Anda di halaman 1dari 70

UNIVERSITAS INDONESIA

ANALISIS ASUHAN KEPERAWATAN MASYARAKAT


PERKOTAAN PADA Tn. A DENGAN TUMOR OTAK POST
KRANIOTOMI DI LANTAI V BEDAH RSPAD
GATOT SOEBROTO

KARYA ILMIAH AKHIR

IDHAM MUCHLIS PURBA


1106129801

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN


PROGRAM PROFESI NERS
DEPOK
JULI 2014

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


UNIVERSITAS INDONESIA

ANALISIS ASUHAN KEPERAWATAN MASYARAKAT


PERKOTAAN PADA Tn. A DENGAN TUMOR OTAK POST
KRANIOTOMI DI LANTAI V BEDAH RSPAD
GATOT SOEBROTO

KARYA ILMIAH AKHIR


Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Ners

IDHAM MUCHLIS PURBA


1106129801

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN


PROGRAM PROFESI NERS
DEPOK
JULI 2014

ii

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014
iv

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


ABSTRAK

Nama : Idham Muchlis Purba


Program Studi : Profesi IlmuKeperawatan
Judul Karya Ilmiah Akhir : Analisis Asuhan Keperawatan Masyarakat Perkotaan
Pada Tn. A Dengan Tumor Otak Post Kranotomi di
Lantai V Bedah RSPAD Gatot Soebroto

Tumor otak merupakan pertumbuhan abnormal dari sel-sel yang berasal dari dalam
otak atau yang menyokong struktur otak. Batasan tumor otak adalah pertumbuhan sel
akan berproliferasi yang akan terus berkembang mendesak jaringan otak yang sehat
disekitarnya dan terjadi perubahan suplai darah. Apabila tumor terus berkembang
menyebabkan terjadinya gangguan neurologis dan peningkatan tekanan intrakranial,
yang pada akhirnya akan menyebabkan nekrosis jaringan otak. Masalah kesehatan
yang dimiliki Tn. A adalah :nyeri kepala. Diagnosa utama yang dibahas oleh penulis
dan menjadi fokus dalam karya ilmiah ini adalah diagnosa nyeri akut akibat
peningkatan tekanan intrakranial. Implementasi keperawatan dilakukan pada Minggu
ke1. Penulis hanya akan memaparkan implementasi untuk diagnosa nyeri dengan
intervensi yang diberikan yaitu teknik relaksasi dan nafas dalam. Nyeri kepala akibat
tumor otak merupakan masalah yang cukup serius dan memerlukan perhatian khusus
karena selain dapat menimbulkan gangguan neurologis yang cukup serius.

Kata kunci: Tumor otak, Nyeri kepala, Tehnik Relaksasi dan napas dalam

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


ABSTRACT

Name : Idham Muchlis Purba


Study programme : Ners Profession
Title of final scientific paper : Analiysis of The Urban Community Nursing
Care In Mr. A Post With A Brain Tumor
Surgery Craniotomy Floor 5 Gatot Suboto
Army Hospital

Brain tumor is an abnormal growth of cells derived from the brain or brain structures
that support. Limitation of brain tumor is a growth of cells will proliferate will
continue to evolve urge the surrounding healthy brain tissue and blood supply
changes. If the tumor continues to grow causing neurological disturbances and
increased intracranial pressure, which in turn will lead to necrosis of the brain tissue.
Mr. owned health problems. A are: headache. The main diagnoses were discussed by
the authors and the focus of this paper is the diagnosis of acute pain due to increased
intracranial pressure. Implementation of nursing conducted on Sunday the 1st. The
author will only describe the implementation of the intervention for pain diagnosis
given the relaxation and deep breathing techniques. Headache due to brain tumor is a
serious problem and requires special attention because in addition can cause a serious
neurological.disorder.

Keywords: brain tumors, Headache, Relaxation and breathing techniques in

vi

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur saya panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena atas rahmat dan
karunia-Nya saya dapat menyelesaikan Karya Ilmiah Akhir Ners yang berjudul
Analisis Asuhan Keperawatan Masyarakat Perkotaan Pada Tn A Dengan Tumor
Otak Post Kraniotomi di Lantai V Bedah RSPAD Gatot Soebroto.
Penyusunan karya ilmiah akhir ini dapat terlaksana atas bantuan, dukungan,
bimbingan dan kerjasama dari berbagai pihak. Untuk itu, saya menyampaikan
penghargaan, rasa hormat dan terima kasih kepada :

1. Ibu Dra. Junaiti Sahar, Phd selaku Dekan Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas
Indonesia;
2. Ibu Kuntarti, SKp, M. Biomed, selaku Ketua Program studi Sarjana Ilmu
Keperawatan;
3. Bapak Masfuri, SKp, MN selaku dosen pembimbing yang telah menyediakan
waktu, tenaga dan pikiran untuk memberikan arahan dan masukan berharga
dalam penyusunan karya ilmiah akhir Ners ini;
4. Ibu Ns. Merri Silaban, S. Kep selaku pembimbing Lantai V Bedah yang tak
pernah berhenti memotivasi dan memacu semangat selama praktek di RSPAD
Gatot Soebroto
5. Ibu Riri Maria, SKp., MN, selaku koordinator mata ajar Karya Ilmiah Akhir Ners
peminatan Keperawatan Medikal Bedah;
6. Seluruh teman ekstensi angkatan 2011 yang selalu berjuang bersama melewati
pahit manisnya profesi sampai bisa mencapai titik final.
Akhir kata semoga karya ilmiah akhir Ners ini membawa manfaat bagi
pengembangan ilmu dan sikap professional dimanapun perawat bertugas dan
melaksanakan perannya.
Depok, Juli 2014

Penulis

vii

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL............................................................................................. ii
HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS.................................................. iii
HALAMAN PENGESAHAN............................................................................... iv
ABSTRAK ............................................................................................................ v
ABSTRACT ............................................................................................................ vi
KATA PENGANTAR .......................................................................................... vii
HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ........................................................ viii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ ix

BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................... 1


1.1 Latar Belakang ........................................................................... 1
1.2 Tujuan Penulisan ......................................................................... 4
1.2.1 Tujuan Umum ................................................................. 4
1.2.2 Tujuan Khusus ................................................................ 4
1.3 Manfaat Penulisan ....................................................................... 4

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................... 6


2.1 Anatomi Fsiologi Otak dan Susunan Saraf Pusat ....................... 6
2.2.1 Otak dan Susunan Saraf Pusat ........................................ 6
2.2 Tumor otak .................................................................................. 9
2.2.1 Definisi ............................................................................ 9
2.2.2 Etiologi dan faktro risiko ................................................ 9
2.2.3 Patofisiologi .................................................................... 10
2.2.4 Klasifikasi tumor otak ..................................................... 11
2.2.5 Pemerikasaan dan diagnosis............................................ 12
2.2.6 Penatalaksanaan tumor otak ............................................ 13
2.2.7 Perawatan pasca operasi kraniotomi ............................... 14

ix

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


2.3 Asuhan keperawatan ................................................................... 15
2.3.1 Pengkajian ....................................................................... 15
2.3.2 Diagnosa keparawatan .................................................... 17

BAB 3 LAPORAN KASUS KELOLAAN UTAMA .................................... 21


3.1 Pengkajian ................................................................................... 21
3.2 Analisa Data Pre Operasi ............................................................ 28
3.3 Rencana asuhan Keperawatan ..................................................... 31
3.4 Implementasi Keperawatan ......................................................... 35
3.5 Analisa Data Post Operasi........................................................... 40
3.6 Rencana Asuhan Keperawatan .................................................... 42
3.7 Implementasi Keperawatan ......................................................... 45

BAB 4 ANALISA MASALAH ....................................................................... 50


4.1 Analisa Asuhan Keperawatan Masyarakat Perkotaan pada
tumor Otak .................................................................................. 50
4.2 Analisa Asuhan Keperawatan pada Pasien Tumor otak post
Kraniotomi .................................................................................. 52
4.2.1 Analisa Diagnosa Keperawatan pada Pasien Tumor
Otak Pre dan post Kraniotomi ......................................... 52
4.2.2 Analisa Implementasi Keperawatan pada Pasien
Tumor Otak Post Kraniotimi ........................................... 53

BAB 5 PENUTUP ........................................................................................... 57


5.1 Kesimpulan ................................................................................. 57
5.2 Saran............................................................................................ 57

DAFTR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Indonesia merupakan Negara berkembang yang mengalami perubahan di banyak


bidang dari waktu ke waktu termasuk gaya hidup masyarakat yang ada
didalamnya. Perubahan ini membuat Negara Indonesia mengalami transisi
epidemiologi dimana pola penyakit bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit
degenerative. Sebelum masalah penyakit menular dapat diselesaikan, penyakit
tidak menular sudah banyak bermunculan. Salah satu penyakit tidak menular
tersebut adalah tumor atau kanker otak. Penyakit tumor atau kanker merupakan
penyakit yang sangat berbahaya dan penyebab kematian utama kedua yang
memberikan kontribusi 13% kematian dari 22% kematian akibat penyakit tidak
menular utama didunia ( Potter & Perry, 2005 )

Tumor otak adalah suatu massa abnormal didalam tengkorak yang disebabkan
oleh multipikasi sel-sel yang berlebihan dan menyebabkan adanya proses desak
ruang. Tumor susunan saraf pusat ditemukan sebanyak 10% dari neoplasma
seluruh tubuh, dengan frekwensi 80% terletak pada intrakranial dan 20% didalam
kanalis spinalis. Tumor otak meliputi sekitar 85-90% dari seluruh tumor susunan
saraf pusat. Berdasarkan data statistik Central Brain Tumor Registry of United
State ( 2005-2006) angka insidensi tahunan tumor intracranial di Amerika serikat
adalah 14,8 per 100.000 populasi pertahun dimana wanita lebih banyak (15,1)
disbanding dengan pria (14,5). Estimasi insiden tumor intrakranial primer adalah
8,2 per 100.000 populasi per tahun. Data-data insidensi dari Negara-negara
lainnya berkisar antara 7-13 per 100.000 populasi per tahun ( Jepang 9/100.000
populasi/tahun; Swedia 4/100.000 populasi/tahun ). Insidensi tumor otak primer
bervariasi sehubungan dengan kelompok umur penderita. Angka insidensi ini
mulai cenderung meningkat sejak kelompok usia decade pertama yaitu dari

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


2

2/100.000 populasi/tahun pada kelompok umur 10 tahun menjadi 8/100.000


populasi/tahun pada kelompok usia 40 tahun; dan kemudian meningkat tajam
menjadi 20/100.000 populasi/tahun dan kelompok usia 70 tahun 18.1/100.000
dimana perbandingan wanita (20,3) dan pria (15,2). Di Indonesia data tentang
tumor susunan saraf pusat belum dilaporkan.insiden tumor otak pada anak-anak
termasuk dekade, sedangkan pada dewasa pada usia 30-70 dengan puncak usia
45-65 tahun. Tumor otak menjadi penyakit sepuluh terbanyak yang ada diruang
perawatan lantai 5 bedah RSPAD Gatot Soebroto Jakarta pada bulan april 2013
( Satyanegara, 2010 )

Dampak sosial kanker terkait pembiayaan pengobatan yang tinggi yang dapat
mengganggu perekonomian keluarga, bangsa dan Negara. Kanker sebagai global
epidemi berarti kanker telah menjadi masalah dunia karena jumlah penderita
kanker terus meningkat demikian pula kematiannya. Masalah efektifitas
pengobatan contohnya akhir-akhir ini banyak sekali tawaran pengobatan alternatif
untuk kanker di masyarakat. perlu mengevaluasi efektifitasnya, dan meneliti
dampak lain yang dapat ditimbulkan. Fasilitas diagnosis dan pengobatan kanker
yang memadai di Indonesia perlu ditingkatkan. Deteksi dini kanker perlu
ditingkatkan cakupannya dan perlu disebarluaskan bahwa kanker adalah penyakit
yang dapat diobati secara medis, apalagi jika ditemukan pada fase dini. Meskipun
dapat diobati tentunya akan lebih baik jika tidak menderita kanker. Kesadaran
masyarakat bahwa kanker dapat dicegah perlu terus ditingkatkan. Upaya
pencegahan dilakukan melalui pencegahan faktor risiko seperti tidak merokok dan
berperilaku hidup sehat ( The Oncology Group, 2003 ).

Pada penatalaksanaan penyakit tumor otak meliputi penatalaksanaan secara


medis, bedah dan keperawatan. Menurut National Brain Tumor Society,
penatalaksanaan standar untuk tumor otak adalah operasi, terapi radiasi dan
kemoterapi. Pembedahan dilakukan untuk mengeluarkan tumor otak bila
memungkinkan. Pembedahan dapat bertindak sebagai metode diagnostik maupun

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


3

modalitas penanganan. Intervensi operatif menyediakan bahan pemeriksaan


jaringan untuk histologis, mengurangi beban tumor untuk terapi lebih lanjut, dan
memberikan kesembuhan bagi tumor-tumor derajat rendah. Sedangkan radiasi
dan kemoterapi biasanya digunakan sebagai perawatan sekunder atau adjuvant
untuk tumor otak yang tidak dapat dikelola dengan menggunakan operasi saja.
Namun, radiasi dan kemoterapi dapat digunakan tanpa operasi ( Cur Top Med
Chem, 2005)

Penyebab terbanyak dilakukan indikasi kraniotomi adalah karena tumor atau


keganasan. The Union for International Cencer Control (UICC) mengumumkan
adanya hari kanker sedunia pada tahun 2005, seiring dengan tingginya angka
kejadian kanker di dunia. Jenis kanker atau tumor, menurut UICC kebanyakan
dapat dicegah dengan menjaga gaya hidup sehat masyarakat perkotaan, yaitu
menjaga pola makan sehat dan berat badan ideal, melakukan olah raga secara
rutin, teratur dan terukur, serta mengurangi asupan alkohol (Anna, 2011). Banyak
masyarakat kita yang belum mengetahui gejala-gejala serta bahaya penyakit
tumor otak yang dapat mengakibatkan kematian ataupun kecacatan bagi
penderitanya. Karena pada umumnya penderita yang datang berobat ke dokter
ataupun rumah sakit sudah dalam keadaan parah (stadium lanjut) sehingga cara
penanggulangannya (operasi) hanya bersifat life-saving, sementara untuk
mencegah tumor timbul kembali (residif) membutuhkan radioterapi dan
kemoterapi ( Anna, 2011 ).

