Anda di halaman 1dari 50

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id

HUBUNGAN ANTARA PENDAPATAN, PENDIDIKAN, DAN


AKTIVITAS FISIK PASIEN DENGAN KEJADIAN HIPERTENSI

TESIS

Disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan mencapai derajat Magister


Program Studi Magister Kedokteran Keluarga
Minat Utama Pelayanan Profesi Kesehatan

OLEH
INDRAWAN ADHITOMO
S521302001

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2014

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
2

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

22-10-14

23-10-14

28-10-14

24-10-14

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas rahmat-
Nya penulis dapat menyelesaikan tesis ini tepat pada waktunya. Proposal ini
disusun sebagai persyaratan kelulusan dari Program Pascasarjana Universitas
Sebelas Maret Surakarta dan sebagai salah satu karya ilmiah yang diharapkan
mampu memberi sumbangan bagi perkembangan ilmu pengetahuan
Atas terselesaikannya Tesis ini, penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Prof. Dr.Ravik Karsidi,M.S selaku Rektor Universits Sebelas Maret
Surakarta yang telah memberikan kesempatan mengikuti pendidikan di
Universitas Sebelas Maret Surakarta.
2. Prof. Dr.Ir. Ahmad Yunus, M.S., selaku Direktur Program Pascasarjana
Iuniversitas Sebelas Maret Surakarta yang telah memberikan kesempatan
mengikuti pendidikan di Program Pascasarjana Universitas Sebelas Maret
Surakarta.
3. Dr.Hari Wujoso, dr., Sp.F, M.M., selaku Ketua Program Studi Magister
Kedokteran Keluarga Universitas Sebelas Maret Surakarta.
4. Prof. Dr. Didik Tamtomo, MM.M.Kes.PAK selaku ketua penguji tesis yang
dengan penuh kesabaran mendampingi dan membimbing penulis
menyelesaikan tesis ini.
5. Prof. Dr. AA Subijanto,dr. M.S selaku annggota penguji tesis yang dengan
penuh kesabaran mendampingi dan membimbing penulis menyelesaikan tesis
ini.
6. Prof.Dr.Muchsin Doewes, dr., AIFO selaku dosen pembimbing yang telah
meluangkan waktu untuk memberikan pengarahan dan bimbingan dalam
menyelesaikan Tesis ini.
7. Dr. Ari Natalia Probandari, MPH,PhD selaku pembimbing yang telah
meluangkan waktu untuk memberikan pengarahan dan bimbingan dalam
menyelesaikan Tesis ini.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

8. Seluruh pihak yang telah memberikan bantuan dan dukungan, sehingga Tesis
ini dapat terselesaikan.
Penulis menyadari banyak kekurangan dalam penyusunan Tesis ini, karena

itu penulis mengharapkan kritik dan saran demi kesempurnaan penulisan ini.

Besar harapan penulis semoga Tesis ini bermanfaat bagi para pembaca.

Surakarta, 2014

Penulis

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Indrawan Adhitomo. S521302001. 2014. Hubungan Antara Pendapatan,


Pendidikan, dan Aktivitas Fisik Pasien dengan Kejadian Hipertensi. TESIS.
Pembimbing I: Prof. Dr. Muchsin Doewes.,AIFO, Pembimbing II: Dr. Ari Natalia
Probandari MPH.Ph.D. Program Studi Magister Kedokteran Keluarga, Program
Pascasarjana, Universitas Sebelas Maret Surakarta.

ABSTRAK

Tujuan : mengetahui adanya hubungan antara pendapatan, pendidikan, dan


aktivitas fisik pasien dengan kejadian hipertensi.
Metode : Jenis penelitian ini adalah analitik observasional dengan pendekatan
cross sectional. Populasi adalah pasien yang berkunjung di Klinik Limasan Cakra
Medika Klaten. Anggota sampel 232 orang yang dihitung dengan metode Kelsey
Fleiss dan dilakukan secara consecutive sampling. Pengambilan data dilakukan
dengan metode pengisian kuesioner dengan wawancara langsung oleh peneliti.
Teknik analisis data dengan menggunakan uji regresi logistik berganda.
Hasil : Pendapatan rendah dan sedang pasien tidak berhubungan dengan kejadian
hipertensi akan tetapi pendapatan tinggi berhubungan dengan kejadian hipertensi
(pendapatan sedang p=0,588 Pendapatan tinggi p=0,039). Pendidikan pasien
tidak berhubungan dengan kejadian hipertensi (pendidikan menengah p=0,825
pendidikan tinggi p=0,770). Aktivitas fisik pasien tidak berhubungan dengan
kejadian hipertensi (non sedentari p=0,482). Bila dilakukan analisis secara
simultan pendapatan, pendidikan dan aktivitas fisik tidak berhubungan dengan
kejadian hipertensi.
Kesimpulan : Pendapatan, pendidikan dan aktivitas fisik pasien tidak
berhubungan dengan kejadian hipertensi.
Kata kunci : Pendapatan, Pendidikan, Aktivitas fisik, Hipertensi.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Indrawan Adhitomo. S521302001. 2014. An Association between Income,


Education and Physical Activity Patient with Hypertension. Thesis. First
Conselour: Prof. Dr. Muchsin Doewes.,AIFO, Second Counselor: Dr. Ari Natalia
Probandari MPH.Ph.D. Family Medical Magister Study Program, Postgraduate
Program, Surakarta Sebelas Maret University.

ABSTRACT

Objective: To determine the relationship between income, education, and


physical.activity.of.patients.with.hypertension.
Methods: The study was an observational analytic cross sectional approach. The
population was patients who visit the Clinic Limasan Cakra Medical Klaten.
Members of the 232 samples were calculated by the method of Fleiss and Kelsey
performed consecutive sampling. Data were collected by questionnaire method
with direct interviews by the researcher. Data analysis techniques using multiple
logistic.regression.
Results: Low and moderate income patients are not associated with
hypertension incidence but high revenue associated with the incidence of
hypertension ( p = 0.588 revenues were higher income p = 0.039). Patient
education is not associated with the incidence of hypertension (p = 0.825
secondary education, higher education p = 0.770). Physical activity was not
associated with the incidence of patients with hypertension (p = 0.482 non-
sedentary). When the simultaneous analysis of income, education and physical
activity.was.not.associated.with.incident.hypertension.
Conclusion: Income, education and physical activity of patients was not
associated.with.incident.hypertension.

