Anda di halaman 1dari 13

PEDOMAN

KESEHATAN JIWA

UPT PUSKESMAS BINANGUN


TAHUN 2017
PEMERINTAH KABUPATEN BLITAR
DINAS KESEHATAN
UPT PUSKESMAS BINANGUN
Jl.SSupriadi No.19 BinangunTilp.( 0342 ) 351006
BINANGUN
Email:

KEPUTUSAN
KEPALA UPT. PUSKESMAS BINANGUN
NO: / / /2017
TENTANG
PEDOMAN KESEHATAN JIWA

Menimb : a. Bahwa dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat,


ang mencegah timbulnya bahaya gangguan kesehatan jiwa yang berada di
lingkungan masyarakat;
b. bahwa untuk mencapai sebagaimana dimaksud pada huruf a perlu
ditetapka Keputusa Kepala Puskesmas;

: 1. Undang undangNomor 36 Tahun 2009 tentangKesehatan;


Menging 2. Undang undangRepublik Indonesia Nomor 18 Tahun 2014
at tentangKesehatanJiwa;
3. PeraturanMenteriKesehatanNomor 741 Tahun 2008
tentangStandarPelayanan Minimal BidangKesehatan di Kabupaten/Kota;
4. PeraturanMenteriKesehatan RI nomor 75 tahun 2014
tentangpusatkesehatanmasyarakat;

:
Menetap MEMUTUSKAN
kan
:
KESAT
U
KEPUTUSAN KEPALA PUSKESMAS TENTANG PEDOMAN
KESEHATAN JIWA.
KEDUA
Yang dimaksuddengankesehatanjiwaadalahsuatukondisi mental
sejahtera yang memungkinkanhidupharmonisdanproduktifsebagaibagian
yang utuhdarikualitashidupseseorang,
denganmemperhatikansemuasegikehidupanmanusiadengancirimenyada
: risepenuhnyakemampuandirinya, mampumenghadapitekananhidup yang
wajar, mampubekerjaproduktifdanmemenuhikebutuhanhidupnya,
dapatberperansertadalamlingkunganhidup, menerimadenganbaikapa
: yang adapadadirinya, merasanyamandengan orang lain.

KETIGA Menetapkan pedoman kesehatan jiwa sebagai petunjuk kegiatan oleh


semua pelaksana program.

KEEMP Keputusan ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan, dan apabila
AT ternyata terdapat kekeliruan dalam keputusan ini akan diadakan
perbaikan sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di : Binangun
Pada Tanggal : 2 Januari 2017
Kepala UPT. Puskesmas Binangun

drg. DESI NUR ARIANA


NIP: 19771225 200501 2 009

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT karena hanya atas kehendakNyalah Pedoman
Kesehatan Jiwa Puskesmas Binangun ini dapat tersusun hingga selesai.
Pedoman ini akan digunakan sebagai acuan dalam melaksanakan pelayanan
kesehatan lingkungan di Puskesmas bagi petugas. Diharapkan dengan adanya pedoman
ini, dapat meningkatkan mutu pelayanan di Puskesmas Binangun dan meminimalisir
terjadinya hal-hal yang dapat membahayakan kesehatan lingkungan, serta menambah
kualitas kesehatan lingkungan masyarakat.
Kami menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya
kepada:
1. dr. Kuspardani, sebagai pelindung dalam pelaksanaan Manajemen Resiko di
Kabupaten Blitar.
2. drg. Desi Nur Ariana, selaku Kepala Puskesmas Binangun.
3. Hari Sugianto, S.Sos, selaku Kepala Tata Usaha Puskesmas Binangun.
4. Teman-teman di pelayanan dan semua pihak yang telah memberikan kontribusi
dalam penyusunan pedoman ini.
Saran serta kritik membangun tentunya sangat kami harapkan untuk
penyempurnaan dan perbaikan di masa mendatang. Akhir kata, smoga pedoman ini
dapat bermanfaat bagi teanaga medis maupun para medis dalam memberikan
pelayanan di Puskesmas Binangun.

