Anda di halaman 1dari 192

DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP

(DELH)
BENDUNG DAN JARINGAN IRIGASI D.I. AIMASI CS
DI KABUPATEN MANOKWARI

TAHUN 2017
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

KATA PENGANTAR

Dokumen Evaluasi Lingkungan Hidup (DELH) Bendung dan Jaringan Irigasi


D.I. Aimasi Cs di Kabupaten Manokwari ini disusun sebagai bentuk ketataan Balai
Wilayah Sungai Papua Barat - PPK Perencanaan dan Program selaku Pemrakarsa,
terhadap ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku, yaitu Peraturan
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor P.102/MENLHK/Setjen/Kum.
1/12/2016 Tentang Pedoman Penyusunan Dokumen Lingkungan Hidup Bagi Usaha
dan/atau Kegiatan yang Telah Memiliki Izin Usaha dan/atau Kegiatan Tetapi Belum
Memiliki Dokumen Lingkungan Hidup.

Manokwari, September 2017


Satuan Kerja Balai Wilayah Sungai
Papua Barat

Rudy, ST
PPK Perencanaan dan Program

i
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

DATFAR ISI

Kata Pengantar ................................................................................................... i


Daftar Isi.............................................................................................................. ii
Daftar Tabel ........................................................................................................ iv
Daftar Gambar .................................................................................................... vi
Daftar Lampiran .................................................................................................. ix
BAB 1 PENDAHULUAN .............................................................................. 1-1
1.1 LATAR BELAKANG KEGIATAN ................................................ 1-1
1.2 IDENTITAS PERUSAHAAN ....................................................... 1-3
1.3 PERIZINAN YANG DIMILIKI ...................................................... 1-3
1.4 IZIN USAHA DAN ...................................................................... 1-3
BAB 2 USAHA DAN ATAU KEGIATAN YANG TELAH BERJALAN .......... 2-1
2.1 KEGIATAN UTAMA DAN KEGIATAN PENDUKUNG
(FASILITAS UTAMA DAN FASILITAS PENUNJANG) YANG
TELAH BERJALAN BESERTA SKALA BESARAN
KEGIATANNYA ......................................................................... 2-1
2.1.1 LOKASI, KOORDINAT GEOGRAFI TAPAK .................... 2-1
2.1.2 PERUNTUKKAN LAHAN BERDASARKAN RTRW ......... 2-2
2.1.3 AKSES DAN JALAN DI SEKITARNYA ............................ 2-7
2.1.4 LUAS TAPAK .................................................................. 2-8
2.1.5 PENGGUNAAN TAPAK SAAT INI................................... 2-8
2.1.6 PENGGUNAAN TAPAK SEBELUMNYA ......................... 2-8
2.1.7 RONA LINGKUNGAN...................................................... 2-9
2.1.7.1 KLIMATOLOGI ...................................................... 2-9
2.1.7.2 TOPOGRAFI.......................................................... 2 - 10
2.1.7.3 GEOLOGI .............................................................. 2 - 15
2.1.7.4 HIDROLOGI........................................................... 2 - 16
2.1.7.5 PENGGUNAAN LAHAN ........................................ 2 - 20
2.1.7.6 KUALITAS UDARA ................................................ 2 - 25

ii
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.7.7 KEBISINGAN ......................................................... 2 - 33


2.1.7.8 KUALITAS AIR PERMUKAAN ............................... 2 - 36
2.1.7.9 KUALITAS TANAH ................................................ 2 - 59
2.1.7.10 PLANKTON BENTOS ............................................ 2 - 66
2.1.7.11 KEPENDUDUKAN ................................................. 2 - 72
2.1.7.12 KETENAGA KERJAAN .......................................... 2 - 75
2.1.7.13 KOMODITAS PERTANIAN .................................... 2 - 77
2.1.7.14 PEREKONOMIAN REGIONAL .............................. 2 - 78
2.1.7.15 SOSIAL BUDAYA .................................................. 2 - 79
2.1.7.16 KESEHATAN MASYARAKAT ................................ 2 - 79
2.1.8 URAIAN TENTANG BERBAGAI JENIS BANGUNAN
YANG ADA, LETAK, LUAS DAN PENGGUNAANNYA ... 2 - 81
2.1.9 URAIAN KEGIATAN UTAMA, KEGIATAN
PENDUKUNG, PROSES, BAHAN BAKU DAN
BAHAN PENOLONG ....................................................... 2 - 97
2.1.10 PENGGUNAAN DAN SUMBER AIR BERSIH ................. 2 - 103
2.1.11 PENGGUNAAN DAN SUMBER BAHAN BAKU .............. 2 - 104
2.1.12 PENGGUNAAN DAN SUMBER ENERGI ........................ 2 - 104
2.1.13 TIMBULAN LIMBAH, SUMBER, JENIS DAN
JUMLAHNYA ................................................................... 2 - 104
2.2 KEGIATAN KONSTRUKSI/OPERASIONAL YANG
MENJADI SUMBER DAMPAK DAN BESARAN DAMPAK
LINGKUNGAN YANG TELAH TERJADI .................................... 2 - 105
2.3 IDENTIFIKASI DAMPAK YANG TELAH/SEDANG TERJADI
SELAMA KEGIATAN BERJALAN .............................................. 2 - 116
2.4 PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN
YANG TELAH DILAKUKAN DALAM MENANGGULANGI
DAMPAK LINGKUNGAN YANG TERJADI ................................ 2 - 121
BAB 3 EVALUASI DAMPAK ....................................................................... 3-1
BAB 4 RENCANA PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN
LINGKUNGAN HIDUP ...................................................................... 4-1

LAMPIRAN

iii
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

DATFAR TABEL

Tabel 2.1 Curah Hujan di Kabupaten Manokwari Tahun 2012-2016 ................. 2-9
Tabel 2.2 Hari Hujan di Kabupaten Manokwari Tahun 2016 ............................. 2 - 10
Tabel 2.3 Rata-rata Suhu Udara, Kelembaban Udara, Kecepatan Angin,
Arah Angin, dan Penyinaran Matahari di Wilayah Studi Tahun
2017 .................................................................................................. 2 - 10
Tabel 2.4 Hasil Pemantauan Kualitas Udara pada Area SP-1 (Depan SD
Inpres 22 Prafi) ................................................................................. 2 - 26
Tabel 2.5 Hasil Pemantauan Kualitas Udara pada Area SP-2 (Depan
Mushola Al Hikmatul Iman) ............................................................... 2 - 27
Tabel 2.6 Hasil Pemantauan Kualitas Udara pada Area SP-3 (Depan
Kantor Kepala Kampung Aimasi) ...................................................... 2 - 28
Tabel 2.7 Hasil Pemantauan Kualitas Udara pada Area SP-4 (Depan
Masjid Baitul Amin) ........................................................................... 2 - 29
Tabel 2.8 Hasil Pemantauan Kualitas Udara pada Area SP-5 (Depan
Masjid Baitul Hidayah) ...................................................................... 2 - 30
Tabel 2.9 Hasil Pengukuran Kebisingan ........................................................... 2 - 34
Tabel 2.10 Kualitas Air di AS-01 (Upstream Bendung Prafi) ............................... 2 - 36
Tabel 2.11 Kualitas Air di AS-02 (Upstream Bendung Aimasi) ............................ 2 - 38
Tabel 2.12 Kualitas Air di AS-03 (Saluran Primer di Oyehekbrik) ........................ 2 - 40
Tabel 2.13 Kualitas Air di AS-04 (Saluran Primer Pertigaan Waseki) ............... 2 - 42
Tabel 2.14 Kualitas Air di AS-05 (Saluran Sekunder Pertigaan SP-3) ................. 2 - 44
Tabel 2.15 Kualitas Air di AS-06 (Saluran Sekunder di SP-4) ............................. 2 - 46
Tabel 2.16 Kualitas Air di AS-07 (Saluran Sekunder di SP-3) ............................. 2 - 48
Tabel 2.17 Kualitas Air di AS-08 (Saluran Primer tepi Jalan Manokwari
Sorong) ............................................................................................. 2 - 50
Tabel 2.18 Kualitas Air di AS-09 (Saluran Sekunderi di SP-5) ............................ 2 - 52
Tabel 2.19 Kualitas Air di AS-10 (Downstream Sungai Prafi) .............................. 2 - 54
Tabel 2.20 Kategori Hasil Pemantauan Pemantauan Kualitas Tanah ................. 2 - 59
Tabel 2.21 Hasil Pemantauan Tanah di KT-01 (Daerah Irigasi di SP-01) ............ 2 - 60
Tabel 2.22 Hasil Pemantauan Tanah di KT-02 (Daerah Irigasi di SP-02) ............ 2 - 61
Tabel 2.23 Hasil Pemantauan Tanah di KT-01 (Daerah Irigasi di SP-03) ............ 2 - 62

iv
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.24 Hasil Pemantauan Tanah di KT-01 (Daerah Irigasi di SP-04) ............ 2 - 63
Tabel 2.25 Hasil Pemantauan Tanah di KT-01 (Daerah Irigasi di SP-05) ............ 2 - 64
Tabel 2.26 Rekapitulasi Hasil Pengamatan Phytoplankton ................................. 2 - 67
Tabel 2.27 Rekapitulasi Hasil Pengamatan Zooplankton .................................... 2 - 68
Tabel 2.28 Rekapitulasi Hasil Pengamatan Bentos............................................. 2 - 69
Tabel 2.29 Jumlah Penduduk dan Laju Pertumbuhan Penduduk di Wilayah
Studi Tahun 2010-2015 ..................................................................... 2 - 72
Tabel 2.30 Jumlah Penduduk Menurut Rasio Jenis Kelamin di Wilayah Studi
Tahun 2010-2015 .............................................................................. 2 - 73
Tabel 2.31 Kepadatan Penduduk di Wilayah Studi Tahun 2010-2015................. 2 - 74
Tabel 2.32 Rumah Tangga dan Kepadatan Rumah Tangga di Wilayah Studi
Tahun 2010-2015 .............................................................................. 2 - 75
Tabel 2.33 Jumlah Penduduk Berumur 15 Tahun Keatas Menurut Jenis
Kegiatan Selama Seminggu yang Lalu dan Jenis Kelamin di
Kabupaten Manokwari Tahun 2015 ................................................... 2 - 76
Tabel 2.34 Penduduk Berumur 15 Tahun Ke Atas yang Bekerja Selama
Seminggu yang Lalu Menurut Lapangan Pekerjaan Utama dan
Jenis Kelamin di Kabupaten Manokwari Tahun 2015 ........................ 2 - 76
Tabel 2.35 Luas Panen, Hasil, dan Produksi Tanaman Pangan di Distrik
Prafi Tahun 2015............................................................................... 2 - 77
Tabel 2.36 Produk Domestik Regional Bruto Seri 2010 Atas Dasar Harga
Berlaku Menurut Lapangan Usaha Kabupaten Manokwari Tahun
2014 2015 ...................................................................................... 2 - 78
Tabel 2.37 Jumlah Fasilitas Kesehatan Menurut Distrik di Wilayah Studi
Tahun 2015 ....................................................................................... 2 - 80
Tabel 2.38 Jumlah Fasilitas Kesehatan Menurut Kampung di Wilayah Studi
Tahun 2015 ....................................................................................... 2 - 80
Tabel 2.39 Jaringan irigasi D.I.Prafi .................................................................... 2 - 92
Tabel 2.40 Saluran Primer dan Saluran Tersier Bagi Sadap BP 2 ....................... 2 - 95
Tabel 2.41 Saluran Primer dan Saluran Tersier Bagi Sadap BA 1 ...................... 2 - 96
Tabel 2.42 Timbulan Limbah............................................................................... 2 - 104
Tabel 2.43 Hasil Identifikasi Dampak .................................................................. 2 - 117
Tabel 3.1 Evaluasi Dampak Lingkungan ........................................................... 3 - 20
Tabel 4.1 Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup ......................................... 4-2
Tabel 4.2 Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup ......................................... 4 - 10

v
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

DATFAR GAMBAR

Gambar 2.1 Orientasi Lokasi Kegiatan Terhadap Kabupaten Manokwari ......... 2-4
Gambar 2.2 Peta Lokasi Bendung Prafi, Bendung Aimasi, dan Daerah
Irigasi Aimasi Cs ........................................................................... 2-5
Gambar 2.3 Peta Peruntukan Lahan Lokasi Kegiatan Berdasarkan RTRW
Kabupaten Manokwari .................................................................. 2-6
Gambar 2.4 Jalan Akses ke Bendung Prafi di Kampung Indise Distrik
Warmare ...................................................................................... 2-7
Gambar 2.5 Jalan Akses ke Bendung Aimasi di Kampung Waseki Distrik
Prafi .............................................................................................. 2-8
Gambar 2.6 Bentang Alam Wilayah di Sekitar Kegiatan ................................... 2 - 11
Gambar 2.7 Topografi di Sekitar Bendung Prafi (ke Arah Hulu Sungai
Prafi)............................................................................................. 2 - 12
Gambar 2.8 Topografi di Sekitar Bendung Prafi (ke Arah Hulu Sungai
Aimasi) ......................................................................................... 2 - 13
Gambar 2.9 Topografi di Sekitar Jaringan Irigasi.............................................. 2 - 13
Gambar 2.10 Peta Topografi Lokasi Kegiatan dan Lokasi di Sekitarnya ............ 2 - 14
Gambar 2.11 Sungai Prafi (Lokasi Bendung Prafi) ............................................. 2 - 16
Gambar 2.12 Sungai Prafi (Upstream) ............................................................... 2 - 17
Gambar 2.13 Sungai Prafi (Downstream)........................................................... 2 - 17
Gambar 2.14 Sungai Aimasi (Lokasi Bendung Aimasi) ...................................... 2 - 17
Gambar 2.15 Sungai Aimasi (Upstream) ............................................................ 2 - 18
Gambar 2.16 Sungai Aimasi (Downstream) ....................................................... 2 - 18
Gambar 2.17 Peta Geologi di Lokasi Kegiatan dan Lokasi di Sekitarnya ........... 2 - 19
Gambar 2.18 Tegalan di Sekitar Sungai Prafi .................................................... 2 - 20
Gambar 2.19 Tegalan di Sekitar Sungai Aimasi ................................................. 2 - 21
Gambar 2.20 Perkebunan di Sekitar Sungai dan Bendung Prafi ........................ 2 - 22
Gambar 2.21 Perkebunan di Sekitar Sungai dan Bendung Aimasi ..................... 2 - 22
Gambar 2.22 Perkebunan di Sekitar Jaringan Irigasi ......................................... 2 - 22
Gambar 2.23 Permukiman di Sekitar Lokasi Bendung Prafi ............................... 2 - 24
Gambar 2.24 Permukiman di Sekitar Lokasi Bendung Aimasi............................ 2 - 24

vi
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.25 Lahan Sawah pada D.I. Aimasi Cs ............................................... 2 - 25


Gambar 2.26 Dokumentasi Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Udara di
Area SP-1 ..................................................................................... 2 - 26
Gambar 2.27 Dokumentasi Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Udara di
Area SP-2 ..................................................................................... 2 - 27
Gambar 2.28 Dokumentasi Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Udara di
Area SP-3 ..................................................................................... 2 - 28
Gambar 2.29 Dokumentasi Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Udara di
Area SP-4 ..................................................................................... 2 - 29
Gambar 2.30 Dokumentasi Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Udara di
Area SP-5 ..................................................................................... 2 - 30
Gambar 2.31 Lokasi Pengambilan Sampel Kualitas Udara Ambien ................... 2 - 32
Gambar 2.32 Dokumentasi Pelaksanaan Pengukuran Kebisingan..................... 2 - 33
Gambar 2.33 Lokasi Pemantauan Kebisingan ................................................... 2 - 35
Gambar 2.34 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di
AS-01 ........................................................................................... 2 - 37
Gambar 2.35 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di
AS-02 ........................................................................................... 2 - 39
Gambar 2.36 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di
AS-03 ........................................................................................... 2 - 41
Gambar 2.37 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di
AS-04 ........................................................................................... 2 - 43
Gambar 2.38 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di
AS-05 ........................................................................................... 2 - 45
Gambar 2.39 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di
AS-06 ........................................................................................... 2 - 47
Gambar 2.40 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di
AS-07 ........................................................................................... 2 - 49
Gambar 2.41 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di
AS-08 ........................................................................................... 2 - 51
Gambar 2.42 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di
AS-09 ........................................................................................... 2 - 53
Gambar 2.43 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di
AS-10 ........................................................................................... 2 - 55
Gambar 2.44 Lokasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan .................. 2 - 58
Gambar 2.45 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah di KT-01 ....... 2 - 60
Gambar 2.46 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah di KT-02 ....... 2 - 61
Gambar 2.47 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah di KT-03 ....... 2 - 62
Gambar 2.48 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah di KT-04 ....... 2 - 63
Gambar 2.49 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah di KT-05 ....... 2 - 64
Gambar 2.50 Lokasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah ................................ 2 - 65

vii
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.51 Kategori Indeks Keanekaragaman ................................................ 2 - 66


Gambar 2.52 Kategori Indeks Keanekaragaman Phytoplankton ........................ 2 - 67
Gambar 2.53 Kategori Indeks Keanekaragaman Zooplankton ........................... 2 - 68
Gambar 2.54 Kategori Indeks Keanekaragaman Bentos .................................... 2 - 69
Gambar 2.55 Dokumentasi Pengambilan Sampel Plankton-Bentos ................... 2 - 70
Gambar 2.56 Lokasi Pengambilan Sampel Plankton-Bentos ............................. 2 - 71
Gambar 2.53 Bangunan Utama Bendung Prafi .................................................. 2 - 81
Gambar 2.54 Bangunan Utama Bendung Aimasi ............................................... 2 - 82
Gambar 2.55 Denah Bangunan Bendung Prafi .................................................. 2 - 83
Gambar 2.56 Bangunan Bendung Prafi.............................................................. 2 - 84
Gambar 2.57 Intake pada Bendung ................................................................... 2 - 84
Gambar 2.58 Potongan Memanjang Bendung (D-D) .......................................... 2 - 85
Gambar 2.59 Potongan Memanjang Bendung (C-C) .......................................... 2 - 86
Gambar 2.60 Potongan Memanjang Intake (A-A dan B-B) ................................. 2 - 88
Gambar 2.61 Bangunan Perkuatan Sungai ........................................................ 2 - 89
Gambar 2.62 Skema Jaringan irigasi D.I. Prafi 1500 Ha .................................... 2 - 91
Gambar 2.63 Denah Bagi Sadap BP 2 ............................................................... 2 - 94

viii
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

DATFAR LAMPIRAN

LAMPIRAN 1 SURAT PENETAPAN DELH

LAMPIRAN 2 INFORMASI KEGIATAN

LAMPIRAN 3 INFORMASI RONA LINGKUNGAN

LAMPIRAN 4 PETA PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN

LAMPIRAN 5 TIM PENYUSUN DELH

LAMPIRAN 6 SURAT PERNYATAAN

ix
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG KEGIATAN


Sejak tahun 1970-an telah ada program transmigrasi dari Jawa ke Distrik Prafi
Kabupaten Manokwari sebagai upaya distribusi dan pemerataan penduduk, serta
untuk pengembangan potensi pertanian. Seiring dengan datangnya transmigran dari
Jawa tersebut dilakukan pencetakan sawah dan untuk mendukung pencetakan sawah
ini dibangun jaringan irigasi Prafi untuk melayani D.I Prafi dan jaringan irigasi prafi
untuk melayani D.I Aimasi. Pembangunan D.I Prafi dilakukan pada tahun 1996-1998
sedangkan pembangunan D.I. Aimasi dilakukan pada tahun 1997-2003. Hingga saat
ini kedua daerah irigasi ini belum dilengkapi dengan dokumen lingkungan.

Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat


Nomor 14/PRT/M/2015 Tentang Kriteria dan Penetapan Status Daerah Irigasi, D.I.
Aimasi Cs merupakan Daerah Irigasi Permukaan utuh kabupaten/kota yang berada di
Kabupaten Manokwari Provinsi Papua Barat dengan luas 3.200 Ha. Status D.I. Aimasi
Cs menjadi wewenang dan tanggung jawab Pemerintah, dalam hal ini adalah Balai
Wilayah Sungai (BWS) Papua Barat. D.I.Aimasi Cs ini merupakan gabungan antara
D.I. Prafi dan D.I. Aimasi.

Pemerintah melalui BWS Papua Barat terus berupaya meningkatkan kinerja


pelayanan jaringan irigasi baik melalui kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi maupun
perluasan jaringan irigasi dan pencetakan sawah baru pada D.I. Aimasi Cs. Pada saat
ini D.I. Aimasi Cs telah memasuki tahap operasi dengan melaksanakan kegiatan
kegiatan operasional dan pemeliharaan (OM) jaringan irigasi. Disamping kegiatan
operasional dan pemeliharaan, Pemerintah juga terus berupaya untuk meningkatkan
target luasan daerah irigasi melalui pencetakan sawah baru untuk mencapai sasaran
area 3.200 Ha secara bertahap.

1-1
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Secara singkat dapat digambarkan bahwa D.I. Aimasi Cs telah beroperasi


tetapi belum memiliki dokumen lingkungan hidup. Dokumen lingkungan hidup yang
disusun pada kondisi yang demikian tersebut diatur dalam Peraturan Menteri
Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor P.102/MENLHK/Setjen/Kum.1/12/2016
Tentang Pedoman Penyusunan Dokumen Lingkungan Hidup Bagi Usaha dan/atau
Kegiatan yang Telah Memiliki Izin Usaha dan/atau Kegiatan Tetapi Belum Memiliki
Dokumen Lingkungan Hidup. Menurut Pasal 1 dalam peraturan tersebut disebutkan
bahwa jenis dokumen lingkungan pada kegiatan yang telah berjalan terdiri dari
Dokumen Evaluasi Lingkungan Hidup (DELH) untuk kegiatan yang wajib memiliki
Amdal, serta Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup (DPLH) untuk kegiatan wajib
memiliki UKL-UPL.

Dalam Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 05 Tahun 2012 Tentang


Jenis Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Yang Wajib Memiliki Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan Hidup, Lampiran I (Daftar Jenis Rencana Usaha dan/atau
Kegiatan Yang Wajib Memiliki Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup), Bab 2
Huruf I (Bidang Pekerjaan Umum) Poin Nomor 2, disebutkan bahwa Daerah Irigasi
pembangunan baru 3.000 ha, peningkatan dengan luas tambahan 1.000 ha,
dan/atau pencetakan sawah, luas (perkelompok) 500 ha, wajib memiliki Amdal.
Dengan melihat besaran kegiatannya, maka D.I. Aimasi Cs merupakan kegiatan yang
wajib memiliki Amdal.

Dengan berdasarkan kedua ketentuan peraturan perundang-undangan diatas,


maka jenis dokumen lingkungan hidup yang harus dimiliki D.I. Aimasi Cs adalah DELH.
Pengertian DELH menurut Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan
Nomor P.102/MENLHK/Setjen/Kum.1/12/2016 Tentang Pedoman Penyusunan
Dokumen Lingkungan Hidup Bagi Usaha dan/atau Kegiatan yang Telah Memiliki Izin
Usaha dan/atau Kegiatan Tetapi Belum Memiliki Dokumen Lingkungan Hidup, pada
Pasal 1, DELH adalah dokumen yang memuat pengelolaan dan pemantauan
lingkungan hidup yang merupakan bagian dari evaluasi proses pengelolaan dan
pemantauan lingkungan hidup yang dikenakan bagi usaha dan/atau kegiatan yang
telah memiliki izin usaha dan/atau kegiatan tetapi belum memiliki dokumen Amdal.

Penetapan DELH ini diperkuat dengan surat dari Badan Lingkungan Hidup
Kabupaten Manokwari Nomor 050/058/BLH-Mkw-2017 Perihal Rekomendasi Teknis.
Dalam surat tersebut dinyatakan bahwa dokumen lingkungan hidup pada kegiatan
D.I.Aimasi Cs adalah DELH. Surat rekomendasi teknis dari Badan Lingkungan Hidup
Kabupaten Manokwari dapat dilihat pada Lampiran 1.

1-2
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

1.2 IDENTITAS PERUSAHAAN


Identitas perusahaan dalam penyusunan DELH Bendung dan Jaringan Irigasi
D.I. Aimasi Cs adalah sebagai berikut :

Nama dan Alamat Usaha dan/atau Kegiatan :


Nama kegiatan : Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari
Alamat kegiatan : Distrik Warmare, Distrik Prafi, dan Distrik Masni
Kabupaten Manokwari
Provinsi Papua Barat

Penanggungjawab Usaha dan/atau Kegiatan :

Instansi :
Nama : Satuan Kerja Balai Wilayah Sungai Papua Barat
Alamat : Jl. Pasirido, Kelurahan Manokwari Timur, Po. Box 235
Manokwari (98311) Papua Barat
Telepon : 0986-211451 / 0986-212116
Email : balaiwilayahsungaipapuabarat@gmail.com

Penanggung jawab :
Nama : Rudy, ST
Jabatan : PPK Perencanaan dan Program
Satuan Kerja Balai Wilayah Sungai Papua Barat
Alamat : Jl. Pasirido, Kelurahan Manokwari Timur, Po. Box 235
Manokwari (98311) Papua Barat
Telepon : 0986-211451 / 0986-212116

Instansi teknis yang membina usaha dan/atau kegiatan adalah Direktorat Jenderal
Sumber Daya Air - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahaan Rakyat.

1.3 PERIZINAN YANG DIMILIKI


1.4 IZIN USAHA DAN
Perizinan yang dimaksud adalah izin usaha dan/atau kegiatan serta izin
perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup atau izin PPLH ( (izin pembuangan air
limbah, izin tempat penyimpanan sementara LB3, dan lain lain) dengan muatan
informasi meliputi jenis izin, lembaga penerbit izin, lingkup izin, masa berlaku izin, dan
persyaratan yang tersurat dalam izin apabila ada.

1-3
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Izin Usaha dan/atau Kegiatan

Kegiatan Bendungan dan Jaringan D.I. Aimasi Cs di Kabupaten Manokwari ini


termasuk kegiatan bidang irigasi pertanian, yaitu penggunaan sumber daya air.
Jenis izin usaha dan/atau kegiatan penggunaan sumber daya air tersebut diatur
dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor
37/PRT/M/2015 Tentang Izin Penggunaan Air dan/atau Sumber Air.

Kegiatan bendung dan jaringan irigasi ini tidak dipersyaratkan untuk dilengkapi
dengan izin penggunaan sumberdaya air. Hal ini dasarkan pada beberapa pasal
dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor
37/PRT/M/2015 Tentang Izin Penggunaan Air dan/atau Sumber Air, yaitu sebagai
berikut :

Pasal 3 Ayat (1)

Dalam Peraturan Menteri ini, izin penggunaan air dan/atau sumber air
untuk kegiatan usaha sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2, selanjutnya
dalam Peraturan Menteri ini disebut izin penggunaan sumber daya air
harus dimiliki oleh instansi pemerintah, badan hukum, badan sosial, atau
perseorangan yang menggunakan air, sumber air, dan daya air.

Pasal 3 Ayat (2)

Izin penggunaan sumber daya air sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
juga harus dimiliki oleh badan hukum, badan sosial, atau perseorangan
yang menggunakan air, sumber air, dan daya air bagi kegiatan usaha.

Pasal 3 Ayat (3)

Izin penggunaan sumber daya air sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dan ayat (2), dikecualikan bagi penggunaan sumber daya air untuk :
a. memenuhi keperluan pokok kehidupan sehari-hari dan/atau untuk
hewan peliharaan; dan
b. irigasi bagi pertanian rakyat dalam sistem irigasi yang sudah ada.

Pasal 3 Ayat (5)

Pertanian rakyat sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b, berupa


budidaya pertanian yang meliputi pertanian tanaman pangan, perikanan,
peternakan, perkebunan, dan kehutanan yang dikelola oleh rakyat dengan
luas tertentu yang kebutuhan airnya tidak lebih dari 2 (dua) liter per detik
per kepala keluarga.

Berdasarkan ketentuan pasal diatas, maka dapat dijelaskan beberapa hal sebagai
berikut ini :

1-4
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Izin penggunaan sumberdaya air ini harus dimiliki oleh siapa saja, baik oleh
lembaga/intansi atau perseorangan, termasuk bagi instansi pemerintah. Dalam
hal ini Satuan Kerja Balai Wilayah Sungai Papua Barat termasuk pihak yang
wajib memiliki izin.
Izin penggunaan sumberdaya air dikecualikan untuk irigasi pertanian rakyat
dalam sistem irigasi yang sudah ada. Kegiatan pada D.I. Aimasi Cs
merupakan kegiatan penggunaan sumber daya air untuk pemenuhan irigasi
pertanian. Budidaya pertanian dalam D.I. Aimasi Cs adalah pertanian tanaman
pangan. D.I. Aimasi Cs merupakan sistem irigasi yang sudah ada dan
ditetapkan keberadaannya berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
dan Perumahan Rakyat Nomor 14/PRT/M/2015 Tentang Kriteria dan
Penetapan Status Daerah Irigasi.

Dari uraian diatas maka dapat disimpulkan bahwa kegiatan Bendung dan Jaringan
Irigasi D.I. Aimasi Cs tidak dipersyaratkan untuk dilengkapi izin penggunaan
sumberdaya air sebagai izin usaha dan/atau kegiatan.

Izin Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (PPLH)

Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 2012 Tentang Izin Lingkungan,


jenis izin perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dirinci pada penjelasan
Pasal 48 Ayat (2), yaitu sebagai berikut :

Izin perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup antara lain izin


pembuangan limbah cair, izin pemanfaatan air limbah untuk aplikasi ke tanah,
izin penyimpanan sementara limbah bahan berbahaya dan beracun, izin
pengumpulan limbah bahan berbahaya dan beracun, izin pengangkutan
limbah bahan berbahaya dan beracun, izin pemanfaatan limbah bahan
berbahaya dan beracun, izin pengolahan limbah bahan berbahaya dan
beracun, izin penimbunan limbah bahan berbahaya dan beracun, izin
pembuangan air limbah ke laut, izin dumping, izin reinjeksi ke dalam formasi,
dan/atau izin venting.

Berdasarkan ketentuan diatas, maka kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I
Aimasi Cs tidak dipersyaratkan untuk dilengkapi izin perlindungan dan pengelolaan
lingkungan hidup.

1-5
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

BAB 2
USAHA DAN/ATAU KEGIATAN YANG TELAH
BERJALAN

2.1 KEGIATAN UTAMA DAN KEGIATAN PENDUKUNG (FASILITAS


UTAMA DAN FASILITAS PENUNJANG) YANG TELAH BERJALAN
BESERTA SKALA BESARAN KEGIATANNYA
2.1.1 LOKASI, KOORDINAT GEOGRAFI TAPAK
Lokasi kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs secara umum
berada pada 3 (tiga) distrik di Kabupaten Manokwari, yaitu Distrik Warmare, Distrik
Prafi, dan Distrik Masni. Lokasi kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
di Kabupaten Manokwari ini mencakup lokasi 2 bendung, yaitu Bendung Prafi dan
Bendung Aimasi, serta lokasi jaringan irigasi, baik saluran irigasi primer maupun irigasi
sekunder.

Lokasi kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs di Kabupaten


Manokwari adalah sebagai berikut :

Lokasi Bendung

Bendung Prafi

Distrik : Warmare
Kampung : Prafi Kampung / Indise
Koordinat : As Bendung
057'31,17 LS dan 13353'13,37 BT

Bendung Aimasi

Distrik : Prafi
Kampung : Oyehekbrik
Koordinat : As Bendung
055'9,72 LS dan 13348'22,42 BT

2-1
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Lokasi Jaringan Irigasi

Jaringan irigasi baik saluran primer maupun sekunder melewati Distrik Prafi dan
Distrik Masni, dan beberapa kampung sebagai berikut :

Distrik Prafi :
Kampung Waseki Indah
Kampung Waseki
Kampung Aimasi / SP III
Kampung Udapi Hilir
Kampung Desay
Kampung Prafi Mulia
Kampung Ingkwoisi
Kampung Umbui
Kampung Bogor
Kampung Kali Amin
Kampung Krenui
Kampung Somi
Kampung Matoa
Kampung Lismaungu
Kampung Mebji

Distrik Masni :
Kampung Macuan / SP V
Prafi Barat

Lokasi bendung dan jaringan irigasi D.I. Aimasi Cs secara lebih jelas dapat
dilihat pada Gambar 2.1 dan Gambar 2.2.

2.1.2 PERUNTUKKAN LAHAN BERDASARKAN RTRW


Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Manokwari diatur dalam
Peraturan Daerah Kabupaten Manokwari Nomor 19 Tahun 2013 Tentang Rencana
Tata Ruang Wilayah Kabupaten Manokwari Tahun 2013-2033. Dalam RTRW
Kabupaten Manokwari, peruntukkan lahan diatur dalam rencana pola ruang.

Dalam peta rencana pola ruang Kabupaten Manokwari sebagaimana tertuang


dalam Lampiran Peraturan Daerah Kabupaten Manokwari Nomor 19 Tahun 2013
tersebut (Lampiran Peta B), peruntukkan lahan pada lokasi kegiatan adalah sebagai
Kawasan Peruntukkan Pertanian Lahan Basah. Dengan demikian kegiatan

2-2
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs memiliki kesesuaian lokasi dengan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Manokwari

Peruntukkan lahan di lokasi kegiatan berdasarkan RTRW Kabupaten


Manokwari secara lebih jelas dapat dilihat pada Gambar 2.3.

2-3
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.1 Orientasi Lokasi Kegiatan Terhadap Kabupaten Manokwari

2-4
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.2 Peta Lokasi Bendung Prafi, Bendung Aimasi, dan Daerah Irigasi Aimasi Cs

2-5
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.3 Peta Peruntukan Lahan Lokasi Kegiatan Berdasarkan RTRW Kabupaten Manokwari

2-6
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.3 AKSES DAN JALAN DI SEKITARNYA


Lokasi kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs dapat diakses
melalui ruas Jalan Manokwari Sorong. Berdasarkan RTRW Kabapaten Manokwari
Tahun 2013-2033, ruas Jalan Manokwari Sorong memiliki fungsi sebagai jalan arteri
primer, yang menghubungkan pusat perkotaan Manokwari dan Sorong. Akses dan
jalan disekitar kegiatan bendung dan jaringan irigasi adalah sebagai berikut :

Akses ke lokasi Bendung Prafi

Lokasi Bendung Prafi dapat ditempuh dengan perjalanan darat sejauh 40 km dari
pusat perkotaan Manokwari melalui Jalan Manokwari Sorong menuju pertigaan
Kampung Indise Distrik Warmare, dilanjutkan melalui jalan kampung sejauh 400
m dari pertigaan Kampung Indise Distrik Warmare menuju lokasi Bendung Prafi.

Akses ke lokasi Bendung Aimasi

Lokasi Bendung Aimasi dapat ditempuh dengan perjalanan darat sejauh 70 km


dari pusat perkotaan Manokwari melalui Jalan Manokwari Sorong menuju
pertigaan Kampung Waseki Distri Prafi, dan dilanjutkan melalui jalan kampung
sejauh 3,4 km menuju lokasi Bendung Aimasi.

Gambar 2.4 Jalan Akses ke Bendung Prafi di Kampung Indise Distrik Warmare

2-7
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.5 Jalan Akses ke Bendung Aimasi di Kampung Waseki Distrik Prafi

2.1.4 LUAS TAPAK


Luas tapak kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs di Kabupaten
Manokwari mencakup luas area bendung dan fasilitasnya serta luas jaringan irigasi.
Luas tapak kegiatan adalah sebagai berikut :
Area Bendung Prafi : 1 Ha
Area Bendung Aimasi : 1 Ha

2.1.5 PENGGUNAAN TAPAK SAAT INI


Penggunaan tapak saat pada kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I.
Aimasi Cs dipergunakan untuk area bendung dan jaringan irigasi. Area bendung
dipergunakan sebagai bangunan utama (headworks), yaitu bangunan bendung,
bangunan pengambilan air (intake), bangunan pembilas, kantong lumpur, perkuatan
sungai, dan bangunan pelengkap lainnya. Sedangkan area untuk jaringan irigasi
dipergunakan untuk sistem irigasi utama, saluran pembuangan, serta bangunan dalam
jaringan irigasi (bangunan bagi sadap dan bangunan pengatur muka air).

2.1.6 PENGGUNAAN TAPAK SEBELUMNYA


Wilayah Provinsi Papua, khususnya di Kabupaten Manokwari merupakan salah
satu tujuan daerah transmigran di Indonesia. Pengembangan permukiman dilakukan
pada daerah hutan dengan pembentukan satuan-satuan permukiman berdasarkan
Rencana Teknis Satuan Permukiman (RTSP) Transmigrasi. Satuan Permukiman (SP)

2-8
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

awal yang dikembangkan di Distrik Prafi, yaitu SP-1 Prafi Mulia. Pengembangan
pertanian dilakukan dengan pembentukan daerah irigasi. Pembangunan DI Prafi
dilakukan tahun 1996-1998 sedangkan pembangunan DI Aimasi dilakukan pada tahun
1997-2003. Penggunaan tapak sebelum adanya kegiatan Bendung dan Jaringan
Irigasi DI Aimasi Cs di Kabupaten Manokwari adalah berupa kawasan peruntukkan
hutan.

2.1.7 RONA LINGKUNGAN


2.1.7.1 KLIMATOLOGI

Kondisi iklim di lokasi kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
dan lokasi disekitarnya memiliki kondisi iklim yang relatif sama dengan Kabupaten
Manokwari, yaitu beriklim tropis. Menurut klasifikasi iklim sistem Koppen, wilayah
Kabupaten Manokwari termasuk dalam iklim Af (iklim hutan hujan tropis).

Berdasaarkan data dari Stasiun Klimatologi Manokwari Selatan Pos Kerja


Sama Prafi, curah hujan selama kurun waktu 5 tahun terakhir cukup tinggi. Data hari
hujan terakhir menunjukkan bahwa dalam 12 bulan terjadi hujan, dengan jumlah hujan
terbesar pada bulan Januari. Di bawah ini adalah data curah hujan pada tahun 2012-
2016 serta data hari hujan pada tahun 2016.

