Anda di halaman 1dari 19

ABSTRAK

Sirkulasi dan parkir merupakan salah satu prasarana infrastruktur fisik berupa
jalan yang diperuntukan untuk dilalui kendaraan maupun pejalan kaki. Karena itu,
sudah selayaknya sirkulasi parkir dirancang untuk mempermudah aksesibilitas
pengendara kendaraan, bukan malah mempersulitnya.

Desain sirkulasi parkir harus dijadikan prioritas dalam perencanaan transportasi


perkotaan. Perancangan sirkulasi parkir yang baik sesuai perencanaan sirkulasi parkir
akan meningkatkan kenyamanan dan kuantitas pengguna bangunan yang
menggunakannya.

Sirkulasi dan parkir yang berada pada kawasan bangunan Mall Bassura City memiliki
sirkulasi dan parkir yang kurang baik dikarenakan jarak tempuh untuk menuju ke
tempat parkir yang terlalu jauh dan kurangnya petunjuk jalan atau marka.

Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui bagaimana rancangan sirkulasi dan parkir
yang dapat memberikan kemudahan dalam akses terhadap pengguna sehingga
menciptakan kenyamanan pada kawasan Bassura City.

Penelitian ini menggunakan metodologi kualitatif dengan cara melakukan observasi


berupa pengamatan terhadap sirkulasi dan parkir dengan membandingkan standar
yang didapat dari sumber dengan sirkulasi parkir yang terdapat di Bassura City serta
melakukan wawancara. Teknik yang digunakan adalah analisis distribusi frekuensi
untuk mengkaji sirkulasi dan parkir Bassura City untuk dievaluasi rancangan
sirkulasi dan parkir serta memberikan rekomendasi dan peningkatan dalam fungsi,
kegunaan dan kualitasnya.

Kata Kunci: Kenyamanan, Sirkulasi dan Parkir, Pengguna Kendaraan


BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Sirkulasi parkir merupakan suatu elemen yang penting dalam sebuah perancangan. Hal
itu memperngaruhi aksesibilitas terhadap suatu bangunan atau wilayah. Sirkulasi parkir
yang baik adalah sirkulasi yang dapat memudahkan pengguna bangunan atau kawasan
bangunan untuk mencapai tempat yang mereka tuju.

Penempatan tempat parkir yang kurang baik menyebabkan sirkulasi parkir menjadi
kurang baik juga. Hal itu membuat pengguna merasa tidak nyaman dan akan merasa
kelelahan apabila sirkulasi parkir tidak dirancang dengan baik.

Jakarta, dengan pengguna sepeda motor yang terbilang banyak seharusnya mendapat
perhatian terkait dengan permasalahan sirkulasi parkir.

1.2. Rumusan Masalah

- Bagaimana seharusnya rancangan tempat parkir yang baik dan memberikan pengaruh
kenyamanan bagi pengguna sepeda motor?
- Faktor apa saja yang membuat sirkulasi parkir menjadi baik?

1.3. Tujuan dan Sasaran

1.3.1. Tujuan

- Tujuan dari Penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana rancangan yang tepat
untuk sirkulasi parkir pada Kawasan Bassura City

1.3.2. Sasaran

Untuk mencapai tujuan studi diatas, maka sasaran penelitian yang akan
dicapai adalah sebagai berikut :
1. Mengidentifikasi kinerja fasilitas parkir
2. Mengidentifikasi karakteristik rancangan parkir
3. Merumuskan alternatif solusi permasalahan terhadap kinerja fasilitas parkir.

1.4. Ruang Lingkup Penelitian

Penelitian ini ditujukan untuk membahas aspek kenyamanan pada sirkulasi dan parkir
pada bangunan Bassura City. Berbagai sumber dari ilmu yang berhubungan tentang
elemen perkotaan khususnya jalur sirkulasi dan parkir dalam hal aspek kenyamanan yang
digunakan sebagai bahan referensi untuk pembuatan tugas penelitian tersebut.

