Anda di halaman 1dari 11

PPN Jasa Luar Negeri

Definisi Pemanfaatan
Transaksi yang kita lakukan yang disebutkan tadi di awal artikel ini, dalam UU PPN disebut dengan
pemanfaatan Jasa Kena Pajak (JKP) dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean. Transaksi ini
merupakan satu dari delapan bentuk transaksi yang ditetapkan sebagai objek pengenaan PPN oleh Pasal
4 ayat (1) UU PPN.
Pasal 4 ayat (1) huruf e UU PPN mengatakan bahwa PPN dikenakan atas pemanfaatan JKP dari luar
Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean. Ketentuan ini secara substantif sebenarnya sama dengan
transaksi impor. Bedanya kalau impor digunakan untuk BKP berwujud dari luar Daerah Pabean yang
dimasukkan ke dalam Daerah Pabean, sedangkan untuk JKP dari luar Daerah Pabean ini istilah yang
digunakan oleh UU PPN adalah pemanfaatan.
Terkait dengan istilah pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean ini, SE-147/PJ/2010 yang merupakan
penjelasan dari PMK Nomor 40/PMK.03/2010 menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan JKP dari luar
Daerah Pabean yang dimanfaatkan di dalam Daerah Pabean adalah:

1. JKP tersebut diserahkan oleh orang pribadi atau badan yang berkedudukan atau bertempat
tinggal di luar Daerah Pabean;
2. Pemberian JKP dapat dilakukan di dalam maupun di luar Daerah Pabean sepanjang kegiatan
pemberian jasa tersebut tidak menyebabkan orang pribadi atau badan yang bertempat tinggal
atau berkedudukan di luar Daerah Pabean menjadi Subjek Pajak dalam negeri;

3. Kegiatan pemanfaatan JKP yang berasal dari luar Daerah Pabean tersebut dilakukan di dalam
Daerah Pabean; dan

4. JKP yang berasal dari luar Daerah Pabean tersebut dimanfaatkan oleh siapapun di dalam Daerah
Pabean.

Kata siapapun yang disebutkan pada butir 4 mengindikasikan bahwa pengenaan PPN tidak melihat pada
status apakah orang pribadi atau badan (company). Ketentuan ini juga tidak melihat apakah siapapun
ini sudah menjadi PKP (pengusaha kena pajak) atau belum menjadi PKP.
Kemudian untuk memperjelas lokasi pemanfaatan JKP, sebagaimana dimaksud dalam butir nomor 3, SE-
147/PJ/2010 juga memberikan beberapa contoh, baik contoh yang terutang PPN (karena pemanfaatan
terjadi di dalam Daerah Pabean) maupun contoh yang tidak terutang PPN (karena pemanfaatan terjadi
bukan di dalam Daerah Pabean).

Subjek yang Dikenakan


Seperti yang ditegaskan, baik dalam PMK Nomor 40/PMK.03/2010 maupun pada butir 4 SE tersebut,
pihak yang dikenakan PPN atas pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean
adalah orang pribadi maupun badan yang melakukan pemanfaatan JKP tersebut. Sekali lagi, ketentuan
ini tidak mensyaratkan apakah orang pribadi/badan itu sudah PKP atau belum.
Ketentuan ini sebenarnya sesuai dengan prinsip PPN secara umum bahwa PPN dikenakan terhadap
subjek yang melakukan konsumsi atas JKP atau BKP. Hanya bedanya, dalam konteks PPN atas
pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean ini PPN-nya tidak kita serahkan kepada penjual/pemberi jasa
(seperti dalam transaksi lokal) melainkan harus kita setor sendiri. Sebab tidak mungkin jika kita
menyerahkan PPN kepada penjual/pemberi jasa karena mereka tidak berada di dalam negeri dan bukan
PKP.
Jadi sebagai pihak yang melakukan pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean,
kita wajib menyetorkan sendiri PPN yang terutang.