Tabel 2.1 Curah Hujan di Kabupaten Manokwari Tahun 2012-2016


Curah Hujan Tiap Tahun (mm)
Bulan
2012 2013 2014 2015 2016
Januari 327,5 674,0 312,0 283,9 850,5
Februari 414,7 571,5 212,0 455,0 621,5
Maret 475,0 552,0 796,0 468,7 671,5
April 457,0 902,5 450,0 1.012,0 876,5
Mei 401,1 191,5 196,0 403,0 114,0
Juni 284,7 271,5 198,0 130,5 259,5
Juli 123,0 322,5 227,5 156,1 442,0
Agustus 66,5 204,0 93,5 148,0 205,0
September 390,0 215,0 289,5 158,5 322,0
Oktober 191,5 90,0 147,0 122,6 276,5
November 479,6 Alat Rusak 203,0 241,5 265,6
Desember 116,5 392,5 Alat Rusak 422,0 432,5
Sumber : BMKG Stasiun Klimatologi Manokwari Selatan Tahun 2017

2-9
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.2 Hari Hujan di Kabupaten Manokwari Tahun 2016


Jan Fe Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des

23 14 22 17 7 14 15 12 12 20 17 21

Sumber : BMKG Stasiun Klimatologi Manokwari Selatan Tahun 2017

Rata-rata suhu udara di Kabupaten Manowari pada tahun 2016 berkisar antara
27,4 C 28,80C, dan rata-rata kelembaban udara berkisar antara 82% - 86%.
0

Penyinaran matahari yang terjadi mencapai 36% - 63%. Kecepatan angin di wilayah ini
berkisar antara 11 20 Knot, dimana pada bulan Desember April arah angin
cenderung mengarah ke barat laut, sedangkan pada bulan Mei November arah angin
cenderung ke timur dan tenggara. Kondisi klimatologi di wilayah studi secara detail
dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel 2.3 Rata-rata Suhu Udara, Kelembaban Udara, Kecepatan Angin, Arah Angin,
dan Penyinaran Matahari di Wilayah Studi Tahun 2017
Kelembaban Kecepatan Penyinaran
Suhu Udara
Bulan 0 Udara Angin Arah Angin Matahari
( C)
(%) (Knot) (%)
Januari 27,4 85 16 Barat Laut 41
Februari 27,4 85 16 Barat Laut 45
Maret 27,5 86 20 Barat Laut 41
April 27,7 85 17 Barat Laut 55
Mei 28,5 83 15 Timur 63
Juni 28,0 84 11 Tenggara 51
Juli 27,5 84 17 Timur 54
Agustus 28,1 84 13 Tenggara 64
September 28,1 82 14 Timur 55
Oktober 28,0 83 12 Tenggara 46
November 27,8 84 11 Tenggara 42
Desember 27,5 84 17 Barat Laut 36
Sumber : BMKG Stasiun Klimatologi Manokwari Selatan Tahun 2017

2.1.7.2 TOPOGRAFI

Bentang alam lokasi kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
berupa dataran rendah dengan topografi yang datar/landai dengan kemiringan lahan
sebesar 0-8%. Ketinggian tempat menurun dari selatan ke utara hingga wilayah
pesisir. Bentang alam di sekitar lokasi kegiatan berupa daerah pegunungan (sisi
selatan) dan dataran rendah. Bentang alam di lokasi kegiatan dan sekitarnya dapat
dilihat pada gambar berikut.

2 - 10
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.6 Bentang Alam Wilayah di Sekitar Kegiatan

2 - 11
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kondisi topografi di lokasi bendung, lokasi jaringan irigasi, dan lokasi di


sekitarnya adalah sebagai berikut.

A. Topografi di lokasi Bendung Prafi dan lokasi di sekitarnya

Bendung Prafi terletak pada daerah dataran rendah dengan ketinggian 190 m
diatas permukaan air laut. Lahannya berupa dataran dengan kemiringan 0-8%.
Pada wilayah yang berada di sebelah selatan lokasi bendung ketinggiannya
semakin meningkat dan kelerengannya juga semakin tinggi, dimana wilayah
tersebut merupakan wilayah perbukitan sebagai daerah tangkapan air pada
Sungai Prafi (hulu Sungai Prafi) bagian dari wilayah Pegunungan Arfak.

Gambar 2.7 Topografi di Sekitar Bendung Prafi (ke Arah Hulu Sungai Prafi)

Di sebelah utara lokasi bendung ketinggian wilayahnya semakin menurun dengan


kemiringan lahan yang masih berkisar antara 0-8%. Lokasi tersebut merupakan
daerah irigasi yang masuk dalam wilayah Bendung Prafi (1500 Ha).

B. Topografi di lokasi Bendung Aimasi dan lokasi di sekitarnya

Bendung Aimasi terletak pada daerah dataran rendah, dengan ketinggian 165 m
diatas permukaan air laut. Lahannya berupa dataran dengan kemiringan 0-8%.
Pada bagian selatan Sungai Prafi ke arah hulu Sungai Prafi, ketinggian tempatnya
semakin meningkat dan kondisi lerengnya semakin terjal. Wilayah tersebut
merupakan wilayah perbukitan yang ada di Pegunungan Arfak. Kondisi toporafi di
sekitar Bendung Aimasi seperti pada gambar berikut.

2 - 12
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.8 Topografi di Sekitar Bendung Prafi (ke Arah Hulu Sungai Aimasi)

C. Topografi di lokasi jaringan irigasi dan lokasi sekitarnya

Jaringan irigasi dan bangunan irigasi yang ada didalamnya terletak pada daerah
dataran rendah. Ketinggian lokasi jaringan irigasi yang terendah pada saluran
pembuangan (Sungai Prafi) yang ada di Kampung Macuan Distrik Prafi, yaitu 20 m
diatas permukaan air laut. Perbedaan ketinggian antara lokasi bendung ini sebagai
potensi untuk pengaliran air irigasi pertanian.

Gambar 2.9 Topografi di Sekitar Jaringan Irigasi

2 - 13
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.10 Peta Topografi Lokasi Kegiatan dan Lokasi di Sekitarnya

2 - 14
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Jaringan irigasi Aimasi Cs melalui beberapa wilayah kampung dalam satuan


permukiman yang ada di Distrik Prafi dan Distrik Masni, mulai dari SP-1 hingga
SP-5. Ketinggian rata-rata masing-masing lokasi satuan permukiman dari hasil
peta citra google adalah sebagai berikut :
SP-1 : 85 180 mdpl
SP-2 : 73 110 mdpl
SP-3 : 60 76 dmpl
SP-4 : 70 90 mdpl
SP-5 : 35 45 mdpl

2.1.7.3 GEOLOGI

Batuan penyusun wilayah Kabupaten Manokwari terdiri dari batuan sedimen


Pratersier berupa batuan sedimen klastik, karbonat, Plutonik (Granit), batuan Vulkanik
berupa Lava, aglomerat, breksi, tufa dan lahar serta batuan metamorfik. Batuan
Sedimen tersier terdiri dari batuan sedimen klastik, vulkanik dan karbonat. Batuan
Kuarter terdiri endapan pantai, endapan sungai, endapan limpas banjir. Endapan
sedimen dengan umur Kuarter hanya muncul di beberapa tempat, sedang endapan
sedimen Resen (Qa) hanya mengisi lembah-lembah muda di mana saat ini sungai
besar dan anak sungainya mengalir.

Jenis tanah di Kabupaten Manokwari terdiri dari tanah alluvial (18,70%), tanah
mediterania (2,44%), tanah podsolid merah kuning (10,41%), pospolid coklat keabuan
(7,57%), tanah utama atau complex of soil (49,21%) , tanah latosol (4,49%) dan tanah
organosol (7,17). Kedalaman efektif tanah di seluruh wilayah Kabupaten Manokwari
adalah rata-rata di atas 25 cm, kecuali wilayah-wilayah pegunungan kapur.

Berdasarkan Peta Geologi Lembar Manokwari, batuan penyusun di lokasi


kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs, serta lokasi disekitarnya adalah
batuan sedimen. sebagai berikut :

Alluvium dan Endapan Gisik (Qa)

Batuan aluvium ini terbentuk pada zaman Holocen adalah batuan sedimen
endapan lepas yang dibentuk atau diendapkan oleh sungai Sungai Prafi, yang
terdiri dari kerikil kasar, pasir, lanau dan lumpur. Pada wilayah muara batuannya
berupa endapan gisik. Batuan aluvium ini mendominasi sebagian besar wilayah
lokasi kegiatan, yaitu sekitar Sungai Prafi.

2 - 15
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Alluvium terangkat dan Fanglomerat (Qf)

Batuan ini merupakan batuan sedimen Kuarter, terdiri dari lapisan berbongkah
berselingan dengan pasir dan konglomerat yang terpilah, serta lempung. Lokasi
persebaran jenis batuan ini terdapat hulu Sungai Prafi.

Formasi Kais (Tpb)

Formasi batuan ini merupakan batuan sedimen Kuarter-Tersier, yang tersusun dari
batuan biomikrit gangang foraminera yang terbentuk dimana litologi penyusunnya
berupa batugamping. Lokasi persebaran batuan ini berada di sebelah utara Sungai
Prafi.

2.1.7.4 HIDROLOGI

Sesuai dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat


Nomor 04/PRT/M/2015 Tentang Kriteria dan Penetapan Wilayah Sungai, lokasi
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs dan lokasi disekitarnya merupakan bagian
dari Wilayah Sungai (WS) Kamundan-Sebyar sebagai salah satu Sungai Strategis
Nasional. WS Kamundan-Sebar terdiri 91 Daerah Aliran Sungai (DAS), dan pada
lokasi kegiatan termasuk dalam DAS Meuni. Sungai-sungai besar yang ada dalam
DAS Meuni antara lain Sungai Prafi, Sungai Meuni yang merupakan hulu Sungai Prafi,
Sungai Aimasi, dan Sungai Warmare. Bendung Prafi terletak pada Sungai Prafi,
sedangkan Bendung Aimasi terletak pada Sungai Aimasi, yang merupakan anak
Sungai Prafi. Muara Sungai Prafi adalah Teluk Suroen di Samudera Pasifik. Di bawah
ini adalah gambaran dari Sungai Prafi dan Sungai Aimasi.

Gambar 2.11 Sungai Prafi (Lokasi Bendung Prafi)

2 - 16
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.12 Sungai Prafi (Upstream)

Gambar 2.13 Sungai Prafi (Downstream)

Gambar 2.14 Sungai Aimasi (Lokasi Bendung Aimasi)

2 - 17
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.15 Sungai Aimasi (Upstream)

Gambar 2.16 Sungai Aimasi (Downstream)

2 - 18
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.17 Peta Geologi di Lokasi Kegiatan dan Lokasi di Sekitarnya

2 - 19
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.7.5 PENGGUNAAN LAHAN

Penggunaan lahan di sekitar lokasi Bendung dan Jaringan Irigasi secara garis
besar berupa tegalan, perkebunan, sawah, dan permukiman penduduk. Kondisi
penggunaan lahan di sekitar lokasi kegiatan adalah sebagai berikut.

Tegalan

Penggunaan tegalan terletak sekitar hulu sungai, baik hulu Sungai Prafi maupun
Sungai Aimasi. Tegalan yang ada merupakan hutan alami dengan tanaman
tegakan (pohon), serta tanaman liar (perdu dan semak). Lokasi hutan dan tegalan
ini banyak ditemukan di sekitar sempadan sungai.

Gambar 2.18 Tegalan di Sekitar Sungai Prafi

2 - 20
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.19 Tegalan di Sekitar Sungai Aimasi

Perkebunan

Sesuai dengan RTRW Kabupaten Manokwari, Distrik Prafi merupakan salah satu
wilayah peruntukkan perkebunan. Jenis komoditas tanaman perkebunan berupa
kelapa sawit baik yang dikelola oleh masyarakat maupun swasta. Lokasi
perkebunan kelapa sawit ini berada di sekitar lokasi Bendung Prafi, Bendung
Aimasi, dan sekitar jaringan irigasi. Wilayah Distrik Prafi, Distrik Warmare, dan
Distrik Masni merupakan wilayah yang potensial untuk pengembangan
perkebunan kelapa sawit. Gambaran lokasi perkebunan di sekitar lokasi kegiatan
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs secara lebih jelas dapat dilihat pada
gambar di bawah ini.

2 - 21
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.20 Perkebunan di Sekitar Sungai dan Bendung Prafi

Gambar 2.21 Perkebunan di Sekitar Sungai dan Bendung Aimasi

Gambar 2.22 Perkebunan di Sekitar Jaringan Irigasi

2 - 22
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Permukiman Penduduk

Permukiman penduduk yang ada di sekitar lokasi kegiatan adalah permukiman


penduduk pada kampung di sekitar lokasi Bendung Prafi, kampung disekitar
Bendung Aimasi, serta kampung di sekitar jaringan irigasi. Kampung-kampung
tersebut adalah sebagai berikut :

Kampung di sekitar Bendung Prafi


Kampung Indise (Distrik Warmare)
Kampung Ibuwau (Distrik Warmare)
Kampung Subsay (Distrik Warmare)
Kampung Snaimboy (Distrik Warmare)

Kampung di sekitar Bendung Aimasi


Kampung Ugyehegbrik (Distrik Prafi)
Kampung Kali Amin (Distrik Prafi)

Kampung di sekitar Jaringan Irigasi


Kampung Indise (Distrik Warmare)
Kampung Umbuy (Distrik Prafi)
Kampung Mebji (Distrik Prafi)
Kampung Ingkwoisi (Distrik Prafi)
Kampung Prafi Mulia (Distrik Prafi)
Kampung Matoa (Distrik Prafi)
Kampung Desay (Distrik Prafi)
Kampung Waseki (Distrik Prafi)
Kampung Udapi Hilir (Distrik Prafi)
Kampung Aimasi (Distrik Prafi)
Kampung Macuan (Distrik Masni)
Kampung Prafi Barat (Distrik Masni)

Karaketeristik permukiman yang ada di sekitar lokasi kegiatan merupakan


permukiman perdesaan dengan kegiatan utama berupa kegiatan pertanian.
Hamparan permukiman penduduk ini berada pada daerah dataran rendah yang
landai. Permukiman ini merupakan satuan permukiman yang dikembangkan oleh
Pemerintah melalui program transmigrasi. Satuan Permukiman (SP) yang ada di
sekitar lokasi kegiatan adalah SP-1, SP-2, SP-3, SP-4 yang ada di Distrik Prafi,
serta SP-5 yang ada di Distrik Masni. Gambaran permukiman yang ada di sekitar
lokasi kegiatan dilihat pada gambar berikut.

2 - 23
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.23 Permukiman di Sekitar Lokasi Bendung Prafi

Gambar 2.24 Permukiman di Sekitar Lokasi Bendung Aimasi

Sawah

Lahan yang ada di sekitar lokasi kegiatan merupakan D.I. Aimasi Cs yang dilayani
oleh jaringan irigasi dari Bendung Prafi dan Bendung Aimasi. Hamparan lahan
sawah terdapat pada satuan permukiman di Distrik Prafi dan Distrik Masni, yaitu
SP-1, SP-2, SP-3, SP-4 dan SP-5. Letak lahan sawah ini berdekatan dengan
permukiman penduduk, sesuai dengan konsep pengembangan lahan transmigrasi,
yaitu adanya LP (Lahan Pekarangan), LU I (Lahan Usaha I) dan LU II (Lahan
Usaha II). Lahan pertanian yang ada pada D.I. Aimasi Cs memiliki dikembangkan
adalah untuk budidaya pertanian tanaman pangan dan hortikultura. Jenis
komoditas tanaman pangan yang ada antara lain padi sawah, padi ladang, jagung,
kacang hijau, kacang tanah, kedelei, ubi jalar, dan ubi kayu.

2 - 24
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.25 Lahan Sawah pada D.I. Aimasi Cs

2.1.7.6 KUALITAS UDARA

Kualitas udara di lokasi kegiatan dan di sekitar lokasi kegiatan dapat dilihat dari
hasil pemantauan udara ambien di beberapa lokasi pemantauan. Parameter yang
dipantau mencakup Sulfur dioksida (SO2), Karbon monoksida (CO), Nitrogen dioksida
(NO2), Oksidan (O3), Hidrogen Sulfida (H2), Debu, dan Timbal (Pb). Lokasi
pemantauan dilakukan pada area permukiman penduduk yang berada di SP-1, SP-2,
SP-3, SP-4, dan SP-5. Berikut ini adalah hasil pemantauan kualitas udara ambien yang
dilakukan di sekitar lokasi kegiatan.

2 - 25
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kualitas Udara pada Area SP-1 (Depan SD Inpres 22 Prafi)

Lokasi pemantuaan udara ambien pada Area SP-1 dilakukan di Depan SD Inpres
22 Prafi). Pemantauan kualitas udara di lokasi ini dapat dilihat pada gambar dan
pada tabel berikut ini.

Gambar 2.26 Dokumentasi Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Udara di Area SP-1

Tabel 2.4 Hasil Pemantauan Kualitas Udara pada Area SP-1 (Depan SD Inpres 22
Prafi)
No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil
3
1 Sulfur dioksida (SO2) (g/m ) 900 < 0,4
3
2 Karbondioksida (CO) (g/m ) 30.000 < 1.150
3
3 Nitrogen Dioksida (NO2) (g/m ) 400 19,0
3
4 Oksidan (O3) (g/m ) 235 < 18
3
5 Hidrogen Sulfida (H2S) (g/m ) - < 0,07
3
6 Debu (g/m ) 230 28,6
3
7 Timbal (Pb) (g/m ) 2 < 0,4
0
8 Suhu C - 32,1

9 Kelembaban % - 62,9

10 Arah Angin - - Selatan

11 Kecepatan Angin m/s - 0,1 2,4

12 Cuaca - - Cerah

13 Tekanan Udara mmHg - 749


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 41 Tahun 1999

2 - 26
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kualitas Udara pada Area SP-2 (Depan Mushola Al Hikmatul Iman)

Lokasi pemantuaan udara ambien pada Area SP-2 dilakukan di Depan Mushola
Al-Hikmahtul Iman. Pemantauan kualitas udara di lokasi ini dapat dilihat pada
gambar dan pada tabel berikut ini.

Gambar 2.27 Dokumentasi Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Udara di Area SP-2

Tabel 2.5 Hasil Pemantauan Kualitas Udara pada Area SP-2 (Depan Mushola Al
Hikmatul Iman)
No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil
3
1 Sulfur dioksida (SO2) (g/m ) 900 < 0,4
3
2 Karbondioksida (CO) (g/m ) 30.000 < 1.150
3
3 Nitrogen Dioksida (NO2) (g/m ) 400 26,0
3
4 Oksidan (O3) (g/m ) 235 < 18
3
5 Hidrogen Sulfida (H2S) (g/m ) - < 0,07
3
6 Debu (g/m ) 230 23,0
3
7 Timbal (Pb) (g/m ) 2 < 0,4
0
8 Suhu C - 31,2

9 Kelembaban % - 61,4

10 Arah Angin - - Selatan

11 Kecepatan Angin m/s - 0,1 0,8

12 Cuaca - - Cerah

13 Tekanan Udara mmHg - 749


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 41 Tahun 1999

2 - 27
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kualitas Udara pada Area SP-3 (Depan Kantor Kepala Kampung Aimasi)

Lokasi pemantuaan udara ambien pada Area SP-3 dilakukan di Depan Kantor
Kepala Kampung Aimasi. Pemantauan kualitas udara di lokasi ini dapat dilihat
pada gambar dan pada tabel berikut ini.

Gambar 2.28 Dokumentasi Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Udara di Area SP-3

Tabel 2.6 Hasil Pemantauan Kualitas Udara pada Area SP-3 (Depan Kantor Kepala
Kampung Aimasi)
No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil
3
1 Sulfur dioksida (SO2) (g/m ) 900 < 0,4
3
2 Karbondioksida (CO) (g/m ) 30.000 < 1.150
3
3 Nitrogen Dioksida (NO2) (g/m ) 400 23,0
3
4 Oksidan (O3) (g/m ) 235 < 18
3
5 Hidrogen Sulfida (H2S) (g/m ) - < 0,07
3
6 Debu (g/m ) 230 33,8
3
7 Timbal (Pb) (g/m ) 2 < 0,4
0
8 Suhu C - 31,2
9 Kelembaban % - 61,4
10 Arah Angin - - Selatan
11 Kecepatan Angin m/s - 0,1 0,8
12 Cuaca - - Cerah
13 Tekanan Udara mmHg - 749
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 41 Tahun 1999

2 - 28
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kualitas Udara pada Area SP-4 (Depan Masjid Baitul Amin)

Lokasi pemantuaan udara ambien pada Area SP-4 dilakukan di Depan Masjid
Baitu Amin. Pemantauan kualitas udara di lokasi ini dapat dilihat pada gambar dan
pada tabel berikut ini.

Gambar 2.29 Dokumentasi Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Udara di Area SP-4

Tabel 2.7 Hasil Pemantauan Kualitas Udara pada Area SP-4 (Depan Masjid Baitul
Amin)
No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil
3
1 Sulfur dioksida (SO2) (g/m ) 900 < 0,4
3
2 Karbondioksida (CO) (g/m ) 30.000 < 1.150
3
3 Nitrogen Dioksida (NO2) (g/m ) 400 32,0
3
4 Oksidan (O3) (g/m ) 235 < 18
3
5 Hidrogen Sulfida (H2S) (g/m ) - < 0,07
3
6 Debu (g/m ) 230 28,6
3
7 Timbal (Pb) (g/m ) 2 < 0,4
0
8 Suhu C - 28,8
9 Kelembaban % - 85,2
10 Arah Angin - - Selatan
11 Kecepatan Angin m/s - 0,1 0,5
12 Cuaca - - Berawan
13 Tekanan Udara mmHg - 749
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 41 Tahun 1999

2 - 29
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kualitas Udara pada Area SP-5 (Depan Masjid Baitul Hidayah)

Lokasi pemantuaan udara ambien pada Area SP-5 dilakukan di Depan Masjid
Baitul Hidayah - Macuan. Pemantauan kualitas udara di lokasi ini dapat dilihat
pada gambar dan pada tabel berikut ini.

Gambar 2.30 Dokumentasi Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Udara di Area SP-5

Tabel 2.8 Hasil Pemantauan Kualitas Udara pada Area SP-5 (Depan Masjid Baitul
Hidayah)
No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil
3
1 Sulfur dioksida (SO2) (g/m ) 900 < 0,4
3
2 Karbondioksida (CO) (g/m ) 30.000 < 1.150
3
3 Nitrogen Dioksida (NO2) (g/m ) 400 19,0
3
4 Oksidan (O3) (g/m ) 235 < 18
3
5 Hidrogen Sulfida (H2S) (g/m ) - < 0,07
3
6 Debu (g/m ) 230 33,2
3
7 Timbal (Pb) (g/m ) 2 < 0,4
0
8 Suhu C - 27,8
9 Kelembaban % - 85,0
10 Arah Angin - - Selatan
11 Kecepatan Angin m/s - 0,1 0,6
12 Cuaca - - Berawan
13 Tekanan Udara mmHg - 749
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 41 Tahun 1999

2 - 30
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dari hasil pemantauan di beberapa titik di sekitar lokasi kegiatan diketahui


bahwa tidak ditemukan parameter udara yang melebihi baku mutu sesuai Peraturan
Pemerintah Nomor 41 Tahun 1999 Tentang Pengendalian Pencemaran Udara. Semua
parameter masih memenuhi baku mutu, bahkan dari beberapa parameter tidak
terdeteksi dalam pemantauan, antara lain Sulfur dioksida (SO2), Oksidan (O3),
Hidrogen Sulfida (H2S), dan Timbal (Pb). Hasil pemantauan diatas menggambarkan
bahwa kondisi kualitas udara masih baik.

Dilihat dari kecenderungannya, pada bulan Juli tahun 2017 ini arah angin
cenderung mengarah ke selatan dengan kecepatan berkisar antara 0,1 2,4 m/s.
Suhu udara terpantau antara 27,8 32,1 0C, sedangkan kelembaban udara berkisar
antara 61,4 85,2%. Tekanan udara dari beberapa lokasi terpantau sebesar 749
mm/Hg.

Lokasi pemantauan kualitas udara ambien di lokasi kegiatan dan sekitar lokasi
kegiatan dapat dilihat pada gambar berikut ini.

2 - 31
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.31 Lokasi Pengambilan Sampel Kualitas Udara Ambien

2 - 32
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.7.7 KEBISINGAN

Kebisingan di lokasi kegiatan dan di sekitar lokasi kegiatan dapat dilihat dari
hasil pengukuran kebisingan dengan menggunakan peralatan sound level meter
(SLM). Pemantauan kebisingan dilakukan secara sesaat, dengan lokasi pemantauan
kebisingan yang sama dengan lokasi pemantauan kualitas udara ambien, yaitu di Area
SP-1 (Depan SDN Inpres 22 Prafi), Area SP-2 (Depan Mushola Al Hikmatul Iman),
Area SP-3 (Depan Kantor Kepala Kampung Aimasi), Area SP-4 (Depan Masjid Baitul
Amin) dan Area SP-5 (Depan Masjid Baitul Hidaya).

Pelaksanaan pengukuran kebisingan dan hasil pemantauan kebisingan dapat


dilihat pada gambar dan tabel berikut.

Gambar 2.32 Dokumentasi Pelaksanaan Pengukuran Kebisingan

2 - 33
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.9 Hasil Pengukuran Kebisingan


Hasil
No Lokasi Pemantauan
(dBA)

1 Area SP-1 (Depan SD Inpres 22 Prafi) 42,6

2 Area SP-2 (Depan Mushola Al-Hikmahtul Iman) 41,6

3 Area SP-3 (Depan Kantor Kepala Kampung Aimasi) 47,3

4 Area SP-4 (Depan Kantor Kepala Kampung Aimasi) 43,7

5 Area SP-5 (Depan Masjid Baitul Hidayah - Macuan) 48,4


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017

Berdasarkan dari hasil pengukuran diatas dapat diketahui bahwa tingkat


kebisingan yang terjadi masih di bawah baku tingkat kebisingan sesuai Keputusan
Menteri Lingkungan Hidup Nomor KEP-48/MENLH/11/1996 tentang Baku Tingkat
Kebisingan, dimana ambang batas kebisingan di lingkungan permukiman penduduk
sebesar 55 dBA. Lokasi pengukuran kebisingan di lokasi kegiatan dan di sekitar lokasi
kegiatan dapat dilihat pada gambar berikut ini.

2 - 34
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.33 Lokasi Pemantauan Kebisingan

2 - 35
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.7.8 KUALITAS AIR PERMUKAAN

Pemantauan kualitas air permukaan dilakukan pada 10 (sepuluh) titik.


Dokumentasi dan hasil pelaksanaan pemantauan disajikan pada tabel dan gambar
berikut ini.

Tabel 2.10 Kualitas Air di AS-01 (Upstream Bendung Prafi)


No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

A Fisika
0
1 Temperatur C 5 24,8

2 TDS mg/L 2000 132

3 TSS mg/L 400 84

B Kimia

1 pH - 59 8,29

2 DO mg/L 0 6,8

3 BOD mg/L 12 <2

4 COD mg/L 100 <23,4

5 Total Phospat sebagai P mg/L 5 16,6

6 Nitrat (NO3 N) mg/L 20 0,11

7 Amonia (NH3 N) mg/L - <0,008

8 Arsen (As) mg/L 1 <0,00005

9 Kobalt (Co) mg/L 0,2 0,01

10 Barium (Ba) mg/L - <0,0038

11 Boron (B) mg/L 1 <0,0015

12 Selenium (Se) mg/L 0,05 <0,006

13 Kadmium (Cd) mg/L 0,01 <0,003


6+
14 Krom Valensi 6 (Cr ) mg/L 0,05 <0,02

15 Tembaga (Cu) mg/L 0,2 <0,002

16 Besi (Fe) mg/L - 0,05

17 Timbal (Pb) mg/L 1 <0,006

18 Mangan (Mn) mg/L - 0,02

2 - 36
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

19 Raksa (Hg) mg/L 0,005 <0,00008

20 Seng (Zn) mg/L 2 0,004

21 Klorida (Cl) mg/L - 1,2

22 Sianida (CN) mg/L - <0,01

23 Florida (F) mg/L - 0,23

24 Nitrit (NO2 N) mg/L - 0,008

25 Sulfat (SO4) mg/L - 17

26 Klorin Bebas (Cl2) mg/L - <0,02

27 Sulfida (H2S) mg/L - <0,0008

28 Koliform Tinja MPN/100 mL 2000 500

29 Total Koliform MPN/100 mL 10000 1000

30 Minyak dan Lemak g/L - 1400

31 Detergen (MBAS) g/L - 60

32 Phenol g/L - <MDL


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 82 Tahun 2001, untuk air Kelas IV
- Tidak ada baku mutu

Gambar 2.34 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di AS-01

2 - 37
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.11 Kualitas Air di AS-02 (Upstream Bendung Aimasi)


No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

A Fisika
0
1 Temperatur C 5 25,4

2 TDS mg/L 2000 82

3 TSS mg/L 400 2

B Kimia

1 pH - 59 7,89

2 DO mg/L 0 7

3 BOD mg/L 12 <2

4 COD mg/L 100 <23,4

5 Total Phospat sebagai P mg/L 5 12,4

6 Nitrat (NO3 N) mg/L 20 0,11

7 Amonia (NH3 N) mg/L - <0,008

8 Arsen (As) mg/L 1 <0,00005

9 Kobalt (Co) mg/L 0,2 0,08

10 Barium (Ba) mg/L - <0,0038

11 Boron (B) mg/L 1 <0,0015

12 Selenium (Se) mg/L 0,05 <0,006

13 Kadmium (Cd) mg/L 0,01 <0,003


6+
14 Krom Valensi 6 (Cr ) mg/L 0,05 <0,02

15 Tembaga (Cu) mg/L 0,2 <0,002

16 Besi (Fe) mg/L - 0,04

17 Timbal (Pb) mg/L 1 <0,006

18 Mangan (Mn) mg/L - 0,3

19 Raksa (Hg) mg/L 0,005 <0,00008

20 Seng (Zn) mg/L 2 <0,003

21 Klorida (Cl) mg/L - 1

2 - 38
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

22 Sianida (CN) mg/L - <0,01

23 Florida (F) mg/L - <0,02

24 Nitrit (NO2 N) mg/L - 0,008

25 Sulfat (SO4) mg/L - 12

26 Klorin Bebas (Cl2) mg/L - <0,02

27 Sulfida (H2S) mg/L - <0,0008

28 Koliform Tinja MPN/100 mL 2000 100

29 Total Koliform MPN/100 mL 10000 1600

30 Minyak dan Lemak g/L - <1000

31 Detergen (MBAS) g/L - <50

32 Phenol g/L - <MDL


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 82 Tahun 2001, untuk air Kelas IV
- Tidak ada baku mutu

Gambar 2.35 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di AS-02

2 - 39
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.12 Kualitas Air di AS-03 (Saluran Primer di Oyehekbrik)


No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

A Fisika
0
1 Temperatur C 5 24,9

2 TDS mg/L 2000 79

3 TSS mg/L 400 14

B Kimia

1 pH - 59 8,11

2 DO mg/L 0 6,2

3 BOD mg/L 12 <2

4 COD mg/L 100 <23,4

5 Total Phospat sebagai P mg/L 5 12,4

6 Nitrat (NO3 N) mg/L 20 0,02

7 Amonia (NH3 N) mg/L - <0,008

8 Arsen (As) mg/L 1 <0,00005

9 Kobalt (Co) mg/L 0,2 0,008

10 Barium (Ba) mg/L - <0,0038

11 Boron (B) mg/L 1 <0,0015

12 Selenium (Se) mg/L 0,05 <0,006

13 Kadmium (Cd) mg/L 0,01 <0,003


6+
14 Krom Valensi 6 (Cr ) mg/L 0,05 <0,02

15 Tembaga (Cu) mg/L 0,2 <0,002

16 Besi (Fe) mg/L - 0,03

17 Timbal (Pb) mg/L 1 <0,006

18 Mangan (Mn) mg/L - 0,05

19 Raksa (Hg) mg/L 0,005 <0,0008

20 Seng (Zn) mg/L 2 0,05

21 Klorida (Cl) mg/L - 1,2

2 - 40
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

22 Sianida (CN) mg/L - <0,01

23 Florida (F) mg/L - 0,3

24 Nitrit (NO2 N) mg/L - <0,007

25 Sulfat (SO4) mg/L - 12

26 Klorin Bebas (Cl2) mg/L - <0,02

27 Sulfida (H2S) mg/L - <0,0008

28 Koliform Tinja MPN/100 mL 2000 150

29 Total Koliform MPN/100 mL 10000 5100

30 Minyak dan Lemak g/L - 3500

31 Detergen (MBAS) g/L - <50

32 Phenol g/L - <MDL


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 82 Tahun 2001, untuk air Kelas IV
- Tidak ada baku mutu

Gambar 2.36 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di AS-03

2 - 41
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.13 Kualitas Air di AS-04 (Saluran Primer Pertigaan Waseki)


No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

A Fisika
0
1 Temperatur C 5 24,2

2 TDS mg/L 2000 80

3 TSS mg/L 400 2

B Kimia

1 pH - 59 8,19

2 DO mg/L 0 7,2

3 BOD mg/L 12 30

4 COD mg/L 100 150

5 Total Phospat sebagai P mg/L 5 11,5

6 Nitrat (NO3 N) mg/L 20 0,14

7 Amonia (NH3 N) mg/L - <0,008

8 Arsen (As) mg/L 1 <0,00005

9 Kobalt (Co) mg/L 0,2 0,004

10 Barium (Ba) mg/L - <0,0038

11 Boron (B) mg/L 1 <0,0015

12 Selenium (Se) mg/L 0,05 <0,006

13 Kadmium (Cd) mg/L 0,01 <0,003


6+
14 Krom Valensi 6 (Cr ) mg/L 0,05 <0,02

15 Tembaga (Cu) mg/L 0,2 <0,002

16 Besi (Fe) mg/L - 0,04

17 Timbal (Pb) mg/L 1 <0,006

18 Mangan (Mn) mg/L - 0,05

19 Raksa (Hg) mg/L 0,005 <0,00008

20 Seng (Zn) mg/L 2 <0,003

21 Klorida (Cl) mg/L - 0,1

2 - 42
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

22 Sianida (CN) mg/L - <0,01

23 Florida (F) mg/L - <0,02

24 Nitrit (NO2 N) mg/L - 0,007

25 Sulfat (SO4) mg/L - 12

26 Klorin Bebas (Cl2) mg/L - <0,02

27 Sulfida (H2S) mg/L - <0,0008

28 Koliform Tinja MPN/100 mL 2000 250

29 Total Koliform MPN/100 mL 10000 3500

30 Minyak dan Lemak g/L - 110

31 Detergen (MBAS) g/L - 53

32 Phenol g/L - <MDL


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 82 Tahun 2001, untuk air Kelas IV
- Tidak ada baku mutu

Gambar 2.37 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di AS-04

2 - 43
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.14 Kualitas Air di AS-05 (Saluran Sekunder Pertigaan SP-3)


No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

A Fisika
0
1 Temperatur C 5 25,6

2 TDS mg/L 2000 81

3 TSS mg/L 400 5

B Kimia

1 pH - 59 8,16

2 DO mg/L 0 6

3 BOD mg/L 12 <2

4 COD mg/L 100 <23,4

5 Total Phospat sebagai P mg/L 5 11,4

6 Nitrat (NO3 N) mg/L 20 6,8

7 Amonia (NH3 N) mg/L - <0,008

8 Arsen (As) mg/L 1 <0,00005

9 Kobalt (Co) mg/L 0,2 <0,002

10 Barium (Ba) mg/L - <0,0038

11 Boron (B) mg/L 1 <0,0015

12 Selenium (Se) mg/L 0,05 <0,006

13 Kadmium (Cd) mg/L 0,01 <0,003


6+
14 Krom Valensi 6 (Cr ) mg/L 0,05 <0,02

15 Tembaga (Cu) mg/L 0,2 <0,002

16 Besi (Fe) mg/L - 0,3

17 Timbal (Pb) mg/L 1 <0,006

18 Mangan (Mn) mg/L - 0,05

19 Raksa (Hg) mg/L 0,005 <0,00008

20 Seng (Zn) mg/L 2 0,05

21 Klorida (Cl) mg/L - 0,6

2 - 44
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

22 Sianida (CN) mg/L - <0,01

23 Florida (F) mg/L - 0,46

24 Nitrit (NO2 N) mg/L - <0,007

25 Sulfat (SO4) mg/L - 11

26 Klorin Bebas (Cl2) mg/L - <0,02

27 Sulfida (H2S) mg/L - <0,0008

28 Koliform Tinja MPN/100 mL 2000 500

29 Total Koliform MPN/100 mL 10000 7500

30 Minyak dan Lemak g/L - 1000

31 Detergen (MBAS) g/L - 1025

32 Phenol g/L - <MDL


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 82 Tahun 2001, untuk air Kelas IV
- Tidak ada baku mutu

Gambar 2.38 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di AS-05

2 - 45
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.15 Kualitas Air di AS-06 (Saluran Sekunder di SP-4)


No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

A Fisika
0
1 Temperatur C 5 25,5

2 TDS mg/L 2000 81

3 TSS mg/L 400 3

B Kimia

1 pH - 59 8,37

2 DO mg/L 0 5,6

3 BOD mg/L 12 <2

4 COD mg/L 100 <23,4

5 Total Phospat sebagai P mg/L 5 12,5

6 Nitrat (NO3 N) mg/L 20 5,6

7 Amonia (NH3 N) mg/L - <0,008

8 Arsen (As) mg/L 1 <0,00005

9 Kobalt (Co) mg/L 0,2 <0,002

10 Barium (Ba) mg/L - <0,0038

11 Boron (B) mg/L 1 <0,0015

12 Selenium (Se) mg/L 0,05 <0,006

13 Kadmium (Cd) mg/L 0,01 <0,003


6+
14 Krom Valensi 6 (Cr ) mg/L 0,05 <0,02

15 Tembaga (Cu) mg/L 0,2 <0,002

16 Besi (Fe) mg/L - <0,004

17 Timbal (Pb) mg/L 1 <0,006

18 Mangan (Mn) mg/L - 0,04

19 Raksa (Hg) mg/L 0,005 <0,00008

20 Seng (Zn) mg/L 2 <0,003

21 Klorida (Cl) mg/L - 1

2 - 46
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

22 Sianida (CN) mg/L - <0,01

23 Florida (F) mg/L - 0,62

24 Nitrit (NO2 N) mg/L - 0,007

25 Sulfat (SO4) mg/L - 13

26 Klorin Bebas (Cl2) mg/L - <0,02

27 Sulfida (H2S) mg/L - <0,0008

28 Koliform Tinja MPN/100 mL 2000 500

29 Total Koliform MPN/100 mL 10000 1600

30 Minyak dan Lemak g/L - 310

31 Detergen (MBAS) g/L - <50

32 Phenol g/L - <MDL


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 82 Tahun 2001, untuk air Kelas IV
- Tidak ada baku mutu

Gambar 2.39 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di AS-06

2 - 47
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.16 Kualitas Air di AS-07 (Saluran Sekunder di SP-3)


