Anda di halaman 1dari 18

Dinamika Fluida

BAB VII
DINAMIKA FLUIDA

7.1 Aliran Tunak dan Persamaan Kontinuitas.


Salah satu cara untuk menjelaskan gerak suatu fluida adalah dengan membagi-bagi
fluida tersebut menjadi elemen-elemen volume yang sangat kecil yang dinamakan
partikel-partikel fluida dan mengikuti gerak masing-masing partikel ini. Prosedur ini
pertama kali dikembangkan oleh Joseph Louis Lagrange (1763-1813). Cara ini sangat
sukar untuk dicerna, namun oleh Lagrange (1707-1783) dibuat sederhana dengan
meninggalkan untuk menspesifikasi massa jenis dan kecepatan fluida di setiap titik di
dalam ruang pada setiap saat.
Untuk memahami sifat penyederhanaan yang akan kita buat, pertama-tama kita
meninjau karakteristik umum dari aliran fluida, yaitu :
1. Aliran fluida dapat merupakan aliran fluida tunak (steady state) atau tidak tunak (non
steady). Jika kecepatan fluida di setiap titik adalah konstan terhadap perubahan
waktu, maka aliran fluida dikatakan tunak. Sedang aliran tak tunak, kecepatan
berubah taidak menentu dari titik ke titik.
2. Aliran fluida merupaka aliran bertolak (rotational) atau aliran tidak bertolak
(irrotational). Jika elemen fluida di setiap titik aliran tidak nberolak. Sebuah kincir air
yang dicelupkan ke dalam fluida yang bergerak, jika kincir bergerak tanpa berotasi,
maka fluida adalah tidak berolak. Jika kincir bergerak dan beotasi, maka gerak fluida
adalah berolak.
3. Aliran fluida dapat termampatkan (compressible) atau tidak termampatkan
(incompressible). Untuk kasus termampatkan, rapat massa fluida berubah sedang
kasus tidak termampatkan, rapat massa fluida dipandang tidak berubah.
4. Aliran fluida juga dapat merupakan aliran kental (viscous) atau tidak kental
(nonviscous). Keadaan viskositas (sifat kekentalan) gerak fluida merupakan analogi
dari gesekan di dalam gerak benda padat.
Di dalam aliran tunak v pada suatu titik tertentu adalah tetap. Jika kita perhatikan suatu
titik P di dalam fluida, maka tiap partikel fluida yang sampai ke titik P akan
mempunyailaju dan arah yang sama. Begitu halnya dengan titik Q dan R. jadi, jika

Fisika Dasar VII-1


Dinamika Fluida

diikuti gerak suatu partikel, akan didapatkan suatu lengkungan yang disebut garis arus,
seperti pada gambar 7.1. Kecepatan partikel suatu titik mempunyai arah garis singgung
dari garis arus pada titik tersebut.
R

Jika kita mengambil beberapa buah garis


Q v
arus sehingga membentuk sebuah tabung,
seperti ditunjukkan pada Gambar 7.1

Gambar 7.1 Gerak partikel fluida

Batas dari sebuah tabung seperti ini terdiri dari garis-garis arus dan selalu sejajar dengan
kecepatan partikel fluida sehingga berlaku sebagai suatu pipa yang tidak bocor. Fluida
yang masuk ke dalam suatu ujung akan keluar dari ujung yang lain. Gerak fluida di
dalam suatu tabung aliran haruslah sejajar dengan dinding tabung, meskipun besar.

V1

A2
P
V2
A1 Gambar 7.2 Suatu tabung aliran

Kecepatan fluida dapat berbeda dari suatu titik lain di dalam tabung. Misalkan pada titik
P besar kecepatan adalah v1 dan pada titik Q adalah v2. kemudian misalkan A1 dan A2
adalah luas penampang tabung aliran tegak lurus garis-garis arus pada titik P dan Q
(Gambar 7.2).

Dalam selang waktu dt suatu elemen fluida bergerak sejauh v dt. Jadi massa elemen
fluida yang melalui titik P dalam selang waktu dt adalah :
dm = 1A 1v1 dt (7.1)
Dan fluks massa adalah

Fisika Dasar VII-2


Dinamika Fluida

dm1
1 A1v1
dt
Pada titik Q fluks massa mempunyai nilai :
dm2
2 A2 v 2
dt
Untuk fluida yang tunak tidak ada partikel fluida yang keluar melalui dinding sehingga

dm2 dm2
jumlah massa menembus tiap penampang h aruslah sama. Jadi,
dt dt
Sehingga
1 A1v1 2 A2 v 2
(7.2)
Atau A v = tetap
Hasil kali A.v adalah fluks vouleatau debit (volume fluida yang melewati suatu
penampang per detik). Persamaan (7.2) menunjukkan bahwa semakin besar luas
penampang, kecepatan fluida semakin kecil, sebaliknya makin kecil luas penampang
kecepatan fluida semakin besar.