Keywords: income, education, physical activity, Hypertension.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR ............................................................................. v

ABSTRAK ................................................................................................ vii

ABSTRACT .............................................................................................. viii

DAFTAR ISI ............................................................................................. ix

DAFTAR TABEL .................................................................................... xi

DAFTAR GAMBAR ................................................................................ xii

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................ xiii

BAB I PENDAHULUAN..................................................................... 1

A. Latar Belakang .................................................................... 1

B. Rumusan Masalah .............................................................. 3

C. Tujuan Penelitian................................................................. 3

D. Manfaat Penelitian .............................................................. 4

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA............................................................ 5

A. Kajian Pustaka ....................................................................... 5

1. Pendapatan........................................................................... 5

2. Pendidikan ......................................................................... 6

3. Aktivitas Fisik ..................................................................... 8

4. Hipertensi ........................................................................... 10

B. Kerangka Pikir........................................................................ 13

C. Hipotesis................................................................................. 13

BAB 3 METODE PENELITIAN......................................................... 15

A. Tempat dan Waktu Penelitian................................................ 15


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

B. Jenis Penelitian ...................................................................... 15

C. Populasi dan Sampel.............................................................. 15

D. Variabel Penelitian, Definisi Operasional

dan Instrument Pengukuran Data............ ................................ 16

E. Uji Analisis Data.................................................................... 19

BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ....................... 20

A. Deskripsi Data........................................................................ 20

B. Pengujian Hipotesis ............................................................... 22

C. Pembahasan ........................................................................... 25

BAB 5 KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN SARAN ......................... 28

A. Kesimpulan ............................................................................ 28

B. Implikasi Hasil Penelitian...................................................... 28

C. Saran ...................................................................................... 30

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................ 31

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 4.1 Distribusi sampel secara umum ........................................... 21

Tabel 4.2 Distribusi responden menurut pendapatan dengan kejadian

hipertensi.............................................................................. 22

Tabel 4.3 Distribusi responden menurut pendidikan dengan kejadian

hipertensi ............................................................................ 23

Tabel 4.4 Distribusi responden menurut aktivitas fisik pasien dengan

kejadian hipertensi ............................................................... 24

Tabel 4.5 Distribusi responden menurut pendapatan, pendidikan,

aktivitas fisik pasien dengan kejadian hipertensi................. 25

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2.1 Kerangka Pikir Hubungan Antara Pendapatan,


Pendidikan, Aktivitas Fisik dan Kejadian Hipertensi........ 13

Gambar 3.1 Penghitungan Sampel Dengan Metode Kelsey, Fleiss ...... 15

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1 Jadwal Penelitian............................................................... 1

Lampiran 2 Lembar persetujuan menjadi responden............................ 2

Lampiran 3 Kuisioner pengukuran menggunakan IPAQ beserta

tingkat pendapatan dan pendidikan ................................... 3

Lampiran 4 Hasil Perhitungan SPSS .................................................... 6

Lampiran 5 Data responden di Klinik Limasan Cakra Medika Klaten. 14

Lampiran 6 Lembar Konsultasi tesis .................................................... 21

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Di Indonesia hipertensi merupakan penyebab kematian nomor 3

setelah stroke dan tuberkulosis, yakni 6,7% dari kematian diseluruh dunia.

Hasil Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan 2007 menunjukan

prevalensi hipertensi secara nasional mencapai 31,7% (DepKes RI, 2006).

Di Indonesia masalah hipertensi cenderung meningkat, hasil Survei

Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 2001 menunjukkan bahwa 8,3%

penduduk indonesia menderita hipertensi dan meningkat menjadi 27,5%

pada tahun 2004 (Rahajeng, 2009). Menurut WHO tahun 2003 dan the

International Society of Hypertension (ISH), saat ini terdapat 600 juta

penderita hipertensi di seluruh dunia, dan 3 juta di antaranya meninggal

setiap tahunnya. Hipertensi disebabkan oleh faktor genetik termasuk

umur,bentuk tubuh, riwayat keluarga dan juga faktor gaya hidup termasuk

konsumsi alkohol, merokok, konsumsi makanan tinggi garam atau gula,

dan gaya hidup sedentari (Weir, 2005)

Gaya hidup merupakan faktor terpenting yang sangat

mempengaruhi kehidupan masyarakat. Gaya hidup yang tidak sehat, dapat

menyebabkan terjadinya penyakit hipertensi (Puspitorini, 2009). Tingkat

kesejahteraan keluarga sering menjadi masalah dalam mengelola

kesehatan di dalam anggota keluarganya, kendala biaya dan keterbatasan

pengetahuan membuat mereka lebih rentan terhadapberbagai penyakit

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

khususnya penyakit kronis karena membutuhkan banyak biaya dan

pemahaman mereka tentang perjalanan penyakitnya. Kesejahteraan

keluarga menyangkut pola hidup, tingkat pendidikan , tempat tinggal atau

pemukiman, ketersediaan makanan, adanya jaminan kesehatan (Regis et

al. 2002).

Transisi epidemiologi yang berdampak pada gaya hidup juga

dipengaruhi oleh kemajuan tekhnologi dan urbanisasi yang menyebabkan

banyak masyarakat memanfaatkan alat alat modern untuk menunjang

kegiatan hidup sehari hari, Perilaku sedentari dan kurang aktivitas fisik

saat ini menjadi isu penting dalam kesehatan masyarakat karena memiliki

prngsruh terhadap kesehatan. Ciri masyarakat pedesaan yang

terpinggirkan dan rentan seperti di Nigeria, menunjukkan pola pergeseran

penduduk ke arah urbanisasi atau tetap tinggal di pedesaan tetapi bekerja

di daerah perkotaan, dalam perjalanannya beberapa dari mereka

mengadaptasi gaya hidup barat, baik berupa diet dan aktivitas fisik terkait

dengan urbanisasi dan modernisasi yang diidentifikasi merupakan faktor

risiko hipertensi (Kapoor et al. 2010).

Di dalam sarana kesehatan Klinik Limasan Cakra Medika

Klaten selama kurun waktu 1 tahun terakhir, prevalensi kunjungan pasien

80% adalah umur 16 tahun hingga 65 tahun dengan jenis penyakit

terbanyak adalah hipertensi (65%) perbulan selama 2013. Kebanyakan

mata pencaharian penduduk di sekitar wilayah kerja Klinik Limasan Cakra

Medika adalah pedagang (37%), industri rumah tangga (27%), petani

(23%) (Data Klinik Limasan Cakra Medika 2013, tidak terpublikasikan).

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

B. Rumusan Masalah

Perumusan masalah dalam penelitian ini sebagai berikut :

1. Adakah hubungan antara pendapatan pasien dengan kejadian hipertensi ?

2. Adakah hubungan antara pendidikan pasien dengan kejadian hipertensi ?

3. Adakah hubungan antara aktivitas fisik pasien dengan kejadian hipertensi ?

4. Adakah hubungan antara pendapatan, pendidikan, dan aktivitas fisik pasien

dengan kejadian hipertensi ?

C. Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut :

1.Tujuan Umum

Mengetahui hubungan antara pendapatan, pendidikan, dan aktivitas

fisik pasien dengan kejadian hipertensi.

2. Tujuan Khusus

a. Untuk menganalisis hubungan antara pendapatan pasien dengan

kejadian hipertensi.

b. Untuk menganalisis hubungan antara pendidikan pasien dengan

kejadian hipertensi.

c. Untuk menganalisis hubungan antara aktivitas fisik pasien dengan

kejadian hipertensi.

d. Untuk menganalisis hubungan antara pendapatan, pendidikan dan

aktivitas fisik pasien dengan kejadian hipertensi.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

D. Manfaat Penelitian

Manfaat Teoritis

Hasil penelitian ini sebagai sarana untuk menambah wawasan peneliti dalam

bidang penelitian khususnya mengenai masalah kesehatan dimasyarakat.

