Anda di halaman 1dari 25

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Lansia yang sering mengalami penurunan kognitif sering dianggap sebagai
masalah biasa pada mereka yang memasuki usia lajut. Mitos yang terdapat di masyarakat
bila lanjut usia mengalami demensia atau kepikunan, hal itu dianggap wajar dan bila
lanjut usia sudah menderita demensia sudah tidak bisa dilakukn apa-apa lagi. Pada
kenyataannya demensia stadium ringan dan sedang klien masih bisa ditolong bila
terdeteksi secara dini, diberikan nasihat, dan bantuan informasi yang baik dan benar
(Nugroho, 2008)
Di Indonesia jumlah penduduk lansia pada tahun 2006 sebesar kurang lebih 19
juta, usia harapan hidup 66,2 tahun, pada tahun 2010 diperkirakan sebesar 23,9 juta
(9,77%), usia harapan hidupnya 67,4 tahun dan pada tahun 2020 diperkirakan sebesar
28,8 juta (11,34%), dengan usia harapan hidup 71,1 tahun. Pada tahun 2012 jumlah
penduduk lansia di Jawa Timur sebesar 10,40% (Pusat Data dan Informasi Kemenkes RI,
2013). Dari sini dapat kita ketahui jumlah lansia dari tahun ke tahun mengalami
peningkatan. Menurut organisasi kesehatan dunia (WHO) mencatat penurunan fungsi
kognitif lansia diperkirakan 121 juta manusia,dari jumlah itu 5,8 % laki-laki dan 9,5 %
perempuan. Pada Lansia sering terjadi mudah lupa dengan prevalensi 30 % gangguan
daya ingat terjadi pada usia 50-59 tahun, 35%-39% terjadi pada usia di atas 65 tahun dan
85% terjadi pada usia di atas 80 tahun (Lisnaini, 2012).
Otak sangat mudah rusak akibat radikal bebas, karena bahan kimia berbahaya ini
mudah terserap oleh lemak sedangkan sebagian besar struktur otak adalah lemak sehingga
para penelti sepakat bahwa radikal bebas merupakan penyebab tanda-tanda penuaan.
Penuaan pada lansia menyebabkan terjadinya perubahan anatomi dan biokimiawi di
susunan saraf pusat yaitu berat otak akan menurun sebanyak sekitar 10% pada penuaan
antara umur 30-70 tahun. Pada proses penuaan otak, terjadi penurunan jumlah neuron
secara bertahap yang meliputi area girus temporal superior (merupakan area yang paling
cepat kehilangan neuron), girus presentralis dan area striata (Paretta, L. 2005).
Demensia biasanya dimulai secara perlahan dan makin lama makin parah, sehingga
keadaan ini pada mulanya tidak disadari. Penderita akan mengalami penurunan dalam
ingatan, kemampuan untuk mengingat waktu dan kemampuan untuk mengenali orang,
tempat dan benda. Penderita mengalami kesulitan dalam menemukan dan menggunakan
kata yang tepat dan dalam pemikiran abstrak (misalnya dalam pemakaian angka).
(Medicastore, 2012).
B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana konsep teori lansia?
a. Bagaimana definisi lansia?
b. Apa saja batasan-batasan pada lansia?
c. Bagaimana terjadinya proses menua?
d. Apa saja permasalahan yang terjadi pada lansia?
e. Bagaimana perubahan-perubahan yang terjadi pada lansia?
2. Bagaimana konsep teori demensia pada lansia?
a. Bagaimana definisi demensia pada lansia?
b. Apa saja etiologi dari menesia?
c. Bagaimana klasifikasi dari demensia pada lansia?
d. Bagaimana patofisiologi demensia?
e. Bagaimana manifestasi klinis dari demensia?
f. Apa saja pemeriksaan penunjang dari demensia?
g. Apa saja komplikasi dari demensia?
h. Bagaimana penatalaksanaan demensia pada lansia?
i. Bagaimana peran keluarga dengan lansia demensia?
j. Bagaimana konsep asuhan keperawatan keluarga pada lansia dengan demensia?
C. Tujuan
1. Untuk mengetahui konsep teori lansia.
a. Untuk mengetahui definisi lansia.
b. Untuk mengetahui mengetahui batasan-batasan pada lansia.
c. Untuk mengetahui bagaimana proses menua.
d. Untuk mengetahui permasalahan yang terjadi pada lansia.
e. Untuk mengetahui perubahan-perubahan yang terjadi pada lansia.
2. Untuk mengetahui konsep teori dari demensia.
a. Untuk mengetahui mengetahui definisi dri demensia.
b. Untuk mengetahui etiologi dari demensia.
c. Untuk mengetahui klasifikasi dari demensia.
d. Untuk mengetahui patofisiologi dari demensia pada lansia.
e. Untuk mengetahui manifestasi klinis pada demensia.
f. Untuk mengetahui pemeriksaan penunjang yang dilakukan pada pasien demensia.
g. Untuk mengetahui komplikasi yang terjadi pada pasien dengan demensia.
h. Untuk mengetahui penatalaksanaan pada demensia pada lansia.
i. Untuk mengetahui peran keluarga pada lansia dengan demensia.
j. Untuk mengetahui konsep asuhan keperawatan keluarga pada lansia dengan
demensia.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Lansia
1. Definisi Lansia
Menurut Undang-Undang RI nomor 13 tahun 1998, yang dimaksud dengan
usia lanjut adalah seorang laki-laki atau perempuan berusia 60 tahun atau lebih, baik
yang secara fisik masih berkemampuan (potensial) maupun karena sesuatu hal tidak
lagi mampu berperan aktif dalam pembangunan atau tidak potensial (Maryam, 2008).
Secara biologis lansia adalah proses penuaan secara terus-menerus yang
ditandai dengan menurunnya daya tahan fisik yaitu semakin rentannya terhadap
serangan penyakit yang dapat menyebabkan kematian (Mujahidullah, 2012).
2. Batasan-batasan Lansia
Menurut World Health Organization (WHO), lanjut usia dibedakan menjadi 4
kelompok, yaitu: usia pertengahan (middle age) 45-59 tahun, lanjut usia (elderly) 60-
74 tahun, lanjut usia tua (old) 7590 tahun, dan usia sangat tua (very old) diatas 90
tahun (Fatimah, 2010).
Departemen sosial membagi lansia ke dalam 2 kategori yaitu usia lanjut
potensial dan usia lanjut non potensial. Usia lanjut potensial adalah usia lanjut yang
memiliki potensi dan dapat membantu dirinya sendiri bahkan membantu sesamanya.
Sedangkan usia lanjut non potensial adalah usia lanjut yang tidak memperoleh
penghasilan dan tidak dapat mencari nafkah untuk mencukupi kebutuhannya sendiri
(Fatimah, 2010).
3. Proses Menua
Proses menua (aging) adalah suatu keadaan alami selalu berjalan dengan
disertai adanya penurunan kondisi fisik, psikologis maupun sosial yang saling
berinteraksi. Hal tersebut berpotensi menimbulkan masalah kesehatan secara umum
maupun kesehatan jiwa. Secara individu, pada usia di atas 55 tahun terjadi proses
menua secara alamiah (Nugroho, 2008).
Menua didefinisikan sebagai perubahan progresif pada organisme yang telah
mencapai kematangan intrinsik dan bersifat irreversibel serta menunjukkan adanya
kemunduran sejalan dengan waktu. Proses alami yang disertai dengan adanya
penurunan kondisi fisik, psikologis maupun sosial akan saling berinteraksi satu sama
lain. Proses menua yang terjadi pada lansia linier dapat digambarkan melalui tiga
tahap yaitu, kelemahan (impairment), keterbatasan fungsional (functional limitations),
ketidakmampuan (disability) dan keterhambatan (handicap) yang akan dialami
bersamaan dengan proses kemunduran (Nugroho, 2008).
Proses menua dapat terjadi secara fisiologis maupun patologis. Apabila
seseorang mengalami proses menua secara fisiologismaka proses menua terjadi secara
alamiah atau sesuai dengan kronologis usianya (penuaan primer). Proses menua
seseorang yang lebih banyak dipengaruhi fakktor eksogen, misalnya lingkungan,
sosial budaya dan gaya hidup disebut mengalami proses menua secara patologis
(penuaan sekunder) (Fatimah, 2010).