No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

A Fisika
0
1 Temperatur C 5 27,2

2 TDS mg/L 2000 81

3 TSS mg/L 400 3

B Kimia

1 pH - 59 7,91

2 DO mg/L 0 5,7

3 BOD mg/L 12 <2

4 COD mg/L 100 <23,4

5 Total Phospat sebagai P mg/L 5 11,4

6 Nitrat (NO3 N) mg/L 20 3,3

7 Amonia (NH3 N) mg/L - 0,03

8 Arsen (As) mg/L 1 <0,00005

9 Kobalt (Co) mg/L 0,2 <0,002

10 Barium (Ba) mg/L - <0,0038

11 Boron (B) mg/L 1 <0,0015

12 Selenium (Se) mg/L 0,05 <0,006

13 Kadmium (Cd) mg/L 0,01 <0,003


6+
14 Krom Valensi 6 (Cr ) mg/L 0,05 <0,02

15 Tembaga (Cu) mg/L 0,2 <0,002

16 Besi (Fe) mg/L - <0,004

17 Timbal (Pb) mg/L 1 <0,006

18 Mangan (Mn) mg/L - 0,07

19 Raksa (Hg) mg/L 0,005 <0,00008

20 Seng (Zn) mg/L 2 0,003

21 Klorida (Cl) mg/L - 0,6

2 - 48
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

22 Sianida (CN) mg/L - <0,01

23 Florida (F) mg/L - 0,37

24 Nitrit (NO2 N) mg/L - <0,007

25 Sulfat (SO4) mg/L - 11

26 Klorin Bebas (Cl2) mg/L - 0,02

27 Sulfida (H2S) mg/L - <0,0008

28 Koliform Tinja MPN/100 mL 2000 400

29 Total Koliform MPN/100 mL 10000 4800

30 Minyak dan Lemak g/L - 1100

31 Detergen (MBAS) g/L - 64

32 Phenol g/L - <MDL


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 82 Tahun 2001, untuk air Kelas IV
- Tidak ada baku mutu

Gambar 2.40 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di AS-07

2 - 49
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.17 Kualitas Air di AS-08 (Saluran Primer tepi Jalan Manokwari Sorong)
No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

A Fisika
0
1 Temperatur C 5 25,7

2 TDS mg/L 2000 57

3 TSS mg/L 400 82

B Kimia

1 pH - 59 7,72

2 DO mg/L 0 6,2

3 BOD mg/L 12 <2

4 COD mg/L 100 <23,4

5 Total Phospat sebagai P mg/L 5 4,6

6 Nitrat (NO3 N) mg/L 20 14,1

7 Amonia (NH3 N) mg/L - <0,008

8 Arsen (As) mg/L 1 <0,00005

9 Kobalt (Co) mg/L 0,2 0,003

10 Barium (Ba) mg/L - <0,0038

11 Boron (B) mg/L 1 <0,0015

12 Selenium (Se) mg/L 0,05 <0,006

13 Kadmium (Cd) mg/L 0,01 <0,003


6+
14 Krom Valensi 6 (Cr ) mg/L 0,05 <0,02

15 Tembaga (Cu) mg/L 0,2 0,003

16 Besi (Fe) mg/L - 0,007

17 Timbal (Pb) mg/L 1 <0,006

18 Mangan (Mn) mg/L - 0,03

19 Raksa (Hg) mg/L 0,005 <0,00008

20 Seng (Zn) mg/L 2 <0,003

21 Klorida (Cl) mg/L - 0,7

2 - 50
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

22 Sianida (CN) mg/L - <0,01

23 Florida (F) mg/L - 0,36

24 Nitrit (NO2 N) mg/L - 0,01

25 Sulfat (SO4) mg/L - 5

26 Klorin Bebas (Cl2) mg/L - 0,05

27 Sulfida (H2S) mg/L - <0,0008

28 Koliform Tinja MPN/100 mL 2000 300

29 Total Koliform MPN/100 mL 10000 5300

30 Minyak dan Lemak g/L - 1300

31 Detergen (MBAS) g/L - 181

32 Phenol g/L - <MDL


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 82 Tahun 2001, untuk air Kelas IV
- Tidak ada baku mutu

Gambar 2.41 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di AS-08

2 - 51
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.18 Kualitas Air di AS-09 (Saluran Sekunderi di SP-5)


No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

A Fisika
0
1 Temperatur C 5 28,5

2 TDS mg/L 2000 47

3 TSS mg/L 400 35

B Kimia

1 pH - 59 7,11

2 DO mg/L 0 4,2

3 BOD mg/L 12 29

4 COD mg/L 100 147

5 Total Phospat sebagai P mg/L 5 6,3

6 Nitrat (NO3 N) mg/L 20 20,9

7 Amonia (NH3 N) mg/L - 0,08

8 Arsen (As) mg/L 1 <0,00005

9 Kobalt (Co) mg/L 0,2 0,007

10 Barium (Ba) mg/L - <0,0038

11 Boron (B) mg/L 1 <0,0015

12 Selenium (Se) mg/L 0,05 <0,006

13 Kadmium (Cd) mg/L 0,01 <0,003


6+
14 Krom Valensi 6 (Cr ) mg/L 0,05 0,02

15 Tembaga (Cu) mg/L 0,2 <0,002

16 Besi (Fe) mg/L - 0,21

17 Timbal (Pb) mg/L 1 <0,006

18 Mangan (Mn) mg/L - 0,04

19 Raksa (Hg) mg/L 0,005 <0,00008

20 Seng (Zn) mg/L 2 0,03

21 Klorida (Cl) mg/L - 1,2

2 - 52
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

22 Sianida (CN) mg/L - <0,01

23 Florida (F) mg/L - 0,29

24 Nitrit (NO2 N) mg/L - 0,07

25 Sulfat (SO4) mg/L - 6

26 Klorin Bebas (Cl2) mg/L - <0,02

27 Sulfida (H2S) mg/L - <0,0008

28 Koliform Tinja MPN/100 mL 2000 800

29 Total Koliform MPN/100 mL 10000 4800

30 Minyak dan Lemak g/L - <1000

31 Detergen (MBAS) g/L - 246

32 Phenol g/L - <MDL


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 82 Tahun 2001, untuk air Kelas IV
- Tidak ada baku mutu

Gambar 2.42 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di AS-09

2 - 53
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.19 Kualitas Air di AS-10 (Downstream Sungai Prafi)


No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

A Fisika
0
1 Temperatur C 5 28,3

2 TDS mg/L 2000 192

3 TSS mg/L 400 3

B Kimia

1 pH - 59 7,95

2 DO mg/L 0 4,9

3 BOD mg/L 12 3

4 COD mg/L 100 <23,4

5 Total Phospat sebagai P mg/L 5 8,6

6 Nitrat (NO3 N) mg/L 20 6,8

7 Amonia (NH3 N) mg/L - 0,06

8 Arsen (As) mg/L 1 <0,00005

9 Kobalt (Co) mg/L 0,2 <0,002

10 Barium (Ba) mg/L - <0,0038

11 Boron (B) mg/L 1 <0,0015

12 Selenium (Se) mg/L 0,05 <0,006

13 Kadmium (Cd) mg/L 0,01 <0,003


6+
14 Krom Valensi 6 (Cr ) mg/L 0,05 <0,02

15 Tembaga (Cu) mg/L 0,2 <0,002

16 Besi (Fe) mg/L - 0,05

17 Timbal (Pb) mg/L 1 <0,006

18 Mangan (Mn) mg/L - 0,06

19 Raksa (Hg) mg/L 0,005 <0,00008

20 Seng (Zn) mg/L 2 0,009

21 Klorida (Cl) mg/L - 1,7

2 - 54
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

No Parameter Satuan Baku Mutu Hasil

22 Sianida (CN) mg/L - <0,01

23 Florida (F) mg/L - 0,13

24 Nitrit (NO2 N) mg/L - 0,009

25 Sulfat (SO4) mg/L - 9

26 Klorin Bebas (Cl2) mg/L - 0,08

27 Sulfida (H2S) mg/L - <0,0008

28 Koliform Tinja MPN/100 mL 2000 700

29 Total Koliform MPN/100 mL 10000 5000

30 Minyak dan Lemak g/L - 2200

31 Detergen (MBAS) g/L - <50

32 Phenol g/L - <MDL


Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan : Baku mutu PP 82 Tahun 2001, untuk air Kelas IV
- Tidak ada baku mutu

Gambar 2.43 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan di AS-10

2 - 55
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dari beberapa hasil pemantauan, parameter air permukaan yang masih belum
memenuhi baku mutu air sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang
Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air adalah :

BOD di AS-04 dan AS-09

Tingginya konsentrasi BOD (Biological Oxygen Demand) hingga melebihi baku


mutu di lokasi AS-04 (Saluran Primer di Pertigaan Waseki) dan AS-09 (Saluran
Sekunder di SP-5) disebabkan karena kegiatan domestik, yaitu pemanfaatan air
irigasi sebagai sumber air baku untuk keperluan sehari-hari (mandi, mencuci).
BOD yang tinggi menunjukkan bahwa kandungan zat organik yang tinggi dari hasil
penguraian bakteri

COD AS-04 dan AS-09

Tingginya konsentrasi COD (Chemical Oxygen Demand) hingga melebihi baku


mutu di lokasi AS-04 (Saluran Primer di Pertigaan Waseki) dan AS-09 (Saluran
Sekunder di SP-5) terkait juga dengan kegiatan domestik permukiman, dimana
konsentrasi COD ini menunjukkan jumlah bahan organik total yang terurai baik
secara biologi (penguraian oleh bakteri) maupun secara kimiawi. COD dan BOD ini
memiliki keterkaitan yang erat, dimana BOD merupakan bagian dari COD.

Phospat di AS-01 hingga AS-10, kecuali di AS-08

Tingginya konsentrasi Fosfat di AS-01, AS-02, AS-03, AS-04, AS-05, AS-06, AS-
07, AS-09, dan AS-10 hingga melebihi baku mutu disebabkan oleh kegiatan
budidaya pertanian, yaitu residu dari penggunaan pupuk pertanian (pupuk
Phospat) yang berlebih. Residu pupuk yang tidak terserap tanaman tersebut
masuk ke badan air sehingga meningkatkan konsentrasi Phosphat dalam air
permukaan. Pada lokasi AS-08 masih belum melebihi baku mutu, tetapi memiliki
tingkat kritis yang tinggi, yaitu sebesar 92%, yang artinya potensi untuk melebihi
baku mutu relatif besar.

Tingginya konsentrasi Phospat di lokasi AS-01 (Upstream Bendung Prafi) dan AS-
02 (Upstream Bendung Aimasi) dipengaruhi oleh kegiatan yang ada di wilayah
hulu. Tingginya konsentrasi Phosphat di lokasi AS-03, AS-04, AS-05, AS-06, AS-
07, dan AS-09 ini dipengaruhi oleh kegiatan pertanian yang ada di wilayah studi,
yaitu di D.I. Aimasi Cs. Sedangkan tingginya konsentrasi Phosphat di lokasi AS-10,
disamping dipengaruhi oleh kegiatan yang ada dihulu, juga dipengaruhi oleh
kegiatan pertanian di D.I. Aimasi Cs.

2 - 56
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Nitrat di AS-09

Tingginya konsentrasi Nitrat di AS-09 (Saluran Sekunder di SP-5) disebabkan oleh


kegiatan budidaya pertanian, yaitu residu dari penggunaan pupuk pertanian (pupuk
nitrat) yang berlebih pada daerah irigai Macuan. Jika dilihat dari keseluruhan
kegiatan budidaya pertanian di D.I. Aimasi Cs, penggunaan pupuk nitrat secara
berlebih ini dilakukan pada D.I Macuan.

Pada parameter koliform tinja, dan total koliform, konsentrasinya sudah cukup
tinggi di semua lokasi pemantauan. Tingginya koliform tinja dan total koliform ini
bersumber dari kotoran (hewan dan manusia) yang masuk pada saluran irigasi.

Lokasi pemantauan kualitas air permukaan secara lebih jelas dapat dilihat pada
gambar di bawah ini.

2 - 57
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.44 Lokasi Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan

2 - 58
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.7.9 KUALITAS TANAH

Kualitas tanah menunjukkan tingkat kesuburan tanah pada daerah pertanian


yang dipantau. Pada tanah yang banyak mengandung unsur hara memiliki tingkat
kesuburan yang baik. Kategori hasil pemantauan kualitas tanah dirinci pada tabel
sebagai berikut ini.

Tabel 2.20 Kategori Hasil Pemantauan Pemantauan Kualitas Tanah


Kategori
No Parameter Sangat Sangat
Rendah Sedang Tinggi
Rendah Tinggi

1 C-Organik (%) 1 1,0 2,0 2,01 3,0 3,01 5,00 >5,00

Total N 0,1 0,1 0,2 0,21 0,50 0,51 0,75 >0,75

Rasio C/N <5 5 10 11 15 16 25 >25

2 P2O5 HCL 25% (mg/100g) <10 10 20 20 40 40 60 >60

P2O5 Citric Acid (mg/100g) <5 5 10 10 15 15 25 >25

3 K2O5 HCL 25% (mg/100g) <10 10 20 20 40 40 60 >60

K2O5 Citric Acid (mg/100g) <5 5 10 10 15 15 25 >25

4 pH-H2O <4,5 4,5 5,5 5,5 7,5 7,5 8,0 >8

pH-KCL <2,5 2,5 4,0 4,0 6,0 6,0 6,5 >6,5

5 KTK (me/100g) 6 6 16 17 24 25 40 >40


+
K (me/100g) 0,1 0,1 0,3 0,4 0,5 0,6 1,0 >1,0
+
Na (me/100g) 0,1 0,1 0,3 0,4 0,7 0,8 1,0 >1,0
2+
Ca (me/100g) 2 2,5 6 10 11 20 <20
2+
Mg (me/100g) 0,4 0,4 1,0 1,1 2,0 2,1 8,0 <8,0

6 Kejenuhan Basa (%) 20 20 35 36 50 51 70 >70


3+
7 Kejenuhan Al (me/100g) 5 5 20 21 - 30 31 60 >60

8 Kadar Air (%) - - - - -

9 Pasir (%) - - - - -

10 Debu (%) - - - - -

11 Liat (%) - - - - -
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017

Lokasi pemantauan kualitas tanah dilaksanakan di 5 titik, yang mewakili daerah


irigasi di SP-1, SP-2, SP-3, SP-4, dan SP-5. Dokumentasi dan hasil pelaksanaan
pemantauan kualitas tanah dapat dilihat pada tabel dan gambar berikut ini.

2 - 59
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.21 Hasil Pemantauan Tanah di KT-01 (Daerah Irigasi di SP-01)


No Parameter Hasil Kategori
1 C-Organik (%) 3,16 Tinggi
Total N 0,29 Sedang
Rasio C/N 11,0 Sedang
2 P2O5 HCL 25% (mg/100g) 16,8 Rendah
P2O5 Citric Acid (mg/100g) 7,72 Rendah
3 K2O5 HCL 25% (mg/100g) 20 Sedang
K2O5 Citric Acid (mg/100g) 13 Sedang
4 pH-H2O 6,43 Sedang
pH-KCL 5,01 Sedang
5 KTK (me/100g) 17,4 Sedang
+
K (me/100g) 13,0 Sangat Tinggi
+
Na (me/100g) 0,076 Sangat Rendah
2+
Ca (me/100g) 7,97 Sedang
2+
Mg (me/100g) 1,26 Sedang
6 Kejenuhan Basa (%) 128 Sangat Tinggi
3+
7 Kejenuhan Al (me/100g) 0 Sangat Rendah
8 Kadar Air (%) 2,3 -
9 Pasir (%) 33,97 -
10 Debu (%) 63,85 -
11 Liat (%) 2,18 -
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017

Gambar 2.45 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah di KT-01

2 - 60
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.22 Hasil Pemantauan Tanah di KT-02 (Daerah Irigasi di SP-02)


No Parameter Hasil Kategori
1 C-Organik (%) 3,47 Tinggi
Total N 0,33 Sedang
Rasio C/N 10,52 Sedang
2 P2O5 HCL 25% (mg/100g) 15,8 Rendah
P2O5 Citric Acid (mg/100g) 6,75 Rendah
3 K2O5 HCL 25% (mg/100g) 22 Sedang
K2O5 Citric Acid (mg/100g) 16 Tinggi
4 pH-H2O 6,88 Sedang
pH-KCL 5,26 Sedang
5 KTK (me/100g) 15,2 Rendah
+
K (me/100g) 12,5 Tinggi
+
Na (me/100g) 0,055 Sangat Rendah
2+
Ca (me/100g) 7,85 Sedang
2+
Mg (me/100g) 1,33 Sedang
6 Kejenuhan Basa (%) 9,8 Tinggi
3+
7 Kejenuhan Al (me/100g) 0 Sangat Rendah
8 Kadar Air (%) 2,5 -
9 Pasir (%) 32,85 -
10 Debu (%) 62,55 -
11 Liat (%) 2,1 -
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017

Gambar 2.46 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah di KT-02

2 - 61
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.23 Hasil Pemantauan Tanah di KT-01 (Daerah Irigasi di SP-03)


No Parameter Hasil Kategori
1 C-Organik (%) 3,36 Tinggi
Total N 0,38 Sedang
Rasio C/N 8,84 Rendah
2 P2O5 HCL 25% (mg/100g) 17,6 Rendah
P2O5 Citric Acid (mg/100g) 6,43 Rendah
3 K2O5 HCL 25% (mg/100g) 23,4 Sedang
K2O5 Citric Acid (mg/100g) 16,2 Tinggi
4 pH-H2O 5,56 Sedang
pH-KCL 5,24 Sedang
5 KTK (me/100g) 18,2 Sedang
+
K (me/100g) 11,2 Tinggi
+
Na (me/100g) 0,062 Sangat Rendah
2+
Ca (me/100g) 8,22 Sedang
2+
Mg (me/100g) 1,42 Sedang
6 Kejenuhan Basa (%) 97,5 Sangat Tinggi
3+
7 Kejenuhan Al (me/100g) 0 Sangat Rendah
8 Kadar Air (%) 3,2 -
9 Pasir (%) 33,85 -
10 Debu (%) 61,33 -
11 Liat (%) 1,62 -
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017

Gambar 2.47 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah di KT-03

2 - 62
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.24 Hasil Pemantauan Tanah di KT-01 (Daerah Irigasi di SP-04)


No Parameter Hasil Kategori
1 C-Organik (%) 3,45 Tinggi
Total N 0,22 Sedang
Rasio C/N 15,68 Tinggi
2 P2O5 HCL 25% (mg/100g) 17,22 Rendah
P2O5 Citric Acid (mg/100g) 7,66 Rendah
3 K2O5 HCL 25% (mg/100g) 21 Sedang
K2O5 Citric Acid (mg/100g) 11 Sedang
4 pH-H2O 6,17 Sedang
pH-KCL 5,77 Sedang
5 KTK (me/100g) 18,8 Sedang
+
K (me/100g) 10,6 Tinggi
+
Na (me/100g) 0,088 Sangat Rendah
2+
Ca (me/100g) 8,34 Sedang
2+
Mg (me/100g) 1,85 Sedang
6 Kejenuhan Basa (%) 96,8 Sangat Tinggi
3+
7 Kejenuhan Al (me/100g) 0 Sangat Rendah
8 Kadar Air (%) 3,69 -
9 Pasir (%) 31,66 -
10 Debu (%) 61,97 -
11 Liat (%) 2,68 -
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017

Gambar 2.48 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah di KT-04

2 - 63
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.25 Hasil Pemantauan Tanah di KT-01 (Daerah Irigasi di SP-05)


No Parameter Hasil Kategori
1 C-Organik (%) 3,61 Tinggi
Total N 0,38 Sedang
Rasio C/N 9,50 Rendah
2 P2O5 HCL 25% (mg/100g) 7,17 Rendah
P2O5 Citric Acid (mg/100g) 2,43 Rendah
3 K2O5 HCL 25% (mg/100g) 23,1 Sedang
K2O5 Citric Acid (mg/100g) 10,5 Sedang
4 pH-H2O 7,22 Sedang
pH-KCL 6,23 Tinggi
5 KTK (me/100g) 18,5 Sedang
+
K (me/100g) 14,3 Sangat Tinggi
+
Na (me/100g) 0,066 Sangat Rendah
2+
Ca (me/100g) 6,86 Sedang
2+
Mg (me/100g) 1,42 Sedang
6 Kejenuhan Basa (%) 98,8 Sangat Tinggi
3+
7 Kejenuhan Al (me/100g) 0 Sangat Rendah
8 Kadar Air (%) 3,33 -
9 Pasir (%) 31,85 -
10 Debu (%) 62,66 -
11 Liat (%) 2,16 -
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017

Gambar 2.49 Dokumentasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah di KT-05

2 - 64
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.50 Lokasi Pengambilan Sampel Kualitas Tanah

2 - 65
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.7.10 PLANKTON BENTOS

Plankton merupakan sekelompok biota akuatik baik berupa tumbuhan maupun


hewan yang hidup melayang maupun terapung secara pasif di permukaan perairan,
dan pergerakan serta penyebarannya dipengaruhi oleh gerakan arus walaupun sangat
lemah. Sedangkan bentos merupakan biota yang berada di dasar perairan. Plankton
yang dipantau mencakup phytoplankton dan zooplankton.

Parameter plankton dan bentos yang dipantau adalah indeks keanekaragaman,


yaitu adalah jumlah total spesies dalam suatu daerah tertentu atau diartikan juga
sebagai jumlah spesies yang terdapat dalam suatu area antar jumlah total individu dari
spesies yang ada dalam suatu komunitas. Keanekaragaman spesies merupakan suatu
karakteristik biologi yang dapat diukur, yang khas untuk organisasi ekologi untuk
tingkat komunitas. Keanekaragaman spesies merupakan karakteristik yang
mencerminkan sifat organisasi yang penting dalam berfungsinya suatu komunitas.

Keanekaragaman ditandai oleh banyaknya spesies yang membentuk suatu


komunitas, semakin banyak jumlah spesies maka semakin tinggi keanekaragaman
nya. Keanekaragaman spesies dinyatakan dalam indeks keanekaragaman. Indeks
keanekaragaman menunjukkan hubungan antara jumlah spesies dengan jumlah
individu yang menyusun suatu komunitas, nilai keanekaragaman yang tinggi
menunjukkan lingkungan yang stabil sedangkan nilai keanekaragaman yang rendah
menunjukkan lingkungan yang menyesakkan dan berubah-ubah.

Gambar 2.51 Kategori Indeks Keanekaragaman

Lokasi pengambilan sampel plankton-bentos dilakukan pada 10 (sepuluh) titik,


yaitu pada lokasi pengambilan sampel kualitas air permukaan. Hasil pengamatan
sampel plankton-bentos dapat dilihat pada tabel berikut.

2 - 66
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.26 Rekapitulasi Hasil Pengamatan Phytoplankton


Hasil Pengamatan Plankton
No Lokasi Jumlah Indeks Indeks Indeks
Taksa Dominansi Keseragaman Keanekaragaman
1 PB-01 15 0,12 0,88 2,38
2 PB-02 15 0,13 0,85 2,31
3 PB-03 13 0,05 0,86 2,21
4 PB-04 16 0,13 0,87 2,41
5 PB-05 22 0,17 0,75 2,31
6 PB-06 18 0,18 0,73 2,12
7 PB-07 12 0,17 0,84 2,10
8 PB-08 16 0,14 0,82 2,27
9 PB-09 12 0,11 0,89 2,42
10 PB-10 13 0,16 0,95 2,43
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan :
PB-01 : Upstrem Bendung Prafi PB-06 : Saluran Sekunder di SP-4
PB-02 : Upstream Bendung Aimasi PB-07 : Saluran Sekunder di SP-3
PB-03 : Saluran Primer (Oyehekbrik) PB-08 : Saluran Primer di tepi Jalan Manokwari-Sorong
PB-04 : Saluran Primer (Pertigaan Waseki) PB-09 : Saluran Sekunder di SP-5
PB-05 : Saluran Sekunder di Pertigaan SP-3 PB-10 : Downstream Sungai Prafi

Gambar 2.52 Kategori Indeks Keanekaragaman Phytoplankton

Berdasarkan tabel dan gambar diatas diketahui bahwa struktur komunitas pada
phytoplankton di lokasi PB-04, PB-09, PB-10 memiliki struktur komunitas yang sangat
stabil dan masuk kategori sangat baik. Untuk lokasi lainnya memiliki struktur komunitas
yang lebih stabil dan masuk dalam kategori baik.

2 - 67
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.27 Rekapitulasi Hasil Pengamatan Zooplankton


Hasil Pengamatan Plankton
No Lokasi Jumlah Indeks Indeks Indeks
Taksa Dominansi Keseragaman Keanekaragaman
1 PB-01 11 0,10 0,97 2,34
2 PB-02 12 0,12 0,91 2,33
3 PB-03 12 0,12 0,90 2,22
4 PB-04 9 0,12 0,97 2,14
5 PB-05 10 0,12 0,096 2,21
6 PB-06 12 0,11 0,94 2,34
7 PB-07 11 0,10 0,98 2,34
8 PB-08 10 0,11 0,97 2,24
9 PB-09 11 0,10 0,98 2,34
10 PB-10 10 0,12 0,97 2,22
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan :
PB-01 : Upstrem Bendung Prafi PB-06 : Saluran Sekunder di SP-4
PB-02 : Upstream Bendung Aimasi PB-07 : Saluran Sekunder di SP-3
PB-03 : Saluran Primer (Oyehekbrik) PB-08 : Saluran Primer di tepi Jalan Manokwari-Sorong
PB-04 : Saluran Primer (Pertigaan Waseki) PB-09 : Saluran Sekunder di SP-5
PB-05 : Saluran Sekunder di Pertigaan SP-3 PB-10 : Downstream Sungai Prafi

Gambar 2.53 Kategori Indeks Keanekaragaman Zooplankton

Berdasarkan tabel dan gambar diatas diketahui bahwa struktur komunitas pada
zooplankton di semua lokasi pemantauan (PB-01 hingga PB-02) memiliki struktur
komunitas yang lebih stabil dan masuk dalam kategori baik.

2 - 68
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.28 Rekapitulasi Hasil Pengamatan Bentos


Hasil Pengamatan Plankton
No Lokasi Jumlah Indeks Indeks Indeks
Taksa Dominansi Keseragaman Keanekaragaman
1 PB-01 12 0,11 0,95 2,36
2 PB-02 13 0,11 0,93 2,38
3 PB-03 10 0,13 0,93 2,15
4 PB-04 11 0,13 0,93 2,22
5 PB-05 12 0,11 0,95 2,35
6 PB-06 13 0,10 0,95 2,44
7 PB-07 10 0,12 0,96 2,20
8 PB-08 11 0,11 1,23 2,95
9 PB-09 11 0,12 0,95 2,27
10 PB-10 13 0,09 0,95 2,45
Sumber : Hasil Uji Laboratorium Envilab, 2017
Keterangan :
PB-01 : Upstrem Bendung Prafi PB-06 : Saluran Sekunder di SP-4
PB-02 : Upstream Bendung Aimasi PB-07 : Saluran Sekunder di SP-3
PB-03 : Saluran Primer (Oyehekbrik) PB-08 : Saluran Primer di tepi Jalan Manokwari-Sorong
PB-04 : Saluran Primer (Pertigaan Waseki) PB-09 : Saluran Sekunder di SP-5
PB-05 : Saluran Sekunder di Pertigaan SP-3 PB-10 : Downstream Sungai Prafi

Gambar 2.54 Kategori Indeks Keanekaragaman Bentos

Berdasarkan tabel dan gambar diatas diketahui bahwa struktur komunitas pada
bentos di lokasi PB-06, PB-08, PB-10 memiliki struktur komunitas yang sangat stabil
dan masuk kategori sangat baik. Untuk lokasi lainnya memiliki struktur komunitas yang
lebih stabil dan masuk dalam kategori baik.

2 - 69
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.55 Dokumentasi Pengambilan Sampel Plankton-Bentos

Lokasi pengambilan sampel Plankton-Bentos secara lebih jelas dapat dilihat


pada gambar berikut ini.

2 - 70
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.56 Lokasi Pengambilan Sampel Plankton-Bentos

2 - 71
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.7.11 KEPENDUDUKAN

Wilayah studi mencakup 1 kampung di Distrik Warmare, 12 kampung di Distrik


Prafi, dan 2 kampung di Distrik Masni. Jumlah penduduk di wilayah studi berdasarkan
data tahun terakhir (2015) tercatat sebanyak 17.755 jiwa, yang meningkat 2,37% dari
tahun sebelumnya. Kampung dengan jumlah penduduk terbanyak adalah Kampung
Udapi Hilir, Kampung Aimasi / SP III, Kampung Desay, dan Kampung Prafi Mulia,
dimana wilayah tersebut merupaan satuan permukiman (SP) yang dikembangkan
sebagai daerah tujuan transmigrasi. Beberapa kampung lain merupakan kampung
transmigrasi lokal. Kampung Aimasi / SP III merupakan kampung dengan pertumbuhan
penduduk yang terbesar selama kurun waktu 5 tahun terkahir, dimana laju
pertumbuhan penduduknya sebesar 4,84%. Di bawah ini adalah tabel yang merinci
tentang data jumlah penduduk di wilayah studi menurut distrik dan kampung pada
tahun 2015.

Tabel 2.29 Jumlah Penduduk dan Laju Pertumbuhan Penduduk di Wilayah Studi
Tahun 2010-2015
Laju Pertumbunan
Penduduk (jiwa)
Penduduk (%)
Distrik Kampung
2010- 2014-
2010 2014 2015
2015 2015
Warmare Prafi Kampung / Indise 514 546 554 1,51 1,47
Prafi Waseki 369 409 419 2,57 2,44
Aimasi / SP III 2.504 3.035 3.171 4,84 4,48
Udapi Hilir 3.857 4.057 4.102 1,24 1,11
Desay 2.257 2.332 2.348 0,79 0,69
Prafi Mulia 2.178 2.312 2.343 1,47 1,34
Ingkwoisi 169 185 189 2,26 2,16
Umbui 177 209 217 4,16 3,83
Oyehekbrik 69 77 79 2,74 2,60
Krenui 75 91 95 4,84 4,40
Matoa 76 84 86 2,50 2,38
Lismaungu 193 209 213 1,99 1,91
Mebji 58 66 68 3.23 3,03
Masni Macuan / SP V 1200 1302 1327 2,03 1,92
Prafi Barat 335 351 355 1,17 1,14
Jumlah 16.022 17.415 17.755 2,53 2,37
Sumber : Distrik Warmare Dalam Angka (2016), Distrik Prafi Dalam Angka (2016), Distrik Masni Dalam Angka
(2016)

2 - 72
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Berdasarkan jenis kelamin, jumlah penduduk di wilayah studi terdiri dari 8.346
jiwa penduduk laki-laki dan 7.801 jiwa penduduk perempuan, dengan sex ratio sebesar
1,07, yang artinya bahwa penduduk lak-laki lebih banyak 1,07 kali dari penduduk
wanita. Wilayah Kampung Krenui merupakan wilayah dengan sex ratio yang cukup
besar, yaitu 1,21, yang terdiri dari 52 jiwa penduduk laki-laki dan 43 jiwa penduduk
perempuan. Sedangkan wilayah Kampung Mebji merupakan wilayah dengan sex ratio
terendah, yaitu 0,84, dimana terdapat 21 jiwa penduduk laki-laki dan 37 jiwa penduduk
perempuan. Data jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin pada masing-masing
kampung di wilayah studi tahun 2015 secara terperinci dapat dilihat pada tabel di
bawah ini.

Tabel 2.30 Jumlah Penduduk Menurut Rasio Jenis Kelamin di Wilayah Studi Tahun
2010-2015
Penduduk (Jiwa) Sex
Distrik Kampung
Laki-laki Perempuan Jumlah Ration

Warmare Prafi Kampung / Indise 278 276 554 1,01


Prafi Waseki 208 211 419 0,99
Aimasi / SP III 1.606 1.565 2.171 1,03
Udapi Hilir 2.123 1.979 4.102 1,07
Desay 1.253 1.095 2.348 1,14
Prafi Mulia 1.219 1.124 2.343 1,08
Ingkwoisi 95 94 189 1,01
Umbui 107 110 217 0,97
Oyehekbrik 39 40 79 0,98
Krenui 52 43 95 1,21
Matoa 46 40 86 1,15
Lismaungu 104 109 213 0,95
Mebji 21 37 68 0,84
Masni Macuan / SP V 1.003 915 1.918 1,10
Prafi Barat 192 163 355 1,18
Jumlah 8.346 7.801 15.157 1,07
Sumber : Distrik Warmare Dalam Angka (2016), Distrik Prafi Dalam Angka (2016), Distrik Masni Dalam Angka
(2016)

Dengan jumlah penduduk sebesar 15.157 jiwa pada wilayah seluas 8.346 km2,
kepadatan penduduk di wilayah studi sebesar 27,62 jiwa/km2, dimana 3 wilayah yang
memiliki kepadatan penduduk terbesar adalah Kampung Udapi Hilir (193,86 jiwa/km2),
Kampung Aimasi / SP III (175,6 jiwa/km2), dan Kampung Desay (168,44 jiwa/km2).
Sedangkan wilayah dengan kepadatan penduduk terendah (<10 jiwa/km2) adalah

2 - 73
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kampung Umbui (1,55 jiwa/km2), Kampung Prafi Kampung / Indise (4,61 jiwa/km2),
Kampung Oyehekbrik (5,33 jiwa/km2), dan Kampung Ingkwoisi (6,09 jiwa/km2). Jika
dilihat secara umum, kepadatan penduduk di wilayah studi masing tergolong rendah.
Rincian data kepadatan penduduk di wilayah studi secara lebih detail dapat dilihat
pada tabel berikut.

Tabel 2.31 Kepadatan Penduduk di Wilayah Studi Tahun 2010-2015


Jumlah Kepadatan
Luas Wilayah
Distrik Kampung 2 Penduduk Penduduk
(km ) 2
(jiwa) (jiwa/km )
Warmare Prafi Kampung / Indise 120,05 554 4,61
Prafi Waseki 24,68 419 16,98
Aimasi / SP III 12,38 2.171 175,36
Udapi Hilir 21,16 4.102 193,86
Desay 13,94 2.348 168,44
Prafi Mulia 21,16 2.343 110,73
Ingkwoisi 31,03 189 6,09
Umbui 139,64 217 1,55
Oyehekbrik 14,81 79 5,33
Krenui 7,05 95 13,48
Matoa 4,44 86 19,37
Lismaungu 3,53 213 60,34
Mebji 2,30 68 29,57
Masni Macuan / SP V 105,20 1.918 18,23
Prafi Barat 27,41 355 12,95
Jumlah 548,78 15.157 27,62
Sumber : Distrik Warmare Dalam Angka (2016), Distrik Prafi Dalam Angka (2016), Distrik Masni Dalam Angka
(2016)

Jumlah rumah tangga di wilayah studi sebesar 4.879 KK, dengan kepadatan
rumah tangga sebesar 10,05 KK/km2. Kampung Aimasi, Kampung Udapi Hilir, dan
Kampung Desay merupakan wilayah kampung yang memiliki tingkat kepadatan rumah
tangga tertinggi, dimana pada tahun 2015 memiliki kepadatan rumah tangga masing-
masing sebesar 60,90 KK/km2, 52,13 KK/km2, dan 45,77 KK/km2. Data mengenai
jumlah rumah tangga dan kepadatan rumah tangga di wilayah studi pada tahun 2015
secara terperinci disajikan pada tabel berikut.

2 - 74
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.32 Rumah Tangga dan Kepadatan Rumah Tangga di Wilayah Studi Tahun
2010-2015
Jumlah Kepadatan
Luas Wilayah Rumanh Rumah
Distrik Kampung 2
(km ) Tangga Tangga
2
(KK) (KK/km )
Warmare Prafi Kampung / Indise 120,05 133 1,11
Prafi Waseki 24,68 104 4,21
Aimasi / SP III 12,38 754 60,90
Udapi Hilir 21,16 1.103 52,13
Desay 13,94 638 45,77
Prafi Mulia 21,16 656 31,00
Ingkwoisi 31,03 44 1,42
Umbui 139,64 35 0,25
Oyehekbrik 14,81 21 1,42
Krenui 7,05 12 1,70
Matoa 4,44 21 4,73
Lismaungu 3,53 50 14,16
Mebji 2,30 14 6,09
Masni Macuan / SP V 105,20 638 6,06
Prafi Barat 27,41 656 23,93
Jumlah 485,37 4.879 10,05
Sumber : Distrik Warmare Dalam Angka (2016), Distrik Prafi Dalam Angka (2016), Distrik Masni Dalam Angka
(2016)

2.1.7.12 KETENAGA KERJAAN

Indikator ketenagakerjaan pada umumnya bersifat makro, yaitu pada wilayah


kota atau kabupaten, yang menunjukkan kondisi ketenagakerjaan baik penduduk
angkatan kerja, penduduk bukan angkatan kerja, tingkat partisipasi angkatan kerja
(TPAK), tingkat kesempatan kerja, maupun tingkat pengangguran. Kondisi
ketenagakerjaan ini dapat digunakan sebagai indikator jumlah pengangguran yang ada
dalam suatu wilayah.

Jumlah angkatan kerja yang ada di wilayah Kabupaten Manokwari pada tahun
2015 sebesar 75.524 jiwa yang terdiri dari 40.606 jiwa penduduk laki-laki dan 26.918
jiwa penduduk perempuan. Prosentase Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) di
Kabupaten Manokwari tercatat sebesar 65,37%. Dari jumlah angkatan kerja yang ada
tersebut, 68.687 jiwa penduduk telah bekerja dan 4.837 jiwa penduduk belum
mendapatkan pekerjaan, dengan nilai tingkat pengangguran sebesar 6,58%.

2 - 75
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Besarnya penduduk bukan angkatan kerja di Kabupaten Manokwari adalah


38.952 jiwa yang terdiri dari 17.605 jiwa penduduk masih sekolah, 18.463 jiwa
penduduk mengurus rumah tangga, dan 2.884 jiwa penduduk lainnya. Indikator
ketenagakerjaan di Kabupaten Manokwari pada tahun 2015 secara terperinci dapat
dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.33 Jumlah Penduduk Berumur 15 Tahun Keatas Menurut Jenis Kegiatan
Selama Seminggu yang Lalu dan Jenis Kelamin di Kabupaten Manokwari
Tahun 2015
Jenis Kelamin
Kegiatan Utama
Laki-laki Perempuan Jumlah
Angkatan Kerja 40.606 26.918 75.524
Bekerja 43.474 25.213 68.687
Pengangguran Terbuka 3.132 1.705 4.837
Bukan Angkatan Kerja 13.977 24.975 38.952
Sekolah 10.194 7.411 17.605
Mengurus Rumah Tangga 2.151 16.312 18.463
Lainnya 1.632 1.252 2.884
Jumlah 60.583 51.893 112.476
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja 76,93 51,87 65,37
Tingkat Pengangguran 6,72 6,33 6,58
Sumber : Kabupaten Manokwari Dalam Angka Tahun 2016

Sektor pertanian secara umum merupakan sektor utama yang banyak diminati
oleh penduduk di wilayah Kabupaten Manokwari, yang terlihat dari banyaknya jumlah
penduduk yang berprofesi sebagai petani mengingat kondisi wilayah yang memiliki
potensi pengembangan pertanian. Disamping sektor pertanian, sektor perdagangan
dan jasa sebagai salah satu mata pencaharian yang banyak diminati penduduk. Di
bawah ini adalah tabel yang merinci mata pencaharian penduduk.

