Anda di halaman 1dari 21

UJI DENSITAS BAHAN PAKAN DAN UJI SIFAT BULKY

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM NUTRISI IKAN

Disusun oleh :
Kelompok 8 / Perikanan B

Indriani Okfri A 230110140100


Isma Yuniar 230110140103
Ulfah Maisyaroh 230110140105
Mochamad Elang Putra Rianto 230110140112
Ivan Maulana Putra 230110140124
Egi Rhamadhan 230110140125

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2017
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT, atas rahmat dan karunia-Nya
penulis dapat menyelesaikan laporan akhir praktikum Teknologi Pembenihan Ikan yang
berjudul UJI DENSITAS BAHAN PAKAN DAN UJI SIFAT BULKY.
. Keberhasilan penulisan Laporan ini tidak dapat lepas dari bantuan dan dukungan dari
berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terimakasih kepada :
1. Dosen mata kuliah Nutrisi Ikan yang telah memberikan pengetahuan materi dan
motivasi;
2. Asisten laboratorium praktikum Nutrisi Ikan yang telah memberikan arahan dan
masukan dalam berjalanya kegiatan praktikum;
3. Anggota kelompok 8 (Delapan) yang telah ikut berpartisipasi dalam menyusun dan
menyelesaikan laporan;
4. Pihak-pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu yang telah membantu dan
memberikan support dalam menyelesaikan laporan;
Semoga segala masukan dan dukungan dari semua pihak yang telah diberikan kepada
penulis mendapat balasan dari Allah SWT. Harapan penulis semoga laporan ini dapat
memberikan manfaat bagi semua pihak.

Jatinangor, Mei 2017

Penyusun

i
DAFTAR ISI

BAB Halaman
KATA PENGANTAR ................................................................ Error! Bookmark not defined.
DAFTAR ISI................................................................................................................................. ii
DAFTAR TABEL ....................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................ Error! Bookmark not defined.v
DAFTAR LAMPIRAN .............................................................. Error! Bookmark not defined.
I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................... 1
1.2 Identifikasi Masalah ........................................................................................................... 3
1.3 Tujuan................................................................................................................................. 3
1.4 Kegunaan ............................................................................................................................ 3
II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Ikan Patin............................................................................................................................ 5
2.2 Pemijahan Buatan ............................................................................................................... 5
2.3 Reproduksi Ikan Patin ........................................................................................................ 6
2.4 HCG dan Ovaprim.............................................................................................................. 7
2.5 Hormon yang Berperan Dalam Proses Pemijahan Buatan ................................................. 7
2.6 Larva Patin ......................................................................................................................... 9
2.7 Artemia ............................................................................................................................. 11
2.8 Cacing Sutra ..................................................................................................................... 12
2.9 Pemeliharaan Larva dan Benih Patin ............................................................................... 14
III BAHAN DAN METODE
3.1 Tempat Dan Waktu .......................................................................................................... 17
3.2 Alat Dan Bahan ................................................................................................................ 17
3.2.1 Alat Praktikum......................................................................................... 17
3.2.2 Bahan Praktikum..................................................................................... 18
3.3 Tahapan Praktikum........................................................................................................... 18
3.3.1 Persiapan Praktikum..................................................................................18
3.3.2 Pelaksanaan Praktikum..............................................................................19
3.4 Metode...............................................................................................................21
3.5 Parameter Yang Diamati...................................................................................21
3.5.1 Teknik Pemijahan Patin Secara Buatan....................................................21
3.5.2 Penetasan Artemia....................................................................................21
3.5.3 Kebutuhan Larva Patin Akan Artemia.....................................................21
3.5.4 HR Artemia..............................................................................................21
3.5.4 SR Larva..................................................................................................21

IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil Dan Pembahasan Kelas ........................................................................................... 23
4.2 Hasil Dan Pembahasan Kelompok ................................................................................... 24
4.2.1 Teknik Pemijahan Buatan Menggunakan HCG dan Ovaprim.....................24
4.2.2 Teknik Penetasan Artemia...........................................................................27
4.2.3 Teknik Pemeliharaan Larva dan Benih........................................................28

V PENUTUP
5.1 Kesimpulan....................................................................................................................... 32
5.2 Saran ................................................................................................................................. 32