Manfaat Bagi Masyarakat Umum

1. Menambah pengetahuan bagi masyarakat mengenai faktor risiko yang

mempengaruhi terjadinya hipertensi.

2. Berguna sebagai bahan masukan bagi pelaksana program kegiatan yang

bertujuan meningkatakan kualitas kesehatan masyarakat terhadap penyakit

kronis.

3. Sebagai sumber referensi mengenai penelitian epidemiologi penyakit

khususnya hipertensi.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Kajian Pustaka.

1. Pendapatan.

a. Pengertian.

Pendapatan seseorang dapat didefinisikan sebagai banyaknya

penerimaan yang dinilai dengan satuan mata uang yang dapat

dihasilkan seseorang atau suatu bangsa dalam periode tertentu.

Pendapatan ( revenue) dapat diartikan sebagai total penerimaan yang

diperoleh pada periode tertentu (Reksoprayitno, 2004). Pendapatan

adalah hasil berupa uang atau material lainnya. Pendapatan yang

diterima subyek ekonomi berdasarkan prestasi yang diserahkan yaitu

pendapatan dari pekerjaan, pendapatan dari proyek yang dilakukan

sendiri atau perorangan dan pendapatan yang diperoleh seseorang

berasal dari kekayaan sektor sub sistem (Mubyarto, 2005).

b. Faktor Faktor yang Mempengaruhi Pendapatan.

Pendapatan seseorang dipengaruhi oleh beberapa faktor.

1) Jumlah faktor faktor produksi yang dimiliki yang bersumber

pada hasil hasil tabungan dan warisan atau pemberian.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

2) Harga per unit dari masing masing faktor produksi, harga ini

ditentukan oleh penawaran dan permintaan di pasar faktor

produksi.

3) Hasil kegiatan oleh anggota keluarga sebagai pekerjaan

sampingan (Boediono, 2005).

2. Pendidikan.

a. Pengertian.

Menurut SISDIKNAS (2003), indikator tingkat pendidikan

terdiri dari jenjang pendidikan dan kesesuaian jurusan. Jenjang

pendidikan adalah tahapan pendidikan yang ditetapkan berdasarkan

tingkat perkembangan peserta didik, tujuan yang akan dicapai, dan

kemampuan yang dikembangkan, terdiri dari:

a. Pendidikan dasar : Jenjang pendidikan awal selama 9

(sembilan) tahun pertama masa sekolah anak-anak yang

melandasi jenjang pendidikan menengah.

b. Pendidikan menengah: Jenjang pendidikan lanjutan pendidikan

dasar.

c. Pendidikan tinggi: Jenjang pendidikan setelah pendidikan

menengah yang mencakup program sarjana, magister, doktor,

dan spesialis yang diselenggarakan oleh perguruan tinggi

(Umar, 2005).

b. Faktor yang mempengaruhi pendidikan.

1. Usia.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Usia adalah yang terhitung mulai saat dilahirkan sampai

saat ia akan berulang tahun. Berbagai macam pendidikan atau

sekolah dibatasi oleh umur. Sehingga umur mempengaruhi

seseorang dalam mengakses pendidikan (Aisyiyah, 2007).

2. Pekerjaan.

Pekerjaan adalah serangkaian tugas atau kegiatan yang

harus dilaksanakan atau diselesaikan oleh seseorang sesuai

dengan jabatan atau profesi masing-masing. Status pekerjaan

yang rendah mempengaruhi tingkat pendidikan seseorang

(Aisyiyah, 2007).

3. Status Ekonomi.

Status ekonomi berpengaruh terhadap status

pendidikannya. Individu yang berasal dari keluarga yang status

ekonominya menengah dan tinggi dimungkinkan lebih memiliki

pendidikan yang tinggi pula (Aisyiyah, 2007).

4. Sosial Budaya.

Lingkungan sosial budaya mengandung dua unsur yaitu

yang berarti interaksi antara manusia dan unsur budaya yaitu

bentuk kelakuan yang sama terdapat dikeluarga. Manusia

mempelajari kelakuanya dari orang lain di lingkungan sosialnya.

Budaya ini diterima dalam keluarga meliputi bahasa dan nilai-

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

nilai kelakuan adaptasi kebiasaan dan sebagainya yang nantinya

berpengaruh pada pendidikan seseorang (Aisyiyah, 2007).

5. Lingkungan.

Lingkungan adalah seluruh kondisi yang ada di sekitar

manusia dan pengaruhnya yang dapat mempengaruhi

perkembangan dan perilaku orang atau kelompok. Lingkungan

adalah input kedalam diri seseorang sehingga sistem adaptasi

yang melibatkan baik faktor internal maupun faktor eksternal.

Seseorang yang hidup dalam lingkungan berpendidikan tinggi

akan cenderung untuk mengikuti lingkunganya (Aisyiah, 2007).

3. Aktivitas Fisik.

a. Pengertian Aktivitas Fisik.

Istilah aktivitas fisik didefinisikan sebagai semua gerakan

tubuh yang dihasilkan oleh otot rangka dan menghasilkan

pengeluaran energi selain pengeluaran saat istirahat (Paul et al.

2003).

b. Perilaku Sedentari

Sedentari adalah perilaku seseorang yang menunjukkan

tiada kegiatan fisik apapun, tidak melakukan aktivitas fisik

moderate hingga vigorous perminggu sama sekali (Russel et al.

2008).

c. Faktor Faktor yang Mempengaruhi Aktivitas Fisik.

1. Faktor individu.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

a. Trauma atau kecacatan, kurangnya waktu untuk aktivitas

latihan maupun berolahraga (Booth et al. 1997).

b. Kurangnya dukungan sosial, kurang menikmati latihan,

mengurus anak, memiliki masalah kesehatan (Chau J,

2007).

c. Tingkat pendidikan yang lebih tinggi berkaitan dengan

perbaikan diseluruh aspek kesehatan serta peningkatan

untuk melakukan aktivitas fisik (McNeill et al. 2006).

d. Anggapan yang salah bila pekerjaan di desa sudah cukup,

tanpa harus mengejar aktivitas fisik diwaktu luang. (NRHA,

2011).

2. Faktor lingkungan bangunan.

a. Lingkungan sekitar : misalnya penyediaan tempat jalan

kaki, jalan penghubung, kepadatan tanah pemukiman dan

perkotaan.

b. Lingkungan jalan dan kondisi keamanan, seperti pembuatan

jalan untuk pejalan kaki, tingkat kemacetan, pembatasan

kecepatan (Giles et al. 2008).