7.2 Persamaan Bernouli


Persamaan bernouli merupakan sebuah hubungan fundamental di dalam mekanika fluida
yang diturunkan dari teorema kerja tenaga. Teorema kerja tenaga menyatakan bahwa
kerja yang dilakukan oleh gaya resultan yang beraksi pada sebuah sistem tersebut.
Tinjaulah aliran tunak, tak terperaskan dan tidak kental dari suatu fluida pipa seperti
ditunjukan pada gambar 7.3. Fluida mengalir dari ujung A ke ujung B karena tekanan
antara kedua ujung ini.
Bagian fluida sepanjang l1 terdorong ke kanan oleh gaya F1 = A1P1 yang ditimbulkan
oleh P1. Setelah selang waktu t, ujung kanan bergerak sejauh l2. Kerja yang
dilakukan oleh gaya F1 pada titik A adalah :
W1 = +F1 l1 = P1 A1 l1
Sedangkan gaya F2 melakukan kerja pada titik B, sebesar :
W2 = -F2 l2 = -P2A2 l2

Fisika Dasar VII-3


Dinamika Fluida

Jadi kerja total yang dilakukan adalah :


Wtot = A1P1 l1 P2A2 l2
Karena fluida fluida yang ditinjau bersifat tak terperaskan maka :
m
A1 l1 = A2 l2 =

Sehingga kerja gaya total yang dilakukan adalah :


m
W = (P1 P2 )

Error: Reference source not found v2

F2
A2,P2

v1

A1,p1 y2
F1

y1
l1

Gambar.7.3 Zat cair dalam pipa bergerak karena ada perbedaan tekanan

Jika tidak ada gaya gesekan, maka kerja W akan menjadi tambahan energi mekanik
total pada elemen fluida. Tambahan energi mekaonik total ini adalah sama dengan
jumlah perubahan energi kinetik dan energi potensial, yaitu :
1 1
E = mv 2 mv1 mgy 2 mgy1
2 2

2 2
Karena W = E, maka :
1 1
P1 P2 m mv 22 mv12 mgy 2 mgy1 atau
2 2
1 1
P1 + 2 gy1 P2 v 22 gy 2 (7.3)
2 2

Fisika Dasar VII-4


Dinamika Fluida

Persamaan (7.3) dikenal sebagai persamaan Bernoulli. Karena titik A dan titik B dapat
dipilih dimana saja di sepanjang tabung aliran, maka persamaan Bernoulli dapat ditulis
secara umum :
1 2
P v gh K
2
Contoh 1 :
Air dengan massa jenis = 103 kg/m3 mengalir melalui pipa pertama (A1 = 4 x 10-3 m2)
-3
yang bersambung dengan pipa kedua (A2 = 2 x 10 m2) seperti terlihat pada gambar.
Kecepatan aliran air pada pipa 2 adalah 2,5 m/s. Hitunglah :
a. kecepatan aliran pada pipa 1
v1
b. Beda tekanan antara kedua
v2
bagian pipa (p1-p2)
c. Berapa kg air yang keluar A1 p2 A
p1
dari mulut pipa 2 selama 10
detik.
Jawab :
y2
y1
a. A1v1 = A2 v2
v1 = 0.0 m/s

b. p1 + v12 + gy1 = p2 + y22 + gy2


p1-p2 = (v22 v22), karena y1 = y2 (pipa horizontal )
p1-p2 = (103 Kg/m3) {(2,5 m/s)2 (1,25 m/s)2}
= 2343,75 N/m2
c. m = V = (V/t)t = (Av)t
dengan m = massa, V = Volume, t = waktu, v = kecepatan
m2 = A2 v2 t = (103 kg/m3 ) (2x10-3) (2,5m/s) (10 s) = 50 kg

Contoh 2 :
Sebuah tangki tertutup berisi air setinggi 1,5 m. Di atas permukaan air terdapat udara
yang tekanannya 3000 Pa lebih tinggi dari tekanan udara luar. Pada alas tangki terdapat
sebuah lubang berpenampang 5 cm 2. Hitunglah :
a. Kecepatan air keluar dari lubang tersebut

Fisika Dasar VII-5


Dinamika Fluida

b. Fluks volume (debit) yang keluar dari lubang.