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................. 34

ii
LAMPIRAN................................................................................................................................. 35
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman

1 Parameter Kualitas Air Untuk Pemeliharaan Patin ...............................................15


2 Alat Praktikum dan Fungsinya..............................................................................17
3 Bahan Praktikum dan Fungsinya ...........................................................................18
4 Tabel Kebutuhan Larva Patin Akan Artemia (Kelas B) ........................................23
5 Tabel rata-rata kebutuhan Larva Patin Akan Artemia (Kelompok 3) ....................24

iii
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul Halaman

1 Induk Ikan Patin Siam Jantan ...............................................................................35


2 Induk Ikan Patin Siam Betina ...............................................................................35
3 Proses Stripping Induk Ikan Patin.........................................................................35
4 Hormon Ovaprim ..................................................................................................35
5 Hormon HCG ........................................................................................................35
6 Aquabides..............................................................................................................35
7 Alat Suntik ............................................................................................................35
8 Wadah Sampel Larva Patin ...................................................................................35
9 Akuarium Pemeliharaan Larva .............................................................................35
10 Water Heater .........................................................................................................36
11 Termometer ...........................................................................................................36
12 NaCl ......................................................................................................................36
13 Artemia ..................................................................................................................36
14 Timbangan ............................................................................................................36
15 Cacing Sutra ..........................................................................................................36
16 Kantong Plastik Hitam ..........................................................................................36
17 Pengkulturan Artemia ...........................................................................................36
18 Artemia yang Telah Dikultur ................................................................................36

iv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pakan adalah makanan atau asupan yang diberikan kepada hewan ternak atau
peliharaan. Istilah ini diadopsi dari bahasa Jawa. Pakan merupakan sumber energi dan materi
bagi pertumbuhan dan dan kehidupan makhluk hidup. Pakan Buatan adalah pakan yang
dibuat dengan formulasi tertentu berdasarkan pertimbangan pembuatnya. Pembuatan pakan
buatan sebaiknya didasarkan pada pertimbangan kebutuhan nutrisi hewan ternak yang
bersangkutan, sumber dan kualitas bahan baku, dan nilai ekonomis. Dalam budidaya ikan
secara intensif, pakan buatan merupakan sumber energi utama bagi perkembangan dan
pertumbuhan ikan. Berdasarkan tingkat kebutuhannya, pakan buatan dibedakan menjadi tiga
kelompok yaitu pakan tambahan,pakan suplemen, danpakan utama.Pakan tambahan adalah
pakan yang dibuat untuk memenuhi kebutuhan kebutuhan pakan.
Pakan buatan yang dibutuhkan harus mempunyai formula yang lengkap, mengandung
bahan-bahan yang dapat meningkatkan pertumbuhan dan mempertahankan sintasan kultivan
yang pada ahirnya dapat meningkatkan produktifitas dan keuntungan. Hal ini dapat diperoleh
dari pakan buatan yang dibuat dengan cermat dan perhitungan kandungan nutrien yang teliti
dari bahan-bahan penyusunnya.
Identifikasi bahan baku pakan dan pengujian harus dilakukakan untuk mengetahui
tingkatan mutu pakan yang dibuat. Bahan pakan dapat diidentifikasi secara fisik yang
didasarkan pada beberapa faktor, seperti jenis atau asal dan jumlah keseterdiaan di lapangan
serta ciri fisiknya, seperti basah, kering, dan bulky). Salah satu cara pengujian kualitas pakan
yaitu pengujian secara fisik. Contoh dari pengujian secara fisik yaitu pengujian ketahanan
dalam air (water stability) dan uji Bulky.

1.1 Tujuan Praktikum


Tujuan dari praktikum ini yaitu untuk membentuk pemahaman dan keterampilan
mahasiswa dalam mengidentifikasi bahan baku pakan serta melakukan pengujian fisik bahan
baku pakan sperti uji Bilky serta pegujian Water Stability atau uji stabilitas pakan.

1.2 Manfaat Praktikum


Manfaat dari praktikum ini yaitu mahasiswa dapat melakukan uji densitas bahan baku
pakan serta melakukan uji Bulky.

