Anda di halaman 1dari 154

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat, karunia,
serta taufik dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan Laporan Pendahuluan Penyusunan RDTR
BWP Jenu Kabupaten Tuban ini dengan baik dan tepat pada waktunya.
Tak lupa kami ucapkan terima kasih kepada Bapak Muhammad Yusuf S.T., M. Sc.. dan Ibu
Karina Pradinie S.T., M.Eng. atas bimbingannya selaku dosen mata kuliah Perencanaan Kota. Juga
kepada rekan-rekan mahasiswa yang telah membantu dan memberikan masukan- masukan kepada
kami dalam menyelesaikan makalah ini.
Kami menyadari mungkin masih terdapat kekurangan dalam makalah ini. Oleh karena itu
kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi
kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini bermanfaat bagi para pembaca, terutama kami
sebagai mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya.

Surabaya, Juni 2017


Tim Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................................................. 0

1
DAFTAR ISI................................................................................................................................................. 1
DAFTAR TABEL......................................................................................................................................... 5
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................................... 6
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................................. 6
1.1 LATAR BELAKANG ........................................................................................................................ 6
1.2 DASAR HUKUM ............................................................................................................................... 8
1.3 MAKSUD, TUJUAN, SASARAN ..................................................................................................... 8
1.3.1 Maksud ......................................................................................................................................... 8
1.3.2 Tujuan .......................................................................................................................................... 9
1.3.3 Sasaran ......................................................................................................................................... 9
1.4 RUANG LINGKUP PERENCANAAN ........................................................................................... 10
1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah ............................................................................................................ 10
1.4.2 Ruang Lingkup Perencanaan ..................................................................................................... 11
1.4.3 Jangka Waktu Perencanaan ........................................................................................................ 13
1.5 SISTEMATIKA PENULISAN LAPORAN PENDAHULUAN ...................................................... 13
BAB II TINJAUAN KEBIJAKAN............................................................................................................. 14
2.2 RTRWP Jawa Timur Tahun 2011-2031 ........................................................................................... 15
2.2.1 Rencana Struktur Ruang ......................................................................................................... 15
2.2.2 Rencana Pola Ruang ................................................................................................................ 16
2.2.3 Rencana Kawasan Strategis ..................................................................................................... 18
BAB III GAMBARAN UMUM ................................................................................................................. 24
3.1 FISIK DASAR ................................................................................................................................. 24
3.1.1 Geografis .................................................................................................................................... 24
3.1.2 Topografi.................................................................................................................................... 25
3.1.3 Klimatologi ................................................................................................................................ 25
3.1.4 Geologi ....................................................................................................................................... 28
3.1.5 Hidrologi .................................................................................................................................... 30
3.1.6 Mitigasi Bencana........................................................................................................................ 30
3.2 TATA GUNA LAHAN ................................................................................................................... 35
3.3 KEPENDUDUKAN ........................................................................................................................ 38
3.4 EKONOMI......................................................................................................................................... 1
3.4.1 Pertanian ...................................................................................................................................... 1
3.4.2 Peternakan .................................................................................................................................... 3
3.4.3 Industri ......................................................................................................................................... 3
3.5 SARANA ........................................................................................................................................... 4
3.5.1 Fasilitas Pendidikan ..................................................................................................................... 4

2
3.5.2 Fasilitas Kesehatan....................................................................................................................... 5
3.5.3 Fasilitas Perdagangan................................................................................................................... 7
3.5.4 Fasilitas Peribadatan .................................................................................................................... 8
3.5.5 Fasilitas Pemerintahan ................................................................................................................. 9
3.6 PRASARANA ................................................................................................................................. 10
3.6.1 Jaringan Listrik .......................................................................................................................... 10
3.6.4 Jaringan Telekomunikasi ........................................................................................................... 12
3.6.6 Persampahan .............................................................................................................................. 12
3.6.2 Jaringan Air Limbah .................................................................................................................. 13
3.7 TRANSPORTASI ............................................................................................................................ 13
3.7.1 Pola Jaringan Jalan ..................................................................................................................... 13
3.7.2 Pola Pergerakan.......................................................................................................................... 14
BAB IV METODE DAN ANALISIS ......................................................................................................... 16
4.1 METODE PENDEKATAN PERENCANAAN .............................................................................. 16
4.1.1 Pendekatan Perencanaan Top-Down and Bottom-Up................................................................. 16
4.1.3 Pendekatan Intersektoral-Holistik .............................................................................................. 18
4.1.4 Pendekatan Komunitas/Masyarakat (Community Approach)..................................................... 18
4.1.5 Pendekatan Supply/Demand ....................................................................................................... 18
4.2 KERANGKA PEMIKIRAN ............................................................................................................. 19
4.3 TEKNIK ANALISA DATA ............................................................................................................. 19
4.3.1 Analisis Penetapan Bagian Wilayah Perkotaan ........................................................................ 19
4.3.2 Fisik Dasar ................................................................................................................................ 21
4.3.4 Tata Guna Lahan ....................................................................................................................... 31
4.3.5 KEPENDUDUKAN.................................................................................................................. 45
4.3.6 EKONOMI ................................................................................................................................ 52
4.3.7 SARANA .................................................................................................................................. 55
4.3.8 PRASARANA .......................................................................................................................... 57
4.3.9 TRANSPORTASI ..................................................................................................................... 60
BAB V RENCANA KERJA DAN PENJADWALAN .............................................................................. 93
5.1 RENCANA KERJA ......................................................................................................................... 93
5.2 JADWAL KEGIATAN .................................................................................................................... 96
BAB VI SISTEM PELAPORAN ............................................................................................................. 100
6.1 SISTEM PELAPORAN ................................................................................................................. 100
6.1.1 Laporan Pendahuluan .............................................................................................................. 100
6.1.2 Laporan Fakta dan Analisis..................................................................................................... 100
6.1.3 Draft Laporan Rencana ........................................................................................................... 100

3
6.1.4 Laporan Rencana..................................................................................................................... 100
6.1.5 Album Peta.............................................................................................................................. 101
6.2 TEKNIK PENYAJIAN LAPORAN .............................................................................................. 101
6.2.1 Soft Copy File ......................................................................................................................... 101
BAB VII STRUKTUR ORGANISASI..................................................................................................... 102
7.1 Komposisi Tenaga Ahli ............................................................................................................ 102
7.2 Tugas dan Tanggungjawab Tenaga Ahli ........................................................................................ 102

4
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Pusat Kegiatan Wilayah di Provinsi Jawa Timur yang tertera di RTRW Nasional ...................... 14
Tabel 2 Kawasan Andalan pada Kabupaten Tuban yang tertera di RTRW Nasiona .................................. 15
Tabel 3 Kebijaksanaan Struktur Ruang Kabupaten Tuban di RTRWP Jawa Timur .................................. 15
Tabel 4Kebijaksanaan Pola Ruang Kabupaten Tuban di RTRWP Jawa Timur ......................................... 17
Tabel 5 Arahan Struktur Ruang BWP Jenu di dalam RTRW Tuban .......................................................... 19
Tabel 6 Rencana Pola Ruang Wilayah BWP Jenu ...................................................................................... 20
Tabel 7 Grafik Iklim Jenu ........................................................................................................................... 26
Tabel 8 Grafik Suhu Jenu ........................................................................................................................... 27
Tabel 9 Iklim Jenu Selama 1 Tahun............................................................................................................ 28
Tabel 10 Guna Lahan BWP Jenu ................................................................................................................ 36
Tabel 11 Kepadatan Penduduk Menurut Menurut Desa BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015, 2014, dan
2013 ............................................................................................................................................................ 40
Tabel 12 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015, 2014, dan
2013 ............................................................................................................................................................ 41
Tabel 13 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015, 2014, dan
2013 ............................................................................................................................................................ 42
Tabel 14 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan ....................................................................... 43
Tabel 15 Piramida Penduduk BWP Jenu tahun 2015 ................................................................................. 43
Tabel 16 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin Per Desa BWP Kecamatan
Jenu Tahun 2015 ......................................................................................................................................... 44
Tabel 17 Jumlah Kelahiran, Kematian, Kepindahan dan Kedatanagn Penduduk di BWP Kecamatan
Jenu Tahun 2013 ......................................................................................................................................... 47
Tabel 18 Jumlah Penduduk Menurut Agama yang Dianut di BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015, 2014,
dan 2013 ...................................................................................................................................................... 48
Tabel 19 Jumlah Penduduk Menurut Agama yang Dianut di BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015, 2014,
dan 2013 ..................................................................................................................................................... 49
Tabel 20 Luas Panen Bersih (Ha) Padi dan Palawija .................................................................................... 1
Tabel 21 Grafik Perkembangan Luas Panen Bersih Padi dan Palawija ........................................................ 2
Tabel 22 Hasil Produksi Tanaman Padi dan Palawija .................................................................................. 2
Tabel 23 Grafik Pertumbuhan Hasil Produksi Padi dan Palawija................................................................. 3
Tabel 24 Jumlah Sarana Pendidikan di BWP Jenu Tahun 2015 .................................................................. 4
Tabel 25 Jumlah Sarana Kesehatan Menurut Jenisnya di BWP Jenu Tahun 2015 ...................................... 6
Tabel 26 Jumlah Ponkedes, Poskedes, dan Posyandu di BWP Jenu Tahun 2015 ....................................... 6
Tabel 27 Jumlah Pasar, Toko, dan Warung di BWP Jenu Tahun 2015 ....................................................... 7
Tabel 28 Jumlah Sarana Peribadatan Menurut Jenisnya di BWP Jenu Tahun 2015 .................................... 8
Tabel 29 Jumlah Dusun, RT, dan RW di BWP Jenu Tahun 2015 ............................................................... 9
Tabel 30 Bobot Satuan Kemampuan Lahan ............................................................................................... 41
Tabel 31 Pengumpulan Data Sosio-Demografi Kecamatan Jenu ............................................................... 46
Tabel 32 Pengumpulan Data Sosio-Demografi Kecamatan Jenu ............................................................... 47
Tabel 33 Kapasitas Dasar (Co) ................................................................................................................... 68
Tabel 34 3 Faktor koreksi kapasitas akibat pembagian arah FCsp ............................................................. 68
Tabel 35 Faktor koreksi kapasitas akibat lebar jalan (FCw) ....................................................................... 68
Tabel 36 Faktor koreksi kapasitas akibat gangguan samping FCSF untuk jalan yang mempunyai bahu
jalan ............................................................................................................................................................. 69
Tabel 37 Faktor penyesuaian tipe lingkungan jalan, hambatan samping dan kendaraan tak bermotor ...... 70

5
Tabel 38 Faktor koreksi kapasitas akibat gangguan samping FCSF untuk jalan yang mempunyai kereb . 70
Tabel 39 Faktor koreksi kapasitas akibat ukuran kota FCCS ..................................................................... 70
Tabel 40 Desain Survey Aspek Kebijakan ................................................................................................. 72
Tabel 41 Desain Survey Aspek FIsik Dasar ............................................................................................... 72
Tabel 42 Desain Survey Aspek Tata Guna Lahan ...................................................................................... 76
Tabel 43 Desain Survey Aspek Kependudukan .......................................................................................... 79
Tabel 44 Desain SUrvey Aspek Ekonomi .................................................................................................. 81
Tabel 45 Desain Survey Primer Aspek Sarana ........................................................................................... 84
Tabel 46 Desain Survey Sekunder Aspek Sarana ....................................................................................... 86
Tabel 47 Desain Survey Aspek Prasarana .................................................................................................. 89
Tabel 48 Desain Survey Aspek Transportasi .............................................................................................. 90

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Peta Deliniasi Bagian Wilayah Perkotaan Jenu ......................................................................... 11
Gambar 2Rencana Struktur Ruang Wilayah Pengembangan Germakertosusila ........................................ 16
Gambar 3 Peta Rencana Struktur Ruang Provinsi Jawa Timur .................................................................. 16
Gambar 4 Peta Rencana Pola Ruang Provinsi Jawa Timur ........................................................................ 18
Gambar 5 Peta Struktur Ruang Kabupaten Tuban ...................................................................................... 20
Gambar 6Rencana Pola Ruang Kabupaten Tuban ...................................................................................... 23
Gambar 7Peta Administrasi BWP Jenu ...................................................................................................... 31
Gambar 8 Peta Ketinggian BWP Jenu ........................................................................................................ 32
Gambar 9 Peta Kemiringan Lereng BWP Jenu .......................................................................................... 33
Gambar 10 Peta Jenis Tanah BWP Jenu ..................................................................................................... 34
Gambar 11 Peta Kerawanan Gelombang Pasang BWP Jenu ...................................................................... 35
Gambar 12 Peta Tata Guna Lahan BWP Jenu ............................................................................................ 37
Gambar 13 PLTU Tanjung Awar-Awar ..................................................................................................... 11
Gambar 14 Ruas Jalan Arteri Kecamatan Jenu ........................................................................................... 14
Gambar 15 Bagan Alir tata cara analisis kemampuan lahan....................................................................... 21

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Menurut dasar hukum yang ada di Indonesia, kota adalah kawasan yang mempunyai
kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat pelayanan
jasa pemerintahan, pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi (UU No. 22 Thn. 1999 tentang
Otonomi Daerah). Dari pengertian tersebut dapat dilihat bahwa kota itu sendiri tidak lepas
dari fungsinya sebagai sebuah kawasan yang melayani kehidupan masyarakat yang ada di
dalamnya. Fungsi kota tersebut pada akhirnya berkembang menjadi program-program

6
pembangunan perkotaan yang ditetapkan oleh pemerintah kota, selaku badan pembangunan
kota. Hal ini diperlukan untuk menjamin ketercapaian fungsi dari kota tersebut di masa yang
akan datang.

Pelaksanaan program-program pembangunan perkotaan tersebut kemudian memerlukan


sebuah patokan atau tolak ukur dalam konteks perkotaannya. Hal ini dikarenakan kota,
menurut Louis Wirth, sebagai pemukiman yang relatif besar, padat, dan permanen, dihuni
oleh orang-orang yang heterogen kedudukan sosialnya dan memiliki bermacam-macam pola
pikir dan kultur kesehariannya masing-masing. Sehingga dengan adanya patokan sebagai
penyamaan persepsi masyarakat didalam kota tersebut dapat memudahkan kita terutama
pihak pemerintah kota di dalam melakukan pengembangan di wilayahnya. Patokan tersebut
kemudian disebut dengan rencana tata ruang.

Rencana tata ruang yang dipakai dalam perencanaan suatu kota adalah Rencana Detail
Tata Ruang Kota (RDTRK). RDTRK sendiri adalah rencana pemanfaatan bagian wilayah
kota secara terperinci yang disusun untuk mempersiapkan perwujudan ruang dalam rangka
pelaksanaan program-program pembangunan perkotaan. RDTRK merupakan penjabaran dari
RTRW yang ada ke dalam rencana pemanfaatan ruang kawasan perkotaan.

RDTRK merupakan rencana yang menetapkan blok-blok peruntukan pada kawasan


fungsional perkotaan, sebagai penjabaran kegiatan ke dalam wujud ruang, dengan
memperhatikan keterkaitan antara kegiatan dalam kawasan fungsional, agar tercipta
lingkungan yang harmonis antar kegiatan utama dan kegiatan penunjang dalam kawasan
fungsional. Kawasan fungsional ini sendiri dijabarkan lebih lanjut sebagai Bagian Wilayah
Perkotaan (BWP).

Dalam RTRW Kabupaten Tuban tahun 2011-2031, dijelaskan bahwa Kecamatan Jenu
sebagai bagian dari kabupaten Tuban tersebut merupakan kawasan yang memiliki rencana
kawasan strategis tertentu, seperti halnya rencana strategis teknologi tinggi berupa
pembangunan PLTU Tanjung awar-awar (KSP & KSK) hingga rencana strategis
pertumbuhan ekonomi berupa pembangunan kawasan pelabuhan dan kawasan
industri.

Penjabaran rencana strategis Kecamatan Jenu pada RTRW tersebut kemudian dapat
memjelaskan bahwa terdapat kawasan fungsional perkotaan sendiri yang memerlukan
penetapan dan perencaaan yang dapat menjabarkan kegiatan dari wujud ruang yang ada

7
didalamnya. Perencanaan itu kemudian disebut dengan RDTRK BWP Jenu. Sehingga dengan
adanya RDTRK Jenu, Kabupaten Tuban ini, diharapkan dapat memberikan kejelasan lebih
rinci mengenai perencanaan kegiatan maupun kawasan di wilayah perkotaan kecamatan
tersebut, yang diharapkan dapat berimbas kepada pengembangan Kecamatan Jenu menuju ke
arah yang lebih baik lagi dimasa yang akan datang

1.2 DASAR HUKUM


Dasar hukum bagi landasan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kota (RDTRK)
BWP Jenu adalah sebagai berikut :
1. Undang-undang Nomor 24/1992, tentang penataan ruang.
2. Undang-undang Nomor 22/1999, tentang Pemerintahan Daerah.
3. Undang-undang Nomor 650-658/1985, tentang Keterbukaan Rencana Kota.
4. Permendagri Nomor 2/1987, tentang Penyusunan Rencana Kota
5. Kepmendagri Nomor 59/1987, tentang Petunjuk Pelaksanaan Permendagri Nomor
2/1997.
6. Permendagri Nomor 8/1998, tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang di Daerah.
7. Permendagri Nomor 9/1998, tentang Tata Cara Peran serta Masyarakat Dalam
Proses Perencanaan Tata Ruang di Daerah.
8. Kepmenkimpraswil Nomor 327/KPTS/M/2002, tentang Penetapan Enam
Pedoman Bidang Penataan Ruang.
9. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Nasional.
10. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Provinsi Jawa Timur.
11. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Tuban.
12. Peraturan perundangan lain yang terkait

1.3 MAKSUD, TUJUAN, SASARAN


Maksud, tujuan dan sasaran dari penyusunan RDTRK BWP Jenu adalah:

1.3.1 Maksud
Maksud dari penyusunan RDTRK BWP Jenu adalah mewujudkan Rencana Detail Tata
Ruang Kota BWP Jenu yang merupakan rencana pemanfaatan bagian wilayah kota secara
terperinci yang disusun untuk mempersiapkan perwujudan ruang dalam rangka pelaksanaan
program-program pembangunan perkotaannya.
Rencana pemanfaatan bagian wilayah kota tesebut dapat berupa penetapan blok-blok
peruntukan pada kawasan fungsional perkotaan, sebagai penjabaran kegiatan ke dalam wujud

8
ruang, dengan memperhatikan keterkaitan antara kegiatan dalam kawasan fungsional, agar
tercipta lingkungan yang harmonis antar kegiatan utama dan kegiatan penunjang dalam
kawasan fungsional.
Adapun program pembangunan perkotaan yang akan dipersiapkan sesuai dengan visi
dari BWP Jenu yaitu mewujudkan BWP Jenu sebagai kawasan perkotaan industri dan
pelabuhan yang pintar, dengan misinya yaitu :
1. Mengembangkan sentra industri pelabuhan di BWP Jenu yang terintegrasi
berbasis teknologi dan ramah lingkungan.
2. Meningkatkan pelayanan pelabuhan berbasis teknologi.
3. Mengembangkan kawasan pesisir BWP Jenu dengan arahan Waterfront City
untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat.
4. Mengembangkan pemerintahan yang terintegrasi berbasis good governance

1.3.2 Tujuan
Tujuan penyususnan RDTRK BWP Jenu sendiri ada 2, yaitu:

1. Tujuan Umum
Penyusunan RDTRK BWP Jenu bertujuan sebagai penjabaran dari Rencana Tata
Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Jenu yang kemudian dapat menghasilkan rencana
tata ruang yang kompherensif, aplikatif dan konsisten dalam bentuk Rencana Detail
Tata Ruang Kota (RDTRK) BWP Jenu yang digunakan sebagai pedoman pelaksanaan
pembangunan dan perencanaan pemanfaatan ruang di Kecamatan Jenu.

2. Tujuan Khusus
a. Menjamin keselarasan antara pelaksanaan pembangunan di Bagian Wilayah
Perkotaan (BWP) Jenu sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Jenu.
b. Menciptakan lingkungan yang harmonis dan dapat menjamin keberlangsungan
keterkaitan dan kepaduan antar kegiatan dan antar kawasan di Bagian Wilayah
Perkotaan (BWP) Jenu.
c. Menciptakan kawasan yang memiliki pelayanan yang lengkap terhadap masyarakat
di Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Jenu dengan memperhatikan kondisi dan potensi
yang ada

1.3.3 Sasaran
Sasaran dari penyusunan RDTRK BWP Jenu adalah :

9
1. Tersusunnya Rencana Tata Ruang yang lebih terperinci sebagai pedoman bagi
Pemerintah Kabupaten Tuban dalam mengatur, mengawasi, mengarahkan dan
mengendalikan pembangunan di Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Jenu.
2. Tersusunnya Rencana Detail Tata Ruang Kota sebagai pedoman bagi Pemerintah
Kabupaten Tuban dalam pemanfaatan lahan, pelaksanaan pembangunan dan
pengendalian pembangunan di Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Jenu.
3. Terwujudnya pengembangan Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Jenu sebagai salah
satu pusat perkembangan wilayah Kabupaten Tuban.

1.3 RUANG LINGKUP PERENCANAAN


Ruang lingkup pada penyusunan RDTRK BWP Jenu secara garis besar dibagi atas :
Ruang Lingkup Wilayah, Ruang Lingkup Perencanaan dan Ruang Lingkup Waktu. Ruang
Lingkup Wilayah menunjukkan batas wilayah perencanaan secara fisik, Ruang Lingkup
Perencanaan menjelaskan mengenai konten perencanaan serta Ruang Lingkup Waktu
menunjukkan jangka waktu kegiatan dalam penyusunan rencana

1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah


Lingkup wilayah (teritorial) Rencana Detail Tata Ruang Kota BWP Jenu memiliki
keseluruhan wilayah perencanaan seluas 6679.50724 Ha, meliputi sebagian wilayah
administrasi kelurahan :
1. Kelurahan Beji (luas 454.171736 Ha).
2. Kelurahan Jenggolo (luas 321.477959 Ha).
3. Kelurahan Jenu (luas 327.982708 Ha).
4. Kelurahan Wadung (luas 703.885104 Ha).
5. Kelurahan Kaliuntu (luas 221.361356 Ha).
6. Kelurahan Socorejo (luas 567.391275 Ha).
7. Kelurahan Sugihwaras (luas 565.574139 Ha).
8. Kelurahan Tasikharjo (luas 570.819319 Ha).
9. Kelurahan Remen (luas 623.189451 Ha).
10. Kelurahan Temaji (luas 927.987759 Ha).
11. Kelurahan Purworejo (luas 506.366115 Ha).
12. Kelurahan Mentoso (luas 267.667883 Ha).
13. Kelurahan Rawasan (luas 355.833468 Ha).
14. Kelurahan Sekardadi (luas 265.798968 Ha).

10
Wilayah perencanaan berbatasan dengan :
1. Sebelah utara : Laut Jawa.
2. Sebelah timur : Laut Jawa.
3. Sebelah barat : Kelurahan Karangasem dan Kecamatan Tambakboyo.
4. Sebelah selatan : Kelurahan Karangasem, Kelurahan Suwalan, Kelurahan
Sumurgeneng, Kecamatan Merakurak dan Kecamatan Tuban.

Gambar 1 Peta Deliniasi Bagian Wilayah Perkotaan Jenu

Sumber : Penulis, 2017

1.4.2 Ruang Lingkup Perencanaan


Kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan dalam Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang
Kota (RDTRK) BWP Jenu , meliputi :
1. Pendataan dan Identifikasi yang diantaranya adalah melakukan survei dan
observasi dalam rangka mengumpulkan data-data yang diperlukan, sebagai berikut
:
a. Kondisi eksisting pemanfaatan lahan dengan menggunakan interpretasi terhadap
citra satelit.
b. Karakteristik fisiografi wilayah dan lingkungan.
c. Kondisi perekonomian pada BWP Jenu.

11
d. Karakteristik struktur ruang yang terdiri kondisi kependudukan, jaringan
transportasi, jumlah dan sebaran fasilitas (pelayanan kegiatan kawasan), jaringan
utilitas.
e. Pola ruang wilayah yang terdiri dari analisa terhadap kawasan lindung dan
kawasan budidaya.
f. Identitas lingkungan (tata bangunan dan lingkungan);
g. Potensi dan permasalahan wilayah perencanaan.
2. Kompilasi dan Analisa terhadap hasil-hasil pendataan dan identifikasi, meliputi
antara lain:
a. Tinjauan kebijakan dan arah pengembangan wilayah;
b. Struktur pemanfaatan ruang, yang meliputi distribusi penduduk, struktur
pelayanan kegiatan kawasan, sistem jaringan transportasi, sistem jaringan utlitas,
dan sistem prasarana pengelolaan lingkungan
c. Pola Pemanfaatan Ruang, yang meliputi pengembangan kawasan fungsional
(kawasan permukiman, perdagangan, jasa,pemerintahan, pariwisata, dan lain-
lain) dalam blok-blok peruntukan.
d. Pelaksanaan pembangunan kawasan fungsional meliputi: arahan kepadatan
bangunan, arahan ketinggian bangunan, arahan garis sempadan bangunan,
rencana penanganan lingkungan dan rencana penanganan jaringan prasarana dan
sarana.
e. Pengendalian pemanfaatan ruang kawasan fungsional.
f. Perkembangan sosial kemasyarakatan dan pertumbuhan ekonomi, baik lokal
maupun regional.
3. Perencanaan secara terperinci dalam bentuk Rencana Detail Tata Ruang Kota
(RDTRK) BWP Jenu, meliputi antara lain :
a. Rencana struktur pemanfaatan ruang, yang meliputi distribusi penduduk, struktur
pelayanan kegiatan kawasan, sistem jaringan transportasi, sistem jaringan utlitas,
dan sistem prasarana pengelolaan lingkungan
b. Rencana dan pola pemanfaatan ruang, yang meliputi pengembangan kawasan
fungsional (kawasan permukiman, perdagangan, jasa, pemerintahan, pariwisata,
dan lain-lain) dalam blok-blok peruntukan.
c. Pedoman pelaksanaan pembangunan kawasan fungsional meliputi ; arahan
kepadatan bangunan, arahan ketinggian bangunan, arahan garis sempadan

12
bangunan, rencana penanganan lingkungan dan rencana penanganan jaringan
prasarana dan sarana.
d. Pedoman Pengendalian pemanfaatan ruang dan pelaksanaan pembangunan.
e. Penyusunan Konsep Peraturan Walikota sebagai unsur kelengkapan legalitas
RDTRK BWP Jenu

1.4.3 Jangka Waktu Perencanaan


Penyusunan RDTRK mempunyai dimensi waktu perencanaan selama 10 (sepuluh)
tahun.

1.4 SISTEMATIKA PENULISAN LAPORAN PENDAHULUAN


Sistematika penulisan pada Laporan Pendahuluan penyusunan RDTRK BWP Jenu
terdiri dari :
1. Bab I Pendahuluan.
Bab ini menjelaskan mengenai alasan yang melatarbelakangi penyusunan laporan
pendahuluan yang merupakan tahapan laporan awal penyusunan Rencana Detail
Tata Ruang Kota (RDTRK) BWP jenu beserta maksud, tujuan, sasaran, dan ruang
lingkup dari perencanaan yang akan dilakukan nantinya.
2. Bab II Tinjauan Kebijakan Spasial dan Sektoral.
Bab ini berisikan mengenai kebijakan-kebijakan yang berkaitan dengan rencana serta
pengelolaan kawasan di BWP Jenu. Baik itu mengkaji rencana dari tingkatan
tertinggi seperti Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) nasional hingga ke level
yang lebih mendetail seperti Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten
Tuban.
3. Bab III Gambaran Umum.
Bab ini menguraikan tentang gambaran umum wilayah perencanaan antara lain ditinjau
dari kondisi fisik dasar, penggunaan lahan, sumberdaya manusia (kependudukan),
sistem transportasi, sistem utilitas, fasilitas pelayanan umum, serta kondisi, jenis dan
tipe bangunan di wilayah perencanaan.
4. Bab IV Metodologi Pendekatan Penataan Ruang.
Bab ini menjelaskan metode pendekatan perencanaan, kerangka pemikiran, serta teknik
dan analisa data.
5. Bab V Tahapan Rencana Kerja dan Rencana Kerja.

13
Bab ini menjelaskan tentang tahapan kerja yang meliputi tahapan survei, penelitian, dan
kompilasi data. Serta penyusunan rencana dan jadwal pelaksanaan kegiatan yang
akan dilakukan selanjutnya.
6. Bab VI Struktur Organisasi.
Bab ini menjelaskan mengenai pembagian struktur dan organisasi pelaksanaan
pekerjaan, komposisi personil, penugasan tenaga ahli, serta rencana kegiatan

BAB II

TINJAUAN KEBIJAKAN

Sebelum melakukan proses perencanaan pada wilayah studi, perlu dilakukan tinjauan
kebijakan spasial dan sektoral mengenai wilayah studi. Berikut ini adalah dokumen
perencanaan yang digunakan untuk melaksanakan tugas ini :
Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) Indonesia Tahun 2008-2028
Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) Jawa Timur Tahun 2011-2031
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Tuban Tahun 2012-2032
Penjabaran dari kebijakan tersebut adalah sebagai berikut

2.1 RTRWN Indonesia Tahun 2008-2028

RTRWN merupakan arahan kebijakan dan strategi pemanfaatan ruang wilayah negara
dalam jangka waktu 20 tahun yang menjadi pedoman dalam penyusunan Rencana
Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah
(RPJM). Pada RTRWN ini juga digunakan sebagai acuan penyusunan Rencana Tata Ruang
Wilayah daerah yang tertera di dalamnya. Provinsi Jawa Timur sendiri mempunyai beberapa
titik Pusat Kegiatan Nasional dan Pusat Kegiatan Wilayah dalam lingkup nasional yang ikut
tertera dalam RTRWN. Kabupaten Tuban sebagai wilayah studi kali ini merupakan Pusat
Kegiatan Wilayah yang menjadi bagian dari kawasan andalan. Kawasan andalan tersbeut
adalah Tuban-Bojonegoro yang me,punyai sektor unggulan berupa pariwisata, industri,
perkebunan, pertanian, perikanan, dan pertambangan. Selain itu, pada Kabupaten Tuban
terdapat jalan bebas hambatan yang melintas antar kota yaitu Gresik-Tuban dan Demak-
Tuban.

