Anda di halaman 1dari 4

1-5 jelaskan apa yang dimaksud dengan menentukan tingkat kesesuaian antara informasi dengan

kriteria yang telah ditetapkan.apa informasi dan kriteria yang telah ditetapkanuntuk audit
ats spt pajak pt. Janaka oleh seorang auditor pajak ?

Salah satu jasa profesional Akuntan Publik/Kantor Akuntan Publik (AP/KAP) adalah melakukan
audit laporan keuangan entitas. Melalui audit laporan keuangan, AP/KAP menerbitkan laporan
audit yang didalamnya terdiri dari opini audit yang dilampiri dengan 1 set laporan keuangan
entitas yang telah diauditnya. Praktek yang lazim dalam penyelesaian dan penyampaian laporan
audit oleh AP/KAP adalah lembar opini audit dan laporan keuangan entitas yang diaudit tersebut
dimasukkan dalam satu berkas dan diberi sampul dengan kertas khusus. Pada sampul laporan
audit tersebut, baik sampul depan maupun belakang, diberi identitas AP/KAP (termasuk nama,
alamat, logo AP/KAP). Kenyataan bahwa sampul laporan audit diberi identitas AP/KAP ini
ditenggarai telah menimbulkan salah pengertian pengguna laporan audit. Dengan adanya
identitas AP/KAP pada sampul laporan audit sering memberikan kesan keliru seolah-olah
laporan keuangan adalah tanggung jawab AP/KAP yang melakukan audit. Tidak jarang terjadi,
pihak tertentu meminta laporan keuangan entitas kepada AP/KAP yang melakukan audit entitas
tersebut, karena menganggap bahwa laporan keuangan disusun oleh dan menjadi tanggung jawab
AP/KAP.

Jika menyimak tujuan dari suatu audit laporan keuangan, sesungguhnya jelas bahwa audit
laporan keuangan oleh AP/KAP dimaksudkan untuk memberikan opini kewajaran laporan
keuangan sesuai dengan kerangka dasar pelaporan keuangan yang berlaku. Adapun mengenai
laporan keuangan yang diaudit tersebut, Standar Profesi Akuntan Publik (SPAP) menjelaskannya
dalam Pernyataan Standar Audit nya (SA) secara jelas. SA 200 paragrap 4 menyebutkan sebagai
berikut: Laporan keuangan yang diaudit adalah milik entitas, yang disusun oleh manajemen
entitas dengan pengawasan dari pihak yang bertanggungjawab atas tata kelola. Sejalan dengan
hal tersebut, di dalam membuat pernyataan opini auditor, SA 700 mewajibkan AP/KAP (auditor)
untuk menyebutkan pembagian tangggung jawab penyusunan laporan keuangan dengan
penyataan opini, yang intinya bahwa laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen
entitas, sedangkan auditor bertanggung jawab pada opininya.

Berikut adalah bunyi paragraf 26 dari SA 700, tentang Tanggung Jawab Manajemen atas
Laporan Keuangan dan Paragraf 29 tentang Tanggung Jawab Auditor. Paragraf 26: Laporan
auditor harus menjelaskan tanggung jawab manajemen atas penyusunan laporan keuangan.
Diskripsi tersebut harus mencakup suatu penjelasan bahwa manajemen bertanggung jawab untuk
menyusun laporan keuangan sesuai dengan kerangka pelaporan keuangan yang berlaku...
Kemudian pada paragraf 29: Laporan auditor harus menyatakan bahwa tanggung jawab auditor
adalah untuk menyatakan suatu pendapat atas laporan keuangan berdasarkan audit.