1
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Umum Bahan Baku Pakan Ikan


Pakan adalah makanan atau asupan yang diberikan kepada hewan ternak atau
peliharaan. Istilah ini diadopsi dari bahasa Jawa. Pakan merupakan sumber energi dan materi
bagi pertumbuhan dan dan kehidupan makhluk hidup. Pakan Buatan adalah pakan yang
dibuat dengan formulasi tertentu berdasarkan pertimbangan pembuatnya. Pembuatan pakan
buatan sebaiknya didasarkan pada pertimbangan kebutuhan nutrisi hewan ternak yang
bersangkutan, sumber dan kualitas bahan baku, dan nilai ekonomis.Dalam budidaya ikan
secara intensif, pakan buatan merupakan sumber energi utama bagi perkembangan dan
pertumbuhan ikan. Berdasarkan tingkat kebutuhannya, pakan buatan dibedakan menjadi tiga
kelompok yaitu pakan tambahan,pakan suplemen, danpakan utama.Pakan tambahan adalah
pakan yang dibuat untuk memenuhi kebutuhan kebutuhan pakan. Dalam hal ini, ikan yang
dibudidayakan sudah mendapatkan pakan dari alam, tetapi jumlahnya belum memenuhi
kebutuhan untuk perkembangan dan pertumbuhan yang lebih baik. Sementara itu pakan
suplemen adalah pakan yang dibuat untuk memenuhi komponen nutrisi tertentu yang tidak
bisa atau minim disediakan oleh pekan alamai. Sedangkan pakan utama adalah pakan yang
dibuat untuk menggantitikan sebagian besar atau keseluruhan pakan alami. Pakan utama ini
biasanya digunakan untuk memenuhi kebutuhan pakan pada budidaya ikan yang dilakukan
secara intensif (Hartadi 1997).

2.1.1 Bahan Pakan Ikan Sumber Protein Basal


Protein basal adalah semua bahan baku pakan, baik nabati, hewani dan limbah
industri, yang memiliki kandungan protein kurang dari 20%. Jenis bahan baku yang termasuk
dalam protein basal adalah tepung terigu, tepung jagung, dedak padi, bungkil kelapa sawit,
dan silase ikan.

2.1.2 Bahan Pakan Ikan Sumber Protein Suplemen


Protein Suplemen adalah semua bahan baku pakan, baik nabati, hewani dan limbah
industri, yang memiliki kandungan protein lebih dari 20%. Jenis bahan baku yang termasuk
dalam protein suplemen adalah tepung kedelai, tepung daun turi, ikan import, tepung rebon,
tepung bekicot, tepung kepala udang, tepung darah, dan ampas tahu.

2
3

2.1.3 Bahan Pakan Ikan Tambahan (Feed Additive)


Bahan yang dicampurkan ke dalam pakan dengan tujuantertentu (binder,
pemanis,antioksidan antibiotik, probiotik, bioflok). Pakan ikan tambahan adalah pakan yang
dibuat untuk memenuhi kebutuhan kebutuhan pakan. Dalam hal ini, ikan yang dibudidayakan
sudah mendapatkan pakan dari alam, tetapi jumlahnya belum memenuhi kebutuhan untuk
perkembangan dan pertumbuhan yang lebih baik. Sementara itu pakan suplemen adalah
pakan yang dibuat untuk memenuhi komponen nutrisi tertentu yang tidak bisa atau minim
disediakan oleh pekan alamai. Sedangkan pakan utama adalah pakan yang dibuat untuk
menggantitikan sebagian besar atau keseluruhan pakan alami. Pakan utama ini biasanya
digunakan untuk memenuhi kebutuhan pakan pada budidaya ikan yang dilakukan secara
intensif.
Pabrik pakan berupaya menciptakan pakan buatan yang disukai dan mudah dicerna
oleh ikan, sehingga nutrisi yang terkandung dalam pakan tersebut dapat digunakan untuk
perkembangan dan pertumbuhan ikan secara optimal. Komponen bahan baku pembuatan
pakan dikelompokkan menjadi dua golongan, yaitu komponen penghasil energi dan
komponen bukan penghasil energi.

