Anda di halaman 1dari 13

BAB II

PENDAHULUAN

2.1 Pengertian Induksi Matematika


Induksi Matematika merupakan salah satu metode/cara pembuktian yang abash dalam
matematik untuk membuktikan suatu pernyataan matematika apakah benar atau salah. Induksi
matematika adalah metode penalaran deduktif. Indukasi Matematika digunakan untuk
membuktikan universal statements n A S(n) dengan A N dan N adalah himpunan
bilangan positif atau himpunan bilangan asli. S(n) adalah fungsi propositional.

2.2 Tahapan Induksi Matematika


Induksi matematika adalah suatu metode yang digunakan untuk memeriksa validasi suatu
pernyataan yang diberikan dalam himpunan bilangan positif atau himpunan bilang asli.
Pembuktian dengan cara ini terdiri dari 3 langkah, yaitu :
a. Langkah basis
Menunjukan bahwa pernyataan itu berlaku untuk bilangan 1
b. Langkah induksi
Menunjukan bahwa jika pernyataan itu berlaku untuk bilangan n = k, maka
pernyataan itu juga berlaku untuk bilangan n = k+1.
c. Kesimpulan
Definisi:
Misalkan untuk setiap bilangan asli n kita mempunyai pernyataan P(n) yang bias benar
atau salah. Misalkan,
1. P(1), benar
2. Jika untuk n=k yaitu P(k) benar, maka untuk n=k+1 harus kita buktikan P(k+1) benar
Sehingga P(n) benar untuk setiap bilangan asli n

Contoh Soal
Gunakan induksi matematika untuk membuktikan bahwa jumlah n buah bilangan ganjil
positif pertama adalah n2
1 + 3 + 5 + . + (2n - 1) = n2
Penyelesaian
(i) Langkah Basis : Misalkan , p(n) adalah 1 + 2 + 3 + + (2n - 1) = n2
P(1) (2n - 1) = n2
(2.1 - 1) = 12
1 = 1 ( benar )
Jadi, p(1) benar.
(ii) Langkah induksi : mengasumsikan bahwa pernyataan tersebut benar untuk n = k,
yaitu :
n = k 1 + 3 + 5 + + (2k - 1) = k2
Kita harus memperlihatkan bahwa n= k+1
n = k+1 1 + 3 + 5 + + (2k - 1) + (2n - 1) = n2
1 + 3 + 5 + + (2k - 1) + (2(k + 1) - 1) = (k + 1)2
1 + 3 + 5 + + (2k - 1) + (2k + 2 - 1) = (k + 1)2
k2 + (2k + 1) = (k + 1)2
(k + 1)2 = (k + 1)2 (Terbukti)
Jadi, p (k + 1) benar.

2.3 Prinsip-prinsip Induksi Matematika


2.3.1. Prinsip Induksi Sederhana.
Misalkan p(n) adalah pernyataan perihal bilangan bulat positif dan kita ingin
membuktikan bahwa p(n) benar untuk semua bilangan bulat positif. Untuk
membuktikan pernyataan ini, diperlukan langkah-langkah seperti dibawah ini:
a. Basis: tunjukan p(1) benar.
b. Induksi: Misal p(n) benar untuk semua bilangan positif n 1
c. Langkah induksi berisi asumsi (andaian) yang menyatakan bahwa p(n) benar.
Asumsi tersebut dinamakan hipotesis induksi.
d. Kesimpulan: Buktikan bahwa p(n+1) benar.
Bila kita sudah menunjukkan semua langkah tersebut benar maka kita sudah
membuktikan bahwa p(n) benar untuk semua bilangan bulat positif n.
Contoh Soal:
Gunakan induksi matematik untuk membuktikan bahwa jumlah n buah
bilangan ganjil positif pertama adalah n2.
Penyelesaian:
(i) Basis induksi: Untuk n = 1, jumlah satu buah bilangan ganjil positif pertama
adalah 12 = 1. Ini benar karena jumlah satu buah bilangan ganjil positif pertama
adalah 1.
(ii) Langkah induksi: Andaikan p(n) benar, yaitu pernyataan
1 + 3 + 5 + + (2n 1) = n2
adalah benar (hipotesis induksi) [catatlah bahwa bilangan ganjil positif ke-
n adalah (2n 1)]. Kita harus memperlihatkan bahwa p(n +1) juga benar, yaitu
1 + 3 + 5 + + (2n 1) + (2n + 1) = (n + 1)2
juga benar. Hal ini dapat kita tunjukkan sebagai berikut:
1 + 3 + 5 + + (2n 1) + (2n + 1)
= [1 + 3 + 5 + + (2n 1)] + (2n +1)
= n2 + (2n + 1)
= n2 + 2n + 1
= (n + 1)2
Karena langkah basis dan langkah induksi keduanya telah diperlihatkan
benar, maka jumlah n buah bilangan ganjil positif pertama adalah n2.

