Anda di halaman 1dari 15

Pendahuluan

Didalam persaingan industri yang semakin maju ini perusahaan dituntut untuk selalu
melakukan perkembangan positif didalam tubuh perusahaan sehingga perusahaan selalu
berupaya memperbaiki diri dengan perencanaan strategi yang baik. Untuk itulah PT Unilever
sebagai perusahaan multinasional yang memproduksi produk-produk kebutuhan konsumen perlu
untuk mengidentifikasi setiap kekuatan dan kelemahannya, dan selalu memantau setiap peluang
yang mendatangkan keuntungan dan ancaman yang mendatangkan kerugian. Untuk memenuhi
tuntutan ini terciptalah analisis SWOT yang memiliki peran penting dalam menetapkan suatu
strategi perusahaan.

Analisis SWOT merupakan cara yang sistematis didalam melakukan analisis terhadap wujud
ancaman dan kesempatan agar dapat membedakan keadaan lingkungan yang akan datang
sehingga dapat ditemukan masalah yang ada. Dari analisis swot, perusahaan dapat menentukan
strategi efektif yang sejauh mungkin memanfaatkan kesempatan yang berlandaskan pada
kekuatan yang dimiliki perusahaan, mengatasi ancaman yang datang dari luar, serta mengatasi
kelemahan yang ada.

1. Informasi Tentang Perusahaan


Sejarah PT Unilever Indonesia Tbk
PT Unilever Indonesia Tbk merupakan sebuah perusahaan yang didirikan pada 5
Desember 1933 sebagai Zeepfabrieken N.V. Lever dengan akta No. 33 yang dibuat oleh Tn.A.H.
van Ophuijsen, notaris di Batavia. Akta ini disetujui oleh Gubernur Jenderal van Negerlandsch-
Indie dengan surat No. 14 pada tanggal 16 Desember 1933, terdaftar di Raad van Justitie di
Batavia dengan No. 302 pada tanggal 22 Desember 1933 dan diumumkan dalam Javasche
Courant pada tanggal 9 Januari 1934 Tambahan No. 3.

Dengan akta No. 171 yang dibuat oleh notaris Ny. Kartini Mulyadi tertanggal 22 Juli
1980, nama perusahaan diubah menjadi PT Unilever Indonesia. Dengan akta no. 92 yang dibuat
oleh notaris Tn. Mudofir Hadi, S.H. tertanggal 30 Juni 1997, nama perusahaan diubah menjadi
PT Unilever Indonesia Tbk. Akta ini disetujui oleh Menteri Kehakiman dengan keputusan No.
C2-1.049HT.01.04TH.98 tertanggal 23 Februari 1998 dan diumumkan di Berita Negara No.
2620 tanggal 15 Mei 1998 Tambahan No. 39.

Perusahaan mendaftarkan 15% dari sahamnya di Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek
Surabaya setelah memperoleh persetujuan dari Ketua Badan Pelaksana Pasar Modal (Bapepam)
No. SI-009/PM/E/1981 pada tanggal 16 November 1981.

Pada Rapat Umum Tahunan perusahaan pada tanggal 24 Juni 2003, para pemegang
saham menyepakati pemecahan saham, dengan mengurangi nilai nominal saham dari Rp 100 per
saham menjadi Rp 10 per saham. Perubahan ini dibuat di hadapan notaris dengan akta No. 46
yang dibuat oleh notaris Singgih Susilo, S.H. tertanggal 10 Juli 2003 dan disetujui oleh Menteri
1
Kehakiman dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dengan keputusan No. C-17533
HT.01.04-TH.2003.

Perusahaan ini bergerak dalam bidang produksi sabun, deterjen, margarin, minyak sayur
dan makanan yang terbuat dari susu, es krim, makanan dan minuman dari teh dan produk-produk
kosmetik.

Sebagaimana disetujui dalam Rapat Umum Tahunan Perusahaan pada tanggal 13 Juni,
2000, yang dituangkan dalam akta notaris No. 82 yang dibuat oleh notaris Singgih Susilo, S.H.
tertanggal 14 Juni 2000, perusahaan juga bertindak sebagai distributor utama dan memberi jasa-
jasa penelitian pemasaran. Akta ini disetujui oleh Menteri Hukum dan Perundang-undangan
Republik Indonesia dengan keputusan No. C-18482HT.01.04-TH.2000. Perusahaan ini memulai
operasi komersialnya pada tahun 1933.

Perluasan Unilever Indonesia


Pada tanggal 22 November 2000, perusahaan mengadakan perjanjian dengan PT Anugrah
Indah Pelangi, untuk mendirikan perusahaan baru yakni PT Anugrah Lever (PT AL) yang
bergerak di bidang pembuatan, pengembangan, pemasaran dan penjualan kecap, saus cabe dan
saus-saus lain dengan merk dagang Bango, Parkiet dan Sakura serta merk-merk lain atas dasar
lisensi perusahaan kepada PT Al.

Pada tanggal 3 Juli 2002, perusahaan mengadakan perjanjian dengan Texchem Resources
Berhad, untuk mendirikan perusahaan baru yakni PT Technopia Lever yang bergerak di bidang
distribusi, ekspor dan impor barang-barang dengan menggunakan merk dagang Domestos
Nomos. Pada tanggal 7 November 2003, Texchem Resources Berhad mengadakan perjanjian
jual beli saham dengan Technopia Singapore Pte. Ltd, yang dalam perjanjian tersebut Texchem
Resources Berhad sepakat untuk menjual sahamnya di PT Technopia Lever kepada Technopia
Singapore Pte. Ltd.

