fekunditas Ikan Nilem ( Osteochillus hasselti )
No Ikan V V X x
1 6 ml 0,2 ml 7980 butir 266 butir
2 2 ml 0,1 ml 2600 butir 130 butir
3 8 ml 0,1 ml 13760 butir 172 butir
4 18 ml 0,1 ml 1566 butir 87 butir
5 1 ml 0,1 ml 1170 butir 117 butir
6 5 ml 0,1 ml 9250 butir 185 butir
7 2 ml 0,1 ml 2820 butir 141 butir
8 1 ml 0,2 ml 1760 butir 352 butir
9 14 ml 0,1 ml 23753 butir 509 butir
10 1 ml 0,1 ml 1120 butir 112 butir
11 1 ml 0,2 ml 870 butir 174 butir
12 7 ml 0,1 ml 12950 butir 185 butir
13 4 ml 0,1 ml 11040 butir 276 butir
14 3 ml 0,1 ml 4350 butir 145 butir
15 3 ml 0,2 ml 2865 butir 191 butir
4.2. Pembahasan
Salah satu fase penting pada siklus reproduksi ikan adalah proses pematangan
gonad. Proses pematangan gonad ikan membutuhkan waktu yang cukup lama bisa
sampai berbulan-bulan dan proses ini bergantung pada peningkatan hormon
gonadotropin dan steroid gonad. Disamping itu ikan menunggu sinyal-sinyal
lingkungan sebagai rangsangan dalam perkembangan gonad yang tidak tersedia
sepanjang tahun. Proses pematangan gonad kembali dimulai dari sintesis vitelogenin
yang merupakan prekusor kuning telur. Kuning telur merupakan komponen penting
oosit, dimana pembesaran oosit terutama disebabkan oleh penimbunan kuning telur
(Setijaningsih dan Sidi, 2010).
Hasil perhitungan fekunditas mutlak diperoleh jumlah telur yang bervariasi
menurut panjang total ikan, berat tubuh, dan berat gonad. Ikan dengan ukuranyang sama
belum tentu memiliki fekunditas yang sama pula. Hal ini diduga disebabkan faktor ikan
dalam pegambilan makanannya yang berbeda, juga karena faktor lain, yang mana setiap
71
individu meskipun satu spesies dan memiliki ukuran yang sama pun akan memiliki
fekunditas yang berbeda serta bervariasi jumlahnya (Patriono et al., 2010).
Fekunditas ikan nilem sebesar 1.718 34.045 hal ini sesuai dengan fekunditas
yang dihitung dari jumlah telur ikan nilem pada saat praktikum yaitu dari ikan ke-1
sampai ke-15 jumlah fekunditas telur berada diatas angka 1.718 yaitu 1.760 ada pada
ikan ke-8 sedangkan ikan yang fekunditasnya lebih besar yaitu 23.753 pada ikan ke-9.
terdapat dua ikan yang tidak sesuai yaitu pada jumlah 870 pada ikan ke-11 dan 1.170
pada ikan ke- 5 dengan pernyataan sharifuddin hal ini terjadi karena kecilnya tubuh ikan
yang memengaruhi jumlah telur (Sharifuddin, 2010).
Fekunditas juga di tentukan oleh faktor ukuran tubuh ikan yang mana semakin
besar ikan tersebut semakin banyak pula jumlah telur yang matang serta tinggi
fekunditasnya, teori tersebut sesuai dengan tubuh ikan pada pada nomor 9 yang
ukurannya paling besar diantara ikan lainnya. Keseseuaian hal tersebut juga diulas,
yaitu fekunditas berkaitan positif dengan tubuh ikan (Zahid dan Charles, 2009).
Faktor yang mempengaruhi fekunditas adalah kemampuan dalam memanfaatkan
makanan, panjang dan berat tubuh ikan dipengaruhi oleh makanan yang ikan makan
tersebut. Fekunditas ikan bisa dipengaruhi oleh pengolahan dan makanan ikan tersebut
sehingga besar kecilnya fekunditas ikan dapat dilihat dari ukurannya (Zahid dan
Rahardjo, 2008).

72
V. KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum tentang Fekunditas, diperoleh kesimpulan sebagai
berikut:
1. Jumlah telur ikan Nilem (Fekunditas) berkisar antara 870 23753 telur/ekor
dengan rata-rata 6.523 telur/ekor.
2. Ukuran berat gonad mempengaruhi terhadap nilai Fekunditas
5.2. Saran
Dalam melakukan perhitungan telur harus dilakukan dengan sangat teliti karena
jumlah telur yang berukuran mikroskopis terhitung banyak, maka akan mempengaruhi
nilai fekunditas yang diperoleh apabila perhitungan dilakukan tidak teliti.