Contoh 2 (Pembuktian rumus jumlah deret persegi)


1
Buktikan : 12+ 22+ 32+42...+n2 = 6 n (n+1) (2n+1), n bilangan asli.

Bukti :
1
(i) Basis induksi: Untuk n = 1, maka diperoleh 12 = 6 .1 (1+1) (2.1+1)

1=1 (terbukti).
1
(ii) Langkah induksi:n = k, 12+ 22+ 32+42...+k2 = 6 k (k+1) (2k+1), diasumsikan

benar.
n = k+1,
1
12 + 22 + 32 + 42 ... + k2 + (k + 1)2 = 6 (k + 1) ((k + 1) + 1) (2(k + 1) + 1).
1
12 + 22 + 32 + 42 ... + k2 + (k + 1)2 = 6 (k + 1) ((k + 1) + 1) (2(k + 1) + 1)
1 1
k (k + 1) (2k + 1) + (k + 1)2 = 6 (k + 1) ((k + 1) + 1) (2(k + 1) + 1)
6
1 1
(k + 1) [ 6 k (2k + 1) + (k + 1) ] = 6 (k + 1) ((k + 1) + 1) (2(k + 1) + 1)
1 6 1
(k + 1) [ 6 k (2k + 1) + 6(k + 1) ] = 6 (k + 1) ((k + 1) + 1) (2(k + 1) + 1)
1 1
(k + 1) [ k (2k + 1) + 6(k + 1) ] = 6 ( k + 1) ((k + 1) + 1) (2( k + 1) + 1)
6
1 1
(k + 1) [ 2k2 + 7k + 6] = 6 (k + 1) ((k + 1) + 1) (2(k + 1) + 1)
6
1 1
(k + 1) [(k + 2)(2k + 3)] = (k + 1) ((k + 1) + 1) (2(k + 1) + 1)
6 6
1 1
(k + 1) [(k + 1 + 1) (2(k + 1) + 1)] = 6 (k+1) ((k+1)+1) (2(k+1)+1)
6

(Terbukti)

Contoh 3 (Pembuktian rumus jumlah deret kubik)


Buktikanlah bahwa jumlah kubik n bilangan bulat pertama adalah :

(i) Basis induksi: Untuk n = 1

(ii) Langkah induksi:n = k,


Asumsikan P(k) benar, sehingga
akan ditunjukkan P(k+1) juga benar, yaitu

Perhatikan

Terbukti bahwa P(k+1) juga benar.

Karena P(1) benar, dan bila P(k) diasumsikan benar berakibat P(k+1) juga
benar, maka P(n) benar.