Dalam Rapat Umum Luar Biasa perusahaan pada tanggal 8 Desember 2003, perusahaan
menerima persetujuan dari pemegang saham minoritasnya untuk mengakuisisi saham PT Knorr
Indonesia (PT KI) dari Unilever Overseas Holdings Limited (pihak terkait). Akuisisi ini berlaku
pada tanggal penandatanganan perjanjian jual beli saham antara perusahaan dan Unilever
Overseas Holdings Limited pada tanggal 21 Januari 2004. Pada tanggal 30 Juli 2004, perusahaan
digabung dengan PT KI. Penggabungan tersebut dilakukan dengan menggunakan metoda yang
sama dengan metoda pengelompokan saham (pooling of interest). Perusahaan merupakan
perusahaan yang menerima penggabungan dan setelah penggabungan tersebut PT KI tidak lagi
menjadi badan hukum yang terpisah. Penggabungan ini sesuai dengan persetujuan Badan
Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) dalam suratnya No. 740/III/PMA/2004 tertanggal 9 Juli
2004.

2
Pada tahun 2007, PT Unilever Indonesia Tbk. (Unilever) telah menandatangani perjanjian
bersyarat dengan PT Ultrajaya Milk Industry & Trading Company Tbk (Ultra) sehubungan
dengan pengambilalihan industri minuman sari buah melalui pengalihan merek Buavita dan
Gogo dari Ultra ke Unilever. Perjanjian telah terpenuhi dan Unilever dan Ultra telah
menyelesaikan transaksi pada bulan Januari 2008.

Kronologi

1920-30 Import oleh van den Bergh, Jurgen 1995 Pembangunan pabrik deterjen dan
and Brothers makanan di Cikarang, Bekasi
1933 Pabrik sabun Zeepfabrieken NV Lever 1996-98 Penggabungan instalasi produksi
Angke, Jakarta Cikarang, Rungkut
1936 Produksi margarin dan minyak oleh 1999 Deterjen Cair NSD Cikarang
Pabrik van den Bergh NV Angke, Jakarta
1941 Pabrik komestik Colibri NV, Surabaya 2000 Terjun ke bisnis kecap
1942-46 Kendali oleh unilever dihentikan 2001 Membuka pabrik teh Cikarang
(Perang Dunia II)
1965-66 Di bawah kendali pemerintah 2002 Membuka pusat distribusi sentral Jakarta
1967 Kendali usaha kembali ke Unilever 2003 Terjun ke bisnis obat nyamuk bakar
berdasarkan undang-undang penanaman modal
asing
1981 Go public dan terdaftar di Bursa Efek 2004 Terjun ke bisnis makanan ringan
Jakarta
1982 Pembangunan pabrik Ellida Gibbs di 2005 Membuka pabrik sampo cair Cikarang
Rungkut, Surabaya
1988 Pemindahan Pabrik Sabun Mandi dari 2008 Terjun ke bisnis minuman sari buah
Colibri ke Pabrik Rungkut, Surabaya
1990 Terjun di bisnis the 2010 Perusahaan memasuki bisnis pemurnian
air dengan meluncurkan Pureit
1992 Membuka pabrik es krim 2011 Perusahaan mendirikan pabrik sabun
mandi Dove di Surabaya sekaligus memperluas
pabrik es krim Walls dan Skin Care di
Cikarang.

Sejak didirikan pada 5 Desember 1933 Unilever Indonesia telah tumbuh menjadi salah
satu perusahaan terdepan untuk produk Home and Personal Care serta Foods & Ice Cream di
Indonesia.

Rangkaian Produk Unilever Indonesia mencangkup brand-brand ternama yang disukai di


dunia seperti Pepsodent, Lux, Lifebuoy, Dove, Sunsilk, Clear, Rexona, Vaseline, Rinso, Molto,
Sunlight, Walls, Blue Band, Royco, Bango, Taro dan lain-lain.
3
Selama ini, tujuan perusahaan kami tetap sama, dimana kami bekerja untuk menciptakan
masa depan yang lebih baik setiap hari, membuat pelanggan merasa nyaman, berpenampilan baik
dan lebih menikmati kehidupan melalui brand dan jasa yang memberikan manfaat untuk mereka
maupun orang lain, menginspirasi masyarakat untuk melakukan tindakan kecil setiap harinya
yang bila digabungkan akan membuat perubahan besar bagi dunia, dan senantiasa
mengembangkan cara baru dalam berbisnis yang memungkinkan kami untuk tumbuh sekaligus
mengurangi dampak lingkungan.