Jangka Waktu Penyetoran PPN


PPN atas pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean tersebut, harus kita setorkan melalui bank persepsi
atau kantor pos dan giro penerima pembayaran pajak, paling lambat tanggal 15 (lima belas) bulan
berikutnya setelah saat terutangnya PPN tersebut. Dalam hal ini, yang dimaksud dengan saat
terutangnya PPN adalah pada saat dimulainya pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean yaitu pada saat
mana yang terjadi lebih dahulu di antara peristiwa berikut ini:
1. Pada saat JKP dari luar Daerah Pabean secara nyata digunakan oleh pihak yang
memanfaatkannya;
2. Pada saat harga perolehan JKP dinyatakan sebagai utang oleh pihak yang memanfaatkannya;

3. Pada saat harga perolehan JKP ditagih oleh pihak yang menyerahkannya; atau

4. Pada saat harga perolehan JKP dibayar sebagian atau seluruhnya oleh pihak yang
memanfaatkannya.

Apabila keempat peristiwa tersebut di atas tidak diketahui, maka saat terutangnya PPN atas pemanfaatan
JKP dari luar Daerah Pabean adalah pada tanggal ditandatanganinya kontrak/perjanjian tertulis atau saat
lain yang ditetapkan oleh Dirjen Pajak.
Misalnya PT ABC menggunakan jasa konsultan dari luar negeri untuk melakukan survey pemasaran di
Indonesia. Kontrak ditandatangani pada tanggal 30 Oktober 2012. Pelaksanaan jasa itu sendiri dilakukan
sepanjang bulan November 2012. Invoice disampaikan oleh konsultan di luar negeri pada tanggal 29
November 2012 dan sesuai perjanjian tertulis tadi pembayaran harus dilakukan setelah satu minggu
setelah invoice diterima.
Dalam case tersebut, saat dimulainya pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean adalah pada bulan
November 2012 yaitu pada saat harga perolehan (fee) jasa ditagih oleh konsultan di luar negeri melalui
penerbitan invoice. Dengan demikian, maka PPN atas pemanfaatan JKP tersebut harus sudah disetorkan
oleh PT ABC paling lambat pada tanggal 15 Desember 2012. Jika terjadi keterlambatan penyetoran PPN,
PT ABC terancam sanksi administrasi bunga keterlambatan penyetoran sebesar 2% per bulan [Pasal 9
ayat (2a), Pasal 13 ayat (2), dan Pasal 14 ayat (3) UU KUP].
Dalam beberapa kasus sering kali terjadi keterlambatan penerimaan invoice yang disebabkan oleh
keterlambatan pengiriman atau hal lainnya. Dalam contoh tersebut misalnya, bisa saja invoice dari
konsultan sampai ke PT ABC pada bulan Desember 2012. Nah dalam kondisi seperti ini, di bulan apa
seharusnya PPN terutang, di November 2012 atau Desember 2012?
Jika invoice dari konsultan diterima PT ABC sebelum tanggal 15 Desember 2012, mungkin dalam hal ini
PT ABC masih bisa menyegerakan penyetoran PPN agar tidak dikenakan sanksi bunga 2%. Tapi
bagaimana jika invoice itu diterima tanggal 16 Desember 2012 atau tanggal-tanggal setelahnya? Dalam
kondisi ini pasti penyetoran PPN baru akan dapat dilakukan setelah tanggal 16 Desember 2012. Jika
demikian, sesuai PMK dan SE tersebut penyetoran ini bisa dikatakan terlambat. Tapi layakkah PT ABC
dikenakan sanksi bunga akibat kesalahan pihak lain ini?