Diketahui penampang tangki >> penampang lubang. Dan g = 10 m/s2.
Jawab :
A1
1
A2
a. A1 v1 = A2v2 v1 = .V2 0
A1
A2
Karena A1 >> A2 maka H y1
p1 + v12 + gy1 = p2 + y22 + 2

gy2
y2

Untuk v1 = 0 dan p1 = po (tekanan udara luar)


v22 = p1 p 2 g y1 y 2 ,
atau untuk (p1-p2) = 3000, dan (y1-y2), atau

2 p1 p 0
1/ 2 1 / .2
2(3000.Pa )
V2 = 2 gh 3 2(10 / s 2 )(1,5m) 6.m / s

3
10 Kg / m
b. Q = A2v2 = (5 cm2) (6 m/s) = 5x10 -4 m2 (6 m/s)
= 3x10-3 m3/s.

7.3 Viskositas dan Hukum Stokes


Viskositas digambarkan sebagai gesekan internal. Ia berada pada semua zat cair dan gas,
dan pada umumnya berupa gesekan antara-antara lapisan-lapisan perbatasan dari fluida
dimana lapisan yang satu bergerak terhadap lapisan yang lain. Pada zat cair, viskosiyas
berperan sebagai gaya kohesif antara molekul-molekul. Pada gas, ia muncul dari
tumbukan antar molekul-molekul.
Fluida yang berbeda akan memiliki
Plat bergerak v F
viskositas yang berbedapula. Sirup lebih
viskos daripada air, lemak lebih viskos
fluida daripada oli mesin, zat cair umumnya
L
lebih viskos daripada gas. Viskositas
dapat dinyatakan lebih kualitatif dengan
Plat stasioner v = 0
koefisien viskositas , diberi symbol .
Suatu lapisan tipis dari fluida ditempatkan diantara dua plat. Satu plat stasioner (tidak

Fisika Dasar VII-6


Dinamika Fluida

bergerak) dan yang lain dibuat bergerak (Gambar 7.13). fluida melakukan kontak
langsung dengan tiap-tiap plat dalam bentuk gaya adesif antar-antara molekul zat cair
dan plat. Permukaan atas fluida bergerak dengan kecepatan yang sama dengan kecepatan
v sebagai kecepatan plat bagian atas. Makin ke bawah, kecepatan fluida makin kecil dan
permukaan fluida yang melakukan kontak dengan plat stasioner kecepatanya nol.
Kecepatan yang timbul dibagi dengan jarak antara dua plat (tebal lapisan fluida), yakni

v
, sebagai gradien kecepatan.Untuk membuat plat atas bergerak diperlukan sebuah
L
gaya F, yang sebanding dengan luas permukaan kontak antar fluida dan masing-masing
plat A, dan kecepatan gradient kecepatan F vA/L. makin viskos fluida, makin besar
gaya yang diperlukan untuk mendorong plat ke atas.

Dengan demikian, gaya bersangkutan sebanding dengan koefisien viskositas, , yakni :


Av
F
L
FL
Atau . Satuan SI untuk adalah N.s/m2 = Pa.s (pascal second). Dalam cgs
Av
satuannya adalah dyne.s/cm2 dan satuan ini disebut Poise (P). viskositas juga sering
dinyatakan dalam centi poise (cp), yang sama dengan seratus poise (1Pa.s + 10 P =
1000cp). Table 7.1 menyajikan koefisien viskositas dari beberapa fluida.

Contoh 4 :
Sebuah bola logam (jejari R, rapat massa l) dijatuhkan tanpa kelajuan awal pada
permukaan suatu zat cair (rapat massa c, koefisien kekentalan dinamik ). Tentukan
percepatan bola tersebut pada saat kecepatannya 0.25 kecepatan awal. Percepatan
gravitasi bumi g. Jawab :
B = c(4/3 R3) g F = 6Rv
Wb-B-F = mb a, atau
(4/3 \R3) l g (4/3 R3) c g - 6Rv = (4/3R3) l .a

c 9
a L g .v
2 (*)
L 2 LR

Fisika Dasar VII-7


Dinamika Fluida

Fisika Dasar VII-8


Dinamika Fluida

Tabel 7.1 Koefisien Viskositas Untuk beberapa Fluida


Fluida Temperatur (0C) Koef. Viskositas, (Pa.s)
Air 0 1.8x10-3
Air 20 1.0x10-3
Air 100 0.3x10-3
Darah keseluruhan 37 0.4x10-3
Darah plasma 37 0.10x10-3
Ethyl alkohol 20 1.2x10-3
Oli mesin (SAE10) 30 200x10-3
Gliserin 20 1500x10-3
Udara 20 0.018x10-3
Hidrogen 0 0.009x10-3
Uap air 100 0.013x10-3