Visi dan Misi Perusahaan


VISI

Mengurangi dampak keseluruhan terhadap lingkungan yang timbul dari usaha,


berkomitmen untuk tidak hanya meliputi pabrik dan kantor melainkan juga dampak
lingkungan dan hubungannya dengan sumber bahan mentah kami, melalui bagaimana
cara para pelanggan menggunakan dan membuang produk kami.
Unilever berusaha menciptakan masa depan yang lebih baik setiap hari.
Kami membantu orang-orang merasa nyaman, berpenampilan baik dan lebih menikmati
kehidupan dengan brand dan pelayanan yang baik bagi mereka dan juga bagi orang lain.
Kami akan menginspirasi orang-orang untuk melakukan tindakan kecil setiap harinya
yang dapat memberikan perbedaan besar bagi dunia.
Kami akan mengembangkan cara baru untuk melakukan usaha dengan tujuan
mengembangkan perusahaan kami sambil mengurangi dampak terhadap lingkungan.
Kami sepenuhnya menyadari bahwa kami perlu mengembangkan model baru untuk
pertumbuhan usaha. Kami bertujuan melaksanakan program kerja jangka panjang dengan
supplier kami, para pelanggan dan rekan lainnya dalam mencapai tujuan ini.
Dengan portfolio brand kami yang kuat, kehadiran yang menonjol pasar dan komitmen
yang bertahan lama untuk berbagi nilai kreasi, kami percaya kami berada di tempat
terbaik untuk mencapai tujuan ini.

MISI

Kami bekerja untuk menciptakan masa depan yang lebih baik setiap hari.
Kami membantu konsumen merasa nyaman, berpenampilan baik dan lebih menikmati
hidup melalui brand dan layanan yang baik bagi mereka dan orang lain.
Kami menginspirasi masyarakat untuk melakukan langkah kecil setiap harinya yang bila
digabungkan bisa mewujudkan perubahan besar bagi dunia.
Kami senantiasa mengembangkan cara baru dalam berbisnis yang memungkinkan kami
tumbuh dua kali lipat sambil mengurangi dampak terhadap lingkungan.

4
Yayasan Unilever Indonesia Peduli
Unilever Indonesia membentuk Yayasan Unilever Indonesia Peduli (UPF) pada tanggal
27 November 2000 sebagai langkah penting dari perwujudan komitmen tanggung jawab sosial
perusahaan untuk berkembang bersama masyarakat dan lingkungan yang berkelanjutan.
Perusahaan berupaya untuk memberikan kontribusi dalam pencapaian kualitas hidup yang lebih
baik. Perusahaan membentuk Yayasan Unilever Indonesia Peduli dengan tujuan menjadi
perwujudan utama CSR. Pendirian yayasan ini adalah langkah nyata untuk menuju pertumbuhan
bersama dengan masyarakat dan lingkungan secara berkelanjutan.

Setiap insiatif CSR dibangun dengan pemikiran dasar yang komprehensif. perusahaan
berupaya dari hal kecil untuk menjaga efektivitas pengembangan inisiatif. Setelah itu, segera
mereplikasi atau mengembangkan keberhasilan yang telah dicapai, agar dampak sosial inisiatif
yang bersangkutan menjadi lebih besar. Perusahaan secara aktif mencari masukan, usulan dan
komentar dari para stakeholder, terutama dari kalangan masyarakat yang menjadi sasaran.
Hasilnya adalah kontribusi perusahaan yang lebih efektif, efisien dan tepat sasaran. Yayasan
memberikan kesempatan seluas-luasnya bagi pengembangan inisiatif masyarakat. Yayasan juga
memberi peluang bagi untuk saling berbagi pengetahuan antar program dan inisiatif, yang
dikembangkan oleh berbagai brand Unilever di berbagai daerah. Dengan selalu mengupayakan
berbagi sumber daya, yayasan dapat memberikan kontribusi yang lebih.

Tujuan Dilaksanakannya

1. Untuk meningkatkan citra perusahaan dan mempertahankan, biasanya secara implisit,


asumsi bahwa perilaku perusahaan secara fundamental adalah baik.
2. Untuk membebaskan akuntabilitas organisasi atas dasar asumsi adanya kontrak sosial di
antara organisasi dan masyarakat. Keberadaan kontrak sosial ini menuntut
dibebaskannya akuntabilitas sosial.
3. Sebagai perpanjangan dari pelaporan keuangan tradisional dan tujuannya adalah untuk
memberikan informasi kepada investor.

Untuk itulah maka pertanggungjawaban sosial perusahaan (CSR) perlu diungkapkan dalam
perusahaan sebagai wujud pelaporan tanggung jawab sosial kepada masyarakat.

2. Strategi Pemasaran PT Unilever Tbk


Seperti kita ketahui, Unilever adalah perusahaan multinasional yang memproduksi barang-
barang konsumen memenuhi kebutuhan akan nutrisi, kesehatan dan perawatan pribadi sehari-
hari dengan produk-produk yang membuat para pemakainya merasa nyaman, berpenampilan
baik dan lebih menikmati kehidupan.

Tujuan Pemasaran

5
Menjadi yang pertama dan terbaik di kelasnya dalam memenuhi kebutuhan dan aspirasi
konsumen
Menjadi rekan yang utama bagi pelanggan, konsumen dan komunitas.
Menghilangkan kegiatan yang tak bernilai tambah dari segala proses.
Menjadi perusahaan terpilih bagi orang-orang dengan kinerja yang tinggi.
Bertujuan meningkatkan target pertumbuhan yang menguntungkan dan memberikan
imbalan di atas rata-rata karyawan dan pemegang saham.
Mendapatkan kehormatan karena integritas tinggi, peduli kepada masyarakat
danlingkungan hidup.