Bedah kraniotomi merupakan prosedur bedah yang paling umum dilakukan untuk
mengangkat massa tumor atau menghilangkan bagian terbesar tumor otak (
Brunner & Suddarth, 2001 ). Pembedahan merupakan pilihan utama untuk
mengangkat tumor. Dengan pengambilan massa tumor sebanyak mungkin
diharapkan pula jaringan hipoksik akan terikut serta sehingga akan diperoleh efek
radiasi yang optimal. Radioterapi merupakan salah satu modalitas penting dalam
pelaksanaan proses keganasan. Sebagian tumor otak bersifat radioresponsif,

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


4

sehingga pada tumor dengan ukuran terbatas pemberian dosis tinggi radiasi
diharapkan dapat mengeradikasi semua sel tumor. Pada kemoterapi dilakukan
dengan tujuan membunuh sel tumor pada klien. Tindakan ini diberikan dalam
siklus, satu siklus terdiri dari treatment intensif dalam waktu yang singkat, diikuti
waktu istirahat dan pemulihan. Risiko kematian pasien pasca kraniotomi
dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain diagnosis penyakit atau cedera yang
mejadi indikasi dilakukannya kraniotomi, faktor usia, skor Glasgow Coma Scale,
komplikasi pasca operasi dan beberapa faktor medis lainnya ( Brunner & Suddart,
2001 ).

Komplikasi bedah kraniotomi meliputi peningkatan tekanan intraokuler ( TIK ),


infeksi, dan defisit neurologik. Disinilah fungsi perawat sebagai edukator untuk
menjelaskan pentingnya perawatan pasca operasi kraniotomi tumor otak. Selain
sebagai edukator, fungsi Care Giver juga dapat dilakukan dengan melakukan
perawatan luka dalam meningkatkan penyembuhan luka pasca operasi tumor
otak.
1.2 Tujuan penulisan
1.2.1 Tujuan Umum
Menganalisa asuhan keperawatan pada kasus tumor otak post kraniotomi di
RSPAD Gatot Suboto Jakarta

1.2.2 Tujuan Khusus


a. Menganalisis asuhan keperawatan pada kasus tumor otak post kraniotomi
b. Menganalisis aplikasi asuhan keperawatan pasien dengan kasus tumor
otak post kraniotomi

1.3 Manfaat Penulisan


Hasil penulisan ini diharapkan dapat meningkatkan pelayanan kepada pasien.
Peningkatan pelayanan asuhan keperawatan ini khususnya pada peran perawat
sebagai educator dan care giver kepada pasien yang memiliki luka kraniotomi
dengan kasus penyakit tumor otak. Peran perawat dalam memberikan asuhan

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


5

keperawatan sebagai edukator yaitu memberikan pengetahuan tentang penyakit


tumor otak, dan perawatan luka kraniotomi, untuk kemudian disampaikan kepada
klien dan keluarga sebagai pendidikan kesehatan. Peran perawat sebagai care
giver dalam hal ini terkait asuhan keperawatan dengan post kraniotomi dengan
melakukan perawatan luka sederhana dirumah.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


6

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Anatomi Fisiologi Otak dan Susunan Saraf Pusat

2.1.1 Otak dan Susunan Saraf Pusat

Gambar 2.1 Anatomi otak

Berat otak maunusia sekitar 1.400 gram, tersusun oleh sekitar 100 triliun neuron.
Masing-masing neuron mempunyai 1.000 sampai 10.000 koneksi sinaps dengan sel
saraf lainnya. Otak merupakan jaringan yang konsistensinya kenyal dan terletak di
dalam ruangan yang tertutup oleh tulang yaitu kranium (tengkorak). Kranium ini
secara absolut tidak dapat bertambah volumenya terutamam pada orang dewasa. Otak
terdiri dari empat bagian besar yaitu: serebrum (otak besar), serebelum (otak kecil),
diensefalon, dan batang otak ( Ganong, 2013)

Selaput otak terdiri dari tiga lapis : Duramater adalah meningens terluar yang
merupakan gabungan dari dua lapisan selaput yaitu: lapisan bagian dalam (yang
berlanjut ke duramater spinal) dan lapisan bagian luar (yang sebetulnya merupakan
lapisan perios teum tengkorak). Lapisan bagian dalam akan melebar serta melekuk
membentuk sekat-sekat otak (falks, tentorium). Lapisan bagian luar merupakan
jaringan fibrosa yang lebih padat dan mengandung vena serta arteri untuk memberi
makan tulang. Gabungan kedua lapisan ini melekat erat dengan permukaan dalam
tulang sehingga tidak ada celah diantaranya.Arakhnoid merupakan lapisan tengah

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


7

antara duramater dan piamater. Dibawah lapisan ini adalah rongga subarakhnoid yang
mengandung trabekula dan dialiri liquor cerebro spinal. Lapisan arakhnoid tidak
memiliki pembuluh darah, tetapi pada rongga subarakhnoid terdapat pembuluh
darah.Piamater merupakan lapisan selaput otak yang paling dalam langsung
berhubungan dengan permukaan jaringan otak serta mengikuti konvolusinya (
Guyton, 2000)

Serebrum merupakan bagian otak terbesar (85%), yang terdiri dari sepasang hemisfer.
Serebrum merupakan pusat koordinasi untuk gerakan otot dan terletak di belakang
batang otak dan kontrol berbagai ekspresi emosi, moral, dan tingkah laku etika.
Lobus parietal dikaitkan untuk evaluasi sensorik umum dan rasa kecap, dimana
selanjutnya akan diintegrasi dan diproses untuk menimbulkan kesiagaan tubuh
terhadap lingkungan eksternal. Lobus parietal mempuyai dua sulkus utama yaitu
sulkus pascasentral dan sulkus intra-parietal. Lobus temporalis merupakan lobus yang
letaknya paling dekat dengan telinga dan mempunyai peran fungsional yang berkaitan
dengan pendengaran, keseimbangan, dan juga sebagian dari emosi-memori. Lobus
temporalis mempunyai dua sulkus yaitu sulkus temporalis superior dan inferior yang
membaginya atas tiga girus: girus temporalis superior, medius, dan inferior. Cairan
serebrospinal mengelilingi ruang sub araknoid disekitar otak dan medulla spinalis.
Cairan ini juga mengisi ventrikel dalam otak. Cairan serebrospinalis menyerupai
plasma darah dan cairan interstisial, tetapi tidak mengandung protein. Cairan
cerebrospinal dihasilkan oleh pleksus koroid dan sekresi oleh sel-sel ependimal yang
mengintari pembuluh darah serebral dan melapisi kanal sentral medula spinalis (
Guyton, 2000)

Diensefalon terletak diantara serebrumdan otak tengah serta tersembunyi dibalik


hemisfer serebral, kecuali pada sisi basal. Talams terdiri dari dua massa oval,
substansi abu-abu yang sebagian tertutup substansi putih. Masing-masing massa
menonjol ke luar untuk membentuk sisi dinding ventrikel ketiga. Hipotalamus
terletak di dinding inferior talamus dan membentuk dasar serta bagian bawah sisi
dinding ventrikel ketiga. Hipotalamus berperan penting dalam pngendalian aktivitas

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


8

susunan saraf otonom yang melakukan fungsi vegetatif penting dalam kehidupan,
seperti pengaturan frekwensi jantung, tekanan darah, suhu tubuh, keseimbangan air,
selera makan, saluran pencernaan dan aktivitas seksual. Hipotalamus juga berperan
sebagai pusat otak untuk emosi seperti kesenangan, nyeri, kegembiraan dan
kemarahan. Hipotalamus memproduksi hormon yang mengatur pelepasan atau
inhibisi hormon kelenjar hipofise sehingga mempengaruhi keseluruhan sistem
endokrin. Sistem limbik terdiri dari sekelompok struktur dalam serebrum dan
diensefalon yang terlibat dalam aktivitas emosional dan terutama aktivitas prilaku
sadar. Girus singulum, girus hipokampus dan lobus pitiformis merupakan bagian
sistem limbik dalam korteks serebral. Otak tengah merupakan bagian otak pendek
dan terkontriksi yang menghubungkan pons dan serebelum dan serebrum dan
berfungsi sebagai jalur penghantar dan pusat refleks. Pons hampir semuanya terdiri
dari substansi putih. Pons menghubungkan medula yang panjang dengan berbagai
bagian otak melalui pedunkulus serebral. Pusat respirasi terletak dalam pns dan
mengatur frekwensi dan kedalaman pernapasan. Nuklei saraf kranial V, VI dan VII
terletak dalm pons, yang juga menerima informasi dari saraf kranial VIII (
Sheerwood, 2001 )

Serebelum terletak disisi inferior pons dan merupakan bagian terbesar kedua otak.
Terdiri dari bagian sentral terkontriksi, vermis dan dua massa lateral, hemisfer
serebral. Serebelum bertanggung jawab untuk mengkoordinasi dan mengendalikan
ketepatan gerakan otot dengan baik. Bagian ini memastikan bahwa gerakan yang
dicetuskan di suatu tempat di susunan saraf pusat berlangsung dengan halus
bukannya mendadak dan tidak terkoordinasi. Serebelum juga berfungsi untuk
mempertahankan postur. Medula oblongata panjangnya sekita 2,5 cm dan menjulur
dari pons sampai medula spinalis dan terus memanjang. Bagian ini berakhir pada area
foramen magnum tengkorak. Pusat medula adalah nuklei yang berperan dalam
pengendalian fungsi seperti frekwensi jantung, tekanan darah, pernapasan, batuk,
menelan dan muntah. Nuklei yang merupakan asal saraf kranial IX, X, XI dan XII
teretak di dalam medula. Formasi retikular atau sistem aktivasi retikular adalah

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


9

jaring-jaring serabut saraf dan badan sel yag tersebar di keseluruhan bagian medula
oblongata, pons dan otak tengah. Sistem ini penting untuk memicu dan
mempertahankan kewaspadaan serta kesadaran ( Sherwood, 2001)

2.2 Tumor Otak

2.2.1 Definisi

Neoplasma merupakan setiap pertumbuhan sel-sel baru dan abnormal; secara khusus
dapat diartikan sebagai suatu pertumbuhan yang tidak terkontrol dan progresif.
Neplasma ganas dibedakan dengan neoplasma jinak; neoplasma ganas menunjukan
derajat anaplasia yang lebih besar dan mempunyai sifat invasi serta metastasis. Diseut
juga tumor. Tumor otak merupakan neoplasma, baik yang jinak maupun ganas, dan
lesi-lesi desak ruang yang lain, yang berasal dari inflamasi kronik yang tumbuh dalam
otak, meningen dan tengkorak. Tumor otak adalah pertumbuhan abnormal primer,
metastatik, atau perkembangan yang berasal dari dalam otak atau yang menyokong
struktur otak. Tumor otak atau tumor intrakranial adalah neoplasma atau proses desak
ruang (space occupying lesion atau space taking lesion) yang timbul di dalam rongga
tengkorak baik dalam kompartemen supratentorial maupun infratentorial ( Black, J.M
& Hawks, J.H, 2009)

2.2.2 Etiologi dan Faktor Risiko

Penyebab dari tumor otak belum diketahui secara pasti tetapi masih ada faktor-faktor
agent yang bertanggung jawab penyebab tumor tertentu. Faktor tersebut diantaranya
herediter yaitu sindrome herediter seperti von Recklinghausens Disease, tuberous
sclerosis, retinoblastoma, multiple endocrine neoplasma bisa meningkatkan resiko
tumor otak. Keturunan memainkan peran yang kecil dalam penyebab tumor otak.
Dibawah 5% penderita glioma mempunyai sejarah keluarga yang menderita tumor
otak. Gen yang terlibat bisa dibagi pada dua kelas yaitu Tumor-suppressor genes dan
oncogens. Selain itu, sindroma seperti Turcot dapat menimbulkan genetik untuk
glioma tetapi hanya 2%. Radiasi jenis ionizing radiation bisa menyebabkan tumor

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


10

otak jenis neuroepithelial tumors, meningiomas dan nerve sheath tumors. Selain itu,
paparan terhadap sinar X juga dapat meningkatkan risiko tumor otak ( Anna, 2011).

Penyelidikan tentang substansi karsinogen sudah lama dan luas dilakukan. Kini telah
diakui bahwa substansi yang karsinogenik seperti nitrosamides dan nitrosoureas yang
bisa menyebabkan tumor siste saraf pusat. Infeksi virus juga dipercayai bisa
menyebabkan tumor otak. Contohnya, virus Epseien-barr. Penelitian menunjukan
bahwa makanan seperti makanan yang diawetkan, daging asap atau acar tampaknya
berkolerasi dengan peningkatan risisko tumor otak. Di samping itu, risiko tumor otak
menurun ketika makan individu lebih banyak buah dan sayuran. ( Ruddon, 2007 )

2.2.3 Patofisiologi

Tumor otak terjadi karena adanya proliferasi atau pertumbuhan sel abnormal secara
sangat cepat pada daerah central nervous system (CSN). Sel ini akan terus
berkembang mendesak jaringan otak yang sehat di sekitarnya, mengakibatkan terjadi
gangguan neurologis (gangguan fokal akibat tumor dan peningkatan tekanan
intrakranial). Perubahan suplai darah akibat tekanan yang ditimbulkan tumor yang
tumbuh meneyebabkan nekrosis jaringan otak. Akibatnya terjadi kehilangan fungsi
secara akut dan dapat dikacaukan dengan gangguan cerebrovaskular primer. Serangan
kejang sebagai manifestasi perubahan kepekaan neuron akibat kompresi, invasi, dan
perubahan suplai darah ke dalam jaringan otak. Peningkatan TIK dapat diakibatkan
oleh beberapa faktor seperti bertambahnya massa dalam tengkorak, edema sekitar
tumor, dan perubahan sirkulasi cairan cerebrospinal. Tumo ganas menyebabkan
edema dalam jaringan otak yang diduga disebabkan oleh perbedaan tekanan osmosis
yang menyebabkan penyerapan cairan tumor. Obstruksi vena dan edema yang
disebabkan oleh kerusakan sawar diotak, menimbulkan peningkatan volume
intrakranial dan meningkatkan TIK. Peningkatan TIK membahayakan jiwa jika
terjadi dengan cepat. Mekanisme kompensasi memerlukan waktu berhari-hari atau
berbulan-bulan untuk menjadi efektif dan oleh karena itu tidak berguna apabila
tekanan intrakranial timbul cepat. Mekanisme kompensasi ini meliputi volume darah

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


11

intrakranial, volume CSS, andungan cairan intrasel, dan mengurangi sel-sel parenkim
otak, kenaikan tekanan yang tidak diatasi akan mengakibatkan herniasi unkus
sereblum ( Newton, 2009 ).