73
DAFTAR PUSTAKA
Effendie, M. I. 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusantara. Bogor.
Hossain Y., Rahman M. dan Abdallah E. M. 2012. Relationships between Body Size,
Weight, Condition and Fecundity of the Threatened Fish Puntius ticto
(Hamilton, 1822) in the Ganges River, Northwestern Bangladesh. Sains
Malaysiana. 41 (7) : 803-814.
Jan, M., Ulfat Jan dan Mustafa Shah. 2014. Studies on Fecundity and Gonadosomatic
Index of Schizothorax Plagiostomus (Cypriniformes: Cyprinidae). Journal of
Threatened Taxa. 6 (1): 5375-5379.
Mulyasari. 2010. Karakteristik Fenotipe Morfomeristik dan Keragaman Genotipe Rapd
(Randomly Amplified Polymorphism DNA) Ikan Nilem Ostochillus hasselti di
Jawa Barat. Tesis. Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Patriono, E., Junaidi E., Sastra F. 2010. Fekunditas Ikan Bilih (Mystacoleucus
padangensis Blkr.) di Muara Sungai Sekitar Danau Singkarak. Jurnal Penelitian
Sains. 13 (3) : 56.
Rasool N. dan Jan U. 2013. Study on the fecundity of Salmo trutta fario (Brown trout)
in Kashmir. Journal of Biology and Life Science. 4 (1) : 189.
Setijaningsih, L. dan Sidi Asih. 2010. keberhasilan pembenihan ikan kelabau
(osteochilus melanopleura blkr) sebagai upaya konservasi ikan lokal melalui
manipulasi lingkungan dan hormon. Riset plasma Jurnal balai penelitian
budidaya air tawar cijeruk, bogor. KSI-01
Sharifuddin bin andy omar. 2010. aspek reproduksi ikan nilem (Osteochilus virattes,
valencinnes 1842) di danau sidenreng, sulawesi selatan. Jurnal iktiologi
indonesia 10 (2).
Unus, Fahrinydan Sharifuddin Bin Andy Omar. 2010. Analisis Fekunditas dan Diameter
Telur Ikan Malalugis Biru (Decapterus macarellus Cuvier, 1833) Di Perairan
Kabupaten Banggai Kepulauan, Provinsi Sulawesi Tengah. Torani. Jurnal Ilmu
Kelautan dan Perikanan. 20 (1): 37 43.
Zahid, A. dan Charles P. H. Simanjuntak. 2009. Biologi reproduksi dan factor kondisi
ikan Ilat-ilat (cynoglossus bilineatus lac 1802) (pisces: cynoglossidae) di pantai
mayangan Jawa Barat. Jurnal-iktiologi Indonesia. 9(1): 85-89.
Zahid, A. dan Rahardjo, M.F. 2008. Komposisi dan strategi pola makanan ikan ilat-ilat
Cynoglossus bilineatus (Lac.) (Pisces: Cynoglossidae) di perairan Pantai
Mayangan, Jawa Barat. Prosiding Seminar Nasional Hasil-Hasil Penelitian
Perikanan dan Kelautan. Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian Universitas
Gadjah Mada. M8:1- 11.

74
LAMPIRAN 5
Rumus perhitungan fekunditas

X:x=V:V
Keterangan :
X = jumlah telur dalam gonad
x = jumlah telur sebagian
V = volume Seluruh gonad
v = volume sebagian gonad
Perhitungan
6
1. Ikan ke 1 : = 266 = 0,2 X = 7980 butir
2
2. Ikan ke 2 : = 130 = 0,1 X = 2600 butir
8
3. Ikan ke 3 : = 172 = 0,1 X = 13670 butir
18
4. Ikan ke 4 : = 87 = 0,1 X = 1566 butir
1
5. Ikan ke 5 : = 117 = 0,1 X = 1170 butir
5
6. Ikan ke 6 : = = X = 9250 butir
185 0,1
2
7. Ikan ke 7 : = 141 = 0,1 X = 2820 butir
1
8. Ikan ke 8 : = 352 = 0,2 X = 1760 butir
14
9. Ikan ke 9 : = 509 = 0,3 X = 23753 butir
1
10. Ikan ke 10 : = 112 = 0,1 X = 1120 butir
1
11. Ikan ke 11 : = 174 = 0,2 X = 870 butir
7
12. Ikan ke 12 : = 185 = 0,1 X = 12950 butir
4
13. Ikan ke 13 : = = X = 11040 butir
276 0,1
3
14. Ikan ke 14 : = 145 = 0,1 X = 4350 butir
3
15. Ikan ke 15 : = 191 = 0,2 X = 2865 butir

75
ACARA VI
TELUR

Disusun Oleh:
Kelompok 15

Nurul Hidayah H1G014013


Afief Achyad Kurniadi H1H014011
Laela Yunita Sari H1H014026
Satrio Haryu Wibowo H1H014046
Damar Lazuardy R. H1K014015
Ratna Juita S. H1K014034

