Anda di halaman 1dari 11

Tugas Akhir Matakuliah Konflik dan Perdamaian dalam Hubungan Internasional

PAPER

ANALISIS KONFLIK RWANDA

DISUSUN OLEH:

Masykur Rahim
E13115010

JURUSAN ILMU HUBUNGAN INTERNASIONAL


PROGRAM STUDI ILMU HUBUNGAN INTERNASIONAL
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

UNIVERSITAS HASANUDDIN

MAKASSAR

2017
Latar Belakang.

Akar lahirnya konflik Rwanda terletak pada pasca terjadinya perang dingin (post Cold
War), yang dinilai ternyata masih belum berhasil menanamkan perdamaian positif (positive
peace) atau perdamaian hakiki kepada negara-negara dunia, namun masih menyisakan atmosfir
perdamaian negative, dimana potensi untuk terjadi konflik masih terdapat di mana-mana. hal ini
kemudian semakin diperkuat dengan munculnya berbagai konflik yang bermotif baru dan lain
yang membedakan dengan konflik-konflik di masa sebelumnya. Konflik yang terjadi di dunia
pasca perang dingin sebagian besar merupakan konflik etnis (inter-etnic conflicts), dan atau
perang sipil (civil wars), dan bukan lagi perang antar negara (inter-state wars) sebagaimana
perang-perang di masa sebelumnya. Konflik-konflik tersebut tentunya tidak lepas dari bentuk
pelanggaran hak-hak asasi manusia yang selalu dikaitkan dengan aspek etnis dan keagamaan.
Tercatat kurang lebih sekitar lima puluh konflik etnis yang terjadi di era 90-an, baik berupa
konflik yang baru muncul ataupun merupakan kelanjutan dari konflik yang belum terselesaikan.
Salah satu konflik yang merepresentasikan konflik-konflik yang terjadi di era 90-an, yaitu kasus
yang terjadi di Rwanda, yang dikenal dengan kasus yang melahirkan bencana kemanusiaan
secara massive di Afrika. Kasus ini lah kemudian yang akan dijadikan objek bahasan pertama
yang ingin diangkat penulis dalam tulisan ini.

Rwanda merupakan sebuah negara yang terdiri dari tiga suku, yaitu suku Twa yang
dianggap sebagai suku pertama di Afrika, kemudian suku Hutu yang jumlahnya mendominasi
wilayah Rwanda sebesar 85% dan yang terakhir adalah suku Tutsi yang hanya berjumlah 14 %
dari total warga Rwanda.

Konflik Rwanda merupakan konflik etnis internal yang terjadi antar kedua suku tersebut,
yakni suku Tutsi dan suku Hutu. Konflik etnis antara suku Tutsi dan Hutu ini pertama didasari
oleh masuknya Kolonial Belgia atas mandat PBB mengatur Rwanda-Urundi untuk melakukan
konsolidasi Kongo yang mana nantinya justru akan mengantarkan pada sebuah konflik etnis di
Rwanda. PBB membebankan tugas kepada Belgia untuk meningkatkan kemajuan di bidang
politik, sosial dan pendidikan penduduk Rwanda. Akan tetapi kolonialisme tersebut justru
memberlakukan peraturan yang membuat batasan-batasan kategori etnis menjadi semakin kental
antara keduanya, dimana batasan tersebut berisi anggapan bahwa kelompok Hutu merupakan
kelompok yang memiliki kekuasaan sedangkan Hutu hanya dianggap sebagai kelompok

2
subordinasi dari Tutsi. Juga telah berlaku sebelumnya konstruksi ideology etnis yang rasial dan
membudaya yang melekat erat pada 3 kelompok etnis terkait asal-usul setiap kelompok di
Rwanda bahwa ada etnis Twa yang merupakan kelompok pemburu, pengumpul makanan dan
Kelompok Hutu yang dianggap sedikit lebih baik dibandingkan Twa serta menganggap bahwa
Tusi merupakan etnis yang paling baik dibandingkan keduanya. Interpretasi sejarah yang
semacam ini kemudian menjadi alat bagi pemerintah Kolonial, yakni Belia untuk
mempertahankan tatanan sosial politik di dalam masyarakat Rwanda. Sehingga terjadilah bentuk
diskriminasi yang bertumpu pada kedua suku tersebut (Tutsi dan Huti) yang membawa pada
hegemoni Tutsi atas Hutu. Eksploitasi disparitas kedua etnis yang dilakukan penguasa Belgia
bukan hanya terjadi di sector kekuasaan saja, namun, Hutu juga dilarang mendapatkan
pendidikan yang tinggi yang tentunya memiliki kesinambungan pada pembatasan akses kerja dan
karir.

