Anda di halaman 1dari 21

IDENTIFIKASI RISIKO BAWAAN DAN RISIKO

SIGNIFIKAN

Oleh:

RIDHA FARIDHA (10800113185)


ASTINA (90400115088)
HAMDAYANI(90400115093)
IRSAN EFENDI (90400115102)

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS ISLAM
UNIVERSITAS ISLAM NEGRI ALAUDDIN MAKASSAR
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami penjatkan kehadirat Allah SWT, yang atas rahmat-Nya sehingga
kami dapat menyelesaikan penyusunan makalah yang berjudul identifikasi risiko
dan risiko signifikan. Penulisan makalah ini merupakan salah satu tugas yang
diberikan dalam mata kuliah Auditing Lainnya di Universitas Islam Negri alauddin
Makassar
Dalam Penulisan makalah ini kami merasa masih banyak kekurangan baik pada
teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang kami miliki.
Untuk itu, kritik dan saran dari semua pihak sangat kami harapkan demi
penyempurnaan pembuatan makalah ini.
Dalam penulisan makalah ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada pihak-pihak yang membantu dalam menyelesaikan makalah
ini, khususnya kepada Dosen kami yang telah memberikan tugas dan petunjuk
kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan tugas ini.

Samata, 28 november 2017

penulis
DAFTAR ISI
BAB I: PENDAHULUAN
a) LATAR BELAKANG
b) RUMUSAN MASALAH
c) TUJUAN MAKALAH

BAB II: ISI


a) ISA 240.10, 315.3 DAN 240.10
b) INHERN RISK DAN CONTROL RISK
c) PENTINGNYA IDENTIFIKASI RISIKO
d) SUMBER INFORMASI MENGENAI ENTITAS
e) TIGA LANGKAH DALAM MENGIDENTIFIKASI RISIKO
f) PERTIMBANGAN PENILAIAN ATAS RISIKO YANG DI INDENTIFIKASI
g) MENAGGAPI RISIKO SIGNIFIKAN

BAB III: PENUTUPAN

a) KESIMPULAN
b) SARAN

DAFTAR PUSTAKA
BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Identifikasi risiko merupakan fondasi dari suatu audit.Identifikasi Risiko didasarkan
kepada, dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari, prosedur yang
dilaksanakan auditor untuk memahami entitas dan lingkungannya.Tanpa pemahaman
yang mendalam tentang entitas, ausitor akanmengebaikan faktor risiko tertentu.
Auditor tidak bisan menilai risiko sebelum iamengidentifikasinya. Itu sebabnya dua
istilah yang digunakan risk identification dan risk assessment.
Langkah berikutnya adalah menilai risiko yang diidentifikasi dan menentukan berapa
pentingnya risiko tersebut untuk mengaudit laporan keuangan.Lebih baik menilai
lebih dulu risiko bawaan sebelum mempertimbangkan penggunaan pengendalian
intern yang mungkin dapat memitigasi risiko tersebut.
Sesudah risiko bisnis dan kecurangan diidentfikasi dan dinilai, auditor
mempertimbangkan kemungkinan adanya risiko signifikan.Risiko signifikan adalah
risiko salah saji material yang dinilai begitu besarnya, yang menurut pendapat
auditor, akan memerlukan pertimbangan audit khusus.

B. RUMUSAN MASALAH
a) Apa sajakah isi ISA 240.10, ISA 315.3, dan ISA 240.10 ??
b) Apakah itu inhern risk dan control risk?
c) Mengapa identifikasi risiko itu penting?
d) Apa apa saja sumber informasi mengenai entitas untuk identifikasi dan menilai
risiko?
e) Apa sajakah langkah langkah dalam mengidentidikasi resiko?
f) Apa apa saja yang perlu dipertimbangkan dalam penilaian atas risiko yang di
identifikasi ?
g) Apa itu risiko signifikan
h) Bagaimanakah tanggapan auditor ketika mengetahui adanya resiko signifikan?
C. TUJUAN MAKALAH
a) Menjelaskan isi ISA 240.10, ISA 315.3, dan ISA 240.10
b) Menjelaskan mengenai inhern risk dan control risk
c) Menjelaskan pentingnya identifikasi resiko
d) Menjelaskan mengenai sumber informasi mengenai entitas untuk identifikasi dan
menilai risiko
e) Menjelaskan mengenai langkah langkah dalam mengidentidikasi resiko
f) Menjelaskan mengenai pertimbangan penilaian atas risiko yang di identifikasi
g) Menjelaskan mengenai resiko signifikan
h) Menjelasakn mengenai tanggapan auditor ketika mengetahui adanya risiko
signifikan
BAB II
PEMBAHASAN
A. ISA 240.10, 315.3 DAN 240.10
ISA 240.10 Tujuan auditor adalah:

a) mengidentifikasi dan menilai risiko salah saji yang material dalam laporan
keuangan yang disebabkan oleh kecurangan;
b) memperoleh bukti audit yang cukup dan tepat mengenai risiko salah saji
material yang dinilai, yang disebabkan oleh kecurangan, dengan merancang
dan mengimplementasi tanggapan yang tepat; dan
c) menanggapi dengan tepat kecurangan atau dugaan mengenai kecurangan
yang diidentifikasi selama audit (berlangsung).

lSA 315.3

Tujuan auditor adalah mengidentifikasi dan menilai risiko salah saji yang material,
yang disebabkan oleh kecurangan maupun kesalahan, pada tingkat laporan
keuangan dan tingkat asersi, melalui pemahaman tentang entitas dan
lingkungannya. termasuk pengendalian internnya, yang akan memberikan dasar
untuk merancang dan mengimplementasi tanggapan terhadap risiko salah saji
material yang dinilai.
ISA 240.17 Auditor wajib bertanya kepada manajemen tentang:

a) penilaian manajemen terhadap risiko salah saji yang material dalam laporan
keuangan yang disebabkan oleh kecurangan. termasuk sifat, luas, dan frekuensi
(manajemen melakukan) penilaian:
b) proses manajemen untuk mengidentifikasi dan menanggapi risiko kecurangan
dalam entitas, termasuk risiko yang spesifik mengenal kecurangan yang
diidentifikasi oleh manajemen atau yang telah dilaporkan kepadanya, atau jenis
transaksi, saldo akun atau pengungkapan (disclosure) di mana risiko kecurangan
sangat mungkin ada;
c) komunikasi manajemen. jika ada, dengan TCWG (those charged with governance)
mengenai proses manajemen untuk mengidentifikasi dan menanggapi risiko
kecurangan dalam entitas; dan
d) komunikasi manajemen, jika ada, dengan pegawai mengenai pandangan
manajemen tentang praktik bisnis dan perilaku etis.
B. INHERN RISK DAN CONTROL RISK
ISA 200.13

Untuk tujuan lSAs, istilah-istilah berikut mempunyai makna seperti dijelasnan di


bawah. Risko material misstatement (risiko salah saji yang material)-Risiko di mana
laporan keuangan disalahsajikan secara material, sebelum audit dilakukan. Risiko
ini terdiri atas dua komponen, yang dijelaskan sebagai berikut pada tingkat asersi.
a) Inhern trisk (risiko bawaan]--Kerentanan asersi mengenai jenis transaksi,
saldo aimll atau pengungkapan [disclosure] terhadap salah saji yang dapat
(bersifat) materi", secara terpisah/sendiri-sendiri atau secara tergabung/
agregat dengan salah saji lainnya' sebelum memperhitungkan pengendalian
terkait [atau pengendalian yang dimaksud untuk mengatasi atau memitigasi
risiko bawaan).
b) Contro lrisk (risiko pengendalian)-Risiko di mana salah saji dapat terjadi
dalam asersi mengenai jenis transaksi. saldo akun atau pengungkapan
(disclosure) dan bisa (bersifat] material, secara terpisah/sendiri-sendiri atau
secara tergabung/agregat dengan salah saji lainnya, yang tidak dapat
dicegah, atau dideteksi dan dikoreksi, pada waktunya oleh pengendalian
intern entitas.