2.2 Uji Bulky Bahan Pakan


Uji bulky merupakan salah satu metode penentuan kualitas bahan pakan sebelum
dilakukan analisis kimia yang mendasar pada ukuran berat bahan pakan per satuan volume
(g/l). Manfaat penentuan yang dapat diambil yaitu dapat memprediksi berapa kapasitas
tampung gudang, mengetahiu hubungan antara ukuran partikel dengan volume bahan pakan
dan sebagai keterangan dalam pembelian bahan pakan. Jika dalam bahan pakan terdapat
kontaminasi ataupun pemalsuan dalam pembelian maka nilai bulk density akan berubah
menjadi lebuh besar ataupun lebih kecil. Pengukuran uji bulky tergantung pada kemampuan
analiser untuk identifikasi penampakan bahan pakan dengan mempertimbangkan bentuk,
warna, bentuk partikel, kelembutan, kekerasan serta tekstur dan jamur (Hartadi, 1997).

2.2.1 Water Stability


Water stability feed yaitu stabilitas pakan dalam air yang merupakan faktor penting
dalam menentukan efisiensi pakan. Pakan yang tahan dalam air yang hanya mengalami
sedikit perubahan kualitas dan kuantitas adalah pakan yang mempunyai persyaratan fisik
4

yang cukup baik. Untuk mencapai keadaan ini dianjurkan agar pakan udang secara fisik
masih tetap utuh kira-kira selama tiga jam berada dalam air.

Cara untuk mengetahuinya adalah sebagai berikut :

1. Sebelum pakan direndam dalam air terlebih dahulu dilakukan analisis kimia.
2. Perendaman dilakukan di dalam wadah dengan volume dan kedalaman minimal 0,5
m3 dan 0,6 m.
3. Air digerakkan dengan aerator yang kuat, sehingga menimbulkan gelombang dan
amplitude minimal 5 cm.
4. Pakan diletakkan di dasar wadah yang mempunyai dasar merata.
5. Setelah direndam 3 - 6 jam, kembali dilakukan analisis kimia.

Pada dasarnya semakin halus bahan baku yang digunakan untuk menyusun pakan,
bentuk fisiknya akan semakin baik pula, karena akan tercampur lebih baik sehingga
menghasilkan produk yang lebih kompak dan stabil di dalam air, sehingga relatif lebih mudah
dicerna.

Pengujian fisik yang dilakukan pada pakan uji adalah pengamatan water stability
meliputi kecepatan pecah dan dispersi padatan, tingkat kekerasan, serta kecepatan
tenggelam. Water Stability ataustabilitas pakan dalam air adalah tingkat ketahanan pakan di
dalam air atau berapa lama waktu yang dibutuhkan hingga pakan lembek dan hancur,
meliputi uji kecepatan pecah dan dispersi padatan. Uji kecepatan pecah mengukur berapa
lama waktu sampai pakan hancur di dalam air, uji pecah diamati secara visual. pada suhu
1050C selama 10 jam. Selanjutnya didinginkan dalam deksikator, lalu timbang sampai berat
konstan. water stability atau stabilitas pakan dalam air menjadi pertimbangan utama dalam
formulasi pakan kepiting, Pakan buatan dengan water stabilityyang rendah, menyebabkan
pakan mudah hancur dan terdespersi sehingga tidak dapat terpegang oleh kepiting. Secara
umum pakan uji sudah mempunyai tingkat stabilitas dalam air ( yang sangat baik, yaitu di
atas 5 jam. Secara umum, stabilitas pakan dalam air berkisar dari 35 jam. Stabilitas pakan
dalam air menggambarkan kekompakan pakan buatan, semakin lama waktu yang akan
dibutuhkan untuk menghancurkan pakan, berarti semakin tinggi kekompakan pakan buatan
tersebut.
Daya larut pakan dalam air (water stability feed) dapat diukur dengan cara merendam
pakan dalam air di dalam gelas. Letakkan pengukur waktu di dekat gelas itu. Cata waktu
sampai semuanya melarut.yang baik daya larutnya antara 2-3 jam. Apabila lebih dari batas
5