Tabel 1 Pusat Kegiatan Wilayah di Provinsi Jawa Timur yang tertera di RTRW Nasional

PKW
- Probolinggo - Jember
- Tuban - Blitar
- Kediri - Pamekasan
- Madiun - Bojonegoro
- Banyuwangi - Pacitan

14
Sumber : RTRW Nasional Tahun 2008-2028

Tabel 2 Kawasan Andalan pada Kabupaten Tuban yang tertera di RTRW Nasiona

Kawasan Andalan Sektor Unggulan


Kawasan Tuban-Bojonegoro - Pariwisata - pertanian
- Indutri - perikanan
- perkebunan - pertambangan
Sumber : RTRW Nasional Tahun 2008-2028

2.2 RTRWP Jawa Timur Tahun 2011-2031


RTRWP Jawa Timur ini merupakan arahan kebijakan pembangunan daerah
berwawasan tata ruang wilayah provinsi yang digunakan untuk pedoman pemanfaatan dan
arahan pemanfaatan ruang, sehingga ruang yang terbatas dapat dimanfaatkan secara
optimum. RTRWP mempunyai fungsi sebagai pengendali pemanfaatan ruang wilayah
provinsi maupun kabupaten/kota dan menyelaraskan keseimbangan perkembangan antar
wilayah, sehingga pertumbuhan wilayah di Provinsi Jawa Timur bisa tumbuh bersama-sama
antar wilayah sesuai dengan potensi sumberdaya yang dimilikinya. Berikut merupakan
kebijakan RTRWP yang mengatur mengenai wilayah Kabupaten Tuban yaitu :
2.2.1. Rencana Struktur Ruang
Arahan struktur ruang Kabupaten Tuban yang masuk dalam RTRWP adalah sebagai
berikut:
Tabel 3 Kebijaksanaan Struktur Ruang Kabupaten Tuban di RTRWP Jawa Timur

Kebijaksanaan Arahan
Rencana Sistem PKW (Pusat Kegiatan Wilayah) yang memiliki fungsi
Perkotaan pelayanan dalam dalam lingkup provinsi atau beberapa
kabupaten.
Rencana Sistem Wilayah Pengembangan (WP) Germakertosusila yang berfungsi
dan Fungsi sebagai kawasan pertanian tanaman pangan, perkebunan,
Perwilayahan hortikultura, kehutanan, perikanan, peternakan, pertambangan,
perdagangan, jasa, pendidikan, kesehatan, pariwisata,
transportasi, dan industri.
Pengembangan Cluster Tuban menyangkut wilayah perkotaan di Pantura,
Sistem Rengel dan Kerek. Pusat dari Cluster Tuban adalah di
Perwilayahan perkotaan Tuban. Adapun struktur pusat permukiman di
wilayah perkotaan Tuban-Lamongan terbagi menjadi 2 satuan
wilayah yaitu cluster Tuban dan Lamongan. Cluster Tuban
berpusat di perkotaan Tuban dan Perkotaan Jenu.
Pengembangan wilayah perkotaan Tuban diarahkan sebagai
pusat aktivitas dan perdagangan sehingga perlu dikembangkan
kegiatan industri yang meliputi industri kecil, industri
pengolahan, dan pertambangan.
Sistem Jaringan Strategi pengembangan wilayah Kabupaten Tuban akan
Wilayah diarahkan sebagai sub pusat koleksi dan distribusi di Kota
Tuban, sub pusat industri pengolahan di wilayah utara

15
Kabupaten Tuban, sub pusat pengembangan pariwisata di Kota
Tuban. Sub-sub pusat ini akan melayani wilayah yang termasuk
pada Kabupaten Tuban.
Sumber : RTRWP Jawa Timur Tahun 2011-2031

Gambar 2Rencana Struktur Ruang Wilayah Pengembangan Germakertosusila

Sumber : RTRWP Jawa Timur Tahun 2011-2031

Gambar 3 Peta Rencana Struktur Ruang Provinsi Jawa Timur

Sumber : RTRWP Jawa Timur Tahun 2011-2032

2.2.2. Rencana Pola Ruang

16
Dari Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa Timur, terdapat beberapa hal pokok
yang ditetapkan sehubungan dengan pola ruang yang berada Kabupaten Tuban yaitu:

Tabel 4Kebijaksanaan Pola Ruang Kabupaten Tuban di RTRWP Jawa Timur

Kebijaksanaan Arahan
Kawasan Lindung Kabupaten Tuban merupakan lokasi hutan lindung di Provinsi
Jawa Timur yang di dalamnya terdapat Guwo Lowo/Nglirip
sebagai cagar alam, Makam Sunan Bonang sebagai cagar budaya
dan ilmu pengetahuan, dan kawasan karst kelas I sebagai cagar
alam geologi. Selain itu, Kabupaten Tuban termasuk dalam
kawasan rawan bencana yaitu :
- Longsor menengah yaitu di Kecamatan Bancar, Kecamatan
Tambakboyo, Kecamatan Kerek, Kecamatan Rengel, dan
Kecamatan Montong.
- Banjir menengah di Kecamatan Jatinogo, Kecamatan Bancar,
dan Kecamatan Tuban
Kawasan Budidaya Kabupaten Tuban terdapat hutan budidaya provinsi dan hutan
rakyat. Selain itu, Kabupaten Tuban dikembangkan sebagai
pertanian lahan basah yang disesuaikan dengan kondisi irigasi
masing-masing wilayah. Dalam pengembangan holtikultura,
Kabupaten Tuban dikembangkan sebagai sentra komoditas jeruk,
jambu air, belimbing tasikmadu, dan tebu. Untuk perkebunan
tanaman tahunan, Kabupaten Tuban dikembangkan sebagai
daerah komoditas jambu mete dan kelapa. Untuk peternakan,
Kabupaten Tuban dikembangkan sebagai sentra perternakan
ternak besar meliputi sapi dan kerbau. Kabupaten Tuban juga
dikembangkan sebagai kawasan potensial komoditi utama
perikanan tangkap, sektor budidaya perikanan air payau dan air
laut serta direncanakan pembangunan Pelabuhan Pangkalan
Pendaratan Ikan (PPI) di Kecamatan Bulu. Pengembangan juga
dilakukan pada sektor pertambangan, industri, pariwisata, dan
peruntukan kawasan budidaya lainnya.
Sumber : RTRWP Jawa Timur Tahun 2011-2031

Berikut adalah peta rencana pola ruang Provinsi Jawa Timur yaitu :

17
Gambar 4 Peta Rencana Pola Ruang Provinsi Jawa Timur

Sumber : RTRWP Jawa Timur Tahun 2011-2032


2.2.3. Rencana Kawasan Strategis
Dari Rencana Tata Ruang Provinsi Jawa Timur, terdapat beberapa hal pokok
yang ditetapkan sehubungan dengan rencana kawasan strategis yang berada
Kabupaten Tuban yaitu sebagai berikut :
a. Kawasan perbatasan antarprovinsi yang berada pada Ratubangnegoro
(Kabupaten Blora, Kabupaten Tuban, Kabupaten Rembang, dan Kabupaten
Bojonegoro) dan kawasan perbatasan antarkabupaten/kota yaitu pada segitiga
emas pertumbuhan TubanLamongan-Bojonegoro
b. Kawasan pertambangan minyak dan gas bumi
c. Kawasan Pembangkit PLTG, PLTU, dan PLTD yang meliputi Tanjung Awar-
awar di Kabupaten Tuban

2.3 RTRW Kabupaten Tuban Tahun 2012-2032

RTRW Kabupaten Tuban merupakan alat penyusunan program dan pengendalian


pemanfaatan ruang serta menjadi perangkat untuk meningkatkan partisipasi masyarakat
dalam pembangunan berwawasan tata ruang. Penyusunan RTRW Kabupaten Tuban telah
disesuaikan dengan visi dan misi Kabupaten Tuban sehingga diharapkan dapat menjadi
arahan pembangunan yang harmonis, serasi, selaras, dan seimbang dan terkoordinir antar
sektor, antar wilayah, maupun antar pemangku kepentingan dalam pelaksanaan pembangunan
yang berkelanjutan. Yang selanjutnya akan mendorong kualitas ruang dan kualitas kehidupan
masyarakat Kabupaten Tuban secara keseluruhan.

18
2.3.1 RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH

Tabel 5 Arahan Struktur Ruang BWP Jenu di dalam RTRW Tuban


Kebijakan Arahan
Rencana Sistem Perkotaan Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Jenu saat ini ditetapkan untuk
menjadi sistem perkotaan di Kabupaten Tuban dengan arahan khusus
untuk menjadi Perkotaan Pelabuhan dan Industri Jenu. Kabupaten
Tuban saat ini menerapkan sistem struktur perkotaan yang dibagi
menjadi tiga jenis yaitu; pusat kegiatan wilayah (PKW), pusat
kegiatan lokal promosi (PKLp), dan pusat pelayanan kawasan (PPK).
Untuk BWP Jenu mendapatkan arahan untuk mempunyai fungsi
Pusat Kegiatan Lokal (PKLp) dengan fungsi kehiatan pelabuhan
pengumpan dan kawasan industri. Untuk mendukung fungsi PKLp,
terdapat beberapa pengembangan fasilitas yaitu:
- Membangun pusat pengelola pelabuhan berupa perkantoran
pengelola dan perkantoran swasta
- Membangun pusat kesehatan skala kabupaten
- Membangun pusat perdagangan dan jasa skala regional
seperti pertokoan, pasar, ruko, bank, showroom, dan hotel
- Menjadi pusat industri besar dan strategis nasional

Rencana Sistem Wilayah Untuk mendukung fungsi wilayah yang lebih luas, BWP Jenu masuk
pada Wilayah Perkotaan (WP) yang lebih besar yaitu WP Tuban
sebagai wilayah perkotaan dengan fungsi pariwisata dan pendidikan.
BWP Jenu menjadi pendukung fungsi WP Tuban tersebut terutama
untuk pengembangan fasilitas pelabuhan dan industri.

Rencana Pengembangan Terletak di bagian utara Kabupaten Tuban, BWP Jenu merupakan
Transportasi Darat bagian dari rencana pola perjalanan arah timur. sebagian besar
perjalanan dari Kecamatan Brondong Kabupaten Lamongan akan
menuju ke arah BWP Jenu sehingga nantinya harus ada utilitas yang
ada untuk mendung pola perjalanan ini. Sedangkan perjalanan dari
arah internal juga tentu terjadi dari BWP Jenu menuju arah eksternal
yang sebagian besar menuju arah Kecamatan Babat Kabupaten
Lamongan dengan tujuan Surabaya. Untuk pola perjalanan dari
ekternal menuju eksternal, diprediksikan akan tetap seperti saat ini
yang akan melewati BWP Jenu. Perjalanan tersebut berasal dari timur
(Surabaya dst.) menuju barat (Semarang, jakarta, dst).
Untuk mendukung kegiatan yang ada di BWP Jenu dan WP Tuban
secara keseluruhan, terdapat rencana untuk pengembangan jalan
arteri dengan membuat Outer Ring Road yang melewati Semanding-
Palang- dan BWP Jenu.
Untuk menignkatkan kinerja BWP Jenu sebagai wilayah perkotaan,
terdapat rencana peningkatan terminal tipe A Kambang Putih di Desa
Sugihwaras Kecamatan Jenu. Selain itu, terdapat arahan untuk
pembuatan terminal kargo Tuban di BWP Jenu

Rencana Pengembangan Dalam rangka mengembangkan fungsi BWP Jenu pada pelabuhan
Transportasi Laut dan pariwisata, maka terdapat rencana pengambangan jaringan
transportasi laut meliputi pengembangan pelabuhan dan
pengembangan terminal khusus. Pebuhan tersebut merupakan
pelabuhan pengumpan dan terminal khusus merupakan terminal
khusus minyak dan gas bumi meliputi Floating Storage Offloading
(FSO) serta Terminal Bahan Bakar Minyak TTU-BBM lepas pantai

19
di Kecamatan Jenu.
Rencana Sistem Jaringan Dalam rangka pemerataan pembangunan, maka penerangan ke
Energi wilayah terisolasi atau wilayah yang belum terjangkau kebutuhan
listrik harus dilakukan melalui pengembangan jaringan baru dan
rencana pembangunan PLTU Tanjung Awar-Awar Jenu.
Diharapkan jaringan prasarana energi listrik akan mampu memenuhi
kebutuhan akan energi listrik di wilayah Kabupaten Tuban. Selain
itu, terdapat rencana pengembangan jaringan transmisi tenaga listrik
berupa peningkatan kualitas pelayanan jaringan listrik dengan
Pengembangan Saluran Udara Tekanan Ekstra Tinggi (SUTET),
Pengembangan Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT), dan
Pengembangan gardu induk berupa peningkatan daya terpasang
gardu induk di Kecamatan Jenu. Rencana lain berupa pengembangan
jaringan jalur pipa minyak dan gas bumi juga akan mengenai
Kecamatan Jenu berupa jalur pipa bahan bakar minyak (BBM)

Sumber: RTRW Kabupaten Tuban Tahun 2012-2032

Gambar 5 Peta Struktur Ruang Kabupaten Tuban

Sumber: RTRW Kabupaten Tuban Tahun 2012-2032

2.3.2 Rencana Pola Ruang Wilayah

Tabel 6 Rencana Pola Ruang Wilayah BWP Jenu

Kebijakan Arahan

20
Rencana Kawasan Perlindungan Setempat BWP Jenu merupakan wilayah sepanjang pantai
yang mempunyai fungsi penting untuk
mempertahankan kelestarian fungsi pantai
sehingga BWP Jenu mempunyai arahan untuk
menjadi kawasan sempadan pantai di Kabupaten
Tuban. Pada kawsan lindung setempat sempadan
pantai ini terdapat fungsi budidaya seperti
perikanan, pariwisata, permukiman, dan tambak.
Guna menjaga jawsan sekitar pantai dari
kerusakan lingkungan dan kerusakan ekosistem
pantai, maka perlu adanya perlindungan terhadap
sempadan sungai, untuk melindungi pantai dari
kegiatan yang mengganggu kelestarian fungsi
pantai dan untuk mengantisipasi gelombang
pasang. Selain menjadi kawasan sempadan
pantai. Kecamatan Jenu juga mempunyai fungsi
untuk menjadi kawasan sempadan waduk dengan
cara melakukan perlindungan sekitar waduk
untuk kegiatan yang menyebabkan alih fungsi
lindung dan menyebabkan kerusakan kualitas
sumber air.
Terdapat kawasan sempadan irigasi yang
merupakan kawasan sepanjang kanan-kiri saluran
irigasi primer dan sekunder, baik irigasi
bertanggul maupun tidak. Kawasan ini
bermanfaat untuk pelestarian saluran irigasi, baik
dari sisi kualitas air maupun manfaat bagi area
yang diairi. BWP Jenu juga mempunyai kawasan
sempadan irigasi yang berguna untuk kebutuhan
air baku pertanian.
Sebagai pendukung kawasan
perlindungan setempat, Kecamatan Jenu juga
mendapat arahan untuk menjadi ruang terbuka
hijau dengan kriteria: lahan dengan luas paling
sedikit 2.500 m2, berbentuk satu hamparan,
berbentuk jalur, atau kombinasi dari bentuk
satu hamparan dan jalur, dan didominasi
komunitas tumbuhan. RTH ini dapat
diterapkan di berbagai kawasan perlindungan
setempat yang sudah mendapat arahan diatas.

Kawasan Rawan Bencana Alam Bencana yang biasanya terjadi di Kabupaten


Tuban adalah banjir dari sungai, rawab
gelombang pasang, dan abrasi. BWP Jenu
termasuk dalam rawan akibat luapan afvoor
Macanan dan Sekardadi. Selain itu, terdapat
bahaya air laut pasang yang terjadi hampir setiap
tahun di BWP Jenu. Akibat dari terjadinya
gelombang pasang ini dapat mengakibatkan
robohnya bangunan permukiman penduduk di
sekitar pantai, membawa sampah dari laut dan
lainnya. Salah satu cara untuk mengantisipasi hal
tersebut adalah memperkuat konstruksi
bangunan, membuat tanggul-tanggung di

21
kawasan permukiman sekitar pantai, dan
menanam hutan bakau di sekitar pantai. Bencana
lain yang dapat terjadi di Jenu sebagai kawasan
pesisir adalah abrasi.
Rencana Peruntukan Hutan Produksi Hutan p.roduksi sendiri terdiri dari hutan
produksi terbatas, hutan produksi tetap dan hutan
produksi yang dapat dikonversi. Di Kabupaten
Tuban sendiri terdapat hutan produksi seluas
53,953 Ha. BWP Jenu mempunyai hutan
produksi yang harus ikut dilestarikan guna
meningkatkan kualitas lingkungan.

Rencana Peruntukan Pertanian Kawasan pertanian di Kabupaten Tuban terdiri


dari pertanian lahan pangan, pertanian
hortikultura, pertanian perkebunan, dan
peternakan. BWP Jenu tidak mendapatkan arahan
pengembangan kawasan pertanian di Kabupaten
Tuban. Namun dalam tahapan pembangunan
selama 20 tahun, maka terdapat arahan untuk
mengurangi sawah irigasi teknis yang berubah
fungsi menjadi kegiatan terbangun industru atau
pergudangan terutama di Kecamatan Jenu. Untuk
melakukan perubahan ini perlu direncanakan
alokasi pemindahan yaitu dengan menambah
perluasan lahan pertanian berkelanjutan pada
bagian selatan Kabupaten Tuban.

Rencana Peruntukan Perikanan Kawasan peruntukan perikanan di Kabupaten


Tuban meliputi kawasan peruntukan perikanan
tangkap, budi daya perikanan, dan pengolahan
ikan. Kecamatan Jenu mendapatkan rencana
wilayah pengembangan untuk kawasan perikanan
tangkap laut, perikanan tambak sawah.
Pengembangan budidaya benih udang,
pengembangan perikanan hias dan lobster.

Rencana Peruntukan Pertambangan Terdapat pengembangan jenis bahan tambang


meliputi golongan bahan tambang batuan dan
minyak bumi di Kecamatan Jenu, salah satu
mineral yang terdapat di wilayah studi adalah
batupasir kuarsa, Balclay (Ds. Tobo). Untuk
menentukan kawasan pertambangan

Rencana Peruntukan Industri Kecamatan Jenu mendapatkan rencana untuk


pengembangan kegiatan industri dan
pergudangan baru dengan mempertimbangan
indikasi perkembangan kegiatan industri dan
pergudangan yang ada sekarang serta
perkembangan ijin lokasi untuk kegiatan industri
dan pergudangan. Pertimbangan lain juga karena
kelengkapan sarana transportasi. Industri Jenu
masuk pada Zona Industri II seluas 8.317,17 Ha
bersama dengan Kecamatan Tambakboyo, Kerek,
dan Merakurak. Rencana kawsan industri yang
berada di Kecamatan Jenu adalah industri semen

22
dan arahan permukiman baru untuk tenaga kerja
yang berada di industri Jenu.

Rencana Peruntukan Permukiman Perkotaan Kawasan permukiman perkotaan yang ditetapkan


di Kabupaten Tuban mengacu pada perhitungan
kecenderungan perkembangan permukiman baru,
memperhitungkan daya tampung perkembangan
penduduk dan kualitas fasilitas/prasarana yang
dibutuhkan, dan penggunaan lahan eksistingnya.
Kawasan permukiman perkotaan Jenu sendiri
memiliki luas total 10.98 Ha yang akan terus
dikembangkan hingga sekitar 30 Ha

Sumber: RTRW Kabupaten Tuban Tahun 2012-2032

Gambar 6Rencana Pola Ruang Kabupaten Tuban

Sumber: RTRW Kabupaten Tuban Tahun 2012-2032

23
BAB III GAMBARAN UMUM

3.1 FISIK DASAR

3.1.1 Geografis
BWP Jenu memiliki luas wilayah sebesar 6679.50724 Ha, dengan mencakup wilayah
administrasi kelurahan :
1. Kelurahan Beji (luas 454.171736 Ha).
2. Kelurahan Jenggolo (luas 321.477959 Ha).
3. Kelurahan Jenu (luas 327.982708 Ha).
4. Kelurahan Wadung (luas 703.885104 Ha).
5. Kelurahan Kaliuntu (luas 221.361356 Ha).
6. Kelurahan Socorejo (luas 567.391275 Ha).
7. Kelurahan Sugihwaras (luas 565.574139 Ha).
8. Kelurahan Tasikharjo (luas 570.819319 Ha).
9. Kelurahan Remen (luas 623.189451 Ha).
10. Kelurahan Temaji (luas 927.987759 Ha).
11. Kelurahan Purworejo (luas 506.366115 Ha).
12. Kelurahan Mentoso (luas 267.667883 Ha).
13. Kelurahan Rawasan (luas 355.833468 Ha).
14. Kelurahan Sekardadi (luas 265.798968 Ha).
Letak astronomis BWP Jenu terletak di antara 111o500 bujur timur sampai dengan
112o100 bujur timur dan antara 6o400 lintang selatan hingga 7o00 lintang selatan.
Sedangkan letak geografisnya berbatasan dengan :
1. Sebelah utara : Laut Jawa.
2. Sebelah timur : Laut Jawa.
3. Sebelah barat : Kelurahan Karangasem dan Kecamatan Tambakboyo.
4. Sebelah selatan : Kelurahan Karangasem, Kelurahan Suwalan, Kelurahan
Sumurgeneng, Kecamatan Merakurak dan Kecamatan Tuban.

Dengan letak geografis BWP Jenu yang berada di kawasan pesisir, perencanaan
kawasan Jenu yang berfokuskan kepada pengembangan kawasan pelabuhan dan Waterfront

24
City sangat diperlukan mengingat dari dokumen perencanaan tingkat kabupaten juga turut
serta merencanakan beberapa lokasi di BWP Jenu sebagai kawasan strategis pengembangan
industri dan pelabuhan.

3.1.2 Topografi
BWP Jenu rata-rata merupakan daerah dataran rendah kecuali dataran tinggi di sebelah
barat Kelurahan Beji dan dataran di kelurahan lainnya yang berdekatan dengan Kecamatan
Merakurak di selatan BWP tersebut. Ketinggian terendah dari dataran di BWP Jenu 1.3
meter dibawah permukaan laut dan ketinggian tertingginya 69.4 meter diatas permukaan
laut. Wilayah yang merupakan
Kemiringan lereng di BWP Jenu mayoritas berkisar dari 15-45 % dan tersebar di
wilayah bagian utara dan barat BWP, sedangkan untuk kemiringan 0-15 % tersebar di bagian
tenggara BWP yang mengarah ke Kecamatan Tuban. Wilayah yang didominasi dengan
kemiringan 15-45% cukup baik untuk dikembangkan sebagai wilayah industri

3.1.3 Klimatologi
BWP Jenu yang merupakan bagian dari Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, memiliki
Iklim tropis. Menurut Kppen dan Geiger, iklim ini diklasifikasikan sebagai Aw. Suhu di
wilayah studi rata-rata 27.3 C dengan Curah hujan rata-rata 1417 mm. Bulan terkering
adalah Agustus, dengan 20 mm hujan Serta hampir semua presipitasi jatuh pada Januari,
dengan rata-rata 254 mm.

25
Tabel 7 Grafik Iklim Jenu

Sumber : climate-data.org, 2017

Sedangkan untuk suhu, Oktober adalah bulan terhangat sepanjang tahun. Suhu di
Oktober rata-rata 28.4 C. Di Juli, suhu rata-rata adalah 26.6 C. Ini adalah suhu rata-rata
terendah sepanjang tahun.

26
Tabel 8 Grafik Suhu Jenu

Sumber : climate-data.org, 2017

Untuk iklim, terdapat perbedaan dalam 234 mm dari presipitasi antara bulan terkering
dan bulan terbasah. Suhu rata-rata bervariasi sepanjang tahun menurut 1.8 C.

Suhu Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des
Rata-rata 26.8 26.9 26.9 27.3 27.4 27 26.6 26.9 27.7 28.4 28.3 27.3
(oC)
minimal 23.2 23.2 23.1 23.2 23.1 22.4 21.8 21.8 22.4 23.3 23.6 23.2
(oC)
maksimal 30.5 30.6 30.8 31.5 31.7 31.6 31.5 32.1 33 33.5 33 31.4
(oC)
Rata-rata 80.2 80.4 80.4 81.1 81.3 80.6 79.9 80.4 81.9 83.1 82.9 81.1
(oF)
minimal 73.8 73.8 73.6 73.8 73.6 72.3 71.2 71.2 72.3 73.9 74.5 73.8
(oF)
maksimal 86.9 87.1 87.4 88.7 89.1 88.9 88.7 89.8 91.4 92.3 91.4 88.5
o
( F)
Presipitasi 254 212 204 122 94 62 35 20 21 56 118 219

27
(mm)

Tabel 9 Iklim Jenu Selama 1 Tahun

Sumber : climate-data.org, 2017


3.1.4 Geologi
Jenis tanah yang terdapat pada BWP Jenu terdiri atas 3 jenis, yaitu Aluvium
(1711.578 Ha), Sedimen Miosen Awal (54.697 Ha) dan Batu Gamping Oligo-Miosen
(148.285 Ha).
1. Aluvium
Alluvium (dari bahasa Latin, alluvius) adalah sejenis tanah liat, halus dan dapat
menampung air hujan yang tergenang. Dengan demikian, padi sawah sangat
sesuai ditanam di tanah jenis alluvium. Tanah alluvium biasanya terdapat di
tebingan sungai, delta sungai dan dataran yang tergenang banjir.
Beberapa ciri dari tanah ini adalah kandungan pH pada tanah aluvial tergolong
rendah (5,3 5,8), terjadinya keracunan alumunium yang sangat tinggi,
kandungan alumunium terlarut dalam jumlah cukup banyak, serta terdapatnya P
terarbsorbsi relatif rendah. Dari ciri tersebut, peruntukan lahan yang
memanfaatkan unsur hara yang terkandung dalam tanah tidak direkomendasikan
dalam perencanaan. Sehingga, peruntukan lahan yang cocok ialah dijadikan
sebagai wilayah permukiman, industri ataupun perdagangan dan jasa.
Namun, jika tetap ingin diperuntukan sebagai wilayah peruntukan yang
memanfaatkan unsur hara seperti perkebunan, hutan bidudaya dan lain
sebagainya, dianjurkan untuk melakukan pemberian pupuk P, kapur pertanian
atau pupuk kandang untuk meningkatkan ketersediaan hara dan produktivitas di
tanah alluvium tersebut.

2. Sedimen Miosen Awal


Sedimen adalah batuan yang ketika sedimen diendapkan dari udara, es, angin,
gravitasi, atau air mengalir yang membawa partikel dalam bentuk suspensi.
Sedimen ini sering terbentuk ketika pelapukan dan erosi memecah batuan di
daerah sumber (provenans) menjadi material .
Sedangkan sedimen miosen awal berarti sedimentasi bebatuan yang terjadi pada
kurun waktu miosen, skala waktu geologi yang berlangsung antara 23,03 hingga

28
5,332 juta tahun yang lalu. Seperti skala waktu geologi lainnya, miosen
dibedakan dengan miosen awal dan miosen akhir, namun penentuan waktu kapan
pastinya terjadi sedimentasi ketika miosen awal masih belum dapat dipastikan.
Walaupun batuan sedimen merupakan campuran dari berbagai batuan hasil
pengikisan yang kemudian terendapkan, batuan jenis ini memiliki beberapa
kegunaan yang cukup bermanfaat, seperti untuk bahan dasar bangunan (gypsum),
untuk bahan bakar (batu bara), untuk Pengeras jalan (batu gamping), dan untuk
pondasi rumah (batu gamping).

3. Batu Gamping Oligo-Miosen


Batuan Gamping umumnya dikenal memiliki rumus senyawa CaCO3 yaitu
merupakan zat kimia padat yang bersifat sedikit asam serta sangat reaktif dengan
asam ( terutama HCI ) sehingga tidak cocok untuk untuk pertanian. Batu kapur
(Gamping) dapat terjadi dengan beberapa cara, yaitu secara organik, secara
mekanik, atau secara kimia. Sebagian besar batu kapur yang terdapat di alam
terjadi secara organik, jenis ini berasal dari pengendapan cangkang / rumah
kerang dan siput, foraminifera atau ganggang, atau berasal dari kerangka binatang
koral / kerang. Batu kapur dapat berwarna putih kotor, keras dan beronggo kecil,
putih susu, abu muda, abu tua, coklat bahkan hitam, tergantung keberadaan
mineral pengotornya
Sedangkan batu gamping Oligo-Miosen adalah batu-batuan karbonat berumur
Oligo-Miosen yang merupakan reservoir-reservoir berprospek baik dan produktif
di Indonesia maupun dunia. Oligo-Miosen sendiri merupakan masa transisi
perubahan iklim global "green house" menjadi "ice-house" yang dapat sangat
mempengaruhi pola pertumbuhan suatu platform karbonat. Meskipun tidak cocok
untuk pertanian, gamping dapat dimanfaatkan untuk kepentingan lainnya. Sebagai
bahan yang dihasilkan oleh alam, maka gamping dapat digunakan dalam berbagai
macam industri kimia maupun lainnya. Gamping dapat dijadikan bahan baku
dalam berbagai macam olahan barang hasil industri, terutama industri semen
yang digunakan sebagai bahan utama dalam melakukan suatu proyek
pembangunan. Vitalnya peran gamping tidak dapat dianggap remeh karena dalam
pembuatannya sangat tidak efektif jika dilakukan secara kimiawi oleh manusia
maupun sintetisasi. Proses pembentukan gamping hanya dapat dilakukan oleh
alam agar tidak menguras banyak tenaga dan lebih efisien

29
3.1.5 Hidrologi
Perairan yang terdapat di BWP Jenu terdiri dari air laut, dan beberapa kali kecil yang
terdapat didalamnya. Posisi BWP Jenu yang langsung bersentuhan dengan laut membuat
interaksi antara masyarakat dengan laut berfrekuensi lebih tinggi, sehingga terdapat
masyarakat yang berkegiatan ekonomi disana, seperti industri perikanan tangkap, kegiatan
pelabuhan, dsb.
Kali yang ada di beberapa wilayah perencanaan, digunakan untuk pengairan irigasi
eksisting yang terdapat di BWP tersebut. Sedangkan untuk pemenuhan kebutuhan air bersih,
masyarakat yang ada di BWP Jenu menggunakan sumber air di mata air sugihwaras, yang
masih merupakan bagian dari Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban.

3.1.6 Mitigasi Bencana


Kawasan rawan bencana alam yang terdapat di BWP Jenu antara lain : Kawasan
sempadan sungai yang rawan banjir, kawasan rawan gelombang pasang pada kawasan pantai
pantura dan kawasan rawan abrasi. Akibat dari ketiga bencana tersebut dapat merusak
infrastruktur seperti merusak kondisi jalan dan fasilitas yang ada serta menggangu aktivitas
masyarakat setempat.
Bencana rawan banjir sering terjadi di afvoor Sekardadi yang terdapat di selatan BWP
Jenu, bencana ini biasanya terjadi akibat luapan air sungai karena pendangkalan dan lebar
aliran sungai yang tidak sesuai dengan kapasitas volume airnya. Akibatnya, infrastruktur
umum seperti jaringan jalan sering mengalami kerusakan.
Selanjutnya ada bencana gelombang pasang pada kawasan pesisir BWP Jenu. Dampak
dari bencana air laut pasang adalah dapat mengakibatkan robohnya bangunan permukiman
penduduk disekitar pantai, membawa sampah yang berasal dari laut dan lainnya. Untuk
menanggulangi bahaya air laut pasang pada dasarnya tidak dapat dilakukan karena termasuk
dari gejala alam yang belum dapat diprediksi tetapi yang bisa dilakukan adalah
mengantisipasi bahaya, misalnya memperkuat kontruksi bangunan, membuat tanggul-tanggul
dikawasan permukiman sekitar pantai, penanaman hutan bakau di sekitar pantai sebagai
penahan gelombang laut dan lain sebagainya.
Sedangkan untuk bencana alam abrasi, dikarenakan lokasi BWP Jenu dekat dengan
pantai, maka pengikisan daratan akibat abrasi sering terjadi. Dengan demikian, kawaasan
rawan bencana alam yang harus diprioritaskan untuk diberikan perhatian dalam

30
penanganannya adalah kawasan rawan bencana alam yang dekat dengan kawasan pesisir
BWP Jenu.

