Anda di halaman 1dari 112

PEMERINTAH KABUPATEN SLEMAN

BUKU PUTIH SANITASI


KAWASAN PERKOTAAN
KABUPATEN SLEMAN
Tahun Anggaran 2010

Kelompok Kerja Sanitasi Kabupaten Sleman


Bappeda Kabupaten Sleman Jl. Parasamya No. 1 Sleman
Telp/Fax (0274) 868800 Kode Pos 55511
PEMERINTAH KABUPATEN SLEMAN

BUKU PUTIH SANITASI


KAWASAN PERKOTAAN
KABUPATEN SLEMAN
(Tahun Anggaran 2010)

Kelompok Kerja Sanitasi


Kabupaten Sleman
Bappeda Kabupaten Sleman Jl. Parasamya No. 1 Sleman
Telp/Fax (0274) 868800 Kode Pos 55511

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 i


SAMBUTAN BUPATI SLEMAN

Assalamualaikum wr. Wb.


Peningkataan proporsi rumah tangga dengan akses berkelanjutan terhadap
sanitasi layak dan air minum layak, baik di kawasan perkotaan maupun perdesaan adalah
salah satu tujuan dalam Pencapaian Tujuan Pembangunan Milenium atau Millenium
Development Goals (MDGs) tahun 2015.
Pemerintah Kabupaten Sleman sangat berkomitmen untuk ikut serta dalam
pengarusutamaan pencapaian MDGs tersebut, mengingat perkembangan wilayah
perkotaan di Kabupaten Sleman tumbuh pesat. Urbanisasi yang pesat di sisi lain juga
menuntut kesiapan layanan prasarana dasar, termasuk di dalamnya prasarana sanitasi.
Sanitasi sendiri sejak lama menjadi kunci bagi kesehatan masyarakat dan platform untuk
permukiman yang nyaman untuk ditempat-tinggali dan tumbuh kembang.
Di sisi lain, posisi Kabupaten Sleman yang berada di lereng atas hingga dataran
kaki Merapi merupakan kawasan lindung bawahan bagi Kota Yogyakarta dan Kabupaten
Bantul. Struktur tanah dan batuan yang porus pada zona ini menyebabkan air limbah
yang dibuang di Kabupaten Sleman akan mengalir secara gravitasi ke wilayah Kota
Yogyakarta dan Kabupaten Bantul. Oleh karenanya, Pemerintah Kabupaten Sleman
berkomitmen menjaga kelestarian zona tengah dari Provinsi DIY ini dengan
pembangunan sanitasi layak lingkungan.
Penyusunan Buku Putih Sanitasi dimaksudkan sebagai keterbukaan informasi
kepada seluruh pemangku kepentingan di Kabupaten Sleman mengenai kondisi eksisting
layanan sanitasi di Kabupaten Sleman, khususnya di kawasan perkotaan. Buku ini
sekaligus sebagai titik awal penyusunan kebijakan, strategi dan program pengembangan
sanitasi di Kabupaten Sleman.
Kami selaku Bupati Sleman mendukung sepenuhnya keikutsertaan Kabupaten
Sleman bersama-sama dengan 41 kabupaten/kota dalam program Percepatan
Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP). Akhirnya, kami menyampaikan terima kasih
kepada Kelompok Kerja Sanitasi Kabupaten Sleman dan semua pihak yang terlibat dalam
penyusunan Buku Putih Sanitasi Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman ini. Semoga
Allah SWT meridhoi langkah kita guna mewujudkan layanan prasarana sanitasi bagi
warga Kabupaten Sleman yang lebih baik, berkualitas dan bermartabat.
Wassalamualaikum wr. Wb.

Sleman, Desember 2010

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 ii


KATA PENGANTAR

Pemerintah Kabupaten Sleman pada tahun 2010 ikut serta dalam program
Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP), yang merupakan program inter-
departemen dari Bappenas, Departemen Dalam Negeri, Kementrian Negara Perumahan
Rakyat, Departemen Keuangan, Departemen Perindustrian, Departemen Kesehatan,
Departemen Pekerjaan Umum dan Kementrian Lingkungan Hidup.
Penyusunan Buku Putih Sanitasi Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman
merupakan penyajian data dan informasi mutakhir dari kondisi layanan prasarana sanitasi
di Kabupaten Sleman. Buku Putih ini disusun oleh Kelompok Kerja Sanitasi Kabupaten
Sleman, berisi aspek teknis dan aspek non-teknis terkait layanan prasarana sanitasi di
Kabupaten Sleman, yakni mencakup mencakup sektor air limbah, persampahan, drainase
dan penyediaan air minum, serta kesehatan dan PHBS.
Buku Putih Sanitasi ini dalam penyusunannya memanfaatkan data sekunder dari
SKPD terkait dan juga survey Penilaian Resiko Kesehatan Lingkungan (Environmental
Health Risk Assessment) atau EHRA, studi persepsi SKPD terkait mengenai pengelolaan
Sanitasi yang ada, serta kajian media atas program-program sanitasi di Kabupaten
Sleman. Buku Putih Sanitasi pada akhirnya memuat penetapan zona sanitasi prioritas
yang penetapannya berdasarkan urutan potensi resiko kesehatan lingkungan (priority
setting).
Kami berharap Buku Putih Sanitas ini dapat menjadi acuan bagi seluruh
pemangku kepentingan terkait dalam pengembangan layanan prasarana sanitasi di
Kabupaten Sleman. Masukan, kritik dan saran sangat kami harapkan guna
penyempurnaan Buku Putih Sanitas ini.

Desember, 2010

Pokja Sanitasi Kabupaten Sleman

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 iii


DAFTAR ISI

Halaman Judul
.................................................................................................................................................. i
Sambutan Bupati Sleman
..................................................................................................................................................... ii
Kata Pengantar
...................................................................................................................................................... iii
Daftar Isi
.................................................................................................................................................. iv
Daftar Tabel
.................................................................................................................................................. vi
Daftar Gambar
.................................................................................................................................................. vii

BAB I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang .........................................................................................................1
1.2. Pengertian Dasar Sanitasi........................................................................................3
1.3 Maksud dan Tujuan..................................................................................................3
1.4 Pendekatan dan Metodologi.....................................................................................4
1.5 Posisi Buku Putih ................................................................................................... 5
1.6 Sumber Data ...........................................................................................................5
1.7 Peraturan Perundangan ...........................................................................................6

BAB II. GAMBARAN UMUM WILAYAH


2.1. Administratif..............................................................................................................8
2.1.1 Kabupaten Sleman .........................................................................................8
2.1.2 Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman ......................................................10
2.2 Kondisi Fisis Wilayah ..........................................................................................11
2.2.1 Geomorfologi ..............................................................................................11
2.2.2 Geologi .......................................................................................................12
2.2.3 Jenis Tanah ................................................................................................13
2.2.4 Klimatologi .................................................................................................14
2.2.5 Hidrologi ....................................................................................................15
2.3 Kependudukan ......................................................................................................17
2.4 Pendidikan .............................................................................................................19
2.5 Kesehatan .............................................................................................................20
2.6 Sosial Masyarakat .................................................................................................20
2.6.1 Struktur Masyarakat ....................................................................................20
2.6.2 Kondisi Sosial Ekonomi ...............................................................................21
2.7 Perekonomian .......................................................................................................21
2.7.1 PDRB Kabupaten ........................................................................................21
2.7.2 PDRB Kecamatan .......................................................................................23
2.7.3 PDRB Per Kapita Per Kecamatan ..............................................................23
2.7.4 Komposisi penduduk menurut mata pencaharian .......................................24
2.7.5 Pendapatan Asli Daerah (PAD) ...................................................................25
2.8 Visi Dan Misi Kabupaten .......................................................................................26
2.8.1 Visi Kabupaten ...........................................................................................26
2.8.2 Misi Kabupaten ............................................................................................26
2.9 Institusi dan Organisasi Pemerintah Daerah .........................................................27
2.10 Tata Ruang Wilayah ..............................................................................................28
2.7.5 Rencana Sistem Perkotaan Wilayah Kabupaten .........................................28

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 iv


2.7.5 Rencana Sistem Jaringan Prasarana Skala Kabupaten ..............................30
2.11 Kerjasama Pengembangan Kawasan Perkotaan ..................................................35

BAB III PROFIL SANITASI KOTA


3.1 Kondisi Umum Sanitasi Kota .................................................................................37
3.1.1 Kesehatan Lingkungan ................................................................................37
3.1.2 Kesehatan dan Pola Hidup Masyarakat ......................................................38
3.1.3 Kuantitas dan kualitas air ............................................................................39
3.1.4 Limbah Cair Rumah Tangga .......................................................................40
3.1.5 Limbah Padat (Sampah) ..............................................................................40
3.1.6 Drainase Lingkungan ...................................................................................40
3.1.7 Pencemaran Udara .....................................................................................41
3.1.8 Limbah Industri ............................................................................................41
3.1.9 Limbah Medis ..............................................................................................42
3.2 Pengelolaan Limbah Cair ......................................................................................43
3.2.1 Landasan Hukum/Legal Operasional ..........................................................43
3.2.2 Aspek Institusional .......................................................................................43
3.2.3 Cakupan Pelayanan ....................................................................................44
3.2.4 Aspek Teknis dan Teknologi .......................................................................46
3.2.5 Peran serta Masyarakat dan Jender dalam Penanganan Limbah Cair .......48
3.2.6 Permasalahan .............................................................................................50
3.3 Pengelolaan Persampahan (Limbah Padat) ..........................................................51
3.3.1 Landasan Hukum/Legal Operasional ..........................................................51
3.3.2 Aspek Institusional ...........................................................................................
3.3.3 Aspek Pembiayaan ......................................................................................52
3.3.4 Cakupan Pelayanan ....................................................................................53
3.3.5 Pengelolaan Persampahan KARTAMANTUL .............................................54
3.3.6 Aspek Operasional ......................................................................................54
3.3.7 Pola Penanganan Sampah ..........................................................................57
3.3.8 Aspek Teknis dan Teknologi .......................................................................60
3.3.9 Peran serta Masyarakat dan Jender dalam Pengelolaan Sampah .............61
3.3.10 Permasalahan dalam Pengelolaan Sampah ..............................................62
3.4 Pengelolaan Drainase ...........................................................................................63
3.4.1 Landasan Hukum/Legal Operasional ..........................................................64
3.4.2 Aspek Institusional .......................................................................................64
3.4.3 Cakupan Pelayanan ....................................................................................64
3.4.4 Aspek Teknis dan Operasional ....................................................................65
3.4.5 Peran serta Masyarakat dan Jender dalam Pengelolaan Drainase
Lingkungan .......................................................................................................................68
3.4.6 Permasalahan ..............................................................................................68
3.5 Penyediaan Air Bersih ...........................................................................................69
3.5.1 Landasan Hukum/Legal Operasional ..........................................................69
3.5.3 Cakupan Pelayanan ....................................................................................69
3.5.4 Aspek Teknis dan Operasional ....................................................................70
3.5.5 Kapasitas Produksi ......................................................................................70
3.5.6 Kualitas Air ..................................................................................................71
3.5.7 Sistem Distribusi ..........................................................................................72
3.5.8 Tarif Air Minum ............................................................................................73
3.5.9 Kinerja Keuangan PDAM .............................................................................74
3.5.10 Permasalahan ............................................................................................75
3.6 Komponen Sanitasi Lainnya ..................................................................................76
3.6.1 Penanganan Limbah Industri .......................................................................76
3.6.2 Penanganan Limbah Medis ........................................................................78
3.6.3 Kampanye PHBS .........................................................................................79
Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 v
3.7 Pembiayaan Sanitasi Kota ....................................................................................79
BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBAGAN SANITASI YANG SEDANG
BERJALAN
4.1 Visi dan Misi Sanitasi Kota ....................................................................................80
4.2 Strategi Penanganan Sanitasi Kota .......................................................................80
4.3 Rencana Peningkatan Pengelolaan Limbah Cair ..................................................81
4.3.1 Sistem Terpusat (Offsite System) ................................................................81
4.3.2 Sistem Sanimas ...........................................................................................81
4.3.3 Sistem Setempat (Onsite System) ..............................................................82
4.4 Rencana Peningkatan Pengelolaan Sampah (Limbah Padat) ..............................82
4.5 Rencana Peningkatan Pengelolaan Saluran Drainase Lingkungan ......................82
4.6 Rencana Pembangunan Penyediaan Air Minum ...................................................82
4.7 Rencana Peningkatan Kampanye PHBS ..............................................................83
BAB V INDIKASI PERMASALAHAN DAN OPSI PENGEMBANGAN SANITASI
5.1 Area berisiko Tinggi dan Permasalahan Utamanya (Data Sekunder, EHRA) .......86
5.1.1 Kerentanan Wilayah ....................................................................................86
5.1.2 Hasil Survei EHRA .......................................................................................88
5.2 Kajian dan Opsi Partisipasi Masyarakat dan Jender di Area Prioritas ..................98
5.3 Komunikasi untuk Peningkatan Kepedulian Sanitasi (Media) ...............................98
5.4 Keterlibatan Sektor Swasta dalam Layanan Sanitasi (SSA) ...............................100

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Tipe Iklim pada Kecamatan Kawasan perkotaan Kabupaten Sleman .............14
Tabel 2.2 Kondisi Kependudukan Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman ...................17
Tabel 2.3 Jumlah dan Sebaran Fasilitas Pendidikan di Kawasan perkotaan Kabupaten
Sleman ..............................................................................................................................19
Tabel 2.4 Derajat Kesehatan Kabupaten Sleman ............................................................20
Tabel 2.5 Jumlah Keluarga Miskin Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman ..................21
Tabel 2.6 Prosentase Sektor Ekonomi Dalam PDRB .......................................................22
Tabel 2.7 PDRB Per Kapita Per Kecamatan di Kabupaten Sleman Tahun 2008 .............24
Tabel 2.8 Struktur APBD Kabupaten Sleman Tahun 2005-2009......................................25
Tabel 2.9 Jumlah Pegawai pada Instansi Pemerintah Kabupaten Sleman .....................27
Tabel 2.10Wilayah Administrasi Pusat Kegiatan Nasional ...............................................28
Tabel 2.11Prediksi Air Limbah kabupaten Sleman 2029 ...................................................31
Tabel 2.12Prediksi Timbulan Sampah Kabupaten Sleman 2029.......................................32
Tabel 3.1 Prosentase RumahTangga Berperilaku Hidup Bersih dan Sehat Sleman tahun
2008 38
Tabel 3.2 Prosentase Rumah/Bangunan Bebas Jentik Nyamuk ......................................39
Tabel 3.3 Uji Kualitas Air PDAM di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman Tahun 200940
Tabel 3.4 Uji Kualitas Air Sumur di Kawasan Perkotaan kabupaten Sleman ...................41
Tabel 3.5 Kualitas Udara Ambien Kawasan Perkotaan Sleman Tahun 2009...................42
Tabel 3.6 Perkiraan Volume Limbah Padat dan Limbah Cair dari Rumah Sakit ..............43
Tabel 3.7 Rekapitulasi Jaringan Prasarana Air Limbah di Kawasan Perkotaan
Kabupaten Sleman Tahun 2009 ......................................................................46
Tabel 3.8 Data Teknis IPAL Sewon ..................................................................................48
Tabel 3.9 Rekapitulasi Pengembangan Prasarana Air Limbah Sistem Terpusat
di Kabupaten Sleman ......................................................................................48
Tabel 3.10 Prosentase Kepemilikan Jamban di Kawasan Perkotaan Kab.Sleman ...........49
Tabel 3.11 Sanimas di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman.......................................50

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 vi


Tabel 3.12 Daftar Rincian Personil Seksi Persampahan Dinas Pekerjaan Umum dan
Perumahan Kabupaten Sleman .....................................................................51
Tabel 3.13 Perbandingan Biaya Operasional dengan Pendapatan Sampah
dalam Lima Tahun Terakhir Mulai Tahun 2004 s/d 2009...............................52
Tabel 3.14 Target dan Realisasi Retribusi Sampah Tahun 2004 s/d 2009........................53
Tabel 3.15 Lokasi Transfer Depo di Kabupaten Sleman ...................................................56
Tabel 3.16 Lokasi Container di Kabupaten Sleman...........................................................56
Tabel 3.17 Kelompok Pengelolaan Sampah Mandiri di Kawasan Perkotaan ....................61
Tabel 3.18 Instansi Pendukung Teknis dan Operasional Sistem Drainase .......................64
Tabel 3.19 Embung Terbangun dan Akan Dibangun di Kabupaten Sleman .....................66
Tabel 3.20 Luas Lahan dirinci menurut Penggunaannya per Kecamatan
di Kabupaten Sleman, 2005 - 2007................................................................67
Tabel 3.21 Peringkat Prioritas Tahap Mendesak Penanganan di Kawasan APY
Kabupaten Sleman .......................................................................................68
Tabel 3.22 Jumlah Pelanggan PDAM Kabupaten Sleman Tahun 2005-2009 ...................69
Tabel 3.23 Profil PDAM Sleman dan Kota Yogyakarta Akhir 2009....................................70
Tabel 3.24 Kapasitas Produksi PDAM Kabupaten Sleman Tahun 2009 ...........................70
Tabel 3.25 Kualitas Air Sumur Dalam di Kabupaten Sleman ............................................71
Tabel 3.26 Area Layanan PDAM Kabupaten Sleman........................................................72
Tabel 3.27 Tarif Air minum PDAM Sleman mulai 2 Januari 2007......................................74
Tabel 3.28 Perkembangan Neraca PDAM Sleman TA 2007-2009....................................74
Tabel 3.29 Perkembangan Laba/Rugi PDAM Sleman TA 2007-2009 ...............................76
Tabel 3.30 Industri Penghasil Limbah B3 di Kabupaten Sleman .......................................76
Tabel 3.31 Permasalahan Lingkungan Hidup
di Perkotaan Kabupaten Sleman Tahun 2008/2009 ......................................77
Tabel 3.32 Pembiayaan Sektor Kesehatan di Kabupaten Sleman ....................................79
Tabel 4.1 Rekap jaringan Air Limbah di Kabupaten Sleman Tahun 2008-2010 ..............81
Tabel 4.2 Rencana Tindak Percepatan Pencapaian MDGs Sektor Sanitasi
Kabupaten Sleman..........................................................................................84
Tabel 4.3 Rencana Tindak Percepatan Pencapaian MDGs Sektor Persampahan
Kabupaten Sleman.........................................................................................85
Tabel 5.1 Matrik Kerentanan Sanitasi Berdasar Penilaian Data Sekunder
di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman ....................................................................87
Tabel 5.2 Hasil Penilaian Survei EHRA pada Desa Sampling.........................................88
Tabel 5.3 Matrik Kerentanan Sanitasi Berdasar Agregat Penilaian Data Sekunder,
Penilaian SKPD dan Hasil EHRA di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman ......................96
Tabel 5.4 Jumlah Kader Kesehatan dan Jumlah Posyandu di Kabupaten Sleman Tahun
2009 98

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Peta Orientasi Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman................................9


Gambar 2.2 Peta Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman ...............................................9
Gambar 2.3 Peta Geomorfologi Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman ......................12
Gambar 2.4 Peta Geologi Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman................................13
Gambar 2.5 Peta Jenis Tanah Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman ........................14
Gambar 2.6 Grafik Bulan Basah Bulan kering Kabupaten Sleman...............................15
Gambar 2.7 Peta Curah Hujan Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman........................15
Gambar 2.8 Komposisi Penduduk Kabupaten Sleman Menurut kelompok Umur
Tahun 2009 ................................................................................................18
Gambar 2.9 Peta Kepadatan Penduduk Netto Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman18
Gambar 2.10 Sentra PendidikanTinggi Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman .............19

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 vii


Gambar 2.11 Prosentase Sumbangan Sektor terhadap PDRB Kabupaten Sleman .........22
Gambar 2.12 Prosentase Sumbangan Perekonomian Kecamatan Dalam PDRB
Kabupaten tahun 2008 Berdasar Harga Berlaku .......................................22
Gambar 2.13 Komposisi Sektor dalam PDRB Kecamatan di Kabupaten Sleman............23
Gambar 2.14 PDRB Per Kapita Per Kecamatan di Kabupaten Sleman Tahun 2008 ........24
Gambar 2.15 Grafik Penduduk Kecamatan Menurut Mata Pencaharian
di Kabupaten Sleman Tahun 2008.............................................................25
Gambar 2.16 Bagan Susunan Organisasi Perangkat Daerah ...........................................26
Gambar 2.17 Jumlah Pegawai Pemerintah Kabupaten Sleman
Berdasar Latarbelakang Pendidikan ..........................................................27
Gambar 2.18 Wajah Perkotaan Kabupaten Sleman ..........................................................32
Gambar 2.19 Peta Rencana Struktur Ruang Kabupaten Sleman......................................33
Gambar 2.20 Peta Rencana Kawasan Budidaya Kabupaten Sleman ...............................34
Gambar 2.21 Fasilitas Bersama Kawasan Perkotaan Yogyakarta (Kartamantul) .............36
Gambar 3.1 Pola Penyakit Rawat Jalan di Puskesmas Kabupaten Sleman Tahun 200838
Gambar 3.2 Pola Penyakit Rawat Jalan di Rumah Sakit Kabupaten Sleman Tahun 200839
Gambar 3.3 Struktur Organisasi Dinas Pekerjaan Umum dan Permukiman
Kabupaten Sleman, termasuk Struktur Penanggung Jawab
Pengelolaan Air Limbah .............................................................................44
Gambar 3.4 Peta Jaringan Limbah di Perkotaan Kabupaten Sleman .............................45
Gambar 3.5 IPAL Sewon .................................................................................................46
Gambar 3.6 Pembangunan Sanimas di Dusun Sukunan-Banyuraden dan Minomartani 49
Gambar 3.7 Beberapa contoh pembangunan Sanimas di Perkotaan Sleman ................50
Gambar 3.8 Peta Pengelolaan Persampahan di kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman54
Gambar 3.9 TPS di Pasar Cebongan MLati dan Pasar Gowok Caturtunggal Depok ......55
Gambar 3.10 Transfer depo Nogotirto dan Traansfer Depo Condongcatur.......................56
Gambar 3.11 Container......................................................................................................56
Gambar 3.12 Aktivitas Komposting di LDUS Tambakboyo................................................57
Gambar 3.13 Komposisi Sampah Rumah Tangga di Perkotaan Kabupaten Sleman
Berdasar Kelas Ekonomi Keluarga tahun 2009 .........................................60
Gambar 3.14 Komposisi Sampah Rumah Tangga di Perkotaan Kabupaten Sleman
Tahun 2009 ................................................................................................60
Gambar 3.15 Komposisi Sampah di Perkotaan Kabupaten Sleman Tahun 2009
Berdasar Sumber Penghasil Sampah.......................................................60
Gambar 3.16 Pola Sampah Mandiri di Sukunan...............................................................61
Gambar 3.17 Pengelolaan Persampahan Perkotaan Kabupaten Sleman........................63
Gambar 3.18 Embung Tambakboyo di Desa Condongcatur, Kecamatan Depok.............66
Gambar 3.19 Peta Prosentase Keluarga Pelanggan PDAM Kabupaten Sleman ............71
Gambar 3.20 Inspeksi Instalasi Pengolah Limbah
pada Beberapa Industri dan Rumah Makan ..............................................78
Gambar 5.1 Data Diri Responden Survei EHRA.............................................................89
Gambar 5.2 Jawaban Responden Survei EHRA Sekitar Air Minum..............................89
Gambar 5.3 Jawaban Responden Survei EHRA tentang Cuci Tangan Pakai Sabun
dari Berbagai Kegiatan..............................................................................90
Gambar 5.4 Jawaban Responden Survei EHRA tentang Prasarana Air Limbah ...........90
Gambar 5.5 Jawaban Responden Survei EHRA tentang Persampahan........................92
Gambar 5.6 Persepsi Responden tentang Air Minum dan Sanitasi Mereka...................92
Gambar 5.7 Persepsi Responden Survei EHRA tentang Media Informasi
terkait dengan Informasi Sanitasi..............................................................94
Gambar 5.8 Peta Kerentanan Wilayah di Kawasan Perkotaan ......................................97

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 viii


BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Sejak awal 1980-an Sleman bagian selatan menjadi sasaran urbanisasi
kota Yogyakarta. Kabupaten Sleman tumbuh kembang sebelum dasawarsa tahun
1980-an lebih sebagai kabupaten dengan ciri agraris, dimana fungsi-fungsi perdesaan
masih sangat dominan. Namun, sejak awal tahun 1980-an sejalan dengan
perkembangan Kota Yogyakarta yang tumbuh pesat sebagai pusat layanan Provinsi
Daerah Istimewa Yogyakarta, termasuk pertumbuhan perguruan tinggi, maka wilayah
Kabupaten Sleman yang berbatasan dengan Kota Yogyakarta menjadi sasaran
urbanisasi yang terjadi. Diawali dengan pembangunan perumahan oleh Perumnas dan
pembangunan Jalan Lingkar, (Ring-road Utara) serta pembangunan kampus-kampus
perguruan tinggi pada wilayah yang berbatasan dengan Kota Yogyakarta, telah
menjadi pendorong laju perkembangan wilayah menjadi kawasan perkotaan.
Perkotaan Kabupaten Sleman tumbuh secara organis. Tanpa disadari
wilayah-wilayah yang menjadi sasaran urbanisasi Kota Yogyakarta ini telah
membentuk atau tepatnya terbentuk menjadi kawasan konurbasi perkotaan
Yogyakarta. Sebagian besar tumbuh secara organis, dimana kampus atau perumahan
baru dibangun maka di kawasan tersebut tumbuh menjadi nodal perkotaan. Sering
pelayanan prasarana didekte oleh perkembangan ruang terbangun perkotaan tersebut,
khususnya air bersih perpipaan dan jaringan listrik serta telekomunikasi.
Tumbuh kembang fungsi metropolitan. Singkatnya, kawasan konurbasi
perkotaan Yogyakarta di wilayah Kabupaten Sleman tersebut saat ini telah tumbuh
menjadi bagian dari aglomerasi perkotaan Yogyakarta, dengan ciri kawasan mendekati
kawasan metropolitan. Ratusan permukiman baru, puluhan kampus perguruan tinggi, 5
rumah sakit baru skala regional, puluhan hotel bintang 2-5, 5 buah mal dan pusat
grosir dan ribuan jasa & retail telah tumbuh.
Prasarana sanitasi bertumpu pada sistem setempat. Sektor prasarana
perkotaan yang lumayan terabaikan adalah prasarana sanitasi. Hampir semuanya
bertumpu pada sistem prasarana sistem setempat, kecuali sedikit permukiman di
lingkungan Kampus Universitas Gadjah Mada yang terhubungan dengan sistem
jaringan air limbah (sewerage atau asineering). Perumahan-perumahan baru dengan
berbagai tipe rumah, baik yang dibangun oleh Perumnas maupun pengembang
semuanya bertumpu pada sistem sanitasi setempat. Demikian juga halnya dengan
rumah-rumah yang dibangun secara individual.
Rawan menjadi kawasan rentan sanitasi. Kemampuan atau tepatnya
kecepatan layanan prasarana perkotaan, khususnya prasarana sanitasi kota guna
melayani kawasan yang tumbuh kembang mengarah ke metropolitan ini jelas
terindikasi kewalahan. Jika dampak tekanan urbanisasi yang sedemikian kuat pada
kawasan perkotaan Kabupaten Sleman kurang begitu terlihat, tak lain disebabkan
Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 1
antara lain oleh daya dukung wilayah yang masih lumayan kuat. Namun itu sifatnya
sangat sementara, beberapa indikasi lingkungan hidup telah menunjukkan kawasan ini
dapat jatuh menjadi kawasan yang rentan, khususnya terkait dengan kualitas sanitasi
kotanya.
Peran Kabupaten Sleman sebagai kawasan penyangga kualitas lingkungan
hidup. Posisi Kabupaten Sleman yang terbentang mulai dari puncak, lereng atas
hingga dataran kaki Gunung Merapi menjadikan wilayah Kabupaten Sleman menjadi
kawasan penyangga (kualitas lingkungan) bagi kawasan bawahnya, yakni Kota
Yogyakarta dan Kabupaten Bantul. Batuan penyusun pada wilayah ketiga pemerintah
kabupaten/kota ini adalah proses struktur dari gunungapi Merapi, berkarakter porus.
Ringkasnya air yang ada mudah diresapkan dan disimpan pada perlapisan akuifer
utara ke selatan. Limbah cair-pun juga akan diperlakukan sama, sehingga pencemaran
pada wilayah Sleman akan sedemikian rupa diloloskan ke wilayah bawahnya, yakni
Kota Yogyakarta dan Kabupaten Bantul. Kondisi ini menjadi salah satu pertimbangan
utama pemerintah Kabupaten Sleman untuk berkomitmen meningkatkan kualitas
pengelolaan sanitasi di wilayahnya, sehingga tidak mencemari air tanah bagi wilayah
bawahnya.
Kerjasama pengelolaan prasarana tiga pemerintah kabupaten/kota.
Kondisi ini telah disadari oleh Pemerintah Kabupaten Sleman. Sejak tahun 1989
bersama-sama dengan Pemerintah Kota Yogyakarta dan Kabupaten Bantul
berkomitmen untuk bekerjasama merencanakan dan mengelola kawasan perkotaan
yang tumbuh dalam satu rencana pengembangan, yakni pengembangan Aglomerasi
Perkotaan Yogyakarta. Panduan dari Departemen Pekerjaan Umum lewat Ditjen Cipta
Karya dan kerjasama teknis dari Swiss Agency for Development Cooperation (SDC)
(1989-2003) dalam format proyek Yogyakarta Urban Development Project (YUDP),
telah menghasilkan rencana jangka menengah pembangunan prasarana perkotaan
untuk kawasan APY. Pengelolaan sampah perkotaan telah dilakukan secara terpusat,
dimana tempat pembuangan akhir (TPA) dibangun di kawasan Sitimulyo-Kecamatan
Piyungan Kawasan APY bagian tenggara, masuk wilayah Kabupaten Bantul.
Demikian juga halnya dengan instalasi pengolahan air limbah (IPAL) di kawasan
Pendowoharjo, Kecamatan Sewon kawasan APY bagian selatan, wilayah Kabupaten
Bantul. Pembangunan 2 instalasi pengolahan sampah dan limbah tersebut
mempertimbangkan lingkungann hidup bawahan, sehingga di tempatkan pada
kawasan paling selatan (dan tenggara) dari APY, dimana kemiringan lahan adalah
melandai ke selatan.
Sekber Kartamantul. Pola kerjasama perencanaan hingga pengelolaan
prasarana perkotaan antara Kota Yogyakarta Kabupaten Sleman Kabupaten
Bantul, Pada tahun 2001/2002 dilanjutkan hingga sekarang dalam format Sekretariat
Bersama Yogyakarta Sleman Bantul disingkat Sekber Kartamantul. Kerjasama meliputi
sektor Jalan, Air Bersih, Drainase, Persampahan dan Air Limbah.
Upaya pencapaian MDGs. Sebagaimana diketahui Pemerintah Indonesia
telah mengarusutamakan Millenium Development Goals (MDGs) dalam Rencana
Pembangunan, baik jangka panjang (2005-2025) maupun menengah (2010-2014),
Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 2
bahkan dalam Rencana Kerja Program Tahunan (RKP). Hal itu merupakan komitmen
Pemerintah Indonesia yang ikut dalam Deklarasi Milenium yang melibatkan
kesepakatan para Kepala Negara dan perwakilan dari 189 negara dalam sidang
Persatuan Bangsa-Bangsa di New York pada September 2000, yang menegaskan
kepedulian utama masyarakat dunia untuk bersinergi dalam mencapai Tujuan
Pembangunan Milenium (Millennium Development Goals-MDGs) pada tahun 2015.
Pemerintah Kabupaten Sleman sangat mendukung program pencapaian MDGs dan
ikut serta mengarusutamakan pencapaian MDGs dalam perencanaan pembangunan
yang ada di Kabupaten Sleman. Salah satunya adalah keikutsertaan dalam Program
Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP), dimana sasaran utamanya
adalah peningkataan proporsi rumah tangga dengan akses berkelanjutan terhadap
sanitasi layak, baik di kawasan perkotaan maupun perdesaan, dan peningkatan
proporsi rumah tangga dengan akses berkelanjutan terhadap air minum layak,
perkotaan dan perdesaan.
Buku Putih Sanitasi Perkotaan sebagai profil mutakhir sanitasi perkotaan.
Buku Putih Sanitasi perkotaan Kabupaten Sleman disusun dengan pertimbangan
utama memberikan gambaran komprehensif tentang sanitasi kawasan perkotaan
Kabupaten Sleman, baik apa yang telah dilakukan, sedang dilakukan dan yang hendak
dituju dalam pengelolaan sanitasi perkotaan. Buku Putih Sanitasi ini selanjutnya akan
menjadi acuan dasar dalam penyusunan program Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK)
di kabupaten Sleman.