KEMENTERIAN RISETTEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN KELAUTAN
PURWOKERTO
2015

76
I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Telur ikan adalah sel gamet betina yang mempunyai program perkembangan
untuk menjadi individu baru, setelah program perkembangan tersebut diaktifkan oleh
spermatozoa. Sifat khusus telur ikan antara lain adalah ukurannya besar, memiliki
bungkus telur, memiliki mikrofil dan memiliki cadangan makanan. Sifat telur ikan
secara umum adalah bersifat totipotensi yaitu memiliki kemampuan berkembang
menjadi suatu individu. Sifat lainnya adalah sel telur yang tenggelam dan melayang.
Serta memiliki polaritas ada dua kutub berlawanan yang berbeda (Costa dan Fabiano,
2009).
Tidak semua telur ikan memiliki bentuk yang sama, namun ada juga telur yang
mempunyai bentuk, warna, dan ukuran yang berbeda atau hampir sama. Seperti pada
spesies yang ada dalam satu genus atau yang berdekatan dengan faktor pembeda yang
sangat kecil dan bergantung pada spesiesnya. Praktikum ini untuk mengamati bentuk,
ukuran, dan struktur morfologi dari telur pada spesies ikan (Costa dan Fabiano, 2009).
Ikan nilem (Osteochilus hasselti) mempunyai struktur telur yang tidak terlalu
kecil, telur ikan nilem tidak mudah rusak dan mampu bertahan lebih lama dibandingkan
ikan ikan yang lain. Manfaat mempelajari morfologi dan diameter telur yakni untuk
mengetahui fekunditas karena semakin banyak telur yang dipijahkan (fekunditas), maka
ukuran diameter telurnya makin kecil, demikian pula sebaliknya. Ikan yang memiliki
diameter telur lebih kecil biasanya mempunyai fekunditas yang lebih banyak. Banyak
para ahli mengamati morfologi telur dengan mengawetkan telur terlebih dahulu dengan
formalin, larutan gilson, atau dengan cara didinginkan dan selanjutnya telur akan
diamati dengan mikroskop atau dengan menggunakan loup (Effendi, 1997).
Larutan formalin adalah pengawet yang cukup baik, dimana specimen yang
sudah diawetkan dengan formalin dapat diganti dengan bahan pengawet alkohol yang
dapat mengawetkan lebih lama (Lelievre et al., 2010). Larutan gilson baik untuk
digunakan di dalam penelitian fekunditas, bukan saja mengeraskan telur tetapi dapat
juga melepaskan serta menghancurkan jaringan ovarium. Apabila tujuan dari penelitian
akan meneliti telur dalam keadaan segar cara pendinginan merupakan cara yang baik
apabila jika materi yang akan diteliti jumlahnya banyak sehingga untuk menyelesaikan
akan memerlukan waktu. Untuk mencegah kebusukan terhadap telur dalam tubuh ikan
secara utuh dalam ovariumnya saja atau telur alam tubuh ikan secara utuh mulai dari

77
lapangan sampai ke laboratorium, harus dijaga agar es yang telah mencair diganti
dengan secepatnya.
1.2. Tujuan
Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui morfologi dan diameter telur ikan
sebelum dan sesudah diawetkan dengan pendinginan, formalin, dan gilson.

78
II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Telur Ikan
Telur ikan adalah sel gamet betina yang mempunyai program perkembangan
untuk menjadi individu baru, setelah program perkembangan tersebut diaktifkan oleh
spermatozoa. Larva adalah stadium tertentu dari perkembangan individu yang memiliki
pola perkembangan tidak langsung yaitu pola perkembangan hewan dalam tahapan atau
stadium hidupnya memiliki tahapan bentuk larva yang memiliki perkembangan
postnatal yang melibatkan satu atau lebih tahapan bentuk larva. Larva berasal dari sel
telur yang dibuahi atau biasanya disebut zigot. Sel tunggal zigot selanjutnya akan
berkembang melalui cara cleavage, yaitu pembelahan mitosis biasa dari sel dalam
stadium awal perkembangan(Costa dan Fabiano, 2009).
Sifat khusus telur ikan antara lain adalah ukuranya besar, memiliki bungkus
telur, memiliki mikrofil, dan memiliki cadangan makanan. Sifat telur ikan secara umum
adalah bersifat totipotensi yaitu memiliki kemampuan berkembang menjadi suatu
individu. Sifat lainnya adalah sel telur yang tengelam dan melayang. Serta memiliki
polaritas yaitu ada dua kutub berlawanan yang berbeda (Sistina, 1999). Bentuk telur
yang paling umum adalah bulat, tetapi ada pula yang lonjong dengan kombinasi yang
bervariasi. Atas dasar struktur kulit luarnya telur ikan dibedakan menjadi telur non
adhesive, telur adhesive, bertangkai dan dalam gumpalan lendir (Sistina, 1999).
Secara Struktur telur ikan yang sangat menonjol yaitu : ukurannya besar,
memiliki bungkus telur, memiliki cadangan makanan dan memiliki mikrofil.
Perkembangan telur ikan sangat dipengaruhi oleh kandungan oksigen yang optimal,
kandungan karbondioksida dan racun minimal, serta harus bebas dari musuh-musuh
telur yaitu bakteri, jamur dan zooplankton. Telur biasanya ditemukan mati pada saat
tahapan morula atau embrio. Sebab-sebab kematian telur pada umumnya adalah
kekurangan oksigen, temperatur yang tidak cocok dan serangan bakteri (Sistina, 1999).
Ukuran telur sama dengan ukuran tubuh ikan betina dalam spesies dengan
kantong induk telur, tetapi mirip di ukuran betina dalam spesies kantong. Hasil ini
mungkin mencerminkan perbedaan dalam keturunan dari keturunan variabel dalam
suatu induk, karena sistem perkawinan yang diadopsi oleh spesies yang berbeda dan ada
atau tidak adanya kantong induk. Ukuran telur penting untuk kelangsungan hidup
keturunan di banyak organisme, seperti keturunan dari telur yang lebih besar, ukuran

