Anda di halaman 1dari 13

Laboratorium Mekanika Tanah

Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik


Universitas Indonesia

Nama Praktikan : Kevin Ginevra Arota Hulu 1506716743


M. Rafky S. Danifaro 1506745346
Rezif Sugandi 1406603466
Kelompok : P16
Hari/Tanggal Praktikum : Sabtu, 30 September 2017
Judul Praktikum : Hand Boring & Sampling
Nama Asisten : M. Ihsan Priambodo
Nilai : Paraf :

I. Standar Acuan & Referensi


ASTM D 1452 Standard Practice for Soil Investigation and Sampling by Auger
Borings
ASTM D 1587 Standard Practice for Thin-Walled Tube Sampling of Soils for
Geotechnical Purposes

II. Maksud dan Tujuan


Memeriksa karakteristik tanah secara visual mengenai warna,ukuran butiran, dan jenis
tanah. Selain itu, percoban ini bertujuan untuk mengambil sampel tanah undisturbed
yang akan digunakan dalam praktikum selanjutnya.

III. Alat-alat dan Bahan


Auger Iwan
2 buah batang dan 1 buah kepala pemutar
Batang pemegang
Kunci Inggris
Socket
Tabung 2 buah
Palu dan kepala pemukul
Beberapa kantong plastic
Lilin
Oli

1
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

IV. Teori dan Rumus yang Digunakan


Dalam percobaan ini diambil sampel tanah terganggu (disturbed sample) dan sampel
tanah tidak terganggu (undisturbed sample). Disturbed sample adalah sampel tanah
yang diambil tanpa ada usaha yang dilakukan untuk melindungi struktur asli tanah
tersebut. Undisturbed sample adalah sampel tanah yang masih menunjukkan sifat asli
tanah. Sampel tidak terganggu ini secara ideal tidak mengalami perubahan struktur,
kadar air, dan susunan kimia. Sampel tanah yang benar-benar asli tidak mungkin
diperoleh, tetapi untuk pelaksanaan yang baik maka kerusakan contoh dapat dibatasi
sekecil mungkin.

Pengeboran Auger

Pengeboran auger merupakan salah satu metode yang sederhana dalam melakukan
investigasi tanah (soil investigation) dan pengambilan sampel (sampling). Pengeboran
dapat dilakukan hingga kedalaman tertentu tergantung dari kondisi muka air tanah,
karakteristik tanah, serta peralatan yang digunakan.

Pengeboran auger dapat dilakukan secara manual oleh tangan manusia (hand-operated
auger) dan dapat dilakukan secara mekanis oleh mesin (machine-operated auger).
Pada praktikum ini, pengeboran dilakukan secara manual menggunakan auger tipe
Iwan (auger Iwan) yang merupakan bor terdiri dari dua segmen plat baja (menyerupai
tabung) dengan dua mata pisau di ujungnya.

Gambar 1 Berbagai jenis auger untuk pengeboran

2
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

Pengambilan Sampel Tanah Tidak Terganggu

Pengambilan sampel tanah tidak terganggu dapat dilakukan dengan menggunakan


tabung baja tipis (ASTM D 1587). Adapun syarat dari tabung baja tipis ini yaitu
memenuhi ketentuan inside clearance ratio. Gambar 8.2 menjelaskan jenis tabung
yang digunakan dalam pengambilan sampel tidak terganggu.


100% 1%

Gambar 2. Tabung untuk pengambilan sampel tidak terganggu

Boring Log

Boring log merupakan catatan hasil pengeboran yang digunakan sebagai identifikasi
jenis lapisan tanah. Adapun dalam boring log biasanya berisi informasi antara lain:

- Kedalaman lapisan tanah

- Elevasi permukaan titik bor, elevasi lapisan tanah, dan elevasi muka air tanah.
- Simbol jenis tanah secara grafis

- Deskripsi tanah: jenis tanah, warna, konsistensi/kepadatan

- Posisi dan kedalaman pengambilan contoh. Juga disebutkan kondisi contoh


terganggu atau tidak terganggu.