7.4 Bilangan Reynolds dan Gejala Turbulensi


Dari eksperimen orang mendapatkan bahwa ada 4 faktor yang menentukan apakah suatu
aliran laminar atau turbulen.
Kombinasi dari 4 faktor ini disebut bilangan Reynolds, NR dan didefinisikan dari :
vD
NR

Dengan adalah rapat massa fluida, v adalah kecepatan rata-ratanya, viskositas, dan
D adalah garis tengah pipa.
Bilangan Reynolds adalah bilangan tanpa dimensi, sehingga harganya tidak bergantung
lagi pada sistem satuan yang dipakai. Hasil-hasil eksperimen menunjukkan bahwa jika
untuk aliran harga bilangan reynoldnya adalah antara 0-2000, maka aliran bersifat
laminar, sedang di atas beraliran turbulen. Untuk bilangan Reynold 2000 3000 terdapat
daerah transisi, aliran dapat berubah dari laminar menjadi turbulen, atau sebaliknya. Jadi
untuk aliran air dalam pipa bergaris tengah 1 cm, pada temperature 20o, aliran bersifat
laminar, jika :
VD
2000 , atau jika v 20 sm/detik

Di atas kecepatan 30 cm/detik aliran air adalah turbulen. Udara yang mengalir pada pipa
yang sama berkecepatan sama mempunyai NR = 216. Ini berarti aliran udara di atas
bersifat laminar. Aliran akan menjadi turbulen jika kecepatan lebih dari 420 cm/detik.

Fisika Dasar VII-9


Dinamika Fluida

7.5 Aliran Fluida dalam Pipa


Marilah kita lihat apa jadinya dengan persamaan Bernouli jika fluida bersifat kental.
Kita dapat tuliskan persamaan Bernoulli dalam bentuk :
p1 p 2
g
y 2 y1
2g

1 2
v 2 v12 (7.4)

Ingat bahwa hubungan di atas diperoleh dari prinsip-prinsip kerja-energi, yaitu kerja
yang dilakukan pada suatu sistem itu adalah sama dengan pertambahan energi mekanik
total sistem tersebut. Dalam bentuk seperti ini, tiap suku dalam persamaan (7.4),
mempunyai satuan tinggi panjang. Tiap suku disebut head. Suku ini disebelah kiri
disebut head tekanan, suku pertama disebelah kanan ketinggian, dan suku kedua disebut
head kecepatan.

Jika zat cair bersifat kental, maka kita harus memperhitungkan kerja yang dilakukan
oleh gaya gesekan. Untuk hal khusus fluida yang mengalir melalui suatu pipa dengan
penampang serba sama. Dengan panjang L dan garis tengah D, maka v1 = v2. Jkia fluida
adalah tak kental, harus diperhitungkan adanya energi hilang karena gesekan, energi
hilang ini dinyatakan sebagai head hilang atau head gesekan. Ini diberikan oleh :
Lv 2
hL f (7.5)
2D g

Dengan v kecepata rata-rata fluida, dan fluida adalah factor gesekan yang bergantung
pada bilangan Reynold NR.. Untuk aliran dalam pipa dengan penumpang serba sama dan
terletak miring, maka head tekanan haruslah sama dengan jumlah head ketinggian dan
head gesekan :
p1 p 2 Lv 2
( y 2 y1 ) f (7.6)
g 2D g

64
Untuk aliran laminar (NR 2000), faktor gesekan f dapat ditentuka dari f N
R

7.6 Gerak Obyek Dalam Fluida

Bilamana suatu obyek bergerak relative terhadap suatu fluida. Fluida akan mengarahkan
semacam gaya gesekan pada obyek. Gaya ini yang dikenal sebagai gaya tarik (Drag