2.2.4 Klasifikasi Tumor Otak

Klasifikasi tumor otak diawali oleh konsep Virchow berdasarkan tampilan


sitologinya, dan dalam perkembangan selanjutnya dikemukakan berbagai variasi
modifikasi peneliti-peneliti lain dari berbagai negara. Klasifikasi tumor susunan saraf
pusat menurut WHO berdasarkan tipe histologiknya : 1) Neuroepithelial tumors yaitu
Glial tumors terdiri dari Astrocytic tumors, Oligodendroglioma tumors, Mixedglioma,
Ependymal tumors dan Neuroepithelial tumors of uncertain origin. Neuronal and
mixed neuronal-glial tumors diantaranya Gangliocytoma, Ganglioglioma,
Desmoplastic infantile astrocytoma, Dysembryoplastic neuroepithelial tumor,
Central neurocytoma, Cerebellar Liponeurocytoma dan Paraganglioma. Nonglial
tumors diantaranya Embryonal tumors, Chroid plexus tumors dan Pineal
parenchymaltumors.2)Meningeal tumorsterdiri dari Meningioma,
Hemangiopericytoma dan Melanocytic lession. 3) Germ cell tumors terdiri dari
Germinoma, Embryonal carcinoma, Yolk-sac tumor, Choriocarcinoma, Teratoma,
Mixed germ cell tumors. 4) Tumors of the sellar region terdiri dari Pituitary
adenoma, Pituitary carcinoma dan Craniopharyngioma. 5) Tumors of uncertain
histogenesis diantaranya Capillary hemangioblastoma. 6) Primary CNS lymphoma 7)
Tumors of peripheral neves that affect the CNS yaitu Schwannoma. 8) Metastatic
tumors. ( Ruddon, 2007)

2.2.5 Pemeriksaan dan Diagnosis

Terdapat beberapa metode untuk mengukur aktivitas listrik otak dan neuron serta
mengobservasi malformasi, cedera atau tumor diantaranya MRI (magnetic resonance
imaging) adalah pencitraan resonansi magnetik yang menangkap apa yang terjadi di
otak secara fisiologis sebelum, selama dan setelah individu melakukan tugas. MRI
mengandalkan prinsip bahwa setiap atom ditubuh bekrja seperti jarum kompas yang

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


12

kecil dan berbaris dalam arah yang dapat diperkirakan apabila terpajan dengan medan
magnetik. Sinyal yang khas pada setiap atom dipancarkan dan citra dapat dibentuk
dari informasi ini dengan menggunakan program komputer spesifik. Organ
direproduksi dalam detail yang lebih anatomis yang lebih baik dibandingkan dengan
yang dihasilkan oleh pemeriksaan radiograf saja.MRI memberikan dampak dramatis
pada penelitian mengenai fungsi otak dan patofisiologi. Teknik ini memungkinkan
peneliti untuk secara noninvasif menyelidiki konsentrasi oksigen di otak saat individu
melakukan tugas. Karena otak secara cepat berpindah ke glikolisis anaerob pada
lonjakan aktivitas, kadar oksigen meningkat dalam darah vena yang keluar dari area
yang melakukan tugas. Dengan memeriksa area yang memiliki kadar oksigen tinggi,
peneliti dapat mengidentifikasi pola aliran darahdan area otak yang aktif. Dengan
MRI, struktur dan integritas jaringan dapat digambarkan dengan jelas. Diagnosis
terbaik pada tumor otak adalah dengan pemeriksaan MRI. MRI harus menjadi
pemeriksaan pertama pada pasien dengan tanda dan gejala kelainan pada intrakranial.
MRI dapat melihat gambaran jaringan lunak dengan lebih jelas dan sangat baik untuk
melihat tumor infratentorial, namun mempunyai keterbatasan dalam hal menilai
klasifikasi ( Newton, 2009).

Computed Tomography (CT) mencakup analisis komputer terhadap citra radiologis


multipel. Pada CT scan, berkas sinar-x berotasi mengelilingi pasien, dan melewati
jaringan secara berurutan dari banyak arah. Gambar ini kemudian dibentuk ulang oleh
komputer untuk memberikan gambaran struktur otak tiga dimensi yang realistis.
Media kontras dapat diinjeksikan sebelum pemeriksaan sinar-x untuk memperbaiki
detail halus struktur. Pemindaian CT tersedia di sebagian besar ruang kedaruratan,
dan digunakan untuk evaluasi cepat kedaruratan neurologis. CT scan ini sanagat baik
untuk visualisasi tulang dan dapat mendeteksi hemoragi akut. CT scan berguna untuk
melihat adanya tumor pada langkah awal penegakan diagnosis dan sangat baik untuk
melihat kalsifikasi, lesi erosi/destruksi pada tualang tengkorak ( Newton, 2009 )

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


13

2.2.6 Penatalaksanaan tumor otak

Penatalaksanaan pada tumor otak dapat berupa initial supportive dan definitive
therapy.Suportive therapy berfokus pada meringankan gejala dan meningkatkan
fungsi neurologik pasien. Supportive treatmen yang utama digunakan adalah anti
konvulsan dan kortikosteroid. Anti konvulsan diberikan pada pasien yang
menunjukan tanda-tanda seizure. Phenitoin (300-400 mg/h)adalah yang paling umum
digunakan, tapi carbamazepine (600-1000 mg/h), phenobarbital (90-15 mg/h), dan
valproic acid (750-1500 mg/h) juga dapat digunakan. Kortikosteroid mengurangi
edema dan mengurangi tekanan intrakranial. Efeknya mengurangi sakit kepala
dengan cepat. Dexamethason adalah kortikosteroid yang dipilih karena aktivitas
mineralocorticoid yang minimal. Dosisnya dapat diberikan mulai dari 16 mg/h, tetapi
dosis ini dapat ditambahkan mmaupun dikurangi untuk mencapai dosis yang
dibutuhkan untuk mengontrol gejala neurologik. Definitive treatment intrakranial
tumor meliputi pembedahan, radiotherapi, kemotherapi dan yang sedang
dikembangkan yaitu immunotherapi ( Sudoyo, 2006 ).

Berbagai pilihan pembedahan telah tersedia, dan pendekatan pembedahan yang


dipilih harus berhati-hati untuk meminimalisir resiko defisit neurologic setelah
operasi. Tujuan pembedahan : 1) menghasilkan diagnosis histologik yang akurat 2)
mengurangi tumor pokok 3) memberikan jalan untuk CSF ngalir 4) mencapai
potensial penyembuhan. Terapi radiasi memainkan peran penting dalam pengobatan
tumor otak pada orang dewasa. Terapi radiasi adalah terapi non pembedahan yang
paling efektif untuk pasein dengan malignat glioma dan juga sangat penting bagi
pengobatan pasien dengan low-grade glioma. Kemterapi hanya sedikit bermanfaat
dalam treatment pasien dengan malignat glioma. Kemoterapi tidak memperpanjang
rata-rata pertahanan semua pasien, tetapi sebuah subgroup tertentu nampaknya
bertahan lebih lama dengan penambahan kemoterapi dan radioterapi. Kemoterapi
juga tidak berperan banyak dalam pengobatan pasien dengan low-grade astrocytoma.
Sebaliknya, kemoterapi disarankan untuk pengobatan pasien dengan
oligodendroglioma. Imunoterapi merupakan pengobatan baru yang masih perlu

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


14

diteliti lebih lanjut. Dasar pemikiran bahwa sistem imun dapat menolak tumor,
khususnya allograf, telah didemonstrasikan lebih dari 50 tahun yang lalu. Hal itu
hanya sebuah contoh bagaimana sistem imun dapat mengendalikan pertumbuhan
tumor. Tumor umumnya menghasilkan level protein yang berbeda (dibandingkan
protein normal) disekitar jaringan, dan beberapa protein mengandung asam amino
substitusi atau deletions, atau mengubah phosphorylation atau glycosylation.
Beberapa perubahan protein oleh tumor sudah mencukupi bagi sistem imun untuk
mengenal protein yang dihasilkan tumor sebagai antigenik, dan memunculkan imun
respon untuk melawan protei-protein tersebut ( Black & Hawks, 2009 )

2.2.7 Perawatan pasca operasi kraniotomi

Jalur arteri dan jalur tekanan vena sentral (CVP) dapt dipasang untuk memantau
tekanan darah dan mengukur CVP. Pasien mungkin atau tidak diintubasi dan
mendapatkan terapi oksigen tambahan. Pada pasca operasi kraniotomi ada beberapa
intervensi yang dilakukan yaitu mengurangi edema cerebri, meredakan nyeri dan
mencegah kejang serta memantau tekanan intrakranial ( Brunner & Suddart, 2001 )

1) Mengurangi edema cerebri yaitu terapi medikasi untuk mengurangi edema


serebral meliputi pemberian manitol, yang meningkatkan osmolaritas serum
dan menarik air bebas dari area otak ( dengan sawar darah-otak utuh ). Cairan
ini kemudian diekskresikan melalui diuresis osmotik. Deksametason dapat
diberikan melalui intravena setiap 6 jam selama 24 jam sampai 72 jam;
selanjutnya dosisnya dikurangi secara bertahap.
2) Meredakan nyeri dan mencegah kejang yaitu Asetaminofen biasanya
diberikan selama suhu diatas 37,50 C dan untuk nyeri. Sering kali pasien akan
mengalami sakit kepala setelah kraniotomi, biasanya sebagai akibat saraf kulit
kepala diregangkan dan diiritasi selama pembedahan. Kodein, diberikan lewat
parentral, biasanya cukup untuk menghilangkan sakit kepala. Medikasi
antikonvulsan ( fenitoin, diazepam ) diresepkan untuk pasien yang telah
menjalani kraniotomi supratentorial, karena resiko tinggi epilepsi setelah

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


15

prosedur bedah neuro supratentorial. Kadar serum dipantau untuk


mempertahankan medikasi dalam rentang terapeutik.
3) Memantau tekanan intrakranial yaitu kateter ventrikel atau beberapa tipe
drainase, sering dipasang pada pasien yang menjalani pembedahan utuk tumor
fossa posterior. Kateter disambungkan ke sistem drainase eksternal.
Kepatenan kateter diperhatikan melalui pulsasi cairan dalam selang. Tekanan
intrakranial dalam dipantau dengan memutar stopkok. Perawatan diperlukan
untuk menjamin bahwa sistem tersebut kencang pada semua sambungan dan
bahwa stopkok ada pada posisi yang tepat untuk menghindari drainase cairan
cerebrospinal, yang dapat mengakibatkan kolaps ventrikel bila cairan terlalu
banyak dikeluarkan. Ahli bedah neuro diberi tahu kapanpun kateter tampak
tersumbat

2.3 Asuhan Keperawatan

2.3.1 Pengkajian

1) Keluhan utama
Hal yang sering menjadi alasan klien untuk meminta pertolongan kesehatan
biasanya berhubungan dengan peningkatan tekanan intrakranial dan adanya
gangguan fokal, seperti nyeri kepala muntah-muntah, kejang, dan penurunan
tingkat kesadaran
2) Riwayat penyakit sekarang
Kaji adanya keluhan nyeri kepala, mual, muntah, kejang, dan penurunan tingk
kat kesadaran dengan pendekatan PQRST. Adanya penurunan atau perubahan
pada tingkat kesadaran dihubungkan dengan perubahan di dalam intrakranial.
Keluhan perubahan prilaku juga umum terjadi. Sesuai perkembangan
penyakit, dapat terjadi letargi, tidak responsif, dan koma.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


16

3) Riwayat penyakit dahulu


Kaji adanya riwayat nyeri keala pada masa sebelumnya. Pengkajian riwayat
ini dapat mendukung pengkajian dari riwayat sekarang dan merupakan data
dasar untuk mengkaji lebih jauh dan untuk memberikan tindakan selanjutnya.
4) Riwayat penyakit keluarga
Kaji adanya hubungan keluhan tumor intrakranial pada generasi terdahulu.
5) Pengkajian psikososiospiritual
Apakah ada dampak yang timbul pada klien yaitu timbul seperti ketakutan
dan kecacatan, rasa cemas, rasa ketidakmampuan untuk melakukan aktivitas
secara optimal, dan pandangan terhadap dirinya yang salah. Apakah klien
merasa tidak berdaya, tidak ada harapan, mudah marah, tidak kooperatif, klien
biasanya jarang melakukan ibadah spiritual karena tingkah laku yang tidak
stabil, dan kelemahan/kelumpuhan pada salah satu sisi tubuh.
6) Pemeriksaan fisik
Pernapasan : inspeksi adanya kegagalan pernapasan disebabkan adanya
kompresi pada medula oblongata. Palpasi toraks didapatkan taktil premitus
seimbang kanan dan kiri. Auskultasi tidak didapatkan bunyi napas tambahan.
Darah : kompresi pada medula oblongata didapatkan adanya kegagalan
sirkulasi. Tekanan darah normal dan tidak ada peningkatan heart rate.
Otak : nyeri kepala, muntah dan papiledema
Pengkajian saraf kranial :
a. Saraf I : pada klien tumor intrakranial yang tidak mengalami kompresi
saraf ini tidak memiliki kelainan pada fungsi penciuman.
b. Saraf II : gangguan lapang pandang disebabkan lesi pada bagian tertentu
dari lintasan visual.
c. Saraf III, IV dan VI : adanya kelumpuhan unilateral atau bilateral dari
saraf VI memberikan manifestasi pada suatu tanda adanya glioblastoma
multiformis.
d. Saraf V : pada keadaan tumor intrakranial yang tidak menekan saraf
trigeminus, tidak ada kelainan pada fungsi saraf yang lain. Pada

