Anda di halaman 1dari 88

LAPORAN MANDIRI

PRAKTEK KERJA LAPANGAN IKGM/IKGP IV


Periode 5 Oktober 2015 - 14 November 2015

disusun untuk memenuhi tugas makalah PKL IKGM/IKGP IV

di:
Puskesmas Kencong
RSD Balung
Puskesmas Ambulu

Oleh:
Yunda Sis Wulandari
NIM 091611101035

Pembimbing:
drg. Kiswaluyo, M. Kes

BAGIAN ILMU KESEHATAN GIGI MASYARAKAT


FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS JEMBER
2016

i
SURAT TANDA TERIMA

Kami yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama : drg. Kiswaluyo, M. Kes.
NIP : 19670821199601001
Jabatan : Dosen Pembimbing PKL IKGM/IKGP IV

Menerangkan bahwa saya mahasiswa di bawah ini :


Nama : Yunda Sis Wulandari
Nim : 091611101035

Telah menyerahkan Laporan Kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL)


IKGM/IKGP IV periode 5 Oktober 14 November 2015 di bagian IKGM
Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Jember.
Demikian surat tanda terima ini dibuat untuk dipergunakan sebagaimana
mestinya.

Jember, Januari 2016


Mengetahui,
Dosen Pembimbing PKL IKGM/IKGP IV

drg. Kiswaluyo, M. Kes.


19670821199601001

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan hidayahNya
sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan PKL IKGM/IKGP IV di
Puskesmas Ambulu, Puskesmas Kencong, dan RSD Balung sebagai tugas akhir
untuk memenuhi tugas praktikum profesi PKL/IKGM Fakultas Kedokteran Gigi
Universitas Jember.

Pada kesempatan kali ini penulis ingin mengucapkan terimakasih yang


sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu terselesaikannya
Laporan PKL IKGM/IKGP IV yaitu kepada yang terhormat :

1. drg. R. Rahardyan P. M.Kes Sp. Prost, selaku Dekan Fakultas Kedokteran


Gigi Universitas Jember
2. Dr. drg. I Dewa Ayu Susilawati M.Kes, selaku Pembantu Dekan I Fakultas
Kedokteran Gigi Universitas Jember
3. drg. Hestieyonini, M.Kes, selaku Kepala Bagian Ilmu Kedokteran Gigi
Masyarakat Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Jember
4. drg. Kiswaluyo, M.Kes, drg. Zahara Meilawati, M.Kes, Dr. drg. Ristya Widi,
M.Kes, selaku dosen pembimbing PKL IKGM / IKGP IV
5. dr. Swinasis, selaku Kepala Puskesmas Ambulu
6. drg. Retno Dewi, selaku Kepala Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu
7. drg. Salem M.B, selaku Kepala Puskesmas dan Kepala Poli Gigi dan Mulut
Puskesmas Kencong
8. dr. Hj. Lilik Lasmiati, SP, selaku Direktur RSD Balung
9. drg. Gandhi Rijantho, Sp.Orto, selaku Kepala SMF Poli Gigi RSD Balung
10. drg. Ella Fajar Asih, selaku staf Poli Gigi dan Mulut RSD Balung
11. Seluruh staf dan karyawan Puskesmas Ambulu, Puskesmas Kencong dan RSD
Balung
12. Seluruh pihak yang tidak dapat kami tulis satu persatu yang telah membantu
penulis sehingga dapat terselesaikannya laporan ini.
iii
Demikian laporan ini kami susun dengan sebaik-baiknya, harapan penulis
dapat berguna dan bermanfaat bagi upaya peningkatan kesehatan Gigi dan Mulut
serta peningkatan derajat kesehatan masyarakat pada umumnya. Kritik dan saran
yang membangun untuk kesempurnaan laporan ini sangat kami harapkan. Atas
segala kekurangannya kami mohon maaf yang sebesar-besarnya.

Jember, Januari 2016

Penulis

iv
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i


LEMBAR TANDA TERIMA ......................................................................... ii
KATA PENGANTAR .....................................................................................iii
DAFTAR ISI ..................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ........................................................................................... ix
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xi
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xii

PUSKESMAS KENCONG .............................................................................. 1


1.1 Profil Puskesmas Kencong ........................................................................... 1
1.1.1 Data Umum .......................................................................................... 1
1.1.2 Data Khusus ......................................................................................... 2
1.2 Rencana Program Kerja Puskesmas Kencong ............................................. 3
1.3 Pelaksanaan Kegiatan Di Puskesmas Kencong ............................................ 5
1.3.1 Kegiatan Di Dalam Gedung Puskesmas Kencong ............................... 5
1.3.1.1 Kegiatan Orientasi ........................................................................ 5
1.3.1.2 Kegiatan Diskusi ......................................................................... 14
1.3.2 Kegiatan Di Luar Gedung Puskesmas Kencong ................................ 16
1.3.2.1 UKGS ......................................................................................... 16
1.3.2.2 Screening .................................................................................... 17
1.3.2.3 UKGMD ..................................................................................... 17
1.4 Hasil Kegiatan Program Kerja PKL IKGM/IKGP IV
Puskesmas Kencong .................................................................................. 18
1.4.1 Data Jumlah Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut
Puskesmas Kencong ........................................................................ 18
1.4.1.1 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan
Jenis Kelamin ........................................................................... 19
1.4.1.2 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Usia ..................... 19

v
1.4.1.3 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Diagnosa ............. 20
1.4.1.4 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Tindakan ............. 21
1.4.1.5 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan
Diagnosa dan Tindakan ............................................................ 22
1.4.2 Data Kegiatan UKGS di Puskesmas Kencong ................................... 23
1.4.3 Data Kegiatan UKGMD di Puskesmas Kencong ............................... 24
1.5 Pembahasan Hasil Kegiatan ....................................................................... 25

RUMAH SAKIT DAERAH BALUNG ........................................................ 28


2.1 Profil Rumah Sakit Daerah Balung ............................................................ 28
2.1.1 Data Umum ........................................................................................ 28
2.1.2 Data Khusus ....................................................................................... 28
2.2 Rencana Program Kerja Rumah Sakit Daerah Balung .............................. 30
2.3 Pelaksanaan Kegiatan Di Rumah Sakit Daerah Balung ............................. 31
2.3.1 Kegiatan Di Dalam Gedung Rumah Sakit Daerah Balung ................ 31
2.3.1.1 Kegiatan Orientasi ...................................................................... 31
2.3.1.2 Kegiatan Diskusi ......................................................................... 37
2.4 Hasil Kegiatan Program Kerja PKL IKGM/IKGP IV
Rumah Sakit Daerah Balung .................................................................. 40
2.4.1 Data Jumlah Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan
Mulut RSD Balung ............................................................................ 40
2.4.1.1 Data Jumlah Kunjungan Pasien
Berdasarkan Jenis Kelamin ......................................................... 40
2.4.1.2 Data Jumlah Kunjungan Pasien
Berdasarkan Usia ........................................................................ 41
2.4.1.3 Data Jumlah Kunjungan Pasien
Berdasarkan Diagnosa ................................................................ 42
2.4.1.4 Data Jumlah Kunjungan Pasien
Berdasarkan Tindakan ................................................................ 43
2.4.1.5 Data Jumlah Kunjungan Pasien
Berdasarkan Diagnosa dan Tindakan ......................................... 44

vi
2.5 Hasil Kegiatan ............................................................................................ 45

PUSKESMAS AMBULU .............................................................................. 47


3.1 Profil Puskesmas Ambulu .......................................................................... 47
3.1.1 Data Umum ........................................................................................ 47
3.1.2 Data Khusus ....................................................................................... 48
3.2 Rencana Program Kerja Puskesmas Ambulu ............................................. 49
3.3 Pelaksanaan Kegiatan PKL IKGM/IKGP IV
Di Puskesmas Ambulu .............................................................................. 51
3.3.1 Kegiatan Di Dalam Gedung Puskesmas Ambulu ............................... 51
3.3.1.1 Kegiatan Orientasi ...................................................................... 51
3.3.1.2 Kegiatan Diskusi ......................................................................... 58
3.3.2 Kegiatan Di Luar Gedung Puskesmas Ambulu .................................. 61
3.3.2.1 UKGS ......................................................................................... 61
3.3.2.2 UKGMD ..................................................................................... 62
3.4 Hasil Kegiatan Program Kerja PKL IKGM/IKGP IV
Puskesmas Ambulu ................................................................................... 63
3.4.1 Data Jumlah Kunjungan Pasien di Poli Gigi
dan Mulut Puskesmas Ambulu .......................................................... 63
3.4.1.1 Data Jumlah Kunjungan Pasien
Berdasarkan Jenis Kelamin ......................................................... 63
3.4.1.2 Data Jumlah Kunjungan Pasien
Berdasarkan Usia ........................................................................ 64
3.4.1.3 Data Jumlah Kunjungan Pasien
Berdasarkan Diagnosa ................................................................ 65
3.4.1.4 Data Jumlah Kunjungan Pasien
Berdasarkan Tindakan ................................................................ 66
3.4.1.5 Data Jumlah Kunjungan Pasien
Berdasarkan Diagnosa dan Tindakan ......................................... 67
3.4.2 Data Kegiatan UKGS di Puskesmas Ambulu .................................... 68
3.4.3 Data Kegiatan UKGMD di Puskesmas Ambulu ................................ 69

vii
3.5 Pembahasan Hasil Kegiatan ....................................................................... 70

KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................... 73


4.1 Kesimpulan ................................................................................................ 73
4.2 Saran ........................................................................................................... 73

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 74

viii
DAFTAR TABEL

Halaman

1.1 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong
Berdasarkan Jenis Kelamin .....................................................................19
1.2 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong
Berdasarkan Usia ....................................................................................19
1.3 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong
Berdasarkan Diagnosa ............................................................................20
1.4 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong
Berdasarkan Tindakan .............................................................................21
1.5 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong
Berdasarkan Diagnosa dan Tindakan ......................................................22
1.6 Data Peserta UKGS di Puskesmas Kencong
Berdasarkan Diagnosa .............................................................................23
1.7 Data Peserta UKGMD di Puskesmas Kencong
Berdasarkan Diagnosa ............................................................................24
2.1 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Rumah Sakit
Daerah Balung Berdasarkan Jenis Kelamin ............................................40
2.2 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Rumah Sakit
Daerah Balung Berdasarkan Usia ...........................................................41
2.3 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Rumah Sakit
Daerah Balung Berdasarkan Diagnosa ...................................................42
2.4 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Rumah Sakit
Daerah Balung Berdasarkan Tindakan ...................................................43
2.5 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Rumah Sakit
Daerah Balung Berdasarkan Diagnosa dan Tindakan .............................44
3.1 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu
Berdasarkan Jenis Kelamin .....................................................................63
3.2 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu

ix
Berdasarkan Usia ....................................................................................64
3.3 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu
Berdasarkan Diagnosa ............................................................................65
3.4 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu
Berdasarkan Tindakan .............................................................................66
3.5 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu
Berdasarkan Diagnosa dan Tindakan ......................................................67
3.6 Data Peserta UKGS di Puskesmas Ambulu
Berdasarkan Diagnosa ............................................................................68
3.7 Data Peserta UKGMD di Puskesmas Ambulu
Berdasarkan Diagnosa ............................................................................69

x
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 1. Bagan Organisasi Rumah Sakit Daerah Balung ............................. 33

xi
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1. Buku Kegiatan PKL IKGM IV (1 buku) ..................................... 77


Lampiran 2. Surat Tugas Melaksanakan PKL IKGM IV
(1 lembar) .................................................................................... 78
Lampiran 3. Rencana Program Kerja PKL IKGM/IKGP IV Puskesmas
Kencong (4 lembar) .................................................................... 79
Lampiran 4. Rencana Program Kerja PKL IKGM/IKGP IV Rumah Sakit
Daerah Balung (3 lembar) ........................................................... 83
Lampiran 5. Rencana Program Kerja PKL IKGM?IKGP IV Puskesmas
Ambulu (3 lembar) ...................................................................... 86
Lampiran 6. Data Kunjungan Pasien Poli Gigi Puskesmas Kencong
(10 lembar) .................................................................................. 89
Lampiran 7. Data Kunjungan Pasien Poli Gigi Rumah Sakit Daerah Balung
(5 lembar) .................................................................................... 99
Lampiran 8. Data Kunjungan Pasien Poli Gigi Puskesmas Ambulu
(9 lembar) .................................................................................. 104
Lampiran 9. Daftar Nama Peserta UKGS Puskesmas Kencong
(5 lembar) .................................................................................. 113
Lampiran 10. Daftar Nama Peserta UKGS Puskesmas Ambulu
(3 lembar) .................................................................................. 118
Lampiran 11. Daftar Peserta UKGMD Puskesmas Kencong
(3 lembar) .................................................................................. 121
Lampiran 12. Daftar Peserta UKGMD Puskesmas Ambulu
(3 lembar) .................................................................................. 124

xii
PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL) IKGM / IKGP IV
PUSKESMAS KENCONG
TANGGAL 5 OKTOBER - 17 OKTOBER 2015

1.1 Profil Puskesmas Kencong


1.1.1 Data Umum
Puskesmas Kencong terletak di Jalan Kartini, No. 216 Kecamatan
Kencong, Jember.

a. Data Wilayah
1) Luas wilayah : 41.880.000 m2
2) Dataran rendah : 100 %
3) Dataran tinggi : 0%
4) Jumlah desa : 5 desa
5) Jumlah dusun :13 dusun
6) Jumlah Posyandu : 46 buah
7) Jumlah Posyandu Lansia : 17 buah

b. Batas Wilayah
1) Sebelah utara : Kecamatan Umbulsari
2) Sebelah timur : Kecamatan Gumukmas
3) Sebelah selatan : Kecamatan Gumukmas
4) Sebelah barat : Kecamatan Jombang

c. Wilayah Kerja
Wilayah kerja puskesmas Gumukmas meliputi 5 desa yaitu :
1) Desa Kencong
2) Desa Wonorejo
3) Desa Cakru
4) Desa Paseban
5) Desa Kraton

1
d. Data Kependudukan
1) Jumlah penduduk : 39.004 jiwa
2) Laki-laki : 19.248 jiwa
3) Perempuan : 19.972 jiwa
4) Jumlah KK : 10.642 KK
5) Penduduk miskin : 12.018 jiwa
6) Jumlah Bayi : 874 bayi
7) Jumlah Balita : 2.594 jiwa
8) Jumlah WUS : 10.613 jiwa
9) Jumlah PUS : 9.177 jiwa
10) Jumlah Bumil : 723 jiwa
11) Jumlah Ibu Nifas : 690 jiwa
12) Jumlah Ibu Menyusui : 1.268 jiwa

e. Data Pendidikan
Jumlah Sekolah:
1) Taman Kanak-kanak : 15 TK
2) SD/MI : 23 SD / 14 MI
3) SMP/MTS : 3 SMP / 2 MTS
4) SMU/SMEA : 4 SMA / 1 SMEA
5) Perguruan Tinggi : 1 Perguruan Tinggi
6) Pondok Pesantren : 5 Pondok Pesantren

1.1.2 Data Khusus


a. Ketenagaan
1) Dokter : 2 orang
2) Dokter gigi : 1 orang
3) Bidan : 25 orang
4) Perawat : 27 orang
5) Asisten Apoteker : 1 orang

2
6) Analis Laboratorium : 2 orang
7) Sanitarian : 0 orang
8) Petugas Gizi : 1 orang
9) Tata Usaha : 15 orang
10) Sopir : 1 orang
11) Honorer : 8 orang

b. Sarana Kesehatan
1) Puskesmas : 1 buah
2) Pustu : 2 buah
3) Polindes : 1 buah

1.2 Rencana Program Kerja PKL IKGM/IKGP IV Puskesmas Kencong


(Tanggal 5 Oktober 17 Oktober 2015)
Senin, 5 Oktober 2015
1. Menghadap Kepala Puskesmas Kencong
2. Menghadap Kepala Poli Gigi Puskesmas Kencong
3. Mengikuti apel pagi
4. Orientasi di Poli Gigi dan Mulut
5. Membantu Pelayanan di Poli Gigi dan Mulut

Selasa, 6 Oktober 2015


1. Mengikuti apel pagi
2. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut
3. Orientasi di bagian BP Umum
4. Orientasi di bagian Apotek
5. Orientasi Kesehatan Jiwa dan Lansia

Rabu, 7 Oktober 2015


1. Mengikuti apel pagi
2. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut
3. Melaksanakan kegiatan UKGS (UKGS Siswa-siswi TK ABA 1/TK
Muhammadyah)
3
4. Orientasi di bagian Laborat
5. Orientasi di bagian Loket
6. Orientasi Gizi
7. Orientasi Kesling

Kamis, 8 Oktober 2015


1. Mengikuti apel pagi
2. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut
3. Melaksanakan kegiatan Posyandu (UKGMD di posyandu Teratai 40)
4. Orientasi di bagian UGD
5. Orientasi di bagian P2M

Jumat, 9 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut

Sabtu, 10 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut
2. Orientasidi bagian KIA
3. Orientasi di bagian Promkes
4. Orientasi bagian SMTBS
5. Orientasi bagian Gudang obat

Senin, 12 Oktober 2015


1. Mengikuti apel pagi
2. Melaksanakan Kegiatan Screening Siswa-siswi SMPN 1 Kencong

Selasa, 13 Oktober 2015


1. Mengikuti apel pagi
2. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut
3. Melaksanakan Kegiatan Screening Siswa-siswi SMPN 2 Kencong
4. Orientasi di bagian SP2TP
5. Orientasi di bagian Imunisasi

4
Rabu, 14 Oktober 2015
LIBUR TAHUN BARU HIJIRIYAH

Kamis, 15 Oktober 2015


1. Mengikuti apel pagi
2. Melaksanakan kegiatan UKGS (UKGS Siswa-siswi TK Alfalah Krajan
1 Kencong)
3. Melaksanakan kegiatan Posyandu (UKGMD di Posyandu Teratai 14)
4. Orientasi bagian VK
5. Orientasi bagian USG
6. Orientasi bagian rawat inap

Jumat, 16 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut

Sabtu, 17 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut
2. Orientasi KB
3. Orientasi IMS
4. Menghadap Kepala Puskesmas Kencong
5. Menghadap Kepala Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong

1.3 Pelaksanaan Kegiatan PKL IKGM/IKGP IV Puskesmas Kencong


(Tanggal 5 Oktober 17 Oktober 2015)
1.3.1 Kegiatan Di Dalam Gedung Puskesmas Kencong
1.3.1.1 Kegiatan Orientasi
a. Orientasi di Poli Gigi dan Mulut (Senin, 5 Oktober 2015)
Orientasi bagian Poli Gigi dan Mulut pada tanggal 5 Oktober 2015 diisi
dengan kegiatan wawancara meliputi kegiatan tanya jawab dengan drg. Salem
MB selaku kepala Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong dan Ibu Lina
selaku asisten di bagian tersebut. Informasi yang diberikan mengenai
pemakaian alat, sterilisasi alat, pengoperasian dental chair serta tempat bahan-
5
bahan kedokteran gigi yang mungkin diperlukan dalam pelaksanaan pelayanan
di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong.
Ruang Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong memiliki 3 buah dental
chair dimana 2 dental chair digunakan terkhusus untuk pelayanan penambalan
dan pembersihan karang gigi dan 1 dental chair digunakan untuk tindakan
pencabutan. Pengetahuan tentang cara pengisian kartu pemeriksaan pasien di
Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong juga telah diberikan pada kegiatan
orientasi tersebut. Pengetahuan tersebut meliputi data kode diagnosa yang
dipakai dan kelompok penyakit yang termasuk didalamnya. Pelayanan di
bagian Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong dimulai pada pukul 07.30
WIB setelah pelaksanaan apel pagi sampai dengan pukul 13.30 WIB. Waktu
pelayanan tersebut berlaku dari hari Senin, Selasa, Rabu, Kamis dan Sabtu,
sedangkan untuk hari Jumat pelayanan di bagian Poli Gigi dan Mulut
Puskesmas Kencong dilaksanakan sampai dengan pukul 11.00 WIB.