tersebut, berarti pakan sulit dicerna. Sedangkan bila kurang, bisa jadi pakan tersebut tidak
ditemukan (tidak dimakan) udang karena terlalu cepat melarut.
Beberapa faktor yang mempengaruhi stabilitas pakan dalam air, seperti kehalusan
bahan baku pakan dan proses pencampuran bahan dalam proses pembuatan pakan. Semakin
halus bahan pakan, semakin baik pula pakan yang dihasilkan. Bahan pakan akan tercampur
merata sehingga menghasilkan produk yang lebih kompak dan stabil di dalam air.
Disamping proses pembuatan, bahan perekat yang tepat juga sangat menentukan
stabilitas pakan dalam air dan sifat-sifat fisik pellet yang lain. Daya larut pakan dalam air
(water stability feed) dapat di ukur dengan cara merendam pakan dalam air di dalam gelas.
Letakan pengukur wktu didekat gelas itu. Catat waktu samlpai semuanya melarut. Pakan
yang baik daya larutnya antara 23 jam. Apabila lebih dari batas tersebut, berarti pakan sulit
dicerna. Sedangkan bila kurang, bisa jadi pakan tersebut tidak ditemukan (tidak dimakan)
udang karena terlalu cepat melarut.

2.2.2 Water Absorption


Adsorpsi (penyerapan) adalah suatu proses pemisahan dimana komponen dari suatu
fase fluida berpindah ke permukaan zat padat yang menyerap (adsorben). Biasanya partikel-
partikel kecil zat penyerap dilepaskan pada adsorpsi kimia yang merupakan ikatan kuat antara
penyerap dan zat yang diserap sehingga tidak mungkin terjadi proses yang bolak-balik.
Dalam adsorpsi digunakan istilah adsorbat dan adsorban,dimana adsorbat adalah substansi
yang terjerap atau substansi yang akan dipisahkan dari pelarutnya,sedangkan adsorban adalah
merupakan suatu media penyerap yang dalam hal ini berupa senyawa karbon.
Water absorption adalah penggunaan determine rata-rata penyerapan dibawah keadaan
spesifik. Water absorption ditunjukkan sebagai faktor terhadap persentase berat. Persewater
absorption (berat basah-berat kering/berat kering) dikali 100 %. Dimana perlu penambahan
pada berat bahan setelah dikurangi dengan air yang terdapat dibawah keadaan yang
spesifik. Water absorption dapat mempengaruhi perlengkapan mekanik dan elektrik.
Pakan buatan yang baik tidak mengalami proses pencucian secara besar-besaran selama
berada didalam air. Dengan demikian, semua komponen yang terkandung didalamnya dapat
diserap oleh tubuh ikan. Oleh karna itu, pakan buatan sebaiknya mempunyai karakteristik
yang kompak dan kering sehingga ketika dimasukkan ke dalam air pakan menjadi lunak,
tetapi tetap hancur. Sebaiknya, keutuhan bentuk pakan buatan di dalam air minimum mampu
dipertahankan selama 3 jam. Analisis fisik ditujukan untuk mengetahui presentasi nutrien
dalam pakan berdasarkan sifat kimianya, diantaranya serat dan ekstrak bebas nitrogen.
6

Analisa fisik banyak digunakan untuk mengetahui kualitas pakan buatan karena prosedurnya
mudah dan relatif murah. Pakan buatan yang baik umumnya mempunyai kandungan air
berkisar antara 1012%, protein 2540%, karbihidrat 1012%, lemak 8% dan serat kasar
58% (Afrianto dan Evy liviawaty, 2005).
Menurut Dlouhy (1982) dalam Bintari et.al. (2009), proses penyerapan dalam adsorpsi
dipengaruhi oleh :
1. Bahan penjerap
Bahan yang digunakan untuk menjerap mempunyai kemampuan berbeda-beda,
tergantung dari bahan asal dan juga metode aktivasi yang digunakan.
2. Ukuran butir

Semakin kecil ukuran butir, maka semakin besar permukaan sehingga dapat menjerap
kontaminan makin banyak. Secara umum kecepatan adsorpsi ditujukan oleh kecepatan
difusi zat terlarut ke dalam poripori partikel adsorben. Ukuran partikel yang baik
untuk proses penjerapan antara 100 / +200 mesh.

3. Derajad keasaman (pH larutan)

Pada pH rendah, ion H+ akan berkompetisi dengan kontaminan yang akan dijerap,
sehingga efisiensi penjerapan turun. Proses penjerapan akan berjalan baik bila pH
larutan tinggi. Derajat keasaman mempengaruhi adsorpsi karena pH menentukan
tingkat ionisasi larutan, pH yang baik berkisar antara 8 9. Senyawa asam organik
dapat diadsorpsi pada pH rendah dan sebaliknya basa organik dapat diadsorpsi pada pH
tinggi.