Tabel 2.34 Penduduk Berumur 15 Tahun Ke Atas yang Bekerja Selama Seminggu
yang Lalu Menurut Lapangan Pekerjaan Utama dan Jenis Kelamin di
Kabupaten Manokwari Tahun 2015
Jenis Kelamin
No Kegiatan Utama
Laki-laki Perempuan Jumlah
1 Pertanian, Kehutanan, Perburuan, 17.519 8.807 26.326
dan Perikanan
2 Pertambangan dan Penggalian NA NA NA
3 Industri Pengolahan 664 959 1.623
4 Listrik, Gas, dan Air NA NA NA
5 Bangunan 4.860 85 4.945
6 Perdagangan Besar, Eceran, 6.217 8.984 15.111
Rumah Makan, dan Hotel

2 - 76
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Jenis Kelamin
No Kegiatan Utama
Laki-laki Perempuan Jumlah
7 Angkutan, Pergudangan, dan 3.339 NA 3.339
Komunikasi
8 Keuangan, Asuransi, Usaha 987 74 1.061
Persewaan Bangunan, Tanah, dan
Jasa Perusahaan
9 Jasa Kemasyarakatan, Sosial, dan 9.888 6.394 16.282
Perorangan
Jumlah 43.474 25.213 68.687
Sumber : Kabupaten Manokwari Dalam Angka Tahun 2016
Keterangan :
N/A : data tidak dapat ditampilkan (not available)

2.1.7.13 KOMODITAS PERTANIAN

Wilayah studi, khususnya yang berada di Distrik Prafi merupakan daerah tujuan
transmigrasi yang dikembangkan sebagai daerah irigasi pertanian. Pengembangan
sawah di wilayah Distrik Prafi dilakukan pada SP-1 hingga SP-4, dimana daerah irigasi
tersebut dilayani dari Bendung Prafi dan Bendung Aimasi. Komoditas tanaman
pertanian yang dibudayakan utamanya adalah tanaman pangan, dengan jenis padi
(padi sawah dan padi ladang), jahung, kacang hijau, kacang tanah, kedelei, ubi kayu,
dan ubi jalar. Pada tahun 2015 ini diproduksi 5.0367 ton padi pada areal sawah seluas
1.183 Ha, dengan produktivitas 42,58 Kw/Ha. Data produksi dan produktifitas tanaman
pangan di Distrik Prafi selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.35 Luas Panen, Hasil, dan Produksi Tanaman Pangan di Distrik Prafi Tahun
2015
Luas Januari-Desember
Jenis Tanaman Tanaman
No Luas Panen Produktifitas Produksi
Pangan Akhir Bulan
(Ha) (Ha) (Kw/Ha) (Ton)

1 Padi 4.660 1.183 42,58 5.037


a. Padi Sawah 4.537 1.171 42,75 5.006
b. Padi Ladang 123 12 26,25 32
2 Jagung 236 62 17,28 107
3 Kacang Hijau 23 5 10,60 5
4 Kacang Tanah 41 21 11,04 23
5 Kedelei 692 140 10,50 147
6 Ubi Kayu 194 17 112,79 192
7 Ubi Jalar 98 25 114,12 285
Sumber : Distrik Prafi Dalam Angka (2016)

2 - 77
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.7.14 PEREKONOMIAN REGIONAL

Produk DomestikRegional Bruto (PDRB) merupakan salah satu dasar yang


dapat digunakan untuk mengukur nilai tambah yang dihasilkan akibat adanya aktivitas
ekonomi oleh penduduk di suatu wilayah, sehingga indikator PDRB ini dapat
digunakan untuk mengukur keberhasilan pembangunan dan bagaimana kemampuan
perekonomian suatu wilayah. Kondisi PDRB wilayah Kabupaten Manokwari atas dasar
harga berlaku (ADHB) pada tahun 2014-2015 selengkapnya dapat dilihat pada tabel di
bawah ini.

Tabel 2.36 Produk Domestik Regional Bruto Seri 2010 Atas Dasar Harga Berlaku
Menurut Lapangan Usaha Kabupaten Manokwari Tahun 2014 2015
No Lapangan Usaha 2014 2015

1 Pertanian 854.044,18 952.427,66

2 Pertambangan dan Penggalian 158.054,90 177.834,12

3 Industri 217.872,38 231.545,50

4 Listrik dan Gas 4.658,77 6.036,06

5 Air, Pengelolaan Sampah dan Limbah 18.049,26 19.843,05

6 Perdagangan dan Reparasi 1.582.098,89 1.733.058,29

7 Perdagangan dan Reparasi 734.846,90 822.769,75

8 Transportasi dan Pergudangan 342.861,42 387.008,73

9 Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum 92.360,06 102.341,85

10 Informasi dan Komunikasi 229.744,72 249.920,42

11 Jasa Keuangan dan Asuransi 267.178,13 297.144,46

12 Real Estate

13 Jasa Perusahaan 192.690,65 215.481,75

14 Administrasi Pemerintahan Pertahanan dan Jaminan 16.326,00 18.407,68


Sosial

15 Jasa Pendidikan 1.157.169,88 1.288.287,37

16 Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial 304.953,23 333.484,96

17 Jasa Lainnya 109.971,53 119.538,83

Jumlah 6 317 441,56 6 992 004,62


Sumber : Kabupaten Manokwari Dalam Angka Tahun 2016

2 - 78
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.7.15 SOSIAL BUDAYA

Penduduk Kabupaten Manokwari seperti halnya dengan beberapa wilayah


kota/kabupaten di Pulau Papua yang secara sosial budaya terdiri atas penduduk asli
dan penduduk pendatang. Suku asli yang mendiami Kabupaten Manokwari adalah
suku besar Arfak, suku Wamesa, suku Samuri, Sebyar, Irarutu dan Numfor Doreri.
Selain itu terdapat suku pendatang asal Papua seperti Serui, Biak, Waropen serta
beberapa suku dari luar wilayah Papua. Wilayah Kabupaten Manokwari merupakan
salah satu daerah tujuan transmigrasi dari Pulau Jawa, sehingga di wilayah ini juga
didiami oleh banyak suku yang berasal dari Pulau Jawa.

Karakter umum penduduk asli Pulau Papua memiliki dialek asli bernada tinggi
(bukan berarti marah) dan terkenal ramah terhadap orang asing, dimana sering
menyapa setiap bertemu meskipun belum mengenal satu sama lain. Penduduk asli
sangat mengutamakan keluarga diatas segala-galanya, dan mempunyai rasa
persatuan yang kuat dengan sesama penduduk asli, serta ikatan emosi yang kuat
dengan budaya dan tanah asalnya. Pada wilayah pedalaman, masyarakat Pulau
Papua lebih suka menyelesaikan suatu permasalahan dengan hukum adat
dibandingkan dengan hukum pidana atau perdata. Jika negosiasi antara pihak yang
bermasalah tidak mencapai kesepakatan bersama, keputusan akhir adalah perang
adat.

Persepsi dan sikap masyarakat Papua terhadap pembangunan telah bergeser


ke arah yang lebih positif, dimana masyarakat baik penduduk asli maupun pendatang
terus menerus mendukung pelaksanaan pembangunan di berbagai sektor
perekonomian yang dilakukan di wilayah Papua. Masyarakat berharap adanya
pemerataan pembangunan di berbagai wilayah sehingga tujuan pembangunan demi
kesejahteraan masyarakat dapat tercapai secara adil dan merata.

2.1.7.16 KESEHATAN MASYARAKAT

Jumlah fasilitas kesehatan berupa Puskesmas pada distrik yang ada di wilayah
studi sebanyak 4 unit, yang terletak di Kampung Umcen Distrik Warmare, Kampung
Udapi Hilir di Distrik Prafi, serta di Kampung Sumber dan Kampung Mobja Distrik
Masni. Untuk menunjang pelayanan kesehatan pada distrik wilayah studi terdapat 23
unit puskemas pembantu, dan 17 unit polindes. Tabel berikut merinci tentang jumlah
dan jenis fasilitas kesehatan yang ada pada distrik di wilayah studi.

2 - 79
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.37 Jumlah Fasilitas Kesehatan Menurut Distrik di Wilayah Studi Tahun 2015
Jumlah (unit)
Jenis Fasilitas
No Distrik Distrik Distrik
Kesehatan Jumlah
Warmare Prafi Masni
1 Rumah Sakit - - - -
2 Puskesmas 1 1 2 4
3 Posyandu - NA - NA
4 Puskesmas Pembantu 4 7 12 23
5 Polindes - 7 10 17
Sumber : Distrik Warmare Dalam Angka (2016), Distrik Prafi Dalam Angka (2016), Distrik Masni Dalam Angka
(2016)

Tabel 2.38 Jumlah Fasilitas Kesehatan Menurut Kampung di Wilayah Studi Tahun
2015
Fasilitas Kesehatan* (Unit)
Distrik Kampung
1 2 3 4 5
Warmare Prafi Kampung / Indise - - - - -
Prafi Waseki - - N/A 1 1
Aimasi / SP III - - N/A 1 1
Udapi Hilir - 1 N/A - -
Desay - - N/A 1 1
Prafi Mulia - - N/A 1 1
Ingkwoisi - - N/A - 1
Umbui - - N/A 1 1
Oyehekbrik - - N/A - -
Krenui - - N/A - -
Matoa - - N/A - -
Lismaungu - - N/A - -
Mebji - - N/A - -
Masni Macuan / SP V - - - 1 1
Prafi Barat - - - - -
Jumlah 0 1 NA 6 7
Sumber : Distrik Warmare Dalam Angka (2016), Distrik Prafi Dalam Angka (2016), Distrik Masni Dalam Angka
(2016)
Keterangan :
N/A : data tidak dapat ditampilkan (not available)
* 1 = Rumah Sakit
2 = Puskesmas
3 = Posyandu
4 = Puskesmas Pembantu
5 = Polindes

2 - 80
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.8 URAIAN TENTANG BERBAGAI JENIS BANGUNAN YANG ADA, LETAK,


LUAS DAN PENGGUNAANNYA
Penggunaan tapak kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
adalah secara garis besar dipergunakan untuk bangunan utama (headworks) serta
jaringan dan bangunan irigasi. Uraian mengenai penggunaan tapak kegiatan adalah
sebagai berikut :

Bangunan Utama

Bangunan utama (headworks) dapat didefinisikan sebagai kompleks bangunan


yang direncanakan di dan sepanjang sungai atau aliran air untuk membelokkan air
ke dalam jaringan saluran agar dapat dipakai untuk keperluan irigasi. Bangunan
utama bisa mengurangi kandungan sedimen yang berlebihan, serta mengukur
banyaknya air yang masuk.

Jenis bangunan utama dalam sistem irigasi Aimasi Cs ini adalah Bendung
sebanyak 2 unit, yaitu Bendung Prafi pada Sungai Prafi, dan Bendung Aimasi pada
Sungai Aimasi. Kedua bendung ini termasuk dalam jenis bendung tetap, yang
berfungsi untuk meninggikan muka air di sungai pada ketinggian yang diperlukan
agar air dapat dialirkan ke petak sawah.

Bangunan utama terdiri dari bangunan bendung, bangunan pengambilan air


(intake), bangunan pembilas (penguras), kantong lumpur, perkuatan sungai, dan
bangunan pelengkap.

Gambar 2.53 Bangunan Utama Bendung Prafi

2 - 81
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.54 Bangunan Utama Bendung Aimasi

Sungai pada bangunan bendung Prafi memiliki lebar 55,50 m. Desain denah
bangunan Bendung Prafi dapat dilihat pada gambar 2.54. Deskripsi mengenai
bagunan utama pada kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs adalah
sebagai berikut :

Bangunan Bendung

Bangunan bendung adalah bagian dari bangunan utama, merupakan


pembatas yang dibangun melintasi sungai. Bangunan ini diperlukan untuk
memungkinkan dibelokkannya air sungai ke jaringan irigasi, dengan jalan
menaikkan muka air di sungai atau dengan memperlebar pengambilan di
dasar sungai. Bangunan Bendung Prafi dapat dilihat seperti pada gambar
berikut ini.

2 - 82
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.55 Denah Bangunan Bendung Prafi

2 - 83
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.56 Bangunan Bendung Prafi

Gambar 2.57 Intake pada Bendung

Berikut ini merupakan gambar denah dari potongan memanjang dari Bendung
Prafi.

2 - 84
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.58 Potongan Memanjang Bendung (D-D)

2 - 85
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.59 Potongan Memanjang Bendung (C-C)

2 - 86
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Berdasarkan gambar potongan memanjang tersebut, dapat diketahui :


Elevasi dasar bendung = +193
Elevasi puncak mercu = +198
Elevasi MAN (Muka Air Normal) = +199
Elevasi MAB (Muka Air Banjir) = +199,50
Tinggi Pelimpah (P) = 5m
Jumlah Pintu Air Pembilas = 2 buah
Lebar Pintu Air Pembilas = 2m
Ka = 0,1
Kp = 0,01
Tinggi Pintu Air Pembilas = 6m
Elevasi Dasar Pintu Pembilas = +193
Elevasi Dasar Pintu Intake = +195
Lebar Pintu Air Intake = 1m
Tinggi Pintu Air Intake = 3m

Bangunan Pembilas

Pada tubuh bendung tepat di hilir pengambilan, dibuat bangunan pembilas


guna mencegah masuknya bahan sedimen kasar ke dalam jaringan saluran
irigasi. Bangunan pembilas Bendung Prafi menggunakan pintu sorong atau
pintu ulir dengan jumlah dua buah pintu sorong yang menggunakan tipe pilar
berujung bulat dan pangkal tembok bulat.

Kantong Lumpur

Kantong lumpur mengendapkan fraksi-fraksi sedimen yang lebih besar dari


fraksi pasir halus tetapi masih termasuk pasir halus dengan diameter butir
berukuran 0,088 mm. Bahan-bahan yang lebih halus tidak dapat ditangkap
dalam kantong lumpur biasa dan harus diangkut melalui jaringan saluran ke
sawah-sawah. Bahan yang telah mengendap di dalam kantong kemudian
dibersihkan secara berkala. Pembersihan ini biasanya dilakukan dengan
menggunakan aliran air yang deras untuk menghanyutkan bahan endapan
tersebut kembali ke sungai.

2 - 87
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.60 Potongan Memanjang Intake (A-A dan B-B)

2 - 88
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kolam Olak

Bendung yang dibangun pada aliran sungai, maka pada hilir bendung akan
terjadi loncatan air. Kecepatan yang terjadi pada air masih terhitung tinggi dan
mampu menimbulkan gerusan. Sehingga untuk meredam tingginya energy
perlu diredam dengan bangunan peredam energy berupa kolam olak. Tipe
kolam olak yang digunakan pada bangunan Bendung Prafi adalah tipe kolam
olak MDS. Dikatakan Bendungan Prafi menggunakan tipe kolam olak MDS
karena peredam energy ini menggunakan ambang hilir, bantalan air dan
dilengkapi dengan rip rap.
Berikut merupakan data peredam energy :
Elevevasi Dasar Kolam Olak = +193.00
Kedalaman Lantai Peredam Energi (Ds) = 5 m
Elevasi Bantalan air = +194.00
Ketinggian Bantalan air = 1m
Lebar bantalan air = 1m
Elevasi air hilir (D2) = +197.00
Tinggi Muka air (D2) = 3m

Perkuatan Sungai

Bangunan perkuatan sungai khusus di sekitar bangunan utama untuk menjaga


agar bangunan tetap berfungsi dengan baik. Bangunan ini berupa tanggul
sungai.

Bronjong Kawat Talud

Gambar 2.61 Bangunan Perkuatan Sungai

2 - 89
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Jaringan dan Bangunan Irigasi

Sistem Irigasi Utama

Saluran primer membawa air dari bendung ke saluran sekunder dan ke petak-
petak tersier yang diairi. Batas ujung saluran primer adalah pada bangunan
bagi yang terakhir. Saluran sekunder membawa air dari saluran primer ke
petak-petak tersier yang dilayani oleh saluran sekunder tersebut. Batas ujung
saluran ini adalah pada bangunan sadap terakhir.

Saluran Pembuang

Saluran pembuang sekunder menampung air dari jaringan pembuang tersier


dan membuang air tersebut ke pembuang primer atau langsung ke jaringan
pembuang alamiah dan ke luar daerah irigasi. Saluran pembuang primer
mengalirkan air lebih dari saluran pembuang sekunder ke luar daerah irigasi.
Pembuang primer ini berupa saluran pembuang alamiah yang mengalirkan
kelebihan air tersebut ke sungai dan bermuara ke laut.

Bangunan Bagi Sadap

Bangunan bagi dan sadap pada irigasi teknis dilengkapi dengan pintu dan alat
pengukur debit untuk memenuhi kebutuhan air irigasi sesuai jumlah dan pada
waktu tertentu.

Bangunan Pengatur Muka Air

Bangunan-bangunan pengatur muka air mengatur/mengontrol muka air di


jaringan irigasi utama sampai batas-batas yang diperlukan untuk dapat
memberikan debit yang konstan kepada bangunan sadap tersier. Bangunan
pengatur mempunyai potongan pengontrol aliran yang dapat distel atau tetap.
Untuk bangunan-bangunan pengatur yang dapat disetel dianjurkan untuk
menggunakan pintu (sorong) radial atau lainnya.

Bangunan-bangunan pengatur diperlukan di tempat-tempat di mana tinggi


muka air di saluran dipengaruhi oleh bangunan terjun atau got miring (chute).
Untuk mencegah meninggi atau menurunnya muka air di saluran dipakai
mercu tetap atau celah kontrol trapesium (trapezoidal notch).

2 - 90
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

BENDUNG
PRAFI
BP1 BP2 BP3 BP4 BP5 BP6
RP1 RP2 RP3 RP4 RP5 RP6
3552.87 m 655.64 m 666.15 m 506.67 m 952.07 m 806.42 m

P1Ka RM1 P3Ka RD1


RU1 P2Ka P5Ka 340.04 m P6Ka
29.00 47.76 878.90 m 28.50 46.94
684.76 m 79.00 130.11 40.50 66.70
49.50 81.53
BU1 BM1 BD1
U1Ka P4Ka
28.00 46.12 M1Ka 74.00 121.88
RU2 12.00 19.76 RM2 402.10 m RD2
940.16 m
BD1Ka 1338.634 m
20.00 32.94
BD2
BU2 BM2
M2Ki
RM3 19.00 31.29 BD2Ka BD2Ki
U2Ka U2Ki 419.77 m 25.00 41.18 29.00 47.76
70.00 115.29 40.00 65.88
BM3
M3Ka
Keterangan: 51.00 84.00 RM4
2066.55 m
Saluran Primer
Saluran Sekunder
Saluran Tersier BM4
Bangunan Bagi / Sadap
Bangunan Sadap
Nama Petak Tersier = a M4Ka M4Ki
a 36.00 59.29 32.00 52.70
Luas Area(Ha) = b
b c
Kebutuhan Air = c

Gambar 2.62 Skema Jaringan irigasi D.I. Prafi 1500 Ha

2 - 91
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Berdasarkan skema diatas, saluran Primer terdiri dari 6 saluran primer dan 8
saluran sekunder. Berikut merupakan tabel Jaringan Irigasi D.I. Prafi.

Tabel 2.39 Jaringan irigasi D.I.Prafi


No Saluran Jarak (m) Luas (Ha) dan Debit (lt/dt)
1. Primer RP 1 3552,87 m -
Bangunan Bagi Sadap 1 -
-
- Tersier P1Ka 29,00 Ha dan 47,76 lt/dt
Bangunan Sekunder RU 1 684,76 m -
- Tersier U1Ka - 28,00 Ha dan 46,12 lt/dt
Bangunan Sekunder RU 2 940,16 m -
- Tersier U2Ka - 70,00 Ha dan 115,29 lt/dt
- Tersier U2Ki - 40,00 Ha dan 65,88 lt/dt
2 Primer RP 2 655,64 m -
Bangunan Bagi Sadap 2 -
-
- Tersier P2Ka 49,50 Ha dan 81,53 lt/dt
3 Primer RP 3 666,15 m -

Bangunan Bagi Sadap 3 -


-
- Tersier P3Ka 28,50 Ha dan 46,94 lt/dt

Bangunan Sekunder RM1 878,90 m -


- Tersier M1Ka - 12,00 Ha dan 19,76 lt/dt
Bangunan Sekunder RM2 402,10 m -
- Tersier M2Ki - 19,00 Ha dan 31,29 lt/dt
Bangunan Sekunder RM3 419,77 m -
- Tersier M3Ka - 51,00 Ha dan 84,00 lt/dt
Bangunan Sekunder RM4 2066,55 m -
- Tersier M4Ka - 36,00 Ha dan 59,29 lt/dt
- Tersier M4Ki - 32,00 Ha dan 52,70 lt/dt
4 Primer RP 4 506,67 m -
Bangunan Bagi Sadap 4 -
-
- Tersier P4Ka 74,00 Ha dan 121,88 lt/dt
5 Primer RP5 952,07 m -
Bangunan Bagi Sadap 5 -
-
- Tersier P5Ka 79,00 Ha dan130,11 lt/dt
6 Primer RP 6 806,42 m -
Bangunan Bagi Sadap 6 - -
- Tersier P6Ka - 40,50 Ha dan 66,70 lt/dt
Bangunan Sekunder RD1 340,04 m -
- Tersier BD1Ka - 20,00 Ha dan 32,94 lt/dt
Bangunan Sekunder RD2 1.33863 m -
- Tersier BD2Ka - 25,00 Ha dan 41,18 lt/dt
- Tersier BD2Ki - 29,00 Ha dan 47,76 lt/dt

2 - 92
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Sehingga total panjang saluran primer 7.139,82 m dan panjang saluran sekunder
keseluruhan 10.657,86 m. Luas keseluruhan petak tersier D.I. Prafi adalah 662,50
Ha. Berikut merupakan contoh denah bagi sadap BP.2. terdiri dari saluran primer
dan saluran tersier.

2 - 93
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Gambar 2.63 Denah Bagi Sadap BP 2

2 - 94
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.40 Saluran Primer dan Saluran Tersier Bagi Sadap BP 2

No Desain Saluran Keterangan

1 Saluran Primer BP.1 RP.2


Q : 1.015 m3/dt
V : 0,891 m/dt
b : 1,30 m
h : 0,60 m
w : 0,50 m
K : 60
m:1
I : 0,0008

2 Saluran Tersier P2Ka


Q : 37,05 m3/dt
V : 0,355 m/dt
b : 0,50 m
h : 0,35 m
w : 0,30 m
K : 60
m:0
I : 0,00046

3 Saluran Primer BP.2 RP.3


Q : 0,939 m3/dt
V : 0,952 m/dt
b : 1,20 m
h : 0,56 m
w : 0,50 m
K : 60
m:1
I : 0,0008

2 - 95
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.41 Saluran Primer dan Saluran Tersier Bagi Sadap BA 1

No Desain Saluran Keterangan

1 Bangunan Ukur BA 1a

Q : 3,165 m3/dt

V : 1,52 m/dt

b : 1,60 m

h : 0,60 m

w : 0,40 m

K : 50

m:1

I : 0,00221

2 Bangunan Sadap BA2


Sekunder Aimasi

Q : 0,945 m3/dt

V : 1,79m/dt

b : 0,80 m

h : 0,66 m

w : 0,40 m

K : 50

m:0

I : 0,00616

2 - 96
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.9 URAIAN KEGIATAN UTAMA, KEGIATAN PENDUKUNG, PROSES,


BAHAN BAKU DAN BAHAN PENOLONG
A. Kegiatan Utama

Kegiatan Bendung dan Jaringan D.I. Aimasi Cs merupakan kegiatan pemanfaatan


sumber daya air untuk kepentingan irigasi. Kegiatan utamanya adalah :
1. Operasional Jaringan Irigasi
2. Pemeliharaan Jaringan Irigasi

B. Kegiatan Pendukung

Kegiatan pendukung dari kegiatan Bendung dan Jaringan D.I. Aimasi Cs berupa
perencanaan operasional dan pemeliharaan jaringan irigasi, serta kegiatan
evaluasi dan pemantauan jaringan irigasi.

C. Proses

Proses dari kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs secara garis
besar adalah perencanaan, pelaksanaan, serta monitoring dan evaluasi, baik
untuk operasional maupun pemeliharaan. Secara lebih jelas, proses tersebut
adalah sebagai berikut ini.

1) Operasional Jaringan Irigasi

Operasional jaringan irigasi merupakan rangkaian proses kegiatan yang ada


dalam tahap operasi, meliputi proses perencanaan hingga monitoring
operasional jaringan irigasi.

a) Perencanaan Operasi Jaringan Irigasi, yang meliputi kegiatan :

Perencanaan Penyediaan Air Tahunan

Rencana Penyediaan Air Tahunan dibuat berdasarkan ketersediaan


air (debit andalan) dan mempertimbangkan usulan rencana tata tanam
dan rencana kebutuhan air tahunan, kondisi hidroklimatologi

Perencanaan Tata Tanam Tahunan

Penyusunan Rencana Tata Tanam Tahunan dilakukan berdasarkan


prinsip partisipatif dengan melibatkan peran aktif masyarakat petani.
Secara aktif petani mendiskusikan komoditas yang akan ditanam
bersama dengan petani lain dalam P3A maupun dengan kelompok
P3A lainnya. Perencanaan tata tanam tahunan tersebut terdiri dari
Rencana Tata Tanam Global (RTTG) dan Rencana Tata Tanam Detail
(RTTD).

2 - 97
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Rapat Komisi Irigasi Untuk Menyusun Rencana Tata Tanam Tahunan

Komisi Irigasi yang ada disetiap tahun sebelum musim tanam ke-1
mengadakan rapat membahas dan mengkoordinasikan usulan-usulan
dari GP3A guna menentukan Rencana Tata Tanam Tahunan dari
setiap daerah irigasi yang meliputi RTTG dan RTTD.

Pengesahan Rencana Tata Tanam Tahunan

Setelah ada kesepakatan dalam rapat komisi irigasi maka disusun


penetapan melalui SK kepala daerah tentang Rencana Tata Tanam
Tahunan. SK tersebut sebagai dasar dalam menyusun rencana
pembagian dan pemberian air serta waktu pengeringan.

Perencanaan Pembagian dan Pemberian Air Tahunan

Rencana pembagian dan pemberian air setelah disepakati oleh komisi


irigasi ditetapkan melalui keputusan kepala daerah.

Perencanaan Pembagian dan Pemberian Air pada Jaringan Sekunder


dan Primer

Setelah ditetapkan rencana pembagian dan pemberian air tahunan


maka disusun rencana pembagian dan pemberian air pada jaringan
sekunder dan primer. Perencanaan tersebut disesuaikan dengan luas
areal yang telah ditetapkan akan mendapatkan pembagian dan
pemberian air dari jaringan sekunder dan primer.

b) Pelaksanaan Operasi Jaringan Irigasi, yang meliputi kegiatan :

Pelaporan Keadaan Air dan Tanaman

Berdasarkan isian blangko yang telah ada, pelaporan keadaan air dan
tanaman dilakukan setiap 2 (dua) mingguan

Penentuan Kebutuhan Air di Pintu Pengambilan

Berdasarkan laporan realisasi keadaan air dan tanaman, maka


ditetapkan kebutuhan air di tiap pintu pengambilan sesuai dengan
realisasi pada periode 2 (dua) mingguan.

Pencatatan Debit Saluran

Pencatatan debit saluran dilakukan oleh petugas operasi bendung


(POB) / petugas pintu air (PPA) pada setiap bangunan pengambilan
utama, sekunder, dan bangunan sadap tersier yang dilaksanakan

2 - 98
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

setiap 2 (dua) mingguan guna mengetahui realisasi detil yang dialirkan


setiap luas saluran sesuai dengan rencana pembagian dan pemberian
air.

Penetapan Pembagian Air pada Jaringan Sekunder dan Primer

Setelah diketahui realisasi keadaan air dan tanaman pada tiap petak
tersier serta kebutuhan air di pintu pengambilan maka dapat
ditetapkan pembagian air pada jaringan sekunder dan primer yang
merupakan jumlah kebutuhan air di petak-petak tersier di masing-
masing jaringan sekunder dan primer ditambah dengan kehilangan air
sebesar 10% sd. 20%

Pencatatan Debit Sungai pada Bangunan Pengambilan

Pelaksanaan pencatatan debit sungai pada bangunan pengambilan


dilakukan 2 kali setiap hari (pagi dan sore) oleh petugas pintu air baik
yang dialirkan ke jaringan primer maupun yang limpas bendung. Hal
ini dilakukan guna mengetahui apakah debit yang tersedia sesuai
dengan yang direncanakan.

Perhitungan faktor K

Dari hasil pencatatan debit sungai pada bangunan pengambilan terjadi


kekurangan air (pada tanggal tertentu) maka pembagian dan
pemberian air irigasi perlu dikoreksi dengan menggunakan
perhitungan faktor K

Pencatatan Realisasi Luas Tanam

Pencatatan realisasi luas tanam menginformasikan tentang realisasi


tanam per musim tanam, kerusakan tanaman, rencana tanam pada
tahun berjalan dan pada tahun mendatang, keadaan air, dan produksi
tanaman.

Pengoperasian Bangunan Pengatur Irigasi

Kegiatan pengoperasian bangunan pengatur irigasi adalah kegiatan


yang terdiri dari operasional bangunan pengambilan utama,
operasional bangunan pembilas, operasional kantong lumpur, dan
operasional bangunan bagi dan sadap, serta operasional bangunan
irigasi lainnya.

2 - 99
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

c) Monitoring dan Evaluasi, yang meliputi kegiatan :

Monitoring Pelaksanaan Operasi


Kalibrasi Alat Ukur
Evaluasi Kinerja Sistem Irigasi

2) Pemeliharaan Jaringan Irigasi

a) Inventarisasi Jaringan Irigasi

Inventarisasi jaringan irigasi dilakukan untuk mendapatkan data jumlah,


dimensi, jenis, kondisi dan fungsi seluruh asset irigasi serta data
ketersediaan air, nilai asset jaringan irigasi dan areal pelayanan pada
setiap daerah irigasi.Inventarisasi jaringan irigasi dilaksanakan setiap
tahun mengacu pada ketentuan/pedoman yang berlaku.

b) Perencanaan Pemeliharaan Jaringan Irigasi

Perencanaan pemeliharaan dibuat bersama dengan perkumpulan petani


pemakai air berdasarkan rencana prioritas hasil inventarisasi jaringan
irigasi. Dalam rencana pemeliharaan terdapat pembagian tugas, antara
P3A dengan pemerintah diantaranya bagian mana bisa ditangani P3A dan
bagian mana yang ditangani pemerintah melalui Nota Kesepakatan
kerjasama O&P. Penyusunan rencana pemeliharaan meliputi :

Inspeksi Rutin

Dalam melaksanakan tugasnya juru pengairan harus selalu


mengadakan inspeksi/pemeriksaan secara rutin di wilayah kerjanya
setiap 10 hari atau 15 hari sekali, untuk memastikan bahwa jaringan
irigasi dapat berfungsi dengan baik dan air dapat dibagi/dialirkan
sesuai dengan ketentuan. Kerusakan ringan yang dijumpai dalam
inspeksi rutin harus segera dilaksanakan perbaikannya sebagai
pemeliharaan rutin, dicatat dan dikirim ke pengamat setiap akhir bulan.
Selanjutnya Pengamat akan menghimpun semua berkas usulan dan
menyampaikannya ke dinas pada awal bulan berikutnya.

Penelusuran Jaringan Irigasi

Berdasarkan usulan kerusakan yang dikirim oleh juru secara rutin,


dilakukan penelusuran jaringan untuk mengetahui tingkat kerusakan
dalam rangka pembuatan usulan pekerjaan pemeliharaan tahun
depan. Penelusuran dilaksanakan setahun dua kali yaitu pada saat

2 - 100
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Pengeringan, untuk mengetahui endapan, dan mengetahui tingkat


kerusakan yang terjadi ketika air di saluran berada di bawah air normal
dan pada saat air normal (saat Pengolahan Tanah) untuk mengetahui
besarnya rembesan dan bocoran jaringan. Penelusuran dilakukan
bersama secara partisipatif antara Pengamat/UPT /Ranting,
Juru/Mantri, dan GP3A/IP3A.

Identifikasi dan Analisis Tingkat Kerusakan

Berdasarkan hasil inventarisasi dilakukan survei identifikasi


permasalahan dan kebutuhan pemeliharaan secara partisipatif, dan
dibuat suatu rangkaian rencana aksi yang tersusun dengan skala
prioritas serta uraian pekerjaan pemeliharaan.Dalam menentukan
kriteria pemeliharaan dilihat dari kondisi kerusakan phisik jaringan
irigasi.

Pengukuran dan Pembuatan Detail Desain Perbaikan Jaringan Irigasi

(1) Survei dan Pengukuran Perbaikan Jaringan Irigasi

Survei dan pengukuran untuk pemeliharaan jaringan irigasi dapat


dilaksanakan secara sederhana bersama-sama perkumpulan
petani pemakai air dengan menggunakan roll meter, alat bantu
ukur, selang air atau, tali. Hasil survei yang dituangkan dalam
gambar skets atau diatas gambar as built drawing. Sedangkan
untuk pekerjaan perbaikan, perbaikan berat maupun penggantian
harus menggunakan alat ukur waterpass atau theodolit untuk
mendapatkan elevasi yang akurat. Hasil survei dan pengukuran ini
selanjutnya digunakan dalam penyusunan detail desain.

(2) Pembuatan Detail Desain

Berdasarkan hasil survei dan pengukuran disusun rancangan


detail desain dan penggambaran. Hasil rancangan detail desain ini
didiskusikan kembali dengan perkumpulan petani pemakai air
sebagai dasar pembuatan desain akhir.

Perhitungan Rencana Anggaran Biaya (RAB)

Rencana anggaran biaya dihitung berdasarkan perhitungan volume


dan harga satuan yang sesuai dengan standar yang berlaku di wilayah
setempat.

2 - 101
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Penyusunan Program/Rencana Kerja

Rencana Program/Rencana kerja dibuat bersama perkumpulan petani


pemakai air. Untuk lebih teratur dan terarah dalam mencapai tujuan
kegiatan pemeliharaan Jaringan Irigasi perlu adanya suatu program
atau rencana kerja sebagai berikut :

(1) Pekerjaan yang dilaksanakan Secara Swakelola

Pekerjaan yang dapat dilaksanakan dengan cara swakelola antara


lain adalah berupa pemeliharaan rutin, pemeliharaan berkala yang
bersifat perawatan, dan penanggulangan.

(a) Pemeliharaan Rutin :

Pekerjaan pemeliharaan rutin dilaksanakan secara terus


menerus sesuai dengan kebutuhan/hasil inspeksi rutin
juru.
Pelaksanaan oleh perkumpulan petani pemakai air secara
gotong royong.

(b) Pemeliharaan Berkala :

Pekerjaan dilaksanakan secara periodik disesuaikan


dengan tersedianya anggaran.
Pelaksanaan secara swakelola atau dapat melibatkan
perkumpulan petani pemakai air.
Pekerjaan berupa perawatan.

(c) Penanggulangan

Pekerjaan bersifat darurat agar bangunan dan saluran


segera berfungsi.
Pelaksanaan bersama masyarakat/perkumpulan petani
pemakai air dengan cara gotong royong.

(2) Pekerjaan yang Dapat Dikontrakkan


(a) Pekerjaan bersifat perbaikan, perbaikan berat, dan
penggantian.
(b) Pelaksanaan melalui pihak ketiga (kontraktor).

c) Pelaksanaan Pemeliharaan Jaringan Irigasi

Sebelum kegiatan pemeliharaan dilaksanakan perlu dilakukan sosialisasi


kepada petani pemakai air sebagai anggota P3A/GP3A/IP3A, tentang

2 - 102
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

waktu, jenis kegiatan, jumlah tenaga, bahan, peralatan yang harus


disediakan dan disesuaikan dengan jenis, sifat pemeliharaan dan tingkat
kesulitannya.

Persiapan Pelaksanaan Pemeliharaan

(1) Pekerjaan pemeliharaan yang dilaksanakan oleh GP3A/IP3A perlu


dilakukan persiapan yang menyangkut pengusulan kebutuhan
bahan, penyediaan tenaga, pengaturan regu kerja, pelatihan
praktis mengenai jasa konstruksi dan jaminan mutu agar
tercapainya kualitas pekerjaan sesuai spesifikasi yang ditetapkan.
(2) Pekerjaan yang akan dilaksanakan oleh kontraktor, disusun dalam
paket paket pekerjaan yang menggambarkan lokasi, jenis
pekerjaan, rencana biaya dan waktu pelaksanaannya.

Pelaksanaan Pemeliharaan

Pelaksanaan pemeliharaan berdasarkan pada perencanaan


pemeliharaan yang telah disusun.

d) Pemantauan dan Evaluasi Pemeliharaan Jaringan Irigasi

Pemantauan dan evaluasi pada pemeliharaan jaringan irigasi dilakukan


untuk kegiatan pemeliharaan yang dilaksanakan sendiri secara swakelola
ataupun dikontrakkan.

D. Bahan Baku

Kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs tidak memerlukan bahan
baku dalam proses kegiatannya, tidak seperti kegiatan bidang perindustrian.
Perdagangan dan jasa, serta kegiatan jasa lainnya.

E. Bahan Penolong

Kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs tidak memerlukan bahan
penolong dalam proses kegiatannya, tidak seperti kegiatan bidang perindustrian.
Perdagangan dan jasa, serta kegiatan jasa lainnya.

2.1.10 PENGGUNAAN DAN SUMBER AIR BERSIH


Kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs merupakan kegiatan
penggunaan sumber daya air untuk keperluan irigasi pertanian pada D.I. Aimasi Cs.
Sumber air diperoleh dari Sungai Prafi pada Bendung Prafi, dan Sungai Aimasi pada
Bendung Aimasi.