4. Permasalahan pada Lansia


Menurut Nugroho (2008), berbagai permasalahan yang berkaitan dengan
pencapaian kesejahteraan lansia antara lain :
a. Permasalahan Umum
1) Makin besarnya jumlah lansia yang berada di bawah garis kemiskinan.
2) Makin melemahnya nilai kekerabatan sehingga anggota keluarga yang berusia
lanjut kurang diperhatikan, dihargai dan dihormati.
3) Keterbatasan kegiatan pembinaan kesejahteraan lansia oleh peerintah dan
masyarakat, baik berupa keterbatasan tenaga profesional, pelayanan dan
fasilitas bagi para lansia.
4) Peningkatan mobilitas penduduk (termasuk lansia) menyebabkan semakin
meningkatnya kebutuhan terhadap kemudahan transportasi atau komunikasi
bagi para lansia saat ini belum tersedia memadai.
b. Permasalahan Khusus
1) Berlangsungnya proses menua yang berakibat timbulnya masalah baik fisik,
mental, maupun sosial.
2) Berkurangnya integrasi sosial lanjut usia.
3) Rendahnya produktivitas kerja lansia.
4) Banyaknya lansia yang miskin, terlantar dan cacat.
5) Berubahnya nilai sosial masyarakat yang mengarah pada tatanan masyarakat
individualistik.
6) Adanya dampak negatif dari proses pembangunan yang dapat mengganggu
kesehatan fisik lansia.
5. Perubahan-perubahan yang Terjadi pada Lansia
Menurut Nugroho, 2008, perubahan sistem tubuh yang terjadi pada lansia yaitu:
a. Perubahan- perubahan fisik
1) Sel
Pada lansia, jumlah selnya akan lebih sedikit dan ukurannya akan lebih
besar, berkurangnya cairan intra dan extra seluler. Menurut Spence & Mason,
1992 dikutip dalam Roger Watson, 2003 mengatakan jika sebuah sel pada
lansia dilepas dari tubuh dan dibiakkan di laboratorium, lalu diobservasi,
jumlah sel yang akan membelah akan terlihat sedikit. Hal ini memberikan
beberapa pengertian terhadap proses penuaan biologis dan menunjukkan
bahwa pembelahan sel lebih lanjut mungkin terjadi untuk pertumbuhan dan
perbaikan jaringan, sesuai dengan berkurangnya umur.
2) Sistem Persarafan
Rata-rata berkurangnya saraf neocortical sebesar 1 per detik
(Pakkenberg dkk, 2003), hubungan persarafan cepat menurun, lambat dalam
merespon baik dari gerakan maupun jarak waktu, khususnya dengan stress,
mengecilnya saraf pancaindra, serta menjadi kurang sensitif terhadap
sentuhan.
3) Sistem Pendengaran
Gangguan pada pendengaran, membrane timpani mengalami atrofi,
terjadi pengumpulan dan pengerasan serumen karena peningkatan keratin,
pendengaran menurun pada lanjut usia yang mengalami ketegangan jiwa atau
stress.
4) Sistem Penglihatan
Timbul sklerosis pada sfingter pupil dan hilangnya respons terhadap
sinar, kornea lebih berbentuk seperti bola (sferis), lensa lebih keruh dapat
menyebabkan katarak, hilangnya daya akomodasi, menurunnya lapang
pandang, sulit untuk melihat dalam keadaan gelap, dan sulit untuk
membedakan warna biru dengan hijau pada skala pemeriksaan.
5) Sistem Kardiovaskuler
Katup jantung menebal dan menjadi kaku, kemampuan jantung
memompa darah menurun 1% setiap tahun setelah berumur 20 tahun sehingga
menyebabkan menurunnya kontraksi dan volume, kehilangan elastisitas
pembuluh darah, tekanan darah meningkat.
6) Sistem Pengaturan Suhu Tubuh
Suhu tubuh menurun secara fisiologis 35C, hal ini diakibatkan oleh
metabolisme yang menurun, dan tidak dapat memproduksi panas yang banyak
sehingga terjadi rendahnya aktifitas otot.
7) Sistem Pernapasan
Otot-otot pernafasan menjadi kaku sehingga menyebabkan
menurunnya aktifitas silia. Paru kehilangan elastisitasnya sehingga kapasitas
residu meingkat, nafas berat. Kedalaman pernafasan menurun.
8) Sistem Gastrointestinal
Kehilangan gigi, sehingga menyebkan gizi buruk, indera pengecap
menurun krena adanya iritasi selaput lendir dan atropi indera pengecap sampai
80 %, kemudian hilangnya sensitifitas saraf pengecap untuk rasa manis dan
asin.
9) Sistem Genitourinaria
Ginjal mengecil dan nefron menjadi atrofi sehingga aliran darah ke
ginjal menurun sampai 50 %, GFR menurun sampai 50 %. Nilai ambang ginjal
terhadap glukosa menjadi meningkat. Vesika urinaria, otot-ototnya menjadi
melemah, kapasitasnya menurun sampai 200 cc sehingga vesika urinaria sulit
diturunkan pada pria lansia yang akan berakibat retensia urine. Pembesaran
prostat, 75 % doalami oleh pria diatas 55 tahun. Pada vulva terjadi atropi
sedang vagina terjadi selaput lendir kering, elastisitas jaringan menurun,
sekresi berkurang dan menjadi alkali.
10) Sistem Endokrin
Pada sistem endokrin hampir semua produksi hormon menurun,
sedangkan fungsi paratiroid dan sekresinya tidak berubah, aktifitas tiroid
menurun sehingga menurunkan basal metabolisme rate (BMR). Produksi sel
kelamin menurun seperti : progesteron, estrogen dan testosteron.
11) Sistem Integumen
Kulit menjadi keriput akibat kehilangan jaringan lemak, kulit kepala
dan rambut menipis serta berwarna kelabu, menurunnya respon terhadap
trauma, rambut dalam hidung dan telinga menebal, berkurangnya elastisitas
akibat menurunnya cairan dan vaskularisasi.
12) Sistem Muskuloskeletal
Tulang kehilangan kepadatannya dan semakin rapuh menjadi kifosis,
persendian membesar, tinggi badan menjadi berkurang yang disebut discus
vertebralis menipis, tendon mengkerut dan atropi serabut otot, sehingga lansia
menjadi lamban bergerak otot kram dan menjadi tremor.
b. Perubahan perubahan mental
Faktor-faktor yang mempengaruhi kesehatan mental, yaitu sebagai berikut :
1) Kesehatan umum
2) Tingkat pendidikan