- Informasi umum seperti nama proyek, lokasi, tanggal, dan nama penanggung
jawab pekerjaan pengeboran.

3
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

Table 1. Simbol beberapa jenis tanah untuk boring log

SIMBOL JENIS TANAH SIMBOL JENIS TANAH

Lempung Lanau kelempungan


(Clay) (Clayey-silt)

Lanau Lanau kepasiran


(Silt) (Sandy-silt)

Pasir Pasir kelempungan


(Sand) (Clayey-sand)

Material Timbunan Pasir kelanauan


(Fill material) (Silty-sand)

Lempung Kelanauan Bongkahan


(Silty-clay) (Boulders)

Lempung Kepasiran Gambut


(Sandy-clay) (Peat)

4
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

V. TEORI TAMBAHAN

Tekstur tanah adalah keadaan permukaan tanah yang bersangkutan. Tekstur tanah
dipengaruhi oleh ukuran tiap-tiap butir yang ada didalam tanah, umumnya tanah asli
merupakan campuran dari butir-butir yang mempunyai ukuran yang berbeda. Tekstur tanah
diklasifikasikan berdasarkan ukuran partikel. Lempung (clay) mempunyai ukuran partikel dan
ruang pori paling kecil, diikuti debu (silt) dan pasir (sand). Dalam sistem klasifikasi
berdasarkan teksturnya tanah diberi nama atas komponen-komponen utama yang
dikandungnya misalnya : lempung berpasir ( sandy clay ), lempung berlanau ( silty clay ) dan
sebagainya.
Sistem ini berdasarkan pada ukuran batas butiran tanah yaitu :
Pasir : butiran dengan diameter 2 mm 0,05 mm.
Lanau : butiran dengan diameter 0,005 mm 0,002 mm.
Lempung : butiran dengan diameter < 0,002 mm.

Segitiga tekstur tanah USDA merupakan salah satu alat untuk mengklasifikasikan tanah
berdasarkan komposisi teksturnya.

5
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

Gambar 3. Segitiga Klasifikasi Tanah dan Perbandingan Standar

6
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

VI. PROSEDUR PRAKTIKUM


1. Menyiapkan alat-alat praktikum seperti Auger Iwan, Kepala Pemutar, Batang
Pemegang, Socket, dan Oli.
2. Memilih titik pengeboran dan membersihkan permukaan tanahnya dari akar dan
rumput dengan menggunakan linggis.
3. Memasang Auger Iwan pada batang bor dan meletakkannya diatas titik pengeboran
yang telah ditentukan.
4. Memutar bor dengan dibebani. Batang diputar searah jarum jam dan tegak lurus
permukaan tanah.
5. Mengambil tanah disturbed, dengan memasukkan bor sampai kedalaman 40 cm.
6. Setelah sampai ke kedalaman 40 cm, Auger Iwan dilepaskan dari batang bor dan
diganti dengan socket.
7. Menyiapkan socket, tabung, serta pemberat yang akan digunakan untuk mengambil
sampel undisturbed. Tabung dilumuri dengan oli.
8. Mengangkat pemberat yang ada pada batang agar tabung masuk kedalam tanah.
Pemukulan dilakukan hingga mencapai kedalaman 1m.
9. Setiap kali tabung penuh, praktikan mengangkat tabung dengan cara diungkit dengan
menggunakan batang besi, kunci inggris, dan batu.
10. Sampel yang terambil merupakan sampel undisturbed.
11. Menggunakan lagi Auger Iwan untuk membersihkan tanah yang akan digunakan
untuk mengambil undisturbed sampel lagi.
12. Menggunakan socket dan tabung lagi untuk mengambil sampel hingga kedalaman
1.5m.