b. Orientasi di bagian BP Umum (Selasa, 6 Oktober 2015)


Orientasi di bagian BP Umum diisi dengan kegiatan wawancara dengan
beberapa pertanyaan yang ditujukan dan dijawab oleh Mbak Eva selaku asisten
di bagian BP Umum. Hasil wawancara di bagian ini memberikan informasi
bahwa pelayanan yang dilaksanakan meliputi pemeriksaan dan pengobatan
pasien. Pemeriksaan pasien terdiri dari pemeriksaan kesehatan secara umum,
tekanan darah, dan juga pemeriksan yang membutuhkan rujukan ke bagian
laborat. Semenjak diterapkan ISO pada tahun 2008, BP. Umum tidak melayani
tindakan langsung ke pasien, semua tindakan yang akan dilakukan pada pasien
dirujuk ke bagian UGD. Oleh karena itu, BP. Umum banyak melakukan
rujukan internal ke bagian UGD, laboratorium, maupun rawat inap. Dokter
yang bertanggung jawab pada bagian ini adalah dr. Agustina Yuniarti R.

c. Orientasi di bagian Apotek (Selasa, 6 Oktober 2015)


Orientasi di bagian apotek diisi dengan kegiatan wawancara mengenai
berbagai macam obat yang digunakan dan proses distribusi dan pengelolaan
obat. Mbak Lensa adalah petugas yang diwawancarai dalam kegiatan orientasi
6
ini. Hasil informasi yang didapatkan dari wawancara tersebut bahwa bagian ini
mendapatkan distribusi obat dari Dinkes melalui GFK (Gudang Farmasi
Kabupaten) setiap 2 bulan sekali, yang selanjutnya dilakukan pencatatan. Obat
yang diperoleh tergantung dari permintaan puskesmas tapi juga disesuaikan
dengan persediaan yang ada. Gudang obat juga menyuplai persediaan obat di
Pustu dan Polindes. Setiap 1 bulan sekali dilakukan pengecekan untuk
mengetahui masa kadaluarsa obat. Bila ada Cito, maka bagian ini dapat
melakukan bon obat ke GFK untuk persediaan selama 1 bulan. Pengeluaran
obat oleh apotek harus berdasarkan resep yang dibuat oleh tiap unit poli. Jam
buka apotek sesuai dengan jam buka pelayanan.

d. Orientasi Kesehatan Jiwa dan Lansia (Selasa, 6 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara meliputi beberapa
pertanyaan tentang program apa saja yang dilakukan oleh petugas dibawah
Puskesmas. Pertanyaan-pertanyaan dalam wawancara tersebut diajukan kepada
bapak Yogi. Hasil yang didapatkan dari kegiatan wawancara di bagian ini
adalah mengenai informasi bahwa bagian ini bertugas menangani pasien jiwa
dan lansia. Pasien lansia dalam hal ini dibagi menjadi 3 kategori umur. Umur
45-59 tahun disebut pra-lansia, umur 60-70 tahun disebut lansia, umur 70
tahun disebut lansia resiko tinggi. Program kesehatan untuk lansia, diantaranya
meliputi, pemeriksaan rutin BB, TB, tensi, pengobatan dasar, penyuluhan
penyakit degeneratif, olahraga (senam lansia), siraman rohani, pembinaan
(pijat refleksi,ketrampilan pembuatan jamu), penjadwalan rekreasi, PMT
(Pemberian Makanan Tambahan).
Kasus-kasus jiwa yang ditangani oleh bagian ini meliputi skizofrenia,
epilepsi, permasalahan gepeng dan pengemis, psikosomatik, mental retardasi,
pemakai NAPZA dan kenakalan remaja. Program puskesmas untuk kesehatan
jiwa telah dibagi menjadi 2, yaitu program luar gedung yang bersifat aktif,
yaitu penyuluhan (yang dilakukan 1x setahun), melakukan kerjasama lintas
sektoral, sosialisasi kasus pemasungan, serta kunjungan rumah yang dilakukan

7
petugas (sebanyak 8x dalam setahun). Sedangkan program dalam gedung
sifatnya pasif, yaitu dengan melakukan konseling pada pasien datang.

e. Orientasi di bagian Laboratorium (Rabu, 7 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini diilaksanakan dengan mewawancarai ibu Farida
sebagai petugas Laboratorium. Menurut penjelasan beliau, bagian ini bertugas
melakukan sampling, pemeriksaan spesimen, pewarnaan preparat yang berguna
untuk menunjang diagnosa. Peralatan laboratorium yang tersedia, di antaranya
mikroskop binokuler, auto analizer, sentrifuse. Bagian ini sangat rentan
terhadap penularan penyakit, untuk itu petugas memproteksi diri dengan
masker dan handscoon. Pemeriksaan yang dapat dilakukan di bagian
laboratorium puskesmas Kencong adalah pemeriksaan dasar, seperti
pemeriksaan sputum, hematologi lengkap, pemeriksaan kimia klinik
(kolesterol, SGOT, SGPT, gula darah), pemeriksaan urin dan spesimen, plano
test, VDRL, GO, BUN, bilirubin, pemeriksaan feses. Jumlah staf di bagian ini
adalah 2 orang. Bagian ini buka setiap hari senin-sabtu dari jam 07.00-13.00.

f. Orientasi di bagian Loket (Rabu, 7 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara yang dibimbing
oleh Pak Aji. Berdasarkan keterangan jam buka loket dilakukan setiap hari dari
hari senin-sabtu mulai pukul 07.00 11.00, kecuali hari jumat mulai pukul
07.30 10.00. Bagian loket ini memiliki tiga tugas utama yaitu, (1) mendata
pasien datang baru maupun lama dan mengarahkan masuk ke bagian pelayanan
atau ke UGD, (2) mengembalikan folder RM dan menyimpannya, (3)
melaporkan kunjungan pasien setiap bulan ke SP2TP. Data pasien yang
dilaporkan ke SP2TP meliputi pasien umum, askes dan JPS.
Pembagian pelayanan yang harus didaftarkan di bagian loket : adalah BP.
Umum, MTBS (Manajemen Terpadu Balita Sakit), KIA (Kesehatan Ibu dan
Anak), BP. Gigi, UGD, VK ( Kamar Bersalin).

g. Orientasi Gizi (Rabu, 7 Oktober 2015)


8
Orientasi di bagian ini diisi oleh kegiatan wawancara dengan mbak Ari.
Menurut penjelasan beliau, tujuan dari program ini yaitu untuk memelihara dan
meningkatkan pelayanan kesehatan, kualitas baik individu, keluarga dan
lingkungan. Program gizi di puskesmas ada 2 yaitu, kegiatan di luar puskesmas
yang meliputi pemberian vitamin A setiap bulan Februari dan Agustus,
penanggulangan garam beryodium, penanggulangan anemia di posyandu dan
SD, operasi timbang setiap bulan november, PMT (Pemberian Makanan
Tambahan). Kegiatan dalam puskesmas seperti mengikuti visite dan
bertanggung jawab pada diet pasien rawat inap dan rawat jalan.

h. Orientasi Kesehatan Lingkungan (Rabu, 7 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara dengan
mengajukan beberapa pertanyaan meliputi tugas-tugas atau program apa saja
yang dilakukan. Pelaksanaan orientasi tersebut dilakukan dengan
mewawancarai mbak Gita selaku petugas di bagian kesehatan lingkungan.
Menurut informasi, bagian ini bertanggung jawab menangani masalah sanitasi
di dalam gedung pukesmas maupun diluar gedung (wilayah kerja puskesmas).
Kegiatan di dalam gedung meliputi pengelompokan limbah medis, pengelolaan
limbah air dari beberapa bagian pelayanan puskesmas dijadikan satu saluran
dan dialirkan di sungai, dan klinik sanitasi.
Kegiatan diluar gedung meliputi pemeriksaan rumah sehat, pemeriksaan
tempat-tempat umum meliputi warung, tempat ibadah, pasar, sekolah, depot air
minum isi ulang, pondok pesantren, perkantoran. Dilakukan sebanyak dua kali
dalam setahun. Pemeriksaan I dilakukan sidak sekitar bulan Februari Juni.
Hal yang dilakukan pada pemeriksaan ini adalah penyuluhan dan edukasi
tentang kebersihan sanitasi. Pemeriksaan II dilakukan evaluasi pada sekitar
bulan juni desember.

i. Orientasi di bagian UGD (Kamis, 8 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini dilakukan dengan mewawancarai Mbak Ninin
selaku petugas UGD dengan beberapa pertanyaan. UGD puskesmas kencong
bekerja selama 24 jam. Staf perawat dalam sehari bergantian menjaga UGD
9
yang dibagi menjadi 3 shift. Semua tindakan operatif dilakukan di bagian ini,
seperti perawatan luka robek yang membutuhkan suturing, pembersihan telinga
dll. Selain itu, pasien yang datang saat loket tutup juga dilayani di UGD.
Peralatan medis yang tersedia di bagian UGD puskesmas Kencong di antaranya
emergency kit, heating set, peralatan kedarutan (suction,oxygen), peralatan
shock anafilaktik dll

j. Orientasi di bagian P2M (Kamis, 8 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara yakni Tanya
jawab mengenai beberapa pertanyaan yang diajukan kepada bapak Habibie
sebagai petugas P2M. Bagian ini menangani tiga masalah utama, yaitu :
Pemberantasan penyakit TB, Pemberantasan Penyakit Kusta dan SE (Surveilan
Epidemiologi). SE diperlukan untuk mengetahui pola perjalanan penyakit serta
penyebarannya, Sehingga petugas kesehatan dapat mengetahui penyebab
penyakit serta penanganannya agar penyakit tidak menjadi KLB (kejadian luar
biasa). Suatu penyakit dapat dikatakan KLB jika muncul sekurang-kurangnya 1
penyakit setelah dilakukan imunisasi. Beberapa penyakit yang termasuk SE
yaitu: Diare, DBD, Hepatitis, Typhoid, Malaria, Diphteri, dll.

k. Orientasidi bagian KIA (Sabtu, 10 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara bersama ibu Yuni,
Amd. Keb. Menurut informasi yang didapatkan, bagian ini memiliki tujuan
yakni menurunkan angka kematian dan angka kesakitan pada ibu serta
meningkatkan derajat kesehatan anak. Kegiatan yang dilakukan antara lain,
kegiatan di dalam gedung seperti pemeriksaan ibu hamil, pelayanan persalinan,
kontrol ibu nifas, imunisasi, kunjungan neonatus, pelayanan kesehatan bayi dan
kegiatan di luar gedung yang meliputi kelas senam ibu hamil, posyandu, lomba
bayi sehat.
Pelayanan yang dilakukan di bagian KIA puskesmas Kencong buka setiah
hari senin-sabtu. Khusus hari rabu dilakukan imunisasi. Untuk kasus ibu hamil
resiko tinggi rujukan dilakukan ke RSD Subandi atau RSD Balung. Puskesmas
Kencong merupakan salah satu puskesmas PONED yang langsung di bawah
10
binaan dokter spesialis Obstetri dan Ginekologi, yang tiap bulan sekali datang
berkunjung.

l. Orientasi di bagian Promkes (Sabtu, 10 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara bersama Ibu
Lolok. Berdasarkan informasi, tujuan dari program ini adalah dapat tercapainya
perubahan perilaku individu, keluarga, dan masyarakat dalam membina dan
memelihara perilaku serta lingkungan sehat serta berperan aktif dalam upaya
mewujudkan derajat kesehatan yang optimal. Promosi kesehatan dilakukan
lintas sektor, biasanya pada anak sekolah, posyandu dan PKK. Kegiatan
promosi yang dilakukan antara lain, promosi kesehatan PHBS (dilakukan
sesuai terget dan sejalan dengan kesling) dan kampanye pemberdayaan
masyarakat.

m. Orientasi bagian SMTBS (Sabtu, 10 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara bersama Ibu
Lolok. Hasil wawancara memberikan informasi bahwa bagian ini hanya
melayani pelayanan dalam gedung. Bagian ini hanya merawat anak yang
berusia 0-5 tahun. Kegiatan yang dilakukan meliputi kegiatan konseling dan
pelayanan yang dilakukan sama seperti BP. Umum. Penyakit pada balita paling
banyak dipengaruhi oleh suhu dan cuaca, untuk itu bagian ini banyak
menangani penyakit seperti demam, kejang.

n. Orientasi bagian Gudang obat (Sabtu, 10 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan wawancara dengan mengajukan
beberapa pertanyaan kepada Mbak Lensa. Menurut beliau bagian ini
mendapatkan distribusi obat dari Dinkes melalui GFK (Gudang Farmasi
Kabupaten) setiap 2 bulan sekali, yang selanjutnya dilakukan pencatatan. Obat
yang diperoleh tergantung dari permintaan puskesmas tapi juga disesuaikan
dengan persediaan yang ada. Gudang obat juga menyuplai persediaan obat di
Pustu dan Polindes.

11
Bagian ini melakukan pengecekan setiap 1 bulan untuk mengetahui masa
kadaluarsa obat. Bila ada Cito, maka bagian ini dapat melakukan bon obat ke
GFK untuk persediaan selama 1 bulan. Pengeluaran obat oleh apotek harus
berdasarkan resep yang dibuat oleh tiap unit poli. Jam buka apotek sesuai
dengan jam buka pelayanan.

o. Orientasi di bagian SP2TP (Selasa, 13 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini dengan wawancara kepada bapak Ismail selaku
petugas SP2TP. SP2TP merupakan sitem pencatatan dan pelaporan terpadu.
Bagian ini bertugas mencatat seluruh kegiatan puskesmas yang diambil dari
tiap-tiap bagian pelayanan serta membuat laporan rutin, yang akan dilaporkan
ke dinas kesehatan. Pustu dan Polindes yang termasuk wilayah kerja
puskesmas Kencong juga melaporkan seluruh kegiatannya ke bagian SP2TP.
Bagian ini juga merupakan tempat penyimpanan data dan juga bertanggung
jawaab terhadap sistem informasi kesehatan puskesmas.
Sistem pelaporan puskesmas di olah bulanan dan tahunan. Pelaporan
bulanan meliputi: LB 1 yang berisi data kesakitan, LB 2 yang berisi data obat-
obatan, LB 3 yang berisi data Gizi, imunisasi, P2M, LB 4 yang berisi data
rawat inap, sedangkan pada pelaporan tahunan terdapat PKP (Penilaian Kinerja
Puskesmas) yang nantinya dijadikan POA (laporan perencanaan tahunan ke
depan), dan menjadin laporan tahunan yang akan dilaporkan ke dinas
kesehatan. Apabila tidak sesuai target, maka bagian SP2TP berhak untuk
mengevaluasi.

p. Orientasi di bagian Imunisasi (Selasa, 13 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini informasi didapatkan dari hasil wawancara dengan
bu Jumiatun. Menurut informasi, kegiatan imunisasi dilakukan di puskesmas
dan juga posyandu. Lima imunisasi dasar lengkap yang dilakukan oleh bagian
ini diantaranya Hepatitis B, Campak, DPT, BCG, Polio.

12
Jadwal imunisasi pada bayi
UMUR JENIS IMUNISASI
0-7 hari HB 0
1 bulan BCG, Polio 1
2 bulan DPT/HB 1, Polio 2
3bulan DPT/HB 2, Polio 3
4 bulan DPT/HB 3, Polio 4
9-11 bulan Campak

Imunisasi DPT berdampak demam pada bayi, oleh karena itu setelah
imunisasi, ibu bayi diberi resep penurun panas. Imunisasi polio dilakukan 4
kali dengan rentang 1 bulan, sedangkan imunisasi tetanus optimalnya.

q. Orientasi bagian VK (Kamis, 15 Oktober 2015)


Orientasi bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara mengenai beberapa
pertanyaan yang diajukan kepada Ibu Yuli sebagai kepala bagian VK. Berdasar
informasi, VK merupakan salah satu bagian dari KIA yang menerima
pemeriksaan USG bagi ibu hamil.

r. Orientasi bagian USG (Kamis, 15 Oktober 2015)


Orientasi bagian USG juga diisi dengan kegiatan wawancara dengan Ibu
Yuli. Hasil wawancara didapatkan informasi bahwa bagian USG ini bertugas
melaksanakan pemeriksaan penunjang yang dibutuhkan oleh ibu hamil.

s. Orientasi bagian rawat inap (Kamis, 15 Oktober 2015)


Orientasi di bagian rawat inap ini diisi dengan kegiatan wawancara dengan
Mbak Evi sebagai petugas di bagian tersebut. Hasil wawancara didapatkan
bahwa rawat inap ini dikepalai oleh dr. Albert. Bagian rawat inap puskesmas
kencong dapat menampung sekitar 28 pasien. Rawat inap disini dibagi menjadi
2, yaitu rawat inap anak dan rawat inap dewasa. Kasus terbanyak yaitu diare.
Kasus lain lagi yang sering yaitu demam berdarah, gastritis, hipertensi, stroke,
dan kanker. Jika terdapat kasus besar dan sulit ditangani maka dirujuk ke RS
Soebandi Jember.

13
t. Orientasi KB (Sabtu, 17 Oktober 2015)
Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada bu
Nurhasanah. Menurut informasi yang didapatkan, program KB di puskesmas
meliputi dua hal, yaitu Akseptor aktif adalah PUS (Pasangan Usia Subur) yang
melakukan KB aktif dan KB baru. Program KB dilakukan di dalam gedung
maupun diluar gedung. Tindakan dalam gedung antara lain KB suntik, Pil ,
IUD/spiral, susuk KB, kondom. Sedangkan kegiatan luar gedung dilakukan
pada saat posyandu, KB yang dapat dilakukan adalah KB suntil, Pil, dan
kondom.

u. Orientasi IMS (Sabtu, 17 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada Bu Nur
Hasanah. Informasi yang didapatkan dari wawancara bahwa bagian IMS ini
menangani pasien dengan infeksi menular seksual. Pasien dengan HIV/AIDS
menjadi kasus terbanyak pada infeksi menular seksual. Bagian IMS menerima
VCT (Voluntary Counceling and Testing) dan PITC (Provider Initially Testing
and Counceling ).

1.3.1.2 Kegiatan Diskusi


a. Diskusi mengenai manajemen penanganan pasien di puskesmas yang
dibimbing oleh drg. Salem MB (Selasa, 6 Oktober 2015)
Manajemen perawatan dan penanganan pada pasien merupakan suatu cara-
cara atau beberapa tindakan keperawatan pada pasien untuk mencegah infeksi
pada mulut akibat kerusakan pada daerah gigi dan mulut dan sebagai usaha
menjaga kebersihan gigi dan mulut. Manajemen penanganan pasien
khususnya dalam perawatan gigi dan mulut ada baiknya dokter gigi
memahami kondisi pasien/klien, hal seperti itu pun yang dilakukan di
Puslesmas. Sikap dan tindakan juga berkaitan dengan manajemen penanganan
pasien. Sikap yang mencerminkan ketegasan, ketidak ragu-raguan, dan
tindakan yang cepat dan tepat dapat meningkatkan kepercayaan pasien
terhadap seorang dokter. Komunikasi yang efektif dan efisien antara dokter

14
dengan pasien juga sangat dibutuhkan dalam prosedur manajemen
penanganan di tempat pelayanan termasuk puskesmas.
Sebaiknya dalam prosedur merawat gigi dapat terhindar dari masalah gigi
dan mulut yang berkelanjutan. Beberapa tindakan manajemen penanganan
dan perawatan pasien meliputi, anamnesis, pemeriksaan fisik untuk
menentukan diagnosis, Pemberian tindakan sesuai dengan kasus berdasarkan
Standar Prosedur Operasional (SPO) dan melakukan rujukan jika memang
diperlukan.

b. Diskusi mengenai teknik pencabutan gigi-geligi rahang atas yang


dibimbing oleh drg. Salem MB (Rabu, 7 Oktober 2015)
Sebelum melakukan tindakan pencabutan, ada beberapa hal yang harus
dilakukan seperti persiapan pasien. Persiapan peasien meliputi penjelasan
bahwa akan dilakukan persiapan tindakan pencabutan dilanjutkan dengan
penjelasan tentang akan dilakukannya prosedur anastesi sebelum pencabutan
tersebut. Pasien akan merasa dingin (jika menggunakan Chlor Ethyl) atau
merasa tebal (jika menggunakan lidocain). Setelah melakukan persiapan pada
pasien, dilanjutkan prosedur persiapan alat-alat yang akan digunakan dalam
tindakan pencabutan seperti halnya pemilihan tang ekstraksi sebab antara tang
ekstraksi rahang atas dan rahang bawah berbeda. Setelah persiapan pasien dan
alat telah dilakukan, dapat mulai dilakukan tindakan pencabutan pada gigi
pasien yang telah teranastesi.
Penempatan kursi yang tinggi untuk pencabutan rahang atas dan posisi
operator yang benar sangan diperlukan dalam prosedur pencabutan. Posisi
pasien dan operator yang benar dapat membuat operator mendapatkan
visualisasi yang baik pada gigi yang akan dicabut. Pada rahang atas, posisi
operator dapat dibagi menjadi dua yakni, posisi operator pada saat melakukan
tindakan pencabutan gigi kanan atas dan gigi kiri atas. Posisi untuk gigi kanan
atas yang nyaman dan efisien untuk operator adalah di depan pasien,
sedangkan posisi untuk gigi kiri atas, operator dapat berdiri disebelah kanan
dental chair dengan posisi kursi sedikit di tinggikan.

15
c. Diskusi mengenai manajemen penanganan pasien dengan resesi
gingiva yang dibimbing oleh drg. Salem MB (Kamis, 8 Oktober 2015)
Resesi gingiva merupakan suatu kondisi dimana tepi gusi menurun ke arah
akar gigi sehingga menyebabkan permukaan akar gigi menjadi terpapar atau
terbuka. Resesi gingiva selain dapat menyebabkan gangguan estetik apabila
melibatkan gigi depan, dapat pula menimbulkan keluhan seperti gigi yang
sensitif atau linu terhadap makanan dan minuman panas, dingin, ataupun
manis. Ada beberapa hal yang dapat mengakibatkan gingiva menjadi resesi.
Penyebab yang paling sering adalah trauma akibat penggunaan sikat gigi
yang salah, baik kesalahan dalam pemilihan bulu sikat gigi maupun kesalahan
dari metode yang digunakan untuk menyikat gigi. Penyebab lain adalah
proses inflamasi atau peradangan akibat kurangnya kebersihan rongga mulut,
dalam hal ini terjadi penumpukan plak dan karang gigi yang mengiritasi gusi.
Pencegahan resesi gingiva dapat dilakukan dengan menggunakan sikat gigi
yang lembut dan menggunakan metode penyikatan gigi yang benar dan tepat.
Pembersihan rutin seperti scaling atau root planning untuk membersihkan
karang gigi minimal setiap 6 bulan sekali dan melakukan konsultasi dengan
dokter gigi apabila memiliki kebiasaan menggesekkan atau menggertakkan
gigi. Ada beberapa perawatan yang dianjurkan untuk kondisi resesi gingiva.
seperti penutupan permukaan akar yang terbuka dengan bahan tambal. Bahan
tambal resin komposit yang prosedurnya meliputi aplikasi bonding agent
yakni suatu bahan yang dapat merekatkan bahan tambal resin komposit
dengan gigi. Bahan tersebut diaplikasikan pada dentin yang terbuka sehingga
tubulus0tubulus dentin bias tertutup yang dapat membantu penanganan gigi
sensitive pada kondisi resesi gingiva.

1.3.2 Kegiatan Di Luar Gedung Puskesmas Kencong


1.3.2.1 UKGS
Kegiatan UKGS dilakukan 2 kali yaitu pada tanggal 7 Oktober 2015
pada siswa siswi TK ABA 1/TK Muhammadyah dan 15 Oktober 2015
di TK Alfalah Krajan 1 Kencong. Sebelum dilakukan pemeriksaan gigi

16
dan mulut, dilakukan penyuluhan tentang cara menjaga kesehatan gigi dan
mulut, serta demo cara menyikat gigi yang benar.
a. Melaksanakan kegiatan UKGS di TK ABA 1/TK Muhamadyah
Kegiatan UKGS yang dilakukan meliputi penyuluhan dan
pemeriksaan gigi. Penyuluhan diberikan dengan media poster dan pantom
serta sikat gigi. Setelah pemberian penyuluhan, kemuadian dilanjutkan
dengan pemeriksaan gigi. Pada siswa-siswi TK ABA 1/TK
Muhammadyah dilaksanakan di 2 kelas, yaitu kelas A dan B dimana untuk
kelas A berjumlah 27 siswa, kelas B berjumlah 29 siswa.
b. Melaksanakan kegiatan UKGS di TK Alfalah Krajan 1 Kencong
Kegiatan UKGS yang dilakukan meliputi penyuluhan dan
pemeriksaan gigi. Penyuluhan diberikan dengan media poster dan pantom
serta sikat gigi. Setelah pemberian penyuluhan, kemuadian dilanjutkan
dengan pemeriksaan gigi. Pada siswa-siswi TK Alfalah Krajan 1 Kencong
dilaksanakan di 2 kelas, yaitu kelas A dan B dimana untuk kelas A
berjumlah 28 siswa, kelas B berjumlah 29 siswa.

1.3.2.2 SCREENING
Kegiatan Screening yang dilikuti sebanyak 2 kali pada tanggal 12
Oktober 2015 di SMPN 1 Kencong dan 13 Oktober 2015 di SMPN 2
Kencong. Kegiatan Screening ini bersamaan dengan Tim UKS yang terdiri
dari Gizi, Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan dasar. Kegiatan
Screening ini meliputi pemeriksaan tinggi dan berat badan siswa,
pemeriksaan gigi dan mulut, dan pemeriksaan mata, hidung, dan
tenggorokan. Jumlah peserta screening di SMPN 1 Kencong dari kelas
7A-7H berjumlah 310 siswa dan di SMPN 2 Kencong dari kelas 7A-7F
berjumlah 177 siswa.

1.3.2.3 UKGMD
Kegiatan UKGMD yang diikuti sebanyak 2 kali, 8 Oktober 2015 di
Posyandu Teratai 40 desa Kencong dan pada 15 Oktober 2015 di
Posyandu Teratai 14 desa Pondok Waluh (Sengan). Kegiatan UKGMD ini
17
dilakukan dengan memberikan penyuluhan tentang kesehatan gigi dan
mulut, cara menjaga kesehatan gigi dan mulut selama masa kehamilan,
serta pemeriksaan gigi bagi balita dan ibu hamil, dan konseling tentang
kesehatan gigi dan mulut.
a. Melaksanakan kegiatan UKGMD di Posyandu Teratai 40 Desa
Kencong
Kegiatan UKGMD dilakukan di Posyandu Teratai 40 Desa Kencong.
Kegiatan yang dilakukan adalah penyuluhan tentang kesehatan gigi dan
mulut, cara menjaga kesehatan gigi dan mulut selama masa kehamilan,
pemeriksaan gigi bagi balita, ibu hamil, dan masyarakat umum, serta
konseling tentang kesehatan gigi dan mulut Jumlah peserta sebanyak 38,
dengan 19 balita, 11 bumil, dan 8 masyarakat umum.
b. Melaksanakan kegiatan UKGMD di Posyandu Teratai 14 Desa
Pondok Waluh (Sengan)
Kegiatan UKGMD dilakukan di Posyandu Teratai 14 Desa Pondok
Waluh (Sengan). Kegiatan yang dilakukan adalah penyuluhan tentang
kesehatan gigi dan mulut, cara menjaga kesehatan gigi dan mulut selama
masa kehamilan, pemeriksaan gigi bagi balita, ibu hamil, dan masyarakat
umum, serta konseling tentang kesehatan gigi dan mulut Jumlah peserta
sebanyak 28, dengan 7 balita, 12 bumil, dan 9 masyarakat umum.

1.4 Hasil Kegiatan Program Kerja PKL IKGM/IKGP IV Puskesmas


Kencong (Tanggal 5 Oktober 17 Oktober 2015)
1.4.1 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas
Kencong (Tanggal 5 Oktober 2015-17 Oktober 2015)
Data jumlah kunjungan pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas
Kencong selama 2 minggu berjumlah 151 pasien. Data kunjungan pasien
dilengkapi dengan diagnosa, terapi tindakan, kelompok usia pasien dan jenis
kelamin dengan rincian sebagai berikut:

18
1.4.1.1 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Jenis Kelamin
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di poli gigi dan
mulut Puskesmas Kencong tanggal 5 Oktober 2015-17 Oktober 2015
berdasarkan jenis kelamin.
Tabel 1.1. Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong Berdasarkan Jenis
Kelamin.

Jenis kelamin
Total
Instansi Laki-Laki Perempuan

N % N % N %
Puskesmas Kencong 67 44 84 56 151 100

Tabel 1.1 menunjukkan jumlah pasien perempuan lebih banyak


daripada pasien laki-laki yaitu sebesar 56% dari keseluruhan jumlah pasien
selama 2 minggu di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong.

1.4.1.2 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Kelompok Usia


Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di Poli Gigi dan
Mulut Puskesmas Kencong tanggal 5 Oktober 2015-17 Oktober 2015
berdasarkan kelompok usia.
Tabel. 1.2. Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong Berdasarkan
Kelompok Usia.
Puskesmas Kencong
No Kelompok Usia
N %
1 <10 30 20
2 11-20 31 21
3 21-30 24 16
4 31-40 20 13
5 41-50 18 11
6 51-60 18 11
7 >60 10 7
Total 151 100

Tabel 1.2 menunjukkan jumlah pasien terbanyak adalah pasien pada


kelompok usia 11-20 tahun sebanyak 21%. Pasien tersedikit adalah pasien
pada kelompok usia >60 tahun sebesar 7% dari keseluruhan jumlah pasien
selama 2 minggu di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong.

19
1.4.1.3 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Diagnosa
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di poli gigi dan
mulut di Puskesmas Kencong pada 5 Oktober 2015-17 Oktober 2015
berdasarkan diagnosa.
Tabel. 1.3 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong Berdasarkan
Diagnosa
Puskesmas Kencong
No Kode Penyakit
N %
1 K.00 21 14
2 K.01 4 3
3 K.02 12 8
4 K.03 0 0
5 K.04 69 46
6 K.05 14 9
7 K.06 15 10
8 K.07 0 0
9 K.08 11 7
10 K.09 0 0
11 K.10 0 0
12 K.11 0 0
13 K.12 0 0
14 K.13 5 3
Total 151 100
Keterangan :
K00 : Persistensi, gangguan perkembangan dan erupsi gigi
K01 : Impaksi
K02 : Karies gigi
K03 : Penyakit jaringan keras lain (tidak ada kunjungan pasien)
K04 : Kelainan pulpa dan jaringan periapikal
K05 : Gingivitis dan penyakit periodontal
K06 : Infeksi odontogen
K07 : Dentofasial maloklusi
K08 : Kehilangan gigi karena kecelakaan, atrofi dan edentulous alveolar ridge
K09 : Kista di rongga mulut (tidak ada kunjungan pasien)
K10 : Penyakit rahang lain (tidak ada kunjungan pasien)
K11 : Penyakit Kelenjar Liur
K12 : Stomatitis dan lesi rongga mulut
K13 : Penyakit bibir dan mukosa mulut lainnya

Tabel 1.3 menunjukkan jumlah diagnosa terbanyak di Poli Gigi dan


Mulut Puskesmas Kencong adalah K04 yaitu sebanyak 46% dari keseluruhan
jumlah pasien selama 2 minggu di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong.

20
1.4.1.4 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Tindakan
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di poli gigi dan
mulut Puskesmas Kencong pada tanggal 5 Oktober 2015-17 Oktober 2015
berdasarkan tindakan.
Tabel 1.4 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong Berdasarkan
Berdasarkan Tindakan.
Puskesmas Kencong
No Tindakan
N %
1 Ekstraksi CE 22 15
2 Ekstraksi 17 11
3 Medikasi 36 24
4 PSA 16 10
5 Tumpatan 30 20
6 Skaling 10 7
7 Konsultasi 20 13
8 Lain-lain 0 0
Total 151 100

Tabel 1.4 menunjukkan jumlah pasien terbanyak adalah pasien dengan


medikasi sebanyak 24% dari keseluruhan jumlah pasien selama 2 minggu di
Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong.

21
1.4.1.5 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Diagnosa dan
Tindakan
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di poli gigi dan
mulut di Puskesmas Kencong pada tanggal 5 Oktober 2015-17 Oktober 2015
berdasarkan diagnosa dan tindakan.
Tabel 1.5 Data Kunjungan Pasien di Puskesmas Kencong Berdasarkan Diagnosa dan Tindakan
Tindakan
Kode (%)
No
Penyakitt EC E M X T S K L
1 K.00 13,9 0 0 0 0 0 0 0 13,9
2 K.01 0 0 0 0 0 0 2,65 0 2,65
3 K.02 0 0 0 0 7,94 0 0 0 7,94
4 K.03 0 0 0 0 0 0 0 0 0
5 K.04 0 8 8,6 13,9 10,59 11,9 0 0,66 0 45,65
6 K.05 0 2.65 0 0 0 6,62 0 0 9,27
7 K.06 0 0 9,93 0 0 0 0 0 9,93
8 K.07 0 0 0 0 0 0 0 0 0
9 K.08 0 0 0 0 0 0 7,28 0 7,28
10 K.09 0 0 0 0 0 0 0 0 0
11 K.10 0 0 0 0 0 0 0 0 0
12 K.11 0 0 0 0 0 0 0 0 0
13 K.12 0 0 0 0 0 0 0 0 0
14 K.13 0,66 0 0 0 0 0 0 2,65 3,31
Total 14,56 11,25 23,83 10,59 19,84 6,62 10,59 2,65 100
Keterangan:
K00 : Persistensi, gangguan perkembangan dan erupsi gigi
K01 : Impaksi
K02 : Karies gigi
K03 : Penyakit jaringan keras lain (tidak ada kunjungan pasien)
K04 : Kelainan pulpa dan jaringan periapikal
K05 : Gingivitis dan penyakit periodontal
K06 : Infeksi odontogen
K07 : Dentofasial maloklusi
K08 : Kehilangan gigi karena kecelakaan, atrofi dan edentulous alveolar ridge
K09 : Kista di rongga mulut (tidak ada kunjungan pasien)
K10 : Penyakit rahang lain (tidak ada kunjungan pasien)
K11 : Penyakit Kelenjar Liur
K12 : Stomatitis dan lesi rongga mulut
K13 : Penyakit bibir dan mukosa mulut lainnya
EC : Ekstraksi Chlor Ethyl
E : Ekstrasksi
M : Medikasi
X : PSA
T : Tumpatan
S : Skaling
K : Konsultasi
L : Lain-lain (Kontrol ortho, odontektomi, buka jahitan)

22
Tabel 1.5 menunjukkan kasus terbanyak adalah K04 sebesar 45,65%
dengan tindakan yang dilakukan terbanyak adalah medikasi (23,83%) dari
keseluruhan jumlah pasien selama 2 minggu di Poli Gigi dan Mulut
Puskesmas Kencong.
1.4.2 Data Kegiatan UKGS di Puskesmas Kencong (Tanggal 5 Oktober
2015-17 Oktober 2015)
Tabel berikut merupakan data hasil UKGS di TK ABA 1/TK
Muhammadyah tanggal 7 Oktober 2015 dan TK Alfalah Krajan 1 Kencong
tanggal 15 Oktober 2015 berdasarkan diagnosa
Tabel. 1.6. Data Peserta UKGS di Puskesmas Kencong Berdasarkan Diagnosa
Puskesmas Kencong
No Kode Penyakit
N %
1 K.0 36 31
2 K.00 0 0
3 K.01 0 0
4 K.02 52 46
5 K.03 0 0
6 K.04 26 23
7 K.05 0 0
8 K.06 0 0
9 K.07 0 0
10 K.08 0 0
11 K.09 0 0
12 K.10 0 0
13 K.11 0 0
14 K.12 0 0
15 K.13 0 0
Total 114 100
Keterangan :
K0 : t.a.a
K00 : Persistensi, gangguan perkembangan dan erupsi gigi
K01 : Impaksi
K02 : Karies gigi
K03 : Penyakit jaringan keras lain (tidak ada kunjungan pasien)
K04 : Kelainan pulpa dan jaringan periapikal
K05 : Gingivitis dan penyakit periodontal
K06 : Infeksi odontogen
K07 : Dentofasial maloklusi
K08 : Kehilangan gigi karena kecelakaan, atrofi dan edentulous alveolar ridge
K09 : Kista di rongga mulut (tidak ada kunjungan pasien)
K10 : Penyakit rahang lain (tidak ada kunjungan pasien)
K11 : Penyakit Kelenjar Liur
K12 : Stomatitis dan lesi rongga mulut
K13 : Penyakit bibir dan mukosa mulut lainnya

23
Tabel 1.6 menunjukkan jumlah diagnosa terbanyak pada kegiatan
UKGS di dua sekolah wilayah kerja Puskesmas Kencong adalah K02 yaitu
sebanyak 46% dari keseluruhan jumlah peserta di dua sekolah yang
berjumlah 114 siswa.

1.4.3 Data Kegiatan UKGMD di Puskesmas Kencong (Tanggal 5


Oktober 2015-17 Oktober 2015)
Tabel berikut merupakan data hasil UKGMD di di Posyandu Teratai
40 desa Kencong tanggal 8 Oktober 2015 dan Posyandu Teratai 14 desa
Pondok Waluh (Sengan) tanggal 15 Oktober 2015 berdasarkan diagnosa.
Tabel. 1.7 Data Peserta UKGMD di Puskesmas Kencong Berdasarkan Diagnosa
Puskesmas Kencong
No Kode Penyakit
N %
1 K.0 20 30
2 K.00 0 0
3 K.01 0 0
4 K.02 18 27
5 K.03 0 0
6 K.04 15 23
7 K.05 13 20
8 K.06 0 0
9 K.07 0 0
10 K.08 0 0
11 K.09 0 0
12 K.10 0 0
13 K.11 0 0
14 K.12 0 0
15 K.13 0 0
Total 66 100
Keterangan :
K0 : t.a.a
K00 : Persistensi, gangguan perkembangan dan erupsi gigi
K01 : Impaksi
K02 : Karies gigi
K03 : Penyakit jaringan keras lain (tidak ada kunjungan pasien)
K04 : Kelainan pulpa dan jaringan periapikal
K05 : Gingivitis dan penyakit periodontal
K06 : Infeksi odontogen
K07 : Dentofasial maloklusi
K08 : Kehilangan gigi karena kecelakaan, atrofi dan edentulous alveolar ridge
K09 : Kista di rongga mulut (tidak ada kunjungan pasien)
K10 : Penyakit rahang lain (tidak ada kunjungan pasien)
K11 : Penyakit Kelenjar Liur
K12 : Stomatitis dan lesi rongga mulut
K13 : Penyakit bibir dan mukosa mulut lainnya

24
Tabel 1.7 menunjukkan jumlah diagnosa terbanyak adalah K0 dari dua
posyandu di wilayah kerja Puskesmas Kencong sebanyak 30% dari
keseluruhan jumlah peserta yang berjumlah 66 orang.

1.5 Pembahasan Hasil Kegiatan


Distribusi hasil kunjungan pasien berdasarkan jenis kelamin dapat
disimpulkan bahwa jumlah pasien perempuan (56%) lebih banyak daripada
laki-laki (44%). Hal itu dimungkinkan karena jumlah penduduk perempuan di
wilayah tersebut lebih banyak dari pada jumlah penduduk laki-laki. Menurut
penulis, selain alasan diatas juga dapat dikarenakan jam pelayanan Puskesmas
yang merupakan jam kerja. Kebanyakan warga laki-laki bekerja di luar rumah
sehingga jarang melakukan perawatan. Selain itu, berdasarkan Mariati et al
(2012) bahwa faktor lain yang mempengaruhi yaitu karena jenis kelamin
perempuan lebih mengutamakan faktor estetik disbanding jenis kelamin laki-
laki. Oleh karena itu, perempuan cenderung melakukan praktik kesehatan
mulut dan gigi yang lebih baik ketimbang laki-laki untuk mendapatkan hal
tersebut, namun mereka tetap memiliki risiko lebih besar mengalami gigi
berlubang akibat fluktuasi hormon (Farah, 2012).
Distribusi pasien berdasarkan kelompok umur adalah pada kelompok
usia 11-20 tahun (21%) lebih banyak. Hal ini dapat dikarenakan pada usia
tersebut tingkat kesadaran terhadap kesehatan gigi dan mulut yang sangat
tinggi sehingga sebelum keadaan gigi bertambah parah sudah dirawat dahulu
(Mariati et al, 2012).
Distribusi kunjungan pasien berdasarkan diagnosa didapatkan
diagnosa terbanyak adalah K04 sebanyak 46%. K04 merupakan penyakit
pulpa dan jaringan periapikal gigi. K04 merupakan kode untuk penyakit pulpa
dan jaringan periapikal gigi yang meliputi pulpitis akut, gangren pulpa, dan
gangren radiks. Karies gigi merupakan penyakit gigi dan mulut yang paling
banyak ditemukan di masyarakat. Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas)
Nasional tahun 2007 melaporkan prevalensi karies di Indonesia mencapai

25
72,1%. Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 2009 menunjukkan
penduduk Indonesia yang menderita karies gigi sebesar 73%.
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan Setyowati (2009)
dapat diketahui bahwa prevalensi karies dan gangren pulpa cukup tinggi di
Indonesia. Prevalensi karies yang cukup tinggi tersebut disebabkan karena
kurangnya kesadaran masyarakat dalam memelihara kesehatan gigi.
Pernyataan tersebut diperkuat oleh hal lainnya yang menyebabkan angka
karies tinggi yaitu karena kurangnya pengetahuan masyarakat akan cara
menggosok gigi yang benar atau waktu menggosok gigi yang tepat.
Distribusi kunjungan pasien berdasarkan tindakan didapatkan bahwa
perawatan terbanyak yang dilakukan adalah medikasi yaitu sebesar 24%. Hal
ini disebabkan kecenderungan pasien yang datang ke poli gigi adalah pasien
dengan keluhan gigi yang masih sakit, sehingga penanganan terbaik yang
dapat dilakukan di poli gigi adalah pemberian obat untuk meredakan rasa
sakit terlebih dahulu.
Distribusi kunjungan pasien berdasarkan diagnosa dan tindakan
didapatkan bahwa diagnosa terbanyak adalah K04 sebanyak 45,65% dengan
perawatan terbanyak yang dilakukan adalah medikasi yaitu sebesar 23,83%.
Hal ini dapat disebabkan karena keterbatasan alat dan bahan serta sarana
penunjang perawatan dibidang kedokteran gigi untuk melakukan beberapa
perawatan khusus. Obat yang tersedia cukup dianggap dapat menjadi pilihan
dalam perawatan kasus-kasus tersebut setelah ditelaah anamnesis serta
pemeriksaan objektif kondisi pasien.
Distribusi diagnosa pada peserta UKGS terbanyak adalah K02
sebanyak 46%. K02 merupakan kode untuk karies gigi. Peserta UKGS adalah
anak-anak usia sekolah dan pra sekolah. Penulis beranggapan bahwa usia
tersebut adalah usia gigi geligi pergantian, yang mana ketika anak-anak masih
belum memiliki kesadaran yang baik dalam menjaga kebersihan dan
kesehatan gigi oleh karena keterbatasan motorik yang belum sempurna serta
kebiasaan yang suka makan-makanan yang manis dan lengket tanpa
keseimbangan pembersiahan yang disebutkan sebelumnya. Menurut sebab
26
diatas maka bahwasannya gigi-gigi sulung cenderung banyak yang
mengalami kerusakan ketika anak memasuki usia gigi-geligi pergantian.
Distribusi diagnosa pada peserta UKGMD terbanyak adalah K0
sebanyak 30%. K0 merupakan kode gigi tidak terdapat masalah di ronggam
mulut. Peserta UKGMD kebanyakan adalah anak balita dari ibu-ibu disekitar
wilayah kerja Posyandu tersebut. Kegiatan UKGMD juga diikuti oleh ibu-ibu
hamil dan menyusui serta masyarakat umum. Penulis beranggapan bahwa
gigi-geligi anak-anak usia balita tersebut banyak yang baru tumbuh.
Keberadaan gigi-geligi anak balita yang baru tumbuh tentu saja memiliki
kondisi yang sehat. Menurut kondisi tersebut, kegiatan UKGMD memang
sangat diperlukan untuk membuka pengetahuan orang tua agar mampu
merawat kesehatan gigi anak balitanya dimana belum dipengaruhi oleh
penyakit Sementara itu ibu-ibu yang mengikuti kegiatan Posyandu adalah
dewasa muda hingga dewasa tua yang gigi-giginya cenderung sudah banyak
yang mengalami penyakit gigi atau karies gigi karena kurangnya kesadaran
dalam menjaga kebersihan rongga mulut.

27
PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL) IKGM / IKGP IV
RSD BALUNG JEMBER
TANGGAL 19 OKTOBER 31 OKTOBER 2015

2.1 Profil Rumah Sakit Daerah Balung


2.1.1 Data Umum
Balung merupakan salah satu kecamatan di Kabupaten Jember,
Provinsi Jawa Timur, Indonesia. RSD Balung terletak di Jalan Rambipuji,
No.19 Kecamatan Balung, Kabupaten Jember. Jarak RSD Balung kurang
lebih 30 km dari pusat kota Jember. RSD Balung berdiri di atas lahan seluas
2,19 Ha dan terletak di tengah antara beberapa kecamatan.
a. Batas Wilayah :
Sebelah Utara : Kecamatan Rambipuji
Sebelah Timur : Kecamatan Ambulu
Sebelah Selatan : Kecamatan Puger
Sebelah Barat : Kecamatan Bangsalsari

2.1.2 Data Khusus


a. Visi dan Misi Rumah Sakit Daerah Balung
1. Visi
Terwujudnya Rumah Sakit Umum Daerah Balung yang modern,
professional dan prima dibanding pelayanan kesehatan
2. Misi
1. Mencukupi sarana prasarana secara bertahap sesuai skala prioritas dan
perkembangan teknologi
2. Pengembangan sumber daya manusia melalui pendidikan dan latihan
3. Mengembangkan sistem dan prosedur pelayanan yang sederhana, jelas,
aman, efisien, tepat waktu, berkeadilan, ekonomi dan transparan
4. Menerapkan sistem informasi manajemen Rumah Sakit secara sistematis

28
b. Struktur Organisasi RSD Balung
1) Direktur
2) Bagian Tata Usaha
3) Bidang Pelayanan dan Penunjang Medik
4) Bidang Keuangan
5) Bidang Perencanaan Program dan Rekam Medik
6) Kelompok Jabatan Fungsional

c. Ketenagaan
1) Dokter Spesialis : 7 orang
2) Dokter Umum : 11 orang
3) Dokte Gigi : 2 orang
4) Apoteker : 3 orang
5) Kesehatan Masyarakat : 7 orang
6) Perawat : 112 orang
7) Bidan : 14 orang
8) Petugas Rekam Medik : 3 orang
9) Petugas Gizi : 5 orang
10) Analis : 6 orang
11) Lain-lain :115 orang

d. Jangkauan Pelayanan RSD Balung


1. Kecamatan Kencong
2. Kecamatan Gumukmas
3. Kecamatan Puger
4. Kecamatan Wuluhan
5. Kecamatan Ambulu
6. Kecamatan Jenggawah
7. Kecamatan Ajung
8. Kecamatan Rambipuji
9. Kecamatan Balung
10. Kecamatan Umbulsari
29
11. Kecamatan Semboro
12. Kecamatan Jombang
13. Kecamatan Sumberbaru
14. Kecamatan Tanggul
15. Kecamatan Bangsalsari

2.2 Rencana Program Kerja PKL IKGM/IKGP IV RSD Balung (Tanggal 19


Oktober 2015 31 Oktober 2015)

Senin, 19 Oktober 2015


1. Menghadap Direktur RSUD Balung
2. Menghadap Kepala Poli Gigi dan Mulut RSD Balung
3. Orientasi Poli Gigi dan Mulut RSD Balung
4. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung

Selasa, 20 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung
2. Orientasi di bagian Poli Mata
3. Orientasi di bagian Radiologi

Rabu, 21 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung
2. Orientasi di bidang Kantor

Kamis, 22 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung
2. Orientasi di bagian IGD
3. Orientasi di bagian PAT
4. Orientasi di bagian Poli Saraf

Jumat, 23 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poliklinik Gigi dan Mulut RSUD Balung
Sabtu, 24 Oktober 2015
1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung
30
2. Orientasi di bagian Instalasi Farmasi
3. Orientasi di bagian Laboratorium
4. Orientasi di bagian Rekam Medis

Senin, 26 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung

Selasa, 27 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung

Rabu, 28 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung

Kamis, 29 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung

Jumat, 30 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung

Sabtu, 31 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung
2. Menghadap Direktur RSD Balung
3. Menghadap Kepala Poli Gigi dan Mulut RSD Balung

2.3 Pelaksanaan Kegiatan PKL IKGM/IKGP IV RSD Balung (Tanggal 19


Oktober 31 Oktober 2015)
2.3.1 Kegiatan Di Dalam Gedung RSD Balung
2.3.1.1 Kegiatan Orientasi
a. Orientasi Poli Gigi dan Mulut RSD Balung (Senin, 19 Oktober 2015)
Orientasi bagian Poli Gigi dan Mulut diisi dengan kegiatan wawancara
kepada drg. Gandhi Rijantho, Sp.Ort selaku kepala SMF Gigi dan Mulut RSD
Balung serta Mbak Aisyah dan Mbak Nuning selaku asisten di bagian
tersebut. Informasi yang diberikan mengenai pemakaian alat, sterilisasi alat,
pengoperasian dental chair serta tempat bahan-bahan kedokteran gigi yang

31
mungkin diperlukan dalam pelaksanaan pelayanan di Poli Gigi dan Mulut
RSD Balung
Ruang Poli Gigi dan Mulut RSD Balung memiliki 2 buah dental chair.
Pengetahuan tentang cara pengisian kartu pemeriksaan pasien di Poli Gigi
dan Mulut RSD Balung juga telah diberikan. Pelayanan di bagian Poli Gigi
dan Mulut RSD Balung dimulai pada pukul 08.30 WIB sampai dengan pukul
13.30 WIB. Waktu pelayanan tersebut berlaku dari hari Senin, Selasa, Rabu,
Kamis dan Sabtu, sedangkan untuk hari Jumat pelayanan di bagian Poli Gigi
dan Mulut RSD Balung dilaksanakan sampai dengan pukul 11.00 WIB.

b. Orientasi di bagian Poli Mata (Senin, 19 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini dilakukan dengan wawancara meliputi beberapa
pertanyaan kepada pak Arif. Informasi mengenai poli mata ini didapatkan
bahwa jam buka pelayanan poli setiap hari senin sabtu jam 07.00 14.00
WIB. Tindakan yang dilakukan meliputi anamnesis dan penatalaksanaan hasil
pemeriksaan. Poli ini memiliki 1 dokter spesialis mata, 1 tenaga refraksionis
dan 1 petugas administrasi. Kasus terbanyak di poli mata adalah konjungtivits,
trachom, operasi minor.

c. Orientasi di bagian Radiologi (Senin, 19 Oktober 2015)


Orientasi bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada pak Yudi
Setiawan. Hasil wawancara tersebut memberikan informasi bahwa Instalasi ini
merupakan instalasi penunjang medis yang memberikan layanan pemeriksaan
radiologi dengan hasil pemeriksaan berupa foto/gambar untuk membantu
dokter dalam menegakan diagnosis. Instalasi radiologi dilengkapi dengan
fasilitas canggih dan modern yang mampu menunjang kebutuhan diagnose di
beberapa bidang spesialistis, seperti di bidang kedokteran gigi, obsgyn,
ortopedi, paru, dan bidang lainnya. Radiologi RSD Balung melayani foto
rontgen polos seperti foto periapikal, extermitas, dan kontras.
Alur pelayanan pasien dimulai dari rujukan yang harus didapat dari
puskesmas, kemudian pasien didata di pendaftaran untuk registrasi.
Selanjutnya pasien dapat langsung ke bagian radiologi atau juga bisa melewati
32
poliklinik rawat jalan untuk mendapat surat keterangan/rujukan untuk
dilakukan foto rontgen. Pelayan diberikan setiap hari selama 24 jam dengan 3
shift petugas. Untuk pelayanan pukul 07.00-14.00 (shift pagi) pasien dapat
langsung dilayani, tetapi diluar jam tersebut pasien harus sedikit menunggu
karena petugas shift sore dan malam sitemnya on call. Hal ini dikarenakan
jumlah petugas yang terbatas sehingga sifatnya kondisional.

d. Orientasi di bagian Kantor (Rabu, 21 Oktober 2015)


Orientasi bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara mengenai beberapa
pertanyaan kepada pak Pujo. Informasi yang diberikan salah satunya adalah
tentang struktur organisasi RSD Balung. Struktur organisasi RSD Balung
dapat ditampilkan dengan bagan seperti bagan di bawah ini,

Direktur Bagian Tata Usaha

Sub Bagian Sub Bagian Umum


Kelompok Jabatan Kepegawaian Dan dan Promosi
Fungsional Diklat

1.
Bidang Pelayanan Bidang Keuangan Bidang Perencanaan
2. dan Penunjang
Medik

Seksi Verifikasi
dan
Seksi Penunjang Seksi Perencanaan
Perbendaharaan
Medik dan Pengembangan
Program

Seksi Mobilisai
Seksi Pelayanan Dana dan Seksi Rekam
Medik dan Perencanaan Medis dan
keperawatan Program Anggaran Pelaporan

Gambar 1. Bagan Organisasi Rumah Sakit Daerah Balung

33
e. Orientasi di bagian IGD (Kamis, 22 Oktober 2015)
Orientasi bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada Pak Hadi
sebagai petugas IGD. IGD merupakan instalasi yang melayani pasien dengan
kondisi yang memerlukan penanganan segera serta pengawasan yang ketat.
Instalasi Gawat Darurat 24 jam mempunyai sistem pemisahan antar pasien
dengan kondisi gawat darurat dan kondisi non-gawat darurat yang bertujuan
untuk mempercepat pelayanan dan penanganan, yaitu ruang resusitasi untuk
pasien gawat, ruang observasi untuk pasien rawat jalan,dan ruang tindakan
bedah minor jika diperlukan tindakan yang urgent.
Terdapat 18 petugas yang terdiri dari 3 dokter jaga, 14 perawat, dan 1
tenaga administrasi yang bertugas di IGD. Tenaga kesehatan bertugas sesuai
jadwal shift yang sudah ditentukan dimana pelayanan selama 24 jam yang
dibagi menjadi 3 shift dan masing-masing terdiri dari 1 dokter jaga dan 3
perawat tiap shiftnya. Struktur organisasi IGD RSD Balung terdiri dari:
a. Kepala instalasi IGD
b. Koordinator keperawatan
c. Wakil koordinator perawat
d. Tenaga administrasi IGD
e. Kepala tim perawat
f. Perawat pelaksana

f. Orientasi di bagian PAT (Kamis, 22 Oktober 2015)


Orientasi dibimbing diisi dengan kegiatan wawancara dengan Bu Widji
meliputi beberapa pertanyaan. Tugas Pelayanan Administrasi Terpadu (PAT)
RSD Balung yakni menerima pasien baru maupun lama yang datang. Bagian
ini buka setiap hari dan melakukan pelayanan selama 24 jam tiap harinya.
Pasien yang datang ke rumah sakit ditanya tujuan datang dan didata apakah
merupakan pasien baru atau lama. Jika masih baru pasien diberi formulir
untuk diisi dan kemudian dicatat untuk register. Kemudian petugas akan
memasukan data di komputerisasi, dipilah-pilah sesuai jenis asuransi ataupun
umum, kemudian setelah terdaftar dan diberi kartu berobat pasien diberi

34
pilihan tarif sesuai tujuan pengobatan yang kemudian dapat dibayarkan
langsung ke bagian kasir.

g. Orientasi di bagian Poli Saraf (Kamis, 22 Oktober 2015)


Orientasi di poli saraf diisi dengan kegiatan Tanya jawab atau wawancara
kepada Bapak Eko sebagai asisten di poli tersebut. Menurut informasi poli
saraf RSD Balung buka antara jam 08.00-14.00 WIB. Petugas di poli saraf
RSD Balung yaitu 1 dokter spesialis dan 1 perawat yang bertugas sebagai
administrasi. Penyakit yang sering ditangani salah satunya adalah stroke.

h. Orientasi di bagian Instalasi Farmasi (Sabtu, 24 Oktober 2015)


Orientasi bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada Mbak Novi
sebagai petugas instalasi farmasi RSD Balung. Tugas utama bagian farmasi
adalah mengatur, mengelola, dan mengawasi barang kefarmasian yang ada di
lingkungan rumah sakit baik itu obat maupun bahan untuk penegak diagnosa
lainnya. Instalasi farmasi RSD Balung dibagi menjadi 3 bagian, yaitu:
a. Apotek rawat inap, buka 24 jam untuk melayani kebutuhan obat, bahan,
dan alat medis sesuai resep dokter dari IGD maupun rawat inap.
Biasanya dijaga oleh 9 orang perawat yang bergatian dibagi menjadi 3
shift dan 1 apoteker.
b. Apotek rawat jalan, buka hanya jam kerja yaitu pukul 07.00-14.00,
melayanani permintaan dari pasien rawat jalan. Ruang ini terdiri dari 5
petugas diantaranya 4 perawat dan1 apoteker.
c. Gudang obat, dibuka setiap hari hanya pada jam kerja yaitu pukul
07.00-14.00 saja. Gudang dijaga oleh 2 petugas, yaitu apoteker dan
tenaga administrasi.
Sumber obat didapatkan langsung dari distributor obat tanpa perantara
GFK. Bagian farmasi khususnya gudang mengajukan kebutuhan obat maupun
bahan diagnostik lainnya ke pihak distributor obat sehingga tinggal
menunggu barang datang sesuai permintaan. Selanjutnya obat didistribusikan
di apotek rawat jalan maupun rawat inap setiap hari senin dan kamis secara
rutin sehingga tidak akan kehabisan stok di apotek. Khusus untuk obat
35
narkotika, pengadaan hanya pada distributor tertentu dengan cara preorder.
Setelah barang datang, penyimpanannya pun secara khusus dan berbeda
dibandingkan obat lainnya. Almari memiliki 2 lapis pintu yang masing-
masing terdapat kunci sehingga cukup terjamin keamanannya. Distributornya
juga harus benar-benar dengan resep dokter. Selain itu, khusus obat narkotika
pengeluarannya harus dilaporkan ke dinas kesehatan agar dapat dipantau
keberadaannya.

i. Orientasi di bagian Laboratorium (Sabtu, 24 Oktober 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada Pak Rosi
sebagai kepala bagian laboratorium RSD Balung. Laboratorium merupakan
bagian dari pemeriksaan penunjang untuk membantu menegakkan diagnosa.
Bagian Laboratorium memiliki 9 petugas. Laboratorium buka 24 jam setiap
hariya. Laboratorium di RSD Balung menerima pemeriksaan laboratoium
menggunakan surat rujukan yang diberikan oleh dokter.

j. Orientasi di bagian Rekam Medis (Sabtu, 24 Oktober 2015)


Orientasi bagian ini diisi dengan kegiatan Tanya jawab atau wawancara
kepada Pak Rizal. Informasi yang diberikan meliputi, pengertian rekam medik
dan system yang dilaksanakan di bagian tersebut. Pengertian dari rekam medik
itu sendiri adalah berkas yang berisikan catatan dan dokumen tentang identitas
pasien, pemeriksaan, tindakan, dan pelayanan lain pada pasien berdasarkan
kesehatan. Sistem pencatatan dan penyimpanan rekam medik pada RSD
Balung telah menggunakan sistem komputerisasi. Data dimasukan pada siang
hari, setelah jam pelayanan selesai saat kartu RM dari setiap poli dikirim
kembali ke bagian Rekam Medik. Bagian rekam medis RSD Balung
berhubungan langsung dengan bagian pendaftaran yaitu buka selama 24 jam
yang mana petugas jaga dibagi menjadi 3 shift per harinya.
Struktur organisasi bagian rekam medis terdiri dari:
1. Kabid perincian program dan laporan
2. Kasi RM dan laporan

36
3. Ka.Unit dan laporan, yang membawahi 3 Koordinator staf pelaksana
yang bertanggung jawab terhadap pengelolalan, pengolahan, dan tempat
peletakan pasien (TPP).
Cara kerja di rekam medis yaitu analisa dan assembling (berkas yang
kembali dari rawat jalan/rawat inap dianalisa, dilihat isinya lengkap atau tidak.
Assembling adalah penataan kembali), dicoding dulu (pemberian kode
diagnosa), diindex (tabulasi laporan) dan disimpan di bagian file.
Pengembalian berkas rekam medis rawat jalan langsung dikembalikan hari itu
juga, paling lambat keesokan harinya. Untuk rawat inap 2 x 24 jam harus
dikembalikan. Hal itu bertujuan untuk memperlancar laporan rekam medis.
Laporan yang dilakukan oleh bagian rekam medis tiap bulannya berupa
laporan Eksterna yaitu kepada Dinkes secara online dan Interna yaitu langsung
dipertanggungjawabkan kepada Pimpinan (direktur RSD Balung). Kendala
yang dihadapi oleh bagian RM berupa nomer register ganda dengan pasien
yang sama, pasien yang lupa tidak membawa kartu berobat, dan pengembalian
berkas RM yang tertunda dari setiap ploklinik rawat jalan maupun rawat inap
sehingga menyulitkan petugas mengentry data di hari yang sama.

2.3.1.2 Kegiatan Diskusi


a. Diskusi mengenai makna sederhana dari pertumbuhan dan
perkembangan yang dibimbing oleh drg. Gandhi Rijantho, Sp.Ort
(Rabu, 21 Oktober 2015)
Pertumbuhan adalah proses menambahnya tinggi, volume dan massa
tubuh makhluk hidup yang bersifat kuantitatif. Pertumbuhan dapa dilihat
dari segi fisik karena pertambahan jumlah sel yang umumnya akan
terbatas pada usia-usia tertentu. Misalnya tinggi badan seseorang.
Perkembangan adalah proses menuju kedewasaan yang bersifat kualitatif
(lebih dilihat secara fungsional). Perkembangan tidak terbatas pada usia,
artinya makhluk hidup akan terus berkembang seiring bertambahnya usia.
Misalnya seorang manusia yang dari lahir akhirnya dapat berbicara, berdiri
dan berjalan seiring bertambahnya usia. Intinya dalam hal ini, bahwa

37
pertumbuhan dapat diukur sedangkan perkembangan hanya dapat dilihat
gejala-gejalanya.
Perkembangan tersebut dipersyarati adanya pertumbuhan. Jadi proses
pertumbuhan belum tentu disertai adanya perkembangan sedangan proses
perkembangan pasti melibatkan proses pertumbuhan. Pada pertumbuhan
dan perkembangan terjadi hilangnya ciri-ciri lama yang ada selama masa
pertumbuhan. Pada proses perkembangan, tahapan-tahapan yang ada
terjadi secara berurutan mulai dari kemampuan melakukan hal yang
sederhana menuju kemampuan melakukan hal yang sempurna. Proses
perkembangan setiap individu memiliki kecepatan pencapaian
perkembangan yang berbeda. Perkembangan tersebut dapat menentukan
pertumbuhan tahap selanjutnya, dimana tahapan perkembangan harus
melewati tahap demi tahap. Proses pertumbuhan tidak dapat kembali yakni
bersifat irreversible. Walaupun pertumbuhan dan perkembangan memiliki
pengertian yang berbeda namun kedua proses tersebut berjalan pada waktu
yang bersamaan dan saling terkait.

b. Diskusi mengenai proses remodeling pada perawatan orthodonsia


yang dibimbing oleh drg. Gandhi Rijantho, Sp.Ort (Rabu, 28 Oktober
2015)
Pada perawatan orthodontik bila kekuatan dikenakan pada gigi, maka
akan timbul daerah yang tertekan dan daerah yang tertarik. Daerah yang
tertekan maka kondisi tulang alveolar akan diresorpsi, sedangkan daerah
yang tertarik maka kondisi tulang akan diaposisi. Daerah yang tertekan
akan terjadi sesuai dengan arah kekuatan yang dikenakan. Daerah yang
berlawanan, gigi akan menjauhi dinding alveolar. Melebarnya ruang
membrane periodontal akan menimbulkan tarikan di daerah itu dan akan
terjadi aposisi tulang alveolar. Pada gerakan gigi secara orthodontik, ada
daerah yang mengalami resorpsi dan aposisi. Tulang sering kali
mengadakan resorpsi di sebalik daerah yang mengadakan aposisi begitu
pula sebaliknya yang dimana proses ini disebut dengan proses remodeling.

38
Remodeling berguna untuk mempertahankan ketebalan tulang dan
mempertahankan hubungan antara gigi ke tulang alveolar agar relatif
konstan. Dinding tulang alveolar pada sisi yang tertekan akan menipis
yang dihubungkan dengan resorpsi tulang. Tekanan dan tarikan pada
penggunaan alat orthodonsia akan merangsang terjadinya proses
remodeling selama bergeraknya gigi. Kecepatan dan kemudahan respon
sel pada proses remodeling tulang terhadap kekuatan alat orthodontik
dihubungkan dengan kandungan dan sensitivitas sel tersebut. Intinya pada
proses remodeling tersebut tulang yang dirangsang oleh pemberian
kekuatan pada gigi, menyebabkan gigi bergerak dan integritas tulang
alveolar tetap terpelihara.

c. Diskusi mengenai aplikasi dari tumpatan komposit dengan


menggunakan teknik incremental yang dibimbing oleh drg. Gandhi
Rijantho, Sp.Ort (Rabu, 28 Oktober 2015)
Resin komposit digunakan untuk menggantikan struktur gigi yang
hilang serta memodifikasi warna dan kontur gigi, serta menambah estetis.
Resin komposit termasuk bahan tumpatan langsung yang sewarna dengan
gigi. Resin komposit merupakan bahan tambal sewarna dengan gigi
dengan bahan dasar polimer dan ditambahkan dengan partikel anorganik
sebagai penguat. Bahan tambal ini umumnya mengalami reaksi pengerasan
dengan bantuan sinar. Aplikasi bahan ini cukup luas namun membutuhkan
tahapan-tahapan yang membutuhkan pengetahuan dan keterampilan yang
cukup dari dokter gigi untuk mendapatkan hasil yang memuaskan dan
tahan lama. Penambalan dengan resin komposit ini kemungkinan dapat
terjadi karies sekunder dibawah tambalan yang mungkin disebabkan oleh
kebocoran tambalan sehingga bakteri dapat berpenetrasi ke jaringan gigi
dan kembali menyebabkan karies.
Teknik incremental merupakan teknik yang digunakan sebagai
standart penumpatan resin komposit. Teknik ini digunakan karena dapat
mencegah pembentukan celah yang diakibatkan oleh tekanan pada saat

39
polimerisasi dan dapat menghasilkan ikatan yang lebih baik antara resin
komposit dan jaringan gigi. Pengaplikasian resin komposit dengan teknik
inremental dilakukan selapis demi selapis dan setiap lapis disinari sebelum
lapisan berikutnya diletakkan. Hal tersebut menjaga agar bahan tidak
berlebihan karena cahaya normal ruangan dapat juga mempolimerisasi
bahan yang tidak terpakai. Setelah lapisan terakhir diletakkan permukaan
oklusal beserta inklinasi tonjolnya dibentuk sebelum penyinaran. Aplikasi
resin komposit dengan teknik incremental yakni dilakukan selapis demi
selapis dengan ketebalan maksimum 2 mm. Proses incremental ini pada
setiap lapisnya dilakukan penyinaran yang sebaiknya dilakukan dari tiga
arah yaitu, dari arah bukal, lingual/palatal, dan terakhir dari arah oklusal.

2.4 Hasil Kegiatan Program Kerja PKL IKGM/IKGP IV RSD Balung


(Tanggal 19 Oktober 31 Oktober 2015)
2.4.1 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung
(Tanggal 19 Oktober 2015-31 Oktober 2015)
Data jumlah kunjungan pasien di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung
selama 2 minggu berjumlah 56 pasien. Data kunjungan pasien dilengkapi
dengan diagnosa, terapi tindakan, kelompok usia pasien dan jenis kelamin
dengan rincian sebagai berikut:
2.4.1.1 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Jenis Kelamin
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di poli gigi dan
mulut RSD Balung tanggal 19 Oktober-31 Oktober 2015 berdasarkan jenis
kelamin.
Tabel 2.1 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung Berdasarkan Jenis Kelamin.

Jenis kelamin
Total
Instansi Laki-Laki Perempuan

N % N % N %
RSD Balung 22 39 34 61 56 100

Tabel 2.1 menunjukkan jumlah pasien perempuan lebih banyak


daripada pasien laki-laki yaitu sebesar 61% dari keseluruhan jumlah pasien
40
selama 2 minggu di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung.
2.4.1.2 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Kelompok Usia
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di Poli Gigi dan
Mulut RSD Balung tanggal 19 Oktober-31 Oktober 2015 berdasarkan
kelompok usia.
Tabel. 2.2 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung Berdasarkan Kelompok
usia.
RSD Balung
No Kelompok Usia
N %
1 <10 2 4
2 11-20 14 25
3 21-30 11 19,6
4 31-40 11 19,6
5 41-50 8 14
6 51-60 8 14
7 >60 2 4
Total 56 100

Tabel 2.2 menunjukkan jumlah pasien terbanyak adalah pasien pada


kelompok usia 11-20 tahun sebanyak 25% dari keseluruhan jumlah pasien
selama 2 minggu di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung.

2.4.1.3 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Diagnosa


Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di Poli Gigi dan
Mulut RSD Balung tanggal 19 Oktober-31 Oktober 2015 berdasarkan
diagnosa.
Tabel. 2.3 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung Berdasarkan Diagnosa

41
RSD Balung
No Kode Penyakit
N %
1 K.00 1 2
2 K.01 7 12
3 K.02 0 0
4 K.03 0 0
5 K.04 25 45
6 K.05 14 25
7 K.06 1 2
8 K.07 7 12
9 K.08 0 0
10 K.09 1 2
11 K.10 0 0
12 K.11 0 0
13 K.12 0 0
14 K.13 0 0
Total 56 100
Keterangan :
K00 : Persistensi, gangguan perkembangan dan erupsi gigi
K01 : Impaksi
K02 : Karies gigi
K03 : Penyakit jaringan keras lain (tidak ada kunjungan pasien)
K04 : Kelainan pulpa dan jaringan periapikal
K05 : Gingivitis dan penyakit periodontal
K06 : Infeksi odontogen
K07 : Dentofasial maloklusi
K08 : Kehilangan gigi karena kecelakaan, atrofi dan edentulous alveolar ridge
K09 : Kista di rongga mulut (tidak ada kunjungan pasien)
K10 : Penyakit rahang lain (tidak ada kunjungan pasien)
K11 : Penyakit kelenjar liur
K12 : Stomatitis dan lesi rongga mulut
K13 : Penyakit bibir dan mukosa mulut lainnya

Tabel 2.3 menunjukkan jumlah diagnosa terbanyak di Poli Gigi dan


Mulut RSD Balung adalah K04 yaitu sebanyak 45% dari keseluruhan jumlah
pasien selama 2 minggu di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung.

2.4.1.4 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Tindakan


Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di Poli Gigi dan
Mulut RSD Balung tanggal 19 Oktober-31 Oktober 2015 berdasarkan
tindakan
Tabel 2.4 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut RSD Balung Berdasarkan Berdasarkan
42
Tindakan.
RSD Balung
No Tindakan
N %
1 Ekstraksi CE 0 0
2 Ekstraksi 15 27
3 Medikasi 2 4
4 PSA 12 21
5 Tumpatan 9 16
6 Skaling 4 7
7 Konsultasi 0 0
8 Lain-lain 14 25
Total 56 100

Tabel 2.4 menunjukkan jumlah pasien terbanyak adalah pasien dengan


ekstraksi sebanyak 27% dari keseluruhan jumlah pasien selama 2 minggu di
Poli Gigi dan Mulut RSD Balung.

2.4.1.5 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Diagnosa dan


Tindakan
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di poli gigi dan
mulut di RSD Balung pada tanggal 19 Oktober 2015-31 Oktober 2015

43
berdasarkan diagnosa dan tindakan.
Tabel 2.5 Data Kunjungan Pasien di RSD Balung Berdasarkan Diagnosa dan Tindakan
Tindakan
Kode (%)
No
Penyakitt EC E M X T S K L
1 K.00 1,79 0 0 0 0 0 0 0 1,79
2 K.01 0 0 0 0 0 0 0 12,5 12,5
3 K.02 0 0 0 0 0 0 0 0 0
4 K.03 0 0 0 0 0 0 0 0 0
5 K.04 0 7,14 1,79 21,43 14,29 0 0 0 44,65
6 K.05 0 16,07 0 0 1,79 7,14 0 0 25
7 K.06 0 0 1,79 0 0 0 0 0 1,79
8 K.07 0 1,79 0 0 0 0 0 10,71 12,5
9 K.08 0 0 0 0 0 0 0 0 0
10 K.09 0 0 0 0 0 0 0 1,79 1,79
11 K.10 0 0 0 0 0 0 0 0 0
12 K.11 0 0 0 0 0 0 0 0 0
13 K.12 0 0 0 0 0 0 0 0 0
14 K.13 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Total 1,79 25 3,58 21,43 16,08 7,14 0 25 100
Keterangan:
K00 : Persistensi, gangguan perkembangan dan erupsi gigi
K01 : Impaksi
K02 : Karies gigi
K03 : Penyakit jaringan keras lain (tidak ada kunjungan pasien)
K04 : Kelainan pulpa dan jaringan periapikal
K05 : Gingivitis dan penyakit periodontal
K06 : Infeksi odontogen
K07 : Dentofasial maloklusi
K08 : Kehilangan gigi karena kecelakaan, atrofi dan edentulous alveolar ridge
K09 : Kista di rongga mulut (tidak ada kunjungan pasien)
K10 : Penyakit rahang lain (tidak ada kunjungan pasien)
K11 : Penyakit Kelenjar Liur
K12 : Stomatitis dan lesi rongga mulut
K13 : Penyakit bibir dan mukosa mulut lainnya
EC : Ekstraksi Chlor Ethyl
E : Ekstrasksi
M : Medikasi
X : PSA
T : Tumpatan
S : Skaling
K : Konsultasi
L : Lain-lain (Kontrol ortho, odontektomi, buka jahitan)

Tabel 2.5 menunjukkan kasus terbanyak adalah K04 sebesar 44,65%


dengan tindakan yang dilakukan terbanyak adalah PSA (21,43%) dari
keseluruhan jumlah pasien selama 2 minggu di Poli Gigi dan Mulut RSD
Balung.

44
2.5 Pembahasan Hasil Kegiatan
Distribusi hasil kunjungan pasien berdasarkan jenis kelamin dapat
disimpulkan bahwa jumlah pasien perempuan (61%) lebih banyak daripada
laki-laki (39%). Hal itu dikarenakan jumlah penduduk perempuan di wilayah
tersebut lebih banyak daripada jumlah penduduk laki-laki. Menurut penulis,
selain alasan diatas juga dapat dikarenakan jenis kelamin perempuan banyak
yang berprofesi sebagai ibu rumah tangga sehingga punya banyak waktu
untuk melakukan perawatan di poli gigi puskesmas dan rumah sakit, berbeda
dengan laki-laki yang mayoritas bekerja dan sulit untuk meluangkan
waktunya pada jam kerja kecuali kondisi sudah cukup akut. Selain itu
berdasarkan Mariati et al (2012) bahwa faktor lain yang mempengaruhi yaitu
karena jenis kelamin perempuan lebih mengutamakan faktor estetik
disbanding jenis kelamin laki-laki.
Distribusi pasien berdasarkan kelompok umur adalah pada kelompok
usia 11-20 tahun (25%) lebih banyak. Hal ini dapat dikarenakan pada usia
tersebut tingkat kesadaran terhadap kesehatan gigi dan mulut yang sangat
tinggi sehingga sebelum keadaan gigi bertambah parah sudah dirawat dahulu
(Mariati et al, 2012).
Distribusi kunjungan pasien berdasarkan diagnosa didapatkan
diagnosa terbanyak adalah K04 sebanyak 45%. K04 merupakan penyakit
pulpa dan jaringan periapikal gigi. K04 merupakan kode untuk penyakit pulpa
dan jaringan periapikal gigi yang meliputi pulpitis akut, gangren pulpa, dan
gangren radiks. Karies gigi merupakan penyakit gigi dan mulut yang paling
banyak ditemukan di masyarakat. Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas)
Nasional tahun 2007 melaporkan prevalensi karies di Indonesia mencapai
72,1%. Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 2009 menunjukkan
penduduk Indonesia yang menderita karies gigi sebesar 73%.
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan Setyowati (2009)
dapat diketahui bahwa prevalensi karies dan gangren pulpa cukup tinggi di
Indonesia. Prevalensi karies yang cukup tinggi tersebut disebabkan karena
kurangnya kesadaran masyarakat dalam memelihara kesehatan gigi.
45
Pernyataan tersebut diperkuat oleh hal lainnya yang menyebabkan angka
karies tinggi yaitu karena kurangnya pengetahuan masyarakat akan cara
menggosok gigi yang benar atau waktu menggosok gigi yang tepat.
Distribusi kunjungan pasien berdasarkan tindakan didapatkan bahwa
perawatan terbanyak yang dilakukan adalah ekstraksi yaitu sebesar 27%. Hal
ini disebabkan karena sebagian besar pasien yang datang ke rumah sakit
merupakan pasien dengan kondisi masalah gigi dan mulut yang sudah lanjut.
Masalah gigi yang sudah ada di rongga mulut pasien ditambah dengan
kurangnya menjaga kesehatan rongga mulut maka masalah gigi tersebut akan
bertambah parah. Kondisi yang semakin parah dan rusak tersebut hingga
akhirnya membuat kondisi gigi tidak bias dipertahankan. Pasien yang datang
ke rumah sakit adalah pasien dengan kondisi yang telah disebutkan diatas.
Tindakan ekstraksi akhirnya menjadi pilihan yang harus dilakukan. Pilihan
tersebut kebanyakan juga atas permintaan dari pasien yang datang karena
alasan ketidaknyamanan.
Distribusi kunjungan pasien berdasarkan diagnosa dan tindakan
didapatkan bahwa diagnosa terbanyak adalah K04 sebanyak 44,65% dengan
perawatan terbanyak yang dilakukan adalah PSA yaitu sebesar 21,43%. Hal
ini dapat disebabkan karena ketersedian alat dan bahan serta sarana
penunjang perawatan dibidang kedokteran gigi untuk melakukan beberapa
perawatan khusus, sehingga perawatan khusus seperti perawatan saluran akar
(PSA) dapat dilakukan untuk mempertahankan keberadaan gigi-geligi pasien
yang datang dengan diagnosa K04 tersebut.

46
PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL) IKGM / IKGP IV
PUSKESMAS AMBULU
TANGGAL 2 NNOVEMBER 14 NOVEMBER 2015

3.1 Profil Puskesmas Ambulu


3.1.1 Data Umum
Puskesmas Ambulu terletak di Jalan A. Yani, No. 60 Kecamatan
Ambulu, Jember.

a. Data Wilayah
1) Luas Wilayah : 17.960.000 km
2) Luas Bangunan : 926,33 m2
3) Luas Tanah : 1955,255 m2
4) Jumlah desa : 3 desa
5) Jumlah dusun : 10 dusun

b. Batas Wilayah
1) Sebelah utara : Desa Kertonegoro Kecamatan Jenggawah
2) Sebelah timur : Desa Andongsari Kecamatan Ambulu
3) Sebelah selatan : Desa Ambulu Kecamatan Ambulu
4) Sebelah barat : Desa Kesilir Kecamatan Wuluhan

c. Wilayah Kerja
Puskesmas Ambulu sebagai puskesmas induk, mempunyai 2 polindes
dan 2 puskesmas pembantu. Wilayah Kerja Puskesmas Ambulu meliputi 3
desa, yaitu:
1) Desa Ambulu, terdiri dari 3 dusun yaitu Dusun Krajan, Dusun
Sumberan dan Dusun Ambulu
2) Desa Karanganyar, terdiri dari 4 dusun yaitu Dusun Sentong, Dusun
Krajan, Dusun Manggarejo, dan Dusun Sumberan
3) Desa Tegalsari, terdiri dari 3 dusun yaitu Dusun Tutul, Dusun
Tegalsari, dan Dusun Bedengan

47
d. Data Kependudukan
1) Jumlah penduduk : 40.670 jiwa
2) Laki-laki : 19.984 orang
3) Perempuan : 20.686 orang
4) Jumlah Bayi : 620 bayi
5) Jumlah Balita : 1.847 balita
6) Jumlah WUS : 10.753 orang
7) Jumlah PUS : 8.276 orang
8) Jumlah Bumil : 686 orang
9) Jumlah Ibu Nifas : 655 orang
10) Jumlah Ibu Menyusui : 620 orang

e. Data Pendidikan
Jumlah Sekolah:
1) Taman Kanak-kanak : 47 TK
2) SD / MI : 44 SD / 17 MI
3) SMP / MTS : 11 SMP / 7 MTS
4) SMU / MA : 9 SMA / 1 MA
5) Pondok Pesantren : 11 Pondok Pesantren

3.1.2 Data Khusus


a. Ketenagaan
1) Dokter : 1 orang
2) Dokter gigi : 1 orang
3) Bidan : 10 orang
4) Perawat : 9 PNS
5) Petugas gizi : 1 orang
6) Asisten apoteker : 1 kontrak
7) Tenaga administrasi : 14 kontrak
8) Lain-lain : 24 kontrak

48
b. Sarana Kesehatan
1) Puskesmas : 1 buah
2) Pustu : 2 buah
3) Polindes : 2 buah
4) Dokter : 2 orang
5) Bidan : 12 orang
6) Perawat : 19 orang

3.2 Rencana Program Kerja PKL IKGM/IKGP IV Puskesmas Ambulu


(Tanggal 2 November 2015 14 November 2015)
Senin, 2 November 2015
1. Menghadap kepala Puskesmas Ambulu
2. Menghadap kepala Poli Gigi dan Mulut
3. Mengikuti apel pagi
4. Orientasi di Poli Gigi dan Mulut
5. Membantu pelayanan di Poli Gigi

Selasa, 3 November 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi
2. Orientasi di bagian Loket

Rabu, 4 November 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi
2. Orientasi di Apotek dan Gudang Obat

Kamis, 5 November 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi
2. Orientasi Laboratorium
3. Orientasi di bagian Rawat Inap
4. Orientasi di bagian BP Umum dan Kesehatan Haji
5. Orientasi di bagian Kesehatan Lingkungan
6. Orientasi ISO

49
Jumat, 6 November 2015
1. Membantu pelayanan di Poli Gigi
2. Melaksanakan UKGS di TK AL-Hidayah 67
3. Melaksanakan UKGS di MIMA 33 Ambulu, Jember

Sabtu, 7 November 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi
2. Melaksanakan UKGMD di Posyandu Nusa Indah 29 Ambulu, Jember
3. Orientasi P2M dan P2MK
4. Orientasi TU

Senin, 9 November 2015


1. Melaksanakan apel pagi
2. Membantu pelayanan di Poli Gigi
3. Orientasi PONED
4. Orientasi SP2TP

Selasa, 10 November 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi
2. Melaksanakan UKGS di SDN Ambulu 4
3. Melaksanakan UKGMD di Posyandu Nusa Indah 26 Tegalsari

Rabu, 11 November 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi

Kamis, 12 November 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi

Jumat, 13 November 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi
2. Orientasi KIA dan KB
3. Orientasi Imunisasi
4. Orientasi UGD
5. Orientasi Kesorga
50
6. Orientasi UKS

Sabtu, 14 Oktober 2015


1. Membantu pelayanan di Poli Gigi
2. Menghadap kepala Poli Gigi dan Mulut
3. Menghadap kepala Puskesmas Ambulu

3.3 Pelaksanaan Kegiatan PKL IKGM/IKGP IV Puskesmas Ambulu


(Tanggal 2 November 2015 14 November 2015)
3.3.1 Kegiatan Di Dalam Gedung Puskesmas Ambulu
3.3.1.1 Kegiatan Orientasi
a. Orientasi di Poli Gigi dan Mulut (Senin, 2 November 2015)
Orientasi bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada kepala Poli
Gigi dan Mulut drg. Retno serta Mbak Farid dan Mbak Naning selaku asisten
di bagian tersebut. Informasi yang diberikan mengenai pemakaian alat,
sterilisasi alat, pengoperasian dental chair serta tempat bahan-bahan
kedokteran gigi yang mungkin diperlukan dalam pelaksanaan pelayanan di
Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu.

Ruang Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Kencong memiliki 1 buah dental
chair Pengetahuan tentang cara pengisian kartu pemeriksaan pasien di Poli
Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu juga telah diberikan. Pengetahuan
tersebut meliputi data kode diagnosa yang dipakai dan kelompok penyakit
yang termasuk didalamnya. Pelayanan di bagian Poli Gigi dan Mulut
Puskesmas Ambulu dimulai pada pukul 07.30 WIB setelah pelaksanaan apel
pagi sampai dengan pukul 13.30 WIB. Waktu pelayanan tersebut berlaku dari
hari Senin, Selasa, Rabu, Kamis dan Sabtu, sedangkan untuk hari Jumat
pelayanan di bagian Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu dilaksanakan
sampai dengan pukul 11.00 WIB.

b. Orientasi di bagian Loket (Selasa, 3 November 2015)


Orientasi ini diisi dengan wawancara kepada bapak Bekti Saptono, selaku
petugas loket. Berdasar informasi, bagian ini buka pada hari Senin-Kamis jam
51
07.30-12.00, hari Jumat jam 07.30-10.00, sedangkan hari sabtu jam 07.30-
11.00. Semua pasien harus terregistrasi ke bagian loket sebelum mendapatkan
pelayanan di puskesmas ambulu. Alur pendaftaran di loket yaitu : pasien
datang mendaftar mengambil nomer, kemudian menunggu dipanggil sesuai
dengan nomer antrian. Setelah dipanggil pasien dibuatkan rekam medik dan
kemudian diantarkan ke poli yang dibutuhkan oleh pasien. Saat loket tutup
atau ada kasus kegawatdaruratan, pasien bisa langsung diberi perawatan
kesehatan di UGD.
Untuk pasien baru membawa identitas diri
(KTP/SIM/Askes/Jamkesmas/Kartu Pelajar). Untuk pasien lama cukup
membawa kartu rekam medis. Terdapat 3 petugas dibagian loket yang
bekerjasama dalam hal mencatat pasien, pengentrian data ke komputer, dan
menyiapkan serta mengembalikan rekam medis. Pencatatan data pasien sudah
dilakukan secara digital, tapi petugas juga melakukan pencatatan manual
untuk mengurangi resiko kehilangan data.

c. Orientasi di Apotek dan Gudang Obat (Rabu, 4 November 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada ibu Siti
Anawafi, selaku pengelola obat. Bagian ini bertugas melakukan perencanaan,
pengadaan dan distribusi obat serta pelaporan obat di puskesmas. Pengadaan
obat setiap 2 bulan sekali ke Gudang Farmasi Kota (GFK) maka obat
selanjutnya akan diterima setiap tanggal 2 bulan berikutnya, dan langsung
masuk gudang penyimpanan obat untuk selanjutnya didistribusikan ke apotek
maupun UGD tiap 1 minggu sekali. Begitu juga obat narkotika, hanya saja
pengadaan dan penyimpanannya harus dengan pengawasan ketat. Untuk
distribusinya harus benar-benar diberikan oleh dokter dan hanya kepala bagian
yang dapat mengakses obat tersebut. Selain itu pengeluarannya harus
dilaporkan ke dinas kesehatan sehingga selalu di bawah pengawasan dinkes
Jember.

52
d. Orientasi Laboratorium (Kamis, 5 November 2015)
Orientasi bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada Bu Farida.
Berdasarkan informasi, laboratorium merupakan fasilitas penunjang medik
yang sebaiknya ada setiap puskesmas karena berfungsi sebagai pendukung
pelayanan kesehatan masyarakat untuk membantu dokter dalam menegakkan
diagnosa. Laboratorim puskesmas ambulu di lengkapi dengan alat lab yang
sederhana tetapi dapat memenuhi kebutuhan penunjang medik. Terdapat 2
petugas di bagian ini yaitu satu tenaga analis laborat, dan satu orang perawat.
Pelayanan diberikan selama jam kerja, yaitu pukul 07.00-14.00. Jika pasien
UGD di luar jam kerja puskesmas yang memerlukan pemeriksaan di laborat,
maka harus menunggu keesokan harinya. Pemeriksaan yang dilakukan pada
laboratorium Puskesmas Ambulu terdiri dari pemeriksaan: Tes darah lengkap,
Gula darah, Tes Urine.

e. Orientasi di bagian Rawat Inap (Kamis, 5 November 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan wawancara kepada ibu Susilowati,
AMK. Menurut beliau, puskesmas ambulu tersebut memiliki 10 ruangan untuk
melayani pasien rawat inap. Terdapat dua ruangan yang berisi 1 tempat tidur,
dan delapan ruangan lainnya berisi 2 tempat tidur pada tiap-tiap ruangannya.
Di instalasi rawat inap juga terdapat fasilitas musholla dan kantin sehingga
memudahkan anggota keluarga pasien dalam memenuhi kebutuhannya.
Pelayanan yang dilakukan oleh petugas medis yaitu visite dokter setiap pagi
dan asuhan keperawatan oleh perawat 24 jam sehari.

f. Orientasi di bagian BP Umum dan Kesehatan Haji (Kamis, 5


November 2015)
Orientasi bagian BP Umum dan Kesehatan Haji diisi dengan kegiatan
wawancara kepada Mas Hadi. Dokter yang bertugas di bagian tersebut yaitu
dr. Swinasis. Tugas dari bagian BP umum ini adalah melakukan pemeriksaan
dan pengobatan pada pasien. Pemeriksaan yang sering dilakukan adalah
pemeriksaan berat badan dan tekanan darah. Untuk pemeriksaan lebih lanjut
seperti pemeriksaan darah, pasien dirujuk ke bagian laboratorium. Kesehatan
53
Haji adalah bagian dari kesehatan olahraga yang diadakan khusus bagi
masyarakat yang hendak melaksanakan ibadah haji. Peran penting dari bagian
ini adalah menyiapkan dan memonitor kesehatan peserta haji di wilayah
Ambulu.

g. Orientasi di bagian Kesehatan Lingkungan (Kamis, 5 November


2015)
Orientasi di bagian Kesehatan Lingkungan ini diisi dengan wawancara
kepada bapak M.N. Fauzi, AMKL. SMn, selaku Kabag Kesling puskesmas
ambulu. Beliau menjelaskan tentang sanitasi. Menurut penjelasan beliau
sanitasi merupakan tata cara/kegiatan/sarana yang dapat menciptakan kondisi
lingkungan sehat, tidak menjadi mediator penularan penyakit. Tugas petugas
sanitasi antara lain, melakukan pengawasan dan pengendalian kualitas air,
pengawasan dan pengendalian penyehatan lingkungan, kursus penyehatan
lingkungan bagi penjajah lingkungan, Program Pemberantasan Sarang
Nyamuk (PSN), CLTS (Community Led Total Sanitation).

h. Orientasi ISO (Kamis, 5 November 2015)


Orientasi bagian ISO diisi dengan wawancara kepada bapak M.N. Fauzi,
AMKL. SMn, selaku ketua pelaksana ISO. Berdasarkan penjelasan beliau,
puskesmas ambulu adalah puskesmas yang sudah memiliki serifikasi ISO
9001:2008. ISO 9001 adalah standar internasional yang diakui untuk
sertifikasi Sistem Manajemen Mutu (SMM). SMM menyediakan kerangka
kerja bagi instansi dan seperangkat prinsip-prinsip dasar dengan pendekatan
manajemen secara nyata dalam aktivitas rutin puskesmas untuk terciptanya
konsistensi mencapai kepuasaan pelanggan.

i. Orientasi P2M dan P2MK (Sabtu, 7 November 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada pak Yusuf
Wiyono, selaku Kabag P2M puskesmas ambulu. Beliau menjelaskan tentang
pemberantasan penyakit menular yang merupakan program pokok dan harus
dijalankan. Hal tersebut mengingat tugas puskesmas yang bertanggungjawab

54
mencegah terjadinya KLB di masyarakat di wilayah tersebut. Program P2M
bertujuan mencegah penyebaran penyakit menular yang terjadi dalam
masyarakat, sehingga dapat mengurangi angka kejadian penyakit menular dan
angka kematian akibat penyakit menular. Sub unit P2M yaitu poli khusus
yaitu bertanggungjawab pemberantasan penyakit kusta, TB paru, penyakit
menular yang dikategorikan sebagai kejadian luar biasa seperti demam
berdarah dan hepatitis.
Poli khusus yang dibuka setiap harinya dibentuk untuk melayani pasien
dengan riwayat menderita penyakit menular. Misalnya saja penderita TB
dihimbau untuk datang setiap hari selasa untuk periksa dan mendapatkan
perawatan di poli ini. Untuk penyakit lainnya seperti kusta juga sama, jika
pasien cenderung malu untuk datang ke puskesmas, maka sudah menjadi
tanggungjawab petugas P2M untuk datang ke rumah untuk memberikan
motivasi dan perawatan sehingga diharapkan dampak penularan penyakit
dapat diminimalisir.
P2M adalah pemberantasan penyakit menular yang memiliki 3 program,
yaitu P2TB, P2 Kusta, dan Surveilans epidemiologi. Kegiatan yang dilakukan
di dalam gedung adalah pengobatan, sedangkan kegiatan luar gedung meliputi
penyuluhan, kerjasama lintas sektor, dan melakukan pengamatan pada
penyakit tertentu. Penyuluhan dilakukan 1 bulan sekali di desa atau posyandu,
petugas penyuluhan tidak hanya dilakukan oleh petugas P2M tetapi bisa
dilakukan oleh petugas medis lainnya

j. Orientasi TU (Sabtu, 7 November 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan wawancara kepada Pak Soedibyo,
selaku Kasbag TU Puskesmas Ambulu. Berdasarkan penjelasan beliau, bagian
TU Puskesmas Ambulu ini bertanggung jawab atas 3 hal yaitu, kepegawaian,
keuangan dan SP2TP. Bagian ini merupakan tangan kanan dari kepala
puskesmas, karena semua bagian di puskemas melapor ke bagian TU.Bagian
TU bertugas untuk membuat struktur organisasi, daftar kepangkatan pegawai,
absensi pegawai, pengangkatan pegawai, dan membuat serta mencatat laporan

55
bulanan maupun tahunan kegiatan puskesmas yang selanjutnya akan
dilaporkan ke Dinkes Jember.

k. Orientasi PONED (Senin, 9 November 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada ibu
Sriatun, Amd. Keb. Hasil wawancara dengan beliau didapatka informasi
bahwa Puskesmas Ambulu memiliki 2 kamar bersalin, ruang kuret untuk
pasien yang mengalami keguguran, ruang rawat gabung (Ibu dan Bayi) untuk
pasien yang mengalami kasus perdarahan, dan ruang USG. Bagian ini
memiliki 18 orang staf dan buka selama 24 jam tanpa hari libur. Petugas yang
berjaga di bagian ponet di bagi dalam 3 shift per hari. Sistem rujukannya
langsung dirujuk ke RSUD Subandi dengan contoh kasus PEB dengan gejala
mata berkunang, pandangan kabur, pusing dan protein positif 4.

l. Orientasi SP2TP (Senin, 9 November 2015)


Orientasi SP2TP ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada Mbak Tika.
Menurut keterangan beliau, bagian SP2TP ini dibawahi oleh bagian TU.
Tugas dari SP2TP yakni membuat laporan-laporan puskesmas. Laporan-
laporan disusun setiap bulanan, triwulan dan tahunan, kemudian disetorkan ke
dinas kesehatan.

m. Orientasi KIA dan KB (Jumat, 13 November 2015)


Orientasi bagian KIA diisi dengan wawancara kepada Bu Sunarti selaku
kepala bagian KIA. Informasi yang didapatkan mengenai beberapa program
KIA di puskesmas. Program KIA tersebut meliputi PWS KIA, LB3 KIA, P4K,
Kemitraan bidan, BBLN, dan maternal. Setiap ibu hamil wajib memeriksakan
dirinya ke dokter umu, dokter gigi dan dokter spesialis. Pemeriksaan Ante
Neonatus Care (ANC) adalah dengan 10T, yaitu tinggi, tensi, tinggi
fundusteri, tegangan jantung janin, tablet besi, TT, tes laborat dan temuan
kasus.
Bagian KB dikepalai oleh Ibu Dwi Rosmiati. Orientasi bagian ini diisi
dengan kegiatan wawancara. Hasil wawancara tersebut didapatkan bahwa

56
bagian ini bertugas untuk membentuk keluarga kecil sesuai dengan kekutan
sosial ekonomi suatu keluarga dengan cara pengaturan kelahiran anak, agar
diperoleh suatu keluarga bahagia dan sejahtera yang dapat memenuhi
kebutuhan hidupnya.

n. Orientasi Imunisasi (Jumat, 13 November 2015)


Orientasi di bagian Imunisasi ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada
Bu Dwi. Menurut informasi, bagian ini bertugas untuk merencanakan program
imunisasi diwilayah kerja puskesmas. Pemerataan imunisasi diseluruh wilayah
kerja puskesmas yang selalu diharapkan dari bagian imunisasi. Program ini
biasanya bekerjasama dengan kegiatan posyandu puskesmas.

o. Orientasi UGD (Jumat, 13 November 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan tanya jawab atau wawancara
kepada ibu Maryulin. Berdasarkan informasi, UGD merupakan unit gawat
darurat yang berada di puskesmas ambulu. Buka selama 24 jam tanpa hari
libur. Petugas yang berjaga di UGD di bagi dalam 3 shift per hari. Kasus-
kasus yang ditangani di bagian ini meliputi: tindakan medis, kasus
kegawatdaruratan, kasus yang mengancam jiwa, kasus yang memerlukan
tindakan lanjutan; misalnya untuk pasien typhoid yang berobat di BP.umum
dirujuk ke UGD karena pasien perlu di infus. Dokter yang bertanggung jawab
di bagian ini adalah dr. Swinasis. Pasien yang memerlukan rujukan ke rumah
sakit atau pasien dengan trauma yang memerlukan tindakan pembedahan
sederhana harus sepengetahuan dr. Swinasis. Peralatan medis yang tersedia di
bagian UGD puskesmas Ambulu diantaranya: emergency kit, heating set,
peralatan kedarutan (suction,oxygen), peralatan shock anafilaktik dll.

p. Orientasi Kesorga (Jumat, 13 November 2015)


Orientasi di bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada ibu
Maryulin. Informasi mengenai hasil wawancara tersebut adalah tentang
Kesehatan Olahraga yang merupakan salah satu program pengembangan di
puskesmas. Upaya kesehatan olahraga merupakan salah satu cara memadukan

57
latihan, gizi yang baik, perhatian terhadap aspek faal, psikologis, dan lain-lain
yang dapat memastikan keberhasilan peningkatan kesegaran jasmani.
Kesehatan olahraga memiliki kegiatan promotif, prefentif, dan rehabilitatif.

q. Orientasi UKS (Jumat, 13 November 2015)


Orientasi bagian ini diisi dengan kegiatan wawancara kepada ibu
Maryulin. Hasil wawancara tersebut memberikan informasi tentang pengertian
UKS yang merupakan program kesehatan dengan sasaran anak sekolah.
Petugas UKS melakukan kunjungan 8x setahun pada tiap-tiap sekolah di
wilayah kerja puskesmas ambulu. Sekolah yang didatangi petugas UKS mulai
dari SD hingga SMA. Kegiatannya meliputi:
a. screening kesehatan utamanya untuk anak yang baru masuk SD,
b. UKGS
c. BIAS (Bulan Imunisasi Anak Sekolah) yang dilakukan hanya pada SD
kelas I untuk imunisasi DT dan Campak, dan untuk anak SD kelas III
untuk imunisasi TT
d. Penyuluhan kantin bersih dan sehat
Pembentukan kader UKS (dokter kecil), dll

3.3.1.2 Kegiatan Diskusi


a. Diskusi mengenai penulisan resep obat dan jenis obat di puskesmas
yang dibimbing oleh drg. Retno Dewi S (Senin, 2 November 2015)
Resep merupakan permintaan tertulis dari dokter kepada apoteker untuk
menyediakan dan menyerahkan obata bagi pasien. Tindakan terapi dalam
perawatan yang dilakukan oleh seorang dokter berkaitan dengan penulisan
resep obat dan pemilihan jenis obat yang akan digunakan. Kesalahan
pemilihan jenis obat, dosis, cara pemakaian, penulisan yang sulit dibaca
merupakan faktor yang bisa meningkatkan kesalahan terapi. Faktor yang
mempengaruhi pola penulisan resep seorang dokter, biasanya diperoleh saat
para praktisi tersebut menempuh pendidikannya. Pemberian obat yang
ditujukan untuk mengobati penyakit atau kumpulan gejala (sindroma)
merupakan salah satu langkah penting dalam pengobatan. Poli Gigi dan
58
Mulut Puskesmas Ambulu mengaplikasikan penulisan resep berdasarkan jenis
obat yang tersedia dan dosis yang mengacu pada perhitungan menurut usia.
Berdasarkan usia dosis yang digunakan khususnya untuk anak-anak dapat
sebagai berikut ;
a. Rumus Young (untuk anak <8 tahun)

n : umur dalam tahun

b. Rumus Dilling (untuk anak Besar-sama dengan 8 tahun)

n : umur dalam tahun


Ada beberapa aturan penulisan resep meliputi, cara penulisan resep sesuai
dengan format dan kaidah yang berlaku, bersifat pelayanan medik dan
informative, cara penulisan resep selalu dimulai dengan tanda R/ yang berarti
ambillah atau berikanlah, cantukan nama obat, bentuk sediaan, dosis setiap
kali pemberian dan jumlah obat, kemudian ditulis dalam angka Romawi dan
harus ditulis dengan jelas.

b. Diskusi mengenai cara pemakaian, fungsi, dan manfaat citoject yang


dibimbing oleh drg. Retno Dewi S (Rabu, 4 November 2015)
Citoject merupakan alat anastesi untuk menganastesi jaringan periodontal
atau jaringan intra ligamen, tetapi pada kenyataannya dalam praktek banyak
digunakan untuk teknik infiltrasi supra periostal/ submukus. Anestesi
intraligament dapat dilakukan dengan injeksi yang diberikan di dalam
periodontal ligamen. menggunakan syringe khusus tersebut. Injeksi intra
ligamen lebih baik dilakukan dengan syringe khusus seperti citoject, karena
lebih mudah memberikan tekanan yang diperlukan untuk menginjeksikannya
ke dalam ligamen periodontal.

59
Citoject tersebut memerlukan pula perawatan rutin agar dapat bekerja
dengan baik. Beberapa perawatan yang dianjurkan antara lain, selalu
membersihkan seluruh permukaan alat suntik tersebut segera setelah selesai
digunakan, Penyimpanan sebaiknya diletakkan ditempat yang tertutup
sehingga tidak terkena debu, tidak lupa memberi minyak pelumas (minyak
untuk kontraangel) / oil spray minimal seminggu sekali untuk memperlancar
gerakan mekanik tiap komponennya. Bila kita memperhatikan hal hal yang
tersebut diatas, manfaat yang diharapkan kita dalam penggunaan citoject
yakni mampu menghilangkan atau mengurangi rasa sakit pada waktu
melakukan anestesi lokal pada serangkaian perawatan gigi. Jadi secara
singkat alat citoject tersebut dapat digunakan dengan nyaman dan baik untuk
pasien maupun dokter gigi, apabila kita memahami teknik penggunaan serta
cara merawat alat tersebut dengan baik.

c. Diskusi mengenai pentingnya instruksi pada pasien pasca perawatan


gigi yang dibimbing oleh drg. Retno Dewi S (Kamis, 5 November
2015)
Dokter gigi akan memberikan beberapa instruksi kepada pasien mengenai
hal yang harus dilakukan dan dihindari setelah pasien menerima tindakan
perawatan gigi seperti halnya tindakan pencabutan gigi. Pasien wajib
mengetahui dan mengikuti instruksi setelah pencabutan gigi, dengan tujuan
menghindari kemungkinan terjadinya komplikasi setelah pencabutan dan
terganggunya proses penyembuhan luka. Masyarakat yang pernah menerima
tindakan pencabutan gigi memiliki sikap yang berbeda-beda terhadap
instruksi setelah pencabutan gigi. Beberapa masyarakat mematuhi, dan yang
lain mengabaikan instruksi dari dokter gigi. Beberapa permasalahan dalam
pemberian instruksi pada pasien, salah satunya adalah komunikasi dalam
bidang kedokteran yang kerap kali muncul ke permukaan, lebih disebabkan
karena kurang dipahaminya komunikasi oleh kedua belah pihak, baik dokter
maupun pasien. Terlebih lagi adanya anggapan bahwa dalam interaksi antara
dokter dan pasien, kedudukan dokter yang relatif lebih tinggi dari pasien

60
seringkali membuat pasien enggan bertanya. Ada beberapa kemungkinan
yang menjadi alasan mengapa hal ini terjadi seperti, malu, takut dianggap
bodoh, atau enggan karena dokter berbicara dalam bahasa yang tidak
dimengerti pasien serta banyaknya istilah kedokteran yang membuat pasien
kebingungan dan tidak tahu harus bertanya dari mana. Mungkin ada baiknya
pasien belajar berkomunikasi secara efektif dengan dokter. Dari pihak dokter
pun sebaiknya belajar berkomunikasi yang lebih baik dengan pasien.
Sikap mematuhi instruksi pasien dipengaruhi oleh berbagai faktor, salah
satunya pengetahuan. Pasien cenderung mematuhi instruksi setelah
pencabutan gigi yang diberikan dengan nilai informasi atau pengetahuan yang
tinggi, serta cara penyampaian instruksi yang baik dari dokter gigi.
Pengetahuan dengan banyak aspek positif akan menumbuhkan sikap yang
makin postif. Sikap positif tersebut akan menghasilkan perilaku yang sesuai
dengan instruksi dari dokter gigi.

3.3.2 Kegiatan Di Luar Gedung Puskesmas Ambulu


3.3.2.1 UKGS
Kegiatan UKGS dilakukan 3 kali yaitu pada tanggal 6 November 2015
pada siswa siswi TK Alhidayah 67 dan MIMA 33 Ambulu, serta tanggal 10
November 2015 di SDN Ambulu 4. Sebelum dilakukan pemeriksaan gigi dan
mulut, dilakukan penyuluhan tentang cara menjaga kesehatan gigi dan mulut,
serta demo cara menyikat gigi yang benar.

Melaksanakan kegiatan UKGS di TK Alhidayah 67


Kegiatan UKGS yang dilakukan meliputi penyuluhan dan pemeriksaan
gigi. Penyuluhan diberikan dengan media poster dan pantom serta sikat gigi.
Setelah pemberian penyuluhan, kemuadian dilanjutkan dengan pemeriksaan
gigi. Pada siswa-siswi TK Alhidayah 67 Ambulu dilaksanakan di kelas A
dengan 18 siswa yang berjumlah siswa.

61
Melaksanakan kegiatan UKGS di MIMA 33 Ambulu
Kegiatan UKGS yang dilakukan meliputi penyuluhan dan pemeriksaan
gigi. Penyuluhan diberikan dengan media poster dan pantom serta sikat gigi.
Setelah pemberian penyuluhan, kemuadian dilanjutkan dengan pemeriksaan
gigi. Pada siswa-siswi MIMA 33 Ambulu dilaksanakan di kelas 1, dengan
siswa yang berjumlah 35 siswa.

Melaksanakan kegiatan UKGS di SDN Ambulu 4


Kegiatan UKGS yang dilakukan meliputi penyuluhan dan pemeriksaan
gigi. Penyuluhan diberikan dengan media poster dan pantom serta sikat gigi.
Setelah pemberian penyuluhan, kemuadian dilanjutkan dengan pemeriksaan
gigi. Pada siswa-siswi SDN Ambulu 4 dilaksanakan di kelas 1, dengan siswa
yang berjumlah 20 siswa.

3.3.2.2 UKGMD
Kegiatan UKGMD yang diikuti sebanyak 2 kali, 7 November 2015 di
Posyandu Nusa Indah 29 Ambulu dan pada 10 November 2015 di Posyandu
Nusa Indah 26 Tegalsari. Kegiatan UKGMD ini dilakukan dengan memberikan
penyuluhan tentang kesehatan gigi dan mulut, cara menjaga kesehatan gigi dan
mulut selama masa kehamilan, serta pemeriksaan gigi bagi balita dan ibu
hamil, dan konseling tentang kesehatan gigi dan mulut.

Melaksanakan kegiatan UKGMD di Posyandu Nusa Indah 29 Ambulu


Kegiatan UKGMD dilakukan di Posyandu Nusa Indah 29 Ambulu.
Kegiatan yang dilakukan adalah penyuluhan tentang kesehatan gigi dan mulut,
cara menjaga kesehatan gigi dan mulut selama masa kehamilan, pemeriksaan
gigi bagi balita, ibu hamil, dan masyarakat umum, serta konseling tentang
kesehatan gigi dan mulut Jumlah peserta sebanyak 7, dengan 5 balita dan 2
masyarakat umum.

Melaksanakan kegiatan UKGMD di Posyandu Nusa Indah 26 Tegalsari


Kegiatan UKGMD dilakukan di Posyandu Nusa Indah 26 Tegalsari.
Kegiatan yang dilakukan adalah penyuluhan tentang kesehatan gigi dan mulut,
62
cara menjaga kesehatan gigi dan mulut selama masa kehamilan, pemeriksaan
gigi bagi balita, ibu hamil, dan masyarakat umum, serta konseling tentang
kesehatan gigi dan mulut Jumlah peserta sebanyak 30, dengan 14 balita, 5
bumil, dan 11 masyarakat umum.

3.4 Hasil Kegiatan Program Kerja PKL IKGM/IKGP IV Puskesmas


Ambulu (Tanggal 2 November 2015-14 November 2015)
3.4.1 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas
Ambulu (Tanggal 2 November 2015-14 November 2015)
Data jumlah kunjungan pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas
Ambulu selama 2 minggu berjumlah 121 pasien. Data kunjungan pasien
dilengkapi dengan diagnosa, terapi tindakan, kelompok usia pasien dan jenis
kelamin dengan rincian sebagai berikut:
3.4.1.1 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Jenis Kelamin
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di poli gigi dan
mulut Puskesmas Ambulu tanggal 2 November 2015 - 14 November 2015
berdasarkan jenis kelamin.
Tabel 3.1 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu Berdasarkan Jenis
Kelamin.

Jenis kelamin
Total
Instansi Laki-Laki Perempuan

N % N % N %

Puskesmas Ambulu 35 29 86 71 121 100

Tabel 3.1 menunjukkan jumlah pasien perempuan lebih banyak


daripada pasien laki-laki yaitu sebesar 71% dari keseluruhan jumlah pasien
selama 2 minggu di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu.

63
3.4.1.2 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Kelompok Usia
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di Poli Gigi dan
Mulut Puskesmas Ambulu tanggal 2 November 2015 - 14 November 2015
berdasarkan kelompok usia.
Tabel. 3.2 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu Berdasarkan
Kelompok Usia.
Puskesmas Ambulu
No Kelompok Usia
N %
1 <10 41 34
2 11-20 17 14
3 21-30 26 22
4 31-40 17 14
5 41-50 8 6
6 51-60 9 7
7 >60 3 3
Total 121 100

Tabel 3.2 menunjukkan jumlah pasien terbanyak adalah pasien pada


kelompok usia <10 tahun sebanyak 34%. Pasien tersedikit adalah pasien pada
kelompok usia >60 tahun sebesar 3% dari keseluruhan jumlah pasien selama
2 minggu di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu.

64
3.4.1.3 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Diagnosa
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di poli gigi dan
mulut di Puskesmas Ambulu tanggal 2 November 2015-14 November 2015
berdasarkan diagnosa.
Tabel. 3.3 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu Berdasarkan
Diagnosa
Puskesmas Ambulu
No Kode Penyakit
N %
1 K.00 43 35
2 K.01 0 0
3 K.02 0 0
4 K.03 0 0
5 K.04 37 31
6 K.05 41 34
7 K.06 0 0
8 K.07 0 0
9 K.08 0 0
10 K.09 0 0
11 K.10 0 0
12 K.11 0 0
13 K.12 0 0
14 K.13 0 0
Total 121 100
Keterangan :
K00 : Persistensi, gangguan perkembangan dan erupsi gigi
K01 : Impaksi
K02 : Karies gigi
K03 : Penyakit jaringan keras lain (tidak ada kunjungan pasien)
K04 : Kelainan pulpa dan jaringan periapikal
K05 : Gingivitis dan penyakit periodontal
K06 : Infeksi odontogen
K07 : Dentofasial maloklusi
K08 : Kehilangan gigi karena kecelakaan, atrofi dan edentulous alveolar ridge
K09 : Kista di rongga mulut (tidak ada kunjungan pasien)
K10 : Penyakit rahang lain (tidak ada kunjungan pasien)
K11 : Penyakit Kelenjar Liur
K12 : Stomatitis dan lesi rongga mulut
K13 : Penyakit bibir dan mukosa mulut lainnya

Tabel 3.3 menunjukkan jumlah diagnosa terbanyak di Poli Gigi dan


Mulut Puskesmas Ambulu adalah K00 yaitu sebanyak 35% dari keseluruhan
jumlah pasien selama 2 minggu di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu.

65
3.4.1.4 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Tindakan
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di poli gigi dan
mulut Puskesmas Ambulu tanggal 2 November 2015-14 November 2015
berdasarkan tindakan.
Tabel 3.4 Data Kunjungan Pasien di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu Berdasarkan
Berdasarkan Tindakan.
Puskesmas Ambulu
No Tindakan
N %
1 Ekstraksi CE 37 31
2 Ekstraksi 0 0
3 Medikasi 27 22
4 PSA 14 12
5 Tumpatan 0 0
6 Skaling 27 22
7 Konsultasi 16 13
8 Lain-lain 0 0
Total 121 100

Tabel 3.4 menunjukkan jumlah pasien terbanyak adalah pasien dengan


ekstraksi CE sebanyak 31% dari keseluruhan jumlah pasien selama 2 minggu
di Poli Gigi dan Mulut Puskesmas Ambulu.

66
3.4.1.5 Data Jumlah Kunjungan Pasien Berdasarkan Diagnosa dan
Tindakan
Tabel berikut merupakan data hasil kunjungan pasien di poli gigi dan
mulut di Puskesmas Ambulu pada tanggal 2 November 2015 - 14 November
2015 berdasarkan diagnosa dan tindakan.
Tabel 3.5 Data Kunjungan Pasien di Puskesmas Ambulu Berdasarkan Diagnosa dan Tindakan
Tindakan
Kode (%)
No
Penyakitt EC E M X T S K L
1 K.00 30,58 0 0 0 0 0 13,22 0 43,8
2 K.01 0 0 0 0 0 0 0 0 0
3 K.02 0 0 0 0 0 0 0 0 0
4 K.03 0 0 0 0 0 0 0 0 0
5 K.04 0 0 22,31 11,57 0 0 0 0 33,88
6 K.05 0 0 0 0 0 22,31 0 0 22,31
7 K.06 0 0 0 0 0 0 0 0 0
8 K.07 0 0 0 0 0 0 0 0 0
9 K.08 0 0 0 0 0 0 0 0 0
10 K.09 0 0 0 0 0 0 0 0 0
11 K.10 0 0 0 0 0 0 0 0 0
12 K.11 0 0 0 0 0 0 0 0 0
13 K.12 0 0 0 0 0 0 0 0 0
14 K.13 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Total 30,58 0 22,31 11,57 0 22.31 13,22 0 100
Keterangan:
K00 : Persistensi, gangguan perkembangan dan erupsi gigi
K01 : Impaksi
K02 : Karies gigi
K03 : Penyakit jaringan keras lain (tidak ada kunjungan pasien)
K04 : Kelainan pulpa dan jaringan periapikal
K05 : Gingivitis dan penyakit periodontal
K06 : Infeksi odontogen
K07 : Dentofasial maloklusi
K08 : Kehilangan gigi karena kecelakaan, atrofi dan edentulous alveolar ridge
K09 : Kista di rongga mulut (tidak ada kunjungan pasien)
K10 : Penyakit rahang lain (tidak ada kunjungan pasien)
K11 : Penyakit Kelenjar Liur
K12 : Stomatitis dan lesi rongga mulut
K13 : Penyakit bibir dan mukosa mulut lainnya
EC : Ekstraksi Chlor Ethyl
E : Ekstrasksi
M : Medikasi
X : PSA
T : Tumpatan
S : Skaling
K : Konsultasi
L : Lain-lain (Kontrol ortho, odontektomi, buka jahitan)

67
Tabel 3.5 menunjukkan kasus terbanyak adalah K04 sebesar 43,8%
dengan tindakan yang dilakukan terbanyak adalah ekstraksi CE (30,58%)
dari keseluruhan jumlah pasien selama 2 minggu di Poli Gigi dan Mulut
Puskesmas Ambulu.

3.4.2 Data Kegiatan UKGS di Puskesmas Ambulu (Tanggal 2


November 2015-14 November 2015)
Tabel berikut merupakan data hasil UKGS di TK Alhidayah 67
tanggal 6 Oktober 2015, MIMA 33 Ambulu, dan SDN Ambulu 4 tanggal 14
November 2015 berdasarkan diagnosa.
Tabel. 3.6 Data Peserta UKGS di Puskesmas Ambulu Berdasarkan Diagnosa
Puskesmas Ambulu
No Kode Penyakit
N %
1 K.0 17 23
2 K.00 0 0
3 K.01 0 0
4 K.02 35 48
5 K.03 0 0
6 K.04 21 29
7 K.05 0 0
8 K.06 0 0
9 K.07 0 0
10 K.08 0 0
11 K.09 0 0
12 K.10 0 0
13 K.11 0 0
14 K.12 0 0
15 K.13 0 0
Total 73 100
Keterangan :
K0 : t.a.a
K00 : Persistensi, gangguan perkembangan dan erupsi gigi
K01 : Impaksi
K02 : Karies gigi
K03 : Penyakit jaringan keras lain (tidak ada kunjungan pasien)
K04 : Kelainan pulpa dan jaringan periapikal
K05 : Gingivitis dan penyakit periodontal
K06 : Infeksi odontogen
K07 : Dentofasial maloklusi
K08 : Kehilangan gigi karena kecelakaan, atrofi dan edentulous alveolar ridge
K09 : Kista di rongga mulut (tidak ada kunjungan pasien)
K10 : Penyakit rahang lain (tidak ada kunjungan pasien)
K11 : Penyakit Kelenjar Liur
K12 : Stomatitis dan lesi rongga mulut
K13 : Penyakit bibir dan mukosa mulut lainnya

68
Tabel 3.6 menunjukkan jumlah diagnosa terbanyak pada kegiatan
UKGS di dua sekolah wilayah kerja Puskesmas Ambulu adalah K02 yaitu
sebanyak 48% dari keseluruhan jumlah peserta di dua sekolah yang
berjumlah 73 siswa.
3.4.3 Data Kegiatan UKGMD di Puskesmas Ambulu (Tanggal 2
November 2015-14 November 2015)
Tabel berikut merupakan data hasil UKGMD di Posyandu Nusa Indah
29 tanggal 6 November 2015 dan Posyandu Nusa Indah 26 tanggal 10
November 2015 berdasarkan diagnosa.
Tabel. 3.7 Data Peserta UKGMD di Puskesmas Ambulu Berdasarkan Diagnosa
Puskesmas Ambulu
No Kode Penyakit
N %
1 K.0 15 41
2 K.00 0 0
3 K.01 0 0
4 K.02 13 35
5 K.03 0 0
6 K.04 3 8
7 K.05 6 16
8 K.06 0 0
9 K.07 0 0
10 K.08 0 0
11 K.09 0 0
12 K.10 0 0
13 K.11 0 0
14 K.12 0 0
15 K.13 0 0
Total 37 100
Keterangan :
K0 : t.a.a
K00 : Persistensi, gangguan perkembangan dan erupsi gigi
K01 : Impaksi
K02 : Karies gigi
K03 : Penyakit jaringan keras lain (tidak ada kunjungan pasien)
K04 : Kelainan pulpa dan jaringan periapikal
K05 : Gingivitis dan penyakit periodontal
K06 : Infeksi odontogen
K07 : Dentofasial maloklusi
K08 : Kehilangan gigi karena kecelakaan, atrofi dan edentulous alveolar ridge
K09 : Kista di rongga mulut (tidak ada kunjungan pasien)
K10 : Penyakit rahang lain (tidak ada kunjungan pasien)
K11 : Penyakit kelenjar liur
K12 : Stomatitis dan lesi rongga mulut
K13 : Penyakit bibir dan mukosa mulut lainnya

69
Tabel 3.7 menunjukkan jumlah diagnosa terbanyak adalah K0 dari dua
posyandu di wilayah kerja Puskesmas Ambulu sebanyak 41% dari
keseluruhan jumlah peserta yang berjumlah 37 orang.

3.5 Pembahasan Hasil Kegiatan


Distribusi hasil kunjungan pasien berdasarkan jenis kelamin dapat
disimpulkan bahwa jumlah pasien perempuan (71%) lebih banyak daripada
laki-laki (29%). Hal itu dimungkinkan karena jumlah penduduk perempuan di
wilayah tersebut lebih banyak daripada jumlah penduduk laki-laki. Menurut
penulis, selain alasan diatas juga dapat karena jenis kelamin perempuan
banyak yang berprofesi sebagai ibu rumah tangga sehingga punya banyak
waktu untuk melakukan perawatan di poli gigi puskesmas dan rumah sakit,
berbeda dengan laki-laki yang mayoritas bekerja dan sulit untuk meluangkan
waktunya pada jam kerja kecuali kondisi sudah cukup akut. Selain itu
berdasarkan Mariati et al (2012) bahwa faktor lain yang mempengaruhi yaitu
karena jenis kelamin perempuan lebih mengutamakan faktor estetik
dibanding jenis kelamin laki-laki.melakukan perawatan.
Distribusi pasien berdasarkan kelompok umur adalah pada kelompok
usia <10 tahun (34%) lebih banyak. Hal ini disebabkan karena pada usia
tersebut terjadi masa gigi pergantian. Pergantian gigi susu ke gigi tetap
pertama kali dimulai kurang lebih pada usia enam tahun dan berakhir pada
usia kurang lebih 12 tahun. Salah satu tanda gigi tetap akan tumbuh umumnya
didahului goyangnya gigi susu. Hal ini karena akar gigi susu jadi pendek
akibat dorongan proses keluarnya gigi tetap (resorbsi). Pergantian tersebut
memiliki pola tertentu, biasanya dimulai gigi seri tengah, depan, hingga
bawah (Himakagi, 2008).
Hal lain juga dapat dikarenakan pada usia tersebut merupakan fase
gigi geligi pergantian yang cukup banyak masalah gigi dan mulut yang
timbul, melalui kegiatan UKGMD para orang tua diarahkan untuk lebih
perhatian dalam menjaga kesehatan gigi dan mulut anak. Selain itu
pelaksanaan UKGS yang sering dilaksanakan di sekolah-sekolah menjadikan

70
kesadaran anak akan kesehatan gigi dan mulutnya menjadi meningkat.
Apabila ditemui kasus persistensi pada saat pemeriksaan gigi di sekolah,
murid disarankan untuk langsung mengunjungi puskesmas. Hal tersebut dapat
berpengaruh terhadap jumlah kelompok umur yang datang ke poli gigi.
Distribusi kunjungan pasien berdasarkan diagnosa didapatkan
diagnosa terbanyak adalah K00 sebanyak 35%. K00 merupakan kode
penyakit untuk gangguan perkembangan dan erupsi gigi. Kecenderungan
pasien yang datang ke poli gigi adalah pasien anak-anak dengan usia-usia
masa geligi pergantian. Banyaknya kasus yang timbul ketika masa geligi
pergantian menjadi alasan kuat orang tua di wilayah kerja puskesmas
membawa anak mereka untuk memeriksakan gigi di Puskesmas. Untuk itu
banyak diagnosa pasien di puskesmas ambulu yang masuk kedalam kode K00
oleh karena kondisi gigi anak-anak tersebut.
Persistensi adalah masalah utama yang dikeluhkan pasien anak yang
datang beserta orang tuanya ke Puskesmas. Persistensi merupakan suatu
keadaan gigi susu/kecil yang tidak tanggal walaupun gigi permanent/dewasa
sebagai gantinya sudah mulai tumbuh. Keadaan ini sering dijumpai pada anak
usia 6 12 tahun. Persistensi pada gigi susu/kecil tidak mempunyai penyebab
tunggal tetapi merupakan gangguan yang disebabkan oleh multi faktor, yaitu
gangguan nutrisi, arah tumbuhnya gigi dewasa tidak searah dengan arah
tumbuhnya gigi susu yang akan digantikannya, ketidakcukupan tempat bagi
gigi yang akan tumbuh untuk menggantikan gigi susu. Dengan demikian gigi
susu mengarah kepada tempat yang kosong (Darnianty, 2013). Hal ini
menunjukkan tingkat kesadaran orang tua terhadap gigi dan mulut anak
tinggi.
Distribusi kunjungan pasien berdasarkan tindakan didapatkan bahwa
perawatan terbanyak yang dilakukan adalah ekstraksi CE yaitu sebesar 31%.
Hal ini disebabkan kecenderungan pasien yang datang ke poli gigi adalah
pasien anak-anak dengan keluhan gigi goyang dan dalam kondisi persistensi,
sehingga penanganan terbaik yang dapat dilakukan di poli gigi adalah

71
pencabutan gigi anak-anak dengan bahan Chlor Ethyl yang digunakan di
puskesmas tersebut.
Distribusi kunjungan pasien berdasarkan diagnosa dan tindakan
didapatkan bahwa diagnosa terbanyak adalah K00 sebanyak 43,8% dengan
perawatan terbanyak yang dilakukan adalah ekstraksi CE yaitu sebesar
30,58%. Hal ini dapat disebabkan karena pasien yang terbanyak datang ke
poli gigi adalah pasien anak dengan kasus gigi persistensi dan dalam keadaan
goyang. Penanganan yang dipilih dokter gigi untuk kasus tersebut adalah
dengan tindakan pencabutan menggunakan bahan CE. Bahan CE yang ada di
puskesmas tersebut telah tersedia sehingga tindakan penanganan kasus gigi
persistensi disertai goyang pada pasien anak yang datang ke puskesmas dapat
dilakukan.
Distribusi diagnosa pada peserta UKGS terbanyak adalah K02
sebanyak 48%. K02 merupakan kode untuk karies gigi. Peserta UKGS adalah
anak-anak usia sekolah dan pra sekolah. Penulis beranggapan bahwa usia
tersebut adalah usia gigi geligi pergantian, yang mana ketika anak-anak masih
belum memiliki kesadaran yang baik dalam menjaga kebersihan dan
kesehatan gigi oleh karena keterbatasan motorik yang belum sempurna serta
kebiasaan yang suka makan-makanan yang manis dan lengket tanpa
keseimbangan pembersiahan yang disebutkan sebelumnya. Menurut sebab
diatas maka bahwasannya gigi-gigi sulung cenderung banyak yang
mengalami kerusakan ketika anak memasuki usia gigi-geligi pergantian.
Distribusi diagnosa pada peserta UKGMD terbanyak adalah K0
sebanyak 41%. K0 merupakan kode gigi tidak terdapat penyakit. Peserta
UKGMD kebanyakan adalah anak balita dari ibu-ibu disekitar wilayah kerja
Posyandu tersebut. Kegiatan UKGMD juga diikuti oleh ibu-ibu hamil dan
menyusui, serta masyarakat umum. Penulis beranggapan bahwa gigi-geligi
anak-anak usia balita tersebut banyak yang baru tumbuh. Keberadaan gigi-
geligi anak balita yang baru tumbuh tentu saja memiliki kondisi yang sehat.
Menurut kondisi tersebut, kegiatan UKGMD memang sangat diperlukan
untuk membuka pengetahuan orang tua agar mampu merawat kesehatan gigi
72
anak balitanya dimana belum dipengaruhi oleh penyakit Sementara itu ibu-
ibu yang mengikuti kegiatan Posyandu adalah dewasa muda hingga dewasa
tua yang gigi-giginya cenderung sudah banyak yang mengalami penyakit gigi
atau karies gigi karena kurangnya kesadaran dalam menjaga kebersihan
rongga mulut.

73
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil yang diperoleh dalam melaksanakan PKL


IKGM/IKGP IV di puskesmas dan rumah sakit dapat ditarik kesimpulan
sebagai berikut:
a. Hasil analisa data dari data kunjungan pasien di Puskesmas Kencong, RSD
Balung dan Puskesmas Ambulu berdasarkan jenis kelamin yaitu jenis
kelamin perempuan lebih banyak dibandingkan dengan laki-laki.
b. Hasil analisa data dari data kunjungan pasien berdasarkan usia yaitu usia
11-20 tahun pada RSD Balung dan Puskesmas Kencong, serta usia <10
tahun di Puskesmas Ambulu.
c. Jumlah diagnosa terbanyak pada RSD Balung dan Puskesmas Kencong
yaitu penyakit pulpa, sedangkan pada Puskesmas Ambulu yaitu gangguan
perkembangan dan erupsi gigi. Rencana perawatan terbanyak di
Puskesmas Ambulu adalah ekstraksi gigi sulung dengan chlor etil, pada
Puskesmas Kencong adalah medikasi, sedangkan di RSD Balung adalah
ekstraksi.
d. Hasil analisa data dari data kunjungan pasien berdasarkan diagnosa dan
tindakan yang dilakukan yakni, pada Puskesmas Kencong diagnosa
terbanyak adalah K04 (45,65%) dengan tindakan medikasi (23,83%), RSD
Balung diagnosa terbanyak adalah K04 (44,65%) dengan tindakan PSA
(21,43%), serta Puskesmas Ambulu diagnosa terbanyak adalah K00
(43,8%) dengan tindakan ekstraksi gigi menggunakan chlor ethyl
(30,58%).
e. Hasil program kegiatan UKGS dan UKGMD di dua Puskesmas didapatkan
kasus terbanyak yaitu karies gigi.

74
4.2 Saran
a. Mahasiswa disarankan lebih mempersiapkan diri dalam bidang ilmu
pengetahuan dan keterampilan sebelum mengikuti PKL IKGM/IKGP IV.
b. Puskesmas setempat perlu meningkatkan kembali upaya promotif berupa
pelajaran mengenai kesehatan gigi dan mulut, serta program preventif
berupa sikat gigi masal yang dilaksanakan sedini mungkin.

75
DAFTAR PUSTAKA

Darnianty, Isra. 2013. Persistensi. Diunduh dari : www.Isra181294.blogspot.com.

Farah, VB. 2012. Kenapa Perempuan Lebih Sering Sakit Gigi Ketimbang Laki-
laki. www.health.detik.com.

Himakagi. 2008. Perawatan Gigi, Mulai Dari Gigi Susu.


www.himakagi.wordpress.com.

Mariati, Ni Wayan, et al. 2012. Gambaran Pencabutan Gigi Permanen di


Puskesmas Bitung Barat Kecamatan Maesa Kota Bitung Tahun 2012.
Jurnal RSUP Prof. Dr. R. D. Kandou Manado. FKG Universitas Sam
Ratulangi.

Setyowati, Yuliana. 2009. Prevalensi Nekrosis Pulpa pada Pasien dengan Riwayat
Diabetus Mellitus di Poliklinik Gigi dan Mulut RSUD Dr. Moewardi
Surakarta Tahun 2009. Skripsi. Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas
Maret Surakarta.

76

Beri Nilai