3) Gangguan gizi akibat kehilangan jabatan
4) Rangkaian dari kehilangan, yaitu kehilangan hubungan dengan teman-teman
dan keluarga
5) Hilangnya kekuatan dan ketegapan fisik : perubahan terhadap gambaran diri,
dan perubahan konsep diri.
c. Perubahan perkembangan spiritual
1) Agama atau kepercayaan makin terintegrasi dalam kehidupannya.
2) Lansia makin matur dalam kehidupan keagamaannya, hal ini terlihat dalam
berfikir dan bertindak dalam sehari-hari.
B. Demensia
1. Definisi
Demensia merupakan sindrom yang ditandai oleh berbagai gangguan fungsi
kognitif antara lain intelegensi, belajar dan daya ingat, bahasa, pemecahan masalah,
orientasi, persepsi, perhatian dan konsentrasi, penyesuaian dan kemampuan
bersosialisasi (Corwin, 2009).
Demensia merupakan suatu gangguan fungsi daya ingat yang terjadi perlahan-
lahan, serta dapat mengganggu kinerja dan aktivitas kehidupan sehari-hari (Atun,
2010).
Menurut Josep J. Gallo dkk., 1998 bahwa demensia adalah suatun sindrom
yang dikarakteristikkan dengan adanya kehilangan kapasitas intelektual melibatkan
tidak hanya ingatan (memori), namun juga kognitif, bahasa, kemampuan visouspasial,
dan kepribadian. Kelima komponen tersebut tidak harus terganggu seluruhnya, namun
pada sebagian besar kasus, kelima komponen ini memang terganggu dalam derajat
yang bervariasi. Demensia menyebabkan gangguan intelektual dalam keadaan sadar
penuh, dan kasus ini bisa bersifat progresif, stabil atau kekambuhan (Mujahidullah,
2012).
Jadi dapat disimpulkan bahwa demensia adalah suatu gangguan fungsi
kognitif, yang meliputi intelegensi, belajar dan daya ingat, bahasa, pemecahan
masalah, orientasi, persepsi, perhatian dan konsentrasi, penyesuaian dan kemampuan
bersosialisasi yang dapat mengganggu aktivitas kehidupan sehari-hari.
2. Etiologi
Menurut Nugroho (2008), etiologi dari demensia dapat digolongkan menjadi
3 golongan besar yaitu :
a. Sindroma demensia dengan penyakit yang etiologi dasarnya tidak dikenal
kelainan yaitu : terdapat pada tingkat subseluler atau secara biokimiawi pada
system enzim, atau pada metabolism
b. Sindroma demensia dengan etiologi yang dikenal tetapi belum dapat diobati,
penyebab utama dalam golongan ini diantaranya :
1) Penyakit degenerasi spino - serebelar
2) Subakut leuko-esefalitis sklerotik fan bogaert
3) Khorea Hungtington
c. Sindrome demensia dengan etiologi penyakit yang dapat diobati, dalam golongan
ini diantranya :
1) Penyakit cerrebro kardiovaskuler
2) Penyakit-penyakit metabolik
3) Gangguan nutrisi
4) Akibat intoksikasi menahun
3. Klasifikasi
Menurut Mujahidullah (2012), Secara garis besar demensia pada usia lanjut
dapat dikategorikan dalam 4 golongan, yaitu :
a. Demensia degeneratif primer (50-60%)
Dikenal juga dengan nama demensia Alzheimer, adalah suatu keadaan
yang meliputi perubahan dari jumlah, struktur dan fungsi neuron di daerah
tertentu dari korteks otak. Terjadi suatu kekusutan neurifiblier (neurofiblier
tangles) dan plak-plak neurit dan perubahan aktivitas kolinergik di daerah-daerah
tertentu di otak. Penyebab tidak diketahui dengan pasti, tetapi beberapa teori
menerangkan kemungkinan adanya faktor kromosom atau genetik, radikal bebas,
toksi amiloid, pengaruh logam alumunium, akibat infeksi virus lambat atau
pengaruh lingkungan yang lain.
Menurut Walley, 1997 bahwa gejala klinik demensia alzheimer biasanya
berupa permulaannya yang gradual yang berlanjut secara lambat, biasanya dapat
dibedakan dalam 3 fase, yaitu :
1) Fase I : Ditandai dengan gangguan memori subyektif, konsentrasi buruk dan
gangguan visuo-spatial. Lingkungan yang biasa menjadi seperti asing, sukar
menemukan jalan pulang yang biasa dilalui. Penderita mungkin menegluhkan
agnosia kanan-kiri. Bahkan pada fase dini ini rasa tilikan (insight) sering
sudah terganggu.
2) Fase II : Terjadi tanda yang mengarah ke kerusakan fokal-kortikal, walaupun
tidak terlihat pola defisit yang khas. Gejala yang disebabkan oleh disfungsi
lobus parientalis (misal agnosia, dispraksia dan akalkulia) sering terjadi.
Gejala neurologik mungkin termasuk antara lain tanggapan ekstensor
plantaris dan beberapa kelemahan fasial. Delusi dan halusianasi mungkin
terjadi, walaupun pembicaraan mungkin masih kelihatan normal.
3) Fase III : Pembicaraan terganggu berat, mungkin sama sekali hilang.
Penderita tampak terus menerus apatik. Banyak penderita tidak mengenali
diri sendiri atau orang yang dikenalnya. Dengan berlanjutnya penyakit,
penderita sering hanya berbaring di tempat tidur, inkontinensia baik urin
maupun alvi. Sering disertai serangan kejang epileptik dranmal. Gejala
neurologik menunjukkan gangguan berat dari gerak langkah, tonus otot dan
gambaran yang mengarah pada sindrom Kluver-Bucy (apatis, gangguan
pengenalan, gerak mulut tak terkontrol, hiperseksualitas, amnesia dan
bulimia).
b. Demensia multi infark (10-20%)
Demensia ini merupakan jenis kedua terbanyak setelah penyakit
Alzheimer. Bisa didapatkan secara tersendiri atau bersama dengan demensia jenis
lain. Didapatkan sebagai akibat/gejala sisa dari stroke kortikal atau subkortikal
yang berulang. Oleh karena lesi di otak sering kali tidak terlalu besar, gejala
strokenya (berupa defisit neurologik) tidak jelas terlihat. Ciri yang khas adalah
bahwa gejala dan tanda menunjukkan penurunan bertingkat (stepwise), dimana
setiap episode akut menurunkan keadaan kognitifnya.
Hal ini berbeda dengan dapatan pada penyakit alzheimer, dimana gejala
