Anda di halaman 1dari 9

BAB I

PENDAHULUAN

A. LatarBelakang
Sebagaimanatelahkitaketahuibahwakekayaannegara yang
dikelolaolehpemerintahmencakupdana yang cukupbesarjumlahnya.
Pertanggungjawabanataspenggunaandanauntukpenyelenggaraanpemerintahanseharusnyadidu
kungdengansuatupengawasan yang cukupandalgunamenjaminpendistribusiandana yang
meratapadasemuasektorpubliksehinggaefektivitasdanefisiensipenggunaandanabisadipertangg
ungjawabkan.Selamainisektorpubliktidakluputdaritudingansebagaisarangkorupsi, kolusi,
nepotisme, inefisiensidansumberpemborosannegara. Keluhan "birokrattidakmampuberbisnis"
ditujukanuntukmengkritikburuknyakinerjaperusahaan-
perusahaansektorpublik.Pemerintahsebagaisalahsatuorganisasisektorpublik pun
tidakluputdaritudinganini.Organisasisektorpublikpemerintahmerupakanlembaga yang
menjalankanrodapemerintahan yang sumberlegitimasinyaberasaldarimasyarakat.
Pemerintahan yang bersihatau good governance ditandaidengantigapilarutama yang
merupakanelemendasar yang salingberkaitan (Prajogo,
2001).Ketigaelemendasartersebutadalahpartisipasi,
transparansidanakuntabilitas.Suatupemerintahan yang baikharusmembukapintu yang seluas-
luasnya agar semuapihak yang
terkaitdalampemerintahantersebutdapatberperansertaatauberpartisipasisecaraaktif,
jalannyapemerintahanharusdiselenggarakansecaratransparandanpelaksanaanpemerintahanters
ebutharusdapatdipertanggungjawabkan.
Penyelenggaraanakuntansipemerintahan yang bertumpupadasistemUang yang
HarusDipertanggungjawabkan (UYHD) berdasarkan SK MenteriKeuangan No.
217/KMK.03/1990 masihterlalusederhana.Pemakaianuang yang digunakandalam proses
penyelenggaaraanpemerintahanmengacupada APBN atau APBD
danpertanggungjawabannyahanyamenyangkutpadaberapauang yang
diterimadanberapauangdigunakan. Jadi,
adasuatukecederunganbahwapenggunaaandanabertumpupada proses
keseimbanganantarapemasukandanpengeluaranuangsaja. Dalammelaksanakan audit di
sektorpublik (pemerintahan) perlupembentukansuatulembaga audit yang independen yang
benar-benarmempunyaiintegritas yang bisadipertanggungjawabkankepadapihakpublik.
Olehkarenanyalembaga auditor tersebutsetidaktidaknyabernaung di
bawahlembagalegislatifnegaraataupunmerupakanlembagaprofesionalindependen yang
keberadaanmandiri, sepertiakuntanpublik.Peraturan yang
dikembangkandalamStandarAuditing
SektorPublikharusterbentukolehsuatulembagaataupunbadan yang
berdirisendiridanterlepasdaripraktikpengauditan, sebagaicontohorganisasi AAA (American
Accountant Association) yang berada di Amerika.

B. PerumusanMasalah
1. Apa yang dimaksuddenganAudit ?
2. Apasajajenis jenis Audit dalamSektorPublik ?
3. Bagaimana Audit KinerjaSektorPublikPemerintah ?
4. Apasajakarakteristik Audit Kinerja ?
5. Apapentingnyamenjagakualitas Audit AkuntansiSektorPublik ?
BAB II
PEMBAHASAN

A. Definisi Audit
Audit ataupemeriksaandalamartiluasbermaknaevaluasiterhadapsuatuorganisasi,
sistem, proses, atauproduk.Audit dilaksanakanolehpihak yang kompeten, objektif,
dantidakmemihak, yang
disebutauditor.Tujuannyaadalahuntukmelakukanverifikasibahwasubjekdari audit
telahdiselesaikanatauberjalansesuaidenganstandar, regulasi, danpraktik yang
telahdisetujuidanditerima.