79
tersebut biasanya memiliki kondisi yang lebih baik dan tingkat makanannya lebih besar
( Goncalveset al, 2011).
Cleavage yaitu tahapan proses pembelahan sel. Proses ini berjalan teratur dan
berakhir hingga mencapai blastulasi. Bisa juga dikatakan proses pembelahan sel yang
terus menerus hingga terbentuk bulatan, seperti bola yang di dalamnya berisi rongga
Gastrulasi merupakan proses kelanjutan blastulasi. Hasil proses ini adalah terbentuknya
tiga lapisan, yaitu ektoderm, modeterm, dan entoderm. Organogenesis adalah tahapan
dimana terjadi pembentukan organ-organ, tubuh dari tiga lapisan diatas, yaitu
ektoderm, metoderm, dan entoderm. Setiap lapisan membentuk organ yang berbeda.
Ektoderm membentuk lapisan pada gigi, mata dan saraf pendengaran. Mesoderm
membentuk sistem respirasi, pericranial, peritonial, hati dan tulang. Sedangkan
entoderm membentuk sel kelamin dan kelenjar endokrin (Isau, 2011).
Telur dari hewan yang bertulang belakang, secara umum dapat dibedakan
berdasarka kandungan kuning telur dalam sitoplasmanya (Effendi, 2002), yaitu :
a. Telur Homolecithal (isolecithal) : Golongan telur ini hanya terdapat pada
mamalia. Jumlah kuning telurnya hanya sedikit terutama dalam bentuk butir-
butir lemak dan kuning telur yang terbesar di dalam sitoplasma.
b. Telur Telolecithal : Golongan telur ini terdapat sejumlah kuning telur yang
berkumpul pada saat satu kutubnya. Ikan tergolong hewan yang mempunyai
jenis telur tersebut.
Sistem pengelompokan telur berdasarkan jumlah kuning telurnya :
a. Oligolechital : Telur dengan kuning telur sangat sedikit jumlahnya, contoh
ikan Amphioxus.
b. Telolechital : Telur dengan ukuran kuning telur lebih banyak dari
oligolechital. Umumnya jenis telur ini banyak dijumpai di daerah empat
musim, contoh ikan Sturgeon.
c. Makrolecithal : Telur dengan kuning telur relatif banyak dan keping
sitoplasma di bagian kutub animanya. Telur semacam ini banyak terdapat
pada kebanyakan ikan.
Sistem yang berdasarkan jumlah kuning telur namun dikelaskan lebih lanjut
berdasarkan berat jenisnya :
a. Non Bouyant : telur yang tenggelam ke dasar saat dikeluarkan dari
induknya. Contoh telur ikan trout dan ikan salmon.