2 - 103
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.1.11 PENGGUNAAN DAN SUMBER BAHAN BAKU


Dalam kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs ini tidak
menggunakan bahan baku dalam proses oeprasi dan pemeliharannnya, justru kegiatan
ini sebagai penghasil bahan baku (air irigasi) yang berguna dalam menunjang kegiatan
budidaya pertanian.

2.1.12 PENGGUNAAN DAN SUMBER ENERGI


Dalam kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs tidak
menggunakan energi baik energi listrik maupun energi lainnya sebagai penunjang
kegiatan operasional dan pemeliharaan.

2.1.13 TIMBULAN LIMBAH, SUMBER, JENIS DAN JUMLAHNYA


Limbah yang dihasilkan dari kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi
Cs mencakup

Tabel 2.42 Timbulan Limbah


No Kegiatan Sumber Dampak Jenis Limbah

1 Pengoperasian Operasional bangunan Sedimen (TSS, TDS)


Bangunan Utama pembilas dan kantong lumpur

2 Pengaturan Air dan Pembuangan air sisa irigasi Air Sisa Irigasi
Pembuangan Air Sisa

3 Rehabilitasi Jaringan Mobilisasi peralatan dan Debu


material, dan pembangunan
Kebisingan
fisik jaringan irigasi
Sedimen (TSS, TDS)
Sumber : Hasil Survei dan Analisis, 2017

2 - 104
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.2 KEGIATAN KONSTRUKSI/OPERASIONAL YANG MENJADI SUMBER


DAMPAK DAN BESARAN DAMPAK LINGKUNGAN YANG TELAH
TERJADI
Kegiatan konstruksi/operasi yang berjalan sebagai sumber dampak secara
garis besar terdiri operasional bangunan pengambilan utama, serta operasional
pembagian, pemberian, dan pembuangan air irigasi, serta rehabilitasi jaringan irigasi.
Pelaksanaan operasional dan pemeliharaan jaringan irigasi mengacu pada Peraturan
Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat 12/PRT/M/2015 Tentang Eksploitasi
Dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi. Uraian kegiatan yang menjadi sumber dampak
adalah sebagai berikut.

1) Pengoperasian Bangunan Utama (Headworks)

Bangunan utama meliputi bangunan intake, bangunan pembilas, dan kolam lumpur
yang ada dalam kawasan bendung atau bangunan pengelak. Deskripsi kegiatan
pengoperasian bangunan utama adalah sebagai berikut.

a) Operasional Intake

Pembukaan dan penutupan pintu pengambilan dan pintu pembilas yang


terkoordinir akan menyebabkan debit air dapat dialirkan sesuai dengan
kebutuhan. Pada saat banjir atau pada saat kandungan endapan di sungai
tinggi, pintu pengambilan ditutup. Tinggi muka air di hulu bendung tidak boleh
melampaui puncak tanggul banjir atau elevasi yang ditetapkan. Endapan di
hulu bendung sewaktu-waktu harus dibilas. Elevasi muka air di hulu bendung
dicatat dua kali sehari atau tiap jam di musim banjir. Debit air yang masuk ke
saluran dicatat setiap kali terjadi perubahan.

Bangunan pengambilan dilengkapi pintu dengan tujuan sebagai berikut :


Untuk mengatur air yang masuk ke dalam saluran
Untuk mencegah endapan masuk ke dalam saluran
Untuk mencegah air banjir masuk ke dalam saluran

Apabila pintu pengambilan lebih dari satu buah maka selama operasi
berlangsung tinggi bukaan pintu harus sama besar, kecuali ada salah satu
pintu yang sedang diperbaiki. Pada waktu banjir atau kandungan endapan di
sungai terlalu besar, pintu bangunan pengambilan harus ditutup dan
pengaliran air di saluran dihentikan. Kalau di depan pintu pengambilan di
pasang saringan sampah, pembersihan sampah dilakukan setelah pintu
pengambilan ditutup.

2 - 105
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

b) Operasional Bangunan Pembilas

Operasional bangunan pembilas mencakup operasi kolam tenang, operasi


kolam semi tenang, dan operasi pengaliran terbuka.

Operasi kolam tenang

Pada cara ini semua pintu pembilas ditutup. Hanya jumlah air yang
diperlukan saluran yang dialirkan ke dalam kantong pembilas, selebihnya
dialirkan di bagian lain dari bangunan utama. Kecepatan air di dalam
kantong pembilas dengan demikian akan rendah, oleh karena itu jumlah
air yang masuk ke dalamnya kecil dan menyebabkan air yang masuk ke
saluran relatif bersih.

Endapan dibiarkan mengedap di dalam kantong pembilas sampai


mencapai ketinggian kurang lebih 0,5 meter. Kemudian pintu pengambilan
ditutup dan pintu pembilas dibuka untuk membersihkan kantong pembilas.
Setelah kantong pembilas bersih, pintu pembilas ditutup kembali dan pintu
pengambilan dibuka kembali untuk mengalirkan air ke saluran.

Cara pengoperasian ini disebut Operasi Kolam Tenang dan sangat efektif
untuk mengurangi endapan masuk ke saluran.Akan tetapi operasi
semacam ini hanya dilakukan kalau ambang pintu pengambilan relatif
tinggi di atas dasar kantong pembilas dan dapat menyebabkan
penghentian pengaliran ke saluran selama kegiatan pembilasan.

Operasi kolam semi tenang

Pada cara ini air dialirkan ke dalam kantong pembilas lebih besar dari
debit yang dialirkan ke dalam saluran. Kelebihan air dialirkan ke hilir
melalui pintu pembilas yang dibuka sebagian. Aliran air yang masuk ke
dalam kantong pembilas dengan demikian akan terbagi dua lapisan.
Lapisan atas mengalir ke saluran melalui pintu pengambilan, sedangkan
lapisan bawah dialirkan ke hilir melalui bukaan pintu pembilas.

Akibat dari operasi ini kecepatan aliran di kantong pembilas akan tinggi
yang menyebabkan endapan melayang dan tidak mengendap, bahkan
dengan terjadinya aliran turbulen kadang-kadang dapat menaikkan
endapan dasar ke permukaan. Dengan demikian fungsi pengendapan di
kantong pembilas akan berkurang. Kelebihan dari cara ini ialah endapan
terus menerus dibilas dan saluran tidak perlu ditutup sebagaimana yang
dilakukan pada cara operasi kolam tenang.

2 - 106
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Operasi pengaliran terbuka

Pengoperasian semacam ini dilakukan dengan membuka penuh pintu


pembilas. Dalam keadaan demikian akan banyak endapan masuk ke
dalam saluran, dan dianjurkan semua pintu pengambilan ditutup.

c) Operasional Kantong Lumpur

Operasional kantong lumpur mencakup pengurasan berkala, dan pengurasan


terus menerus.

Pengurasan berkala

Selama terjadi pengendapan di kantong lumpur kecepatan air akan


bertambah dan proses pengendapan mulai berkurang pada saat itu
endapan mulai akan masuk ke dalam saluran. Untuk menanggulangi
keadaan ini kantong lumpur harus dikuras.

Pertama-tama pintu saluran ditutup dengan demikian pengaliran di


kantong lumpur terhenti dan permukaan air berangsur-angsur naik sampai
sama dengan permukaan air di hilir bendung. Sesudah itu bukaan pintu
pengambilan diatur sedemikian agar debit yang masuk sama dengan debit
yang dibutuhkan untuk pengurasan (sekitar 0,5 -1,0 debit rencana
ruangan), kemudian pintu penguras diangkat sepenuhnya. Dengan urutan
seperti itu permukaan air di kantong lumpur turun dan air mulai masuk ke
kantong lumpur sesuai dengan debit yang diperlukan untuk pengurasan.
Akibat kecepatan air endapan di dasar kantong lumpur mulai terkuras.
Setelah pengurasan selesai, pintu penguras ditutup, permukaan air di
kantong lumpur kemudian akan sama dengan permukaan air di hulu
bendung, selanjutnya pintu pengambilan dibuka penuh dan setelah itu
pintu saluran dibuka.

Pengurasan terus menerus

Dari namanya jenis kantong lumpur ini endapan tidak dibiarkan


mengendap, melainkan dikuras terus menerus melalui pintu penguras
yang dipasang di ujung kantong lumpur. Oleh karena itu debit air yang
masuk melalui pintu pengambilan harus lebih besar, sebanyak debit
saluran (Qs) ditambah debit pengurasan (Qp) dari dasar. Akan tetapi
operasi semacam ini dilakukan hanya pada saat banjir ketika kandungan
endapan dalam air sungai cukup tinggi, sedangkan di musim kemarau
dapat diadakan pengurasan berkala. Agar di saat banjir air di hilir bendung

2 - 107
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

tidak masuk ke dalam kantong lumpur melalui pintu penguras, dasar


kantong lumpur harus lebih tinggi dan muka air di hilir bendung atau pada
saat muka air di hilir bendung lebih tinggi dan dasar kantong lumpur, pintu
penguras ditutup dan kalau perlu pengaliran air ke saluran dihentikan.

d) Operasional Bangunan Pengelak

Operasi bangunan pengelak merupakan operasi pengaliran air ke saluran


jaringan irigasi dan merupakan kombinasi kegiatan operasional dari masing-
masing bangunan seperti yang telah dijelaskan diatas. Penjelasan mengenai
berbagai operasi bangunan pengelak sebagai berikut :

Operasi dalam keadaan muka air normal

Operasi bangunan pengelak merupakan operasi pengaliran air ke saluran


jaringan irigasi dan merupakan kombinasi kegiatan operasional dari tiap
bangunan seperti yang telah dijelaskan diatas. Pengoperasian selama
musim kemarau pada saat debit sungai yang disadap sama dengan debit
rencana saluran, disarankan pintu pembilas ditutup penuh. Dalarn
keadaan ini dianjurkan menggunakan operasi kolam tenang, karena air
sungai relatif lebih bersih. Kelebihan air setelah debit saluran terpenuhi,
dialirkan melalui pembilas sungai apabila bangunan utama dilengkapi
dengan pembilas sungai atau apabila tidak ada dibiarkan melimpas
melalui mercu bendung.

Apabila alur sungai pindah dan kantung pembilas, operasi kolam semi
tenang dilaksanakan agar arus kembali menuju kantong pembilas. Pada
bangunan pembilas yang dilengkapi bangunan pembersih lumpur, debit
sisa dapat diarahkan melalui bangunan tersebut sehingga akan terjadi
pembilasan yang terus menerus dengan kecepatan antara 2,0 sampai 2,5
m/det untuk membilas lumpur dari 3,0 sampai 4,0 m/det untuk membilas
pasir dan kerikil. Pada saat tersebut, pintu pembilas dibuka sesuai dengan
kebutuhan, agar kecepatan tersebut di atas tercapai. Air yang mengalir di
atas lantai atas bangunan pembersih lumpur, masuk kedalam saluran
sedangkan debit sisa dialirkan melalui bukaan pintu pembilas sungai atau
melimpas di atas mercu bendung. Apabila pada bangunan pembilas tidak
dilengkapi dengan bangunan pembersih lumpur, akan terjadi
pengendapan di dalam kantong pembilas. Pengendapan sedimen ini
diharapkan sampai mencapai ketinggian 30 sampai 50 cm diawal ambang

2 - 108
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

pintu pengambilan, kemudian dilakukan pembilasan dengan menutup


pengambilan dan membuka pintu pembilas.

Operasi pada saat banjir tahunan dan banjir periode 20 tahun.

Kondisi semacam ini hampir terjadi setiap tahun dan debit sungai
mencapai banjir periode 20 tahun. Pengoperasian pintu harus dilakukan
dengan hati-hati untuk mencegah endapan masuk kedalam saluran dan
terlampau banyak terjadi pengendapan di kantong pembilas. Apabila
dalam pengamatan kegiatan operasi kolam tenang dapat berfungsi
dengan baik, maka kegiatan ini dapat diteruskan bersamaan dengan
pembilas endapan pada kantong pembilas.Apabila ada bangunan
pembersih lumpur, pintu pembilas dapat dioperasikan sebagaimana pada
pengoperasian debit normal. Bila memungkinkan debit sungai melalui
pembilas sungai, dengan debit pembilas sungai dibuat lebih besar dan
pada debit saluran ditambah debit pembilas atau Vs / Vp>1.

Debit yang masih tersisa dibiarkan melimpas di atas mercu bendung.


Apabila tidak ada pembilas sungai, debit sisa dan debit saluran ditambah
debit pembilas dapat dibiarkan melimpas di atas mercu bendung. Apabila
dalam kenyataan cara operasi kolam tenang rnenyebabkan terlampau
banyak endapan di kantong pembilas dan di dasar sungai atau debit yang
masuk terlalu besar dan dikawatirkan kandungan sedimen yang masuk ke
dalam saluran terlalu besar, sebaiknya pintu pengambilan ditutup penuh
sementara waktu. Untuk menetapkan prosedur operasi yang tepat, perlu
dilakukan penelitian yang seksama pada berbagai ketinggian air atau
berbagai kandungan endapan.

Operasi pada saat banjir periode 50 dan 100 tahun

Pada saat banjir seperti ini, kandungan sedimen sangat tinggi dan
dianjurkan pintu pengambilan ditutup penuh serta membuka pintu kantong
pembilas dan pintu pembilas sungai (jika ada) untuk menghindari sedimen
masuk ke dalam saluran. Pada saat itu air irigasi tidak diperlukan di sawah
dan cukup dengan air hujan. Setelah banjir surut dan kandungan sedimen
mulai rendah atau dalam batas toleransi, pintu pengambilan dapat
dibuka.Untuk mengetahui kapan pintu pengambilan boleh ditutup dan
sebagainya, pada saat banjir sebaiknya diambil contoh air dan sungai dan
saluran untuk dianalisa kandungan endapannya.

2 - 109
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2) Pengaturan Air Irigasi dan Pembuangan Air Sisa

Pengaturan air irigasi adalah kegiatan yang meliputi pembagian, pemberian, dan
penggunaan air irigasi. Pada dasarnya kegiatan ini adalah penyaluran atau
distribusi air irigasi dari bangunan utama ke petak-petak sawah yang dilayani
melalui saluran irigasi, dan pengaturan pintu-pintu air. Komponen kegiatannya
meliputi :

a) Pembagian dan pemberian air irigasi

Pembagian air irigasi adalah kegiatan membagi air di bangunan bagi dalam
jaringan primer dan/atau jaringan sekunder. Sedangkan pemberian air irigasi
adalah kegiatan menyalurkan air dengan jumlah tertentu dari jaringan primer
atau jaringan sekunder ke petak tersier.

Ada beberapa cara pemberian air irigasi :

Kondisi debit lebih besar dari 70% debit rencana air irigasi dari saluran
primer dan sekunder dialirkan secara terus-menerus (continous flow) ke
petak-petak tersier melalui pintu sadap tersier.

Kondisi debit 50-70% dari debit rencana air irigasi dialirkan ke petak-petak
tersier dilakukan dengan rotasi. Pelaksanaan rotasi dapat diatur antar sal
sekunder misalnya jaringan irigasi mempunyai 2 (dua) saluran sekunder A
dan sekunder B maka rotasi dilakukan selama 3 (tiga) hari air irigasi
dialirkan ke sekunder A dan 3 (tiga) berikutnya ke sekunder B demikian
seterusnya setiap 3 (tiga) hari dilakukan penggantian sampai suatu saat
debitnya kembali normal.

Cara pemberian air terputus-putus (intermitten) dilaksanakan dalam


rangka efisiensi penggunaan air pada jaringan irigasi yang mempunyai
sumber air dari waduk atau dari sistem irigasi pompa, misalnya 1 (satu)
minggu air waduk dialirkan ke jaringan irigasi dan 1 (satu) minggu
kemudian waduknya ditutup demikian seterusnya sehingga setiap minggu
mendapat air dan satu minggu kemudian tidak mendapat air.

b) Penggunaan air irigasi

Penggunaan air irigasi adalah kegiatan memanfaatkan air dari petak tersier
untuk mengairi lahan pertanian pada saat diperlukan. Penggunaan air irigasi
dilakukan secara efektif dan efisien dan disesuaikan dengan pola tanam yang
telah disepakati.

2 - 110
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

c) Pembuangan air irigasi

Pembuangan air irigasi, adalah pengaliran kelebihan air yang sudah tidak
dipergunakan lagi pada suatu daerah irigasi tertentu. Dalam jaringan irigasi
teknis ini dibedakan antara saluran irigasi dan saluran pembuangan. Saluran
irigasi mengalirkan air irigasi ke sawah-sawah dan saluran pembuang
mengalirkan air lebih dari sawah-sawah ke saluran pembuang alamiah.

3) Rehabilitasi Jaringan Irigasi

Meskipun telah dilakukan Operasi dan Pemeliharaan yang sebaik-baiknya, secara


alami jaringan irigasi cenderung mengalami penurunan tingkat layanan akibat
waktu (umur prasarana dan sarana) sampai pada tahapan kritis tingkat layanan
menurun tajam dari rencana semula yang berakibat pada penurunan kinerja. Untuk
menanggulangi hal tersebut, dalam jangka waktu tertentu perlu dilakukan upaya-
upaya rehabilitasi guna mengembalikan kemampuan layanan jaringan irigasi
sesuai dengan desain rencana.

Rehabilitasi jaringan irigasi adalah kegiatan perbaikan jaringan irigasi guna


mengembalikan fungsi dan pelayanan irigasi seperti semula. Rehabilitasi jaringan
irigasi dilaksanakan berdasarkan urutan prioritas kebutuhan perbaikan irigasi
dengan memperhatikan pertimbangan komisi irigasi, dan sesuai dengan dengan
norma, standar, pedoman, dan manual yang berlaku.

Kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi dilakukan pada bangunan-bangunan sebagai


berikut :
Bangunan utama (bendung, intake, bangunan pembilas, kolam lumpur).
Saluran (induk/primer, saluran sekunder, dan saluran pembuang/drainase).
Bangunan pelengkap lainnya (bangunan bagi/sadap, pintu air, gorong-gorong,
talang, siphon, pintu bilas, jembatan dan jalan inspeksi, got, saluran drainase).

Komponen-komponen kegiatan dalam rehabilitasi jaringan irigasi adalah sebagai


berikut ini :

a) Perencanaan Teknis

Berdasarkan hasil inventarisasi dilakukan survei identifikasi permasalahan dan


kebutuhan untuk rehabilitasi/peningkatan/pembangunan baru (selektif) secara
partisipatif, dan dibuat suatu rangkaian rencana aksi yang tersusun dengan
skala prioritas. Dalam menentukan kriteria penanganan rehabilitasidilihat dari
kondisi kerusakan fisik jaringan irigasi. Untuk menilai kondisi kerusakan fisik,
dilakukan dengan menentukan indeks kondisi jaringan irigasi :

2 - 111
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Indeks kondisi jaringan irigasi merupakan indikator kondisi fisik jaringan irigasi
yang dinyatakan dengan suatu angka dari 0 hingga 100. Kriteria penanganan
berdasarkan indeks kondisi jaringan irigasi ini adalah sebagai berikut :
Apabila indeks kondisi suatu jaringan irigari di atas 60 atau sama dengan
60 maka jaringan irigasi tersebut diarahkan untuk pemeliharaan.
Apabila indeks kondisi suatu jaringan irigasi di bawah 60 maka jaringan
irigasi tersebut diarahkan untuk direhabilitasi.

Setelah ditetapkan bahwa kondisi jaringan irigasi tersebut diarahkan untuk


rehabilitasi, maka disusun rancangan detail desain dan penggambaran.

b) Sosialisasi

Sebelum kegiatan rehabilitasi dilaksanakan perlu dilakukan sosialisasi kepada


petani pemakai air sebagai anggota P3A atau GP3A. Sosialisasi ini bertujuan
untuk memberikan informasi tentang rencana rehabilitasi yang telah disusun
sebelumnya. Selain itu sosialisasi ini berguna untuk mengetahui persepsi dan
sikap masyarakat petani pemakai air serta untuk mendapatkan saran,
masukan dan tanggapan sebagai bahan perbaikan desain. Informasi yang
disampaikan kepada petani pemakai air ini mencakup tentang waktu, jenis
kegiatan, jumlah tenaga, bahan, peralatan yang akan digunakan, sifat
rehabilitasi dan tingkat kesulitannya.

c) Rekruitmen Tenaga Kerja

Kebutuhan tenaga kerja untuk pelaksanaan rehabilitasi secara garis besar


terdiri dari tenaga kerja spesifik dan non spesifik. Pada pekerjaan rehabilitasi
yang dilaksanakan secara kontraktual pada paket-paket pekerjaan,
Pemrakarsa mewajibkan kontraktor untuk melibatkan tenaga kerja lokal
setempat, dan jika tidak tersedia sesuai dengan kriteria yang dibutuhkan maka
kontraktor dapat merekrut tenaga kerja dari luar wilayah setempat.

Jumlah kebutuhan tenaga kerja disesuaikan dengan besaran kegiatan


rehabilitasi yang dilakukan. Tenaga kerja yang diperlukan untuk kegiatan
rehabilitasi ini secara umum adalah sebagai berikut :
Site Manager
Asisten Site Manager
Supervisi (Ahli MK)
Pengawas / Mandor
Operator Alat Berat

2 - 112
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Mekanik
Sopir Truk
Kepala Tukang
Tukang
Buruh

Dalam melaksanakan rekruitmen tenaga kerja, prinsip yang harus dipegang


adalah dilakukan secara profesional, serta mengutamakan penyerapan tenaga
kerja lokal. Dilakukan secara profesional artinya sesuai dengan kebutuhan dan
spesifikasi yang diperlukan. Pengutamaan penyerapan tenaga kerja lokal ini
sebagai bentuk pelibatan masyarakat terutama petani pemakai air dalam
kegiatan pembangunan.

d) Mobilisasi Peralatan dan Material

Setelah melalui tahapan penyusunan prioritas dan rencana kegiatan dan


selesai proses perencaaan teknis, maka selanjutnya kegiatan pelaksanaan.
Pada prinsipnya pelaksanaan pekerjaan rehabilitasi jaringan irigasi secara
umum tidak berbeda dengan pembangunan baru, namun dalam proses
pelaksanaan apabila ditemukan permasalahan, harus dicarikan pemecahan
permasalahannya.

Tahap awal pelaksanaan rehabilitasi adalah mobilisasi peralatan dan material


konstruksi. Pemilihan rute mobilisasi peralatan dan material ini harus
mempertimbangkan kondisi lalulintas dan kondisi jalan yang ada. Mobilisasi
peralatan dan material diupayakan tidak mengganggu kegiatan transportasi
lokal yang ada, sehingga perlu dilakukan pengaturan lalulintas yang sebaik
mungkin.

Sebagaimana jumlah kebutuhan tenaga kerja, kebutuhan peralatan dan


material konstruksi diseuaikan dengan besaran jaringan irigasi yang akan
direhabilitasi berdasarkan perencanaan teknis yang telah disusun. Jenis
peralatan dan material konstruksi yang digunakan dalam kegiatan rehabilitasi
jaringan irigasi secara umum adalah sebagai berikut :

Peralatan :

Peralatan Utama :

Excavator standar
Excavator Longarm

2 - 113
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Bulldozer
Compactor
Compactor Stamper
Roller
Dump Truck
Concrete Mixer
Vibrator Concrete
Water Pump
Peralatan Penunjang :
Pick Up
Teodolit
Waterpas
Genset
Chainsaw

Material :
Semen
Pasir
Batu kali/batu gunung
Besi
Kayu, dan lain-lain.

Material konstruksi dapat diperoleh dari wilayah distrik setempat atau dari
wilayah Kabupaten Manokwari, dan jika kurang mencukupi atau tidak ada,
maka penyediaan material konstruksi dilakukan dari wilayah kabupaten
disekitarnya sekitarnya.

e) Pembersihan Lapang

Pembersihan lapang mencakup pekerjaan pembersihan semak belukar, dan


penebangan pohon yang mengganggu. Pembersihan semak belukar dengan
menggunakan Bulldozer, hasil pembersihan dikumpulkan di sisi saluran
kemudian diangkut dengan Excavator dan dibuang dengan Dump Truck ke
lokasi pembuangan yang tidak mengganggu lingkungan di sekitarnya.
Pembersihan tumbuhan bawah sekitar pohon termasuk yang melilit pohon
untuk memudahkan pemotongan dan menghindarkan kecelakaan kerja.
Penebangan pohon dengan menggunakan chain saw, dan pengangkutan hasil
pemberisihan lahan ini menggunakan pick up atau dump truck.

2 - 114
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

f) Pengeringan

Pekerjaan pengeringan atau dewatering merupakan pekerjaan persiapan saat


melakukan pengecoran yang mempunyai elevasi di bawah permukiaan air dan
dilakukan secara terus menerus hingga konstruksi pasangan maupun beton
sudah mengering dengan sempurna. Tahap awal pengeringan ini adalah
menutup pintu air yang mengalir pada saluran yang akan direhabilitasi.
Pemrakarsa menyampaikan informasi rencana pengeringan paling lambat 30
hari sebelum pelaksanaan pengeringan.

g) Pembongkaran Bangunan Lama

Sebelum melaksanakan pekerjaan fisik maka dilakukan pembongkaran


bangunan lama. Pembongkaran bangunan lama menggunakan peralatan berat
seperti excavator. Material hasil bongkaran bangunan lama dipindahkan ke
lokasi yang tidak mengganggu lingkungan sekitarnya dengan menggunakan
dump truck. Pekerjaan pembongkaran bangunan lama dilakukan sedemikian
rupa hingga tidak mengganggu bangunan lain yang ada di sekitarnya.

h) Pembangunan Fisik

Pembangunan fisik merupakan rangkaian kegiatan konstruksi yang dilakukan


hingga jaringan irigasi yang direhabilitasi selesai dilaksanakan. Komponen
kegiatan pembangunan fisik secara garis besar terdiri :
Pekerjaan galian tanah
Pekerjaan beton
Pekerjaan pasangan batu

Setelah pembangunan fisik selesai dilaksanakan, maka jaringan irigasi yang


telah direhabilitasi akan dibersihkan dari material konstruksi yang ada.

Dalam pelaksanaan rehabilitasi yang dilakukan secara kontraktual melalui


kontraktor pelaksana, hal-hal penting yang perlu mendapatkan perhatian adalah
sebagai berikut :
Rehabilitasi dilakukan pada masa pengeringan sehingga tidak mengganggu
tata tanam.
Pelibatan tenaga kerja lokal setempat dalam pelaksanaan konstruksi fisik, dan
diutamakan untuk petani pemakai air.
Memperhatikan nilai, norma, dan kearifan lokal setempat yang berlaku
sehingga tidak mengganggu proses kelancaran pembangunan.

2 - 115
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.3 IDENTIFIKASI DAMPAK YANG TELAH/SEDANG TERJADI SELAMA


KEGIATAN BERJALAN
Pada saat kegiatan berjalan ini telah memasuki tahap operasi yang didalamnya
terdapat kegiatan-kegiatan operasional, termasuk pembanguan fisik yang menjadi
bagian dari tahap operasi. Kegiatan yang telah berjalan mencakup kegiatan
pengoperasian bangunan utama (headworks), pengaturan air irigasi dan pembuangan
air sisa, serta kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi. Beberapa komponen yang
menimbulkan dampak adalah sebagai berikut :

1. Kegiatan Pengoperasian Bangunan Utama (Headworks

Komponen-komponen kegiatan penyebab dampak pada kegiatan pengoperasian


bangunan utama adalah :
a. Operasional Intake
b. Operasional Bangunan Pembilas
c. Operasional Kantong Lumpur
d. Operasional Bangunan Pengelak

2. Kegiatan Pengaturan Air Irigasi dan Pembuangan Air Sisa

Komponen-komponen kegiatan penyebab dampak pada kegiatan pengaturan air


irigais dan pembuangan air sisa adalah :
a. Pembagian dan pemberian air irigasi
b. Penggunaan air irigasi
c. Pembuangan air irigasi

3. Rehabilitasi Jaringan Irigasi

Komponen-komponen kegiatan penyebab dampak pada kegiatan rehabilitasi


jaringan irigasi adalah :
a. Perencanaan Teknis
b. Sosialisasi
c. Rekruitmen Tenaga Kerja
d. Mobilisasi Peralatan dan Material
e. Pembersihan Lapang
f. Pengeringan
g. Pembongkaran Bangunan Lama
h. Pembangunan Fisik

Dampak yang telah/sedang berjalan selama komponen kegiatan tersebut


berjalan adalah sebagai berikut :

2 - 116
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 2.43 Hasil Identifikasi Dampak


Dampak yang telah/sedang Berjalan Lingkungan Terkena Dampak
No Kegiatan
Jenis Dampak Sumber Dampak Komponen Lingkungan Lokasi Dampak
1 Pengoperasian Penurunan Debit Air Operasional intake (pengambilan Sistem Hidrologi Sungai Prafi
Bangunan Utama Sungai air) Sungai Aimasi
(Headworks)
Perubahan Kualitas Air Operasional Bangunan Pembilas Kualitas Air Sungai Prafi
Sungai Operasional Kantong Lumpur Sungai Aimasi
Penggunaan minyak pelumas
Gangguan Biota Air Perubahan kualitas air sungai Biota Air Sungai Prafi
Sungai Sungai Aimasi
Sedimentasi dan Pengendapan sedimen pada Sistem Irigasi Kantong Lumpur
Endapan Lumpur kantong lumpur dan bangunan Bangunan Pengatur Air
pengatur air
2 Pengaturan Air Irigasi Produksi Komoditas Pemberian air irigasi pada petak- Perekonomian Lokal dan D.I. Aimasi Cs
dan Pembuangan Air Pertanian petak sawah untuk budidaya Regional
Sisa pertanian
Sedimentasi dan Terjadinya sedimentasi pada Sistem Irigasi Saluran irigasi
Endapan Lumpur saluran irigasi selama kegiatan
pengaturan air irigasi
Perubahan Kualitas Air Terjadinya sedimentasi pada Kualitas Air Saluran irigasi
Irigasi saluran irigasi selama kegiatan
pengaturan air irigasi
Perubahan Kualitas Air Pembuangan air sisa irigasi Kualitas Air Sungai Prafi
Sungai
Gangguan Biota Air Perubahan kualitas air irigasi akibat Biota Air Saluran irigasi
pada Saluran Irigasi terjadinya sedimentasi pada saluran
irigasi
Gangguan Biota Air Perubahan kualitas air sungai akibat Biota Air Sungai Prafi
Sungai pembuangn air sisa irigasi

2 - 117
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dampak yang telah/sedang Berjalan Lingkungan Terkena Dampak


No Kegiatan
Jenis Dampak Sumber Dampak Komponen Lingkungan Lokasi Dampak
Penurunan Kinerja Pengoperasian bangunan utama Sistem Irigasi Saluran irigasi
Jaringan Irigasi dan pengaturan air irigasi dalam
jangka waktu tertentu secara
alami akan terjadi penurunan
kinerja akibat waktu.
Terjadinya sedimentasi dan
endapan lumpur.
Munculnya flora dan fauna
perusak saluran irigasi.
Timbulnya Keresahan Pengaturan air irigasi yang tidak Proses Sosial Satuan Permukiman (SP) di
Masyarakat merata Distrik Prafi dan Distrik
Penurunan kinerja saluran irigasi Masni, yaitu :
yang mengakibatkan gangguan SP I
distribusi air irigasi SP II
SP III
SP IV
SP V
Gangguan Kamtibmas Timbulnya keresahan masyarakat Proses Sosial Satuan Permukiman (SP) di
yang bersumber dari pengaturan air Distrik Prafi dan Distrik
yang tidak merata. Masni, yaitu :
SP I
SP II
SP III
SP IV
SP V
3 Rehabilitasi Jaringan Penurunan Kualitas Polutan (parameter kunci : debu, Udara Ambien Jaringan irigasi yang
Irigasi Udara SO2, NO2, dan CO) yang bersumber direhabilitasi :
dari komponen kegiatan : Bangunan utama
Mobilisasi peralatan dan material Saluran irigasi
Pembersihan lapang Bangunan pengatur air
Pembangunan fisik jaringan irigasi Bangunan pelengkap

2 - 118
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dampak yang telah/sedang Berjalan Lingkungan Terkena Dampak


No Kegiatan
Jenis Dampak Sumber Dampak Komponen Lingkungan Lokasi Dampak
(rehabilitasi)
Peningkatan kebisingan Suara bising dari mesin, peralatan, Kenyamanan Jaringan irigasi yang
dan kendaraan yang bersumber dari direhabilitasi :
komponen kegiatan : Bangunan utama
Mobilisasi peralatan dan material Saluran irigasi
Pembersihan lapang Bangunan pengatur air
Pembangunan fisik jaringan irigasi Bangunan pelengkap
(rehabilitasi)
Gangguan Lalulintas Mobilisasi kendaraan proyek Transportasi Jalan disekitar jaringan
irigasi yang direhabilitasi
Timbulnya Keresahan Kegiatan pengeringan untuk Proses Sosial Satuan Permukiman (SP) di
Masyarakat rehabilitasi jaringan irigasi Distrik Prafi dan Distrik
Masni, yaitu :
SP I
SP II
SP III
SP IV
SP V
Perubahan Kualitas Air Limpasan air hujan yang membawa Kualitas Air Satuan Permukiman (SP) di
Sungai material galian atau timbunan tanah Distrik Prafi dan Distrik
Masni, yaitu :
SP I
SP II
SP III
SP IV
SP V
Sumber : Hasil Survei dan Analisis, 2017

2 - 119
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2.4 PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN YANG TELAH


DILAKUKAN DALAM MENANGGULANGI DAMPAK LINGKUNGAN
YANG TERJADI
Pengelolaan dan pemantauan yang telah dilakukan dalam penanggulangan
dampak yang terjadi adalah :

1) Pengamanan Jaringan Irigasi

Pengamanan jaringan irigasi merupakan upaya untuk mencegah dan


menanggulangi terjadinya kerusakan jaringan irigasi yang disebabkan oleh daya
rusak air, hewan, atau oleh manusia guna mempertahankan fungsi jaringan irigasi.
Kegiatan ini dilakukan secara terus menerus oleh dinas yang membidangi irigasi,
anggota/ pengurus P3A/GP3A/IP3A, Kelompok Pendamping Lapangan dan
seluruh masyarakat setempat. Setiap kegiatan yang dapat membahayakan atau
merusak jaringan irigasi dilakukan tindakan pencegahan berupa pemasangan
papan larangan, papan peringatan atau perangkat pengamanan lainnya.Adapun
tindakan pengamanan dapat dilakukan antara lain sebagai berikut :

a) Tindakan Pencegahan :
Melarang pengambilan batu, pasir dan tanah pada lokasi 500 m sebelah
hulu dan 1.000 m sebelah hilir bendung irigasi atau sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.
Melarang memandikan hewan selain di tempat yang telah ditentukan
dengan memasang papan larangan.
Menetapkan garis sempadan saluran sesuai ketentuan dan peraturan
yang berlaku.
Memasang papan larangan tentang penggarapan tanah dan mendirikan
bangunan di dalam garis sempadan saluran.
Petugas pengelola irigasi harus mengontrol patok-patok batas tanah
pengairan supaya tidak dipindahkan oleh masyarakat.
Memasang papan larangan untuk kendaraan yang melintas jalan inspeksi
yang melebihi kelas jalan.
Melarang mandi di sekitar bangunan atau lokasi-lokasi yang berbahaya.
Melarang mendirikan bangunan dan atau menanam pohon di tanggul
saluran irigasi.
Mengadakan penyuluhan/sosialisasi kepada masyarakat dan instansi
terkait tentang pengamanan fungsi Jaringan Irigasi.

2 - 120
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

b) Tindakan Pengamanan :
Membuat bangunan pengamanan ditempat-tempat yang berbahaya,
misalnya : disekitar bangunan utama, siphon, ruas saluran yang tebingnya
curam, daerah padat penduduk dan lain sebagainya.
Penyediaan tempat mandi hewan dan tangga cuci.
Pemasangan penghalang di jalan inspeksi dan tanggul-tanggul saluran
berupa portal, patok.

2) Pemeliharaan Rutin

Merupakan kegiatan perawatan dalam rangka mempertahankan kondisi Jaringan


Irigasi yang dilaksanakan secara terus menerus tanpa ada bagian konstruksi yang
diubah atau diganti. Kegiatan pemeliharan rutin meliputi :

a) Yang bersifat Perawatan :


Memberikan minyak pelumas pada bagian pintu.
Membersihkan saluran dan bangunan dari tanaman liar dan semak-semak.
Membersihkan saluran dan bangunan dari sampah dan kotoran. -
Pembuangan endapan lumpur di bangunan ukur.
Memelihara tanaman lindung di sekitar bangunan dan di tepi luar tanggul
saluran.

b) Yang bersifat Perbaikan Ringan :


Menutup lubang-lubang bocoran kecil di saluran/bangunan.
Perbaikan kecil pada pasangan, misalnya siaran/plesteran yang retak atau
beberapa batu muka yang lepas

3) Pemeliharaan Berkala

Pemeliharaan berkala merupakan kegiatan perawatan dan perbaikan yang


dilaksanakan secara berkala yang direncanakan dan dilaksanakan oleh dinas yang
membidangi Irigasi dan dapat bekerja sama dengan P3A / GP3A / IP3A secara
swakelola berdasarkan kemampuan lembaga tersebut dan dapat pula
dilaksanakan secara kontraktual. Pelaksanaan pemeliharaan berkala dilaksanakan
secara periodik sesuai kondisi Jaringan Irigasinya.Setiap jenis kegiatan
pemeliharaan berkala dapat berbeda-beda periodenya, misalnya setiap tahun, 2
tahun, 3 tahun dan pelaksanaannya disesuaikan dengan jadwal musim tanam
serta waktu pengeringan. Pemeliharaan berkala dapat dibagi menjadi tiga, yaitu
pemeliharaan yang bersifat perawatan, pemeliharaan yang bersifat perbaikan, dan
pemeliharaan yang bersifat penggantian.

2 - 121
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Pekerjaan pemeliharaan berkala meliputi :

a) Pemeliharaan Berkala Yang Bersifat Perawatan :


Pengecatan pintu
Pembuangan lumpur di bangunan dan saluran

b) Pemeliharaan Berkala Yang Bersifat Perbaikan :


Perbaikan Bendung, Bangunan Pengambilan dan Bangunan Pengatur
Perbaikan Bangunan Ukur dan kelengkapannya
Perbaikan Saluran
Perbaikan Pintu-pintu dan Skot Balk
Perbaikan Jalan Inspeksi
Perbaikan fasilitas pendukung seperti kantor, rumah dinas, rumah PPA
dan PPB, kendaraan dan peralatan

c) Pemeliharaan Berkala Yang Bersifat Penggantian


Penggantian Pintu
Penggantian alat ukur
Penggantian peil schall

4) Penanggulangan/Perbaikan Darurat

Perbaikan darurat dilakukan akibat bencana alam dan atau kerusakan berat akibat
terjadinya kejadian luar biasa (seperti Pengrusakan/penjebolan tanggul, Longsoran
tebing yang menutup Jaringan, tanggul putus dll) dan penanggulangan segera
dengan konstruksi tidak permanen, agar jaringan irigasi tetap berfungsi.