dan tanda akan berlangsung secara progresif. Pemeriksaan dengan scan tomografi
terkomputer (scan TK) sering tidak menunjukkan adanya lesi. Dengan MRI, lesi
sering bisa dideteksi. Pemeriksaan dengan skor Hachinsky dapat membantu
penegakan diagnosis demensia jenis ini. Satu jenis demensia tipe vaskuler yang
lain, yaitu demensia sinilis tipe Binswangar sulit dibedakan dengan demensia
multi-infark. Pada banyak penderita sering dijumpai gejala dan tanda dari
demensia tipe campuran (multi-infark dan alzheimer).
c. Sindroma amnestik dan pelupa benigna akibat penuaan(20-30%)
Pada kedua keadaan diatas, gejala utama adalah gangguan memori (daya
ingat), sedangkan pada demensia terdapat gangguan pada fungsi intelektual yang
lain. Pada sindroma amnestik terdapat gangguan pada daya ingat hal yang baru
terjadi. Kemungkinan penyebabnya adalah :
1) Defisiensi tiamin (sering akibat pemakaian alkohol yang berlebihan)
2) Lesi pada struktur otak bagian temporal tengah (akibat trauma atau anoksia)
3) Iskemia global transien (sepintas) akibat isufisiensi sserebrovaskuler.
Pelupa benigna akibat penuaan, biasanya terlihat sebagai gangguan ringan
daya ingat yang tidak progresif dan tidak mengganggu aktivitas hidup sehari-
hari. Biasanya dikenali oleh keluarga atau teman, karena sering mengulang
pertanyaan yang sama atau lupa pada kejadian yang baru saja terjadi.perlu
observasi beberapa bulan untuk membedakannya dengan demensia sebenarnya.
Bila gangguan daya ingat bertambah progresif disertai dengan gangguan
intelektual yang lain, maka kemungkinan besar diagnosis demensia dapat
ditegakkan (Brocklehurst and Allen, 1987; Kane et al, 1994.
d. Gangguan lain (terutama neurologik) (5-10%)
Berbagai penyakit neurologik sering disertai dengan gejala demensia.
Diantaranya yang tersering adalah penyakit Parkison, khorea Huntington dan
hidrosefalus berteknan normal. Hidrosefalus bertekanan normal jarang sekali
dijumpai. Kecurigaan akan keadaan ini perlu diwaspadai, bila pada scan TK atau
MRI didapatkan pelebaran ventrikel melebihi proporsi dibanding dengan
atrofikortikal otak. Gejala mirip demensia subkortikal, yaitu selain didapatkan
deensia juga gejala postur dan langkah serta depresi.
4. Patofisiologi
Proses menua tidak dengan sendirinya menyebabkan terjadinya demensia.
Penuaan menyebabkan terjadinya perubahan anatomi dan biokimiawi di susunan saraf
pusat yaitu berat otak akan menurun sebanyak sekitar 10 % pada penuaan antara umur
30 sampai 70 tahun. Berbagai faktor etiologi yang telah disebutkan di atas merupakan
kondisi-kondisi yang dapat mempengaruhi sel-sel neuron korteks serebri.
Penyakit degeneratif pada otak, gangguan vaskular dan penyakit lainnya, serta
gangguan nutrisi, metabolik dan toksisitas secara langsung maupun tak langsung
dapat menyebabkan sel neuron mengalami kerusakan melalui mekanisme iskemia,
infark, inflamasi, deposisi protein abnormal sehingga jumlah neuron menurun dan
mengganggu fungsi dari area kortikal ataupun subkortikal.
Di samping itu, kadar neurotransmiter di otak yang diperlukan untuk proses
konduksi saraf juga akan berkurang. Hal ini akan menimbulkan gangguan fungsi
kognitif (daya ingat, daya pikir dan belajar), gangguan sensorium (perhatian,
kesadaran), persepsi, isi pikir, emosi dan mood. Fungsi yang mengalami gangguan
tergantung lokasi area yang terkena (kortikal atau subkortikal) atau penyebabnya,
karena manifestasinya dapat berbeda. Keadaan patologis dari hal tersebut akan
memicu keadaan konfusio akut demensia (Boedhi-Darmojo, 2009).
5. Manifestasi Klinis
Manifestasi klinis demensia berlangsung lama dan bertahap sehingga pasien
dengan keluarga tidak menyadari secara pasti kapan timbulnya penyakit. Manifestasi
klinis dari demensia menurut Nugroho (2008) jika dilihat secara umum tanda dan
gejala demensia adalah :
a. Menurunnya daya ingat yang terus terjadi. Pada penderita demensia, lupa menjadi
bagian keseharian yang tidak bisa lepas.
b. Gangguan orientasi waktu dan tempat, misalnya: lupa hari, minggu, bulan, tahun,
tempat penderita demensia berada.
c. Penurunan dan ketidakmampuan menyusun kata menjadi kalimat yang benar,
menggunakan kata yang tidak tepat untuk sebuah kondisi, mengulang kata atau
cerita yang sama berkali-kali.
d. Ekspresi yang berlebihan, misalnya menangis berlebihan saat melihat sebuah
drama televisi, marah besar pada kesalahan kecil yang dilakukan orang lain, rasa
takut dan gugup yang tak beralasan. Penderita demensia kadang tidak mengerti
mengapa perasaan-perasaan tersebut muncul.
e. Adanya perubahan perilaku, seperti : acuh tak acuh, menarik diri dan gelisah.
6. Pemeriksaan Penunjang
Beberapa pemeriksaan diagnostik yang dilakukan pada pasien dengan
demensia antara lain :
a. Pemeriksaan laboratorium rutin
b. Imaging : Computed Tomography (CT) scan dan MRI (Magnetic Resonance
Imaging)
c. Pemeriksaan EEG
d. Pemeriksaan cairan otak
e. Pemeriksaan genetika
f. Pemeriksaan neuropsikologis
7. Komplikasi
Menurut Kushariyadi (2010), menyatakan bahwa komplikasi yang sering
terjadi pada demensia adalah:
a. Kejang
b. Kontraktur sendi
c. Kehilangan kemampuan untuk merawat diri
d. Malnutrisi dan dehidrasi akibat nafsu makan dan kesulitan menggunakan
peralatan
8. Penatalaksanaan
Penatalaksanaan pada pasien dengan demensia antara lain sebagai berikut :
a. Farmakoterapi
Sebagian besar kasus demensia tidak dapat disembuhkan.