Semakin kesini, Belgia terus mengeluarkan kebijakan yang terkesan semakin


menonjolkan sekat-sekat perbedaan antara kedua kelompok etnis tersebut, sebagaimana yang
diketahui, konstruksi ideology rasial yang telah tertanam kuat-kuat pada persepsi orang-orang di
Rwanda, budaya berfikir bahwa orang-orang Tutsi selalu dianggap sebagai golongan kelas atas
yang lebih superior sehingga jabatan-jabatan dalam birokrasi didominasi oleh orang-orang Tutsi,
dan begitupun sebaliknya orang-orang Hutu justru dianggap sebagai golongan kelas bawah,
inferior dan memiliki statuts yang lebih rendah. Perbedaan antara keduanya semakin kentara
setelah pada tahun 1933, yang mana Belgia mengeluarkan kebijakan dengan menambah kolom
etnis dalam kartu tanda penduduk setempat dengan maksud hanya untuk membedakan orang
Hutu dengan Tutsi. Adanya kebijakan tersebut, sehingga dengan sendirinya menjadikan orang-
orang Hutu semakin sulit untuk menempati posisi-posisi elit dalam birokrasi. Sehingga seiring
berjalannya waktu, sentiment kebencian etnis Hutu terhadap Tutsi pun semakin membumbung.

Kemudian, menyusul terjadinya arus kemerdekaan massal di negara-negara Asia &


Afrika, Belgia berencana memberikan kemerdekaan kepada Rwanda. Namun, rencana Belgia
tersebut lantas menimbulkan konflik antara komunitas Tutsi yang menginginkan Rwanda
merdeka sebagai kerajaan yang didominasi orang-orang Tutsi dan komunitas Hutu yang
menginginkan Rwanda merdeka sebagai republic. Alhasil, Belgia justru memberi dukungan serta
mengafirmasi kehendak dari komunitas Hutu yang ingin menjadikan Rwanda merdeka sebagai

3
republic pada tahun 1962. Sebagai respon dari situasi tersebut, ratusan ribu orang-orang dari
Tutsi melarikan diri ke luar negeri, khususnya ke Uganda & Burundi.

Pada tahun 1988, komunitas perantauan ternyata tidak melakukan pelarian diri dari
negaranya dengan tanpa maksud apa-apa saja, namun ternyata telah diketahui justru mendirikan
kelompok bersenjata yang bernama Front Patriotique Rwandais, atau front Patriotik Rwanda
(disingkat FPR) dengan tujuan tidak lain kecuali untuk memperjuangkan kembali hak-hak
komunitas Tutsi yang terusir dari Rwanda melalui perjuangan bersenjata. Youri Musevini selaku
pemimpin Uganda sendiri mendukung pendirian & aktivitas FPR sebagai balas jasa karena
semasa perang sipil Uganda di tahun 1983 1986 dulu, orang-orang Tutsi di Uganda ikut
menjadi bagian pasukan Musevini beserta simpatisannya. Kemunculan FPR inilah yang nantinya
menjadi penyebab utama meletusnya perang sipil di Rwanda, dengan motif utama untuk
memberikan rambu-rambu ketidaksetujuannya terhadap Rwanda yang lahir sebagai negara
republic- sebagaimana yang diinginkan komunitas etnis Hutu.

Proses Konflik (Perang & Genosida) di Rwanda.