C. PENTINGNYA IDENTIFIKASI RISIKO

Identifikasi risiko merupakan fondasi dari suatu audit. Identifikasi risiko didasarkan
kapada, dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari, prosedur yang
dilaksanakan auditor untuk memahami entitas dan lingkungannya. Tanpa
pemahaman yang mendalam tentang entitas. auditor akan mengabaikan faktor
risiko tertentu. Contoh, jika penjualan terus meningkat. sebaiknya auditor
menyadari bahwa penjualan untuk seluruh industri (di mana entitas klien berada)
mengalami penurunan tajam dalam penjualan.
Tujuan tahap penilaian risiko (tahap pertama dalam proses audit) adalah
mengidentililmsi sumber-sumber risiko, dan kemudian menilai apalah risiko-risiko
Ini mungkin menjadi sebab salah saji yang material dalam laporan keuangan.
Langkah ini memberikan kepada auditor infomasi yang diperlukan untuk
mengarahkan upaya auditnya langsung pada area di mana risikonya tinggi, dan
menjauhi area di mana risikonya rendah.

Oleh karena itu, tahap pertama dalam proses audit (tahap risk assessment) terdiri
atas dua bagian, yakni penentuan atau identifikasi risiko (risk identification) dan
penilaian risiko. itu sendiri (riskassessment). Prosedur identifikasi risiko dan
prosedur penilaian risiko dapat dijelaskan sebagai berikut.

Dalam proses identifikasi risiko pertanyaan auditor ialah apa yang bisa salah
yang menyebabkan salah saji dalam laporan keuangan?
Auditor mencari jawaban atas pertanyaan itu dengan melaksanakan
prosedur penilaian risiko.
Dalam prosedur penilaian risiko ini, auditor berupaya mengidentifikasi risiko
melalui pemahamannya terhadap entitas dan lingkungannya, seperti: (1)
tujuan entitas, (2) faktor eksternal, (3) sifat entitas, (4) kebijakan akuntansi,
(5) pengukuran kinerja keuangan, dan (6) pengendalian internal.

D. SUMBER INFORMASI MENGENAI ENTITAS

Langkah pertama dalam proses penilaian risiko ialah mengumpulkan dan


memutakhirkan sebanyak mungkin infomasi yang relevan mengenai entitas.
Infomasi ini memberikan kerangka rujukan yang penting untuk mengidentifikasi
dan menilai faktor risiko yang mungkin ada. Informasi mengenai entitas dan
lingkungannya bisa diperoleh dari sumber-sumber internal dan eksternal. Auditor
sering mulai mencari infomasi dari sumber internal. Infomasi ini kemudian dapat
dicek konsistensinya dengan infomasi dari sumber eksternal seperti dam dari
asosiasi perusahaan sejenis dan mengenai kondisi umum perekonomian yang dapat
ditemukan di InterneT.

Sumber sumber informasi mengenai entitas

Internal sources External sources

Financial statement Information on the internet

Budgets Industry information

Reports Competitive intelligence

Performance measures Creditors

Tax returns Government agencies

Media and other external


Accounting policies in isu
perties
Judgments and estimates

Vision, values, objectives, and Information on the internet


strategis
Trade association data
Organization structure
Industry forecasts
Job description
Government agencies
Human resource files
Media article
Performance indicators

Policy and procedur manuals


E. TIGA LANGKAH DALAM MENGIDENTIFIKASI RISIKO

Langkah 1-Kumpulkan informasi dasar tentang entitas

Langkah permulaan ialah memperoleh pemahaman dasar atau mempunyai


kerangka acuan untuk merancang prosedur penilaian risiko. Tanpa ini, akan sangat
sulit, bahkan tidak mungkin. mengidentifikasi kesalahan dan kecurangan apa yang
bisa terjadi dalam laporan keuangan. Langkah 1, karena itu, adalah: peroleh atau
mutakhirkan informasi dasar yang relevan tentang entitas, tujuannya, budaya
(perusahaan), operasi, pegawai/eksekutif kunci, struktur organisasi, dan
pengendalian intern.

Langkah 2-Rancang, laksanakan, dan dokumentasikan prosedur penilaian risiko.