Jadi, terbukti bahwa :


2.3.3 Prinsip Induksi yang Dirampatkan
Misalkan p(n) adalah pernyataan perihal bilangan bulat dan kita ingin
membuktikan bahwa p(n) benar untuk semua bilangan bulat n n0. Untuk
membuktikan ini, kita hanya perlu menunjukkan bahwa:
1. Basis: p(n0) benar
2. Induksi: Andaikan p(n) benar untuk n n0
3. Kesimpulan: buktikan bahwa P(n + 1) benar.
Jika p(n) benar maka p(n+1) juga benar untuk semua bilangan bulat n n0

Contoh soal:
Untuk semua bilangan bulat tidak-negatif n, buktikan dengan induksi matematik
bahwa 20 + 21 + 22 + + 2n = 2n+1 - 1
Penyelesaian:
(i) Basis induksi. Untuk n = 0 (bilangan bulat tidak negatif pertama),
kita peroleh:
20 = 20+1 1.
Ini jelas benar, sebab 20 = 1
= 20+1 1
= 21 1
=21
=1
(ii) Langkah induksi. Andaikan bahwa p(n) benar, yaitu
20 + 21 + 22 + + 2n = 2n+1 - 1
adalah benar (hipotesis induksi). Kita harus menunjukkan bahwa p(n +1) juga
benar, yaitu
20 + 21 + 22 + + 2n + 2n+1 = 2(n+1) + 1 - 1
juga benar. Ini kita tunjukkan sebagai berikut:
20 + 21 + 22 + + 2n + 2n+1 = (20 + 21 + 22 + + 2n) + 2n+1 = (2n+1 1) +
2n+1 (hipotesis induksi)
= (2n+1 + 2n+1) 1
= (2 . 2n+1) 1
= 2n+2 - 1
= 2(n+1) + 1 1
Karena langkah 1 dan 2 keduanya telah diperlihatkan benar, maka untuk semua
bilangan bulat tidak-negatif n, terbukti bahwa 20 + 21 + 22 + + 2n = 2n+1 1

2.2.3. Prinsip Induksi Kuat


Misalkan p(n) adalah pernyataan perihal bilangan bulat dan kita ingin
membuktikan bahwa p(n) benar untuk semua bilangan bulat n n0. Untuk
membuktikan ini, kita hanya perlu menunjukkan bahwa:
1. p(n0) benar, dan
2. Jika p(n0 ), p(n0+1), , p(n) benar maka p(n+1) juga benar untuk semua
bilangan bulat n n0.

Contoh soal:
Bilangan bulat positif disebut prima jika dan hanya jika bilangan bulat
tersebut habis dibagi dengan 1 dan dirinya sendiri. Kita ingin membuktikan
bahwa setiap bilangan bulat positif n (n 2) dapat dinyatakan sebagai perkalian
dari (satu atau lebih) bilangan prima. Buktikan dengan prinsip induksi kuat.
Penyelesaian:
Basis induksi. Jika n = 2, maka 2 sendiri adalah bilangan prima dan di sini 2 dapat
dinyatakan sebagai perkalian dari satu buah bilangan prima, yaitu dirinya sendiri.
Langkah induksi. Misalkan pernyataan bahwa bilangan 2, 3, , n dapat
dinyatakan sebagai perkalian (satu atau lebih) bilangan prima adalah benar
(hipotesis induksi). Kita perlu menunjukkan bahwa n + 1 juga dapat dinyatakan
sebagai perkalian bilangan prima. Ada dua kemungkinan nilai n + 1:
a. Jika n + 1 sendiri bilangan prima, maka jelas ia dapat dinyatakan sebagai
perkalian satu atau lebih bilangan prima.
b. Jika n + 1 bukan bilangan prima, maka terdapat bilangan bulat positif a yang
membagi habis n + 1 tanpa sisa. Dengan kata lain,
(n + 1)/ a = b atau (n + 1) = ab
yang dalam hal ini, 2 a b n. Menurut hipotesis induksi, a dan b dapat
dinyatakan sebagai perkalian satu atau lebih bilangan prima. Ini berarti, n + 1 jelas
dapat dinyatakan sebagai perkalian bilangan prima, karena n +1 = ab.

Karena langkah (i) dan (ii) sudah ditunjukkan benar, maka terbukti bahwa setiap
bilangan bulat positif n (n 2) dapat dinyatakan sebagai perkalian dari (satu atau
lebih) bilangan prima.

2.3 Pengertian Teori Binomial


Teori binomial merupakan perpangkatan dari jumlah atau selisih dua suku tanpa
mengkalikan atau menjabarkannya , yang memuat tepat dua suku yang dipisahkan oleh
tanda + , atau tanda - sebagai contohx+y, 2x-5y.