1.2. Pengertian Dasar Sanitasi


Menurut WHO - Organisasi Kesehatan Dunia dari Perserikatan Bangsa-
Bangsa, maka sanitasi diartikan sebagai cara-cara higienis untuk mencegah manusia
terkena resiko kotoran guna menaikkan kesehatan. Risiko dapat berupa fisis,
mikrobiologi, biologi atau agen kimiawi. Kotoran penyebab permasalahan kesehatan
berupa tinja binatang dan manusia, sampah, limbah cair domestik dan non domestik,
dan limbah pertanian. Pencegahan hieginis dapat menggunakan solusi rekayasa
seperti penggunaan saluran air limbah atau pengolahan air limbah, atau pemanfaatan
teknologi sederhana seperti kakus dan septik tank, atau praktek-praktek perilaku sehat
seperti mencuci tangan dengan sabun. (WHO)
Sedangkan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2008) secara umum
sanitasi didefinisikan sebagai usaha untuk membina dan menciptakan suatu keadaan
yg baik di bidang kesehatan, terutama kesehatan masyarakat. Sedangkan pengertian
yang lebih teknis dari adalah upaya pencegahan terjangkitnya dan penularan penyakit
melalui penyediaan sarana sanitasi dasar (jamban), pengelolaan air limbah rumah
tangga (termasuk sistem jaringan perpipaan air limbah), drainase dan sampah
(Bappenas, 2003). Sehingga dengan definisi tersebut dapat dilihat 3 sektor yang terkait
dengan sanitasi adalah sistem pengelolaan air limbah rumah tangga, pengelolaan
persampahan dan drainase lingkungan.
Walaupun sektor air besih/air minum tidak termasuk di dalam sektor-sektor
yang terkait dengan sanitasi, tetapi ketersediaan air bersih sangat mempengaruhi

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 3


kondisi sanitasi. Oleh karena itu seringkali sektor air minum disebut beriringan dengan
sistem sanitasi, seperti istilah Water and Sanitation (WATSAN) atau AMPL (Air Minum
dan Penyehatan Lingkungan).
Istilah Sanitasi biasanya digunakan pada aspek, konsep, lokasi atau strategi
spesifik, seperti:
Sanitasi Dasar, merujuk ke pengelolaan kotoran manusia di tingkat rumah
tangga. Istilah ini digunakan sebagai salah satu indikator pencapaian dalam
MDGs,
Sanitasi On-site, merujuk ke pengumpulan dan pengolahan limbah/sampah
secara setempat, contohnya kakus, septik tank dan imhoff tank
Sanitasi Makanan, merujuk ke ukuran-ukuran hieginis untuk memastikan
keamanan makanan,
Sanitasi Lingkungan, mengarah pada faktor-faktor pengontrol lingkungan
yang mencegah terjadinya penularan penyakit. Hal ini terkait dengan
katagorisasi dalam pengolahan persampahan, pengolahan air dan air limbah,
pengolahan limbah industri dan control kebisingan dan polusi,
Sanitasi Ekologis, sebuah konsep dan pendekatan daur ulang limbah manusia
dan hewan guna mendapatkan hara alamiah.

1.3. Maksud dan Tujuan


Maksud. Buku Putih Sanitasi dimaksudkan untuk memberikan gambaran
kondisi eksisting sistem sanitasi perkotaan di kawasan perkotaan Kabupaten Sleman,
baik sarana-prasarana sanitasi, cakupan layanan hingga kelembagaan terkait.
Gambaran mutakhir tentang sanitasi perkotaan tersebut guna mendukung penyusunan
Strategi Sanitasi Kota di kawasan perkotaan Kabupaten Sleman, yang nantinya berisi
kebijakan dan strategi pembangunan sanitasi secara komprehensif, untuk memberikan
arah yang jelas, tegas dan menyeluruh bagi pembangunan sanitasi di wilayah
perkotaan Kabupaten Sleman.
Tujuan. Penyusunan Buku Putih Sanitasi bertujuan untuk memberikan data
yang valid dan akurat sebagai materi penyusunan kebijakan dalam strategi sanitasi
perkotaan Kabupaten Sleman, agar pembangunan sanitasi dapat berlangsung secara
sistematis, terintegrasi, dan berkelanjutan. Buku Putih akan berisi pemetaan kondisi
dan profil sanitasi (sanitation mapping), dimana didalamnya akan ditetapkan zona
sanitasi prioritas yang penetapannya berdasarkan urutan potensi resiko kesehatan
lingkungan. Skala prioritas urutan potensi resiko kesehatan lingkungan dilakukan
dengan menggunakan data sekunder yang tersedia, hasil studi Penilaian Resiko
Kesehatan Lingkungan (Environmental Health Risk Assessment/EHRA) dan persepsi
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) terkait di Kabupaten Sleman.

1.4. Pendekatan Dan Metodologi


Langkah-langkah pendekatan dalam penyusunan Buku Putih adalah:
Pengumpulan dan identifikasi data sekunder sanitasi perkotaan dari berbagai
laporan instansi terkait,
Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 4
Diskusi dan verifikasi data dan program sanitasi perkotaan dengan anggota Pokja
Sanitasi Kota pada pertemuan berkala yang dikoordinasikan oleh Bappeda
Kabupaten Sleman selaku Ketua Pokja.
Diskusi dan verifikasi data dan program sanitasi perkotaan dengan Sekber
Kartamantul serta instansi vertikal seperti Satker PLP Provinsi DIY.
Verifikasi data dengan kondisi eksting sanitasi perkotaan di lapangan
Workshop Buku Putih Sanitasi Perkotaan Kabupaten Sleman

Metode yang diterapkan dalam pengumpulan data adalah sebagai berikut:


Data Sekunder
survei dan observasi
diskusi dengan pihak terkait (focus group discussions)
wawancara dengan berbagai nara sumber
Data Primer
Survei EHRA (Environmental Health Risk Assesment) atau Penilaian Resiko
Kesehatan Lingkungan
Pemetaan Media,
Survey Penyedia Layanan Sanitasi /Sanitation Supply Assessment

1.5. Posisi Buku Putih


Buku Putih Sanitasi Perkotaan Kabupaten Sleman adalah profil dan kebutuhan
sanitasi untuk kawasan perkotaan di Kabupaten Sleman. Buku Putih Sanitasi menjadi
dasar referensi bagi stakeholders sanitasi perkotaan, sekaligus sebagai posisition
paper sanitasi kawasan perkotaan Kabupaten Sleman yang ada dan yang hendak
dituju. Buku Putih Sanitasi disusun oleh Kelompok Kerja Sanitasi Kabupaten Sleman,
didukung oleh narasumber dari perguruan tinggi dan kader Sleman Sehat.
Penyusunan ulang atau review Buku Putih Sanitasi ke depan akan
dikembangkan sedemikian rupa sehingga mencakup seluruh wilayah Kabupaten
Sleman. Pemutakhiran akan dilakukan setiap tahun, dimana format dan metode
penyusunan/pemutakhiran Buku Putih Sanitasi akan terus ditingkatkan, termasuk
pemanfaatan website. Ketersampaian informasi dalam Buku Putih Sanitasi secara luas
ke khalayak umum, khususnya warga di Kabupaten Sleman sangat penting
mendukung upaya-upaya perbaikan-peningkatan layanan sanitasi, baik di kawasan
perkotaan maupun perdesaan.

1.6. Sumber Data


Data yang dimanfaatkan dalam Buku Putih Sanitasi ini berasal dari berbagai
instansi pemerintah atau Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) terkait, khususnya
SKPD yang menjadi anggota Kelompok Kerja (Pokja) Sanitasi, data juga didapatkan
dari data Kelompok Swadaya Masyakatat (KSM), serta data primer sanitasi dari survei
EHRA.
Data yang dikumpulkan dapat diklasifikasikan sebagai berikut:
a. Data Profil Wilayah, meliputi data geografis, demografi dan sosial ekonomi.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 5


b. Data Kebijakan Daerah, berisi tentang informasi rencana tata ruang, rencana
pembangunan daerah (jangka panjang dan menengah), rencana-rencana
strategis SKPD
c. Data Profil Sanitasi dan pencapaian sektor terkait, meliputi data sektor air
limbah, drainase, persampahan, air bersih, serta sektor kesehatan.
d. Keuangan, mencakup data pembiayaan sektor terkait sanitasi, termasuk
beberapa data tentang swadaya masyarakat di bidang sanitasi.
e. Peran serta swasta dalam layanan sanitasi, data diperoleh dari pihak swasta
yang memiliki kontrak kerja sama dengan Pemerintah Kabupaten ataupun
informasi lain yang dimiliki oleh SKPD terkait. Pada tahap ini, proses
pengumpulan data dilakukan berdasarkan informasi lisan atau tertulis yang
dimiliki SKPD atau jika diperlukan dilakukan pencarian data secara langsung di
lapangan.
f. Pemberdayaan masyarakat dan jender: Informasi tentang pemberdayaan
masyarakat dalam bidang sanitasi dapat diperoleh melalui institusi lokal. Isu
jender sudah menjadi perhatian dalam program-program Pemerintah
Kabupaten, hanya saja kaitannya dalam bidang sanitasi serta kedalaman dari
isu tersebut masih bisa dipertanyakan lebih jauh. Tetapi informasi mengenai isu
jender tersebut umumnya sudah tersedia.
g. Komunikasi: Informasi yang dibutuhkan berhubungan dengan kegiatan-
kegiatan dan jenis media yang digunakan oleh Pemerintah Kabupaten, melalui
SKPD atau lembaga lainnya (misalnya PKK), untuk penyebarluasan informasi
yang berhubungan dengan sanitasi.

1.7 Peraturan Perundangan


Penyusunan Program Strategi Pembangunan Sanitasi di Kabupaten Sleman
didasarkan pada aturan-aturan dan produk hukum yang meliputi:

Undang-undang
a. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990 Tentang Konservasi Sumber Daya Alami
Hayati dan Ekosistemnya
b. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Sumber Daya Air
c. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintah Daerah
d. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 Tentang Perimbangan Keuangan Antar
Pemerintah Pusat dan Daerah
e. Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 Tentang Jalan
f. Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang
g. Undang-Undang No 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah
h. Undang-Undang No 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik
i. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup
j. Undang-Undang No 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 6


Peraturan Pemerintah

a. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan Air


b. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 1985 Tentang Jalan
c. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1985 Tentang Perlindungan Hutan
d. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai
e. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 1995 Tentang Perlindungan Tanaman
f. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 Tentang Kawasan Suaka Alam dan
Pelestarian Alam
g. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 Tentang Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan
h. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air
dan Pengendalian Pencemaran Air
i. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 2008 Tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional
Keputusan Presiden dan Peraturan Menteri
a. Keputusan Presiden Nomor 53 Tahun 1989 Tentang Kawasan Industri
b. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 Tentang Pengelolaan Kawasan
Lindung
c. Keputusan Presiden Nomor 33 Tahun 1990 Tentang Penggunaan Tanah bagi
kawasan Industri
d. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No: 21/PRT/2006 tentang kebijakan dan
Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan (KSNP-SPP)
e. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No: 16/PRT/2008 tentang kebijakan dan
Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman
(KSNP-SPALP)
Peraturan Daerah
a. Peraturan Daerah Kabupaten Tingkat II Sleman No 1 Tahun 1990 tentang
Peraturan Bangunan
b. Peraturan Bupati Sleman Nomor: 18/Per.Bup/A/2005 tentang Persyaratan Tata
Bangunan dan Lingkungan
c. Peraturan Bupati Sleman Nomor: 12/Per.Bup/2006 tentang Perubahan Atas
Peraturan Bupati Sleman Nomor: 18/Per.Bup/A/2005 tentang Persyaratan Tata
Bangunan dan Lingkungan
d. Peraturan Daerah Kabupaten Sleman No 4 Tahun 2007 tentang Izin Pembuangan
Air Limbah
e. Peraturan Daerah Kabupaten Sleman No 5 Tahun 2007 tentang Retribusi Izin
Pembuangan Air Limbah
f. Peraturan Daerah Nomor 14 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Persampahan
g. Peraturan Daerah Nomor 15 Tahun 2007 tentang Retribusi Pelayanan
Pengelolaan Persampahan
h. Peraturan Daerah Kabupaten Sleman No 9 Tahun 2009 tentang Organisasi
Perangkat Daerah Pemerintah Kabupaten Sleman

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 7


BAB II
GAMBARAN UMUM WILAYAH

2.1 Administratif

2.1.1 Kabupaten Sleman


Kabupaten Sleman merupakan salah satu kabupaten di Provinsi DIY yang
berbatasan dengan Provinsi Jawa Tengah, dimana pada batas dengan Provinsi Jawa
Tengah didominasi dengan bentang lahan gunung, khususnya Gunung Api Merapi.
Data singkat Kabupaten Sleman adalah sebagai berikut:
Dasar pembentukan: UU No.15 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah
Kabupaten dalam Lingkungan Provinsi Daerah Istimewa
Yogyakarta,
Ibukota: Beran, Desa Tridadi Kecamatan Sleman
Batas Wilayah
- Utara: 7 o 34' 51" LS - Kabupaten Magelang, Kab. Boyolali
o
- Timur: 110 13' 00" BT - Kabupaten Klaten
- Selatan: 7 o 47' 03" LS - Kota Yogyakarta dan Kab. Bantul
o
- Barat: 110 33'00"BT - Kabupaten Kulon Progo & Magelang
Luas wilayah: 574,82 km
Penduduk: 1.040.220 jiwa (proyeksi penduduk tahun 2008 berdasar
Sensus Penduduk Tahun 2000)
Kepadatan: 1.810 jiwa/km , kepadatan tertinggi 5.124 jiwa/ km
(Kecamatan Depok), terendah 593 jiwa/km di
Kecamatan Cangkringan; Desa Minomartani, Kecamatan
Ngaglik adalah desa terpadat berkepadatan bruto 9.400
jiwa/km dan kepadatan netto mencapai 14.200 jiwa/ km)
Kecamatan 17
Desa: 86
Indek Pembangunan Manusia: 76,7 (tahun 2007)
Indek Pembangunan Gender: 73,5 (Tahun 2007)
Indek Pemberdayaan Gender: 62,8 (tahun 2007)

Kabupaten ini merupakan daerah andalan penghasil produk-produk pertanian


untuk Provinsi DIY. Namun demikian, sektor pertanian tidak lagi menjadi sektor yang
memberikan sumbangan terbesar bagi PDRB Kabupaten Sleman. Sektor Tersier
seperti Perdagangan, Hotel dan Restoran merupakan penyumbang utama dalam
PDRB Kabupaten Sleman. Sedangkan sektor pertanian dengan produk unggulan
seperti padi, salak, rambutan, tembakau dan produk peternakan, berada diperingkat
kedua dan diikuti sektor jasa-jasa.
Kegiatan perdagangan di Kabupaten Sleman tidak hanya yang bersifat lokal,
melainkan telah berhasil menembus pasar dunia, seperti pakaian jadi, mebel kayu,

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 8


sarung tangan kulit, lampu, tekstil, produk tekstil lainnya, kerajinan kayu, kerajinan
disamak, dan papan kemas.

Gambar 2.1 Peta Orientasi Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman

Gambar 2.2 Peta Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman


Dari sektor hotel dan restoran, di Kabupaten Sleman terdapat 12 hotel
berbintang yang terdapat di Kecamatan Depok dan Ngaglik, yang nota bene

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 9


merupakan kawasan perkotaan Kabupaten Sleman. Sementara itu, hotel non-bintang
sebanyak 325 buah yang tersebar di seluruh kecamatan di Kabupaten Sleman.
Kabupaten Sleman juga memiliki kampus perguruan tinggi berskala nasional
dalam jumlah cukup banyak, tercatat tak kurang dari sepuluh perguruan tinggi negeri
dan swasta berada di wilayah Kabupaten Sleman, termasuk Universitas Gadjah Mada.
Tercatat di wilayah Kabupaten Sleman terdapat 5 PTN dan 43 PTS dengan jumlah
mahasiswa kurang lebih 100.000 jiwa.

2.1.2 Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman


Kawasan secara harfiah keruangan merujuk pada suatu ruang yang terbentuk
atau terkelompok berdasar luasan pengaruh yang bersifat fungsional daripada merujuk
ke ruang ddalam konteks batasan administratif. Kawasan perkotaan dapat diartikan
sebagai suatu luasan ruang yang mempunyai ciri fungsional kegiatan dengan dominasi
sektor non pertanian.
Dari ke 17 kecamatan di Kabupaten Sleman, sesuai perkembangannya maka
saat ini tercatat ada 9 kecamatan yang berindikasi sebagai kawasan perkotaan,
memang tidak keseluruhan wilayah dari kesembilan kecamatan tersebut sepenuhnya
mempunyai fungsi perkotaan. Ada kecamatan yang sepenuhnya dapat dikelompokkan
sebagai perkotaan, seperti Kecamatan Depok. Ada pula kecamatan yang hanya
kurang dari 25% bersifat perkotaan, seperti Kecamatan Godean, Ngemplak, Kalasan
dan Berbah.
Sesuai sejarah perkembangannya, perkembangan kawasan perkotaan di
Kabupaten Sleman banyak disebabkan oleh luberan kegiatan perkotaan dari Kota
Yogyakarta. Maka, kecamatan-kecamatan yang bersinggungan langsung dengan
wilayah Kota Yogyakarta adalah kecamatan-kecamatan yang paling cepat berkembang
menjadi kawasan perkotaan. Dalam perkembangan lanjut, tumbuhnya kawasan
perkotaan juga didorong oleh pembangunan kampus pendidikan tinggi dan
perumahan-perumahan baru.
Kawasan perkotaan di Kabupaten Sleman yang dulunya lebih sebagai luberan
urbanisasi dari Kota Yogyakarta, dalam perkembangan terakhir telah tumbuh kembang
sebagai kawasan perkotaan yang mandiri. Skala kegiatan perkotaan yang tumbuh
telah sepadan, bahkan melebihi kegiatan sejenis yang ada di Kota Yogyakarta, seperti
tumbuhnya kampus-kampus berskala regional-nasional (kampus UGM yang nota bene
berada di wilayah Kabupaten Sleman, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas
Pembangunan Nasional Veteran, Universitas Islam Indonesia, Universitas Islam
Negeri Sunan Kalijaga dan Universitas Atmajaya Yogyakarta, serta puluhan PTS
lainnya) telah menjadikan kawasan sekitar kampus-kampus tersebut menjadi kawasan
perkotaan yang mandiri.
Tumbuhnya pusat-pusat perbelanjaan skala pusat grosir dan mal tak kurang
dari 4 buah (Indogrosir, Makro-Lotte, Ambarukmo Plaza dan Alfa-Carrefour) serta
puluhan hotel berbintang (Hyatt, Sheraton, Quality, Jayakarta, Yogyakarta Plaza,
Sahid) menambah kuat fungsi perkotaan wilayah Kabupaten Sleman yang berbatasan
langsung dengan Kota Yogyakarta.
Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 10
Kawasan perkotaan di Kabupaten Sleman berdasar luasannya mengalami
penambahan pengurangan. Pada awalnya, luasan kawasan perkotaan di kabupaten
Sleman lebih ditentukan oleh ketetapan kebijakan di bidang kerjasama pembangunan
aglomerasi perkotaan Yogyakarta, sehingga ada kawasan perkotaan versi tahun 1998,
2004, dan 2007. Namun demikian, pada tahun 2008 dalam penyusunan Masterplan
Persampahan Wilayah Perkotaan Kabupaten Sleman Tahun 2008, disepakati kawasan
perkotaan mencakup wilayah 20 desa yang tersebar di 9 kecamatan.
Kawasan perkotaan Kabupaten Sleman yang menjadi sasaran program sanitasi
perkotaan adalah kawasan perkotaan fungsional, dimana hanya desa/kelurahan yang
kuat berindikasi perkotaan yang masuk sebagai kawasan rencana. Peta di bawah ini
adalah cakupan wilayah pengelolaan sanitasi perkotaan Kabupaten Sleman.
Lingkup wilayah kegiatan Penyusunan Strategi Sanitasi Perkotaan Kabupaten
Sleman Kabupaten Sleman meliputi sebagian wilayah perkotaan seluas 14.121 Ha
dengan batasan 9 (sembilan) wilayah administrasi kecamatan dan di dalamnya
terdapat 20 (dua puluh) wilayah administrasi desa , yaitu:
1) Gamping : Trihanggo, Nogotirto, Ambarketawang, Banyuraden,
Balecatur
2) Godean : Sidoarum
3) Mlati : Sinduadi, Sendangadi, Sumberadi, Tlogoadi, Tirtoadi
4) Sleman : Tridadi
5) Ngaglik : Sariharjo, Minomartani
6) Depok : Maguwoharjo, Caturtunggal, Condongcatur
7) Ngemplak : Wedomartani
8) Berbah : Kalitirto
9) Kalasan : Purwomartani

2.2 Kondisi Fisik Wilayah


2.1.1 Geomorfologi
Kondisi geomorfologi wilayah terdiri atas relief/topografi, proses dan struktur.
Geomorfologi wilayah perencanaan secara umum dipengaruhi oleh aktivitas vulkan
Merapi. Bentuk lahan Dataran Kaki Gunungapi (VDk), mempunyai topografi datar
hingga hampir datar, dengan kemiringan lereng rata-rata 2% ke arah selatan atau 0-
3%. Proses erosi lembar yang disebabkan oleh aliran permukaan merupakan proses
yang dominan. Selain itu, proses deposisional pada daerah-daerah yang lebih rendah
sudah terjadi. Material penyusun berupa pasir sedang hingga halus pada bagian atas,
sedangkan material vulkanik yang agak kasar terdapat di lapisan bawahnya.
Kondisi geomorfologi yang agak beda adalah pada kawasan-kawasan lembah
sungai, dimana pada lembah sungai banyak dipengaruhi proses alluvial, bahkan pada
kawasan perkotaan Sleman yang agak utara (Ngaglik, Ngemplak) proses erosi dari
material Gunung Merapi masih aktif berlangsung. Hal ini mengingat aktivitas
gunungapi dari Gunung Merapi yang terbilang aktif.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 11


Secara geomorfologis, kawasan perkotaan Kabupaten Sleman merupakan
kawasan yang stabil dengan topografi ideal untuk pengembangan budidaya pertanian
pangan dan hortikultura, juga untuk pengembangan kawasan permukiman.

Gambar 2.3 Peta Geomorfologi Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman

2.2.2 Geologi
Berdasarkan Peta Geologi Lembar Yogyakarta tahun 1977, secara umum
wilayah perencanaan termasuk dalam formasi Yogyakarta yang merupakan formasi
endapan vukanik Merapi Muda, yang terbentuk pada jaman kuarter. Material penyusun
yang dominan adalah pasir dan debu vulkanik, di samping itu terdapat pula sisipan tuff,
abu, breksi, aglomerat dan lelehan lava yang tidak terpisahkan. Secara keseluruhan
kondisi airtanah di kawasan perencanaan cukup baik, baik dari segi kualitas maupun
kuantitasnya.
Kondisi geologi pada formasi Yogyakarta mempunyai sifat yang stabil, apalagi
didukung dengan topografi yang landai. Sehingga, kawasan perkotaan Sleman secara
geologis merupakan kawasan yang stabil, bahkan mempunyai tingkat absorbsi tinggi
terhadap guncangan gempa
.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 12


Gambar 2.4 Peta Geologi Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman

2.2.3 Jenis Tanah


Jenis tanah merupakan faktor utama yang berpengaruh terhadap terjadinya
peresapan air ke bawah (infiltrasi), di samping beberapa faktor lain yang berpengaruh
seperti lereng, vegetasi penutup, kejenuhan dan lainnya. Menurut Dames (1955),
secara keseluruhan daerah perencanaan yang berada di Kabupaten Sleman termasuk
jenis tanah abu vulkanis muda hasil pelapukan erupsi Gunung Api Merapi; yang
merupakan hasil pelapukan lava, pasir, debu dan puing-puing hasil erupsi Merapi yang
masih sangat sedikit mengalami perkembangan tanah.
Jenis tanah wilayah perencanaan di perkotaan Kabupaten Sleman berupa
Regosol dan Kambisol yang berstruktur lepas-lepas (porus) dan berkesuburan sedang-
baik. Jenis tanah ini juga dikenal mempunyai tingkat meloloskan (porositas) air yang
besar. Sehingga, di sisi lain mempunyai dampak yang patut diwaspadai untuk kawasan
bawahannya, dimana setiap pembuangan limbah cair pada kawasan atas (utara) akan
diresapkan dengan cepat ke bagian bawahnya (selatan), yakni wilayah Kota
Yogyakarta dan Kabupaten Bantul.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 13


Gambar 2.5 Peta Jenis Tanah Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman

2.2.4 Klimatologi
Karakteristik iklim di kawasan perkotaan Kabupaten Sleman, berdasar rerata
hujan tahunan, dan jumlah bulan basah dan bulan kering adalah kawasan dengan tipe
iklim basah, kecuali pada kawasan Kecamatan Depok bagian timur mempunyai tipe
agak basah.
Karakteristik hujan pada kawasan perkotaan adalah bulan-bulan hujan
berlangsung antara Nopember-April, namun demikian kadang pola bulan hujan dapat
berubah, antara lain oleh siklus El Nino yang cenderung kering atau sebaliknya siklus
La Nina yang cenderung bulan basah lebih lama.

Tabel 2.1 Tipe Iklim pada Kecamatan Kawasan perkotaan Kabupaten Sleman
Rerata Hujan Bulan Bulan
No Kecamatan Tahunan Kering Basah Q (%) Klas Tipe Iklim
(mm) (bulan/th) (bulan/th)
1 Gamping 2.637 3 9 33.33 B Basah
2 Godean 2.360 3 9 33.33 B Basah
3 Mlati 2.444 3 9 33.33 B Basah
4 Sleman 2.647 3 9 33.33 B Basah
5 Ngaglik 2.776 3 9 33.33 B Basah
6 Depok 2.252 4 8 50.00 C Agak Basah
7 Ngemplak 2.641 3 9 33.33 B Basah
8 Berbah 2.093 3 9 33.33 B Basah
9 Kalasan 2.215 3 9 33.33 B Basah
Sumber: analisa data curah hujan 1987-2001 (Dinas PU, 2002), diadop dari Kirono (2005)

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 14


Gambar 2.6 Grafik Bulan Basah Bulan kering
di Kabupaten Sleman

Sumber: Kirono,2005

Gambar 2.7 Peta Curah Hujan Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman

2.2.5 Hidrologi
Indikator ketersediaan air di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman ditentukan
dari dua indikator yaitu kondisi air permukaan serta airtanah.
a) Air Permukaan
Kondisi hidrologi kawasan perkotaan Sleman merupakan bagian dari dataran
kaki fluvio vulkanik Merapi yang surplus airtanah dan air permukaan. Termasuk daerah
aliran sungai (DAS) Winongo, Code dan Opak Hulu. Air tanah mengalir lewat akuifer
lereng Merapi - Graben Bantul. Kedalaman air tanah antara 0,5-20 meter, semakin ke
selatan muka air tanah semakin dangkal sekaligus tercemar. Pencemaran air tanah
akibat praktek-praktek sanitasi yang buruk, baik dari limbah domestik (rumah tangga)
maupun non-domestik (industri, hotel atau rumah sakit). Indikasi pencemaran adalah
Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 15
kandungan Nitrat (NH3) dan bakteri Coli yang cukup tinggi pada bagian hilir atau
selatan.
Kabupaten Sleman memiliki 5 daerah aliran sungai (DAS) yang cukup besar,
yakni dari barat ke timur: DAS Progo, Konteng, Bedog, Winongo-Code dan Opak Hulu.
DAS terbesar adalah Opak Hulu. Secara hidrologis Kabupaten Sleman tidak pernah
kekurangan air karena berkelimpahan air permukaan dan air tanah (terdapat akuifer air
tanah), ditambah keberadaan Selokan Mataram yang melintang barat-timur, ber-
intake dari Kali Progo dan berakhir di Kali Opak. Kedalaman air tanah < 7 m - 25 m. Air
tanah banyak mengandung unsur besi (Fe) dan Mangan (Mn). Berdasarkan potensi
hidrologi bagian utara wilayah Kabupaten Sleman adalah kawasan resapan air serta
sebagian besar sangat cocok untuk budidaya pertanian baik pangan maupun
hortikultura, termasuk budidaya perikanan darat.
b) Air Tanah
Kawasan perkotaan secara hidrogeologi termasuk ke dalam cekungan air tanah
Yogyakarta yang terletak di lereng selatan Gunung Api Merapi. Cekungan air tanah ini
dibatasi oleh dua sungai utama, yaitu Kali Opak di bagian timur dan Kali Progo di
bagian barat. Perbukitan yang membatasi cekungan secara morfologis adalah
rangkaian Perbukitan Kulonprogo dan rangkaian Perbukitan Baturagung. Secara
geologis cekungan Yogyakarta dibatasi oleh dua sesar utama, yaitu sesar sepanjang
Kali Opak di bagian timur dan sepanjang Kali Progo di bagian barat.
Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman sebagian besar berada pada sisi
selatan lereng Gunung api Merapi, pergerakan air tanahnya secara menyeluruh
mengalir dari utara menuju ke selatan. Muka freatik air tanah terpotong oleh lembah-
lembah sungai, sehingga dapat dimungkinkan munculnya mataair di daerah tersebut.
Selain itu mataair sering dijumpai pada daerah peralihan slope. Peralihan slope ini
selain ditandai dengan adanya mataair juga ditandai dengan adanya perbedaan yang
mencolok pada daerah tersebut, antara lain perubahan/lereng curam ke lereng yang
datar, ataupun juga oleh perbatasan antara penggunaan lahan yang kering dengan
areal persawahan. Mata air di kawasan perkotaan membentang membentuk jalur
melingkar atau sabuk.
Meskipun berada di bawah permukaan tanah, air tanah dapat tercemar.
Sumber pencemaran tersebut dapat berupa penimbunan sampah, kebocoran pompa
bensin, limbah cair dari rumah tangga serta kebocoran tangki septik. Ditengarai pula
bahwa pertanian yang menggunakan pupuk industri dapat memberi dampak
penimbunan logam pada air tanah.
Meningkatnya jumlah permukiman telah mendorong meningkatnya kebutuhan
air untuk domestik, irigasi, industri. Fenomena lapangan menunjukkan makin
banyaknya sumur bor untuk mengeksplorasi air tanah. Memperhatikan jumlah
pemanfaatan air tanah dan sebaran permukiman yang dapat mengganggu
ketersediaan air tanah dan mendorong pencemaran air tanah, kegiatan perlindungan
terhadap daerah resapan air digiatkan.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 16


2.3. Kependudukan

Kawasan perkotaan Kabupaten Sleman berdasar ketentuan pada tahun 2008


memiliki jumlah penduduk sebanyak 387.159 jiwa dengan jumlah keluarga sebanyak
114.849 KK. Selengkapnya data kependudukan kawasan perkotaan Kabupaten
Sleman adalah sebagai berikut:
Tabel 2.2 Kondisi Kependudukan Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman
Per- Rerata Kepadat-
Kecamat- Luas Jumlah
No. Desa Jumlah Penduduk tumbuhan Jiwa an Netto
an (ha) KK
per tahun /KK 2008
1998 2008 2008 2008 jiwa/ha
1 Gamping Balecatur 996 13.121 16.446 2,00 3.904 4,2 58
2 Ambarketawang 628 15.685 19.237 1,85 3.099 6,2 61
3 Banyuraden 400 10.524 12.916 1,85 2.865 4,5 58
4 Nogotirto 349 12.014 14.916 1,94 5.223 2,9 98
5 Trihanggo 562 12.014 13.433 1,11 2.692 5,0 79
6 Godean Sidoarum 373 10.809 12.873 1,59 3.400 3,8 68
7 Mlati Tirtoadi 497 7.797 8.447 0,79 2.911 2,9 44
8 Sumberadi 600 11.020 11.666 0,56 3.808 3,1 44
9 Tlogoadi 482 9.224 11.219 1,75 3.956 2,8 56
10 Sendangadi 536 10.609 11.979 1,12 5.308 2,3 57
11 Sinduadi 737 25.893 32.088 1,90 11.388 2,8 88
12 Sleman Tridadi 504 11.357 13.776 1,76 3.903 3,5 70
13 Ngaglik Sariharjo 689 11.559 15.767 2,70 5.081 3,1 67
14 Minomartani 153 11.689 14.365 1,93 3.379 4,3 142
15 Depok Caturtunggal 1.104 51.851 60.951 1,49 17.041 3,6 109
16 Maguwoharjo 1.501 22.590 27.162 1,68 8.785 3,1 67
17 Condongcatur 950 30.324 34.944 1,32 9.908 3,5 81
18 Ngemplak Wedomartani 1.244 16.226 21.458 2,45 5.816 3,7 44
19 Berbah Kalitirto 621 10.275 11.271 0,89 3.555 3,2 71
20 Kalasan Purwomartani 1.205 18.787 22.245 1,57 8.827 2,5 50
Perkotaan Sleman 14.131 323.368 387.159 1,65 114.849 3,4 69
Sumber: Kecamatan Dalam Angka, BPS Kabupaten Sleman

Secara umum jumlah penduduk di kawasan perkotaan Kabupaten Sleman


mencapai 37,2% dari total penduduk Kabupaten Sleman yang pada tahun 2008
mencapai 1.040.220 jiwa. Namun demikian, jumlah penduduk ini secara riil harus
mempertimbangkan penduduk semi permanen dan temporal, yakni para mahasiswa
dan tamu hotel. Lebih dari 50 PTS dan PTN yang berlokasi di kawasan perkotaan
Sleman, diperkirakan ada 100.000 mahasiswa, yang pada dasarnya berasal dari luar
Kabupaten Sleman, dan sebagian besar indekost di sekitar kampus. Demikian juga
dengan tamu hotel, dimana pada kawasan yang sama terdapat lebih dari sepuluh hotel
berbintang dan non bintang. Sehingga, penduduk riil yang bertempat tinggal di
kawasan perkotaan Kabupaten Sleman tak kurang dari 500.000 ribu jiwa. Jumlah
penduduk yang sama dengan penduduk Kota Yogyakarta.
Berdasarkan kepadatan netto, Desa Minomartani, Kecamatan Ngaglik yang
sejak 30 tahun yang lalu dikembangkan menjadi salah satu kawasan perumahan kelas
menengah ke bawah merupakan desa yang paling padat, yakni 142 jiwa/ha.
Kepadatan penduduk netto terendah terdapat di Desa Tirtoadi dan Sumberadi

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 17


Kecamatan Mlati, serta Desa Wedomartani Kecamatan Ngemplak dengan kepadatan
44 jiwa/ha.

Gambar 2.8 Komposisi Penduduk Kabupaten Sleman Menurut Kelompok Umur


Tahun 2009

Gambar 2.9 Peta Kepadatan Penduduk Netto Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 18


@dwi oblo @dwi oblo

Gambar 2.10 Sentra PendidikanTinggi di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman

2.4. Pendidikan
Layanan pendidikan tingkat Taman Kanak-kanak hingga Perguruan Tinggi
tersedia dalam jumlah cukup di kawasan perkotaan Kabupaten Sleman, bahkan untuk
perguruan tinggi merupakan konsentrasi pendidikan tinggi di Provinsi DIY. Lebih dari
80% perguruan tinggi di Kabupaten Sleman, terkonsentrasi di kawasan perkotaan.

