Anda di halaman 1dari 3

Desain instruksional secara logis harus dimulai dengan penilaian kebutuhan, proses evaluasi organisasi,

karyawan perorangan, dan tugas karyawan untuk menentukan jenis pelatihan apa, jika ada, diperlukan.
Karena defmasi ini menunjukkan, penilaian kebutuhan menjawab pertanyaan di tiga area yang luas

1. Organisasi - Bagaimana konteks dimana pelatihan akan terjadi?

2. Orang-Siapa yang butuh pelatihan?

3. Tugas-mata pelajaran apa yang harus diikuti pelatihan?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini menjadi dasar perencanaan program pelatihan yang efektif.

Berbagai kondisi dapat mendorong sebuah organisasi untuk melakukan penilaian kebutuhan.

Manajemen dapat mengamati bahwa beberapa karyawan tidak memiliki keterampilan dasar atau
berkinerja buruk. Keputusan untuk menghasilkan produk baru, menerapkan teknologi baru, atau
merancang pekerjaan baru

harus meminta penilaian kebutuhan karena perubahan ini cenderung membutuhkan keterampilan baru.

Keputusan untuk melakukan penilaian kebutuhan juga dapat diminta oleh kekuatan luar, seperti
permintaan pelanggan atau persyaratan hukum.

Hasil dari penilaian kebutuhan adalah seperangkat keputusan tentang bagaimana menangani isu-isu
yang mendorong penilaian kebutuhan. Keputusan ini tidak harus mencakup program pelatihan, karena
beberapa masalah harus diselesaikan melalui metode selain pelatihan. Sebagai contoh, misalkan sebuah
perusahaan menggunakan truk pengantar untuk mengangkut gas anestesi ke fasilitas medis, dan seorang
pengemudi salah satu truk ini secara keliru menghubungkan jalur anestesi ringan dari truk ke sistem
oksigen di rumah sakit, mengkontaminasi pasokan oksigen di rumah sakit. Masalah kinerja ini
mendorong dilakukannya penilaian kebutuhan. Apakah rumah sakit memutuskan untuk memberikan
lebih banyak pelatihan akan tergantung sebagian alasan mengapa pengemudi tersebut keliru. Sopir
mungkin telah menghubungkan jalur penawaran secara tidak benar karena kurangnya pengetahuan
tentang hookup garis yang sesuai, kemarahan atas permintaan kenaikan gaji ditolak, atau katup yang
salah diberi label untuk menghubungkan jalur pasokan. Dari ketiga kemungkinan tersebut, hanya
kurangnya pengetahuan yang bisa dikoreksi melalui pelatihan. Hasil lain dari penilaian kebutuhan
mungkin mencakup rencana penghargaan yang lebih baik untuk meningkatkan motivasi, keputusan
perekrutan yang lebih baik, dan tindakan pencegahan keselamatan yang lebih baik.

Sisa dari bab ini membahas penilaian kebutuhan dan kemudian apa yang harus dilakukan organisasi saat
penilaian menunjukkan perlunya pelatihan. Kemungkinan tindakan termasuk menawarkan program
pelatihan yang ada kepada lebih banyak karyawan; membeli atau mengembangkan program pelatihan
baru; dan memperbaiki program pelatihan yang ada. Sebelum kita mempertimbangkan pilihan pelatihan
yang ada, mari kita periksa unsur-unsur penilaian kebutuhan secara lebih rinci.
Analisis Organisasi

Biasanya, penilaian kebutuhan dimulai dengan analisis organisasi. Ini adalah proses untuk menentukan
kesesuaian pelatihan dengan mengevaluasi karakteristik organisasi. Analisis organisasi melihat
kebutuhan pelatihan berdasarkan strategi organisasi, sumber daya yang tersedia untuk pelatihan, dan
dukungan manajemen untuk kegiatan pelatihan. Kebutuhan pelatihan akan bervariasi tergantung pada
apakah strategi organisasi didasarkan pada pertumbuhan atau penyusutan personilnya, apakah ia
berusaha untuk melayani basis pelanggan yang luas atau berfokus pada kebutuhan spesifik dari segmen
pasar yang sempit, dan berbagai skenario strategi lainnya. Sebuah organisasi yang berkonsentrasi untuk
melayani ceruk pasar mungkin perlu terus memperbarui tenaga kerjanya dengan keahlian khusus.
Sebuah perusahaan yang memangkas biaya dengan strategi perampingan mungkin perlu melatih
karyawan yang akan diberhentikan dalam keterampilan mencari kerja. Karyawan yang tetap mengikuti
perampingan mungkin memerlukan pelatihan silang sehingga mereka dapat menangani lebih banyak
jenis tanggung jawab. Siapa pun yang merencanakan program pelatihan harus mempertimbangkan
apakah organisasi memiliki anggaran, waktu, dan keahlian untuk pelatihan. Misalnya, jika perusahaan
memasang peralatan manufaktur berbasis komputer di salah satu pabriknya, perusahaan tersebut dapat
memastikan bahwa mereka memiliki komputer yang dapat melek komputer dengan salah satu dari tiga
cara berikut. Jika memiliki tenaga ahli teknis di stafnya, mereka dapat melatih karyawan yang terkena
dampak perubahan tersebut. Atau perusahaan dapat menggunakan pengujian untuk menentukan
karyawan mana yang sudah melek komputer dan kemudian mengganti atau menetapkan kembali
karyawan yang tidak memiliki keterampilan yang diperlukan. Pilihan ketiga adalah membeli pelatihan
dari individu atau organisasi luar. Sekalipun pelatihan sesuai dengan strategi dan anggaran organisasi,
hanya dapat dilakukan jika organisasi bersedia mendukung investasi dalam pelatihan. Manajer
meningkatkan keberhasilan pelatihan saat mereka mendukungnya melalui tindakan seperti membantu
peserta pelatihan melihat bagaimana mereka dapat menggunakan pengetahuan, keterampilan, dan
perilaku mereka yang baru dipelajari dalam pekerjaan. Sebaliknya, para manajer akan sangat mungkin
untuk mendukung pelatihan jika orang-orang yang merencanakannya dapat menunjukkan bahwa
mereka akan memecahkan masalah yang signifikan atau menghasilkan peningkatan yang signifikan,
relatif terhadap biayanya. Manajer menghargai proposal pelatihan dengan tujuan, jadwal, anggaran, dan
metode spesifik untuk mengukur keberhasilan.

LO 7-2 Jelaskan bagaimana menilai kebutuhan akan pelatihan.

Penilaian kebutuhan terdiri dari analisis organisasi, analisis orang, dan analisis tugas.

Analisis organisasi menentukan kesesuaian pelatihan dengan mengevaluasi karakteristik organisasi,


termasuk strategi, sumber daya, dan dukungan manajemennya.

Analisis orang menentukan kebutuhan individu dan kesiapan untuk latihan.


Analisis tugas mengidentifikasi tugas, pengetahuan, keterampilan, dan perilaku yang harus ditekankan
oleh pelatihan. Hal ini didasarkan pada pemeriksaan terhadap kondisi di mana tugas dilakukan, termasuk
peralatan dan lingkungan kerja, batasan waktu, pertimbangan keselamatan, dan standar kinerja.