1) Untuk mengobati demensia alzheimer digunakan obat - obatan antikoliesterase


seperti Donepezil , Rivastigmine , Galantamine , Memantine
2) Dementia vaskuler membutuhkan obat -obatan anti platelet seperti Aspirin ,
Ticlopidine , Clopidogrel untuk melancarkan aliran darah ke otak sehingga
memperbaiki gangguan kognitif.
3) Demensia karena stroke yang berturut-turut tidak dapat diobati, tetapi
perkembangannya bisa diperlambat atau bahkan dihentikan dengan mengobati
tekanan darah tinggi atau kencing manis yang berhubungan dengan stroke.
4) Jika hilangnya ingatan disebabakan oleh depresi, diberikan obat anti-depresi
seperti Sertraline dan Citalopram.
5) Untuk mengendalikan agitasi dan perilaku yang meledak-ledak, yang bisa
menyertai demensia stadium lanjut, sering digunakanobat anti-psikotik
(misalnya Haloperidol , Quetiapine dan Risperidone)
b. Dukungan atau Peran Keluarga
Mempertahankan lingkungan yang familiar akan membantu penderita
tetap memiliki orientasi. Kalender yang besar, cahaya yang terang, jam dinding
dengan angka-angka yang mudah dipahami.
c. Terapi Simtomatik
Pada penderita penyakit demensia dapat diberikan terapi simtomatik, meliputi :
1) Diet
2) Latihan fisik yang sesuai
3) Terapi rekreasional dan aktifitas
4) Penanganan terhadap masalah-masalah
d. Pencegahan dan perawatan demensia
Hal yang dapat kita lakukan untuk menurunkan resiko terjadinya demensia
diantaranya adalah menjaga ketajaman daya ingat dan senantiasa mengoptimalkan
fungsi otak, seperti :
1) Mencegah masuknya zat-zat yang dapat merusak sel-sel otak seperti alkohol
dan zat adiktif yang berlebihan.
2) Membaca buku yang merangsang otak untuk berpikir hendaknya dilakukan
setiap hari.
3) Melakukan kegiatan yang dapat membuat mental kita sehat dan aktif :
Kegiatan rohani & memperdalam ilmu agama.
4) Tetap berinteraksi dengan lingkungan, berkumpul dengan teman yang
memiliki persamaan minat atau hobi
5) Mengurangi stress dalam pekerjaan dan berusaha untuk tetap relaks dalam
kehidupan sehari-hari dapat membuat otak kita tetap sehat.
9. Peran Keluarga dalam Pemenuhan Kebutuhan Dasar pada Lansia Demensia
Keluarga memiliki peran yang sangat penting dalam perawatan lansia
penderita demensia yang tinggal di rumah. Hidup bersama dengan penderita demensia
bukan hal yang mudah, tapi perlu kesiapan khusus baik secara mental maupun
lingkungan sekitar. Pada tahap awal demensia penderita dapat secara aktif dilibatkan
dalam proses perawatan dirinya. Membuat catatan kegiatan sehari-hari dan minum
obat secara teratur. Ini sangat membantu dalam menekan laju kemunduran kognitif
yang akan dialami penderita demensia. Keluarga tidak berarti harus membantu semua
kebutuhan harian lansia, sehingga lansia cenderung diam dan bergantung pada
lingkungan. Seluruh anggota keluargapun diharapkan aktif dalam membantu lansia
agar dapat seoptimal mungkin melakukan aktifitas sehari-harinya secara mandiri
dengan aman. Melakukan aktivitas sehari-hari secara rutin sebagaimana pada
umumnya lansia tanpa demensia dapat mengurangi depresi yang dialami lansia
penderita demensia (Kusumawati, 2007).
Kebutuhan fisiologis merupakan kebutuhan yang sangat primer dan mutlak
harus dipenuhi untuk memelihara homeostasis biologis dan kelangsungan kehidupan
bagi tiap manusia (Asmadi, 2008). Gizi pada lansia, terutama lansia yang mengalami
demensia perlu diperhatikan karena biasanya lansia itu sendiri lupa untuk makan
sehingga asupan nutrisi dari lansia tersebut akan berkurang. Lansia yang mengalami
kekurangan protein maka dapat berakibat rambut rontok, daya tahan terhadap
penyakit menurun, atau mudah terkena infeksi. Pemenuhan kebutuhan cairan juga
penting, karena cairan dapat membantu kinerja ginjal dalam menetralisir zat- zat sisa.
Melakukan aktivitas fisik atau olahraga ringan dapat membantu melenturkan otot dan
melancarkan sirkulasi darah. Kebutuhan akan keselamatan dan keamanan adalah
kebutuhan untuk melindungi diri dari berbagai bahaya yang mengancam, baik
terhadap fisik maupun psikososial (Asmadi, 2008).
Berkurangnya mobilitas sendi, waktu reaksi melambat, penurunan penglihatan,
penurunan pendengaran, penurunan kekuatan dan daya tahan otot juga dapat
mengakibatkan cedera pada orang lanjut usia akibat proses penuaan. Permukaan
lantai yang tidak rata dan licin merupakan daerah yang berbahaya karena potensial
menyebabkan jatuh, sehingga perlu bantuan orang lain terutama keluarga untuk
membantu lansia agar tidak terjatuh (Tamher, 2009).
Menurut penelitian (Lee&Yeo, 2009) cedera merupakan masalah yang
signifikan yang dialami oleh lansia. Sebagian besar cedera pada lansia terjadi
akibat terjatuh dirumah. Diperlukan beberapa strategi untuk mencegah terjadinya
cedera pada lansia. Seiring dengan berjalannya waktu akibat penuaan, maka
seseorang juga pasti mengalami gangguan atau penurunan fungsi tubuh yang akan
menyebabkan keterbatasan fungsi fisik, psikologis, maupun sosial. Oleh sebab
itu, lansia sangat membutuhkan dukungan, perhatian serta motivasi dari keluarga
maupun kerabat dekatnya.
KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN

KELUARGA DENGAN LANSIA DEMENSIA

A. Pengkajian
1. Identitas klien
Nama, nama KK, tempat dan tanggal lahir, usia, pendidikan terakhir, agama, suku,
bangsa, status perkawinan, tinggi badan / berat badan, dan penampilan secara umum.
2. Riwayat kesehatan
Riwayat kesehatan klien meliputi status kesehatan klien saat ini dan status kesehatan
masa lalu.
a. Status Kesehatan Klien Saat Ini
Klien tidak mampu mengungkapkan status kesehatannya secara verbal, dari segi
fisik dan saat ini klien mengalami kepikunan atau demensia.
b. Status Kesehatan Masa Lalu Klien
Saat ditanyakan, klien menyatakan sudah lupa atau tidak tahu.
3. Kemampuan ADL (Activity Daily Living)
Pasien masih bisa atau tidak melakukan aktivitas secara mandiri misalnya: mandi,
kontinen, kekamar kecil, berpakaian, makan, minum dan mobilisasi.
4. Status kesehatan mental
Pengkajian status mental dilakukan untuk mengevaluasi status kesehatan klien yang
berpengaruh terhadap pikiran, emosi, atau perilakunya.
5. Aspek kognitif, pembelajaran dan memori
Pengkajian aspek kognitif, pembelajaran dan emosi dengan cara menggunakan
instrumen yang berstandarisasi, yaitu :
a. Pengkajian Mini Mental Status Exam (MMSE)
Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan adalah sebagai berikut :
1) Menyebutkan dengan benar tahun, musim, tanggal, hari dan bulan (Skor 5).
2) Dimana kita sekarang : Negara Indonesia, Provinsi, Kota, Panti (Desa) dan
wisma (Dusun) (Skor 5).
3) Meminta klien menyebutkan objek 3 macam, setelah disebutkan oleh pengkaji
dengan jeda 1 detik. Meminta klien untuk mengulangi sampai benar semua
dan berurutan. Yang dinilai adalah penyebutan yang pertama. (Skor 3)
4) Minta klien menghitung mundur dari angka 100 dikurangi 7 sampai 5x. Atau
menyebutkan huruf dari belakang kata B-U-N_G-A. (Skor 5)
5) Meminta klien untuk mengulangi ketiga objek di aspek registrasi No 9.
(Skor 3)
6) Aspek bahasa
a) Tunjukkan benda dan minta klien menyebutkan nama masing-masing
benda tersebut. (Skor 2)
b) Minta klien untuk mengulangi kata tidak, jika,dan, atau, tetapi (Skor 1)
c) Minta klien untuk mengikuti perintah, ambil kertas, lipat dua, dan taruh
dilantai (Skor 3)
d) Perintahkan klien membaca tulisan perintah, misal : tutup mata anda. (Skor
1)
o Menulis satu kalimat
o Salin gambar
(Skor 2)
Interpretasi :
Jika skor > 23 : aspek kognitif dari fungsi mental baik
Jika skor 18-22 : kerusakan aspek fungsi mental ringan
Jika skor 17 : terdapat kerusakan aspek fungsi mental berat
b. Short portable mental status quetionnaire
Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan adalah
1) Tanggal berapa hari ini?
2) Hari apa sekarang?
3) Apa nama tempat ini?
4) Berapa nomor telepon anda?
Dimana alamat anda? (ditanyakan bila tidak memiliki telepon)
5) Berapa umur anda?
6) Kapan anda lahir?
7) Siapa Presiden Indonesia sekarang?
8) Siapa Presiden sebelumnya?
9) Siapa nama ibu anda?
10) Berapa 20 dikurangi 3? (begitu seterusnya sampai bilangan terkecil)
Interpretasi :
Kesalahan 0 -2 : fungsi intelektual utuh
Kesalahan 3-4 : kerusakan intelektual ringan
Kesalahan 5-7 : kerusakan intelektual sedang
Kesalahan 8-10 : kerusakan intelektual berat
6. Pemeriksaan fisik
Pada usia dewasa akhir (60 tahun ke atas) terjadi penurunan fungsi fisiologis
tubuh. Untuk itu pemeriksaan fisik pada klien dewasa akhir perlu dilakukan dengan
pengkajian pada system tubuh di antaranya:
1) Kepala dan rambut
2) Mata
3) Hidung
4) Telinga
5) Mulut dan Faring
6) Leher
7) Pemeriksaan sistem tubuh
a) Pemeriksaan Integumen
b) Pemeriksaan sistem kardiovaskular
c) Pemeriksaan sistem pernafasan
d) Pemeriksaan sistem reproduksi
e) Pemeriksaan sistem genitourinaria
f) Pemeriksaan gastrointestinal
g) Pemeriksaan sistem muskuloskeletal
h) Pemeriksaan sistem sensori
i) Pemeriksaan Neurologi
B. Diagnosa keperawatan
1. Diagnosa lansia dengan demensia
a. Kerusakan memori (00131, Domain 5 Kelas 4)
b. Resiko jatuh (00155, Domain 11 Kelas 2)
c. Defisit perawatan diri mandi (00108, Domian 4 Kelas 5)
2. Diagnosa untuk keluarga dengan lansia
a. Ketidakefektifan performa peran b.d tingkat perkembangan tidak sesuai dengan
harapan peran (00055, domain 7 hubungan peran, kelas 3 performa peran)
b. Disfungsi proses keluarga b.d ketidakadekuatan keterampilan koping keluarga
(00063, domain 7 hubungan peran, kelas 2 hubungan keluarga)
c. Hambatan komunikasi verbal b.d ketidakcukupan informasi (00051, domain 5
persepsi/kognisi, kelas 5 komunikasi)
C. Intervensi Keperawatan
1. Intervensi lansia dengan demensia