Tata Cara Penyetoran


PPN yang terutang harus kita setor dengan menggunakan Surat Setoran Pajak (SSP). Dan sesuai dengan
petunjuk pengisian SSP yang ada di PMK Nomor 40/PMK.03/2010 dan SE-147/PJ/2010, SSP untuk
penyetoran PPN pemanfaatan JKP itu (yang lebih dikenal dengan istilah PPN-JLN) adalah sebagai berikut:
kolom Nama WP dan Alamat WP diisi dengan nama dan alamat orang pribadi atau badan
yang bertempat tinggal atau berkedudukan di luar Daerah Pabean yang menyerahkan JKP ke
dalam Daerah Pabean. Dalam contoh di atas misalnya, kolom ini diisi dengan nama dan alamat
konsultan di luar negeri yang jasanya digunakan oleh PT ABC.
kolom NPWP diisi dengan angka 0 (nol), kecuali kode KPP harus diisi dengan kode KPP dari
pihak yang memanfaatkan JKP. Dalam contoh di atas, kolom ini diisi dengan kode KPP tempat PT
ABC terdaftar NPWP.

kotak Wajib Pajak/Penyetor diisi dengan nama dan NPWP pihak yang memanfaatkan JKP
(yaitu nama PT ABC dan NPWP PT ABC).

kolom Masa Pajak pada SSP diisi dengan memberi tanda silang (X) pada salah salah satu kolom
Masa Pajak saat terutangnya PPN-JLN. Dalam contoh kita di atas (PT ABC), kotak yang diberi
tanda silang (X) adalah kotak Nov (atau kotak Des sesuai dengan saat terutangnya PPN-
JLN).

Biaya atau Pajak Masukan


PPN atas pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean yang sudah kita setorkan tadi pada prinsipnya
merupakan PPN Pajak Masukan (PM). Jika kita sudah menjadi PKP dan pemanfaatan jasa tadi
berhubungan dengan kegiatan usaha (produksi, distribusi, manajemen maupun pemasaran), maka PM
tersebut dapat kita kreditkan di SPT Masa PPN. Sebab dalam hal ini, SSP yang kita gunakan sebagai alat
untuk menyetor PPN diperlakukan sama seperti Faktur Pajak [Peraturan Dirjen Pajak Nomor PER-
10/PJ/2010 stdtd PER-27/PJ/2011].
Akan tetapi untuk dapat dikreditkan di SPT Masa PPN, maka SSP untuk penyetoran PPN-JLN tadi harus
memenuhi syarat pengisian sebagaimana dijelaskan di atas dan menggunakan formulir SSP yang berlaku
sekarang [Pasal 5 ayat (2) PER-67/PJ/2010 yang merupakan perubahan pertama atas PER-10/PJ/2010].
SSP ini nantinya dilaporkan di masa pajak (bulan) terutangnya PPN. Dalam contoh kita di atas, PT ABC
bisa melaporkan SSP ini sebagai Pajak Masukan pada bulan (masa pajak) November 2012, atau 3 (tiga)
bulan setelahnya yaitu Desember 2012, Januari 2013 atau paling lambat pada Februari 2013.
Jika persyaratan formalitas formulir dan tata cara pengisian SSP itu tidak dapat dipenuhi, maka PM yang
tercantum di SSP tersebut tidak dapat dikreditkan di SPT Masa PPN tetapi masih dapat dibiayakan di SPT
Tahunan PPh apabila biaya jasa tersebut berhubungan dengan 3M.
SURAT EDARAN DIREKTUR JENDERAL PAJAK
NOMOR : SE - 147/PJ/2010

TENTANG

PENJELASAN ATAS PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 40/PMK.03/2010


TENTANG TATA CARA PENGHITUNGAN, PEMUNGUTAN, PENYETORAN, DAN
PELAPORAN PAJAK PERTAMBAHAN NILAI ATAS PEMANFAATAN BARANG KENA
PAJAK
TIDAK BERWUJUD DAN/ATAU JASA KENA PAJAK DARI LUAR DAERAH PABEAN

DIREKTUR JENDERAL PAJAK,

Sehubungan dengan telah diterbitkannya Peraturan Menteri Keuangan Nomor 40/PMK.03/2010


tentang Tata Cara Penghitungan, Pemungutan, Penyetoran, dan Pelaporan Pajak Pertambahan
Nilai atas Pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari Luar
Daerah Pabean, dengan ini disampaikan penjelasan sebagai berikut :