1.4.1. Ruang Lingkup Spatial

Lokasi Bassura City memiliki batas-batas sebagai berikut


Utara : Sungai
Selatan : Jalan Basuki Rachmat
Timur : Kawasan Pasar Gembrong
Barat : Jalan Tol Ir, Wiyoto Wiyono

1.4.2. Ruang Lingkup Subtansial

Ruang lingkup penelitian ini mengenai sirkulasi dan parkir Kawasan Bassura City

Keterangan :

Sirkulasi

Parkir
1.5. Kerangka Berfikir
Studi Kualitas Sirkulasi dan Parkir di Bassura City Dari Faktor
Fisik

Latar Belakang:
Kenyamanan para pengguna sepeda motor terganggu
karena jarak tempuh ke tempat parkir yang terlalu jauh

Rumusan Masalah:
Faktor- faktor apa yang menyebabkan rancangan
Sirkulasi dan parkir terlalu jauh?
Bagaimana menciptakan kenyamanan terhadap
Pengguna sepeda motor dari aspek sirkulasi
Dan parkir

Tinjauan Metodologi Penelitian Kualitatif:


Pustaka - Observasi Fisik
Non Fisik

Analisa:
- Membandingkan data penelitian dengan
teori- teori sirkulasi dan parkir.
- Pentabulasian antara data primer dan
sekunder dengan data penelitian serta teori-teori
sirkulasi dan parkir.

Hasil dan Pembahasan:


Untuk mengetahui faktor- faktor apa saja yang menyebabkan kualitas
sirkulasi dan parkir di Bassura City tidak memberikan kenyamanan
terhadap penggunanya.

Kesimpulan dan Rekomendasi


1.6. Sistematika Penulisan

Penelitian ini disusun dalam beberapa bab pembahasan sebagai acuan dalaam berfikir
secara sistematis, adapun rancangan sistematika pembahasan penelitian ini sebagai
berikut:

BAB I PENDAHULUAN
Berisikan latar belakang, tujuan dan sasaran, ruang lingkup penelitian, ruang lingkup
spatial, ruang lingkup subtansial, kerangka berfikir dan sistematika penulisan yang
mengungkapkan permasalahan secara garis besar serta alur pikir dalam sirkulasi parkir.

BAB II KAJIAN PUSTAKA


Kajian Pustaka yang berisi teori yang berhubungan dengan penelitiannya.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN & RENCANA SURVEY


Metodologi penelitian & rencana survey yang berisikan metode pengumpulan data,
metode analisis data dan rencana survey.
BAB II

KAJIAN PUSTAKA

2.1.1 Arsitektur dan Kota

2.1.2 Definisi Arsitektur

Arsitektur adalah suatu politik seni yang mengkristalisasi kenyataan publik, nilai pergaulan
sosial, dan tujuan budaya jangka panjang. (sumber: Jencks,Charles. Modern Movement in
Architecture, Penguin Books, New York, 1997).

Arsitektur adalah Suatu seni dan ilmu pengetahuan desain dan membangun struktur atau
kelompok struktur yang besar, dalam hubungannya dengan estetika dan kriteria
fungsional. Struktur yang dibangun dalam keserasian dengan beberapa prinsip.
(Cynton Haris, Dictionary Of Architecture and Construction, 1975).

Arsitektur adalah tata-ruang-waktu dari lingkungan hidup manusia, baik individu, maupun
masyarakat keseluruhan.(sumber: Cest,I,Ngoerah, Gote. Arsitektur tadisional Bali.1981)

2.1.3 Definisi Kota

Kota menurut Alan S. Burger The City yang diterjemahkan oleh Dyayadi dalam bukunya Tata
Kota menurut Islam adalah suatu permukiman yang menetap (permanen) dengan penduduk yang
heterogen, dimana di kota itu dilengkapi dengan berbagai fasilitas yang terintegrasi membentuk
suatu sistem sosial dan seterusnya.

Menurut John Brickerhoff Jackson (1984) kota adalah suatu tempat tinggal manusia yang
merupakan manifestasi dari perencanaan dan perancangan yang dipenuhi oleh berbagi unsur
seperti bangunan, jalan dan ruang terbuka hijau.

Menurut Prof. Bintarto (1983) Dari segi geografis kota diartikan sebagai suatu sistim jaringan
kehidupan yang ditandai dengan kepadatan penduduk yang tinggi dan diwarnai dengan strata
ekonomi yang heterogen dan bercorak materialistis atau dapat pula diartikan sebagai bentang
budaya yang ditimbulkan oleh unsur-unsur alami dan non alami dengan gejala-gejala pemusatan
penduduk yang cukup besar dengan corak kehidupan yang bersifat heterogen dan materialistis
dibandingkan dengan daerah dibelakangnya.