Sebagai kelanjutannya, para perantau Tutsi di Uganda ternyata mengalami penderitaan


karena berada di bawah penguasa dictator yang memerintah Uganda, baik pada masa Idi Amin
maupun Milton Obote. Penderitaan tersebut membuat mereka sangat ingin kembali ke negara
asal. Upaya mewujudkan keinginan tersebut telah berulang kali dilakukan, termasuk dengan
jalan mengangkat senjata, namun selalu diiringi dengan kegagalan dan bahkan direspon sepadan
oleh penguasa Hutu di Rwanda dengan justru memberikan balasan kekerasan brutal. Tahun
1988, para perantau Tutsi yang menempati kamp-kamp pengungsian di Uganda membentuk
Front Patriotik Rwanda (RPR). Kelompok dibuat dengan tujuan khusus sebagai kelompok
politik dan militer yang bertujuan mengembalikan warga Rwanda yang berada di Uganda, dan
membentuk pemerintahan nasional yang didasarkan pada pembagian kekuasaan (power Sharing)
antara kedua etnis utama di Rwanda.

Rezim Habyarimana (rezim di Rwanda yang berada atas kendali komunitas etnis Hutu)
menolak resolusi damai mengenai status perantau Tutsi dan akhirnya menolak kehadiran mereka
untuk kembali ke Rwanda. Penolakan inilah kemudian memicu terjadinya invasi militer dari

4
pasukan FPR pada tanggal 1 Oktober 1990. Serangan ini lah yang memulai adanya konfrontasi
pertumpahan darah dari kedua etnis tersebut, mengantarkan negeri tersebut ke dalam perang
sipil. Invasi yang dilakukan pasukan FPR, pada saat itu berhasil dihentikan oleh pihak Rwanda
karena adanya bala bantuan tentara Prancis dan Zaire (sekarang Kongo), dengan memaksa
mundur pemberontak FPR.

Setelah kejadian tersebut, pasukan FPR kembali melakukan pemulihan dan membenahi
kekuatannya lalu kemudian kembali melancarkan perang gerilya di utara Rwanda di bawah
komando Paul Kagame. Melalui serangan ofensif tersebut, FPR berhasil menguasai 5% wilayah
Rwanda sepanjang perbatasan dengan Uganda yang bertepatan pada saat disepakatinya gencatan
senjata di bulan Agustus 1993.

Sebagai bentuk antisipatif dari serangan ofensif FPR, maka Rezim Habyarinama
menganggap semua Tutsi merupakan sebuah ancaman, bukan saja bertumpu pada FPR, namun
juga terhadap orang-orang Tutsi (diluar keterlibatannya terhadap pergerakan FPR) yang ada
dalam negeri ditangkap dan dipenjarakan. Kebanyakan dari mereka akhirnya dilepas setelah
adanya tekanan Internasional. Banyak dari orang-orang Tutsi disiksa dan dibunuh..

Meningkatnya ketegangan pasca invasi FPR yang disertai meledaknya problem


pengungsi menimbulkan perhatian dan reaksi Internasional, baik di tingkat regional maupun
Eropa. Perancis dan Zaire memilih membantu pemerintah Rwanda pada saat itu. Aktor-aktor
lainnya, seperti Belgia dan negara-negara kunci di wilayah itu justru memulai untuk berupaya
untuk memediasi konflik tersebut dengan melakukan diplomasi atas dasar penyelsaian konflik
sehingga berhasil mengeluarkan kebijakan gencatan senjata pada tahun 1991 yang disepakati
oleh kedua belah pihak. namun, Gencatan senjata tersebut tidak berlangsung lama melainkan
kedua belah pihak kembali melanggar dengan melakukan sepak terjang pertumpahan darah atas
keduanya.

Presiden Habyarinama, di bawah tekanan dari oposisi domestik, FPR, negara-negara


donor dan negara-negara tetangga, akhirnya menyetujui perjanjian damai secara penuh dengan
FPR dan partai-partai oposisi juga turut menyetujui transisi menuju demokrasi. Melalui
serangkaian proses negosiasi yang berlangsung di Tanzania sejak pertengahan 1992. Pemerintah
Rwanda dan FPR akhirnya menandatangani kesepakatan Damai Arusha (the Arusha Peace

5
Agreement) pada tanggal 4 Agustus 1993. Implementasi perjanjian ini akan berada dalam
pengawasan PBB yang akan menyediakan pasukan Internasional yang netral dengan fungsi tugas
keamanan yang luas di bawah Piagam PBB. Kesepakatan-kesepakatan yang telah dicapai,
termasuk pembagian kekuasaan antara partai penguasa dan partai-partai oposisi selama berbulan-
bulan tidak dapat terlaksanakan juga. Namun, meski bagaimana pun, Situasi dan suhu politik di
Rwanda tetap memanas secara terus-menerus.

