Anda di halaman 1dari 4

Pengukuran Awal

Pada saat pengakuan awal, entitas pada umumnya mengukur aset keuangan menggunakan akuntansi
tanggal transaksi pada nilai wajar ditambah biaya transaksi (fair value plus transaction costs), kecuali
aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laba rugi. Aset keuangan yang diukur pada nilai
wajar melalui laba rugi pada awalnya hanya diakui pada nilai wajar (fair value).

Biaya transaksi (transaction costs) adalah biaya-biaya tambahan, seperti biaya pendaftaran dan
komisi lain yang ditetapkan, biaya yang dibayarkan kepada penasehat hukum, akuntan, dan
penasehat profesional lain, biaya percetakan dan meterai.

Biaya transaksi meliputi fee dan komisi yang dibayarkan pada para agen (termasuk karyawan yang
berperan sebagai agen penjual/selling agent), konsultan, perantara efek dan pedagang efek;
pungutan wajib yang dilakukan oleh pihak regulator dan bursa efek, serta pajak dan bea yang
dikenakan atas transfer yang dilakukan. Biaya-biaya transaksi tidak termasuk premium atau diskonto
utang, biaya pendanaan (financing costs), biaya administrasi internal, atau biaya penyimpanan
(holding costs).

Contoh 1

Entitas A membayar biaya komisi kepada agen/broker sebesar Rp10.000 untuk membeli 50 lembar
saham biasa (non-puttable ordinary shares) pada sebuah entitas yang terdaftar (listed company)
dengan tunai sebesar Rp500.000. Entitas pada awalnya mengakui investasi dalam instrumen ekuitas
(investment in equity instruments) pada harga yang dibayar. Karena instrumen keuangan, setelah
pengakuan awal, akan diukur pada nilai wajar maka biaya transaksi tidak termasuk dalam
pengukuran awal.

Jurnal untuk mencatat pengakuan awal adalah

Investasi dalam saham biasa 500.000

Biaya transaksi 10.000

Kas 510.000

Untuk mencatat atau mengakui perolehan saham dan biaya transaksi.

Sebaliknya, sebuah entitas membayar biaya komisi untuk agen/broker sebesar Rp10.000 untuk
membeli 50 lembar saham biasa pada perusahaan tidak terdaftar (non-puttable ordinary shares in an
unlisted company) dengan tunai sebesar Rp500.000. Nilai wajar saham tidak dapat diandalkan
sehingga investasi diukur pada biaya perolehan. Entitas pada awalnya mengakui investasi dalam
instrumen ekuitas dengan harga Rp510.000. Karena instrumen keuangan, setelah pengakuan awal,
akan diukur pada harga perolehan, maka biaya transaksi dimasukkan pada pengukuran awal.

Jurnal pengakuan awal adalah

Investasi dalam saham biasa 510.000

Kas 510.000

(Untuk mencatat perolehan saham dan biaya transaksi)


Contoh 2

Entitas A membeli 100.000 lembar saham Entitas B dengan kuotasi harga Rp124 dengan total harga
Rp12.400.000. Di samping itu, untuk memperoleh saham tersebut Entitas A membayar biaya
transaksi dalam bentuk biaya komisi sebesar Rp100.000. Entitas A mengklasifikasikan saham pada
nilai wajar melalui laba rugi.

Jurnal pada pangakuan awal adalah

Aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laba rugi

(Investasi dalam saham Entitas B) 12.400.000

Biaya transaksi 100.000

Kas 12.500.000

(untuk mencatat perolehan 100 lembar saham pada nilai wajar Rp12.400.000)

Jika Entitas A telah mengklasifikasikan saham Entitas B sebagai tersedia untuk dijual (misalnya suatu
kategori di mana perubahan nilai wajar tidak akan diakui dalam laba rugi), maka biaya transaksi
tersebut akan dimasukkan dalam pengukuran awal aset keuangan, dengan jurnal

Aset keuangan tersedia untuk dijual (Investasi dalam saham Entitas B) 12.500.000

Kas 12.500.000

(untuk mencatat perolehan 100 lembar saham pada nilai wajar sebesar Rp12.500.000)

Persyaratan yang sama diterapkan terhadap liabilitas keuangan.