Menurut Murtidjo (2001), proses pembentukan pellet memanfaatkan proses gelatimasi


pati melalui proses pengepresannya membentuk butiran makanan dalam ukuran tertentu
(mm). Banyak faktor yang dapat mempengaruhi kemampuan durabilitas dalam air, antara lain
sebagai berikut.

1. Formula makanan, ukuran patikel setiap bahan makanan dan kandungan serat kasar
yang terlalu tinggi menimbulkan masalah pembentukan pellet, demikian juga, jika
terlalu banyak lemak (di atas 2%).
2. Ukuran lubang pellet yang digunakan
3. Kombinasi indicator pembentukan pellet, yakni temperatur, kelembaban dan kecepatan
feeder screw untuk optimasi proses gelatinasi.
7

Pengujian daya tahan di dalam air dilakukan dengan jalan merendamnya di dalam air
dingin. Waktu yang diperlukan sampai saat pellet yang bersangkutan itu ambyar (hancur)
merupakan ukuran daya tahannya. Semakin lama waktu yang dibutuhkan maka semakin
baiklah mutunya. Pellet untuk ikan setidaknya harus mempunyai daya tahan selama 10 menit.
Untuk pellet udang, daya tahannya seharusnya selama sekitar 24 jam (Mudjiman, 2004).
BAB III

METODOLOGI

3.1 Waktu dan Tempat


Praktikum uji densitas bahan baku pelet dan uji bulky pakan, mata kuliah Nutrisi Ikan
dilaksanakan pada hari senin, 24 Mei 2017 pukul 08.00-09.50 WIB, di Laboratorium
Fisiologi Hewan Air, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) Universitas Padjadjaran.

3.2 Alat dan Bahan Indentifikasi Bahan Baku Pelet


3.2.1 Alat
Alat yang digunakan dalam praktikum uji densitas bahan baku pelet dan uji Bulky
bahan pakan adalah sebagai berikut:
1. Timbangan sebagai alat untuk menimbang bahan-bahan baku pakan.
2. Beaker glass sebagai wadah air pengamatan.
3. Tabung reaksi sebagai wadah untuk bahan baku pakan
4. Penggaris sebagai alat untuk mengukur tinggi pakan saat direndam
5. Pipet sebagai alat untuk mengambil bahan baku yang sedkit.

3.2.2 Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum uji densitas dan uji bulky bahan baku pakan
adalah sebagai berikut:

Tepung jagung sebagai bahan uji densitas dan uji bulky bahan baku pakan.
Dedak padi sebagai bahan untuk uji densitas dan uji bulky bahan baku pakan.
Tepung ikan sebagai bahan untuk uji densitas dan uji bulky bahan baku pakan.

3.3 Prosedur Kerja

3.3.1 Prosedur Kerja Uji Densitas Bahan Baku Pelet

Di timbang beaker glass (1000 ml) kosong (A gram)


Dimasukkan pakan yang akan diuji ke dalam becker glass sampai penuh kemudian
digoyang dengan menggunakan vibritor( atau jika tidak ada memakai tangan yang
digerakkan) selama satu menit kemudian ditimbang (b gram)

8
9

Diamati apakah terlihat ada pemisah partikel bahan dan diukur dengan penggaris,
tinggi total bahan dlm beaker glass.
Dipadatkan pakan dalam beaker glass, sampai pakan tidak muat lagi dan
selanjutnya ditimbang (c gram).

.3.1 Prosedur Kerja Uji Bulky Bahan Baku Pelet


Gelas ukur diambil dan diisi air bagian.
Bahan baku pakan dimasukkan kedalam gelas ukur.
Dibiarkan beberapa menit sampai sebagian bahan tenggelam.
Diamati bagian yang terapung dan tenggelam.
Diamati apakan bahan terapung atau tidak
Diaduk dan diamati apakan bahan terapung menjdi tenggelam
Diukur dengan penggaris.
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Kelompok


4.1.1 Uji Densitas

Densitas Jagung 1.

D1 =

904 gr 340 gr
d=
1
= 564 gr/L
Densitas Jagung 2.

2 =
1
1000 gr 340 gr
=
1
= 660 gr/L
Densitas Dedak 1.