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


17

neurolema yang menekan saraf ini akan didapatkan adanya paralisis wajah
unilateral.
e. Saraf VII : persepsi pengecapan dalam batas normal, wajah asimetris, dan
otot wajah tertarik ke bagian sisi yang sehat.
f. Saraf VIII : pada neurolema didapatkan adanya tuli persepsi. Tumor lobus
temporalis menyebabkan tinitus dan halusinasi pendengaran yang
mungkin diakibatkan iritasi korteks pendengaran temporalis atau korteks
yang berbatasan.
g. Saraf IX dan X : kemampuan menelan kurang baik, dan terdapat kesulitan
membuka mulut.
Sistem motorik : gangguan pergerakan, hipotonia terhadap regangan atau
perpindahan anggota tubuh dari sikap aslinya dan hiperekstensibilitas,
gangguan berpakaian.
Refleks : gerakan involunter : kejang umum
Sistem sensorok : nyeri kepala bersifat dalam, terus-menerus, tumpul, dan
kadang-kadang hebat sekali. Nyeri ini paling hebat waktu pagi hari dan
menjadi lebih hebat oleh aktivitas yang biasanya meningkatkan tekanan
intrakranial, seperti membungkuk, batuk, atau mengejan pada waktu buang air
besar.
Pekemihan : inkontinensia urine
Pencernaan : kesulitan menelan, nafsu makan menuru, mual, muntah pada
fase akut.
Aktivitas : kesulitan beraktivitas, kehilangan sensori dan mudah lelah.

2.3.2 Diagnosa keperawatan

1. Nyeri berhubungan dengan peningkatan tekanan intrakranial


Tujuanan dapat : nyeri yang dirasakan berkurang atau dapat diadaptasi oleh
klien

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


18

Kriteria hasil :
- Klien mengungkapkan nyeri yang dirasakan berkurang tau dapat
diadaptasi ditunjukan penurunan skala nyeri
- Klien tidak merasa kesakitan
- Klien tidak gelisah

Intervensi

1. Kaji keluhan nyeri : intensitas, karakteristik, lokasi, lamanya, faktor yang


memperburuk
Rasional : pengenalan segera meningkatkan intervensi dini dan dapat
mengurangi beratnya serangan
2. Observasi adanya tanda-tanda nyeri non verbal seperti ekspresi wajah,
gelisah, menangis/meringis, perubahan tanda vital.
Rasionalisasi : merupakan indikator/ derajat nyeri yang tidak langsung
yang dialami.
3. Intruksikan pasien/keluarga untuk melaporkan nyeri dengan segera jika
nyeri timbul
Rasionalisasi : pengenalan segera meningkatkan intervensi dini dan dapat
mengurangi beratnya serangan.
4. Berikan kompres dingin pada kepala
Rasionalisasi : meningkatkan rasa nyaman dengan menurunkan
vasodilatasi
2. Perubahan perfusi jaringan cerebral b/d kerusakan sirkulasi akibat penekanan
oleh tumor.
Tujuan : perfusi jaringan cerebral kembali normal
Kriteria hasil :
- Tingkat kesadaran klien stabil atau ada perbaikan
- Klien tidak ada tanda-tanda peningkatan TIK

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


19

Intervensi :

1. Pantau status neurologis secara teratur dan bandingkan dengan nilai al


lokal dan standar.
Rasionalisasi : mengkaji adanya perubahan pada tingkat kesadaran dan
potensial peningkatan TIK dan bermanfaat dalam menentukan lokasi,
perluasan dan perkembangan susunan saraf pusat.
2. Pantau tanda vital tiap 4 jam.
Rasionalisasi : normalnya autoregulasi mempertahankan aliran darah ke
otak yang stabil. Kehilangan autoregulasi dapat mengikuti kerusakan
vaskularisasi serebral lokal dan menyeluruh.
3. Pertahankan posisi netral atau posisi tengah, tinggikan kepala 200 300.
Rasionalisasi : kepala yang miring pada salah satu sisi menekan vena
jugularis dan menghambat aliran darah vena yang selanjutnya akan
meningkatkan TIK.
4. Pantau ketat pemasukan dan penegluaran cairan, turgor kulit dan keadaan
memberan mukosa.
Rasionalisasi : bermanfaat sebagai indikator dari cairan total tubuh yang
terintegrasi dengan perfusi jaringan.
5. Bantupasien untuk menghindari/membatasi batuk, muntah, pengeluaran
feses yang dipaksakan/mengejan.
Rasionaliasi : aktivitas ini akan meningkatkan tekanan intra toraks dan
intra abdomen yang dapat meningkatkan TIK.
6. Perhatikan adanya gelisah yang meningkat, peningkatan keluhan dan
tingkah aku yang tidak sesuai lainnya.
Rasionalisasi : petunjuk non verbal ini mengindikasikan adanya
penekanan TIK atau menandakan adanya nyeri ketika pasien tidak dapat
mengungkapkan keluhannya secara pribadi.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


20

3. Kurang pengetahuan mengenai kondisi dan kebutuhan pengobatan b/d


ketidakmampuan mengenal informasi.
Tujuan : mampu mengetahui kondisi dan pengobatan secara tepat
Kriteria hasil :
- Klien/keluarga mengungkapkan pemahaman tentang kondisi dan
pengobatan.
- Dapat memulai perubahan prilaku yang tepat

Intervennsi :

1. Diskusikan etiologi individual dari sakit kepala bila diketahui


Rasionalisasi : mempengaruhi pemilihan terhadap penanganan dan
berkembang kearah proses penyembuhan.
2. Bantu pasien dalam megidentifikasikan kemungkinan faktor predisposisi.
Menghindari/membatasi faktor-faktor yang sering kali dapat mencegah
berulangnya serangan.
3. Diskusikan mengenai pentingnya posisi/letak tubuh yang normal.
Rasionalisasi : menurunkan regangan pada otot daerah leher dan lengan
dan dapat menghilangkan ketegangan dari tubuh dengan sangat berarti.
4. Diskusikan tentang obat dan efek sampingnya.
Rasionalisasi : pasien mungkin menjadi sangat ketergantungan terhadap
obat dan tidak mengenali bentuk terapi yang lain.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


21

BAB 3

LAPORAN KASUS KELOLAAN UTAMA

3.1 Pengkajian Keperawatan


3.1.1 Informasi Umum
1. Nama : Tn. A
2. Usia : 62 tahun
3. Tanggal Lahir : 01 Januari 1982
4. Jenis Kelamin : Laki-laki
5. Suku Bangsa : Sunda
6. Agama : Islam
7. Tanggal Masuk : 06 Juni 2014
8. Diagnosa Medis : Multiple Tumor Cerebri

Pengkajian tanggal 06 juni 2014

3.1.2 Anamnesa
1. Keluhan utama
Klien mengatakan badanya lemes saja. Keluarga klien mengatakan klien
gelisah dan susah untuk diajarkan dan diperintahkan. Keluarga klien
mengatakan klien makan agak susah
2. Alasan masuk / dirawat di RS
Keluarga mengatakan klien rujukan dari rumah sakit di serang. Keluarga
mengatakan klien sudah di rawat beberapa hari di rumah sait diserang.
Keluarga mengatakan klien terkena tumor otak setelah dilakukan pemeriksaan
CT Scant dengan menggunakan kontras
3. Riwayat penyakit sebelumnya
Keluarga mengatakan sebelum masuk rumah sakit ekstermitas sebelah kanan
tiba-tiba lemes dan ridak tahu penyebabnya. Selain itu klien tidak pernah
menderita penyakit hipertensi, stroke ataupun diabetes. Tidak ada kelurga

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


22

yang menderita sakit tumor atau sejenisnya. Klien sebelum masuk rumah sakit
juga kurang untuk mengkonsumsi buah dan sayur. Kelurga mengatakan klien
tidak pernah mengkonsumsi alkoohol ataupun sejenisnya. Keluarga juga
mengatakan kebiasaan klien sebelum sakit suka merokok dan juga jarang
berolah raga.
4. Keluhan saat ini
Klien mengatakan nyeri kepala, mual dan muntah jika terasa pusing,
pandangan terasa kabur, tangan sebelah kanan lemah. Klien juga mengatakan
cemas terhadap penyakitnya dan akan dilakukan operasi.
3.1.3 Pengkajian dengan Pendekatan Sistem Tubuh
1. Aktivitas/istirahat
Klien sudah tidak bekerja. Klien dirumah selalu berkumpul dengan keluarga.
Klien senang bercakap-cakap dengan anak-anaknya. Aktivitas diwaktu
senggang dirumah klien mengobrol dengan anak-anaknya dan membantu istri
dalam kegiatan sehari-hari. Waktu tidur tidak tentu. Namun akhir-akhir ini
klien kadang waktu tidunya merasa tidak cukup dan kadang terasa susah tidur.
Klien tidak dapat tidur karena pusing sehingga untuk tidur harus hilang dulu
rasa sakit kepalanya. Klien terlihat lemah dan tangan kanan lemas tetapi
masih dapat menggenggam bola, sedangkan untuk mengangkat benda masih
perlu dibantu, tetapi tidak mampu untuk mandi, menyisir. Keadaan umum
klien baik, kesadaran composmentis, rentang gerak agak lemah ditangan
kanan, deformitas tidak ada, tremor tidak ada, kekuatan otot 5555 5555
5555 5555
2. Sirkulasi
Tidak ada riwayat hipertensi/ sakit jantung pada klien. Edema (-), kesemutan
(-), pusing dan sakit kepala, kebas (-). TD : 110/70 mmHg, Nadi : 84 x/mnt,
Suhu: 360 C, Bunyi jantung S1 dan S2, murmur (-), gallop (-). Warn kulit pada
telapak tangan pink kemerahan, pengisian kapiler < 3 detik, konjungtiva tidak
anemis, membran mukosa oral pink, sklera tidak ikterik.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


23

3. Eliminasi
Pola BAB1-2x sehari dilakukan secara rutin. Klien mengatakan tidak pernah
konstipasi dan tidak ada masalah yang lain. Selama dirawat klien BAB I
tempat tidur karena dadan klien yang lemah dan tidak memungkinkan untu
BAB dikamar mandi. Pola BAK 5-6x sehari. Tidak ada masalah dalam BAK.
Tidak ada masalah pada prostat. Selama dirawat klien BAK dengan memakai
selang cateter karena klien harus bedrest. Warna urine kuning dan tidak ada
hematuri.
4. Makanan/Cairan
Klien tidak ada masalah dalam makan dan minum. Keluarga klien
mengatakan klien makan selalu habis. Tapi sejak dirawat nafsu makannya
agak berkurang, mual dan muntah kalau kepalanya terasa sakit dan kadang
tidak mau makan. Diit yang diberikan adalah diit makan biasa. Keluarga
mengatakan dalam satu hari klien minum 1-2 liter/hari. Tetapi sejak dirawat
berkurang minumnya paling sedikit 3-4 gelas dalam sehari. Berat badan klien
SMRS adalah 50 kg dan tinggi badan 165 cm. LLA 21 cm.
5. Hygiene
Klien mandi 2x sehari biasanya dikamar mandi sebelum sakit, tetapi setelah
dirawat klien mandi ditempat tidur dan selalu dibantu oleh keluarga dengan
hanya mengelap badan. Klien juga dibantu untuk membersihkan gigi dan
mulutnya, serta mengganti pakaiannya setiap hari. Kebersihan tempat tidur
juga selalu diganti seprei dan sarung bantal jika kotor.
6. Neurosensori
Klien kadang mengeluh sakit kepala, status mental baik, kesadaran kompos
mentis, orientasi waktu, tempat dan orang agak kurang baik, klien kadang
susah kooperatif, mengingat memori yang saat ini dan lalu berkurang,
penggunaan alat baca (-), lensa kontak (-), alat bantu dengar (-), pupil isokor,
reaksi pupil 2/2 +/+. GCS E4 M6 V5, extremitas tangan kanan lemah,
penciuman baik, pandangan terlihat kabur, bentuk wajah simetris, pengecapan
baik, pendengaran terganggu, kemampuan menelan baik

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


24

Pemeriksaan saraf otak :


a. Saraf I : kemampuan penciuman baik setelah dilakukan tes dengan
menggunakan minyak wangi secara bergantian dikedua hidung
b. Saraf II : pandangan terganggu setelah dilakukan tes lapang pandang
dengan menggunakan jari tangan pada jarak 2 meter
c. Saraf III, IV dan VI : reflek cahaya pada kedua pupil normal, gerakan bola
mata teratur
d. Saraf V : tidak ada paralisis wajah
e. Saraf VII : kemampuan pengecapan baik
f. Saraf VIII : gangguan pendengaran pada telinga kanan
g. Saraf IX dan X : kemampuan menelan baik dan membuka mulut baik
h. Saraf XII : lidah tidak ada kelemahan dan mampu mengerakan lidah
7. Nyeri
Klien mengatakan kadang sering nyeri sakit kepala, skala 6. Nyeri kepala
kadang muncul kapan aja. Keluarga mengatakan kalau nyeri sambil pegang
kepala dan ekspresi hanya tegang aja tanpa mengatakan rasa nyeri.
8. Pernapasan
Klien tidak menegeluhkan sesak dan batuk. Riwayat merokok. Bunyi napas
vesikuler, wheezing (-), ronki (-), crekles (-), RR = 20 x/mnt, tidak ada
penggunaan otot bantu pernapasan dan tidak ada sianosis.
Scala jatuh morse
No Item Skala Skor
1 Riwayat jatuh Tidak : 0 0
Ya : 25
2 Diagnosis sekunder Tidak : 0 0
Ya : 20
3 Bantuan berjalan ; 0
- Bedrest/bantuan perawat 0
- Kruk/tongkat/walker 15