Perbaikan darurat ini dapat dilakukan secara gotong-royong, swakelola atau


kontraktual, dengan menggunakan bahan yang tersedia di Dinas/pengelola irigasi
atau yang disediakan masyarakat seperti (bronjong, karung plastik, batu, pasir,
bambu, batang kelapa, dan lain-lain). Selanjutnya perbaikan darurat ini
disempurnakan dengan konstruksi yang permanen dan dianggarkan secepatnya
melalui program rehabilitasi.

2 - 122
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

BAB 3
EVALUASI DAMPAK

Dalam melakukan evaluasi perlu memerhatikan kegiatan yang sedang berjalan


dapat berupa usaha dan atau kegiatan yang sudah berada pada tahap operasi dan
berlangsung bertahun-tahun, namun dapat juga kegiatan yang baru mulai tahap
pembangunan prasarana dan atau sarana (konstruksi). Hasil kajian dampak ditentukan
berdasarkan tahapan kegiatan mulai dari tahap kegiatan yang sudah atau sedang
berjalan ketika DELH tersebut disusun.

Kajian evaluasi dampak dalam penyusunan DELH ini dilakukan dengan


memperhatikan keterkaitan antara komponen kegiatan yang menjadi sumber dampak,
dampak atau limbah yang dihasilkan sumber dampak, rona lingkungan terkena
dampak, baku mutu/peraturan/izin perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup
yang relevan dengan sumber dampak dan dampak yang dihasilkan, efektifitas upaya
pengelolaan dan pemantauan yang telah dilakukan, serta informasi kegiatan dan
kondisi lingkungan di sekitar. Evaluasi dampak pada kegiatan Bendung dan Jaringan
Irigasi D.I. Aimasi Cs diuraian sebagai berikut ini :

1. Kegiatan Operasional Bendung

Dampak Timbulnya Sedimentasi Sungai

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Sistem Hidrologi (Sungai), dimana laju sedimentasi yang terjadi pada


sungai sebesar 15-20 ton/tahun

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Laju sedimentasi mengacu pada Peraturan Menteri Kehutanan Nomor :


P.60 /Menhut-II/2014 Tentang Kriteria Penetapan Klasifikasi Daerah Aliran
Sungai, yaitu sebesar 10 ton//tahun

3-1
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan di Sekitarnya

Sumber alamiah dalam sistem hidrologi, yaitu limpasan air hujan pada
daerah aliran sungai yang masuk pada badan air Sungai Prafi dan
Sungai Aimasi yang memberikan kontribusi peningkatan sedimentasi
pada sungai

Kegiatan pengambilan material dari sungai berupa batu dan pasir yang
menyebabkan kekeruhan, serta mempengaruhi debit aliran sungai

Hasil Evaluasi

Dari hasil pemantauan diketahui bahwa laju sedimentasi pada sungai


sebesar 15 20 ton/tahun termasuk dalam kategori yang cukup tinggi.
Pemrakarsa telah melakukan upaya penanganan dampak timbulan
sedimentasi dengan pengaturan operasional bangunan pengambilan air,
pengaturan operasional bangunan pembilas, pengaturan operasional
kantong lumpur, pemeliharaan rutin dan berkala, perbaikan, serta tindakan
pencegahan berupa pelarangan adanya kegiatan pengambilan batu dan
pasir pada sungai. Upaya yang dilakukan tersebut telah mampu
mengurangi sedimentasi pada badan air disekitar lokasi bangunan utama
(headwroks). Tetapi kegiatan disekitarnya masih mempengaruhi tingginya
sedimentasi, yaitu dari sumber alamiah dan kegiatan pengambilan pasir
dan batu oleh penduduk. Upaya pengelolaan tersebut akan terus
dilakukan oleh Pemrakarsa dengan memberikan sanksi yang tegas
kepada penduduk yang masih melakukan pengambilan material di sungai.

Dampak Penurunan Kualitas Air Sungai

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Kualitas air Sungai pada Upstream Sungai Prafi :


TSS = 84 mg/L
TDS = 132 mg/L
DO = 6,8 mg/L

Kualitas air pada Upstream Sungai Aimasi :


TSS = 2 mg/L
TDS = 82 mg/L
DO = 7 mg/L

3-2
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kualitas air pada Dowstream Sungai Prafi :


TSS = 3 mg/L
TDS = 192 mg/L
DO = 4,9 mg/L

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Kualitas air sungai mengacu pada Kualitas air sungai memenuhi baku
mutu air permukaan sesuai Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang
Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air (Air Kelas IV)
TSS = 400 mg/L
TDS = 2000 mg/L
DO = 0 mg/L

Kegiatan di Sekitarnya

Sumber alamiah dalam sistem hidrologi, yaitu limpasan air hujan pada
daerah aliran sungai yang masuk pada badan air Sungai Prafi dan
Sungai Aimasi yang menyebabkan peningkatan jumlah TSS, TDS, dan
penurunan DO

Kegiatan pengambilan material dari sungai berupa batu dan pasir yang
menyebabkan kekeruhan, serta peningkatan TSS dan TDS

Hasil Evaluasi

Dari hasil pemantauan kualitas air sungai diketahui bahwa konsentrasi


TSS = 2-84 mg/L, TDS = 82-192 mg/L, dan DO = 6,8-7 DO. Hal ini
menunjukkan bahwa kondisi kualitas air sungai masih di bawah baku mutu
air permukaan yang dipersyaratkan sesuai Pemerintah Nomor 82 Tahun
2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran
Air, untuk Air Kelas IV. Pemrakarsa telah melakukan upaya pengelolaan
kualitas air sungai, melalui pengaturan operasional intake, pengaturan
operasional bangunan pembilas, operasional kantong lumpur sesuai
dengan Pedoman OP yang berlaku. Upaya ini telah berjalan dengan
optimal yang ditunjukkan dengan kondisi kualitas air permukan yang masih
di bawah baku mutu air permukaan. Upaya tersebut akan terus
dilaksanakan oleh Pemrakarsa selama tahap operasi.

3-3
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dampak Gangguan Biota Air Sungai

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Biota air pada Sungai Prafi :


Indeks diversitas fitoplankton = 2,38
Indeks diversitas zooplankton = 2,34
Indeks diversitas bentos = 2,36

Biota air pada Sungai Aimasi


Indeks diversitas fitoplankton = 2,31
Indeks diversitas zooplankton = 2,33
Indeks diversitas bentos = 2,38

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Tidak ada

Kegiatan di Sekitarnya

Sumber alamiah dalam sistem hidrologi, yaitu limpasan air hujan pada
daerah aliran sungai yang masuk pada badan air Sungai Prafi dan
Sungai Aimasi yang menyebabkan penurunan kualitas air yang
mempengaruhi kestabilan struktur dan komunitas biota air

Kegiatan pengambilan material dari sungai berupa batu dan pasir yang
menyebabkan kekeruhan, serta peningkatan TSS dan TDS, dan
selanjutnya mempengaruhi kestabilan struktur komunitas biota air

Hasil Evaluasi

Dari pengamatan plankton dan bentos pada sungai diketahui bahwa


indeks diversitasnya sebesar 2,31 2,38. Berdasarkan kondisi struktur
komunitas, indeks diversitas 1,81 2,40 menunjukkan struktur komunitas
yang lebih stabil. Pemrakarsa telah melakukan upaya pengelolaan
gangguan biota air dengan melaksanakan serangkaian upaya dalam
pengelolaan dampak timbulnya sedimentasi dan dampak perubahan
kualitas air sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya. Upaya ini
telah telah berjalan efektif yang ditunjukkan dari hasil pengamatan biota
air, dimana struktur komunitasnya masuk dalam kategori lebih stabil (Baik).
Upaya tersebut akan terus dilaksanakan oleh Pemrakarsa selama tahap
operasi.

3-4
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

2. Kegiatan Operasional Jaringan Irigasi

Dampak Timbulnya Sedimentasi Saluran Irigasi

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Sistem Irigasi, dimana laju sedimentasi yang terjadi pada saluran irigasi
utama < 5 ton/tahun dan pada saluran irigasi sekunder sebesar 10 15
ton/tahun.

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Laju sedimentasi mengacu pada Peraturan Menteri Kehutanan Nomor :


P.60 /Menhut-II/2014 Tentang Kriteria Penetapan Klasifikasi Daerah Aliran
Sungai, yaitu sebesar 10 ton//tahun

Kegiatan di Sekitarnya

Kegiatan konstruksi jalan, yaitu pada ruas Jalan Manokwari - Sorong


yang ada di Distrik Prafi, yang menyebabkan masuknya material tanah
pada saluran irigasi, serta erosi angin pada area tapak proyek badan
jalan.

Kegiatan penduduk di permukiman, yaitu pemanfaatan air pada


saluran irigasi untuk pemenuhan kebutuhan air baku, yang
mempengaruhi kecepatan aliran dan debit saluran, serta laju
sedimentasi.

Kegiatan penduduk di permukiman, yaitu pembuangan material/


sampah padat pada saluran irigasi yang mempengaruhi kecepatan
aliran, dan debit saluran, serta laju sedimentasi

Hasil Evaluasi

Dari hasil pemantauan sedimentasi diketahui bahwa laju sedimentasi pada


saluran irigasi utama (primer) < 5 ton/tahun, sedangkan pada saluran
irigasi sekunder sebesar 10-15 ton/tahun. Berdasarkan kriteria laju
sedimentasi, pada saluran irigasi utama termasuk dalam kategori sangat
rendah, dan pada saluran irigasi sekunder termasuk dalam kategori
rendah. Pemrakarsa telah melakukan upaya pengelolaan timbulan
sedimentasi pada jaringan irigasi dengan melaksanakan kegiatan sesuai
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor
12/PRT/M/2015 tentang Eksploitasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi,
pengamanan jaringan irigasi, pemeliharaan rutin dan berkalan, serta

3-5
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

perbaikan darurat. Upaya yang dilakukan oleh Pemrakarsa tersebut telah


berjalan efektif, yang ditunjukkan dengan laju sedimentasi pada saluran
yang masih masuk kategori sangat rendah pada saluran irigasi utama dan
rendah pada saluran irigasi sekunder. Upaya ini akan terus dilaksanakan
oleh Pemrakarsa selama tahap operasi.

Dampak Penurunan Kualitas Air Irigasi

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Kualitas air irigasi pada Saluran Primer :


TSS = 14 mg/L
TDS = 79 mg/L
DO = 6,2 mg/L

Kualitas air irigasi pada Saluran Sekunder :


TSS = 2-82 mg/L
TDS = 47-81 mg/L
DO = 4,2 mg/L

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Kualitas air sungai mengacu pada Kualitas air sungai memenuhi baku
mutu air permukaan sesuai Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang
Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air (Air Kelas II)
TSS = 50 mg/L
TDS =1000 mg/L
DO = 4 mg/L

Kegiatan di Sekitarnya

Kegiatan penduduk di permukiman, yaitu pemanfaatan air pada


saluran irigasi untuk MCK, yang mengakibatkan peningkatan
konsentrasi TSS, TDS, penurunan konsentarasi DO air pada saluran
irigasi.

Kegiatan penduduk di permukiman, yaitu sanitasi penduduk, yang


membuang air limbah domestik menuju saluran irigasi.

Hasil Evaluasi

Dari hasil pemantauan kualitas air diketahui bahwa pada saluran primer
telah memenuhi baku mutu air permukaan, sedangkan pada saluran
sekunder telah melebihi baku mutu air permukaan, yaitu pada parameter

3-6
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

TSS yang ada di lokasi area SP-5 (Kampung Macuan). Pemrakarsa telah
melakukan upaya pengelolaan dampak penurunan kualitas air irigasi ini
melalui serangkaian tindakan operasional dan pemeliharan jaringan irigasi
sebagaimana terinci pada upaya yang telah dilakukan. Kegiatan yang ada
di sekitarnya, yaitu kegiatan domestik penduduk di SP-5 atau Kampung
Macuan, karena TSS pada saluran induk masih memenuhi baku mutu air
permukaan sesuai Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang
Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air (Air Kelas II).
Upaya yang dilakukan oleh Pemrakarsa masih belum berjalan efektif.
Pemrakarsa perlu memperbaiki upaya pengelolaan dengan pengendalian
kualitas air pada saluran irigasi sekunder melalui pendekatan sosial
kepada masyarakat.

Dampak Gangguan Biota Air pada Saluran Irigasi

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Biota Air pada Saluran Irigasi primer :


Indeks diversitas fitoplankton = 2,21
Indeks diversitas zooplankton = 2,22
Indeks diversitas bentos = 2,15

Biota Air pada Saluran Sekunder :


Indeks diversitas fitoplankton = 2,10 2,42
Indeks diversitas zooplankton = 2,14 2,34
Indeks diversitas bentos = 0,12 2,95

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Tidak ada

Kegiatan di Sekitarnya

Kegiatan penduduk di permukiman, yaitu pemanfaatan air untuk MCK,


yang mengakibatkan peningkatan konsentrasi polutan dan
mempengaruhi kestabilan struktur komunitas biota air

Hasil Evaluasi

Dari pengamatan biota air dapat diketahui bahwa struktur komunitas biota
air pada saluran primer termasuk dalam kategori lebih stabil (Baik), tetapi
pada terdapat saluran sekunder yang memliki struktur komunitas cukup
stabil (Buruk), yaitu indeks diversitas pada saluran sekunder di SP-5 atau

3-7
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

di Kampung Macuan. Jika dikaitkan dengan kondisi kualitas air,


konsentrasi TSS pada saluran ini masih belum memenuhi baku mutu, yaitu
< 50 mg/L. Pemrakarsa telah melakukan upaya pengelolaan
gangguanbiota air melalui pelaksanaan pengelolaan dampak timbulan
sedimentasi dan dampak penurunan kualitas air. Upaya yang dilakukan in
imasih belum efektif. Hal ini terlihat dari kondisi struktur komunitas
plankton bentos yang masih dalam kategori buruk. Pemrakarsa perlu
memperbaiki upaya pengelolaan dengan pengendalian kualitas air pada
saluran irigasi sekunder melalui pendekatan sosial kepada masyarakat.

Dampak Produksi Komoditas

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Perekonomian Lokal dan Regional, dimana produktifitas komoditas


tanaman padi sebesar 4-6 ton/ha

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Tidak ada

Kegiatan di Sekitarnya

Tidak ada

Hasil Evaluasi

Dari hasil pemantauan produktifitas komoditas padi diketahui bahwa pada


D.I. Aimasi Cs telah berhasil dalam pengembangan budidaya pertanian.
Untuk lebih meningkatkan produktifitas pertanian, Pemrakarsa akan
melaksanakan upaya pengelolaan dalam bentuk pendekatan sosial

Dampak Munculnya Flora dan Fauna Perusak Saluran Irigasi

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Sistem Irigasi, dimana sistem irigas mengalami gangguan dengan adanya


flora dan fauna perusak saluran irigasi seperti kepiting sawah

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Tidak ada

Kegiatan di Sekitarnya

Tidak ada

Hasil Evaluasi

3-8
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dari hasil pemantauan diketahui bahwa pada saluran irigasi sekunder


yang lebih dekat dengan petak sawah mengalami kerusakan akibat
adanya kepiting sawah. Pemrakarsa telah melakukan upaya pengelolaan
melalui pemeliharaan jaringan irigasi sesuai Pedoman OP yang berlaku.
Upaya ini masih belum berjalan efektif karena masih belum dilaksanakan
secara konsisten. Pemrakarsa akan melaksanakan upaya tersebut secara
konsisten sebagai upaya perbaikan pengelolaan lingkungan

Dampak Timbulnya Keresahan Masyarakat

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Proses Sosial, terjadinya kerasahan pada masyarakat akibat kegiatan


rehabilitasi jaringan irigasi karena masih belum dapat melaksanakan tata
tanam

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Tidak ada

Kegiatan di Sekitarnya

Penutupan saluran irigasi oleh oknum yang tidak bertanggung jawab

Hasil Evaluasi

Hasil pemantauan kondisi sosial menunjukkan adanya keresahan


masyarakat karena adanya kegiatan rehabilitas jaringan irigasi. Keresahan
masyarakat terjadi karena tidak dapat melaksanakan tata tanam.
Masyarakat juga masih belum jelas mendapatkan informasi kapan
terselesaikannya kegiatan rehabilitas jaringan irigasi. Pemrakarsa belum
melaksanakan upaya pengelolaan dampak ini, dan sebagai upaya
pengelolaan lingkungan, maka diperlukan pendekatan sosial kepada
masyarakat, melalui penyampaian informasi kegiatan rehabilitasi, serta
mempercepat pelaksanaan kegiatan rehabilitas jaringan irigasi

Dampak Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Persepsi dan Sikap Masyarakat, yaitu persepsi dan sikap negatif


masyarakat karena tidak melaksanakan tata tanam

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Tidak ada

3-9
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan di Sekitarnya

Penutupan saluran irigasi oleh oknum yang tidak bertanggung jawab

Hasil Evaluasi

Persepsi dan sikap masyarakat yang berkembang adalah persepsi dan


sikap negatif terhadap kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi sebagai
dampak lanjutan dari dampak timbulnya keresahan masyarakat yang
terjadi. Pemrakarsa belum melakukan upaya pengelolaan dampak
persepsi dan sikap masyarakat ini, sehingga dalam waktu dekat diperlukan
upaya pengelolaan dampak ini agar persepsi dan sikap masyarakat
terhadap kegiatan mengarah pada persepsi dan sikap yang positif

3. Pembuangan Air Irigasi

Dampak Penurunan Kualitas Air Sungai

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Kualitas air Sungai pada Upstream Sungai Prafi :


TSS = 84 mg/L
TDS = 132 mg/L
DO = 6,8 mg/L

Kualitas air pada Upstream Sungai Aimasi :


TSS = 2 mg/L
TDS = 82 mg/L
DO = 7 mg/L

Kualitas air pada Dowstream Sungai Prafi :


TSS = 3 mg/L
TDS = 192 mg/L
DO = 4,9 mg/L

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Kualitas air sungai mengacu pada Kualitas air sungai memenuhi baku
mutu air permukaan sesuai Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang
Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air (Air Kelas IV)
TSS = 400 mg/L
TDS = 2000 mg/L
DO = 0 mg/L

3 - 10
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan di Sekitarnya

Sumber alamiah dalam sistem hidrologi, yaitu limpasan air hujan pada
daerah aliran sungai yang masuk pada badan air Sungai Prafi dan
Sungai Aimasi yang menyebabkan peningkatan jumlah TSS, TDS, dan
penurunan DO

Kegiatan pengambilan material dari sungai berupa batu dan pasir yang
menyebabkan kekeruhan, serta peningkatan TSS dan TDS

Hasil Evaluasi

Dari hasil pemantauan kualitas air sungai diketahui bahwa konsentrasi


TSS = 2-84 mg/L, TDS = 82-192 mg/L, dan DO = 6,8-7 DO. Hal ini
menunjukkan bahwa kondisi kualitas air sungai masih di bawah baku mutu
air permukaan yang dipersyaratkan sesuai Pemerintah Nomor 82 Tahun
2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran
Air, untuk Air Kelas IV. Pemrakarsa telah melakukan upaya pengelolaan
kualitas air sungai, melalui pengaturan operasional intake, pengaturan
operasional bangunan pembilas, operasional kantong lumpur sesuai
dengan Pedoman OP yang berlaku. Upaya ini telah berjalan dengan
optimal yang ditunjukkan dengan kondisi kualitas air permukan yang masih
di bawah baku mutu air permukaan. Upaya tersebut akan terus
dilaksanakan oleh Pemrakarsa selama tahap operasi.

Dampak Gangguan Biota Air Sungai

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Biota air pada Sungai Prafi :


Indeks diversitas fitoplankton = 2,38
Indeks diversitas zooplankton = 2,34
Indeks diversitas bentos = 2,36

Biota air pada Sungai Aimasi


Indeks diversitas fitoplankton = 2,31
Indeks diversitas zooplankton = 2,33
Indeks diversitas bentos = 2,38

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Tidak ada

3 - 11
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan di Sekitarnya

Sumber alamiah dalam sistem hidrologi, yaitu limpasan air hujan pada
daerah aliran sungai yang masuk pada badan air Sungai Prafi dan
Sungai Aimasi yang menyebabkan penurunan kualitas air yang
mempengaruhi kestabilan struktur dan komunitas biota air

Kegiatan pengambilan material dari sungai berupa batu dan pasir yang
menyebabkan kekeruhan, serta peningkatan TSS dan TDS, dan
selanjutnya mempengaruhi kestabilan struktur komunitas biota air

Hasil Evaluasi

Dari pengamatan plankton dan bentos pada sungai diketahui bahwa


indeks diversitasnya sebesar 2,31 2,38. Berdasarkan kondisi struktur
komunitas, indeks diversitas 1,81 2,40 menunjukkan struktur komunitas
yang lebih stabil. Pemrakarsa telah melakukan upaya pengelolaan
gangguan biota air dengan melaksanakan serangkaian upaya dalam
pengelolaan dampak timbulnya sedimentasi dan dampak perubahan
kualitas air sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya. Upaya ini
telah telah berjalan efektif yang ditunjukkan dari hasil pengamatan biota
air, dimana struktur komunitasnya masuk dalam kategori lebih stabil (Baik).
Upaya tersebut akan terus dilaksanakan oleh Pemrakarsa selama tahap
operasi.

Dampak Timbulnya Keresahan Masyarakat

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Proses Sosial, terjadinya kerasahan pada masyarakat akibat kegiatan


rehabilitasi jaringan irigasi karena masih belum dapat melaksanakan tata
tanam

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Tidak ada

Kegiatan di Sekitarnya

Tidak ada

Hasil Evaluasi

Hasil pemantauan kondisi sosial menunjukkan adanya keresahan


masyarakat karena adanya kegiatan rehabilitas jaringan irigasi. Keresahan
masyarakat terjadi karena tidak dapat melaksanakan tata tanam.

3 - 12
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Masyarakat juga masih belum jelas mendapatkan informasi kapan


terselesaikannya kegiatan rehabilitas jaringan irigasi. Pemrakarsa belum
melaksanakan upaya pengelolaan dampak ini, dan sebagai upaya
pengelolaan lingkungan, maka diperlukan pendekatan sosial kepada
masyarakat, melalui penyampaian informasi kegiatan rehabilitasi, serta
mempercepat pelaksanaan kegiatan rehabilitas jaringan irigasi

Dampak Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Persepsi dan Sikap Masyarakat, yaitu persepsi dan sikap negatif


masyarakat karena tidak melaksanakan tata tanam

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Tidak ada

Kegiatan di Sekitarnya

Tidak ada

Hasil Evaluasi

Persepsi dan sikap masyarakat yang berkembang adalah persepsi dan


sikap negatif terhadap kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi sebagai
dampak lanjutan dari dampak timbulnya keresahan masyarakat yang
terjadi. Pemrakarsa belum melakukan upaya pengelolaan dampak
persepsi dan sikap masyarakat ini, sehingga dalam waktu dekat diperlukan
upaya pengelolaan dampak ini agar persepsi dan sikap masyarakat
terhadap kegiatan mengarah pada persepsi dan sikap yang positif

4. Perawatan, Perbaikan, dan Rehabilitasi Jaringan Irigasi

Dampak Penurunan Kualitas Udara

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Kualitas Udara Ambien yaitu :


Debu = 28,6 35,2 g/m3
SO2 = < 0,4 g/m3
NO2 = 19 - 32 g/m3
CO = < 1150 g/m3

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

3 - 13
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kualitas udara ambien mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 41


Tahun 1999 Tentang Pengendalian Pencemaran Udara, yaitu :
Debu = 230 g/m3
SO2 = 900 g/m3
NO2 = 400 g/m3
CO = 30.000 g/m3

Kegiatan di Sekitarnya

Kegiatan transportasi penduduk pada jalan lingkungan permukiman


yang memberikan kontribusi peningkatan emisi kendaraan dan debu
resuspensi kendaraan

Sumber alamiah, yaitu terjadinya erosi angin pada area terbuka


karena terjadinya angin

Hasil Evaluasi

Dari hasil pemantauan diketahui bawah kondisi kualitas udara di area


permukiman masih memenuhi baku mutu udara ambien sesuai dengan
Pemerintah Nomor 41 Tahun 1999 Tentang Pengendalian Pencemaran
Udara, karena pada saat pemantauan tidak ada kegiatan konstruksi untuk
rehabilitasi jaringan irigasi. Pemrakarsa belum melaksanakan upaya
pengelolaan dampak penurunan kualitas udara, dan untuk mengendalikan
terjadi pencemaran udara akibat pelaksanaan kegiatan rehabilitasi, maka
diperlukan upaya pengelolaan dengan pendekatan teknis.

Dampak Peningkatan Kebisingan

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Kenyamanan, dimana kebisingan yang terjadi sebesar (dBA) :


Area SP-1 = 42,6
Area SP-2 = 41,6
Area SP-3 = 47,3
Area SP-4 = 43,7
Area SP-5 = 48,4

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Kebisingan mengacu pada Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor


KEP-48/MENLH/11/1996 Tentang Baku Tingkat Kebisingan, yaitu sebesar
55 dBA

3 - 14
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan di Sekitarnya

Kegiatan transportasi penduduk pada jalan lingkungan, yang


mengakibatan suara bising dari mesin kendaraan

Hasil Evaluasi

Dari hasil pengukuran diketahui bawah tingkat kebisingan di area


permukiman masih memenuhi baku tingkat kebisingan sesuai dengan
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor KEP-48/MENLH /11/1996
Tentang Baku Tingkat Kebisingan, yaitu sebesar 55 dBA, karena pada
saat pengukuran tidak ada kegiatan konstruksi untuk rehabilitasi jaringan
irigasi. Pemrakarsa belum melaksanakan upaya pengelolaan dampak
peningkatan kebisingan, dan untuk mengendalikan terjadi peningkatan
kebisingan berlebih kendaraan, mesin dan peralatan konstruksi akibat
pelaksanaan kegiatan rehabilitasi, maka diperlukan upaya pengelolaan
dengan pendekatan teknis.

Dampak Timbulnya Sedimentasi Saluran Irigasi

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Sistem Hidrologi (Sungai), dimana laju sedimentasi yang terjadi pada


sungai sebesar 15-20 ton/tahun

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Laju sedimentasi mengacu pada Peraturan Menteri Kehutanan Nomor :


P.60 /Menhut-II/2014 Tentang Kriteria Penetapan Klasifikasi Daerah Aliran
Sungai, yaitu sebesar 10 ton//tahun

Kegiatan di Sekitarnya

Kegiatan konstruksi jalan, yaitu pada ruas Jalan Manokwari - Sorong


yang ada di Distrik Prafi, yang menyebabkan masuknya material tanah
pada saluran irigasi, serta erosi angin pada area tapak proyek badan
jalan.

Kegiatan penduduk di permukiman, yaitu pemanfaatan air pada


saluran irigasi untuk pemenuhan kebutuhan air baku, yang
mempengaruhi kecepatan aliran dan debit saluran, serta laju
sedimentasi.

3 - 15
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan penduduk di permukiman, yaitu pembuangan material/


sampah padat pada saluran irigasi yang mempengaruhi kecepatan
aliran, dan debit saluran, serta laju sedimentasi

Hasil Evaluasi

Dari hasil pemantauan sedimentasi diketahui bahwa laju sedimentasi pada


saluran irigasi utama (primer) < 5 ton/tahun, sedangkan pada saluran
irigasi sekunder sebesar 10-15 ton/tahun. Berdasarkan kriteria laju
sedimentasi, pada saluran irigasi utama termasuk dalam kategori sangat
rendah, dan pada saluran irigasi sekunder termasuk dalam kategori
rendah. Pemrakarsa telah melakukan upaya pengelolaan timbulan
sedimentasi pada jaringan irigasi dengan melaksanakan kegiatan sesuai
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor
12/PRT/M/2015 tentang Eksploitasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi,
pengamanan jaringan irigasi, pemeliharaan rutin dan berkalan, serta
perbaikan darurat. Upaya yang dilakukan oleh Pemrakarsa tersebut telah
berjalan efektif, yang ditunjukkan dengan laju sedimentasi pada saluran
yang masih masuk kategori sangat rendah pada saluran irigasi utama dan
rendah pada saluran irigasi sekunder. Upaya ini akan terus dilaksanakan
oleh Pemrakarsa selama tahap operasi.

Dampak Perubahan Kualitas Air Irigasi

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Kualitas air irigasi pada Saluran Primer :


TSS = 14 mg/L
TDS = 79 mg/L
DO = 6,2 mg/L

Kualitas air irigasi pada Saluran Sekunder :


TSS = 2-82 mg/L
TDS = 47-81 mg/L
DO = 4,2 mg/L

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Kualitas air sungai mengacu pada Kualitas air sungai memenuhi baku
mutu air permukaan sesuai Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang
Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air (Air Kelas II)
TSS = 50 mg/L

3 - 16
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

TDS =1000 mg/L


DO = 4 mg/L

Kegiatan di Sekitarnya

Kegiatan penduduk di permukiman, yaitu pemanfaatan air pada


saluran irigasi untuk MCK, yang mengakibatkan peningkatan
konsentrasi TSS, TDS, penurunan konsentarasi DO air pada saluran
irigasi.

Kegiatan penduduk di permukiman, yaitu sanitasi penduduk, yang


membuang air limbah domestik menuju saluran irigasi.

Hasil Evaluasi

Dari hasil pemantauan kualitas air diketahui bahwa pada saluran primer
telah memenuhi baku mutu air permukaan, sedangkan pada saluran
sekunder telah melebihi baku mutu air permukaan, yaitu pada parameter
TSS yang ada di lokasi area SP-5 (Kampung Macuan). Pemrakarsa telah
melakukan upaya pengelolaan dampak penurunan kualitas air irigasi ini
melalui serangkaian tindakan operasional dan pemeliharan jaringan irigasi
sebagaimana terinci pada upaya yang telah dilakukan. Kegiatan yang ada
di sekitarnya, yaitu kegiatan domestik penduduk di SP-5 atau Kampung
Macuan, karena TSS pada saluran induk masih memenuhi baku mutu air
permukaan sesuai Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang
Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air (Air Kelas II).
Upaya yang dilakukan oleh Pemrakarsa masih belum berjalan efektif.
Pemrakarsa perlu memperbaiki upaya pengelolaan dengan pengendalian
kualitas air pada saluran irigasi sekunder melalui pendekatan sosial
kepada masyarakat.

Dampak Gangguan Biota Air pada Saluran Irigasi

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Biota Air pada Saluran Irigasi primer :


Indeks diversitas fitoplankton = 2,21
Indeks diversitas zooplankton = 2,22
Indeks diversitas bentos = 2,15

Biota Air pada Saluran Sekunder :


Indeks diversitas fitoplankton = 2,10 2,42

3 - 17
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Indeks diversitas zooplankton = 2,14 2,34


Indeks diversitas bentos = 0,12 2,95

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Tidak ada

Kegiatan di Sekitarnya

Kegiatan penduduk di permukiman, yaitu pemanfaatan air untuk MCK,


yang mengakibatkan peningkatan konsentrasi polutan dan
mempengaruhi kestabilan struktur komunitas biota air

Hasil Evaluasi

Dari pengamatan biota air dapat diketahui bahwa struktur komunitas biota
air pada saluran primer termasuk dalam kategori lebih stabil (Baik), tetapi
pada terdapat saluran sekunder yang memliki struktur komunitas cukup
stabil (Buruk), yaitu indeks diversitas pada saluran sekunder di SP-5 atau
di Kampung Macuan. Jika dikaitkan dengan kondisi kualitas air,
konsentrasi TSS pada saluran ini masih belum memenuhi baku mutu, yaitu
< 50 mg/L. Pemrakarsa telah melakukan upaya pengelolaan
gangguanbiota air melalui pelaksanaan pengelolaan dampak timbulan
sedimentasi dan dampak penurunan kualitas air. Upaya yang dilakukan in
imasih belum efektif. Hal ini terlihat dari kondisi struktur komunitas
plankton bentos yang masih dalam kategori buruk. Pemrakarsa perlu
memperbaiki upaya pengelolaan dengan pengendalian kualitas air pada
saluran irigasi sekunder melalui pendekatan sosial kepada masyarakat.

Dampak Timbulnya Keresahan Masyarakat

Rona Lingkungan Terkena Dampak

Proses Sosial, terjadinya kerasahan pada masyarakat akibat kegiatan


rehabilitasi jaringan irigasi karena masih belum dapat melaksanakan tata
tanam

Baku Mutu/ Peraturan/ Izin PPLH

Tidak ada

Hasil Evaluasi

Hasil pemantauan kondisi sosial menunjukkan adanya keresahan


masyarakat karena adanya kegiatan rehabilitas jaringan irigasi. Keresahan
masyarakat terjadi karena tidak dapat melaksanakan tata tanam.

3 - 18
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Masyarakat juga masih belum jelas mendapatkan informasi kapan


terselesaikannya kegiatan rehabilitas jaringan irigasi. Pemrakarsa belum
melaksanakan upaya pengelolaan dampak ini, dan sebagai upaya
pengelolaan lingkungan, maka diperlukan pendekatan sosial kepada
masyarakat, melalui penyampaian informasi kegiatan rehabilitasi, serta
mempercepat pelaksanaan kegiatan rehabilitas jaringan irigasi

Evaluasi dampak pada kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
disajikan dalam bentuk tabel yang terperinci sebagaimana tabel di bawah ini.

3 - 19
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 3.1 Evaluasi Dampak Lingkungan

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

Kegiatan Operasional dan Pemeliharaan Bendung dan Jaringan Irigasi

1 Operasional Timbulnya Sistem Hidrologi Laju sedimentasi mengacu a. Pengaturan operasional bangunan Sumber alamiah dalam Dari hasil pemantauan diketahui
Bendung Sedimentasi Sungai (Sungai), dimana laju pada Peraturan Menteri pengambilan air (intake) dengan cara : sistem hidrologi, yaitu bahwa laju sedimentasi pada
sedimentasi yang terjadi Kehutanan Nomor : P.60 Pembukaan dan penutupan pintu limpasan air hujan pada sungai sebesar 15 20 ton/tahun
pada sungai sebesar /Menhut-II/2014 Tentang pengambilan dan pintu pembilas daerah aliran sungai yang termasuk dalam kategori yang
15-20 ton/tahun Kriteria Penetapan yang terkoordinir sehingga debit air masuk pada badan air Sungai cukup tinggi. Pemrakarsa telah
Klasifikasi Daerah Aliran dapat dialirkan sesuai dengan Prafi dan Sungai Aimasi yang melakukan upaya penanganan
Sungai, yaitu sebesar 10 kebutuhan memberikan kontribusi dampak timbulan sedimentasi
ton//tahun Pada saat banjir atau pada saat peningkatan sedimentasi dengan pengaturan operasional
kandungan endapan di sungai tinggi, pada sungai bangunan pengambilan air,
pintu pengambilan ditutup. Kegiatan pengambilan pengaturan operasional bangunan
Tinggi muka air di hulu bendung tidak material dari sungai berupa pembilas, pengaturan operasional
boleh melampaui puncak tanggul batu dan pasir yang kantong lumpur, pemeliharaan rutin
banjir atau elevasi yang ditetapkan menyebabkan kekeruhan, dan berkala, perbaikan, serta
b. Pengaturan operasional bangunan serta mempengaruhi debit tindakan pencegahan berupa
pembilas, dengan cara : aliran sungai pelarangan adanya kegiatan
Endapan dibiarkan mengedap di pengambilan batu dan pasir pada
dalam kantong pembilas sampai sungai. Upaya yang dilakukan
mencapai ketinggian kurang lebih 0,5 tersebut telah mampu mengurangi
m. sedimentasi pada badan air
Kemudian pintu pengambilan ditutup disekitar lokasi bangunan utama
dan pintu pembilas dibuka untuk (headwroks). Tetapi kegiatan
membersihkan kantong pembilas. disekitarnya masih mempengaruhi
Setelah kantong pembilas bersih, tingginya sedimentasi, yaitu dari
pintu pembilas ditutup kembali dan sumber alamiah dan kegiatan
pintu pengambilan dibuka kembali pengambilan pasir dan batu oleh
untuk mengalirkan air ke saluran. penduduk. Upaya pengelolaan
c. Pengaturan operasional kantong tersebut akan terus dilakukan oleh
lumpur: Pemrakarsa dengan memberikan
Pengurasan berkala pada saat sanksi yang tegas kepada
sedimentasi kurang dari 0,5 m. penduduk yang masih melakukan
Pengurasan terus menerus pada pengambilan material di sungai.