Gambar 7Peta Administrasi BWP Jenu

31
Sumber : RTRW Kab. Tuban Tahun 2011 - 2031

Gambar 8 Peta Ketinggian BWP Jenu

Sumber : RTRW Kab. Tuban Tahun 2011 2031

32
Gambar 9 Peta Kemiringan Lereng BWP Jenu

Sumber : RTRW Kab. Tuban Tahun 2011 2031

33
Gambar 10 Peta Jenis Tanah BWP Jenu
Sumber : RTRW Kab. Tuban Tahun 2011 2031

34
Gambar 11 Peta Kerawanan Gelombang Pasang BWP Jenu
Sumber : RTRW Kab. Tuban Tahun 2011 2031
3.2 TATA GUNA LAHAN
BWP Jenu memiliki penggunaan lahan sebagai berikut.

35
Penggunaan Lahan Luas
Tanaman Tahunan 283,230214 Ha
Industri 4670,170788 Ha
Permukiman 616,933492 Ha
Pertanian 742,675588 Ha
Hutan Produksi 235,775598 Ha
Tabel 10 Guna Lahan BWP Jenu

Sumber; RTRW Tuban

Berdasarkan data tersebut, terlihat bahwa penggunaan lahan paling dominan adalah
sektor industri. Hal ini dikarenakan memang banyaknya bangunan perindustrian di BWP
Jenu, seperti Industri Semen. Hal ini menjadi potensi yang sangat besar dan berpengaruh
tinggi terhadap perkembangan ekonomi di BWP Jenu. Dan untuk penggunaan lahan dominan
yang kedua adalah pertanian. Hal ini menjadi potensi BWP Jenu karena dengan sektor
pertanian yang dominan ini dapat meningkatkan penghasilan BWP Jenu. Sedangkan untuk
data Intensitas Pemanfaatan Ruang belum ada. Gambaran umum mengenai Intensitas
Pemanfaatan Ruang akan dijelaskan lebih lanjut dalam dokumen fakta dan analisa rencana

36
Gambar 12 Peta Tata Guna Lahan BWP Jenu

Sumber: RTRW Kabupaten Tuban

37
3.3 KEPENDUDUKAN
Berdasarkan data kependudukan yang didapat dari Badan Pusat Statistik (BPS)
Kabupaten Tuban, jumlah penduduk di Kecamatan Jenu tahun 2015 adalah sebanyak 57.482
jiwa tersebar di 17 desa. Dengan total luas wilayah kecamatan sebesar 81,61 km 2, maka rata-
rata kepadatan penduduknya adalah 704 jiwa/km2. Kepadatan penduduk pada tahun 2015
mengalami peningkatan dari tahun-tahun sebelumnya. Komposisi jumlah penduduk
berdasarkan jenis kelamin di Kecamatan Jenu terdiri dari laki-laki sebanyak 28.851 jiwa dan
perempuan sebanyak 28.631 jiwa.
Berdasarkan RTRW Kabupaten Tuban dan hasil analisis dari Rencana Kawasan
Strategis, terdapat 14 desa yang termasuk dalam bagian wilayah perkotaan (BWP)
Kecamatan Jenu adalah Desa Socorejo, Desa Temaji, Desa Purworejo, Desa Tasikharjo, Desa
Remen, Desa Rawasan, Desa Mentoso, Desa Wadung, Desa Kaliuntu, Desa Beji, Desa
Jenggolo, Desa Sekardadi, Desa Jenu, dan Desa Sugihwaras. Total luas wilayah BWP
Kecamatan Jenu adalah 63,85 km2.
Berdasarkan data kependudukan yang telah didapatkan yaitu dari tahun 2013 hingga
2015, jumlah penduduk di BWP Kecamatan Jenu termasuk fluktuatif, karena mengalami
penurunan sebesar 1,5% ada tahun 2014 dan kembali naik pada tahun 2015 yaitu sebesar
47.668 jiwa. Kepadatan penduduk paling tinggi pada tahun 2015 terdapat di Desa Beji, yaitu
sebesar 1.782 jiwa/km2, sedangkan kepadatan penduduk terendah dalam BWP Kecamatan
Jenu berada di Desa Temaji yaitu sebesar 408 jiwa/km2.
Jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin di BWP Kecamatan Jenu adalah laki-lai
sebesar 24.003 dan perempuan sebesar 23.665 dengan jumlah terbanyak terdapat di Desa
Beji. Sedangkan menurut umur, jumah penduduk terbanyak adalah usia 31-40 tahun dan yang
paling sedikit adalah 70 tahun. Dari jumlah penduduk menurut umur, hasil bentuk piramida
penduduk adalah termasuk tipe 4, yaitu berbentuk seperti lonceng yang menunjukkan adanya
perkembangan baru meningkatnya angka kelahiran sedangkan angka kematian rendah.

38
39
Tabel 11 Kepadatan Penduduk Menurut Menurut Desa BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015, 2014, dan 2013
Desa Luas 2015 2014 2013
N Wilayah Jumlah Kepadatan Jumlah Kepadatan Jumlah Kepadatan
2
No (km ) Penduduk Penduduk Penduduk Penduduk Penduduk Penduduk
(jiwa) (jiwa/km2) (jiwa) (jiwa/km2) (jiwa) (jiwa/km2)
1 Socorejo 5,47 3720 680 3623 662 3687 674
2 Temaji 11,45 4673 408 4616 403 4693 410
3 Purworejo 4,43 2491 562 2424 547 2523 569
4 Tasikharjo 5,45 2529 464 2451 450 2524 463
5 Remen 5,49 3932 716 3853 702 3908 712
6 Mentoso 3,50 2739 783 2689 768 2739 783
7 Rawasan 4,10 2972 725 2885 704 2951 720
8 Wadung 4,68 2513 537 2411 515 2485 531
9 Kaliuntu 3,21 2512 783 2477 772 2532 789
10 Beji 3,47 6183 1782 6077 1751 6162 1776
11 Jenggolo 2,74 4035 1473 4026 1469 4082 1490
12 Sekardadi 2,54 1481 583 1429 562 1505 592
13 Jenu 2,09 1874 897 1839 880 1885 902
14 Sugihwaras 5,23 6014 1150 5919 1132 5779 1147
Jumlah 63,85 47668 11543 46719 11317 47455 11558
Sumber: Kecamatan Jenu Dalam Angka Tahun 2016

40
Tabel 12 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015, 2014, dan 2013
No Desa Jumlah Jenis Kelamin Jumlah Jumlah Jenis Kelamin Jumlah
KK Laki-laki Perempuan Penduduk KK Laki-laki Perempuan Penduduk
Tahun 2015 Tahun 2014
1 Socorejo 1066 1925 1795 3720 1044 1867 1756 3623
2 Temaji 1431 2346 2327 4673 1336 2327 2289 4616
3 Purworejo 680 1261 1230 2491 728 1223 1201 2424
4 Tasikharjo 708 1260 1269 2529 699 1222 1229 2451
5 Remen 1214 1897 2035 3932 1098 1864 1989 3853
6 Mentoso 825 1368 1371 2739 805 1344 1345 2689
7 Rawasan 920 1509 1463 2972 830 1465 1420 2885
8 Wadung 738 1254 1259 2513 730 1210 1201 2411
9 Kaliuntu 686 1263 1249 2512 718 1251 1226 2477
10 Beji 1797 3139 3044 6183 1639 3071 3006 6077
11 Jenggolo 1118 2010 2025 4035 1121 2000 2026 4026
12 Sekardadi 353 749 732 1481 420 723 706 1429
13 Jenu 475 975 899 1874 524 956 883 1839
`14 Sugihwaras 1870 3047 2967 6014 1730 3008 2911 5919
Jumlah 13881 24003 23665 47668 13422 23531 23188 46719
Sumber: Kecamatan Jenu Dalam Angka Tahun 2016

41
Tabel 13 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015, 2014, dan 2013

No Desa Jumlah Jenis Kelamin Jumlah


KK Laki-laki Perempuan Penduduk
Tahun
2013
1 Socorejo 1015 1900 1787 3687
2 Temaji 1308 2364 2329 4693
3 Purworejo 701 1276 1247 2523
4 Tasikharjo 670 1260 1264 2524
5 Remen 1070 1886 2022 3908
6 Mentoso 773 1366 1373 2739
7 Rawasan 798 1500 1451 2951
8 Wadung 698 1243 1242 2485
9 Kaliuntu 690 1275 1257 2532
10 Beji 1613 3124 3038 6162
11 Jenggolo 1091 2025 2057 4082
12 Sekardadi 388 763 742 1505
13 Jenu 493 976 909 1885
`14 Sugihwaras 1706 3038 2959 5997
Jumlah 13014 23996 23677 47673

Sumber: Kecamatan Jenu Dalam Angka Tahun 2016

42
Tabel 14 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan
Jenis Kelamin BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015
No Umur Jenis Kelamin Jumlah
Tabel 15 Piramida Penduduk BWP Jenu tahun 2015
Laki-laki Perempuan
1 0-4 1606 1499 3105
2 5-9 1998 1786 3784
3 10-14 1771 1692 3463
4 15-19 1934 1772 3706
5 20-24 1688 1723 3411
6 25-30 2286 2454 4740
7 31-40 4352 4150 8502
8 41-50 3664 3440 7104
9 51-60 2411 2515 4926
10 61-70 1473 1441 2914
11 70> 820 1203 2023
Jumlah 24003 23665 47668
2014 23531 23188 46719
2013 23996 23677 47673
Sumber: Kecamatan Jenu Dalam Angka Tahun 2016

43
Tabel 16 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin Per Desa BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015
No Desa Penduduk Umur (0-4) Penduduk Umur (5-9) Penduduk Umur (10-14) Penduduk Umur (15-19)
Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan
1 Socorejo 151 148 192 128 119 123 149 156
2 Temaji 162 162 167 180 166 170 170 143
3 Purworejo 105 87 111 88 95 97 112 93
4 Tasikharjo 85 82 94 112 93 69 99 91
5 Remen 114 122 143 152 112 127 135 138
6 Mentoso 90 76 110 103 102 93 83 94
7 Rawasan 86 86 86 83 112 85 98 94
8 Wadung 96 82 103 98 77 78 103 93
9 Kaliuntu 90 73 111 92 97 80 117 104
10 Beji 223 185 285 253 252 243 284 233
11 Jenggolo 121 111 166 178 157 198 164 199
12 Sekardadi 48 47 76 42 52 68 63 62
13 Jenu 66 54 99 55 66 69 81 74
14 Sugihwaras 169 184 255 222 271 192 276 198
Jumlah 1606 1499 1998 1786 1771 1692 1934 1772
Sumber: Kecamatan Jenu Dalam Angka Tahun 2016

44
No
Desa Penduduk Umur (20-24) Penduduk Umur (25-30) Penduduk Umur (31-40) Penduduk Umur (41-50)
Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan
1 Socorejo 148 134 184 176 355 342 256 260
2 Temaji 163 175 242 263 456 434 360 305
3 Purworejo 95 94 117 135 227 203 184 196
4 Tasikharjo 69 91 124 147 224 199 176 177
5 Remen 117 113 152 191 334 334 336 294
6 Mentoso 91 95 131 139 234 221 225 211
7 Rawasan 106 113 170 151 269 252 240 206
8 Wadung 77 101 127 151 218 200 184 169
9 Kaliuntu 93 89 97 124 227 237 207 182
10 Beji 200 236 298 297 571 577 513 428
11 Jenggolo 160 131 178 186 363 358 339 323
12 Sekardadi 56 52 80 70 133 126 105 112
13 Jenu 92 68 84 95 168 160 138 134
14 Sugihwaras 221 231 302 329 573 507 401 443
Jumlah 1688 1723 2286 2454 4352 4150 3664 3440
Sumber: Kecamatan Jenu Dalam Angka Tahun 2016

45
No Desa Penduduk Umur (51-60) Penduduk Umur (61-70) Penduduk Umur (70>) Total Penduduk
Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan
1 Socorejo 188 186 132 90 51 52 1925 1795
2 Temaji 230 205 141 151 89 139 2346 2327
3 Purworejo 120 114 68 68 27 55 1261 1230
4 Tasikharjo 140 143 100 87 56 71 1260 1269
5 Remen 201 258 141 142 112 174 1897 2035
6 Mentoso 162 152 80 107 60 80 1368 1371
7 Rawasan 148 159 129 136 65 98 1509 1463
8 Wadung 122 134 86 81 61 72 1254 1259
9 Kaliuntu 115 124 64 65 45 79 1263 1249
10 Beji 275 307 164 178 74 107 3139 3044
11 Jenggolo 198 174 116 100 48 67 2010 2025
12 Sekardadi 85 80 36 39 15 34 749 732
13 Jenu 121 105 32 39 28 46 975 899
14 Sugihwaras 306 374 184 158 89 129 3047 2967
Jumlah 2411 2515 1473 1441 820 1203 24003 23665

Sumber: Kecamatan Jenu Dalam Angka Tahun 2016

46
Tabel 17 Jumlah Kelahiran, Kematian, Kepindahan dan Kedatanagn Penduduk di BWP Kecamatan Jenu Tahun 2013
No Desa Kelahiran Jumlah Kematian Jumlah Kedatangan Jumlah Kepindahan Jumlah
Laki Perem Laki Perem Laki Perem Laki- Perem
-laki puan -laki puan -laki puan laki puan
1 Socorejo 26 56 82 4 12 16 17 16 33 25 15 40
2 Temaji 45 34 79 4 16 20 19 10 29 20 11 31
3 Purworejo 41 31 72 10 12 22 38 24 62 32 24 56
4 Tasikharjo 31 20 51 10 10 20 10 9 19 7 11 18
5 Remen 30 43 73 10 8 18 16 28 44 22 19 41
6 Mentoso 16 18 34 38 48 86 16 18 34 13 13 26
7 Rawasan 27 45 72 2 6 8 22 9 31 23 19 42
8 Wadung 38 65 103 32 30 62 32 40 72 29 38 67
9 Kaliuntu 32 21 53 25 8 33 13 17 30 25 25 50
10 Beji 43 47 90 18 12 30 60 42 102 42 56 98
11 Jenggolo 34 51 85 18 10 28 24 23 47 35 38 73
12 Sekardadi 29 21 50 3 2 5 18 18 36 28 22 50
13 Jenu 31 15 46 16 6 22 20 21 41 22 28 50
14 Sugihwaras 40 23 63 6 8 14 14 19 33 18 17 35
Jumlah 463 490 953 196 188 384 319 294 613 341 336 677
Sumber: Kecamatan Jenu Dalam Angka Tahun 2014

47
Tabel 18 Jumlah Penduduk Menurut Agama yang Dianut di BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015, 2014, dan 2013
No Desa Agama (2015) Agama (2014)
Islam Protestan Katholik Buddha Hindu Islam Protestan Katholik Buddha Hindu
1 Socorejo 3718 0 0 2 0 3623 0 0 2 0
2 Temaji 4652 2 10 5 4 4616 0 0 5 0
3 Purworejo 2485 2 1 0 3 2416 0 6 0 2
4 Tasikharjo 2524 5 0 0 0 2451 0 0 0 0
5 Remen 3932 0 0 0 0 3853 0 0 0 0
6 Mentoso 2739 0 0 0 0 2689 0 0 0 0
7 Rawasan 2972 0 0 0 0 2885 0 0 0 0
8 Wadung 2513 0 0 0 0 2411 0 0 0 0
9 Kaliuntu 2512 0 0 0 0 2477 0 0 0 0
10 Beji 6123 24 21 5 9 6001 15 51 6 4
11 Jenggolo 4020 14 1 0 0 4026 0 0 0 0
12 Sekardadi 1473 8 0 0 0 1403 0 26 0 0
13 Jenu 1870 0 4 0 0 1815 24 0 0 0
14 Sugihwaras 5936 52 7 12 0 5891 25 0 3 0
Jumlah 47469 107 44 24 16 46557 64 83 16 6
Sumber: Kecamatan Jenu Dalam Angka Tahun 2014

48
Tabel 19 Jumlah Penduduk Menurut Agama yang Dianut di BWP Kecamatan Jenu Tahun 2015, 2014, dan 2013
No Desa Agama (2013)
Islam Protestan Katholik Buddha Hindu
1 Socorejo 3687 0 0 0 0
2 Temaji 4693 0 0 0 0
3 Purworejo 2515 0 6 0 2
4 Tasikharjo 2524 0 0 0 0
5 Remen 3908 0 0 0 0
6 Mentoso 2739 0 0 0 0
7 Rawasan 2951 0 0 0 0
8 Wadung 2485 0 0 0 0
9 Kaliuntu 2532 0 0 0 0
10 Beji 6121 24 7 6 4
11 Jenggolo 4082 0 0 0 0
12 Sekardadi 1505 4 0 0 0
13 Jenu 1868 17 0 0 0
14 Sugihwaras 5969 20 5 3 0
Jumlah 47579 65 18 9 6
Sumber: Kecamatan Jenu Dalam Angka Tahun 2016, 2015, dan 2014

49
Data struktur kependudukan untuk data kelahiran, kematian dan migrasi yang sudah
didapatkan adalah dari tahun 2013. Pada data tersebut terlihat angka kelahiran jauh lebih
tinggi dari pada angka kematian yang mencapai 953 jiwa, sedangkan angka kematian
hanya 384 jiwa. Untuk data migrasi penduduk, jumlah kedatangan dan kepindahan di BWP
Kecamatan Jenu memiliki angka yang hampir sama.
Data jumlah penduduk menurut agama yang dianut di BWP Kecamatan Jenu tahun
2013, 2014, dan 2015 menunjukkan terjadi peningkatan penganut agama Protestan,
Buddha dan Hindu dari tahun ke tahun. Sedangkan untuk agama Katholik sempat
bertambah pada tahun 2014 yaitu mencapai 83 jiwa, namun berkurang pada tahun 2015.
Sebaliknya penganut agama Islam berkurang pada tahun 2014 dengan angka 46.557 dan
pada tahun selanjutnya mengalami kenaikan kembali. Namun dari data tersebut belum
dapat disimpulkan bagaimana model struktur penduduk di BWP Kecamatan Jenu, masih
diperlukan data selama 5 tahun terakhir

3.4 EKONOMI
Aspek ekonomi di Kecamatan Jenu dapat dilihat dari jenis kegiatan ekonomi dan
besarnya produksi dari tiap sektor.

3.4.1 Pertanian

Salah satu kegiatan utama yang dilakukan oleh masyarakat Kecamatan Jenu adalah
pertanian. Terdapat 4 tanaman yang menjadi komoditas utama pertanian di Kecamatan
Jenu, yaitu padi, jagung, kacang tanah, dan ubi kayu. Berikut merupakan tabel luas panen
bersih tanaman padi, jagung, kacang tanah, dan ubi kayu.

Tabel 20 Luas Panen Bersih (Ha) Padi dan Palawija

Padi Jagung Kacang tanah Ubi Kayu


2013 2014 2015 2013 2014 2015 2013 2014 2015 2013 2014 2015
3006 2506 4309 7278 7112 7107 1747 1707 1075 110 125 70
Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha
Sumber: Kecamatan Jenu dalam Angka 2014, 2015, dan 2016

IV-1
Dari tabel di atas dapat dilihat bahwasanya komoditas jagung merupakan komoditas
dengan luas panen bersih terbesar. Sedangkan ubi kayu merupakan komoditas dengan luas
panen bersih terkecil.
Tabel 21 Grafik Perkembangan Luas Panen Bersih Padi dan Palawija

8000
7000
6000
5000 Padi
4000 Jagung
3000 Kacang Tanah
2000 Ubi Kayu
1000
0
2013 2014 2015

Sumber: Dokumen penulis, 2017

Dari grafik di atas dapat dilihat hanys komoditas padi yang mengalami peningkatan.
Sedangkan komoditas lain mengalami penurunan luas panen bersih. Hasil pertanian di
Kecamatan Jenu juga bisa dilihat dari hasil produksi dari 4 komoditas tersebut.
Tabel 22 Hasil Produksi Tanaman Padi dan Palawija

Padi Jagung Kacang tanah Ubi Kayu


2013 2014 2015 2013 2014 2015 201 201 201 201 201 201
3 4 5 3 4 5
1800 1673 2593 3944 3283 3439 524 251 183 273 259 169
2 ton 2 ton 1 ton 0 ton 5 ton 1 ton 8 8 7 4 4 4
ton ton ton ton ton ton
Sumber: Kecamatan Jenu dalam Angka 2014, 2015, dan 2016

Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa tanaman jagung merupakan komoditas
dengan hasil panen paling besar pada tiap tahunnya. Sedangkan tanaman ubi kayu
merupakan komoditas dengan hasil panen paling kecil. Hal tersebut merupakan pengaruh
dari luas panen bersih yang sebelumnya telah dibahas.

IV-2
Tabel 23 Grafik Pertumbuhan Hasil Produksi Padi dan Palawija

45000
40000
35000
30000
Padi
25000
Jagung
20000
Kacang Tanah
15000 Ubi Kayu
10000
5000
0
2013 2014 2015

Sumber: Dokumen penulis, 2017

Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa tanaman padi adalah satu satunya komoditas
yang mengalami kenaikan produksi, sedangkan yang lain mengalami penurunan produksi.
Hal tersebut merupakan pengaruh dari luas panen bersih yang telah dibahas sebelumnya.

3.4.2 Peternakan
Kegiatan ekonomi lain yang dilakukan oleh masyarakat di Kecamatan Jenu adalah
beternak. Kegiatan tersebut terbagi atas dua macam, yaitu ternak kecil dan ternak besar.
Ternak besar terdiri atas 3 hewan yang menjadi objek ternak, yaitu sapi potong, sapi perah,
dan kerbau. Sedangkan ternak kecil, terdiri dari 2 objek ternak, yaitu kambing dan domba.

Pada tahun 2013 jumlah ternak terbanyak adalah sapi potong, yaitu sebanyak 14.713
ekor. Kemudian ternak kambing sebanyak 7172 ekor, domba sebanyak 913 ekor, sapi
sebanyak 26 ekor, dan kerbau hanya 1 ekor.

Kegiatan peternakan di Kecamatan Jenu ini tidak bisa berkembang pesat. Terbukti
dari tidak adanya data mengenai hasil peternakan dan jumlah ternak pada tiga tahun
terakhir.

3.4.3 Industri
Beberapa tahun yang lalu di Kecamatan Jenu muncul 2 industri, yaitu industri
petrokimia ( PT. Trans Pacific Petrochemical Indotama / PT. TPPI) yang berlokasi di
Kelurahan Remen. Kemudian terdapat industri semen ( PT. Semen Gresik) di Kelurahan

IV-3
Socorejo. Kemunculan industri ini yang nantinya diprediksi menjadi suatu tarikan dan
kutub berkembangnya beberapa kelurahan di Kecamatan Jenu menjadi kawasan perkotaan.
Keberadaan industri ini pula yang kemungkinan menarik masyarakat dari kegiatan sektor
pertanian dan peternakan untuk beralih ke sektor industi, sehingga produksi pertanian dan
peternakan di Kecamatan Jenu menurun.

3.5 SARANA
Aspek sarana merupakan pemanfaatan ruang sebagai tempat untuk menunjang
aktivitas sosial, ekonomi, dan meningkatkan pelayanan umum guna meningkatkan
kesejahteraan masyarakat khususnya BWP Jenu. Dalam merencanakan kebutuhan fasilitas
ini mengacu pada Standar Nasional Indonesia 03-1733 Tahun 2004 tentang Tata Cara
Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan dan RTRW Tuban dimana Kecamatan
Jneu merupakan Bagian Wilayah Perkotaan
Aspek sarana yang berada di BWP Jenu terdiri dari sarana pendidikan, sarana
kesehatan, sarana peribadatan, sarana perdagangan, serta sarana pemerintahan, sarana
sosial, sarana budaya dan rekreasi, serta sarana RTH dan olahraga. Berikut merupakan
karakteristik aspek sarana yang ada di BWP Jenu, Kabupaten Tuban

3.5.1. Fasilitas Pendidikan


Pendidikan yang baik dapat terukur dengan adanya sarana pendidikan yang terpenuhi
baik segi kualitas maupun kuantitas. Sarana pendidikan yang tersedia dapat memberikan
gambaran bagi masyarakat mengenai kriteria pelayanan pendidikan disuatu kota. Dasar
penyediaan sarana pendidikan adalah untuk melayani setiap unit administrasi pemerintahan
baik yang informal maupun yang formal.

Sarana pendidikan yang terdapat di BWP Jenu telah cukup tersedia dari berbagai
jenjang pendidikan baik negeri maupun swasta yaitu SD/MI, SMP/MTS, dan SMA/ MA.
Namun, untuk penyebaran fasilitas pendidikan menyesuaikan dengan skala pelayanan
wilayah dan jumlah penduduk di suatu daerah. Fasilitas pendidikan berupa Sekolah Dasar
terdapat menyebar hampir pada seluruh kelurahan di BWP Jenu kecuali pada Kelurahan
Kaliuntu tidak terdapat SD di kelurahan tersebut. Sedangkan untuk fasilitas pendidikan
berupa SMP dan SMA jumlahnya sangat terbatas. Berikut merupakan jumlah sarana
pendidikan di BWP Jenu.

Tabel 24 Jumlah Sarana Pendidikan di BWP Jenu Tahun 2015

IV-4
No Desa/Kelurahan SD SMP SMA

Negeri Swasta Negeri Swasta Negeri Swasta


1 Socorejo 1 1 - 1 - -
2 Temaji 3 - - - -
3 Purworejo 1 - - - -
4 Tasikharjo 1 - - - - -
5 Remen 2 - - - - -
6 Mentoso 1 1 1 - - -
7 Wadung 1 - - - -
8 Kaliuntu 0 1 - 1 1
9 Beji 2 1 - 1 2
10 Jenggolo 1 1 - - - -
11 Sekardadi 1 - 1 - - -
12 Jenu 1 1 - 2 - 1
13 Sugihwaras 2 1 - 1 - -
Jumlah 17 7 2 6 - 4
Tahun 2014 18 7 2 6 - 4
Tahun 2013 18 7 2 6 - 3
Tahun 2012 18 7 2 6 - 3
Tahun 2011 18 7 2 6 - 3
Sumber: DIKPORA - Kecamatan Jenu dalam Angka Tahun 2015

3.5.2. Fasilitas Kesehatan


Sarana kesehatan berfungsi memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat
terutama memiliki peran yang sangat strategis dalam mempercepat peningkatan derajat
kesehatan masyarakat sekaligus untuk mengendalikan pertumbuhan penduduk. Oleh
karena itu, keberadaan sarana kesehatan sangat diperlukan dalam suatu kawasan
perencanaan.
Sarana kesehatan yang terdapat di BWP Jenu yaitu berupa puskesmas, puskesmas
pembantu, BKIA, balai pengobatan, pos kesehatan desa, apotek, laboratorium, dan
polindes. Untuk ketersediaan rumah sakir, di BWP Jenu tidak terdapat rumah sakit baik
negeri maupun swasta. Padahal arahan pengembangan sarana kesehatan di BWP Jenu yaitu

IV-5
diarahkan untuk dibangun rumah sakit dengan skala pelayanan kabupaten/kota. Berikut ini
adalah tabel jumlah sarana kesehatan di BWP Jenu Tahun 2015
Tabel 25 Jumlah Sarana Kesehatan Menurut Jenisnya di BWP Jenu Tahun 2015
No. Jenis Sarana Jumlah

1 RSU Pemerintah 0
2 RSU Swasta 0
3 RS Bersalin 0
4 Puskesmas 1
5 Puskesmas Pembantu 2
6 BKIA 0
7 Balai Pengobatan 0
8 Pos kesehatan Desa 17
9 Pondok Kesehatan Desa 1
10 Apotek 2
11 Toko Obat Berijin 0
12 Laboratorium 1)*
13 Polindes 17
Jumlah 41
Sumber: Kecamatan Jenu dalam Angka Tahun 2015

Untuk lebih mengetahui persebaran sarana kesehatan dalam lingkup Kelurahan dan
untuk lebih menjelaskan kondisi eksisting sarana kesehatan BWP Jenu, maka data
mengenai Ponkedes, Poskesdes, dan Posyandu di setiap Kelurahan BWP Jenu Kabupaten
Tuban dirinci lagi sebagai berikut:

Tabel 26 Jumlah Ponkedes, Poskedes, dan Posyandu di BWP Jenu Tahun 2015
No Desa/Kelurahan Ponkesdes Poskesdes Posyandu

1 Socorejo 1 1 4
2 Temaji 0 1 5
3 Purworejo 0 1 2
4 Tasikharjo 0 1 4
5 Remen 0 1 4
6 Mentoso 0 1 4

IV-6
7 Wadung 0 1 4
8 Kaliuntu 0 1 5
9 Beji 0 1 8
10 Jenggolo 0 1 3
11 Sekardadi 0 1 3
12 Jenu 0 1 3
13 Sugihwaras 0 1 5
Jumlah 1 13 54
Tahun 2014 1 13 54
Tahun 2013 1 13 54
Tahun 2012 0 13 54
Tahun 2011 0 11 54
Sumber: Puskesmas Jenu - Kecamatan Jenu dalam Angka Tahun 2015

3.5.3 Fasilitas Perdagangan

Penyebaran sarana perdagangan ini disesuaikan dengan skala pelayanan wilayah dan
jumlah penduduk di suatu daerah dimana ini sering disebut sebagai Standar Pelayanan
Minimum. Sarana perdagangan yang berada di BWP Jenu terdiri dari pasar, toko/kios, dan
depot/warung. Persebaran toko dan depot/warung memang sudah tergolong cukup merata
tersebar di seluruh kecamatan. Namun untuk pasar hanya terdapat 2 buah karena memang
skala pelayanan pasar yang memang cukup luas untuk melayani penduduk yang cukup
banyak. Berikut ini merupakan jumlah sarana perdagangan di BWP Jenu Tahun 2015
Tabel 27 Jumlah Pasar, Toko, dan Warung di BWP Jenu Tahun 2015

No Desa/Kelurahan Pasar Toko/Kios Depot/Warung

1 Socorejo 0 57 93
2 Temaji 0 48 27
3 Purworejo 0 15 8
4 Tasikharjo 0 18 16
5 Remen 0 48 26
6 Mentoso 1 27 6
7 Wadung 0 11 9
8 Kaliuntu 0 45 5

IV-7
9 Beji 1 65 12
10 Jenggolo 0 31 20
11 Sekardadi 0 19 4
12 Jenu 0 48 16
13 Sugihwaras 0 125 10
Jumlah 2 398 187
Tahun 2014 2 398 187
Tahun 2013 2 398 187
Tahun 2012 2 328 147
Tahun 2011 2 170 140
Sumber: Podes - Kecamatan Jenu dalam Angka Tahun 2015

3.5.4 Fasilitas Peribadatan

Berdasarkan Pancasila dan UUD 1945, Indonesia menjamin kehidupan beragama


untuk seluruh masyarakatnya dan menciptakan kerukukunan antar pemeluk agama.Maka
dari itu, adanya sarana peribadatan merupakan sarana yang mendukung dan menciptakan
masyarakat beragama yang berakhlak serta bermoral di BWP Jenu. Mayoritas penduduk di
BWP Jenu beragama islam. Hal ini terlihat dari banyaknya bangunan langgar dan masjid
yang tersebar pada setiap desa/kelurahan di BWP Jenu. Sedangkan untuk sarana
peribadatan selain agama islam, tidak terdapat atau tidak tercatat pada Badan Pusat
Statistik Kabupaten Tuban. Berikut ini merupakan jumlah tempat peribadatan di BWP
Jenu pada tahun 2015
Tabel 28 Jumlah Sarana Peribadatan Menurut Jenisnya di BWP Jenu Tahun 2015

No Desa/Kelurahan Pondok Masjid Langgar Gereja Pura

1 Socorejo 0 2 19 - -
2 Temaji 0 4 23 - -
3 Purworejo 0 1 11 - -
4 Tasikharjo 0 4 13 - -
5 Remen 0 2 18 - -
6 Mentoso 0 2 14 - -
7 Wadung 0 2 22 - -
8 Kaliuntu 1 2 16 - -

IV-8
9 Beji 2 2 28 - -
10 Jenggolo 1 3 17 - -
11 Sekardadi 0 1 10 - -
12 Jenu 1 1 10 - -
13 Sugihwaras 1 4 42 - -
Jumlah 6 30 243 - -
Tahun 2014 6 30 243 - -
Tahun 2013 6 30 243 - -
Tahun 2012 6 30 243 - -
Tahun 2011 6 30 243 - -
Sumber: Kecamatan Jenu dalam Angka Tahun 2015

3.5.5 Fasilitas Pemerintahan


Sarana pemerintahan tersedia guna melayani setiap unit administrasi pemerintah
yang bersifat formal maupun informal. Sarana pemerintahan di BWP Jenu terdiri dari skala
unit masyarakat, unit lingkungan, hingga unit distrik. BWP Jenu terdiri atas 13
Desa/Kelurahan dengan jumlah Kampung/Dusun sebanyak 40, 163 RT serta 50 RW.
Terlihat bahwa dalam kurun waku 3 tahun terakhir tidak ada penururnan maupun
peningkatan jumlah dusun, RT, ataupun RW. Pada tahun 2011 ke tahun 2012 terjadi
penururnan jumlah dusun, RT, dan RW. Namun, pada tahun 2012 mnuju tahun 2013
terjadi penurunan jumlah RT lagi dan kenaikan jumlah RW. Sehingga bisa disimpulkan
bahwa terjadi penambahan wilayah jumlah RW baru di BWP Jenu. Data tersebut dapat
dilihat pada tabel dibawah ini.