3. Faktor lingkungan dan budaya.

a. Biaya yang dikeluarkan untuk menjalankan aktivitas fisik

dirasa memberatkan bagi beberapa keluarga. Pentingnya

kesempatan beraktivitas fisik yang ingin dilakukan

nyatanya berkaitan erat antara kegiatan berolah raga dan

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

pendapatan keluarga (Australian Government Independent

Sports Panel, 2009).

b. Gaya hidup sekarang menjadikan meningkatnya aktivitas

sedentary. Kemajuan tekhnologi, sarana keamanan yang

baik dan media hiburan elektronik cenderung menyebabkan

orang menjadi pasif saat waktu luang dimana

membutuhkan sedikit pengeluaran energi dan kondisi

pekerjaan berkaitan dengan aktivitas fisik yang minimal

(Bauman et al. 2001 ).

c. Norma sosial saat ini menjadi figur orang tua yang baik,

menyebabkan orang tua lebih melindungi anaknya dari

kemungkinan risiko terhadap lingkungan sekitar,

menyebabkan anak menggunakan kendaraan menuju

sekolah, dijemput dari sekolah dan dihindarkan dari jalan,

jalan kaki sering dilakukan jika hanya didampingi orang

tua. (Thomson L, 2009).

4. Hipertensi

a. Pengertian Hipertensi

Definisi kasus hipertensi adalah responden berusia 18 tahun ke

atas yang berdasarkan hasil pengukuran tekanan darah ditemukan

mempunyai tekanan darah sistolik >140 mmHg atau diastolik >90 mmHg

sesuai kriteria Joint National Comitte (JNC VII, 2004 ).

b. Tipe dan penyebab Hipertensi

1. Hipertensi sistolik dan diastolik

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

a. Primer, essensial, dan idiopatik

b. Identifiable cause

- Renal ( Renal parenchymal disease, Renovascular disease,

Renin producing tumors, Renoprival, Primary sodium

retention ).

- Endocrine.

- Makanan mengandung tyramin with monoamin oxidase

inhibitors.

- Koartasio aorta dan aortritis.

- Pregnancy induced.

- Kelainan neurologis.

- Stres akut

- Peningkatan volume intravaskular

- Alkohol, nikotin, sikloporpirin (Norman,2006)

2. Hipertensi sistolik

Meningkatnya cardiac output, kekakuan arteri (rigid) (Norman,

2006)

c. Faktor faktor yang mempengaruhi akurasi sesaat pada tekanan

darah

1. Tekanan darah menjadi tinggi.

- Pasien ( menderita nyeri akut, cemas, merokok, kafein, berbicara,

kandung kemih penuh, kelumpuhan lengan, pseudohipertensi,

adanya suara korotkoff halus) (Norman, 2006).

- Tempat dan peralatan.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Kondisi dingin, letupan katup yang lemah (Norman, 2006).

- Pemeriksaan.

Pemasangan alat ( jarak cuff terlalu dekat, lengan dibawah batas

jantung, periode istirahat terlalu pendek) (Norman, 2006).

2. Tekanan darah menjadi turun.

- Pasien.

Waktu setelah aru saja makan, gap auskultasi yang hilang, tekanan

nadi yang kuat (Norman, 2006).

- Tempat dan perlengkapan.

Kondisi lingkungan yang bising, kadar merkuri rendah, katup

lemah, alat pengukur yang rusak (Norman, 2006).

- Pemeriksa.

Membaca hasil pengukuran lebih rendah 5 sd 10 mmHg, atau bias

ekspektasi yang menggangu pendengaran (Norman, 2006).

- Pemeriksaan.

Istirahat terlalu lama, lengan lebih tinggi dari jantung, penurunan

raksa yang terlalu cepat, tekanan pompa yang berlebihan, parallax

error (Norman, 2006).

d. Faktor Risiko Hipertensi

1. Tidak bisa dimodifikasi

a. Umur

b. Ras

c. Riwayat keluarga

d. Jenis Kelamin

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

2. Bisa dimodifikasi

a. Overweight dan obese

b. Sedikit beraktivitas fisik

c. Mengkonsumsi tembakau (merokok)

d. Banyak konsumsi garam, dan sedikit potasium, vitamin D

e. Konsumsi alkohol

f. Penyakit penyerta yang kronis misal diabetes

g. Depresi, isolasi lingkungan sosial, menurunnya dukungan

sosial yang baik (JNC VII).

B. Kerangka Pikir Hubungan Antara Pendapatan, Pendidikan dan


Aktivitas Fisik dengan Kejadian Hipertensi.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

1.Sumber dari tabungan


,warisan/pemberian
2. Harga per unit masing
masing faktor produksi FAKTOR
FAKTOR RISIKO
RISIKO HIPERTENSI
HIPERTENSI FAKTOR RISIKO HIPERTENSI
3.Hasil kegiatan dari pekerjaan BISA DIMODIFIKASI
BISA DIMODIFIKASI: : TIDAK BISA DIMODIFIKASI :
POLA DIET UMUR
POLA DIET
MEROKOK JENIS KELAMIN
MEROKOK
STRES PSIKIS & SOSIAL GENETIK
TINGKAT
STRES PSIKIS & SOSIAL RAS
PENDAPATAN

Kesadaran diri
KESADARAN DIRI
TINGKAT MENGENALI FAKTOR Hipertensi
mengenali faktor risiko,
PENDIDIKAN RISIKO,GEJALA,
gejala,pencegahan,
PENCEGAHAN,
pengobatan
PENGOBATAN
Usia, pekerjaan,sosial
Usia,pekerjaan, status
ekonomi, lingkungan,
budaya, Lingkungan,
sosial budaya
sosial budaya FAKTOR
FAKTORRISIKOHIPERTENSI
RISIKO HIPERTENSI BISA
BISA DIMODIFIKASI
DIMODIFIKASI : :
OVERWEIGHT
Overweight / OBESITAS
/ obesitas
AKTIVITAS FISIK ARTERIAL
Arterial rigidRIGID
DIABETES
Diabetes MELITUS
melitus

1.Faktor individu = yang tidak


2. Faktor lingkungan diteliti
bangunan
3. Faktor lingkungan = yang diteliti
budaya

C. Hipotesis

Hipotesis dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

1. Ada hubungan antara pendapatan pasien dan kejadian hipertensi.

2. Ada hubungan antara pendidikan pasien dan kejadian hipertensi.

3. Ada hubungan antara aktivitas fisik pasien dan kejadian hipertensi.

4. Ada hubungan antara pendapatan, pendidikan, aktivitas fisik pasien

dan kejadian hipertensi.

BAB III

METODE PENELITIAN

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

A. Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini berlangsung di sarana kesehatan Klinik Limasan Cakra

Medika, kecamatan Wedi, Kabupaten Klaten. Penelitian dilakukan mulai

bulan April sampai dengan bulan Mei 2014

B. Jenis Penelitian

Jenis penelitian ini adalah analitik observasional dengan rancangan cross

sectional.

C. Populasi dan Sampel

1. Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah pasien Klinik Limasan Cakra

Medika Klaten yang berjumlah rata rata 500 pasien perbulan.

2. Sampel

Penghitungan sample menggunakan kalkulator statistik metode

Kelsey, Fleiss sesuai dengan metodologi penelitian kesehatan.

Besar sampel sesuai dengan pengukuran sebesar 232 anggota sampel.

3. Tehnik Sampling

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Menggunakan tehnik Consecutive sampling, semua subyek yang

datang dan memenuhi kriteria pemilihan dimasukkan dalam penelitian

sampai jumlah yang diperlukan terpenuhi (Soedigdo, 2008).

