Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

TEKNOLOGI PEMBENIHAN IKAN


PEMIJAHAN BUATAN IKAN PATIN (Pangasius hypopthalmus)
DENGAN MENGUNAKAN HCG DAN PERHITUNGAN KEBUTUHAN
LARVA AKAN ARTEMIA

Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas laporan akhir praktikum
mata kuliah Teknologi Pembenihan Ikan semester genap

Disusun oleh:
Pipit Widia N 230110140083
Imas Siti Nurhalimah 230110140084
Lina Aprilia 230110140087
Darajat Prasetya W 230110140098
Didi Arvindi 230110140101
Kelas:
Perikanan B / Kelompok 12

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DA ILMU KELATAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2017
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena
berkat rahmat dan hidayah-Nya serta kerja keras penyusun telah menyusun
Laporan Akhir Praktikum Teknologi Pembenihan Ikan mengenai Pemijahan
Buatan Ikan Patin (Pangasius hypopthalmus) dengan Menggunakan HCG
dan Perhitungan Kebutuhan Larva akan Artemia
Pada kesempatan ini kami tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada :
1. Dosen mata kuliah Teknologi Pembenihan Ikan, yang telah memberikan
kesempatan kepada kami agar dapat menyelesaikan laporan ini dengan
materi-materi yang sudah disampaikan.
2. Asisten labolatorium, yang telah memberikan arahan dan bantuan kepada
kami
3. Seluruh anggota kelompok 12, yang telah bekerja sama sehingga laporan ini
selesai
4. Pihak-pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu, yang telah membantu
dalam menyelesaikan laporan ini.
Laporan akhir ini diharapkan dapat membantu para mahasiswa untuk lebih
menguasai dan mengerti hal-hal yang dibahas dalam makalah dan dapat
bermanfaat.
Kami telah menyelesaikan makalah ini dengan sebaik-baiknya, tetapi kami
sangat menerima kritik, usul, atau saran sebagai bahan pertimbangan untuk
penyempurnaan makalah di masa mendatang. Harapan penyusun semoga
bermanfaat bagi semua pihak.

Jatinangor, Mei 2017

Penyusun

i
DAFTAR ISI

BAB Halaman
KATA PENGANTAR ............................................................................................. i
DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL .................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. v
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... vi
I PENDAHULUAN ................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 1
1.2 Identifikasi Masalah ............................................................................. 2
1.3 Tujuan................................................................................................... 2
1.4 Kegunaan .............................................................................................. 2
II KAJIANPUSTAKA ............................................................................................ 3
2.1 Ikan Patin.............................................................................................. 3
2.2 Pemijahan Buatan ................................................................................. 6
A. Persiapan Wadah................................................................................... 7
B. Seleksi Induk......................................................................................... 8
C. Penyuntikan ........................................................................................ 10
D. Pengurutan (Stripping)....................................................................... 12
E. Proses Fertilisasi (Pembuahan) ........................................................... 13
F. Penetasan Telur ................................................................................... 14
G. Pemeliharaan Larva ............................................................................ 15
2.3 Reproduksi Ikan Patin ........................................................................ 17
2.4 HCG dan Ovaprim ............................................................................. 18
2.5 Hormon yang Berperan dan Sistem Hormonnya ............................... 19
2.6 Larva Patin ......................................................................................... 21
2.7 Artemia ............................................................................................... 22
2.8 Cacing Sutra ....................................................................................... 24
2.9 Pemeliharaan Larva dan Benih Patin ................................................. 26

ii
III BAHAN DAN METODE ................................................................................ 28
3.1 Tempat dan Waktu ............................................................................. 28
3.2 Alat dan Bahan ................................................................................... 28
3.2.1 Alat Praktikum ................................................................................... 28
3.2.2 Bahan Praktikum ................................................................................ 29
3.3 Tahapan Praktikum ............................................................................ 29
3.3.1 Persiapan Praktikum ........................................................................... 29
3.3.2 Pelaksanaan Praktikum ...................................................................... 30
3.4 Metode................................................................................................ 32
3.5 Parameter yang Diamati ..................................................................... 33
3.5.1 Teknik Pemijahan Ikan Patin Secara Buatan ..................................... 33
3.5.2 Penetasan Artemia .............................................................................. 33
3.5.3 Kebutuhan Larva Patin Akan Artemia ............................................... 33
3.5.4 SR Larva ............................................................................................. 33
3.5.5 SR Benih ............................................................................................ 33
IV HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................................... 34
4.1 Hasil dan Pembahasan Kelas.............................................................. 34
4.2 Hasil dan Pembahasan Kelompok ...................................................... 35
4.2.1 Teknik Pemijahan Buatan Ikan Patin dengan Menggunakan HCG dan
Ovaprim ....................................................................................................... 35
4.2.2 Teknik Penetasan Artemia ................................................................. 40
4.2.3 Teknih Pemeliharaan Larva dan Benih .............................................. 41
V PENUTUP ......................................................................................................... 43
5.1 Kesimpulan......................................................................................... 43
5.2 Saran ................................................................................................... 43
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 44
LAMPIRAN .......................................................................................................... 46

iii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Ciri-Ciri Induk Yang Baik ........................................................................ 8


Tabel 2. Ciri-Ciri Induk Matang Gonad .................................................................. 9
Tabel 3. Waktu Penetasan Telur Pada Suhu Berbeda ........................................... 16
Tabel 4. Perkembangan Stadia Larva Ikan Patin .................................................. 16
Tabel 5. Kebutuhan Larva Patin Akan Artemia .................................................... 34

iv
DAFTAR GAMBAR

1. Ikan Patin ............................................................................................................ 4


2. Bagian-bagian Ikan Patin .................................................................................... 5
3. Ciri-ciri induk matang gonad (a) Tanda kelamin jantan yang sudah matang
sperma, (b) Induk betina yang sudah matang gonad. ............................................ 10
4. Penyuntikan pada Ikan Patin ............................................................................. 12
5. Proses Stripping ................................................................................................ 13
6. Artemia.............................................................................................................. 23
7. Cacing Sutra ...................................................................................................... 25
8. Bagan Alir Seleksi Induk Ikan Patin ................................................................. 36
9. Pemberokan Induk Ikan Patin ........................................................................... 37
10. Bagan Alir Teknik Penyuntikan HCG dan Ovaprim ...................................... 40
11. Bagan Alir Teknik Penetasan Artemia ............................................................ 41

v
DAFTAR LAMPIRAN

1. Alat dan Bahan .................................................................................................. 46


2. Kegiatan Praktikum ........................................................................................... 48
3. Prosedur proses penetasan Artemia .................................................................. 49
4. Prosedur Kegiatan Proses Pemijahan Buatan ................................................... 50

vi
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Ikan patin merupakan salah satu ikan air tawar yang memiliki peluang
ekonomi untuk dibudidayakan. Budidaya ikan Patin masih perlu diperluas lagi,
karena pemenuhan atas permintaan ikan patin masih sangat kurang. Rasa daging
ikan patin yang enak dan gurih konon memiliki rasa yang lebih dibandingkan Ikan
Lele. Ikan patin memiliki kandungan minyak dan lemak yang cukup banyak di
dalam dagingnya. Patin merupakan jenis ikan konsumsi air tawar asli Indonesia
yang tersebar di sebagian wilayah Sumatera dan Kalimantan. Daging ikan patin
memiliki kandungan kalori dan protein yang cukup tinggi, rasa dagingnya khas,
enak, lezat dan gurih sehingga digemari oleh masyarakat. Ikan patin dinilai lebih
aman untuk kesehatan karena kadar kolesterolnya rendah dibandingkan dengan
daging hewan ternak. Selain itu ikan patin memilki beberapa kelebihan lain, yaitu
ukuran per individunya besar dan di alam panjangnya bisa mencapai 120 cm
(Susanto dan Amri 2002). Beberapa kelebihan tersebut menyebabkan harga jual
ikan patin tinggi dan sebagai komoditi yang berprospek cerah untuk
dibudidayakan.
Salah satu cara untuk meningkatkan produksi ikan yang dibudidayakan
yaitu dengan perbaikan metode budidaya ikan untuk menciptakan kondisi
lingkungan yang memungkinkan ikan mempunyai daya tahan hidup yang tinggi
dan dapat tumbuh dengan baik. Dalam budidaya ikan patin, kiranya perlu
dilaksanakan usaha pemijahan. Pemijahan adalah suatu proses pengeluaran sel
telur oleh induk ikan betina dan sperma oleh induk jantan yang kemudian diikuti
dengan pembuahan. Pemijahan dapat dibedakan menjadi tiga yaitu : pemijahan
alami, pemijahan semi alami, dan pemijahan buatan. Ikan patin hanya dapat
dipijahkan secara buatan (Hayati 2004).
Hernowo (2001) menyatakan bahwa, pemijahan buatan dapat dilakukan
dengan cara menstriping atau mengurut perut sampai ke arah lubang kelamin

1
2

induk jantan dan induk betina. Agar telur dan sperma dari induk-induk yang telah
disuntik tersebut dapat dikeluarkan. Proses penstripingan ini dapat dilakukan
beberapa jam setelah penyuntikan. Pemijahan secara buatan memiliki kelebihan
dibandingkan dengan cara alami atau semi alami. Salah satu kelebihan pemijahan
buatan yaitu tingkat pembuahan dan penetasan akan lebih tinggi serta memiliki
sintasan yang lebih optimal.
1.2 Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan diatas maka permasalahan
yang dapat diidentifikasi adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana cara pemijahan buatan pada ikan patin?
2. Bagaimana cara penggunaan hormon HCG dan ovaprin pada pemijahan
buatan ikan patin?
3. Bagaimana cara mendapatkan dan memberikan pakan pada larva ikan
patin?
4. Berapa kebutuhan larva ikan patin akan artemia?

1.3 Tujuan
Tujuan dari Praktikum ini adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui cara dan dapat melakukan pemijahan buatan pada ikan
patin
2. Mengetahui cara dan dapat melakukan injeksi hormone HCG dan
Ovaprim pada pemijahan buatan ikan patin.
3. Megetahui cara dan dapat mengkultur secara mandiri pakan alami untuk
larva ikan patin khususnya artemia dan mengetahui berapa kebutuhan
artemia untuk pemeliharaan larva ikan patin

1.4 Kegunaan
Kegunaan dari praktikum ini adalah dimana setelah mahasiswa mengikuti
praktikum ini dapat menerapkan ilmu yang didapat selama praktikum, selain itu
juga diharapkan mahasiswa dapat melakukan proses pemijahan buatan secara
mandiri, sehingga memiliki keahlian dalam hal yang mencerminkan sebagai
mahasiswa perikanan.
BAB II

KAJIAN PUSTAKA
2.1 Ikan Patin
Ikan patin (Pangasius sp.) merupakan salah satu ikan asli perairan Indonesia
yang telah berhasil didomestikasi yang mempunyai bentuk tubuh memanjang,
berwarna putih perak dengan punggung berwarna kebiruan. Ikan patin tidak
memiliki sisik, dan kepalanya pun relatif kecil, dengan mulut yang terletak
diujung kepala agak ke bawah dan itu merupakan ciri khas ikan dari golongan
catfish. Pada punggungnya terdapat sirip lemak yang berukuran kecil
sekali.adapun sirip ekornya membentuk cagak dan bentuknya simetris. Ikan patin
tidak memiliki sisik. Sirip duburnya panjang, terdiri dari 30-33 jari-jari lunak,
sedangkan sirip perutnya memiliki enam jari-jari lunak. Sirip dada memiliki 12-13
jari-jari lunak (Susanto dan Amri 1996).
Ikan patin (Pangasius sp) merupakan salah satu komoditas ikan air tawar
pendatang baru yang di datangkan ke Indonesia pertama kali pada tahun 1969,
dan mulai berhasil dikembang biakan pada tahun 1972. Jenisjenis ikan patin di
Indonesia sangat banyak, antara lain Pangasius pangasius atau Pangasius jambal,
Pangasius humeralis, Pangasius lithostoma, Pangasius nasutus, pangasius
polyuranodon, Pangasius niewenhuisii. Sedangkan Pangasius sutchi dan
Pangasius hypophtalmus yang dikenal sebagai jambal siam atau lele bangkok
merupakan ikan introduksi dari Thailand (Kordik 2005).
Ikan patin dapat mencapai panjang tubuhnya sekitar 120 cm, di mulutnya
terdapat dua pasang kumis pendek yang berfungsi sebagai peraba. Sirip punggung
memiliki sebuah jarijari keras yang berubah menjadi patil yang besar dan
bergerigi di belakangnya, sedangkan jarijari lunak pada sirip punggungnya
terdapat 6 7 buah (Kordi 2005).
Habitat ikan patin adalah di tepi sungai sungai besar dan di muara muara
sungai serta danau. Dilihat dari bentuk mulut ikan patin yang letaknya sedikit
agak ke bawah, maka ikan patin termasuk ikan yang hidup di dasar perairan. Ikan

3
4

patin sangat terkenal dan digemari oleh masyarakat karena daging ikan patin
sangat gurih dan lezat untuk dikonsumsi (Susanto Heru dan Khairul Amri 1996).
Ikan patin merupakan ikan yang bersifat nokturnal atau melakukan aktivitas
atau yang aktif pada malam hari. Biasanya ikan ini hidup di tepi sungai sungai
besar dan di muara muara sungai serta danau dan merupakan ikan yang hidup di
dasar perairan dan bersembunyi di dalam ilalang-ilalang. Hal yang membedakan
patin dengan ikan catfish pada umumnya yaitu sifat patin yang termasuk
omnivora atau golongan ikan pemakan segala (Susanto Heru dan Khairul Amri
1996).