Tabel 29 Jumlah Dusun, RT, dan RW di BWP Jenu Tahun 2015


No Desa/Kelurahan Dusun RT RW
(Rukun Tetangga) (Rukun Warga)

1 Socorejo 3 11 3
2 Temaji 4 14 2
3 Purworejo 3 7 2
4 Tasikharjo 4 10 4
5 Remen 3 21 7
6 Mentoso 2 9 4
7 Wadung 3 14 4

IV-9
8 Kaliuntu 3 11 4
9 Beji 3 20 5
10 Jenggolo 3 11 2
11 Sekardadi 3 6 2
12 Jenu 2 7 3
13 Sugihwaras 4 20 8
Jumlah 40 163 50
Tahun 2014 40 163 50
Tahun 2013 40 163 50
Tahun 2012 43 178 26
Tahun 2011 43 187 36
Sumber: Kecamatan Jenu dalam Angka Tahun 2015 KSK

3.6 PRASARANA

3.6.1 Jaringan Listrik


Kebutuhan listrik di BWP Jenu selama ini sebagian besar atau hampir seluruhnya
dilayani oleh PLN. Hal ini semakin didukung oleh adanya Pembangkit Listrik Tenaga Uap
(PLTU) Tanjung Awar-awar yang berlokasi di Desa Wadung Kecamatan Jenu yang juga
memperbesar pasokan daya listrik baik untuk skala lokal maupun nasional. PLTU ini juga
diandalkan untuk support program pembangkit listrik 35 ribu MW yang merupakan
program pemerintah pusat.

Pendistribusian listrik yang dihasilkan PLTU Tanjung Awar-awar masuk melalui


gardu induk Tuban ditujukan untuk memasok listrik di wilayah Gresik, Lamongan, dan
Bojonegoro. Selain itu, suplai juga masuk ke gardu induk Babat diteruskan ke Ngimbang
dan masuk jaringan bertegangan 500 KV untuk mendukung pasokan listrik di wilayah
Jawa Tengah dan Jawa Barat.

IV-10
Gambar 13 PLTU Tanjung Awar-Awar

Sumber: Survei Sekunder 2017

3.6.2 Air Bersih

Pelayanan air bersih di BWP Jenu sebagian disuplai oleh PDAM Kabupaten Tuban
dan sebagian dari sumur warga masing-masing. Kualitas air di Kecamatan Jenu sendiri
umumnya kurang memadai di wilayah yang terpapar efek dari air laut. Hal ini dikarenakan
Kecamatan Jenu itu sendiri terletak di bagian utara Kabupaten Tuban yang merupakan
kawasan pesisir. Sehingga air tanah di kawasan pesisir tersebut umumnya asin dan tidak
dapat digunakan masyarakat untuk kebutuhan sehari-hari. Oleh karena itu PDAM
Kabupaten Tuban memasok kebutuhan air bersih sebagian besar masyarakat setempat.
Sumber air bersih dari PDAM Kabupaten Tuban sendiri berasal dari beberapa sumber air,
yaitu sumber sendang dan sumur bor yang berjumlah 24 unit yang tersebar di beberapa
daerah di Kabupaten Tuban.

3.6.3 Drainase

Perencanaan sistem drainase di Kecamatan Jenu bertujuan untuk mengelola air di


daratan dan mencegah timbulnya bencana yang disebabkan oleh air seperti banjir.
Mengingat kondisi geografis Kecamatan Jenu yang terletak di kawasan pesisir utara
Kabupaten Tuban bukan tidak mungkin akan terjadi bencana seperti banjir rob yang
disebabkan oleh air laut. Selama ini pembangunan saluran drainase di Kecamatan Jenu dan
kecamatan-kecamatan lainnya di Kabupaten Tuban juga telah dijelaskan dalam website

IV-11
milik pemerintah nasional yaitu di www.pengadaan.id. Perencanaan sistem drainase perlu
meninjau beberapa faktor antara lain: daerah tangkapan air (dapat berupa DAS), limpasan
air, daya serap air, kapasitas air hujan, dan genangan air.

3.6.4 Jaringan Telekomunikasi


Jaringan telekomunikasi terdiri atas sistem jaringan kabel telepon, sistem telepon
nirkabel, dan sistem jaringan internet. Untuk mewujudkan pengembangan jaringan
telekomunikasi di Kecamatan Jenu dibutuhkan tower BTS (Base Transceiver Station) yang
sangat penting untuk menjangkau pelosok perdesaan sebagai prasarana pendukung serta
pengembangan sistem jaringan internet. Berdasarkan RTRW Kabupaten Tuban tahun 2011
2031 Kecamatan Jenu mebutuhkan satu tower BTS yang mampu membentuk jaringan
telekomunikasi dan informasi yang menghubungkan Kecammatan Jenu dengan ibukota
Kota Tuban.
Pengelompokkan menara BTS dilakukan berdasarkan persamaan area layanan yang
sama antara menara rencana dengan menara eksisting dari berbagai provider yang ada.
Dimana pada area layanan yang sama juga mengindikasikan orientasi pasar yang sama.
Pengelompokan mengacu pada area layanan BTS rencana (baru). Hal ini dilakukan
mengingat orientasi layanan menara rencana telah sesuai dengan rencana zona layanan
yang telah ditetapkan

3.6.6 Persampahan
Berdasarkan RTRW Kota Tuban terdapat tiga TPA di Kota Tuban yaitu TPA
Gunung Panggung, TPA Jatirogo dan TPA Rengel dan satu unit TPS di Kecamatan Kerek.
Namun TPA tersebut belum beroperasi di tingkat regional. Sementara itu, berdasarkan
survey sukender yang dilakukan melalui akses internet tidak ditemukan Tempat
Pembuangan Akhir (TPA) dan Tempat Pembuangan Sementara (TPS) di Kecamatan Jenu.
Hal lain yang menarik tentang persampahan di Kecamatan Jenu ialah banyak sampah yang
ditemukan di kawasan pesisir Desa Jenu. Kenyataan tersebut ditakutkan akan memberi
dampak yang berkelanjutan bagi kawasan pesisir dan perairan. Selain itu sampah tersebut
juga menjadi hambatan bagi pengembangan wisata pantai di Kecamatan Jenu.
Sebenarnya sampah dikawasan pantai menjadi permasalahan tersendiri bagi
sebagian warga di pesisir pantai Kabupaten Tuban. Seperti hasil
pantauan seputartuban.com, dikawasan pantai Desa Jenu, Kecamatan Jenu, Kabupaten
Tuban terlihat sampah pada bibir pantai sepanjang kurang lebih 2 kilo meter. Sampah
tersebut sangat menggangu aktifitas nelayan dikawasan itu karena bau busuk ditimbulkan

IV-12
sampah dan kotornya perairan laut di pantai. Hal ini jelas berdampak ikan diperairan
dangkal menjadi sedikit, karena ikan tidak akan menempati perairan yang kotor.

3.6.2 Jaringan Air Limbah


Di lihat dari penggunaan lahan di Kecamatan Jenu terdapat banyak industri salah
satunya adalah PT. Semen Indonesia Tbk. Dalam hal pembuangan limbahnya berdasarkan
survey sekunder yang dilakukan belum dapat diketahui pasti cara pembuangan limbah
yang dilakukan oleh industri industri yang terdapat di Kecamatan Jenu tersebut. Selain
itu belum diketai pasti apakah industri industri tersebut telah sesuai dengan KLHS dan
memiliki AMDAL.

Berdasarkan survey sekunder dari seputartuban.com dijelaskan bahwa pengolahan limbah


perusahaan yang masih kurang maksimal alias tidak terurus dan menjadi penyebab
rusaknya ekositem pesisir pantai Kabupaten Tuban. Hal ini menjadi pekerjaan rumah besar
bagi instansi terkait pengolahan limbah. Salah satunya adanya Badan Lingkungan Hidup
(BLH) Pemkab Tuban. Kecamatan Jenu sebagai salah satu kecamatan yang berada di
kawasan pesisir juga ikut merasakan kerusakan ekosistem yang sudah melebihi ambang
batas. Terbukti dengan sedikitnya ikan yang hidup perairan laut dangkal. Ditambah erosi
pantai dan rusaknya tanaman pemangku pantai

3.7 TRANSPORTASI
Perkembangan suatu wilayah erat kaitannya dengan adanya mobilitas yang terbentuk
dari sistem transportasi. Adanya prasarana trnasportasi seperti jalan, terminal dan sarana
transportasi seperti moda transportasi (bermotor dan tidak bermotor) dapat meningkatkan
mobilitas dan perpindahan barang maupun orang yang menunjang interaksi suatu wilayah
dengan wilayah lainnya. Dengan timbulnya interaksi akan mendorong perkembangan suatu
wilayah/kawasan. Pembahasan aspek Transportasi mencakup Pola Jaringan Jalan dan Pola
Pergerakan.

3.7.1 Pola Jaringan Jalan


Pola jaringan jalan pada wilayah perencanaan yakni Bagian Wilayah Perkotaan Jenu
(BWP Jenu) dilalui oleh beberapa sistem jaringan jalan karena sebagian wilayah Jenu
merupakan Kota Tuban. Salah satu sistem jaringan jalan yang melewati wilayah Jenu
adalah jalan arteri primer yang biasa disebut Jalan Pantura dengan fungsinya yang tak
hanya menghubungkan Jenu dengan Kota Tuban, tapi juga menghubungkan Jawa Tengah
dengan Jawa Timur. Selain itu wilayah Jenu juga dilewati oleh jaringan jalan kolektor

IV-13
primer (Jalan Raya Merakurak) yang menghubungkan Jenu dengan Merakurak. Dengan
demikian, maka jaringan jalan utama pada wilayah perencanaan yakni Jalan Raya Pantura
yang tak hanya menghubungkan Jenu dengan Kota Tuban, tapi juga menghubungkan Jawa
Tengah dengan Jawa Timur.

Berdasarkan kondisi perkerasan jalan, kawasan BWP Jenu kebanyakan merupakan


jalan aspal pada jalan arteri dan kolektor yang merupakan bagian dari jaringan jalan
perimer penghubung antar wilayah. Selain itu juga ada rencana jaringan jalan outer ring
road Kota Tuban melewati Kecamatan Palang, Kecamatan Semanding, Kecamatan Tuban,
Kecamatan Merakurak, dan Kecamatan Jenu.

Gambar 14 Ruas Jalan Arteri Kecamatan Jenu

Sumber: Google Street View, 2017

3.7.2 Pola Pergerakan


Pergerakan meliputi 2 aspek, yakni pola pergerakan orang dan barang.

1. Pola Pergerakan Orang


Pola pergerakan orang dapat dibedakan menjadi pergerakan ke tempat kerja,
pergerakan ke sekolah dan lain-lain. Pola pergerakan ke tempat kerja ada yang
keluar kawasan dan ada yang ke dalam kawasan. Pergerakan penduduk ke
tempat kerja umumnya terjadi pada pagi hari dan sore hari. Pola pergerakan

IV-14
penduduk di wilayah perencanaan dapat dikatakan sebagai pergerakan lokal (di
dalam wilayah Jenu) dan keluar yakni adanya pergerakan orang yang melewati
kawasan Jenu menuju Kota Tuban maupun kecamatan lain disekitar Jenu.
2. Pola Pergerakan Barang
Pola pergerakan kendaraan pengangkut barang di wilayah perencanaan
berlangsung merata sepanjang hari.

IV-15
BAB IV

METODE DAN ANALISIS

4.1 METODE PENDEKATAN PERENCANAAN

4.1.1 Pendekatan Perencanaan Top-Down and Bottom-Up

Pendekatan perencanaan ini merupakan perpaduan dari arahan dan kebijakan yang
telah ditetapkan oleh pemerintah dengan aspirasi dari masyarakat. Pendekatan ini
menggunakan 2 (dua) istilah perencanaan yaitu top down planning berupa perencanaan
program-program serta merupakan penjabaran dari kebijakan tata ruang oleh
Pemerintah Provinsi maupun daerah, serta yang kedua adalah bottom up planning.
Perencanaan ini memberikan penekanan bahwa RDTR Kawasan Perkotaan BWP
Jenu mengakomodasi aspirasi masyarakat sebagai pelaku pembangunan, dan dengan
melibatkan masyarakat dalam proses perencanaannya. Perencanaan ini merupakan upaya
untuk memberdayakan masyarakat dalam perencanaan kerakyatan dan untuk
mengembangkan segala potensi, mengurangi dan seoptimal mungkin menyelesaikan
permasalahan serta menanggulangi segala ancaman atau tantangan yang muncul dari
pengendalian pemanfaatan ruang di wilayah perencanaan.
4.1.2 Pendekatan Perencanaan Berkelanjutan dan Berwawasan
Lingkungan
Pendekatan ini akan mendorong perencanaan yang tidak hanya berorientasi pada
kebutuhan dan pemanfaatan ruang yang semaksimal mungkin untuk kebutuhan saat ini,
namun juga berorientasi pada masa yang akan datang dengan tetap
memanfaatkan ruang seoptimal mungkin dengan tidak merusak lingkungan. Prinsip
pendekatan perencanaan berkelanjutan dan berwawasan lingkungan antara lain:
a. Prinsip perencanaan tata ruang yang berpijak pada
pelestarian dan berorientasi ke depan (jangka panjang).
b. Penekanan pada nilai manfaat yang besar bagi \masyarakat.
c. Prinsip pengelolaan aset sumber daya yang tidak merusak dan lestari.
d. Kesesuaian antara kegiatan pengembangan dengan daya dukung
ruang.
e. Keselarasan yang sinergis antara kegiatan eksplorasi dan
eksploitasi SDA dengan keseimbangan dan daya dukung

IV-16
lingkungannya.
f. Antisipasi yang tepat dan monitoring perubahan lingkungan
yang terjadi akibat pembangunan dan pemanfatan lahan untuk
kawasan budidaya.

IV-17
4.1.3 Pendekatan Intersektoral-Holistik
Pendekatan ini didasarkan pada suatu pemahaman bahwa perencanaan tata
ruang menyangkut banyak aspek, sektor lain, serta kawasan yang lebih luas dari
wilayah perencanaan. Perencanaan ini di mulai dengan tahapan diagnosis secara
umum terhadap kawasan perencanaan (mikro) maupun dalam konteks yang
luas. Dari tahapan diagnosis akan dirumuskan konteks dan kerangka makro
pengembangan wilayah perencanaan. Tahapan selanjutnya adalah analisis dan
arahan pada setiap rencana sektoral yang ada. Setelah tahapan tersebut,
dilanjutkan dengan tahapan koordinasi, sinkronisasi dan integrasi pemanfaatan
ruang.

4.1.4 Pendekatan Komunitas/Masyarakat (Community Approach)

Pendekatan ini digunakan dengan pemahaman bahwa masyarakat setempat


adalah masyarakat yang paling tahu kondisi di wilayahnya dan setiap
kegiatan pembangunan harus memperhitungkan nilai-nilai sosial budaya
pembangunan. Oleh karena itu langkah perencanaan tata ruang kawasan harus
mencerminkan masyarakat lokal yang ikut terlibat dalam proses perencanaan dan
pengambilan keputusan.

4.1.5 Pendekatan Supply/Demand


Metode pendekatan supply/demand menitikberatkan pada perencanaan yang
berdasarkan pada tingkat kebutuhan masyarakat dan kecenderungan yang sedang
berkembang di dalamnya, terutama di lokasi perencanaan yang dimaksudkan
untuk menghasilkan perencanaan pembangunan sarana prasarana yang menunjang
optimalisasi pembangunan yang serasi, seimbang, dan sesuai dengan kebutuhan,
kemampuan daya dukung pertumbuhan serta prospek perkembangan kawasan
secara umum dalam menciptakan kawasan yang sinergi antar daerah baik dari segi
spasial, sosial, maupun ekonominya
4.2 KERANGKA PEMIKIRAN

Perumusa Peninjauan Survey


Kembali Kom
n dan
RDTRK pilasi
Mencari Substansi sebelumnya Penelitia
Data
Latar Laporan n
Belakang

Identifika
Menyusu si Potensi Pemebent Pengola
Studi n dan ukan Visi han Data
Pendah Program Masalah Misi
uluan Kerja

Penyus Membentu
Identifik Penentua un k arahan
Pembentu asi Isu n Tujuan Rancan Rencana
Review kan Tim Strategis Baru gan tiap bidang
Literatur Pelaksana

4.3 TEKNIK ANALISA DATA

4.3.1 Analisis Penetapan Bagian Wilayah Perkotaan


Tujuan penataan BWP merupakan nilai dan/atau kualitas terukur yang akan
dicapai sesuai dengan arahan pencapaian sebagaimana ditetapkan dalam RTRW
dan merupakan alasan disusunnya RDTR tersebut, serta apabila diperlukan dapat
dilengkapi konsep pencapaian. Tujuan penataan BWP berisi tema yang akan
direncanakan di BWP.
Penetapan kawasan perkotaan di Kabupaten Tuban, wilayah perencanaan
yang diambil adalah BWP Jenu yang merupakan wilayah pendukung dari
Kabupaten Tuban. Dalam melakukan penetapan BWP Jenu, dilakukan analisis
dengan menggunakan kesesuaian berdasarkan 5 (lima) lingkup wilayah
perencanaan RDTR Kawasan perkotaan. Yaitu:
1. Wilayah Administrasi
2. Kawasan Fungsional
3. Bagian Wilayah Kabupaten/Kota dengan Ciri Perkotaan
4. Kawasan Strategis Kabupaten/Kota dengan Ciri Perkotaan
5. Bagian Wilayah Kabupaten/Kota berupa Kawasan Pedesaan dan Direncanakan
Menja
di
Perkot
aan.
Sehingga penetapan BWP, berdasarkan analisis yang sesuai dengan
lingkup bagian Kawasan Strategis Kabupaten/Kota dengan ciri perkotaan di
Kecamatan Jenu, yang mencakup 14 kelurahan, yaitu:
1. Kelurahan Beji (luas 454.171736 Ha).
2. Kelurahan Jenggolo (luas 321.477959 Ha).
3. Kelurahan Jenu (luas 327.982708 Ha).
4. Kelurahan Wadung (luas 703.885104 Ha).
5. Kelurahan Kaliuntu (luas 221.361356 Ha).
6. Kelurahan Socorejo (luas 567.391275 Ha).
7. Kelurahan Sugihwaras (luas 565.574139 Ha).
8. Kelurahan Tasikharjo (luas 570.819319 Ha).
9. Kelurahan Remen (luas 623.189451 Ha).
10. Kelurahan Temaji (luas 927.987759 Ha).
11. Kelurahan Purworejo (luas 506.366115 Ha).
12. Kelurahan Mentoso (luas 267.667883 Ha).
13. Kelurahan Rawasan (luas 355.833468 Ha).
14. Kelurahan Sekardadi (luas 265.798968 Ha).

Dikarenakan kelurahan
tersebut:
a. Membentuk satu cluster yang saling mempunyai keterkaitan dan
mempunyai karakteristik wilayah yang dominan dengan industri dan
permukiman perkotaam
b. BWP Jenu juga dilewati oleh Jalan Nasional .
c. Menjadi pusat industri ayng mendukung terwujudnya arahan pola dan
struktur ruang di Kabupaten Tuban
d. memiliki nilai ekonomi yang penting untuk mendukung perekonomian
daerah dari industri dan perikanan
4.3.2 Fisik Dasar

4.3.2.1 Teknik Perolehan Data

Metode pengumpulan data yang digunakan pada analisis fisik dasar mengacu pada
Permen PU No. 20/PRT/M/2007 mengenai teknin analisis fisik dan lingkungan, ekonomi, serta
sosial budaya dalam penyusunan rencana tata ruang. Data-data yang dibutuhkan antara lain :
1. Klimatologi;
2. Topografi;
3. Geologi;
4. Hidrologi;
5. Sumber Daya Mineral/ Bahan Galian;
6. Bencana Alam; dan
7. Penggunaan Lahan.

Gambar 15 Bagan Alir tata cara analisis kemampuan lahan


Sumber : Permen PU No. 20/PRT/M/2007

Penjabaran lebih lanjut mengenai data-data yang dibutuhkan untuk analisis kemampuan
lahan yaitu :
1. Klimatologi
Data klimatologi adalah data iklim berdasarkan hasil pengamatan pada stasiun
pengamat di wilayah yang bersangkutan dan/atau daerah sekitarnya, meliputi:
a. Curah hujan,
b. Hari hujan,
c. Intensitas hujan,
d. Temperatur rata-rata,
e. Kelembaban relatif,
f. Kecepatan dan arah angin,
g. Lama penyinaran (durasi) matahari.

Data klimatologi ini dapat diperoleh pada stasiun meteorologi dan geofisika di wilayah
dan/atau kawasan atau daerah sekitarnya yang terdekat, atau pada kabupaten dalam
bentuk laporan, atau dapat juga diperoleh pada Badan Meteorologi dan Geofisika Pusat
di Jakarta.

2. Topografi.
Data topografi berupa peta topografi dengan skala terbesar yang tersedia, yang dapat
diperoleh pada instansi: Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional
(BAKOSURTANAL), Badan Pertanahan Nasional (BPN), Direktorat Topografi - TNI
Angkatan Darat, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber Daya Mineral Departemen
Energi dan Sumber Daya Mineral, dan instansi terkait lainnya.
Dari peta topografi ini dapat diturunkan beberapa peta yang berkaitan dengan bentuk
bentang alam dan kemiringannya, yakni peta morfologi dan peta kemiringan
lereng/lahan, yang dalam hal ini dikelompokkan sebagai peta data, karena
penganalisisan berikutnya berpijak pada peta morfologi dan kemiringan lereng ini,
bukan peta topografi yang merupakan data mentahnya.
3. Geologi.
Untuk mengetahui kondisi geologi regional wilayah dan/atau kawasan perencanaan dan
daerah sekitarnya, maka diperlukan data fisiografi daerah yang lebih luas. Fisiografi ini
akan memperlihatkan gambaran umum kondisi fisik secara regional baik menyangkut
morfologi, pola pembentuknya, pola aliran sungai, serta kondisi litologi dan struktur
geologi secara umum. Gambaran umum kondisi geologi atau fisiografi ini dapat dilihat
pada Peta Geologi Indonesia.

4. Hidrologi.
Data hidrologi yang dimaksud di sini adalah data yang berkaitan dengan kondisi
keairan, baik air permukaan maupun air tanah. Untuk itu penyajian data hidrologi ini
dibedakan atas air permukaan dan air tanah.
a. Air Permukaan
Air permukaan adalah air yang muncul atau mengalir di permukaan seperti: mata
air, danau, sungai, dan rawa. Pada data air permukaan ini masing-masing jenis
sumber air tersebut hendaknya diikuti besaran atau debitnya, sehingga dapat terlihat
potensi air permukaan secara umum.
Khusus untuk sungai disajikan lengkap dengan Wilayah Sungai (WS) dan Daerah
Aliran Sungai (DAS) nya, karena masing-masing WS umumnya mempunyai
karakteristik berbeda, demikian juga dengan DAS yang diharapkan dapat
memberikan gambaran potensi sungai sampai orde yang terkecil. Data sungai ini juga
dilengkapi dengan pola aliran, arah aliran air permukaan pada masingmasing DAS
serta kerapatan sungai yang secara tidak langsung akan memperlihatkan aktivitas
sungai tersebut baik pengaliran maupun pengikisannya.
Data air permukaan ini dapat diperoleh pada instansi pengairan setempat ataupun
pusat, dilengkapi dengan pengamatan lapangan yang menunjukkan kondisi keairan
sesaat pada waktu pengamatan yang akan menunjukkan potensi air pada musim
tertentu (penghujan atau kemarau, tergantung waktu pengamatan). Sedangkan untuk
data mata air kemungkinan juga dapat diperoleh dari peta hidrologi yang dikeluarkan
oleh Badan Pertanahan Nasional.
b. Air Tanah
Data air tanah dapat dipisahkan atas air tanah dangkal dan air tanah dalam, yang
masing-masing diupayakan diperoleh besaran potensinya. Air tanah dangkal adalah
air tanah yang umum digunakan oleh masyarakat sebagai sumber air bersih berupa
sumur-sumur, sehingga untuk mengetahui potensi air tanah bebas ini perlu diketahui
kedalaman sumur-sumur penduduk, dan kemudian dikaitkan dengan sifat fisik
tanah/batunya dalam kaitannya sebagai pembawa air. Selain besarannya air tanah ini
perlu diketahui mutunya secara umum, dan kalua memungkinkan hasil pengujian
mutu air dari laboratorium.
Sedangkan air tanah dalam yakni air tanah yang memerlukan teknologi tambahan
untuk pengadaannya, secara umum dapat diketahui dari kondisi geologinya, yang
tentunya memerlukan pengamatan struktur geologi yang cermat.
Kondisi air tanah ini dapat diperoleh dari penelitian hidro-geologi baik yang
dilakukan oleh Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber Daya Mineral Departemen
Energi dan Sumber Daya Mineral, maupun instansi lainnya yang berkaitan dengan
keairan seperti Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Departemen Pekerjaan Umum,
ataupun juga dari hasil penelitian yang dilakukan oleh Perguruan Tinggi.

5. Sumber Daya Mineral/ Bahan Galian.


Sumber daya mineral/bahan galian dalam penyusunan rencana tata ruang pun perlu
diketahui, mengingat dalam proses pembangunan nantinya akan banyak diperlukan
bahan bangunan berupa batu, pasir, dan tanah urug yang kesemuanya ini termasuk
bahan galian golongan C.
Sebaran potensi bahan galian golongan C ini untuk daerah-daerah tertentu telah
dilakukan pemetaannya oleh Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral atau
instansi lainnya yang berwenang. Namun untuk daerah yang belum dipetakan dapat
dikenali di lapangan dan dipertegas dengan kondisi geologinya, juga informasi dari
pemerintah daerah setempat mengenai aktivitas penambangan bahan galian golongan C
ini di wilayahnya.
Sumber daya mineral lainnya yang tidak termasuk bahan galian golongan C seperti
minyak bumi, batubara, dan mineral logam, juga perlu diketahui di wilayah dan/atau
kawasan bilamana ada, karena akan menyangkut kemungkinan pengembangan
penambangan di wilayah dan/atau kawasan dan kaitannya dengan penataan ruang.

6. Bencana Alam.
Bencana alam pada dasarnya adalah gejala atau proses alam yang terjadi akibat upaya
alam mengembalikan keseimbangan ekosistem yang terganggu baik oleh proses alam
itu sendiri ataupun akibat ulah manusia dalam memanfaatkan sumber daya alam ini.
Kemungkinan bencana alam yang akan timbul di suatu daerah, dalam hal ini bencana
alam beraspek geologi, seperti: banjir, longsor/gerakan tanah, amblesan, letusan gunung
berapi, gempa bumi, kekeringan, dan lainnya, pada dasarnya dapat dikenali dari kondisi
geologi, sejarah bencana alam yang pernah terjadi di wilayah tersebut, dan gejala
bencana alam dalam bentuk lokal atau mikro yang kemungkinan akan meluas atau
merupakan indikasi terjadinya bencana yang lebih makro.
Kemungkinan bencana atau daerah rawan bencana alam ini tentunya perlu dikenali
sedini mungkin, agar tindakan pengamanan bila daerah tersebut memang akan
dikembangkan, telah disiapkan, atau sejak dini dihindari pengembangan pada daerah
rawan bencana ini.

7. Penggunaan Lahan.
Penggunaan lahan di wilayah dan/atau kawasan perencanaan perlu diketahui secara
terinci, terutama sebaran bangunan yang bersifat tidak meluluskan air/kedap air. Hal ini
berkaitan erat dengan rasio tutupan lahan yang ada saat ini yang nantinya digunakan
dalam penghitungan ketersediaan air tanah bebas.
Selain untuk mengetahui rasio tutupan lahan, data penggunaan lahan juga diperlukan
untuk mengetahui pengelompokan peruntukan lahan, termasuk aglomerasi fasilitas yang
akan membentuk pusat kota serta bangunan-bangunan yang memerlukan persyaratan
kemampuan lahan tinggi, yang akan digunakan dalam penentuan rekomendasi
kesesuaian lahan.
Di samping itu dengan mengetahui sebaran penggunaan lahan di wilayah ini, maka akan
terlihat pada daerah-daerah mana penggunaan lahan yang ternyata menyimpang dari
kesesuaiannya atau melampaui kemampuannya, sehingga dapat dijadikan masukan juga
dalam memberikan rekomendasi kesesuaian lahan ini.