B. Jenis Jenis Audit dalamSektorPublik


Secaraumum, adatigajenis audit dalam audit sektorpublik, yaitu audit keuangan
(financial audit), audit kepatuhan (compliance audit) dan audit kinerja (performance audit).
1. Audit keuanganadalah audit yang
menjaminbahwasistemakuntansidanpengendaliankeuanganberjalansecaraefisiendantepatsertat
ransaksikeuangandiotorisasisertadicatatsecarabenar.
2. Audit kepatuhanadalah audit yang memverifikasi/memeriksabahwapengeluaran-
pengeluaranuntukpelayananmasyarakattelahdisetujuidantelahsesuaidenganundang-
undangperaturan. Dalam audit kepatuhan terdapat asas kepatutan selain kepatuhan (Harry
Suharto, 2002). Dalam kepatuhan yang dinilai adalah ketaatan semua aktivitas sesuai dengan
kebijakan, aturan, ketentuan dan undang-undang yang berlaku. Sedangkan kepatutan lebih
pada keluhuran budi pimpinan dalam mengambil keputusan. Jika melanggar kepatutan belum
tentu melanggar kepatuhan.
3. Audit kinerja yang merupakan perluasan dari audit keuangan dalam hal tujuan dan
prosedurnya. Audit kinerja memfokuskan pemeriksaan pada tindakan-tindakan dan kejadian-
kejadian ekonomi yang menggambarkan kinerja entitas atau fungsi yang diaudit. Audit
kinerja merupakan suatu proses yang sistematis untuk memperoleh dan mengevaluasi bukti
secara obyektif, agar dapat melakukan penilaian secara independen atas ekonomi dan
efisiensi operasi, efektifitas dalam pencapaian hasil yang diinginkan dan kepatuhan terhadap
kebijakan, peraturan dan hukum yang berlaku, menentukan kesesuaian antara kinerja yang
telah dicapai dengan kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya serta mengkomunikasikan
hasilnya kepada pihak-pihak pengguna laporan tersebut.
C. Audit KinerjaSektorPublikPemerintah
Kinerja suatu organisasi dinilai baik jika organisasi yang bersangkutan mampu
melaksanakan tugas-tugas dalam rangka mencapai tujuan yang telah ditetapkan pada standar
yang tinggi dengan biaya yang rendah. Kinerja yang baik bagi suatu organisasi dicapai ketika
administrasi dan penyediaan jasa oleh organisasi yang bersangkutan dilakukan pada tingkat
yang ekonomis, efisien dan efektif.
Audit yang dilakukan dalam audit kinerja meliputi audit ekonomi, efisiensi dan
efektivitas. Audit ekonomidanefisiensidisebut management audit atau operational audit,
sedangkan audit efektivitasdisebut program audit.Istilah lain untuk performance audit adalah
Value for Money Audit ataudisingkat 3Es audit (economy, efficiency and effectiveness
audit).