Tabel 2.3 Jumlah dan Sebaran Fasilitas Pendidikan


di Kawasan Perkotaan Sleman
No. Kecamatan Desa SD SLTP SMA SMK PT
1 Gamping Balecatur 7 1 0 0 0
Ambarketawang 10 2 2 1 1
Banyuraden 5 0 3 1 5
Nogotirto 8 3 0 0 0
Trihanggo 9 2 1 0 0
2 Sleman Tridadi 7 3 3 0 0
3 Godean Sidoarum 7 0 0 0 0
Tirtoadi 4 1 0 0 0
Sumberadi 7 0 1 0 0
4 Mlati Tlogoadi 4 3 1 0 0
Sendangadi 6 1 1 0 0
Sinduadi 13 4 5 0 0
5 Ngaglik Sariharjo 8 2 0 0 0
Minomartani 4 0 0 0 0
Caturtunggal 23 7 7 0 21
6 Depok Condongcatur 17 4 3 0 5
Maguwoharjo 14 5 6 0 5
7 Ngemplak Wedomartani 7 1 0 0 0
8 Berbah Kalitirto 8 1 2 0 0
9 Kalasan Purwomartani 12 2 1 0 3
Perkotaan Kabupaten Sleman 180 42 36 2 40
Kabupaten Sleman 502 104 51 49 48
Sumber : Kecamatan Dalam Angka Tahun 2007, Kab. Sleman Dalam Angka Tahun 2008, BPS

Tingkat pendidikan penduduk, berdasar perhitungan yang ada yakni rata-rata


lama sekolah yang ditamatkan pada tahun 2007 adalah 11,1 tahun untuk laki-laki dan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 19


9,2 tahun untuk perempuan. Sedangkan tingkat melek huruf adalah 96,9% untuk laki-
laki dan 87,2% untuk perempuan.

2.5 Kesehatan
Derajat kesehatan di Kabupaten Sleman secara umum merupakan yang terbaik
se-Indonesia, dimana parameter-parameter derajat kesehatan cukup jauh di atas
rerata derajat kesehatan nasional. Misalnya, harapan hidup nasional adalah sekitar
70,6 tahun, 74 untuk Provinsi DIY, sedangkan di Kabupaten Sleman 72,4 tahun untuk
laki-laki dan 76,8 tahun untuk perempuan.

Tabel 2.4 Derajat Kesehatan Kabupaten Sleman


TAHUN Prov. DIY
INDIKATOR
2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2009
Angka Kematian Bayi /
8,01 8,47 5,97 7,67 7,67 7,67 5,81 4,08 19
Kelahiran Hidup ()
Angka Kematian Ibu /
70,38 76,19 78,70 69,31 69,31 69,31 69,31 69,31 104
Kelahiran Hidup (/oooo)
Angka Kematian Kasar 5,12 4,64 4,64 5,85 5,848 2,591
Umur Harapan Hidup (UHH)
- Laki-laki (tahun) 72 72 72 72 72 72,46 72,46 72,60 72,2
- Wanita (tahun) 76 76 76 76 76 76,79 76,79 76,92 76,1
Sumber: DinKes Kabupaten Sleman, 2009

2.6. Sosial Masyarakat

2.6.1 Struktur Masyarakat


Berdasarkan kondisi sosial masyarakatnya maka kawasan perkotaan di wilayah
perencanaan merupakan kawasan dengan tingkat heterogenitas sosial budaya yang
tinggi. Konsentrasi pendidikan tinggi pada kawasan ini menyebabkan komposisi
penduduknya relatif beragam. Namun demikian, budaya Jawa masih menjadi faktor
yang dominan, termasuk meredam perbedaan etnik dan sosial-budaya warganya.
Secara umum kawasan perkotaan Kabupaten Sleman dapat diklasifikasikan dalam 2
tipe tingkat heterogenitas warganya yakni:
a) Wilayah dengan Heterogenitas tinggi
Meningkatnya pertambahan penduduk secara signifikan akan terjadi terutama di
Kecamatan Depok, dimana keberadaan sejumlah perguruan tinggi di Depok
menjadi faktor utama masuknya pendatang, yang kuat mempengaruhi tingkat
heterogenitas penduduk di wilayah ini. Kampus-kampus yang menyenggarakan
kerja sama dengan institusi pendidikan dan penelitian dari luar Kabupaten
Sleman, termasuk dari luar negeri, juga memberi peluang bagi pendatang untuk
tinggal di wilayah ini meskipun hanya bersifat sementara.
b) Wilayah dengan Heterogenitas sedang
Kecamatan Gamping, Mlati, Sleman, Ngaglik, Berbah, Kalasan, dan Ngemplak
merupakan wilayah dengan heterogenitas sedang. Namun demikian tidak secara

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 20


keseluruhan wilayah mempunyai tingkat heteroginitas yang sama, mengingat
masih cukup dominannya kawasan-kawasan pertanian pada wilayah ini.

2.6.2 Kondisi Sosial Ekonomi


Secara umum pada tahun 2008 di Kabupaten Sleman masih terdapat 23%
keluarga miskin, yakni 56.857 keluarga dari 250.847 keluarga. Jika ditinjau
permasalahan yang sama di kawasan perkotaan, maka masih terdapat 15,85%
keluarga miskin dari jumlah 114.849 keluarga.

Tabel 2.5 Jumlah Keluarga Miskin di Kawasan Perkotaan Tahun 2008


Jumlah %KK
No. Kecamatan Desa Penduduk KK KK Miskin Miskin
2008 2008 2008/2009 2008
1 Gamping 1 Balecatur 16.446 3.904 573 16,09
2 2 Ambarketawang 19.237 3.099 718 25,85
3 3 Banyuraden 12.916 2.865 488 17,98
4 4 Nogotirto 14.916 5.223 525 11,35
5 5 Trihanggo 13.433 2.692 536 18,61
6 Godean 1 Sidoarum 12.873 3.400 605 17,62
7 Mlati 1 Tirtoadi 8.447 2.911 1117 27,69
8 2 Sumberadi 11.666 3.808 969 20,69
9 3 Tlogoadi 11.219 3.956 869 18,88
10 4 Sendangadi 11.979 5.308 765 12,3
11 5 Sinduadi 32.088 11.388 1194 8,82
12 Sleman 1 Tridadi 13.776 3.903 1192 27,62
13 Ngaglik 1 Sariharjo 15.767 5.081 461 10,47
14 2 Minomartani 14.365 3.379 377 8,02
15 Depok 1 Caturtunggal 60.951 17.041 997 5,5
16 2 Maguwoharjo 27.162 8.785 889 9,16
17 3 Condongcatur 34.944 9.908 847 8,35
18 Ngemplak 1 Wedomartani 21.458 5.816 994 15,41
19 Berbah 1 Kalitirto 11.271 3.555 802 23,8
20 Kalasan 1 Purwomartani 22.245 8.827 940 12,81
Kawasan Perkotaan Sleman 387.159 114.849 15.858 15,85
Kabupaten Sleman 1.041.951 255.555 56.867 22,25
Sumber: Dinas Nakersos, Kabupaten Sleman 2009

2.7. Perekonomian

2.7.1 PDRB Kabupaten


Perekonomian Kabupaten Sleman berdasarkan sumbangan PDRB jelas
merupakan perekonomian yang condong ke perekonomian yang banyak didominasi
oleh sektor-sektor perkotaan. Sektor perekonomian tersier dan sebagian sektor
sekunder adalah sektor ekonomi perkotaan, seperti perdagangan dan jasa, perhotelan,
restoran, jasa-jasa keuangan, serta jasa-jasa lainnya. Pada tahun 2008, sumbangan
sektor tersier mencapai 57,19% jauh meninggalkan sektor primer yang tinggal 14,75%.
Paradigma perekonomian perkotaan tersebut diperkuat oleh data prosentase
sumbangan PDRB Kecamatan dalam PDRB Kabupaten, dimana tampak jelas nilai

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 21


tambah kecamatan-kecamatan yang kuat mengarah ke perekonomian perkotaan
sangatlah dominan.
Tabel 2.6 Prosentase Sektor Ekonomi Dalam PDRB
Kelompok Sektor 2004 2005 2006 2007 2008

Sektor Primer 15,5 14,77 14,41 13,99 14,75

Sektor Sekunder 26,98 27,67 28,07 28,51 28,06

Sektor Tersier 57,53 57,57 57,52 57,5 57,19


Sumber: Analisa PDRB Kecamatan di Kabupaten Sleman, 2009

Sumber: Analisa PDRB Kecamatan di Kabupaten Sleman, 2009


Gambar 2.11 Prosentase Sumbangan Sektor terhadap
PDRB Kabupaten Sleman

Sumber: Analisa PDRB Kecamatan di Kabupaten Sleman, 2009

Gambar 2.12 Prosentase Sumbangan Perekonomian Kecamatan Dalam PDRB


Kabupaten tahun 2008 Berdasar Harga Berlaku

Dari kesembilan kecamatan yang diindikasikan sebagai kecamatan perkotaan,


hanya dua kecamatan yang kurang begitu kuat, yakni Kecamatan Berbah dan
Ngemplak. Khusus untuk Kecamatan Depok, menunjukkan sebagai penyumbang
PDRB yang paling besar (16,5%). Hal itu wajar mengingat konsentrasi kegiatan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 22


perkotaan banyak terdapat di Kecamatan Depok, seperti perguruan tinggi besar (UGM,
UNY, UIN, UPN, UAJY, Sadhar, dsb) dan hotel-hotel bintang (Sheraton, Jayakarta,
Quality, Sahid, dsb), serta mal (Makro-Lotte, Carrefour, Ambarukmo Plaza).
Sedangkan Kecamatan Sleman terlihat sebagai penyumbang PDRB nomor
dua, hal ini lebih disebabkan Kecamatan Sleman sebagai pusat pemerintahan
Kabupaten Sleman, daripada PDRB yang dihasilkan oleh kinerja kegiatan ekonomi rill
di luar sektor jasa pemerintahan.

2.7.2 PDRB Kecamatan


PDRB per kecamatan di Kabupaten Sleman juga menunjukkan dominasi sektor
tersier, dari 17 kecamatan yang ada hanya Kecamatan Turi dan Cangkringan yang
PDRB-nya banyak disumbang oleh sektor primer. Kecamatan-kecamatan yang masuk
kawasan perkotaan sumbangan sektor tersier dalam PDRB masing-masing adalah di
atas 50%, kecuali Kecamatan Berbah yang sektor tersiernya hanya menyumbang
sekitar 32%. Kecamatan Depok menunjukkan orientasi perekonomian yang hampir
sepenuhnya adalah ekonomi perkotaan, yakni 74% merupakan sektor tersier, 20%
sektor sekunder dan 2% sektor primer. Selengkapnya sumbangan sektoral dalam
PDRB masing-masing kecamatan ditampilkan pada Grafik di bawah ini.

Kecamatan Kawasan

Sumber: Analisa PDRB Kecamatan di Kabupaten Sleman, 2009

Gambar 2.13 Komposisi Sektor dalam PDRB Kecamatan di Kabupaten Sleman

2.7.3 PDRB Per Kapita Per Kecamatan


Berdasarkan PDRB Per Kapita Per Kecamatan menunjukkan tidak ada
perbedaan antara kawasan perkotaan dengan perdesaan, bahkan ranking 2 dan 3 baik
berdasar harga konstan maupun harga berlaku adalah kecamatan pada kawasan
perdesaan. Secara khusus PDRB Per Kapita berdasar Kecamatan ini terlihat angka
yang kurang proporsional pada Kecamatan Sleman, dimana angka PDRB Per Kapita-
nya sedemikian tinggi hampir 2 kali lipat dari rerata PDRB Per Kapita Kabupaten

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 23


Sleman. Kemungkingan besar, hal tersebut disebabkan tingginya nilai jasa-jasa
pemerintahan, mengingat Kecamatan Sleman adalah Ibukota Kabupaten Sleman.
Tabel 2.7 PDRB Per Kapita Per Kecamatan di Kabupaten Sleman Tahun 2008
PDRB per kapita
No. Kecamatan
Harga Konstan Harga Berlaku
Rp.000 Ranking Rp.000 Rangking
1 Moyudan 9.750 11 5.114 11
2 Minggir 9.571 14 5.058 13
3 Seyegan 8.544 16 4.481 16
4 Godean 10.059 8 5.093 12
5 Gamping 6.994 17 3.575 17
6 Mlati 9.659 12 4.903 14
7 Depok 10.413 5 5.127 9
8 Berbah 10.385 6 5.420 5
9 Prambanan 10.051 9 5.289 7
10 Kalasan 10.617 4 5.506 4
11 Ngemplak 9.909 10 5.176 8
12 Ngaglik 8.945 15 4.598 15
13 Sleman 29.201 1 14.271 1
14 Tempel 10.121 7 5.345 6
15 Turi 11.015 3 6.000 3
16 Pakem 16.378 2 8.284 2
17 Cangkringan 9.658 13 5.115 10
Total Kabupaten 11.012 5.613
Sumber: Analisa PDRB Kec. di Kab. Sleman atas dasar harga konstan th. 2000, atas dasar harga berlaku 2008

Sumber: Analisa PDRB Kecamatan di Kabupaten Sleman

Gambar 2.14 PDRB Per Kapita Per Kecamatan di Kabupaten Sleman Tahun 2008

2.7.4 Komposisi penduduk menurut mata pencaharian

Mata pencaharian penduduk di kawasan perkotaan Kabupaten Sleman


menunjukkan telah tersegmentasi pada sektor jasa atau perekonomian sektor tersier,
terlebih pada kawasan perkotaan utama (Kecamatan Depok). Pada Gambar 2.12
menunjukkan kecamatan-kecamatan perkotaan mata pencaharian jasa sangat
dominan.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 24


Sumber: Analisa PDRB Kecamatan di Kab. Sleman, ***sangat kota, ** perkotaan, * beberapa kawasan adalah perkotaan

Gambar 2.15 Grafik Penduduk Kecamatan Menurut Mata Pencaharian


di Kabupaten Sleman Tahun 2008

2.7.5 Pendapatan Asli Daerah (PAD)

Pendapat Asli Daerah atau PAD Kabupaten Sleman dalam jangka waktu tahun
2005-2009 telah tumbuh dari Rp. 77,9 milyar menjadi Rp. 157,6 milyar atau tumbuh
rerata 25,6% pertahun. Di sisi lain, besaran nilai PAD Kabupaten Sleman masih pada
kisaran 22% dari dana perimbangan dari Pusat (tahun 2009 sebesar Rp. 717,7 milyar).

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 25


Tabel 2.8 Struktur APBD Kabupaten Sleman Tahun 2005-2009
No. Jenis Data 2005 2006 2007 2008 2009

Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Yang Lalu


A 51.689.560.066,48 135.517.734.151,82 195.763.465.158,06 216.379.530.468,59
/ Sisa Perhitungan Anggaran Tahun
B Pendapatan Asli Daerah 77.904.742.697 90.689.516.064 120.951.407.531 152.839.968.007 157.604.530.383
1 Pajak Daerah 36.638.630.962,38 37.979.313.374,32 50.287.665.731,91 61.020.899.130,70 71.044.731.106,66
2 Retribusi daerah 30.067.556.699,14 34.867.831.714,83 40.965.627.931,57 52.057.109.057,93 54.680.890.555,90
Hasil Perusahaan Milik Daerah dan
4.028.081.206,99 5.048.288.039,65 5.822.297.630,18 6.676.980.800,43 9.973.164.266,92
3 Pengelolaan Kekayaan Daerah
4 Lain-lain PAD yang syah 7.170.473.822,69 12.794.082.835,60 23.875.816.128,34 33.076.616.018,37 21.662.640.653,36
C Dana Perimbanganl/Dana Transfer 417.413.902.174,84 612.219.485.636,89 621.561.288.361,00 688.941.478.722,00
1 Trasfer Pemerintah Pusat Dana Perimbangan 375.386.017.189,00 560.768.371.448,00 621.561.288.361,00 688.941.478.722,00 717.703.169.280,00
2 Transfer Pemerintah Propinsi
3 Lain-lain pendapatan yang syah
D BELANJA -
1 Belanja Aparatur Daerah 184.255.988.735,94 752.111.708.259,36 916.355.826.718,50
Belanja Operasi - 41.078.677.691,00 614.947.448.054,14 780.500.656.094,50 860.188.460.529,37
2 Belanja Publik
3 Belanja Modal 109.560.194.100,98 98.394.135.029,00 115.864.662.555,00
4 Belanja bagi Hasil dan Bantuan Keuangan 71.520.070.883,01
5 Belanja Tak Tersangka 3.748.417.382,00 306.297.000,00
6 Belanja Tidak Langsung
7 Belanja Langsung
Belanja Transfer 27.604.066.094,24 37.154.738.595,00 39.989.704.208,00
Jumlah Belanja Surplus/Defisit 72,890,210,199.64 42.328.810.238,93 42.328.810.238,93
E PEMBIAYAAN
1 Penerimaan daerah 45.430.033.090,01 51.689.560.066,48 139.377.879.011,82 196.057.953.958,06 213.739.051.142,59
2 Pengeluaran Daerah 9.337.744.925,40 14.395.302.393,40 22.007.233.728,40 29.938.244.928,40
PEMBIAYAAN NETTO 42.351.815.141,08 124.982.576.618,42 174.050.720.229,66 183.800.806.214,19
Sumber: Bappeda Kabupaten Sleman, 2010

2.8. Visi Dan Misi Kabupaten

2.8.1. Visi Kabupaten


Visi adalah hal yang diinginkan pada akhir periode perencanaan yang
direpresentasikan dalam sejumlah sasaran hasil pembangunan yang dicapai melalui
program-program pembangunan daerah. Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Daerah (RPJPD) Kabupaten Sleman Tahun 2006-2025 menetapkan visi, yaitu
"Terwujudnya masyarakat Kabupaten Sleman yang sejahtera, demokratis, dan
berdaya saing".

2.8.2. Misi Kabupaten


Penjelasan mengenai visi ini dituangkan dalam misi-misi yang akan dijalankan
selama lingkup waktu perencanaan, yaitu
1) Mewujudkan tata pemerintahan yang baik,
2) Meningkatkan kesejahteraan masyarakat,
3) Meningkatkan kualitas hidup masyarakat; dan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 26


4) Meningkatkan kehidupan bermasyarakat yang demokratis.
2.9. Institusi dan Organisasi Pemerintah Daerah
Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Sleman Nomor 9 Tahun 2009
Tentang Organisasi Perangkat Daerah Pemerintah Kabupaten Sleman, maka dalam
pengelolaan pembangunan di Kabupaten Sleman terdapat 23 instansi di bawah Bupati
Kepala Daerah. Instansi berbentuk Dinas, Badan, Kantor, Inspektorat, Sekretariat,
Polisi Pamong Praja dan Rumah Sakit, serta Kecamatan.

Gambar 2.16 Bagan Susunan Organisasi Perangkat Daerah

Sumber: Perda Nomor 9 Tahun 2009 Tentang Organisasi Perangkat Daerah Pemerintah Kabupaten Sleman

Menurut tingkat pendidikan yang ditamatkan pegawai otonom terdiri dari 236
pegawai berijasah SD, 420 berijasah SMP, 3.376 berijasah SMA, 4.296 pegawai
berijasah DI DIII, dan 4.678 pegawai berijasah DIV S2. Artinya, 69% pegawai
adalah lulusan D1-S2. Komposisi pegawai negeri berdasar jender menunjukkan
pegawai perempuan lebih banyak daripada laki-laki.

Gambar 2.17 Jumlah Pegawai Pemerintah Kabupaten Sleman


Berdasar Latarbelakang Pendidikan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 27


Tabel 2.9 Jumlah Pegawai pada Instansi Pemerintah Kabupaten Sleman
No. Instansi Laki-laki Perempuan Jumlah
1 Badan Kepegawaian Daerah 49 28 77
2 Badan pengawasan Daerah 29 31 60
3 Badan Pengelolaan Keuangan dan Kekayaan Daerah 65 70 135
4 Badan Pengendalian Pertanahan Daerah 29 17 46
5 Badan Perencanaan Pembangunan Daerah 46 31 77
6 Balai Latihan Kerja 60 9 69
7 Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 60 24 84
8 Dinas Kesehatan 313 759 1.072
9 Dinas Pendidikan 3.817 5.018 8.835
Dinas Pengairan Pertambangan dan Penanggulangan
10 233 19 252
Bencana Alam
Dinas Perdagangan, Perindustrian, Koperasi dan
11 74 38 112
Penanaman Modal
12 Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan 278 30 308
13 Dinas Pertanian dan Kehutanan 312 112 424
14 Satuan Polisi Pamong Praja dan Ketertiban 87 40 127
15 Dinas Tenaga Kerja, Sosial dan Keluarga Berencana 97 90 187
16 Kantor Pendaftaran Penduduk dan Catatan Sipil 20 14 34
17 Kantor Pengelolaan Pasar Daerah 64 11 75
18 Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan 19 11 30
19 Kantor Perpustakaan dan Arsip Daerah 15 21 36
20 Kantor Telekomunikasi dan Informatika 17 13 30
21 Sekretariat Daerah 162 91 253
22 Sekretariat DPRD 37 18 55
23 RSUD 105 215 320
Jumlah 5.988 6.710 12.698
Sumber: Kabupaten Sleman Dalam Angka 2008
.
2.10 Tata Ruang Wilayah

Kabupaten Sleman telah menyusun Rencana Tata Ruang Wilayah 2009-2029,


dimana dalam rencana struktur tata ruangnya menetapkan wilayah berdasarkan
kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan. Arahan struktur untuk hirarki sistem
perkotaan di Kabupaten Sleman adalah sebagai berikut:
2.10.1 Rencana Sistem Perkotaan Wilayah Kabupaten
Kawasan perkotaan adalah suatu lingkup wilayah yang telah memiliki ciri-ciri
kekotaan. Di kawasan ini, kegiatan yang dominan adalah non-pertanian seperti
kegiatan sektor sekunder maupun tersier yaitu sebagai pemusatan dan distribusi
pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial serta kegiatan ekonomi. Penggunaan
lahan bersifat non pertanian, seperti permukiman maupun fasilitas lainnya.
a. Sistem Perdesaan
Sistem perdesaan merupakan struktur perdesaan yang menggambarkan
keterkaitan antara tiga elemen dasar pembentuknya yaitu penduduk, aktivitas dan
sistem pergerakan. Penduduk digambarkan oleh sistem permukiman, aktivitas
diperlihatkan oleh pola penggunaan lahan dan sektor kegiatan, serta sistem
pergerakan diwujudkan dalam bentuk sistem jaringan jalan yang menghubungkan
dengan sistem yang lebih luas. Bisa berupa hubungan desa-desa dengan pusat
pertumbuhan desa (DPP), dengan Ibu Kota Kecamatan (IKK) dan pusat kegiatan yang
lebih tinggi hirarkinya (kota hirarki III, II dan I), dan hubungannya dengan desa lain di
luar wilayah kabupaten.
Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 28
b. Sistem Perkotaan
Wilayah Kabupaten Sleman secara alamiah mempunyai banyak pusat-pusat
pertumbuhan dengan ukuran tersendiri dan kawasan yang dilayaninya (hinterland).
Perbedaan ukuran dilihat dari aspek jumlah penduduk, ketersediaan fasilitas, aktifitas
ekonomi, dan lain-lain. Dengan demikian, setiap pusat pertumbuhan memiliki peranan
sehingga perlu diarahkan pengembangannya melalui pendekatan kewilayahan agar
kota berfungsi sesuai dengan peranannya.
Dengan memperhatikan sistem pelayanan dan prinsip pengembangan wilayah
di Provinsi DIY, maka sasaran pengembangan sistem perwilayahan Kabupaten
Sleman dalam konteks DIY pada masa mendatang adalah:
a) PKN (Pusat Kegiatan Nasional).
Kota atau perkotaan yang diklasifikasikan sebagai PKN memiliki fungsi pelayanan
dalam lingkup nasional. Kota yang diarahkan untuk berfungsi sebagai pusat
perkembangan wilayah yang mempunyai skala pelayanan Nasional di Provinsi DIY
adalah wilayah Kawasan Perkotaan Yogyakarta.

Tabel 2.10 Wilayah Administrasi Pusat Kegiatan Nasional


No Kecamatan Desa
1 Godean 1. Sidoarum
2 Gamping 1. Ambarketawang
2. Banyuraden
3. Nogotirto
4. Trihanggo
3 Mlati 1. Sinduadi
2. Sendangadi
4 Depok 1. Caturtunggal
2. Condongcatur
3. Maguwoharjo
5 Ngemplak 1. Wedomartani
6 Ngaglik 1. Sariharjo
2. Sinduharjo
3. Minomartani
Sumber: RTRW Kabupaten Sleman 2009-2029

b) PKW (Pusat Kegiatan Wilayah),


Kota atau perkotaan yang diklasifikasikan sebagai PKW pada hirarki perkotaan
berfungsi sebagai pusat pelayanan dalam lingkup wilayah Provinsi DIY, yakni
kawasan Ibukota Kabupaten Sleman yaitu Kota Sleman yang meliputi seluruh
wilayah administrasi Desa Tridadi Kecamatan Sleman.
c) PKL (Pusat Kegiatan Lokal)
Kota atau perkotaan yang diklasifikasikan sebagai PKL berfungsi sebagai pusat
pelayanan pada lingkup lokal, yaitu pada lingkup satu atau lebih kabupaten,
meliputi Ibukota Kecamatan Godean, Ibukota Kecamatan Prambanan, Ibukota
Kecamatan Tempel, dan Ibukota Kecamatan Pakem
d) Pusat Pelayanan Kawasan (PPK)
Meliputi Ibukota Kecamatan Moyudan, Ibukota Kecamatan Minggir, Ibukota
Kecamatan Seyegan, Ibukota Kecamatan Mlati, Ibukota Kecamatan Berbah,
Ibukota Kecamatan Kalasan, Ibukota Kecamatan Ngemplak, Ibukota Kecamatan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 29


Ngaglik, Ibukota Kecamatan Sleman, Ibukota Kecamatan Turi, dan Ibukota
Kecamatan Cangkringan;
e) Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) meliputi seluruh pusat pemerintahan desa
yang tidak tercakup di dalam PKN, PKW, PKL, dan PPK.

2.10.2 Rencana Sistem Jaringan Prasarana Skala Kabupaten


Rencana sistem jaringan prasarana skala kabupaten dalam RTRW terdiri dari;
Sistem Jaringan Transportasi, Sistem Jaringan Prasarana Energi Kabupaten, Sistem
Jaringan Telekomunikasi Kabupaten, Sistem Jaringan Sumber Daya Air Kabupaten
dan Sistem Prasarana Pengelolaan Lingkungan Kabupaten. Mengingat fokus Buku
Putih Sanitasi ini, maka rencana sistem prasarana yang disampaikan adalah sistem
prasarana terkait sanitasi secara langsung.

1) Sistem Jaringan Sumber Daya Air Kabupaten


a. Jaringan Air Bersih
Kebutuhan air bersih Kabupaten Sleman sampai dengan tahun 2029
adalah 166,551,168 meter kubik pertahun;
Jaringan air bersih terdiri dari jaringan sistem air bersih perpipaan, dan
jaringan sistem penyediaan air bersih sederhana;
Jaringan sistem air bersih perpipaan diarahkan untuk melayani kawasan
yang merupakan Pusat Kegiatan Nasional, Pusat Kegiatan Wilayah, dan
Pusat Kegiatan Lokal di kabupaten, dengan cakupan pelayanan sebesar
85% dari jumlah penduduk kawasan;
Jaringan sistem penyediaan air bersih sederhana diarahkan untuk melayani
kawasan perdesaan, dengan cakupan pelayanan sebesar 90% dari jumlah
penduduk kawasan;
b. Jaringan Sungai/ Air Permukaan
Jaringan sungai/ air permukaan di Kabupaten Sleman terdiri dari Kali Opak,
Kali Kuning, Kali Tambak Bayan, Kali Gajah Wong, Kali Code atau Kali
Boyong, Kali Winongo, Kali Bedog, Kali Konteng, Kali Kalakan, Kali Putih,
Kali Krasak, beserta anak sungai;
Pemanfaatan sungai/ air permukaan diprioritaskan untuk penyediaan air
baku, dan irigasi;
Untuk menjaga kelestarian fungsi sungai/air permukaan, tidak diperboleh-
kan membuang limbah secara langsung ke jaringan sungai/air permukaan.
c. Mata Air
Mata air di Kabupaten Sleman terdiri dari 45 buah mata air yang berada di
Kecamatan Pakem, Cangkringan, Turi, Sleman, Seyegan, Ngaglik,
Ngemplak, Mlati dan Depok;
Pemanfaatan mata air diprioritaskan untuk penyediaan air baku, dan irigasi;
Untuk menjaga kelestarian mata air dilakukan kegiatan perlindungan
sekitar mata air dan penghijauan pada daerah tangkapannya.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 30


d. Embung
Embung di Kabupaten Sleman sampai dengan tahun 2028 akan terdapat
35 buah embung;
Pemanfaatan embung diprioritaskan untuk konservasi sumber daya air,
irigasi, penyediaan air baku, dan pariwisata;
Untuk menjaga kelestarian mata air dilakukan kegiatan perlindungan
sekitar embung dan penghijauan pada daerah tangkapannya.
e. Jaringan Irigasi
Jaringan irigasi di Kabupaten Sleman terdiri dari 2.065 daerah irigasi terdiri
dari jaringan irigasi pemerintah pusat, provinsi, kabupaten dan desa;
Jaringan irigasi kabupaten merupakan sub sistem dari sistem irigasi zona
tengah Provinsi DIY, yang melayani lahan persawahan di wilayah
Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta, dan Kabupaten Bantul.
Untuk menjaga kelestarian fungsi serta menjaga ketersediaan air,
dilakukan pemeliharaan pada sistem irigasi primer, jaringan irigasi
sekunder, dan jaringan irigasi tersier.
2) Sistem Prasarana Pengelolaan Lingkungan Kabupaten

a. Prasarana Drainase
Kebijakan pengembangan prasarana drainase melalui peningkatan
pemanfaatan drainase alam dan buatan untuk mendukung konservasi
sumberdaya air melalui kegiatan:
Pengembangan sistem drainase secara terpadu pada kawasan perkotaan
Kabupaten Sleman yang berada di dalam Kawasan Perkotaan Yogyakarta:
Pengembagan sistem drainase yang berwasawan lingkungan dengan
drainase induk Kali Opak, Kali Kuning, Kali Tambak Bayan, Kali Gajah
Wong, Kali Code atau Boyong, Kali. Winongo, Kali Bedog, Kali Konteng,
Kali Kalakan, Kali Putih, Kali Krasak, beserta anak sungai, dan berjenjang
sesuai ordo sungai yang ada:
Kegiatan pengembangan prasarana drainase:
Mengembangkan pembangunan sistem jaringan drainase berwawasan
lingkungan untuk seoptimalnya dapat memanen air hujan;
Menjaga dan mempertahankan fungsi sungai sebagai prasarana drainase
alami;
Mengembangkan sistem drainase sesuai dengan karakteristik wilayahnya.

b. Prasarana Pengolah Limbah


Kebijakan pengembangan prasarana air limbah melalui pengendalian
pembuangan limbah padat maupun cair sehingga tidak mengganggu
lingkungan hidup, melalui:

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 31


Pengembangan sistem pengolah limbah secara terpadu pada kawasan
perkotaan Kabupaten Sleman yang berada di dalam Kawasan Perkotaan
Yogyakarta;
Pengembangan sambungan rumah yang terintegrasi dengan sistem
pengolah limbah Kawasan Perkotaan Yogyakarta.
Pengembangan instalasi pengolah limbah domestik dengan sistem
komunal pada kawasan permukiman dan perumahan.Kegiatan
pengembangan prasarana pengolah limbah.
Kegiatan Pengembangan Prasarana Pembuangan Air Limbah:
Pembangunan jaringan air limbah terpusat di wilayah perkotaan yang
terhubungkan dengan Instalasi Pembuangan Air Limbah Sewon;
Pembangunan instalasi pembuangan air limbah komunal pada permukiman
padat penduduk di perkotaan;
Pembangunan instalasi pembuangan air limbah individual di wilayah
perdesaan.
Pengembangan prasarana pembuangan air limbah kegiatan peternakan
melalui instalasi pembuangan air limbah komunal atau individual;
Pengembangan prasarana pembuangan lumpur tinja yang berasal dari
tanki septik di pusat perdagangan dan pelayanan umum melalui
penyediaan sarana angkut lumpur tinja menuju Instalasi Pembuangan Air
Limbah Sewon.
Tabel 2.11 Prediksi Air Limbah Kabupaten Sleman Tahun 2029
No Deskripsi Standar Satuan 2029
1 Jumlah Penduduk - Jiwa 1,295,123
2 Konsumsi Air Bersih 80 l/j/hari 103,609,840
3 Produksi Air Limbah
Limbah Cair (80% konsumsi air bersih) 64 l/j/hari 82,887,872
Limbah Tinja 0,2-0,3 l/j/hari 259,025
Total 188,051,860
4 Evaporasi (20% dari total limbah) 0,2 totl l/j/hari 37,610,372
5 Infiltrasi (15% total limbah) 0,15 totl l/j/hari 28,207,779
Produksi Total Air Limbah lt/hari 122,233,709
Sumber: Hasil Analisa

c. Prasarana Pengolah Sampah


Kebijakan pengembangan prasarana persampahan melalui:
Pengembangan tempat penampungan sementara;
Pengembangan tempat pengolah sampah terpadu; dan
Pembangunan tempat pembuangan akhir (TPA) di Kecamatan Gamping
dan Prambanan
Kegiatan Pengembangan Prasarana Persampahan
Mengembangkan kegiatan pengelolaan sampah berbasis masyarakat;
Menciptakan industri pengolahan sampah;
Melakukan pemeliharaan sarana prasarana persampahan.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 32