4.3.2.2 Analisa Kemampuan Lahan


Setelah data yang diperlukan diperoleh, maka dilakukan analisis kemampuan lahan
dengan menetapkan Satuan Kemampuan Lahan (SKL) yang ada, terdiri dari :
1. SKL Morfologi
SKL Morfologi berarti bentang alam, kemampuan lahan dari morfologi tinggi berarti
kondisi morfologis suatu kawasan kompleks. Morfologi kompleks berarti bentang
alamnya berupa gunung, pegunungan, perbukitan, dan bergelombang. Akibatnya,
kemampuan pengembangannnya sangat rendah sehingga sulit dikembangkan dan atau
tidak layak dikembangkan. Lahan seperti ini sebaiknya direkomendasikan sebagai
wilayah lindung atau budi daya yang tak berkaitan dengan manusia, contohnya untuk
wisata alam.
2. SKL Kemudahan Dikerjakan
Tujuan analisis SKL Kemudahan Dikerjakan adalah untuk mengetahui tingkat
kemudahan lahan pada suatu kawasan untuk digali/dimatangkan dalam proses
pembangunan atau pengembangan. Dalam analisis ini membutuhkan masukan berupa
peta topografi, peta morfologi, peta kemiringan lereng, peta jenis tanah, peta penggunaan
lahan eksisting.
3. SKL Kesetabilan Lereng
Tujuan analisis SKL Kestabilan Lereng adalah untuk mengetahui tingkat kemantapan
lereng di wilayah pengembangan dalam menerima beban. Dalam analisis ini
membutuhkan masukan berupa peta topografi, peta morfologi, peta kemiringan lereng,
peta jenis tanah, peta hidrogeologi, peta curah hujan, peta bencana alam (rawan bencana
gunung berapi dan kerentanan gerakan tanah) dan peta pola ruang eksisting, dengan
keluaran peta SKL Kestabilan Lereng dan penjelasannya.
4. SKL Kesetabilan Pondasi
Kestabilan pondasi artinya kondisi lahan/wilayah yang mendukung stabil atau
tidaknya suatu bangunan atau kawasan terbangun. SKL ini diperlukan untuk
memperkirakan jenis pondasi wilayah terbangun. Kestabilan pondasi tinggi artinya
wilayah tersebut akan stabil untuk pondasi bangunan apa saja atau untuk segala jenis
pondasi. Kestabilan pondasi rendah berarti wilayah tersebut kurang stabil untuk berbagai
bangunan. Kestabilan pondasi kurang berarti wilayah tersebut kurang stabil, namun
mungkin untuk jenis pondasi tertentu, bisa lebih stabil, misalnya pondasi cakar ayam.
Lahan yang dapat dikembangkan sebagai peruntukan pelabuhan adalah kesetabilan
pondasi tinggi.
5. SKL Ketersediaan Air
Tujuan analisis SKL Ketersediaan Air adalah untuk mengetahui tingkat ketersediaan
air dan kemampuan penyediaan air pada masingmasing tingkatan, guna pengembangan
kawasan. Dalam analisis ini membutuhkan masukan berupa peta morfologi, peta
kelerengan, peta curah hujan, peta hidrogeologi, peta jenis tanah dan peta pola ruang
eksisting dengan keluaran peta SKL Ketersediaan Air dan penjelasannya.
6. SKL untuk Drainase
Tujuan analisis SKL untuk Drainase adalah untuk mengetahui tingkat kemampuan
lahan dalam mengalirkan air hujan secara alami, sehingga kemungkinan genangan baik
bersifat lokal maupun meluas dapat dihindari. Dalam analisis ini membutuhkan masukan
berupa peta morfologi, peta kemiringan lereng, peta topografi, peta jenis tanah, peta curah
hujan, peta kedalaman efektif tanah, dan pola ruang eksisting dengan keluaran peta SKL
untuk Drainase dan penjelasannya.
7. SKL terhadap Erosi
Tujuan analisis SKL Terhadap Erosi adalah untuk mengetahui daerahdaerah yang
mengalami keterkikisan tanah, sehingga dapat diketahui tingkat ketahanan lahan terhadap
erosi serta antispasi dampaknya pada daerah yang lebih hilir. Dalam analisis ini
membutuhkan masukan berupa peta morfologi, peta kemiringan lereng, peta jenis tanah,
peta hidrogeologi, peta tekstur tanah, peta curah hujan dan peta pola ruang eksisting
dengan keluaran peta SKL Terhadap Erosi dan penjelasannya.
8. SKL Pembuangan Limbah
Tujuan analisis SKL Pembuangan Limbah adalah untuk mengetahui mengetahui
daerahdaerah yang mampu untuk ditempati sebagai lokasi penampungan akhir dan
pengeolahan limbah, baik limbah padat maupun cair. Dalam analisis ini membutuhkan
masukan berupa peta morfologi, peta kemiringan, peta topografi, peta jenis tanah, peta
hidrogeologi, peta curah hujan dan peta pola ruang eksisting dengan keluaran peta SKL
Pembuangan Limbah dan penjelasannya.
9. SKL Bencana Alam
Tujuan analisis SKL terhadap Bencana Alam adalah untuk mengetahui tingkat
kemampuan lahan dalam menerima bencana alam khususnya dari sisi geologi, untuk
menghindari/mengurangi kerugian dari korban akibat bencana tersebut. Dalam analisis ini
membutuhkan masukan berupa peta peta morfologi, peta kemiringan lereng, peta
topografi, peta jenis tanah, peta tekstur tanah, peta curah hujan, peta bencana alam (rawan
gunung berapi dan kerentanan gerakan tanah) dan peta pola ruang eksisting dengan
keluaran peta SKL Terhadap Bencana Alam dan penjelasannya.

Masing-masing SKL memerlukan data yang berbeda-beda dalam memprosesnya, analisis


dilakukan dengan pemberian bobot di masing-masing jenis data kemudian diproses, dilanjutkan
dengan pemberian bobot di masing-masing SKL untuk mengetahui nilai kemampuan dari lahan
yang dianalisis. Penjabaran masing-masing SKL yaitu :

No Jenis SKL Data-data yang dibutuhkan Bobot SKL


- Peta Morfologi
1 SKL Morfologi 5
- Peta Kelerengan
- Peta Jenis Tanah
- Peta Morfologi
2 SKL Kemudahan Dikerjakan 1
- Peta Kelerengan
- Peta Ketinggian
- Peta Jenis Tanah
- Peta Morfologi
- Peta Kelerengan
3 SKL Kesetabilan Lereng 5
- Peta Ketinggian
- Peta Curah Hujan
- Peta Kerentanan Gerakan Tanah
- SKL Kestabilan Lereng
4 SKL Kesetabilan Pondasi 3
- Peta Jenis Tanah
- Peta Jenis Tanah
- Peta Morfologi
5 SKL Ketersediaan Air 5
- Peta Kelerengan
- Peta Curah Hujan
- Peta Jenis Tanah
- Peta Morfologi
6 SKL untuk Drainase - Peta Kelerengan 5
- Peta Ketinggian
- Peta Curah Hujan
- Peta Jenis Tanah
- Peta Morfologi
7 SKL terhadap Erosi 3
- Peta Kelerengan
- Peta Curah Hujan
- Peta Jenis Tanah
- Peta Morfologi
8 SKL Pembuangan Limbah - Peta Kelerengan 0
- Peta Ketinggian
- Peta Curah Hujan
- Peta Jenis Tanah
- Peta Morfologi
- Peta Kelerengan
- Peta Ketinggian
9 SKL Bencana Alam 5
- Peta Curah Hujan
- Peta Rawan Banjir
- Peta Kerentanan Gerakan Tanah
- Peta Rawan Gunung Berapi
Tabel 3. Penjabaran Data dan Bobot SKL.
Sumber : Permen PU No. 20/PRT/M/2007
Setelah masing-masing SKL dianalisis bobotnya, maka nilai dari setiap bobot
dijumlahkan untuk mencari nilai dari kemampuan lahan tersebut, dari nilai tersebut, maka dapat
diketahui tingkat kemampuan lahan yang dianalisis. Penjabarannya yaitu :

No Total Nilai Kelas Kemampuan Lahan Klasifikasi Pengembangan


1 32 58 Kelas A Kelas Pengembangan sangat rendah
2 58 83 Kelas B Kelas Pengembangan rendah
3 83 109 Kelas C Kelas Pengembangan sedang
4 109 134 Kelas D Kelas Pengembangan agak tinggi
5 134 - 160 Kelas E Kelas Pengembangan sangat tinggi
Tabel 3. Penjabaran Nilai Kemampuan Lahan.
Sumber : Permen PU No. 20/PRT/M/2007

4.3.2.3 Analisa Kesesuaian Lahan


Lingkup pekerjaan dari analisis ini adaah melakukan analisis untuk mengetahui
penyimpangan atau ketidaksesuaian penggunaan lahan yang ada saat ini dilihat dari hasil studi
kesesuaian lahan ini. Data-data masukan yang dipakai pada analisis ini adalah Penggunaan
Lahan yang ada saat ini, Klasifikasi Kemampuan Lahan, Satuan-satuan Kemampuan Lahan,
Arahan-arahan Kesesuaian Lahan, dan Persyaratan dan Pembatas Pembangunan.

Hasil dari analisis ini berupa Penyimpangan-penyimpangan penggunaan lahan yang ada
saat ini dari kemampuan dan kesesuaian lahan serta Arahan-arahan penyesuaian dan
pengembangan berikutnya. Langkah-langkah untuk melakukan analisis ini adalah :

1. Membandingkan penggunaan lahan yang ada dengan karakteristik fisik wilayah


berdasarkan klasifikasi kemampuan lahan, satuan-satuan kemampuan lahan, dan
arahan-arahan kesesuaian lahan.
2. Memberikan arahan penyesuaian penggunaan lahan yang ada saat ini dan
pengembangan selanjutnya berdasarkan persyaratan dan pembatas pembangunan.

4.3.2.4 Mitigasi Bencana


Untuk menjamin keseimbangan dan keserasian lingkungan hidup, serta kelestarian
pemanfaatan potensi sumber daya alam, sehingga harus diketahui delineasi kawasan yang rawan
terhadap bencana alam. Hal ini dapat dilakukan melalui penetapan kawasan rawan bencana
berdasarkan tingkat resikonya, melakukan upaya mitigasi bencana, membangun sistem
manajemen mitigasi bencana, serta mengendalikan kegiatan/aktifitas di sekitar kawasan rawan
bencana.
BWP Jenu sendiri memiliki resiko rawan bencana di kawasan pesisir dan banjir dari
wilayah tetangga. Sehingga upaya umum yang dapat dipastikan untuk menanganinya seperti :
1. Mitigasi di wilayah pesisir :
a. Reklamasi pantai.
b. Pembangunan pemecah ombak.
c. Penataan bangunan di sekitar pantai.
d. Pengembangan kawasan hutan bakau.
e. Pembangunan tembok penahan ombak.
2. Mitigasi akibat banjir :
a. Melakukan pemetaan wilayah rawan banjir, mengarahkan pembangunan
menghindari daerah rawan banjir (kecuali untuk taman dan fasilitas olah raga),
dan dilanjutkan dengan kontrol penggunaan lahan.
b. Merekomendasikan upaya perbaikan prasarana dan sarana pengendalian
banjir.
c. Mengoptimalkan DAS sebagai zona kawasan lindung.
d. Memonitoring dan mengevaluasi data curah hujan, banjir, daerah genangan,
dan informasi lain yang diperlukan untuk meramalkan kejadian banjir, daerah
yang diidentifikasi terkena banjir serta daerah yang rawan banjir.
e. Pengerukan sungai, pembuatan sudetan sungai baik secara saluran terbuka
maupun tertutup atau terowongan yang dapat membantu mengurangi
terjadinya banjir.

4.3.4 Tata Guna Lahan


Metoda pengumpulan data yang digunakan sebagai input dalam idenfitikasi dan analisa
penggunaan lahan dan intensitas pemanfaatan ruang adalah dengan survei primer atau observasi
langsung ke lapangan dan survei sekunder atau studi literatur dan dokumen-dokumen terkait.
Survei primer bertujuan untuk mengidenfikasi secara total kondisi eksisting yang berada di
kawasan studi.

Survei primer berguna untuk melihat bagaimana situasi jenis penggunaan lahan terkini
dalam setiap jenis penggunaan lahan, serta melihat bagaimana kondisi intensitas pemanfaatan
ruang yang ada. Sedangkan survei sekunder berguna dalam pencarian data-data pendukung serta
peraturan terkait kawasan studi. Survei sekunder dapat dilakukan dengan pencarian data-data
yang ada di RTRW Tuban atau data dari BPS Tuban. Identifikasi penggunaan lahan yang
nantinya didapatkan setelah proses tersebut meliputi :

Peta peruntukan lahan eksisting kawasan studi, dalam hal ini adalah pembagian
kawasan berdasarkan penggunaannya.
Arahan Pemanfaatan Lahan Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Tuban.
Proporsi penggunaan lahan eksisting.
Peta Intensitas Pemanfaatan Ruang

4.3.4.1 Analisis Struktur Ruang

Tujuan analisis struktur ruang adalah membentuk pola kawasan yang terstruktur dalam
peran dan fungsi bagian-bagian kawasan, yang memperlihatkan konsentrasi dan skala kegiatan
binaan manusia dan alami. Struktur ruang dapat menentukan tingkat kemajuan suatu wilayah,
terutama dalam bidang perekonimiannya. Untuk menciptakan struktur yang efisien maka
diperlukan penataan dan pengalokasian berbagai kegiatan perkotaan, melalui penataan bagian-
bagian wilayah kota dan unit di dalamnya.

Prinsip-prinsip dalam analisa struktur ruang adalah :


a. Ketentuan analisa struktur kawasan perencanaan mengikuti kebijakan yang telah
digariskan oleh RTRW
b. Kedudukan dan skala dari sistem pergerakan, pemusatan kegiatan, dan peruntukan
lahan.
c. Arah pengembangan kawasan
d. Memperhatikan karateristik dan daya dukung fisik lingkungan serta dikaitkan dengan
tingkat kerawanan terhadap bencana.
Disamping itu, pertimbangan yang digunakan dalam pembagian struktur ruang adalah:

a. Batas administratif wilayah


Pertimbangan pemakaian batas administratif wilayah yaitu batas administratif
kelurahan yang bertujuan untuk memudahkan perhitungan luasan serta jumlah
penduduk pendukungnya.
b. Struktur jaringan jalan
Wilayah perencanaan yang merupakan wilayah perkotaan dengan berbagai kegiatan
dibentuk oleh jaringan jalan sehingga untuk memudahkan pembatasan fisik
mayoritas akan menggunakan jaringan jalan.
c. Homogenitas penggunaan lahan
Keseragaman dalam penggunaan lahan dan kegiatan pada tiap-tiap wilayah nantinya,
mempunyai tujuan untuk mempermudah dalam perencanaan wilayahnya.
d. Kecenderungan perkembangan
Pertimbangan ini dilakukan untuk menjaga kesesuaian dan keruntutan antara arah
kecenderungan perkembangan wilayah dengan rencana tata ruang yang sedang
disusun.

Analisa struktur ruang adalah sebagai berikut :

a. Analisa Penduduk : sebagai subjek pembangunan dalam mengukur hunian yang layak
huni, kebutuhan pelayanan fasilitas lingkungan, dan klasifikasi lingkungan. Analisa
penduduk juga bertujuan untuk mengetahui tingkat perkembagnan penduduk pada suatu
wilayah. Komponen analisa :

Pertumbuhan dan perkembangan penduduk, meliputi persebaran penduduk, daya


tampung penduduk, distribusi penduduk, dan kepadatan penduduk.
Proyeksi Daya Tampung :
Distribusi dan Kepadatan :
Pengelompokkan tingkat kepadatan penduduk menggunakan pendekatan
model Strugges untuk menentukan jumlah kelas sesuai dengan jumlah
kelurahan yang dianalisa. Perhitungan Strugges adalah sebagai berikut
Jumlah Kelas = 1 + 3,322 Log N
Dimana :
N = Jumlah wilayah yang dihitung dengan interval kelas
Dt = Nilai Tertinggi
Dr = Nilai Terendah
Interval kelas = (Dt-Dr)/Jumlah Kelas


Perkembangan Penduduk =

Dimana :
P = Penduduk tahun ini
Po = Penduduk tahun sebelumnya
P = Penduduk tahun ini

Analisis sosial budaya, agama, pendidikan, adat istiadat dan cara hidup.
Karateristik sosial budaya masyarakat, adat istiadat, kebiasaan masyarakat,
sistem kekerabatan, dan lain sebagainya sangat berpengaruh pada
pemanfaatan ruang. Karateristik sosial udaya ini diidentifikasikan dari
indikator :
Sistem dan sifat kegotongroyongan
Sistem kekerabatan masyarakat
Adanya tokoh-tokoh yang berpengaruh di masyarakat
Kegiatan rutin yang menunjang sosial ekonomi
Acara bersama untuk memperingati hari besar atau adat istiadat.
Output aspek sosial budaya akan dijelaskan dalam bentuk deskriptif.
b. Analisa Fungsi dan Sistem Perwilayahan : membentuk pola kawasan yang terstruktur
dalam peran dan fungsi bagian-bagian kawasan yang memperlihatkan konsentrasi dan
skala kegiatan binaan manusia dan alami. Hal-hal yang perlu diperhatikan :
Perkembangan pembangunan, merupakan kebijakan rencana pembangunan
yang telah ditetapkan oleh pemerintah maupun swasta.
Melakukan kajian terkait pusat-pusat kegiatan, bagaimana keterkaitan
antara pusat kegiatan tersebut serta rencana yang telah atau akan ditetapkan.
Kesesuaian dan daya dukung lahan, untuk mengetahui daya tampung dan
potensi atau hambatan suatu kawasan untuk berkembang.
Pembagian fungsi-fungsi ruang pengembangan, merupakan struktur
kawasan yang dibagi dalam fungsi dan peran bagian-bagian kawasan.
Analisa fungsi dan sistem perwilayahan meliputi :
Fungsi Wilayah : konsep fungsi wilayah di wilayah perencanaan kawasan
perkotaan Prigen pada masa mendatang dapat ditetapkan berdasarkan
beberapa pertimbangan antara lain kebijakan dari Peraturan Daerah
Kabupaten Pasuruan No. 15 Tahun 2010 tentang RTRW Kabupaten
Pasuruan, kondisi eksisting, dan kecenderungan yang terjadi. Setelah
peninjauan literatur dan observasi kondisi lapangan, keluaran yang dihasilkan
berupa konsep fungsi wilayah dan lokasi dari setiap fungsi wilayah.
Pembagian Struktur Wilayah :Stuktur tata ruang merupakan kerangka secara
garis besar bagi perkembangan suatu kota atau wilayah terutama terkait
dengan pemusatan atau orientasi kegiatan dengan titik-titik sub pusat
disekitarnya yang saling mendukung, sehingga pusat-pusat pertumbuhan
beserta jangkauan pelayana dapat diketahui. Adapun pertimbangan yang
digunakan dalam pembagian struktur wilayah perencanaan adalah :
Batas administratif wilayah : pertimbangan pemakaian administratir
wilayah yaitu batas administratif keluarahan yang bertujuan untuk
memudahkan perhitungan luasan serta jumlah penduduk
pendukungnya.
Struktur jaringan jalan : wilayah perencanaan yang merupakan wilayah
perkotaan dengan berbagai kegiatan dibentuk oleh jaringan jalan
sehingga untuk memudahkan pembatasan fisik mayoritas akan
menggunakan jaringan jalan.
Homogenitas penggunaan lahan dan kegiatan : homogenitas atau
keseragaman dalam penggunaan lahan dan kegiatan pada tiap-tiap
wilayah nantinya, mempunyai tujuan untuk mempermudah dalam
perencanaan wilayahnya.
Kecenderungan peerkembagnan : pertimbangan ini dilakuka untuk
menjaga kesesuaian dan keruntutan antara arah kecenderungan
perkembangan wilayah dengan rencana tata ruang yang sedang disusun.
Sistem Pusat Pelayanan Wilayah
Konsep dalam penentuan sistem pusat pelayanan wilayah merupakan lanjutan
dari pembagian Sutruktur Wilayah menjadi Unit Distrik dan Unit Lingkungan
pada pembagian struktur wilayah. Dalam penentuan sistem pusat pelayanan
wilayah dapat diperhatikan dalam 3 bagian yaitu pusat pelayanan utama,
pusat pelayanan skala kota, dan pusat pelayanan skala lokal.

Pusat pelayanan utama


Yaitu pusat pelayanan suatu wilayah secara keseluruhan, dimana dalam
sebuah kawasan memiliki pelayanan yang umum yang merepresntasikan
wilayah tersebut secara keseluruhan dalam fungsi pelayanannya, misal
sebagai kawasan pariwisata, industri, perdagangan dan jasa dan lainnya.

Pusat Pelayanan Skala Kota


Pada pusat pelayaan skala kota lebih kecil dari pusat pelayanan
wilayah,dimana pada pusat pelayanan kota lebih mengkhusus dan
biasanya wilayahnya sebesar kelurahan maupu kota.

Pusat Pelayanan Skala Lokal


Selanjutnya pada pusat pelayanan skala lokal, merupakan hirarki terkecil
dari pusat pelayanan sebab telah lebih mengkhususkan lagi pada skala
yang lebih kecil. Dalam sebuah kelurahan maupun kota dineliniasi
sebuah pusat pelayanan skala lokal memiliki luasan kuran lebih seperti
RT/RW ataupun dalam sebuah koridor jalan

c. Analisa sistem jaringan pergerakan : untuk memenuhi kebutuhan jaringan


pergerakan yang menghubungkan bagian kawasan dengan fungsi dan perannya. Pada
analisa sistem jaringan pergerakan dalam penentuan struktur ruang sebuah wilayah
memperhatikan adanya analisa transportasi dan analisa jaringan utilitas.
d. Analisa transportasi meliputi :
Analisa pola pergerakan
Analisa pola pergerakan orang,
Analisa pola pergerakan barang,
Analisa pola pergerakan pariwisata.
Analisa Jaringan Jalan
Fungsi Jalan
Kelas Jalan
Status Jalan
Sarana Transportasi
Parkir
Terminal
Prasarana Transportasi
Lalu Lintas
e. Analisa Sistem Jaringan Utilitas meliputi :
Energi/Kelistrikan
Sistem Jaringan Telekomunikasi (telepon, menara telekomunikasi)
Sistem Jaringan Sumber Daya Air
Sistem Drainase
Jaringan Air Bersih
Jaringan Pembuangan Limbah
Persampahan
4.3.4.2 Analisis Pola Ruang/ Peruntukan Blok

Analisis peruntukan blok kawasan dengan melakukan kajian terhadap peruntukan dan
pola ruang yang ada, dan pergeseran serta permintaan mendatang, berdasarkan pertimbangan
distribusi penduduk, tenaga kerja, aksesibilitas, nilai dan harga, daya dukung lingkungan, daya
dukung lahan, daya dukung prasarana dan nilai properti lainnya. Adapun komponen analisa
antara lain :
1. Pembagian Blok bertujuan untuk membagi kawasan dalam bentuk dan ukuran, fungsi
serta karakter kegiatan manusia dan atau kegiatan alam, yang dituangkan dalam blok-
bok peruntukan lahan. Pembagian blok sesuai dengan fungsi yang sesuai akan
memudahkan dalam hal investasi, pengendalian, dan pengawasan. Komponen analisa
peruntukan blok adalah sebagai berikut:
Delinasi blok
Alokasi lahan
Kawasan-kawasan yang memiliki kerentanan terahadap bencana alam,
perlindungan setempat dan kawasan khusus.
2. Peruntukan Lahan
Tujuan peruntukan lahan adalah mengatur distribusi dan ukuran kegiatan manusia
dan atau kegiatan alam, yang dituangkan dalam blok dan sub blok peruntukan
lahan sehingga tercipta ruang yang produktif dan berkelanjutan. Berdasarkan
sistem perwilayahan Kabupaten Pasuruan, Prigen merupakan wilayah pendukung
pusat pengembangan di Pandaan. Kegiatan utama yang dikembangkan adalah
pariwisatam industri, perdagangan dan jasa, dan pendidikan. Oleh karena itu,
penyusunan Rencana Detail Tata Ruang harus dapat mengakomodasi arahan
rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Pasuruan. Peruntukan lahan disesuaikan
dengan kebutuhan pengembangan fasilitas perkotaan di Kecamatan Prigen. Jenis
peruntukan lahan adalah sebagai berikut :
a. Perumahan : kebutuhan perumahan menurut struktur pendapatan masyarakat
(deret dan renggang) dan ukuran rumah tangga (berdasarkan hasil elaborasi), serta
kebutuhan prasarana dan sarana lingkungan.
b. Perdagangan dan jasa :
Pengembangan kegiatan perdagangan dan jasa sesuai dengan hirarki dan
kebutuhan yang ditetapkan dalam RTRW, yaitu perbankan (kantor cabang
pembantu koperasi simpan pinjam), dan pelayanan jasa lainnya. Sedangkan
fasilitas perdagangan berupa pasar, pertokoan, dan pasar hewan.
Kemungkinan-kemungkinan pengembangan lokasi sentra tersier yang belum
ditetapkan secara definitive dalam RTRW, demikian juga dengan sentra lokal.
Multiplier effect terhadap kegiatan ikutannya, seperti perumahan, fasilitas
sosial ekonomi, ruang terbuka hijau, prasarana transportasi dan sebagainya,
c. Ruang Terbuka Hijau dan Pariwisata, berdasarkan arahan RTRw Kabupaten
Pasuruan, kebutuhan pengembangan fasilitas perkotaan rekreasi, olah raga, dan
wisata dikembangkan dengan skala kecamatan, khususnya objek wisata alam.
Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan sebagai berikut :
Pengembangan pariwisata perlu memperhatikan kelestarian lingkungan dan
ancaman pencemaran lingkungan yang mungkin terjadi karena pengembangan
pariwisata tersebut.
Potensi tenaga kerja sebagai diperlukan sebagai faktor pendukung
pengembangan pariwisata.
Pengembangan jenis pariwisata yang sesuai dengan potensi Kecamatan Prigen.
Menghindari pencampuran kegiatan yang menimbulkan dampak penting yang
berlebihan.
d. Fasilitas Umum
Pusat pendidikan dan penelitian/teknologi tinggi, kesehatan, peribadatan
Perkantoran, dengan pusat perkantoran meliputi perkantoran kecamatan, dan
perkantoran pemerintahan.
e. Industri
Hal yang perlu diperhatikan dalam Aspek Tata Guna Lahan adalah Analisis
Kemampuan lahan. Untuk memperoleh gambaran mengenai tingkat kemampuan
lahan untuk dikembangkan sebagai perkotaan, dan sebagai acuan bagi arahan-
arahan kesesuaian lahan. Adapun sasaran dalam analisis kemampuan lahan
adaalah sebagai berikut :
o Mendapatkan klasifikasi kemampuan lahan untuk dikembangkan sesuai fungsi
kawasan.
o Memperoleh gambaran potensi dan kendala masing-masing kelas kemampuan
lahan.
o Sebagai dasar penentuan, arahan-arahan kesesuaian lahan, dan rekomendasi
akhir kesesuaian lahan untuk pengembangan
o kawasan dalam rencana detail tata ruang.
Data yang dibutuhkan adalah seluruh peta satuan kemampuan lahan, diantaranya adalah

SKL Morfologi
SKL kemudahan dikerjakan
SKL kestabilan lereng
SKL kestabilan pondasi
SKL ketersediaan air
SKL untuk drainase
SKL terhadap erosi
SKL pembuangan limbah
SKL terhadap bencana alam

Dengan keluaran pada proses ini adalah :

1. Peta klasifikasi kemampuan lahan untuk pengembangan kawasan.


2. Kelas-kelas atau tingkatan kemampuan lahan untuk dikembangkan sesuai dengan
fungsi kawasan.
3. Uraian potensi dan kendala fisik masing-masing kelas kemampuan lahan.

Langkah- langkah untuk analisa kemampuan lahan :

1. Melakukan analisis satuan-satuan kemampuan lahan, untuk mendapatkan


gambaran tingkat kemampuan lahan pada masing-masing SKL.
2. Membagi peta masing masing satuan kemampuan lahan dalam sistem grid,
kemudian memasukkan bobot masing-masing satuan kemampuan lahan ke da;am
grid tersebut. Proses pembagian peta dalam bentuk Grid dengan mebuat garis
berbentuk bujur sangkar dengan ukuran 1 x 1 cm (untuk peta 1 : 5000, dimana
ukuran grid = 0,25 Ha). Sehingga peta fisik dasar akan tampak sebagai kumpulan
dari bentuk bujur sangkar kecil.
3. Menentukan nilai kemampuan setiap tingkatan pada masing-masing satuan
kemampuan lahan (Pemberian nilai/indeks pada masing masing tingkatan SKL
disesuaikan dengan pengaruhnya terhadap kelayakan tanah sebagai kawsan
terbangun). Pemberian nilai dilakukan terhadap semua grid pada setiap tingkatan
Peta SKL.
4. Pemberian nilai setiap grid dilakukan dengan mengalikan nilai-nilai tersebut
dengan bobot dari masing-masing satuan kemampuan lahan. Untuk mengetahui
seberapa jauh pengaruhnya pada pengembangan perkotaan. Bobot dapat dilihat
pada tabel

Tabel 30 Bobot Satuan Kemampuan Lahan

No. Satuan Kemampuan Lahan Bobot


1. SKL Morfologi 5
2. SKL Kemudahan Dikerjakan 1
3. SKL Kestabilan Lereng 5
4. SKL Kestabilan Pondasi 3
5. SKL Ketersediaan Air 5
6. SKL Terhadap Erosi 3
7. SKL Untuk Drainase 5
8. SKL Pembuangan Limbah 0
9. SKL Terhadap Bencana 5

Rumus :
Nilai 1 Grid = Bobot Variabel x Indeks sub Variabel

5. Melakukan metode superimpose seluruh SKL dengan cara menjumlahkan hasil


perkalian nilai kali bobot dari seluruh satuan-satuan kemampuan lahan dalam satu
peta, sehingga diperoleh kisaran nilai yang menunjukkan nilai kemampuan lahan
di wilayah dan/ atau kawasan perencanaan. Penggabungan peta (super impose
dilakukan dengan cara menumpuk keempat peta fisik dasar. Sehingga diperoleh
peta jumlah nilai dikalikan bobot seluruh satuan secara kumulatif. Penjumlahan
nilai dikalikan bobot secara keseluruhan adalah tetap dengan menggunakan grid,
yakni menjumlahkan hasil nilai dikalikan bobot seluruh satuan kemampuan lahan
pada setiap grid yang sama. Nilai peta kemampuan lahan adalah :
Rumus :
Nilai 1 Grid (Superimpose) = Jumlah nilai 1 Grid seluruh Peta SKL

6. Klasifikasi Kemampuan Lahan dilakukan setelah seluruh grid digabung dan


masing masing telah mendapat nilai tertinggi dan terendah, untuk mencari jumlah
interval atau tingkat kelayakan. Pembagian kelas kemampuan lahan untun
membagi kawasan perencanaan berdasarkan zona-zona kemampuan lahan,
sehingga diketahui tingkatan kemampuan lahan di kawasan perkotaan
Prigen. Output pada analisa ini adalah peta klasifikasi kemampuan lahan untuk
perencanaan tata ruang.
Interval = Nilai Tertinggi Nilai Terendah
Jumlah Kelas yang diinginkan

Dalam sistem USDA, berdasarkan faktor pembatas yang ada, lahan digolongkan
menjadi kelas, kemudian sub kelas dan akhirnya satuan pengelolaan. Faktor pembatas
yang digunakan adalah faktor-faktor atau sifat tanah dan lahan yang berpengaruh
terhadap erosi dan disebut faktor pembatas utama. Dalam sistem yang dikembangkan
USDA, digunakan tiga sifat yang menyatakan kualitas tanah, yaitu kedalaman efektif
tanah, tekstur dan permeabilitas tanah serta dua sifat yang menyatakan kualitas lahan
yaitu kemiringan dan tingkat erosi yang terjadi. Pada sistem yang digunakan di Indonesia
ditambahkan drainase sebagai faktor pembatas utama.