1 =
1
731,93 252, 45
=
1
= 479,48 gr/L
Densitas Dedak 2.

1 =
1
756,02 252, 46
=
1
= 503,57 gr/L

10
11

4.1.2 Uji Bulky


Bahan uji yang digunakan oleh kelompok 8 pada saat praktikum adalah dedak halus.
Adapun hasil pengataman yang diperoleh sebagai berikut:

No Keterangan Satuan (cm)

Dedak Sebelum tenggelam 0,5 cm

Sebelum mengapung 3,5 cm

Setelah tenggelam 1,5 cm

Setelah mengapung 3 cm

Jagung Sebelum tenggelam 1,5 cm

Sebelum mengapung 0,6 cm

Setelah tenggelam 1,8 cm

Setelah mengapung 0,3 cm

Dedak
Kualitatif
sebelum tenggelam = 0.5 cm
setelah mengapung = 3 cm
setelah tenggelam = 1,5 cm
sebelum mengapung = 3,5 cm


=
50
250 200
=
50

= 1 ml/gr
12

Jagung
Kualitatif :
sebelum tenggelam = 1.5 cm
setelah mengapung = 0,6 cm
setelah tenggelam = 1,8 cm
sebelum mengapung = 0,3 cm
kuantitatif :

- =
50

300 200
=
50
= 2 ml/gr

4.2 Pembahasan
4.2.1 Uji Densitas Bahan Baku Pakan
Uji densitas bahan baku pakan dilakukan menggunakan bahan baku tepung jagung.
Langkah pertama yang dilakukan pada saat kegiatan praktikum berlangsung yaitu,
menimbang beaker glass yang berukuran 1000 ml yang masih berada dalam keadaan belum
terisi bahan apapun. Setelah itu, bahan baku pakan dimasukkan ke dalam beaker glass untuk
dilakukan pengujian dan diisi sampai penuh. Pada saat praktikum bahan baku yang diuji
bersumber dari jagung yang dimana ditimbang untuk menentukan nila a, maka diperoleh nilai
a sebesar 904 gram. Kemudian setelah dimasukkan, ditimbang lagi untuk menentukan nilai b,
maka diperoleh nilai b sebesar 340 gram. Setelah itu untuk memperoleh nilai c, maka bahan
baku pakan tersebut dipadatkan didalam beaker glass, maka diperoleh nilai c sebesar 1000
gram sesudah dilakukan penimbangan. Hasil perhitungan densitas jagung kelompok 8
diperoleh nilai D1 sebesar 564 gr/L dan nilai D2 sebesar 660 gr/L. Sedangkan nilai a untuk
densitas dedak yaitu 731,93 gram. Kemudian setelah dimasukan, dilakukan penimbangan
untuk mendapatkan nilai b, hasil yang didapatkan untuk nilai b yaitu 252,45 gram. Kemudian
untuk memperoleh nilai c,maka bahan paku pakan dipadatkan didalam beaker glass, maka
diperoleh nilai c sebesar 756,02 setelah dilakukan penimbangan. Hasil dari perhitungan
densitas dedak maka diperoleh nilai D1 sebesar 479,48 dan nilai D2 sebesar 503,57 gr/L.
Berdasarkan hasil perhitungan densitas kedua bahan baku tersebut dapat disimpulkan bahwa
13

densitas tepung jagung lebih besar dari densitas dedak. Selain itu setelah dilakukan
pemadatan pada masing-masing bahan terjadi perubahan densitas yang lebih besar jika
dibandingkan dengan yang tidak dipadatkan