Ketentuan sebagaimana disebutkan pada paragraf 26 dan 29 dari SA 700 di atas


diimplementasikan oleh AP/KAP dalam penulisan opini auditor sebagaimana sering ditemui
pada lembar opini audit: Manajemen bertanggung jawab atas penyusunan dan penyajian wajar
laporan keuangan tersebut sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia..
Kemudian pada bagian Tanggung Jawab auditor dari pernyataan opini dituliskan: Tanggung
jawab kami adalah menyatakan suatu opini atas laporan keuangan tersebut berdasarkan audit
kami.
Sehubungan dengan landasan teori audit laporan keuangan di atas, maka sesungguhnya sangat
jelas bahwa laporan keuangan yang dilampirkan dalam laporan audit adalah tanggung jawab
manajemen entitas, bukan tanggung jawab auditor. Jika pun masih ada yang beranggapan bahwa
laporan keuangan adalah tanggung jawab auditor karena laporan keuangan tersebut dilampirkan
pada laporan audit yang diserahkan oleh AP/KAP kepada entitas/pengguna laporan audit, maka
sesungguhnya anggapan tersebut tidak sesuai dengan landasan teori dan berpikir dari audit
laporan keuangan dan karenanya perlu diluruskan.

Untuk mengurangi risiko kekeliruan yang sering terjadi dalam menafsirkan tanggung jawab
laporan keuangan yang dilampirkan pada laporan audit berada pada AP/KAP, maka pada 11
Nopember 2015 Komite Asistensi dan Implementasi Standar Profesi (KAISP) IAPI telah
menerbitkan suatu dokumen Pertanyaan dan Jawaban No.06 (TJ 06) untuk menjadi acuan bagi
AP/KAP dalam menerbitkan laporan audit. Menurut TJ tersebut nama Akuntan Publik dan/atau
KAP sebagai auditor seyogyanya hanya diletakan pada dokumen laporan auditor independen
sebagaimana diatur dalam Standar Profesional Akuntan Publik. Sampul, termasuk halaman
belakang, dokumen laporan keuangan seharusnya menggunakan identitas yang menunjukan
bahwa laporan keuangan tersebut adalah milik entitas.

TJ No. 06 tegas memberikan pedoman agar AP/KAP tidak meletakan identitasnya pada sampul
laporan audit, dan sebaliknya menganjurkan identitas entitas auditee yang diletakkan pada
sampul tersebut. Identitas AP/KAP hanya perlu digunakan pada lembar opini audit, dimana
auditor bertanggung jawab pada opini audit tersebut. Dengan tidak adanya identitas AP/KAP
pada sampul laporan audit diharapkan risiko kesalahan penafsiran mengenai tanggung jawab
laporan keuangan berada pada AP/KAP dapat diminimalisir atau bahkan ditiadakan.

Apakah gunanya audit atas laporan keuangan PT. Janaka oleh sebuah KAP ?

Sistem self assesment untuk pengisian dan pelaporan Surat Pemberitahuan Tahunan sangat
rawan dengan penghindaran pajak secara illegal (tax evasion), jika laporan keuangan yang
disusun oleh wajib pajak tidak benar. Pelaporan keuangan yang benar diasumsikan akan dapat
tercapai jika akuntan publik mampu mengaudit semua laporan keuangan wajib pajak.

Masalahnya, tidak semua laporan keuangan yang disusun oleh akuntan publik telah memenuhi
persyaratan standar laporan keuangan. Otoritas Bursa Efek Indonesia (BEI) memperkirakan ada
sekitar 25 persen dari total 432 emiten atau 100 emiten yang belum membuat laporan keuangan
yang memadai. BEI menengarai banyak akuntan publik di pasar modal namun beberapa tidak
familier atau kurang kredibel sehingga memerlukan pengawasan dan pembenahan secara terus
menerus (Bisnis Indonesia, 31 Oktober 2011).

Laporan resmi Bapepam-LK menyebutkan bahwa selama tahun 2011 Bapepam telah
menjatuhkan sanksi terhadap 200 emiten, 17 perusahaan Manajer Investasi dan 42 perusahaan
efek karena berbagai kesalahan, terutama keterlambatan penyampaian laporan berkala. (Kontan,
11 Agustus 2011). Pada tahun 2010, BEI juga menjatuhkan sanksi kepada 4 emiten atas
penyajian laporan keuangan Triwulan I tahun 2010 terkait dengan kesalahan penyajian
penempatan dana dalam bentuk deposito. Adanya kesalahan dalam penyajian laporan keuangan
oleh para emiten dapat melunturkan kepercayaan investor. Kasus ini menunjukkan bahwa
laporan keuangan emiten yang dilaporkan ke BEI perlu diteliti lagi kebenarannya jika
digunakan untuk pajak.

