Anda di halaman 1dari 3

DEFINISI SUMBER INFORMASI OBAT

Informasi obat adalah setiap data atau pengetahuan objektif, diuraikan secara ilmiah dan
terdokumentasi mencakup farmakologi, toksikologi dan penggunaan terapi dari obat. Informasi
obat mencakup, tetapi tidak terbatas pada pengetahuan, seperti nama kimia, struktur dan sifat-
sifat, identifikasi, indikasi, diagnosis atau indikasi terapi, ketersediaan hayati, bioekivalen,
toksisitas, mekanisme kerja, waktu mulai bekerja dan durasi kerja, dosis dan jadwal pemberian,
dosis yang direkomendasikan, dll

Menurut Permenkes RI No. 58 Tahun 2014, Pelayanan Informasi Obat adalah kegiatan
penyediaan dan pemberian informasi, rekomendasi obat yang independen, akurat, tidak bias,
terkini dan komprehensif yang dilakukan oleh apoteker kepada dokter, apoteker, perawat,
profesi kesehatan lainnya serta pasien dan pihak lain di luar Rumah Sakit.

JENIS SUMBER INFORMASI DAN CONTOHNYA


1. Sumber Informasi Obat Tersier
Sumber informasi obat tersier disebut juga general literature. Kelebihan dari sumber
informasi tersier secara umum lengkap, ringkas, untuk topik yg spesifik; paling banyak
digunakan dan dibaca oleh praktisi; informasi telah di-review dan dimampatkan; dan
mudah untuk dibaca dan dipelajari. Sedangkan untuk keterbatasannya yakni Informasi
sudah berumur 2-3 tahun saat buku mulai beredar (lag time associates with publication);
pembaca hanya mengandalkan pendapat dari penulis; banyak detil yg hilang; dan melihat
akurasi informasi seringkali sulit dan time-consuming (Siregar dan Lia, 2003). Contoh
sumber informasi tersier diantaranya:
Textbooks contohnya Remington: The Science and Practice of Pharmacy,
Handbook of Clinical Drug Data, Pharmacotherapy: A Pathophysiologic Approach.
Compendia contohnya Martindale: The Complete Drug Reference, Merck Index,
The Merck Manual, AHFS Drug Information.
Review articles.
Full-text computer databases contohnya MICROMEDEX (www.thomsonhc.com) ,
DRUGDEX , POISIDEX.
2. Sumber Informasi Obat Sekunder
Sumber informasi sekunder memuat berbagai abstrak, yang merupakan sistem
penelusuran kembali untuk pustaka primer dan digunakan untuk menemukan artikel
pustaka primer. Dengan pustaka sekunder, memungkinkan apoteker memasuki multi
sumber informasi secara cepat dan efisien. Informasi dalam pustaka sekunder
dikategorikan atau diindekskan dan diabstrak dari sumber pustaka primer. Sumber
informasi sekunder adalah rumit dan sering memerlukan pelatihan tambahan untuk
penggunaannya. Selain itu keterbatsan pustaka sekunder harus menggunakan lebih dari
satu abstrak (Siregar dan Lia, 2003). Sumber informasi sekunder sangat membantu dalam
proses pencarian informasi yang terdapat dalam sumber informasi primer.
Sumber informasi ini dibuat dalam berbagai data base, contoh : medline yang
berisi abstrak-abstrak tentang terapi obat, International Pharmaceutikal Abstract yang
berisi abstrak penelitian kefarmasian. Contoh lainnya dari beberapa sumber informasi
sekunder: Inpharma, International Pharmaceutical Abstract (IPA), Medline, Pharmline
(Kurniawan dan Chabib, 2010).
3. Sumber Informasi Obat Primer
Sumber pustaka primer adalah artikel orisinil termasuk hasil penelitian, laporan kasus,
juga studi evaluatif, dan laporan deskriptif. Kelebihan dari sumber informasi obat primer
diantaranya memuat informasi yang detail tentang suatu topik, lebih baru, dan pembaca
dapat mengevaluasi validitas hasil penelitian. Sedangkan untuk keterbatasannya sulit
akses mendapatkan sumber informasi obat primer, dibutuhkan keahlian dan pengalaman
dalam mengevaluasi dengan baik (desain penelitian, metodologi, kualitas data dan
melihat adanya bias), membutuhkan waktu lama untuk mengavaluasi artikel dalam
jumlah besar, dan banyaknya jurnal yang dipublikasikan dengan spefikasi yang berbeda
sehingga sulit menentukan yang sesuai untuk praktek farmasi (Siregar dan Lia, 2003).
Contoh jurnal yang dapat digunakan:
Pharmacy
Pharmacotherapy http://www.pharmacotherapy.org/
American Journal of Health System Pharmacists (AJHP) http://www.ajhp.org/
Medicine
British Medical Journal (BMJ) http://www.bmj.com/
New England Journal of Medicine (NEJM) http://www.nejm.org/
Contoh pustaka primer :
(1). Laporan hasil penelitian
(2). Laporan kasus
(3). Studi evaluatif
(4). Laporan deskriptif

KRITERIA APOTEKER UNTUK PIO


Menurut Sumitro (2001), syarat yang harus dipenuhi oleh apoteker sebagai pelaksana PIO
antara lain:
a) Mempunyai kemampuan mengembangkan pengetahuan dan keterampilan dengan
mengikuti pendidikan pelatihan yang berkelanjutan.
b) Mampu menerapkan pendekatan penyelesaian masalah yang sistematik.
c) Menunjukkan kompetensi profesional dalam penelusuran, penyeleksian dan evaluasi
sumber informasi.
d) Mengetahui tentang fasilitas perpustakaan di dalam dan di luar rumah sakit, metodelogi
penggunaan data elektronik.
e) Memiliki latar belakang pengetahuan tentang terapi obat.
f) Memiliki kemampuan berkomunikasi baik secara lisan maupun tulisan.

Siregar, Charles dan Lia, A. 2003. Farmasi Rumah Sakit: Teori dan Penerapan. Cetakan
Pertama. Jakarta: Buku Kedokteran EGC. Halaman. 10-15, 17-18, 22, 25-26, 33-34, 68, 71, 90-
92.

Kurniawan, W. K., dan Chabib, L. 2010. Pelayanan Informasi Obat Teori dan Praktik Graha
Ilmu: Yogyakarta
DepKes. 2014. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2014
Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di Puskesmas. Departemen Kesehatan RI.
Jakarta.