2.1.4 Kesimpulan

Arsitektur kota adalah merupakan perancangan dalam perkembangan kota dengan menyatukan
beberapa aspek dan sebuah proses perencanaan untuk mengubah suatu kota menjadi lebih
baik.
2.1.5 Elemen Perancanga Kota (Shirvani 1985)

Setiap perancangan kota harus memperhatikan elemen-elemen perancangan yang ada


Sehingga nantinya kota tersebut akan mempunyai karakteristik yang jelas.
Menurut Shirvani (1985) dalam bukunya Urban Design Process terdapat delapan
macam elemen yang membentuk sebuah kota (terutama pusat kota) yaitu :

a. Tata Guna Lahan (Land Use)

Tata Guna Lahan merupakan Rancangan dua dimensi berupa denah peruntukkan lahan
sebuah kota. Ruang-ruang tiga dimensi (Bangunan) akan dibangun di tempat-tempat sesuai
dengan fungsi bangunan tersebut.

b. Bentuk dan Massa Bangunan (Building Form And Massing)

Building Form And Massing membahas mengenai bagaimana bentuk dan massa-massa
bangunan yang ada dapat membentuk suatu kota serta bagaimana hubungan antar-massa
(Banyak Bangunan) yang ada. Pada penataan suatu kota, bentuk dan hubungan antar-massa
seperti ketinggian bangunan, jarak antar-bangunan, bentuk bangunan, fasad bangunan, dan
sebagainya harus diperhatikan sehingga ruang yang terbentuk menjadi teratur, mempunyai
garis langit horizon (Skyline) yang dinamis serta menghindari adanya lost space (ruang tidak
terpakai).
Building form and massing dapat meliputi kualitas yang berkaitan dengan penampilan
bangunan, yaitu :

1. Ketinggian Bangunan
2. Kepejalan Bangunan
3. Koefisien Lantai Bangunan (KLB)
4. Koefisien Dasar Bangunan (Building Coverage)
5. Garis Sempadan Bangunan (GSB)
6. Langgam
7. Skala
8. Material
9. Tekstur
10. Warna

c. Sirkulasi dan Parkir (Sirculation and Parking)

Sirkulasi adalah elemen perancangan kota yang secara langsung dapat membentuk
dan mengoontrol pola kegiatan kota, sebagaimana halnya dengan keberadaan system
transportasi dari jalan public, pedestrian way, dan tempat-tempat transit yang saling
berhubungan akan membentuk pergerakan (suatu kegiatan). Sirkulasi di dalam kota
merupakan salah satu alat yang paling kuat untuk menstrukturkan lingkungan
perkotaan karena dapat membentuk, mengarahkan, dan mengendalikan pola aktivitas
dalam kota. Selain itu sirkulasi dapat membentuk karakter suatu daerah, tempat
aktivitas dan lain sebagainya.
Tempat parkir mempunyai pengaruh langsung pada suatu lingkungan yaitu pada
kegiatan komersial di daerah perkotaan dan mempunyai pengaruh visual pada
beberapa daerah perkotaan. Penyediaan ruang parkir yang paling sedikit memberi
efek visual yang merupakan suatu usaha yang sukses dalam perancangan kota.

Elemen ruang parkir memiliki dua efek langsung pada kualitas lingkungan, yaitu :

1. Kelangsungan aktivitas komersial.


2. Pengaruh visual yang penting pada bentuk fisik dan susunan kota.

Dalam merencanakan tempat parkir yang benar, hendaknya memenuhi persyaratan :

1. Keberadaan strukturnya tidak mengganggu aktivitas di sekitar kawasan


2. Pendekatan program penggunaan berganda
3. Tempat parkir khusus
4. Tempat parkir di pinggiran kota

Dalam perencanaan untuk jaringan sirkulasi dan parkir harus selalu memperhatikan :

1. Jaringan jalan harus merupakan ruang terbuka yang mandukung citra kawasan
dan aktivitas pada kawasan.
2. Jaringan jalan harus member orientasi pada pengguna dan membuat
lingkungan yang legible.
3. Kerjasama dari sector kepemilikan dan privat dan public dalam mewujudkan
tujuan dari kawasan.

d. Ruang Terbuka (Open Space)

Berbicara tentang ruang terbuka (Open Space) selalu menyangkut lansekap. Elemen
lansekap terdiri dari elemen keras (Hardscape seperti : jalan, trotoar, patung,
bebatuan dan sebagainya) serta elemen lunak (Softscape) berupa tanaman dan air.
Ruang terbuka biasa berupa lapangan, jalan, sempadan sungai, green belt, taman dan
sebagainya.
Dalam perencanaan open space akan senantiasa terkait dengan perabot taman/jalan
(street furniture). Street furniture ini bias berupa lampu, tempat sampah, papan nama,
bangku taman dan sebagainya.