1. Ketentuan yang terkait dengan permasalahan tersebut adalah Undang-Undang Nomor 8


Tahun 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas
Barang Mewah sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang
Nomor 42 Tahun 2009 (Undang-Undang PPN), yang antara lain mengatur:
a. Pasal 1 angka 8, bahwa pemanfaatan Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean adalah
setiap kegiatan pemanfaatan Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean di dalam
Daerah Pabean.
b. Pasal 1 angka 10, bahwa pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dari luar
Daerah Pabean adalah setiap kegiatan pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak
Berwujud dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean.
c. Pasal 4 ayat (1) huruf d, bahwa PPN dikenakan atas pemanfaatan Barang Kena Pajak
Tidak Berwujud dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean. Penjelasan Pasal
tersebut menyatakan bahwa untuk dapat memberikan perlakuan pengenaan pajak
yang sama dengan impor Barang Kena Pajak, atas Barang Kena Pajak Tidak
Berwujud yang berasal dari luar Daerah Pabean yang dimanfaatkan oleh siapa pun di
dalam Daerah Pabean juga dikenai PPN.

d. Pasal 4 ayat (1) huruf e, bahwa PPN dikenakan atas pemanfaatan Jasa Kena Pajak
dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean. Penjelasan Pasal tersebut
menyatakan bahwa jasa yang berasal dari luar Daerah Pabean yang dimanfaatkan
oleh siapa pun di dalam Daerah Pabean dikenai PPN.
2. Berdasarkan ketentuan sebagaimana dimaksud pada angka 1 di atas, yang dimaksud dengan
Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dari luar Daerah Pabean yang dimanfaatkan di dalam
Daerah Pabean adalah:
a. Barang Kena Pajak Tidak Berwujud tersebut dimiliki oleh orang pribadi atau badan
yang bertempat tinggal atau berkedudukan di luar Daerah Pabean;
b. kegiatan pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud yang berasal dari luar
Daerah Pabean tersebut dilakukan di dalam Daerah Pabean; dan

c. Barang Kena Pajak Tidak Berwujud yang berasal dari luar Daerah Pabean tersebut
dimanfaatkan oleh siapa pun di dalam Daerah Pabean.
3. Sedangkan yang dimaksud dengan Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean yang
dimanfaatkan di dalam Daerah Pabean adalah:
a. Jasa Kena Pajak tersebut diserahkan oleh orang pribadi atau badan yang bertempat
tinggal atau berkedudukan di luar Daerah;
b. Pemberian Jasa Kena Pajak dapat dilakukan di dalam dan/atau di luar Daerah Pabean
sepanjang kegiatan pemberian Jasa Kena Pajak tersebut tidak menyebabkan orang
pribadi atau badan yang bertempat tinggal atau berkedudukan di luar Daerah Pabean
menjadi Subjek Pajak dalam negeri;
c. Kegiatan pemanfaatan Jasa Kena Pajak yang berasal dari luar Daerah Pabean tersebut
dilakukan di dalam Daerah Pabean; dan

d. Jasa Kena Pajak yang berasal dari luar Daerah Pabean tersebut dimanfaatkan oleh
siapa pun di dalam Daerah Pabean.
4. Dalam hal pemberian Jasa Kena Pajak yang dilakukan di dalam Daerah Pabean sebagaimana
dimaksud pada angka 3 huruf b menyebabkan orang pribadi atau badan yang bertempat
tinggal atau berkedudukan di luar Daerah Pabean menjadi Subjek Pajak dalam negeri, maka
pemberian Jasa Kena Pajak tersebut termasuk penyerahan Jasa Kena Pajak di dalam Daerah
Pabean.
5. Penghitungan PPN yang terutang atas pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud
dan/atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean adalah sebagai berikut:
a. 10% (sepuluh persen) dikalikan dengan jumlah yang dibayarkan atau seharusnya
dibayarkan kepada pihak yang menyerahkan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud
dan/atau Jasa Kena Pajak, jika dalam jumlah yang dibayarkan atau seharusnya
dibayarkan tidak termasuk PPN;
b. 10/110 (sepuluh per seratus sepuluh) dikalikan dengan jumlah yang dibayarkan atau
seharusnya dibayarkan kepada pihak yang menyerahkan Barang Kena Pajak Tidak
Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak, jika dalam jumlah yang dibayarkan atau
seharusnya dibayarkan sudah termasuk PPN;