Gambar 1. Ikan Patin


Menurut Santoso (1996), klasifikasi ikan patin (Pangasius hypophtalmus)
adalah sebagai berikut :
Ordo : Ostariophysi
Sub-ordo : Siluroidea
Famili : Pangasidae
Genus : Pangasius
Spesies : Pangasius hypophtalmus

Ikan patin sulit memijah di kolam atau wadah pemeliharaan dan termasuk
pula ikan yang kawin musiman. Pemijahan ikan patin umumnya dilakukan secara
buatan karena belum ada yang berhasil memanipulasi lingkungan untuk ikan patin
mau memijah secara alami (Susanto dan Amri 1996).
Ikan patin memiliki tubuh yang memanjang dan berwarna putih keperak-
perakan dengan punggung berwarna kebiru-biruan. Tubuh ikan ini memiliki
panjang hingga mencapai 120cm, bentuk kepala yang relatif kecil, mulut terletak
di ujung kepala bagian bawah, pada kedua sudut mulutnya terdapat dua pasang
5

kumis yang berfungsi sebagai alat peraba yang merupakan ciri khas ikan golongan
catfish, dan memiliki sirip ekor berbentuk cagak dan simetris. Ikan patin
merupakan hewan nocturnal (melakukan aktivitas di malam hari) dan termasuk
jenis ikan omnivora (pemakan segala). Ikan patin siam termasuk ikan dasar yang
dapat dilihat dari bentuk mulut yang agak ke bawah. Ikan ini cukup responsif
terhadap pemberian makanan tambahan. Pada proses budidaya dalam usia
enam bulan ikan patin bisa mencapai panjang 35-40 cm (Djariah 2001).
Sirip punggung mempunyai 1 jari-jari keras yang berubah menjadi patil
yang besar dan bergerigi di belakangnya, sedangkan jari-jari lunak pada sirip ini
sebanyak 6-7 buah. Pada permukaan punggung terdapat sirip lemak yang
ukurannya sangat kecil. Sirip dubur agak panjang dan mempunyai 30-33 jari-jari
lunak. Sirip perut terdapat 6 jari-jari lunak, sedangkan sirip dada terdapat 1 jari-
jari keras yang berubah menjadi patil dan 12-13 jari-jari lunak. Sirip ekor
bercagak dan bentuknya simetris. Ketika masih kecil, warna berkilauan seperti
perak ini sangat cemerlang sehingga banyak orang yang memeliharanya di
aquarium sebagai ikan hias. Ketika ukurannya semakin besar, warnanya mulai
memudar sehingga kurang menarik untuk dipajangkan di aquarium (Khairuman
dan Sudenda 2008). Morfologi ikan patin dapat dilihat pada Gambar 2 dibawah
ini.

Gambar 2. Bagian-bagian Ikan Patin


Sumber : http://www.bbatjambi.co.id/
Menurut Kordik (2005), ikan patin adalah ikan sungai dan muara-muara
sungai serta danau. Penyebaran ikan patin di alam cukup luas, hampir di seluruh
wilayah Indonesia. Secara alami ikan ini banyak ditemukan di sungai-sungai besar
dan berair tenang di Sumatera, seperti Sungai Musi, Batanghari dan Indragiri.
6

Sungai-sungai besar lainnya di Jawa, seperti Sungai Brantas dan Bengawan.


Bahkan keluarga dekat lele ini juga dijumpai di sungai-sungai besar di
Kalimantan, seperti Sungai Kayan, Berau, Mahakam, Barito, Kahayan dan
Kapuas. Umumnya, ikan ini ditemukan di lokasi-lokasi tertentu di bagian sungai,
seperti lubuk (lembah sungai) yang dalam.
Menurut Djariah (2001), ikan patin mampu bertahan hidup pada perairan
yang kondisinya sangat jelek dan akan tumbuh normal di perairan yang memenuhi
persyaratan ideal sebagaimana habitat aslinya. Kandungan oksigen (O2) yang
cukup baik untuk kehidupan ikan patin berkisar 2-5 ppm dengan kandungan
karbondioksida (CO2) tidak lebih 12,0 ppm. Nilai pH atau derajat keasaman
adalah 7,2-7,5, dan ammonia (NH3) yang masih dapat ditoleransi oleh ikan patin
yaitu 1 ppm. Keadaan suhu air yang optimal untuk kehidupan ikan patin antara

lain 28-29oC. Ikan patin lebih menyukai perairan yang memiliki fluktuasi suhu
rendah. Kehidupan ikan patin mulai terganggu apabila suhu perairan menurun

sampai 14-15oC ataupun meningkat di atas 35oC. Aktivitas patin terhenti pada

perairan yang suhunya di bawah 6oC atau di atas 42oC.

2.2 Pemijahan Buatan


Secara umum, pemijahan ikan di bedakan menjadi pemijahan alami dan
pemijahan buatan. pemijahan alami biasanya di lakukan pada jenis-jenis ikan
yang mudah di pijahkan sepanjang tahun seperti ikan mas, tawes, gurami, lele,
dan lain sebagainya sebaliknya, pemijahan buatan umumnya dilakukan terhadap
ikan-ikan yang dipelihara dalam lingkungan yang tidak sesuai dengan faktor
lingkungannya di alam, seperti ikan patin (Susanto dan Amri 1997).
Pemijahan ikan secara buatan adalah pemijahan ikan yang terjadi dengan
memberikan rangsangan hormon untuk mempercepat kematangan gonad serta
proses ovulasinya dilakukan secara buatan dengan teknik stripping/pengurutan
(Gusrina,2008). Pemijahan buatan sering kali di lakukan terhadap ikan
patin (Pangasius pangasius). Namun, pemijahan buatan sering juga di lakukan
pada ikan yang mudah memijah dengan tujuan tertentu, misalnya untuk
7

mempermudah pengontrolan, menekan mortalitas dan lain sebagainya. Ikan patin


memiliki kebiasaan memijah sekali setahun. Pemijahan biasanya terjadi pada
musim hujan (bulan November-Maret). Musim pemijahan juga dipengaruhi oleh
iklim suatu daerah sehingga setiap daerah memiliki masa atau waktu pemijahan
yang berbeda-beda (Susanto dan Amri 1997).
Ikan patin termasuk jenis ikan yang sulit untuk memijah maupun di pijah
dengan buatan. Ikan ini sulit memijah di kolam atau wadah pemeliharaan dan
termasuk pula ikan yang kawin musiman. Oleh karena itu, pemijahan ikan patin
umumnya dilakukan secara buatan karena selama ini belum ada yang berhasil
untuk memanipulasi lingkungan untuk ikan patin memijah secara alami. meskipun
demikian pemijahan alami ikan patin di alam tidak mengalami hambatan,
buktinya di alam lingkungan ikan masih banyak di temukan benih-benih ikan
patin begitu pula patin yang berukuran sudah layak konsumsi.. Jenis ikan yang
sudah dapat dilakukan pemijahan secara buatan antara lain ikan Patin, ikan Mas,
dan ikan Lele.

A. Persiapan Wadah
Persiapan wadah meliputi bak berok, bak pemijahan, bak penetasan, dan
bak pemeliharaan larva. Bak berok berupa kolam tembok untuk pemeliharaan
indukan, bak pemijahan yaitu berupa waring yang disiapkan di kolam pemijahan,
bak penetasan dan pemeliharaan larva dapat berupa akuarium atau bak fiber yang
dilengkapi dengan aerasi untuk menjaga ketersediaan oksigen terlarut. Air yang
digunakan dapat berasal dari air tanah atau air sungai yang telah disaring. Air
yang akan digunakan terlebih dahulu dipersiapkan dua hari sebelum larva ditebar
dengan pemberian aerasi yang cukup besar. Pemberian aerasi untuk meningkatkan
kandungan oksigen terlarut dalam air dan menguapkan gas-gas lain yang
merugikan ikan, terutama apabila digunakan berasal dari air tanah. Hal ini
disebabkan air tanah umumnya mempunyai kadar oksigen yang rendah dan
mengandung CO2 atau gas-gas lain (Satyani 2006).
8

B. Seleksi Induk
Seleksi induk adalah kegiatan memilih atau memisahkan antara induk-
induk yang sudah matang gonad atau matang telur dengan yang belum. Tujuannya
untuk mendapatkan induk-induk yang siap pijah, dimana telur bisa dibuahi dan
spermanya bisa membuahi. Kegiatan ini dilakukan setelah pematangan gonad dan
sebelum pemijahan (Arie 2009). Seleksi induk merupakan langkah awal dalam
usaha pembenihan ikan. Langkah ini sangat menentukan keberhasilan
pembenihan sehingga harus dilakukan secara teliti dan akurat berdasarkan kriteria
yang sudah ditentukan (Sunarma 2007).
Induk merupakan faktor penentu dalam usaha budidaya pembenihan ikan
patin supaya berhasil dengan baik. Calon induk yang akan dipijahkan harus
memiliki kualitas genetis yang baik, yakni berasal dari induk yang terpilih. Hal
tersebut karena pemijahan ikan patin sepenuhnya tergantung pada pemijahan
buatan. Tingkat keberhasilan pemijahan buatan sangat ditentukan kondisi induk.
Kondisi induk dapat mempengaruhi kualitas telur yang dihasilkan, oleh karena itu
dalam pemilihan induk harus cermat dan berhati-hati agar induk tidak mengalami
stres(Khairuman 2007).
Ciri ciri induk yang baik menurut Khairuman (2007) adalah sebagai
berikut :

Tabel 1. Ciri-Ciri Induk Yang Baik

No Induk Betina Induk Jantan


Saat berumur 3 tahun memiliki berat Saat berumur 3 tahun memiliki
1
minimal 2 kg berat minimal 2 kg
Mulai bertelur pada umur 3 tahun, Mulai mengandung sperma pada
2
tidak bertelur muda umur 2,5 bulan
Bentuk tubuhnya normal, atau tidak Bentuk tubuhnya normal, atau
3
cacat tidak cacat
4 Bertubuh gemuk, atau tidak kurus Bertubuh gemuk, atau tidak kurus
5 Kepala relatif kecil Kepala relatif kecil
6 Tidak luka, dan sehat Tidak luka, dan sehat
Bila diraba, kulitnya halus, atau tidak Bila diraba, kulitnya halus, atau
7
kasar tidak kasar
9

No Induk Betina Induk Jantan


8 Respon terhadap pakan tambahan Respon terhadap pakan tambahan

Ciri ciri dari induk patin yang sudah matang gonad menurut Erlangga
(2013) adalah sebagai berikut :