Di dalam menghadapi persaingan antar perusahan, PT. UNILEVER,tbk memiliki strategi-


strategi dalam menghadapi persaingan-persaingan antar perusahaan, strategi itu antara lain:

1. Kepemimpinan Harga Rendah

Dengan menjaga harga yang rendah dan rak-rak diisi dengan baik menggunakan system
pengisian kembali persediaan yang melegenda, wal-mart menjadi pemimpin bisnis eceran di
Amerika serikat.

2. Diferensiasi Produk

Produk Unilever terus memperkenalkan kemasan-kemasan yang terbaru, tetapi Unilever


tetapmempertahankan kualitas produknya. Baik itu kemasan yang botol kaca, sachet, botol
kecildan masih banyak lagi kemasannya.

3. Berfokus Pada Peluang Pasar

Produk Unilever menggunakan sistem informasi pelanggan yang beda dengan yang lain,produk
masuk kedalam pasar dengan cara mempromosikan barang-barangnya dengan cara terjun
langsung ke masyarakat dengan bukti-bukti kualitas secara real, misalnya dengan diadakannya
perlombaan-perlombaan kepada masyarakat perbandingan antara produk Unilever dengan
produk-produk pesaing lainnya.

4. Menguatkan Keakraban Pelanggan Dan Pemasok

Menggunakan sistem informasi untuk memfasilitasi akses langsung dari pemasok


terhadapjadwal produksi.dan bahkan mengizinkan pemasok untuk memutuskan bagaimana dan
kapanmengirim pasokan kepada pemasok.

Strategi Promosi yang dapat dilakukanoleh PT.Unilever yaitu:

1) Periklanan
Semua bentuk penyajian nonpersonal dan promosi ide, barang atau jasa yang dibayar
oleh suatu sponsor tertentu.

6
2) Promosi Penjualan
Berbagai insentif jangka pendek untuk mendorong keinginan mencoba atau membeli
suatu produk atau jasa.
3) Hubungan Masyarakat dan Publisitas.
Berbagai program untuk mempromosikan dan atau melindungi citra perusahaan atau
produk individualnya.
4) Penjualan Secara Pribadi.
5) Interaksi langsung dengan satu calon pembeli atau lebih untuk melakukan presentasi,
menjawab pertanyaan, dan menerima pesan.
6) Pemasaran Langsung.
Penggunaan surat, telepon, faksimili, e-mail, dan alat penghubung non personal lain
untuk berkomunikasi secara langsung dengan atau mendapatkantanggapan langsung dari
pelanggan tertentu dan calon pelanggan.

Akan tetapi dengan bertambahnya zaman, persaingan pasar semakin ketat,


berkembangnya berbagai jenis media baru dan semakin canggihnya konsumen maka Strategi
Promosi dirumuskan menjadi:

Advertising The Internet

Consumer Sales Promotion Trade Promotion and Co-Marketing

Packaging. Point Of Purchase Personal Selling

Public relations Brand Publicity

Corporate Advertising Direct Marketing

Experiantial contact: Event, sponsorship Customer Service

Word Of Mouth

Market Sales Promotion Techniques :

Kupon, sertifikat yang memberi hak kepada pemegangnya untuk mendapat penguranganharga
seperti yang tercetak untuk pembelian produk tertentu.

Price-Off Deals, memberikan potongan harga langsung ditempat pembelian.

Premium and Advertising Specialties, barang yang ditawarkan dengan biaya yang relatif
rendah atau gratis sebagai insentif untuk membeli produk tertentu.

Contest and Sweeptakes, hadiah adalah tawaran kesempatan untuk memenangkan uangtunai,
perjalanan, atau barang-barang karena membeli sesuatu.

7
Sampling and Trial Offers, penawaran gratis untuk sejumlah produk atau jasa
(pemberiancontoh produk).

Brand Placement, salah satu teknik dari sales promotion untuk mencapai pasar
denganmemasukkan produk pada sebuah acara televisi atau film.

Rebates, memberikan pengurangan harga setelah pembelian terjadi dan bukan pada
tokopengecer.

Frequency, program ini merupakan salah satu teknik yang mengarah kepada program-program
yang berkelanjutan seperti menawarkan konsumen diskon atau hadiah langsunggratis untuk
mencapai terjadinya pengulangan dalam pembelian atau langganan dari merkatau perusahaan
yang sama.

Event Sponsorship, ketika perusahaan mensponsori suatu acara, membuat merek sangat
ditonjolkan pada acara tersebut sehingga membuat kredibilitas merek meningkat bersamaan
dengan para penonton di acara.