Pada tanggal 6 April 1994, pesawat pribadi milik presiden Habyarinama (hadiah dari
presiden prancis Francois Mitterand) ditembak jatuh dekat bandar udara Kigali dan menewaskan
Habyarinama dan presiden Burundi Cypien Ntarymira. Kedua presiden tersebut baru saja
kembali dari pelaksanaan KTT para pemimpin regional yang berlangsung di Tanzania. Peristiwa
ini membuat situasi memanas dan memicu kembali pecahnya konflik..Peristiwa ini bisa dikatan
termasuk puncak konflik karena menjadi awal untuk upaya-upaya dilakukannya pemusnahan
etnis dan pembantaian secara sistematis dan terorganisir atas etnis Tutsi dan oposisi Hutu
lainnya, sehingga kembali memicu perang sipil di Rwanda.
Bahkan, kekuatan internasional tidak dapat lagi mencegah dan menghentikan terjadinya
genosida seketika itu. Genosida di Rwanda baru berakhir setelah pasukan FPR berhasil
menguasai negeri tersebut. Serangan-serangan ofensif yang dilancarkan oleh FPR atas pasukan
pemerintah akhirnya membuahkan hasil yang signifikan. Dimana dalam waktu 3 bulan, pasukan
FPR berhasil menguasai wilayah wilayah penting sebelum akhirnya menyatakan gencatan
senjata pada tanggal 18 juli. Dua minggu setelah menguasai kota Kigali, FPR mengumumkan
pemerintahan baru yang diantaranya beranggotakan para pemimpin FPR dan menteri-menteri
yang sebelumnya terpilih untuk melaksanakan pemerintahan transisi yang sebagaimana telah di
sepakati dalam perjanjian Arusha.
Pasca genosida yang terjadi antara April-Juni 1994 di Rwanda pun muncul sebagai tipe
negara yang baru, yang ditandai dengan dua keyakinan. Pertama, pasca genosida negara merasa
bertanggung jawab atas keamanan Tutsi secara global, dan bukan hanya didalam negeri Rwanda.
Kedua, negara ini juga meyakini bahwa prasyarat yang akan menentukan kelangsungan hidup
Tutsi adalah kekuasaan Tutsi yang bearti apabila Tutsi kehilangan kekuasaan, maka mereka akan
kehilangan nyawa .

6
Dampak dan beberapa bentuk Penyelesaian konflik dari berbagai pihak regional/negara
tetangga dan Eropa sebagai manifestasi dari respon masyarakat Internasional

Pecahnya perang antara tentara pemerintah dengan pemberontak FPR dengan rentang
waktu yang mulai sejak tahun 1990 di bulan Oktober hingga sampai pada puncak sepak terjang
tahun 1994, yang memakan korban yang begitu besar dari akibat perang serta upaya genosida
yang dilakukan, itu banyak menarik perhatian banyak masyarakat dunia, baik pada lingkup
regional/ negara-negara tetangga, maupun Eropa, serta keterlibatan organisasi PBB yang
kesemuanya itu hanya berdasar pada satu tujuan utama, yakni untuk melakukan penyelesaian
terhadap konflik yang terjadi di antara kedua belah pihak tersebut, dikarenakan telah
menyebabkan jatuhnya sejumlah besar korban di Rwanda akibat perang sipil dan genosida yang
dilakukan. Oleh karena itu, pihak-pihak ketiga yang telah disebutkan tadi berusaha menemui
jalan keluar dengan menghadirkan beberapa bentuk resolusi konflik yang diimplementasikan
pada kedua belah pihak yang bertikai, di antaranya ada upaya yang dilakukan oleh Tanzania dan
Kenya melalui pertemuan presiden pada tanggal 17 Oktober 1990, untuk mengeluarkan
ketetapan genjatan senjata yang akhirnya disetujui oleh kedua belah pihak yang bertikai. Namun
gencatan senjata tersebut berlangsung hanya dalam kurun waktu tingga minggu yang mana
setelah perang kembali pecah.