Kriteria inklusi :

a. Terdaftar sebagai pasien Klinik Limasan Cakra Medika Klaten,

Berumur 18 64 tahun, berpenghasilan.

b. Tidak mengalami kecacatan fisik dan mental.

Kriteria eksklusi :

a. Memiliki beberapa gangguan kesehatan yang dapat menghambat

aktivitas fisik misalnya gangguan gerak, gangguan penglihatan dan

gangguan psikis.

b. Memiliki riwayat pemakaian obat obatan dan zat penambah

stamina dan penguat tubuh dalam kurun waktu 2 minggu terakhir

seperti suplemen vitamin, cafein, steroid.

D. Variabel Penelitian , Definisi Operasional dan Instrument Pengukuran

Data.

1. Variabel Bebas ( Independen ).

Variabel Pendapatan.
Definisi operasional :
Pendapatan seseorang dapat didefinisikan sebagai banyaknya

penerimaan yang dinilai dengan satuan mata uang yang dapat

dihasilkan seseorang atau suatu

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

bangsa dalam periode tertentu. Pendapatan (revenue) dapat diartikan

sebagai total penerimaan yang diperoleh pada periode tertentu

(Reksoprayitno, 2004).

Instrument Pengukurannya : Kuesioner.

Satuan : Rendah, sedang dan tinggi.

Skala : Ordinal.

Berdasarkan penggolongannya, Badan Pusat Statistik membedakan

pendapatan menjadi 3 golongan adalah:

a. Golongan pendapatan tinggi adalah jika pendapatan rata-rata diatas

Rp. 2.500.000,00 per bulan.

b. Golongan pendapatan sedang adalah jika pendapatan rata-rata

antara Rp.1.500.000,00 s/d Rp. 2.500.000,00 per bulan.

c. Golongan pendapatan rendah adalah jika pendapatan rata-rata

Rp.1.500.000,00 per bulan atau kurang.

2. Variabel Bebas ( Independen ).

Variabel Pendidikan.

Definisi Operasional : Jenjang pendidikan adalah tahapan pendidikan

yang ditetapkan berdasarkan tingkat perkembangan peserta didik,

tujuan yang akan dicapai, dan kemampuan yang dikembangkan (Umar,

2005).

Instrumen Pengukuran : Kuesioner.

Satuan : Tidak sekolah, SD,SMP,SMA,D1, D3,D4,S1,S2,Magister.

Skala : Ordinal.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Tingkat pendidikan rendah : tidak sekolah / tidak tamat SD /

SD, SMP.

Tingkat pendidikan menengah : SMA dan sederajatnya.

Tingkat pendidikan atas : Perguruan tinggi ( sarjana, diploma,

magister ).

3. Variabel Bebas ( Independen ).

Variabel Aktifitas Fisik.

Definisi Operasional :

Didefinisikan sebagai semua gerakan tubuh yang dihasilkan oleh otot

rangka dan menghasilkan pengeluaran energi selain pengeluaran saat

istirahat (Paul et al. 2003). Sedentari adalah perilaku seseorang yang

menunjukkan tiada kegiatan fisik apapun, tidak melakukan aktivitas

moderate hingga vigorous perminggu sama sekali (Russel et al.

2008).

Instrumen pengukuran : Kuesioner (IPAQ)

Satuan : Sedentari , non sedentari

Skala : Nominal.

4. Variabel terikat (Dependen)

Variabel Kejadian Hipertensi

Definisi operasional : Definisi kasus hipertensi adalah

responden berusia 18 tahun ke atas yang berdasarkan hasil

pengukuran tekanan darah ditemukan mempunyai tekanan darah

sistolik >140 mmHg atau diastolik >90 mmHg sesuai kriteria Joint

National Comitte (JNC VII, 2004).

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Instrumen pengukuran : Sphygnomanometer

Satuan : Hipertensi , bukan hipertensi

Skala : Nominal

E. Uji Analisis Data

Tahapan uji analisis data adalah sebagai berikut.

1. Pertama dengan uji analisis deskriptif untuk menggambarkan sebaran

sampel.

2. Untuk mengetahui hubungan (korelasi) antara variabel bebas

(independen ) yang berjumlah lebih dari dua dengan skala ordinal, dan

variabel terikat (dependen) berjumlah 1 dengan skala nominal, maka

dilakukan Uji Korelasi Logistik menggunakan SPSS.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. DESKRIPSI DATA

Karakteristik Sampel.
Tabel 4.1. Distribusi sampel secara umum.

Bukan
No Kriteria Hipertensi hipertensi OR (CI95%) p
1 Umur
18 33 th 12 (12,5%) 16 (11,8%)
34 49 th 37 (38,5%) 48 (35,3%) 1,721 (0,648 - 4,579) 0,277
50 64 th 47 (49%) 72 (52,9%) 1,178 (0,661-2,102) 0,578

2 Jenis Kelamin
Laki laki 46 (47,9%) 64 (47,1%)
Perempuan 50 (54,1%) 72 (52,9%) 1,014 (0,595-1,730) 0,958

3 Status
Sudah menikah 93 (96,9%) 126 (92,6%)
Belum menikah 3 (3,1%) 10 (7,4%) 3,575 (0,803-15,909) 0,094

4 Pekerjaan
Petani 11 (11,5%) 18 (13,2%)
Pedagang 5 (5,2%) 9 (6,6%) 0,910(0,380-2,181) 0,832
Peternak 6 (6,3%) 7 (5,1%) 0,861(0,264-2,811) 0,804
Buruh 27 (28,1%) 38 (27,9%) 1,397 (0,409-4,770) 0,594
Pegawai negeri 10 (10,4%) 11 (8,1%) 1,030 (0,535-1,985) 0,929
Wiraswasta 37 (38,5%) 53 (39%) 1,266 (0,484-3,313) 0,631

Total 96 136

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Dari tabel 4.1 penderita hipertensi lebih banyak diderita oleh kelompok umur

50 64 tahun sebanyak 47 orang (49%), perempuan sebanyak 50 orang (54,1%),

dengan status sudah menikah sebesar 93 orang (96,9%), dan bekerja sebagai

wiraswasta sebanyak 37 orang (38,5%). Faktor umur tidak berhubungan dengan

kejadian hipertensi, tetapi umur 34 49 tahun memiliki kemungkinan sebesar 1,

71 kali lipat terjadi hipertensi dibandingkan umur 18 33 tahun serta umur 50

64 tahun memiliki kemungkinan sebesar 1, 178 kali lipat dibandingkan umur 18

33 tahun. Untuk jenis kelamin wanita memiliki kemungkinan yang sama seperti

pria menderita hipertensi dan hasil ini tidak bermakna secara signifikan

(p=0,958). Faktor status pernikahan tidak berhubungan dengan terjadinya

hipertensi dan dari hasil diatas kelompok yang belum menikah meiliki

kemungkinan sebesar 3,575 kali lipat dibanding yang sudah menikah. Untuk

faktor pekerjaan tidak berhubungan dengan kejadian hipertensi dapat dilihat untuk

pekerjaan pegawai negeri memiliki kemungkinan yang sama dengan petani,.tabel

4.1 di atas dapat disimpulkan bahwa umur, jenis kelamin, status perkawinan dan

jenis pekerjaan tidak berhubungan dengan kejadian hipertensi.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