Pendekatan penjualan dan promosi penjualan akan efektif dan efisien apabila dirancang
dengan menerapkan pola regionalisasi atau diterapkan di daerah-daerah atau kawasan tertentu.
Unilever sudah menerapkan pola regionalisasi karena Unilever telah memiliki pabrik-pabrik atau
juga cabang perusahaan di tiap-tiap negara. Hal ini dilakukan agar setiap negara dapat membeli
produk yang sesuai dengan keinginan dan kebiasaan mengkonsumsi produk yang sangat erat
hubungannya dengan cita rasa negaranya.Unilever telah membuka cabang perusahaan di
Indonesia. Untuk lebih dikenal oleh masyarakat indonesia dan bisa mendapat hati masyarakat
Indonesia maka Unilever membuat produk yang sesuai dengan cita rasa Indonesia seperi kecap
Bango. Kecap merupakan makanan yang terbuat dari kacang kedelai. Bisa dibilang kecap
merupakan makanan yangkhas dari Indonesia.Untuk itu Unilever membuat produk kecap bango
untuk di konsumsi masyarakat Indonesia.Walau kecap bango bukan produk asli buatan unilever
namun nama Unilever lebih terkenal karena kecap bango sekarang ini merupakan produk yang
dikembangkan oleh Unilever. Terlebih iklan yang ditampilkan di media tentang produk kecap
bango sangat mencerminkan negara Indonesia. Dengan model-model yang berasal dari Indonesia,
ini akan lebih membangun image Unilever dimata konsumen di Indonesia. Konsumen akan
mempunyai keinginan untuk membeli produk kecap bango karena terkesan melihat iklan yang
ditampilkan tersebut. Walaupun konsumen hanya coba-coba membeli merek tersebut namun
setidaknya produk tersebut sangat dikenal oleh masyarakat.

Oleh karena itu, kualitas sangat penting dalam pembuatan produk. Karena walaupun promosi
yang dilakukan perusahaan sangat baik namun jika kualitas yang ditawarkan tidak diperhatikan
maka promosi yang dilakukan bisa dibilang sia-sia saja.

8
3. Manajemen Keuangan
Unilever saat ini memang fokus melakukan pertumbuhan organik seperti peningkatan
omset penjualan, laba perusahaan dan menekan struktur biaya. Namun tidak menutup
kemungkinan melakukan pertumbuhan anorganik. Sepanjang kiprahnya di Indonesia, Unilever
telah empat kali mengakuisisi merek. Akuisisi teh celup Sari Wangi dilakukan tahun 1990,
Yoohan (dengan berbagai merek seperti Molto, Trisol, Whipol) tahun 1998, kecap Bango tahun
2000 dan Taro tahun 2003. Dalam melakukan akuisisi, Unilever selalu menggunakan dana
keuangan internal, tidak perlu injeksi dana kantor pusat. Ia menekankan, akuisisi hanya akan
dilakukan jika bisa mendukung bisnis utama Unilever yang telah ada. Unilever tidak akan keluar
dari bisnis utamanya, memproduksi dan memasarkan barang-barang konsumer. Strategi
manajemen keuangan Unilever dilakukan melalui pendirian kantor pemasaran Unilever
Indonesia ke berbagai negara seperti Singapura, Jepang dan Australia. Sabun Lux buatan
Rungkut, ice cream Walls dan teh Sari Wangi buatan made in Cikarang bisa ditemukan di ketiga
negara ini. Total ekspor produk Unilever Indonesia mencapai 6% dari omset penjualan.

4. Teori
a. Analisis SWOT

Analisis SWOT adalah indentifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk memutuskan
strategi perusahaan. Analisis ini didasarkan pada logika yang dapat memaksimalkan kekuatan
(Strengths) dan peluang (Opportunities), namun secara bersamaan dapat meminimalkan
kelemahan (weaknesses) dan ancaman (Threats). Proses pengambilan keputusan strategis selalu
berkaitan dengan pengembangan misi, tujuan, strategi, dan kebijakan perusahaan. Dengan
demikian perencana strategis (strategi planner) harus menganalisis faktor-faktor strategis
perusahaan (kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman) dalam kondisi yang ada pada saat ini.
Hal ini disebut dengan Analisis Situasi. Model yang paling populer untuk analisis situasi adalah
Analisis SWOT.

b. Cara Membuat Analisis SWOT

SWOT adalah singkatan dari lingkungan Internal Strengths dan Weaknesses serta
lingkungan eksternal Opportunities dan Threats yang dihadapi dunia bisnis. Analisis SWOT
membandingkan antara faktor internal Kekuatan (strengths) dan kelemahan (weaknesses) dan
faktor eksternal yaitu Peluang (opportunities) dan Ancaman (threats).

Situasi 1 : Ini merupakan situasi yang sangat menguntungkan. Perusahaan dapat


memanfaatkan peluang yang ada.

Situasi 2 : Meskipun menghadapi berbagai ancaman, perusahaan ini masih memiliki


kekuatan dari segi internal.

9
Situasi 3 : Perusahaan menghadapi peluang pasar yang sangat besar, tetapi dilain pihak, ia
menghadapi beberapa kendala/kelemahan internal.

Situasi 4 : Ini merupakan situasi yang sangat tidak menguntungkan, perusahaan tersebut
menghadapi berbagai ancaman dan kelemahan internal.

c. Pembahasan

Analisis Kekuatan(strengths) Pada PT Unilever

Unilever Indonesia memiliki kekuatansebagai salah satu perusahaan terdepan untuk


produk Home and Personal Care serta Foods & Ice Cream di Indonesia. Perseroan ini memiliki
enam pabrik di Kawasan Industri Jababeka, Cikarang, Bekasi, dan dua pabrik di Kawasan
Industri Rungkut, Surabaya, Jawa Timur, dengan kantor pusat di Jakarta. Produk-produk
Perseroan berjumlah sekitar 43 brand utama yang dipasarkan melalui jaringan yang melibatkan
sekitar 500 distributor independen yang menjangkau ratusan ribu toko yang tersebar di seluruh
Indonesia. Produk-produk tersebut didistribusikan melalui pusat distribusi milik sendiri, gudang
tambahan, depot dan fasilitas distribusi lainnya. PT.Unilever Indonesia Tbk merupakan
perusahaan yang bergerak dalam bidang produksi sabun, deterjen, margarin, minyak sayur dan
makanan yang terbuat dari susu, es krim, makanan ringan dan minuman dari teh, dan produk-
produk kosmetik. Beberapa produknya yaitu Axe, Citra, Pepsodent, Lifebuoy, Clear, Lux, Ponds,
Rexona, Sunsilk, Rinso, Sunlight, Bango, Blue band, Royco, Sari Wangi, Taro, Walls dsb.