Tabel 2.12 Prediksi Timbulan Sampah Kabupaten Sleman Tahun 2029
No Deskripsi Satuan 2029
1 Jumlah Penduduk Jiwa 1,295,123
2 Jumlah KK Jiwa 323.781
3 Timbulan Sampah
Domestik liter/hari 3.879.288
Non Domestik liter/hari 775.858
4 Peralatan Pendukung
Gerobak sampah buah 1.616
Transfer depo buah 808
Truk sampah buah 462
Sumber: RTRW Kabupaten Sleman tahun 2009-2029

Foto: Dwi Oblo


Gambar 2.18. Wajah Perkotaan Kabupaten Sleman

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 33


Gambar 2.19 Peta Rencana Struktur Ruang Kabupaten Sleman

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 34


Gambar 2.19 Peta Rencana Kawasan Budidaya Kabupaten Sleman

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 35


2.11 Kerjasama Pengembangan Kawasan Perkotaan

Sekber KARTAMANTUL
Sekretariat Bersama Yogyakarta, Sleman dan Bantul disingkat Sekber
Kartamantul merupakan forum kerja sama yang terdiri dari Kota Yogyakarta,
Kabupaten Sleman dan Kabupaten Bantul. Latar belakang dibentuknya Sekber
Kartamantul karena Ketiga Pemerintah Kota dan Kabupaten tersebut berbatasan
langsung, dimana kawasan yang berbatasan telah tumbuh kembang menjadi
perkotaan dengan Kota Yogyakarta sebagai inti pertumbuhan perkotaan. Kawasan
fungsional tersebut menjadi sebuah aglomerasi perkotaan, yakni Aglomerasi
Perkotaan Yogyakarta disingkat APY.
Kawasan APY dari sisi pengelolaan wilayahnya menghadapi permasalahan
yang sama yaitu risiko pencemaran lingkungan akibat sistem pembuangan sampah
dan pengelolaan air limbah yang buruk karena tidak memenuhi standar teknis dan
lingkungan. Pada tahun 1989 Pemerintah Pusat cq Ditjen Cipta Karya Departemen
Pekerjaan Umum, Provinsi DIY dan lembaga kerjasama Swiss, yakni Swiss Agency for
Development Cooperation (SDC) menginisiasi sebuah pola perencanaan prasarana
kawasan perkotaan untuk kawasan perkotaan Yogyakarta. Yakni, dengan dibentuknya
proyek Yogyakarta Urban Development Project (YUDP).
YUDP dengan komitmen pemerintah Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman dan
Bantul serta Pemerintah Provinsi berhasil merumuskan Rencana Pengembangan
Prasarana Jangka Menengah (RPJM), yang ditindaklanjuti dengan pembangunan
Tempat Pembuangan Akhir (TPA) bersama di Piyungan dan IPAL di Sewon
keduanya berlokasi di wilayah Kabupaten Bantul, dengan dukungan pendanaan dari
Pemerintah Pusat, JICA dan ADB. Maka, sekitar tahun 1995, ketiga pemerintah
daerah/kota itu merasa perlu duduk bersama dengan Pemerintah Provinsi DIY sebagai
koordinator. Namun sejalan dengan menguatnya otonomi daerah, maka pada tahun
2001 dengan dukungan dari GTZ dibentuk Sekber Kartamantul dengan melibatkan
pengelola (sekretariat) yang professional.
Landasan hukum pembentukan Sekber Kartamantul didasarkan pada:
Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor. 175/KPTS/1995
tentang Pedoman Pelaksanaan Pengelolaan Prasarana Perkotaan,
Keputusan Bersama Bupati Kepala Daerah Tingkat II Bantul, Bupati Kepala Daerah
Tingkat II Sleman dan Walikotamadya Kepada Daerah Tingkar II Yogyakarta
Nomor. 583b/B/SKB/Bt/1996, 310/Kep/KDH/1996, 1169 th 1996 tentang Kerjasama
Pembangunan Antar Daerah Dalam Rangka Pelaksanaan Pengelolaan Prasarana
Perkotaan,
Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor. 200/KPTS/1997
tentang Pembentukan Badan Sekretariat Kerjasama Pembangunan Yogyakarta,
Sleman dan Bantul,
Keputusan Bersama Bupati Bantul, Bupati Sleman dan Walikota Yogyakarta Nomor.
04/Perj/RT/2001, 38/Kep.KPH/2001, 03 Tahun 2001 tentang Pembentukan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 36


Sekretariat Bersama Pengelolaan Prasarana dan Sarana Perkotaan antar
Kabupaten Bantul, Kabupaten Sleman dan Kota Yogyakarta,
Keputusan Bersama Bupati Bantul, Bupati Sleman dan Walikota Yogyakarta Nomor.
152a Tahun 2004, 02/SKB.KDH/A/2004, 01 Tahun 2004 tentang Perubahan Atas
Keputusan Bersama Bupati Bantul, Bupati Sleman dan Walikota Yogyakarta Nomor
04/Perj/RT/2001, 38/Kep.KPH/2001, 03 Tahun 2001 Pembentukan Sekretariat
Bersama Pengelolaan Prasarana dan Sarana Perkotaan antar Kabupaten Bantul,
Kabupaten Sleman dan Kota Yogyakarta,
Keputusan Bersama Bupati Bantul, Bupati Sleman dan Walikota Yogyakarta Nomor.
152b Tahun 2004, 03/SKB.KDH/A/2004, 02 Tahun 2004 tentang Pengangkatan
Ketua, Sekretaris&Bendahara Sekretariat Bersama Kartamantul Periode 2004
2006.
Adapun bidang-bidang kerjasama yang dilakukan adalah dalam hal prasarana
persampahan, air limbah, air bersih, jalan, transportasi, drainase, serta bidang tata
ruang dan pengembangan kelembagaan.

Dodi Ps,www.eureka-reservation.com Andik Yulianto

TPA Piyungan-Bantul IPAL Sewon-Bantul


Gambar 2.21 Fasilitas Bersama Kawasan Perkotaan Yogyakarta
(Kartamantul)

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 37


BAB III
PROFIL SANITASI KOTA

3.1. Kondisi Umum Sanitasi Kota

3.1.1. Kesehatan Lingkungan

Kesehatan lingkungan dapat diartikan sebagai upaya perlindungan, pengelolaan,


dan modifikasi lingkungan yang diarahkan menuju keseimbangan ekologi pada tingkat
kesejahteraan manusia yang semakin meningkat (A.Munif, 2009). Beberapa indikator
dapat digunakan untuk melihat kesehatan lingkungan suatu wilayah, seperti data pada
Tabel di bawah ini dapat digunakan sebagai indikator kesehatan lingkungan.

Tabel 3.1 Prosentase RumahTangga Berperilaku Hidup Bersih dan Sehat


Tahun 2009
No. Kecamatan Rumah Tangga
Jumlah Dipantau Ber PHBS %
1 Gamping* 5.564 5.548 99,7
2 Godean* 7.235 7.035 97,2
3 Mlati* 8.428 8.167 96,9
4 Depok* 6.004 5.947 99,1
5 Berbah* 2.357 2.357 100,0
6 Kalasan* 3.309 2.830 85,5
7 Ngemplak* 11.763 11.735 99,8
8 Ngaglik* 8.805 8.688 98,7
9 Sleman* 2.095 2.094 100,0
10 Moyudan 2.734 2.731 99,9
11 Minggir 3.668 3.605 98,3
12 Seyegan 4.609 4.546 98,6
13 Tempel 3.196 3.047 95,3
14 Turi 3.184 3.183 100,0
15 Pakem 6.786 6.727 99,1
16 Cangkringan 6.696 6.647 99,3
17 Prambanan 2.454 2.454 100,0
Kawasan Perkotaan 55.560 52.307 94,1
Kabupaten Sleman 88.887 87.341 98,3
Sumber: Seksi Promkes Tahun 2009, Dinkes Kabupaten Sleman; * kawasan perkotaan

Data Prosentase Rumah dan Bangunan yang Bebas Jentik Nyamuk dan
Prosentase RumahTangga Berperilaku Hidup Bersih dan Sehat berdasarkan survei
yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan kabupaten Sleman seperti pada Tabel 3.2 dan
3.3 berikut ini dapat mendukung gambaran tentang sanitasi lingkungan di kawasan
perkotaan Kabupaten Sleman.
Secara umum rerata kondisi rumah dan bangunan di perkotaan, baik dari
kriteria rumah bebas jentik maupun perilaku sehat menunjukkan prosentase yang
malah lebih rendah dari pada rerata kabupaten.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 38


Tabel 3.2 Prosentase Rumah/Bangunan Bebas Jentik Nyamuk
Sampling
No. Kecamatan Rumah Rumah Bebas Jentik
Diperiksa Jumlah %
1 Gamping* 11.387 10.359 91,0
2 Godean* 7.549 7.180 95,1
3 Mlati* 8.824 7.782 88,2
4 Depok* 14.975 13.223 88,3
5 Berbah* 400 366 91,5
6 Kalasan* 8.925 8.475 95,0
7 Ngemplak* 8.554 7.058 82,5
8 Ngaglik* 180 174 96,7
9 Sleman* 11.268 10.511 93,3
10 Moyudan 901 874 97,0
11 Minggir 136 105 77,2
12 Seyegan 5.748 5.183 90,2
13 Tempel 2.683 2.505 93,4
14 Turi 1.791 1.563 87,3
15 Pakem 80 72 90,0
16 Cangkringan 1.440 1.066 74,0
17 Prambanan 1.065 684 64,2
Kawasan Perkotaan 72.062 54.617 75,79
Kabupaten Sleman 85.906 77.180 89,8
Sumber: Seksi Waslit Air Tahun 2009, Dinkes Kabupaten Sleman,
* bagian dari kawasan perkotaan

3.1.2. Kesehatan dan Pola Hidup Masyarakat


Berdasarkan profil Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman tahun 2009 didapatkan
data pola penyakit rawat jalan di Puskesmas dan Rumah Sakit. Data yang ada
menunjukkan pola penyakit yang berbeda, dimana pada pasien rawat jalan di
Puskesmas urutan pertama oleh penyakit common cold/nasopharyngitis akut, disusul
dengan penyakit ISPA lainnya dan hipertensi primer. Sedangkan, pola pada pasien
rawat jalan Rumah Sakit maka urutan pertama penyakit yang diderita adalah diare dan
gastroenteritis

Gambar 3.1 Pola Penyakit Rawat Jalan di Puskesmas


Kabupaten Sleman Tahun 2008

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 39


Sumber: Dinkes Kabupaten Sleman, 2010

Gambar 3.2 Pola Penyakit Rawat Jalan di Rumahsakit


Kabupaten Sleman Tahun 2008

3.1.3. Kuantitas dan kualitas air


Kualitas air yang ada dilakukan uji laboratorium, baik uji bakteriologis maupun
kimiawi. Untuk uji kualitas air perpipaan dilakukan oleh PDAM, sedangkan air sumur
dan air permukaan dilakukan oleh KLH Kabupaten Sleman.

Tabel 3.3 Uji Kualitas Air PDAM di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman tahun 2009

Batas Syarat
No Parameter Satuan Air Bersih Air Minum Hasil Laboratorium
(Permenkes (Kepmenke
416/1990) s 907/2002)
Reservoir Maguwo-
Mrican- Purwosari- Tobong-
Lokasi Kreban- harjo - Godean
Depok Mlati sari, Depok
Depok Depok

Bakteriologis

MPN Coliform
1 /100 ml 50 0 2 0 0 0 0 0
Total
2 MPN Coli Tinja /100 ml - 0 0 0 0 0 0 0

Tidak
Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenu-hi Memenuhi
Kesimpulan memenuhi
syarat syarat syarat syarat syarat
syarat

Kimia

Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak


1 Rasa Tidak berasa Tidak berasa
berasa berasa berasa berasa berasa berasa
Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak
2 Bau Tidak berbau
berbau berbau
berbau berbau berbau berbau berbau
3 pH 6,5 9,0 6,5 8,5 6,57 6,88 6,7 6,7 6,74 6,6
Warna (skala
4 Unit 50 15 30
TCU)
5 0 10 5 0
Kekeruhan
5 Unit 25 5 1,19
(skala NTU) 0 0 0 0 0
6 Besi (Fe) Mg/ltr 1 0,3 1,147 0,011 < 0,011 0,326 < 0,001 < 0,001
7 Mangan (Mn) Mg/ltr 0,5 0,1 0,152 0,011 0,027 0,027 0,09 0,048
8 Nitrat Mg/ltr 10 (N) 50 (NO3) 1,362 0,832 0,231 2,736 3,324 1,631
9 Nitrit Mg/ltr 1 (N) 3 (NO2) 0,032 < 0,001 0,038 0,032 0,051 0,034
10 Florida (F) Mg/ltr 1,5 1,5 0,882 1,008 0,318 0,813 0,42 0,842
11 Chlorida (Cl-) Mg/ltr 600 250 13,504 13,504 11,816 10,972 11,816 11,816

12 Sulfat (SO4) Mg/ltr 400 250 21,16 23,84 25,4 27,61 22,73 18,21

Kesadahan
13 Mg/ltr 500 500 66 60 72 74 86 86
(CaCO3)

Zat Organik
14 Mg/ltr 10 - - - - - - -
(KmnO4)

Tidak
Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi
Kesimpulan memenuhi
syarat syarat syarat syarat syarat
syarat
Sumber: PDAM Kabupaten Sleman, 2010

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 40


Uji kualitas air perpipaan menunjukkan kualitas air produksi PDAM kabupaten
Sleman dalam kondisi yang baik, dari sampling 6 lokasi maka hanya 1 lokasi yang
menunjukkan kualitas yang kurang baik.
Kualitas air sumur yang dilakukan secara rutin oleh KLH Kabupaten Sleman
menunjukkan kualitas yang beragam. Khusus untuk kandungan bakteri coli, maka
sebagian besar sumur sampling mengandung bakteri coli di atas ambang yang
ditetapkan oleh depkes untuk air bersih, yakni di atas 50 per 100ml.

Tabel 3.4 Uji Kualitas Air Sumur di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman
Ambang 2005 2006 2007 2009
Desa Coli/100 Sampling
ml
1 2 1 2 3 1 2 1 2 3 4 5 6 7 8
Balecatur 50 390 >1898 50
Ambarketawang 50 100 294 14
Banyuraden 50 139 29 1
Nogotirto 50
Trihanggo 50 390 >1898 99 147 14 2
Sidoarum 50
Tirtoadi 50
Sumberadi 50
Tlogoadi 50
Sendangadi 50
Sinduadi 50 0 99 99 0 494 99 390 >1898 190 50
Tridadi 50 50 190 22 >1898
Sariharjo 50
Minomartani 50
Caturtunggal 50 7 233 67 190 7 233 68
Maguwoharjo 50
Condongcatur 50
Wedomartani 50
Kalitirto 50
Purwomartani 50 >1898 390 233
Sumber: KLH Kabupaten Sleman, 2006-2010

3.1.4. Limbah Cair Rumah Tangga


Pengelolaan limbah cair rumah tangga berdasarkan data yang ada dan termuat
pada Tabel 3.1 di atas, maka rerata di kawasan perkotaan 46% rumah tangga memiliki
saluran pembuangan air limbah (SPAL), sisanya dibiarkan meresap atau dibuang ke
saluran drainase.

3.1.5. Limbah Padat (Sampah)


Berdasarkan data yang sama dengan limbah cair rumah tangga pada Tabel 3.1
di atas, maka rerata di kawasan perkotaan 36,9% rumah tangga telah memanfaatkan
pengelolaan sampah secara terpusat. Selebihnya, masih menggunakan cara-cara
penimbunan atau dibakar.

3.1.6. Drainase Lingkungan.


Drainase lingkungan di kawasan perkotaan sangat didukung dengan
karakteristik batuan dan jenis tanah yang porus, sehingga pada kawasan ini tidak ada

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 41


laporan tentang terjadinya banjir, yang masih terjadi pada beberapa titik lokasi adalah
terjadinya genangan sesaat pada waktu turun hujan yang cukup deras. Genangan
yang terjadi akan surut dalam waktu kurang dari 2 jam. Namun demikian, genangan
pada ruas-ruas jalan cukup menimbulkan kemacetan lalu-lintas.

3.1.7. Pencemaran Udara


Kualitas udara di Kabupaten Sleman secara umum masih cukup baik. Hal ini
berdasarkan hasil uji pemantauan kualitas udara yang dilakukan oleh KLH Kabupaten
Sleman yang menunjukan bahwa beberapa parameter pencemaran udara seperti SO2,
partikel debu, dan kebisingan masih berada di bawah nilai ambang batas yang
ditentukan. Namun demikian kawasan-kawasan sepanjang Ring Road Utara, Jalan
Kaliurang, Jalan Magelang, dan Jalan Wates serta Jalan Solo untuk beberapa
parameter, khususnya HC, CO, NO2, dan Pb perlu diwaspadai. Kondisi ini cenderung
meningkat dari waktu ke waktu sejalan dengan peningkatan volume lalu lintas dan
kecenderungan berubahnya fungsi lahan dari lahan pertanian menjadi permukiman,
industri dan kegiatan lainya.

Tabel 3.5 Kualitas Udara Ambien Kawasan Perkotaan Sleman Tahun 2009
Para- Lama Para Gamping Mlati Depok
No Satuan
meter Pengukuran meter 1 2 1 2 1 2 5 6 7
1 jam 12,85 13,02 17,60 12,93 9,89 17,965 24,24 13,90 13,90
1. SO2 mg/Nm3 900
24 jam
1 jam 544,68 311,23 664,03 178,75 90,46 113,955 113,96 26,12 26,12
2. CO mg/Nm3 30.000
24 jam
1 jam 36,45 73,77 58,99 69,23 115,62 68,826 68,83 40,16 40,16
3. NO2 mg/Nm3 400
24 jam
1 jam
4. O3 mg/Nm3 235
1 tahun
5. HC 3 jam 400 101,67 120,6 121,67 15,62 111,67 145 145 103,33 103,33
mg/Nm3
6. PM10 24 jam
24 jam
7. PM2.5 mg/Nm3
1 tahun
1 jam 85,31 34,55 73,45 17,09 214,21 29,243 9,82 114,20 114,20
8. TSP mg/Nm3 230
24 jam
1 jam 0,10 0,117 1,31 0,29 0,283 0,032 0,046 0,267 0,263
9. Pb mg/Nm3 2
24 jam
Dustfal
10. mg/Nm3 30 hari
l
Sumber: KLH Kabupaten Sleman, 2010
Gamping 1,2: simpang Pasar Gamping Jl Wates, perempatan Demak Ijo-Ring Road barat
Mlati 1,2: Depan RS Sardjito-UGM, Perempatan Ring-road Jombor
Depok 1,2,5,6,7: Perempatan Ring Road Utara-Kentungan, Pertigaan UIN Jl Solo, Depan Ambarukmo Plaza, Pasar Kolombo, Perempatan Selokan-
Jl.Kaliurang UGM

3.1.8. Limbah Industri


Limbah industri sedikit banyak telah menyebabkan penurunan kualitas
lingkungan, hal ini dapat dilihat dari laporan aduan pencemaran lingkungan oleh
industri di kabupaten Sleman. Pada tahun 2009, dari 27 aduan pencemaran
lingkungan maka 13 aduan adalah aduan pencemaran lingkungan hidup oleh industri.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 42


Namun demikian, dari berbagai aduan masyarakat telah dapat diselesaikan dengan
baik.
Pengelolaan limbah industri dengan katagori B3 hingga saat ini belum dapat
diolah di Kabupaten Sleman, yang dapat dilakukan saat ini adalah pengumpulan dan
penyimpanan sementara, proses akhir pengelolaan dilakukan di PPLI Cileungsi-Jawa
Barat.

3.1.9. Limbah Medis


Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman telah melakukan perkiraan volume limbah
medis yang dihasilkan oleh Rumah Sakit dan Puskesmas yang ada di Kabupaten
Sleman, baik limbah padat maupun cair.
Tabel 3.6 Perkiraan Volume Limbah Padat dan Limbah Cair dari Rumah
Sakit dan Puskesmas di Kabupaten Sleman Tahun 2009

Volume Limbah

No Nama Rumah Sakit Medis Non Medis


Padat Cair Padat
Cair (liter)
(kg) (liter) (kg)
1. Rumah Sakit Islam PDHI Yogyakarta 36,6 86,6
2. Rumah Sakit Dharma 0,7 18,4 2.200,0
3. Jogja International Hospital 21,4 28,6
4. Rumahh Sakit Condongcatur 3,7 0,4 5,4
5. RSUD Prambanan 38,0 94,0
6. RSUD Sleman 50,0 30,0 27,0
7. RSJ Grhasia 1,4 151,1 45,0 26.970,0
8 RS Puri Husada 6,5 67,0 13,5 318,0
9 RS Loka Pala 2,0 20,5 1,0 8,5
10 RS Panti Rini 571,0 28,1 16,9
11 RS Panti Nugroho 48,0 80,3 44,5 85,0
12 Laboratororium Pramita Utama 0,7 0,67 1,0 1,2
13 Puskesmas Ngemplak I 41 33,0 64,0 1.860,0
14 Puskesmas Sleman 2,6 28,6
15 Puskesmas Kalasan 9,8 20,0 30,0
16 Puskesmas Minggir 37,0 25,0 83,0
17 Puskesmas Tempel II 5,3 130,0 12,8 305,0
18 Puskesmas Pakem 1,8 2,0
19 Puskesmas Berbah 4,3 280,0
20 Puskesmas Cangkringan 2,7 12,0 1,3
21 Puskesmas Ngaglik I 8,5 25,0 13,0 13,1
22 Puskesmas Mlati I 11,0 20,0 6,0 24,0
23 Puskesmas Godean I 7,5 20,0
24 Puskesmas Gamping II 10,0 0,0
25 Puskesmas Gamping I 5,0 5,0 12,0 19.000,0
Total 926,5 978,3 599,0 50790,2

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman, 2009

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 43


3.2. Pengelolaan Limbah Cair
Didalam pengelolaan air limbah terutama dalam pengelolaan air limbah
terpusat, Kabupaten Sleman bekerjasama dengan Kota Yogyakarta dan Kabupaten
Bantul dalam bentuk Sekretariat Bersama (SekBer) Kartamantul. Sejak Januari 1996,
Kartamantul memiliki sistem air limbah terpusat skala perkotaan yang dibangun
dengan hibah JICA, APBN dan APBD I totalnya sebesar Rp. 68 Milyar. Sistem ini
terdiri dari jaringan pipa lateral, pipa induk, satu unit pengolahan air limbah (IPAL) yang
terletak di Dusun Cepit, Desa Pendowoharjo, Sewon, Bantul dan sistem penggelontor.
Di dalam pengelolaan IPAL, kerjasama yang dilakukan diwujudkan dalam bentuk:
Penyiapan anggaran tahunan IPAL dan penetapan sharing pendanaan
Evaluasi dan pemantauan rutin kinerja IPAL: teknis, lingkungan, sosial,
kelembagaan, dan keuangan
Pelaksanaan studi-studi seperti: efisiensi biaya operasional IPAL, pemanfaatan
lumpur air limbah, kemampuan membayar pelanggan
Penetapan struktur dan besaran tarif retribusi secara terpadu
Pengelolaan lingkungan secara terpadu, dan lain lain

3.2.1. Landasan Hukum/Legal Operasional


Landasan umum pengelolaan air limbah di Kabupaten Sleman adalah sebagai
berikut :
a. Peraturan Daerah Kabupaten Tingkat II Sleman No 1 Tahun 1990 tentang
Peraturan Bangunan
b. Peraturan Bupati Sleman Nomor: 18/Per.Bup/A/2005 tentang Persyaratan Tata
Bangunan dan Lingkungan
c. Peraturan Bupati Sleman Nomor: 12/Per.Bup/2006 tentang Perubahan Atas
Peraturan Bupati Sleman Nomor: 18/Per.Bup/A/2005 tentang Persyaratan Tata
Bangunan dan Lingkungan
d. Peraturan Daerah Kabupaten Sleman No 4 Tahun 2007 tentang Izin
Pembuangan Air Limbah
e. Peraturan Daerah Kabupaten Sleman No 5 Tahun 2007 tentang Retribusi Izin
Pembuangan Air Limbah
f. Peraturan Daerah Kabupaten Sleman No 9 Tahun 2009 tentang Organisasi
Perangkat Daerah Pemerintah Kabupaten Sleman

3.2.2. Aspek Institusional


Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Sleman No 9 Tahun 2009, maka
institusi yang bertanggung jawab pada sektor air limbah adalah Seksi Pengelolaan Air
Limbah, Bidang Kebersihan dan Pertamanan, Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan
Kabupaten Sleman. Dimana struktur Seksi Pengelolaan Air Limbah pada Dinas
Pekerjaan Umum dan Perumahan dapat dilihat pada gambar berikut ini.
Selain Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan, instansi lain yang terlibat di
dalam pengelolaan air limbah adalah Seksi Penyehatan Lingkungan, Bidang

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 44


Penanggulangan Penyakit dan Penyehatan Lingkungan, Dinas Kesehatan yang
mempunyai tugas melakukan pendataan dan penyuluhan tentang penyehatan
lingkungan di kawasan pemukiman penduduk. Selain itu instansi lain yang terlibat
adalah Kantor Lingkungan Hidup yaitu Seksi Pengendalian Pencemaran Lingkungan
yang mempunyai tugas untuk melakukan pemantauan terhadap kualitas air sungai
termasuk juga air limbah yang dibuang ke sungai.

Gambar 3.3 Struktur Organisasi


Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Kabupaten Sleman, termasuk Struktur
Penanggung Jawab Pengelolaan Air Limbah
.

Sumber: Perda Kabupaten Sleman No. 9 Tahun 2009, Lampiran IX

3.2.3. Cakupan Pelayanan


Idealnya seluruh keluarga di kawasan perkotaan Kabupaten Sleman bisa
terjangkau oleh sistem jaringan limbah terpusat, sebagaimana kerangka kerjasama
prasarana perkotaan Yogyakarta-Sleman-Bantul (Kartamantul). Setidaknya, hingga
saat ini untuk pelayanan pengelolaan air limbah sistem terpusat, di wilayah Kabupaten
Sleman terdapat lima kecamatan yang siap tergabung dalam sistem jaringan air limbah
yang dikoordinasikan dalam SekBer Kartamantul, yakni Kecamatan Depok, Gamping,
Mlati dan Ngaglik.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 45


Tabel 3.7 Rekapitulasi Jaringan Prasarana Air Limbah
di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman Tahun 2009
No. Kecamatan Desa Jenis Jaringan Panjang (m)
1 Depok Caturtunggal Jalur Rencana 13.030
PIPA 250x300 6.863
PIPA 400 3.355
PIPA 500 306
Pipa Lateral Timur 528
Pipa Penggelontor 1.285
Rencana Pipa Lateral 115
Condongcatur Jalur Rencana 7.611
PIPA 250x300 1.903
PIPA 400 662
Pipa Lateral Timur 3.779
Pipa Penggelontor 3.634
2 GAMPING Banyuraden Jalur Rencana 4.779
Nogotirto Jalur Rencana 3.817
3 GAMPING Trihanggo Jalur Rencana 5.351
4 MLATI Sinduadi PIPA 250x300 1.639
PIPA 400 2.666
PIPA 500 1.007
Pipa Penggelontor 1.519
5 NGAGLIK Minomartani Jalur Rencana 2.826
Pipa Penggelontor 2.816
Sumber: Analisa Peta Masterplan Air Limbah APY

Gambar 3.4 Peta Jaringan Limbah di Perkotaan Kabupaten Sleman

Berdasarkan data pada tabel dan gambar di atas maka hingga saat ini belum
ada data sambungan rumah tangga untuk sistem pengelolaan limbah terpusat,

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 46


jaringan prasarana yang ada baru sampai ke jaringan lateral. Target untuk kawasan
perkotaan Kabupaten Sleman hingga tahun 2014 adalah 3000 sambungan rumah
(SR), yang akan ditahap pelaksanaannya 750 SR setiap tahunnya.
Untuk layanan prasarana IPAL Komunal SANIMAS, hingga tahun 2010 awal
telah terdapat 4 instalasi namun yang telah operasional baru 3 buah (Sukunan-
Kec.Gamping, Minomartani-Kec.Ngaglik dan Santan-Kec.Depok). Sedangkan, IPAL
Komunal yang berada di dusun BlunyahKec. Mlati secara fisik telah terbangun namun
belum operasional yang disebabkan beberapa hal dalam kelembagaan dan
sambungan rumah tangga.

3.2.4. Aspek Teknis dan Teknologi


a. Sistem terpusat/offsite system
Untuk melakukan pengolahan air limbah yang berasal dari Kabupaten Sleman,
Kota Yogyakarta dan Kabupaten Bantul dibangun Instalasi Pengolahan Air Limbah
(IPAL) di daerah Sewon. IPAL Sewon ini terletak di Kabupaten Bantul, 6 km sebelah
barat daya pusat Kota Yogyakarta yaitu tepatnya di Dusun Cepit, Desa Pendowoharjo,
Kecamatan Sewon, dengan luas lahan 6,7 Ha. Kapasitas pengolahan dari IPAL Sewon
ini adalah 15.500 m3/hari atau 180 l/detik
Sistem pengolahan yang dipergunakan adalah kolam stabilisasi (Stabilization
Ponds) yang terdiri atas empat kolam fakultatif dengan ukuran masing-masing kolam
adalah 77x70x4 m3 dan dua kolam maturasi dengan ukuran masing-masing kolam
adalah 78x70x4 m3. Untuk membantu proses penguraian air limbah dipergunakan
bantuan surface aerator untuk menambah kandungan oksigen terlarut. Lumpur yang
dihasilkan dari proses penguraian dikeringkan dalam bak pengering lumpur yang
berukuran 34 x 232 x 0,5 m3 atau dengan volume 4000 m3

IPAL Sewon dari Udara IPAL Sewon

Gambar 3.5 IPAL Sewon

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 47


Tabel 3.8 Data Teknis IPAL Sewon
No. Uraian Besaran Keterangan
1 Pipa induk 33.129 m + 1.000 m
2 Panjang Pipa Lateral
- Kota Yogyakarta 113.695 m
- Kab. Bantul 12.500 m (rencana)
- Kab. Sleman 9.700 m (rencana)
3 Sistem penggelontor
- pipa Air dari S. Code, S. Winongo, dan
- pintu 19.433 m + 4.000 (rencana) 548 Selokan Mataram. Dilengkapi intake
unit dan tangki sedimentasi.
4 Instalasi Pengolahan
Area 6,7 hektar
3
Kapasitas IPAL 15.500 m /hari atau 180 l/detik 4 kolam fakultatif dan 2 unit kolam
maturasi
Sistem pengolahan Aerobik Fakultatif
3
- Kolam Fakultatif 4 unit, @ 77 x 70 x 4 m Waktu penyimpanan 5,5 hari
3
- Kolam Maturasi 2 unit, @ 78 x 70 x 4 m Waktu penyimpanan 1.3 hari
3
Bak Pengering Lumpur 4000 m3 (34 x 232 x 0,5 m )
3
Pompa dan kapasitas 3 unit @ 10,7 m /menit 2 unit operasional, 1 unit cadangan
Fasilitas gedung 390 m2 Kantor, Laboratorium, dll.
Sumber: www.kartamantu.go.id

IPAL Sewon dioperasikan dengan efisiensi pengolahan yang tinggi (95%),


tetapi jumlah pelanggan masih jauh dibawah kapasitas desain. Kapasitas IPAL Sewon
saat ini baru dimanfaatkan sekitar 40% dari kapasitas desain, yaitu 7.700 pelanggan
dari kapasitas desain sebesar 18.400 pelanggan. Sebagai langkah persiapan kawasan
perkotaan Kabupaten Sleman terkoneksi ke jaringan IPAL Sewon, maka Pemerintah
Provinsi DIY dan Kabupaten Sleman telah melakukan beberapa pembangunan
prasarana air limbah sebagai berikut:

Tabel 3.9 Rekapitulasi Pengembangan Prasarana Air Limbah Sistem


Terpusat di Kabupaten Sleman
Tahun Kegiatan Lokasi Vol (m) Nilai Kontrak Instansi
2008 Jaringan lateral Purwosari 1375 DPUP &ESDM Prov DIY
Jaringan lateral Purwosari 1000 DPUP Sleman
Jaringan Induk Kayen-Blimbingsari 7000 145.000.000 Satker PLP Prov DIY
Jaringan Bendung Kayen 1500 idem
Penggelontor
2009 Jaringan lateral Puwosari 2750 858.113.000 DPUP&ESDM Pro.DIY
Jaringan induk Jl. Kaliurang- 4000 Satker PLP Prov.DIY
Karangwuni
Jaringan Pipa servis Karangwuni 2500 542.703.000 DPU Kab.Sleman
Jaringan Pipa servis Kocoran, Mlati & CT 1000 200.008.000 Idem
Jaringan Pipa servis Puwosari, Mlati 2500 539.100.000 Idem
Jaringan Pipa servis Pogung Lor, Mlati 1000 193.931.000 Idem
Rehabilitasi SAL Jl. Prof. Yohannes, 300 90.397.000 idem
CT
2010 Jaringan Pipa Lateral Kayen Sono DPUP&ESDM Prov DIY
Jaringan Pipa Servis Sawitsari, CT 1546 460.900.000 DPU Kab.Sleman
Jaringan Pipa Servis Blimbingsari, CT 1280 374.214.804 DPU Kab.Sleman
Jaringan Pipa Servis Sono Kayen, 1422 419.350.000 DPU Kab.Sleman
Sinduadi
Sumber: DPUP Kabupaten Sleman, 2010

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 48


b. Sistem setempat/on site system
Sistem pengolahan setempat yang dipergunakan oleh masyarakat Kabupaten
Sleman kebanyakan berupa septic tank. Dari hasil survei oleh Dinas Kesehatan
diperoleh data bahwa jumlah KK yang memiliki jamban di Kabupaten Sleman adalah
sebanyak 70,42%, sedangkan pada kawasan perkotaan Kabupaten Sleman
kepemilikan jamban mencapai 78,7%.