3 - 20
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

Penurunan Kualitas Kualitas Air Sungai. Kualitas air sungai saat kondisi banjir atau sedimentasi Sumber alamiah dalam Dari hasil pemantauan kualitas air
Air Sungai Upstream Sungai Prafi : mengacu pada Kualitas air dalam air cukup tinggi. sistem hidrologi, yaitu sungai diketahui bahwa konsentrasi
TSS = 84 mg/L sungai memenuhi baku d. Tindakan Pencegahan dan limpasan air hujan pada TSS = 2-84 mg/L, TDS = 82-192
TDS = 132 mg/L mutu air permukaan sesuai Pengamanan : daerah aliran sungai yang mg/L, dan DO = 6,8-7 DO. Hal ini
DO = 6,8 mg/L Pemerintah Nomor 82 Melarang pengambilan batu, pasir masuk pada badan air Sungai menunjukkan bahwa kondisi
Upstream Sungai Tahun 2001 Tentang dan tanah pada lokasi 500 m Prafi dan Sungai Aimasi yang kualitas air sungai masih di bawah
Aimasi : Pengelolaan Kualitas Air sebelah hulu dan 1.000 m sebelah menyebabkan peningkatan baku mutu air permukaan yang

TSS = 2 mg/L dan Pengendalian hilir bendung irigasi atau sesuai jumlah TSS, TDS, dan dipersyaratkan sesuai Pemerintah

TDS = 82 mg/L Pencemaran Air (Air Kelas dengan ketentuan yang berlaku. penurunan DO Nomor 82 Tahun 2001 Tentang

DO = 7 mg/L IV) Melarang memandikan hewan selain Kegiatan pengambilan Pengelolaan Kualitas Air dan

Dowstream Sungai Prafi TSS = 400 mg/L di tempat yang telah ditentukan material dari sungai berupa Pengendalian Pencemaran Air,

TSS = 3 mg/L TDS = 2000 mg/L dengan memasang papan larangan batu dan pasir yang untuk Air Kelas IV. Pemrakarsa

TDS = 192 mg/L DO = 0 mg/L e. Pemeliharaan Rutin dan Pemeliharaan menyebabkan kekeruhan, telah melakukan upaya
Berkala : serta peningkatan TSS dan pengelolaan kualitas air sungai,
DO = 4,9 mg/L
Perawatan fisik tubuh bendung, TDS melalui pengaturan operasional
bangunan intake, bangunan intake, pengaturan operasional
pembilas, dan kolam lumpur, dan bangunan pembilas, operasional
bangunan pelengkap lainnya kantong lumpur sesuai dengan
Pembersihan sampah, gulma, dan Pedoman OP yang berlaku. Upaya
pengerukan sedimen pada bangunan ini telah berjalan dengan optimal
utama yang ditunjukkan dengan kondisi
f. Perbaikan : kualitas air permukan yang masih
Perbaikan fisik tubuh bendung, di bawah baku mutu air permukaan.
bangunan intake, bangunan Upaya tersebut akan terus
pembilas, dan kolam lumpur, dan dilaksanakan oleh Pemrakarsa
bangunan pelengkap lainnya selama tahap operasi.
Penggantian pintu air dan alat ukur
Gangguan Biota Air Biota Air Sungai --- pada bangunan utama Sumber alamiah dalam Dari pengamatan plankton dan
Sungai Sungai Prafi sistem hidrologi, yaitu bentos pada sungai diketahui
Indeks diversitas limpasan air hujan pada bahwa indeks diversitasnya
fitoplankton = 2,38 daerah aliran sungai yang sebesar 2,31 2,38. Berdasarkan
Indeks diversitas masuk pada badan air Sungai kondisi struktur komunitas, indeks
zooplankton = 2,34 Prafi dan Sungai Aimasi yang diversitas 1,81 2,40 menunjukkan
Indeks diversitas menyebabkan penurunan struktur komunitas yang lebih stabil.
bentos = 2,36 kualitas air yang Pemrakarsa telah melakukan

3 - 21
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

Sungai Aimasi mempengaruhi kestabilan upaya pengelolaan gangguan biota


Indeks diversitas struktur dan komunitas biota air dengan melaksanakan
fitoplankton = 2,31 air serangkaian upaya dalam
Indeks diversitas Kegiatan pengambilan pengelolaan dampak timbulnya
zooplankton = 2,33 material dari sungai berupa sedimentasi dan dampak
Indeks diversitas batu dan pasir yang perubahan kualitas air
bentos = 2,38 menyebabkan kekeruhan, sebagaimana yang telah dijelaskan
serta peningkatan TSS dan sebelumnya. Upaya ini telah telah
TDS, dan selanjutnya berjalan efektif yang ditunjukkan
mempengaruhi kestabilan dari hasil pengamatan biota air,
struktur komunitas biota air dimana struktur komunitasnya
masuk dalam kategori lebih stabil
(Baik). Upaya tersebut akan terus
dilaksanakan oleh Pemrakarsa
selama tahap operasi.

2 Operasional Timbulnya Sistem Irigasi, dimana Laju sedimentasi mengacu a. Pelaksanaan operasional jaringan irigasi Kegiatan konstruksi jalan, Dari hasil pemantauan sedimentasi
Jaringan Irigasi Sedimentasi Saluran laju sedimentasi yang pada Peraturan Menteri sesuai dengan Peraturan Menteri yaitu pada ruas Jalan diketahui bahwa laju sedimentasi
Irigasi terjadi pada saluran Kehutanan Nomor : P.60 Pekerjaan Umum dan Perumahan Manokwari Sorong yang pada saluran irigasi utama (primer)
irigasi utama < 5 /Menhut-II/2014 Tentang Rakyat Nomor 12/PRT/M/2015 tentang ada di Distrik Prafi, yang < 5 ton/tahun, sedangkan pada
ton/tahun dan pada Kriteria Penetapan Eksploitasi dan Pemeliharaan Jaringan menyebabkan masuknya saluran irigasi sekunder sebesar
saluran irigasi sekunder Klasifikasi Daerah Aliran Irigasi. material tanah pada saluran 10-15 ton/tahun. Berdasarkan
sebesar 10 15 Sungai, yaitu sebesar 10 b. Pengamanan Jaringan Irigasi : irigasi, serta erosi angin pada kriteria laju sedimentasi, pada
ton/tahun. ton//tahun Menetapkan garis sempadan saluran area tapak proyek badan saluran irigasi utama termasuk
sesuai ketentuan dan peraturan yang jalan. dalam kategori sangat rendah, dan
berlaku. Kegiatan penduduk di pada saluran irigasi sekunder
Memasang papan larangan tentang permukiman, yaitu termasuk dalam kategori rendah.
penggarapan tanah dan mendirikan pemanfaatan air pada saluran Pemrakarsa telah melakukan
bangunan di dalam garis sempadan irigasi untuk pemenuhan upaya pengelolaan timbulan
saluran. kebutuhan air baku, yang sedimentasi pada jaringan irigasi
Petugas pengelola irigasi harus mempengaruhi kecepatan dengan melaksanakan kegiatan
mengontrol patok-patok batas tanah aliran dan debit saluran, serta sesuai Peraturan Menteri
pengairan supaya tidak dipindahkan laju sedimentasi. Pekerjaan Umum dan Perumahan
oleh masyarakat. Kegiatan penduduk di Rakyat Nomor 12/PRT/M/2015
Memasang papan larangan untuk permukiman, yaitu tentang Eksploitasi dan

3 - 22
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

kendaraan yang melintas jalan pembuangan material/ Pemeliharaan Jaringan Irigasi,


inspeksi yang melebihi kelas jalan. sampah padat pada saluran pengamanan jaringan irigasi,
Melarang mandi di sekitar bangunan irigasi yang mempengaruhi pemeliharaan rutin dan berkalan,
atau lokasi-lokasi yang berbahaya. kecepatan aliran, dan debit serta perbaikan darurat. Upaya
Melarang mendirikan bangunan dan saluran, serta laju yang dilakukan oleh Pemrakarsa
atau menanam pohon di tanggul sedimentasi tersebut telah berjalan efektif, yang
saluran irigasi. ditunjukkan dengan laju
Mengadakan penyuluhan/sosialisasi sedimentasi pada saluran yang
kepada masyarakat dan instansi masih masuk kategori sangat
terkait tentang pengamanan fungsi rendah pada saluran irigasi utama
Jaringan Irigasi. dan rendah pada saluran irigasi
Membuat bangunan pengamanan sekunder. Upaya ini akan terus
ditempat-tempat yang berbahaya, dilaksanakan oleh Pemrakarsa
misalnya : disekitar bangunan utama, selama tahap operasi.
siphon, ruas saluran yang tebingnya
Penurunan Kualitas Kualitas Air Irigasi Kualitas air sungai curam, daerah padat penduduk dan Kegiatan penduduk di Dari hasil pemantauan kualitas air
Air Irigasi Saluran Primer : mengacu pada Kualitas air lain sebagainya. permukiman, yaitu diketahui bahwa pada saluran
TSS = 14 mg/L sungai memenuhi baku Pemasangan penghalang di jalan pemanfaatan air pada saluran primer telah memenuhi baku mutu
TDS = 79 mg/L mutu air permukaan sesuai inspeksi dan tanggul-tanggul saluran irigasi untuk MCK, yang air permukaan, sedangkan pada
DO = 6,2 mg/L Pemerintah Nomor 82 berupa portal, patok. mengakibatkan peningkatan saluran sekunder telah melebihi
Saluran Sekunder : Tahun 2001 Tentang c. Pemeliharaan Rutin : konsentrasi TSS, TDS, baku mutu air permukaan, yaitu

TSS = 2-82 mg/L Pengelolaan Kualitas Air Memberikan minyak pelumas pada penurunan konsentarasi DO pada parameter TSS yang ada di

TDS = 47-81 mg/L dan Pengendalian bagian pintu. air pada saluran irigasi. lokasi area SP-5 (Kampung

DO = 4,2 mg/L Pencemaran Air (Air Kelas Membersihkan saluran dan Kegiatan penduduk di Macuan). Pemrakarsa telah
II) bangunan dari tanaman liar dan permukiman, yaitu sanitasi melakukan upaya pengelolaan
TSS = 50 mg/L semak-semak. penduduk, yang membuang dampak penurunan kualitas air
TDS =1000 mg/L Membersihkan saluran dan air limbah domestik menuju irigasi ini melalui serangkaian
DO = 4 mg/L bangunan dari sampah dan kotoran. saluran irigasi. tindakan operasional dan
- Pembuangan endapan lumpur di pemeliharan jaringan irigasi
bangunan ukur. sebagaimana terinci pada upaya
Memelihara tanaman lindung di yang telah dilakukan. Kegiatan
sekitar bangunan dan di tepi luar yang ada di sekitarnya, yaitu
tanggul saluran. kegiatan domestik penduduk di SP-
Menutup lubang-lubang bocoran 5 atau Kampung Macuan, karena
TSS pada saluran induk masih

3 - 23
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

kecil di saluran/bangunan. memenuhi baku mutu air


Perbaikan kecil pada pasangan, permukaan sesuai Pemerintah
misalnya siaran/plesteran yang retak Nomor 82 Tahun 2001 Tentang
atau beberapa batu muka yang lepas Pengelolaan Kualitas Air dan
d. Pemeliharaan Berkala : Pengendalian Pencemaran Air (Air
Pengecatan pintu Kelas II). Upaya yang dilakukan
Pembuangan lumpur di bangunan oleh Pemrakarsa masih belum
dan saluran berjalan efektif. Pemrakarsa perlu
Perbaikan Bangunan Ukur dan memperbaiki upaya pengelolaan
kelengkapannya dengan pengendalian kualitas air
Perbaikan Saluran pada saluran irigasi sekunder
Perbaikan Pintu-pintu dan Skot Balk melalui pendekatan sosial kepada
Perbaikan Jalan Inspeksi masyarakat.
Penggantian Pintu
Gangguan Biota Air Biota Air pada Saluran --- Penggantian alat ukur Kegiatan penduduk di Dari pengamatan biota air dapat
pada Saluran Irigasi Irigasi Penggantian peil schall permukiman, yaitu diketahui bahwa struktur komunitas
Saluran Primer : e. Penanggulanangan/Perbaikan Darurat : pemanfaatan air untuk MCK, biota air pada saluran primer
Indeks diversitas Perbaikan darurat ini dapat dilakukan yang mengakibatkan termasuk dalam kategori lebih
fitoplankton = 2,21 secara gotong-royong, swakelola peningkatan konsentrasi stabil (Baik), tetapi pada terdapat
Indeks diversitas atau kontraktual, dengan polutan dan mempengaruhi saluran sekunder yang memliki
zooplankton = 2,22 menggunakan bahan yang tersedia kestabilan struktur komunitas struktur komunitas cukup stabil
Indeks diversitas di Dinas/pengelola irigasi atau yang biota air (Buruk), yaitu indeks diversitas
bentos = 2,15 disediakan masyarakat seperti pada saluran sekunder di SP-5
Saluran Sekunder : (bronjong, karung plastik, batu, pasir, atau di Kampung Macuan. Jika

Indeks diversitas bambu, batang kelapa, dan lain-lain). dikaitkan dengan kondisi kualitas
fitoplankton = 2,10 Selanjutnya perbaikan darurat ini air, konsentrasi TSS pada saluran
2,42 disempurnakan dengan konstruksi ini masih belum memenuhi baku

Indeks diversitas yang permanen dan dianggarkan mutu, yaitu < 50 mg/L. Pemrakarsa

zooplankton = 2,14 secepatnya melalui program telah melakukan upaya

2,34 rehabilitasi. pengelolaan gangguanbiota air

Indeks diversitas melalui pelaksanaan pengelolaan

bentos = 0,12 2,95 dampak timbulan sedimentasi dan


dampak penurunan kualitas air.
Upaya yang dilakukan in imasih
belum efektif. Hal ini terlihat dari

3 - 24
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

kondisi struktur komunitas plankton


bentos yang masih dalam kategori
buruk. Pemrakarsa perlu
memperbaiki upaya pengelolaan
dengan pengendalian kualitas air
pada saluran irigasi sekunder
melalui pendekatan sosial kepada
masyarakat.

Produksi Komoditas Perekonomian Lokal --- --- Dari hasil pemantauan produktifitas
dan Regional, dimana komoditas padi diketahui bahwa
produktifitas komoditas pada D.I. Aimasi Cs telah berhasil
tanaman padi sebesar dalam pengembangan budidaya
4-6 ton/ha pertanian. Untuk lebih
meningkatkan produktifitas
pertanian, Pemrakarsa akan
melaksanakan upaya pengelolaan
dalam bentuk pendekatan sosial

Munculnya Flora dan Sistem Irigasi, dimana --- --- Dari hasil pemantauan diketahui
Fauna Perusak sistem irigas mengalami bahwa pada saluran irigasi
Saluran Irigasi gangguan dengan sekunder yang lebih dekat dengan
adanya flora dan fauna petak sawah mengalami
perusak saluran irigasi kerusakan akibat adanya kepiting
seperti kepiting sawah sawah. Pemrakarsa telah
melakukan upaya pengelolaan
melalui pemeliharaan jaringan
irigasi sesuai Pedoman OP yang
berlaku. Upaya ini masih belum
berjalan efektif karena masih belum
dilaksanakan secara konsisten.
Pemrakarsa akan melaksanakan
upaya tersebut secara konsisten
sebagai upaya perbaikan
pengelolaan lingkungan

3 - 25
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

Timbulnya Proses Sosial, --- Penutupan saluran irigasi Hasil pemantauan kondisi sosial
Keresahan terjadinya kerasahan oleh oknum yang tidak menunjukkan adanya keresahan
Masyarakat pada masyarakat akibat bertanggung jawab masyarakat karena adanya
kegiatan rehabilitasi kegiatan rehabilitas jaringan irigasi.
jaringan irigasi karena Keresahan masyarakat terjadi
masih belum dapat karena tidak dapat melaksanakan
melaksanakan tata tata tanam. Masyarakat juga masih
tanam belum jelas mendapatkan informasi
kapan terselesaikannya kegiatan
rehabilitas jaringan irigasi.
Pemrakarsa belum melaksanakan
upaya pengelolaan dampak ini, dan
sebagai upaya pengelolaan
lingkungan, maka diperlukan
pendekatan sosial kepada
masyarakat, melalui penyampaian
informasi kegiatan rehabilitasi,
serta mempercepat pelaksanaan
kegiatan rehabilitas jaringan irigasi

Perubahan Persepsi Persepsi dan Sikap --- Penutupan saluran irigasi Persepsi dan sikap masyarakat
dan Sikap Masyarakat, yaitu oleh oknum yang tidak yang berkembang adalah persepsi
Masyarakat persepsi dan sikap bertanggung jawab dan sikap negatif terhadap kegiatan
negatif masyarakat rehabilitasi jaringan irigasi sebagai
karena tidak dampak lanjutan dari dampak
melaksanakan tata timbulnya keresahan masyarakat
tanam yang terjadi. Pemrakarsa belum
melakukan upaya pengelolaan
dampak persepsi dan sikap
masyarakat ini, sehingga dalam
waktu dekat diperlukan upaya
pengelolaan dampak ini agar
persepsi dan sikap masyarakat
terhadap kegiatan mengarah pada
persepsi dan sikap yang positif

3 - 26
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

3 Pembuangan Air Penurunan Kualitas Kualitas Air Sungai. Kualitas air sungai --- Sumber alamiah dalam Dari hasil pemantauan kualitas air
Irigasi Air Sungai Upstream Sungai Prafi : mengacu pada Pemerintah sistem hidrologi, yaitu sungai diketahui bahwa konsentrasi
TSS = 84 mg/L Nomor 82 Tahun 2001 limpasan air hujan pada TSS = 2-84 mg/L, TDS = 82-192
TDS = 132 mg/L Tentang Pengelolaan daerah aliran sungai yang mg/L, dan DO = 6,8-7 DO. Hal ini
DO = 6,8 mg/L Kualitas Air dan masuk pada badan air Sungai menunjukkan bahwa kondisi
Upstream Sungai Pengendalian Pencemaran Prafi dan Sungai Aimasi yang kualitas air sungai masih di bawah
Aimasi : Air (Air Kelas IV) menyebabkan peningkatan baku mutu air permukaan yang

TSS = 2 mg/L TSS = 400 mg/L jumlah TSS, TDS, dan dipersyaratkan sesuai Pemerintah

TDS = 82 mg/L TDS = 2000 penurunan DO Nomor 82 Tahun 2001 Tentang

DO = 7 mg/L DO = 0 mg/L Kegiatan pengambilan Pengelolaan Kualitas Air dan

Dowstream Sungai Prafi material dari sungai berupa Pengendalian Pencemaran Air,

TSS = 3 mg/L batu dan pasir yang untuk Air Kelas IV. Pemrakarsa
menyebabkan kekeruhan, telah melakukan upaya
TDS = 192 mg/L
serta peningkatan TSS dan pengelolaan kualitas air sungai,
DO = 4,9 mg/L
TDS melalui pengaturan operasional
intake, pengaturan operasional
bangunan pembilas, operasional
kantong lumpur sesuai dengan
Pedoman OP yang berlaku. Upaya
ini telah berjalan dengan optimal
yang ditunjukkan dengan kondisi
kualitas air permukan yang masih
di bawah baku mutu air permukaan.
Upaya tersebut akan terus
dilaksanakan oleh Pemrakarsa
selama tahap operasi.

Gangguan Biota Air Biota Air Sungai --- Sumber alamiah dalam Dari pengamatan plankton dan
Sungai Sungai Prafi sistem hidrologi, yaitu bentos pada sungai diketahui
Indeks diversitas limpasan air hujan pada bahwa indeks diversitasnya
fitoplankton = 2,38 daerah aliran sungai yang sebesar 2,31 2,38. Berdasarkan
Indeks diversitas masuk pada badan air Sungai kondisi struktur komunitas, indeks
zooplankton = 2,34 Prafi dan Sungai Aimasi yang diversitas 1,81 2,40 menunjukkan
Indeks diversitas menyebabkan penurunan struktur komunitas yang lebih stabil.
bentos = 2,36 kualitas air yang Pemrakarsa telah melakukan

3 - 27
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

Sungai Aimasi mempengaruhi kestabilan upaya pengelolaan gangguan biota


Indeks diversitas struktur dan komunitas biota air dengan melaksanakan
fitoplankton = 2,31 air serangkaian upaya dalam
Indeks diversitas Kegiatan pengambilan pengelolaan dampak timbulnya
zooplankton = 2,33 material dari sungai berupa sedimentasi dan dampak
Indeks diversitas batu dan pasir yang perubahan kualitas air
bentos = 2,38 menyebabkan kekeruhan, sebagaimana yang telah dijelaskan
serta peningkatan TSS dan sebelumnya. Upaya ini telah telah
TDS, dan selanjutnya berjalan efektif yang ditunjukkan
mempengaruhi kestabilan dari hasil pengamatan biota air,
struktur komunitas biota air dimana struktur komunitasnya
masuk dalam kategori lebih stabil
(Baik). Upaya tersebut akan terus
dilaksanakan oleh Pemrakarsa
selama tahap operasi.

Timbulnya Proses Sosial --- --- Hasil pemantauan kondisi sosial


Keresahan menunjukkan adanya keresahan
Masyarakat masyarakat karena adanya
kegiatan rehabilitas jaringan irigasi.
Keresahan masyarakat terjadi
karena tidak dapat melaksanakan
tata tanam. Masyarakat juga masih
belum jelas mendapatkan informasi
kapan terselesaikannya kegiatan
rehabilitas jaringan irigasi.
Pemrakarsa belum melaksanakan
upaya pengelolaan dampak ini, dan
sebagai upaya pengelolaan
lingkungan, maka diperlukan
pendekatan sosial kepada
masyarakat, melalui penyampaian
informasi kegiatan rehabilitasi,
serta mempercepat pelaksanaan
kegiatan rehabilitas jaringan irigasi

3 - 28
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

Perubahan Persepsi Persepsi dan Sikap --- --- Persepsi dan sikap masyarakat
dan Sikap Masyarakat yang berkembang adalah persepsi
Masyarakat dan sikap negatif terhadap kegiatan
rehabilitasi jaringan irigasi sebagai
dampak lanjutan dari dampak
timbulnya keresahan masyarakat
yang terjadi. Pemrakarsa belum
melakukan upaya pengelolaan
dampak persepsi dan sikap
masyarakat ini, sehingga dalam
waktu dekat diperlukan upaya
pengelolaan dampak ini agar
persepsi dan sikap masyarakat
terhadap kegiatan mengarah pada
persepsi dan sikap yang positif

4 Perawatan, Penurunan Kualitas Kualitas Udara Ambien Kualitas udara ambien Pelaksanaan operasional jaringan irigasi Kegiatan transportasi Dari hasil pemantauan diketahui
Perbaikan, dan Udara yaitu : mengacu pada Peraturan sesuai dengan Peraturan Menteri penduduk pada jalan bawah kondisi kualitas udara di
Rehabilitasi Debu = 28,6 35,2 Pemerintah Nomor 41 Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat lingkungan permukiman yang area permukiman masih memenuhi
3
Jaringan Irigasi g/m Tahun 1999 Tentang Nomor 12/PRT/M/2015 tentang Eksploitasi memberikan kontribusi baku mutu udara ambien sesuai
SO2 = < 0,4 g/m
3
Pengendalian Pencemaran dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi. peningkatan emisi kendaraan dengan Pemerintah Nomor 41
NO2 = 19 - 32 g/m
3 Udara, yaitu : dan debu resuspensi Tahun 1999 Tentang Pengendalian
Debu = 230 g/m
3
CO = < 1150 g/m kendaraan Pencemaran Udara, karena pada
3

SO2 = 900 g/m


3
Sumber alamiah, yaitu saat pemantauan tidak ada
NO2 = 400 g/m
3 terjadinya erosi angin pada kegiatan konstruksi untuk

CO = 30.000 g/m area terbuka karena rehabilitasi jaringan irigasi.


3

terjadinya angin Pemrakarsa belum melaksanakan


upaya pengelolaan dampak
penurunan kualitas udara, dan
untuk mengendalikan terjadi
pencemaran udara akibat
pelaksanaan kegiatan rehabilitasi,
maka diperlukan upaya
pengelolaan dengan pendekatan
teknis.

3 - 29
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

Peningkatan Kenyamanan, dimana Kebisingan mengacu pada Kegiatan transportasi Dari hasil pengukuran diketahui
Kebisingan kebisingan yang terjadi Keputusan Menteri penduduk pada jalan bawah tingkat kebisingan di area
sebesar (dBA) : Lingkungan Hidup Nomor lingkungan, yang permukiman masih memenuhi baku
Area SP-1 = 42,6 KEP-48/MENLH/11/1996 mengakibatan suara bising tingkat kebisingan sesuai dengan
Area SP-2 = 41,6 Tentang Baku Tingkat dari mesin kendaraan Keputusan Menteri Lingkungan
Area SP-3 = 47,3 Kebisingan, yaitu sebesar Hidup Nomor KEP-48/MENLH
Area SP-4 = 43,7 55 dBA /11/1996 Tentang Baku Tingkat

Area SP-5 = 48,4 Kebisingan, yaitu sebesar 55 dBA,


karena pada saat pengukuran tidak
ada kegiatan konstruksi untuk
rehabilitasi jaringan irigasi.
Pemrakarsa belum melaksanakan
upaya pengelolaan dampak
peningkatan kebisingan, dan untuk
mengendalikan terjadi peningkatan
kebisingan berlebih kendaraan,
mesin dan peralatan konstruksi
akibat pelaksanaan kegiatan
rehabilitasi, maka diperlukan upaya
pengelolaan dengan pendekatan
teknis.

Timbulnya Sistem Hidrologi Laju sedimentasi mengacu Kegiatan konstruksi jalan, Dari hasil pemantauan sedimentasi
Sedimentasi Saluran (Sungai), dimana laju pada Peraturan Menteri yaitu pada ruas Jalan diketahui bahwa laju sedimentasi
Irigasi sedimentasi yang terjadi Kehutanan Nomor : P.60 Manokwari - Sorong yang ada pada saluran irigasi utama (primer)
pada sungai sebesar /Menhut-II/2014 Tentang di Distrik Prafi, yang < 5 ton/tahun, sedangkan pada
15-20 ton/tahun Kriteria Penetapan menyebabkan masuknya saluran irigasi sekunder sebesar
Klasifikasi Daerah Aliran material tanah pada saluran 10-15 ton/tahun. Berdasarkan
Sungai, yaitu sebesar 10 irigasi, serta erosi angin pada kriteria laju sedimentasi, pada
ton//tahun area tapak proyek badan saluran irigasi utama termasuk
jalan. dalam kategori sangat rendah, dan
Kegiatan penduduk di pada saluran irigasi sekunder
permukiman, yaitu termasuk dalam kategori rendah.
pemanfaatan air pada saluran Pemrakarsa telah melakukan
irigasi untuk pemenuhan upaya pengelolaan timbulan

3 - 30
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

kebutuhan air baku, yang sedimentasi pada jaringan irigasi


mempengaruhi kecepatan dengan melaksanakan kegiatan
aliran dan debit saluran, serta sesuai Peraturan Menteri
laju sedimentasi. Pekerjaan Umum dan Perumahan
Kegiatan penduduk di Rakyat Nomor 12/PRT/M/2015
permukiman, yaitu tentang Eksploitasi dan
pembuangan material/ Pemeliharaan Jaringan Irigasi,
sampah padat pada saluran pengamanan jaringan irigasi,
irigasi yang mempengaruhi pemeliharaan rutin dan berkalan,
kecepatan aliran, dan debit serta perbaikan darurat. Upaya
saluran, serta laju yang dilakukan oleh Pemrakarsa
sedimentasi tersebut telah berjalan efektif, yang
ditunjukkan dengan laju
sedimentasi pada saluran yang
masih masuk kategori sangat
rendah pada saluran irigasi utama
dan rendah pada saluran irigasi
sekunder. Upaya ini akan terus
dilaksanakan oleh Pemrakarsa
selama tahap operasi.

Perubahan Kualitas Kualitas Air Irigasi Kualitas air sungai Kegiatan penduduk di Dari hasil pemantauan kualitas air
Air Irigasi Saluran Primer : mengacu pada Kualitas air permukiman, yaitu diketahui bahwa pada saluran
TSS = 14 mg/L sungai memenuhi baku pemanfaatan air pada saluran primer telah memenuhi baku mutu
TDS = 79 mg/L mutu air permukaan sesuai irigasi untuk MCK, yang air permukaan, sedangkan pada
DO = 6,2 mg/L Pemerintah Nomor 82 mengakibatkan peningkatan saluran sekunder telah melebihi
Saluran Sekunder : Tahun 2001 Tentang konsentrasi TSS, TDS, baku mutu air permukaan, yaitu
TSS = 2-82 mg/L Pengelolaan Kualitas Air penurunan konsentarasi DO pada parameter TSS yang ada di

TDS = 47-81 mg/L dan Pengendalian air pada saluran irigasi. lokasi area SP-5 (Kampung

DO = 4,2 mg/L Pencemaran Air (Air Kelas Kegiatan penduduk di Macuan). Pemrakarsa telah
II) permukiman, yaitu sanitasi melakukan upaya pengelolaan
TSS = 50 mg/L penduduk, yang membuang dampak penurunan kualitas air
TDS =1000 air limbah domestik menuju irigasi ini melalui serangkaian
DO = 4 mg/L saluran irigasi. tindakan operasional dan
pemeliharan jaringan irigasi

3 - 31
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

sebagaimana terinci pada upaya


yang telah dilakukan. Kegiatan
yang ada di sekitarnya, yaitu
kegiatan domestik penduduk di SP-
5 atau Kampung Macuan, karena
TSS pada saluran induk masih
memenuhi baku mutu air
permukaan sesuai Pemerintah
Nomor 82 Tahun 2001 Tentang
Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air (Air
Kelas II). Upaya yang dilakukan
oleh Pemrakarsa masih belum
berjalan efektif. Pemrakarsa perlu
memperbaiki upaya pengelolaan
dengan pengendalian kualitas air
pada saluran irigasi sekunder
melalui pendekatan sosial kepada
masyarakat.

Gangguan Biota Air Biota Air Saluran Irigasi --- Kegiatan penduduk di Dari pengamatan biota air dapat
pada Saluran Irigasi permukiman, yaitu diketahui bahwa struktur komunitas
pemanfaatan air untuk MCK, biota air pada saluran primer
yang mengakibatkan termasuk dalam kategori lebih
peningkatan konsentrasi stabil (Baik), tetapi pada terdapat
polutan dan mempengaruhi saluran sekunder yang memliki
kestabilan struktur komunitas struktur komunitas cukup stabil
biota air (Buruk), yaitu indeks diversitas
pada saluran sekunder di SP-5
atau di Kampung Macuan. Jika
dikaitkan dengan kondisi kualitas
air, konsentrasi TSS pada saluran
ini masih belum memenuhi baku
mutu, yaitu < 50 mg/L. Pemrakarsa
telah melakukan upaya

3 - 32
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

pengelolaan gangguanbiota air


melalui pelaksanaan pengelolaan
dampak timbulan sedimentasi dan
dampak penurunan kualitas air.
Upaya yang dilakukan in imasih
belum efektif. Hal ini terlihat dari
kondisi struktur komunitas plankton
bentos yang masih dalam kategori
buruk. Pemrakarsa perlu
memperbaiki upaya pengelolaan
dengan pengendalian kualitas air
pada saluran irigasi sekunder
melalui pendekatan sosial kepada
masyarakat.

Timbulnya Proses Sosial --- Hasil pemantauan kondisi sosial


Keresahan menunjukkan adanya keresahan
Masyarakat masyarakat karena adanya
kegiatan rehabilitas jaringan irigasi.
Keresahan masyarakat terjadi
karena tidak dapat melaksanakan
tata tanam. Masyarakat juga masih
belum jelas mendapatkan informasi
kapan terselesaikannya kegiatan
rehabilitas jaringan irigasi.
Pemrakarsa belum melaksanakan
upaya pengelolaan dampak ini, dan
sebagai upaya pengelolaan
lingkungan, maka diperlukan
pendekatan sosial kepada
masyarakat, melalui penyampaian
informasi kegiatan rehabilitasi,
serta mempercepat pelaksanaan
kegiatan rehabilitas jaringan irigasi

3 - 33
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Kegiatan Sumber Dampak / Limbah Rona Lingkungan Baku Mutu/ Peraturan/


No Pengelolan yang Telah Dilakukan Kegiatan di Sekitarnya Hasil Evaluasi
Dampak yang Dihasilkan Terkena Dampak Izin PPLH

Perubahan Persepsi Persepsi dan Sikap --- Persepsi dan sikap masyarakat
dan Sikap Masyarakat yang berkembang adalah persepsi
Masyarakat dan sikap negatif terhadap kegiatan
rehabilitasi jaringan irigasi sebagai
dampak lanjutan dari dampak
timbulnya keresahan masyarakat
yang terjadi. Pemrakarsa belum
melakukan upaya pengelolaan
dampak persepsi dan sikap
masyarakat ini, sehingga dalam
waktu dekat diperlukan upaya
pengelolaan dampak ini agar
persepsi dan sikap masyarakat
terhadap kegiatan mengarah pada
persepsi dan sikap yang positif

Sumber : Hasil Analisis, 2017

3 - 34
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

BAB 4
RENCANA PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN
LINGKUNGAN HIDUP

4.1 RKL
Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) ini merupakan upaya
penanganan dampak lingkungan yang ditimbulkan dari kegiatan Bendung dan Jaringan
Irigasi D.I. Aimasi Cs. Evaluasi dampak yang telah dilakukan menghasilkan dampak
lingkungan yang harus dikelola sebagai perbaikan dari upaya pengelolaan lingkungan
yang telah dilakukan sebelumnya, atau sebagai upaya pengelolaan lingkungan yang
belum dirumuskan sebelumnya.

RKL ini disusun sebagai pedoman Pemrakarsa dalam melaksanakan upaya-


upaya penanganan dampak lingkungan yang telah terjadi akibat kegiatan Bendung dan
Jaringan D.I. Aimasi Cs berupa upaya pencegahan, pengendalian, penanggulangan
dampak lingkungan yang terjadi, dengan menggunakan pendekatan teknologi,
pendekatan sosial, dan pendekatan institusi.

Upaya pengelolaan dampak lingkungan dari kegiatan Bendung dan Jaringan


Irigasi D.I. Aimasi Cs di Kabupaten Manokwari disajikan dalam bentuk matriks yang
secara terperinci dapat dilihat pada Tabel 4.1.

4-1
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 4.1 Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup

Dampak Indikator Keberhasilan


Lokasi Pengelolaan Periode Pengelolaan Institusi Pengelolaan
No Lingkungan yang Sumber Dampak Pengelolaan Bentuk Pengelolaan Lingkungan Hidup
Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup
Dikelola Lingkungan Hidup

1 Penurunan Kualitas Rehabilitasi Jaringan Kualitas udara ambien a. Pembersihan ceceran tanah dari kendaraan a. Pembersihan ceceran a. Pembersihan ceceran Pelaksana :
Udara Irigasi memenuhi baku mutu pengangkut material yang ada di sekitar tanah dilakukan di tanah dilakukan minimal Satuan Kerja Balai Wilayah
udara ambien sesuai lokasi rehabilitasi jaringan irigasi. lokasi rehabilitasi 2x sehari sekali selama Sungai Papua Barat
Peraturan Pemerintah b. Pengaturan operasional kendaraan jaringan irigasi kegiatan Rehabilitasi
Pengawas :
Nomor 41 Tahun 1999 pengangkut material , serta mesin dan b. Pengaturan Jaringan Irigasi
Tentang Pengendalian Dinas Lingkungan Hidup
peralatan berat, dengan cara : operasional kendaran b. Pengaturan operasional
Pencemaran Udara Provinsi Papua Barat
Penggunaan kendaraan, mesin dan dilakukan di rute kendaraan dilakukan
mobilitas kendaraan selama mobilitas Dinas Lingkungan Hidup
peralatan berat yang memiliki kelayakan
kendaraan proyek pada Kabupaten Manokwari
operasional dan lulus uji emisi untuk c. Pemeliharaan
mencegah peningkatan emisi. kendaraan, mesin dan kegiatan Rehabilitasi
peralatan berat di Jaringan Irigasi
Penggunaan penutup bak pada
kendaraan pengangkut material untuk sekitar lokasi tapak c. Pemeliharaan
menghindari terjaadinya ceceran tanah proyek kendaraan
dan penyebaran debu material konstruksi. d. Penggunaan APD pengangkutan material
Bak penutup dapat berupa terpal kanvas. dilakukan di lokasi dan peralatan, serta
tapak proyek mesin dan peralatan
Pengaturan kecepatan kendaraan
berat dilakukan :
pengangkut material dan peralatan <30
km atau sesuai dengan rambu-rambu dan Pembersihan roda
ketentuan yang berlaku. Pada saat dan badan
melintasi permukiman kecepatan kendaraan sebelum
kendaraan <20 km. setiap keluar dari
tapak proyek
c. Pemeliharan kendaraan pengangkut material
dan peralatan, serta mesin dan peralatan Pemeliharaan
berat dengan cara : berkala dilakukan
tiap 1 bulan sekali.
Pembersihan tanah atau material yang
menempel pada roda atau badan e. Penggunaan APD
kendaraan untuk mencegah tercecer dilakukan selama jam
pada ruas jalan operasional kegiatan
Rehabilitasi Jaringan
Pemeliharaan mesin kendaraan secara
Irigasi.
berkala kendaraan pengangkut material
dan peralatan untuk menjaga kinerja
operasional pengangkutan dan untuk
mengendalikan peningkatan laju emisi
kendaraan.
d. Mewajibkan penggunaan APD terutama
masker pada tenaga kerja di lingkungan
kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi, sesuai
dengan standar SNI.