Elemen ruang terbuka kota meliputi lansekap, jalan, pedestrian, taman, dan ruang-
ruang rekreasi. Langkah-langkah dalam perencanaan ruang terbuka :

1. Survey pada daerah yang direncanakan untuk menentukan kemampuan daerah


tersebut untuk berkembang.
2. Rencana jangka panjang untuk mengoptimalkan potensi alami (Natural) kawasan
sebagai ruang public.
3. Pemanfaatan potensi alam kawasan dengan menyediakan sarana yang sesuai.
4. Studi mengenai ruang terbuka untuk sirkulasi (Open space Circulation) mengarah
pada kebutuhan akan penataan yang manusiawi.

e. Jalur Pejalan Kaki (Pedestrian Ways)

Elemen pejalan kaki harus dibantu dengan interaksinya pada elemen-elemen dasar
desain tata kota dan harus berkaitan dengan lingkungan kota dan pola-pola aktivitas
serta sesuai dengan rencana perubahan atau pembangunan fisik kota di masa
mendatang.
Perubahan-perubahan rasio penggunaan jalan raya yang dapat mengimbangi dan
meningkatkan arus pejalan kaki dapat dilakukan dengan memperhatikan aspek-aspek
sebagai berikut :

1. Pendukung aktivitas di sepanjang jalan, adanya sarana komersial seperti took,


restoran, caf.
2. Street furniture berupa pohon-pohon, rambu-rambu, lampu, tempat duduk dan
3. sebagainya.

Dalam perancangannya, jalur pedestrian harus mempunyai syarat-syarat tersebut


adalah :

1. Aman dan leluasa dari kendaraan bermotor.


2. Menyenangkan, dengan rute yang mudah dan jelas yang disesuaikan dengan
hambatan kepadatan pejalan kaki.
3. Mudah, menuju segala arah tanpa hambatan yang disebabkan gangguan naik-
turun, ruang yang sempit, dan penyerobotan fungsi lain.
4. Punya nilai estetika dan daya tarik, dengan penyediaan sarana dan prasarana jalan
seperti : taman, bangku, tempat sampaah dan lainnya.

f. Pendukung Aktivitas (Activity Support)

Aktivitas pendukung adalah semua fungsi bangunan dan kegiatan-kegiatan yang


mendukung ruang public suatu kawasan kota. Bentuk, lokasi dan karakter suatu
kawasan yang memiliki cirri khusus akan berpengaruh terhadap fungsi, penggunaan
lahan dan kegiatan pendukungnya.
Aktivitas pendukung tidak hanya menyediakan jalan pedestrian atau plasa tetapi juga
mempertimbangkan fungsi utama dan penggunaan elemen-elemen kota yang dapat
menggerakkan aktivitas.

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penerapan desain activity support adalah :
1. Adanya koordinasi antara kegiatan dengan lingkungan binaan yang dirancang.
2. Adanya keragaman intensitas kegiatan yang dihadirkan dalam suatu ruaang
tertentu.
3. Bentuk kegiatan memperhatikan aspek kontekstual.
4. Pengadaan fasilitas lingkungan.
5. Sesuatu yang terukur, menyangkut, bentuk dan lokasi fasilitas yang menampung
activity support yang bertitik-tolak dari skala manusia.

g. Penandaan (Signage)

Penandaan yang dimaksud adalah petunjuk arah jalan, rambu lalu lintas, media iklan,
dan berbagai bentuk penandaan lain. Keberadaan penandaan akan sangat
mempengaruhi visualisasi kota, baik secara makro maupun mikro, jika jumlahnya
cukup banyak dan memiliki karakter yang berbeda. Sebagai contoh, jika banyak
terdapat penandaan dan tidak diatur perletakannya, maka akan dapat menutupi fasad
bangunan di belakangnya. Dengan begitu, visual bangunan tersebut akan terganggu.
Namun, jika dilakukan penataan dengan baik, ada kemungkinan penandaan tersebut
dapat menambah keindahan visual bangunan di belakangnya.