Kemudian pada 29 Maret 1991, Habyarimana bersama Presiden Mobutu kembali


mengusulkan penghentian permusuhan segera dengan melakukan perundingan langsung dengan
pasukan FPR. Kemudian perundingan damai ini pun disetujui antara kedua belah pihak
(Pemerintah Rwanda dan Pasukan pemberontak dari FPR dikarenakan adanya mediasi Tanzania
yang mendapat mandate dari OAU (Organization of African Unity) yang dilancarkan di Arusha,
Tanzania. Yang kemudian ini dinamai sebagai perjanjian Arusha. Sejumlah perwakilan pun hadir
yakni dari Jerman, Belgia, PBB, Amerika Serikat, Burundi, Uganda, Zaire dan OAU sebagai
pengamat dalam perundingan damai tersebut.

Dalam upaya untuk mengawasi implementasi kesepakatan dari perjanjian perundingan


perdamaian melalui pembentukan pemerintahan transisi koalisi yang disebut the Broad Based
Transitional Government, maka PBB akan mengambil peran besar melalui Pasukan Internasional
yang Netral (The Neutral International Force / NIF), yang dipimpin oleh Brigjen Romeo,
seorang perwira tinggi Kanada yang saat itu menjabat sebagai Kepala Pengamat Militer PBB

7
untuk perbatasan Uganda, UNOMIR. Yang mana misi ini (UNOMIR) memiliki 4 tahap untuk
melangsungkan proses intervensinya. Tahap pertama yaitu berupa pengeiriman tim yang terdiri
dari personil militer, personil sipil dan polisi sipil setelah mendapat otorisasi formal dari DK-
PBB. Kemudian tahap kedua,, dengan tugas utama untuk melakukan demobilisasi dan integrasi
angkatan bersenjata dan polisi Nasional dan berlangsung selama 90 hari. Tahap ketiga yaitu
upaya integrasi oleh angkatan bersenjata untuk dituntaskan dan juga dengan mengurangi jumlah
pasukan militer. Kemudian tahap terakhir, yaitu berupa pelaksanaan misi PBB yang
meminimalizir porsi kekuatan militernya dalam melakukan melancarkan praktek intervensi
tersebut.

Kemudian sejalan dengan itu, melalui resolusi 872 dari DK-PBB, dibentuklah misi yang
lebih khusus untuk PBB dalam menyelesaikan konflik Rwanda yang disebut dengan UNAMIR
(United Nations Assistance Mission for Rwanda) pada 5 Oktober 1993. Namun, sampai dengan
masa tugasnya berakhir, UNAMIR tidak dapat melaksanakan fungsinya dengan baik sehingga
kemudian DK-PBB kembali memutuskan untuk membentuk UNAMIR II dengan memberikan
mandate yang lebih luas serta penambahan dalam hal jumlah personil militer. Selain itu, di
UNAMIR II, DK-PBB juga memberlakukan kebijakan, berupa embargo senjata, amunisi dan
materi lain yang bisa memicu semakin memanasnya pertikaian Rwanda, serta pelarangan
penjualan senjata kepada warga Rwanda yang melalui teritori negara-negara lain.

Namun, permintaan PBB kepada dunia dan masyrakat Internasional untuk memenuhi
kebutuhan pasukan UNAMIR II tersebut ternyata tidak mendapatkan respon yang diharapkan
PBB untuk mendukung operasi tersebut. sementara itu situasi keamanan di Rwanda, pasca
terbunuhnya Presiden Habyarimana semakin memburuk akibat dari pecahnya perang dan upaya
genosida. Sehingga atas dasar situasi dan kondisi tersebut, mendorong Sekjen PBB untuk
merekomendasikan tawaran prancis untuk membantu menghadapi krisis kemanusiaan di Rwanda
tersebut kepada DK-PBB melalui operasi Turquouse. Namun, singkatnya, setelah diteliti lebih
lanjut, adanya Upaya bantuan dari Prancis dinilai ternyata tidak murni atas dasar mengentas
kekerasan kemanusiaan di Rwanda, melainkan atas dasar kepentingan nasionalnya yang
terselubung, meski pada prakteknya Operasi Turquoise telah memberikan perlindungan kepada
para pengungsi dan mengamankan bantuan kemanusiaan, maka Operasi tersebut akhirnya ditarik
mundur pada 21 Agustus.