Misalnya, jika Entitas A menerbitkan obligasi dengan hasil Rp17.100.000 dan biaya transaksi sebesar
Rp300.000 dalam penerbitan obligasi, maka jurnalnya, dengan asumsi obligasi diukur pada biaya
perolehan diamortisasi adalah

Kas 16.800.000

Liabilitas Keuangan (Utang Obligasi) 16.800.000

(untuk mencatat penerbitan obligasi dengan hasil bersih Rp16.800.000 atau Rp17.100.000
Rp300.000)

2. Pengukuran Berikutnya

Setelah pengakuan awal, aset keuangan dan liabilitas keuangan diukur pada nilai wajar, biaya
perolehan diamortisasi atau biaya perolehan tergantung klasifikasi apakah nilai wajar dapat
ditentukan dengan andal.

pengakuan awal, aset keuangan dan liabilitas keuangan diukur dengan menggunakan salah satu dari
tiga atribut pengukuran berikut.

1. Biaya perolehan;

2. Biaya perolehan diamortisasi; dan

3. Nilai wajar.
Apakah aset keuangan atau liabilitas keuangan diukur dengan biaya perolehan, biaya perolehan
diamortisasi, atau nilai wajar tergantung atas klasifikasi dari empat kategori aset keuangan dan dua
kategori liabilitas keuangan.

Biaya Perolehan

Biaya perolehan adalah jumlah aset yang diperoleh atau liabilitas yang diselesaikan, termasuk biaya
transaksi (misalnya komisi atau fee yang dibayar).

Contoh 1

Jika suatu entitas membeli aset keuangan dengan harga Rp230.000, di samping itu membayar biaya
transaksi sebesar Rp20.000 yang dapat diatribusikan pada saat perolehan, maka biaya perolehan aset
keuangan adalah Rp250.000.

Catatan: Setelah perolehan awal, hanya satu tipe instrumen keuangan yang diukur pada biaya
perolehan menurut PSAK No. 55 (revisi 2010): Instrumen Keuangan: Penyajian, yaitu investasi dalam
instrumen ekuitas yang tidak memiliki kuotasi harga di pasar aktifdan nilai wajarnya tidak dapat
diukur secara andal, serta derivatif yang terkait dengan dan diselesaikan melalui penyerahan
instrumen ekuitas yang tidak memiliki kuotasi harga di pasar aktif tersebut, diukur pada biaya
perolehan.

Contoh 2

Entitas A membeli dengan tunai 10% kepemilikan saham biasa entitas nonpublik dengan total biaya
Rp2.500.000. Jadi, pada awal pengakuan, entitas mendebet aset keuangan sebesar Rp2.500.000 dan
mengkredit kas sebesar Rp2.500.000.

Aset keuangan (Investasi dalam saham) 2.500.000

Kas 2.500.000

Tidak terdapat pasar aktif untuk saham tersebut, dan Entitas A menetapkan bahwa adalah tidak
mungkin menaksir nilai wajar saham dengan menggunakan teknik penilaian. Dalam kasus tersebut,
Entitas A harus terus mengukur investasi pada biaya perolehan sebesar Rp2.500.000 pada tanggal
pelaporan berikutnya sepanjang aset dimiliki, dengan asumsi aset tidak turun nilainya (asset does not
become impaired).

Sementara investasi yang dimiliki yang diukur pada biaya perolehan, keuntungan atau kerugian
kepemilikan yang belum direalisasi pada umumnya tidak dakui dalam laba rugi. Namun dividen tunai
yang diterima dilaporkan sebagai pendapatan dividen.

Contoh 3

Jika Entitas A menerima dividen tunai sebesar Rp10.000, entitas membuat jurnal berikut.

Kas 10.000

Pendapatan dividen 10.000

Bila investasi yang dimiliki pada biaya perolehan dijual atau dengan kata lain dihentikan
pengakuannya (derecognized), setiap perbedaan antara jumlah tercatat dan kas yang diterima diakui
dalam laba atau rugi.
Contoh 4

Jika Entitas A menjual investasi yang dimiliki pada biaya perolehan dan dicatat di laporan posisi
keuangan sebesar Rp1.200.000, dijual dengan harga Rp1.700.000, entitas akan mengakui keuntungan
yang direalisasi (realization gain) sebesar Rp500.000, dan dijurnal sebagai berikut.

Kas 1,200.000

Aset keuangan (Investasi dalam saham) 500.000

Keuntungan atas penjualan aset keuangan 1.700.000