4.2.2 Uji Bulky Dedak Halus dan Tepung Jagung


Uji Bulky yang dilakukan menggunakan dedak halus dan tepung jagung, dedak dan
tepung jagung dituangkan ke dalam gelas ukur yang telah berisi air dan kemudian dilihat
apakah ada perubahan yang terjadi serta lama waktu perubahan. Setelah uji bulky dilakukan
pada bahan pakan dedak halus dan tepung jagung ternyata didapatkan pakan yang terapung
dan tenggelam. Ketebalan dedak halus sebelum tenggelam yaitu sebesar 0,5 cm dan setelah
tenggelam yaitu 1,5 cm. Sedangkan ketika sebelum mengapung ketebalannya yaitu 3,5 cm
dan setelah mengapung yaitu 3 cm. Hasil perhitungan secara kuantitatif dedak halus
diperoleh hasil 1 ml/gr. Sedangkan untuk hasil pengujian dengan menggunakan bahan tepung
jagung sebelum tenggelam diperoleh ketebalan sebesar 1,5 cm dan setelah tenggelam yaitu
sebesar 1,8 cm. Sedangkan ketika sebelum mengapung diperoleh ketebalan sebesar 0,6 cm
dan ketika setelah mengapung yaitu sebesar 0,3 cm dengan nilai kuantitatif yang diperoleh
yaitu sebesar 2ml/gr.
Terjadinya perubahan bahan pakan dari terapung menjadi tenggelam pada perlakuan,
menyebabkan terjadinya perubahan warna dimana setelah bahan pakan tenggelam warna
berubah menjadi lebih gelap dan bahan pakan tenggelam secara perlahan dimulai dari yang
partikel bahan pakan yang lebih besar dahulu. Berdasarkan nilai yang kuantitatif yang
diperoleh dari hasil uji bulky maka dapat disimpulkan bahwa nilai kuantitatif dedak lebih
kecil bandingkan dengan tepung jagung yang menunjukkan bahwa kualitas dedak lebih baik
jika dibandingkan dengan tepung jagung karena memiliki daya mengapung yang lebih baik.
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Uji densitas merupakan salah satu cara untuuk menetukan kerapatan suatu bahan baku
pakan. Adapun nilai nilai D1 sebesar 564 gr/L dan nilai D2 sebesar 660 gr/L. Sedangkan
hasil dari perhitungan densitas dedak diperoleh nilai D1 sebesar 479,48 dan nilai D2 sebesar
503,57 gr/L. Dari hasil uji tersebut maka menunjukkan bahwa densitas tepung jagung lebih
besar dari densitas dedak halus. Selain itu setelah dilakukan pemadatan pada masing-masing
bahan terjadi perubahan densitas yang lebih besar jika dibandingkan dengan yang tidak
dipadatkan

Uji bulky merupakan salah satu cara untuk menetukan ketahan pakan dalam air,
dengan melakukan uji bulky makan diketahun seberapa tahan bentuk fisik pakan dapat
bertahan didalam air. Praktikum uji bulky mengunakan bahan baku dedak halus dan tepung
jagung dengan nilai masing-masing diperoleh adalah dedak sebelum tenggelam 0,5 cm,
sesudah tenggelam 1,5 cm dan sebelum mengapung sebesar 3,5 cm dan setelah mengapung
cm. Kemudian jagung diperoleh nilai sebelum tenggelam yaitu sebesar 1,5 cm, setelah
tenggelam 1,8 cm dan, sebelum mengapung diperoleh nilai 0,6 cm, dan setelah mengapung
sebesar 0,3 cm. Berdasarkan nilai yang kuantitatif yang diperoleh dari hasil uji bulky maka
dapat disimpulkan bahwa nilai kuantitatif dedak lebih kecil bandingkan dengan tepung
jagung yang menunjukkan bahwa kualitas dedak lebih baik jika dibandingkan dengan tepung
jagung karena memiliki daya mengapung yang lebih baik.

5.2 Saran
Perlu adanya perbaikan berupa penambahan fasilitas untuk pratikum selanjutnya agar
dapat berjalan dengan lancer dan hasil yang diperoleh pun menjadi lebih maksima. Selain itu,
perlu adanya pegawasan dan bimbingan dari asisten laboratorium agar hasil yang diperoleh
menjadi lebih baik pada saat praktikum.

14
DAFTAR PUSTAKA

Afrianto, E. 2005. Pakan Ikan. Kanisius. Yogyakarta.

Handajani, dan Widodo, 2010. Nutrisi Ikan. Universitas Muhamadiyah Malang Press.
Malang.

Rizal, A. 2005. Pengolahan Pakan Ayam dan Ikan Secara Modern. Penerbit Penebar
Swadaya, Jakarta.

Timan, A. D., H. Hartadi dan S. Reksohadiprojo. 1998. Ilmu makanan ternak Dasar. Cetakan
ke-5. Gadjah Mada University Press Yogyakarta.

15
16