Anda di halaman 1dari 6

AKUNTANSI MANAJEMEN

KEPUTUSAN INVESTASI MODAL

OLEH:

A.A Sagung Ary Nur Arista (1781611018)


Ni Nyoman Opi Widiari (1781611019)
Gusti Ayu Made Risdharyanti (1781611020)
Ni Putu Eka Parastika (1781611021)

PROGRAM MAGISTER AKUNTANSI


PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS UDAYANA
DENPASAR
2017

0
KEPUTUSAN INVESTASI MODAL

I. Jenis-Jenis Keputusan Investasi Modal


Proses pengambilan keputusan investasi modal disebut penganggaran modal. Terdapat
dua jenis proyek penganggaran modal, yaitu proyek independen dan proyek saling eksklusif.
Proyek independen adalah proyek yang jika diterima atau ditolak, tidak akan mempengaruhi
arus kas proyek lainnya. Sedangkan proyek yang saling eksklusif adalah proyek-proyek yang
apabila diterima akan menghalangi penerimaan proyek lain.

II. Model Nondiskonto


Model diskonto dan model nondiskonto merupakan model dasar dalam mencapai
keputusan investasi modal. Perbedaannya adalah model nondiskonto mengabaikan nilai
waktu dari uang, sedangkan model diskonto mempertimbangkannya secara eksplisit.
Meskipun banyak akuntan yang mendiskreditkan model nondiskonto karena mengabaikan
nilai waktu dari uang, namun perusahaan-perusahaan masih terus menggunakannya dalam
pengambilan keputusan investasi modal.
Periode Pengembalian
Salah satu jenis model nondiskonto adalah periode pengembalian. Periode pengembalian
merupakan waktu yang dibutuhkan suatu perusahaan untuk memperoleh investasi awalnya
kembali. Ketika jumlah arus kas dari suatu proyek diasumsikan tetap, rumus berikut dapat
digunakan untuk menghitung periode pengembaliannya:

Periode pengembalian = Investasi awal/Arus kas tahunan

Tingkat Pengembalian Akuntansi


Tingkat pengembalian akuntasi digunakan untuk mengukur profitabilitas investasi dengan

menghitung pengembalian atas suatu investasi berdasarkan laba. Dengan rumus:

III. Model Diskonto: Net Present Value (NPV)


Net Present Value (NPV) merupakan selisih antara nilai kas masuk dengan nilai kas
keluar yang telah didiskon pada suatu investasi. NPV dihitung dengan rumus:

1
NPV = {( / }I = { }I = P-I

Keterangan :

= cash flow tahun ke-n

i = tingkat pengembalian yang diperlukan


I = nilai sekarang dari biaya investasi
t = tahun ke-n

= }, faktor diskonto

P = nilai sekarang dari arus kas masuk investasi di masa depan


Arti dari perhitungan NPV terhadap keputusan investasi:
Jika Maka Sehingga
NPV > 0 Investasi lebih besar dari tingkat pengembalian Investasi diterima
Jika dilaksanakan atau tidak
Investasi menghasilkan jumlah yang sama dilaksanakan tidak
NPV = 0
dengan tingkat pengembalian yang diminta berpengaruh pada keuangan
perusahaan
NPV < 0 Investasi lebih kecil dari tingkat pengembalian Investasi ditolak

IV. Model Diskonto: Internal Rate Of Return (IRR)


Internal Rate of Return (IRR) yaitu suku bunga yang mengatur NPV saat bernilai nol.
IRR juga digunakan untuk menentukan apakah investasi diterima atau ditolak. Rumus IRR:

Keterangan:
Ir = bunga rendah
It = bunga tinggi
NPV Ir = NPV pada bunga rendah
NPV It = NPV pada bunga tinggi
Arti dari perhitungan IRR terhadap keputusan investasi:
Jika Maka
IRR > tingkat pengembalian yang diminta Investasi diterima
Investasi dapat diterima
IRR = tingkat pengembalian yang diminta
atau ditolak
IRR < tingkat pengembalian yang diminta Investasi ditolak

V. Pascaaudit proyek modal

2
Pascaaudit merupakan unsur yang penting setelah proyek selesai diimplementasikan,
yang merupakan proses membandingkan antara manfaat aktual dengan manfaat yang
diestimasi dalam proyek dan biaya operasional aktual dengan biaya operasional yang
diestimasi. Hasil keseluruhan investasi ini dievaluasi dalam pascaaudit. Pascaaudit berfungsi
sebagai insentif bagi manager untuk membuat keputusan investasi modal yang tepat. Selain
itu pascaaudit juga berfungsi dalam memastikan bahwa sumber daya digunakan dengan tepat.
Jadi apabila proyek tidak berjalan lancar, maka diperlukan tindakan perbaikan.

VI. Proyek Saling Eksklusif


Kebanyakan keputusan investasi modal berkaitan dengan proyek saling eksklusif.
MemilihbeberapaproyekyangsalingbersaingmenggunakananalisisNPVdanIRR.Kedua
analisis tersebut bisa saja membuat manajer memberikan keputusan yang berbeda untuk
setiapalternatif.
NPVDibandingkandenganIRR
Terdapat kesamaan dan perbedaan antara NPV dengan IRR. NPV dan IRR dapat
menghasilkan keputusan yang sama bagi proyek independen. Sedangkan perbedaannya
terletak pada pengukuran profitabilitasnya. Metode NPV mengukur profitabilitas dalam nilai
absolut, sementara metode IRR mengukur profitabilitas dalam nilai relatif.