Oleh Karen itu, pemasangan penandaan haruslah dapat mampu menjaga keindahan
visual bangunan perkotaan. Dalam pemasangan penandaan harus memperhatikan
pedoman teknis sebagai berikut :

1. Penggunaan penandaan harus mereflesikan karakter kawasan.


2. Jarak dan ukuran harus memadai dan diatur sedemikian rupa agar
menjamin jarak penglihatan dan menghidari kepadatan.
3. Penggunaan dan keberadaannya harus harmonis dengan bangunan
arsitektur di sekitar lokasi.
4. Pembatasan penggunaan lampu hias kecuali penggunaan khusus untuk
theatre dan tempat pertunjukkan (tingkat terangnya harus diatur agar tidak
mengganggu).
5. Pembatasan penandaan yang berukuran besar yang mendominir di lokasi
pemandangan kota.

Penandaan mempunyai pengaruh penting pada desain tata kota sehingga


pengaturan bentuk dan perletakan papan-papan petunjuk sebaiknya tidak
menimbulkan pengaruh visual negatif dan tidak mengganggu rambu-rambu lalu
lintas.

h. Preservasi (Preservation)

Preservasi dalam perancangan kota adalah perlindungan terhadap lingkungan tempat


tinggal (permukiman) dan urban places ( alun-alun, plasa, area perbelanjaan) yang
ada dan mempunyai cirri khas, seperti halnya perlindungan terhadap bangunan
bersejarah. Manfaat dari adanya preservasi antara lain :

1. Peningkatan nilai lahan


2. Peningkatan nilai lingkungan
3. Menghindarkan dari pengalihan bentuk dan fungsi karena aspek komersil
4. Peningkatan pendapatan dari pajak retribusi.
2.1.6 Kesimpulan

Delapan elemen tersebut sangatlah penting dalam perencanaan dan perancangan kota
karena sangat bererkaitan dan harus benar-benar diperhatikan agar kota dapat berperan
sesuai fungsinya dengan baik dan benar.

2.1.7 Sirkulasi Parkir

Menurut Fumihiko Maki (dalam Trancik, 1986) sistem sirkulasi dan parkir adalah
karakteristik yang sangat penting dari eksterior ruang kota. Selain itu juga merupakan
perekat bagi kota. Ia adalah tindakan dimana kita menyatukan seluruh lapisan aktifitas
dan menghasilkan bentuk fisik dari kota,

Maki (1964) berpendapat bahwa arsitektur kota merupakan perwujudan ruang-ruang dan
bentuk-bentuk kolektif yang dipadukan diantara keaneka ragaman. Kuncinya adalah
bagaimana mengaitkan (linkages) satu kegiatan dengan kegiatan lainnya. Atau diantara
satu yang tidak/belum berubah dengan perubahan yang akan dilakukan berikutnya, satu
peristiwa dengan peristiwa lainnya. Di sini diperlukan pemahaman akan adanya kaitan
terbuka (open linkages). Kesimpulannya kota harus dipandang sebagai pola peristiwa-
peristiwa.

Dalam teori ini Maki menyebutkan bahwa sistem sirkulasi dan parkir merupakan bagian
karakteristik terpenting dari ruang luar yang membentuk kerangka/jaringan hubungan
ruang (spatial datum). Maki membedakan bentuk/tipe ruang kota sebagai sistem sirkulasi
dan parkir menjadi tiga tipologi yaitu: Compositional form, Megaform dan Groupform.

Menurut Danisworo (1992) sistem sirkulasi dan parkir merupakan sistem yang
menghubungkan berbagai jenis peruntukkan lahan baik secara makro maupun mikro.
Sistem ini sangat vital dan membuat fungsi kawasan bekerja secara efisien. Dalam sistem
ini jalur-jalur sirkulasi baik kendaraan bermotor maupun pejalan kaki diwadahi. Dengan
demikian semua aktifitas masyarakat dapat berlangsung dengan baik.

Secara fisik ruang kota merupakan kumpulan dari beberapa bagian dan ruang kota atau
kumpulan dari beberapa kelompok bangunan. Sistem sirkulasi dan parkir merupakan
pengikat antar bagian tersebut, wadah interaksi sosial bagi segenap lapisan
masyarakatnya sehingga menjadi sarana yang memungkinkan terjadi interaksi sosial.
Dengan demikian sistem sirkulasi dan parkir ruang kota dapat mencakup aspek fisik
(mengenai tata guna lahan) dan non fisik (mengenai karakteristik kegiatan yang
diwadahi).