B. PENGUJIAN HIPOTESIS

a. Hubungan Antara Pendapatan Pasien dengan Kejadian Hipertensi


Tabel 4.2. Distribusi responden menurut pendapatan pasien dengan kejadian
hipertensi
Penyakit
Tingkat Bukan
pendapatan Hipertensi hipertensi OR (CI95%) p
Rendah 44 (45,8%) 85 (62,5%)
Sedang 35 (36,5%) 24 (17,6%) 0,822 (0,405-1,668) 0,588
Tinggi 17 (17,7%) 27 (19,9%) 2,316 (0,042-5,148) 0,039
Total 96 136

Berdasarkan perhitungan tabel 4.2 penderita hipertensi paling banyak

berpendapatan rendah sebanyak 44 orang (45,8%). Untuk pasien dengan

pendapatan rendah memiliki kemungkinan sebesar 0,822 kali menderita

hipertensi dibandingkan berpendapatan rendah dan keduanya tidak

berhubungan secara signifikan dengan kejadian hipertensi. Akan tetapi

pendidikan tinggi memiliki kemungkinan sebesar 2,316 kali menderita

hipertensi dibanding berpendapatan rendah dan berhubungan secara

signifikan. Kesimpulannya bahwa pendapatan rendah dan sedang pasien tidak

berhubungan dengan kejadian hipetensi dengan nilai p= 0,588, sedangkan

pendapatan tinggi berhubungan dengan kejadian hipertensi dengan p= 0,039.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

b. Hubungan Antara Pendidikan Pasien dengan Kejadian Hipertensi


Tabel 4.3. Distribusi responden menurut pendidikan pasien dengan kejadian
hipertensi
Penyakit
Tingkat Bukan
pendidikan Hipertensi hipertensi OR (CI95%) p
Rendah 41 (42,7%) 64 (47,1%)
Menengah 41 (42,7%) 52 (38,2%) 0,915 (0,416-2,011) 0,825
Tinggi 14 (14,6%) 20 (14,7%) 1,126 (0,508 2,497) 0,770
Total 96 136

Dari perhitungan tabel 4.3 kelompok pasien yang menderita hipertensi

paling banyak berasal dari tingkat pendidikan rendah dan menengah sebesar 41

orang (42,7%). Paien dengan pendapatan menengah memiliki kemungkinan

sebesar 0,9 kali untuk menderita hipertensi dibanding yang berpendidikan

rendah, sedangkan pasien dengan pendidikan tinggi memiliki kemungkinan

sebesar 1,126 kali menderita hipertensi dibanding yang berpendidikan rendah

dan kesemuanya tidak berhubungan secara signifikan. Kesimpulannya

pendidikan pasien tidak berhubungan dengan kejadian hipertensi dengan nilai p

= 0,825 dan p = 0,770.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

c. Hubungan antara Aktivitas Fisik Pasien dengan Kejadian Hipertensi

Tabel 4.4. Distribusi responden menurut aktivitas fisik pasien dengan kejadian
hipertensi
Penyakit
Aktivitas Bukan
Fisik Hipertensi hipertensi OR (CI95%) p
Sedentari 31 (32,3%) 50
(36,8%)
Non 65 (67,7%) 86 0,820 (0,472- 0,482
sedentari (63,2%) 1,424)
Total 96 136

Berdasarkan perhitungan tabel 4.4 penderita hipertensi banyak dialami

oleh mereka yang bergaya hidup non sedentari sebanyak 65 orang (67,7%).

pasien non sedentari memiliki kemungkinan sebesar 0,820 kali dibanding yang

sedentari dan tidak bermakna secara signifikan. Kesimpulannya aktivitas fisik

tidak berhubungan dengan kejadian hipertensi dengan nilai p = 0,482.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

d. Hubungan simultan antara Pendapatan, Pendidikan, dan Aktivitas Fisik


Pasien dengan Kejadian Hipertensi

Tabel 4.5. Distribusi responden menurut pendapatan, pendidikan, aktivitas


fisik pasien dengan kejadian hipertensi

Variabel bebas OR (CI95%) p

Pendapatan
Rendah reference
Sedang 0,903 (0,333-2,446) 0,841
Tinggi 2,577 (0,906-7,327) 0,076

Pendidikan
Rendah reference
Menengah 0,785 (0,256-2,407) 0,672
Tinggi 0.873 (0,299-2,544) 0,805

Aktivitas fisik
Sedentari reference
Non sedentari 0,753 (0,424-1,335) 0,331

Dari hasil analisa data pada tabel 4.5 ,dengan mendalikan faktor

pendapatan, pendidikan, dan aktivitas fisik, maka pasien dengan pendapatan

sedang memiliki kemungkinan yang sama dengan yang berpendapatan rendah

untuk menderita hipertensi, sedangkan yang berpendapatan tinggi memiliki

kecenderungan sebesar 2,577 kali dibanding yang berpendapatan rendah tapi

tidak bermakna secara signifikan (sedang p=0,841, tinggi p=0,076). Untuk

pasien dengan pendidikan menengah memiliki kecenderungan sebesar 0,785

kali menderita hipertensi dibanding yang berpendidikan rendah, serta pasaien


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

yang berpendidikan tinggi memiliki kecenderungan sebesar 0,873 kali

dibanding berpendidikan rendah, tetapi semuanya tidak bermakna secara

signifikan (menengah p=0,672, tinggi p=0,805). Pasien dengan aktivitas non

sedentari memiliki kecenderungan sebesar 0,753 kali menderita hipertensi

dibanding yang sedentari tapi tidak bermakna secara signifikan (non

sedentari p=0,331). Kesimpulannya yaitu pendapatan, pendidikan dan

aktivitas fisik pasien secara bersama sama tidak berhubungan dengan

kejadian hipertensi.

C. PEMBAHASAN

Dari penelitian di atas dapat disimpulkan bahwa ada tidak ada

hubungan antara pendapatan, pendidikan, dan aktivitas fisik dengan kejadian

hipertensi.

Pada penelitian ini didapatkan hipertensi banyak pada kelompok

berpendapatan rendah dibanding pendapatan sedang dan tinggi, mungkin

dikarenakan faktor kurangnya biaya untuk memeriksakan diri secara teratur

serta tekanan psikologis berkaitan dengan himpitan ekonomi. Pendapatan

tinggi sendiri berhubungan dengan kejadian hipertensi lebih dikarenakan

kemampuan materi dan kemudahan akses mendapatkan informasi kesehatan

melalui berbagai media baik cetak maupun elektronik. Dalam penelitian

terdahulu disebutkan bahwa tingkat pendapatan tidak berhubungan dengan

faktor risiko penyakit cardiovaskuler, hal ini dikarenakan adanya faktor risiko

overweight dan obesitas yang banyak dialami oleh kelompok berpendapatan

tinggi (Gulnara et al. 2012). Penelitian tersebut semakin dikuatkan dengan

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

adanya perubahan gaya hidup yang tidak sehat dan sulit dipertahankan oleh

seseorang yang merupakan dampak dari stres saat ditempat kerja maupun

dirumah serta karena depresi (Aekplakorn et al. 2005).