Produk Unilever telah menyentuh sekitar 2 milyar orang, baik itu melalui perasaan yang
luar biasa karena mereka nyaman maupun suka dan puas terhadap produk-produk yang
ditawarkan oleh Perusahaan. Beberapa strategi yang dilakukan perusahaan untuk menarik minat
para yaitu :

- Kepemimpinan harga rendah


- Berfokus pada peluang pasar
- Menguatkan keakraban pelanggan dengan melakukan tanya jawab kepada para
konsumen dan membuat suara konsumen tempat para konsumen mengeluh dll.

PT. Unilever Indonesia Tbk melakukan program CSR (Corporate Social Responsibility) atau
lebih dikenal dengan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan adalah sebagai bentuk tanggung jawab
yang tinggi terhadap masyarakat, secara berkelanjutan tidak hanya program korporasi tetapi juga
pada brand yang merupakan produk rumah tangga. Unilever Indonesia membentuk Yayasan
Unilever Indonesia Peduli (UPF) pada tanggal 27 November 2000 sebagai langkah nyata untuk
menuju pertumbuhan bersama dengan masyarakat dan lingkungan dan memperhatikan kesehatan
serta kebersihan masyarakat Indonesia. Beberapa program yang dilakukan adalah

1. Program Lingkungan (Environment Program), PT. Unilever Indonesia melalui Yayasan


Unilever Indonesia bersama mitra stratergisnya diantaranya Badan Pengelola Lingkungan

10
Hidup DKI Jakarta (BPLHD) melaksanakan program Jakarta Green and Clean (JGC)
dimana gerakan JGC ini salah satunya adalah mengelola sampah menjadi komoditi yang
lebih produktif, PT Unilever Indonesia Tbk juga mengajarkan kepada masyarakat cara
mengolah limbah dengan baik dan bisa berguna bagi masyarakat.
2. Pengembangan Usaha Kecil Menengah melalui program Pemberdayaan Petani Kedele
Hitam. Adapun kedele hitam merupakan salah satu bahan baku dari produk Unilever
yaitu Kecap Bango.
3. Program Kesehatan
Unilever melakukan praktik CSR dalam bidang kesehatan melalui Program Promosi
Kesehatan Terpadu (Integrated Health Promotion Program/ IHPP). Di dalam program
kesehatan ini, Unilever juga mengadakan CSR yang mewakili brand dari Unilever sendiri,
antara lain:
Kampanye cuci tangan dengan sabun (Lifeboy)
Program edukasi kesehatan gigi dan mulut (Pepsodent)
4. Program Bantuan Kemanusiaan (Humanitarian Aid Program)
Perusahaan aktif berkolaborasi dengan berbagai organisasi dengan bertujuan untuk
menjangkau lebih banyak daerah dan korban bencana. Unilever menjadi anggota forum
antar organisasi seperti Indonesia Peduli, Peduli Bengkulu dan Berbagi Untuk Indonesia,
beberapa program kemanusiaan yang dilakukan Unilever yaitu: Can Do Aceh, Can Do
Yogyakarta, Can Do Jakarta dan Can Do Bengkulu.

Di Indonesia setiap orang pasti mengenal unilever, semua barang kebutuhan sehari-hari
hampir dipastikan merupakan produk yang didominasi raksasa consumer goods dunia ini.
Perusahaan multinasional asing ini hadir di Indonesia sejak tahun 1930-an, yang terus
mempertahankan keberadaannya dalam kondisi ekonomi baik maupun buruk. Termasuk ketika
akhir tahun 1950-an. Ketika unilever yang merupakan perusahaan inggris belanda harus
menghadapi ancaman nasionalisasi semasa pemerintahan bung karno.

Posisi unilever yang sangat kuat sebagai pemimpin juga memenangi berbagai
penghargaan nasional dan internasional. Pada tahun 2012 lalu, unilever Indonesia menerima 153
penghargaan local dan regional dari media papan atas dan berbagai instansi pemerintan intitusi
lain.

Unilever adalah salah satu supplier utama barang-barang konsumen. Kami memiliki lebih
dari 400 brand dan produk kami dipasarkan di 190 negara. Tujuh dari sepuluh rumah tangga
yang ada dunia memakai salah satu dari 400 brand Unilever. Diantara brand-brand tersebut, 12
brand bisa menghasilkan penjualan tahunan masing-masing lebih dari 1 trilliun.