Tabel 3.10 Prosentase Kepemilikan Jamban di Kawasan Perkotaan Kab.Sleman


Jumlah Kepadatan %
No. Kecamatan Desa Penduduk Netto Kepemilikan
2008 (jiwa/ha) Jamban
1 Gamping Balecatur 16.446 58 99,6
2 Ambarketawang 19.237 61 99,6
3 Banyuraden 12.916 58 99,6
4 Nogotirto 14.916 98 99,6
5 Trihanggo 13.433 79 99,6
6 Godean Sidoarum 12.873 68 55,4
7 Mlati Tirtoadi 8.447 44 58,2
8 Sumberadi 11.666 44 58,2
9 Tlogoadi 11.219 56 58,2
10 Sendangadi 11.979 57 58,2
11 Sinduadi 32.088 88 58,2
12 Sleman Tridadi 13.776 70 82,1
13 Ngaglik Sariharjo 15.767 67 99,8
14 Minomartani 14.365 142 99,8
15 Depok Caturtunggal 60.951 109 79,8
16 Maguwoharjo 27.162 67 79,8
17 Condongcatur 34.944 81 79,8
18 Ngemplak Wedomartani 21.458 44 76,4
19 Berbah Kalitirto 11.271 71 58,0
20 Kalasan Purwomartani 22.245 50 73,8
Perkotaan Sleman \Jumlah\rerata 387.159 69 78,7
Kabupaten Sleman 1.041.951 56 70,4
Sumber: analisis data kesehatan Kabupaten Sleman, Dinkes Kab.Sleman 2009;
Kabupaten Sleman Dalam Angka 2008

3.2.5. Peran serta Masyarakat dan Jender dalam Penanganan Limbah Cair
Peran serta masyarakat dalam penanganan air limbah diwujudkan dalam
program Sanitasi Berbasis Masyarakat (SANIMAS). Melalui program tersebut
masyarakat diajak untuk memikirkan kondisi sanitasi di lingkungan mereka dan
berusaha untuk mengatasinya secara bersama. Di Kabupaten Sleman sudah terdapat
beberapa lokasi penerapan program SANIMAS tersebut, yaitu :

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 49


Tabel 3.11 Sanimas di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman

No Uraian SANIMAS
Minomartani Sukunan Blunyah Gede* Santan
1. Alamat Lokasi Perumahan Dusun Sukunan Blunyah Gede Dukuh Santan
Perumahan Desa Desa Sinduadi Dukuh Kalongan,
Minomartani, Banyuraden, Kec.Mlati Desa
Kec.Ngaglik Kec. Maguwoharjo,
Gamping Kec.Depok
2. Pengguna (KK) 93 KK/375 jiwa 70 KK/280 jiwa 60 KK/150 jiwa
3. Pelaksana KSM Layur Sehat KSM KSM Andum
BORDA Sukunan Roso
Pelaksana pendamping Pusteklim-APEX DEWATS LPTP
4. Kepengurusan:
- Ketua Tugiyono Ismanto Suyatno
- Sekretaris Ponijo Harto Sudjijo
- Bendahara Suyud Syaifuddin
5. Mulai Beroperasi 2006 2008 27/3/2010
6. Biaya Operasional/bulan
7. Iuran per KK Rp. 5000 Rp. 5000 Rp. 5000
8. Anggaran Pembangunan 329,852 jt 315,324 juta 310 jt
- Pemerintah Pusat 88,878 jt - 99,889 jt
- Pemda 174,922 jt 145,261 juta 199,967 jt
- LSM 49,814 jt 170,063 juta -
- Masyarakat 16,237 jt tenaga kerja 10 jt
2
9. Luas area 120 m2 100 m2 168 m
Sumber: KLH Kabupaten Sleman 2009, *Sanimas Blunyah Gede sampai sekarang belum operasional

Foto: KPLH Kabupaten Sleman

Gambar 3.6 Pembangunan Sanimas


di Dusun Sukunan-Banyuraden dan Minomartani

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 50


@dambung, 2010

Sanimas di Santan-Maguwoharjo

Repro KLH kab. Sleman

Laporan Pembangunan
Sanimas Minomartani

Repro KLH kab. Sleman

Denah Area Layanan Sanimas Santan


Gambar 3.7 Beberapa Contoh Pembangunan Sanimas di Perkotaan Sleman

3.2.6. Permasalahan
Permasalahan pengelolaan limbah cair di kawasan perkotaan Kabupaten
Sleman adalah:
Kelembagaan dan SDM
a. Tupoksi instansi yang bertanggungjawab dalam pengelolaan limbah cair,
khususnya keterkaitan antara KLH dan Seksi Air Limbah Dinas PUP
b. Kerjasama Prasarana Kartamantul belum optimal, bahkan selama satu tahun
terakhir MoU antara ketiga pemerintah daerah (Yogya, Sleman dan Bantul)
telah kadaluwarsa.
c. Kemampuan pendanaan untuk mendukung pembangunan Sanimas sangat
terbatas.
d. Peraturan daerah terkait dengan sambungan rumah tangga ke IPAL Terpusat
belum ada, hal ini akan menyulitkan dalam penarikan retribusi.
e. SDM untuk layanan sambungan rumah tangga belum dipersiapkan, baik SDM
untuk sambungan baru maupun operasi dan pemeliharaan.
Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 51
Teknis
a. Belum ada rumah tangga yang terhubungkan dengan instalasi air limbah sistem
terpusat (IPAL Sewon)
b. Kapasitas IPAL Sewon terbatas, yakni hanya tersedia sisa kapasitas 10.700 SR
dari total kapasitas 18.400 SR untuk kawasan perkotaan 3 kabupaten/kota,
mengingat posisi kawasan perkotaan sleman sebagai penyangga bagi kawasan
bawahannya (Kota Yogya dan Kabupaten Bantul), maka jatah 3000 SR untuk
kawasan perkotaan Sleman hingga tahun 2014 adalah sangat terbatas.
c. Perubahan dari septik tank ke sistem IPAL Terpusat memerlukan sosialisasi
yang tepat dan memerlukan waktu serta dukungan dana stimulus yang besar
d. Kepemilikan jamban/septik tank baru mencapai 78,7%, berarti masih ada
21,3% rumah tangga atau 24.463 keluarga masih menggunakan prasarana
limbah rumah tangga non septik tank.
e. Instalasi septik tank yang ada sebagian besar masih menggunakan teknologi
dengan persepsi yang keliru, yakni septik tank yang baik adalah septik tank
yang meresap/tidak pernah penuh.
f. Sebagian besar limbah cair rumah tangga hanya diresapkan saja atau dibuang
ke saluran drainase

3.3. Pengelolaan Persampahan (Limbah Padat)

3.3.1. Landasan Hukum/Legal Operasional


Operasional Pengelolaan persampahan di Kabupaten Sleman dilaksanakan
oleh Seksi Persampahan, Bidang Kebersihan dan Pertamanan, Dinas Pekerjaan
Umum dan Perumahan Kabupaten Sleman. Sebagai dasar hukumnya yaitu Perda
Nomor: 9/2009 tentang Organisasi Perangkat Daerah Pemerintah Kabupaten Sleman
Bagan struktur organisasi Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Kabupaten Sleman
secara lebih rinci dapat dilihat pada Gambar 3.1 di atas, dimana termuat Seksi
Persampahan yang bertanggungjawab atas pengelolaan persampahan seluruh wilayah
Kabupaten Sleman. Sebagai landasan operasional adalah Peraturan Daerah Nomor
14 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Persampahan dan Peraturan Daerah Nomor 15
Tahun 2007 tentang Retribusi Pelayanan Pengelolaan Persampahan.
Dalam menjalankan fungsi dan tugasnya Seksi Persampahan dilengkapi
dengan perangkat lunak maupun perangkat keras. Sumberdaya Manusia yang terlibat
dalam pengelolaan sampah pada Seksi Persampahan sebagai berikut :

Tabel 3.12 Daftar Rincian Personil Seksi Persampahan Dinas


Pekerjaan Umum dan Perumahan Kabupaten Sleman
I Kantor DPUP
Pendidikan S2 S1 SLTA JUMLAH
Kabid 1 1
Kasi 1 1
Stap 2 7 9
Jumlah 4 7 11
II LAPANGAN

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 52


STATUS PNS PTT PHL JUMLAH
Pengemudi 13 0 8 21
Awak Angkutan 24 4 14 42
Tenaga Penyapuan 15 5 6 26
Tenaga Pengomposan 3 3
Jumlah 52 9 31 92
PENDIDIKAN SLTA SMP SD JUMLAH
Pengemudi 11 5 5 21
Awak Angkutan 20 11 11 42
Tenaga Penyapuan 4 6 16 26
Tenaga Pengomposan 2 1 3
Jumlah 37 23 32 92
III DINAS PASAR
STATUS PNS PTT PHL JUMLAH
Pengemudi 3 1 4
Awak Angkutan 1 2 3
Jumlah 4 0 3 7
PENDIDIKAN SLTA SMP SD JUMLAH
Pengemudi 1 2 1 4
Awak Angkutan 3 3
Jumlah 4 2 1 7
Sumber: Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Kabupaten Sleman, 2010

3.3.3 Aspek Pembiayaan


Aspek pembiayaan atau keuangan persampahan meliputi biaya operasional,
pemeliharaan dan penerimaan retribusi dari para pelanggan. Pembiayaan mengalami
kenaikan yang cukup signifikan karena digunakan untuk memperbaiki dan atau
meningkatkan kapasitas sarana dan prasarana yang sudah tua atau tidak memenuhi
kelayakan lingkungan dan dipengaruhi juga oleh kenaikan harga komponen kendaraan
yang dipicu oleh kenaikan harga BBM serta kenaikan Upah Minimum Provinsi.
Sedangkan pendapatan dari retribusi bergantung kepada tarip yang berlaku sesuai
perda sehingga defisit akan terus terjadi.
Tabel 3.13 Perbandingan Biaya Operasional dengan Pendapatan Sampah
dalam Lima Tahun Terakhir Mulai Tahun 2004 s/d 2009
Tahun Anggaran Biaya Realisasi % Kenaikkan
Operasional Pendapatan %
2004 1.164.299.016 535.920.150 46,03 12,9 (+)
2005 1.467.435.182 689.205.625 46,97 0,94 (+)
2006 2.426.881.480 763.810.650 31,47 15,50 (-)
2007 4.602.919.850 666.455.200 14.48 16,99 (-)
2008 4.020.000.000 835.000.000 20,77 6,54 (+)
2009 4.859.769.000 1.043.949.500 21,48 3,41 (+)
Sumber.Dinas Pekerjaan Umum dan Permukiman Kabupaten Sleman, 2008.

Tarif retribusi pelayanan persampahan di Kabupaten Sleman sesuai Peraturan


Daerah Kabupaten Sleman Nomor 15 Tahun 2007 tentang Retribusi Pelayanan
Pengelolaan Persampahan, dan hanya diberlakukan kepada masyarakat yang
mendapat pelayanan jasa pengangkutan sampah berdasarkan permintaan masyarakat
sebagai pelanggan. Retribusi tersebut hanya untuk biaya pengangkutan sampah dari

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 53


TPS ke TPA dan biaya pemrosesan akhir di TPA, tidak termasuk biaya pemindahan dari
rumah/kantor/pasar (sumber sampah) ke TPS.
Tabel 3.14 Target dan Realisasi Retribusi Sampah Tahun 2004 s/d 2009
TAHUN No Objek Retribusi Target Realisasi %
2004 1. Perumahan/Permukiman 180.500.000 181.772.500 100,70
2. Niaga 152.800.000 154.099.350 100,85
3. Pasar Kabupaten 200.000.000 200.048.300 100,02
Jumlah 533.300.000 535.920.150 100,49
2005 1. Perumahan/Permukiman 225.000.000 226.101.200 100,49
2. Niaga 255.000.000 262.447.975 102.92
3. Pasar Kabupaten 200.000.000 200.656.450 100,33
Jumlah 680.000.000 689.205.625 101,35
2006 1. Perumahan/Permukiman 250.000.000 291.290.200 116,52
2. Niaga 265.000.000 270.112.600 101,93
3. Pasar Kabupaten 210.000.000 202.407.850 96,38
Jumlah 725.000.000 763.810.650 105.35
2007 1. Perumahan/Permukiman 285.000.000 288.565.150 101,25
2. Niaga 270.000.000 273.979.150 101,47
3. Pasar Kabupaten 220.000.000 103.910.900 47,23
Jumlah 775.000.000 666.455.200 85,99
2008 1. Perumahan/Permukiman 348.000.000 373.259.100 113,00
2. Niaga 287.500.000 294.401.400 95,01
3. Pasar Kabupaten 200.000.000 211.215.250 96,27
Jumlah 835.500.000 878.875.750 105,19
2009 1. Perumahan/Permukiman 400.000.000 486.308.400 121,58
2. Niaga 300.000.000 330.885.700 110,30
3. Pasar Kabupaten 200.000.000 226.755.400 113,38
Jumlah 900.000.000 1.043.949.500 115,99
Sumber: BPKKD Kabupaten Sleman, 2010

3.3.4 Cakupan Pelayanan


Cakupan layanan persampahan untuk kawasan perkotaan di Kabupaten
Sleman telah menjangkau semua wilayah, namun tidak secara langsung dilakukan
layanan pintu ke pintu, melainkan dengan layanan penyediaan fasilitas TPS,
Container, Transfer Depo dan LDUS, serta pengangkutan sampah terkumpul ke TPA
di Piyungan Kabupaten Bantul. Secara keseluruhan terdapat jumlah TPS sebanyak
129 buah, Container 23, Transfer Depo 10 sebagian besar terdapat di kawasan
perkotaan. Kawasan perdesaan terkait dengan layanan persampahan sebatas layanan
TPS dan Container untuk pasar.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 54


Gambar 3.8 Peta Pengelolaan Persampahan di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman

3.3.5 Pengelolaan Persampahan KARTAMANTUL


Secara khusus Kartamantul mengelola sebagian dari segmen pengelolaan
sampah yaitu TPA. Dalam pengelolaan TPA, Kartamantul bersepakat untuk:
Menyediakan dana operasional TPA dengan sistem skoring sesuai jumlah
volume sampah yang terbuang.
Menyusun rencana kegiatan operasional TPA dan SOP TPA
Mengawasi dan mengevaluasi pelaksanaan kegiatan operasional TPA
Menangani kegiatan-kegiatan insindentil yang timbul akibat operasional
TPA
Secara umum Kartamantul memfasilitasi koordinasi antar 3 kabupaten/kota
dalam pengelolaan sampah yang berkaitan dengan:
- pembuangan sampah liar
- penyedia jasa pengangkutan sampah
3.3.6 Aspek Operasional
Operasional Pengelolaan meliputi aspek penyediaan prasarana persampahan
(Bin Kontainer, Tempat Penampungan Semenatara, Transfer Depo, Bengkel), sarana
angkutan (Gerobak, Dumptruck, Armroll Truck, Pick Up, Roda Tiga, Weel Loader,
Buldozer, Peralatan Bengkel), Tenaga (Perencana, Pengawas, Sosialisator, Tenaga
Administrasi, Pengemudi, Awak, Tukang Sapu, Teknisi Kendaraan), dan sistem
pelayanan (Rute, jam operasional, pelaporan, pengaduan, pengendalian).

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 55


Sistem operasional dimaksudkan untuk menyiapkan dan mengoperasikan
segala sesuatu yang berkaitan dengan sarana prasarana persampahan, tenaga, dan
sistem pelayanan yang handal sehingga dapat memberikan pelayanan kepada
masyarakat dengan standar pelayanan prima, efektif, dan efisien.
a. Tempat Penampungan Sementara
Tempat Penampungan Sementara atau disebut TPS adalah tempat menampung
sampah sebelum diangkut ke Tempat Pengolahan Akhir (TPA). Konstruksi
bangunan terbuat dari pasangan, ada yang tertutup dan ada yang tidak, di TPS
sampah dimungkinkan untuk menginap bergantung pada jadwal pengambilan
sampah oleh petugas.
Di lokasi pelayanan jasa pengangkutan sampah yang dilaksanakan oleh Dinas
Kimpraswilhub Kabupaten Sleman terdapat 129 TPS dengan rincian :
a) Pelayanan Pasar : 18 TPS
b) Pelayanan Terminal : 2 TPS
c) Pelayanan Niaga : 55 TPS
d) Pelayanan Permukiman : 54 TPS

Masterplan Persampahan Perotaan Kabupaten Sleman

Gambar 3.9 TPS di Pasar Cebongan, Mlati dan Pasar Gowok,


Caturtunggal-Depok
b. Transfer Depo
Tranfer Depo adalah tempat pertemuan alat pengumpul dan truk pengangkut dan
bukan sebagai TPS. Ada tiga tipe transfer depo, menurut ketentuan Departemen
Pekerjaan Umum, sbb:
Tipe I, Luas lahan > 200 m, dilengkapi dengan tanjakan, pagar, atap, pintu
gerbang, bangunan untuk kantor, MCK, dan gudang peralatan.
Tipe II, Luas lahan 60 m - 200 m, dilengkapi tanjakan dan peralatan untuk
parkir alat pengepul (gerobak);
Tipe III, Luas lahan 10 20 m, yaitu berupa landasan container biasa.
Di Kabupaten Sleman terdapat 3 (tiga) tipe transfer depo, untuk Type I sudah ada
yang dikembangkan dan dimodifikasi sehingga proses pembongkaran dan
pemindahan sampah sama sekali tidak terlihat dari luar. Transfer Depo tipe I dan
tipe II yang ada di Kabupaten Sleman dapat dilihat pada tabel berikut.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 56


Tabel 3.15 Lokasi Transfer Depo di Kabupaten Sleman
No Tipe Kecamatan Lokasi Jumlah Keterangan
1. I Depok Condongcatur 1 Permukiman
Nologaten 1 Permukiman + Pasar
Klebengan 1 Permukiman
Gamping Nogotirto 1 Permukiman
Mlati Pogung Kidul 1 Permukiman
Kragilan 1 Permukiman
Sleman Tridadi 1 Permukiman
Ngaglik Minomartani 1 Perumahan
Prambanan Kalakijo 1 Permukiman + Pasar
2 II Moyudan Ngijon 1 Pasar
Jumlah 10
Sumber : Dinas Kimpraswilhub Kab. Sleman 2008, Keterangan Cetak miring tidak masuk dalam wilayah perencanaan.

Masterplan Persampahan Perotaan Kabupaten Sleman

Gambar 3.10 Transfer Depo Nogotirto dan Transfer Depo Condongcatur

c. Container
Container adalah TPS yang banyak diminati
oleh pelanggan karena dapat dipindah-
pindahkan dengan menggunakan Armrolltruck,
tertutup, bersih dan estetis. Kapasitas
container hanya 6 M3, bahan dari plat besi
maka diusahakan sampah tidak membusuk di
dalam container karena akan mempercepat Gambar 3.11 Container
timbulnya karat dan mengurangi usia pakai.
Adapun jumlah container di wilayah pelayanan sebagai berikut :

Tabel 3.16. Lokasi Container di Kabupaten Sleman


No Tipe Kecamatan Lokasi Jumlah Keterangan
1 III Depok Pasar Condongcatur 1 Pasar
Mirota Maguwoharjo 1 Pabrik
STIE YKPN 1 PTS
Sub.Din.Pengairan 1 Kantor
Pasar Sambilegi 1 Pasar
Sleman GKBI Medari 1 Pabrik
Primisima Medari 1 Pabrik
RSUD Morangan 1 Rumah Sakit
Perum MGA 1 Perumahan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 57


No Tipe Kecamatan Lokasi Jumlah Keterangan
GE. Lighting 1 Pabrik
Rumah Dinas Bupati 1 Perumahan + kantor
Tempel Perum Margorejo I 1 Perumahan
Pasar Tempel 1 Pasar
Mlati RSUD Sardjito 2 Rumah Sakit
Pasar Cebongan 1 Pasar
PT. Kharisma Prima A 1 Pabrik
Kalasan Dusun Sorogenen 1 Permukiman
Pasar Kalasan 1 Pasar
Bumi Avia Permai 1 Perumahan
Berbah PT. Lezak 1 Pabrik
AAU 1 Akademi
Ngaglik Pesona Merapi 1 Perumahan
Ngalangan 1 Perumahan
Jumlah 24
Sumber : Dinas Kimpraswilhub Kab. Sleman 2008, Keterangan Cetak miring tidak masuk dalam wilayah perencanaan.

d. Lokasi Daur Ulang Sampah (LDUS)

Di Kabupaten Sleman terdapat 2 (dua) Lokasi Daur Ulang Sampah (LDUS) yang
masih aktip yaitu di Kecamatan Depok LDUS Tambakboyo dan di Kecamatan
Sleman di Tridadi. LDUS mendaur ulang sampah organik menjadi kompos.
Hambatan yang ada dari kegiatan ini adalah pemanfaatan hasil yang belum
maksimal, sehingga masih banyak yang menumpuk di gudang penyimpanan.

Dwi Oblo

Gambar 3.12 Aktivitas komposting di LDUS Tambakboyo

e. Tempat Pengolahan Akhir Sampah (TPA)


TPA Umum yang dimanfaatkan oleh Pemda Sleman adalah TPA Piyungan yang
berlokasi di Desa Sitimulyo, Kecamatan Piyungan, Kabupaten Bantul
merupakan TPA bersama untuk cakupan pelayanan kawasan Perkotaan
Yogyakarta
3.3.7 Pola Penanganan Sampah

a. Penanganan dan pewadahan


Penanganan dan pewadahan merupakan tahap pertama pengelolaan sampah
dengan maksud untuk mencegah sampah tidak berserakan dan mempermudah proses
pengumpulan. Tahap ini tanggung jawab setiap penghasil sampah di lokasi sumber

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 58


sampah. Wadah yang dipakai adalah bin berbagai jenis dan bentuk, bak permanen,
dan kantong plastik. Pewadahan dilakukan belum melalui pemisahan jenis sampah
menjadi organik dan anorganik, namun sudah ada yang menyisihkan barang bekas
untuk dijual atau diserahkan pada pengumpul barang bekas.

b. Pengumpulan dan Pemindahan


Pengumpulan adalah kegiatan mengumpulkan sampah dari wadah sampah di
sumber sampah ke Tempat Penampungan Sementara (TPS) atau Kontainer atau
Transfer Depo (TD). Pengumpulan dapat dilakukan secara langsung dari wadah ke
TPS/Kontainer/TD, atau melalui pengumpulan sementara dengan gerobak atau roda
tiga atau pick up dan dibawa ke TPS/kontainer/TD.
Pemindahan adalah kegiatan pemindahkan dan pengangkutan sampah dari
TPS/Kontainer/TD ke TPA. Pemindahan sampah adalah memindah sampah dari
TPS/TD ke dalam Truck Sampah, sedangkan pengangkutan adalah mengangkut
sampah dari TPS/TD ke TPA atau mengangkut kontainer ke TPA. Sistem
pengumpulan dan pemindahan yang dilaksanakan saat ini sebagai berikut:
1) Sistem Tempat Penampungan Sementara (TPS),
Sampah yang berada di wadah sampah dikumpulkan oleh penghasil
sampah baik langsung atau menggunakan jasa tukang gerobak ke dalam
TPS. Setelah TPS penuh sampah dipindahkan ke dalam truck sampah oleh
petugas dari dinas dan selanjutnya diangkut ke TPA.
2) Sistem transfer depo/transfer station (TD).
Sampah yang berada di wadah sampah dikumpulkan dengan menggunakan
gerobak, pickup, atau roda tiga oleh penyedia jasa swasta dan diangkut ke
TD. Dengan jadwal yang sudah ditetapkan sampah dipindahkan ke dalam
truck sampah oleh petugas dari dinas dan selanjutnya diangkut ke TPA.
3) Sistem kontainer.
Sampah yang berada di wadah sampah dikumpulkan oleh penghasil
sampah baik langsung atau menggunakan jasa tukang gerobak ke dalam
kontainer. Setelah kontainer penuh atau maksimal 3(tiga) hari walaupun
belum penuh kontainer diambil oleh petugas dari dinas dengan
menggunakan Arm Roll Truck, sampah diangkut ke TPA.
4) Sistem door to door,
Pelayanan pengambilan sampah dari rumah-rumah ke TPA. Sistem ini
meliputi pengumpulan sampah langsung dari wadah sampah di sumber
sampah dan langsung diangkut ke TPA.
5) Sistem Langsung Mandiri
Sistem ini dilaksanakan sendiri oleh penghasil sampah mulai dari
pewadahan, pengumpulan, pemindahan dan pengangkutan sampai ke TPA
menggunakan armada sendiri.
c. Pengangkutan
Pengangkutan sampah harus memenuhi standar kuantitas dan kualitas. Standar
kuantitas adalah frekuensi pengangkutan disesuaikan dengan jumlah sampah yang

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 59


harus diangkut, sedangkan standar kualitas adalah perlindungan sampah secara
maksimal sehingga sampah harus dalam keadaan aman dan tidak beresiko
menimbulkan pencemaran selama perjalanan baik bau maupun tercecer di jalan.
Armada yang digunakan mengangkut sampah terdiri dari:
1) Roda Tiga
Kendaraan jenis ini digunakan pada pola operasional sistem door to door dan
mendukung kegiatan penyapuan jalan. Kapasitas tampung sekitar 1 2 m3,
praktis untuk pelanggan yang tinggal di gang-gang yang sempit. Operasional
kendaraan ini tidak sampai ke TPA tapi hanya sampai di TD.
2) Truck Biasa
Kapasitas kendaraan jenis ini bisa mencapai 6 m3 sekali angkut, sedangkan
kelemahannya adalah pembongkaran sampah memerlukan waktu lama karena
bak truck tidak dapat diangkat dengan system hidrolis. Operasional kendaraan ini
sampai ke TPA, dan kendaraan jenis ini digunakan oleh UGM dan Desa
Caturtunggal, Pasar Buah Gamping, Pasar Sentral Gamping.
3) Dump Truck.
Kendaraan ini merupakan modifikasi dari truck biasa, dimana bak truck dapat
digerakkan secara hidraulik sehingga proses bongkar sampah bisa efektif,
sedang untuk memuat prosesnya masih sama dengan truck biasa. Bak terbuat
dari baja, dengan kapasitas operasional sekitar 2 3 rit per hari. Jenis
kendaraan ini digunakan pada pola operasional sistem door to door, TD, dan
Sistem TPS, kendaraan jenis ini digunakan oleh Dinas Pekerjaan Umum dan
Permukiman Kabupaten Sleman.
4) Arm Roll Truck,
Kendaraan jenis ini dilengkapi dengan lengan hidraulik untuk mengangkat dan
meletakkan kembali kontainer. Dengan kendaraan ini operasi pengangkutan dan
pembuangan sampah menjadi lebih praktis. Kapasitas kontainer 6 M3 dan
frekuensi ritasi ke TPA bias mencapai 3-4 kali per hari, tergantung pada jarak
angkut. Kendaraan jenis ini digunakan oleh Dinas Pekerjaan Umum dan
Permukiman Kabupaten Sleman dan Pemerintah Desa Condongcatur.
5) Pick up.
Digunakan untuk melayani pelanggan baru dan belum masuk dalam sistem
pelayanan, untuk membackup penyapuan jalan, dan sistem pelayanan door to
door termasuk wilayah pelayanan yang sulit dijangkau dengan kendaraan
Dumptruck atau Arm Roll. Kapasitas kendaraan ini maksimal hanya 3 m.
6) Gerobak sampah.
Digunakan untuk melayani dari pintu ke pintu langsung dari sumber sampah
yang rata-rata penghasil sampah dari rumah tangga atau niaga. Layanan ini
sebagian besar dikelola oleh masyarakat setempat melalui organisasi
kepemudaan, organisasi sosial kemasyarakatan kampung, atau dilakukan oleh
perorangan. Daya angkut maksimal gerobak sampah adalah 0,8 m.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 60


3.3.8 Aspek Teknis dan Teknologi

a. Komposisi Sampah
Komposisi sampah di kawasan perkotaan Sleman berdasarkan Studi Komposisi
Sampah yang dilakukan pada tahun 2009 menunjukkan sampah organik pada kisaran
60%, baik pada sampling rumah tangga kelas ekonomi rendah, menengah dan tinggi.
Namun jika diteliti dari sumber sektor penghasil sampah maka sampah organik
memang dominan pada fungsi-fungsi domestik (rumah tangga, pasar, dan restoran).
Sedangkan, sektor rumah sakit adalah penghasil sampah organik paling kecil, disusul
sekolahan dan perkantoran, yakni di bawah 40%. Material sampah lain yang cukup
dominan adalah plastik dan kertas.

Sumber: Studi Komposisi Sampah Perkotaan Sleman, 2009


Gambar 3.13 Komposisi Sampah Rumah Tangga Gambar 3.14 Komposisi Sampah
di Perkotaan Kabupaten Sleman Berdasar Kelas Rumah Tangga di Perkotaan Kabupaten
Ekonomi Keluarga tahun 2009 Sleman Tahun 2009

Sumber: Studi Komposisi Sampah di kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman, 2009

Gambar 3.15 Komposisi Sampah di Perkotaan Kabupaten Sleman Tahun 2009


Berdasar Sumber Penghasil Sampah

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 61


3.3.9 Peran serta Masyarakat dan Jender dalam Pengelolaan Sampah
Masyarakat pada beberapa lokasi telah melakukan pengelolaan sampah
secara mandiri, baik didukung oleh LSM maupun murni dari inisiatif kelompok
masyarakat setempat. Walaupun cakupan pengelolaan sampah mandiri masih dalam
lingkup dusun. Namun demikian, kelompok di Sukunan, Banyuraden, Kecamatan
Gamping telah tumbuh pesat menjadi percontohan pengelolaan sampah mandiri,
bahkan berkembang menjadi wisata desa. Aneka produk yang dihasilkan dari daur
ulang sampah mulai dari kompos hingga aneka ragam kerajinan telah nyata
meningkatkan pendapatan masyarakat setempat.
Berikut ini adalah data kelompok pengelolaan sampah mandiri yang ada di
kawasan perkotaan Kabupaten Sleman, sedangkan jumlah secara keseluruhan
kelompok pengelolaan sampah mandiri sebanyak 70 kelompok.
Tabel 3.17 Kelompok Pengelolaan Sampah Mandiri di Kawasan Perkotaan
No. Lokasi Desa Kecamatan
1 Mulungan Wetan Sendangadi Mlati
2 Mraen Sendangadi Mlati
3 Jaten Sendangadi Mlati
4 Duwet Sendangadi Mlati
5 Pogung Lor Sinduadi Mlati
6 Blunyah Sinduadi Mlati
7 Karangjati Sinduadi Mlati
8 Gabahan Sumberadi Mlati
9 Nambongan Tlogoadi Mlati
10 Plaosan Tlogoadi Mlati
11 Sukunan Banyuraden Gamping
12 Ngemplak Caban RW 07 Tridadi Sleman
13 Kebonagung Tridadi Sleman
14 Yavasan Kanisius Kalasan Kalasan
15 Kadipolo Purwomartani Kalasan
16 Sawahan Lor Wedomartani Ngemplak
17 Minomartani RW 04 Minomartani Ngaglik
18 Minomartani RW 01 Minomartani Ngaglik
19 Karangmalang Caturtunggal Depok
Sumber : Dinas PU&P Kabupaten Sleman dan KLH Kabupaten Sleman 2010

Pola pengelolaan sampah


mandiri yang dikembangkan di
Sukunan telah mendapatkan tingkat
partisipasi yang signifikan dari
warganya, dimana posisi saat ini
warga di Dusun Sukunan tidak
mengeluarkan biaya untuk
pembuangan sampah rumah tangga
mereka. Dengan satu syarat, yakni
mereka harus mau memilah

sampahnya sedemikian rupa sehingga Gambar 3.16


petugas sampah akan mendapatkan nilai Pola Sampah Mandiri di
Sukunan
ekonomi dari sampah yang dikelolanya.
Peran ibu-ibu sangat besar dalam mensukseskan gerakan pemilahan sampah,

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 62


bahkan dapat dikatakan sebagai aktor utama dari pemilahan sampah rumah tangga
sampai pemanfaatan kembali sampah plastik untuk aneka kerajinan rumah tangga
(dompet, aneka tas, taplak meja).

3.3.10 Permasalahan dalam Pengelolaan Sampah


Beberapa permasalahan dalam pengelolaan sampah di kawasan perkotaan
Kabupaten Sleman adalah terkait sumberdaya manusia pengelola sampah dan
keterbatasan pembiayaan, perilaku dan kesadaran masyarakat terhadap pengelolaan
sampah dan kerjasama pengelolaan sampah aglomerasi perkotaan Yogyakarta.

Kelembagaan & SDM


Permasalahan sumberdaya manusia terkait dengan kemampuan melayani
kawasan perkotaan yang sedemikian luas, yakni sekitar 3-4 kali wilayah Kota
Yogyakarta dengan penduduk yang hampir sama dengan kota Yogyakarta,
sehingga mempengaruhi tingkat layanan.
Jumlah personil pengelolaan sampah masih timpang, sehingga layanan untuk
pengambilan sampah di TPS, Transfer Depo atau container masih terbatas
(kadang dilayani 2-3 hari sekali)
Guna mendukung pengelolaan LDUS yang berbasis usaha maka kelembagaan
yang ada tidaklah memadai.
Kebijakan terakhir Pemerintah kota Yogyakarta adalah mengurangi jumlah fasilitas
transfer depo, kebijakan ini berdampak pada pembuangan sampah warga Kota di
kawasan perbatasan ke fasilitas persampahan Kabupaten Sleman.
Belum ada perusahaan pengolah limbah plastik atau kertas di Kabupaten Sleman
maupun DIY, sehingga nilai tambah sampah plastik dan kertas relatif kecil.