8
Dengan ditariknya operasi Turquoise tersebut secara penuh, maka UNAMIR kembali
mengemban tanggung jawab di zona perlindungan kemanusiaan (humanitarian protection zone)
di Rwanda. Namun, UNAMIR dalam menjalankan tugasnya tidak begitu berhasil dikarenakan
DK-PBB menetapakan porsi mandate yang sedikit dibatasi.

Selain itu, meski perjanjian Damai Arusha telah lama disepakati, namun nampaknya
perjanjian tersebut makin jauh dari pengharapan, dimana kebuntutan politik berdampak pada
merosotnya situasi keamanan dan mengancam terwujudnya implementasi perdamaian secara
keseluruhan. Maka ketegangan yang terjadi di Kigali semakin meningkat di awa tahun 1994, dan
memunculkan faksi-faksi Ekstrim dari partai MRND pimpinan Habyarimana yang berusaha
menggagalkan pembentukan pemerintahan baru dan memaksa unamir mundur dari Rwanda.
Upaya upaya tersebut dilakukan dengan memunculkan lebih banyak bentuk tindakan kekerasan
serta terus memprovokasi terjadinya perang sipil. Peringatan terhadap potensi pecahnya
kekerasan besar-besaran di Rwanda yang dikirim oleh Jenderal Dallaire juga diabaikan oleh
kantor pusat PBB.

Adapun alasan DK-PBB yang dipelopori AS dan didukung Belgia dan Inggris untuk
menolak permintaan tersebut, yakni karena pertimbangan biaya dan tanggung jawab PBB
terhadap peacekeeping yang akan dicurahkan secara keseluruhan pada upaya intervensi
pertikaian di Rwanda. Tidak adanya dukungan pemenuhan terhadap upaya tersebut
menyebabkan berlanjutnya kekerasan kemanusiaan yang ditandai dengan terbunuhnya presiden
Rwanda dan Burundi ketika pesawat yang ditumpanginya ditembak jatuh. Sehingga kejadian ini
lagi-lagi mengakibatkan pembantaian secara besar-besaran terjadi secara sistematis terhadap
etnis Tutsi dan oposisi moderat Hutu di Kigali, yang memang sebelumnya telah melalui
upayaidentifikasi oleh Tentara Pemerintah Rwanda dan Interahanwe. Aksi genosida dengan
cepat dilancarkan dan menyebabkan perang sipil antara FPR dan tentara pemerintah Rwanda
kembali pecah. Akibatnya, dalam kurun waktu sekitar tiga bulan, pada April-Juni 1994, tercatat,
sekitar kurang lebih 500.000 sampai 800.000 orang terbunuh, dua juta orang mengungsi ke
Negara-negara tetangga dan satu juta lainnya terlantar di berbagai tempat di Rwanda. Melihat
situasi ini, atas dasar konsep Proportional Means, maka DK-PBB menarik jumlah pasukan
UNAMIR dalam jumlah yang signifikan/relative banyak.

9
Keterlibatan Peacekeeping Operations dari DK-PBB dan pihak-pihak masyarakat
internasional lainnya yang dinilai tidak efektif/gagal dalam mengatasi konflik kekerasan
(Perang sipil & Genosida) di Rwanda, dan serta kegagalan dalam upaya menghentikan
jumlah Korban yang terus berjatuhan akibat pertikaian panjang Rwanda.

Asumsi pertama yang coba dibangun penulis dalam penutup yang mengakhiri tulisan ini
terkait kegagalan pasukan operasional peacekeeping dari DK-PBB, yakni karena identifikasi dari
jenis konflik yang terjadi di Rwanda itu sendiri, yang merupakan kategorisasi dari konflik
identitas. Yang mana, berbicara mengenai konflik identitas, selalu diidentikkan dengan kuatnya
posesivitas atas identitas yang dimiliki dari masing-masing pihak (penyandang identitas),
sehingga sekali dipantik oleh api ketidakadilan oleh pemerintah yang didasarkan pada perbedaan
identitas antar kedua etnis, maka dengan mudah pula sulutan api yang berujung pada konflik
kekerasan atau perang dalam skala besar itu terjadi. Maka terkait dengan ini, dalam kasus perang
sipil dan genosida di Rwanda, PBB sebagai penanggungjawab atas keamanan dan jaminan atas
perdamaian dunia, harus menyiapkan corak solusi yang lebih efektif dan menyeluruh dalam
penuangannya kepada pasukan operasi peacekeeping oleh DK-PBB. Diperlukan langkah-
langkah taktis dan komprehensif yang lebih kaya dari model atau corak operasional dari pasukan
peacekeeping untuk membentung situasi perang pada skala besar sebagaimana konflik identitas
di Rwanda.