7
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

VII. PENGOLAHAN DATA


Data Hasil Praktikum

Gambar 4. Disturbed Sample

Gambar 5. Undisturbed Sample (0.4-1m)

8
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

Gambar 6. Undisturbed Sample (1-1.5m)

Pengolahan Data
Dari percobaan yang telah dilakukan, didapat hasil berupa sampel disturbed dan
undisturbed yang terlihat pada gambar 3, 4, dan 5. Terlihat dari sifatnya yang plastis dan
kohesif, tanah tersebut dapat digolongkan tanah jenis lempung/ clay. Menurut standar
USDA (United States Department of Agriculture), tanah lempung/ clay adalah tanah yang
memiliki ukuran <0.002 mm. Sedangkan menurut standar AASHO, tanah lempung
memiliki ukuran diantara 0.005-0.001 mm. Serta menurut standar ASTM, tanah lempung
digolongkan sebagai butiran halus berukuran 0.075 mm.

Berikut merupakan table yang menunjukkan karakteristik tanah beserta notasinya.

Sampel Kedalaman Warna Ukuran Jenis Notasi


Tanah (m) Butiran Tanah
(mm)
Disturbed 0 - 0.4 Coklat < 0.002 Clay
Sample

9
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

Undisturbed 0.4 - 1 Coklat < 0.002 Clay


Sample 1

Undisturbed 1 - 1.5 Coklat < 0.002 Clay


Sample 2

VIII. ANALISIS
Analisis Percobaan
Percobaan hand boring dan sampling ini memiliki tujuan untuk mengambil sampel tanah
disturbed dan undisturbed serta melihat karakteristik fisik tanah secara fisual seperti warna,
ukuran butiran, dan jenisnya. Percobaan ini dilakukan di Lapangan GK Fakultas Teknik
Universitas Indonesia pada tanggal 30 September 2017.

Percobaan ini diawali dengan menyiapkan alat yang digunakan seperti Auger Iwan, Kepala
Pemutar, Batang Pemegang, Socket, Tabung, Pemberat, dan Oli. Setelah alat siap, praktikan
menentukan titik bor terlebih dahulu kemudian membersihkan permukaannya dari rumput
serta akar dengan menggunakan linggis. Pada percobaan pertama, praktikan menggunakan bor
dengan Auger Iwan pada ujungnya. Auger Iwan ini digunakan untuk mengambil tanah
disturbed dan memiliki mata pisau dan membentuk bentuk seperti tabung. Auger Iwan
diletakkan diatas tanah yang telah dibersihkan tadi. Lalu, dengan bantuan batang pemutar yang
dipasang pada batang bor, praktikan memutarnya searah jarum jam serta batang dijaga tegak
lurus sembari diberikan beban agar tanah di sekitar lubang bor tidak ikut runtuh. Setelah
tercapai kedalaman yang diharapkan (40 cm), batang bor diangkat dan sampel yang terambil
kemudian di observasi kemudian tanah yang berada didalam Auger Iwan dibersihkan.

Setelah sampel disturbed terambil, praktikan mengganti Auger Iwan dengan socket dan
tabung. Socket dan tabung ini berfungsi untuk mengambil sampel undisturbed. Praktikan pula
memasang pemukul/pemberat pada batang bor untuk mendesak tabung kedalam tanah.
Percobaan ini dilakukan dengan mengangkat pemberat dan menjatuhkannya sehingga tabung

10
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

mendesak kedalam tanah sehingga kedalaman 1 meter. Setelah keseluruhan tabung masuk
kedalam tanah, praktikan mengangkat tabung tersebut dengan pesawat sederhana berupa
pengungkit dengan menggunakan linggis dan batu. Pengangkatan ini diusahakan tetap tegak
lurus agar sampel yang terambil tidak terganggu. Setelah terangkat, praktikan mengobsevasi
sampel yang telah terambil dan melepaskan tabung tersebut untuk diganti dengan yang baru.
Setelah itu, praktikan membersihkan lubang bor dengan Auger Iwan kembali sebelum
dilakukan pengeboran dengan socket dan tabung untuk kedalaman 1.5m. Tahap yang
dilakukan sama seperti pengeboran sebelumnya.