Sistem sirkulasi dan parkir dalam perencanaan makro adalah merupakan bagian dari
sistem transportasi. Sistem ini timbul karena kebutuhan pergerakan manusia, barang dan
jasa dari satu tempat ke tempat lain yang terjadi karena keterpisahan antara lokasi
aktivitas satu dengan yang lainnya (Jhon R.Short,1984). Dalam sistem transportasi unsur-
unsurnya meliputi manusia, barang, kendaraan, jalan dan organisasi yang mengelola.
(warpani, 1990:4).
2.1.8 Prinsip Perencanaan Sistem Sirkulasi dan Parkir

Menurut Buchanan (1963) beberapa hal yang biasanya menjadi pokok permasalahan
yaitu:

1. Warisan Sistem Jalan : warisan sistem jaringan jalan dari jaman kendaraan tak
bermotor terbukti tidak mampu menampung kebutuhan kendaraan bermotor terutama
jalan di kawasana perkotaan. Hal ini karena tata jaringan jalan tidak lagi tuntutan
persyaratan perkembangan kendaraan bermotor.

2. Daya hubung (akses) yaitu tingkat kemudahan berhubungan dari satu tempat ke
tempat lain. Akses juga dapat menjadi pertanda atau ukuran keadaan sistem sirkulasi
dan parkir kota

3. Lingkungan : masuknya kendaraan bermotor telah menimbulkan berbagai akibat yang


tidak diinginkan seperti kecelakaan lalu lintas, kekawatiran dan kecemasan oleh besar
dan cepatnya kendaraan yang tidak seimbang dengan lingkungan, ganggguan suara
motor, asap kendaraan, getaran dan debu yang melampaui batas.

4. Lalu lintas pejalan : dalam perencanaan sistem sirkulasi dan parkir kota, pejalan
merupakan bagian yang penting. Untuk itu sarana trotoar mutlak perlu ada. Namun
kepentingan pejalan ini sering bantrok dengan kepentingan sektor informal yang juga
turut memanfaatkan trotoar. Menghapus sektor ini adalah tidak mungkin maka perlu
dilakukan pengaturan agar pejalan dapat melakukan akitfitasnya dangan nyaman dan
aman.

5. Benturan kepentingan. Dalam perencanaan sistem sirkulasi dan parkir akan selalu
terjadi benturan kepentingan yaitu tuntutan akses yang baik dan lingkungan yang
nyaman. Untuk itu perlu dirumuskan lebih jelas masalah perancangan yaitu:
- Mencari cara agar terjadi penyaluran lalu lintas yang efisien
- Meningkatkan akses ke sejumlah bangunan tanpa merusak lingkungan.

Dari uraian di atas dapat ditunjukan unsur kegiatan perencanaan sistem sirkulasi dan
parkir terdiri dari 3 unsur yaitu: penduduk (manusia), kegiatan dan teknologi yang
saling mempengaruhi.manusia, kegiatan, teknologi

manusia kegiatan

teknologi
Elemen parkir dapat memberikan dampak pada lingkungan yaitumenentukan hidup
dan mati tidaknya suatu kawasan di pusat kota serta memberikan dampak visual yang
kuat pada bentuk fisik kota.

Dua hal yang penting dalam perancangan adalah ;


Pencapaian pada lahan pribadi
Parkir.

Jenis parkir adalah :


Parkir di jalan (on street parkir).
Parkir di luar jalan (off street parking) baik dalam bentuk parkir terbuka
maupun gedung parkir.

Untuk merancang fasilitas parkir perlu dipahami :


Tujuan dan lama parkir.
Keinginan akan sarana parkir
Pengaruh parkir terhadap kapasitas jalan.
Pola gerak kendaraan pribadi.
Jenis kendaraan dan luas parkir yang dibutuhkan.

Beberapa cara yang dapat mengatasi masalah perparkiran adalah (Shirvani, 1985) :
Membuat gedung-gedung parkir.
Pendekatan program penggunaan berganda (Multi use program).
Pengadaan tempat parkir khuus bagi suatu perusahaan atau instansi yang
sebagai besar karyawannya berkendaraan (package-plan parking).
Pengadaan fasilitas parkir di perbatasan kota (urban edge parking).