D. Karakteristik Audit Kinerja


Penekanankegiatan audit padaekonomi,
efisiensidanefektivitassuatuorganisasimemberikancirikhusus yang membedakan audit
kinerjadengan audit jenislainnya.
Berikut ini adalah karakteristik audit kinerja yang merupakan gabungan antara audit
manajemen dan audit program :
1. Audit Ekonomi dan Efisiensi
Konsep yang pertama dalam pengelolaan organisasi sektor publik adalah ekonomi,
yang berarti pemerolehan input dengan kualitas dan kuantits tertentu pada harga yang
terendah. Ekonomi merupakan perbandingan input dengan input value yang dinyatakan
dalam satuan moneter.
Konsep kedua dalam penegelolaan organisasi sektor publik adalah efisiensi, yang
berarti pencapaian output yang maksimum dengan input tertentu atau penggunaan input yang
terendah untuk mencapai output tertentu. Efisiensi merupakan perbandingan output/input
yang dikaitkan dengan standar kinerja atau target yang telah ditetapkan.
Audit ekonomi dan efisiensi bertujuan untuk menentukan bahwa suatu entitas telah
memperoleh, melindungi, menggunakan sumber dayanya (karyawan, gedung, ruang dan
peralatan kantor) secara ekonomis dan efisien. Selain itu juga bertujuan untuk menentukan
dan mengidentifikasi penyebab terjadinya praktik-praktik yang tidak ekonomis atau tidak
efisien, termasuk ketidakmampuan organisasi dalam mengelola sistem informasi, prosedur
administrasi dan struktur organisasi.
Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam audit ekonomi dan efisiensi, yaitu
dengan mempertimbangkan apakah entitas yang diaudit :
mengikuti ketentuan pelaksanaan pengadaan yang sehat;
melakukan pengadaan sumber daya (jenis, mutu dan jumlah) sesuai dengan kebutuhan pada
biaya terendah;
melindungi dan memelihara semua sumber daya yang ada secara memadai;
menghindari duplikasi pekerjaan atau kegiatan yang tanpa tujuan atau kurang jelas
tujuannya;
menghindari adanya pengangguran sumber daya atau jumlah pegawai yang berlebihan;
menggunakan prosedur kerja yang efisien;
menggunakan sumber daya (staf, peralatan dan fasilitas) yang minimum dalam menghasilkan
atau menyerahkan barang/jasa dengan kuantitas dan kualitas yang tepat;
mematuhi persyaratan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan perolehan,
pemeliharaan dan penggunaan sumber daya Negara;
melaporkan ukuran yang sah dan dapat dipertanggungjawabkan mengenai kehematan dan
efisiensi
Untuk dapat mengetahui apakah organisasi telah menghasilkan output yang optimal
dengan sumber daya yang dimilikinya, auditor dapat membandingkan output yang telah
dicapai pada periode yang bersangkutan dengan standar yang telah ditetapkan sebelumnya,
kinerja tahun-tahun sebelumnya dan unit lain pada organisasi yang sama atau pada organisasi
yang berbeda.

2. Audit Efektivitas
Audit efektivitas bertujuan untuk menentukan tingkat pencapaian hasil atau manfaat
yang diinginkan, kesesuaian hasil dengan tujuan yang ditetapkan sebelumnya dan
menentukan apakah entitas yang diaudit telah mempertimbangkan alternatif lain yang
memberikan hasil yang sama dengan biaya yang paling rendah. Secara lebih rinci, tujuan
pelaksanaan audit efektivitas atau audit program adalah dalam rangka:
menilai tujuan program, baik yang baru maupun yang sudah berjalan, apakah sudah memadai
dan tepat;
menentukan tingkat pencapaian hasil suatu program yang diinginkan;
menilai efektivitas program dan atau unsur-unsur program secara terpisah;
mengidentifikasi faktor yang menghambat pelaksanaan kinerja yang baik dan memuaskan;
menentukan apakah manajemen telah mempertimbangkan alternatif untuk melaksanakan
program yang mungkin dapat memberikan hasil yang lebih baik dan dengan biaya yang lebih
rendah;
menentukan apakah program tersebut saling melengkapi, tumpang-tindih atau bertentangan
dengan program lain yang terkait;
mengidentifikasi cara untuk dapat melaksanakan program tersebut dengan lebih baik;
menilai ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku untuk program
tersebut;
menilai apakah sistem pengendalian manajemen sudah cukup memadai untuk mengukur,
melaporkan dan memantau tingkat efektivitas program;
menentukan apakah manajemen telah melaporkan ukuran yang sah dan dapat
dipertanggungjawabkan mengenai efektivitas program.

3. Struktur Audit Kinerja


Struktur audit kinerja terdiri atas tahap pengenalan dan perencanaan, tahap
pengauditan, tahap pelaporan dan tahap penindaklanjutan. Pada tahap pengenalan dilakukan
survei pendahuluan dan review sistem pengendalian manajemen. Pekerjaan yang dilakukan
pada survei pendahuluan dan review sistem pengendalian manajemen bertujuan untuk
menghasilkan rencana penelitian yang detail yang dapat membantu auditor dalam mengukur
kinerja dan mengembangkan temuan berdasarkan perbandingan antara kinerja dan kriteria
yang telah ditetapkan sebelumnya.