Penulis

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN..............................................................................................
SK.....................................................................................................................................
KATA PENGANTAR......................................................................................................
DAFTAR ISI....................................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN................................................................................................
A. LATAR BELAKANG...................................................................................
B. TUJUAN .......................................................................................................
C. SASARAN.....................................................................................................
D. RUANG LINGKUP......................................................................................
E. BATASAN OPERASIONAL.......................................................................
F. LANDASAN HUKUM................................................................................
BAB II KETENAGAAN................................................................................................
A. KUALIFIKASI SUMBER DAYA MANUSIA...........................................
B. DISTRIBUSI KETENAGAAN...................................................................
C. JADWAL KEGIATAN................................................................................
BAB III DENAH RUANG.............................................................................................
BAB IV TATALAKSANA PELAYANAN..................................................................
A. LINGKUP KEGIATAN KESEHATAN JIWA..........................................
B. METODE....................................................................................................
C. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN KESEHATAN JIWA..................
BAB V LOGISTIK......................................................................................................
BAB VI KESELAMATAN SASARAN.....................................................................
BAB VII PENGENDALIAN MUTU...........................................................................
BAB VIII PENUTUP...................................................................................................

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Kesehatan Jiwa merupakan suatu
keadaan dimana seseorang yang terbebas dari gangguan jiwa, dan memiliki sikap
positif untuk menggambarkan tentang kedewasaan sera kepribadiannya. Menurut data
WHO pada tahun 2012 angka penderita gangguan jiwa mengkhawatirkan secara
global, sekitar 450 juta orang yang menderita gangguan mental. Orang yang
mengalami gangguan jiwa sepertiganya tinggal dinegara berkembang, sebanyak 8
dari 10 penderita gangguan mental itu tidak mendapatkan perawatan.
Indonesia mengalami peningkatan jumlah penderita gangguan jiwa cukup
banyak diperkirakan prevalensi gangguan jiwa berat dengan psikosis / skizofrenia di
Indonesia pada tahun 2013 adalah 1.728 orang. Adapun proposi rumah tangga yang
pernah memasung ART gangguan jiwa berat sebesar 1.655 rumah tangga dari 14,3%
terbanyak tinggal dipedesaan, sedangkan yang tinggal diperkotaan sebanyak 10,7%.
Selain itu prevalensi gangguan mental emosional pada penduduk umur lebih dari 15
tahun di Indonesia secara nasional adalah 6.0% (37.728 orang dari subyek yang
dianalisis). Provinsi dengan prevalensi gangguan mental emosional tertinggi adalah
Sulawesi Tengah (11,6%), sedangkan yang terendah dilampung (1,2%).
Menurut WHO, kesehatan jiwa bukan hanya suatu keadaan tidak gangguan jiwa
melainkan mengandung berbagai karakteristik yang bersifat positif yang
menggambarkan keselarasan dan keseimbangan kejiwaan yang mencerminkan
kedewasaan kepribadian yang bersangkutan.
Sehat adalah keadaan sejahtera, fisik mental dan sosial dan tidak sekedar
terbebas dari keadaan cacat dan kematian. Definisi sehat ini berlaku bagi perorangan
maupun penduduk (masyarakat). Derajat kesehatan masyarakat dipengruhi oleh 4
faktor yang saling berinteraksi yaitu: lingkungan, perilaku, keturunan dan pelayanan
kesehatan. Kesehatan jiwa adalah suatu kondisi mental sejahtera yang
memungkinkan hidup harmonis dan produktif sebagai bagian yang utuh dari kualitas
hidup seseorang, dengan memperhatikan semua segi kehidupan manusia dengan ciri
menyadari sepenuhnya kemampuan dirinya, mampu menghadapi tekanan hidup yang
wajar, mampu bekerja produktif dan memenuhi kehidupan hidupnya, dapat berperan
serta dalam lingkungan hidup, menerima dengan baik apa yang ada pada dirinya
merasa nyaman bersama orang lain. Jadi kesehatan jiwa (mental) merupakan bagian
yang tidak dapat dipisahkan dari kesehatan secara keseluruhan.
Meskipun penderita gangguan jiwa belum bisa disembuhkan 100%, tetapi para
penderita gangguan jiwa memiliki hak untuk sembuh dan diperlakukan secara
manusiawi. Tentang Kesehatan Jiwa telah dijelaskan bahwa upaya kesehatan jiwa
bertujuan menjamin setiap orang dapat mencapai kualitas hidup yang baik, menikmati
kehidupan kejiwaan yang sehat, bebas dari ketakutan, tekanan dan gangguan lain
yang dapat mengganggu kesehatan jiwa.
Gangguan kesehatan jiwa diwilayah Puskesmas Binangun data tahun 2016
pasung 3 orang, psikosa 55 orang, ODGJ ringan 630 orang. Pengertian, pengetahuan
dan stigma masyarakat terhadap penderita gangguan jiwa dianggap hina dan
memalukan, pemahamanyang masih kurang tentang kesehatan jiwa di berbagai
kalangan, didukung mayoritas oleh faktor kemiskinan keluarga. Gangguan jiwa
merupakan bagian dari PTM (penyakit tidak menular), hal ini perlu dijelaskan kepada
masyarakat tentang persepsi yang selama ini salah, sehingga masyarakat tidak perlu
besikap mengucilkan orang dengan gangguan jiwa, karena gangguan jiwa bukanlah
penyakit yang menular.
B. Tujuan Pedoman
Dengan pedoman pelayanan kesehatan jiwa di Puskesmas diharapkan
dapat meningkatkan pengetahuan, pemahaman dan kesadaran masyarakat
terhadap kesehatan jiwa dan meningkatnya upaya untuk mencegah gangguan jiwa,
terdeteksi dan tertanggulanginya masalah kesehaan jiwa secara dini.