Teknis
Keterbatasan dana operasi dan pemeliharaan juga masih menjadi kendala dalam
perawatan prasarana yang ada.
Permasalahan sekitar perilaku dan kesadaran masyarakat dalam membuang
sampah cukup sering terjadi, yakni:
- Maraknya pembuangan sampah secara illegal pada ruang-ruang kosong atau
terbuka, tak jarang pada kawasan akses utama seperti Ringroad Utara.
- Praktek-praktek pembuangan sampah ke badan sungai juga masih sering
terjadi
- Pembakaran sampah pada kawasan yang sudah begitu urbanized masih sering
dilakukan, tak terkecuali di lingkungan kampus perguruan tinggi.
Cakupan layanan sampah secara terpusat baru mencapai 36 %
Program 3R (reduced, reused dan recycled) telah banyak dilakukan oleh KSM-
KSM, namun masih terlalu sedikit jika dibandingkan laju timbulan sampah yang
dihasikan warga kawasan perkotaan.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 63


Jumlah LDUS baru ada 2 (Tambakboyo-Depok dan Tridadi-Sleman), padahal
LDUS menjadi penyaring untuk program 3R sebelum sampah yang benar-benar
residu dibuang ke TPA.
Salah satu Produk LDUS, yakni pupuk kompos tidak terserap oleh pasar bahkan
instansi pemerintah belum sepenuhnya memanfaatkan kompos produksi LDUS
untuk kebutuhan pertamanan yang ada.
TPA yang ada yang merupakan TPA bersama 3 daerah, yakni TPA Piyungan di
Bantul usia pakainya tinggal 2-3 tahun lagi, maka permasalahan pemilihan lokasi
TPA yang baru akan menjadi agenda yang lumayan berat.
-

Pengambilan sampah dari rumah ke rumah Tempat Pembuangan Sampah Sementara


Di kawasan Jl. Kabupaten - Gamping di Maguwoharjo - Depok
Gambar 3.17 Pengelolaan Persampahan Perkotaan Kabupaten Sleman

3.4. Pengelolaan Drainase


Kondisi umum Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta yang dibatasi oleh Gunung
Merapi di bagian utara dan Samudera Hindia di bagian selatan membentuk topografi
dengan kemiringan antara 0.5-8%. Wilayah dengan kemiringan area sebesar ini sangat
menguntungkan di dalam pengaliran air hujan, karena tanpa struktur drainase yang
khusus air hujan secara alami akan mengalir ke bagian selatan. Wilayah Kabupaten
Sleman yang terletak di bagian utara Provinsi DIY mendapatkan keuntungan ini.
Kemiringan wilayah Sleman antara 5-8% bahkan pada beberapa bagian seperti
lembah sungai berkemiringan sampai 40%, Kondisi alami ini masih ditunjang dengan
jenis tanah vulkanik dengan ciri berpasir sehingga air hujan mudah meresap.
Hal lain yang menunjang pengaliran air hujan di wilayah Sleman adalah adanya
sungai-sungai yang mengalir di sebagian besar wilayahnya. Sungai-sungai utama yang
mengalir di wilayah Perkotaan Sleman adalah Sungai Gajah Wong, Sungai Code dan
Sungai Winongo. Ketiga sungai ini merupakan bagian atau anak Sungai dari Sungai
Opak. Sedangkan di bagian barat terdapat juga anak Sungai Progo. Anak-anak sungai
ini difungsikan sebagai badan air penerima aliran yang berasal dari saluran drainase.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 64


3.4.1. Landasan Hukum/Legal Operasional
Landasan hukum pengaturan sistem drainase di Kabupaten Sleman terutama
mengacu pada Perda No 1/1990 tentang Peraturan Bangunan dan Peraturan Daerah
Kabupaten Sleman No 9 Tahun 2009 tentang Organisasi Perangkat Daerah.

3.4.2. Aspek Institusional


Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Sleman No 9 Tahun 2009, maka
institusi yang bertanggung jawab pada sektor drainase adalah Seksi Drainase, Bidang
Permukiman, Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Kabupaten Sleman. Seksi ini
mempunyai tugas melaksanakan perencanaan, pengawasan, pengendalian,
penyuluhan, bantuan teknik, pelaksanaanpengelolaan kegiatan pembangunan,
pemeliharaan, dan pemanfaatan sarana dan prasarana di bidang teknik penyehatan
yang meliputi aspek aspek airbuangan, kebersihan dan pertamanan.
Struktur Seksi Drainase pada Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan
Kabupaten Sleman dapat dilihat pada Gambar 3.1. Dalam kegiatan operasional di
lapangan, sebagian tugas dan tanggung-jawab Seksi Drainase memperoleh dukungan
instansional seperti ditunjukkan pada Tabel di bawah ini.
Tabel 3.18 Instansi Pendukung Teknis dan Operasional Sistem Drainase
No. Instansi Pendukung Peranan
1 Bidang Bina Marga, Seksi Pembangunan dan pemeliharaan saluran
Pemeliharaan jalan drainase jalan raya
2 Bidang Kebersihan dan Pemeliharaan saluran, terutama berkaitan dengan
Pertamanan, Seksi Persampahan sampah di saluran
Bidang Penataan Bangunan, Seksi Pembangunan sumur resapan air hujan sebagai
Perizinan Bangunan persyaratan IMB
3 Dinas Pekerjaan Umum Propinsi Perencanaan dan pembangunan saluran drainase
DIY primer
4 Proyek-Proyek Drainase Perencanaan, pembangunan, O&M saluran
Permukiman drainase untuk lingkungan pemukiman
Sumber: Masterplan Drainase Perkotaan Kabupaten Sleman

3.4.3. Cakupan Pelayanan


Dari data yang ada pada Sistem Informasi Basis Data Drainase(SIBD)
Direktorat Jenderal Cipta Karya (DJCK) Departemen Pekerjaan Umum panjang
drainase mikro di wilayah Kabupaten Sleman sepanjang 2.984.700 m, yang terdiri
dari saluran primer sepanjang 156.210 m dan saluran sekunder 142.260 m. Tipe
saluran yang ada berupa saluran pasangan batu (terbuka dan tertutup) serta saluran
yang masih berupa galian tanah. Dimensi saluran yang ada lebar bawah antara 35
120 cm, lebar atas antara 40 150 cm, serta kedalaman (H) antara 60 150 cm.
Dengan luas wilayah Kabupaten Sleman 574,82 km2, maka nilai aksesibilitas
wilayah terhadap sistem drainase mikro 0,52 km/km2. Angka ini masih di bawah
angka ideal yang besarnya sekitar 1,5 2,5 km/km2 untuk kawasan perdesaan. Tetapi
oleh karena struktur topografi dan geologi Kabupaten Sleman yang menguntungkan
dalam pengaliran drainase maka hampir tidak terjadi banjir, atau sedikit sekali terjadi
genangan. Kawasan yang sering tergenang pada waktu hujan adalah kawasan
Colombo (sekitar Universitas Negeri Yogyakarta) dan Kawasan Ambarukmo Plaza.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 65


3.4.4. Aspek Teknis dan Operasional
Adanya kondisi-kondisi alami yang sangat menguntungkan menyebabkan
konsep awal sistem drainase di wilayah Kabupaten Sleman adalah konsep
konvensional dengan mengalirkan air secepat-cepatnya ke badan air (sungai). Dengan
sistem drainase konvensional ini maka kondisi di wilayah Kabupaten Sleman telah
cukup aman dari genangan akibat air hujan.
Sejak pertengahan tahun 1980-an mulai diperkenalkan eko-drainase di wilayah
Sleman. Berbeda dengan sistem konvensional, eko-drainase mengelola air limpasan
kelebihan dengan semaksimal mungkin meresapkan air ke dalam tanah secara
alamiah.
Bentuk-bentuk ekodrainase antara lain:
a) Penanganan di lahan, meliputi:
Ruang terbuka hijau - Sumur resapan
Biopori - Kolam penampungan air
b) Penanganan di alur, meliputi:
Saluran porous
Groundsill / anggelan pada saluran
Kantong resapan/ jebakan air
Tampungan air di sisi sungai (river side polder)
Aplikasi Bentuk-bentuk eko-drainase di wilayah Sleman adalah:
a) Sumur Peresapan Air Hujan (SPAH)
Pembangunan SPAH telah cukup lama disosialisaikan di Wilayah Kabupaten
Sleman, yakni diatur melalui Peraturan Daerah No. 4 tahun 1988. Perda tersebut
mengatur ketentuan pembangunan SPAH bagi para pemohon IMBB. Jumlah SPAH di
wilayah Sleman yang dikelola oleh pemerintah sebanyak 139 buah, berlokasi di
instansi pemerintah dan sekolah-sekolah. SPAH untuk sekolah bahkan dibangun
sebelum perda terkait dibuat, yakni untuk sekolah-sekolah pada tahun 2007 telah
dibangun sebanyak 40 SPAH, kemudian pada tahun 2008 sebanyak 64 buah. Khusus
SPAH di rumah penduduk dan perkantoran swasta belum ada data, namun
diperkirakan mencapai ribuan jumlahnya.
Sejak 2008 di Kabupaten Sleman juga dikembangkan peresapan dengan sistem
biopori. Data yang pada KLH Kabupaten Sleman adalah jumlah alat pembuat biopori
yang telah didistribusikan ke lembaga swadaya masyarakat dan lingkungan sebanyak
410 alat.
b) Kolam Penampungan Air Hujan
Fasilitas ini merupakan bagian penting dalam sistem drainase kawasan. Sebagai
sistem pengumpulan air secara terpusat dalam jumlah besar dharapkan dapat
menanggulangi terjadinya banjir atau genangan. Sistem ini diterapkan di wilayah
dengan kondisi topografi yang kurang menguntungkan dan sulit dibangun saluran
drainase.
Di wilayah perkotaan Kabupaten Sleman terdapat 3 kolam penampungan yang
cukup besar, yaitu kolam di lembah UGM seluas 1 ha, kolam Tirta Arta di Beran,

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 66


Kecamatan Sleman dan Embung di Tambakboyo dengan luas sebesar 7,8 ha di Desa
Condongcatur, Kecamatan Depok.

Tabel 3.19 Embung Terbangun dan Akan Dibangun di Kabupaten Sleman


Kolam
No Nama Embung Dusun Desa Kecamatan Bangunan Embung
Embung
1. Tirta Arta* Beran Tridadi Sleman Di Cekungan Sudah Dibangun
2. Lampeyan* Toragan Tlogodadi Mlati Di Cekungan Sudah Dibangun
3. Getas Kalongan* Kalongan Tlogodadi Mlati Di Cekungan Belum Dibangun
4. Gancahan Gancahan Sidomulyo Godean Di Cekungan Sudah Dibangun
5. Temuwuh* Temuwuh Lor Balecatur Gamping Di Sungai Belum Dibangun
6. Krajan Jetis Krajan Sidoluhur Godean Di Cekungan Sudah Dibangun
7. Jering Kleben Kring VII Sidorejo Godean Di Sungai Belum Dibangun
8. Blimbingan Blimbingan Tambakrejo Tempel Di Cekungan Belum Dibangun
9. Babadan Babadan Girikerto Turi Di Sungai Belum Dibangun
10. Kembang Arum Turi Donokerto Turi Di Cekungan Belum Dibangun
11. Kemiri Kratuan Purwobinangun Pakem Di Cekungan Sudah Dibangun
12. Gatep Gatep Purwobinangun Pakem Di Cekungan Belum Dibangun
13. Karanggeneng Karanggeneng Purwobinangun Pakem Di Cekungan Belum Dibangun
14. Sukorejo Sukorejo Girikerto Turi Di Cekungan Belum Dibangun
15. Candi Candi Karang Sardonoharjo Ngaglik Di Sungai Belum Dibangun
16. Gedongan* Gedongan Wedomartani Ngemplak Di Cekungan Belum Dibangun
17. Tambakboyo* Tambakboyo Condongcatur Depok Di Sungai Sudah Dibangun
18. Cakran Cakran Wukirsari Cangkringan Di Sungai Belum Dibangun
19. Muncar Kaliurang VIII Hargobinangun Pakem Di Cekungan Sudah Dibangun
20. Jurangjero Jurangjero Hargobinangun Pakem Di Cekungan Belum Dibangun
21. Agrowisata Gadung Bangunkerto Turi Di Sungai Sudah Dibangun
22. Lembah UGM* Bulaksumur Caturtunggal Depok Di Sungai Sudah Dibangun
23. Gebang Marangan Bokoharjo Prambanan Di Cekungan Belum Dibangun
24. Dawung Dawung Bokoharjo Prambanan Di Cekungan Belum Dibangun
25. Cepit Cepit Bokoharjo Prambanan Di Cekungan Belum Dibangun
26. Cangkring Sindon Selomartani Kalasan Di Sungai Belum Dibangun
27. Daren Lor Daren Lor Donokerto Turi Di Sungai Belum Dibangun
28. Jurugan Jurugan Bangunkerto Turi Di Sungai Sudah Dibangun
29. Ledok Ngemplak Kembang Donokerto Turi Di Cekungan Belum Dibangun
30. Serut Kalonongko Kidul Gayamharjo Prambanan Di Sungai Belum Dibangun

Sumber : Satker BBWS Serayu Opak, DPU, 2007; * termasuk kawasan perkotaan Kabupaten Sleman

dwi oblo

Gambar 3.18 Embung Tambakboyo di Desa Condongcatur, Kecamatan Depok

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 67


c) Saluran drainase tanpa perkerasan

Bemtuk saluran drainase tanpa perkerasan pada bagian dasarnya telah mulai
dilakukan di kawasan perkotaan, seperti pada saluran drainase yang dibangun pada
tahun 2008/2009 di sektor Maguwoharjo. Namun demikian, penerapan model eko-
drainase semacam ini juga harus mempertimbangkan porositas tanahnya. Pada
kawasan yang cenderung kurang porus seperti pada kawasan Kecamatan Godean,
membuat pola eko-drainase seperti ini menjadi potensi genangan, yang dapat menjadi
sarang nyamuk.

d) Sawah beririgasi
Sawah beririgasi yang ada di wilayah ini merupakan faktor yang berpengaruh
dalam menentukan potensi sumber daya air yang dapat digunakan di wilayah ini,
khususnya air tanah. Sawah beririgasi menjadi bidang efektif dalam meresapkan air
permukaan, baik dari air hujan maupun air dari saluran irigasi.
Oleh sebab itu, alih fungsi lahan dari sebelumnya berupa lahan sawah menjadi
lahan terbangun seperti permukiman akan sangat mengurangi resapan air tanah dan
meningkatkan koefisien limpasan sehingga limpasan air hujan yang turun akan
meningkat sebanding dengan luasan lahan yang beralih fungsi.

Tabel 3.20 Luas Lahan dirinci menurut Penggunaannya per Kecamatan


di Kabupaten Sleman, 2005 - 2007
Luas Lahan/Total Area (Ha)
Kecamatan
Sawa Peka- Lain-
% Tegal % % % Jumlah %
h rangan nya
1. Moyudan 1.408 50,98 42 1,52 1.009 36,53 303 10,97 2.762 100,00

2. Minggir 1.431 52,48 123 4,51 846 31,02 327 11,99 2.727 100,00
3. Seyegan 1.514 56,85 4 0,15 873 32,78 272 10,21 2.663 100,00
4. Godean* 1.400 52,16 264 9,84 768 28,61 252 9,39 2.684 100,00
5. Gamping* 1.122 38,36 71 2,43 1.494 51,08 238 8,14 2.925 100,00
6. Mlati* 978 34,29 64 2,24 1.464 51,33 346 12,13 2.852 100,00
7. Depok* 549 15,44 254 7,14 1.838 51,70 914 25,71 3.555 100,00
8. Berbah* 1.229 53,46 82 3,57 625 27,19 363 15,79 2.299 100,00
9. Prambanan 1.489 36,01 945 22,85 1.264 30,57 437 10,57 4.135 100,00
10. Kalasan* 1.684 46,99 408 11,38 1.044 29,13 448 12,50 3.584 100,00

11. Ngemplak* 1.963 54,97 149 4,17 1.022 28,62 437 12,24 3.571 100,00

12. Ngaglik* 1.771 45,98 303 7,87 1.312 34,06 466 12,10 3.852 100,00
13. Sleman* 1.560 49,81 19 0,61 1.081 34,51 472 15,07 3.132 100,00
14. Tempel 1.679 51,68 202 6,22 1.052 32,38 316 9,73 3.249 100,00
15. Turi 506 11,74 1461 33,91 1.128 26,18 1.214 28,17 4.309 100,00
16. Pakem 1.687 38,48 655 14,94 905 20,64 1.137 25,94 4.384 100,00
17. Cangkringan 1.092 22,75 1187 24,73 1.309 27,28 1.211 25,23 4.799 100,00

Jumlah 23.062 40,12 6.233 10,84 19.034 33,11 9.153 15,92 57.482 100,00

Tahun 2006 23.121 33,11 6.452 11,22 19.034 40,22 8.875 15,44 57.482 100,00
Tahun 2005 23.191 40,34 6.433 11,19 18.986 33,03 8.872 15,43 57.482 100,00
Sumber : BPS Kabupaten Sleman 2008, * Kecamatan dengan bagian atau sepenuhnya merupakan kawasan perkotaan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 68


3.4.5 Peran serta Masyarakat dan Jender dalam Pengelolaan Drainase
Lingkungan
Secara umum peran masyarakat di dalam pengelolaan drainase lingkungan
adalah dalam bentuk pemeliharaan saluran pada lingkungan permukiman. Hal ini
antara lain dilakukan dengan pembersihan saluran secara berkala (gotong royong).
Peran serta masyarakat yang lain adalah dengan pembuatan sumur-sumur
resapan air hujan di rumah atau di lingkungan kampung. Peran serta yang lain adalah
penggunaan material perkerasan halaman atau jalan yang lebih dapat meresapkan air,
misalnya dengan penggunaan paving block.

3.4.6. Permasalahan
Masalah drainase di lingkungan/kawasan perkotaan Kabupaten Sleman adalah
masalah rutin di sektor ini, yakni
Kelembagaan dan SDM
- Seksi Drainase pada Dinas PU&P Kabupaten Sleman adalah satuan kerja baru
yang tugasnya merupakan gabungan seksi drainase lingkungan pada bidang
Prasarana Permukiman dan Seksi Drainase pada Prasarana Jalan pada struktur
organisasi Dinas PU&P yang lama, penggabungan tugas ini dalam jangka
pendek akan mempengaruhi kinerja personil yang terlibat di dalamnya.
- Jumlah dan kualitas SDM yang menangani Seksi Drainase masih cukup terbatas.
Teknis
- Sedimentasi saluran drainase, baik oleh pasir maupun (yang paling banyak) oleh
sumbatan sampah.
- Meningkatnya permukaan lahan yang impermeable, sehingga menurunkan
kemampuan dalam meresapkan air permukaan, Termasuk dalam hal ini adalah
terjadinya konversi lahan pertanian beririgasi menjadi lahan non pertanian.
- Masih terjadi genangan pada waktu hujan cukup deras pada titik-titik lokasi
strategis, sehingga menimbulkan kemacetan lalu-lintas.
- Belum semua ruas jalan perkotaan terlayani oleh prasarana drainase yang
memadai, Namun demikian, Wilayah Kabupaten Sleman termasuk kawasan
perkotaannya diuntungkan dengan struktur tanah yang poreus, sehingga
genangan yang terjadi bersifat genangan sesaat.

Tabel 3.21 Peringkat Prioritas Tahap Mendesak Penanganan Genangan


di Kawasan APY Kabupaten Sleman
Panjang
Nomor Lokasi Peringkat
Saluran (m)
Depan Hotel Ambarukmo dan samping Ambarukmo
1 1 4.900
Plaza
Jl.Kaliurang,Karangasem,Jl.Banteng,Nazaret,
2 2 6.066
Jl.Kayen,Jl.Kenanga (Utara selokan Mataram)
3 Simpang tiga Janti (Jl.Solo) 3 400
Perempatan Jl.Kaliurang-Jl.Ringroad Utara (Utara
4 4 2.300
Ringroad)
5 Jalan Jambon (Kragilan) 5 500
6 Jl.Samirono/Jl.Colombo 6 2.200

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 69


7 Perempatan Pasar Godean 7 700
8 Pringdawe (Ds.Sidoagung) depan Depo Pertamina 8 700
9 Perumahan RRI, Seturan 9 1.200
10 Pasar Sambillegi 10 1.568
11 Ring road, sebelah timur jembatan K.Code 11 2.318
Jl.Pandega Sakti
12 12 1.144
Sambitsari (Pikgondang)
13 Karangmalang, Desa Caturtunggal. 13 600
14 Perumahan Jl.Flamboyan Ngringin. 14 3.200
Jumlah 27.796
Sumber : Masterplan Drainase APY, 2008

3.5 Penyediaan Air Bersih

3.5.1 Landasan Hukum/Legal Operasional


Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Sleman adalah BUMD
Kabupaten Sleman, berdiri sejak tahun 1992 dengan dasar hukum Perda Kabupaten
Dati II Sleman Nomor 5 Tahun 1990. Sebelumnya selama 11 tahun telah beroperasi
dengan format lembaga Badan Pengelola Air Minum (BPAM) pada tahun 1981. PDAM
Kabupaten Sleman resmi beroperasi pada tanggal 2 Nopember 1992, setelah
dilakukannya serah terima pengelolaan sarana dan prasarana penyediaan air bersih
dari Departemen PU Kepada Pemerintah Daerah Tingkat II Sleman melalui Gubernur
Kepala Daerah Provinsi DIY.

3.5.3. Cakupan Pelayanan


Jumlah pelanggan air minum dari tahun ke tahun terus meningkat, walaupun
peningkatan pelanggan relatif kecil, yakni tambahan sekitar 500 pelanggan selama
lima tahun atau rerata penambahan 100 pelanggan per tahun.

Tabel 3.22 Jumlah Pelanggan PDAM


Kabupaten Sleman Tahun 2005-2009
No. Katagori Pelanggan Jumlah (unit)
2005 2009
1 Sosial Umum 138 119
2 Sosial Khusus 167 154
3 Rumah Tangga A1 19.007 15.204
4 Rumah Tangga A2 3.444
5 Rumah Tangga A3 283
6 Rumah Tangga B 607
7 Instansi Pemerintah 128 168
8 Niaga Kecil 127 39
9 Niaga Besar 8
10 Industri Kecil - 0
11 Indutri Besar 1
Jumlah 19.567 20.026
Sumber: PDAM Kabupaten Sleman 2009

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 70


Tabel 3.23 Profil PDAM Sleman dan Kota Yogyakarta
Akhir 2009
Sleman Yogyakarta
Kapasitas debit 275 lt/dt 550 lt/dt
Pelanggan:
- di wilayah Kab Sleman 18.900 unit 6.000 unit
- di wilayah Kota Yogya - 29.000 unit
Jumlah 18.900 unit 35.000 unit
Prosentase pelayanan 10% 35%
Jumlah Penduduk 1.000.000 jiwa 550.000 jiwa
Jumlah Kepala Keluarga 200.000 kk 110.000 kk
Sumber: PDAM Kabupaten Sleman, 2010

3.5.4 Aspek Teknis dan Operasional


Dari seluruh sistem yang ada saat ini, jumlah kapasitas terpasang adalah 352
l/detik, sedang kapasitas yang dioperasikan 243 lt/detik, sehingga masih ada idle
capacity sebesar 109 lt/detik. Jam operasi produksi air minum berjalan antara 17-24
jam/hari, sedangkan operasi ditribusi berjalan 24 jam/hari.
Sistem distribusi yang digunakan PDAM Kabupaten Sleman adalah
menggunakan gravitasi 72 lt/detik dan pompa 171 lt/detik. Berdasarkan sumber air
yang digunakan maka pemanfaatan mata air 92 lt/detik, sumur bor 81 lt/detik dan
shallow well sebanyak 70 lt/detik

3.5.5 Kapasitas Produksi


Kapasitas produksi PDAM Kabupaten Sleman saat ini mencapai 334,7
liter/detik dengan dua sesumber air baku, yakni air permukaan yang berasal dari mata
air dan sumur dalam dari beberapa sumur eksplorasi PDAM. Air permukaan dari
sumber air berasal dari Umbul Wadon yang berlokasi di kawasan Gunung Merapi,
dimana Umbul ini juga dimanfaatkan oleh PDAM Tirta Marta Kota Yogyakarta sebagai
sesumber air baku, selain itu juga dimanfaatkan untuk air minum dan irigasi oleh
masyarakat setempat.
Tabel 24. Kapasitas Produksi PDAM
Kabupaten Sleman Tahun 2009
No. Uraian Kapasitas
liter/detik m3/tahun
I Sumber Air Baku
1 Air permukaan 166,7 5.185.036.800
2 Sumur Dalam 168,0 5.225.472.000
Total 334,7 10.410.508.800
II Kapasitas Produksi 283,0 6.998.400.000
III Produksi 5.654.293
IV Distribusi 5.162.768
V Air terjual 3.003.342
VI Kehilangan Air (%) 33,89
Sumber: PDAM Kabupaten Sleman, 2009

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 71


Gambar 3.19 Peta Prosentase Keluarga Pelanggan PDAM Kabupaten Sleman

3.5.6 Kualitas Air


Kualitas air yang dihasilkan oleh PDAM Kabupaten Sleman secara umum
mempunyai kualitas yang bagus. Sesumber air baku dari air permukaan berasal dari
mata air di Gunung Merapi, yakni Umbul Wadon dengan ketinggian sekitar 1500 dpal
secara alami merupakan mata air yang tersaring oleh material vulkanik (zeolit). Air
yang dihasilkan dari Umbul Wadon cenderung jernih dan bersih.
Air baku yang berasal dari sumur dalam memiliki kualitas air yang kurang lebih
sama dengan air dari Umbul Wadon, karena sumur dalam memanfaatkan air yang
mengalir pada lapisan akuifer yang berasal dari lereng Gunung Merapi. Pada beberapa
sumur dalam mengandung unsur besi (Fe), sehingga dilakukan pengolahan aerasi
guna menghilangkan kandungan besi.

Contoh pemantauan kualitas air dari sesumber air bersih


Tabel 3.25 Kualitas Air Sumur Dalam Kabupaten Sleman Tahun 2009
Di Kecamatan Cangkringan
Lokasi Sampling
Parameter Satuan
1 2 - - - -
FISIKA
o
Tempelatur C
Tidak Tidak - - - -
Rasa -
berasa berasa
Tidak Tidak - - - -
Bau -
berbau berbau
Kekeruhan (skala NTU) Unit 0,41 0,35
Warna (sklaa TCU) Unit 5 10
KIMIA ANORGANIK
pH 6-9 6,65 6,83
BOD mg/L
COD mg/L
DO mg/L

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 72


Lokasi Sampling
Parameter Satuan
1 2 - - - -
Total Fosfat sbg P mg/L
NO3 sebagai N mg/L 1,081 <0,001 - - - -
NH2 sebagai N mg/L 0,012 0,018 - - - -
Besi mg/L <0,001 0,100 - - - -
Timbal mg/L
Mangan mg/L 0,131 0,027 - - - -
Air Raksa mg/L
Seng mg/L
Khlorida mg/l 12,66 15,192 - - - -
Kesadahan (CaCO3) mg/l 56 72 - - - -
Zat organic (KMnO4) mg/l 5,688 3,792 - - - -
Sianida mg/L
Fluorida mg/L 0,478 0,346 - - - -
Nitrit sebagai N mg/L
Sulfat mg/L 12,59 16,65 - - - -
Khlorin bebas mg/L
Belereng sebagai H2S mg/L
MIKROBIOLOGI
Fecal coliform jml/100 ml
Total coliform jml/100 ml 14 2 - - - -
RADIOAKTIVITAS
Gross-A Bq /L
Gross-B Bq /L
KIMIA ORGANIK
Minyak dan Lemak ug /L
Detergen sebagai MBAS ug /L
Senyawa Fenol sebagai Fenol ug /L
BHC ug /L
Aldrin / Dieldrin ug /L
Chlordane ug /L
DDT ug /L
Heptachlor dan heptachlor epoxide ug /L
Endrin ug /L
Toxaphan ug /L
Keterangan : 1. PMA Umbul Wadon, Pangukrejo, Umbulharjo, Cangkringan
2. PMA Umbul Bebeng, Kepuharjo, Cangkringan
Sumber : Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan Kabupaten Sleman, 2009

3.5.7 Sistem Distribusi


Guna memudahkan layanan kepada pelanggan maka PDAM Kabupaten
Sleman terbagi menjadi 20 sistem pelayanan, seperti pada data tabel berikut ini:
Tabel 3.26 Area Layanan PDAM Kabupaten Sleman
Kapasitas Kapasitas Kapasitas
No. Lokasi Jenis Sumber Air
Sumber Terpasang Produksi
Perdesaan
1 Pakem Mata Air 7 7 7
2 Turi Sumur Bor 10 8 8
3 Ngemplak Mata Air 13 13 13
4 Bimomartani Sumur Bor 15 13 8
5 Tambakrejo Sumur Bor 15 14 8
6 Sidomoyo Shallow Well 5 3 3
Shallow Well 5 4 0
Shallow Well 10 10 10
Shallow Well 5 4 3
7 Godean Sumur Bor 5 5 1
Sumur Bor 5 5 3
8 Prambanan Sumur Bor 8 8 4
Shallow Well 8 4 4
Sub-Total 111 98 72
Perkotaan
9 Sleman Mata Air 18 18 18
Mata Air 25 25 20
Shallow Well 15 0 0

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 73


Kapasitas Kapasitas Kapasitas
No. Lokasi Jenis Sumber Air
Sumber Terpasang Produksi
10 Tridadi Sumur Bor 10 10 8
Shallow Well 10 2 1
11 Mlati Sumur Bor 10 10 8
Sumur Bor 5 2 0
12 Gamping Shallow Well 10 10 8
Shallow Well 10 10 6
13 Nogotirto Sumur Bor 10 10 8
Sumur Bor 15 15 10
Shallow Well 5 5 3
14 Seyegan Sumur Bor 10 0 0
15 Ngaglik Shallow Well 10 10 7
16 Minomartani Mata Air 20 20 20
Sumur Bor 30 15 10
Sumur Bor 15 0 0
Shallow Well 10 2 2
17 Depok Sumur Bor 30 15 10
Shallow Well 10 10 7
Shallow Well 10 8 8
Shallow Well 5 5 5
18 Condongcatur Mata Air 20 20
19 Kalasan Mata Air 20 20
20 Berbah Sumur Bor 10 10 10
Shallow Well 10 2 2
Sub-Total 313 254 211
Prosentase Kawasan Perkotaan 73,8 72,2 74,6
Total 424 352 283
Sumber: PDAM Kabupaten Sleman, 2010

Kawasan perkotaan Kabupaten Sleman terlayani hampir 75% dari kapasitas


produksi PDAM Kabupaten Sleman. Sesumber air yang digunakan adalah mata air
sumur bor dan shallow well. Selain layanan air minum dengan sistem perpipaan,
PDAM Kabupaten Sleman juga melayani dengan sistem mobile, yakni dengan layanan
jual tanki air.

3.5.8 Tarif Air Minum


Tarif air minum sejak 3 tahun yang lalu menggunakan dasar tariff seperti
tercantum adalam tabel di bawah ini, dimana tariff paling murah adalah Rp. 2000/m3.
Tarif yang dibebankan ke pelanggan menggunakan sistem tarif progesif, kecuali untuk
kelompok sosial umum dan mobil tangki menggunakan sistem tarif flat. Besaran tarif
juga menerapkan tarif berkeadilan, dimana pelanggan dengan golongan ekonomi yang
lebih tinggi atau pemanfaatan non domestik (niaga, industri) membayar tarif lebih tinggi
dari pada pelanggan dengan kondisi atau klas ekonomi lemah.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 74


Tabel 3.27 Tarif Air minum PDAM Sleman mulai 2 Januari
No. Kelompok Pelanggan Besaran Penetapan Tarif (Rp.)
0-10m3 11-20m3 21-30m3 31m3>
1 Kelopok I
Sosial Umum 2.000 2.000 2.000 2.000
Sosial Khusus 2.000 2.200 2.400 2.600
2 Kelompok II
Rumah tangga A1 2.000 2.300 2.500 2.750
Rumah tangga A2 2.200 2.600 3.000 3.250
Rumah tangga A3 2.200 2.600 3.250 3.500
Rumah tangga B 2.300 2.800 3.400 3.800
Instansi Pemerintah 2.300 2.800 3.400 3.800
3 Kelompok III
Niaga Kecil 4.000 4.000 4.500 6.000
Niaga Besar 4.500 4.500 6.000 7.500
4 kelompok IV
Industri Kecil 5.000 5.000 7.000 9.000
Industri Besar 6.000 6.000 8.000 10.000
5 Kelompok V
Pelabuhan Udara - - - -
2007 Mobil Tangki 7.500 7.500 7.500 7.500

Sumber: PDAM Kabupaten Sleman, 2010

3.5.9 Kinerja Keuangan PDAM


Melihat perkembangan neraca dan laba/rugi PDAM Kabupaten Sleman dari
tahun 2007-2009, maka kondisinya dalam posisi masih merugi. Beban hutang lancar
dan hutang jangka panjang yang masih besar membuat neraca PDAM Sleman masih
merugi, walaupun ekuitas pada tahun 2009 menunjukkan angka yang positif.
Perkembangan laba/rugi masih menunjukkan PDAM Sleman pada posisi rugi,
secara umum hal itu disebabkan biaya produksi yang lebih tinggi daripada pendapatan
usaha. Faktor hutang yang harus ditanggung dan tingginya angka kebocoran air
(sekitar 39%) adalah beberapa faktor yang membuat PDAM Kabupaten Sleman belum
mampu mencetak keuntungan, juga posisi break even point belum pernah dicapai.