Kegiatan/prosedur penilaian risiko (lihat Bab 9) harus dilakukan agar:


sumber risiko salah saji yang material dapat diidentinkasi;
pemahaman yang tepat mengenai entitas, bisa diperoleh:
bukti-bukti audit yang menjadi pendukung, bisa diperoleh.
Dengan pemahaman dasar tentang entitas yang diperoleh dalam Langkah 1
di atas, rancang dan laksanakan prosedur penilaian risiko dan kegiatan
terkait.
lakukan pertemuan dengan anggota tim audit mengenai kerentanan laporan
keuangan terhadap salah saji yang material .
tanyakan kepada manajemen bagaimana mereka mengidentifikasi dan
mengelola faktor risiko, khususnya kecurangan, dan faktor risiko apa yang
sudah mereka identinkasi dan kelola. Juga tanya manajemen apakah
kesalahan atau kecurangan betul-betul terjadi (dalam tahun berjalan).
Dokumentasikan semua faktor risiko yang diidentifikasi.
langkah 3-Hubungkan risiko yang diidentifikasi dengan area dalam laporan
keuangan

Untuk setiap faktor risiko (penyebab risiko) yang diidentilikasi, tentukan


dampak (salah saji yang spesifik seperti kesalahan atau kecurangan) yang
bisa terjadi pada laporan keuangan. Ingat, satu faktor risiko bisa
mengakibatkan sejumlah salah saji yang berbeda, yang mungkin berdampak
terhadap lebih dari satu area laporan keuangan.
Identinkasi saldo akun, jenis transaksi, dan disclosures yang material dalam
laporan keuangan.
Hubungkan atau petakan risiko yang diidentifikasi ke area tertentu dalam
laporan keuangan, disclosures, dan asersi yang dipengaruhi. Jika risiko yang
diidentifikasi bersifat pervasif, hubungkan dengan laporan keuangan secara
keseluruhan. ldentinkasi dampak risiko menurut area dalam laporan
keuangan; ini akan membantu penilaian risiko di tingkat asersi.
Identinkasi dampak risiko pervasif akan membantu penilaian risiko di tingkat
laporan keuangan

F. PERTIMBANGAN DALAM MENGIDENTIFIKASI RISIKO

Dalam mengidentilikasi risiko auditor:

melaksanakan prosedur penilaian risiko untuk mengidentifikasi sumber atau


penyebab risiko melalui pemahaman entitas;
menentukan dampak yang mungkin ada, dari sumber risiko yang
diidentifikasi (salah saji potensial dalam laporan keuangan], termasuk
kemungkinan kecurangan; dan
menghubungkan dampak risiko dengan area laporan keuangan dan asersi
yang dipengaruhi, atau menentukan apakah risiko bersifat pervasif terhadap
laporan keuangan secara menyeluruh dan secara potensial memengaruhi
banyak asersi.

Langkah berikutnya ialah menilai risiko yang diidentifikasi dan menentukan berapa
pentingnya risiko tersebut untuk mengaudit laporan keuangan. Lebih baik menilai
lebih dulu risiko bawaan [inherentrisks) sebelum mempertimbangkan penggunaan
pengendalian intern yang mungkin dapat memitigasi risiko tersebut.

Penilaian atas risiko yang diidentifikasi mempertimbangkan dua atribut mengenai risiko,
yakni:

Berapa besarnya peluang terjadinya salah saji (dalam laporan keuangan) akibat
risiko tersebut?
Berapa besar dampak moneternya (monetaryimpact) jika risiko itu menjadi
kenyataan?

Peluang Terjadinya Salah Saji

Berapa probabilitas risiko itu terjadi? Auditor dapat mengevaluasi probabilitas ini
dengan sederhana, yakni apakah probabilitasnya tinggi, sedang atau rendah. Atau,
ia dapat memberi skor dalam bentuk angka, misalnya antara 1 sampai dengan 5, di
mana skor yang lebih tinggi berarti peluang terjadinya lebih besar.