C. Sasaran
Sasaran dari pedoman ini adalah semua pemangku kepentingan terkait untuk
bekerjasama dalam pelaksanaan meningkatkan pengetahuan, kesadaran,
kemauan dan mengatasi masalah kesehatan khususnya masalah kesehatan jiwa di
kecamatan Binangun.

D. Ruang Lingkup
Ruang lingkup pedoman ini meliputi pelaksanaan meningkatkan pengetahuan,
kesadaran, kemauan dan mengatasi masalah kesehatan khususnya masalah
keperawatan kesehatan jiwa di kecamatan Binangun.

E. Batasan Operasional
adapun batasanoperasional kesehatan jiwa yang digunakan penyelenggaraan
pelayanan kesehatan jiwa komunitas adalah sebagai berikut:
1. Keterjangkauan
2. Keadilan
3. Perlindungan hak azasi manusia
4. Terpadu, terkoordinasi dan berkelanjutan
5. Efekif
6. Hubungan lintas sektoral
7. Pembagian wilayah pelayanan
8. Kewajiban

F. Landasan Hukum
1. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan;
2. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 741 tahun 2008 tentang Standar Pelayanan
Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota;
3. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 75 Tahun 2014 tentang Pusat
Kesehatan Masyarakat.

BAB II
STANDAR KETENAGAAN

A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia


Dalam melaksanakan kegiatan kesehatan jiwa di puskesmas dilaksanakan
oleh petugas kesehatan. Dalam melaksanakan kegiatan kesehatan jiwa perlu
melibatkan sektor terkait yaitu camat,kepala desa dan sektor terkait lainnya dengan
kesepakatan peran masing-masing dalam kegiatan kesehatan jiwa.

B. Distribusi Ketenagaan
Petugas kesehatan bertanggung jawab terhadap semua kegiatan jiwa di
wilayah Kecamatan Binangun.

C. Jadwal Kegiatan
Jadwal pelaksanaan kegiatan kesehatan jiwa disepakati dan disusun
bersama dengan lintas program setiap satu bulan sekali dan lintas sektor terkait dalam
pertemuan mini lokakarya tiap tiga bulan sekali.

BAB III
STANDAR FASILITAS

A. Denah Ruang
Koordinasi pelaksanaan kegiatan dilakukan oleh petugas kesehatan.
1. Denah ruangan yang ada
BAB IV
TATALAKSANA PELAYANAN

A. Lingkup kegiatan perawatan kesehatan masyarakat:


Secara sederhana batasan operasional pelayanan kesehatan jiwa dipuskesmas
menerima kasus secara langsung maupun tidak langsung. Secara lansung kasus
datang sendiri atau dibawa oleh keluarga atau pengantar. Secara tidak langsung
kasus dirujuk oleh pihak lain yang ada dimasyarakat baik perorangan maupun
lembaga. Kasus juga bisa dijemput oleh puskesmas setelah mendapat laporan atau
perintah dari masyarakat. Selain itu, kasus juga dapat dirujuk dari fasilitas dengan
tingkat yan lebih tinggi seperti rumah sakit atau lembaga non kesehatan yang ada
dimasyarakat.