Tabel 2. Ciri-Ciri Induk Matang Gonad

No Induk siam betina Induk Siam Jantan


1 Umur minimal 2,5 tahun Umur minimal 1,5 tahun
2 Bobot minimal 2 kg/ekor Bobot minimal 1,5

Perut membesar ke arah anus, terasa


3 Perut terlihat ramping
empuk, dan halus saat diraba

Kulit di bagian perut lembek dan Kulit di bagian perut lembek dan
4
tipis tipis
Alat kelamin membengkak dan Alat kelamin membengkak dan
5
menonjol berwarna merah tua berwarna merah tua
Jika di kanulasi akan keluar telur
Jika di striping atau diurut keluar
6 bebentuk bundar dan berukuran
cairan putih atau sperma.
seragam

Ikan patin tidak memperlihatkan karakteristik eksternal yang jelas,


sehingga tidak mudah membedakan induk patin jantan dan betina, apalagi
menentukan tingkat kematangan gonadnya (Khairuman 2007). Oleh karena itu,
pemeriksaan kematangan gonad ikan patin betina dapat dilakukan dengan
kanulasi, yaitu memasukan kateter berdiameter luar 3 mm dan diameter dalam 2,5
mm kedalam lubang genital sedalam 8 sampai 10 cm secara hati-hati,setelah itu
ujung kateter ditarik sambil diputar. Kanulasi ini bertujuan untuk mengetahui
tingkat kematangan gonad pada induk batina ikan patin dan mengukur
keseragaman diameter telur. Untuk ikan patin siam dia meter telur yang siap
dipijahkan berukuran 0,8 - 1,2 mm.
10

Gambar 3. Ciri-ciri induk matang gonad (a) Tanda kelamin jantan yang
sudah matang sperma, (b) Induk betina yang sudah matang gonad.
Pemeriksaan induk jantan dilakukan dengan cara striping. Induk jantan
yang siap dipijahkan akan mengeluarkan cairan sperma berupa cairan putih kental
jika distriping. Induk yang sudah dipilih melalui proses pemilihan induk
dipisahkan dan di masukan kedalam jaring kemudian dilakukan pemberokan
(pemuasaan), hal ini dilakukan untuk mengurangi kadar lemak pada saluran
pengeluaran telur sehingga telur dapat keluar dengan lancar dan menghindari ikan
stres saat dilakukan striping, karena hal tersebut dapat mempengaruhi kondisi
induk.
Induk yang telah diseleksi diberok selama 1 2 hari. Pemberokan
bertujuan untuk membuang kotoran. Kotoran dapat menggangu saat pengurutan
telur dan bisa mengotori telur. Pemberokan juga bertujuan untuk mengurangi
kandungan lemak dalam gonad. Kandungan lemak yang terlalu tinggi dapat
menghambat proses pemijahan atau streeping, sehingga telur susah keluar.
Pemberokan juga bertujuan pula untuk memudahkan dalam membedakan induk
yang gendut karena matang telur dengan gendut karena makanan.

C. Penyuntikan
Penyuntikan adalah salah satu cara untuk memasukkan hormon sebagai
perangsang kematangan gonad. Penyuntikan hormon pada kegiatan budidaya
sangat penting untuk dilakukan karena berfungsi untuk merangsang terjadinya
peningkatan proses fisiologis reproduksi akibat adanya peningkatan jumlah
hormon dalam tubuh. Hormon yang digunakan adalah ekstrak kelenjar hipofisa,
Gonadotropin, Ovaprim (campuran Lutenizing Hormon Releasing Hormon-
11

analog (LHRH-a) dan domperidon). Penggunaan kelenjar hipofisa sudah jarang


dilakukan dengan alasan kurang praktis. Penggunaan Ovaprim serta Human
Chorionic Gonadotropin (HCG) pada saat ini umum digunakan (Satyani 2006).
Dosis penyuntikan yang biasa digunakan adalah sebagai berikut:
1. Penyuntikan dengan kelenjar hipofisa. Penyuntikan I sebanyak 1 dosis dan
penyuntikan II sebanyak 3 dosis dengan selang waktu 12 jam.
2. Penyuntikan dengan Ovaprim. Penyuntikan I sebanyak 0,3ml/kg induk dan
penyuntikan II sebanyak 0,6 ml/kg induk dengan selang waktu 12 jam.
3. Penyuntikan dengan HCG dan Ovaprim. Penyuntikan I dengan HCG
sebanyak 500 IU/kg induk dan penyuntikan II dengan Ovaprim sebanyak
0,6 ml/kg induk.
Menurut Satyani (2006), selang waktu dari penyuntikan II sampai ovulasi
antara 10-12 jam. Waktu laten (latensi time) yaitu jarak antara penyuntikan kedua
(akhir) sampai ovulasi dan sangat dipengaruhi suhu air. Semakin tinggi suhu air,
makin pendek waktu laten.
Penyuntikan pada induk patin yang dilakukan pada praktikum ini adalah
penuntikan dengan HCG dan ovaprim. Pertama disuntik menggunakan HCG
sebanyak 500IU/kg induk. Setelah penyuntikan pertama ikan dibiarkan selama 24
jam, kemudian dilanjutkan dengan penyuntikan ke dua menggunakan Ovaprim.
Penyuntikan menggunakan ovaprim sebanyak 0,6 ml/kg untuk induk betina dan
0,1-0,2 ml/kg untuk jantan. Ovaprim digunakan sebagai agen perangsang bagi
ikan untuk memijah, kandungan GnRHa akan menstimulus pituatari untuk
mensekresikan GtH I dan GtH II. Sedangkan anti dopamin menghambat
hipotalamus dalam mensekresi dopamin yang memerintahkan pituatari
menghentikan sekresi GtH I dan GtH II.
Ovaprim pada ikan berfungsi untuk menekan musim pemijahan, mengatur
kematangan gonad selama musim pemijahan normal, merangsang produksi
sperma pada jantan untuk periode waktu yang lama dan volume yang lebih
banyak, merangsang pematangan gonad sebelum musim pemijahan, maksimalkan
potensi reproduksi, mempertahankan materi genetik pada beberapa ikan yang
terancam punah dan mempersingkat periode pemijahan, lebih efektif bila
12

dibandingkan dengan menggunakan hormon hipofisa. Penggunaan kedua hormon


tersebut ditambahkan dengan larutan NaCl dengan perbandingan 1:1 atau 1:2
sebagai larutan fisiologis.

Gambar 4. Penyuntikan pada Ikan Patin


Penyuntikan dilakukan secara intra mascular atau dibagian otot tebal dekat
sirip punggung dengan kemiringan suntikan sekitar + 45o, dengan kemiringan
tersebut hormon akan masuk dan kemungkinan keluar lagi kecil karena dengan
sudut tersebut akan ada otot yang secara otomatis menutup bagian bekas suntik.
Cara mencegah cairan keluar kembali yaitu dengan mengurut bagian yang
disuntik kesatu arah yaitu kedepan sambil ditekan secara perlahan menggunakan
ibu jari, sehingga cairan yang yang disuntikkan tidak keluar kembali. Selain itu,
kedalaman penyuntikan + 5 cm. Selanjutnya ikan yang telah disuntik ovaprim
didiamkan selama 10 jam dikolam penampungan induk.

D. Pengurutan (Stripping)
Tahapan proses selanjutnya setelah mendapatkan induk yang matang
gonad dan penyuntikan adalah stripping. Sebelum melakukan stripping perlu
dilakukan pengecekan induk pada 10 - 12 jam setelah penyuntikan kedua.
Pengecekan dilakukan dengan cara memijit perut ikan menuju papila secara hati-
hati, apabila keluar telur pada induk betina dengan lancar dan berukuran seragam
maka stripping dilanjutkan dan telur yang di keluar ditampung pada wadah yang
kering, setelah stripping selesai dan telur sudah keluar semua selanjutnya wadah
yang berisikan telur di timbang untuk mengetahui bobot telur yang di hasilkan.
13

Hal ini bertujuan untuk mengetahui performa reproduksi induk dan perkiraan
jumlah larva yang akan dihasilkan.

Gambar 5. Proses Stripping


Stripping pada induk jantan dilakukan dengan cara mengurut bagian
perutnya dari atas ke bawah secara perlahan sampai sperma keluar. Kemudian
sperma yang keluar dimasukkan dalam wadah yang telah berisikan larutan NaCl
fisiologis dengan perbandingan sperma dan larutan fisiologis sebanyak 1:10 ml.
Penambahan larutan NaCl fisiologis ini bertujuan untuk mempertahankan
motilitas sperma supaya bertahan lebih lama. Sperma yang telah di encerkan
dengan larutan NaCl fisiologis akan menjadi tidak aktif dan dapat bertahan sampai
12 jam.

E. Proses Fertilisasi (Pembuahan)


Setelah didapatkan sperma dan sel telur dari induk patin, langkah
selanjutnya adalah melakukan pembuahan secara buatan. Proses pembuahan yang
dilakukan menggunakan metode pembuahan basah yaitu dengan melarutkan
campuran sperma dan sel telur menggunakan larutan yang kaya dengan oksigen
dan larutan lumpur. Adapun langkah-langkah pembuahan basah adalah:
1) Sel telur dicampurkan dengan sel sperma dalam satu wadah.
2) Diaduk secara merata dengan menggunakan bulu angsa/ayam hingga
merata selama kurang lebih 1 menit.
3) Diambahkan air yang kaya oksigen dalam wadah telur yang sudah
tercampur dengan sperma. Pemberian air yang kaya oksigen ini bertujuan
untuk mengaktifkan sperma agar dapat menembus mikrofil telur sehingga
terjadilah pembuahan..
14

4) Campuran sperma dan sel telur dibilas hingga bersih kemudian tambahkan
lagi air yang digunakan pada tahap sebelumnya ke dalam campuran telur.
5) Campuran sperma dan sel telur yang sudah dibilas bersih kemudian
dicampurkan dengan air tanah yang digunakan untuk menghindari
terjadinya penggumpalan dan pelengketan pada telur yang telah dibuahi
oleh sperma. .
6) Telur dimasukkan ke dalam corong penetasan yang dilengkapi dengan
sistem sirkulasi pada bagian dasar corong sehingga telur akan tetap
teraduk (tidak mengendap) dan berputar secara pelan.

F. Penetasan Telur
Penetasan merupakan peristiwa pada saat embrio ikan keluar dari telur
menjadi larva dan pertama kalinya berhubungan dengan lingkungan sekitarnya.
Pernyataan tersebut diperkuat oleh Murtidjo (2002). Menurut Satyani (2006),
penetasan telur dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu :
1. Ditetaskan atau ditebar langsung pada wadah penetasan yang sekaligus
tempat pemeliharaan larva. Cara ini mengalami kesulitan saat memisahkan
antara larva dengan telur busuk dan larva abnormal serta resiko larva
keracunan relatif tinggi terutama pada telur dengan fertilitas kurang dari
80%.
2. Ditetaskan pada corong penetasan. Telur yang telah dibuahi harus
dihilangkan zat perekatnya terlebih dahulu. Telur tersebut kemudian
dimasukkan ke dalam corong penetasan yang dialiri air pada bagian dasar
corong sehingga telur bergerak atau berputar secara perlahan.
Penetasan telur Patin dapat berupa akuarium, hapa di kolam, bak semen,
bak fiber glass atau corong penetasan yang dilengkapi aerator. Telur disebarkan
merata di dalam wadah dan dijaga agar jangan sampai bertumpuk karena dapat
mengakibatkan telur menjadi busuk (Ghufran 2005). Telur-telur yang telah
dicampur dengan sperma segera ditebarkan merata didasar wadah penetasan yang
telah disiapkan sebelumnya. Telur-telur yang dibuahi berwarna kuning kecoklatan
dan jernih sedangkan telur yang mati berwarna putih. Telur yang di buahi akan
15

menetas setelah 24-36 jam pada suhu 28-30oC. Daya tetas telur sangat
dipengaruhi oleh kualitas telur, dan kualitas air dalam wadah penetasan.
Aerasi yang cukup dengan kandungan oksigen terlarut dan suhu perlu
diperhatikan agar proses penetasan telur berjalan secara optimal. Pada suhu 29
30 C biasanya telur mulai menetas setelah inkubasi 18 24 jam. Larva hasil
penetasan dapat dipindahkan ke wadah yang lain atau tetap pada wadah yang
sama dengan melakukan penggantian air. Proses ini perlu dilakukan karena pada
saat penetasan terdapat sisa cangkang telur yang dapat membusuk dan
menyebabkan bahan beracun bagi larva. Proses pemindahan larva atau
penggantian air harus dilakukan secara hati-hati karena larva masih kritis
(Sunarma 2007).