Selanjutnya berdasarkan intensitas faktor pembatas tersebut tanah dikelompokkan


kedalam kelas kemampuan lahan. Kelas kemampuan lahan menurut sistem USDA:

a. Kelas I
Tanah datar
Bahaya erosi sangat kecil
Solumnya dangkal
Umumnya berdrainase baik
Mudah diolah
Dapat menahan air dengan baik
Responsif terhadap pemupukan
b. Kelas II
Berlerang landai
Mempunyai kepekaan sedang terhadap erosi
Struktur tanah kurang baik
c. Kelas III
Berupa lereng agak miring
Peka terhadap erosi
Drainase buruk
Permeabilitas tanah sangat lambat
Solum dangkal yang membatasi daerah perakaran
Kapasitas menahan air rendah dan tidak mudah diperbaiki.

d. Kelas IV
Lereng cukup curam (15 30%)
Sangat peka terhadap erosi
Drainase buruk
Solum dangkal
Kapasitas menahan air sangat rendah
e. Kelas V
Datar atau agak curam
Selalu basah tergenang air
Terlalu banyak batu diatas permukaannya.
f. Kelas VI
Kelerengan curam
Tererosi sangat berat
Solum sangat dangkal sekali
g. Kelas VII
Lereng curam
Tererosi berat
Solumnya sangat dangkal dan berbatu
h. Kelas VIII
Lereng sangat curam
Permukaannya sangat kasar, tertutup batuan atau batuan singkapan (rock
outcrops) atau tanah pasir pantai.
Daerah yang memiliki klasifikasi kelas V dan VI merupakan wilayah penyangga.
Sedangkan daerah yang memiliki klasifikasi kelas VII dan VIII merupakan wilayah yang
harus dilindungi.

4.3.4.3 Analisis Intensitas Pemanfaatan Ruang

Analisa Intensitas Pemanfaatan Ruang terdiri dari Koefisien Dasar Bangunan, Koefisien
Dasar Hijau dan Koefisien Lantai Bangunan.

Analisa Intensitas Pemanfaatan ruang ini dilakukan untuk :

1. Terciptanya pemanfaatan lahan dengan efisien dan adil


2. Distribusi kepadatan kawasan merata dan selaras
3. Mendapatkan distribusi berbagai elemen intensitas lahan pemanfaatan lahan
(Koefisien Dasar Bangunan, Koefisien Lantai Bangunan, Koefisien Daerah
Hijau) yang dapat mendukung berbagai karakter khas dari berbagai subarea
yang direncanakan.
4. Mencapai keseimbangan, kaitan dan keterpaduan dari berbagai elemen
intensitas pemanfaatan lahan dalam hal pencapaian kinerja fungsi, estetika dan
sosial, antara kawasan perencanaan dan lahan di luarnya.
5. Menginisiasi pertumbuhan kota yang nantinya berdampak terhadap
perekonomian kawasan.

Tata cara dalam melakukan intensitas pemanfaatan ruang adalah sebagai berikut :

KDB
KDB (Koefisien Dasar Bangunan) KDB adalah nilai persentase yang didapat
dengan membandingkan luas lantai dasar dengan luas kavling. KDB kemudian
dikalikan dengan luas lahan total dalam satu kavling tersebut. Dan sebagai
pengklasifikasian hasilnya adalah sebagai berikut
- Blok peruntukan dengan (KDB) sangat tinggi (lebih besar dari 75 %);
- Blok peruntukan dengan (KDB) menengah (20 % - 75 %);
- Blok peruntukan dengan (KDB) rendah (5 % - 20 %);
- Blok peruntukan dengan (KDB) sangat rendah ( < 5 %).
KDH
KDB (Koefisien Dasar Hijau) KDH adalah nilai persentase yang didapat dengan
membandingkan halaman atau area non terbangun dengan luas kavling. KDH
kemudian dikalikan dengan luas lahan total dalam satu kavling tersebut. KDH
adalah kebalikan dari KDB. Dan sebagai pengklasifikasian hasilnya adalah
sebagai berikut
- KDH sangat tinggi (lebih besar dari 75 %);
- KDH menengah (20 % - 75 %);
- KDH rendah (5 % - 20 %);
- KDH sangat rendah ( < 5 %).
KLB
KLB (Koefisien Luas Bangunan). Merupakan perbandingan antara luas total
bangunan dibandingkan dengan luas lahan. Luas bangunan yang dihitung KLB
ini merupakan seluruh luas bangunan yang ada, mulai dari lantai dasar hingga
lantai diatasnya. Cara perhitungannya tetap sama yauitu membandingkan
luasan seluruh lantai dengan luas kavling yang ada.
Kemudian hasil analisa Intensitas Pemanfaatan Ruang ini akan diinput ke
dalam peta untuk mempermudah mengidentifikasi area yang memiliki
kepadatan tinggi dan kepadatan yang rendah. Sehingga nantinya dapat
dijadikan pertimbangan lain dalam menentukan arahan pengembangan

4.3.5 KEPENDUDUKAN
Analisis kependudukan bertujuan untuk memperoleh gambaran potensi, kondisi,
perkembangan dan komposisi penduduk yang nantinya dapat digunakan sebagai acuan dalam
menentukan kebijakan penyebaran penduduk yang tepat bagi suatu wilayah. Disamping itu, juga
untuk memdapat gambaran kondisi dari berbagai perencanaan serta analisis penduduk yang
dapat digunakan sebagai subjek pembangunan dalam mengukur hunian yang layak huni,
kebutuhan pelayanan fasilitas lingkungan, dan klasifikasi lingkungan. Komponen analisis
penduduk adalah analisis pertumbuhan, perkembangan, komposisi penduduk serta analisis
karakteristik sosial budaya penduduk di wilayah perencanaan.

4.3.5.1 Metode Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data yang digunakan dalam aspek kependudukan ini adalah survey
sekunder. Survey sekunder dilakukan dengan mengumpulkan data-data kependudukan dari
instansi terkait seperti Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jawa Timur, BPS Kabupaten Tuban
dan data monografi Kecamatan Jenu. Output yang dihasilkan berupa kompilasi data
kependudukan selama lima tahun terakhir dari jumlah penduduk, kepadatan penduduk,
komposisi penduduk dan satu tahun terakhir data karakteristik sosial budaya masyarakat.

Tabel 31 Pengumpulan Data Sosio-Demografi Kecamatan Jenu

No Data Jenis Data Sumber Tujuan


Data
1. Data Data jumlah penduduk Survey 1.Mengidentifikasi
Kependudukan Data struktur penduduk Sekunder karakteristik
Kecamatan Jenu menurut kelompok umur (Data kependudukan dan
dan jenis kelamin Monografi kondisi sosial
Data struktur penduduk Desa di masyarakat di
menurut kelahiran, BWP wilayah
kematian dan migrasi Kecamatan perencanaan
Data struktur penduduk Jenu, BPS 2. Memperoleh
menurut agama yang dianut Kabupaten gambaran potensi
dan mata pencaharian Tuban dan penduduk
Data laju pertumbuhan pendukung 3. Sebagai acuan
penduduk lainnya) dalam menentukan
Data luas daerah dan kebijakan
kepadatan penduduk penyebaran
2. Kondisi Sosial Permasalahan sosial Survey penduduk
Masyarakat masyarakat Primer
(Observasi
lapangan)

4.3.5.2 Metode Analisis Kependudukan

Penduduk merupakan subyek dan obyek suatu perencanaan tata ruang, maka dari itu,
analisis kependudukan sangat dibutuhkan untuk mengetahui karakteristik struktur, jumlah, dan
perkembangan penduduk suatu wilayah perencanaan yang nantinya dapat dijadikan sebagai
perkiraan kebutuhan pembangunan seperti, mengukur hunian yang layak huni, kebutuhan
pelayanan fasilitas lingkungan, dan klasifikasi lingkungan.
Terdapat beberapa metode atau model analisis yang dapat digunakan dalam analisis
kependudukan. Setiap metode analisis memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing,
sehingga dalam penerapannya perlu pemahaman terlebih dahulu terhadap kondisi kependudukan
pada kawasan perencanaan, seperti pola pertumbuhan yang terjadi di masa lampau, ketersediaan
data dan sebagainya. Hal ini dilakukan demi memperoleh hasil proyeksi yang mendekati
ketepatan dan menghindari kesulitan-kesulitan dalam proses analisis. Secara garis besar, analisis
sosio-demografi dibagi menjadi:
Tabel 32 Pengumpulan Data Sosio-Demografi Kecamatan Jenu

Analisa Tahapan Analisa


Analisis Perkembangan Demografi Analisa ukuran dan kepadatan penduduk
(kepadatan penduduk, sex ratio, angka
ketergantungan (dependency ratio))
Analisa proyeksi penduduk
Analisa piramida penduduk
Analisa pertumbuhan penduduk
Analisis Sosial Masyarakat Analisa keberagaman agama dan peran
nilai agama dalam masyarakat
Analisa pranata sosial
Analisa nilai dan norma

4.3.5.3 Analisis Ukuran dan Kepadatan Penduduk

Kepadatan Penduduk
Distribusi penduduk adalah pengelompokan penduduk berdasarkan wilayah tempat
tinggal. Sedangkan kepadatan penduduk adalah perbandingan antara jumlah penduduk
dengan luas wilayah yang ditinggali. Terdapat 2 jenis kepadatan penduduk yaitu
kepadatan bersih (net density) dan kepadatan kotor (gross density).

Kepadatan Penduduk (jiwa/Ha) = Jumlah penduduk (jiwa) / luas wilayah (Ha)

Sex Ratio
Sex ratio adalah angka yang menunjukkan perbandingan antara penduduk laki-laki
dengan penduduk perempuan dalam suatu wilayah.

Sex Ratio = jumlah penduduk laki-laki x 100


jumlah penduduk perempuan

Angka Ketergantungan (Dependency Ratio)


Angka Ketergantungan (Dependency Ratio) adalah angka atau rasio tanggungan
keluarga yang menunjukkan beban ketergantungan penduduk usia produktif pada suatu
wilayah yaitu perbandingan antara jumlah penduduk usia tidak produktif (penduduk usia
muda dan penduduk usia lanjut) dengan jumlah penduduk usia produktif.

Angka Ketergantungan = jumlah penduduk usia non produktif x 100


(Dependency Ratio) jumlah penduduk usia produktif

4.3.5.4 Analisis Proyeksi Penduduk


Data data kependudukan yag lengkap sangat diperlukan untuk perencanaan pembangunan
yaitu berfungsi untuk melakukan proyeksi penduduk di masa yang akan datang. Proyeksi
penduduk adalah suatu perhitungan yang didasarkan pada asumsi dari komponen-komponen laju
pertumbuhan penduduk, seperti fertilitas, mortalitas, dan migrasi penduduk.
Proyeksi penduduk ini dilakukan dengan dua cara, yaitu mathematical method
(perhitungan proyeksi bila komponen pertumbuhan tidakdiketahui/tidak lengkap) menggunakan
model analisa polinomial, model eksponensial, dan model regresi linier dan component method
(perhitungan bila komponen pertumbuhan penduduk diketahui atau lengkap) seperti model
persamaan penduduk berimbang. Berikut adalah metode yang dapat digunakan dalam proyeksi
penduduk :

Model Pertumbuhan Penduduk Linier

Pt = Po + at

Keterangan:
Pt = jumlah penduduk pada tahun tertentu
Po = jumlah penduduk pada tahun awal
a = tingkat pertambahan rata-rata per tahun (%)
t = selang waktu atau selisih tahun proyeksi tahun dasar

Model Persamaan Penduduk Berimbang

Pt = P o + B D + I + E

Keterangan:
Pt = jumlah penduduk pada tahun tertentu
Po = jumlah penduduk pada tahun awal
B = jumlah kelahiran pada tahun tertentu
D = jumlah kematian pada tahun tertentu
I = jumlah migrasi masuk
E = jumlah migrasi keluar

Model Polinomial

P(t-q) = Pt + b (q)

Keterangan:
P(t-q) = jumlah penduduk pada tahun proyeksi
Pt = jumlah penduduk pada tahun dasar
b = pertambahan penduduk rata-rata pertahun
q = selisih tahun proyeksi dan tahun dasar

Model Eksponensial / Bunga Berganda

P(t-q) = Pt(1+r)q

P(t-q) = jumlah penduduk pada tahun proyeksi


Pt = jumlah penduduk pada tahun dasar
r = rata-rata persentase pertambahan penduduk tiap tahun
q = selisih tahun proyeksi dan tahun dasar

Model Regresi Linier

P(t-x) = a + b (x)

Keterangan
P(t-x) = jumlah penduduk pada tahun (t-x)
X = selisih tahun proyeksi dan tahun dasar
a dan b = konstanta

Konstanta diperoleh dari rumus:


a = P. X2 - X. PX b = N. PX - X. P
N. X2 (X)2 N. X2 (X)2

Keterangan :

P = jumlah penduduk
X = selisih tahun proyeksi dan tahun dasar
N = jumlah tahun terhitung

Pertumbuhan Penduduk
Pertumbuhan penduduk digunakan untuk mengetahui tren perkembangannya tiap tahun.
Dari analisa pertumbuhan tersebut maka dapat diketahui model proyeksi penduduk di
masa datang yang sesuai dengan perkembangannya selama ini.

a=

Keterangan:
a = Tingkat pertambahan rata-rata pertahun (%)
Pn = Jumlah penduduk pada tahun tertentu
Po = Jumlah penduduk pada tahun awal

Pemilihan metode analisis kependudukan yang digunakan bergantung pada karakteristik


dan kelengkapan data time series 5 tahun ke belakang. Hasil analisis kependudukan ini akan
mempengaruhi strategi dan kebijakan pembangunan yang akan dilakukan di wilayah
perencanaan seperti perhitungan penyediaan fasilitas umum, utilitas, dan transportasi.
4.3.5.5 Analisis Piramida Penduduk

Piramida penduduk menggambarkan komposisi penduduk menurut umur dan jenis kelamin
pada wilayah Kecamatan Jenu. Piramida penduduk terdiri dari dua sumbu, yaitu tegak (sumbu y)
dan sumbu mendatar (sumbu x). Sumbu tegak menunujukkan tingkat usia yang dibagi dalam
kelompok usia 5 sampai 10 tahunan. Pada bagian dasar merupakan usia sangat muda (bayi
hingga balita) dan pada bagian puncak adalah usia sangat tua (lansia). Sedangkan sumbu
mendatar menunjukkan jumlah penduduk dalam satuan ribuan. Pada sumbu mendatar terdapat
dua diagram batang, masing masing menunjukkan jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin
(laki-laki dan perempuan) dalam kelompok usia.

Menurut Rusli (1982) terdapat 5 tipe piramida penduduk,yaitu :

Tipe 1: Piramida memiliki dasar lebar dan sisi yang curam, merupakan bentuk
piramida penduduk bagi wilayah dengan angka kelahiran dan angka kematian
yang tinggi.
Tipe 2: Piramida memiliki dasar yang lebih lebar dari tipe 1, biasanya merupakan
piramidabagi wilayah yang mengalami pertumbuhan penduduk yang cepat
karena menurunnya angka kematian bayi dan anak, namun angka kelahiran tetap.
Tipe 3: Piramida memiliki dasar yang lebih kecil dari tipe 1 dan tipe 2, biasanya
merupakan bentuk piramida wilayah dengan angka kematian dan kelahiran
rendah.
Tipe 4: Piramida tipe lonceng, menunjukkan adanya perkembangan baru
meningkatnya angka kelahiran sedangkan angka kematian rendah.
Tipe 5: Piramida yang menunjukkan jatuhnya angka kelahiran dengan cepat dan
angka kematian yang rendah

4.3.5.6 Analisis Karakter Sosial Masyarakat

Untuk menganalisis karakter sosial budaya penduduk, dilakukan dengan survey primer
yaitu menggunakan metode observasi dan wawancara di wilayah perencanaan. Meliputi analisa
keberagaman agama., analisa pranata sosial, serta analisa nilai dan norma.

4.3.6 EKONOMI
Kebutuhan data terkait ekonomi diperoleh melalui survei primer dan survei sekunder.
Survei primer yang dilakukan berupa pengamatan secara langsung kegiatan ekonomi pada
wilayah studi. Sedangkan survei sekunder yang dilakukan adalah dengan mengumpulkan data
PDRB dan data lain yang terkait kegiatan ekonomi di Kecamatan Jenu. Data tersebut dapat
diperoleh dari BPS Kabupaten Tuban, Dinas Perindustrian dan Perdagangan, dan instansi lain.
Data data tersebut kemudian dianalisis menggunakan beberapa metode, diantaranya yaitu

4.3.6.1 Analisis Kelembagaan

Analisis kelembagaan dan peran masyarakat perlu dilakukan untuk dapat mengetahui
informasi terkait pihak-pihak mana saja yang terlibat dalam program tersebut. Pihak-pihak
tersebut diharapkan dapat memberikan informasi yang rinci untuk dapat menunjang keberhasilan
suatu perencanaan. Diperlukan mapping stakeholder untuk mengatahuo seberapa besar pengaruh
dan kepentingannya terhadap suatu program.
Analisis stakeholder penting dilakukan untuk memahami konteks sosial dan kelembagaan
dari suatu perencanaan. Beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk medapat informasi awal
yang penting adalah:

- Siapa saja pihak yang akan dipengaruhi oleh kegiatan perencanaan


- Siapa saja pihak yang mungkin dapat memberikan pengaruh terhadap kegiatan
perencanaan
- Individu, kelompok, dan lembagan apa saja yang perlu dilibatkan dalam kegiatan
perencanaan, serta bagaimana caranya

Siapa saja pihak yang perlu dibangun kapasitasnya agar bisa berperan aktif untuk
keberlangsungan perencanaan tersebut

4.3.6.2 Jenis Kegiatan Ekonomi

Analisis jenis kegiatan ekonomi dilakukan dengan metode survei primer yang mana outputnya
berupa informasi mengenai kegiatan-kegiatan ekonomi yang ada pada BWP Jenu. Informasi
yang diperlukan antara lain adalah jenis, jumlah, kegiatan ekonomi, jumlah konsumen, serta
pendapatan dari tiap-tiap kegiatan ekonomi tersebut.

4.3.6.3 Analisis Sektor Unggulan

Perhitungan sektor unggulan digunakan untuk menghitung keunggulan sektoral maupun


subsektoral atau ekonomi basis suatu perekonomian pada suatu wilayah dibandingkan dengan
seluruh wilayah. Untuk mengetahui sektor basis dan non basis di suatu daerah, digunakan model
analisis LQ (Location Quotient). Teknik penghitungan ini adalah dengan membandingkan
presentase sumbangan masing-masing sektor dengan presentase sumbangan sektor yang sama
pada PNB Indonesia. Maka dari itu, dalam penggunaan analisis ini dibutuhkan data mengenai
kegiatan ekonomi sektoral di Kecamatan Jenu. Adapun persamaannya adalah sebagai berikut:

Dimana:

LQ = Location Qoutient
Kriterianya adalah:
Bila LQ>1, menunjukkan bahwa sektor tersebut merupakan sektor basis di wilayah
tersebut. Dimana hasilnya tidak hanya memenuhi kebutuhan wilayah, namun juga
bisa diekspor ke luar wilayah
Bila LQ<1, menunjukkan bahwa sektor tersebut merupakan sektor non basis di
wilayah tersebut, dimana produksi dari sektor ini tidak dapat memenuhi kebutuhan
wilayah tersebut, sehingga diperlukan impor dari luar.
Bila LQ = 1, menunjukkan kemandirian, maksudnya adalah sektor ini hanya
memenuhi kebutuhan dari wilayah tersebut

4.3.6.4 Shift Share

Analisis shift share adalah salah satu teknik kuantitatif yang digunakan untuk
menganalisis perubahan struktur ekonomi daerah relatif terhadap struktur ekonomi wilayah
administratif yang lebih tinggi sebagai pembanding atau referensi. Dengan adanya tujuan
tersebut, dibutuhkan setidaknya 3 informasi dasar yang berhubungan satu sama lain, yaitu:

a. Pertumbuhan ekonomi yang mengacu pada provinsi atau nasional (national growth
effect), menunjukkan pengaruh pertumbuhan ekonomi nasional terhadap
perekonomian daerah.
b. Pergeseran proporsional (proportional shift) yang menunjukkan perubahan relatif
kinerja suatu sektor di daerah tertentu terhadap sektor yang sama dengen referensi
provinsi atau nasional.
c. Pergeseran diferensial (differential shift) yang memberikan informasi dalam
menentukan seberapa jauh daya saing industri daerah (lokal) dengan perekonomian
yang dijadikan referensi. Pergeseran diferensial disbeut juga pengaruh keunggulan
kompetitif.

Formula yang digunakan untuk analisis Shift share adalah sebagai berikut:
- Dampak riil pertumbuhan ekonomi daerah

- Pengaruh pertumbuhan ekonomi

- Pergeseran proportional

- Pengaruh keunggulan kompetitif

Keterangan:

4.3.6.5 Analisis Input Output

Analisis atau model input output memiliki keunggulan dalam hal pengukuran keterkaitan
antar sektor. Analisis keterkaitan tidak hanya terbatas pada nilai produksi. Dengan
memanfaatkan koefisien tenaga kerja, maka dapat dihitung kemampuan suatu sektor untuk
mengabsorbsi tenaga kerja (dampak langsung). Untuk mengukur dampak tidak langsung dapat
dihitung melalui tabel input-output. Keunggulan lain dari penggunaan analisis input-output
adalah model analisis ini dapat menunjukkan sektor mana yang seharusnya diprioritaskan. Tabel
input-output dapat digunakan untuk menganalisis pengaruh pertumbuhan suatu sektor terhadap
pertumbuhan ekonomi regional dan sektoral. Baris pada tabel I-O memperlhatkan bagaimana
pengalokasian ouput suatu sektor. Sedangkan kolompada tabel I-O memperlihatkan pola
penggunaan input dari berbagai sektor untuk melaksanakan proses produksi

4.3.7 SARANA
4.3.7.1 Analisis Jangkauan Pelayanan Fasilitas Umum
Kualitas suatu fasilitas dapat diketahui dengan cara membandingkan antara kondisi
eksisting sarana yang ada di BWP Jenu dengan ketentuan yang ada pada Kepmen PU No. 234
Tahun 2001. Dari analisis tersebut akan diketahui data kondisi fisik fasilitas. Sedangkan untuk
jangkauan pelayanan fasilitas umum dapat diketahui dengan cara analisis buffer dengan mengacu
pada ketentuan yang ada dalam SNI 03-1733-2004. Sehingga analisis ini akan menghasilkan peta
persebaran fasilitas umum dan peta keterjangkauan fasilitas umum.

4.3.7.2 Analisis Tingkat Kemampuan Pelayanan

Tingkat pelayanan 100% mengandung arti bahwa fasilitas tersebut memiliki kemampuan
pelayanan yang sama dengan kebutuhan penduduknya. Tingkat pelayanan sarana dapat dihitung
dengan rumus di samping


100%

Dimana:
TP = tingkat pelayanan fasilitas i di
kawasan j
dij = jumlah fasilitas i di kawasan j
bj = jumlah penduduk di kawasan j
Cis = jumlah fasilitas i per satuan
penduduk menurut standar
4.3.7.3 Analisa Keseimbangan Supply dan Demand
Data yang dibutuhkan dalam analisa ini yaitu jumlah penduduk terkini dan data jumlah
sarana terkni atau pada kondisi eksisting. Setelah data mengenai jumlah fasilitas umum
direkapitulasi, maka dapat dianalisis dengan mengacu pada SNI 03-1733-2004. Sehingga dari
analisis ini dapat diketahui jumlah supply dan demand terkait penyediaan fasilitas umum.
4.3.7.4 Analisa Kondisi Eksisting dan Proyeksi Kebutuhan
Sebelum dilakukan proyeksi kebutuhan sarana di amsa mendatang, maka perlu dilakukan
proyeksi penduduk di masa mendatang (5 tahun ke depan). Setelah sudah ada data mengenai
proyeksi penduduk BWP Jenu 5 tahun mendatang, maka dapat dilakukan analisis kebutuhan
sarana dengan macu pada SNI 03-1733-2004. Dari hasil analisis tersebut akan diketahui jumlah
sarana umum eksisting dan proyeksi jumlah sarana umum untuk 20 tahun mendatang.
4.3.8 PRASARANA
4.3.8.1 Analisis Jaringan Telekomunikasi

Sesuai dengan arahan kebijakan yang terdapat pada RTRW Kota Tuban, maka dalam
RDTRK perkotaan Kecamatan Jenu akan direncanakan pengembangan jaringan telekomunikasi
yang mampu menjangkau ke pelosok perdesaan sebagai prasarana pendukung serta
pengembangan sistem jaringan internet. Untuk mewujudkan rencana tersebut dibutuhkan
beberapa data yaitu:
Persebaran jaringan telepon
Jangkauan pelayanan
Kebutuhan sambungan telepon terpasang STO
Data data tersebut akan digunakan untuk melakukan analisis kondisi eksisting jaringan
telepon, analisis kebutuhan jaringan telepon, dan analisis sistem penyediaan jaringan telepon
yang meliputi ketersediaan tower BTS. Untuk melakukan analisis tersebut dibutuhkan metode
analisis, pedoman yang akan digunakan pada metode analisis terdapat pada SNI 03-1733-2004
tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan di Perkotaan. Berikut beberapa persyaratan, kriteria
dan kebutuhan yang harus dipenuhi yaitu:
a) Penyediaan kebutuhan sambungan telepon
1) Tiap lingkungan rumah perlu dilayani sambunga telepon rumah dan telepon umum
sejumlah 0,13 sambungan telepon rumah per jiwa atau dengan menggunakan asumsi
berdasarkan tipe rumah sebagai berikut:
- R-1, rumah tangga berpenghasilan tinggi : 2-3 sambungan/rumah
- R-2, rumah tangga berpenghasilan menengah : 1-2 sambungan/rumah
- R-3, rumah tangga berpenghasila rendah : 0-1 sambungan/rumah
2) Dibutuhkan sekurang-kurangnya 1 sambungan telepon umum untuk setiap 250 jiwa
penduduk (unit RT) yang ditempatkan pada pusat-pusat kegiatan lingkungan RT tersebut
3) Ketersediaan antar sambungan telepon umum ini harus memiliki jarak radius bagi pejalan
kaki yaitu 200-400 m
4) Penempatan pesawat telepon umum diutamakan di area-area public seperti ruang terbuka
umum, pusat lingkungan, ataupun berdekatan dengan bangunan sarana lingkungan
5) Penempatan pesawat telepon harus terlindungi terhadap cuaca (hujan dan panas matahari)
yang dapat diintegrasikan dengan kebutuhan kenyamanan pemakai telepon umum tersebut
b) Penyediaan jaringan telepon
1) Tiap lingkungan rumah perlu dilayani jaringan telepon lingkungan dan jaringan telepon ke
hunian
2) Jaringan telepon ini dapat diintegrasikan dengan jaringan pergerakan (jaringan alan) dan
jaringan prasarana/utilitas lainnya
3) Tiang listrik yang ditempatan pada area damija (daerah milik jalan) pada sisi jalur hijau
yang tidak menghalangi sirkulasi pejalan kaki di trotoar
Stasiun telepon otomatis (STO) untuk setiap 3000-10000 sambungan dengan radius pelayanan 3-
5 km dihitung dari copper center, yang berfungsi sebagai pusat pengendali jaringan dan tempat
pengaduan pelanggan.

4.3.8.2 Analisis Pembuangan Air Limbah

Mengacu pada arahan kebijakan RTRW Kota Tuban terkait air limbah rumah tangga di
perkotaan diarahkan kepada pemenuhan fasilitas septic tank pada masing masing Kepala
Keluarga (KK). Sementara itu untuk limbah industri diarahakan pada peningkatan pengelolaan
tempat pengelolaan limbah industri B3 dan Non B3 pada kawasan industri serta tempat
pengelolaan limbah komunal pada kawasan industri kecil mikro dan menengah. Untuk
melaksanakan arahan kebijakan tersebut dibutuhkan data berupa:
Sumber limbah
Volume dan jenis-jenis limbah
Sistem sanitasi
Jaringan pembuangan limbah
Proses pembuangan limbah
Data data tersebut akan digunakan untuk melakukan analisis kondisi eksisting jaringan
pembuangan limbah, analisis volume air limbah berdasarkan jenisnya, analisis sistem sanitasi,
analisis jaringan pembuangan air limbah, dan analisis proses pembuangan limbah. Untuk
melakukan analisis tersebut dibutuhkan metode analisis yang berpedoman pada Kepmen
Kimpraswil nomor 534/KPTS/M/2001 tentang pedoman penentuan SPM bidang penataan ruang
yang menjelaskan bahwa:
cara mengukur SPM pengelolaan air limbah permukiman yang memadai maka digunakan rumus
sebagai berikut :
100%

Sementara itu untuk mengukur volume grey water dihitung 70 80 % dari kebutuhan air bersih
dan untuk black water sekitar 0,2 0,3 liter/orang/hari.