No Diagnosa NOC NIC


1. Kerusakan Orientasi Kognitif (0901) Managemen Dimensia (6460)
Memori (00131) 1. Menyertakan anggota keluarga
Domain 5, Outcome : dalam perencanaan pemberian,
Persepsi/Kognisi 1. Mengidentifikasi diri dan evaluasi perawatan sejauh
Kelas 4, Kognisi sendiri yang diinginkan
Definisi : 2. Mengidentifikasi 2. Mengidentifikasi pola-pola
Ketidakmampuan tempat saat ini perilaku biasa untuk kegiatan
mengingat 3. Mengidentifikasi seperti tidur, penggunaan obat,
beberapa hari dengan benar ekiminasi, asupan makanan, dan
informasi atau 4. Mengidentifikasi perawatan diri
keterampilan bulan dengan benar 3. Menentukan tingkat dan jenis
perilaku. 5. Mengidentifikasi defisit kognitif dengan
tahun dengan benar menggunakan alat pengkajian
6. Mengidentifikasi yang terstandar
bulan dengan benar 4. Memonitor fungsi kognitif
7. Mengidentifikasi 5. Memperkenalkan diri saat
peristiwa saat ini memulai kontak
yang signifikan Berbicara dengan suara jelas,
rendah, hangat, nada
mengormati
6. Memberikan pasien aktifitas
orientasi yang umum dan sesuai
musim pertahun dengan
menggunakan petunjuk yang
tepat misal kegiatan musim

Latihan Memori (4760)


1. Berdiskusi dengan keluarga atau
pasien yang mengalami masalah
ingatan
2. Menstimulasi ingatan dengan
cara mengulangi pemikiran
pasien yang terakhir
diekspresikan
3. Mengenangkan kembali
mengenai pengalaman pasien
dengan cara yang tepat
4. Mengimplementasikan teknik
mengingat yang tepat misalnya
alat yang membantu ingatan
5. Memberikan latihan orientasi,
misalnya pasien berlatih
mengenai informasi pribadi dan
tanggal
6. Menyediakan pengingat dengan
menggunakan gambar
2. Resiko Jatuh Resiko Trauma Identifikasi Risiko
(000155) 1. Mengkaji ulang data yang
Domain : 11 Outcome : didapatkan dari pengkajian
Kemanan 1. Keseimbangan resiko
Kelas : 2 Cedera 2. Perilaku pencegahan 2. Mengidentifikasi adanya
Fisik jatuh sumber-sumber agensi untuk
Definisi 3. Pengetahuan : membantu menurunkan faktor
Peningkatan pemahaman pencegahan resiko
kerentanan untuk jatuh pengetahuan 3. Mengidentifikasi strategi koping
jatuh yang dapat keselamatan anak fisik, yang digunakan
menyebabkan 4. Mempertimbangkan status
bahaya fisik pemenuhan sehari-hari
5. Mengintruksikan faktor resiko
dan rencana untuk mengurangi
faktor resiko
6. Mengimplementasikan aktivitas-
aktivitas pengurangan resiko
3. Defisit Perawatan Perawatan Diri Mandi Bantuan Perawatan Diri (1800)
Diri (00108) 1. Masuk dan keluar kamar 1. Memonitor kemampuan
Domain : 4 : mandi perawatan diri secara mandiri
Aktivitas/Istrahat 2. Mengambil alat mandi 2. Mempertimbangan usia pasien
Kelas : Kelas 5 3. Mandi dengan bersiram ketika meningkatkan aktifitas
Perawatan Diri 4. Mencuci badan bagian perawatan diri
Definisi atas 3. Membantu pasien menerima
Hambatan 5. Mencuci badan bagian kebutuhan terkait dengan
kemampuan untuk bawah kondisinya
melakukan 6. Mengeringkan badan 4. Mendorong pasien untuk
atvitas atau melakukan aktivitas normal
menyelesaikan Tingkat Dimensia sehari-hari sampai batas
aktivitas mandi 1. Kesulitan melakukan kemampuan pasien
secara sendiri. ADL 5. Mengajarkan keluarga untuk
2. Kesulitan melakukan mendukung kemandirian dengan
kegiatan alat bantu membantu ketika psien tidak
sehari-hari (IADL) mampu melakukan

Bantuan Perawatan Diri : Mandi


(1801)
1. Menentukan jumlah dan tipe
terkait dengan bantuan yang
diperlukan
2. Menyediakan barang pribadi
yang diinginkan
3. Menyediakan lingkungan yang
terapeutik
4. Fasilitasi untuk mandi sendiri
dengan tepat
5. Memberikan bantuan sampai
mampu merawat diri secara
mandiri