G. Pemeliharaan Larva
Larva ikan patin siam mempunyai sifat kanibal sehingga untuk
menghindarinya perlu diperhatikan waktu untuk pemberian pakan. Selama
pemeliharaan larva ikan patin siam dapat diberi pakan berupa Artemia sp dan
cacing rambut (tubifex) yang hidup. Menurut Sunarma (2007), pakan alami
diberikan secara bertahap, yaitu dimulai dengan saat kuning telur akan habis (hari
ke-3 setelah telur menetas) pada kisaran suhu pemeliharaan 29 30 C . Nauplii
Artemia sp diberikan pada larva umur 2-7 hari, sedangkan cacing rambut
diberikan setelah larva berumur 7-15 hari. Frekuensi pemberian pakan dilakukan
lima kali per hari secara adlibitum. Fase larva merupakan fase kritis dalam daur
hidup ikan sehingga tingkat mortalitas (kematian) pada fase ini sangat tinggi.
Ghufran (2005) mengatakan bahwa bagi larva ketersediaan pakan alami sangat
penting untuk kelangsungan hidupnya. Jenis pakan alami yang umum digunakan
dan mudah diperoleh antara lain Moina, Daphnia, Rotifera, Artemia, Chironomus,
Tubifex, jentik nyamuk dan sebagainya.
Proses perkembangan embrio merupakan hal yang utama dalam kegiatan
pembenihan, ada beberapa tahap penting yang harus dilakukan oleh pembudidaya
untuk mengenal perkembangan embrio dan bisa menilai mutu telur yang
berkualitas, lama inkubasi tergatung pada suhu, dimana jangka waktu tersebut
16

berkurang jika suhu meningkat (Legendre et al., 1996 dalam Slembrouck et al.
2005). Padat penebaran benih ikan juga mempengaruhi pertumbuhan. Ikan
tersebut akan lebih cepat tumbuhnya bila dipelihara pada padat penebaran yang
rendah dibandingkan dengan padat penebaran yang tinggi (Fadjar 1986). Ikan
apabila dipelihara pada kepadatan populasi yang tinggi maka pertumbuhannya
kurang pesat. Persaingan untuk mendapatkan makanan dan oksigen akan sering
terjadi. Populasi yang padat juga cenderung merusak kualitas air karena kotoran
(feces) ikan itu sendiri (Suyanto 1997).
Menurut (Evi Tahavari at al 2008),. mengatakan proses perkembangan
embrio sangat dipergaruhi oleh suhu air, semakin tinggi suhu semakin cepat
proses perkembangan embrio. Dibawah ini dapat dilihat Tabel waktu Penetasan
telur pada suhu berbeda.
Tabel 3. Waktu Penetasan Telur Pada Suhu Berbeda

Lama Waktu
No Suhu Air (oC) Keterangan
Penetasan (Jam)
Larva agak lemah, daya tetas
1 27 24
relatif rendah
2 28 20-22 Larva normal
3 29 18-19 Larva normal
4 30 16-17 Larva normal
5 31 15-16 Larva normal
Larva lemah, daya tetas relatif
6 32 14-15
rendah
Selanjutnya (Arifin 1987) menambahkan dalam tabel dibawah ini
perkembangan stadia larva pada ikan patin siam ada beberapa tahap sebagai
berikut:
Tabel 4. Perkembangan Stadia Larva Ikan Patin

Stadium Perkembangan Jarak Waktu Sejak Pembuahan


Pembuahan 0 menit
1 sel 20 menit
2 sel 35 menit
4 sel 50 menit
8 sel 1 jam 05 menit
16 sel 1 jam 25 menit
32 sel 1 jam 40 menit
64 sel 2 jam 30 menit
Morula 3 jam 15 menit
17

Stadium Perkembangan Jarak Waktu Sejak Pembuahan


Blastuta 4 jam 25 menit
Pembentukan yolk plug 9 jam 30 menit
Sommit 12 jam 15 menit
Embrio berbentuk lengkap 24 jam 20 menit
Menetas 28 jam 00 menit

Waktu yang di butuhkan untuk telur menetas dan menjadi larva kurang
lebih 20 24 jam. Setelah penetasan telur didapat derajat penetasan telur atau
biasa di sebut Hatching Rate (HR). HR didapatkan dengan melakukan sampling
terhadap telur yang telah menetas menjadi larva. Derajat penetasan telur (HR)
dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

HR = ( )

2.3 Reproduksi Ikan Patin


Reproduksi pada ikan merupakan tahap penting dalam siklus hidupnya
untuk menjamin kelangsungan hidup suatu spesies (Effendie 2002). Ikan patin
merupakan salah satu ikan yang sulit memijah di kolam atau wadah pemeliharaan
dan termasuk pula ikan yang kawin musiman. Pemijahan ikan patin, kuhususnya
ikan patin siam biasanya terjadi pada musim hujan. Pada musim kemarau, sulit
didapatkan induk betina yang matang gonad (Zairin 2000; Manosroi et al. 2004
dalam Tahapari et al. 2013). Pemijahan ikan patin umumnya dilakukan secara
buatan karena belum ada yang berhasil memanipulasi lingkungan untuk ikan
patin mau memijah secara alami (Susanto dan Amri 1996).
Ikan patin betina mencapai dewasa pada umur tiga tahun, sedangkan jantan
adalah pada umur dua tahun. Pemijahan di alam berlangsung pada musim
penghujan yakni sekitar bulan Oktober sampai November (Arifin 1991 dalam Iis
Nurmawanti 2005). Menurut Perangin Angin (2003) dalam Iis Nurmawanti
(2005), sistem reproduksi ikan terdiri atas kelamin, gonad, kelenjar hipofisa dan
syaraf yang berhubungan dengan perkembangan alat reproduksi. Secara alami
sistem kerja reproduksi ikan yakni disebabkan oleh lingkungan perairan, seperti
suhu, cahaya dan cuaca yang merangsang hypothalmus sehingga menghasilkan
GnRH (Gonadotropin Releasing Hormone). Selanjutnya, GnRH bekerja
18

merangsang pituitari untuk melepaskan GnH (Gonadotropin Hormone) yang


berfungsi dalam perkembangan dan pematangan gonad hingga terjadi pemijahan.
Reproduksi pada ikan betina melibatkan dua proses utama, yaitu (1)
perbesaran ovari secara bertahap dengan pembentukan kuning telur melalui proses
yang disebut vitelogenesis; dan (2) maturasi, ovulasi, dan pemijahan. Kedua
proses ini diatur oleh hormon gonadotropin; FSH (Follicle Stimulating Hormone)
terlibat dalam vitelogenesis, sementara LH (Luteinizing Hormone) memacu
maturasi dan ovulasi (Sun dan Pankhurst 2004 dalam Tahapari et al. 2013).
Reproduksi ikan berada di bawah kontrol poros hipotalamus-pituitarigonad
dan melibatkan tiga faktor yang meliputi sinyal lingkungan, sistem hormon, serta
organ reproduksi. Pada banyak kasus, sinyal lingkungan untuk proses pematangan
gonad serta ovulasi dan pemijahan tidak diketahui. Hal ini terutama menjadi
masalah bagi spesies yang tidak memijah secara spontan di dalam wadah budi
daya (Zairin 2003) seperti halnya ikan patin siam. Upaya untuk menciptakan
kondisi lingkungan yang sesuai dengan kondisi di alam agar dapat merangsang
pemijahan walaupun dalam kondisi yang kurang tepat sering kali dilakukan
melalui manipulasi atau pendekatan hormonal.
Induk yang digunakan adalah induk patin betina berumur minimal 2,5 tahun
dengan bobot 2,5 3 kg/ekor, sedangkan induk patin jantan berumur minimal 2
tahun dengan bobot 2 2,5 tahun kg/ekor. Ikan patin akan memijah secara
maksimal pada musim hujan. Pada musim penghujan setiap kilogram induk ikan
patin akan menghasilkan telur sekitar 150.000 300.000 butir telur, sedangkan
pada musim kemarau setiap kilogram induk hanya menghasilkan telur sekitar
60.000 100. 000 butir (Sularto et al. 2006)..

2.4 HCG dan Ovaprim


HCG (Human Chorionic Gonadothropin) adalah jenis-jenis hormon
gonadotropin yang sangat penting bagi proses reproduksi. HCG merupakan jenis
hormon yang umum digunakan untuk menstimulasi ovulasi pada ikan. HCG
terbukti mampu menginduksi ovulasi beberapa spesies ikan antara lain channel
catfish (Ictalurus punctatus), ikan mas koki (Carassius auratus), striped bass
19

(Morone saxatilis), dan redear sunfish (Lepomis microlophus) (Park 2002 dalam
Tahapari 2013). Hormon HCG merupakan hormon glikoprotein (peptida) yang
disekresikan oleh sel syncytiotrophoblast (sel pembentuk plasenta) pada wanita
hamil. Aktivitas hormon mirip luteinising hormone (LH) dan follicle stimmulating
hormone (FSH) yang secara normal di produksi oleh kelenjar pituitari (Dewntoro
2015).
Ovaprim adalah campuran analog salmon Gonadotropihin Releasing
Hormon (sGnRH-a) dan anti dopamine. Ovaprim adalah hormon yang berfungsi
untuk merangsang dan memacu hormon gonadothropin pada tubuh ikan sehingga
dapat mempercepat proses ovulasi dan pemijahan, yaitu pada proses pematangan
gonad dan dapat memberikan daya rangsang yang lebih tinggi, menghasilkan telur
dengan kualitas yang baik serta menghasilkan waktu laten yang relatif singkat
juga dapat menekan angka mortalitas (Sukendi 1995 dalam Sinjal 2014).
Secara umum dosis ovaprim yang dipakai untuk merangsang ovulasi pada
ikan betina adalah 0,5 ml/kg bobot tubuh sedangkan untuk merangsang spermiasi
pada ikan jantan adalah 0,10 - 0,20 ml/kg bobot tubuh (Harker 1992). Ovaprim
termasuk hormon gonadotropin (GTH) semi murni yang diiekstraksikan
dan dimurnikan dari hipofisa salmon atau ikan mas (Zairin Jr 2003). Ovaprim
dalam tubuh ikan sebagai regulator yang bekerja secara langsung mempengaruhi
organ target mensentesis hormon gonadotropin merangsang sekresi follicle
stimulating hormon (FSH) dalam tubuh ikan. Rangsangan hormone dari luar
tubuh adalah menipulasi hormonal berupa suntikan dan implantasi
hormon, tidak lain adalah upaya potong kompas menggantikan sinyal
lingkungan. Pada spesies yang tidak memijah secara sepontan di dalam wadah
budidaya, manipulasi hormonal mutlak diperlukan (Zairin Jr 2003).