80
b. Semi Bouyant : telur tenggelam ke dasar perlahan-perlahan, mudah
tersangkut dan umunya telur berukuran kecil, contoh telur ikan coregonus.
c. Terapung : telur dilengkapi dengan butir minyak yang esar sehingga dapat
terapung. Umumnya terdapat pada ikan-ikan yang hidup di laut.
Telur ikan teleost air tawar bersifat adesif yaitu melekat dalam subtrat. Hal ini
disebabkan adanya lapisan pelekat yang mengandung glukoprotein pada telur yang telah
matang. Lapisan ini tidak terdapat pada telur yang belum matang. Apabila telah berada
dalam air, telur akan segera mulai mengembang (swelling). Air masuk diantara
cangkang dan inti, sehingga ruang perivitelin akan mengembang, dan mikrofil akan
menutup dalam waktu satu menit sehingga tidak ada sperma yang dapat masuk lagi.
Perkembangan telur terjadi dalam waktu satu sampai dua jam, selanjutnya telur akan
mengeras dalam air (Ardias, 2008).
Diameter telur adalah garis tengah atau ukuran panjang dari suatu telur yang
diukur dengan mikrometer berskala yang sudah ditera. Semakin meningkat tingkat
kematangan gonad garis tengah telur yang ada dalam ovarium semakin besar
(Goncalves et al., 2011). Masa pemijahan setiap spesies ikan berbeda-beda, ada
pemijahan yang berlangsung singkat, tetapi banyak pula pemijahan dalam waktu yang
panjang ada pada ikan yang berlangsung beberapa hari. Semakin meningkat tingkat
kematangan garis tengah telur yang ada dalam ovarium semakin besar.Informasi
perkembangan diameter telur dalam gonad ikan sangat berguna untuk menduga saat
pemijahan, terutama pada ikan. Diameter telur ikan pada saat pemijahan sekitar 1,5 mm
(Makmur, 2009)
Pengawetan secara umum adalah mempertahankan keutuhan tubuh atau organ
secara morfologi dan anatomi. Pendinginan adalah salah satu cara untuk mengawetkan.
Sebagai obyek penelitian, cara pendinginan ini jarang dilakukan, karena sampel akan
menjadi sangat keras dan berkerut, air yang ikut membeku akan mempersulit penelitian.
Namun demikian cara pengawetan dengan pendinginan ini dapat mempertahankan
sampel beberapa saat sampai dimasukan kedalam larutan pengawet (Thomas, 1989).
Data pengambilan sampel telur diambil dari berbagai jenis pengawetan,
diantaranya tanpa pengawetan, pengawetan dengan formalin, pengawetan dengan
larutan gilson dan dengan pendinginan. Pada pengawetan dengan larutan Gilson, gonad
tersebut diawetkan dengan larutan Gilson dengan bertujuan untuk melarutkan dinding
gonad sehingga butiran telur terlepas. Larutan Gilson dapat melarutkan jaringan-

81
jaringan pembungkus telur sehingga memudahkan dalam perhitungan butir-butir telur
(Unus dan Sharifuddin, 2010).

82
III. MATERI DAN METODE
3.1. Materi
3.1.1. Alat
Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah lemari es/freezer, mikroskop,
botol film, pipet, jarum, mikrometer obyektif dan mikrometer okuler.
3.1.2. Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah telur segar yang baru
dikeluarkan dari tubuh ikan.
3.2. Metode
Langkah langkah dalam pengawetan telur yaitu: membedah ikan dan di ambil
telurnya, telur di keringkan di atas kertas karbon. Sebagian telur di masukan ke 3 botol
film yaitu untuk pengawetan formalin, gilson dan pendinginan. Pengawetan dengan
formalin dilakukan dengan memberi beberapa tetes formalin 10 %. Pengawetan dengan
larutan gilson dengan menambahkan beberapa tetes larutan gilson ke dalam botol film
yang berisi telur kemudian di kocok hati-hati agar tercampur. Pengawetan pendinginan
dilakukan hanya dengan memasukan botol film yang berisi telur kering kedalam lemari
es. Setelah diawetkan sampel telur diambil sebanyak kurang lebih 10 butir telur.
Kemudian diamati morfologinya: kondisi kulit telur, dan warna telur diamati dengan
menggunakan mikroskop atau loupe.
3.3. Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum Biologi Perikanan dilaksanakan pada tanggal 8 November 2015, hari
minggu, pukul 13.00 s/d selesai yang bertempat di Laboratorium Pemanfaatan Sumber
Daya Perairan FPIK, UNSOED.

83
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil
Tabel 12. Hasil Pengamatan Pengawetan Telur Dengan Larutan Formalin
Ikan ke- Bentuk Warna Skala ( ) Kalibrasi ( ) Diameter (m)

1 Tidak Kuning 25 1 25
Beraturan
2 Tidak Kuning 29,5 1 29,5
Beraturan
3 Bulat Kuning 35 1 35

4 Tidak Kuning 27,5 1 27,5


Beraturan
5 Tidak Kuning 26,5 1 26,5
Beraturan
6 Tidak Kuning 29,5 1 29,5
Beraturan
7 Tidak Kuning 29,5 1 29,5
Beraturan
8 Tidak Kuning 28 1 28
Beraturan
9 Bulat Kuning 28 1 28

10 TidakBeraturan Kuning 33,5 1 33,5

Tabel 13. Hasil Pengamatan Pengawetan Telur Dengan Pendinginan


Ikan Skala
Bentuk Warna Kalibrasi () Diameter (m)
Ke- ()
1 Bulat Hijau Kecoklatan 45 1 45