Dari pembahasan diatas beberapa dibawah ini adalah kekuatan yang tampak pada PT Unilever ;

11
1. Strategi promosi produk PT Unilever yang efektif dengan menampilkan model yang
dapat menarik konsumen.
2. PT Unilever gencar di misi sosial, sehingga kedekatan dengan konsumen dapat terus
terjaga.
3. Pemimpin pasar consumer goods di Indonesia.
4. Memiliki tim yang terdiri dari orang-orang berdedikasi, terampil, dan termotivasi di
segenap jajaran.
5. Adanya kenaikan pangsa pasar untuk kategori-kategori penting seperti face care, savoury,
dan ice cream.
6. Perencanaan baik dan kerja sama erat dengan para pemasok, konsumen dan distributor
untuk menghantar produk-produk dari pabrik ke tempat-tempat penjual.
7. PT Unilever sudah memiliki jaringan distribusi sendiri sehingga distribusi produknya
hingga ke daerah-daerah dapat terlayani.
8. PT unilever mempunyai moto operational excellent with no compromise on quality.
Unilever dalam menjalankan operasinya dijalankan dengan baik tanpa mengabaikan
kualitas produk.

Analisis Kelemahan (weaknesses) Pada PT Unilever

Dalam setiap organisasi perusahaan pasti memiliki kekuatan tersendiri dan ada pula
kelemahan yang kemungkinan besar itulah yang akan dibaca oleh para pesaing dan
menjadikannya sebagai peluang bagi perusahaannya. Untuk itu Perusahaan harus pandai untuk
ekstra hati-hati dalam hal ini. Maka dari itu, perusahaan harus membuat kelemahannya itu
sebagai kekuatan bagi perusahaan tersebut yang akan menciptakan peluang nantinya. Dalam hal
ini beberapa hal yang dapat dilakukan yaitu dengan melakukan inovasi-inovasi terbaru yang
susuai dengan kondisi dan zaman. Pengembangan dalam berbagai produk misalnya :

- Deodorant rexona motion sense.


- Mengembangkan kecap bangau menjadi rasa yang belum pernah ada sebelumnya, yaitu
salah satunya dengan menambah kacang tanah, sehingga rasa kecap bangau terasa bumbu
kacanganya. Dapat dikonsumsi secara langsung untuk lauk, dapat juga untuk
dikombinasikan dengan makanan tradisional seperti sate, batagor dan lain sebagainnya.

Beberapa hal yang menjadi masalah pada perusahaan ini dalam hal produk yaitu kemasan
plastic mendominasi produk-produk dan masih banyak produk yang akan memicu kerusakan
lingkungan dan kesehatan. Solusinya tentu saja dengan mengurangi penggunaan plastic, dan
detergen pada pepsodent serta perbaikan produk detergen agar tidak menjadi momok yang buruk
pada lingkungan. Salah satu langkah yang telah dilakukan perusahaan yaitu melakukan tindakan
komitmen Unilever untuk Karbon Positif di Tahun 2030. Tindakan ini berupa melakukan
perubahan iklim dengan menghilangkan bahan bakar fosil dari kegiatan operasi kami serta
mendukung langsung upaya penggunaan energi yang dapat diperbaharui.

12
Dengan mengubah kemasan-kemasan yang berupa plastik menjadi bahan yang lebih
mudah terurai sehingga mengidari kerusakan lingkungan. Dalam hal produk, rexona memang
banyak consumernya, tapi tidak sedikit pula yang mengeluh tentang kerisihan pada pemakaian
rexona tersebut, yaitu adanya noda-noda kuning pada baju berwarna putih saat menggunakan
produk ini..

Beberapa produk yang gencar pergerakannya adalah salah satunya produk detergen dan
pencuci piring, yaitu rinso, pepsodent dan sunlight. Pada kalangan masyarakat beberapa produk
ini adalah menjadi yang paling favorit, karena nama dari brand tersebut telah terdoktrin didalam
pikiran masyarakat. Maka walaupun produk lain yang dicari tetapi akan mengatakan nama dari
brand ini.

Dari pembahasan diatas beberapa dibawah ini adalah kelemahan yang tampak pada PT Unilever ;

1. PT Unilever memiliki struktur matriks, yang terdapat beberapa tantangan yang mesti
dihadapi perusahaan yaitu pertama, sulitnya koordinasi kegiatan antar departemen yang
mempunyai agenda dan jadwal sendiri-sendiri. Kedua, komunikasi pada karyawan yang
bisa menerima pesan yang berbeda-beda. Dan ketiga, resolusi konflik antara inisiatif dari
dukungan departemen (SDM, keuangan, dan lain-lain) dengan departemen lini produk
yang biasanya sangat berorientasi komersial.
2. Rendahnya respon pasar terhadap produk-produk tertentu.
3. Jumlah karyawan yang tambun.
4. Birokrasi yang panjang karena kebijakan sentralisasi yang menyebabkan unilever
indonesia tidak bisa begitu saja memutuskan sesuatu.
5. Lambatnya konsolidasi intern dalam pengambilan keputusan.
6. Ketidakjelasan sertifikat halal untuk produk tertentu.
7. Mayoritas produk unilever memiliki entry barrier rendah.
8. Growth omzet penjualan dibawah rata-rata industri.

Analisis Peluang (opportunities) Pada PT Unilever

Dengan mengerti kekuatan dan kelemahan dari perusahaan, maka perusahaan dapat
mengembangan unsur tersebut menjadi peluang dengan berinovasi dengan produk-produknya.
dan melakukan akuisisi dengan produk lainnya. Dengan target semakin pesat dipasar dunia tentu
strategi yang diganakan harus semakin kuat untuk merajai pasar dan melanglang buana didunia.