2.5 Hormon yang Berperan dan Sistem Hormonnya

Hormon merupakan suatu senyawa yang ekskresikan oleh kelenjar


endokrin, dimana kelenjar endokrin adalah kelenjar buntu yang tidak memiliki
saluran (Zairin 2002). Kelenjar endokrin pada ikan menurut Lagleret al. (1962)
dalam Gusrina(2008) terdapat beberapa organ antara lain adalah pituitari, pineal,
20

thymus, jaringan ginjal, jaringan kromaffin, interregnal tissue, corpuscles of


stannus, thyroid, ultibranchial, pancreatic islets, intestinal tissue, intestitial tissue
of gonads danurohypophysis. Beberapa hormon sangat berperan dalam proses
reproduksi ikan , selain hormon primer dan sekunder yang terdapat dalam tubuh
ikan adapula hormon luar (sintesis) yang dapat mempengaruhi proses pematangan
gonad ikan.
Faktor yang mempengaruhi reproduksi ikan diantaranya faktor lingkungan,
sistem hormon dan organ reproduksi. Vitellogenesis adalah proses induksi dan
sintesis vitelogenin di hati oleh hormon estradiol-17, serta penyerapan
vitelogenin yang terbawa aliran darah ke dalam oosit. Hipotalamus merespon
dengan melepaskan hormon GnRH untuk bekerja pada kelenjar hipofisa.
Selanjutnya hipofisa akan melepas hormon FSH yang bekerja pada lapisan teka
pada oosit sehingga terjadi sintesis testosteron pada lapisan teka. Setelah itu
testosteron masuk kedalam lapisan granulosa dan terjadi proses pengubahan
testosteron menjadi estradiol-17 oleh enzim aromatase. Selanjutnya estradiol-17
akan merangsang hati untuk mensintesis vitelogenin yang merupakan bakal
kuning telur. Vitelogenin akan dibawa oleh aliran darah menuju gonad dan secara
selektif terjadi penyerapan oleh lapisan folikel oosit.
Hormon human Chorionic Gonadotropin (hCG) adalah hormon
gonadotropin yang disintesis oleh sel-sel sinsitio-trophobiast dari palsenta dan
disekresikan dalam urin wanita hamil muda. Hormon ini merupakan hormon
glikoprotein yang mengandung FSH dengan bobot molekul 32000 dan
mengandung 236 asam amino sedangkan LH berbobot molekul 30000
mempunyai 2 rantai asam amino, 1 sub unit yang dibentuk dari 96 asam amino
dan 1 Sub unit terdiri dari 199 asam amino dan mengandung karbohidrat sebesar
18 sampai 45%. Aktivitas hCG menyerupai LH dan sedikit menyerupai FSH.
Rantai sama untuk hormon FSH dan LH, sedangkan rantai bersifat spesifik
untuk setiap hewan tetapi kekuatan biologisnya akan semakin menurun bila kedua
subunit digabungkan (Groodsky 1984). Hormon hCG merangsang peningkatan
konsentrasi gonadotropin yang berfungsi pada proses vitellogenessis dan
kematangan akhir (Aida et al. 1991). Hormon hCG sebagai gonadotropin
21

langsung bekerja pada tingkat gonad untuk menginduksi pematangan gonad akhir
dan ovulasi dimana pengaruhnya lebih cepat dari pada GnRH, namun sirkulasinya
dalam tubuh ikan pendek (Mylonas et al. 1996).

2.6 Larva Patin


Menurut Slembrouck et al. (2005) Karena ukuran telur P. djambal lebih
besar daripada P. hypophthalmus maka larvanyapun mempunyai kuning telur
yang lebih besar pula sehingga tidak menampakkan sifat kanibal. Tetapi, jika
terjadi kekurangan pakan pada hari pertama kehidupannya, maka kanibalisme bisa
juga terjadi tetapi sangat jarang. Larva P. djambal 3 kali lebih besar dari P.
hypophthalmus. Akibatnya, pembesaran larva P. djambal lebih mudah dan tingkat
pertumbuhan dan tingkat kelangsungan hidup yang tinggi dapat dicapai.
Dibandingkan dengan P. hypophthalmus, larva P. djambal timbulnya awal
pigmen hitam sudah terlihat pada embrio sebelum menetas. Pada minggu pertama,
pigmentasi terbatas pada separuh tubuh bagian depan. Sebelas hari setelah
menetas, sirip hampir keseluruhan terbentuk dan larva (juveniles) telah
menunjukkan keseluruhan morfologi ikan dewasa.
Larva ikan patin cenderung memangsa hewan kecil lain yang hidup di
permukaan sedimen atau yang melayang-layang di air, seperti larva insekta dan
larva Crustacea. Larva ikan patin siam mempunyai sifat kanibal sehingga untuk
menghindarinya perlu diperhatikan waktu untuk pemberian pakan. Menurut
Sunarma (2007), pakan pertama dapat diberikan sekitar 24 jam setelah menetas 18
pada kisaran suhu pemeliharaan 29 30 C. Pakan yang diberikan berupa nauplii
Artemia.
Pemberian pakan selanjutnya dapat dilakukan pada kisaran 4 5 jam sekali.
Pakan diberikan secara ad libitum atau secukupnya dengan memperhatikan nafsu
makan ikan. Pemeliharaan larva atau benih di akuarium dapat dilakukan sampai
minimal umur 10 14 hari sebelum dipindahkan ke dalam bak pendederan.
Pemeliharaan larva dalam akuarium dapat dilihat pada Lampiran 4. Pemindahan
benih dilanjutkan dari bak ke kolam biasanya dilakukan setelah pemeliharaan 3
4 minggu.
22

2.7 Artemia
Artemia merupakan zooplankton dari golongan krustacea. Artemia
digunakan sebagai pakan alami lebih dari 85% species hewan budidaya (Galebert
1991 dalam Umbas 2002). Artemia mempunyai nilai gizi tinggi, dapat menetas
dengan cepat, ukurannya relatif kecil dan pergerakan lambat serta dapat hidup
pada kepadatan tinggi (Tyas 2004).
Benih ikan dan udang pada stadium awal mempunyai saluran pencernaan
yang masih sangat sederhana sehingga memerlukan nutrisi pakan jasad renik yang
mengandung nilai gizi tinggi. Nauplius artemia mempunyai kandungan protein
hingga 63 % dari berat keringnya. Selain itu artemia sangat baik untuk pakan ikan
hias karena banyak mengandung pigmen warna yang diperlukan untuk variasi dan
kecerahan warna pada ikan hias agar lebih menarik (Tyas 2004).
Artemia secara umum mempunyai dua tipe reproduksi yaitu ovipar dan
ovovivipar, artemia dewasa hanya akan memproduksi kista ketika keadaan
lingkungan memburuk, misalkan kadar garam lebih dari 150 ppt dan kandungan
oksigen rendah dan kista akan menetas menjadi larva jika lingkungan membaik
atau kembali seperti semula (Mudjiman 1989).
Menurut (Linnaeus 1758), klasifikasi dari artemia (Artemia sp.) adalah
sebagai berikut :
Kingdom : Animalia
Phylum : Arthropoda
Subphylum : Crustacea
Class : Branchiopoda
Order : Anostraca
Family : Artemiidae
Genus : Artemia
Species : Artemia sp. (Linnaeus, 1758)
23

Gambar 6. Artemia
(https://commons.wikimedia.org/wiki/File:Artemia_salina_5.jpg)

Menurut Cholik dan Daulay (1985) bahwa telur Artemia atau kista
berbentuk bulat berlekuk dalam keadaan kering dan bulat penuh dalam keadaan
basah. Warnanya coklat yang diselubungi oleh cangkang yang tebal dan kuat.
Cangkang Artemia berguna untuk melindungi embrio terhadap pengaruh
kekeringan, benturan keras, sinar ultraviolet dan mempermudah pengapungan
(Mudjiman 1989)
Kista Artemia yang ditetaskan pada salinitas 15-35 ppt akan menetas dalam
waktu 24 - 36 jam, larva Artemia yang baru menetas disebut nauplii. Nauplii
dalam pertumbuhannya mengalami 15 kali perubahan bentuk, masing- masing
perubahan merupakan satu tingkatan yang disebut instar (Pitoyo 2004). Pertama
kali menetas larva artemia disebut Instar I.Nauplius stadia I (Instar I) ukuran 400
mikron, lebar 170 mikron dan berat 15 mikrongram, berwarna orange kecoklatan.
a. Penetasan cystae Artemia
Penetasan cystae artemia dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu penetasan
langsung dan penetasan dengan cara dekapsulasi. Cara dekapsulasi dilakukan
dengan mengupas bagian luar kista menggunakan larutan hipoklorit tanpa
mempengaruhi kelangsungan hidup embrio.
24

Cara dekapsulasi merupakan cara yang tidak umum digunakan pada panti-
panti benih, namun untuk meningkatkan daya tetas dan meneghilangkan penyakit
yang dibawa oleh cytae artemia cara dekapsulasi lebih baik digunakan (Pramudjo
dan Sofiati 2004).
b. Pengayaan Artemia
Pengayaan (enrichment) artemia dengan menggunakan beberapa jenis
pengkaya misalnya scout emultion, selco atau vitamin C dan B kompleks powder
dilakukan selama 2 jam. Selanjutnya diperjelas oleh Subyakto dan Cahyaningsih
(2003) bahwa pengayaan pakan alami menggunakan minyak ikan, minyak cumi-
cumi, vitamin ataupun produk komersial lainnya membutuhkan waktu 2-4 jam
untuk mendapatkan hasil yang baik.
c. Dekapsulasi Artemia
Dekapsulasi merupakan suatu proses untuk menghilangkan lapisan terluar
dari kista artemia yang keras (korion). Proses ini dilakukan untuk mempermudah
bayi artemia untuk keluar dari sarangnya. Dan kalaupun tidak berhasil menetas,
kista yang telah didekapsulisasi masih bisa diberikan kepada ikan/burayak dengan
aman, karena korionnya sudah hilang, sehingga akan dapat dicerna dengan
mudah.

2.8 Cacing Sutra


Tubifex sp atau yang biasa disebut cacing sutra biasanya hidup di tempat
dengan aliran air yang lancar. Tubifex sp memiliki manfaat yang besar bagi
organisme lain. Sebagai contoh, cacing ini dijadikan pakan untuk ikan. Protein
dan lemak yang cukup akan membuat ikan peliharaan menjadi sehat dan bernilai
jual tinggi (Pennak, 1978). Keberadaan Tubifex sp di alam tidaklah menentu dan
menyebabkan hewan ini berpengaruh pada keberadaannya di pasaran. Pemasaran
Tubifex sp sangat terkait dengan kegiatan pembenihan ikan konsumsi dan
pembudidayaan ikan hias (Kosiorek, 1974).
Cacing sutra memiliki warna tubuh yang dominan kemerah merahan.
Ukuran tubuhnya sangat ramping dan halus dengan panjang 1 2 cm. Cacing
sutra hidup berkelompok atau bergerombolan karena masing masing individu
25

berkumpul menjadi koloni yang sulit diurai dan saling berkaitan satu sama lain
(Khairuman dkk 2008). Klasifikasi Cacing Sutra Cacing sutra (Tubifex sp),
menurut Gusrina (2008) memiliki klasifikasi sebagai berikut :
Filum : Annelida
Kelas : Oligochaeta
Ordo : Haplotaxida
Famili : Tubifisidae
Genus : Tubifex
Spesies : Tubifex sp.

Gambar 7. Cacing Sutra


Cacing sutra bersifat hermaphrodite atau berkelamin ganda, yaitu kelamin
jantan dan betina menyatu dalam satu tubuh. Hal ini mungkin dikarenakan
jaringan reproduksinya mampu membentuk gamet jantan dan gamet betina
(Khairuman dkk 2008). Habitat dan penyebaran cacing sutra umumnya berada di
daerah tropis. Umumnya berada di saluran air atau kubangan dangkal berlumpur
yang airnya mengalir perlahan, misalnya selokan tempat mengalirnya limbah dari
pemukiman penduduk atau saluran pembuangan limbah peternakan. Dasar
perairan yang banyak mengandung bahanbahan organik terlarut merupakan
habitat kesukaannya. Membenamkan kepala merupakan kebiasaan cacing ini
untuk mencari makanan dan ekornya yang mengarah ke permukaan air berfungsi
untuk bernafas (Khairuman dkk 2008).
Pada dasarnya hampir semua jenis ikan menyukai cacing sutra sebagai
pakan terutama ikanikan yang bersifat karnivora (pemakan daging) dan ikan
omnivora (pemakan segalanya), ikanikan dewasa pun menyukai cacing sutra.
26

Kandungan nutrisi yang terdapat pada cacing sutra yaitu protein 57%, karbohidrat
2,04%, lemak 13,30%, air 87,19% dan kadar abu 3,60% (Khairuman dkk 2008).
Cacing sutra (Tubifex) ini selain termasuk pakan yang kaya akan protein, cacing
ini juga mudah dicerna dalam tubuh ikan karena tanpa kerangka (Subandiyah
1990). Cacing ini sangat disukai oleh ikan dan sangat cocok diberikan pada benih
ikan, namun tidak cocok untuk induk karena memiliki kandungan lemak yang
tinggi sehingga akan menghambat saluran telur.