B. Metode
Metode kesehatan jiwa dilakukan dengan cara /metode pendekatan utama yang
dilakukan dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan jiwa baik didalam maupun
diluar gedung puskesmas.

C. Langkah-langkah kegiatan pelayanan kesehatan jiwa


1. Didalam puskesmas berturut-turut dilalui proses sebagai berikut:
a.Pendaftaran
b.Pemeriksaan fisik
c. Penilaian psikiatrik
d.Tindakan medis
2. Sedangkan pelayanan yang diperoleh
a.Penyuluhan
b.Deteksi dini
c. Pelayanan kedaruratan psikiatri
d.Pelayanan rawat jalan
e.Pelayanan rujukan
f. Pelayanan kunjungan rumah

1. Pelaksanaan:
Dalam penyelenggaraan pelaksanaan kesehatan jiwa perawat bekerja sama
dengan petugas kesehatan lain serta masyarakat. Kerjasama dengan petugas
lain, terkait dengan kegiatan yang memerlukan kemampuan teknis tertentu yang
bukan kewenangan perawat. Kerjasama denag kader atau masyarakat terutama
dalam melaksanakan kegiatan yang dapat dilimpahkan kepada masyaakat.
2. Pemantauan dan evaluasi
a. Pemantauan kegiatan iniberfungsi untuk mengetahui sejauh mana pencapaian
pelaksanan kesehatan jiwa dengan mekanisme, petugas membuat catatan
secara berkala yang dilaporkan kepada kepala puskesmas dan kunjungan
lapangan di beberapa lokasi dipilih.
b. Evaluasi sebaiknya dlaksanakan pada setiap tahap menejerial mulai dari
perencanaan, pelaksanaan dan hasil sekurang-kurangnya pada tiap
pertengahan tahun dan akhir tahun dengan mengunakan indikator pada setiap
tahapan.

BAB V
LOGISTIK

Kebutuhan dana dan logistik untuk pelaksanaan kegiatan puskesmas berasal


dari dana BOK yang direncanakan dalam pertemuan mini lintas program dan lintas sektor
dengan tahapan kegiatan dan metode pemberdayaan yang akan dilaksanakan.

BAB VI
KESELAMATAN SASARAN

Dalam peencanaan sampai dengan pelaksanaan kegiatan perlu diperhatikan


keselamatan kerja karyawan puskesmas dan lintas sektor terkait dengan melakukan
identifikasi resiko terhadap segala kemungkinan yang dapat terjadi pada saat pelaksanaan
kegiatan. Upaya pencegahan resiko terhadap sasaran harus dilakukan untuk tiap-tiap
kegiatan yang akan dilaksanakan.

BAB VII
PENGENDALIAN MUTU

Kinerja pelaksanaan kesehatan jiwa di monitor dan dievaluasi dengan menggunakan


indikator sebagai berikut:
1. Jumlah keluarga yang dikunjungi atau diberikan pembinaan dan jenis masalah
kesehatannya.
2. Kegiatan pelayanan keperawatan keluarga
a. Periode kunjungan untuk setiap kasus
b. Jenis pelayanan
c. Jenis intervensi dan kolaborasi dengan tenaga kesehatan lain
d. Jumlah klien yang ditemukan dan dirujuk kepelayanan kesehatan lain
3. Jumlah klien yang meninggal dan penyebab kematian
4. Perkembangan tingkat kemandirian keluarga
5. Perkembangan tingkat kemampuan keluarga dalam penanganan masalah
kesehatan sesuai dengan kaidah kesehatan
6. Jenis dan jumlah tenaga kesehatan yang memberikan pelayanan

BAB VIII
PENUTUP

Dengan mengucap syukur kepada Tuhan yang maha mengabulkan renana kita semua,
semoga kegiatan yang kami kemas dalam pedoman ini senantiasa memberi manfaat yang
setinggi-tingginya kepada banyak pihak. Kami sadar kegiatan kami tidak akan berjalan
lancar dan baik dengan dukungan dari berbagai pihak, dan pedoman ini masih kurang
sempurna.Karena itu kritik dan saran senantiasa kami harapkan demi perbaikan
dikemudian hari.

Anda mungkin juga menyukai