4.3.8.3 Analisis Persampahan

Berdasarkan gambaran umum yang telah dijelaskan bahwa Kecamatan Jenu tidak
memiliki TPS dan TPA. Selain itu kawasan pesisir di Kecamatan Jenu juga banyak yang
tercemar oleh sampah. Oleh karena itu diperlukan perencanaan yang tepat untuk pengelolaan
sampah selanjutnya. Untuk mewujudkan hal tersebut dibutuhkan data data berupa:

Jaringan pembuangan sampah


Volume dan sumber sampah
Cara pengelolaan sampah

Dari data data tersebut dapat dilakukan analisis berupa analisis jenis sampah, analisis
sampah (buangan sampah) yang bertujuan untuk memperkirakan berapa jumlah buangan sampah
dari penduduk, analisis system jaringan dan penglohan sampah, meliputi ketersediaan bak
sampah, TPS dan TPST, analisis skala penanganan sampah, analisis rencana peruntukan lahan
dan rencana sistem pengolahan sampah. Analisis analisis tersebut dilakukan dengan metode
yang berpedoman pada SNI 03-1733-2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan
Perumahan di Perkotaan. Untuk perkiraan jumlah produksi sampah dapat digunakan asumsi
sebagai berikut:
Rumah tangga menghasilkan sampah sebesar 2,5 lt/hari
Perdagangan, untuk tiap pasar diperkirakan menghasilkan sampah sebanyak 25% dari sampah
produksi rumah tangga sedangkan untuk perdagangan lainnya menghasilkan 5% dari sampah
rumah tangga
Jalan menghasilkan sampah sebanyak 10% dari sampah rumah tangga
Lain-lain diasumsikan 5% dari sampah produksi rumah tangga
Untuk kebutuhan 1 TPS diasumsikan dapat menampung 10 m3, untuk gerobak dengan 1 rit dapat
menampung 1 m3 dan truk 1 rit dapat menampung 6 m3. Sedangkan untuk kebutuhan sarana
penunjang persampahan penduduk, diasumsikan sebagai berikut :
Asumsi 1 orang =2,5 lt/hari x sigma Penduduk Tahun ke-n
Jumlah kebutuhan = asumsi x jumlah penduduk proyeksi
Berikut tabel standar pelayanan kebutuhan prasarana persampahan yang dapat digunakan untuk
analisis proyeksi kebutuhan prasarana persampahan:
Tabel kebutuhan prasarana persampahan

Sumber: SNI 03-1733-2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di


Perkotaan

4.3.9 TRANSPORTASI
Transportasi didefinisikan sebagai kegiatan perpindahan orang dan barang dari suatu
tempat ke tempat lainnya. Dalam transportasi terdapat unsur pergerakan (movement), dan secara
fisik terjadi perpindahan tempat atas barang atau penumpang dengan atau tanpa alat angkut ke
tempat lain. Beberapa moda yang digunakan dalam transportasi adalah moda udara, moda laut
dan moda darat yang terdiri dari jalan raya, jalan rel, angkutan penyebrangan, dan angkutan lain-
lain. Namun pada BWP Jenu ini hanya terdapat dua moda yaitu moda darat dan moda laut.
Namun dalam perkembangan transportasi ini juga tidak lepas dari peran prasarana yang
mendukung di wilayah tersebut.
1. Analisis pola kecenderungan pergerakan orang dan barang
Pola pergerakan manusia sangat dipengaruhi oleh pola persebaran spasial di
kawasan tersebut dengan kata lain persebaran tata guna lahan sangat mempengaruhi pola
pergerakan manusia seperti letak fasilitas pendidikan, fasilitas perdagangan dan jasa
ataupun fasilitas umum lainnya. hal tersebut bisa memperlihatkan masyarakat yang ada
dikawasan tersebut bergerak kearah mana. Pola pergerakan barang sangat dipengaruhi
oleh aktifitas produksi, konsumsi yang sangat bergantung pada tata guna lahan
permukiman (konsumsi), industri ataupun pertanian (produksi). Selain itu pola
pergerakan barang sangat dipengaruhi oleh rantai distribusi yang mengubungkan pusat
produksi ke daerah konsumsi.
2. Analisis pusat tarikan dan bangkitan pergerakan
Trip attraction digunakan untuk menyatakan suatu pergerakan berbasis rumah
yang mempunyai tempat asal dan/atau tujuan bukan rumah atau pergerakan yang tertarik
oleh pergerakan berbasis bukan rumah (Tamin, 1997). Bangkitan Pergerakan (Trip
Generation) adalah tahapan pemodelan yang memperkirakan jumlah pergerakan yang
berasal dari suatu zona atau tata guna lahan atau jumlah pergerakan yang tertarik ke suatu
tata guna lahan atau zona (Tamin, 1997). Tahapan pemodelan bangkitan pergerakan
bertujuan meramalkan jumlah pergerakan pada setiap zona asal dengan menggunakan
data rinci mengenai tingkat bangkitan pergerakan, atribut sosial-ekonomi, serta tata guna
lahan.
Adapun analisis tools yang digunakan untuk mengetahui sumber tarikan dan bangkitan
adalah sebagai berikut :
4.3.9.1 Analisis Regresi

Analisis regresi linear berganda (Multiple Linear Regression Analysis) yaitu


suatu cara yang dimungkinkan untuk melakukan beberapa proses iterasi dengan
langkah-langkah sebagai berikut :
1. Pada langkah awal adalah memilih variabel bebas yang mempunyai korelasi
yang besar dengan variabel terikatnya.
2. Pada langkah berikutnya menyeleksi variabel bebas yang saling berkorelasi, jika
ada antara variabel bebas memiliki korelasi besar maka untuk ini dipilih salah
satu, dengan kata lain korelasi harus kecil antara sesama variabel bebas.
3. Pada tahap akhir memasukkan variabel bebas dan variabel terikat ke dalam
persamaan model regresi linear berganda:

Y = a + b1 X1 + b2 X2 .. + bn Xn
Y = variabel terikat (jumlah produksi perjalanan)
a = konstanta (angka yang akan dicari)
b1,b2.bn = koefisien regresi (angka yang akan dicari)
X1, X2 Xn= variabel bebas (faktor-faktor berpengaruh)

4.3.9.2 Analisis Kategori

Metode ini didasarkan pada adanya keterkaitan antara terjadinya pergerakan


dengan atribut rumah tangga. Asumsi dasarnya adalah tingkat bangkitan pergerakan
dapat dikatakan stabil dalam waktu untuk setiap strafikasi rumah tangga tertentu.
Metode analisis kategori sering digunakan untuk mengidentifikasi hubungan antar
berbagai variabel yang berpengaruh terhadap aspek penentuan tujuan. Variabel yang
biasa digunakan dalam analisis kategori adalah ukuran keluarga (jumlah orang),
pemilikan kendaraan, dan pendapatan keluarga. Kategori ditetapkan menjadi tiga dan
kemudian rata-rata tingkat bangkitan pergerakan (dari data empiris) dibebankan
untuk setiap kategori. Kategori ini kemudian digunakan untuk menetukan sifat
ketergantungan antar variabel. Secara matematis hubungan tersebut seperti dibawah
ini:

Pi = perkiraan jumlah trip yang dihasilkan oleh zona I


Tc = rata rata bangkitan lalu lintas per keluarga dalam kategori c
Hc = jumlah keluarga dengan kategori c yang berlokasi di zona I
4.3.9.3 Analisis Prasarana Transportasi

3. meliputi analisis pelayanan jalan (dimensi dan perkerasan jalan,


kondisi,fungsi,kelas,status jalan, volume dan jenis kendaraan, Level Of Service, kapasitas
jalan, dan pola jaringan jalan). Ataupun prasarana jalan seperti parkir, rambu lalu lintas,
markah jalan, penerangan jalan, dan pedestrian.
a. Dimensi jalan
- Dimensi Jalan
Persyaratan teknis jalan meliputi kecepatan rencana, lebar badan jalan,
kapasitas, jalan masuk, persimpangan sebidang, bangunan pelengkap,
perlengkapan jalan, penggunaan jalan sesuai dengan fungsinya, dan tidak
terputus. Persyaratan teknis jalan harus memenuhi ketentuan keamanan,
keselamatan, dan lingkungan.
Pengaturan fungsi jalan seharusnya diikuti pemenuhi persyaratan teknis jalan
sesuai fungsinya tersebut. Persyaratan teknis secara umum adalah:
Ruang Manfaat Jalan (rumaja)
Ruang Manfaat Jalan adalah ruang sepanjang jalan yang dibatasi
oleh lebar, tinggi, dan kedalaman tertentu yang ditetapkan oleh
penyelenggara jalan. Ruang manfaat jalan meliputi badan jalan, saluran
tepi jalan, dan ambang pengamannya. Ruang manfaat jalan hanya
diperuntukkan bagi median, perkerasan jalan, jalur pemisah, bahu jalan,
saluran tepi jalan, trotoar, lereng, ambang pengaman, timbunan dan galian,
gorong-gorong, perlengkapan jalan, dan bangunan pelengkap lainnya.
Trotoar hanya diperuntukkan bagi lalu lintas pejalan kaki.
Ruang Milik Jalan (rumija)
Ruang Milik Jalan adalah ruang manfaat jalan dan sejalur tanah
tertentu di luar manfaat jalan yang diperuntukkan bagi ruang manfaat
jalan, pelebaran jalan, penambahan jalur lalu lintas di masa datang serta
kebutuhan ruangan untuk pengamanan jalan dan dibatasi oleh
lebar,kedalaman dan tinggi tertentu
Ruang Pengawasan Jalan (ruwasja)
Ruang Pengawasan Jalan adalah ruang tertentu di luar milik jalan yang
penggunaannya diawasi oleh penyelanggara jalan agar tidak menggangu
pandangan bebas pengemudi, konstruksi jalan dan fungsi jalan
b. Fungsi Jalan
Konsep Pengembangan transportasi menurut UU. 38 tahun 2004 dan PP No. 26
Tahun 1985 adalah :
Klasifikasi jalan raya menurut UU no 38 tahun 2004 terdiri atas jalan arteri, jalan
kolektor dan lokal
Klasifikasi jalan raya menurut PP no.26 tahun 1985 terdiri atas jalan primer dan
sekunder
c. Volume
Volume lalu lintas adalah jumlah kendaraan yang melewati suatu penampangtertentu
pada suatu ruas jalan tertentu dalam satuan waktu tertentu. Volume lalu lintas
menunjukan jumlah kendaraan yang melintas satu titik pengamatan dalam suatu
satuan waktu tertentu atau dengan kata lain banyaknya kendaraan yang melewati
suatu titik atau garis tertentu. Untuk memproyeksikan volume kendaraan digunakan
metode Aritmatik, Geometrik, dan Least Square
a. Metode aritmatik

Pn = Po - Ka (Tn-To)
Pn = jumlah kendaraan pada tahun ke n;
Po = jumlah kendaraan pada tahun dasar;
Tn = tahun ke n;
To = tahun dasar;
Ka = konstanta aritmatik;
P1 = jumlah kendaraan yang diketahui pada tahun ke I;
P2 = jumlah penduduk yang diketahui pada tahun terakhir;
T1 = tahun ke I yang diketahui;

b. Metode Geometrik
Pn = Po (1+r)n
Pn = jumlah kendaraan pada tahun ke n;
Po = jumlah kendaraan pada tahun dasar;
r = laju pertumbuhan penduduk;
n = jumlah interval tahun

c. Metode Least Square


Y = a + b (x)
Y = jumlah kendaraan;
x = jumlah interval tahun;
a = konstanta tahun;
b = koefisien arah regresi linier.
Rumus matematisnya seperti dibawah ini :

Dimana:
Sv = Volume pelayanan jalan umum
Sn = Volume pelayanan jalan hasil prediksi
N = Jumlah jalur
V/C = Rasio volume jalan dengan kapasitas jalan
W = Faktor koreksi kapasitas
T = Faktor komposisi kendaraan berat terhadap kapasitas

d. Jenis Kendaraan
Jenis kendaraan berdasarkan fisiknya dibedakan berdasarkan pada dimensi, berat, dan
kinerja. Dimensi kendaraan mempengaruhi : lebar lajur lalu lintas, lebar bahu jalan
yang diperkeras, panjang dan lebar ruang parkir. Dimensi kendaraan adalah : lebar,
panjang, tinggi, radius putaran, dan daya angkut.

e. Level Of Service
Level of Service atau tingkat pelayanan jalan menunjukkan tingkat kualitas arus lalu
lintas yang sesungguhnya terjadi. Selain itu dapat dikatakan juga, sebagai
perbandingan antara volume dan kapasitas (V/C) yang menunjukkan kepadatan lalu
lintas dan kebebasan bergerak bagi kendaraan. Tingkat pelayanan jalan dapat diukur
dari derajat kejenuhan dengan rumus :
LoS =V/C
LoS = tingkat pelayanan jalan (Level of Service)
V = volume lalu lintas
C = kapasitas jalan
Dalam HCM (1994), perilaku lalu lintas diwakili oleh tingkat pelayanan
Level of Service (LOS) yaitu ukuran kualitatif yang mencerminkan persepsi
pengemudi tentang kualitas mengendarai kendaraan). Di Indonesia, tingkat
pelayanan Level of Service (LOS) diklasifikasikan atas :
1. Tingkat pelayanan A dengan kondisi :
a. arus bebas dengan volume lalu lintas rendah dan kecepatan tinggi,
b. kepadatan lalu lintas sangat rendah dengan kecepatan yang dapat
dikendalikan oleh pengemudi berdasarkan batasan kecepatan maksimum/
minimum dan kondisi fisik jalan,
c. pengemudi dapat mempertahankan kecepatan yang diinginkan tanpa atau
dengan sedikit tundaan.
2. Tingkat pelayanan B dengan kondisi :
a. arus stabil dengan volume lalu lintas sedang dan kecepatan mulai dibatasi
oleh kondisi lalu lintas,
b. kepadatan lalu lintas rendah hambatan internal lalu lintas belum
memengaruhi kecepatan,
c. pengemudi masih punya cukup kebebasan untuk memilih kecepatannya
dan lajur jalan yang digunakan.
3. Tingkat pelayanan C dengan kondisi :
a. arus stabil tetapi kecepatan dan pergerakan kendaraan dikendalikan oleh
volume lalu lintas yang lebih tinggi,
b. kepadatan lalu lintas sedang karena hambatan internal lalu lintas
meningkat,
c. pengemudi memiliki keterbatasan untuk memilih kecepatan, pindah lajur
atau mendahului.
4. Tingkat pelayanan D dengan kondisi :
a) arus mendekati tidak stabil dengan volume lalu lintas tinggi dan kecepatan
masih ditolerir namun sangat terpengaruh oleh perubahan kondisi arus,
b) kepadatan lalu lintas sedang namun fluktuasi volume lalu lintas dan
hambatan temporer dapat menyebabkan penurunan kecepatan yang besar,
c) pengemudi memiliki kebebasan yang sangat terbatas dalam menjalankan
kendaraan, kenyamanan rendah, tetapi kondisi ini masih dapat ditolerir
untuk waktu yang singkat.
5. Tingkat pelayanan E dengan kondisi :
a. arus lebih rendah daripada tingkat pelayanan D dengan volume lalu lintas
mendekati kapasitas jalan dan kecepatan sangat rendah,
b. kepadatan lalu lintas tinggi karena hambatan internal lalu lintas tinggi,
c. pengemudi mulai merasakan kemacetan-kemacetan durasi pendek.
6. Tingkat pelayanan F dengan kondisi :
a) arus tertahan dan terjadi antrian kendaraan yang panjang,
b) kepadatan lalu lintas sangat tinggi dan volume rendah serta terjadi
kemacetan untuk durasi yang cukup lama,
c) dalam keadaan antrian, kecepatan maupun volume turun sampai 0.

f. Kapasitas Jalan
Kapasitas didefinisikan sebagai arus maksimum melalui suatu titik di jalan yang
dapat dipertahankan per satuan jam pada kondisi tertentu. Untuk jalan dua lajur dua
arah, kapasitas ditentukan untuk arus dua arah (kombinasi dua arah), tetapi untuk
jalan dengan banyak lajur, arus dipisahkan per arah dan kapasitas di tentukan per
lajur. Maka, penentuan kapasitas jalan pada kondisi sesungguhnya dapat dihitung
dengan rumus :

Keterangan :
C = kapasitas (smp/jam)
CO = kapasitas dasar (smp/jam)
FCW = factor penyesuaian lebar jalur lalu lintas
FCSP = factor penyesuaian pemisahan arah
FCSF = factor penyesuaian hambatan samping
FCCS = factor penyesuaian ukuran kota

Tabel 33 Kapasitas Dasar (Co)

Sumber: MKJI 1997

Tabel 34 3 Faktor koreksi kapasitas akibat pembagian arah FCsp

Sumber: MKJI 1997

Tabel 35 Faktor koreksi kapasitas akibat lebar jalan (FCw)


Sumber : MKJI 1997

Tabel 36 Faktor koreksi kapasitas akibat gangguan samping FCSF untuk jalan yang mempunyai
bahu jalan

Sumber : MKJI 1997


Tabel 37 Faktor penyesuaian tipe lingkungan jalan, hambatan samping dan kendaraan tak
bermotor

Sumber : MKJI 1997

Tabel 38 Faktor koreksi kapasitas akibat gangguan samping FCSF untuk jalan yang
mempunyai kereb

Sumber : MKJI 1997

Tabel 39 Faktor koreksi kapasitas akibat ukuran kota FCCS


Sumber : MKJI 1997

g. Kelengkapan Prasarana Transportasi


Prasarana jalan penunjang transportasi yang dikembangkan secara terintegrasi
untuk memenuhi fungsi dan unutk menciptakan tata lingkungan yang harmonis, yaitu
lampu jalan, trotoar, saluran drainase, bak sampah, jalur hijau, telepon umum, rambu
lalu lintas, tempat parkir, papan iklan, dan papan informasi atau petunjuk arah.
4.3.9.4 Analisis Sarana Transportasi

Analisis sarana trasnportasi merupakan salah satu dasar dalam menganalisis sistem
transportasi pada suatu kawasan. Analisis ini berupa analisis proyeksi kebutuhan jumlah
angkutan umum dengan memperhatikan kondisi eksisting berupa rute angkutan umum, jumlah
angkutan umum, pola pergerakan orang, tata guna lahan, proyeksi jumlah penduduk dan
preferensi dari masyarakat

4.3.9.5 Analisis Pola Jaringan Jalan

Analisis pola jaringan jalan merupakan dasar dalam menganalisis pengembangan jaringan
jalan di wilayah perencanaan. Tetapi sebelum menentukan kebutuhan pengembangan jaringan
jalan harus ditetapkan terlebih dahulu pola jaringan jalan yang akan diterapkan di wilayah
perencanaan sesuai dengan kondisi dan permasalahan yang terkait dengan pengembangan
jaringan jalan tersebut.

4.4 DESAIN SURVEY

4.4.1 Aspek Kebijakan


Tabel 40 Desain Survey Aspek Kebijakan

No Bahasan Jenis Data Tahun Sumber Data Instansi


Data
1 Rencana Perencanaa Tahun RTRW Nasional - Bappeda Kabupaten
Tata Ruang n tata ruang terakhir Tuban.
Nasional tingkat
nasional
2 Rencana Perencanaa Tahun RTRW Provinsi - Bappeda Kabupaten
Tata Ruang n tata ruang terakhir Tuban.
Provinsi tingkat
provinsi
3 Rencana Perencanaa Tahun RTRW Kabupaten - Bappeda Kabupaten
Tata Ruang n tata ruang terakhir Tuban.
Kabupaten tingkat
kabupaten
4 Rencana Rencana Tahun RPJPD Kabupaten Bappeda Kabupaten
Jangka sektoral terakhir Tuban Tuban.
Panjang jangka
kabupaten panjang
kabupaten
5 Rencana Rencana Tahun RPJMD Kabupaten Bappeda Kabupaten
Jangka sektoral terakhir Tuban Tuban.
Menengah jangka
kabupaten menengah
kabupaten

4.4.2 Aspek Fisik Dasar

Tabel 41 Desain Survey Aspek FIsik Dasar


No Bahasan Jenis Data Tahun Sumber Data Instansi Hasil
Data
1 Klimatologi Data 5 Tahun - Peta Instrumentasi - Bappeda Kabupaten - SKL
di BWP Kuantitatif Terakhir BMKG Tuban Morfologi
Jenu. - Kecamatan Tuban - Bappeda Provinsi - SKL
dalam angka 2016 Jawa Timur Kemudahan
- Rencana Tata Ruang - BPS Dikerjakan
Wilayah (RTRW) - BMKG (Badan - SKL
Provinsi Jawa Timur. Meteologi, Kesetabilan
- Rencana Tata Ruang Klimatologi dan Lereng
Wilayah (RTRW) Geofisika) - SKL
Kabupaten Tuban. - Bakosurtanal Kesetabilan
- Sumber lainnya (Badan Koordinasi Pondasi
(internet, dokumen, survei dan pemetaan - SKL
dll.) nasional) Ketersediaa
2 Topografi - Kecamatan Tuban - BPN (Badan n Air
di BWP dalam angka 2016 Pertanahan - SKL untuk
Jenu. - Buku Putih Sanitasi Nasional) Drainase
Kabupaten Tuban - Departemen Energi - SKL
- Rencana Tata Ruang dan Sumber Daya terhadap
Wilayah (RTRW) Mineral Jawa Timur Erosi
Provinsi Jawa Timur. - Dinas Pertambangan - AKL BWP
- Rencana Tata Ruang dan Energi Jenu
Wilayah (RTRW) Kabupaten Tuban. - Kesesuaian
Kabupaten Tuban. - Badan Lahan BWP
- Sumber lainnya Penanggulangan Jenu.
(internet, dokumen, Bencana Daerah - Alternatif
dll.) (BPBD) Provinsi kebijakan
3 Geologi di - LKJP Tuban Jatim. penggunaan
BWP Jenu. - Peta Geologi lahan
Kecamatan Jenu/ berdasarkan
Kabupaten Tuban kemampuan
- Rencana Tata Ruang lahan
Wilayah (RTRW)
Provinsi Jawa Timur.
- Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW)
Kabupaten Tuban.
- Sumber lainnya
(internet, dokumen,
dll.)
4 Hidrologi - Buku Putih Sanitasi
di BWP Kabupaten
Jenu. - Tuban
Data/Peta Hidrologi
Kecamatan Jenu/
Kabupaten Tuban
- Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW)
Provinsi Jawa Timur.
- Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW)
Kabupaten Tuban.
- Sumber lainnya
(internet, dokumen,
dll.)
5 Sumber - LKJP Tuban
Daya Data/Peta
Mineral/ SDM/Bahan Galian
Bahan Kecamatan Jenu/
Galian di Kabupaten Tuban
BWP Jenu. - Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW)
Provinsi Jawa Timur.
- Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW)
Kabupaten Tuban.
- Sumber lainnya
(internet, dokumen,
dll.)
6 Bencana Data/Peta kawasan
Alam di rawan bencana alam
BWP Jenu. (banjir, pesisir)
Kecamatan Jenu/
Kabupaten Tuban
- Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW)
Provinsi Jawa Timur.
- Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW)
Kabupaten Tuban.
- Sumber lainnya
(internet, dokumen,
dll.)
7 Penggunaa Data Penggunaan
n Lahan di Lahan Kecamatan
BWP Jenu. Jenu/ Kabupaten
Tuban
- Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW)
Provinsi Jawa Timur.
- Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW)
Kabupaten Tuban.
- Sumber lainnya
(internet, dokumen,
dll.)
4.4.3 Aspek Tata Guna Lahan

Tabel 42 Desain Survey Aspek Tata Guna Lahan


No Bahasan Jenis Data Tahun Survey primer Survey sekunder Instansi Hasil
Data
1 Penggunaan Jenis Penggunaan 2017 Pengamatan Survei Kantor BAPPEKO Peta
Lahan Penggunaan Lahan Lapangan Literatur dan Tuban penggunaan
Lahan Permukiman Peta Kantor Kecamatan Lahan
Jenu Foto terkait
Kantor Kelurahan Kondisi
setempat eksisting
Kondisi Lapangan permukiman
Penggunaan 2017 Pengamatan Survei Kantor BAPPEKO Foto terkait
Lahan Lapangan Literatur dan Tuban Kondisi
Perdagangan dan Peta Kantor Kecamatan eksisting
Jasa Jenu perdagangan
Kantor Kelurahan dan jasa
setempat Foto terkait
Kondisi Lapangan Kondisi
Penggunaan 2017 Pengamatan Survei Kantor BAPPEKO eksisting
Lahan Fasilitas Lapangan Literatur dan Tuban fasilitas umum
Umum Peta Kantor Kecamatan Foto terkait
Jenu Kondisi
Kantor Kelurahan eksisting
setempat industri
Kondisi Lapangan Foto terkait
Penggunaan 2017 Pengamatan Survei Kantor BAPPEKO Kondisi
Lahan Industri Lapangan Literatur dan Tuban eksisting RTH
Peta Kantor Kecamatan
Jenu
Kantor Kelurahan
setempat
Kondisi Lapangan
Penggunaan 2017 Pengamatan Survei Kantor BAPPEKO
Lahan RTH Lapangan Literatur dan Tuban
Peta Kantor Kecamatan
Jenu
Kantor Kelurahan
setempat
Kondisi Lapangan
Luas tiap jenis penggunaan lahan 2017 - Survei Kecamatan Jenu Peta luas tiap
Literatur dan dalam angka jenis penggunaan
Peta RTRW kab. lahan
Tuban
Proporsi tiap jenis penggunaan 2017 - Survei Kecamatan Jenu Peta proporsi tiap
lahan Literatur dan dalam angka jenis penggunaan
Peta RTRW kab. lahan
Tuban
2 Intensitas Koefisien Dasar Bangunan 2017 Pengamatan Survei Kantor BAPPEKO Peta IPR
Pemanfaatan Lapangan Literatur dan Tuban Foto terkait
Ruang Peta Kantor Kecamatan Kondisi KDB
Jenu Foto terkait
Kantor Kelurahan Kondisi
setempat eksisting
Kondisi Lapangan KDH
Koefisien Dasar Hijau Pengamatan Survei Kantor BAPPEKO Foto terkait
Lapangan Literatur dan Tuban Kondisi
Peta Kantor Kecamatan eksisting KLB
Jenu Foto terkait
Kantor Kelurahan Kondisi
setempat eksisting TB
Kondisi Lapangan Foto terkait
Tinggi Bangunan Pengamatan Survei Kantor BAPPEKO Kondisi
Lapangan Literatur dan Tuban eksisting GSB
Peta Kantor Kecamatan
Jenu
Kantor Kelurahan
setempat
Kondisi Lapangan
Koefisien Lantai Bangunan Pengamatan Survei Kantor BAPPEKO
Lapangan Literatur dan Tuban
Peta Kantor Kecamatan
Jenu
Kantor Kelurahan
setempat
Kondisi Lapangan
Garis Sempadan Bangunan Pengamatan Survei Kantor BAPPEKO
Lapangan Literatur dan Tuban
Peta Kantor Kecamatan
Jenu
Kantor Kelurahan
setempat
Kondisi Lapangan
4.4.4 Aspek Kependudukan

Tabel 43 Desain Survey Aspek Kependudukan

No Bahasan Jenis Data Tahun Survei Instansi Hasil


Data
1. Data jumlah, 5 tahun Survei BPS Identifikasi
Data jumlah
perkembangan, penduduk terakhir sekunder Kabupate mengenai
dan persebaran (2011- Kecamata n Tuban jumlah dan
penduduk BWP Data 2015) n Jenu Kantor perkemban
kelahiran
Kecamatan penduduk Dalam Kecamata gan
Jenu Angka n Jenu penduduk
Data
kematian 2011- Kantor di BWP
penduduk
2015 kelurahan Kecamatan
Data Data Jenu
Per Desa
imigrasi
penduduk Monograf BWP Tabel

Data i per desa Kecamata Jumlah


kepadatan di BWP n Jenu penduduk
penduduk
Kecamata BWP
n Jenu Kecamatan
Jenu 5
tahun
terakhir
Grafik
Pertumbuha
n Penduduk
BWP
Kecamatan
Jenu 5
tahun
terakhir
2. Data Struktur 5 tahun Survei BPS Identifikasi
Data jumlah
Penduduk penduduk terakhir sekunder Kabupate mengenai
berdasarkan (2011- Kecamata n Tuban struktur
struktur usia
2015) n Jenu Kantor penduduk
Data jumlah
penduduk Dalam Kecamata di BWP
berdasarkan Angka n Jenu Kecamatan
jenis kelamin
2011- Kantor Jenu
Data jumlah 2015 kelurahan Tabel
penduduk
berdasarkan Data Per Desa struktur
agama
Monograf BWP penduduk
Data jumlah i per desa Kecamata BWP
penduduk
berdasarkan di BWP n Jenu Kecamatan
tingkat Kecamata Jenu 5
pendidikan
n Jenu tahun
Data jumlah
penduduk terakhir
berdasarkan
mata Grafik
pencaharian struktur
Penduduk
BWP
Kecamatan
Jenu 5
tahun
terakhir
3. Deskripsi
Karakteristik Data 1 tahun Survei tokoh
penduduk kegiatan terakhir primer masyarakat, karakteristik
Kecamatan rutin Observasi masyarakat, sosial
Jenu masyarakat dan dll
wawancara penduduk
Data jenis narasumber
budaya terkait
masyarakat

4.4.5 Aspek Ekonomi

Tabel 44 Desain SUrvey Aspek Ekonomi


NO Bahasan JENIS DATA TAHUN CARA METODE INSTANSI HASIL
DATA MEMPEROLEH ANALISIS TERKAIT
1 Mata - Mata 3 tahun Survei sekunder: Analisis - BPS - Tabel dan
Pencaharian pencaharia terakhir - Data monografi jenis - Pihak dari deskripsi
masyarakat n - Kecamatan Jenu kegiatan Kantor mata
BWP Jenu masyarakat dalam angka ekonomi Kecamatan pencaharian
Kecamatan Survei primer: Jenu masyarakat
Jenu - Wawancara - Pihak dari BWP Jenu
- Mata pihak kelurahan - Tabel dan
pencaharia kelurahan/masya yang ada di deskripsi
n rakat yang BWP Jenu kegiatan
masyarakat berada di BWP usaha
BWP Jenu Jenu masyarakat
- Jenis BWP Jenu
kegiatan - Jenis dan
usaha jumlah
masyarakat kegiatan
Kecamatan usaha
Jenu masyarakat
- Jenis BWP Jenu
kegiatan
usaha
masyarakat
BPW Jenu
2 PDRB - PDRB 3 tahun Survei sekunder: Shift Share - BPS - Tabel dan
Kecamatan Kecamatan terakhir - Statistik Analisis - Kantor grafik
Jenu Jenu Kecamatan Jenu Kecamatan perkembang
- Kontribusi - Kecamatan Jenu Jenu an PDRB
BWP Jenu dalam angka - Kantor menurut
untuk tiap - Data monografi Kelurahan harga
sektor dan Jenu konstan dan
subsektor harga
yang ada berlaku
Kecamatan
Jenu
- Tabel
kontribusi
pendapatan
BWP Jenu
terhadap
pendapatan
Kecamatan
Jenu
- Perubahan
struktur
ekonomi
3 Pendapatan - Jumlah 3 tahun Survei sekunder: Analisis - BPS - Tabel
penjualan terakhir - Kecamatan Jenu Input - Kantor penjualan
tiap sektor dalam Angka Output Kecamatan tiap sektor
- Jumlah - Statistik Jenu - Tabel
pembelian Kecamatan Jenu - Kantor pembelian
tiap sektor Kelurahan tiap sektor
BWP Jenu
- Disperinda
g
4. Kegiatan - Data 3 tahun Survei sekunder: Analisis - BPS - Tabel data
unggulan produksi terakhir - Kecamatan Jenu sektor - Kantor produksi
sektor dan dalam angka unggulan Kecamatan sektor dan
subsektor - Statistik (LQ Jenu subsektor
Kecamatan Kecamatan Jenu Analisis) - Kantor BWP Jenu
Jenu Kelurahan terhadap
- Data BWP Jenu Kecamatan
produksi - Disperinda Jenu
sektor dan g - Deskripsi
subsektor sektor dan
BWP Jenu komoditas
unggulan
BWP Jenu