2.9 Pemeliharaan Larva dan Benih Patin


Larva ikan patin siam mempunyai sifat kanibal sehingga untuk
menghindarinya perlu diperhatikan waktu untuk pemberian pakan. Menurut
Sunarma (2007), pakan pertama dapat diberikan sekitar 24 jam setelah menetas 18
pada kisaran suhu pemeliharaan 29 30 C. Pakan yang diberikan berupa nauplii
Artemia. Pemberian pakan selanjutnya dapat dilakukan pada kisaran 4 5 jam
sekali. Sunarma (2007) mejelaskan bahwa pemberian pakan larva ikan patin dapat
secara ad libitum atau secukupnya dengan memperhatikan nafsu makan ikan.
Pemeliharaan larva atau benih di akuarium dapat dilakukan sampai minimal
umur 10 14 hari sebelum dipindahkan ke dalam bak pendederan. Pemindahan
benih dilanjutkan dari bak ke kolam biasanya dilakukan setelah pemeliharaan 3
4 minggu.
Padat penebaran benih ikan juga mempengaruhi pertumbuhan. Ikan tersebut
akan lebih cepat tumbuhnya bila dipelihara pada padat penebaran yang rendah
dibandingkan dengan padat penebaran yang tinggi (Fadjar 1986). Ikan apabila
dipelihara pada kepadatan populasi yang tinggi maka pertumbuhannya kurang
pesat. Persaingan untuk mendapatkan makanan dan oksigen akan sering terjadi.
Populasi yang padat juga cenderung merusak kualitas air karena kotoran (feces)
ikan itu sendiri.
Padat penebaran larva minimal yaitu 15 ekor/liter dan maksimal yaitu 40
ekor/liter. Hal tersebut mengingat bahwa larva ikan patin bersifat kanibal.
Biasanya pemberian pakan dilakukan setelah 36 jam dari penetasan. Hal ini
27

dikarenakan larva masih mempunyai cadangan makanan berupa kuning telur (yolk
sack) di dalam tubuhnya sehingga larva belum membutuhkan makanan tambahan.
Pakan tambahan yang diberikan pertama kali kepada larva adalah artemia.
Artemia diberikan kepada larva selama 7 hari dengan frekuensi pemberian pakan
12 kali/hari. Setelah benih patin berumur 7 hari, pakan yang diberikan diganti
dengan cacing sutera (Tubifex sp.) dengan frekuensi pemberian pakan 4 kali/hari.
Cacing sutera diberikan ke pada benih sampai dengan umur 14 hari.
BAB III

BAHAN DAN METODE


3.1 Tempat dan Waktu
Praktikum ini dilaksanakan di Hatchery Ciparanje dan Labolatoriun
Aquakultur Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran
dimulai pada tangga 22 April 2017.

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Alat Praktikum
Pemijahan Buatan

Alat Keterangan
waring wadah penyimpanan induk sementara
serok alat menhambil induk
bak penetasan wadah penetasan telur ikan patin
akuarium pemeliharaan wadah pemeliharaan larva dan benih
heater menaikan suhu pada media pemeiharaan
peralatan aerasi instalasi suplai udara pada media pemeliharaan
plastik trasbag plastik hitam penutup wadah pemeliharaan
spuit suntikan 5 ml
mangkuk wadah telur setelah streaping
bekerglas wadah sperma setelah streaping
handuk alas membungkus induk ketika streaping
gelas pelastik wadah pengamatan larva
heandcounter menghitung jumlah larva dan artemia
timbangan digital menimbang sampel ikan

Kebutuhan akan artemia

Alat Keterangan
Botol plastik Wadah penetasan artemia
Timbangan digital Menghitung bobot garam
Alumunium foil Wadah kista artemia
Saringan/tissue Menyaring artemia
Selang sifon Memanen artemia
Sendok plastik Mengambil artemia

28
29

3.2.2 Bahan Praktikum


Pemijahan Buatan

bahan keterangan
induk jantan induk patin jantan siap pijah yang sudah mengeluakan sperma
induk betina induk patin betina yang sudah matang gonad
HCG/chorulo Hormon Chorionic Gonadotropin, berpedan dalam pemecahan
n dinding folikel
Ovaprim hormon analog merangsang teerjadinya ovulasi
garam
meningkatkan salinitas media penetasan artemia
korosok
cacing sutra pakan benih patin
NaCl larutan fisiologis pengencer sperma
Aquabides pengenceran ovaprim
kalium permanganat, oksidator untuk membunuh ektoparasit dan
PK
bakteri
tanahliat/air
menghilangkan sifat adhesive telur
susu

Kebutuhan Akan Artemia

bahan keterangan
Kista Artemia Sebagai artemia yang ditetaskan
Artemia Pakan larva ikan patin
Garam Untuk membuat wadah penetasan artemia bersalinitas

3.3 Tahapan Praktikum


3.3.1 Persiapan Praktikum
a. Seleksi induk
Disurutkan air kolam Induk menjadi 30%, untuk mempermudah dalam
pengambilan induk
Dilakukan penjaringan induk menggunakan plastik bag dengan hati-hati
Diperiksa kelengkapan organ dan kesehatan induk
Dipindahkan induk yang masuk kriteria ke kolam untuk di berok

b. Pengecekan kematangan gonad induk ikan patin


Dilakukan pengecekan secara visual dan pada oosit
30

Telur yang telah matang gonad berwarna bening atau transparan,


bentuknya bundar dan ukurannya seragam, tidak mudah pecah apabila
ditekan serta posisi sel telur berada ditengah
Di induk jantan yang terseleksi mempunyai ciri-ciri alat kelamin yang
menonjol dan berwarna merah serta mengeluarkan sperma apabila
dilakukan pengurutan pada perut menuju lubang genitalnya
Dimasukan kedalam kolam inkubasi dan diberok selama 8 12 jam
Induk ikan patin yang telah siap diovulasi.

3.3.2 Pelaksanaan Praktikum


a. Penyuntikan
Diambil dan disuntik dengan hormon HCG (Human Clhorionic
Gonadotropin). Dosis yang diberikan kepada induk betina adalah 0,5
ml/kg induk yang telah di berok.
Dilarutkan terlebih dahulu HCG dengan larutan fisiologis 1 ml yang
telah tersedia dalam kemasan bersama dengan ampul yang berisis HCG.
Dilakukan penyuntikan kedua setelah 24-26 jam penyuntikan pertama.
Digunakan hormon ovaprim pada penyuntikan kedua dengan dosisi
yang digunakan adalah 0,6 ml/kg untuk induk betina dan 0,3 ml/kg
untuk induk jantan.
Dilakukan penyuntikan pada punggung sebelah kanan atau di bawah
sirip punggung.
Dimasukan kembali induk ke kolam inkubasi selama 8-12 jam.
Dilakukan pengecekan pada jam ke-6
b. Stripping
Dilakukan pengecekan induk betina, terlebih dahulu induk jantan
diambil spermanya.
Dibuang air seni induk jantan dengan cara menekan secara lembut
daerah perut di depan alat kelamin induk jantan.
Dilakukan pengeringan papila ikan dengan menggunakan handuk
kering agar tidak terjadi percampuran antara sperma dengan air.
31

Diambil sperma dengan cara mengurut bagian perut induk jantan


menuju papila dan ditampung sperma di dalam wadah yang telah
dibersihkan dan dikeringkan sebelumnya kemudian disimpan di dalam
termos yang teah berisi es.
Setelah induk jamntan selesai, dilakukan pengecekan induk betina
dengan mengurut bagian perut induk betina ke arah organ genitalnya,
apabila sudah keluar sel telur maka sudah siap. Sedangkan induk yang
alat kelaminnya belum membengkak serta belum mengeluarkan telur
pada saat diurut, dimasukkan kembali ke dalam kolam inkubasi dan
dilakukan pengecekan kembeli 3 jam kemudian.
Diangkat dan dikeringkan induk yang siap distriping dengan handuk
untuk menghindari masuknya air ke dalam waktom.
Dilakukan striping dengan metode kering (dry stripping). Dilakukan
dengan cara mengurut bagian perut induk betina ke arah papila,
kemudian ditampung telur yang keluar.
Dimasukan sperma ke dalam telur dan diaduk dengan menggunakan
bulu ayam atau benda halus lainnya sampai sperma dan telur tercampur
merata. Pengadukan dilakukan selama 30 detik.
Ditambah larutan (NaCl) sambil diaduk dan kemudian ditambahkan air
bersih sedikit demi sedikit sambil terus diaduk selama 1-2 menit.
Di cuci 2-3 kali dengan air bersih.

c. Penetasan Telur
Dimasukan telur ke dalam bak yang telah terpasang waring, agar telur
menempel di waring tersebut.
Disebar telur secara merata ke dalam kolam.
Setelah 18 jam dari pembuahan, terlihat adannya telur yang mulai
menetas.

d. Pemeliharaan Larva
Dimasukan 800 ekor larva ikan patin kedalam wadah akuarium
pemeliharaan yang sudah terpasang aerasi dan heater sebelumnya.
32

Pemberian pakan dilakukan setelah 36 jam dari penetasan. Hal ini


dikarenakan larva masih mempunyai cadangan makanan berupa
kuning telur (yolk sack) di dalam tubuhnya sehingga larva belum
membutuhkan makanan tambahan.
Sementara itu dipersiapkan pakan untuk larva patin yaitu artemia.
Dilakukan persiapan wadah penetasan artemia dengan salinitas 30 ppt
dengan cara menambahkan 30 gram garam ke dalam wadah plastik
yang berisi air 1L, di beri aerasi agar tercampur.
Dimasukan kista artemia yang telah di timbang terlebih dahulu ke dala
wadah penetasan. Artemia akan menetas sekitar 24 jam setelah
dimasukan ke dalam wadah.
Setelah 24 jam artemia dapat di panen dengan cara di sifon.
Setelah artemia di panen dan kira-kira yolk sack larva patin hampir
habis, di ambil 3 sampel larva artemia ke dalam wadah gelas plastik
sebagai sampel untuk menentukan kebutuhan artemia untuk sekali
makan.
Diberikan pakan artemia selama 5 hari dengan frekuensi pemberian
pakan 12 kali/hari atau 2 jam sekali pemberian pakan.
Diberi dengan cara menyaring artemia yang sudah dihitung untuk
kebutuhan larvanya kemudian disari terlebih dahulu artemia
menggunakan tisu agar air dari pemeliharaan artemia tidak ikut masuk
ke wadah pemeliharaan larva
Setelah benih patin berumur 7 hari, pakan yang diberikan diganti
dengan cacing sutera (cacing tubifex) dengan frekuensi pemberian
pakan 4 kali/hari.
Dilakukan penyacahan terlebih dahulu sebelum diberikan kepada
larva artemia

3.4 Metode
Metode yang digunakan pada kegiatan praktikum pemijahan buatan ikan
patin dengan menggunakan hormon ovaprim dan perhitungan FCR, SR, GR dan
33

SGR dilakukan secara deskriptif. Metode deskriptif ini dilakukan dengan


membandingkan antara data kelas dengan data kelompok untuk mengetahui
apakah adanya perbedaan dari hasil berdasarkan parameter yang diamati pada saat
praktikum.