c. Dalam hal tidak ditemukan adanya kontrak atau perjanjian tertulis untuk jumlah yang
dibayarkan atau seharusnya dibayarkan atau ditemukan adanya kontrak atau
perjanjian tertulis akan tetapi tidak dengan tegas dinyatakan bahwa dalam jumlah
kontrak atau perjanjian sudah termasuk PPN, maka PPN yang terutang dihitung
sebesar 10% (sepuluh persen) dikalikan dengan jumlah yang dibayarkan atau
seharusnya dibayarkan kepada pihak yang menyerahkan Barang Kena Pajak Tidak
Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean.
6. Saat terutangnya PPN atas pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa
Kena Pajak dari luar Daerah Pabean terjadi pada saat dimulainya pemanfaatan Barang Kena
Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean tersebut. Saat
dimulainya pemanfaatan adalah saat yang diketahui terjadi lebih dahulu dari peristiwa--
peristiwa di bawah ini:
a. saat Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak tersebut secara
nyata digunakan oleh pihak yang memanfaatkannya;
b. saat harga perolehan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak
tersebut dinyatakan sebagai utang oleh pihak yang memanfaatkannya;
c. saat harga jual Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau penggantian Jasa Kena
Pajak tersebut ditagih oleh pihak yang menyerahkannya; atau

d. saat harga perolehan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak
tersebut dibayar baik sebagian atau seluruhnya oleh pihak yang memanfaatkannya.
7. Apabila saat dimulainya pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa
Kena Pajak dari luar Daerah Pabean sebagaimana dimaksud pada angka 6 tidak diketahui,
maka saat terutangnya PPN adalah tanggal ditandatanganinya kontrak atau perjanjian atau
saat lain yang ditetapkan oleh Direktur Jenderal Pajak.
8. PPN yang terutang atas pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena
Pajak dari luar Daerah Pabean wajib dipungut dan disetorkan seluruhnya ke Kas Negara
melalui Kantor Pos atau Bank Persepsi dengan menggunakan Surat Setoran Pajak oleh orang
pribadi atau badan yang memanfaatkan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa
Kena Pajak dari luar Daerah Pabean, paling lama tanggal 15 bulan berikutnya setelah saat
terutangnya pajak. Cara pengisian Surat Setoran Pajaknya adalah sebagai berikut:
a. Pada kolom "Nama WP" dan "Alamat WP" diisi nama dan alamat orang pribadi atau
badan yang bertempat tinggal atau berkedudukan di luar Daerah Pabean yang
menyerahkan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak ke dalam
Daerah Pabean.
b. Pada kolom "NPWP" diisi dengan angka 0 (nol), kecuali kode Kantor Pelayanan
Pajak diisi dengan kode Kantor Pelayanan Pajak dari pihak yang memanfaatkan
Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak.
c. Pada kotak "Wajib Pajak/Penyetor" diisi nama dan Nomor Pokok Wajib Pajak pihak
yang memanfaatkan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak.