Besaran (Dampak Moneter) jika Risiko Terjadi

jika risiko itu memang terjadi, berapa besar dampak moneternya? Pendapat
mengenai hal ini harus dinilai terhadap suatu jumlah tertentu sebagai acuan. jika
tidak, orang yang berbeda (dengan angka materialitas yang berbeda dalam
benaknya] bisa berkesimpulan yang berbeda. Untuk tujuan audit, angka yang
ditetapkan berhubungan dengan apa yang merupakan salah saji material dalam
laporan keuangan secara menyeluruh. Penilaian ini dievaluasi secara sederhana,
sebagai tinggi, sedang, atau rendah. Atau, dengan memberi skor dalam bentuk
angka misalnya angka 1 sampai 5, diamana skor lebih tinggi berarti lebih besaran
risiko yang diterima pula

G. RISIKO SIGNIFIKAN

ISA 240.26

Ketika mengidentifikasi dan menilai risiko salah saji material karena kecurangan,
auditor wajib. berdasarkan dugaan adanya risiko kecurangan dalam pengakuan
pendapatan, mengevaluasi jenis pendapatan, transaksi pendapatan atau asersi apa
saja yang menimbulkan risiko tersebut. Alinea 47 merinci dokumentasi yang
diperlukan jika auditor menyimpulkan dugaan itu tidak beralasan dan, karenanya, ia
tidak mengidentifikasi pengakuan pendapatan sebagai risiko salah saji material
karena kecurangan.

ISA 315.4

Untuk tujuan lSAs, istilah berikut mempunyai makna seperti dijelaskan di bawah.

Significant risk (risiko signifikan) -Risiko salah saji material yang


diidentifikasi dan dinilai (identified and assessed), yang menurut pendapat
auditor, memerlukan pertimbangan khusus.

ISA 315.25

Auditor wajib mengidentifikasi dan menilai risiko salah saji material karena
kecurangan pada:

tingkat laporan keuangan; dan


tingkat asersi untuk jenis transaksi, saldo akun, dan pengungkapan; sebagai
dasar untuk merancang dan melaksanakan prosedur audit selanjutnya.

ISA 315.27

Sebagai bagian dari penilaian risiko seperti dijelaskan dalam alinea 25, auditor
Wajib Menentukan apakah risiko yang diidentifikasi, menurut auditor, adalah risiko
signifikan. Dalam menentukan hal ini, auditor wajib mengenyampingkan dampak
pengendalian yang diidentifikasi yang terkait dengan risiko tersebut.

ISA 315.28

Dalam menentukan risiko mana merupakan risiko signifikan, auditor wajib


mempertimbangkan setidak-tidaknya:

apakah risiko itu merupakan risiko kecurangan;


apakah risiko itu berkaitan dengan perkembangan ekonomi akhir-akhir ini,
perkembangan akuntansi atau perkembangan lain yang signifikan dan,
karenanya, memerlukan perhatian khusus;
kompleksitas transaksi;
apakah risiko itu melibatkan transaksi signifikan dengan pihak terkait;
tingkat subjektivitas dalam pengukuran informasi keuangan terkait dengan
risilm tersebut, khususnya pengukuran yang melibatkan banyak
ketidakpastian; dan
apakah risiko itu melibatkan transaksi signifikan di luat jalur bisnis entitas,
atau yang terlihat "aneh".
ISA 315.29

jika auditor sudah menentukan bahwa risiko signifikan memang ada, auditor wajib
memperoleh pemahaman mengenai pengendalian entitas, termasuk kegiatan
pengendalian yang relevan [untuk menangkal/mitigate) risiko tersebut.

ISA 330.21

jika auditor sudah menentukan bahwa risiko salah saji material yang dinilai, pada
tingkat asersi merupakan risiko signifikan, auditor wajib melaksanakan prosedur
substantif yang khusus menanggapi risiko tersebut. Dalam hal pendekatan terhadap
risiko signifikan itu hanya terdiri atas prosedur substantif, prosedur wajib uji rincian.