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


25

- Furniture 30
4 Terapi intravena/heparin lock Tidak : 0 0
Ya : 20
5 Gaya berjalan 20
- Normal/bedrest/immobile 0
- Lemah 10
- Dengan bantuan 20
6 Status mental 15
- Orientasi terhadap kemampuan 0
diri sendiri
- Melebih-lebihkan/ melupakan 15
keterbatasan
TOTAL 35

Klien masih dalam rentang risiko jatuh rendah


9. Keamanan
Klien tidak memiliki riwayat alergi, suhu badan 360C, integritas kulit terdapat
luka operasi dikepala, klien terpasang restrain tempat tidur disekeliling pasien
karena klien berisiko untuk jatuh. Keluarga selalu mendampingi klien selama
perawatan dan membantu apa yang dibutuhkan klien.
10. Interaksi sosial
Selama perawatan klien berada diruangan tersendiri dan jauh dari kebisingan.
Karena klien agak gelisah dan klien supaya lebih tenang. Klien pun agak
susah berinteraksi dengan pasien yang lain.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


26

3.1.3 Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan penunjang pada Tn.Aterdiri dari pemeriksaan laboratorium dan CT


Scant.
1. Pemeriksaan laboratorium
Tabel 3.1 Hasil pemeriksaan kaboratorium Tn.A
Jenis pemeriksaan Nilai Keterangan
Tanggal 6 juni 2014
Hematologi :
Hemoglobin 11,7 gr/dl Normal
Hematokrit 37 % Normal
Eritrosit 5,5 juta/ul Normal
Leukosit 13.600/ul Naik
Trombosit 249.000/ul Normal
MCV 67 fL Normal
MCH 21 pg Normal
MCHC 32 gr/dl Norma
Kimia darah :
Ureum 68 mg.dl Naik
Creatinin 1,0 mg/dl Normal
Gula darah sewaktu 152 mg/dl Normal
Natrium 138 mg/dl Normal
Kalsium 4,3 mg/dl
Clorida 156 mg/dl
Tanggal 9 juni 2014
Hematologi :
Haemoglobin 12 gr/dl Normal
Hematokrit 36 % Normal
Eritrosit 5,5 juta/ul Normal
Leukosit 24.400/ul Naik

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


27

Trombosit 263.000/ul Naik


MCV 60 fL Normal
MCH 22 pg Normal
MCHC 33 gr/dl Normal
Bilirubin total 0,64 Normal
Fosfatase alkali 73 Normat
SGOT 139 U/L Naik
SGPT 231 U/L Naik
Protein total 3,6 gr/dl Normal
Globulin 3,3 gr/dl Normal
Ureum 65 mg/dl Normal
Creatinin 0,8 mg/dl Normal
Asam urat 5,0 mg/dl Normal
Gula darah sewaktu 71 mg/dl Normal
Natrium 125 mmol/L Turun
Kalium 4,4 mg/dl Normal
Clorida 96 mg/dl Normal
Anti HIV Non reaktif Normal

2. Pemeriksaan CT Scan otak (4 juni 2014)


Hasil : Massa multifokal di parietalis kiri dan frontalis kiri dd/ glioblastoma
multiform. Penebalan mukosa disptuminasi kanan
3.1.4 Daftar Terapi Medis
Tabel 3.2 Daftar Terapi Medikasi Tn.A
Nama obat Dosis Waktu pemberian
1. Inj Dexamethason 3 x 5 mg 06 14 22
2. Inj Citicolin 2 x 250 mg 06 18
3. Inj Omeperazole 2 x 40 mg 06 18

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


28

4. Inj Ranitidine 2 x 80 mg 06 18
5. Inj Vit K 3 x 5 mg 06 14 22
6. Inj Kalnex 3 x 500 mg 06 14 22
7. Inj Ketorolac 2 x 100 mg 06 - 18
8. Captopril 3 x 25 mg 06 14 22

3.2 Analisa Data

Tabel 3.3 Analisa data dan Masalah keperawatan Pre OperasiTn. A

Data fokus Masalah keperawatan

DS : Perubahan perfusi jaringan cerebral


- Klien mengatakan pandangan
terasa gelap
- Klien mengatakan tangan
kanan lemah
- Klien mengatakan
penglihatan agak berkurang
- Klien mengatakan tangan
sebelah kanan lemah
- Klien mengatakan bingung
dan tidak bisa konsentrasi
DO :
- Keadaan umum lemah
- Kesadaran composmentis
- GCS E4M6V5
- TD = 150/90 mmHg, N = 98
x/mnt, S = 36 C, RR = 24
x/mnt

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


29

- Tangan kanan lemah


- Pandangan kabur jika
membaca dan melihat
- Pendengaran terganggu
- Akral hangat, Pupil 2/2, +/+

DS : Nyeri
- Klien mengatakan nyeri
kepala sebelah kanan
- Klien mengatakan kepala
kadang-kadang pusing
- Klien mengatakan skala nyeri
6
DO :
- Keadaan umum lemah
- Kasadaran composmentis
- TD = 150/90 mmHg, Nadi =
98 x/mnt Suhu = 36oC RR=
24 x/mnt
- Skala nyeri 6, intensitas
sering, karakteristik
berdenyut, lokasi kepala
sebelah kanan, durasi 5 menit
- O2 4 ltr/mnt
- Klien terlihat kesakitan
- Posisi kepala semi fowler

DS : Perubahan persepsi sensori


- Klien mengatakan lupa dan masih

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


30

bingung
- Klien mengatakan masih belum
mengenali sekitarnya
- Klien mengatakan pandangan
masih belum terang
DO :
- Kesadaran composmentis
- GCS : E4 M6 V4
- Tangan kanan masih lemah
- Pupil 2/2 reflek +/+
- Penglihatan masih terlihat kabur
- Pendengaran masih terganggu
- Reflek tendon +/+
- Kemampuan bicara lemah
- Kemampuan pengecapan dan
penciuman sedikit terganggu
DS : Cemas
- Klien mengatakan cemas
akan dilakukan operasi
- Klien mengatakan takut kalau
operasinya tidak berhasil
DO :
- Klien tampak gelisah
- Klien bertanya terus tentang
tindakan operasi
- Klien terlihat susah tidur

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


31

3.3 Rencana Asuhan Keperawatan


1. Perubahan perfusi jaringan cerebral
Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, klien
menunjukan tanda-tanda :
- Tingkat kesadaran klien stabil
- Klien tidak ada tanda-tanda peningkatan TIK
- TTV dalam batas normal

Intervensi :

- Pantau status neurologis secara teratur dan bandingkan dengan nilai standar.
Rasionalisasi : mengkaji adanya perubahan pada tingkat kesadaran dan
potensial peningkatan TIK dan bermanfaat dalam menentukan lokasi,
perluasan dan perkembangan kerusakan susunan saraf pusat.
- Pantau tanda-tanda vital setiap 4 jam.
Rasionalisasi : normalnya autoregulasi mempertahankan aliran darah ke otak
yang stabil. Kehilangan autoregulasi dapat mengikuti kerusakan vaskularisasi
serebral lokal dan menyeluruh.
- Pertahankan posisi netral atau posisi tengah, tinggikan kepala 20 30 derajat.
Rasonalisasi : kepala yang miring pada salah satu sisi menekan vena jugularis
dan menghambat aliran darah vena yang selanjutnya akan meningkatkan TIK.
- Pantau ketat pemasukan dan pengeluaran cairan, turgor kulit dan keadaan
membran mukosa.
Rasionalisasi : bermanfaat sebagai indikator dari cairan total tubuh yang
terintegrasi dengan perfusi jaringan.
- Bantu pasien untuk menghindari/mengatasi batuk, muntah, pengeluaran feses
yang dipaksakan/mengejan.
Rasionalisasi : aktivitas ini akan meningkatkan tekanan intra toraks dan intra
abdomen yang dapat meningkatkan TIK.
- Perhatikan adanya gelisah yang meningkat, peningkatan keluhan dan tingkah
laku yang tidak sesuai lainnya

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


32

Rasionalisasi : petunjuk non verbal ini mengindikasikan adanya penekanan


TIK atau menandakan adanya nyeri ketika pasien tidak dapat mengungkapkan
keluhannya secara pribadi.
2. Nyeri
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, klien
menunjukan tanda-tanda :
- Klien melaporkan nyeri berkurang
- Skala nyeri 0
- Klien terlihat lebih rileks

Intervensi :

- Kaji keluhan nyeri, catat intensitasnya, karakteristiknya, lokasinya, lamanya,


faktor yang memperburuk dan meredakan
Rasionalisasi : nyeri merupakan pengalaman subjektif dan harus dijelaskan
oleh pasien. Identifikasi karakteristik nyeri dan faktor yang berhubungan
merupakan suatu hal yang amat penting untuk memilih intervensi yang cocok
dan untuk terapi mengevaluasi keefektifan dari terapi yang diberikan.
- Observasi adanya tanda-tanda nyeri non verbal, seperti : ekspresi wajah,
posisi tubuh, gelisah, menangis/meringis, menarik diri, diaforesis.
Rasionalisasi : merupakan indikator/derajat nyeri yang tidak langsung yang
dialami.
- Intruksikan pasien/keluarga untuk melaporkan nyeri dengan segera jika nyeri
timbul.
Rasionalisasi : pengenalan segera meningkatkan intervensi dini dan dapat
mengurangi beratnya serangan.
- Berikan kompres dingin pada kepala.
Rasionalisasi : meningkatkan rasa nyaman dengan menurunkan vasodilatasi
- Berikan kompres panas lembab/kering pada kepala, leher, lengan sesuai
kebutuhan.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


33

Rasionalisasi : meningkatkan sirkulasi pada otot yang meningkatkan relaksasi


dan mengurangi ketegangan.
- Massage daerah kepala/leher/lengan jika pasien dapat mentoleransi sentuhan.
Rasionalisasi : menghilangkan ketegangan dan meningkatkan relaksasi otot.
3. Perubahan persepsi sensori
Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan 2 x 24 jam diharapkan
persepsi sensori dapat kembali optimal secara bertahap. Klien menunjukan
tanda-tanda :
- Orientasi waktu, tempat dan orang.
- Mempertahankan tingkat kesadaran biasanya dan fungsi persepsi.
Intervensi :
- Evaluasi/pantau secara teratur orientasi, kemampuan berbicara dan sensorik
Rasionalisasi : fungsi cerebral bagian atas biasanya terpengaruh lebih dulu
oleh adanya gangguan sirkulasi, oksigenasi, kerusakan terjadi saat trauma
awal atau kadang-kadang.
- Hilangkan suara bising/stimulasi yang berlebihan sesuai kebutuhan.
Rasionalisasi : menurunkan ansietas, respon emosi yang berlebihan/bingung
yang berhubungan dengan sensorik yang berlebihan.
- Bicara dengan suara lembut dan pelan, gunakan kalimat yang pendekdan
sederhana, pertahankan kontak mata.
Rasionalisasi : pasien mungkin mengalami keterbatasan perhatian/pemahaman
selama fase akut dan penyembuhan dan tindakan ini membantu pasien untuk
memunculkan komunikasi.
- Buat jadwal istirahat yang adekuat/periode tidur tanpa ada gangguan.
Rasionalisasi : mengurangi kelelahan, mencegah kejenuhan, memberikan
kesempatan untuk tidur.
- Kolaborasi dengan ahli fisioterapi.
Rasionalisasi : pendekatan antara disiplin dapat menciptakan rencana
penatalaksanaan integrasi yang didasarkan atas kombinasi
kemampuan/ketidakmampuan secara individu yang unik dengan berfokus

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


34

kepada peningkatan evaluasi dan fungsi fisik, kognitif, dan keterampilan


aktual.
4. Cemas
Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan 2 x 24 jam, klien
menunjukan tanda-tanda :
- Klien melaporkan tidak ada manifestasi kecemasan secara fisik
- Klien mampu merencanakan strategi koping untuk situasi-situasi yang
membuat stress
- Tidal ada manifestasi prilaku akibat kecemasan

Intervensi :

- Kaji dan dokumentasikan tingkat kecemasan pasien


Rasionalisasi : cemas bersifat individual. Secara normal merupakan respon
fisik dan psikologis terhadap perubahan internal dan eksternal.
- Kaji mekanisme koping yang digunakan pasien untuk mengatasi ansietas.
Rasionalisasi :metode koping dapat membantu menurunkan kecemasan.
- Lakukan pendekatan dan berikan motivasi kepada pasien untuk
menungkapkan pikiran dan perasaan.
Rasionalisasi : memberikan dukungan dan ketersediaan komunikasi.
- Motivasi pasien untuk memfokuskan diri pada realita yang ada saat ini,
harapan-harapan yang positif terhadap terapi yang dijalani.
Rasionalisasi : akan merasa nyaman
- Berikan penguatan positif untuk meneruskan aktivitas sehari-hari meskipun
dalam keadaan cemas.
Rasionalisasi : cemas merupakan respon negatif terhadap bahaya
- Ajarkan pasien untuk menggunakan tehnik relaksasi.
Rasionalisasi : untuk mendorong keterlibatan pasien dalam perawatan diri

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


35

3.4 Implementasi keperawatan


1. Diagnosa keperawatan : perubahan perfusi jaringan cerebral

Tgl/bln/thn Implementasi Evaluasi


Jam
06 06 1. Mengkaji status neurologis S :
2014 secara teratur - Klien mengatakan pusing dan
Jam 09.00 2. Mengobservasi tanda-tanda nyeri kepala
vital tiap 4 jam - Klien mengatakan tangan kanan
3. Mempertahankan posisi masih lemah
kepala 30 derajat - Klien mengatakan masih bingung
4. Mengobservasi adanya O :
gelisah yang meningkat dan - Kesadaran composmentis
adanya perubahan tingkah - TD : 130/80 mmHg, N : 86 x/mnt
laku S : 36 C RR : 20x/mnt
- Tangan kanan masih lemah
- Klien terlihat masih bingung
- Penglihatan masih belum terang
A : masalah perubahan perfusi jaringan
otak belum teratasi
P : mengkaji status neurologis klien tiap shif
dan mengobservasi tanda-tanda vital tiap 4 jam

07 06 1. Mengkaji status neurologis S :


2014 klien secara teratur - Klien mengatakan nyeri kepala
Jam 09.30 2. Mengobservasi tanda-tanda berkurang
vital - Klien mengatakan masih bingung
3. Memantau pemasukan dan O :
pengeluaran cairan, mukosa - Kesadaran composmentis
bibir, turgor kulit - TD : 140/90 mmHg, N= 87x/mnt,

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


36

4. Mempertahankan posisi S=36x/mnt RR= 20 x/mnt


kepala 30 derajat - Klien terlihat masih bingung
- Tangan kanan masih lemah
A : masalah perubahan perfusi jaringan
otak belum teratasi
P : mengkaji status neurologis klien tiap
shif dan memantau pemasukan cairan
klien, membran mukosa.