Analisis Hasil
Dalam percobaan yang telah dilakukan, didapat hasil berupa sampel tanah disturbed serta
sampel tanah undisturbed. Sampel tanah disturbed adalah sampel yang terganggu selama
pengambilannya. Hal ini karena dilakukan dengan gerakan memutar. Sedangkan sampel tanah
undisturbed adalah sampel tanah yang tidak terganggu selama pengambilan dikarenakan
pengambilan dilakukan dengan menekan tanah untuk masuk kedalam tabung.

Sampel disturbed didapat pada kedalaman 40 cm. Sampel tersebut memiliki warna cokelat
dengan butiran <0.002 mm yang membuat tanah tersebut terklasifikasi sebagai tanah clay.
Sampel undisturbed didapat dua kali pada percobaan ini yaitu pada kedalaman 0.4-1 meter
serta 1-1.5 meter. Kedua sampel menunjukkan warna coklat dengan butiran <0.002 mm yang
membuat tanah tersebut terklasifikasi pula sebagai tanah clay. (standar USDA)

Sampel Kedalaman Warna Ukuran Jenis Notasi


Tanah (m) Butiran Tanah
(mm)
Disturbed 0 - 0.4 Coklat < 0.002 Lempung/
Sample Clay

Undisturbed 0.4 - 1 Coklat < 0.002 Lempung/


Sample Clay

11
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

Undisturbed 1 - 1.5 Coklat < 0.002 Lempung/


Sample Clay

Analisis Kesalahan
Percobaan Hand Boring dan Sampling ini tidak luput pula dari kesalahan yang dapat
dilakukan praktikan selama percobaan yang meliputi:

Batang bor yang dipasang tidak tegak lurus dengan permukaan tanah sehingga
menyebabkan tanah di sekitar lubang bor terambil atau runtuh
Kurang bersih saat membersihkan tanah setiap sebelum melakukan pengambilan
sampel sehingga banyak bahan organic yang terambil
Kekurangtelitian dalam menentukan kedalaman pengeboran

IX. APLIKASI
Proses Hand Boring dan Sampling ini dapat digunakan sebagai acuan profil dan nilai sifat-
sifat teknis dari tanah untuk membuat pondasi dangkal yang pada umumnya memiliki
kedalaman hingga 6 meter. Karena keterbatasan kedalaman yang dapat dicapai dengan metode
ini sekitar 6m 10m, maka metode ini cocok digunakan untuk pengetesan pada pembangunan
rumah, ruko, bangunan bertingkat rendah, dan bangunan yang tidak terlalu besar lainnya.

12
Laboratorium Mekanika Tanah
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Indonesia

X. KESIMPULAN
Dari percobaan yang telah dilakukan, didapat kesimpulan, yaitu:
1. Didapat hasil berupa disturbed sample dengan menggunakan Auger Iwan pada
kedalaman 0.4 m dan undisturbed sample pada kedalaman 0.4- 1 meter dan 1- 1.5
meter dengan menggunakan socket dan tabung.
2. Hasil kedua sampel disturbed dan undisturbed adalah tanah lempung/clay yang
memiliki warna coklat dengan butiran sebesar 0.002 mm (menurut Standar USDA).

XI. REFERENSI
Laboratorium Mekanika Tanah, Buku Panduan Praktikum Mekanika Tanah, Depok: Fakultas
Teknik Universitas Indonesia.
https://www.nrcs.usda.gov/Internet/FSE_DOCUMENTS/stelprdb1044818.pdf
https://www.astm.org/DATABASE.CART/HISTORICAL/D2487-00.htm

XII. LAMPIRAN

Gambar 7. Proses Pengambilan Disturbed Sample

13