Tabel 3.28
Perkembangan Neraca PDAM Sleman TA 2007-2009
Uraian 2007 2008 2009

Aktiva
a. Aktiva Lancar` 2.522.712.160 4.005.812.733 2.740.913.275
b. Aktiva Tetap (bersih) 15.128.403.333 15.049.984.829 18.136.798.079
c. Aktiva Dalam Penyelesaian - - -
d. Aktiva Lain-lain 2.301.481.319 3.045.328.613 2.497.338.811
Jumlah Aktiva 19.952.596.812 22.101.126.175 23.375.050.165
Passiva
a. Hutang Lancar 21.897.945.746 25.035.294.944 1.181.676.246
b. Hutang Jangka Panjang 4.720.667.351 4.384.377.562 19.764.147.795
c. Hutang Lain-lain - - -
d. Ekuitas (6.666.016.285) (7.318.546.331) 2.429.226.124
Jumlah Passiva 19.952.596.812 22.101.126.175 23.375.050.165 Sum
ber: Laporan Keuangan PDAM Sleman TA 2007, 2008, 2009 - Audited

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 75


Tabel 3.29 Perkembangan Laba/Rugi PDAM Sleman TA 2007-2009
No. Uraian 2007 2008 2009
1 Pendapatan Usaha
a. Penjualan Air 9.448.183.350 9.693.818.400 10.324.686.750
b. Pendapatan Non Air 420.468.957 316.335.500 605.939.760
Jumlah Pendapatan Usaha 9.868.652.307 10.010.153.900 10.930.626.510
2 Beban Usaha
a. Biaya Langsung Usaha 4.796.692.162 5.180.272.213 6.051.603.813
b. Biaya Administrasi Umum 7.692.086.624 8.550.559.951 7.266.625.260
Jumlah Beban Usaha 12.488.778.786 13.730.832.164 13.318.229.073
Laba (Rugi) Bersih Usaha (2.620.126.479) (3.720.678.264) (2.387.602.563)
3 Pendapatan & Beban Lain-lain
a. Pendapatan Lain-lain 629.940.875 259.216.300 278.165.330
b. Biaya Lain-lain - - 813.185.651
Laba (Rugi) Sebelum Pajak (1.990.185.604) (3.461.461.964) (2.922.622.884)
PPh Badan /Pajak Tangguhan - - -
Laba (Rugi) Setelah Pajak - - -

Sumber: Laporan Keuangan PDAM Sleman TA 2007, 2008, 2009 - Audited

3.5.10 Permasalahan Air Bersih


Kelembagaan dan SDM
Secara kelembagaan, masih terdapat pelanggan (sekitar 6000 SR) di
Kabupaten Sleman adalah pelanggan dari PDAM Tirta Marta Kota Yogyakarta.
Secara finansial PDAM Kabupaten Sleman masih merugi, walaupun kinerja
pada tahun-tahun akhir telah mulai menunjukkan perbaikkan.
Profesionalisme SDM kurang memadai
Banyak dan terpisahnya sistem pelayanan, yakni 18 sistem.
Teknis
Perbedaan kualitas air dan debit pada musim penghujan dan kemarau, dimana
pada musim kemarau jam layanan tidak penuh 24 jam dan kekeruhan air masih
sering dikeluhkan pelanggan.
Jangkauan layanan belum sepenuhnya menjangkau kantung-kantung
permukiman yang ada.
Water meter induk di bagian produksi kurang optimal, dimana dari 25 yang ada
hanya 10 buah yang berfungsi akurat, sedangkan 11 water meter induk di
bagian distribusi yang berfungsi akurat sebanyak 8 buah.
Water meter pelanggan cukup banyak yang mati atau rusak, yakni sekitar 1500
sambungan.
Faktor kehilangan air masih cukup tinggi, yakni diatas 30% yang disebabkan
oleh tekanan tinggi dan sambungan illegal.
Tingginya biaya operasional, khususnya biaya BBM & Listrik,
Rendahnya harga jual air, yakni di bawah biaya operasional
Sumber air banyak dari sumur bor, sehingga kandungan Fe & Mn tinggi

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 76


3.6. Komponen Sanitasi Lainnya
3.6.1. Penanganan Limbah Industri

Kabupaten Sleman selain sebagai sentra pendidikan tinggi juga memiliki


beberapa industri, sudah barang tentu aktivitas industri juga menghasilkan limbah
padat atau cair.
a. Limbah B3
Kantor Lingkungan Hidup kabupaten Sleman, sesuai tupoksinya aktif
melakukan pengawasan dan pemantauan terhadap limbah yang dihasilkan dari
kegiatan industri yang ada. Salah satu hasil adalah identifikasi industri-industri yang
dalam proses produksinya memiliki limbah katagori B3.

Tabel 3.30 Industri Penghasil Limbah B3 di Kabupaten Sleman Tahun 2009


No Nama Industri Jenis Kegiatan Jenis Limbah Volume
1. PT. GE LIGHTING Industri lampu Cair dan padat Cair (dari WWTP): 150 m3/bln;
INDONESIA Dari over flow: 20 m3/bln.
Padat (kaca): 96 ton/ tahun
2. PC. GKBI Medari Tekstil Cair dan Cair: 4m3/hari
sludge Sludge: 9,6 m3/thn
Oli bekas: 400 lt/thn
3. PT. Tonggak Ampuh Industri cor tiang Cair Oli bekas: 20 lt/bln
beton
4. PT. Sport Glove Indonesia Industri sarung Cair Oli bekas: 40 lt/bln
tangan dari kulit
5. PT. Berlico Mulia Farma Industri Farmasi Cair dan padat Cair: 11 m3/bln
Padat15 kg/bln
6. Percetakan Kanisius Percetakan Cair dan padat Cair: 4 m3/hari
Padat: 57 m3/bln
Oli bekas: 200 lt/thn
7. PT. Genteng Mutiara Industri Genteng Cair dan padat Cair: 20 m3/hari
dan Coneblock Padat: 20 m3/bln
Oli bekas: 420 lt/thn
8. PT. Mega Andalan Kalasan Industri alat-alat Cair dan padat Cair: 4 m3/hari
kesehatan Padat: 8 ton/bln
Serbuk powder cat: 50 kg/bln
Oli bekas: 200 lt/thn
9. PT. YPTI Suku cadang Cair dan padat Cair: 12 lt/bln
kendaraan Padat: 5 kg/bln
Oli bekas: 3 lt/bln
10. PT. Primissima Industri Pemintalan Cair Cair: 10 m3/bln
dan Pertenunan Oli bekas: 600 lt/bln
11. PT. Supratik Surya Mas Industri platik Cair Oli bekas: 100 lt/bln
12. PT. Samiaji Industri genteng Cair dan Cair: 20 m3/hari
sludge Sludge: 3 m3/hari
Oli bekas: 40 lt/bln
13. PT. Setiaji Mandiri Industri eternit Cair dan Cair: 180 m3/hari
sludge Sludge: 5 m3/hari
Oli bekas: 20 lt/bln
Sumber : Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan Kabupaten Sleman, 2009

Khusus untuk pengolahan limbah katagori B3 sampai sekarang belum ada


instalasi pengolah limbah B3 di Kabupaten Sleman, beberapa indutri mengolah
limbahnya dengan mengirimkannya ke PPLI di Cileungsi-Jawa Barat.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 77


Tabel 3.31. Permasalahan Lingkungan Hidup di Perkotaan Kabupaten Sleman
Tahun 2008/2009
Jumlah Status
No Masalah yang Diadukan Penga- Upaya Penyelesaian (Penyele-
duan sian)
1. Indikasi pencemaran Pb dan 1 (satu) 1. Pemantauan da uji kualitas tanah; Dalam
Hg,Tempat pembuangan limbah padat 2. Mewajibkan PT. GE Lighting Indonesia membuktikan pengawasan
non B-3 (kaca) tidak adanya pencemaran limbah B-3 di lokasi
PT. GE Lighting Indonesia di Sambirejo penimbunan limbah padat
Prambanan
2. Pencemaran bau dan banyak lalat. 1 (satu) 1. Lokasi ternak di selatan kampung Duwet di area Selesai
Aduan Kasus Peternakan Ayam di sawah dan berdekatan dengan kandang sapi (1 ekor).
Duwet Sendangadi Mlati. 2. Berdasarkan keterangan Pak Dukuh Duwet belum ada
laporan dari peternak di Dusun Duwet.
3. Pada waktu dipantau kandang dalam keadaan bersih
dan tidak banyak lalat karena habis panen dan telah
dibersihkan.
4. Telah ditindaklanjuti rapat di Bidang Peternakan
dengan mengundang Kepala Desa Sendangadi, Camat
Mlati dan KPDL, kesimpulan bahwa pemilik ternak
ayam disarankan untuk mengurus perijinan
3. Pencemaran bau dan banyak lalat. 1 (satu) 1. Belum berijin, pemilik Bp. Sudarto Selesai
Aduan Kasus Peternakan Ayam potong 2. Jumlah ternak 9.000 ekor, ayam potong.
di Beran Lor Tridadi Sleman 3. Lokasi/lingkungan tidak sesuai untuk kandang atau
usaha peternakan
4. Saran dan tindaklanjut :
a. Sanitasi kandang dan lingkungannya atau kondisi
kandang harus bersih dan kering
b. Agar segera mengurus perijinan
4. Bau minyak tanah dan rasa kawatir 1 (satu) 1. Sebagai langkah awal pemantauan lapangan untuk Dalam
kemungkinan pen- cemaran air bersih. mendapatkan data dan informasi dari warga pengawasan
Aduan tempat pembuangan limbah sekitar/tokoh masyarakat
padat PT. Genteng Mutiara di Mulungan 2. Bersama Dinas Kesehatan, Kecamatan Mlati, Desa
Kulon Sendangadi Mlati Sendangadi pemantauan ke lokasi pembuangan
limbah PT. Genteng Mutiara untuk krarifikasi data
sesuai dengan tupoksi masing-masing instansi
tersebut.
5. Limbah cair rumah makan yang 1 (satu) Pihak rumah makan akan memperbaiki kinerja IPAL Selesai
dibuang ke saluran irigasi sehingga untuk proses pengolahan limbah cair.
menimbul- kan pencemaran air.
Aduan kasus Pembuangan Limbah
Rumah Makan Biru Resto di Biru
Trihanggo Gamping
6. Kasus Pembangunan London Beauty 1 (satu) 1. Menunggu laporan atau pemberitauan dari LBC. Dalam
Center (LBC) Papringan Caturtunggal 2. Desa Caturtunggal sudah menyampaikan surat pengawasan
Depok teguran untuk melaporkan tentang pelaksanaan
Belum ada sosialisasi ke warga tentang pembangunan LBC tersebut.
rencana kegunaan bangunan dan
perijinan
7. Kasus Pembangunan Hotel, Caf dan 1 (satu) Rencana akan diadakan sosialisasi, waktu belum bisa Selesai
Koperasi Hamasiswa di Kampus UNY dipastikan.
Karangmalang Caturtunggal Depok
Belum ada sosialisasi ke warga
masyarakat sekitar Universitas Negeri
Yogyakarta
8. Kasus Peternakan Ayam Potong di 1 (satu) Dukuh agar musyawarah dengan masyarakat dan Dalam
Kawedan Sendari Tirtoadi Mlati Warga pemilik ternak sampai ada kesepakatan. pengawasan
khawatir ada dampak bau
9. Pencemaran bau 1 (satu) 1. Setelah dilakukan koordinasi dengan pihak Selesai
Kasus Peternakan Ayam Bp. Saelan di kecamatan, maka untuk penyelesaian permasalahan
Gantalan, Minomartani, Ngaglik ini akan ditindaklanjuti oleh Kec. Ngaglik.
2. Mengundang warga sekitar kegiatan peternakan
ayam dan pemilik kegiatan untuk dilakukan
pembinaan oleh dinas terkait.
3. Pemilik kegiatan diberi waktu tenggang 1 bulan
untuk melakukan perbaikan pengelolaan limbah dan
dari Bidang Peternakan akan membantu apabila ada
kesulitan.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 78


Jumlah Status
No Masalah yang Diadukan Penga- Upaya Penyelesaian (Penyele-
duan sian)
10. Pencemaran lingkungan 1 (satu) 1. Setelah dilakukan koordinasi dengan berbagai pihak Selesai
Aduan Pembuangan Tinja oleh UD. maka untuk penyelesaian permasalahan ini akan
Jaya Sefia di Karangjati Sinduadi Mlati ditindaklanjuti di tingkat kecamatan.
2. Setelah dilakukan pembinaan oleh pihak kecamatan
maka pemilik kegiatan sanggup untuk melakukan
sebagai berikut:
a. akan membuat laporan pengelolaan lingkungan
dalam bentuk UKL-UPL.
b. akan membuang lumpur tinja ke IPAL Sewon
3. Kesanggupan ini ditandatangani oleh pemilik kegiatan,
pihak Kecamatan Mlati dan disaksikan oleh Dukuh
Pogung Lor, Desa Sinduadi.
11. Genangan air di halaman rumah 1 (satu) 1. Hasil musyawarah dan kunjungan lapangan disetujui Selesai
penduduk pada waktu musim hujan untuk dibuat saluran buangan air hujan.
Kasus Dampak Pembangunan 2. Biaya pembuatan saluran yang menggunakan tanah
Perumahan Harmoni di Caturtunggal milik perumahan dibebankan pihak perumahan.
Depok
12. Pencemaran lingkungan (membuang 1 (satu) 1. Disarankan untuk memperbaiki atau menyempurnakan Selesai
limbah cair ke drainase). IPAL dan disesuaikan dengan volume limbah yang
Kasus pengelolaan limbah rumah dihasilkan.
makan Ikan Bakar Cianjur di 2. Agar supaya memerikasakan kualitas limbah cair
Sariharjo Ngaglik setelah proses pengolahan atau limbah yang dibuang.
13. Pencemaran air sungai; 1 (satu) 1. Pemantauan, musyawarah dan koordinasi; Selesai
Peternakan Babi di Nyamplung 2. Peternakan Babi telah ditutup.
Ambarketawang Gamping
Sumber : Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan Kabupaten Sleman, 2009; dari 27 kasus pengaduan pencemaran lingkungan
hidup di Kabupaten Sleman, 13 kasus terjadi di kawasan perkotaan.

Foto: KPDL Kabupaten Sleman, 2009

Gambar 3.20 Inspeksi Instalasi Pengolah Limbah pada Beberapa Industri dan
Rumah Makan

3.6.2. Penanganan Limbah Medis

Penanganan limbah medis di Kabupaten Sleman telah dapat dilakukan di


daerah sendiri, yakni terdapat 2 rumah sakit (RSUD Morangan dan Jogja International
Hospital) dan 1 puskesmas (Sleman) yang memiliki instalasi incinerator. Rumah sakit,
klinik dan puskesmas yang belum memiliki incinerator dapat memanfatkan prasarana
yang ada di ketiga instansi kesehatan tersebut.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 79


3.6.3. Kampanye PHBS

Kampanye PHBS telah dilakukan secara rutin di ke-17 Kecamatan di


Kabupaten Sleman. Kampanye PHBS menjadi program Pokja IV PKK Kabupaten
Sleman, yang membidangi program Kesehatan, Kelestarian Lingkungan Hidup, dan
Perencanaan Sehat. Fokus PHBS dalam jangka waktu 2 tahun terakhir adalah
kampanye pengelolaan sampah mandiri dan perilaku hidup sehat.

3.7. Pembiayaan Sanitasi Kota


Pembiayaan sanitasi kawasan perkotaan di Kabupaten Sleman tersebar di
beberapa instansi pemerintah, seperti Dinas Kesehatan, Dinas Pekerjaan Umum dan
Perumahan dan Kantor Lingkungan Hidup. Secara tidak langsung, pembiayaan
sanitasi juga ada pada Bappeda dan Badan Keluarga Berencana, Pemberdayaan
Perempuan dan Perlindungan Anak.
Sebagai salah satu gambaran pembiayaan yang ada adalah pembiayaan pada
Dinas Kesehatan, seperti tercantum pada Tabel 3.32 berikut ini, namun berapa biaya
yang khusus ditujukan untuk program sanitasi belum didapatkan gambaran, mengingat
belum didapatkan data yang detail.

Tabel 3.32 Pembiayaan Sektor Kesehatan di Kabupaten Sleman

SUMBER TAHUN
NO
ANGGARAN
2004 2005 2006 2007 2008
APBD
1. Rp.37.161.406.062 Rp.39.963.760.982 Rp.59.996.696.000 Rp.73.589.487.000 Rp.79.611.580.000
KABUPATEN
APBD Rp. - Rp.- Rp. - Rp. - Rp. -
2. PROPINSI
3. ABN Rp. 4.970.589.779 Rp.9.209.987.316 Rp. 3.853.436.000 Rp. 1.500.000.000 Rp. 2.500.000.000

4. BLN (PHP) Rp. 1.589.421.600 Rp. 2.866.950.000 Rp. 3.000.810.000 Rp. 2.357.000.000 Rp.-

JUMLAH Rp.43.721.417.441 Rp.52.040.698.298 Rp.66.853.942.000 Rp.77.446.487.000 Rp.82.111.580.000

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman, 2009

Biaya dari seksi air limbah, khusus untuk tahun 2010 adalah sekitar Rp. 1,5
milyar untuk pembangunan jaringan air limbah sistem terpusat, Dinas KLH
menganggarkan biaya sekitar Rp. 700 juta untuk dukungan pembangunan Sanimas.
Sedangkan, Seksi Persampahan pada tahun anggaran berjalan mengalokasikan
anggaran sekitar Rp. 4 milyar.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 80


BAB IV
RENCANA PROGRAM PENGEMBAGAN SANITASI YANG
SEDANG BERJALAN

4.1. Visi dan Misi Sanitasi Kota

Pemerintah Kabupaten Sleman belum membuat visi dan misi khusus untuk
sanitasi kota, mengingat bahwa visi dan misi jangka panjang Kabupaten Sleman, yakni
"Terwujudnya masyarakat Kabupaten Sleman yang sejahtera, demokratis, dan
berdaya saing" dan dijabarkan dalam misi:
Mewujudkan tata pemerintahan yang baik,
Meningkatkan kesejahteraan masyarakat,
Meningkatkan kualitas hidup masyarakat; dan
Meningkatkan kehidupan bermasyarakat yang demokratis.
telah cukup memuat visi dan misi peningkatan sanitasi perkotaan di Kabupaten
Sleman.

4.2. Strategi Penanganan Sanitasi Kota

Sanitasi mencakup banyak aspek kelembagaan sektoral, tidak hanya menjadi urusan
dan tanggungjawab satu instansi saja. Berkaitan dengan hal tersebut maka strategi
penanganan sanitasi cukup banyak terdapat dalam strategi pembangunan yang ada.
Dalam RPJM yang telah lalu (tahun 2005-2010) dan juga nantinya akan diteruskan
dalam RPJM yang baru, maka strategi terkait penanganan sanitasi adalah sebagai
berikut:
a. Meningkatkan pengelolaan sumberdaya alam dan lingungan hidup yang lestari,
didalamnya terdapat peningkatan kualitas lingkungan hidup, mencakup:
- Kualitas air sungai
- Kualitas Udara
- Cakupan layanan persampahan
- Rasio sampah terangkut terhadap produksi sampah
- Pengelolaan limbah
- Penurunan kasus pencemaran lingkungan
- Kesanggupan perusahaan pada ketersediaan dokumen UKL, UPL dan Amdal
b. Meningkatkan kualitas hidup penduduk, termasuk didalamnya:
- Peningkatan kualitas pendidikan
- peningkatan derajat kesehatan masyarakat
- peningkatan keluarga sejahtera
c. Meningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana perumahan dan
permukiman, mencakup:
- Peningkatan rumah layak huni
- Peningkatan sambungan air bersih
- Pengurangan titik genangan air hujan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 81


- Pengurangan KK rawan air bersih
- Peningkatan layanan listrik

4.3. Rencana Peningkatan Pengelolaan Limbah Cair.

4.3.1. Sistem Terpusat (Offsite System)


Rencana pengembangan pengelolaan limbah cair dengan sistem terpusat
pada masa tiga tahun terakhir telah menunjukkan tanda-tanda yang positif, dimana
pemerintah Pusat lewat Satker PLP Provinsi DIY pada tahun 2008/2009 menyusun
Masterplan Air limbah Kawasan Aglomerasi Perkotaan Yogyakarta. Walaupun hingga
saat ini produk masterplan tersebut masih dalam proses revisi.
Bagi Pemerintah Kabupaten Sleman, beberapa kawasan perkotaan khususnya
di Kecamatan Depok (Caturtunggal dan Tabel 4.1 Rekap Jaringan Air Limbah
Condongcatur) dan Mlati (Sinduadi) telah di Kabupaten Sleman Tahun 2008-2010
Panjang
siap terhubungkan dengan jaringan air No. Jenis Jaringan
(m)
limbah sistem terpusat. Mengingat, 1 Jaringan Induk 11.000
prasarana seperti pipa induk, lateral dan 2 Jaringan Lateral 5.125
jaringan pipa servis, serta penggelontor 3 Jaringan Pipa Servis 11.248
Jaringan
kurang lebih 5 tahun terakhir ini telah 4 1.500
Penggelontor
tersedia. 5 Sambungan Rumah -
Sumber: Seksi Pengelolaan Air Limbah, DPUP Kab. Sleman 2010
Untuk pengembangan Sambungan
Rumah (SR), akan mulai dilakukan secara bertahap mulai pada tahun 2011. Pada
Tabel 4.2 termuat rencana pengembangan prasarana air limbah, sejalan dengan
rencana percepatan pencapaian MDGs di Provinsi DIY.

4.3.2. Sistem Sanimas


Sistem air limbah dengan pola Sanimas, Kabupaten Sleman yang telah
memulainya pada tahun 2006 di Desa Minomartani, Kecamatan Ngaglik.
Pengembangan Sanimas tahun-tahun berikutnya dibangun di Sukunan-Banyuraden,
Kecamatan Gamping, Jethak di Desa Sidokarto Kecamatan Godean (tidak masuk
perkotaan), Blunyah Gede Desa Sinduadi Kecamatan Mlati, Santan Desa
Maguwoharjo Kecamatan Depok dan terakhir sedang dibangun di Blimbingsari Desa
Sinduadi Kecamatan Mlati.
Warga yang telah mengetahui manfaat dari Sanimas banyak mengajukan
program Sanimas ke Pemerintah Kabupaten Sleman, namun keterbatasan pendanaan
yang ada membuat program ini hanya cukup untuk membiayai 3 unit Sanimas dalam
setahunnya (lihat Tabel 4.2)
Dari 7 program Sanimas yang telah dan sedang dibangun, 1 Sanimas terletak
di luar kawasan perkotaan. Program Sanimas di Blunyah Gede Sinduadi, Mlati
secara fisik telah selesai dibangun, namun demikian masih terdapat permasalahan
dalam pengelolaannya, sehingga belum dapat difungsikan.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 82


4.3.3. Sistem Setempat (Onsite System)

Program berjalan terkait dengan pengembangan air limbah sistem setempat


hanya sebatas pemantauan kepemilikan jamban dan saluran air limbah rumah tangga
yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan.

4.4. Rencana Peningkatan Pengelolaan Sampah (Limbah Padat)

Rencana peningkatan pengelolaan persampahan mencakup kegiatan:


a. Peningkatan pengelolaan di sumber sampah, yakni program 3R, termasuk
didalamnya program dukungan untuk pengelolaan sampah mandiri dan
pengembangan LDUS baru.
b. Penambahan alat angkut
c. Peningkatan kinerja TPA
d. Peningkatan perencanaan teknis persampahan, termasuk didalamnya kajian
untuk pengembangan TPA baru sebagai antisipasi TPA bersama Kartamantul
di Piyungan-Bantul yang hampir habis kapasitasnya.
Selengkapnya rencana program pengelolaan persampahan disampaikan pada
Tabel 4.3.

4.5. Rencana Peningkatan Pengelolaan Saluran Drainase Lingkungan


Rencana di bidang drainase untuk tahun-tahun ke depan adalah
menyelesaikan prioritas titik-titik genangan, dimana berdasarkan identifikasi yang
dilakukan setidaknya ada 14 titik genangan di kawasan perkotaan Kabupaten Sleman
(lihat Tabel 3.21). Rencana detail untuk drainase lingkungan yang baru sedang
disusun, mengingat RPJM 2011-2014 sedang dilakukan penyusunannya.
Namun demikian dari beberapa rapat dalam Pokja Sanitasi Kota, maka program
drainase yang akan dilakukan adalah:
a. Penyelesaian genangan yang menjadi prioritas untuk diselesaikan,
b. Sinkronisasi internal di Seksi Drainase, terkait penggabungan urusan untuk
drainase jalan dan drainase permukiman,
c. Identifikasi drainase multi purpose, yakni saluran drainase yang sekaligus juga
dimanfaatkan (oleh warga) sebagai saluran pembuang air limbah rumah
tangga.
d. Peningkatan kualitas dan kuantitas personil di seksi Drainase Dinas PU&P,
e. Koordinasi perencanaan dan pengelolaan drainase antar daerah dalam
kerjasama regional Kartamantul.

4.6. Rencana Pembangunan Penyediaan Air Minum


Rencana program air minum di Kabupaten Sleman, termasuk kawasan perkotaan
adalah:
a. Meningkatkan kualitas layanan kepada pelanggan, baik kualitas air maupun
debit air tersalurkan ke pelanggan.
Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 83
b. Mencari dan memanfaatkan sumber-sumber air baku yakni dari sumur-sumur
bor ex Dinas Pengairan, shallow well, embung dan air permukaan.
c. Melakukan integrated sistem dan membagi sistem pelayanan dari 18 sistem
pelayanan menjadi 3 wilayah yakni: wilayah barat, tengah dan wilayah timur,
masing-masing kapasitas debitnya 200 lt/dt.
d. Pengembangan jaringan pipa distribusi dan tersier serta sambungan rumahnya
serta memfokuskan pelayanan pada daerah aglomerasi kota Yogyakarta yang
penduduknya padat, dan pencemaran airnya tinggi.
e. Pembangunan Zona Air Minum Prima (ZAMP), yakni layanan air perpipaan siap
minum pada kawasan komersial wilayah Bandara Ambarukmo.
f. Akuisisi pelanggan 6.000 SR dan sumber airnya 80 lt/dt milik PDAM Kota
Yogyakarta yg ada di wilayah Kabupaten Sleman.
g. Akuisisi seluruh sumber air PDAM Kota Yogyakarta yang berada di wilayah
Kabupaten Sleman ( 550 lt/dt ) dengan pengganti sumber air kapasitas dua ( 2 )
kali lipat.
h. Dukungan/bimbingan teknis kepada air perpipaan air bersih di perdesaan di
luas sistem PDAM.

4.7 Rencana Peningkatan Kampanye PHBS

Di Kabupaten Sleman kegiatan PHBS sejak tahun 2000 telah dilaksanakan di


seluruh wilayah (17 kecamatan), dengan sasaran pembinaan tatanan rumah tangga,
institusi pendidikan (SD), institusi kesehatan (24 puskesmas) dan tatanan tempat kerja.
Kegiatan PHBS di Kabupaten Sleman dilaksanakan sebagai salah satu
kegiatan pokok PKK, yakni Pokja IV yang membidangi kesehatan, kelestarian
lingkungan hidup dan perencanaan sehat. Program Pokja IV dilakuan secara
berjenjang dari tingkat Kabupaten, Kecamatan, Desa, Dusun sampai Dasa Wisma.
Penyuluhan PHBS pada tahun 2009 dan 2010 lebih banyak fokus ke penanganan
sampah secara mandiri dan kampanye perilaku hidup bersih dan sehat. Hal ini sesuai
salah satu sasaran PKK Kabupaten Sleman pada tahun 2010 adalah Sleman Sehat
2010.
Rencana program PHBS untuk Kabupaten Sleman adalah:
- Pemantapan dan pengembangan program PHBS di 17 kecamatan
- Pembinaan kebersihan lingkungan dan PHBS di 17 Desa Binaan
- Evaluasi Kebersihan Lingkungan di 17 Desa Binaan
Untuk rencana program PHBS selanjutnya, yakni tahun 2011-2014 sedang
dilakukan persiapan, mengingat program PKK periode 2006-2010 akan berakhir tahun
2010 ini.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 84


Tabel 4.2 RENCANA TINDAK PENCAPAIAN TARGET MDG's SEKTOR SANITASI KABUPATEN SLEMAN
Instansl
Sumber Kontribusi Terhadap Instansi
No Kegiatan/Komponen Dana (Rp.)
Dana
Output Outcome
Pencapaian MDG's (%)
Penanggung
Pendukung
Tahun
jawab
A. SANITASI BERBASIS INSTITUSI
A.1. Pemanfaatan Kapasrtas/Optjmalisasi
Pembangunan Baru/Penambahan Kapasitas
A,2
(Instalasi pengolahan)
- - - - - -
A.3 Peningkatan Pelayanan (jaringan dan sambungan rumah)
Pengadaan dan Pemasangan Sambungan Jaringan SR Limbah rumah tangga yang terlayani Mengurangi pencemaran BAPPEDA,
1 Rumah (SR) Limbah sebanyak 750 SR
3.000.000.000 APBDKab
Limbah IPAL terpusat bertambah air tanah/sumur
DPU
DPKAD
2011

Pengadaan dan Pemasangan Sambungan Jaringan SR Limbah rumah tangga yang terlayani Mengurangi pencemaran BAPPEDA,
2 Rumah (SR) Umbah sebanyak 750 SR
3.000.000.000 APBD Kab
Limbah IPAL terpusat bertambah air tanah/sumur
DPU DPKAD
2012

Pengadaan dan Pemasangan Sambungan Jaringan SR Limbah rumah tangga yang terlayani Mengurangi pencemaran BAPPEDA,
3 Rumah (SR) Limbah sebanyak 750 SR
3.000.000.000 APBD Kab
Umbah IPAL terpusat bertambah air tanah/sumur
DPU DPKAD
2013

Pengadaan dan Pemasangan Sambungan Jaringan SR Limbah rumah tangga yang terlayani Mengurangi pencemaran BAPPEDA,
4 Rumah (SR) (Limbah sebanyak 750 SR
3.000.000.000 APBD Kab
Umbah IPAL terpusat bertambah air tanah/sumur
DPU DPKAD
2014

Jaringan pipa Mengurangi pencemaran BAPPEDA,


5 Pembangunan pipa lateral 2500 m 3.000.000.000 APBN
lateral
Peningkatan layanan
air tanah/sumur
DPU DPKAD
2011

Jaringan pipa Mengurangi pencemaran BAPPEDA,


6 Pembangunan pipa lateral 2500 m 3.000.000.000 APBN
lateral
Peningkatan layanan
air tanah/sumur
DPU DPKAD
2012

Jaringan pipa Mengurangi pencemaran BAPPEDA,


7 Pembangunan pipa lateral 2500 m 3.000.000.000 APBN
lateral
Peningkatan layanan
air tanah/sumur
DPU DPKAD
2013

Jaringan pipa Mengurangi pencemaran BAPPEDA,


8 Pembangunan pipa lateral 2500 m 3.000.000.000 APBN
lateral
Peningkatan layanan
air tanah/sumur
DPU DPKAD
2014

Fasilitasi Pembangunan teknis pengelolaan air


9 limbah
66.550.000 APBN Sosialisasi Peningkatan layanan DPU 2010

Fasilitasi Pembangunan teknis pengelolaan air


10 limbah
60.200.000 Sosialisasi Peningkatan layanan DPU 2011

Fasilitasi Pembangunan teknis pengelolaan air


11 limbah
288.700.000 DED Peningkatan layanan DPU 2011

B.SANITASI BERBASIS MASYARAKAT


24 Orang Mengurangi pencemaran BAPPEDA,
B.1 Pendampingan Fasilitator APBN
Terdidik
Tersedianya fasilitator pembangunan
air tanah/sumur
DPU DPKAD
2011-2014

B.2 Pembangunan Baru

APBD IPAL K Tertanganinya limbah domestik yang Mengurangi pencemaran BAPPEDA,


1 Pembangunan IPAL Komunal 3 unit 700.000.000
Kab/APBN omunal tidak terlayani IPAL terpusat air tanah/sumur
DPU DPKAD
2011

APBD IPAL Tertanganinya limbah domestik yang Mengurangi pencemaran BAPPEDA,


2 Pembangunan IPAL Komunal 3 unit 700.000.000
Kab/APBN Komunal tidak terlayani IPAL terpusat air tanah/sumur
DPU DPKAD
2012

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 85


Instansl
Sumber Kontribusi Terhadap Instansi
No Kegiatan/Komponen Dana (Rp.)
Dana
Output Outcome
Pencapaian MDG's (%)
Penanggung
Pendukung
Tahun
jawab
APBD IPAL Tertanganinya limbah domestik yang Mengurangi pencemaran BAPPEDA,
3 Pembangunan IPAL Komunal 3 unit 700.000.000
Kab/APBN Komunal tidak terlayani IPAL terpusat air tanah/sumur
DPU DPKAD
2013

APBD IPAL Tertanganinya limbah domestik yang Mengurangi pencemaran BAPPEDA,


4 Pembangunan IPAL Komunal 3 unit 700.000.000
Kab/APBN Komunal tidak terlayani IPAL terpusat air tanah/sumur
DPU DPKAD
2014

C. PERENCANAAN TEKNIS
Mengurangi pencemaran BAPPEDA,
1 DED Pipa 480.00.000 APBN Acuan konstruksi pipa lateral
air tanah/sumur
DPU DPKAD
2011