2.1.9 Persyaratan Parkir

Untuk perencanaan parkir setidaknya memenuhi persyaratan berikut (Irvine


Company, dalam Shirvani, 1985):
Keberadaan strukturnya tidak mengganggu aktifitas disekitarnya bahkan
bila memungkinkan mendukung kegiatan street level dan menambah
kualitas visual lingkungan.
Pendekatan program penggunaan berganda yaitu memaksimalkan
penggunaan tempat parkir dengan pelaku dan waktu yang berbeda secara
simultan.
Tempat parkir di pinggiran kota yang dibangun oleh swasta dan atau
pemerintah.
2.1.10 Definisi Kenyamanan

Menurut Weisman (1981), kenyamanan adalah suatu keadaan lingkungan yang memberi
rasa yang sesuai dengan panca indra dan antropemetry disertai fasilitas yang sesuai
dengan kegiatannya. Antropemetry adalah proporsi dan dimensi tubuh manusia serta
karakter fisiologis laninya dan sanggup berhubungan dengan berbagai kegiatan manusia
yang berbeda-beda dan mikro lingkungan.

Menurut Hakim (2002), kenyamanan adalah segala sesuatu yang memperlihatkan


penggunaan ruang secara harmonis, baik dari segi bentuk, tekstur, warna, aroma, suara,
bunyi, cahaya, atau lainnya.
Kenyamanan dapat pula diartikan sebagai kenikmatan atau kepuasan manusia dalam
melaksanakan kegiatannya. (Albert Rutlegde, Anatomy of Park)
Dapat diambil kesimpulan bahwa, kenyamanan ialah suatu keadaan yang memperlihatkan
penggunaan ruang yang sesuai dengan keinginan sehingga memberikan rasa puas dan
nikmat baik secara fisik maupun non fisik.

2.2. Kerangka Teoritis

Faktor-Faktor Kenyamanan Sirkulasi dan parkir di Bassura City Jakarta Timur

Definisi Arsitektur
ii
Kota
Persyaratan Faktor
Parkir Kenyamanan Sirkulasi
(Hakim 2002) dan Parkir

Kenyamanan

Sirkulasi

Aksesibilitas

Gaya Alam
dan Iklim

Fisik dan
Non Fisik
2.3. Konsep

Konsep yang dirumuskan dalam penelitian ini adalah konsep perancangan sirkulasi dan
parkir yang mengutamakan kenyamanan terhadap pengguna kendaraan, dalam hal ini
dikhususkan bagi pengendara sepeda motor. Rancangan harus dibuat sesuai dengan teori-
teori yang telah dipaparkan pada penelitian ini, sehingga tercipta kenyaman dalam
sirkulasi dan parkir.

2.4 Hipotesa

Hipotesis merupaka sebuah jawaban sementara. Dalam penelitian ini hipotesa yang
diajukan penulis adalah Kualitas sirkulasi dan parkir di Bassura City kurang
memberikan kenyamanan terhadap pengguna sepeda motor"
BAB III

TINJAUAN UMUM KAWASAN STUDI

Bab ini secara garis besar membahas tinjauan mengenai gambaran wilayah studi
yaitu Mall Bassura City.
BAB IV

METODOLOGI PENELITIAN KUALITATIF DAN RENCANA SURVEI

3.1. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data yang dilakukan dalam penelitian ini adalah menggunakan
teknik primer-sekunder, adapun teknik didapat melalui primer tahap-tahap sebagai
berikut:

Observasi atau pengamatan yaitu pengumpulan data dengan melakukan


pengamatan langsung secara sistematis terhadap objek penelitian, Menggunakan
Kamera untuk menyimpan foto hasil penelitian dan mencatat gejala-gejala yang
diteliti yang berhubungan dengan Disfungsi Jalur Pedestrian di Jalan Kebon Sirih,
sehingga diperoleh fakta-fakta yang jelas.

Wawancara, yaitu berkomunikasi langsung dengan melakukan tanya jawab


kepada informan untuk mendapatkan keterangan dalam penelitian, berdasarkan
indikator penelitian yang telah ditentukan.

Dokumentasi yaitu melihat dan mempelajari dokumen-dokumen atau catatan yang


ada hubungannya dengan pokok permasalahan. Penggunaan teknik ini bertujuan
untuk mempelajari dokumen, laporan, dan catatan, serta buku referensi yang
berkaitan langsung maupun tidak langsung dengan Disfungsi Jalur Pedestrian di
Jalan Kebon Sirih.

Kemudian data primer tersebut didukung oleh data sekunder. Sumber data sekunder
dalam penelitian ini berupa undang-undang atau peraturan, surat-surat keputusan, arsip-
arsip, laporan kegiatan, dan foto-foto di lapangan yang berkaitan dengan tema penelitian.