2 Tidak Hijau Kecoklatan 42 1 42


Beraturan
3 Tidak Hijau Kecoklatan 44 1 44
Beraturan
4 Tidak Hijau Kecoklatan 47 1 47
Beraturan
5 Tidak Hijau Kecoklatan 47,5 1 47,5
Beraturan
6 Tidak Hijau Kecoklatan 72,5 1 72,5
Beraturan
7 Bulat Hijau Kecoklatan 43 1 43
8 Bulat Hijau Kecoklatan 35 1 35
9 Bulat Hijau Kecoklatan 40 1 40
10 Bulat Hijau Kecoklatan 49 1 49

84
Tabel 14. Hasil Pengamatan Pengawetan Telur Dengan Larutan Gilson
Ikan ke- Bentuk Warna Skala () Kalibrasi () Diameter (m)

1 Tidak Orange 21,5 1 21,5


Beraturan
2 Tidak Orange 30,5 1 30,5
Beraturan
3 Bulat Orange 33 1 33
4 Bulat Orange 25 1 25
5 Oval Orange 26 1 26

6 Tidak Orange 25 1 25
Beraturan
7 Tidak Orange 30 1 30
Beraturan
8 Tidak Orange 24,5 1 24,5
Beraturan
9 Tidak Orange 36 1 36
Beraturan
10 Tidak Orange 23,5 1 23,5
Beraturan
4.2. Pembahasan
Telur yang digunakan dalam praktikum ini adalah telur dari ikan nilem.
Berdasarkan hasil praktikum dapat dilihat terdapat beberapa jenis atau tipe dari bentuk,
ukuran dan perbedaan warna dari 30 telur yang dijadikan sampel. Menurut hasil
praktikum yang telah dilakukan dapat diketahui bahwa ikan nilem memiliki tiga jenis
bentuk telur yaitu bulat, lonjong dan tidak beraturan. Berdasarkan hasil praktikum,
diketahui telur jenis ikan sampel tersebut polytelolechital karena mengandung sejumlah
kuning telur yang lebih banyak. Seperti yang diungkapkanTriyani (2002)bahwa telur
ikan nilem banyak mengandung kuning telur yang mengumpul pada suatu kutub. Warna
telur ikan nilem transparan dan bersifat demersal atau terbenam di dasar perairan. Telur
ikan nilem mempunyai diameter berkisar antara 0,8 mm 1,2 mmdan bentuk telur yang
paling umum adalah bulat, tetapi ada pula yang lonjong dengan kombinasi yang
bervariasi(Sistina,1999).
Telur dibuahi ditandai dengan warnanya yang jernih transparan dikarenakan
oolema masih utuh sehingga rongga perivitellin tampak jernih, sedangkan telur tidak
dibuahi akan mati dan warnanya berubah menjadi putih keruh (Sutisna, 1995).
Pengawetan telur berpengaruh pada perbedaan warna pada telur ikan. Telur yang
diawetkandenganformalin mengalamiperubahanwarnamenjadikuning, sedangkantelur

85
yang diawetkandengancarapendinginanberwarna hijau kecoklatan, dantelur yang
diawetkandenganlarutanGilsonberwarna orange (Sutisna, 1995).
Pengawetan berpengaruh terhadap panjang, berat dan faktor kondisi ikan atau
organ yang diawetkan. Andersen dan Gutreuter (1983) menyatakan bahwa ukuran ikan
atau organ yang telah diawetkan akan menyusut cepat, kemudian menjadi stabil, dan
berat ikan akan cenderung meningkat mencapai maksimum setelah itu sedikit menurun.
Tetapi masih lebih berat dari berat ikan atau organ yang bersangkutan saat masih hidup.
Diameter telur yang dibuahi dan tidak dibuahi akan mengalami suatu proses
perkembangan dari sel ke sel. Dan dari hasil praktikum diameter telur yang didapat
beragam, diameter terbesar setelah pengawetan telur dengan larutan formalinadalah
35m sedangkan yang terkecil adalah 25m, diameter terbesar setelah pengawetan telur
dengan pendinginanadalah 49m sedangkan yang terkecil adalah 35, dan diameter
terbesar setelah pengawetan telur dengan larutan gilson adalah 36m sedangkan yang
terkecil adalah 21,5mmHoar (2004) menyatakan bahwa perbedaan diameter ukuran
telur dipengaruhi oleh masa pemijahan dan ukuran tubuh dari masing-masing spesies
ikan. Diameter telur ada hubungannya dengan fekunditas. Fekunditas adalah jumlah
telur matang dalam ovari yang akan dikeluarkan pemijahan, fekunditas meningkat
secara logaritmik seiring dengan pertumbuhan panjang atau bobot. Makin banyak telur
yang dipijahkan (fekunditas), maka ukuran diameter telurnya makin kecil, demikian
pula sebaliknya. Ikan yang memiliki diameter telur lebih kecil biasanya mempunyai
fekunditas yang lebih banyak, sedangkan yang memiliki diameter telur yang besar
cenderung memiliki fekunditas rendah. Semakin besar ukuran diameter telur akan
semakin baik, karena dalam telur tersebut tersedia makanan cadangan sehingga larva
ikan akan dapat bertahan lebih lama. Larva yang berasal dari telur yang besar memiliki
keuntungan karena memiliki cadangan kuning telur yang lebih banyak sebagai sumber
energi sebelum memperoleh makanan dari luar. Ukuran diameter telur dapat
menentukan kualitas yang berhubungan dengan kandungan kuning telur dimana telur
yang berukuran besar juga dapat menghasilkan larva yang berukuran besar. Semakin
berkembang gonad, maka ukuran diameter telur yang ada didalamnya semakin besar
sebagai hasil pengendapan kuning telur, hidrasi, dan pembentukan butir-butir minyak
(Unus dan Sharifuddin, 2010).
Data pengambilan sampel telur yang diambil tadi telah di awetkan dengan
berbagai jenis pengawetan, diantaranya pengawetan dengan formalin, pengawetan