Dunia tenologi saat ini semakin mempermudah perusahaan dalam berbagai hal seperti
produksi dan promosi, sehingga akan semakin mudah untuk meraih tujuan perusahaan. Sejak
hadir di Indonesia diera 1930-an unilever terus mempertahankan keberadaannya dalam kondisi
ekonomi-social bagus maupun buruk, termasuk ketika akhir tahun 1950-an ketika unilever yang
merupakan perusahaan belanda-inggris harus menghadapi ancaman nasional. Berkaca dari
kondisi itu maka perusahaan saat ini semakin giat untuk menjadi yang nomor satu kedepannya

13
dan menjadi brand yang terdepan dari brand-brand yang lainnya dengan selalu waspada dan
pandai menganalisis keinginan masyarakat ataupun pasar.

Dari pembahasan diatas beberapa dibawah ini adalah kesempatan yang tampak pada PT
Unilever ;

1. Stabilitas ekonomi yang relatif baik dengan pertumbuhan yang menggembirakan bagi
ekonomi Indonesia sebesar 6.3%.
2. Pertumbuhan ekonomi yang kuat di wilayah pulau-pulau seperti Sumatera, Kalimantan,
Sulawesi, dan papua.
3. Tingginya kepuasan konsumen terlihat dari predikat prima indeks kepuasan konsumen.
4. Banyaknya pemain pasar nasional yang belum memiliki cara produksi kosmetik yang
baik.
5. Luasnya potensial market sekitar 250 juta tepatnya 122.527.186 laki-laki (49,9%) dan
122.922.553 (50,1%) perempuan.
6. Tingginya tingkat ketergantungan masyarakat akan jenis produk consumer goods.
7. Rekomendasi investasi pada saham dengan level beta dibawah 1.

Analisis Ancaman (Threats) Pada PT Unilever

Setiap perusahaan memiliki kekuatan dan kelemahan, dan kelemahan inilah yang akan
menjadi peluang bagi perusahaan lain. Kemampuan menganalisa dan ketepatan dalam bertindak
oleh perusahaan pesaing akan menjadi ancama bagi perusahaan. Dalam hal ini bukan saja dari
pesaing juga dari lingkungan pemerintah dan juga kondisi ekonomi negara. Kepesatan
perkembangan teknologi akan semakin membantu perusahaan untuk mengenali peluang dan
ancama serta membantu perusahaan dalam memasarkan produknya, maka dari itu perusahaan
harus membuat strategi-strategi yang kuat dan mencanangkan perencanaan jangka pendek
maupun jangka panjang baik dalam hal pembiayaan maupun yang lainnya untuk terus menopang
perusahaannya.

Dari pembahasan diatas beberapa dibawah ini adalah ancaman yang tampak pada PT Unilever ;

1. Adanya kenaikan biaya bahan baku dan bahan kemasan seperti minyak kelapa sawit, gula
kelapa, dan bahan berbahan dasar petroleum yang disebabkan oleh kenaikan harga
minyak, bahan kimia dan komoditas lainnya.
2. Tidak stabilnya nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing.
3. Melemahnya daya beli konsumen.
4. Maraknya pemalsuan dan penyelundupan produk dari cina.
5. Rendahnya infrastruktur yang memadai berupa jalan yang menyebabkan tingginya biaya
pemasaran produk.
6. Adanya penghapusan subsidi BBM bagi industri.

14
7. Tidak konsistennya pasokan gas dari pertamina.
8. Adanya tren perubahan gaya hidup masyarakat dari produk tradisional-nasional menjadi
produk-produk luar negeri.
9. Adanya campaign against unilever oleh greenpeace akibat penggundulan hutan yang
membahayakan komunitas orang utan.
10. Adanya pemboikotan produk zionisme termasuk unilever.
11. Produk pesaing dengan harga lebih rendah.

5. Kesimpulan
Dari analisis SWOT yang dilakukan terhadap perusahaan penghasil produk kebutuhan kontinual
masyarakat diatas, maka dapat disimpulkan bahwa PT Unilever memiliki keunggulan
dibandingkan dengan perusahaan penghasil produk kebutuhan kontinual masyarakat lainnya. PT
Unilever selalu berinovasi dalam menciptakan sebuah produk serta terus melakukan
pengembangan terhadap produk yang sudah ada, sedangkan perusahaan lainnya cenderung
mengikuti produk-produk yang sudah ada dan booming sebelumnya. Image yang sudah tercipta
pun cenderung lebih positif ke arah PT Unilever yang selalu berusaha mengikuti perkembangan
zaman serta memahami kebutuhan masyarakat modern yang kian waktu kian konsumtif dan
cenderung lebih selektif terhadap suatu produk yang akan dibeli, karena di pasaran produk
sejenis dapat diperoleh dengan berbagai macam merk yang cukup kompetitif dalam segi
penjualan produknya karena kualitasnya pun bersaing. Walaupun PT Unilever cenderung lebih
unggul dari beberapa perusahaan lainnya seperti PT Wings Group, namun PT Wings Group juga
terlihat cukup jeli dalam mengamati pasar dan seolah juga sangat memahami kebutuhan
masyarakat Indonesia yang menginginkan produk yang berkualitas baik dengan harga yang
terjangkau.

15