Pendidikan merupakan indikator tingkat kemampuan manusia dalam

memahami akses informasi yang diperoleh dari luar, dalam hal ini kaitannya

dengan informasi kesehatan yang berkaitan dengan kesadaran untuk mau

memeriksakan diri serta mengetahui komplikasi komplikasi lanjutan dari

hipertensi termasuk mengenali gejala-gejala awal. Dalam penelitian ini tidak

terdapat hubungan antara pendidikan dengan kejadian hipertensi. Hal ini lebih

diakibatkan adanya faktor genetik serta riwayat penyakit hipertensi yang

berasal dari orang tua. Tingkat pendidikan memudahkan menerima dan

memahami informasi mengenai kesehatan serta mampu mengelola sumber

daya keluarga untuk mencegah hipertensi, dan mengatur diet keluarga. Pada

penelitian terdahulu juga didapatkan semakin tinggi usia semakin rentan

menderita hipertensi akibat makin berkurangnya kemampuan dan pemahaman

dalam menyerap informasi berkaitan dengan kesehatan hal ini sesuai dengan

penelitian yang menyebutkan risiko hipertensi meningkat seiring

pertambahan umur (Edward et al. 2000).

Pada penelitian ini tidak ada hubungan antara aktivitas fisik dengan

kejadian hipertensi. Hal ini juga didapatkan pada penelitian terdahulu (Hanan

et al. 2009). Walaupun terdapat pernyataan yang menyebutkan

Aktivitas fisik moderate yang dilakukan teratur dapat menurunkan tekanan

darah sistolik dan diastolik sekitar 10 mmHg pada 75% pasien hipertensi

(Press et al. 2003). Pada penelitian yang dilakukan Parker et al. (2007)

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

menunjukkan kelompok dewasa muda yang memiliki aktivitas fisik tinggi

lebih menurunkan risiko terjadi hipertensi, hal ini berkaitan dengan risiko

obesitas dan sindrom metabolik. Inaktivitas fisik dan obesitas menyebabkan

beberapa risiko diantaranya resistensi insulin dan hiperinsulinemia yang

mengakibatkan penumpukan sodium, penambahan volume darah, produksi

norepinephrin yang berlebihan, dan proliferasi otot halus. Hal tersebut

menyebabkan perubahan primer tekanan darah termasuk cardiac output,

resistensi perifer vascular, dan aktivitas sistem saraf simpatis, selain itu

kombinasi dari inaktivitas fisik dan perubahan fisiologis terkait usia secara

bersama sama menyebabkan perkembangan hipertensi (Corry et al. 1996).

Perilaku sedentari seperti misalnya waktu duduk saat mengemudi maupun

didepan komputer yang lama akan menurunkan sensitifitas reflex

baroreseptor akibat interaksi antara rangsangan eksternal dan pengaruh

elaborasi kognitif (konsentrasi berpikir, ingatan, dan hitungan), selain juga

dikarenakan perubahan pola pernapasan. Stress mental juga dapat

menyebabkan kontraksi otot perut dan pernapasan dada, dengan pernapasan

yang dangkal dan lebih cepat, jika berlangsung dalam waktu yang lama dapat

mempengaruhi keseimbangan simpatis/parasimpatis dan juga meningkatkan

tekanan darah. Mekanisme lainnya bisa juga berkaitan dengan sekresi

adrenalin oleh kalenjar adrenal atau bahkan sekresi renin yang berhubungan

dengan sistem pengaturan neurologis tekanan darah (Reyes et al. 2006).

Keterbatasan penelitian ini adalah faktor faktor perancu lainnya

yang perlu dipertimbangkan seperti merokok, berat badan, lingkungan sosial,

persepsi diri terhadap kesehatan, faktor keturunan dan riwayat hipertensi

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

sebelumnya serta pola diet yang dijalani. Dari segi metodologis adanya bias

pengukuran dalam menerapkan skala pengukuran variabel yang digunakan

menyebabkan perbedaaan dalam interpretasi hasil.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB V

KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN SARAN

A. KESIMPULAN

Setelah mendeskripsikan dasar teori dari variabel-variabel yang diteliti

kemudian melakukan analisis data dan pembahasan, dapat ditarik kesimpulan

sebagai berikut:

1. Tidak ada hubungan antara pendapatan rendah dan sedang pasien dengan

kejadian hipertensi, tetapi pendapatan tinggi berhubungan dengan kejadian

hipertensi.

2. Tidak ada hubungan antara pendidikan pasien dengan kejadian hipertensi.

3. Tidak ada hubungan antara aktivitas fisik pasien dengan kejadian

hipertensi.

4. Tidak ada hubungan antara pendapatan, pendidikan dan aktivitas fisik

dengan kejadian hipertensi.

B. IMPLIKASI HASIL PENELITIAN

1. Implikasi Teoritis.

Hasil Penelitian ini menunjukkan bahwa banyak faktor

risiko baik yang bisa dimodifikasi maupun yang tidak bisa

dimodifikasi, yang berkaitan dengan meningkatnya kejadian

penderita hipertensi. Faktor pendapatan, pendidikan dan aktivitas

fisik memiliki keterkaitan satu dengan yang lainnya.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Pada tingkat individu, Pendapatan merupakan ukuran tingkat

kesejahteraan secara umum seseorang dan kemampuan seseorang

dalam mengusahakan kesehatan. Faktor pendidikan tidak bisa

berperan sendiri karena pendidikan menyangkut kesadaran dan

kemauan untuk berperilaku sehat. Aktivitas fisik khususnya pola

hidup non sedentari mempunyai banyak manfaat dibidang

kesehatan khususnya dalam mencegah penyakit metabolik kronis

diantaranya hipertensi.

2. Implikasi Praktis

Hasil penelitian ini secara praktis bisa dijadikan bahan

pertimbangan bagi pelaksana program maupun praktisi kesehatan

dalam lebih meningkatkan pendekatan pada penderita hipertensi

baik pada tingkat promosi, preventif, kuratif, maupun rehabilitasi

melalui faktor faktor sosial yang mempengaruhi perjalanan

penyakit. Serta dapat meningkatkan kualitas hidup penderita

hipertensi agar mampu berperan serta aktif di masyarakat. Perlunya

meningkatkan kesadaran dan pengetahuan dibidang kesehatan serta

adanya partisipasi dalam kegiatan fisik khususnya olahraga.

Perlunya skreening pemeriksaan hipertensi pada semua

orang tanpa memandang pendapatan, pendidikan dan aktivitas

fisiknya, karena bisa memiliki kemungkinan yang sama terjadi

hipertensi. Dokter keluarga juga mampu untuk lebih

memperhatikan aspek sosial kaitannya dengan peningkattan

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

kualitas kesehatan secara menyeluruh, mampu mengetahui dan

mendeteksi faktor - faktor risiko yang berkaitan dengan terjadinya

suatu penyakit sejak awal, agar bisa dicegah dan tidak berlanjut

menjadi semakin berat.