d. Pada kolom Masa Pajak pada Surat Setoran Pajak diisi dengan memberi tanda silang
(x) pada salah satu kolom Masa Pajak untuk Masa Pajak saat terutangnya
pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari luar
Daerah Pabean.
9. Dalam hal pengisian Surat Setoran Pajak untuk pembayaran PPN yang terutang atas
pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah
Pabean oleh Wajib Pajak tidak memenuhi ketentuan sebagaimana diatur dalam Peraturan
Menteri Keuangan Nomor 40/PMK.03/2010 tersebut, maka pembayaran PPN tersebut tidak
dapat dikreditkan.
10. Tata cara pelaporan PPN yang telah disetor adalah sebagai berikut:
a. Bagi Pengusaha Kena Pajak, PPN yang telah disetor dilaporkan dalam Surat
Pemberitahuan (SPT) Masa PPN bulan terutangnya pajak dan dapat dilaporkan pada
masa pajak berikutnya paling lama 3 (tiga) bulan setelah berakhirnya masa pajak
yang bersangkutan. SPT Masa PPN tersebut diperlakukan sebagai laporan
pemungutan PPN atas pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau
Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean.

b. Orang pribadi atau badan yang bukan Pengusaha Kena Pajak wajib melaporkan PPN
yang telah disetor dengan mempergunakan lembar ketiga Surat Setoran Pajak ke
Kantor Pelayanan Pajak yang wilayahnya meliputi tempat tinggal orang pribadi atau
tempat kedudukan badan tersebut paling lama akhir bulan berikutnya setelah saat
terutangnya pajak.
11. Orang pribadi atau badan yang terlambat melakukan penyetoran PPN atas pemanfaatan
Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean
dikenai sanksi administrasi berupa bunga sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang
mengatur mengenai ketentuan umum dan tata cara perpajakan. PPN atas pemanfaatan
Barang Kena Pajak Tidak Berwujud atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean yang
terlambat disetor tersebut tetap dapat dikreditkan pada Masa Pajak saat terutangnya PPN atau
pada Masa Pajak yang tidak sama, sesuai dengan ketentuan pengkreditan Pajak Masukan
yang berlaku.
12 Contoh pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dari luar Daerah Pabean di dalam
Daerah Pabean dan pemanfaatan Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah
Pabean yang terutang Pajak Pertambahan Nilai, contoh pemanfaatan Jasa Kena Pajak dari
luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean yang tidak terutang Pajak Pertambahan Nilai,
dan contoh penghitungan Pajak Pertambahan Nilai yang terutang serta ilustrasi pengisian
SSP adalah sebagaimana disajikan dalam Lampiran I sampai dengan Lampiran III Surat
Edaran ini.

Demikian untuk diketahui dan dilaksanakan sebaik-baiknya, serta disebarluaskan dalam wilayah
kerja Saudara masing-masing.

Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal 22 Desember 2010
Direktur Jenderal,

ttd.

Mochamad Tjiptardjo
NIP 195104281975121002

PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA


NOMOR 40/PMK.03/2010

TENTANG

TATA CARA PENGHITUNGAN, PEMUNGUTAN, PENYETORAN, DAN PELAPORAN PAJAK


PERTAMBAHAN NILAI ATAS PEMANFAATAN BARANG KENA PAJAK TIDAK BERWUJUD
DAN/ATAU JASA KENA PAJAK DARI LUAR DAERAH PABEAN

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang :

bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 3A ayat (3) Undang Undang Nomor 8 Tahun 1983 tentang
Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah sebagaimana telah
beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 42 Tahun 2009, perlu menetapkan
Peraturan Menteri Keuangan tentang Tata Cara Penghitungan, Pemungutan, Penyetoran, dan Pelaporan
Pajak Pertambahan Nilai atas Pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak
dari Luar Daerah Pabean;

Mengingat :
Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 1983 Nomor 49, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3262)
sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2009
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 62, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4999);
Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak
Penjualan atas Barang Mewah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1983 Nomor 51, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3264) sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir
dengan Undang-Undang Nomor 42 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009
Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5069);
Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009;

MEMUTUSKAN:

Menetapkan :

PERATURAN MENTERI KEUANGAN TENTANG TATA CARA PENGHITUNGAN, PEMUNGUTAN, PENYETORAN,


DAN PELAPORAN PAJAK PERTAMBAHAN NILAI ATAS PEMANFAATAN BARANG KENA PAJAK TIDAK
BERWUJUD DAN/ATAU JASA KENA PAJAK DARI LUAR DAERAH PABEAN.

Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri Keuangan ini yang dimaksud dengan:
1. Undang-Undang Pajak Pertambahan Nilai adalah Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1983 tentang Pajak
Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah sebagaimana telah
beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 42 Tahun 2009.
2. Jasa Kena Pajak adalah jasa yang dikenai pajak berdasarkan Undang-Undang Pajak Pertambahan
Nilai.
3. Barang Kena Pajak adalah barang yang dikenai pajak berdasarkan Undang-Undang Pajak
Pertambahan Nilai.
4. Surat Setoran Pajak adalah bukti pembayaran atau penyetoran pajak yang telah dilakukan dengan
menggunakan formulir atau telah dilakukan dengan cara lain ke kas negara melalui tempat
pembayaran yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan.
5. Pengusaha Kena Pajak adalah pengusaha yang melakukan penyerahan Barang Kena Pajak dan/atau
penyerahan Jasa Kena Pajak yang dikenai pajak berdasarkan Undang-Undang Pajak Pertambahan
Nilai.
6. Daerah Pabean adalah wilayah Republik Indonesia yang meliputi wilayah darat, perairan dan ruang
udara di atasnya, serta tempat-tempat tertentu di Zona Ekonomi Eksklusif dan landas kontinen yang
di dalamnya berlaku Undang-Undang yang mengatur mengenai kepabeanan.

Pasal 2

Pajak Pertambahan Nilai dikenakan atas pemanfaatan Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa
Kena Pajak dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean.

Pasal 3

(1) Pajak Pertambahan Nilai yang terutang atas pemanfaatan Barang Kena Pajak tidak berwujud
dan/atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean dihitung dengan cara sebagai berikut:
10% (sepuluh persen) dikalikan dengan jumlah yang dibayarkan atau seharusnya dibayarkan kepada
pihak yang menyerahkan Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak, jika dalam
jumlah yang dibayarkan atau seharusnya dibayarkan tidak termasuk Pajak Pertambahan Nilai; atau
10/110 (sepuluh per seratus sepuluh) dikalikan dengan jumlah yang dibayarkan atau seharusnya
dibayarkan kepada pihak yang menyerahkan Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena
Pajak, jika dalam jumlah yang dibayarkan atau seharusnya dibayarkan sudah termasuk Pajak
Pertambahan Nilai.
(2) Dalam hal tidak ditemukan adanya kontrak atau perjanjian tertulis untuk jumlah yang dibayarkan
atau seharusnya dibayarkan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) atau ditemukan adanya kontrak
atau perjanjian tertulis akan tetapi tidak dengan tegas dinyatakan bahwa dalam jumlah kontrak atau
perjanjian sudah termasuk Pajak Pertambahan Nilai, Pajak Pertambahan Nilai yang terutang dihitung
sebesar 10% (sepuluh persen) dikalikan dengan jumlah yang dibayarkan atau seharusnya dibayarkan
kepada pihak yang menyerahkan Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari
luar Daerah Pabean.

Pasal 4
Saat terutangnya Pajak Pertambahan Nilai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 terjadi pada saat
dimulainya pemanfaatan Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah
Pabean tersebut.