2. Diagnosa keperawatan : nyeri

Tgl/bin/thn Implementasi Evaluasi


Jam
06 06 1. Mengkaji keluhan nyeri, S :
2014 skala, intensitas, lokasi, - Klien mengatakan nyeri berkurang
Jam 09.00 durasi - Klien mengatakaan skala nyeri 4
2. Mengobservasi tanda-tanda O :
non verbal seperti : meringis, - Nyeri skala 5
menangis - Karakteristik berdenyut
3. Mengajarkan untuk - Durasinya 3 menit sekali
melakukan tehnik relaksasi - Intensitas sering
napas dalam - Lokasi kepala
4. Memberikan kompres dingin - Ekspresi wajah lebih rileks
A : masalah nyeri belum teratasi
P : mengajarkan tehnik relaksasi setiap
timbul rasa nyeri

07 06 1. Mengkaji keluhan nyeri, S :

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


37

2014 skala, intensitas, durasi - Klien mengatakan nyeri berkurang


Jam 09.30 2. Mengajarkan untuk - Klien mengatakan nyeri skala 2
melakukan tehnik relaksasi O :
napas dalam - Nyeri skala 5
3. Mengobservasi tanda-tanda - Intensitas kadann-kadang
vital - Ekspresi wajah rileks
4. Massage dearah leher jika A : masalah nyeri belum teratasi
tidak nyeri P : mengajarkan tehnik relaksasi dan
mengobservasi tanda-tanda vital tiap 4
jam sekali

3. Diagnosa keperawatan : perubahan persepsi sensori

Tgl/bln/tahun Implementasi Evaluasi


Jam
06 06 1. Mengevaluasi dan memantau S :
2014 orientasi, kemampuan - Klien mengatakan masih
Jam 09.00 berbicara dan sensorik bingung dan lupa
2. Mengkaji tingkat kesadaran - Klien mengatakan pandangan
3. Berbicara dengan suara masih belum terang
lembut dan pelan, - Klien mengatakan kepala masih
mempertahankan kontak sakit
mata O:
4. Membuat jadwal istirahat - Kesadaran composmentis
yang adekuat - GCS : E4 M6 V4
- Klien terlihat masih bingung
- Bicara masih pelan
- Penglihatan masih kabur
- Tangan kanan masih lemah
- Reflek tendon +/+

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


38

- Pupil 2/2 reflek +/+


A : masalah persepsi sensori belum
teratasi
P : kaji tingkat kesadaran dan kaji
kemampuan sensorik
07 06 1. Mengkaji tingkat kesadaran - Klien mengatakan masih
2014 2. Mengkaji kemampuan fungsi bingung dan lupa
Jam 09.30 sensori - Klien mengatakan pandangan
3. Memberikan stimulasi yang masih belum terang
tidak berlebihan - Klien mengatakan kepala masih
4. Mengevaluasi kemampuan nyeri
orientasi terhadap O :
lingkungan - Kesadaran composmentis
- GCS : E4 M6 V4
- Tangan kanan lemah
- Klien masih tampak bingung dan
masih disorientasi
- Pendengaran masih kurang jelas
- Bicara masih lambat
- Kemampuan melihat masih
terganggu
A : masalah persepsi sensori belum
teratasi
P : kaji kemampuan fungsi sensori dan
kaji kemampuan orientasi terhadap
lingkungan

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


39

4. Diagnosa keperawatan : cemas

Tgl/bln/thn Implementasi Evaluasi


Jam
06 06 1. Mengkaji tingkat kecemasan S:
2014 2. Mengkaji mekanisme koping - Klien mengatakan cemas belum
Jam 09.00 yang digunakan pasien untuk berkurang
mengatasi cemas - Klien mengatakan kapan dioperasi
3. Melakukan pendekatan dan - Klien mengatakan apa bisa
memotivasi utuk sembuh kembali
memgungkapkan pikiran dan O:
perasaan - Klien terlihat tegang
4. Mengajarkan tehnik relaksasi - Klien banyak bertanya tentang
penyakitnya
- Klien banyak berdoa saja untuk
mengurangi rasa cemasnya
A : masalah cemas belum teratasi
P : mengajarkan tehnik relaksasi dan
mekanisme yang tepat mengatasi
kecemasan dengan aktivitas
07 06 1. Mengkaji tingkat kecemasan S:
2014 2. Mengajarkan tehnik distraksi - Klien mengatakan cemas
Jam 09.30 3. Memotivasi klien untuk berkurang
mengungkapkan perasaanya - Klien mengatakan besok akan
4. Memberikan penguatan dioperasi masih terasa takut
positif untuk meneruskan O :
aktivitas sehari-hari meski - Klien tampak tegang
dalam keadaan cemas - Ekspresi wajah tidak rileks
- Klien bertanya tentang
penyakitnya terus

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


40

A : masalah cemas teratasi sebagian


P : mengajarkan tehnik relaksasi dan
memberikan motivasi terhadap
kesembuhan

3.5 Analisa Data

Tabel 3.4 Analisa data dan Masalah keperawatan Post OperasiTn.A


Data fokus Masalah keperawatan
DS : Resiko perubahan perfusi jaringan
- Klien mengatakan cerebral
pandangan terasa gelap
- Klien mengatakan tangan
kanan lemah
- Klien mengatakan
penglihatan agak berkurang
- Klien mengatakan tangan
sebelah kanan lemah
- Klien mengatakan bingung
dan tidak bisa konsentrasi
DO :
- Keadaan umum lemah
- Kesadaran composmentis
- GCS E4M6V5
- TD = 140/90 mmHg, N = 88
x/mnt, S = 36 C, RR = 22
x/mnt
- Tangan kanan lemah
- Pandangan masih sedikit

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


41

kabur jika membaca dan


melihat
- Pendengaran masih
terganggu
- Akral hangat, Pupil 2/2, +/+
DS : Nyeri
- Klien mengatakan nyeri operasi
kepala disebelah kanan
- Klien mengatakan nyeri skala 6
- Klien mengatakan nyeri kepala
hilang timbul
DO :
- Kasadaran composmentis
- TD = 140/80 mmHg, Nadi =
84x/mnt Suhu = 36oC RR= 22
x/mnt
- Skala nyeri 6, intensitas sering,
karakteristik berdenyut, lokasi
kepala sebelah kanan, durasi 5
menit
- O2 4 ltr/mnt
- Klien terlihat kesakitan
- Posisi kepala semi fowler

DS : Intoleransi aktivitas
- Klien mengatakan nyeri luka
operasi
- Klien mengatakan badan masih
lemah

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


42

DO :
- Tangan kanan lemah
- Klien masih dibantu oleh
keluarga dalam pemenuhan
ADL

3.6 Rencana Asuhan Keperawatan


1. Resiko perubahan perfusi jaringan cerebral
Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam, klien
menunjukan tanda-tanda :
- Tingkat kesadaran klien stabil
- Klien tidak ada tanda-tanda peningkatan TIK
- TTV dalam batas normal

Intervensi :

- Pantau status neurologis secara teratur dan bandingkan dengan nilai standar.
Rasionalisasi : mengkaji adanya perubahan pada tingkat kesadaran dan
potensial peningkatan TIK dan bermanfaat dalam menentukan lokasi,
perluasan dan perkembangan kerusakan susunan saraf pusat.
- Pantau tanda-tanda vital setiap 4 jam.
Rasionalisasi : normalnya autoregulasi mempertahankan aliran darah ke otak
yang stabil. Kehilangan autoregulasi dapat mengikuti kerusakan vaskularisasi
serebral lokal dan menyeluruh.
- Pertahankan posisi netral atau posisi tengah, tinggikan kepala 20 30 derajat.
Rasonalisasi : kepala yang miring pada salah satu sisi menekan vena jugularis
dan menghambat aliran darah vena yang selanjutnya akan meningkatkan TIK.
- Pantau ketat pemasukan dan pengeluaran cairan, turgor kulit dan keadaan
membran mukosa.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


43

Rasionalisasi : bermanfaat sebagai indikator dari cairan total tubuh yang


terintegrasi dengan perfusi jaringan.
- Bantu pasien untuk menghindari/mengatasi batuk, muntah, pengeluaran feses
yang dipaksakan/mengejan.
Rasionalisasi : aktivitas ini akan meningkatkan tekanan intra toraks dan intra
abdomen yang dapat meningkatkan TIK.
- Perhatikan adanya gelisah yang meningkat, peningkatan keluhan dan tingkah
laku yang tidak sesuai lainnya
Rasionalisasi : petunjuk non verbal ini mengindikasikan adanya penekanan
TIK atau menandakan adanya nyeri ketika pasien tidak dapat mengungkapkan
keluhannya secara pribadi.
2. Nyeri
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam, klien
menunjukan tanda-tanda :
- Klien melaporkan nyeri berkurang
- Skala nyeri 0
- Klien terlihat lebih rileks

Intervensi :

- Kaji keluhan nyeri, catat intensitasnya, karakteristiknya, lokasinya, lamanya,


faktor yang memperburuk dan meredakan.
Rasionalisai : nyeri merupakan pengalaman subjektif dan harus dijelaskan
oleh pasien. Identifikasi karakteristik nyeri dan faktor yang berhubungan
merupakan suatu hal yang amat penting untuk memilih intervensi yang cocok
dan untuk terapi mengevaluasi keefektifan dari terapi yang diberikan.
- Observasi adanya tanda-tanda nyeri non verbal, seperti : ekspresi wajah,
posisi tubuh, gelisah, menangis/meringis, menarik diri, diaforesis.
Rasionalisasi : merupakan indikator/derajat nyeri yang tidak langsung yang
dialami.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


44

- Intruksikan pasien/keluarga untuk melaporkan nyeri dengan segera jika nyeri


timbul.
Rasionalisasi : pengenalan segera meningkatkan intervensi dini dan dapat
mengurangi beratnya serangan
- Berikan kompres dingin pada kepala.
Rasionalisasi : meningkatkan rasa nyaman dengan menurunkan vasodilatasi
- Berikan kompres panas lembab/kering pada kepala, leher, lengan sesuai
kebutuhan.
Rasionalisasi : meningkatkan sirkulasi pada otot yang meningkatkan relaksasi
dan mengurangi ketegangan.
- Massage daerah kepala/leher/lengan jika pasien dapat mentoleransi sentuhan.
Rasionalisasi : menghilangkan ketegangan dan meningkatkan relaksasi otot.
1. Diagnosa keperawatan : intoleransi aktivitas
Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan 3 x 24 jam, klien
menunjukan tanda-tanda :
- Klien mengungkapkan kelelahan dengan aktivitas
- Tidak ada sesak dan TIK
- Kebutuhan ADL terpenuhi

Intervensi :

- Pantau status umum klien.