C. SARAN

Perlunya dilakukan penelitian lebih lanjut dengan lebih menitik

beratkan faktor faktor risiko lainnya yang mungkin juga memiliki

pengaruh besar terhadap kejadian hipertensi. Praktisi kesehatan maupun

peneliti dibidang kesehatan hendaknya senantiasa menggali faktor faktor

sosial yang mempengaruhi perkembangan dan perjalanan suatu penyakit,

agar dapat melakukan tidakan pengobatan secara lebih komprehensif.

Masyarakat pada umumnya dan seseorang dengan faktor risiko

penyakit kronis khususnya untuk lebih waspada terhadap pengaruh

lingkungan sosial yang kadang membuat perjalanan penyakit semakin

berkembang dengan cepat, perlu senantiasa memeriksakan diri secara

teratur, berkonsultasi dengan tenaga nmedis dan sering mengakses

informasi kesehatan baik melalui media cetak maupun elektronik

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR PUSTAKA

Aeklplakorn W., Suriyawongpisal P., Siri Rassame B. 2005.Assesment of


capacity for cardiovascular disease controland prevebtion in Thailand: a
qualitatif studyy Southeast Asian J Trop Med Public Health;36: 741-747.
1.
2. Australian Government Independent Sports Panel. 2009. The Future of Sport in
Australia. Commonwealth of Australia Canbera.
3.
4. Aisyiah. 2007. Perkembangan dan Konsep Dasar Pengembangan Anak Usia Dini.
Jakarta: Universitas Indonesia.

5. Bauman A., Ford I, and Armstrong T. 2001. Trends in population level of


reported physical activity in Australian. Canberra Australian Sport
Commision. In Australian Institute of Health and Welfare.

Boediono. 2005. Pengantar ekonomi, Jakarta, Erlangga


Booth M., Bauman A., Owen N., Gore C. 1997. Physical activity preferences,
preferred sources of assistance, and perceived barriers to increased
activity among physically inactive Australian, Preventive Medicine, vol.
26, pp.131137.

6. Chau J. 2007. Physical Activity and Building Stronger Community. NSW Centre
for Physical and Health Sydney.
7.
8. Corry DB, Tuck ML. 1996. Glucose and insulin metabolism in hypertension.
1996. Am J Nephrol.;16: 223236.
9.
10. DEPKES RI. 2006. Pedoman Tehnik Penemuan Dan Tatalaksana Penyakit
Hipertensi. Direktorat Pengendalian Penyakit Tidak Menular. Jakarta :
Ditjen PP dan PL.

11. Edwards R, Unwin N, Mugusi F, Whiting D, Rashid S. 2000. Hypertension


prevalence and care in an urban and rural area of Tanzania. J Hypertensi;
18: 145-152.

Giles B, Donavan . 2008. Socio economic status differences in recreational


physical activity level and real and perceived access to supportive
physical environment, Preventive Medicine, vol. 35,pp. 60111.

Gulnara Kulkayeva., Harun Ar Rashid., Yoshitoku Yoshida., Kazbek Tulebayeu.,


and Junichi Sakamoto. 2012. Cardiovascular disease risk faktor among
rural Kazakh population. Nagoya J Medical Science 74:51-56.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Hanan A.A, Jasim M.A. 2009. Prevalence and lifestyle determinants of


hypertension among secondary schoolfemale teachers in Basrah. The
Medical Journal of Basrah University. Vol 27 no.2.

12. International Physical Activity Questionnaire (IPAQ). 2005. Guidelines for Data
Processing and Analysis of the IPAQ.

13. JNC VII. 2004. National High Blood Pressure Education Program. Seven Report
of Joint National Committee on prevention, detection, evaluation, and
treatment of high blood pressure: NIH Publication no. 04-5230, Pp: 11.

14. Norman M. Kaplan. 2006. Hypertension in the population at Large.


Dalam:Clinical Hypertension . Lippincot William dan Wilkins, ed.
pp:31-32

15. Kapoor S, Tyagi R, Saluja K, Chaturvedi A, Kapoor AK. 2010. Emerging health
threats among a primitive tribal group of Central India. Journal of Public
Health and Epidemiology, 2:1319.

16. McNeill LH., Kreuter MW, and Subramanian SV. 2006. Social environment and
physical activity: a review of concepts and evidence. Soc Sci
Med. 2006;13:10111022. doi: 10.1016/j.socscimed.2006.03.012.

17. Mubyarto. 2005. Sistem dan Moral Ekonomi Indonesia, Jakarta. LP3ES.

18. NRHA. 2011. Fact Sheet 26: Physical Activity in Rural Australia, National Rural
Health Alliance, Canberra.

19. Parker ED, Schmitz KH, Jacobs DR Jr, Dengel DR, Schreiner PJ. 2007. Physical
activity in young adults and incident hypertension over 15 years of
follow-up: the CARDIA Study. Am J Public Health. 2007;97:703709.

20. Paul D Thompson., David Buchner., Ileana L.Pina and Nanette K. Wenger. 2003.
Exercise and physical activity in the prevention and treatment of
atherosclerotic cardiovasculardisease. Circulation Journal of the America
Heart Association :07:3109 3116.

21. Press V., Freestone I and George CF. 2003. Physical activity: the evidence of
benefit in the prevention of coronary heart disease. QJM: monthly journal
of the Association of Physicians. Apr; 96(4): 24551.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

22. Puspitorini. 2009. Hipertensi Cara Mudah Mengatasi Tekanan Darah Tinggi
Yogyakarta: Image Press.

23. Rahajeng E, 2009. Prevalensi Hipertensi dan Determinannya di


Indonesia. Jakarta.
24. Regis de Gaudemaris., Therry Lang., Gilles Chasellen. 2002. Socioeconomic
Inequalities in Hypertension Prevalence and Care: The IHPAF Study.
Journal of the American Heart Association; 39:1119-1125.

25. Reksoprayitno. 2004. Sistem Ekonomi dan demokrasi Ekonomi, Jakarta, Bina
Grafika.

26. Reyes del Paso GA, Cea JI, Gonzalez-Pinto A, Cabo OM, Caso R, Brazal J,
Martinez B, Hernandez JA, Gonzalez MI. 2006. Short-term effects of a
brief respiratory training on baroreceptor cardiac reflex function in
normotensive and mild hypertensive subjects. Appl Psychophysiol
Biofeedback ;31:37 49.
27.
28. Russel R., Pate, Jennifer R, O Neill and Felipe Lobelo. 2008. The Evolving
Definition of Sedentary. Exercise Sport Science Rev. Vol 36 No.
Iipp.137 178.
29.
30. Soedigdo S. 2008. Dasar- dasar Metodologi Klinis: Sagung Seto.
31. Thomson L. 2009. How times have changed: active transport literature review,
Victorian Health Promotion Foundation (VicHealth), Melbourne.

32. Umar Tirtarahardja. 2005. Pengantar Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta.

Weir MR. 2005. Hypertension. American College of Physicians.

Yun Gao., Gang Chen., Haoming Tian. 2013.Prevalence of Hypertension in China


a Cross Sectional study. Plus ONE 8(6)e65936 doi:10.1371, Journal pone
0065938.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user