1-6 Uraikan karakteristik bukti yang akan digunakan Auditor pajak dalam audit atas SPT pajak
PT jakana

Audit adalah pengumpulan dan evaluasi bukti mengenai informasi untuk menentukan dan
melaporkan derajat kesesuaian antara informasi tersebut dengan kriteria yang telah ditetapkan.
audit harus dilakukan oleh orang yang kompeten dan independen. Dalam audit atas laporan
keuangan historis oleh Kantor Akuntan Publik (KAP), kriteria yang berlaku biasanya adalah
Prinsip-prinsip Akuntansi yang berlaku umum di Indonesia (PABU), juga merupakan adaptasi
dari GAAP (Generally Accepted Accounting Principles).

A. Mengumpulkan dan Mengevaluasi Bukti

Bukti (evidence) adalah setiap informasi yang digunakan auditor untuk menentukan apakah
informasi yang diaudit dinyatakan sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan. bukti memiliki
banyak bentuk yang berbeda, diantaranya kesaksian lisan pihak yang diaudit (klien); komunikasi
tertulis dari pihak luar; observasi oleh auditor; data elektronik dan data lain tentang transaksi.
untuk memenuhi tujuan audit, auditor harus memperoleh bukti dengan kualitas dan jumlah yang
mencukupi.

B. Kompeten dan Independen

Auditor harus memiliki kualifikasi untuk memahami kriteria yang digunakan dan harus
kompeten untuk mengetahui jenis serta jumlah bukti yang akan dikumpulkan guna mencapai
kesimpulan yang tepat setelah memeriksa bukti tersebut. Auditor yang mengeluarkan laporan
mengenai laporan keuangan perusahaan seringkali disebut auditor independen.

C. Pelaporan

Tahap terakhir dalam proses audit adalah menyiapkan laporan audit (audit report). Laporan audit
memberitahukan kepada pembaca tentang derajat kesesuaian antara informasi dengan kriteria
yang telah ditetapkan.

D. Perbedaan Antara Audit dan Akuntansi


Akuntansi adalah pencatatan, pengklasifikasian, dan pengikhtisaran peristiwa-peristiwa ekonomi
dengan cara yang logis yang bertujuan menyediakan informasi keuangan untuk mengambil
keputusan. Sementara itu, dalam mengaudit data akuntansi, auditor berfokus pada penentuan
apakah informasi yang dicatat itu mencerminkan dengan tepat peristiwa-peristiwa ekonomi yang
terjadi selama periode akuntansi.

E. Jasa Assurance

Jasa assurance adalah jasa profesional independen yang meningkatkan kualitas informasi bagi
para pengambil keputusan. Jasa assurance dapat dilakukan oleh akuntan publik atau oleh
berbagai profesional lainnya.

Jasa Atestasi, adalah jenis jasa assurance dimana KAP mengeluarkan laporan tentang reliabilitas
suatu asersi yang disiapkan pihak lain. Jasa atestasi dibagi menjadi 5 kategori, yaitu:

Audit atas laporan keuangan historis


Atestasi mengenai pengendalian internal atas pelaporan keuangan
Telaah (review) laporan keuangan historis
Jasa atestasi mengenai teknologi informasi
Jasa atestasi lain yang dapat diterapkan pada berbagai permasalahan
Dalam suatu audit atas laporan keuangan historis, manajemen menegaskan bahwa laporan itu
telah dinyatakan secara wajar sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum
(PABU). Audit atas laporan keuangan ini adalah suatu bentuk jasa atestasi dimana auditor
mengeluarkan laporan tertulis yang menyatakan pendapat tentang apakah laporan keuangan
tersebut telah dinyatakan secara wajar sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku
umum (PABU). Audit ini merupakan jasa assurance yang paling umum diberikan oleh KAP.

F. Jasa Non-Assurance

KAP melakukan berbagai jasa lain yang umumnya berada di luar lingkup jasa assurance. Tiga
contoh yang spesifik adalah:

1. Jasa akuntansi dalam pembukuan


2. Jasa pajak
3. Jasa konsultasi manajemen

Anda mungkin juga menyukai