2.4 Dasar Teori Binomial


Untuk mengetahui binomial ada beberapa materi yang harus dikuasai terlebih
dahulu.Diantaranya :
Notasi Faktorial
Faktorial adalah hasil kali bilangan asli berurutan dari 1 sampai dengan n. Untuk
setiapbilangan asli n, didefinisikan: n! = 1 x 2 x 3 x x (n-2) x (n-1) x n lambang
atau notasi n! dibaca sebagai n faktorial untuk n > 2 n! = 1 2 3 (n 2) (n
1) n atau n! = n (n 1) (n 2) 3 2
Contoh :
2! = 12 = 2, 3! = 123 = 6 4! = 1234 = 2
5! = 12345 = 120, n! = 123n, (r 1) ! = 123(r 1)
Kombinasi
Susunan dari semua atau sebagian elemen dari suatu himpunan yang
tidak mementingkan urutan elemen.
Kombinasi r elemendari n elemen ditulis: nKr
Segitiga Pascal
Membahas mengenai Teori Binomial tidak akan lepas dari segitiga pascal.
Segitiga pascal adalah suatu aturan geometri dalam sebuah segitiga. Segitiga pascal
terdiri dari beberapa baris dimana dalam setiap barisnya terkandung bilangan-bilangan
yang berupa koefisien daripada bentuk ekspansi pangkat bilangan cacah dari binomial.

Bisa dilihat dari gambar diatas bahwa puncak atau bagian teratas dari segitiga
pascal (baris ke 0) diisi dengan angka 1. Kemudian di bawahnya (baris ke 1) diisi
dengan angka 1 dan 1. Kemudian baris elanjutnya (baris ke-2) tetap di isi dengan
angka 1 dan 1 dibagian sisinya kemudian pada bagian dalam diisi dengan hasil dari
penjumlahan dua bilangan yang ada di atasnya (1+1=2). Sedangkan untuk baris ketiga
diisi dengan angka 1 dan 1 pada bagian sisi kemudian bagian tengahnya diisi dengan
angka hasil dari penjumlahan dua buah bilangan yang ada pada baris ke-2 (1+2 =3).
Kemudian perhatikan pada baris keempat, angka 4 di dapatkan dari hasil penjumlahan
dua bilangan yang ada di atasnya (1+3) begitu juga angka 6 diperoleh dari
penjumlahan dua bilangan yang ada di atasnya (3 + 3). dan begitu seterusnya.

2.5 Teori Binomial


2.5.1 Ekspansi
Ekspansi merupakan salah satu penjabaran yang terdapat dalam Teori Binomial
Newton.Ekspansi atau yang sering kita sebu tpenjabaran adalah caramenguraikan soal-
soal teori binomial yang berbentukperpangkatan dari hasil perkalian berulang.
Misalnyauntuk n = 1,n = 2, n = 3, n = 4, n = 5,
denganmengkalikansetiap factor diperoleh hasi l2orekspansisebagai berikut :
Ciri-ciri ekspansi yang benar untuk bilangan bulat positif
1. Banyak suku di ruas kanan adalah satu suku lebih banyak daripada pangkatnya atau
eksponennya. Hal ini memberikan gambaran ekspansi suku.
2. Suku pertama dari adalah dan suku terakhir adalah
3. Perhatikan hasil ekspansi pada ruas kanan. Jika dibaca dari kiri ke kanan, eksponen dari a
berkurang 1 dan eksponen untuk b bertambah 1.
2.5.2 Koefisien Binomial
Koefisian adalah nilai atau ketetapan, koefisien binomial merupakan nilai yang terdapatdi
depan suku-suku binom yang sudah di ekspansikan. Untukmengetahui koefisiennya, harus
diekspansikan terlebihdahulu.Dan untuk mengekspansikannya tinggalmengkalikan sesuai dengan
eksponennya atau mengikutiaturan dalam segitiga pascal.Namun,
bukan berarti untukmengetahui koefisiennya hanyam engikuti nilai-nilai yang
terdapat dalam segitiga pascal.Karena hal tersebutdianggap kurang efisien,
maka untuk mengetahuikoefisiennya ada formula yang lebih efisien sebagai berikut :

Xn-r . yr = . an-r . br

2.5.3 Hubungan Kombinasi dengan Binomial


Perhatikan ilustrasi berikut. Dalam aljabar, kita tahu bahwa
= .