Pasal 5
(1) Saat dimulainya pemanfaatan Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari luar
Daerah Pabean sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 adalah saat yang diketahui terjadi lebih dahulu
dari peristiwa-peristiwa di bawah ini:
a. saat Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak tersebut secara nyata digunakan
oleh pihak yang memanfaatkannya;
b. saat harga perolehan Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak tersebut
dinyatakan sebagai utang oleh pihak yang memanfaatkannya;
c. saat harga jual Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau penggantian Jasa Kena Pajak tersebut
ditagih oleh pihak yang menyerahkannya; atau
d. saat harga perolehan Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak tersebut
dibayar baik sebagian atau seluruhnya oleh pihak yang memanfaatkannya.
(2) Dalam hal saat dimulainya pemanfaatan Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak
dari luar Daerah Pabean sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak diketahui, saat dimulainya
pemanfaatan Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean
adalah tanggal ditandatanganinya kontrak atau perjanjian atau saat lain yang ditetapkan oleh Direktur
Jenderal Pajak.

Pasal 6

(1) Pajak Pertambahan Nilai yang terutang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 wajib dipungut dan
disetorkan seluruhnya ke Kas Negara melalui Kantor Pos atau Bank Persepsi dengan menggunakan
Surat Setoran Pajak oleh orang pribadi atau badan yang memanfaatkan Barang Kena Pajak tidak
berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean, paling lama tanggal 15 bulan berikutnya
setelah saat terutangnya pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4.
(2) Surat Setoran Pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1), menggunakan Surat Setoran Pajak sesuai
dengan peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai ketentuan umum dan tata cara
perpajakan, dengan ketentuan pengisian sebagai berikut:
a. pada kolom Nama WP dan Alamat WP diisi nama dan alamat orang pribadi atau badan yang
bertempat tinggal atau berkedudukan di luar Daerah Pabean yang menyerahkan Barang Kena
Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak ke dalam Daerah Pabean.
b. pada kolom NPWP diisi dengan angka 0 (nol), kecuali kode Kantor Pelayanan Pajak diisi dengan
kode Kantor Pelayanan Pajak dari pihak yang memanfaatkan Barang Kena Pajak tidak berwujud
dan/atau Jasa Kena Pajak.
c. pada kotak Wajib Pajak/Penyetor diisi nama dan Nomor Pokok Wajib Pajak pihak yang
memanfaatkan Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak.

Pasal 7

(1) Bagi Pengusaha Kena Pajak, Pajak Pertambahan Nilai yang telah disetor sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 6 dilaporkan dalam Surat Pemberitahuan Masa Pajak Pertambahan Nilai bulan
terutangnya pajak.
(2) Surat Pemberitahuan Masa Pajak Pertambahan Nilai sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
diperlakukan sebagai laporan pemungutan Pajak Pertambahan Nilai atas pemanfaatan Barang Kena
Pajak tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean.
(3) Orang pribadi atau badan yang bukan Pengusaha Kena Pajak wajib melaporkan Pajak Pertambahan
Nilai yang telah disetor sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 dengan mempergunakan lembar
ketiga Surat Setoran Pajak ke Kantor Pelayanan Pajak yang wilayahnya meliputi tempat tinggal orang
pribadi atau tempat kedudukan badan tersebut paling lama akhir bulan berikutnya setelah saat
terutangnya pajak.

Pasal 8

Orang pribadi atau badan yang melakukan penyetoran Pajak Pertambahan Nilai setelah melewati batas
waktu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 dikenai sanksi administrasi berupa bunga sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai ketentuan umum dan tata cara perpajakan.

Pasal 9

Pada saat Peraturan Menteri Keuangan ini mulai berlaku, Keputusan Menteri Keuangan Nomor
568/KMK.03/2000 tentang Tata Cara Penghitungan, Pemungutan, Penyetoran, dan Pelaporan Pajak
Pertambahan Nilai atas Pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan atau Jasa Kena Pajak dari
Luar Daerah Pabean, dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 10

Peraturan Menteri Keuangan ini mulai berlaku pada tanggal 1 April 2010.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Menteri Keuangan ini
dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 22 Februari 2010
MENTERI KEUANGAN,

ttd.

SRI MULYANI INDRAWATI

Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 22 Februari 2010
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA,

ttd.

PATRIALIS AKBAR

Anda mungkin juga menyukai