3.2. Teknik Analisa

Analisis data merupakan kegiatan yang dilakukan setelah data dari seluruh responden
atau sumber data lain terkumpul. Penulis memilih dan mengelompokkan data menurut
jenisnya kemudian diolah dengan metode deskriptif yaitu suatu analisis yang berusaha
menggambarkan gambaran secara rinci berdasarkan kenyataan yang ditemui dilapangan
dan disajikan dalam bentuk tabel dan disertakan pembahasannya. Teknik analisis data
penelitian menggunakan metode deskriptif kualitatif maka teknik analisa data melalui
tiga tahapan, yaitu:

1. Reduksi Data (Data Reduction), yaitu membuat rangkuman, memilih hal-hal


yang pokok, memfokuskan pada hal-hal yang penting, dicari tema dan polanya.
Dengan demikian data yang telah direduksi akan memberikan pengertian yang lebih
jelas, dan mempermudah peneliti untuk melakukan pengumpulan data selanjutnya.
Reduksi data berlangsung secara terus menerus selama proses penelitian berlangsung.
Selanjutnya membuat ringkasan, mengkode, menelusuri tema, membuat gugusan-
gugusan.

Pada tahapan ini, penulis memilah-milah mana data yang berkaitan dan dibutuhkan
dalam penelitian Disfungsi Jalur Pedestrian di Jalan Kebon Sirih dan mana yang
bukan. Kemudian penulis memisahkan data yang tidak perlu dan memfokuskan data
yang benar-benar berhubungan dengan Disfungsi Jalur Pedestrian di Jalan Kebon
Sirih.

2. Penyajian Data (Data Display), merupakan sekumpulan informasi tersusun yang


berguna untuk memudahkan peneliti memahami gambaran secara keseluruhan
atau bagian tertentu dari penelitian. Penyajian data dapat dilakukan dalam bentuk
uraian singkat, bagan, hubungan antar kategori dan flowchart. Dengan begitu
maka data akan lebih terorganisasikan, tersusun dalam pola hubungan, sehingga
akan semakin mudah dipahami. Penyajian data dilakukan dengan cara
memaparkan hasil temuan dalam wawancara terhadap informan yang memahami
terkait disfungsi jalur pedestrian di Jalan Kebon Sirih.

3.3. Rencana Penelitian dan Survey

Lokasi dalam penelitian ini dilakukan di Jalan Kebon Sirih Jakarta Pusat. Lokasi ini
dipilih sebagai lokasi penelitian karena merupakan salah satu Jalur pedestrian yang
kurang baik dan banyak di lalui oleh para pegawai yang menuju ke tempat kerjanya dan
masyarakat lainnya.

Dalam kegiatan penelitian, lokasi wawancara dan observasi serta dokumentasi dilakukan
penulis di pinggir jalan, di sepanjang trotoar, dan di tempat berjualan para pedagang kaki
lima. Masyarakat yang dijadikan informan dipilih penulis secara acak.

No. Kegiatan (disertai Minggu 1 Minggu 2 Mingguu 3 Minggu 4


bimbingan
Hari ke
1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
1 Pemilihan Objek
2 Survey 1
3 Perumusan Masalah
4 Kajian Pustaka
5 Pemilihan Metode
6 Pengajuan Proposal
7 Survey 2
8 Penyusunan Laporan `
DAFTAR PUSTAKA

Pengertian Arsitektur (2012), (http://heppras.blogspot.co.id/2012/03/pengertian-


arsitektur_08.html), 16 Maret 2017

Definisi arskot, (2017), (https://www.academia.edu/5320434/Definisi_arskot), 16


Maret 2017

Pengertian KOTA Menurut Para Ahli, (2013),


(https://taufikzk.wordpress.com/2013/11/28/pengertian-kota-menurut-para-ahli/),
16 Maret 2017

20 Pengertian Kota Menurut Para Ahli, (2014),


(http://hedisasrawan.blogspot.co.id/2014/07/20-pengertian-kota-menurut-para-
ahli.html), 16 Maret 2017

8 Elemen Perancangan Kota, (Hamid Shirvani), (2011),


(http://fariable.blogspot.co.id/2011/01/elemen-perancangan-kota-hamid-
shirvani.html), 16 Maret 2017

KONSEP KAWASAN PEDESTRIAN WAYS, (2011),


(http://nikmatullahdgpabeta.blogspot.co.id/2011/07/v-
behaviorurldefaultvmlo_13.html), 16 Maret 2017

Pengertian Jalur Pejalan Kaki, (2015),


(https://www.scribd.com/doc/221052694/Pengertian-Jalur-Pejalan-Kaki), 16
Maret 2017