Fisika Dasar VII-10


Dinamika Fluida

Fforse) disebabkan oleh viskositas fluida dan juga,pada kecepatan besar, bagian
belakang obyek relative turbulen. Karakteristik gerak obyek relative terhadap fluida,
menggunakan definisi lain dari bilangan Reynold :
vL
Re

dengan dan masing-masing adalah rapat massa dan viskositas dari fluida. V adalah
kecepatan yang relative terhadap fluida. Re < 1, berarti obyek yang bergerak cukup kecil
seperti tetesan serbuk, dan gerak molekul, aliran umumnya laminar dengan gaya viskos
(drag Fp) secara eksperimental berbanding langsung dengan laju obyek.
FD = k v (7.7)
Besar k bergantung pada ukuran dan bentuk serta bertanggung pada viskositas fluida.
Untuk bentuk bola berjari-jari r :
K = 6r
Jadi gaya tarik (drag force) pada sebuah bola kecil, jika aliran adalah laminar, diberikan
oleh persamaan yang dikenal sebagai persamaan Stokes.
ED = 6rv
Untuk bilangan Reynold yang besar (umumnya harganya 1-10), akan terjadi turbulen
pada bagian belakang benda, dan gaya tarik akan lebih besar dari yang diberikan oleh
persamaan stokes untuk bola. Eksperimen menunjukkan bahwa untuk kasus turbulen ini
gaya tarik tambah sebanding dengan kuadrat kecepatan benda (FD v2).
Tinjau sebuah obyek bermassa m yang jatuh ke dalam fluida. Obyek akan berada di
bawah pengaruh gaya gravitasi mg, gaya apung FB, dan gaya tarik FD,. berdasarkan
hukum Newton II jumlah gaya-gaya yang bekerja pada obyek adalah :

Gaya apung FB sama dengan berat fluida yang


FB
FD
dipindahkan.
FB = FVg dengan F adalah rapat massa fluida.
V adalah volume obyek dan g adalah percepatan
gravitasi. mg
Kita dapat juga menulis mg = 0Vg dengan 0
adalah rapat massa obyek.

Fisika Dasar VII-11


Dinamika Fluida

Dengan menggunakan persamaan (7.7) kita dapatkan :


( o - l)Vg - kv = ma
Suku pertama menyatakan berat efektif obyek di dalam fluida. Suatu saat gaya tarik
sama dengan berat efektif obyek dan pada titik ini percepatan sama dengan nol dan
kecepatan menjadi maksimum. Kecepatan maksimum (v1) ini disebut kecepatan
terminal (sedimentation velocity) dan besarnya adalah :

VT = ( 0-
F) Vg
k
Adanya percepatan gravitasi g tentu saja pengaruhi gaya sentrifugal sehingga untuk
obyek yang berotasi pada suatu sumber putar, g dapat diganti dengan 2 r dengan
adealah kecepatan sudut dari rotor dan r adalah jarak obyek dari sumbu putar. Jadi :
V 2 r
vl 0 l (7.8)
k

Fisika Dasar VII-12


Dinamika Fluida

SOAL-SOAL LATIHAN
1. Sebuah saluran air berpenampang setengah lingkaran dengan lebar 1,5 m. Jika
saluran tersebut penuh dengan air dan mengalir secara laminar dengan laju 4,0 m/s,
maka tentukanlah debit airnya!
2. Air mengalir pada pipa 1 (A1 = 4 x 10-3 m2) yang bersambungan dengan pipa 2 (A2 =
2 x 10-3 m2), pipa tersebut terletak di atas bidang datar. Kecepatan aliran pada pipa 1
adalah 2,5 m/s. Bila massa jenis air () = 1 gr/cm 3, maka hitunglah a) kecepatan
aliran yang keluar dari pipa 2, b) beda tekanan antara kedua bagian pipa (p 1 p2)
dan volume air yang keluar pada pipa 2 selama 1 menit!
3. Air mengalir ke dalam rumah melalui pipa dengan diameter 2,0 cm pada tekanan
absolut 4,0 x 105 Pa (sekitar 4 atm). Pipa berdiameter 1,0 cm digunakan untuk aliran
yang menuju kamar mandi lantai 2 setinggi 5,0 m. Ketika laju aliran pada pipa
masukan 1,5 m/s, maka tentukanlah laju aliran, tekanan, dan debit aliran di dalam
kamar mandi!
4. Dalam tangki tertutup terdapat air setinggi 2 m. Perbedaan tekanan udara di atas air
(dalam tangki) dengan tekanan udara luar sebesar 4,5 x 103 N/m2. Pada dasar tangki
terdapat lubang dengan luas penampang 1 cm2. Bila luas penampang tangki >> luas
penampang lubang, maka hitunglah a) kecepatan air yang keluar dari lubang, b)
massa air yang keluar dari lubang tersebut selama 1 menit!
5. Sebuah tangki terbuka seperti Gambar di
samping berisi air setinggi 2 m. pada jarak 50 50 cm