Tabel 4.3 RENCANA TINDAK PENCAPAIAN TARGET MDG's SEKTOR PERSAMPAHAN


Kontribusi Instansi
Sumber Tahun
No. Kegiatan/Komponen Dana(Rp.Juta) Output Outcome terhadap Penanggung Instansi Pendukung
Dana Pelaksanaan
Pencapaian jawab
A.1 Pengelolaan di Sumber Sampah (3R)
Bappeda, KLH,
1 Replikasi KIPRAH 3.600 APBD + DAK 9 Lokasi 123,75 m3/hari 5,73% Dinas PUP 2010-1014
Admpemb.
Bappeda, KLH,
2 Replikasi Mandiri Kecil 8.900 APBD + DAK 178 Kelompok 524,49 m3/hari 24,27% Dinas PUP 2010-1014
Admpemb.
A.2. Penambahan Alat Angkut
Bappeda, KLH,
1 Pengadaan Dumptruck 6.250 APBD + DAK 25 unit 1.210 m3/hari 56 Dinas PUP 2010-1014
Admpemb.
2 Pembangunan Transfer Depo 1.200 APBD + DAK 4 lokasi 303 m3/hari 14 Dinas PUP Bappeda, Admpemb. 2010-1014
A3. Pembangunan TPA - - - - - - -
A.4 PenIngkatan Kinerja TPA
Bappeda, DPKKD,
1 Sharing BOP 3.750 APBD 5 tahun 1.210 m3/hari 56 Dinas PUP 2010-1014
KLH.
A.5. Pembangunan Kelembagaan . . . - - -
A.6 Perencanaan Teknis Manajemen Persampahan
DPUP, KLH,
1 Master Plan Persampahan 300 APBD 1 laporan 2160,79 m3/hari 100% Bappeda 2010-1014
Admpemb.
DPUP, KLH,
2 Studi Karakteristik Persampahan 300 APBD 1 laporan 2160,79 m3/hari 100% Bappeda 2010-1014
Admpemb.
Sumber: Ratek Cipta Karya Provinsi DIY, 2010

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 86


BAB V

INDIKASI PERMASALAHAN DAN OPSI PENGEMBANGAN SANITASI

5.1 Area berisiko Tinggi dan Permasalahan Utamanya

5.1.1 Kerentanan Wilayah Berdasar Kajian Data Sekunder

Berdasarkan kajian data sekunder yang dilakukan (lihat Tabel 5.1) didapatkan
matrik keretanan wilayah mulai dari kepadatan penduduk netto, prosentase keluarga
miskin hingga ke surveillance penyakit. Matrik kerentanan wilayah ini menghasilkan 3
katagori kerentanan, yakni :
- Rentan
- Cukup rentan
- Kurang rentan
Berdasarkan matrik tersebut pada Tabel 5.1, maka didapatkan kerentanan wilayah
sebagai berikut:
Desa Kecamatan
a. Rentan Sinduadi Mlati
Caturtunggal Depok
Condongcatur Depok
b. Cukup Rentan Ambarketawang Gamping
Banyuraden Gamping
Nogotirto Gamping
Trihanggo Gamping
Sidoarum Godean
Tridadi Mlati
Tirtoadi Mlati
Sumberadi Mlati
Tlogoadi Mlati
Sendangadi Mlati
Minomartani Ngaglik
Wedomartani Ngemplak
Kalitirto Berbah
c. Kurang Rentan Balecatur Gamping
Sariharjo Ngaglik
Maguwoharjo Depok
Purwomartani Kalasan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 87


Tabel 5.1 Matrik Kerentanan Sanitasi Berdasar Penilaian Data Sekunder di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman

luas land use th. Pendu Jumlah Rerata Kepadat- Layanan Air Surveilance
No. Kecamatan Kelurahan skor %KK Miskin Fasilitas Sanitasi %Sampah RAW SKOR
(ha) 2008/2009 duk KK Jiwa /KK an Netto Bersih Penyakit
Tingkat
% % 0ff- Data
% BU Skor 2008 2008 jiwa/ha Skor 2008 Skor Skor Skor SPAL Skor Sewerage Skor Sanimas Skor Skor Diare Skor Kerenta
PDAM Jamban site Sekunder
nan
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 Gamping Balecatur 996 28,6 1 16.446 3.904 4,2 58 1 16,09 2 38 1 99,6 1 1584 3 1 50,84 2 122 1 13,0 1

2 Ambarketawang 628 50,1 2 19.237 3.099 6,2 61 1 25,85 3 9 3 99,6 1 630 3 1 66,00 1 242 1 16,0 2

rencana
3 Banyuraden 400 56,0 3 12.916 2.865 4,5 58 1 17,98 2 14 2 99,6 1 2875 2 2 15,38 3 229 1 17,0 2
layanan
rencana
4 Nogotirto 349 43,4 2 14.916 5.223 2,9 98 2 11,35 1 20 2 99,6 1 1434 3 2 9,62 3 192 1 17,0 2
layanan
rencana
5 Trihanggo 562 30,2 1 13.433 2.692 5,0 79 2 18,61 2 6 3 99,6 1 2700 2 2 0,00 3 89 1 17,0 2
layanan
6 Godean Sidoarum 373 50,7 2 12.873 3.400 3,8 68 1 17,62 2 15 2 55,4 3 3284 2 1 9,30 3 178 1 17,0 2
7 Mlati Tirtoadi 497 38,7 1 8.447 2.911 2,9 44 1 27,69 3 0 3 58,2 3 2428 2 1 42,85 2 152 1 17,0 2
8 Sumberadi 600 44,5 2 11.666 3.808 3,1 44 1 20,69 3 9 3 58,2 3 2904 2 1 38,90 2 223 1 18,0 3
9 Tlogoadi 482 41,7 2 11.219 3.956 2,8 56 1 18,88 2 7 3 58,2 3 780 3 1 8,40 3 143 1 19,0 3
10 Sendangadi 536 39,5 2 11.979 5.308 2,3 57 1 12,30 1 22 2 58,2 3 2741 2 1 0,00 3 82 1 16,0 2
pipa
11 Sinduadi 737 49,4 2 32.088 11.388 2,8 88 2 8,82 1 4 3 58,2 3 3364 2 3 Potensi 1 0,00 3 432 3 23,0 4
lateral
12 Sleman Tridadi 504 39,0 1 13.776 3.903 3,5 70 1 27,62 3 22 2 82,1 2 786 3 1 76,00 1 74 1 15,0 2
13 Ngaglik Sariharjo 689 34,1 1 15.767 5.081 3,1 67 1 10,47 1 7 3 99,8 1 3664 2 1 89,02 1 114 1 12,0 1
rencana
14 Minomartani 153 66,1 3 14.365 3.379 4,3 142 3 8,02 1 39 1 99,8 1 2524 2 2 Potensi 1 0,00 3 189 1 18,0 3
layanan
pipa
15 Depok Caturtunggal 1104 50,5 2 60.951 17.041 3,6 109 3 5,50 1 7 3 79,8 2 5972 1 3 Potensi 1 50,48 2 596 3 21,0 4
lateral
16 Maguwoharjo 1501 26,9 1 27.162 8.785 3,1 67 1 9,16 1 7 3 79,8 2 4373 1 1 60,96 1 252 2 13,0 1
pipa
17 Condongcatur 950 45,4 2 34.944 9.908 3,5 81 2 8,35 1 11 3 79,8 2 3413 2 3 Potensi 1 52,94 2 609 3 21,0 4
lateral
18 Ngemplak Wedomartani 1244 39,5 2 21.458 5.816 3,7 44 1 15,41 2 3 3 76,4 2 1613 3 1 34,24 2 311 2 18,0 3
19 Berbah Kalitirto 621 25,6 1 11.271 3.555 3,2 71 1 23,80 3 1 3 58,0 3 2301 3 1 62,50 1 114 1 17,0 2
20 Kalasan Purwomartani 1205 36,8 1 22.245 8.827 2,5 50 1 12,81 1 19 2 73,8 2 4015 2 1 71,46 1 331 2 13,0 1
Perkotaan Sleman \Jumlah\rerata 14131 39,5 387.159 114.849 3,4 69 15,85 12 78,7 53.385 36,94 233,7
Sumber: Analisis dari berbagai data SKPD Kabupaten Sleman 2008/2009

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 88


5.1.2 Hasil survei EHRA
Survei Environment Health Risk Assessment atau EHRA dilakukan guna
mendapatkan gambaran riil tingkat resiko kesehatan lingkungan dari masyarakat.
Pokja Sanitasi Perkotaan Kabupaten Sleman melakukan survei EHRA dengan cara
stratified random sampling, yakni melakukan survei pada kawasan berdasar hasil
kajian kerentanan wilayah dengan sampling:
Pada kawasan rentan dilakukan survei pada keseluruhan desa (3 desa), yakni
Sinduadi, Caturtunggal dan Condongcatur,
Pada kawasan cukup rentan sampling 1 desa terpilih, yakni Minomartani.
Pada kawasan kurang rentan sampling 1 desa terpilih, yakni Balecatur.
Masing-masing desa diambil 40 responden dari 10 RT yang ada, pemilihan RT dan
rumah tangga sampling dilakukan secara acak.
Hasil survei EHRA yang dilakukan menunjukkan secara umum bahwa kawasan
perkotaan yang rentan sanitasinya cenderung telah melakukan praktek-praktek
sanitasi yang bersifat perkotaan (off-site system), sebaliknya pada kawasan yang
kurang rentan masih melakukan secara on-site. Namun demikian, berdasarkan hasil
survei hasilnya menunjukkan ada perbedaan hasil penilaian pada Desa Balecatur
Kecamatan Gamping. Berdasar penilaian Survei EHRA, Desa Balecatur menunjukkan
kondisi sanitasi yang yang lebih buruk, dimana prasarana sanitasi relatif lebih buruk
dari desa sampling lainnya, demikian juga dengan perilaku sehat warga di dewsa
tersebut. Desa sampling lainnya menunjukkan hasil penilaian yang sama untuk yang
telah berkatagori rawan, yakni Sinduadi, Condongcatur dan Caturtunggal. Untuk Desa
Minomartani berdasar hasil EHRA menunjukkan kondisi sanitasi yang lebih baik
daripada penilaian data sekunder.

Tabel 5.2 Hasil Penilaian Survei EHRA pada Desa Sampling


No. Desa Penilaian Data Penilaian EHRA
Sekunder
1 Balecatur 1 4
2 Minomartani 3 1
3 Sinduadi 4 3
4 Caturtunggal 4 4
5 Condongcatur 4 4
Sumber: Survei EHRA Kabupaten Sleman, 2010

Beberapa hasil Survei EHRA adalah sebagai berikut:

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 89


Sanitasi 2010
Gambar 5.1 Data Diri Responden Survei EHRA
Usia Responden

Usia responden sebagian


besar pada kisaran 34-45
tahun dan 46-55 tahun.

Jumlah Jiwa Dalam keluarga

Rerata responden memiliki jumlah


keluarga lebih dari empat orang,
bahkan untuk responden di
Caturtunggal dengan criteria yang
sama mencapai 82%.

Usia Termuda Dalam Keluarga

Jumlah responden yang memiliki


anggota keluarga di bawah usia
10 tahun dan di atas usia 10
tahun adalah hampir sama.

Gambar 5.2 Jawaban Responden Survei EHRA Sekitar Air Minum


Sumber Air Minum
Sebagian besar responden
menggunakan sumur gali
terlindungi sebagai sumber air
minumnya. Responden
pengguna air PDAM terbanyak di
Desa Sinduadi dan Minomartani

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 90


Sanitasi 2010
Apakah Air Minum Dibeli?

Sebagian responden menyatakan


mereka tidak mengeluarkan
biaya untuk mendapatkan air
minum. Responden di
Minomartani adalah yang paling
banyak menyatakan perlu biaya
untuk mendapatkan air minum

Gambar 5.3 Jawaban Responden Survei EHRA tentang Cuci Tangan Pakai
Sabun dari Berbagai Kegiatan

Semua responden menggunakan sabun untuk kegiatan mandi dan cuci pakaian/peralatan, namun
mereka mengaku cuci tangan dengan sabun lebih banyak ketika habis makan daripada sebelum
makan. Responden di Caturtunggal relatif paling baik dalam semua katagori ini.

Gambar 5.4 Jawaban Responden Survei EHRA tentang Prasarana Air Limbah
Prasarana Air Limbah yang
Digunakan

Lebih dari 80% responden


menyatakan menggunakan
septik tank untuk air
limbahnya, bahkan 100%
untuk responden di
Minomartani, sebaliknya
responden di Balecatur baru
60%.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 91


Sanitasi 2010
Pengurasan Septik Tank

Hanya sekitar 20% respon-


den yang menyatakan pernah
melakukan penye- dotan
wc/septik tanknya. Terendah
di Balecatur dan tertinggi di
Minomartani.

Pembangunan septik Tank

Mayoritas responden
menyatakan membuat septik
tank lebih dari 5 tahun yang
lalu. Responden dengan
pernyataan tidak tahu
terbanyak ada di Balecatur,
hal ini terkait dengan
kepemilikan septik tank yang
paling rendah.

Letak septik tank

Sebagian besar responden


menyatakan letak septik tank
mereka berada di pekarangan
depan/ samping atau
pekarangan belakang.
Sedangkan responden
terbesar yang menyatakan
septik tank ada di bawah
lantai ruangan dalam rumah
ada di Minomartani, hal ini
disebabkan oleh responden di
sana adalah penghuni
perumahan dengan persil
terbatas.
Cara Pembuangan Limbah
Rumah Tangga Dilakukan

Lebih dari 50% responden


menyatakan membuang air
limbah rumah tangganya ke
saluran pekarangan, kecuali
responden di Balecatur.
Sebaliknya, responden di
Minomartani mengaku 100%
membuang ke pekarangan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 92


Sanitasi 2010
Gambar 5.5 Jawaban Responden Survei EHRA tentang Persampahan
Cara Pembuangan
Sampah Rumah Tangga

Pernyataan responden di
Minomartani dan Balecatur
tentang cara mereka
membuang sampah rumah
tangganya adalah yang
paling kontras. Di
Minomartani 100% secara
off-site, sebaliknya di
Balecatur lebih dari 80%
secara on-site. Secara
umum responden mengaku
melakukan secara off-site,
yakni mencapai lebih dari
60%.

Pemilahan sampah

Rerata responden menya-


takan tidak melakukan
pemilahan sampah-nya,
bahkan 100% responden di
Condongcatur
menyatakannya. Pemilahan
sampah paling banyak
dilakukan di Minomartani
dan Balecatur.

Gambar 5.6 Persepsi Responden Survei EHRA


tentang Air Minum dan Sanitasi Mereka
Air Minum

Sebagian besar persepsi


responden terhadap layanan
air minum yang diperoleh
adalah cukup memuaskan,
sedangkan persepsi sangat
memuaskan tertinggi diakui
oleh responden di
Caturtunggal

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 93


Sanitasi 2010
Jamban
Prasarana air limbah berupa
jamban diakui mayoritas
responden sebagai cukup
memuaskan. Pernyataan
sangat kurang memuaskan
terbanyak disampaikan oleh
responden di Balecatur,
sebaliknya yang menyatakan
sangat memuaskan
disampaikan responden di
Caturtunggal.

Saluran Air Limbah Rumah


Tangga

Mayoritas responden
menyatakan SPAL mereka
cukup lancar. Hal ini
disebabkan air limbah rumah
tangga mereka diresapkan
dengan cepat oleh kondisi
tanah yang porus.

Sampah

Mayoritas responden
menyatakan layanan
persampahan mereka cukup
memuaskan, hanya
responden di Balecatur yang
paling banyak menyatakan
layanan persampahan
mereka kurang memuaskan

Persepsi Kekotoran
Lingkungan

Sebagian besar responden


menyatakan lingkungan
mereka cukup bersih.
Namun sekitar sedikit di atas
30% responden di Balecatur
menyatakan lingkungan
mereka cukup kotor.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 94


Sanitasi 2010
Persepsi Kesehatan
Lingkungan

Sebagaimana halnya
dengan persepsi kekotoran
lingkungan mereka, maka
mayoritas responden
menyatakan lingkungan
mereka cukup sehat. Hanya
lebih dari 40% responden di
Balecatur menyatakan
lingkungan mereka kurang
sehat.

Gambar 5.7 Persepsi Responden Survei EHRA tentang Media Informasi terkait
dengan Informasi Sanitasi
Media Informasi Utama

Responden memilih televisi


sebagai media sumber
informasi utama, disusul
oleh media cetak surat
kabar. Peran televisi sangat
penting dalam penyampaian
infomasi.

Papan Pengumuman Desa

Mayoritas responden
menyatakan tidak pernah
membaca informasi yang
ditempel di papan
pengumuman di kantor desa

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 95


Sanitasi 2010
Sumber Informasi Sanitasi

Responden menyatakan
Kader posyandu/
jumantik/karang taruna atau
ketua RT/staf-nya atau
sumber lainnya berimbang
menjadi sumber informasi
mengenai sanitasi.
Pekerja/pelayan masyarakat
di tingkat akar rumput
menjadi sumber informasi
utama mengenai sanitasi.

Pertemuan yang dihadiri

Arisan adalah jenis


pertemuan yang paling
sering dihadiri oleh
responden, disusul dengan
pengajian

Sosialisasi yang Pernah


Diikuti

Hampir 50% responden


menyatakan pernah
mengikuti sosialisasi tentang
sampah dan kebersihan
lingkungan, disusul dengan
jawaban tidak tahu (tidak
ingat). Mayoritas responden
di Minomartani memberikan
jawaban pernah mengikuti
sosialisasi tentang sampah.

Secara umum, hasil survei EHRA menunjukkan bahwa sebagian besar responden
adalah:
- Ibu rumah tangga usia 26 55 tahun,
- Memiliki jumlah keluarga dengan lebih dari 4 jiwa
- Mendapatkan air minum berasal dari sumur gali terlindungi, termasuk kawasan
dengan tingkat kerentanan tinggi (Condongcatur, Caturtunggal dan Sinduadi)
- Sebagian besar memiliki septik tank
- Saluran air limbah rumah tangga sebagian besar dibuang di pekarangan rumah
(dibiarkan meresap)
- Sebagian besar tidak pernah melakukan pengurasan septik tank
- Menggunakan sabun untuk mandi dan cuci pakaian/peralatan dapur, namun

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 96


Sanitasi 2010
lebih banyak yang mencuci tangan dengan sabun setelah makan daripada
sebelum makan
- Pada kawasan kerentanan tinggi melakukan pengelolaan sampah secara
terpusat, sebaliknya yang masih rur-ban dengan cara setempat (ditimbun atau
dibakar),
- Lingkungan tidak pernah terjadi banjir,
- Persepsi tentang air minum, air limbah dan persampahan serta kebersihan dan
kesehatan lingkungan adalah cukup memuaskan,
- Aktif menghadiri arisan dan pengajian
- Mendapatkan informasi tentang sanitasi dari petugas kesehatan masyarakat
dan lembaga kemasyarakatan di tingkat akar rumput,
- Sosialisasi yag paling sering didapatkan adalah tentang persampahan dan
kebersihan lingkungan
- Menganggap televisi sebagai sumber informasi utama.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 97


Sanitasi 2010
Tabel 5.3 Matrik Kerentanan Sanitasi Berdasar Agregat Penilaian Data Sekunder, Penilaian SKPD dan Hasil EHRA di Kawasan Perkotaan Kabupaten Sleman

luas land use th. Pendu Jumlah Rerata Kepadat- Layanan Air Surveilance
No. Kecamatan Kelurahan skor %KK Miskin Fasilitas Sanitasi %Sampah RAW SKOR SKOR Agregat
(ha) 2008/2009 duk KK Jiwa /KK an Netto Bersih Penyakit
TOTAL Tingkat
Tingkat
% % 0ff- Data Data Penilaian Hasil SKOR Kerentan
% BU Skor 2008 2008 jiwa/ha Skor 2008 Skor Skor Skor SPAL Skor Sewerage Skor Sanimas Skor Skor Diare Skor Kerenta an
PDAM Jamban site Sekunder Sekunder SKPD EHRA
nan
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 40% 20% 40%
1 Gamping Balecatur 996 28,6 1 16.446 3.904 4,2 58 1 16,09 2 38 1 99,6 1 1584 3 1 50,84 2 122 1 13,0 1 5,2 0,2 1,60 2,3 1

2 Ambarketawang 628 50,1 2 19.237 3.099 6,2 61 1 25,85 3 9 3 99,6 1 630 3 1 66,00 1 242 1 16,0 2 6,4

rencana
3 Banyuraden 400 56,0 3 12.916 2.865 4,5 58 1 17,98 2 14 2 99,6 1 2875 2 2 15,38 3 229 1 17,0 2 6,8
layanan
rencana
4 Nogotirto 349 43,4 2 14.916 5.223 2,9 98 2 11,35 1 20 2 99,6 1 1434 3 2 9,62 3 192 1 17,0 2 6,8
layanan
rencana
5 Trihanggo 562 30,2 1 13.433 2.692 5,0 79 2 18,61 2 6 3 99,6 1 2700 2 2 0,00 3 89 1 17,0 2 6,8
layanan
6 Godean Sidoarum 373 50,7 2 12.873 3.400 3,8 68 1 17,62 2 15 2 55,4 3 3284 2 1 9,30 3 178 1 17,0 2 6,8
7 Mlati Tirtoadi 497 38,7 1 8.447 2.911 2,9 44 1 27,69 3 0 3 58,2 3 2428 2 1 42,85 2 152 1 17,0 2 6,8
8 Sumberadi 600 44,5 2 11.666 3.808 3,1 44 1 20,69 3 9 3 58,2 3 2904 2 1 38,90 2 223 1 18,0 3 7,2
9 Tlogoadi 482 41,7 2 11.219 3.956 2,8 56 1 18,88 2 7 3 58,2 3 780 3 1 8,40 3 143 1 19,0 3 7,6
10 Sendangadi 536 39,5 2 11.979 5.308 2,3 57 1 12,30 1 22 2 58,2 3 2741 2 1 0,00 3 82 1 16,0 2 6,4
pipa
11 Sinduadi 737 49,4 2 32.088 11.388 2,8 88 2 8,82 1 4 3 58,2 3 3364 2 3 Potensi 1 0,00 3 432 3 23,0 4 9,2 0,8 1,20 3,7 4
lateral
12 Sleman Tridadi 504 39,0 1 13.776 3.903 3,5 70 1 27,62 3 22 2 82,1 2 786 3 1 76,00 1 74 1 15,0 2 6,0
13 Ngaglik Sariharjo 689 34,1 1 15.767 5.081 3,1 67 1 10,47 1 7 3 99,8 1 3664 2 1 89,02 1 114 1 12,0 1 4,8
rencana
14 Minomartani 153 66,1 3 14.365 3.379 4,3 142 3 8,02 1 39 1 99,8 1 2524 2 2 Potensi 1 0,00 3 189 1 18,0 3 7,2 0,6 0,40 2,7 2
layanan
pipa
15 Depok Caturtunggal 1104 50,5 2 60.951 17.041 3,6 109 3 5,50 1 7 3 79,8 2 5972 1 3 Potensi 1 50,48 2 596 3 21,0 4 8,4 0,8 1,60 3,6 4
lateral
16 Maguwoharjo 1501 26,9 1 27.162 8.785 3,1 67 1 9,16 1 7 3 79,8 2 4373 1 1 60,96 1 252 2 13,0 1 5,2
pipa
17 Condongcatur 950 45,4 2 34.944 9.908 3,5 81 2 8,35 1 11 3 79,8 2 3413 2 3 Potensi 1 52,94 2 609 3 21,0 4 8,4 0,8 1,60 3,6 4
lateral
18 Ngemplak Wedomartani 1244 39,5 2 21.458 5.816 3,7 44 1 15,41 2 3 3 76,4 2 1613 3 1 34,24 2 311 2 18,0 3 7,2
19 Berbah Kalitirto 621 25,6 1 11.271 3.555 3,2 71 1 23,80 3 1 3 58,0 3 2301 3 1 62,50 1 114 1 17,0 2 6,8
20 Kalasan Purwomartani 1205 36,8 1 22.245 8.827 2,5 50 1 12,81 1 19 2 73,8 2 4015 2 1 71,46 1 331 2 13,0 1 5,2
Perkotaan Sleman \Jumlah\rerata 14131 39,5 387.159 114.849 3,4 69 15,85 12 78,7 53.385 36,94 233,7
Sumber: Analisis dari berbagai data SKPD Kabupaten Sleman 2008/2009, Penilaian SKPD dan Hasil Survei EHRA Kabupaten Sleman 2010

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 98


Gambar 5.8 Peta
Kerentanan Wilayah Di
Kawasan Perkotaan

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih Sanitasi 2010 99


5.2 Kajian dan Opsi Partisipasi Masyarakat dan Jender di Area Prioritas

Opsi partisipasi masyarakat pada area prioritas guna peningkatan pengelolaan


sanitasi perkotaan yang paling efektif adalah lewat institusi sosial kemasyarakatan,
khususnya dalam satuan lingkungan permukiman (Dusun, RW, RT) juga gerakan-
gerakan sosial seperti PKK dan Posyandu.
Program-program PKK, khususnya Pokja IV yang membidangi Kesehatan,
Kelestarian Lingkungan Hidup dan Perencanaan Sehat sangat efektif guna
menyampaikan program-program sanitasi di tingkat warga. Partisipasi perempuan
dalam kegiatan PKK sangat tinggi, mengingat kegiatan ini dilakukan dari tingkat akar
rumpu, yakni Dasa Wisma.
Selama pelaksanaan survei EHRA yang banyak dibantu oleh kader-kader
kesehatan desa, mereka merupakan partisipan sanitasi yang begitu menguasai
permasalahan sanitasi lingkungan. Jika dilihat jumlahnya, maka di seluruh Kabupaten
Sleman terdapat ribuan kader kesehatan (Posyandu, gizi, Kesling hingga penyuluh
tentang bahaya narkoba dan HIV), demikian juga halnya dengan keberadaan ribuan
Posyandu.

Tabel 5.4 Jumlah Kader Kesehatan dan Jumlah Posyandu


di Kabupaten Sleman Tahun 2009
No. Kecamatan Jumlah Kader Kesehatan Jumlah Posyandu

Pos-
Pos- Kes- Penyuluh Purna- Ma- Pra- lain-
Gizi Mandiri Jumlah yandu
yandu ling Narkoba ma dya tama lain
Lansia
1 Sleman 530 303 273 63 20 61 9 0 90 54 50
2 Tempel 527 259 296 45 34 40 14 16 104 21 94
3 Turi 119 82 103 39 22 13 5 15 55 45 29
4 Pakem 495 371 495 55 25 23 15 2 65 13 54
5 Ngaglik 532 242 189 41 27 32 36 16 111 49 54
6 Mlati 490 349 94 88 30 29 17 2 78 24 107
7 Seyegan 275 223 340 21 8 12 31 19 70 21 27
8 Minggir 72 352 411 16 7 10 56 0 73 22 13
9 Moyudan 63 244 140 15 15 17 33 0 65 16 49
10 Godean 65 321 440 23 63 1 6 7 77 21 66
11 Gamping 99 265 132 27 34 26 15 9 84 19 78
12 Berbah 61 271 79 24 0 11 20 30 90 14 61
13 Ngemplak 370 289 118 22 28 23 32 4 87 16 18
14 Depok 351 193 287 15 44 9 21 3 77 36 48
15 Prambanan 365 1211 160 23 2 5 33 28 68 43 60
16 Kalasan 475 184 184 19 98 0 0 0 98 21 32
17 Cangkringan 351 365 361 14 17 40 17 0 74 13 16
Total 5240 5524 4102 550 5240 352 360 151 5240 448 856
Sumber: PKK Kabupaten Sleman, 2009

5.3 Komunikasi untuk Peningkatan Kepedulian Sanitasi (Media)

Studi komunikasi dan pemetaan media merupakan penilaian kualitatif tentang


potensi, tantangan kebijakan dan pembangunan sanitasi, khususnya dari tinjauan
aspek komunikasi, di tingkat kabupaten/kota melalui dukungan data primer dan
Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 100
Sanitasi 2010
sekunder yang relevan.data primer yang didapat bersinergi pelaksanaan studi EHRA.
Sedangkan data sekunder didapat melalui wawancara dengan bagian Humas
Kabupaten Sleman.
Dimulai dengan menggali data yang ada di Humas Kabupaten Sleman,
informasi yang didapat adalah:
Media Cetak Internal
Kabupaten Sleman memiliki media internal artinya media yang dikelola oleh
bagian Humas Kabupaten Sleman berupa majalah dan tabloid dan
disebarluaskan secara gratis kepada SKPD, seluruh aparat pemerintahan dan
masyarakat. Media internal ini terbit satu bulan sekali, dalam penulisan artikel,
redaksi majalah maupun tabloid menerima tulisan dari seluruh SKPD maupun
masyarakat umum. Media tersebut adalah Tabloid Akar dan Varia serta
Majalah Sembada. Akan tetapi bagian Humas Kabupaten Sleman belum bisa
menyebutkan prosentase isu-isu mengenai sanitasi yang telah dimuat oleh
tabloid maupun majalah yang ada. Tema-tema yang diangkat disesuaikan
dengan event yang ada.

Media Cetak Eksternal


Media cetak eksternal memiliki arti bahwa media cetak yang ada di luar media
cetak milik pemerintah daerah. Yaitu media cetak lokal yang bisa diakses oleh
seluruh masyarakat di DIY dan dalam memanfaatkannya bisa dengan
membayar atau memanfaatkan papan komunikasi yang ada di setiap
kecamatan. Media cetak yang ada seperti Koran Kedaulatan Rakyat, Bernas,
Radar Jogja, Harian Jogja, Merapi, Kompas, Jawa Pos.
Pokja Sanitasi memanfaatkan Koran Kedaulatan Rakyat untuk mengawali
sosialisasi ke masyarakat dengan melakukan audiensi. Audiensi ini tujuannnya
agar masyarakat mengetahui kalau Kabupaten Sleman telah memiliki Pokja
Sanitasi. Harapan kedepannya Pokja ini akan menjadi wadah solusi untuk
masalah sanitasi di Kabupaten Sleman. Informasi yang di dapat dari Koran
Kedaulatan Rakyat bahwa informasi tentang sanitasi dapat diinfokan kepada
wartawan KR yang ada di Kabupaten Sleman. Isu-isu mengenai sanitasi
dituangkan oleh redaksi KR dalam rublik lingkungan hidup, serta tema besar di
setiap tutup tahundan. Peluang ini juga bisa digunakan oleh Pokja untuk
bekerjasama denga mitra KR seperti PT Unilever, yang melalui CSR Unilever
berkomitmen terhadap isu-isu sanitasi.

Media Audio
Peluang Pokja Sanitasi untuk mensosialisasikan isu-isu sanitasi bisa juga
menggunakan media audio yaitu Radio, pada slot acara di radio-radio yang
telah bekerjasama dengan Humas Kabupaten Sleman seperti RRI, Radio
Medari, Rakosa Radio. Untuk Peluang dengan RRI. Ada slot siaran tiap hari
Rabu, pukul 07.30 08.30 WIB khusus interaksi dengan wakil bupati,

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 101


Sanitasi 2010
dilanjutkan pada pukul 08.30 09.30 WIB khusus SKPD. Tema yang diangkat
disesuaikan dengan kondisi situasi yang ada.
Bagian Humas memberikan peluang kepada SKPD yang akan mengisi acara
dengan cara menghubungi bagian Humas terlebih dahulu agar disusun
jadwalnya.
Media AudioVisual
Selama ini Humas Kabupaten Sleman mengadakan kerjasama dengan TVRI
Jogja dan Jogja TV, guna menyampaikan informasi kebijakan atau program
Pemerintah Kabupaten Sleman.

5.4 Keterlibatan Sektor Swasta dalam Layanan Sanitasi (SSA)


Sebagaimana dijumpai di kota-kota lain, khususnya di kota-kota peserta PPSP
2010, apreasiasi terhadap potensi partisipasi sektor swasta pada sanitasi dari pihak
Pemerintah Kabupaten Sleman masih belum proporsional. Terdapat berbagai kendala,
diantaranya berupa keterbatasan pemahaman dan minimnya kepedulian dari pihak
pemerintah terhadap potensi partisipasi sektor swasta tersebut. Pada sisi lain, terdapat
kenyataan bahwa kemampuan pendanaan pemerintah untuk sanitasi sangat terbatas.
Pembangunan sanitasi yang memadai sulit dilaksanakan bila hanya mengandalkan
dana publik semata. Dalam kondisi seperti ini maka pemanfaatan potensi sektor
swasta dalam penyediaan dan penyelenggaraan sektor sanitasi menjadi pilihan yang
makin mengemuka.
Guna mengetahui sejauh mana potensi sektor swasta tersebut, perlu dilakukan
penilaian (assessment) secara seksama melalui serangkaian survei dan observasi
langsung yang terencana dan komprehensif terhadap kondisi partisipasi sektor swasta
dalam penanganan sanitasi kota. Hasil penilaian tersebut akan sangat berguna dalam
menyusun strategi pembangunan sistem sanitasi skala perkotaan. Survey potensi
penyediaan layanan sanitasi oleh sektor swasta tersebut dinamakan Sanitation Supply
Assessment (SSA)
Tujuan penyelenggaraan studi SSA antara lain sebagai berikut:
1. Mendapatkan potret kondisi partisipasi sektor swasta dalam penanganan sistem
sanitasi kota beserta prospek pengembangannya di masa depan.
2. Mendapatkan bahan masukan untuk merumuskan strategi peningkatan partisipasi
sektor swasta dalam pengelolaan sanitasi.

Hasil SSA

Limbah Cair Domestik:


Kesimpulan: Selama ini pihak swasta belum pernah bekerjasama dengan
pemerintah khususnya mengenai pengolahan dan pembuangan limbah cair.
Pengusaha seperti kuras WC selama ini masih bekerja sendiri-sendiri sehingga
dalam penentuan tariff terjadi kompetisi harga yang tidak sehat.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 102


Sanitasi 2010
Rekomendasi: Dibuat paguyuban untuk pengusaha sedot WC sehingga bisa
menentukan harga bersama dan tidak terjadi persaingan yang tidak sehat serta
dapat memenuhi permintaan pasar yang mulai banyak.

Persampahan

Kesimpulan: Pengepul barang bekas belum memiliki wadah bersama sehingga


sering terjadi persaingan harga antar pengepul.
Rekomendasi: Dibuat wadah bersama untuk para pengepul barang bekas yang
mulai bemunculan di Kabupaten Sleman. Harapannya supaya dengan wadah ini
dapat mengendalikan harga beli dan jual barang bekas.

Perkotaan Kabupaten Sleman |Buku Putih 103


Sanitasi 2010