E. Pentingnyamenjagakualitas Audit AkuntansiSektorPublik


Audit quality (kualitas audit) sebagaiprobabilitasdimanaseorang auditor
menemukandanmelaporkantentangadanyasuatupelanggarandalamsistemakuntansikliennya.Pr
obabilitaspenemuansuatupelanggarantergantungpadakemampuanteknikal auditor
danindependensi auditor tersebut.
Secarateknik audit sektorpublikadalahsamasajadengan audit padasektorswasta.
Mungkin yang membedakanadalahpadapengaruhpolitiknegara yang
bersangkutandankebijaksanaanpemerintahan.Tuntutandilaksanakannya audit
padasektorpublikini, adalahdalamrangkapemberianpelayananpubliksecaraekonomis,
efisiendanefektif. Dan
sebagaikonsekuensilogisdariadanyapelimpahanwewenangdantanggungjawabdalammengguna
kandana, baik yang berasaldaripemerintahpusatmaupundaripemerintahdaerahitusendiri.
Agar pelaksanaanpengelolaandanamasyarakat yang
diamanatkantersebuttransparandenganmemperhatikan value for money,
yaitumenjamindikelolanyauangrakyattersebutsecaraekonomis, efisien, efektif, transparan,
akuntabeldanberorientasipadakepentinganpublik, makadiperlukansuatupemeriksaan (audit)
oleh auditor yang independen.
Pelaksanaan audit
inijugabertujuanuntukmenjamindilakukannyapertanggungjawabanpublikolehpemerintah,
baikpemerintahdaerahmaupunpemerintahpusat. Pengertian auditmenurut Malan (1984)
adalahsuatu proses yang sistematis
untukmemperolehdanmengevaluasibuktisecaraobyektifmengenaiasersiatastindakandankejadia
nekonomi, kesesuaiandenganstandar yang telah
ditetapkandankemudianmengkomunikasikannyakepadapihakpemakai.
Audit SekotorPublik / Pemerintahdibagidalam 3 elemendasaryaitu:
1. Financial and compliance yang
bertujuanuntukmenentukanapakahoperasikeuangandijalankandenganbaik,
apakahpelaporankeuangandarisuatu audit entity disajikansecarawajardanapakah entity
tersebuttelahmentaatihukumdanperaturan yang ada.
2. Economy dan efficiency, untukmenentukanapakah entity tersebuttelahmengelola sumber-
sumber (personnel, property, space and so forth) secaraekonomis, efisiendanefektiftermasuk
sisteminformasimanajemen, proseduradministrasiataustrukturorganisasi yang cukup.
3. Program results, menentukanapakahhasil yang
diinginkanataukeuntungantelahdicapaipadakos yang rendah.
BAB III
KESIMPULAN

Audit ataupemeriksaandalamartiluasbermaknaevaluasiterhadapsuatuorganisasi,
sistem, proses, atauproduk.Tujuannyaadalahuntukmelakukanverifikasibahwasubjekdari audit
telahdiselesaikanatauberjalansesuaidenganstandar, regulasi, danpraktik yang
telahdisetujuidanditerima.
Secaraumum, adatigajenis audit dalam audit sektorpublik, yaitu audit keuangan
(financial audit), audit kepatuhan (compliance audit) dan audit kinerja (performance audit).
Audit yang dilakukan dalam audit kinerja meliputi audit ekonomi, efisiensi dan
efektivitas. Dan untuk dapat mengetahui apakah organisasi telah menghasilkan output yang
optimal dengan sumber daya yang dimilikinya, auditor dapat membandingkan output yang
telah dicapai pada periode yang bersangkutan dengan standar yang telah ditetapkan
sebelumnya, kinerja tahun-tahun sebelumnya dan unit lain pada organisasi yang sama atau
pada organisasi yang berbeda.
Audit quality (kualitas audit) sebagaiprobabilitasdimanaseorang auditor
menemukandanmelaporkantentangadanyasuatupelanggarandalamsistemakuntansikliennya.Pr
obabilitaspenemuansuatupelanggarantergantungpadakemampuanteknikal auditor
danindependensi auditor tersebut.
REFERENSI

http://hardiyantowb.multiply.com/journal/item/15/ARTIKEL_DISKUSI_ASP_BAB_3
http://www.google.com/audit_kinerja
http://www.wikipedia.com/penganggaran_sektor_publik
http://www.google.com/audit/audit_sektor_publik