86
dengan larutan gilson dan dengan pendinginan. Pengawetan telur yang terbaik dari
ketiga metode pengawetan yakni formalin, hal ini sesuai dengan yang ada di dalam
jurnal Ulasan IPTEK. Fakultas Perikanan Unsrattentang Prinsip dan Kegunaan
Pengawetan dalam Koleksi Ikan,yaitu Laevastu (1965) menganjurkan penggunaan
formalin 4% dan Fleming (1987) menyatakan bahwa teknik fiksasi yang terbaik untuk
menghitung telur dalam gonad ikan salmon adalah memasukkan ovari segar ke dalam
larutan formalin 5%. Selain itu Thomas (1989) menyatakan bahwa membekukan ovari
dan untuk memulainya analisisnya, sampel dimasukkan (90-95C) sebelum dimasukkan
ke dalam larutan formalin 4%. Bahan kimia yang umum digunakan untuk mengawetkan
ikan adalah formalin 5-10 %. Larutan formalin dipilih karena dapat diencerkan dengan
air tawar maupun air laut. Di dalam larutan ini sampel dapat bertahan hingga beberapa
bulan (Anderson dan Gutreuter, 1983).
Pendinginan adalah salah satu cara untuk mengawetkan. Sebagai obyek
penelitian, cara pendinginan ini jarang dilakukan, karena sampel akan menjadi sangat
keras dan berkerut, air yang ikut membeku akan mempersulit penelitian. Namun
demikian cara pengawetan dengan pendinginan ini dapat mempertahankan sampel
beberapa saat sampai dimasukan kedalam larutan pengawet (Thomas, 1989).Larutan
gilson merupakan larutan yang populer digunakan untuk memisahkan telur-telur ikan
dari jaringan-jaringan gonad. Larutan ini merupakan kombinasi dari alkohol 60%, asam
nitrat, asam asetat, merkuri klorida yang dilarutkan dalam akuades (Snyder, 1983).
Pengawetan sampel atau objek penelitian merupakan awal suatu penelitian.
Kesalahan pada saat pengawetan sampel dapat memberikan hasil akhir yang tidak
maksimal. Oleh karena itu perlu adanya pengetahuan yang cukup tentang tata cara
pengawetan dan harus ada keseriusan dalam melakukannya, karena bahan kimia yang
dipakai umumnya bersifat mudah menguap, mudah terbakar, mengganggu pernafasan
dan bahkan ada yang bersifat karsinogen (Syahalaitua dan Pradina, 1996).

87
V. KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Hasil pengawetan telur ikan nilem terjadi perubahan warna, bentuk dan
ukurannya. Telur ikan yang diamati memiliki warna yang berbeda-beda diantaranya
berwarna kuning, orange dan hijau kecoklatan. Bentuk telurnya ada tiga yaitu bulat,
lonjong atau oval dan tidak beraturan.
5.2. Saran
Pengambilan sampel telur pada ikan untuk pengamatan sebaiknya dilakukan
dengan hati-hati agar tidak merusak dan merubah bentuk telur, karena ketidak hati-
hatian dalam pengambilan sampel menjadi salah satu penyebab kesalahan pengamatan
bentuk morfologi telur.