VII. Penghitungan dan Penyesuaian Arus Kas


Menentukan pola arus kas setiap proyek merupakan hal yang penting dalam analisis investasi
modal. Dalam menghitung arus kas, pertama harus dilakukan peramalan untuk pendapatan,
beban, dan pengeluaran modal. Setelah itu, harus dilakukan penyesuaian antara arus kas kotor
dengan inflasi dan pajak.
Penyesuaian peramalan untuk inflasi
Penyesuaian model penganggaran modal atas pengaruh inflasi merupakan suatu hal yang
sangat penting karena inflasi yang tinggi dapat memberikan pengaruh terhadap keputusan
investasi modal bagi perusahaan multinasional. Penyesuaian peramalan untuk inflasi ini harus
dilakukan dengan benar agar tidak menghasilkan kesimpulan yang salah.
Konversi Arus Kas Kotor Menjadi Arus Kas Setelah Pajak
Dengan asumsi arus kas kotor yang disesuaikan terhadap inflasi diprediksi dengan tingkat
akurasi yang diinginkan, analisis harus menyesuaikan arus kas tersebut untuk tujuan pajak.
Untuk menganalisis pengaruh pajak, arus kas biasanya dibedakan menjadi dua yaitu arus kas
keluar awal yang diperlukan untuk mendapatkan aktiva proyek dan arus kas masuk yang

3
dihasilkan selama umur proyek. Bagi analisis penganggaran modal, peramalan arus kas yang
akurat dan dapat dipercaya sangatlah penting dan dalam hal ini manajerlah yang harus
bertanggung jawab atas keakuratan proyeksi arus kas. Terdapat dua metode untuk
menghitung arus kas setelah pajak yaitu metode laporan laba rugi dan metode dekomposisi.
Undang-undang pajak mengizinkan penyusutan dikurangi dalam menghitung laba kena pajak
sehingga penyusutan memiliki implikasi arus kas.

VIII. Investasi Modal: Lingkungan Manufaktur yang Canggih


Investasi jangka panjang dalam suatu lingkungan manufaktur yang canggih umumnya
berhubungan dengan otomatisasi pabrik. Hal yang perlu diperhatikan sebelum berkomitmen
dalam pembuatan otomatisasi adalah sebaiknya perusahaan meningkatkan efisiensi dalam
penggunaan teknologi, seperti dengan melakukan penyederhanaan proses manufaktur saat ini.
Analisis arus kas diskonto merupakan analisis yang unggul dalam keputusan investasi modal,
akan tetapi lingkungan manufaktur yang baru akan memerlukan perhatian lebih dalam
penggunaan input pada model arus kas diskonto. Definisi investasi, estimasi arus kas
operasional, perlakuan nilai sisa, dan pemilihan tingkat diskonto harus ditetapkan dengan
hati-hati. Selain itu, manajemen investasi kontemporer harus meliputi kriteria keuangan dan
nonkeuangan. Analisis di dalam teknologi manufaktur sedapat mungkin harus
mempertimbangkan kontribusi yang diberikan untuk mendukung strategi.
Bagaimana Investasi Dibedakan : Investasi dalam lingkungan manufaktur adalah hal yang
kompleks. Penilaian biaya aktual dari sistem yang terotomatisasi harus dilakukan dengan
hati-hati, serta tidak mengesampingkan adanya biaya sampingan yang cukup besar.
Bagaimana Estimasi Arus Kas Operasional Dibedakan : Dalam keputusan melakukan
otomatisasi pabrik, hal penting yang cukup berpengaruh terhadap kelangsungan hidup proyek
adalah manfaat tak berwujud dan penghematan tak langsung. Salah satu manfaat tak
berwujud yang terpenting yaitu mempertahankan dan meningkatkan posisi kompetitif
perusahaan. Bila posisis kompetitif perusahaan menurun, maka arus kas perusahaan juga
akan menurun. Apabila arus kas menurun ketika investasi tidak dijalankan, maka penurunan
tersebut memperlihatkan manfaat pada teknolog canggih.
Nilai Sisa : Analisis nilai sisa akan dapat memengaruhi keputusan melakukan investasi atau
tidak. Pendekatan terbaik dalam mengestimasi nilai sisa yang tidak pasti adalah analisis
sensitivitas. Analisis ini mengubah asumsi berdasarkan analisis investasi modal dan menilai
pengaruhnya terhadap pola arus kas.

4
Tingkat Diskonto : Teori menyebutkan bahwa jika arus kas masa depan diketahui dengan
pasti, maka tingkat diskonto yang tepat merupakan biaya modal perusahaan. Pemilihan
tingkat diskonto yang terlampau tinggi akan membiaskan proses pemilihan investasi jangka
pendek.

DAFTAR PUSTAKA

Hansen, Don. R & Maryanne M. Mowen. 2011. Akuntansi Manajerial, Buku 1 Edisi
8. Jakarta : Salemba Empat