ISA 550.18

Dalam memenuhi ketentuan lSA 315 untuk mengidentifikasi dan menilai risiko salah
saji material, auditor wajib mengidentifikasi dan menilai risiko salah saji yang terkait
dengan hubungan pihak terkait dan transaksi pihak terkait menentukan apakah
risiko tersebut merupakan risiko signif1kan. Dalam menentukan hal ini, auditor
wajib memperlakukan transaksi pihak terkait yang signifikan di luar jalur bisnis yang
normal, sebagai risiko signifikan.

ISA 550.19

jika auditor mengidentifikasi faktor risiko kecurangan (termasuk risiko hubungan


pihak berelasi di mana suatu pihak mempunyai pengaruh dominan) ketika
melaksanakan prosedur penilaian risiko dan kegiatan dengan pihak berelasi, auditor
wajib mempertimbangkan informasi tersebut dalam mengidentifikasi dan menilai
risiko salah saji material karena kecurangan, sesuai ISA 240.

sesudah risiko bisnis dan kecurangan diidentifikasi dan dinilai, auditor


mempertimbangkan kemungkinan adanya risiko signifikan. Risiko signifikan adalah
risiko salah saji material yang dinilai begitu besarnya, yang menurut pendapat
auditor, akan memerlukan pertimbangan audit khusus.

Risiko signifikan dinilai sebelum (atau dengan tidak) mempertimbangkan


pengendalian yang dapat menanggulangi (mitigating controls) risiko tersebut. Risiko
signifikan didasarkan atas risiko bawaan (inherentrisk), dan bukan risiko gabungan
(combine drisk) antara risiko bawaan dan risiko pengendalian intern. Sebagai
contoh, perusahaan dengan persediaan intan yang banyak mempunyai risiko
pencurian (risiko bawaan) yang tinggi. Tanggung jawab manajemen ialah
mengadakan sistem, sarana, dan SDM pengamanan yang kuat jika fasilitas
pengamanan kuat, risiko gabungan berupa salah saji yang material, adalah minimal.
Namun, risiko kerugian (sebelum mempertimbangkan pengendalian intern) adalah
tinggi dan besarannya akan berdampak material terhadap laporan keuangan, risiko
ini merupakan risiko signifikan.

Contoh risiko signifikan

SUMBER CONTOH RISIKO


Kegiatan berisiko Peristiwa/ operasi dimana salah saji material mudah terjadi: (1) tokoh
tinggi perhiasan dengan banyak persediaan emas dan logam mulia (2)
sistem akuntansi baru, rumit, dengan pengelolaan data elektronis,
mulai dikenakan perusahaan

Tranksaksi non Transaksi hubungan pihak berelasi diluar jalur bisnis yang normal.
rutin Transaksinya tidak sering terjadi, tapi nilai transaksinya besar.
Contohnya:

transaksi rutin dalam volume yang sangat besar dengan pihak


berelasi
penjualan besar disbandingkan dengan seluruh penjualan
entitas
jual/beli asset utama atau segmen bisnis penting

Perlu judgment, Contoh contoh adalah sebagai berikut


ada invetasi
asusmsi dan kalkulasi yang digunakan manajemen dalam
manajement dan
rutinitas/ membuat entitaspenting
kebosanan kalkulasi atau prinsip akuntansi yang kompleks
pengakuan pendapatan yang multi tafsir
pengumpulan dan pengolahan data secara manual
intervensi manajemen diperlukan untuk menentukan
perlakuan akutansi yang digunakan.

Potensi Risiko tidak mendeteksi salah saji material karena kecurangan klebih
kecurangan tinggi dari risiko tidak mendeteksi salah saji material karena
kesalahan.