3.5 Parameter yang Diamati


3.5.1 Teknik Pemijahan Ikan Patin Secara Buatan
3.5.2 Penetasan Artemia
Parameter yang diamati dalam penetasan artemia adalah sebagai berikut
HR
HR atau derajat penetasan pada artemia dapat dihitung sebagai berikut :

3.5.3 Kebutuhan Larva Patin Akan Artemia


3.5.4 SR Larva
SR merupakan nilai derajat kelangsungan hidup. Nilai SR dapat dihitung
dengan rumus berikut:
SR = Nt/No x 100%
Keterangan :
SR : Tingkat kelangsungan hidup
Nt : Jumlah ikan di akhir pemeliharaan
No : Jumlah ikan di awal pemeliharaan

3.5.5 SR Benih
Nilai SR dapat dihitung dengan rumus berikut:
SR = Nt/No x 100%
Keterangan :
SR : Tingkat kelangsungan hidup
Nt : Jumlah ikan di akhir pemeliharaan
No : Jumlah ikan di awal pemeliharaan
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil dan Pembahasan Kelas
Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan, didapatkan hasil kebutuhan
larva patin akan artemia adalah sebagai berikut

Tabel 5. Kebutuhan Larva Patin Akan Artemia

Jam Ke-
Kelom Rataan
pok 1 1 1 1 1 2 2 2 2 2 3 3 3 3 4 4 4 5 5 6 6 6 7 (ekor)
2 4 6 8
0 2 4 6 8 0 2 4 6 8 0 2 4 6 0 4 8 2 6 0 4 8 2
1 5 5 5 6 6 6 5 5 5 5 5 4 5 5 5 5 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 5
2 3 3 3 5 5 5 5 4 4 2 2 2 3 3 3 2 2 2 4 4 4 3 3 3 2 2 2 3
3 2 4 6 8 4 4 7 1 3 6 5 9 6 9 9 9 9 9 8 7 8 9 7 8 8 9 9 7
4 3 3 3 3 3 3 5 5 5 4 4 3 3 2 2 2 4 4 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3
5 3 3 3 3 4 4 3 3 4 4 4 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3
6 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 4 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4
7 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4
8 3 3 3 3 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
9 4 3 5 5 5 5 6 6 6 4 4 4 5 5 5 4 4 4 3 3 3 4 4 4 3 3 3 4
10 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 3 3 4 4 4 6 6 6 6 6 6 9 9 9 9 9 9 5
11 4 3 3 3 2 2 3 4 2 4 2 4 4 2 2 2 2 3 2 3 1 3 2 3 1 3 1 3
12 2 2 2 2 2 4 4 4 4 4 3 3 5 5 5 5 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
Rataan 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4 5 5 4

Tabel kebutuhan larva ikan patin akan artemia menunjukan hasil yang
bervariasi dan sebagian rata-rata kebutuhan akan artemia akan meningkat
terutama pada jam ke 4 pertama. Pentingnya manajemen pemberian pakan pada
pemeliharaan larva ikan patin akan mempengaruhi survival rate atau
kelangsungan hidup dari larva ikan patin mengingat larva ikan patin memiliki
sifat kanibalisme. Sesuai dengan literatur yang menyebutkan larva ikan patin
siam mempunyai sifat kanibal sehingga untuk menghindarinya perlu diperhatikan
waktu untuk pemberian pakan. Menurut Sunarma (2007), pakan pertama dapat
diberikan sekitar 24 jam setelah menetas 18 pada kisaran suhu pemeliharaan 29
30 C. Pakan yang diberikan berupa nauplii Artemia.

34
35

Keberhasilan pembesaran larva bisa terganggu apabila tingkat pemberian


pakan yang optimal tidak dipatuhi. Karena larva membutuhkan jumlah tertentu
dari Artemia per pemberian pakan (Slembrouck et al. 2005).

4.2 Hasil dan Pembahasan Kelompok


4.2.1 Teknik Pemijahan Buatan Ikan Patin dengan Menggunakan HCG dan
Ovaprim
Seleksi Induk
Sebelum melakukan pemijahan perlu dilakukannya seleksi induk pada ikan
patin jantan maupun betina hal ini bertujuan supaya benih ikan patin yang
dihasilkan berkualitas baik. Induk betina yang telah matang gonad memiliki ciri-
ciri yang mudah dibedakan dengan induk ikan jantan atau induk ikan betina yang
belum dewasa. Postur tubuh induk ikan betina cenderung melebar dan pendek,
perut lembek, halus dan membesar ke arah anus. Alat kelamin (urogenital)
membengkak dan membuka serta berwarna merah tua, sedangkan postur tubuh
induk jantan relatif lebih langsing dan panjang. Urogenital membengkak dan
berwarna merah tua, apabila bagian perut dekat lubang kelamin diurut akan
mengeluarkan cairan putih kental (sperma) (Sunarma, 2007). Ciri-ciri induk ikan
patin yang siap dipijahkan yaitu sebagai berikut :
Tabel 2. Ciri-ciri induk yang siap dipijahkan
jantan Betina
abu-abu kehitam-hitaman pada bagian abu-abu kehitam-hitaman pada bagian
punggung mulai dari daerah kepala punggung mulai dari daerah kepala
sampai bagian ekor dan putih keperakan sampai bagian ekor dan putih
pada bagian perut keperakan pada bagian perut
organ tubuh lengkap, tubuh tidak cacat organ tubuh lengkap, tubuh tidak cacat
dan tidak ada kelainan bentuk,alat dan tidak ada kelainan bentuk,alat
kelamin tidak cacat (rusak), tubuh bebas kelamin tidak cacat (rusak), tubuh
dari jasad patogen bebas dari jasad pathogen
aktif/lincah, mudah terkejut, sangat aktif/lincah, mudah terkejut, sangat
respon terhadap pemberian pakan. respon terhadap pemberian pakan.
genital membengkak dan berwarna
genital membengkak dan berwarna merah
merah
keluar sperma jika perut diurut kearah
perut membesar kearah anus
anus
bagian perut terasa empuk dan halus
bagian perut lebih ramping
ketika diraba
36

Induk yang telah diseleksi diberok selama 1 2 hari. Tujuan pemberokan


adalah untuk mengurangi kadar lemak pada saluran pengeluaran telur sehingga
pada saat pengeluaran telur dapat lancar karena saluran pengeluaran telur bebas
dari lemak. Induk ikan tidak diberi makan selama masa pemberokan (Perangin
angin, 2003). Selain itu pemberokan bertujuan agar saluran pengeluaran telur
bebas dari lemak sehingga ketika proses pengeluaran telur tidak terhambat dan
telur tidak terkontaminasi dengan lemak dan apabila kandungan lemak terlalu
tinggi, dapat menghambat proses pemijahan atau striping, sehingga telur susah
keluar. Selain mengurangi lemak, pemberokan juga berguna untuk membuang
kotoran yang dapat menggangu saat pengurutan telur dan bisa mengotori telur.
Jumlah indukan yang digunakan yaitu 1 berbanding 1 dan indukan tersebut
dimasukan kedalam kolam pemberokan sebelum dilakukannya pemijahan buatan.
Berikut merupakan bagan alir dari proses pemijahan buatan ikan patin :

Diseleksi induk patin dengan perbandingan 1 jantan dan 1 betina

Dipindahkan induk yang masuk kriteria ke dalam bak pemberokan

Diberok induk yang telah diseleksi selama 1 malam

Gambar 8. Bagan Alir Seleksi Induk Ikan Patin


37

Gambar 9. Pemberokan Induk Ikan Patin

Pemijahan Buatan
Setelah induk yang diseleksi selesai di berok, bisa dimulai kegiatan
pemijahan buatan pada ikan patin. Sebelum melakukan kegiatan pemijahan
buatan, terlebih dahulu dipersiapkan bak penetasan untuk menyipan telur yang
yang sudah diperrtilisasi nanti. Bak ini disetting dengan water heater bersuhu
30oC serta dipasang instalasi aerasi yang menyala, kemudian bak tersebut diberi
waring atau jaring di dalamnya, agar telur yang sudah di fertilisasi menempel
pada waring tersebut dan tidak jatuh dan menempel di dasar, karen telur ikan patin
bersifat menempel (adhesif). Setelah itu bak ditutup menggunakan plastik
38

Gambar . Bak Penetasan Telur Ikan Patin

Setelah persiapan bak penetasan telur sudah selesai, dilakukan penimbangan


pada induk ikan patin. Penimbangan ini bertujuan untuk mengetahui dosis hormon
yang dibutuhkan untuk pemijahan. Setelah dilakukan penimbangan, dilakukan lah
penyuntikan hormon sebanyak dua kali. Penyuntikan yang pertama Penyuntikan
ke-1 bertujuan untuk mempersiapkan atau mematangkan gonad serta
meningkatkan kepekaan oosit dan penyuntikan kedua pada induk betina bertujuan
untuk memicu ovulasi dan pada induk jantan bertujuan untuk meningkatkan
kuantitas sperma.
Pemijahan dilakukan secara buatan melalui pemberian rangsangan hormon
untuk proses ovulasi. Hormon yang digunakan adalah Ovaprim dan HCG. Standar
dosis yang diberikan untuk induk betina adalah 0,5 ml/kg sedangkan untuk jantan
adalah 0,2 ml/kg (bila diperlukan). Penyuntikan pertama menggunakan HCG
sebanyak 1/3 bagian dari dosis total dan sisanya 2/3 bagian lagi diberikan pada
penyuntikan kedua dengan menggunakan ovapri atau penyuntikan pertama yaitu
menggunakan hormon HCG (Human Clhorionic Gonadotropin) dimana dosis
HCG yang diberikan yaitu 500 IU/Kg bobot tubuh ikan. Dimana bobot yang
didapatkan pada praktikum ini yaitu untuk bobot ikan jantan sebesar 2 Kg dan
ikan betina sebesar 5 Kg. Jadi dosis hormon HCG yang diberikan untuk ikan
jantan adalah 500 x 2 = 1000 IU, sedangkan untuk ikan betina yaitu 500 x 5 =
39

2500 IU HCG. Pengecekan ovulasi dilakukan setelah 6 8 jam dari penyuntikan


kedua. Pengecekan ini akan menentukan saat pengeluaran telur untuk proses
pembuahan.
Pengurutan induk betina dilakukan dengan perlahan di bagian perut ikan.
Proses awal mulai dari lubang urogenital diurut ke arah lubang tersebut. Bila
terasa ringan dan telur keluar dengan mudah dapat dilanjutkan dengan bagian
yang lebih ke atas dengan arah yang sama sampai telur habis. Bila pengurutan
terasa berat harus ditunggu lagi dalam beberapa jam sampai terasa ringan. Telur
yang siap diovulasikan akan mudah keluarnya dari lubang urogenital bila diurut.
Telur dikumpulkan dalam wadah dan diusahakan jangan sampai terkena air atau
tetap kering sebelum dibuahi.
Proses pembuahan didahului dengan penyiapan sperma yang dikeluarkan
dari induk jantan. Sperma ditampung dalam wadah dan diencerkan dengan larutan
NaCl 0,9% atau larutan Ringer dengan perbandingan sekitar 1 : 100. Sperma yang
tercampur urine (air kencing ikan) sebaiknya tidak digunakan.
Pencampuran telur dan sperma dalam wadah dapat dilakukan dengan
mengaduk keduanya menggunakan bulu ayam atau kuas halus. Pengadukan harus
merata dengan dilakukan pemberian air sedikit demi sedikit. Telur yang sudah
terbuahi dapat dicuci dengan air bersih beberapa kali untuk menghilangkan epitel
yang terikut saat pemijahan dan cairan sperma. Tempat telur yang disiapkan
berupa mangkok atau piring dari keramik atau petridisk dari kaca. Tempat telur
harus dalam keadaan licin pada bagian permukaan agar tidak rusak karena
gesekan.
Larva patin yang telah menetas kemudian dimasukan kedalam akuarium
yang telah ditutupi dengan plastik gelap atau berwarna hitam serta ditambah
dengan penggunaan heater yang bertujuan untuk menjaga suhu media
pemeliharaan, padat tebar pada media pemeliharaan yaitu sebanyak 800 ekor larva
ikan patin. Pakan pertama dapat diberikan sekitar 24 jam setelah menetas pada
kisaran suhu pemeliharaan 29 30 C. Pakan yang diberikan berupa nauplii
Artemia. Pemberian pakan selanjutnya dapat dilakukan pada kisaran 4 5 jam
sekali.
40

Rangakain pemijahan buatan ikan patin dengan teknik penyuntikan HCG


dan ovaprim dapat dilihat dalam bagan alir berikut :