Kemudian asumsi kedua yang coba dibangun adalah, beberapa pihak negara yang turut
melakukan bantuan kemanusiaan melalui intervensi dari peacekeeping PBB, atau pun dari pihak
organisasi lain itu tidak murni ditunggangi atas dasar untuk menyelamatkan jumlah korban atau
kesungguhannya dalam menyelesaikan pertikaian, namun ditunggangi oleh kepentingan nasional
yang terselubung yang akhirnya menjadi sorotan oleh PBB untuk akhirnya menarik mandate
operasi kemanusiaan yang dilakukan negara yang bersangkutan, contohnya dalam hal
pembahasan di atas adalah negara prancis, dengan operasi Turquoise-nya.

Kemudian, asumsi terakhir yang coba dibangun atas ketidak-efektif-an operasi


peacekeeping oleh DK-PBB yang mana dalam konteks pembahasan tadi adalah DK-PBB
ditunggangi oleh AS degan dukungan Belgia dan Inggris, itu tidak sepenuhnya dilakukan atas
dasar semangat yang utuh untuk mengentas kekerasan yang terjadi dalam skala besar-besaran,
sebagaimana fungsi hakiki dari PBB itu sendiri, a.k.a negara yang ingin turut campur dalam

10
mengulurkan tangan masih perlu mempertimbangkan ulang langkah tindakan tersebut apa
memiliki keterkaitan dengan kepentingan nasional negaranya. Dengan kata lain, jika konflik
yang terjadi kemudian mendapatkan bantuan kemanusiaan secara besar-besaran dan efektif juga,
maka paling tidak konflik tersebut dalam upaya penyelesaiannya harus sejalan atau mendukung
serta memenuhi kepentingan nasional dari negara yang ingin diberikan mandate oleh PBB. Dan
situasi seperti itu dengan sendirinya kurang menarik perhatian negara-negara lain untuk turut
terlibat dalam upaya volunteer untuk menyelesaikan masalah tersebut. Dalam konteks tulisan ini,
menurut asumsi pribadi penulis, bahwa Perang Sipil dan Genosida yang terjadi di Rwanda itu
tidak terlalu menarik perhatian masyarakat dunia internasional, dengan alasan pertimbangan
yang cukup terkesan sederhana. Karena mengapa? Yakni tidak adanya kepentingan nasional
pada konflik Rwanda selain Perancis tadi baik kepentingan politis maupun strategis, sehingga
konflik di Rwanda terkategorisasi menjadi konflik yang tidak bisa dicegah, a.k.a tidak diminati
oleh negara-negara besar ataupun PBB yang seharusnya mampu melakukan langkah-langkah
pencegahan dan upaya represif yang efektif. Hal tersebut mungkin didasarkan pada logika
berfikir yang dangkal secara kemanusiaan, dimana masyarakat dunia tidak menganggap
penyelesaian konflik di Rwanda itu sebagai kontribusi positif atas pemenuhan kepentingan
nasional mereka tidak memandang konflik Rwanda sebagai kekacauan bersama yang harus
diatasi bersama, melainkan hanya menganggap kekacauan-kecauan tersebut sebagai kekacauan
yang perlu ditanggung oleh negara-negara atau pihak yang terlibat saja atau yang hanya
memiliki kepedulian terhadap pada upaya penyelesaian konflik tersebut tidak menganggap
konflik tersebut sebagai tanggung jawab bersama negara-negara di dunia. Asumsi terakhir ini
sekaligus menjadi konsep pemahaman tersendiri yang ditawarkan penulis dalam upaya memberi
solusi terhadap konflik kekerasan yang terjadi seharusnya dilihat sebagai tanggung jawab
bersama untuk mendamaikan konflik. Karena mendamaikan konflik bermakna mendamaikan
dunia. Maka mendamaikan dunia memiliki konotasi makna kepada mendamaikan negara sendiri.

11