Penjabaran dari merupakan perkalian dari 3 faktor.

=
Lalu, kita pilih bagian yang ingin kita kalikan dari ketiga faktor itu. Misalnya, jika
kita memilih a dari setiap faktor dan mengalikannya, maka kita peroleh aaa. Jika kita
memilih a dari faktor pertama, a dari faktor kedua dan b dari faktor ketiga kemudian
mengalikannya, maka kita peroleh aab, dan seterusnya. Sehingga semua
kemungkinan pemilihan baik a maupun b dari masing-masing faktor adalah
aaa; aab; aba; abb; baa; bab; bba; bbb

Jika dikalikan menjadi:

; ; ; ; ; ; ;

Jika semua suku-suku diatas dijumlahkan, maka hasilnya adalah


Bilangan 3 yang merupakan koefisien dari muncul dari pemilihan a dari 2 faktor
dan b dari 1 faktor sisanya. Hal ini bisa dilakukan dalam atau cara. Cara yang
sama bisa dilakukan untuk memperoleh koefisien yang dalam hal ini merupakan

pemilihan a dari 0 faktor dan b dari 3 faktor lainnya yang dapat dilakukan dalam

atau cara, dan seterusnya.

Melalui hubungan kombinasi dengan teorema binomial, maka kita dapat


merumuskan ulang rumus teorema binomial sebagai berikut:

atau

Sifat-sifat perluasan ( a+b )n


Suku pertama adalah an dan suku terahir adalah bn

Jika kita berjalan dari suku pertama menuju suku terahir, maka pangkat dari aturun satu-
satu dan pangkat dari b naik satu-satu
Jumlah pangkat dari a dan b pada setiap suku sama dengan n
Terdapat n+1 suku
Koefisien suku pertama adalah , koefisien suku kedua adalah , dan seterusnya dengan = dan
0rn

2.5.4. Menetukan Suku Pada Binom


Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya mengenai teori binomial yang merupakan
perpangkatan yang terdiri dari dua suku yang dipisahkan oleh tanda +, -. Berdasarkan
pengertian tersebut kita dapat mengubah dari binom yang bentuknya pangkat menjadi tidak
berpangkat dengan cara menjabarkannya.Sehingga yang awalnya terdiri dari dua suku menjadi
lebih dari dua suku.
Adapun cara lain untuk mencari suku ke-n tanpa menggunakan penjabaran yaitu dengan
menggunakan rumus berikut :
Suku ke-(r+1) = xn-ryr, adapun formula untuk menentutakan suku ke r dari (a+x)n=

2.7 Soal Latihan Teori Binomial


1. Ekspansikan
Jawab:
Jikamemakaicararumit, biassajakitamenghitungdengancaramengalikansebanyak 6 kali. Tapi,
karenarumit, kitagunakanteorema binomial.
=.+.+.+.+.+.+.
Ingatbahwa:
=.+.+.+.+.+.+.
= + 6 + 15. + 20. + 15. + 6. +

2. Tentukansuku ke-3 dariekspansi 5


Jawab :
Suku ke-3 (S3) =
=2
= 10
= 1080
3.Tentukan Koefisien x2y3 dari kombinasi ( x + 3y )5
Jawab :
Xn-r . yr = . an-r . br
= .12.33
= . 1 . 27
= . 27
= . 27
= 10 . 27
= 270
4. Sukuke 9 dari( + ).
Sukuke 9 = )

5. Tentukan jumlah koefisien dari ( -2x + 5y )6


Jawab :
( -2x + 5y )6 = -2x6 + 5 2
= +55
= -2-60-150-800-150-60+5
=1217