4-2
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dampak Indikator Keberhasilan


Lokasi Pengelolaan Periode Pengelolaan Institusi Pengelolaan
No Lingkungan yang Sumber Dampak Pengelolaan Bentuk Pengelolaan Lingkungan Hidup
Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup
Dikelola Lingkungan Hidup

2 Peningkatan Rehabilitasi Jaringan Kebisingan memenuhi a. Pembatasan jam operasional kendaraan, a. Pembatasan jam a. Pembatasan jam Pelaksana :
Kebisingan Irigasi baku tingkat kebisingan serta mesin dan peralatan berat yang operasional mesin dan operasional kendaraan, Satuan Kerja Balai Wilayah
sesuai Keputusan Menteri berpotensi menghasilkan kebisingan peralatan berat serta mesin dan Sungai Papua Barat
Lingkungan Hidup Nomor berlebih, maksimal pukul 17.00. Jika dilakukan di lokasi peralatan berat dilakukan
Pengawas :
KEP-48/MENLH/11/1996 diperlukan pengoperasionalan peralatan rehabilitas jaringan dan selama kegiatan
Tentang Baku Tingkat berat melebihi jam tersebut, maka rute mobilitas Rehabilitasi Jaringan Dinas Lingkungan Hidup
Kebisingan berkoordinasi dengan aparat desa terdekat di kendaraan pengangkut irigasi Provinsi Papua Barat
sekitar lokasi tapak proyek. material b. Pengaturan operasional Dinas Lingkungan Hidup
b. Pengaturan operasional kendaraan b. Pengaturan kendaraan pengangkut Kabupaten Manokwari
pengangkut material, serta mesin dan operasional kendaraan material dan peralatan
peralatan berat, dengan cara : pengangkut material, dilakukan selama
Pengaturan kecepatan kendaraan untuk serta mesin dan mobilitas kendaraan
mereduksi kebisingan hingga 5 dBA. peralatan berat proyek pada kegiatan
dilakukan di lokasi Rehabilitasi Jaringan
Penggunaan penggunaan exhaust muffler
rehabilitasi jaringan Irigasi
(tabung knalpot) atau silencer sejenis
irigasi, serta rute
lainnya untuk mereduksi kebisingan
mobilitas.
Pengaturan jarak antar kendaraan
c. Penggunaan ear plug
pengangkut material dan peralatan
dilakukan di lokasi
sedemikian rupa sehingga tidak
rehabilitasi jaringan
beriringan atau terlalu dekat untuk
irigasi
mengurangi kebisingan ekivalen total
pada permukiman penduduk.
c. Mewajibkan penggunaan APD berupa ear
plug sesuai standar SNI di lingkungan tapak
proyek, terutama pada saat pengoperasian
peralatan berat yang menghasilkan
kebisingan tinggi

3 Penurunan Debit Air Pengoperasian Bangunan Pengambilan debit air a. Melakukan pengambilan air pada intake Dilakukan di bangunan Dilakukan selama kegiatan Pelaksana :
Sungai Utama (Headworks) sesuai dengan rencana sesuai dengan Perencanaan Penyediaan Air utama (headworks), yaitu Pengoperasian Bangunan Satuan Kerja Balai Wilayah
Tahunan, dan Perencanaan Tata Tanam bangunan intake pada : Utama (Headworks). Sungai Papua Barat
Tahunan. a. Bendung Prafi Pengawas :
b. Tindakan Pencegahan dan Pengamanan : b. Bendung Aimasi Dinas Lingkungan Hidup
Melarang pengambilan batu, pasir dan Provinsi Papua Barat
tanah pada lokasi 500 m sebelah hulu
Dinas Lingkungan Hidup
dan 1.000 m sebelah hilir bendung
Kabupaten Manokwari
irigasi atau sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.
Melarang memandikan hewan selain di
tempat yang telah ditentukan dengan
memasang papan larangan

4-3
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dampak Indikator Keberhasilan


Lokasi Pengelolaan Periode Pengelolaan Institusi Pengelolaan
No Lingkungan yang Sumber Dampak Pengelolaan Bentuk Pengelolaan Lingkungan Hidup
Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup
Dikelola Lingkungan Hidup

4 Sedimentasi dan Pengoperasian Bangunan Sedimentasi dapat a. Pengaturan operasional bangunan Dilakukan pada bangunan Dilakukan selama kegiatan Pelaksana :
Endapan Lumpur Utama (Headworks) dikendalikan, dan tidak pengambilan air (intake) dengan cara : utama (headworks), yaitu Pengoperasian Bangunan Satuan Kerja Balai Wilayah
terdapat endapan lumpur. Pembukaan dan penutupan pintu bangunan intake, Utama (Headworks). Sungai Papua Barat
pengambilan dan pintu pembilas yang bangunan pembilas,
Pengawas :
terkoordinir. kolam lumpur pada :
Dinas Lingkungan Hidup
Pada saat banjir atau pada saat a. Bendung Prafi
Provinsi Papua Barat
kandungan endapan di sungai tinggi, b. Bendung Aimasi
Dinas Lingkungan Hidup
pintu pengambilan ditutup.
Kabupaten Manokwari
Tinggi muka air di hulu bendung tidak
boleh melampaui puncak tanggul banjir
atau elevasi yang ditetapkan
b. Pengaturan operasional bangunan pembilas,
dengan cara :
Endapan dibiarkan mengedap di dalam
kantong pembilas sampai mencapai
ketinggian kurang lebih 0,5 m. Kemudian
pintu pengambilan ditutup dan pintu
pembilas dibuka untuk membersihkan
kantong pembilas. Setelah kantong
pembilas bersih, pintu pembilas ditutup
kembali dan pintu pengambilan dibuka
kembali untuk mengalirkan air ke saluran.
c. Pengaturan operasional kantong lumpur :
Pengurasan berkala pada saat
sedimentasi kurang dari 0,5 m.
Pengurasan terus menerus pada saat
kondisi banjir atau sedimentasi dalam air
cukup tinggi.
d. Pemeliharaan Rutin dan Pemeliharaan
Berkala :
Perawatan fisik tubuh bendung, bangunan
intake, bangunan pembilas, dan kolam
lumpur, dan bangunan pelengkap lainnya
Pembersihan sampah, gulma, dan
pengerukan sedimen pada bangunan
utama
e. Perbaikan :
Perbaikan fisik tubuh bendung, bangunan
intake, bangunan pembilas, dan kolam
lumpur, dan bangunan pelengkap lainnya
Penggantian pintu air dan alat ukur pada
bangunan utama

4-4
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dampak Indikator Keberhasilan


Lokasi Pengelolaan Periode Pengelolaan Institusi Pengelolaan
No Lingkungan yang Sumber Dampak Pengelolaan Bentuk Pengelolaan Lingkungan Hidup
Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup
Dikelola Lingkungan Hidup

Pengaturan Air Irigasi dan a. Pelaksanaan operasional jaringan irigasi Dilakukan pada jaringan Dilakukan selama kegiatan Pelaksana :
Pembuangan Air Sisa sesuai dengan Peraturan Menteri Pekerjaan irigasi, yaitu pada saluran, Pengaturan Air Irigasi dan Satuan Kerja Balai Wilayah
Umum dan Perumahan Rakyat Nomor bagunan bagi dan sadap, Pembuangan Air Sisa. Sungai Papua Barat
12/PRT/M/2015 tentang Eksploitasi dan bangunan pengatur air,
Pengawas :
Pemeliharaan Jaringan Irigasi. dan bangunan pelengkap,
pada : Dinas Lingkungan Hidup
b. Pengamanan Jaringan Irigasi :
Provinsi Papua Barat
Menetapkan garis sempadan saluran a. Sistem Irigasi Prafi
Dinas Lingkungan Hidup
sesuai ketentuan peraturan yang berlaku. b. Sistem Irigasi Aimasi
Kabupaten Manokwari
Memasang papan larangan tentang
penggarapan tanah dan mendirikan
bangunan di dalam garis sempadan
saluran.
Petugas pengelola irigasi harus
mengontrol patok-patok batas tanah
pengairan supaya tidak dipindahkan oleh
masyarakat.
Memasang papan larangan untuk
kendaraan yang melintas jalan inspeksi
yang melebihi kelas jalan.
Melarang mandi di sekitar bangunan atau
lokasi-lokasi yang berbahaya.
Melarang mendirikan bangunan dan atau
menanam pohon di tanggul saluran
irigasi.
Mengadakan penyuluhan/sosialisasi
kepada masyarakat dan instansi terkait
tentang pengamanan fungsi Jaringan
Irigasi.
Membuat bangunan pengamanan
ditempat-tempat yang berbahaya,
misalnya : disekitar bangunan utama,
siphon, ruas saluran yang tebingnya
curam, daerah padat penduduk dan lain
sebagainya.
Pemasangan penghalang di jalan inspeksi
dan tanggul-tanggul saluran berupa
portal, patok.
c. Pemeliharaan Rutin :
Memberikan minyak pelumas pada
bagian pintu.
Membersihkan saluran dan bangunan dari
tanaman liar dan semak-semak.

4-5
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dampak Indikator Keberhasilan


Lokasi Pengelolaan Periode Pengelolaan Institusi Pengelolaan
No Lingkungan yang Sumber Dampak Pengelolaan Bentuk Pengelolaan Lingkungan Hidup
Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup
Dikelola Lingkungan Hidup

5 Perubahan Kualitas Pengoperasian Bangunan Kualitas air memenuhi Melakukan pengelolaan terhadap dampak Dilakukan pada bangunan Dilakukan selama kegiatan Pelaksana :
Air Utama (Headworks) baku mutu air permukaan primer, yaitu pengelolaan Dampak Sedimentasi utama (headworks), yaitu Pengoperasian Bangunan Satuan Kerja Balai Wilayah
sesuai Pemerintah Nomor dan Endapan Lumpur secara konsisten. bangunan intake, Utama (Headworks). Sungai Papua Barat
82 Tahun 2001 Tentang bangunan pembilas,
Pengawas :
Pengelolaan Kualitas Air kolam lumpur pada :
dan Pengendalian Dinas Lingkungan Hidup
a. Bendung Prafi
Pencemaran Air (Air Provinsi Papua Barat
b. Bendung Aimasi
Kelas IV) Dinas Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang
Pengaturan Air Irigasi dan Dilakukan pada jaringan Dilakukan selama kegiatan
Pembuangan Air Sisa Provinsi Papua Barat
irigasi, yaitu pada saluran, Pengaturan Air Irigasi dan
Dinas Lingkungan Hidup
bagunan bagi dan sadap, Pembuangan Air Sisa.
Kabupaten Manokwari
bangunan pengatur air,
dan bangunan pelengkap, Dinas Pekerjaan Umum
pada : Kabupaten Manokwari
a. Sistem Irigasi Prafi
b. Sistem Irigasi Aimasi

Rehabilitasi Jaringan a. Melokalisir material konstruksi, material Lokasi di rehabilitasi Dilakukan selama kegiatan
Irigasi galian (tanah) pada lokasi yang aman, jaringan irigasi pada Rehabilitasi Jaringan Irigasi
sebelum dipindahkan ke luar lokasi. Sistem Irigasi Bendung
b. Memberikan batas pada tempat lokalisir Prafi dan Sistem Irigasi
material konstruksi dan material galian Prafi dan Sistem Irigasi
(tanah), Aimasi

6 Gangguan Biota Air Pengoperasian Bangunan Struktur komunitas biota Melakukan pengelolaan terhadap dampak Dilakukan pada bangunan Dilakukan selama kegiatan Pelaksana :
Utama (Headworks) air stabil dengan indeks primer, yaitu pengelolaan Dampak Sedimentasi utama (headworks), yaitu Pengoperasian Bangunan Satuan Kerja Balai Wilayah
diversitas (H) < 1,81 dan Endapan Lumpur secara konsisten. bangunan intake, Utama (Headworks). Sungai Papua Barat
bangunan pembilas,
Pengawas :
kolam lumpur pada :
Dinas Lingkungan Hidup
a. Bendung Prafi
Provinsi Papua Barat
b. Bendung Aimasi
Dinas Lingkungan Hidup
Kabupaten Manokwari
Pengaturan Air Irigasi dan Dilakukan pada jaringan Dilakukan selama kegiatan
Pembuangan Air Sisa irigasi, yaitu pada saluran, Pengaturan Air Irigasi dan
bagunan bagi dan sadap, Pembuangan Air Sisa.
bangunan pengatur air,
dan bangunan pelengkap,
pada :
a. Sistem Irigasi Prafi
b. Sistem Irigasi Aimasi

4-6
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dampak Indikator Keberhasilan


Lokasi Pengelolaan Periode Pengelolaan Institusi Pengelolaan
No Lingkungan yang Sumber Dampak Pengelolaan Bentuk Pengelolaan Lingkungan Hidup
Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup
Dikelola Lingkungan Hidup

7 Penurunan Kinerja Pengoperasian Bangunan Kinerja jaringan irigasi a. Dilakukan pada bangunan Dilakukan selama kegiatan Pelaksana :
Jaringan Irigasi Utama (Headworks) mengalami peningkatan utama (headworks), yaitu Pengoperasian Bangunan Satuan Kerja Balai Wilayah
bangunan intake, Utama (Headworks). Sungai Papua Barat
bangunan pembilas,
Pengawas :
kolam lumpur pada :
Dinas Lingkungan Hidup
a. Bendung Prafi
Provinsi Papua Barat
b. Bendung Aimasi
Dinas Lingkungan Hidup
Kabupaten Manokwari
Pengaturan Air Irigasi dan b. Dilakukan pada jaringan Dilakukan selama kegiatan
Pembuangan Air Sisa irigasi, yaitu pada saluran, Pengaturan Air Irigasi dan
bagunan bagi dan sadap, Pembuangan Air Sisa.
bangunan pengatur air,
dan bangunan pelengkap,
pada :
a. Sistem Irigasi Prafi
b. Sistem Irigasi Aimasi

8 Timbulnya Pengaturan Air Irigasi dan Keresahan masyarakat a. Memberikan informasi secara jelas kepada a. SP-1 Dilakukan selama kegiatan Pelaksana :
Keresahan Pembuangan Air Sisa dapat dikendalikan dan masyarakat petani air yang tergabung dalam b. SP-2 Pengoperasian Bangunan Satuan Kerja Balai Wilayah
Masyarakat proses sosial bersifat P3A atau GP3A tentang kondisi debit air dan Utama (Headworks). Sungai Papua Barat
c. SP-3
asosiatif pelaksanaan pembagian air irigasi, yaitu :
d. SP-4 Pengawas :
Kondisi debit lebih besar dari 70% debit
e. SP-5 Dinas Lingkungan Hidup
rencana air irigasi dari saluran primer dan
Provinsi Papua Barat
sekunder dialirkan secara terus-menerus
(continous flow) ke petak-petak tersier Dinas Lingkungan Hidup
melalui pintu sadap tersier. Kabupaten Manokwari

Kondisi debit 50-70% dari debit rencana


air irigasi dialirkan ke petak- petak tersier
dilakukan dengan rotasi. Pelaksanaan
rotasi dapat diatur antar sal sekunder
misalnya jaringan irigasi mempunyai 2
(dua) saluran sekunder A dan sekunder B
maka rotasi dilakukan selama 3 (tiga) hari
air irigasi dialirkan ke sekunder A dan 3
(tiga) berikutnya ke sekunder B demikian
seterusnya setiap 3 (tiga) hari dilakukan
penggantian sampai suatu saat debitnya
kembali normal.
b. Bekerjasama dengan Kepala Suku dan tokoh
masyarakat dalam meredam terjadinya
keresahan masyarakat.

4-7
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Dampak Indikator Keberhasilan


Lokasi Pengelolaan Periode Pengelolaan Institusi Pengelolaan
No Lingkungan yang Sumber Dampak Pengelolaan Bentuk Pengelolaan Lingkungan Hidup
Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup
Dikelola Lingkungan Hidup

Rehabilitasi Jaringan a. Rehabilitasi dilakukan pada masa Dilakukan selama kegiatan


Irigasi pengeringan sehingga tidak mengganggu Pengaturan Air Irigasi dan
tata tanam. Pembuangan Air Sisa.
b. Menyampaikan kepada masyarakat pemakai
air mengenai rencana pengeringan paling
lambat tiga puluh hari sebelum pelaksanaan
pengeringan.

9 Gangguan Pengaturan Air Irigasi dan Gangguan Kamtibmas a. Bekerjasama dengan aparat Kepolisian dan a. SP-1 Dilakukan sebelum Pelaksana :
Kamtibmas Pembuangan Air Sisa dapat dicegah atau aparat TNI sesuai dengan kewenangannya b. SP-2 terjadinya gangguan Satuan Kerja Balai Wilayah
diminimalisir dalam menjaga keamanan dan ketertiban kamtibmas pada kegiatan Sungai Papua Barat
c. SP-3
selama terjadi gangguan keamanan dan Pengaturan Air Irigasi dan
d. SP-4 Pengawas :
ketertiban masyarakat. Pembuangan Air Sisa.
e. SP-5 Dinas Lingkungan Hidup
b. Bekerjasama dengan Kepala Suku dan tokoh
Provinsi Papua Barat
masyarakat setempat sebagai mediator
dalam mencegah dan meredam terjadinya Dinas Lingkungan Hidup
gangguan keamanan dan ketertiban Kabupaten Manokwari
masyarakat.

10 Gangguan Lalulintas Rehabilitasi Jaringan a. Memasang rambu tentang adanya Ruas jalan sekitar lokasi Dilakukan pada kegiatan Pelaksana :
Irigasi pelaksanaan kegiatan rehabilitasi jaringan rehabilitasi jaringan irigasi Rehabilitasi Jaringaan Satuan Kerja Balai Wilayah
irigasi sebanyak 2 unit. Irigasi Sungai Papua Barat
b. Menempatkan petugas minimal 2 orang Pengawas :
untuk mengatur lalulintas kendaraan di
Dinas Lingkungan Hidup
sekitar lokasi rehabilitasi jaringan irigasi.
Provinsi Papua Barat
Dinas Lingkungan Hidup
Kabupaten Manokwari

11 Produksi Komoditas Pengaturan Air Irigasi dan Kebutuhan air irigasi Pelaksanaan operasional jaringan irigasi sesuai Dilakukan di Bangunan Dilakukan selama kegiatan Pelaksana :
Pembuangan Air Sisa mencukupi untuk produksi dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Utama, dan jaringan Pengaturan Air Irigasi dan Satuan Kerja Balai Wilayah
komoditas pertanian Perumahan Rakyat Nomor 12/PRT/M/2015 irigasi pada Sistem Irigasi Pembuangan Air Sisa Sungai Papua Barat
tentang Eksploitasi dan Pemeliharaan Jaringan Prafi dan Sistem Irigasi
Pengawas :
Irigasi. AImasi
Dinas Pertanian,
Peternakan dan
Ketahanan Pangan
Provinsi Papua Barat
Dinas Pertanian dan
Perkebunan Kabupaten
Manokwari
Sumber : Hasil Analisis, 2017

4-8
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

4.2 RPL
Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL) merupakan upaya pemantauan
dampak lingkungan yang ditimbulkan dari kegiatan Bendung dan Jaringan Irigasi D.I.
Aimasi Cs di Kabupaten Manokwari dengan berpedoman pada Rencana Pengelolaan
Lingkungan Hidup (RKL) yang telah dirumuskan. Pemrakarsa juga berkewajiban untuk
memantau dampak lingkungan tersebut, untuk mengetahui kondisi lingkungan pasca
pengelolaan serta menguji kemanpuan pengelolaan lingkungan hidup dalam RKL.

Bagi pemerintah daerah, hasil pelaksanaan RPL ini dapat digunakan sebagai
sumber informasi dan pedoman dalam pelaksanaan pembinaan, pengawasan dan
pelestarian lingkungan, serta sebagai bahan dan masukan dalam pengambilan
keputusan dan kebijakan dalam pengelolaan lingkungan hidup yang dilakukan oleh
Pemrakarsa. Sedangkan bagi masyarakat, hasil pelaksanaan RPL ini sebagai sumber
informasi untuk mengetahui kondisi lingkungan, menghindari kesalahpahaman serta
menjalin kerjasama dalam pemantauan lingkungan hidup.

Upaya pemantauan dampak lingkungan pada kegiatan Bendung dan Jaringan


Irigasi D.I. Aimasi Cs di Kabupaten Manokwari disajikan dalam bentuk matriks yang
secara terperinci dapat dilihat pada Tabel 4.2.

4-9
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Tabel 4.2 Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup

Jenis Dampak yang Dipantau Bentuk Pemantauan Lingkungan Hidup

Institusi Pemantau
No Komponen Indikator/ Waktu dan
Jenis Dampak Lingkungan Hidup
Lingkungan yang Parameter yang Sumber Dampak Metode Pengumpulan dan Analisis Data Lokasi Pemantauan Frekuensi
yang Terjadi
Terkena Dampak Dipantau Pemantauan

1 Penurunan Udara Ambien Debu, SO2, NOx, Rehabilitasi Metode Pengumpulan Data : U-01 (Area SP-1) Dilakukan 3 (tiga) Pelaksana Pemantauan :
Kualitas Udara CO Jaringan Irigasi Pengambilan sampel udara ambien U-02 (Area SP-2) bulan sekali Satuan Kerja Balai Wilayah
dengan HVAS (High Volume Air Sampler), U-03 (Area SP-3) selama kegiatan Sungai Papua Barat
dan pengujian di laboratorium yang telah U-04 (Area SP-4) Rehabilitasi
Pengawas Pemantauan :
memiliki sertifikat akreditasi secara U-05 (Area SP-5) Jaringan Irigasi
Dinas Dinas Lingkungan
Nasional (KAN).
Hidup Provinsi Papua Barat
Metode pengambilan dan pengujian
Dinas Lingkungan Hidup
mengacu pada SNI :
Kabupaten Manokwari
SNI 19-7117.5-2005 (NOx)
Penerima Laporan
SNI 7117. 18-2009 (SO2) Pemantauan :
SNI 19-7117.10-2005 (CO) Dinas Lingkungan Hidup
SNI 19-7119.3-2005 (debu) Provinsi Papua Barat
Standar yang berlaku lainnya Dinas Lingkungan Hidup
Metode Analisis Data : Kabupaten Manokwari
Membandingkan laporan hasil pengujian
dengan baku mutu, yang mengacu pada
Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun
1999 Tentang Pengendalian Pencemaran
Udara

2 Peningkatan Kenyaman Tingkat Rehabilitasi Metode Pengumpulan Data : KB-01 (Area SP-1) Dilakukan 3 (tiga) Pelaksana Pemantauan :
Kebisingan Kebisingan (dBA) Jaringan Irigasi Pengukuran kebisingan dengan alat KB-02 (Area SP-2) bulan sekali Satuan Kerja Balai Wilayah
Sound Level Meter (SLM) yang telah KB-03 (Area SP-3) selama kegiatan Sungai Papua Barat
dikalibrasi. KB-04 (Area SP-4) Rehabilitasi
Pengawas Pemantauan :
KB-05 (Area SP-5) Jaringan Irigasi
Metode pengukuran mengacu pada Dinas Dinas Lingkungan
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Hidup Provinsi Papua Barat
Nomor KEP-48/MENLH/11/1996 Tentang
Dinas Lingkungan Hidup
Baku Tingkat Kebisingan, yaitu pada
Kabupaten Manokwari
Lampiran II (Metoda Pengukuran,
Perhitungan dan Evaluasi Tingkat Penerima Laporan
Kebisingan Lingkungan) Pemantauan :

Metode Analisis Data : Dinas Lingkungan Hidup


Provinsi Papua Barat
Membandingkan laporan hasil pengujian
dengan baku mutu, yang mengacu pada Dinas Lingkungan Hidup
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Kabupaten Manokwari
Nomor KEP-48/MENLH/11/1996 Tentang
Baku Tingkat Kebisingan (55 dBA untuk
lingkungan permukiman)

4 - 10
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Jenis Dampak yang Dipantau Bentuk Pemantauan Lingkungan Hidup

Institusi Pemantau
No Komponen Indikator/ Waktu dan
Jenis Dampak Lingkungan Hidup
Lingkungan yang Parameter yang Sumber Dampak Metode Pengumpulan dan Analisis Data Lokasi Pemantauan Frekuensi
yang Terjadi
Terkena Dampak Dipantau Pemantauan

3 Penurunan Debit Sistem Hidrologi Debit Air Sungai Pengoperasian Metode Pengumpulan Data : Bendung Prafi : Pengukuran Pelaksana Pemantauan :
Air Sungai Bangunan Utama Pengukuran debit air sungai dengan Upstream Bendung Prafi debit air sungai Satuan Kerja Balai Wilayah
(Headworks) menggunakan flowmeter. Donwstream Bendung Prafi dilakukan tiap 1 Sungai Papua Barat
Intake Bendung Prafi (satu) bulan
Pengukuran dan pencatatan debit air pada Pengawas Pemantauan :
Saluran Pelimpah Bendung sekali selama
alat ukur yang tersedia pada bangunan Dinas Lingkungan Hidup
Prafi kegiatan
utama. Provinsi Papua Barat
Pengoperasian
Observasi lapang melalui pengamatan Bendung Aimasi :
Bangunan Dinas Pekerjaan Umum dan
secara visual debit air. Upstream Bendung Aimasi Utama. Penataan Ruang Provinsi
Metode Analisis Data : Downstream Bendung Aimasi Papua Barat
Pengukuran
Intake Bendung Aimasi
Membandingkan hasil pengukuran debit debit air pada Dinas Lingkungan Hidup
Saluran Pelimpah Bendung
air secara periodik untuk mengetahui trend intake dan Kabupaten Manokwari
Aimasi
perubahannya. saluran Dinas Pekerjaan Umum
pelimbah Kabupaten Manokwari
dilakukan tiap 1 Penerima Laporan
(satu) hari Pemantauan :
sekali selama
Dinas Lingkungan Hidup
kegiatan
Provinsi Papua Barat
Pengoperasian
Bangunan Dinas Pekerjaan Umum dan
Utama. Penataan Ruang Provinsi
Papua Barat
Dinas Lingkungan Hidup
Kabupaten Manokwari
Dinas Pekerjaan Umum
Kabupaten Manokwari

4 Sedimentasi dan Sistem Irigasi Endapan Lumpur Pengoperasian Metode Pengumpulan Data : Bendung Prafi : Dilakukan 2 (dua) Pelaksana Pemantauan :
Endapan Lumpur Bangunan Utama Pengukuran ketinggian endapan lumpur Kantong lumpur kali setiap bulan Satuan Kerja Balai Wilayah
(Headworks) pada bangunan utama dan jaringan irigasi Bangunan pembilas selama kegiatan Sungai Papua Barat
dengan menggunakan alat ukur yang Pengoperasian
Bendung Aimasi : Pengawas Pemantauan :
representatif. Bangunan Utama
Kantong lumpur dan kegiatan Dinas Dinas Lingkungan
Observasi lapang melalui pengamatan Bangunan pembilas Hidup Provinsi Papua Barat
Pengaturan Air
secara visual terhadap endapan lumpur
Irigasi dan Dinas Lingkungan Hidup
yang ada pada bangunan utama dan
Pengaturan Air Pembuangan Air Kabupaten Manokwari
jaringan irigasi. Sistem Irigasi Prafi :
Irigasi dan (Inspeksi Rutin) Penerima Laporan
Pembuangan Air Metode Analisis Data : Saluran primer
Pemantauan :
Sisa Mengevaluasi ketinggian lumpur sebagai Saluran Sekunder
Dinas Lingkungan Hidup
dasar pelaksanaan pemeliharaan jaringan Sistem Irigasi Aimasi :
Provinsi Papua Barat
irigasi. Saluran primer
Dinas Lingkungan Hidup
Saluran sekunder
Kabupaten Manokwari

4 - 11
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Jenis Dampak yang Dipantau Bentuk Pemantauan Lingkungan Hidup

Institusi Pemantau
No Komponen Indikator/ Waktu dan
Jenis Dampak Lingkungan Hidup
Lingkungan yang Parameter yang Sumber Dampak Metode Pengumpulan dan Analisis Data Lokasi Pemantauan Frekuensi
yang Terjadi
Terkena Dampak Dipantau Pemantauan

5 Perubahan Kualitas Air Sungai TSS, TDS, DO, Pengoperasian Metode Pengumpulan Data : Bendung Prafi : Dilakukan tiap 3 Pelaksana Pemantauan :
Kualitas Air Kekeruhan Bangunan Utama Pengambilan sampel air permukaan dan Upstream Bendung Prafi (tiga) bulan sekali Satuan Kerja Balai Wilayah
(Headworks) pengujian di laboratorium yang telah Donwstream Bendung Prafi selama kegiatan Sungai Papua Barat
memiliki sertifikat akreditasi secara Kantong Lumpur Pengperasian
Pengawas Pemantauan :
Nasional (KAN). Bangunan Utama,
Bendung Aimasi : Dinas Lingkungan Hidup
Metode pengambilan sampel mengacu kegiatan
Upstream Bendung Aimasi Pengaturan Irigasi Provinsi Papua Barat
pada SNI SNI 6989.57:2008 (air Downstream Bendung Aimasi dan Pembuangan Dinas Pekerjaan Umum dan
permukaan) atau standar yang berlaku. Kantong Lumpur Air Sisa, dan Penataan Ruang Provinsi
Metode pengujian sampel air mengacu
kegiatan Papua Barat
Pengaturan Air pada Sistem Irigasi Prafi :
Irigasi dan Rehabilitasi Dinas Lingkungan Hidup
Pembuangan Air SNI 06-6989.3-2004 (TSS) Saluran irigasi primer Jaringan Irigasi Kabupaten Manokwari
Sisa SNI 06-6989.27-2005 (TDS) Saluran irigasi sekunder
Dinas Pekerjaan Umum
SNI 06-6989.14-2004 (DO) Saluran pembuangan
Kabupaten Manokwari
SNI 06-6989.25-2005 (Kekeruhan) Sungai Prafi (setelah saluran
Standar yang berlaku lainnya pembuangan Sistem Irigasi Penerima Laporan
Prafi) Pemantauan :
Metode Analisis Data :
Membandingkan hasil pengujian dengan Sistem Irigasi Aimasi : Dinas Lingkungan Hidup
baku mutu air permukaan yang mengacu Provinsi Papua Barat
Rehabilitasi Saluran irigasi primer
pada Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Saluran irigasi sekunder Dinas Pekerjaan Umum dan
Jaringan Irigasi
Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Saluran pembuangan Penataan Ruang Provinsi
Pengendalian Pencemaran Air (Air Kelas Sungai Prafi (setelah saluran Papua Barat
IV) pembuangan Sistem Irigais Dinas Lingkungan Hidup
Aimasi) Kabupaten Manokwari
Dinas Pekerjaan Umum
Kabupaten Manokwari

6 Gangguan Biota Biota Air Indeks Diversitas Pengoperasian Metode Pengumpulan Data : Bendung Prafi : Dilakukan tiap 3 Pelaksana Pemantauan :
Air (H) Bangunan Utama Pengambilan sampel plankton dan bentos Upstream Bendung Prafi (tiga) bulan sekali Satuan Kerja Balai Wilayah
(Headworks) dengan plankton net (untuk plankton), Donwstream Bendung Prafi selama kegiatan Sungai Papua Barat
eckman grab sampler (untuk bentos) Pengoperasian
Bendung Aimasi : Pengawas Pemantauan :
mendapatkan data tentang biota air. Bangunan Utama
Upstream Bendung Aimasi dan kegiatan Dinas Dinas Lingkungan
Metode pengambilan sampel mengacu Downstream Bendung Aimasi Hidup Provinsi Papua Barat
Pengaturan Irigasi
pada SNI :
dan Pembuangan Dinas Lingkungan Hidup
SNI 13-4717-1998 (Plankton) Air Sisa. Kabupaten Manokwari
SNI 03-3401-1994 (Bentos)
Pengaturan Air Sistem Irigasi Prafi : Penerima Laporan
Irigasi dan Standar yang berlaku lainnya
Pemantauan :
Pembuangan Air Metode pengamatan sampel secara visual Saluran irigasi primer
Saluran irigasi sekunder Dinas Lingkungan Hidup
Sisa mengacu pada SNI :
Sungai Prafi (setelah saluran Provinsi Papua Barat
SNI 06-3963-1995 (Plankton)
pembuangan Sistem Irigasi Dinas Lingkungan Hidup
SNI 03-3401-1994 (Bentos)
Prafi)

4 - 12
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Jenis Dampak yang Dipantau Bentuk Pemantauan Lingkungan Hidup

Institusi Pemantau
No Komponen Indikator/ Waktu dan
Jenis Dampak Lingkungan Hidup
Lingkungan yang Parameter yang Sumber Dampak Metode Pengumpulan dan Analisis Data Lokasi Pemantauan Frekuensi
yang Terjadi
Terkena Dampak Dipantau Pemantauan

Standar yang berlaku lainnya Sistem Irigasi Aimasi : Kabupaten Manokwari


Metode Analisis Data : Saluran irigasi primer
Menganalisis indeks dominansi, indeks Saluran irigasi sekunder
keseragaman, dan indeks diversitas biota Sungai Prafi (setelah saluran
air sungai serta mengevaluasi kestabilan pembuangan Sistem Irigasi
dari struktur komunitas biota air Aimasi)
berdasarkan indeks diversitasnya.

7 Penurunan Sistem Irigasi Tingkat Pengoperasian Metode Pengumpulan Data : Bangunan Utama Dilakukan 2 (dua) Pelaksana Pemantauan :
Kinerja Jaringan Kerusakan Bangunan Utama Pengukuran ketinggian endapan lumpur (Headworks) dalam Sistem kali setiap bulan Satuan Kerja Balai Wilayah
Irigasi Jaringan Irigasi (Headworks) pada bangunan utama dan jaringan irigasi Irigasi Prafi selama kegiatan Sungai Papua Barat
dengan menggunakan alat ukur yang Bangunan Utama Pengoperasian
Pengawas Pemantauan :
representatif. (Headworks) dalam Sistem Bangunan Utama
dan kegiatan Dinas Dinas Lingkungan
Observasi lapang melalui pengamatan Irigasi Aimasi
Pengaturan Air Hidup Provinsi Papua Barat
secara visual terhadap endapan lumpur
Pengaturan Air Irigasi dan Dinas Lingkungan Hidup
yang ada pada bangunan utama dan Jaringan irigasi dalam Sistem
Irigasi dan Pembuangan Air Kabupaten Manokwari
jaringan irigasi. Irigas Prafi.
Pembuangan Air Sisa (Inspeksi Penerima Laporan
Sisa Metode Analisis Data : Jaringan irigasi dalam Sistem
Rutin) Pemantauan :
Mengevaluasi ketinggian lumpur sebagai Irigasi Aimasi.
Dinas Lingkungan Hidup
dasar pelaksanaan pemeliharaan jaringan
Provinsi Papua Barat
irigasi.
Dinas Lingkungan Hidup
Kabupaten Manokwari

8 Timbulnya Proses Sosial Jenis Keresahan Pengaturan Air Metode Pengumpulan Data : Permukiman di SP-1 Dilakukan tiap 6 Pelaksana Pemantauan :
Keresahan dan Kondisi Irigasi dan Pengumpulan data jenis keresahan Permukiman di SP-2 (enam) bulan Satuan Kerja Balai Wilayah
Masyarakat Sosial Pembuangan Air masyarakat dengan metode wawancara Permukiman di SP-3 sekali selama Sungai Papua Barat
Masyarakat Sisa semi terstruktur kepada masyarakat dan Permukiman di SP-4 kegiatan
Pengawas Pemantauan :
tokoh masyarakat. Jenis data keresahan Permukiman di SP-5 Pengaturan Air
Irigasi dan Dinas Dinas Lingkungan
mencakup :
Pembuangan Air Hidup Provinsi Papua Barat
Keresahan akibat pemberian air irigasi
Sisa dan kegiatan Dinas Lingkungan Hidup
(konflik pembagian air).
Rehabilitasi Kabupaten Manokwari
Keresahan akibat pengeringan sebelum
Jaringan Irigasi Penerima Laporan
rehabilitasi jaringan irigasi
Pemantauan :
Metode Analisis Data :
Rehabilitasi Dinas Lingkungan Hidup
Menganalisis kondisi masyarakat dan
Jaringan Irigasi Provinsi Papua Barat
keresahan yang terjadi dengan metode
deksriptif evaluatif yang menjelaskan Dinas Lingkungan Hidup
tentang pengaruh kegiatan terhadap Kabupaten Manokwari
kondisi masyarakat dan tingkat keresahan
masyarakat

4 - 13
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Jenis Dampak yang Dipantau Bentuk Pemantauan Lingkungan Hidup

Institusi Pemantau
No Komponen Indikator/ Waktu dan
Jenis Dampak Lingkungan Hidup
Lingkungan yang Parameter yang Sumber Dampak Metode Pengumpulan dan Analisis Data Lokasi Pemantauan Frekuensi
yang Terjadi
Terkena Dampak Dipantau Pemantauan

9 Gangguan Proses Sosial Jenis Gangguan Pengaturan Air Metode Pengumpulan Data : Permukiman di SP-1 Dilakukan tiap 6 Pelaksana Pemantauan :
Kamtibmas Kamtibmas Irigasi dan Pengumpulan data jenis keresahan Permukiman di SP-2 (enam) bulan Satuan Kerja Balai Wilayah
Pembuangan Air masyarakat dengan metode wawancara Permukiman di SP-3 sekali selama Sungai Papua Barat
Sisa semi terstruktur kepada masyarakat dan Permukiman di SP-4 kegiatan
Pengawas Pemantauan :
tokoh masyarakat. Jenis data gangguan Permukiman di SP-5 Pengaturan Air
Irigasi dan Dinas Dinas Lingkungan
kamtibmas adalah konflik sosial, gejolak
Pembuangan Air Hidup Provinsi Papua Barat
sosial, tindak kekerasan, dan lain-lain.
Sisa Dinas Lingkungan Hidup
Metode Analisis Data :
Kabupaten Manokwari
Menganalisis kondisi masyarakat dan
Penerima Laporan
keresahan yang terjadi dengan metode
Pemantauan :
deksriptif evaluatif yang menjelaskan
tentang pengaruh kegiatan terhadap Dinas Lingkungan Hidup
kondisi masyarakat dan tingkat keresahan Provinsi Papua Barat
masyarakat Dinas Lingkungan Hidup
Kabupaten Manokwari

10 Gangguan Transportasi Kondisi Lalulintas Rehabilitasi Metode Pengumpulan Data : Jalan disekitar lokasi rehabilitas Dilakukan 3 (tiga) Pelaksana Pemantauan :
Lalulintas Jaringan Irigasi Observasi lapang dan pengamatan visual jaringan irigasi : bulan sekali Satuan Kerja Balai Wilayah
tentang kondisi lalulintas yang ada di Jalan Sorong Manokwari selama kegiatan Sungai Papua Barat
sekitar lokasi rehabilitasi jaringan irigasi. Rehabilitasi
Jalan lingkungan pada Pengawas Pemantauan :
Jaringan Irigasi
Metode Analisis Data : Satuan Permukiman (SP) Dinas Dinas Lingkungan
Menganalisis kondisi masyarakat dan Hidup Provinsi Papua Barat
keresahan yang terjadi dengan metode Dinas Lingkungan Hidup
deksriptif evaluatif yang menjelaskan Kabupaten Manokwari
tentang pengaruh kegiatan terhadap
Penerima Laporan
kondisi masyarakat dan tingkat keresahan
Pemantauan :
masyarakat
Dinas Lingkungan Hidup
Provinsi Papua Barat
Dinas Lingkungan Hidup
Kabupaten Manokwari

11 Produksi Perekonomian Luas panen, Pengaturan Air Metode Pengumpulan Data : D.I. Aimasi Cs Dilakukan tiap 6 Pelaksana Pemantauan :
Komoditas Lokal dan Regional Produksi, dan Irigasi dan Pengumpulan data luas tanam, luas (enam) bulan Satuan Kerja Balai Wilayah
Produktifitas Pembuangan Air panen, dan hasil produksi dari komoditas sekali selama Sungai Papua Barat
Sisa tanaman pertanian yang dibudayakan, kegiatan
Pengawas Pemantauan :
dengan menggunakan metode survei Pengaturan Air
Irigasi dan Dinas Pertanian, Peternakan
sekunder pada instansi terkait
Pembuangan Air dan Ketahanan Pangan
Metode Analisis Data : Provinsi Papua Barat
Sisa
Menganalisis produktifitas dari tanaman Dinas Pertanian dan
komoditas dengan membandingkan Perkebunan Kabupaten

4 - 14
DOKUMEN EVALUASI LINGKUNGAN HIDUP (DELH)
Bendung dan Jaringan Irigasi D.I. Aimasi Cs
Di Kabupaten Manokwari

Jenis Dampak yang Dipantau Bentuk Pemantauan Lingkungan Hidup

Institusi Pemantau
No Komponen Indikator/ Waktu dan
Jenis Dampak Lingkungan Hidup
Lingkungan yang Parameter yang Sumber Dampak Metode Pengumpulan dan Analisis Data Lokasi Pemantauan Frekuensi
yang Terjadi
Terkena Dampak Dipantau Pemantauan

produksi pertanian dengan luas panen Manokwari


Penerima Laporan
Pemantauan :
Dinas Pertanian, Peternakan
dan Ketahanan Pangan
Provinsi Papua Barat
Dinas Pertanian dan
Perkebunan Kabupaten
Manokwari
Sumber : Hasil Analisis, 2017

4 - 15