Rasionalisasi : mengetahui tingkat toleransi tubuh dan menjadi indikator
penyusunan aktivitas lanjut.
- Berikan bantuan pada ADL sesuai kebutuhan.
Rasionalisasi : efektif untuk meningkatkan kemampuan aktivitas klien.
- Rencanakan aktivitas-aktivitas untuk memungkinkan priode istirahat.
Rasionalisasi : mendapatkan ketepatan penyusunan
- Bila tirah baring, lakukan tindakan untuk mencegah komplikasi dari
kerusakan mobilitas fisik.
Rasionalisasi :

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


45

- Tingkatkan istirahat, batasi aktivitas, dan berikan aktivitas senggang tidak


berat.
Rasionalisasi : memberikan simpanan energi yang cukup untuk aktivitas.
- Jelaskan pola peningkatan bertahap dari tingkat aktivitas, contoh bangun dari
kursi bila tidak nyeri, ambulasi.
Rasionalisasi : mengembalikan toleransi aktivitas klien sesuia dengan
kondisinya
3.7 Implementasi Keperawatan
1. Diagnosa keperawatan : resiko perubahan perfusi jaringan cerebral

Tgl/bln/thn Implementasi Evaluasi


Jam
09 06 1. Mengkaji status neurologis S :
2014
secara teratur - Klien mengatakan pusing dan nyeri
Jam 17.00
2. Mengobservasi tanda-tanda lika operasi
vital tiap 4 jam - Klien mengatakan tangan kanan
3. Mempertahankan posisi kepala masih lemah
30 derajat - Klien mengatakan masih bingung
4. Mengobservasi adanya gelisah O :
yang meningkat dan adanya - Kesadaran composmentis
perubahan tingkah laku - TD : 140/80 mmHg, N : 90 x/mnt S :
36 C RR : 24x/mnt
- Tangan kanan masih lemah
- Klien terlihat masih bingung
- Penglihatan masih belum terang
A : masalah perubahan perfusi jaringan otak
belum teratasi
P : mengkaji status neurologis klien tiap shif
dan mengobservasi tanda-tanda vital tiap 4
10 06 1. Mengkaji status neurologis S :
2014
klien secara teratur - Klien mengatakan nyeri operasi
Jam 18.45

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


46

2. Mengobservasi tanda-tanda berkurang


vital - Klien mengatakan masih bingung
3. Memantau pemasukan dan O :
pengeluaran cairan, mukosa - Kesadaran composmentis
bibir, turgor kulit - TD : 150/90 mmHg, N= 97x/mnt,
4. Mempertahankan posisi kepala S=36x/mnt RR= 24 x/mnt
30 derajat - Klien terlihat masih bingung
- Tangan kanan masih lemah
A : masalah perubahan perfusi jaringan otak
belum teratasi
P : mengkaji status neurologis klien tiap shif
dan memantau pemasukan cairan klien,
membran mukosa.
11 06 1. Mengkaji status neurologis S :
2014
klien secara teratur - Klien mengatakan nyeri operasi
Jam 18.00
2. Mengobservasi tanda-tanda berkurang
vital - Klien mengatakan sudah tidak
3. Bantu pasien untuk bingung
menghindari/mengatasi batuk, O :
muntah, pengeluaran feses - Kesadaran composmentis
yang dipaksakan/mengejan - TD : 140/70 mmHg, N= 88x/mnt,
4. Pertahankan posisi netral atau S=36x/mnt RR= 18 x/mnt
posisi tengah, tinggikan kepala - Klien terlihat tidak bingung
20 30 derajat - Tangan kanan masih lemah
A : masalah perubahan perfusi jaringan otak
teratasi
P : mengkaji status neurologis klien tiap shif
dan obeswrvasi perubahan tanda vital

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


47

2. Diagnosa keperawatan : nyeri

Tgl/bln/thn Impementasi Evaluasi


Jam
09 06 - 1 Mengkaji keluhan nyeri, skala, S :
2014 intensitas, lokasi, durasi - Klien mengatakan nyeri berkurang
Jam 16.00 - Klien mengatakaan skala nyeri 4
2 Mengobservasi tanda-tanda
non verbal seperti : meringis, O :
menangis - Nyeri skala 4

3. Mengajarkan untuk melakukan - Karakteristik berdenyut

tehnik relaksasi napas dalam - Durasinya 3 menit sekali

4. Memberikan kompres dingin - Intensitas sering


- Lokasi kepala
- Ekspresi wajah lebih rileks
A : masalah nyeri belum teratasi
P : mengajarkan tehnik relaksasi setiap timbul
rasa nyeri
10 06 1. Mengkaji keluhan nyeri, skala, S :
2014 intensitas, durasi - Klien mengatakan nyeri berkurang
Jam 14.48 - Klien mengatakan nyeri skala 3
2. Mengajarkan untuk melakukan
tehnik relaksasi napas dalam O:

3. Mengobservasi tanda-tanda - Nyeri skala 3

vital - Karakteristik bedenyut

4. Menciptakan lingkungan yang - Durasi 3 menit sekali

tenang dan nyaman - Intensitas sering


- Ekspresi wajah lebih rileks
A : masalah nyeri belum teratsi
P : mengajarkan cara komppres hangat dan
relaksasi napas dalam
11 06 1. Mengkaji keluhan nyeri, skala, S :
2014 intensitas, durasi - Klien mengatakan nyeri berkurang
Jam 20.00 - Klien mengatakan nyeri skala 2

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


48

2. Mengajarkan untuk melakukan O :


tehnik relaksasi napas dalam - Nyeri skala 2
3. Mengobservasi tanda-tanda - Intensitas kadann-kadang
vital - Ekspresi wajah rileks
4. Massage dearah leher jika tidak A : masalah nyeri teratasi
nyeri P : mengajarkan tehnik relaksasi dan
mengobservasi tanda-tanda vital tiap 4 jam
sekali

2. Diagnosa keperawatan : intoleransi aktivitas

Tgl/bln/thn Implementasi Evaluasi


Jam
09 06 1. Pantau status umum klien S:
2014 2. Berikan bantuan pada ADL - Klien mengatakan badan lemah
Jam 16.00 - Klien mengatakan kepala terasa sakit
sesuai kebutuhan
3. Rencanakan aktivitas-aktivitas O :
untuk memungkinkan priode - Klien terlihat masih lemah

istirahat - Klien kebutuhan ADL masih dibantu

4. Bila tirah baring, lakukan oleh keluarga

tindakan untuk mencegah A : masalah intoleransi belum teratasi


komplikasi dari kerusakan P : Membantu klien dalam kebutuhan ADL
mobilitas fisik dan membuat program aktivitas

10 06 1. Pantau status umum klien S:


2014 2. Berikan bantuan pada ADL - Klien mengatakan kepala masih
Jam 14.48 terasa pusing
sesuai kebutuhan
3. Bila tirah baring, lakukan - Klien mengatakan tangan kanan

tindakan untuk mencegah masih lemah

komplikasi dari kerusakan O :


mobilitas fisik - Klien tampak lemah

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


49

4. Tingkatkan istirahat, batasi - Klien masih terlihat kesakitan


aktivitas, dan berikan aktivitas - Aktivitas masih dibantu keluarga
senggang tidak berat A : masalah intoleransi belum teratasi
P : mengkaji status umum klien dan
tingkatkan kebutuhan istirahat serta aktivitas
klien
11 06 1. Pantau status umum klien S:
2014 - Klien mengatakan badan sudah tidak
2. Berikan bantuan pada ADL
Jam 20.00 lemah lagi
sesuai kebutuhan
- Klien mengatakan nyeri berkurang
3. Tingkatkan istirahat, batasi
kalau beraktivitas
aktivitas, dan berikan aktivitas
O:
senggang tidak berat
- Klien tampak mandiri dalam
4. Jelaskan pola peningkatan
aktivitas
bertahap dari tingkat aktivitas,
- Klien melakukan ADL bertahap
contoh bangun dari kursi bila
A : masalah intoleransi teratasi
tidak nyeri, ambulasi
P : Berikan aktivitas yang tidak berat dan
tingkatkan aktivitas serta ambulasi

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


50

BAB 4

ANALISA MASALAH

4.1 Analisa Asuhan Keperawatan Masyarakat Perkotaan pada tumor otak

Indonesia rawan penyakit kritis dibandingkan negara-negara maju. Berbeda dengan


kondisi di negara maju, diindonesia , 80 persen masyarakatnya jauh dari harapan
hidup sehat. Banyak masyarakat kita akhirnya menderita penyakit kritis karena tak
kunjung berobat, akibat kekurangan uang. Sementara itu, 20 persen masyarakat
menengah keatas uangnya habis untuk berobat untuk mengobati penyakit berat. Hal
ini terjadi karena mereka kurang peduli untuk melakukan pemeriksaan dini. Indonesia
diperkirakan oleh PBB menjadi negara keempat dengan perkiraan urbanisasi
terbanyak setelah negara India, China, Nigeria dan Amerika Serikat. Di asia
Tenggara, Indonesia menjadi negara ke 5 dengan persentase urban tertinggi.
Kenyataan didunia menunjukan bahwa pola hidup masyarakat dunia memang sudah
sangat berubah. Hal ini diakibatkan oleh proses globalisasi, kemajuan teknologi,
komunikasi dan transportasi yang canggih dan sebagainya. Kota yang memiliki
jumlah penduduk dan tingkat aktivitas yang tinggi, masyarakat didalamnya akan
memiliki faktor resiko lebih dibandingkan desa. Faktor resiko yang terdapat pada
lingkungan internal individu dalam masyarakat meliputi faktor genetik, fisiologis,
usia, gaya hidup, kebiasaan dan prilaku makan, kebiasaan olahraga dan aktivitas.
Faktor resiko kanker dan tumor lebih sering terdapat pada gaya hidup masyarakat
diperkotaan, diantaranya ialah obesitas, diit tinggi lemak, konsumsi daging merah,
konsumsi makanan olahan, kurangnya konsumsi buah dan sayur, konsumsi alkoho,
merokok dan kurangnya olahraga secara teratur dan terukur (Newton, 2009)

Kanker otak adalah sebuah penyakit tumor ganas yang tumbuh di dalam sel otak,
penyebab ada dua, yaitu berasal dari sel otak sendiri atau primary brain cancer atau
berasal dari organ lain yang menyebar ke dalam otak manusia (secondary atau
metastatic brain cancer). Ada beberapa jenis dalam kanker ini yang sangat dikenal

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


51

oleh masyarakat contohnya antara lain glioma, meningioma, pituitary adenoma,


vestibular schwannoma, dan meduloblastoma. Menurut National Cancer Institute
diperkirakan setiap tahun terdapat 22.000 kasus baru kanker otak yang terjadi di
seluruh belahan penjuru dunia. Yang sangat mengkhawatirkan tingkat kematiannya
cukup tinggi, sekitar 13.000 per tahun. Primary brain cancer terjadi karena perubahan
struktur Deoxyribo Nucleid Acid (DNA) sehingga membuat pertumbuhannya tidak
terkendali. Pemicu perubahan DNA sampai sekarang tidak diketahui pasti, namun
diduga karena berbagai macam faktor yang berpengaruh seperti radiasi, asap rokok
dan infeksi virus tertentu.Secondary brain cancer terjadi disebabkan oleh
pertumbuhan sel kanker pada jaringan lain yang kemudian menyebar hingga sampai
ke otak. Jenis kanker yang paling banyak menyebar hingga ke otak antara lain kanker
payudara, kanker usus, kanker ginjal, kanker paru dan kanker kulit. Masyarakat
banyak yang belum menyadarai akibat asap rokok dan radiasi serta infeksi virus dapat
menyebabkan tumor otak.

Penanganan penyakit kanker sejak awal sangat penting. Sebab, jika sudah terlambat
biayanya akan semakin tinggi. Check up bisa mengurangi biaya perawatan kesehatan.
Pasalnya, semakin diketahui, pengobatan akan semakin mudah dan murah.
Masyarakat lebih beresiko terkena penyakit kanker atau tumor terutama karena enam
faktor. Faktok pertama adalah wawasan kesehatan yang masih rendah. Kedua, sistem
famili dokter belum menjadi tradisi. Ketiga check up belum menjadi kegiatan rutin.
Keempat, tidak semua masyarakat mampu berobat setaiap sakit. Kelima,
meningkatnya pendapatan kalah cepat dengan percepatan kenaikan ongkos berobat.
Keenam, dampak globalisasi yang terarkulturasi, seperti gaya hidup kebarat-baratan,
terutama mengkonsumsi makanan cepat saji yang mengandung tinggi kalori dan
lemak. Menjalani gaya hidup sehat dan melakukan check up medis merupakan upaya
yang efektif untuk meminimalisasi risiko terkena penyakit kanker atau tumor.
Apalagi, kemajuan teknologi saat ini membuat check up medis lebih akurat dalam
mendeteksi penyakit kritis sejak dini.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


52

4.2 Analisa Asuhan Keperawatan pada Pasien Tumor otak post Kraniotomi

4.2.1 Analisa Diagnosa Keperawatan pada Pasien Tumor Otak Pre dan post
Kraniotomi

Pada diagnosa keperawatan perubahan perfusi jaringan cerebral dimunculkan


masalah tersebut karena aliran darah ke jaringan otak sangat sensitif terhadap
kebutuhan nutrisi dan oksigen dan sangat penting bagi kelangsungan sel-sel saraf.
Adanya massa ataupun tumor akan menghambat pengiriman darah ke jaringan
sehingga mengganggu autoregulasi diotak dan vaskularisasi pengiriman darah
terhambat karena penekanan atau desakan akibat tumor ataupun massa. Sehingga
akan menimbulkan tekanan intrakranial yang dapat mengganggu fungsi saraf diotak
dan kerja saraf secara normal sehingga pemantauan kesadaran penting dalam melihat
perubahan prilaku dan gejala-gejala yang berlanjut kearah gangguan yang ireversibel
dapat dicegah

Pada diagnosa keperawatan nyeri dimunculkan masalah tersebut karena akibat


desakan atau massa tumor dapat meningkatkan tekanan intrakranial karena aliran
darah cerebral terganggu. Nyeri yang hebat dapat menyebabkan perubahan pada
respon pasien terhadap prilaku seperti gelisah, kejang dan bisa juga terjadi perubahan
pada hemodinamik seperti pada tekanan darah, nadi dan pernapasan. Memberikan
posisi kepala 30 derajat membantu mengatasi peningkatan tekanan intrakranial dan
melakukan tehnik relaksasi dapat mengurangi nyeri yang sangat hebat. Mual dan
muntah bisa mungkin terjadi karena nyeri yang sangat hebat.

Pada diagnosa keperawatan perubahan persepsi sensori muncul karena akibat


perubahn perfusi jaringan cerebral yang diakibatkan karena aliran vaskularisasi darah
dan saraf terganggu sehingga menimbulkan perubahan neurologis. Perubahan kerja
sistem saraf kranial yang mengatur motorik dan sensorik. Pemantauan status
neurologis secara ketat dipantu sehingga perubahan yang terjadi begitu cepat harus
diatasi dengan segera.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


53

Pada diagnosa keperawatan cemas dimunculkan masalah tersebut karena klien belum
mengerti tentang penyakit ataupun informasi yang didapat selama sakit tentang
penyakit ataupun resiko yang ditimbulkan dari penyakit tersebut dan apa akibat lanjut
setelah perawatan penyakit tersebut. Dampak cemas berpengaruh terhadap kondisi
dan kesiapan klien terhadap keadaan penyakitnya saat ini dan pemulihan kesehatan
pada saat setelah operasi. Menberikan penjelasan yang sejelas-jelasnya penting bagi
klien agar klien siap secara psikologis.

Pada diagnosa keperawatan intoleransi aktivitas dimunculkan masalah tersebut


karena klien perbaikan setelah pasca operasi sehingga diharapkan tidak terjadi
peningkatan intrakranial yang sangat tinggi. Istirahat selama fase akut merupakan
pilihan yang terbaik sehingga kebutuhan akan aktivitas diminimalisasi. Memberikan
bantuan terhadap kebutuhan sehari-hari dapat memenuhi kebutuhan aktivitas klien.

4.2.2 Analisa Implementasi Keperawatan pada Pasien Tumor Otak Post


Kraniotimi

Tn. A ( 62 tahun ) menderita tumor otak ( berdasarkan pemeriksaan CT Scant tanggal


4 juni 2014 dengan kesan ada massa multifokal diparietalis kiri dan frontalis kiri Dd
glioblastoma multiform, ada penebalan mukosa di septuminasi kanan), dan dilakukan
tindakan kraniotomi pada Tn. A tanggal 11 juni 2014. Hal ini dilakukan karena
tindakan kraniotomi merupakan pilihan pertama dan paling efektif terhadap
pengangkatan tumor intrakranial pada kasus Tn. A. Pada kasus Tn. A merupakan
jenis tumor yang jinak. Tumor jinak dengan operasi pada umumnya dapat
disembuhkan; tumor ganas dengan terapi operasi dapat memperpanjang waktu
survival. Tindakan pembedahan pada Tn. A dilakukan dengan eksisi tumor dengan
mengangkat massa ataupun dengan mengangkat sebagian yang terkena. Sehingga
diharapkan pertumbuhan jaringan sekitarnya tidak menyebar kesekitarnya dan
menghindari cacat fungsi saraf yang parah. Tindakan bedah yang lain tidak dilakukan
karena massa tumor tidak terlalu luas dan tumor berbatas tegas.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


54

Penyebab tumor otak pada Tn. A tidak diketehui sebelumnya. Tetapi ada beberapa
faktor yang dianggap mencetuskan timbulnya tumor intrakranial diantaranya faktor
genetik, fisika, kimia dan virus tumorigenik. Pada faktor genetik Tn. A tidak ada
keluarga yang menderita penyakit tumor sebelumnya dan klien baru pertama kali ini
yang mendrita tumor intrakranial. Sedangkan pada faktor yang lain, klien tidak
bekerja lagi dan jarang terpapar dengan bahan kimiawi. Klien bekerja hanya
wiraswasta dan penyakit ini muncul setelah beberapa bulan saja. Kebisaan klien yang
lain adalah merokok dan klin juga jarang olah raga. Selain itu klien juga jarang
konsumsi makan sayur dan buah. Sebagian besar tumor intrakranial timbul pada
puncak usia antara 20 30 tahun. Sedangkan insiden gloma memiliki satu puncak
usia pada 30 40 tahun, puncak usia insiden lain adalah 10 20 tahun. Ini mungkin
karena klien menganggap keluhan pusing dan sakit kepala hanya hal biasa dan klien
tidak memeriksakan penyakitnya yang kunjung lama dan mengatasinya hanya dengan
minum obat warung saja.

Penatalaksanaan tumor intrakranial secara medis adalah melalui terapi pembedahan


atau operasi, dibantu dengan radioterapi, kemoterapi dan modalitas terapi gabungan
yang lan. Pada pengobatan radioterapi terutama digunakan untuk tumor ganas, untuk
tumor yang tidak dapat dieksisi tuntas secara operasi, pasca operasi diberikan
radioterapi dapat menunda rekurensi tumor, memperpanjang survival pasien.
Sedangkan pada kemoterapai pengobatan menggunakan obat-obatan pilihan. Pada
tindakan operasi ada beberapa macam jenis pembedahannya yang dapat dibagi
menjadi eksisi tumor, dekompresi internal, dekompresi eksternal dan operasi pintas.
Pada kasus Tn. A tindakan pembedahan dilakukan dengan cara eksisi tumor. Eksisi
tumor selain mengangkat tumor, juga harus mengangkat semua jaringan otak sekitar
yang mungkin terkena. Dan tindakan ini juga dilakukan menghindari cacat fungsi
saraf yang parah dan menghindari gejala sisa yang mungkin terjadi pada klien. Pada
kasus Tn. A mengeluhkan nyeri kepala yang sering dan kadang terasa pusing, kadang
timbul mual, pengelihatan kadang kabur dan kadang disorientasi. Sebelu dilakukan
tinakan operasi Tn. A kadang merasakan nyeri kepala yang sangat berat dan kadang

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


55

mual sampai tangan kanan lemah untuk digerakkan. Tn. A mendapatkan terapi
citicolin 3 x 250 mg diberikan jam 06 14 22 . kemudian ketorolac 2 x 1 amp, yang
diberikan jam 06 18. Sedangkan untuk mengurangi peningkatan asam lambungnya
diberikan terapi Ranitidine 2 x 1 amp dan OMZ 2 x 40 mg yang diberikan jam 06
18. Terkait dengan persiapan akan dilakukan operasi terdapat peningkatan leukosit
pada pemeriksaan laboratorium tanggal 6 juni 2014 didapatkan peningkatan leukosit
yaitu 13.600/u sedangkan pada pemeriksaan yang lain tidak ada abnormalitas. Dan
untuk pemberian terapi antibiotik belum diberikan. Pada tanggal 9 juni 2014
dilakukan pemeriksaan darah lengkap serta kimia darah terdapat beberapa yang
menunjukan abnormalitas seperti peningkatan leukosit mmenjadi 24.400/u, SGOT
dan SGPT naik dan diperiksa juga Anti HIV tidak reaktif.

Pada Tn. A merasa tidak nyaman bila nyerinya sering muncul dan kadang sering
tidak tertahankan. Nyeri kadang sering muncul sewaktu-waktu. Klien juga sering
diingatkan agar tidak banyak bergerak yang akan meningkatkan tekanan intra kranial.
Peninggian tekanan intrakranial merupakan penyebab lansung gejala klinis dan dapat
membahayakan jiwa klien, maka menurunkan tekanan intrakranial dalam proses
terapi terhadap tumor intrakranial menjadi masalah sentral. Edukasi telah diberikan
terkait bagaimana yang harus dilakukan terkait posisi tubuh untuk mengurangi
tekanan intrakranial dengan memberikan posisi kepala tempat tidur dengan posisi 15
30 derajat. Kemudian diajarkan agar menghindari dari pembengkokan leher dan
menghindari penekanan pada daerah dada sehingga aliran darah balik vena ke kavum
kranial dapat lancar. Tn. A mengikuti apa yang sudah diajarkan meskipun klien
belum sepenuhnya mengerti tetapi keluarga mau bekerjasama dan membantu klien
secara mandiri.

Tn. A kadang tidak mengetahui apa yang harus dilakukan untuk mengatasi nyeri yang
kadang muncul setelah operasi karena klien masih perlu bantuan oleh keluarga dan
dalam proses pengawasan. Pada saat nyeri klien biasanya hanya memegang kepala
dan hanya mengerakkan kepala adan kadang meringis menahan rasa sakit. Pada saat
datang untuk melihat kondisi klien pada saat nyeri keluarga langsung meminta obat

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


56

nyeri padahal obat itu sudah diberikan 1 jam yang lalu. Kemudian edukasi telah
diberikan terkait dengan mengatasi gangguan rasa nyaman nyeri dengan tehnik
relaksasi napas dalam. Ini dilakukan dengan cara klien dalam posisi yang nyaman dan
klien diajarkan napas dalam melalui hidung dan dikeluarkan melalui mulut selama
beberapa kali hingga kliien merasa lebih nyaman.

Tn. A dan keluarga mengeluhkan terkait dengan luka operasi yang harus diganti dan
kapan harus kembali untuk kontrol ulang dan juga terkait dengan perawatan dirumah.
Komplikasi yang timbul setelah pasca operasi adalah infeksi. Luka operasi harus
selalu bersih dan kering tidak boleh basah terkena air atau yang lainnya. Perawatan
luka sederhana setelah beberapa kali dirmh sakit bau dilakukan dirumah jika memang
bisa dilakukan dirumah. Edukasi diberikan terkait dengan cara merawat luka setelah
beberapa hari dan kontrol ulang. Merawat luka mungkin bisa dilakukan jika memeng
tidak perlu kembali lagi ke dokter ataupun diizinkan utuk merawat luka sendiri
dirumah.

Tn. A telah melewati perawatan pasca kraniotomi. Edukasi penting bagi keluarga dan
klien dalam meneruskan perawatan selanjutnya dirumah. Edukasi yang diberikan
membantu Tn. A dan keluarga dalam mengidentifikasi hal-hal apa saja yang dapat
dilakukan dan diperhatikan dalam merawat lukanya. Evaluasi dari pemberian edukasi
ini adalah Tn. A dan keluarga dan dapat memahami dan menyebutkan kembali cara
mengatasi nyeri, nutrisi bagi penyembuhan luka seta perawatan luka. Klien dan
keluarga dibekali media leaflet untuk dibawa pulang. Kondisi klien pada saat pulang
stabil dan kondisi luka kering.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


57

BAB 5

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan asuhan keperawatan yang telah dilakukan pada klien Tn. A dengan post
kraniotomi tumor otak didapatkan hasil sebagai berikut :

1. Faktor terjadinya tumor otak pada Tn. A belum diketahui dengan jelas tetapi
ada beberapa faktor risiko yang kemungkinan dapat menyebabkan tumor otak
diantaranya faktor genetik dalam keluarga, faktor fisika dan kimia serta faktor
biologis yang selalu kontak dengan masalah perkotaan.
2. Tindakan pembedahan kraniotomi pada Tn. A bertujuan untuk mengangkat
massa yang ada didalam otak dilakukan dengan mengeksisi massa tersebut
sehingga kejadian kecacatan pada klien dapat diminimalisasi.
3. Masalah keperawatan yang muncul pada Tn. A adalah nyeri, perubahan
perfusi jaringan cerebral, perubahan persepsi sensori, intoleransi aktivitas .
4. Implementasi yang sudah dilakukan meliputi edukasi nyeri, manajemen TIK

5.2 Saran

Bagi penulis diharapkan dapat :

1. Meningkatkan kemampuan dan keterampilan dalam memberikan asuhan


keperawatan pada klien dengan tumor otak terutama perawatan post
kraniotomi
2. Senantiasa dapat meningkatkan semangat belajar dan berpikir kritis sehingga
dapat terus mengikuti perkembangan dan pengetahuan serta dapat
menerapkan inovasi di bidang keperawatan

Bagi masyarakat perkotaan diharapkan dapat :

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


58

1. Meningkatkan pengetahuan mengenai tumor otak meliputi defenisi, faktor


resiko, manifestasi klinis, perawatannya.
2. Meningkatkan pengetahuan mengenai kraniotomi meliputi definisi, jenis
tindakan dan cara perawatannya.
3. Menjauhkan diri dari kebiasaan hidup yang berisiko menimbulkan penyakit
tumor otak.

Bagi instansi masyarakat :

1. Meningkatkan pelayanan keperawatan khususnya pada klien dengan tumor


otak post kraniotomi.
2. Mendukung penelitian serta pengembangan ilmu pegetahuan sehingga dapat
tercipta kualitas pelayanan asuhan keperawatan yang lebih baik dirumah sakit.

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


59

DAFTAR PUSTAKA

Anna, L., K (2011). Dunia masih perang melawan kanker. 16 Juni 2013. hhtp:
//heatlh.kompas.com/read/2011/02/04/09424894/Dunia.Masih.Perang.Melawan.Kank
er.

Black, J.M & Hawks, J.H. (2009) Medical-surgical Nursing. Clinical management
for positive outcomes. 8th edition. St. Louis : Saunders, an imprint of Elsevier, Inc

Brunner & Suddarth. (2001). Keperawatan medikal bedah. Edisi 8, Vol. 3. EGC:
Jakarta.

Cur Top Med Chem. (2005). 5(12) : 1151-1179. Combining Cytotoxic and Immune
Mediated Gene Therapy to Treat Brain Tumors

Ganong, William F. (2000). Buku ajar fisiologi kedokteran. Edisi 17. Jakarta. EGC

Guyton, Arthur C. (2000). Fisiologi manusia dan mekanisme penyakit. Edisi.3.


Jakarta : EGC

Kozier, B., Erb, G., Berman, A., & Synder, S.J. (2004) Fundamental of nursing :
concept, prosess and practice (alih bahasa : Esty wahyuningsih, Devi yulianti, Yuyun
yuningsih, dan Ana lusiana). Edisi 7 . New Jersey : Prentice hall health

Marlyn E. Doengoes (2010). Rencana asuhan keperawatan : Pedoman untuk


perencanaan dan pendokumentasian perawatan pasien. Edisi 8. Penerbit Buku
Kedokteran EGC, Jakarta.

Neuro-oncol. (2005). 10. 1215/S1152851704000584. Well-differentiated Nerocytoma


: What Is The Best Avialable Treament?

Newton , S. (2009). Oncology nursing advisor commprehensive guide to clinical


practice. St. Louis : Mosby

Potter, P.A., & Perry, A.G., (2005) Buku Ajar Fundamental Keperawatan : konsep,
proses dan praktik. Edisi 4. Jakarta : EGC

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014


60

Ruddon, R., W. (2007). Cancer biologi. 4th ed. New York : Oxford Iniversity press,
Inc

Satyanegara. (2010). Ilmu bedah saraf. Penerbit Gramedia Pustaka Utama. Edisi 4.
Jakarta.

Sheerwood, Lauralee. (2001) Fisiologi manusia : dari sel ke sistem. Edisi 2. Jakarta :
EGC

Smeltzer & Bare. (2002). Buku ajar keperawatan medikal bedah. ( Penerjemah
Waluyo, A.). Jakarta : EGC

Sudoyo, W. A., dkk. (2006). Ilmu penyakit dalam. Edisi IV. Jakarta : Pusat
penertiban Departemen Ilmu Penyakit Dalam FK UI

The Oncology Group. (2003). Cancer Management : A Multidiciplinary Approach


Oncology. News International. New York

Wilkinson, Judith M. (2011). Buku saku diagnosis keperawatan : diagnosis Nanda,


intervensi NIC, kriteria NOC. Edisi.9. Jakarta : EGC

Universitas Indonesia

Analisis asuhan ..., Idham Muchlis Purba, FIK UI, 2014