cm dari permukaan air dibuat lubang kecil. 2m


Berapa kecepatan air keluar dari lubang
tersebut dan berapa jauh jarak jatuhnya air x
dari tangki (x)?
6. Sebuah venture meter (digunakan untuk
h
mengukur laju aliran di dalam pipa) seperti
pada gambar. Bila luas penampang A1 = 50
v1 v2
cm2 dan A2 = 20 cm2 serta h = 5 cm, maka a) A2 2 p2
A1 1 p1
berapa selisih tekanan antara kedua titik

Fisika Dasar VII-13


Dinamika Fluida

dengan ( = 1 gr/cm3) dan b) hitung


kecepatan v1!
7. Sebuah benda berbentuk bola berjari-jari 5 mm dengan
densitas 2400 kg/m3 dijatuhkan tanpa laju awal ke dalam
gliserin yang memiliki koefisien kekentalan 1,5 Pa.s. Bila
rapat massa gliserin 800 kg/m3 maka tentukanlah a) laju
terminal, dan b) percepatan benda pada saat laju laju
terminal!
8. Sebuah tangki air yang lebar berisi air setinggi 30 cm. Pada dasar tangki ada sebuah
lubang dengan luas 5 cm2. Air keluar dari lubang membentuk aliran kontinu. Berapa
laju keluar volume air (dalam satuan liter/detik).
9. Sebuah tangki silindris mempunyai tinggi 30 cm, dan luas penampang 500 cm 2.
Tangki tersebut mula-mula penuh berisi air. Berapa lama waktu diperlukan agar
seluruh isi tangki mengalir ke luar melalui lubang seluas 6 cm2 pada dasar tangki.

Fisika Dasar VII-14


Dinamika Fluida

MODUL BAB VII DINAMIKA FLUIDA


NAMA :
NIM :
GOLONGAN:

1. Air dengan massa jenis103 kg/m3 mengalir melalui pipa dengan luas penampang 4 x
10-3 m2 yang bersambung dengan pipa kedua berluas penampang 2 x 10 -3 m2.
Kecepatan aliran air pada pipa kedua adalah 5 m/s. Pipa tersebut terletak rata diatas
tanah. Hitunglah
a. kecepatan aliran pada pipa 1
b. beda tekanan antara kedua bagian pipa (p1-p2)
c. jumlah air yang keluar dari mulut pipa 2 selama 1 detik.

Fisika Dasar VII-15


Dinamika Fluida

MODUL BAB VII DINAMIKA FLUIDA


NAMA :
NIM :
GOLONGAN:

2. Sebuah tangki tertutup berisi air setinggi 10 m. Di atas permukaan air terdapat udara
yang tekanannya 1000 Pa lebih tinggi dari tekanan udara luar. Pada alas tangki
terdapat sebuah lubang berpenampang 5 cm 2. Diketahui penampang tangki jauh lebih
besar dari luas penampang lubang dan g = 10 m/s2, maka hitunglah :
a. Kecepatan air keluar dari lubang tersebut
b. Fluks volume (debit) yang keluar dari lubang.

Fisika Dasar VII-16


Dinamika Fluida

MODUL BAB VII DINAMIKA FLUIDA


NAMA :
NIM :
GOLONGAN:

3. Sebuah bola logam dengan jejari 1 cm dan rapat massa 5000 gram/cm 3 dijatuhkan
tanpa kelajuan awal pada permukaan suatu zat cair (rapat massa 1000 gram/cm3,
koefisien kekentalan dinamik 0,001). Tentukan percepatan bola tersebut pada saat
kecepatannya 0.25 kecepatan awal. Percepatan gravitasi bumi 10 m/dt2.

Fisika Dasar VII-17


Dinamika Fluida

MODUL BAB VII DINAMIKA FLUIDA


NAMA :
NIM :
GOLONGAN:

4. Sebuah mesin pompa air memompa 50 kg air tiap menit dari danau. Air keluar pada
ketinggian 10 meter di atas permukaan danau dengan laju 5 m/s. Bila energi hilang
karena gesekan diabaikan, berapa besar daya yang harus dimiliki mesin?

Fisika Dasar VII-18

Beri Nilai