Dalam mengevaluasi apakah risiko signifikan bisa terjadi dari factor


risiko kecurangan yang diidentifikasi serta scenario kecurangan yang
di identifikasi dalam diskusi tim audit

H. MENAGGAPI RISIKO SIGNIFIKAN

Evaluasi pengendalian

internal Apakah manajemen merancang dan mengimplementasi pengendalian


intern yang menangkal risiko signilikan? Lihat eksistensi pengendalian langsung
seperti kegiatan pengendalian (control activities) dan pengendalian tidak langsung
seperti pengendalian pervaslf (pervasive controls) yang dapat dimasukkan dalam
pengendalian lingkungan (controlenvironment), penilaian risiko (riskassessment).
Sistem infomasi, dan unsur pemantauan (monitoring elements).

informasi di atas diperlukan untuk mengembangkan tanggapan audit yang efektif


terhadap risiko yang diidentifikasi. Ketika hal-hal nonrutin signifikan atau hal-hal
yang bersifat judgmenra) tidak diamankan dengan pengendalian intern rutin
(misalnya dalam hal peristiwa yang terjadi sekali setahun), auditor akan
mengevaluasi kesadaran manajemen mengenai risiko signihkan dan apakai,
tanggapan terhadap risiko signifikan itu tepat.

Contoh, jika entitas membeli aset bisnis lain, tanggapan entitas bisa meliputi:
'sewa penilai independen (Independent valuator) untuk aset yang dibeli;
penerapan prinsip akuntansi yang tepat; dan
pengungkapan transaksi dengan benar dalam laporan keuangan.

Ketika auditor menentukan bahwa manajemen belum menanggapi risiko dengan


tepat (dengan mengimplementasi pengendalian intern atas risiko signifikan), ada
kelemahan signifikan dalam pengendalian intern entitas, yang akan
dikomunikasikan (secepatnya) kepada TCWG (those charged with governance).

Tanggapan audit terhadap risiko signifikan

Apakah prosedur audit selanjutnya (yang direncanakan) secara spesifik menanggapi


risiko signifikan? Prosedur ini dirancang untuk memperoleh bukti audit dengan
keandalan tinggi, dan dapat terdiri atas uji pengendalian (testsofconrrols) dan
prosedur substantif.

Umumnya, prosedur audit ini sekadar merupakan kelanjutan dari prosedur


yang biasanya dilakukan. Contoh, jika risiko signifikan berkaitan dengan bias
manajemen, seperti dalam membuat estimasi akuntansi, kelanjutan dari
prosedur substantif adalah:
menilai validitas asumsi yang digunakan;
mengdentifikasi sumber dan keandalan informasi yang digunakan (baik
eksternal maupun internal);
perhatikan bias dalam estimasi di tahun yang lalu, dibandingkan dengan
realisasi; dan
reviu metode yang digunakan (termasuk rumus dalam kertas kerja
elektronis, seperti Excel) dalam kalkulasi estimasi.

Bukti yang diperoleh tahun lalu


Dalam hal auditor merencanakan menguji efektifnya operasi (untuk pengendalian
yang menangkal risiko signihkan, auditor tidak dapat mengandaikan bukti audit
yang diperoleh tahun lalu mengenal efektifnya pengendalian intern pengendalian.

Prosedur analitikal substantif saja, tidak cukup

Penggunaan prosedur analitikal substantif saja, tidaklah cukup untuk menanggapi


risiko signihkan Jika pendekatan terhadap risiko signifikan terdiri atas prosedur
substantif saja, prosedur audit dapa' berupa:

uji rincian (testsofdetails) saja; atau


kombinasi uji rincian dan prosedur analitikal substantif.
Mendokumentasikan Risiko Signifikan
BAB III

PENUTUPAN

A. KESIMPULAN

fTiga langkah yang dilakukan dalam mengidentifkasi risiko :

Kumpulkan informasi dasar tentang entitas


Rancang, laksanakan, dan dokumentasikan prosedur penilaian risiko
Hubungkan risiko yang diidentifikasi dengan area dalam laporan keuangan

Penilaian atas risiko yang diidentifikasi mempertimbangkan dua atribut mengenai


risiko, yaitu :

Berapa besarnya peluang terjadinya salah saji (dalam laporan keuangan)


akibat risiko tersebut?
Berapa besar dampak moneternya jika risiko itu menjadi kenyataan?

B. SARAN

Diharapkan kepada pembaca agar membaca makalah ini secara berulang


agar dapat memahami dengan baik tentang risiko signifikan dan
mengidentifikasi risiko.
DAFTAR PUSTAKA
M. Tuanakottata, Theodorus.2015.Audit kontenporer.jakarta: salemba empat