2. Intervensi keluarga dengan lansia demensia


No Diagnosa NOC NIC
1. Ketidakefektifan Penampilan peran (1501) Peningkatan peran (5370)
performa peran b.d Pengetahuan tentang Membantu untuk
tingkat masa perubahan mengidentifikasi bermacam
perkembangan tidak peran (150102) peran dalam siklus kehidupan
sesuai dengan Penampilan perilaku Membantu untuk
harapan peran peran keluarga mengidentifikasi periode transisi
(00055, domain 7 (150103) peran pada keseluruhan rentang
hubungan peran, Melaporkan kehidupan
kelas 3 performa kenyamanan dalam Membantu untuk
peran) peran yang mengidentifikasi
diharapkan (150112) ketidakcukupan peran
Membantu orang dewasa dan
Fungsi keluarga (2602)
anak-anak untuk menerima
Merawat anggota
ketergantungan lansia dan
keluarga yang
libatkan dalam perubahan-
memiliki
perubahan peran
ketergantungan
Fasilitasi diskusi mengenai
(260202)
bagaimana adaptasi peran
Beradaptasi terhadap
keluarga untuk dapat
adanya
mengkompensasi peran anggota
perkembangan
keluarga yang sakit
transisi (260208)
Anggota keluarga
Peningkatan koping (5230)
bisa melakukan peran
Memberikan penilaian mengenai
yang diharapkan
pemahaman pasien terhadap
(260205)
proses penyakit
Mendukung kesabaran dalam
mengembangkan suatu
hubungan
Mendukung keluarga untuk
memverbalisasikan perasaan
mengenai sakitnya anggota
keluarga

2. Disfungsi proses Normalitas keluarga Peningkatan integritas keluarga


keluarga b.d (2604) (7100)
ketidakadekuatan Memenuhi kebutuhan Membina hubungan saling
keterampilan koping fisik anggota keuarga percaya dengan anggota
keluarga (00063, (260406) keluarga
domain 7 hubungan Memenuhi kebutuhan Mempertimbangkan pemahaman
peran, kelas 2 psikososial anggota keluarga terhadap kondisi yang
hubungan keluarga) keluarga (260407) ada
Memenuhi kebutuhan Mempertimbangkan perasaan
perkembangan keluarga terhadap situasi yang
anggota keluarga mereka hadapi
(260408) Memonitor hubungan keluarga
saat ini
Fungsi keluarga (2602)
Mengidentifikasi tipe
Merawat anggota
mekanisme koping keluarga
keluarga yang
Mendukung keluarga untuk
memiliki
meningkatkan hubungan yang
ketergantungan
positif
(260202)
Kolaborasikan dengan keluarga
Beradaptasi terhadap
dalam pemecahan masalah dan
adanya
pengambilan keputusan
perkembangan
transisi (260208)
Terapi keluarga (7150)
Anggota keluarga
Menentukan pola komunikasi
bisa melakukan peran
dalam keluarga
yang diharapkan
Mengidentifikasi bagaimana
(260205)
keluarga menyelesaikan masalah
Menentukan bagaimana
keluarga membuat keputusan
Mengidentifikasi peran yang
biasa dalam sistem keluarga
Membantu anggota keluarga
berkomunikasi lebih efektif
Membantu keluarga
meningkatkan strategi koping
yang ada
3. Hambatan Komunikasi (0902) Mendengar aktif (4920)
komunikasi verbal Mengenali pesan Menggunakan pertanyaan
b.d ketidakcukupan yang diterima maupun pernyataan yang
informasi (00051, (090206) mendorong klien untuk
domain 5 Mengarahkan pesan mengekspresikan perasaan,
persepsi/kognisi, pada penerima yang pikiran dan kekhawatiran
kelas 5 komunikasi) tepat (090207) Menggunakan perilaku non
Komunikasi: verbal untuk memfasilitasi
mengekspresikan (0903) komunikasi (misalnya
Menggunakan bahasa menyadari postur tubuh ketika
yang tertulis berdiri dalam membalas pesan
(090301) non verbal)
Kejelasan berbicara Menyadari tempo suara, volume,
(090304) kecepatan maupun tekanan suara
Mengklarifikasi pesan yang
diterima dengan menggunakan
pertanyaan maupun
memberiakan umpan balik
Memverifikasi pemahaman
mengenai pesan-pesan yang
disampaikan dengan
menggunakan pertanyaan
maupun memberiakn umpan
balik
DAFTAR PUSTAKA

Asmadi. (2008). Teknik Prosedural Keperawatan : Konsep dan Aplikasi Kebutuhan


Dasar Klien . Jakarta: Salemba Medika.
Atun, M. 2008. Lansia Sehat dan Bugar. Yogyakarta: Kreasi Wacana.
Black & Hawks. 2009. Medical Surgical Nursing Clinical Management for Positive
Outcomes. Elsevier Saunders
Boedhi-Darmojo. 2009.Geriatri (Ilmu Kesehatan Usia Lanjut) Edisi 4. Jakarta: Balai
Penerbit FKUI
Bulechek, Gloria M, dkk. 2015. Nursing Interventions Classification (NIC). Jakarta :
Elsevier

Corwin. 2009. Buku Saku Patofisiologi. Jakarta: EGC

Fatimah. 2010. Merawat Manusia Lanjut Usia Suatu Pendekatan Proses


Keperawatan Gerontik. Jakarta: Trans Info Media.
Herdman,T.H & Kamitsuru,S. 2015. NANDA International DiagnosaKeperawatan
Definisi dan Klasifikasi 2015-2017. Jakarta: EGC
Kushariyadi. 2010. Asuhan Keperawatan Klien Lanjut Usia. Jakarta: Salemba Medika
Kusumawati, Diah. 2007. Pegagan : Meningkatkan Daya Ingat Membuat Awet Muda,
Menurunkan Gejala Sterss dan Meningkatkan Stamina. Jakarta : Penerbang
Swadaya.
Lee & Yeo. (2009). A Review of Elderly Injuries Seen in A Singapore Emergency
Department. Singapore: Singapore Med J.
Lisnaini,L. 2012. Senam Vitalis Otak dapat Meningkatkan Fungsi Kognitif Usia
Dewasa Muda. Fisioterapi Universitas Kristen Indonesia.
Maryam, R. Siti, dkk. 2008. Mengenal Usia Lanjut dan Perawatannya. Jakarta:
Salemba Medika.
Moorhead, Sue, dkk. 2015. Nursing Outcomes Classification (NOC). Jakarta: Elsevier

Mujahidullah, Khalid. 2012. Keperawatan Geriatrik : Merawat Lansia dengan Cinta


dan Kasih Sayang,. Jogjakarta: Pustaka Pelajar
Nugroho, Wahyudi. 2008. Keperawatan Gerontik & Geriatrik. Edisi 3. Jakarta: EGC
Tamher, S. (2009). Kesehatan Usia Lanjut dengan Pendekatan Asuhan
Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika