Anda di halaman 1dari 7

RKM 173007 Pratikum Dasar Rekayasa Proses

BIODIESEL

A. Tujuan Percobaan
Tujuan dari modul BIODIESEL adalah untuk mengetahui kadar %FFA,
viskositas,densitas dan flash point pada biodiesel yang telah dibuat.

B. Tinjauan Pustaka
Biodiesel merupakan salah satu energi alternatif pengganti bahan bakar
fosil dari hasil reaksi transesterifikasi minyak nabati dengan metanol. Proses
pembuatan biodiesel selama ini menggunakan katalis homogen NaOH atau
KOH yang memiliki kelemahan terbentuknya produk samping berupa sabun
dan rumitnya pemisahan produk biodiesel dengan katalis, maka dari itu, mulai
dikembangkan (Gunardi dkk., 2014).
Biodiesel biasanya dibuat dengan reaksi transesterifikasi trigliserida
(minyak nabati) untuk metil ester dengan metanol menggunakan natrium atau
kalium hidroksida yang dilarutkan dalam metanol sebagai katalis. Biodiesel
dapat diproduksi melalui reaksi antara minyak sawit dengan alkohol
menggunakan katalis heterogen. Katalis yang sering digunakan dalam
pembuatan biodiesel adalah katalis homogen, katalis homogen tidak begitu
populer sekarang karena proses pemisahannya yang sulit.
Minyak goreng yang digunakan berulang- ulang dapat merubah struktur
fisik dan kimia tersebut sesuai dengan komposisi dan jenis minyak
(Lam dkk., 2010). Reaksi yang terjadi menyebabkan komponen penyusun minyak
terurai menjadi senyawa lain, salah satunya Free Fatty Acid (FFA) atau asam
lemak bebas. Beberapa metode netralisasi FFA yaitu menggunakan basa atau
esterifikasi dengan katalis asam untuk mengurangi kadar FFA. Metode alternatif
dalam pengurangan kadar FFA dalam minyak jelantah yaitu dengan metode
adsorpsi. (Clowutimon dkk, 2011). Minyak goreng yang memiliki kandungan
asam lemak bebas melebihi standar mutu yakni maksimal 0,6 mg OH/g
(BSN, 2013).
Biodiesel pada pembuatannya, bila bahan baku yang digunakan adalah
minyak mentah yang mengandung kadar asam lemak bebas (FFA) tinggi
(yakni lebih dari 2%), maka perlu dilakukan proses praesterifikasi untuk
menurunkan kadar asam lemak bebas hingga sekitar 2%.
Reaksi transesterifikasi secara umum merupakan reaksi alkohol dengan
trigliserida menghasilkan methyl ester dan gliserol dengan bantuan katalis basa.
Alkohol yang umumnya digunakan adalah metanol dan etanol. Reaksi
transesterifikasi cenderung lebih cepat membentuk metyl ester dari pada reaksi
esterifikasi yang menggunakan katalis asam. Bahan baku yang akan digunakan
pada reaksi transesterifikasi harus memiliki asam lemak bebas yang kecil
(< 2 %) untuk menghindari pembentukan sabun (Arita dkk., 2008).

C. Metodelogi Percobaan
Percobaan ini dilakukan untuk mengetahui kadar %FFA, viskositas,densitas dan
flash point pada biodiesel yang telah dibuat. Isi dari subbab ini adalah uraian bahan-
bahan dan alat yang digunakan selama pratikum serta diagram prosedur kerja.

C.1 Alat dan Bahan


Alat dan bahan yang digunakan dalam pratikum ini dapat dilihat pada tabel I.1.

Tabel C.1 Daftar alat dan bahan


Alat Bahan
Alat titrasi Metanol
Batang pengaduk Minyak
Beaker glass NaOH
Corong pisah Indikator PP
Erlenmayer
Magnetic stirrer
Water bath
D. Hasil dan Pembahasan

Tabel D.1 Hasil Pratikum Pembuatan Biodiesel

No Bahan Satuan Jumlah


1 Minyak gram 250
2 Metanol gram 144,03
3 NaOH gram 0,375
% FFA % 0,32

Pembuatan biodiesel yang telah dilakukan, kadar FFA yang terdapat pada
biodiesel kurang dari 2% sehingga tidak perlu dilakukan proses esterifikasi namun
langsung masuk ke proses transesterifikasi. Kadar FFA yang didapat yaitu 0,32%.
Biodiesel yang telah dibuat di biarkan selama 2 minggu, dan didapatkan 2 larutan
yang terpisah yaitu biodiesel dan gliserol. Biodiesel yang telah didiamkaan selama 2
minggu bewarna kuning bening, sedangkan gliserol memiliki warna yang lebih
bening dibandingkan biodiesel.

Biodiesel selanjutnya dicuci menggunakan air panas dengan suhu 83C


sebanyak 30 ml digunakan air panas untuk mencuci karena air panas dapat
membuang residu katalis dan sabun yang masih tersisa di dalam biodiesel, dan
dilakukan 4 kali pencucian sehingga biodiesel benar-benar terpisah dengan gliserol
dan air cucian bewarna bening. Biodiesel selanjutnya dipanaskan pada suhu 131C
agar tidak ada air yang masih terdapat pada biodiesel, karena jika terdapat air pada
biodiesel maka biodiesel belum murni dan ketika digunakan biodiesel tidak dapat
maksimal, setelah itu didinginkan hingga mencapai suhu ruang 28C. Uji
viskositas dan massa jenis biodiesel dilakukan, untuk uji massa jenis menggunakan
piknometer dan suhu yang digunakan yaitu 25C dan didapatkan massa jenis
biodiesel yaitu 0,8391 gr/ml. Uji viskositas biodiesel, menggunakan alat viskometer
dan didapatkan viskositas biodiesel sebesar 1,4364 (mm2/ s) /s.

Standar SNI untuk biodiesel menurut Badan Standar Nasional untuk


viskositas kinematik pada suhu 40 C yaitu 2,3 6,0 mm2 /s (cSt) dan massa jenis
pada suhu 40 C yaitu 850 890 kg/m3. Biodiesel yang dihasilkan pada pratikum
memiliki viskositas yang rendah dibandingkaan SNI sehingga viskositas biodiesel
tidak sesuai dengan SNI dan pengujian massa jenis tidak dilakukan pada suhu 40 C
namun 25 C sehingga tidak dapat di bandingkan dengan massa jenis

E. Kesimpulan

Bedasarkan hasil pratikum bioetanol gel, maka dapat disimpulkan bahwa:

1. Biodiesel yang dihasilkan pada pratikum tidak sesuai SNI karena nilai viskositas
dan massa jenis kurang dari SNI
2. Biodiesel yang telah dibuat dan didiamkan selama 2 minggu memiliki warna yang
kuning bening, dan gliserol yang didapat memiliki warna yang lebih kuning bening
dibandingkan biodiesel

F. Daftar Pustaka

Gunardi dkk. 2014. Pembuatan Biodiesel dari Minyak Kelapa Sawit RBD dengan
Menggunakan Katalis Berpromotor Ganda Berpenyangga -Alumina
(CaO/MgO/ -Al2O3) dalam Reaktor Fluidized Bed. Institut Teknologi
Sepuluh Nopember. Surabaaya
Arita,Susila dan Attaso.K,Rangga Septian. 2013. Pembuatan Biodiesel dari Minyak
Kelapa Sawit dengan Katalis CaO Disinari dengan Gelombang Mikro.
Universitas Sriwijaya. Paalembaang.
Lam,M.L, dkk. 2010. Homogeneous, Heterogeneous and Enzymatic Catalysis for
Transesterification of High Free Fatty Acid Oil (Waste Cooking Oil) to
Biodiesel : A Review. Biotechnology Advances 28 (4):500-519.
Clowutimon, W., P. Kitchaiya, and P. Assawasaengrat. 2011. Adsorption of Free
Fatty Acid from Crude Palm Oil on Magnesium Silicate Derived From
Rice Husk. Engineering Journal 15 (3).
Rukmini, A. 2007. Regenerasi Minyak Goreng Bekas dengan Arang Sekam
Menekan Kerusakan Organ Tubuh. Seminar Nasional Teknologi 2007,
ISSN: 19789777.
BSN. 2013. Minyak Goreng. SNI 01-3741-2013. Badan Standarisasi Nasional,
Jakarta.
Arita,Susila dkk. 2008. Pembuatan Metil Ester Asam Lemak dari CPO off Grade
dengan Metode Esterifiksi- Transesterifikasi. Universitas Sriwijaya.
Palembang.
Prosedur percobaan Transesterifiksi adalah sebagai berikut:

Menimbang sampel minyak 500 gram

Menimbang katalis 0,5 2% dari berat sampel


minyak

Menimbang metanol dengan rasio 4:1 dari berat


sampel

Mencampurkan dengan katalis lalu panaskan


pada suhu 40C

Memanaskan minyak pada suhu 60C, lalu


masukan katalis dan lakukan pengadukan 60
menit

Memisahkan biodiesel dengan katalis, setelah


dingin

Memisahkan biodiesel dengan gliserol, dengan


muncuci menggunakan air panas

Menguapkan sisa air pencuci dengan


dipanaskan, setelah itu melakukan uji
densitas,viskositas dan flash point

Gambar C.2 Diagram Alir Biodiesel


Prosedur percobaan menukur nilai %FFA adalah sebagai berikut:

Menimbang 20 gram minyak dalam


erlenmayer

Menambahkan 50 ml minyak panas ke


dalam etanol dan ditetesi indikator
pp,dan didinginkan dengan suhu ruang

Mentitrasi dengan larutan NaOH 0,1 N


sampai terjadi perubahan warna menjadi
merahjambu dan tidak hilang selama 30
detik

Mencatat volume NaOH dan hitung


kadar FFA. Asam lemak bebas
dinyatakan sebagai % FFA

Jika hasil uji kadar FFA dalam sampel


> 2% maka lakukan proses esterifikasi
hingga FFA mencapai < 2%

Gambar C.1. Diagram Alir Biodiesel