4.4.6 Aspek Sarana


Tabel 45 Desain Survey Primer Aspek Sarana

No. Bahasan Jenis Data Tahun Survei Primer Hasil


Data

1. Sarana Tingkat 1 Tahun Wawancara Deskripsi mengenai


Pendidikan Pelayanan terakhir dengan tingkat pelayanan
Sarana narasumber sarana pendidikan
Pendidikan di terkait di BWP Jenu
BWP Jenu Observasi Dokumentasi sarana
Persebaran atau pendidikan
Sarana pengamatan Peta persebaran
Pendidikan di langsung di sarana pendidikan
BWP Jenu BWP Jenu di BWP Jenu
2. Sarana Tingkat 1 Tahun Wawancara Deskripsi mengenai
Kesehatan Pelayanan terakhir dengan tingkat pelayanan
Sarana narasumber sarana kesehatan di
Kesehatan di terkait BWP Jenu
BWP Jenu Observasi Dokumentasi sarana
Persebaran atau kesehatan
Sarana pengamatan Peta persebaran
Kesehatan di langsung di sarana kesehatan di
BWP Jenu BWP Jenu BWP Jenu
3. Sarana Tingkat 1 Tahun Wawancara Deskripsi mengenai
Peribadatan Pelayanan terakhir dengan tingkat pelayanan
Sarana narasumber sarana peribadatan
Peribadatan terkait di BWP Jenu
di BWP Jenu Observasi Dokumentasi sarana
Persebaran atau peribadatan
Sarana pengamatan Peta persebaran
Peribadatan langsung di sarana peribadatan
di BWP Jenu BWP Jenu di BWP Jenu
4. Sarana Tingkat 1 Tahun Wawancara Deskripsi mengenai
Perdagangan Pelayanan terakhir dengan tingkat pelayanan
Sarana narasumber sarana perdagangan
Perdagangan terkait di BWP Jenu
di BWP Jenu Observasi Dokumentasi sarana
Persebaran atau perdagangan
Sarana pengamatan Peta persebaran
Perdagangan langsung di sarana perdagangan
di BWP Jenu BWP Jenu di BWP Jenu
5. Sarana Tingkat 1 Tahun Wawancara Deskripsi mengenai
Pemerintahan Pelayanan terakhir dengan tingkat pelayanan
dan Sarana narasumber sarana pemerintahan
Pelayanan Pemerintahan terkait dan pelayanan
Umum dan Pelayana Observasi umum di BWP Jenu
Umum di atau Dokumentasi sarana
BWP Jenu pengamatan pemerintahan dan
Persebaran langsung di pelayanan umum
Sarana BWP Jenu Peta persebaran
Pemerintahan sarana pemerintahan
dan Pelayana dan pelayanan
Umum di umum di BWP Jenu
BWP Jenu
6. Sarana Sosial Tingkat 1 Tahun Wawancara Deskripsi mengenai
Pelayanan terakhir dengan tingkat pelayanan
Sarana Sosial narasumber sarana sosial di
di BWP Jenu terkait BWP Jenu
Persebaran Observasi Dokumentasi sarana
Sarana Sosial atau sosial
di BWP Jenu pengamatan Peta persebaran
langsung di sarana sosial di
BWP Jenu BWP Jenu
7. Sarana Tingkat 1 Tahun Wawancara Deskripsi mengenai
Budaya dan Pelayanan terakhir dengan tingkat pelayanan
Rekreasi Sarana narasumber sarana budaya dan
Budaya dan terkait rekreasi di BWP
Rekreasi di Observasi Jenu
BWP Jenu atau Dokumentasi sarana
Persebaran pengamatan budaya dan rekreasi
Sarana langsung di Peta persebaran
Budaya dan BWP Jenu sarana budaya dan
Rekreasi di rekreasi di BWP
BWP Jenu Jenu
8. Sarana Tingkat 1 Tahun Wawancara Deskripsi mengenai
Olahraga dan Pelayanan terakhir dengan tingkat pelayanan
Ruang Sarana narasumber sarana olahraga dan
Terbuka olahraga dan terkait RTH di BWP Jenu
Hijau (RTH) RTH di BWP Observasi Dokumentasi sarana
Jenu atau olahraga dan RTH
Persebaran pengamatan Peta persebaran
Sarana langsung di sarana olahraga dan
olahraga dan BWP Jenu RTH di BWP Jenu
RTH di BWP
Jenu

Tabel 46 Desain Survey Sekunder Aspek Sarana

No. Bahasan Jenis Data Tahun Survei Sekunder Instansi Hasil


Data
1. Sarana Jumlah Sarana 5 Tahun Buku Kecamatan Bappeda Kabupaten Tuban Tabel jumlah sarana
Pendidikan Pendidikan Tiap terakhir Jenu dalam Angka BPS Kabupaten Tuban pendidikan di BWP Jenu (5
Kelurahan di (2012-2016) Data monografi Kantor Kecamaatan Jenu tahun terakhir)
BWP Jenu Kecamatan Jenu Kantor Desa/Kelurahan di Identifikasi mengenai sarana
Data Monografi Kecamatan Jenu pendidikan BWP Jenu
tiap Kelurahan di Dinas Pendidikan, Pemuda,
KecamatanJenu dan Olahraga Kabupaten
Tuban
2. Sarana Jumlah Sarana 5 Tahun Buku Kecamatan Bappeda Kabupaten Tuban Tabel jumlah sarana kesehatan
Kesehatan Kesehatan Tiap terakhir Jenu dalam Angka BPS Kabupaten Tuban di BWP Jenu (5 tahun terakhir
Kelurahan di (2012-2016) Data monografi Kantor Kecamaatan Jenu Identifikasi mengenai sarana
BWP Jenu Kecamatan Jenu Kantor Desa/Kelurahan di kesehatan BWP Jenu
Data Monografi Kecamatan Jenu
tiap Kelurahan di Dinas Kesehatan Kabupaten
KecamatanJenu Tuban

3. Sarana Jumlah Sarana 5 Tahun Buku Kecamatan Bappeda Kabupaten Tuban Tabel jumlah sarana
Peribadatan Kesehatan Tiap terakhir Jenu dalam Angka BPS Kabupaten Tuban peribadatan di BWP Jenu (5
Kelurahan di (2012-2016) Data monografi Kantor Kecamaatan Jenu tahun terakhir)
BWP Jenu Kecamatan Jenu Kantor Desa/Kelurahan di Identifikasi mengenai sarana
Data Monografi Kecamatan Jenu peribadatan BWP Jenu
tiap Kelurahan di
KecamatanJenu

4. Sarana Jumlah Sarana 5 Tahun Buku Kecamatan Bappeda Kabupaten Tuban Tabel jumlah sarana
Perdagangan Kesehatan Tiap terakhir Jenu dalam Angka BPS Kabupaten Tuban perdagangan di BWP Jenu (5
Kelurahan di (2012-2016) Data monografi Kantor Kecamaatan Jenu tahun terakhir)
BWP Jenu Kecamatan Jenu Kantor Desa/Kelurahan di Identifikasi mengenai sarana
Data Monografi Kecamatan Jenu perdagangan BWP Jenu
tiap Kelurahan di Dinas Peindustrian dan
KecamatanJenu Perdagangan Kabupaten
Tuban
5. Sarana Jumlah Sarana 5 Tahun Buku Kecamatan Bappeda Kabupaten Tuban Tabel jumlah sarana
Pemerintahan Kesehatan Tiap terakhir Jenu dalam Angka BPS Kabupaten Tuban pemerintahan dan pelayanan
dan Kelurahan di (2012-2016) Data monografi Kantor Kecamaatan Jenu umum di BWP Jenu (5 tahun
Pelayanan BWP Jenu Kecamatan Jenu Kantor Desa/Kelurahan di terakhir)
Umum Data Monografi Kecamatan Jenu Identifikasi mengenai sarana
tiap Kelurahan di pendidikan BWP Jenu
KecamatanJenu

6. Sarana Sosial Jumlah Sarana 5 Tahun Buku Kecamatan Bappeda Kabupaten Tuban Tabel jumlah sarana sosial di
Kesehatan Tiap terakhir Jenu dalam Angka BPS Kabupaten Tuban BWP Jenu (5 tahun terakhir)
Kelurahan di (2012-2016) Data monografi Kantor Kecamaatan Jenu Identifikasi mengenai sarana
BWP Jenu Kecamatan Jenu Kantor Desa/Kelurahan di sosial BWP Jenu
Data Monografi Kecamatan Jenu
tiap Kelurahan di
KecamatanJenu

7. Sarana Jumlah Sarana 5 Tahun Buku Kecamatan Bappeda Kabupaten Tuban Tabel jumlah sarana budaya
Budaya dan Kesehatan Tiap terakhir Jenu dalam Angka BPS Kabupaten Tuban dan rekreasi di BWP Jenu (5
Rekreasi Kelurahan di (2012-2016) Data monografi Kantor Kecamaatan Jenu tahun terakhir)
BWP Jenu Kecamatan Jenu Kantor Desa/Kelurahan di Identifikasi mengenai sarana
Data Monografi Kecamatan Jenu budaya dan rekreasi BWP Jenu
tiap Kelurahan di Dinas Kebudayaan dan
KecamatanJenu Pariwisata Kabupaten Tuban

8. Sarana Jumlah Sarana 5 Tahun Buku Kecamatan Bappeda Kabupaten Tuban Tabel jumlah sarana olahraga
Olahraga dan Kesehatan Tiap terakhir Jenu dalam Angka BPS Kabupaten Tuban dan RTH di BWP Jenu (5
Ruang Kelurahan di (2012-2016) Data monografi Kantor Kecamaatan Jenu tahun terakhir)
Terbuka BWP Jenu Kecamatan Jenu Kantor Desa/Kelurahan di Identifikasi mengenai sarana
Hijau Data Monografi Kecamatan Jenu olaraga dan RTH BWP Jenu
tiap Kelurahan di
KecamatanJenu
4.4.7 Aspek Prasarana

Tabel 47 Desain Survey Aspek Prasarana


Bahasan Jenis Data Tahun Data Survei Instansi Hasil
Jaringan Listrik Persebaran Jaringan 1 tahun Primer: observasi lapangan, wawancara BAPPEDA Peta jaringan listrik, peta
terakhir masyarakat rencana jaringan listrik, tabel
Sarana dan Prasarana Sekunder: RTRW Kab Tuban, Peta PLN penggunaan jaringan listrik, foto
jaringan listrik eksisting, Data jumlah
SUTT SUTR Pembangkit listrik
Air Bersih Sumber air bersih 1 tahun Primer: observasi lapangan, wawancara BAPPEDA Tabel sumber air bersih, Peta
terakhir masyarakat sumber air bersih, peta jaringan
air bersih, foto
Jaringan air bersih Sekunder: RTRW Kab Tuban, data PDAM
Kualitas air bersih jumlah sumber air bersih
Drainase Jaringan drainase 1 tahun Primer: observasi lapangan, wawancara BAPPEDA Peta jaringan drainase, peta
terakhir masyarakat rencana jaringan drainase, foto
Alur Sekunder: RTRW Kab Tuban, peta PU
jaringan drainase eksisting
Telekomunikasi Persebaran Jaringan 1 tahun Primer: observasi lapangan BAPPEDA Peta distribusi jaringan telepon,
Jangkauan Pelayanan terakhir Sekunder: RTRW Kab Tuban dan Data Kabupaten Tuban, tabel penggunaan jaringan
persebaran jaringan telekomunikasi PT. Telkom telepon, dan deskripsi rencana
kebutuhan sambungan
jaringan telepon.
telepon terpasang
STO

Air Limbah Sumber 1 tahun Primer: observasi lapangan Badan Peta jaringan air limbah, tabel
Volume dan jenis terakhir Sekunder: RTRW Kab Tuban dan Data Lingkungan Hidup sumber air limbah dan jenis
jaringan limbah serta pegolahannya Kabupaten Tuban limbah, deskripsi rencana sistem
Jaringan
pengolahan limbah.
Pengelolaan limbah
Persampahan Jaringan 1 tahun Primer: observasi lapangan Dinas Kebersihan Peta persebaran TPS, peta jalur
Volume terakhir Sekunder: RTRW Kab Tuban dan Data dan Pertamanan truk sampah, deskripsi recana
Sumber persampahan serta pengolahannya Kabupaten Jenu pengelolaan sampah.

Pengelolaan Sampah

4.4.8 Aspek Transportasi

Tabel 48 Desain Survey Aspek Transportasi


No Bahasan Jenis Data Tahun Survei Instansi Hasil
Data
1 Volume Lalu Unmotorized 2017 Survei Primer Foto lalu lintas di
Lintas Vehicle (Menghitung di beberapa ruas, Peta lalu
Low Vehicle beberapa ruas lintas atau kemacetan
jalan)
High Vehicle
2 Kondisi Jalan Perkerasan 2017 Survei sekunder Dinas Perhubungan Kabupaten Tuban, Fotokondisi jalan
Jalan (RTRW, Badan Perencanaan dan Pembangunan Peta Kondisi Jalan
masterplan Kabupaten Tuban, Kelurahan di BWP
transportasi, Jenu
kelurahan di BWP
Jenu)
3 Kelengkapan Lampu jalan 2017 Survei primer Foto kelengkapan
prasarana Trotoar prasarana, Tabel
Saluran kelengkapan prasarana
drainase
Bak sampah
Jalur Hijau
Telepon
Umum
Rambu lalu
lintas
Tempat
Parkir
Papan Iklan
4 Klasifikasi Kelas Jalan 2017 Survei sekunder Dinas Perhubungan Kabupaten Tuban, Tabel kelas jalan, Peta
Jalan (RTRW, Badan Perencanaan dan Pembangunan kelas jalan
Status Jalan masterplan Kabupaten Tuban, Kelurahan di BWP Tabel Status Jalan, Peta
transportasi, Jenu status Jalan
Fungsi Jalan kelurahan di BWP Tabel fungsi jalan, peta
Jenu) fungsi jalan
5 Dimensi Jalan Ruang 2017 Survei primer Peta Geometrik Jalan
Manfaat (Menggunakan
Jalan pengukuran di
Ruang Milik beberapa ruas
Jalan jalan)
Ruang
Pengawasan
Jalan
6 Trayek MPU Rute trayek 2017 Survei sekunder Dinas Perhubungan Kabupaten Tuban, Peta rute trayek MPU,
MPU (RTRW, Badan Perencanaan dan Pembangunan Tabel rute trayek MPU
masterplan Kabupaten Tuban, Kelurahan di BWP
transportasi, Jenu
kelurahan di BWP
Jenu)
7 Jaringan Jalan Jaringan 2017 Survei sekunder Dinas Perhubungan Kabupaten Tuban, Peta Jaringan Jalan
Jalan (RTRW, Badan Perencanaan dan Pembangunan
masterplan Kabupaten Tuban, Kelurahan di BWP
transportasi, Jenu
kelurahan di BWP
Jenu, Google
Earth)
8 Pola Pola 2017 Survei primer Peta dan deskirpsi pola
pergerakan pergerakan (wawancara) pergerakan barang
orang
Pola
pergerakan
barang
9 Kapasitas Tipe Jalan 2017 Survei primer Nilai kapasitas jalan
Jalan Lajur jalan survei primer
Land use survei sekunder dinas Perhubungan Kabupaten Tuban,
(Peta Landuse Badan Perencanaan dan Pembangunan
RTRW) Kabupaten Tuban, Kelurahan di BWP
Jenu
Jumlah Survei sekunder BPS Kabupaten Tuban
penduduk (Kecamatan Jenu
dalam Angka
tahun 2017)
10 Level of Kapasitas 2017 Nilai Level of Service dan
Service Jalan Jenis Level of Service
Volume lalu
lintas
BAB V

RENCANA KERJA DAN PENJADWALAN

5.1 RENCANA KERJA


Dalam pelaksanaan kegiatan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kota Kecamatan
Jenu Kabupaten Tuban dari tahap awal hingga tahap akhir harus diselesaikan dalam waktu 16
minggu sejak dikeluarkan Kerangka Acuan Kerja (TOR) pelaksanaan kegiatan perencanaan kota.
Adapun tahapan-tahapan dan alokasi waktu yang dibutuhkan dalam penyusunan Rencana Detail
Tata Ruang Kecamatan Jenu Kabupaten Tuban adalah sebagi berikut:
a. Persiapan Kerja
Tahap Persiapan Kerja adalah langkah awal dari keseluruhan rangkaian pekerjaan
penyususnan Rencana Detail Tata Ruag Kecamatan Jenu Kabupaten Tuban. Persiapan
meliputi tahapan-tahapan yang terdapat dalam Laporan Pendahuluan. Pokok-pokok
kegiatan yang dilakukan pada tahap persiapan ini adalah:
1. Studi literatur dan pemahaman materi terkait Rencana Detail Tata Ruang
Kecamatan Jenu Kabupaten Tuban untuk memperoleh gambaran awal dari wilayah
studi.
2. Memetakan stakeholders untuk dijadikan narasumber
3. Merancang kerangka /outline pelaporan

b. Kegiatan Survei dan Pengumpulan Data, Fakta, dan Informasi


Tahap kegiatan survei dan pengumpulan data, fakta dan informasi dilakukan dengan
tujuan untuk mengidentifikasi kondisi eksisting aspek pada kawasan perencanaan dan
kecenderungan pengembangannya. Pengumpulan data dapat dilakukan melalui survei
primer dan survei sekunder. Survey primer dilakukan dengan mengidentifikasi langsung
kondisi kawasan perencanaan melalui observasi lapangan, sedangkan survey sekunder
merupakan identifikasi data berdasarkan data olahan instansi dan lembaga terkait.
Berikut adalah pokok-pokok pekerjaan pada langkah kegiatan survei dan pengumpulan
data, fakta, dan informasi adalah:
1. Pengumpulan data dan identifikasi kondisi fisik dengan output kondisi geologi,
topografi, hidrologi, dan klimatologi kawasan perencanaan.
2. Pengumpulan data dan identifikasi tata guna lahan menyangkut penggunaan lahan
dan indek pemanfaatan ruang dengan output pemetaan jenis penggunaan lahan dan
indeks pemanfaatan ruang (KDB, KLB, KDH, GSB, Ketinggian Bangunan) kawasan
perencanaan.
3. Pengumpulan data dan identifikasi kependudukan dengan output data jumlah dan
laju pertumbuhan penduduk, rata-rata kepadatan penduduk, komposisi penduduk, serta
sosial budaya penduduk kawasan perencanaan.
4. Pengumpulan data dan identifikasi perekonomian dengan output sektor dan
komoditas potensial, tingkat pendapatan dan kesejahteraan penduduk kawasan
perencanaan.
5. Pengumpulan data dan identifikasi sarana meliputi jumlah, jenis, persebaran atau
jangkauan, dan kualitas fasilitas umum dengan ouput data, pemetaan jangkauan
pelayanan, serta kebutuhan fasilitas umum pada beberapa tahun mendatang di kawasan
perencanaan.
6. Pengumpulan data dan identifikasi prasarana meliputi jumlah, jenis, persebaran
atau jangkauan utilitas dengan ouput data dan pemetaan kebutuhan utulitas di kawasan
perencanaan.
7. Pengumpulan data dan identifikasi transportasi dengan output karakteristik dan
fungsi jalan, geometrik jalan, tingkat pelayanan jalan mencakup volume lalu lintas dan
kapasitas jalan, serta pola pergerakan dan kecepatan kendaraan di kawasan perencanaan.

c. Penyusunan Pengolahan Data, Fakta dan Analisa


Setelah data, fakta, dan informasi telah terkumpul langkah selanjutnya adalah
melakukan penggabungan dan kompilasi data. Kompilasi data digunakan untuk
membandingkan data yang didapat dengan literatur yang berkaitan. Kompilasi data
dilakukan melalui tabulasi data atau penyusunan data dan informasi secara sistematis
disesuaikan dengan kebutuhan perencanaan. Setelah melakukan kompilasi data maka
akan didapatkan potensi dan permasalahan pada Kecamatan Jenu sehingga analisa data
dapat dilakukan. Pokok-pokok pekerjaan pada tahap pengolahan data, fakta dan analisa
adalah sebagai berikut:
1. Mentabulasi dan menyusun fakta dan informasi secara sistematis sesuai
keperluan, sehingga mudah dibaca, dimengerti , dan siap untuk dianalisa.
2. Menyusun data dan informasi sesuai dengan pokok bahasannya.
3. Menyusun buku laporan fakta analisa.
4. Analisis kondisi fisik dasar dan analisis daya dukung lingkungan.
5. Analisis pengembangan penggunaan lahan dan indeks pemanfaatan ruang
6. Analisis perkembangan sosio demografis yang meliputi analisis tingkat
pertumbuhan penduduk, analisis proyeksi jumlah penduduk.
7. Analisis karakteristik ekonomi yang meliputi analisis kualitas sumber daya
manusia yang tersedia, analisis perilaku terhadap bentuk investasi yang berlaku, serta
analisis kelembagaan dan investasi.
8. Analisis pelayanan dan proyeksi sarana perkotaan.
9. Analisis pelayanan dan proyeksi prasarana perkotaan.
10. Analisis sistem transportasi yang meliputi orientasi kegiatan, bangkitan, dan
tarikan.

d. Penyusunan Rancangan rencana


Setelah melakukan beberapa tahapan yaitu melaukan analisa terhadap potensi dan
permasalahan mendapatkan laporan menganai fakta dan analisa BWP Kecamatan Jenu,
maka daat dirumuskan berbagai kebijakan dan strategi untuk pengembangan kawasan.
Rancangan rencana merupakan draft laporan akhir yang mempunyai materi sama
dengan laporan akhir. Penyusunan RDTR memuat pokok-pokok arahan kegiatan dan
pemanfaatan ruang wilayah perencanaan pada masa yang akan datang dengan tingkat
ketelitian minimal skala 1:12000.

e. Penyusunan Laporan Akhir


Kegiatan penyusunan rencana merupakan tahapan akhir dari rangkaian tahapan
penyusunan RDTR Bagian Wilayah Kota Kabupaten Tuban Kecamatan Jenu. Pada
tahapan ini pihak pelaksana pekerjaan sudah diharuskan dapat mengakomodir aspirasi
masyarakat, koreksi dari hasil rancangan rencana, serta menyusun rencana kawasan
dengan pokok pekerjaan yang dilakukan serta produk yang dihasilkan sebagai berikut:
A. Rencana struktur ruang, meliputi:
Rencana persebaran penduduk dan sosial budaya
Rencana skala pelayanan kegiatan
Rencana sistem transportasi dan jaringan
Rencana kebutuhan fasilitas
B. Rencana pola ruang, meliputi:
Rencana pola pelestarian kawasan lindung
Rencana pengembangan kawasan budidaya
Rencana pemanfaatan dan penyediaan ruang terbuka
Rencana penataan bangunan dan lingkungan
Rencana pengendalian kawasan
C. Zoning regulation, meliputi:
Pengawasan pemanfaatan ruang
Aturan insentif dan diinsentif
Kelembagaan dan partisipasi masyarakat

Hasil akhir penyusunan RTR Kecamatan Jenu ini adalah laporan akhir, presentasi
laporan akhir dan album peta.

5.2 JADWAL KEGIATAN


Minggu
Kegiatan Utama Kegiatan
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
1. Persiapan Kajian Literatur
Persiapan survei
Penyusunan Laporan Pendahuluan

2. Pengumpulan Survei Instansional


data dan Survei Lapangan (observasi)
informasi Survei kondisi fisik dasar
Survei fasilitas dan utilitas
Survei kependudukan dan ekonomi
Survei Transportasi
Survei tata guna lahan
Wawancara Stakeholder dan jaring aspirasi

3. Penyusunan Kompilasi data


Fakta Analisa Analisis Data
Penyusunan Laporan Fakta dan Analisa

4. Penyusunan Skenario Pengembangan Kawasan


Rancangan Strategi Pengembangan Kawasan
Rencana Rencana Pola Ruang
Rencana Struktur Ruang
Penyusunan draft rencana
Finalisasi rencana

5. Penyusunan Pembuatan Album Peta


Rencana Penyusunan Laporan Akhir
Presentasi Laporan Akhir
BAB VI

SISTEM PELAPORAN

6.1 SISTEM PELAPORAN


Dalam penyusunan RDTR BWP Jenu Kabupaten Tuban menggunakan sistem pelaporan
sebagai berikut:

6.1.1 Laporan Pendahuluan


Laporan Pendahuluan yang isinya melaporkan mengenai gambaran umum, metode
analisis yang dipakai dalam penyusunan RDTR BWP Jenu, jadwal rencana kerja dan tahapan
pelaksanaan pekerjaan secara lengkap dan terperinci termasuk kuantitas masing-masing
pekerjaan serta personil-personil pendukung Konsultan yang telah disetujui aktif dilapangan.
Laporan pendahuluan juga dilengkapi dengan daftar kebutuhan data dan rencana yang ingin
dikembangkan

6.1.2 Laporan Fakta dan Analisis


Laporan fakta dan analisis. mencangkup realisasi dari rencana kerja, antara lain; hasil
pengumpulan data dan informasi hasil survei, identifikasi permasalahan dan arahan kebijakan
pengembangan perkotaan serta hasil analisis. Pada tahap ini tim pembuat RDTR melakukan
pengkajian terhadap kebijakan kota mengenai peran dan fungsi kota, rencana pembangunan,
indikator kecenderungan perkembangan kota, kajian terhadap potensi bencana alam,
pengembangan infrastruktur dan permasalahannya serta konsep rencana sebagai bahan diskusi
pembahasan Laporan Fakta Analisa.

6.1.3 Draft Laporan Rencana


Rancangan rencana laporan draft memuat hasil sementara pelaksanaan kegiatan,
memperlihatkan hasil sementara laporan akhir, yang akan menjadi bahan bagi tim pembahas

6.1.4 Laporan Rencana


Laporan rencana merupakan penyempurnaan laporan draft konsep laporan akhir rencana
dan sudah mendapatkan persetujuan dari tim pembahas yang dibentuk oleh pihak kegiatan
6.1.5 Album Peta
Album peta dengan zoning Rregulationdilampirkan dalam bentuk soft copy file, dengan
ketentuan skala gambar sesuai dengan Pedoman Rencana Detail Tata Ruang Kota yang dibuat
oleh Kementrian Agraria dan Tata Ruang

6.2 TEKNIK PENYAJIAN LAPORAN


Setiap tahapan kegiatan dalam proses penyusunan Rencana Detail Tata Ruang BWP
Jenumenyelesaikan kewajiban menyusun laporan sebagai berikut

6.2.1 Soft Copy File


Menyerahkan soft copy file dalam bentuk Cmpact Disk (CD) yang berisi Laporan
Pendahuluan, Laporan Fakta dan Analisa, Laporan Rencana dan Album peta. Untuk Laporan
Pendahuluan, Laporan Fakta Analisa, Laporan Akhir dalam bentuk word document dan pdf file.
Sedangkan untuk Album Peta dalam bentuk file shp (data GIS) dan pdf.
BAB VII

STRUKTUR ORGANISASI

7.1 Komposisi Tenaga Ahli


Berikut merupakan susunan personil penugasan kelompok kami dalam pelaksanaan
pekerjaan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kota (RDTRK) Kecamatan Jenu:

No. Posisi Nama Personil


1. Ahli Tata Ruang Syamsurizal
Deva Danugraha Imandintar
Ahli Transportasi
2. Nita Kadiana
Nurul Huda
Ahli Prasarana
3. Happy Nur Iqlima
4. Ahli Sarana Faradhyba Rizky R.
5. Ahli Lingkungan Ammar Fadhilah Multazam
Ahli Ekonomi dan Dianita Rosayani Putri
Kelembagaan
6. Matahari Dyah Arianne
7. Ahli Sosio Demografi Haninggar Satria Putri

7.2 Tugas dan Tanggungjawab Tenaga Ahli


Berikut merupakan penjelasan tentang tugas pokok dari masing-masing tenaga ahli yang
kami tugaskan dalam pelaksanaan pekerjaan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kota
(RDTRK) Kecamatan Jenu:

a. Ahli Tata Ruang (Team Leader)


Yang bertugas sebagai Ahli Tata Ruang sekaligus Team Leader adalah seorang
mahasiswa peserta mata kuliah Perencanaan Kota periode 2016/2017 pada Departemen
Perencanaan Wilayah dan Kota Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi
Sepuluh Nopember Surabaya.
Uraian tugas sebagai Ahli Tata Ruang (Team Leader) adalah sebagai berikut:
Memimpin dan mengkoordinir seluruh kegiatan anggota tim kerja dalam
pelaksanaan pekerjaan sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.
Mengidentifikasi potensi dan permasalahan kawasan yang berkaitan dengan
pemanfaatan ruang di dalam kawasan perencanaan.
Menyusun skenario perencanaan yang akan dilakukan di dalam kawasan
perencanaan.
Menyusun strategi penataan ruang yang akan dilakukan di dalam kawasan
perencanaan.
Menyusun rencana pemanfaatan ruang di dalam kawasan perencanaan.
Menyusun rencana implementasi penataan ruang di dalam kawasan perencanaan.

b. Ahli Transportasi
Yang bertugas sebagai Ahli Transportasi adalah seorang mahasiswa peserta mata
kuliah Perencanaan Kota periode 2016/2017 pada Departemen Perencanaan Wilayah dan
Kota Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember
Surabaya.
Uraian tugas sebagai Ahli Transportasi adalah sebagai berikut:
Mengidentifikasi potensi yang berkaitan dengan transportasi di dalam kawasan
perencanaan.
Mengidentifikasi permasalahan yang berkaitan dengan transportasi di dalam
kawasan perencanaan.
Menyusun rencana sistem transportasi di dalam kawasan perencanaan.

c. Ahli Prasarana
Yang bertugas sebagai Ahli Prasarana adalah seorang mahasiswa peserta mata
kuliah Perencanaan Kota periode 2016/2017 pada Departemen Perencanaan Wilayah dan
Kota Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember
Surabaya.
Uraian tugas sebagai Ahli Prasarana adalah sebagai berikut:
Megidentifikasi potensi yang berkaitan dengan prasarana jaringan listrik, air
bersih, drainase, persampahan, jaringan air limbah, dan jaringan telekomunikasi
di dalam kawasan perencanaan.
Mengidentifikasi permasalah yang berkaitan dengan prasarana jaringan listrik, air
bersih, drainase, persampahan, jaringan air limbah, dan jaringan telekomunikasi
di dalam kawasan perencanaan.
Menyusun rencana sistem penyediaan prasarana di dalam kawasan perencanaan.

d. Ahli Sarana
Yang bertugas sebagai Ahli Sarana adalah seorang mahasiswa peserta mata kuliah
Perencanaan Kota periode 2016/2017 pada Departemen Perencanaan Wilayah dan Kota
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember.
Uraian tugas sebagai Ahli Sarana adalah sebagai berikut:
Mengidentifikasi potensi yang berkaitan dengan ketersediaan sarana perkotaan di
dalam kawasan perencanaan.
Mengidentifikasi permasalahan kawasan yang berkaitan dengan ketersediaan
sarana perkotaan di dalam kawasan perencanaan.
Menyusun rencana sistem penyediaan sarana di dalam kawasan perencanaan.

e. Ahli Lingkungan
Yang bertugas sebagai Ahli Lingkungan adalah seorang mahasiswa peserta mata
kuliah Perencanaan Kota periode 2016/2017 pada Departemen Perencanaan Wilayah dan
Kota Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember.
Uraian tugas sebagai Ahli Lingkungan adalah sebagai berikut:
Merancang, mengarahkan, memecahkan, menganalisis, dan merumuskan seluruh
persoalan yang berhubungan dengan aspek lingkungan pada kawasan
perencanaan.

f. Ahli Ekonomi dan Kelembagaan


Yang bertugas sebagai Ahli Ekonomi dan Kelembagaan adalah seorang
mahasiswa peserta mata kuliah Perencanaan Kota periode 2016/2017 pada Departemen
Perencanaan Wilayah dan Kota Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi
Sepuluh Nopember.
Uraian tugas sebagai Ahli Ekonomi dan Kelembagaan adalah sebagai berikut:
Mengidentifikasi potensi dan permasalahan kawasan yang berkaitan dengan
ekonomi di dalam kawasan perencanaan.
Menganalisis kegiatan ekonomi yang akan memanfaatkan ruang di dalam
kawasan perencanaan.
Menyusun rekomendasi aspek kelembagaan dalam rencana implementasi
pengembangan di dalam kawasan perencanaan.

g. Ahli Sosial Demografi


Yang bertugas sebagai Ahli Sosial Demografi adalah seorang mahasiswa peserta
mata kuliah Perencanaan Kota periode 2016/2017 pada Departemen Perencanaan
Wilayah dan Kota Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh
Nopember.
Uraian tugas sebagai Ahli Sosial Demografi adalah sebagai berikut:
Mengidentidikasi potensi yang berkaitan dengan sosial dan kependudukan di
dalam kawasan perencanaan.
Mengidentifikasi permasalahan yang berkaitan dengan sosial dan kependudukan
di dalam kawasan perencanaan.
Menganalisis aspek sosial dan kependudukan di dalam kawasan perencanaan.
Menyusun rencana kependudukan di dalam kawasan perencanaan.