Persiapkan bak penetasan telur hasil fertilisasi dengan settingan


\
water heater bersuhu 30oC dengan kondisi aerasi menyala

Penimbangan induk dan penyuntikan induk dengan HCG

Penyuntikan dilakukan sebanyak 2 kali, penyuntikan kedua dengan


menggunakan ovaprim dilakukan setelah 8 jam proses penyuntikan
pertama

Dilakukan proses striping dan fertilisasi setelah 8 jam dari proses


penyuntikan kedua

Setelah sehari telur akan menetas dan larva ikan patin dapat diambil

Gambar 10. Bagan Alir Teknik Penyuntikan HCG dan Ovaprim

4.2.2 Teknik Penetasan Artemia


Kultur pakan alami yang dibutuhkan sebagai pakan larva ikan patin yaitu
teknik penetasan artemia yang dimana artemia dipilih sebagai pakan larva ikan
patin dikarenakan ukuran artemia yang sesuai dengan bukaan mulut larva ikan
patin dan kandungan gizi yang terdapat pada artemia yang sangat dibutuhkan oleh
larva ikan patin yaitu kadar protein yang tinggi. Teknik penetasan artemia diawali
dnegan persiapan wadah sebagai media penetasan, wadah yang digunakan yaitu
botol air mineral berisikan volume air sebanyak 1 liter air, Campurkan air dalam
botol dengan garam sebanyak 30 gram dikarenakan salinitas yang dibutuhkan
untuk media penetasan yaitu sebesar 30 ppt. Timbang artemia sebanyak 3x untuk
penggunaan selama 3 hari dengan berat masing-masing 0.5 gram, 1.0 gram dan
1.5 gram dan simpan dalam plastik ziplock lalu dipersiapkan wadah penyimpanan
kultur berisikan air hingga botol kultur dengan settingan water heater 30oC
41

lakukan kultur bertahap selama 3 hari mulai dari berat 0.5 gram sampai dengan
1.5 gram dengan settingan aerasi yang kuat dan suhu berskisar 30C. Artemia
yang berhasil menetas akan terlihat berwarna orannge cerah dan berada pada
bagian tengah atau mendekati permukaan air pada media. Rangkaian teknik
penetasan artemia dapat dilihat pada bagan alir berikut :

Siapkan botol air mineral berisikan volume air sebanyak 1 liter air

Campurkan air dalam botol dengan garam sebanyak 20 gram

Timbang artemia sebanyak 3x untuk penggunaan selama 3 hari


dengan berat masing-masing 0.5 gram, 1.0 gram dan 1.5 gram dan
simpan dalam plastik ziplock

Persiapkan wadah penyimpanan kultur berisikan air hingga botol


kultur dengan settingan water heater 30oC

Lakukan kultur bertahap selama 3 hari mulai dari berat 0.5 gram
sampai dengan 1.5 gram dengan settingan aerasi yang kuat dan suhu
berskisar 30C

Gambar 11. Bagan Alir Teknik Penetasan Artemia


4.2.3 Teknih Pemeliharaan Larva dan Benih
Pemeliharaan larva dimulai dari penebaran larva ikan patin pada media
pemeliharaan dengan padat penebaran larva minimal yaitu 800 ekor pastikan suhu
media pemeiharaan berada pada suhu 30C dan media pemeliharaan selalu
tertutup dengan plastik berwarna hitam . Hal tersebut mengingat bahwa larva ikan
patin bersifat kanibal. Pemberian pakan dilakukan setelah 36 jam dari penetasan.
Hal ini dikarenakan larva masih mempunyai cadangan makanan berupa kuning
telur (yolk sack) di dalam tubuhnya sehingga larva belum membutuhkan makanan
tambahan.
42

Pakan tambahan yang diberikan pertama kali kepada larva adalah artemia.
Artemia diberikan kepada larva selama 7 hari dengan frekuensi pemberian pakan
12 kali/hari atau 2 jam sekali pemberian pakan. Cara pemberian pakan alami
berupa artemia yaitu memberikan artemia yang telah menetas dan dicuci bersih
tersebut secara merata kedalam media pemeliharaan dengan menggunakan gayung
kecil. Setelah benih patin berumur 7 hari, pakan yang diberikan diganti dengan
cacing sutera (cacing tubifex) dengan frekuensi pemberian pakan 4 kali/hari.
Cacing sutera diberikan ke pada benih sampai dengan umur 14 hari.
Setelah umur benih berumur >14 hari, pemberian pakan dilanjutkan
dengan menggunakan pakan buatan atau pellet. Pemberian pellet dilakukan
sampai benih berumur 30 hari atau sampai benih siap dipanen dengan dosis
pemberian pakan tersebut adalah 20 30% dari biomas/hari. Setelah larva
menjadi ukuran benih maka dilakukan pemanenan dan penghitungan SR dari larva
dan SR dari kelompok 12 didapatkan sebagai berikut :
SR = Nt/No x 100%

SR = 18/800 x 100%

= 2,25%

Hasil dari perhitungan SR larva ikan patin ini terbilang rendah dikarenakan berada
dibawah 10% hal ini dikarenakan tingkat kesulitan dalam pemeliharaan larva ikan
patin tergolong sulit terutama mengingat sifat larva ikan patin ini yang kanibal
sehingga selain menejemen pemberian pakan yang harus tepat dan sesuai juga
media pemeliharaan harus lebih diperhatikan kebersihannya dikarenakan pada
fase larva cenderung lebih sensitif terhadap perubahan lingkungan yang terjadi
sekecil apapun itu.
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan pengamatan, dapat disimpulkan bahwa :
1. Dalam memijahkan ikan patin biasanya dilakukan secara buatan karena
belum ada yang berhasil memanipulasi lingkungan untuk membujuk ikan
patin mau memijah secara alami.
2. Penyuntikan dilakukan dua kali, dimana penyuntikan pertama bertujuan
untuk merangsang oosit dan penyuntikan kedua bertujuan untuk ovulasi.
3. Penetasan artemia dilakukan dengan cara menyaring bagian larva artemia
yang memiliki cangkang dan yang tidak ada cangkang dan dilakukan
penyiraman pada larva.
4. SR Akhir yang diperoleh pada kelompok kami sebesar 2,25%

5.2 Saran
Berdasarkan praktikum yang dilakukan, diharapakan praktikan mampu melakukan
praktikum dengan prosedur yang baik dan benar serta diharapkan dapat
memahami materi agar diperoleh data yang akurat

43
DAFTAR PUSTAKA
Aida, K., A. Shimizu, K. Asahina, and I. Hanyu. 1991. Photoperiodism in
reproduction in bitterlings. p. 139-141. Proceedings of The Fourth
International Symposium on The Reproductive Physiology of Fish.
Univ. of East Anglia, Norwich, U.K.

Cholik, F.; Daulay, T., 1985. Artemia salina (kegunaan, Biologi dan Kulturnya).
INFIS Manual Seri No.12. Direktorat Jendral Perikanan dan
International Development Research Centre.
Djariah, A.S. 2001. Budi Daya Ikan Patin. Kanisius. Yogyakarta. 87 hal.

Effendie. M.I. 2002. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusantara. Yogyakarta.

Fadjar. M., 1986. Pengaruh Pemberian Pakan Buatan dengan Kadar Protein
Berbeda terhadap Konsumsi Maksimum Benih ikan lele (Clarias
batracus.L). Karya Ilmiah Fakultas Perikanan IPB. Bogor.
Gusrina, 2008. Budidaya Ikan Jilid I. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah
Kejuruan. PT. Macaan Jaya Cemerlang. Klaten.

Hayati, U. 2004. Keadaan Pembenihan Ikan Patin pada Hatchery Suhaimi di


Desa Koto Masjid Kecamatan 13 Koto Kampar Kabupaten Kampar
Provinsi Riau. Usulan Praktek Umum. UIR. Pekanbaru. 28
Hernowo, 2001. Pembenihan Patin Skala Kecil dan Besar, Solusi Permasalahan.
Penerbar Swadaya, Jakarta. 66 hal.
Hernowo. Pembenihan Patin. 2005. Penebar Swadaya.
Khairuman. 2007. Budidaya Patin Super. Agromedia Pustaka. Jakarta 134 hal.
Khairuman dan Amri. 2002. Membuat Pakan Ikan Konsumsi. PT Agromedia
Pustaka. Depok.
Khairuman., K. Amri, dan T. Sihombing. 2008. Budidaya Lele Dumbo di Kolam
Terpal. PT. Agromedia Pustaka. Depok.
Kordik, M.Gufran.H. 2005. Budidaya Ikan Patin, Biologi, Pembenihan dan
Pembesaran. Yayasan Pustaka Nusantara. Yogyakarta..

Mudjiman, A. 1989. Udang Renik Air Asin Artemia salina. Jakarta: Penerbit
Bhatara.

Pitcher TJ., Cavarlho GR. Molecular Genetic in Fisheries. Chapman & Hall, Inc.
London

44
45

Sinjal, Hengki. 2014. Efektifitas Ovaprim terhadap Lama Waktu Pemijahan, Daya
Tetas Telur dan Sintasan Larva Ikan Lele Dumbo, Clarias gariepinus.
Budidaya Perairan. Vol. 2 No. 1 : 14-21
Subandiyah, S. , Subagia, J. , dan Tarupay E. 1990. Pengaruh Suhu dan
Pemberian Pakan Alami (Tubifex sp. dan Daphnia sp.) terhadap
Pertumbuhan dan Daya Kelangsungan Hidup Ikan Botia (Botia
macracantha Bleeker). Bul l. Penel. Perikanan darat. Vol. 9. No. l.
68.
Subyakto, S. dan S. Cahyaningsih. 2003. Pembenihan Kerapu Skala Rumah
Tangga. PT Agromedia Pustaka, Depok
Sunarma, A. 2007. Budidaya Ikan Patin (Pangasius pangasius). Diakses dari http:
www.dkp.go.id.
Susanto, Heru dan Khairul Amri. 2002. Budidaya Ikan Patin. Jakarta: Penebar
swadaya.

Tyas, I. K. 2004. Pengkayaan Pakan Nauplius Artemia dengan Korteks Otak Sapi
untuk Meningkatkan Kelangsungan Hidup, Pertumbuhan, dan Daya
Tahan Tubuh Udang Windu (Penaeus monodon. Fab) Stadium PL 5-
PL 8. Skripsi.Jurusan Biologi FMIPA UNS. Surakarta.

Umbas, A.P. 2002. Pengaruh Dosis Pengkayaan 0, 6, 7, 8, 9, 10 ml/ 400ml dan


Waktu Dedah Terhadap Kinerja Pertumbuhan Artemia. Skripsi.
Program Studi Budidaya Perairan. Institut Pertanian Bogor. 54 hlm.

Yaron Z. 1995. Endocrine Kontrol of Gametogenesis and Spawning Induction In


The Carp. Aquculture,129:49-73.

Zairin JrM. 2003. Endokrinologi dan perannya bagi masa depan perikanan
Indonesia. Orasi ilmiah. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Institut
Pertanian Bogor. 40 hal.
46

LAMPIRAN

Lampiran 1. Alat dan Bahan

Alat Suntik Hormon

Gelas ukur

Aquades

Timbangan Wadah Plastik + air


47

Akuarium yang di Bungkus Plastik Selang Aerasi

Gelap

Sendok Bak Fiber/Bak Penetasan Telur

Hitter
Garam + Tisu
48

Lampiran 2. Kegiatan Praktikum

Pemasangan Waring pda Bak


Pemberokan Induk Penetasan

Penyuntikan Ke-1 Penyuntikan Ke-2

Kultur Artemia
Sampling untuk Pemberian Pakan
Larva
49

Lampiran 3. Prosedur proses penetasan Artemia

Persiapan Alat dan


Bahan

Tambahkan air 1L kedalam Botol air


mineral 1,5 L

Masukan garam 20 g ke dalam botol air


mineral

Timbang kista Artemia sebanyak 0,5 g, 1 g


dan 1,5 g

masukan kista Artemia ke dalam wadah


penetasan

Lama waktu penetasan sekitar 24 jam,


kemudian dipanen
50

Lampiran 4. Prosedur Kegiatan Proses Pemijahan Buatan

Pemilihan Induk Patin yang


siap memijah

Persiapan bak berok

Pemberokan Induk Patin


selama sehari

Persiapan peralatan
untuk penyuntikan

Dilakukan proses penyuntikan hormon dengan


menggunakan ovaprim

Dilakukan proses
stripping dan fertilisasi

Telur yang sudah di fertilisasi disimpan dalam bak


penetasan

Setelah 28 jam telur menetas dan siap untuk


dipanen