88
DAFTAR PUSTAKA
Anderson, O. R. dan S. J. Gutreuter. 1983. Length,Weight and Associated Structural
Indexes. dalam L.A. Nielsen dan D.L. jhonson (ed.). Fisheries Technique. 283-
300 America fish. Soc. Maryland
Ardias, Nurdianti. 2008. Peran NaCl Terhadap derajat pembuahan, Penetasan telur dan
kelangsungan hidup larva ikan Koi (Cyprinus carpio).Skripsi. Institut Pertanian
Bogor.
Costa w J. E. M. & Fabiano Leal. 2009. Egg surface morphology in the Neotropical
seasonal killifi sh genus Leptolebias (Teleostei: Aplocheiloidei: Rivulidae).
Avertebrata Zoologi. 59: 25-29.
Effendi, M.I. 1997. Biologi Perikanan. Kanisius. Yayasan Pustaka Nusatama,
Jogjakarta.
Effendi, M.I. 2002. Biologi Perikanan. Kanisius. Yayasan Pustaka Nusutama,
Yogyakarta.
Goncalves, I Braga., I. Ahnesjo., and C. Kvarnemo. 2011. The Relationship Between
Female Body Size and Egg Size In Pipeshes. Journal of Fish Biology. 78:
18471854.
Hoar, W. S. 2004. The Endrokrine Organs. Academic Press, New York.
Isau, Ziara A. 2011. Structural analysis of oocytes, post-fertilization events and
embryonic development of the Brazilian endangered teleost Brycon insignis
(Characiformes). Cambridge University. 21 : 85-94
Lelievre, Stephanie., Veronique Verrez Bagnis., Marcjerome and Sandrinevaz1.
2010 .PCR-RFLP analyses of formalin-xed sh eggs for the mapping of
spawning areas in the Eastern Channel and Southern North Sea. Journal Of
Plankton Research. 32 (11) : 15271539.
Makmur, Safran. 2009. Fekunditas dan diameter telur ikan gabus (channa satriata bloch)
di daerah banjiran sungai musi sumatera selatan. Jurnal perikanan x(x):x.
Sistina, Yulia. 1999. Biologi Larva Petunjuk Mata Kuliah dan Praktikum. Unsoed.
Purwokerto.
Snyder,D. E. 1983. Fish eggs and larvae. dalam L.A. Nielsen dan D.L. jhonson (ed.).
Fisheries Techniques. 165-197. America fish. Soc. Maryland
Sutisna. 1995. Budidaya Ikan di Pekarangan. Penebar Swadaya. Jakarta.
Syahailatua, A dan Pradina. 1996. Prinsip dan Kegunaan Pengawetan Dalam Koleksi
Ikan. Ulasan IPTEK. Fakultas Perikanan Unsrat.4(2) : 27-31
Thomas R. 1989. A method to determinefecundity from frozen ovaries meeresforsch 32:
248-249

89
Triyani, E. 2002. Fertilisasi Telur Ikan Nilem (Osteochillus hasselti) yang
dioviposisikan Tiga Jam Setelah Waktu Pemijahan.Skripsi. Fakultas Biologi.
Universitas Jendral Soedirman. Purwokerto.
Unus .F dan Sharifuddin Bin Andy Omar. 2010. Analisis Fakunditas dan Diameter
Telur Ikan Malalugis Biru (Decapterus macarellus Cuvier, 1833) di Perairan
Kabupaten Banggai Kepulauan, Provinsi Sulawesi tengah. Torani. Jurnal Ilmu
Kelautan dan Perikanan.20 (1) : 37-43

90
LAMPIRAN 6

Gambar 13. Bentuk Telur Bulat

Gambar 14. Bentuk Telur Tidak Beraturan

Gambar 15. Bentuk Telur Oval


Perhitungan diameter telur dengan larutan formalin :
Rumus diameter skala telur ke-i
Diameter Ikan = jumlah skala x angka kalibrasi
Angka kalibrasi = 1
1. 25 x 1= 25 m
2. 29,5 x 1= 29,5 m
3. 35 x 1= 35 m
4. 27,5 x 1= 27,5 m
5. 26,5 x 1= 26,5 m
6. 29,5 x 1= 29,5 m
7. 29,5 x 1= 29,5 m
8. 28 x 1= 28 m

91
9. 28 x 1= 28 m
10. 28 x 1= 28 m
Perhitungan diameter telur dengan pendinginan :
Rumus diameter skala telur ke-i
Diameter Telur = jumlah skala x angka kalibrasi
Angka kalibrasi = 1
1. 45 x 1= 45 m
2. 42 x 1= 42 m
3. 44 x 1= 44 m
4. 47 x 1= 47 m
5. 47,5 x 1= 47,5 m
6. 72,5 x 1= 72,5 m
7. 43 x 1= 43 m
8. 35 x 1= 35 m
9. 40 x 1= 40 m
10. 49 x 1= 49 m
Perhitungan diameter telur dengan larutan gilson :
Rumus diameter skala telur ke-i
Diameter Telur = jumlah skala x angka kalibrasi
Angka kalibrasi = 1
1. 2,5 x 1= 2,5 m
2. 30,5 x 1= 30,5 m
3. 33 x 1= 33 m
4. 25 x 1= 25 m
5. 26 x 1= 26 m
6. 25 x 1= 25 m
7. 30 x 1= 30 m
8. 24,5 x 1= 24,5 m
9. 36 x 1= 36 m
10. 23,5 x 1= 23,5 m

92