Anda di halaman 1dari 3

PANDUAN ASESMEN TAMBAHAN

A. PENGERTIAN
1. Pasien adalah seorang individu yang memerlukan perawatan medis
2. Dewasa muda adalah indivisu yang masih produktif
3. Rentan adalah suatu keadaan dimana seseorang individu
mudah terjangkit atau terkena penyakit yang disebabkan oleh
menurunnya daya tubuh seseorang
4. Lanjut usia adalah seseorang baik wanita maupun laki-laki yang telah
berusia 60 tahun ke atas
5. pasien dengan rasa nyeri kronis dan intens adalah suatu kondisi
dimana pasien merasakan sakit yang hebat secara terus menerus
6. pasien denga penyakit infeksi atau penyakit menular adalah pasien
memiliki penyakitinfeksi yang bisa menularkan pada orang lain
7. anak dengan ketergantungan bantuan adalah anak yang
memerlukan bantuandalam maenuhi kehidupannya sehari-hari

B. TATA LAKSANA
Rumah sakit menetapkan kriteria tertulis tentang asesmen
tambahan, khusus atau lebih mendalam perlu dilaksanan
populasinya seperti pasien anak -anak, dewasa muda, lanjut usia
yang lemah, pasien dengan rasa nyeri yang kronis dan intens,
pasien dengan infeksi atau penyakit menular. Kriteria tentang
asesmen tambahan, khusus atau lebih mendalam disusun oleh
kelompok staf medis rumah sakit. Proses asesmen untuk
populasi pasien dengan kebutuhan khususnya dapat
dimodifikasi secara tepat sehing ga mencerminkan kebutuhannya,
dengan melibatkan keluarga bila perlu sesuai dengan kebutuhan dan
kondisi yang dapat diterima oleh budaya dan diperlakukan secara
konfidensial
bila pasien yang teridentifikasi kebutuhan tambahan
asesmen khusus seperti k e b u t u h a n k h u s u s a k a n j a n t u n g ,
hipertensi, diabetes mellitus dan lain-lain dirujuk
k e pemberi pelayanan kesehatan yang berkompeten baik di internal rumah
sakit maupun eksternal rumah sakit apabila pelayanan yang
dibutuhkan tidak tersedia di dalam rumah sakit pasien diruju k
keluar rumah sakit. asesmen khusus yang dilakukan dilengkapi
dan dicatat dalam rekam medis pasien

Berikut ini adalah panduan tatalaksana pelayanan asesmen


tambahan/khusus :
1. Asesmen pasien lanjut usia
Dengan ketergantungan bantuan diarahkan oleh kebijakan
dan prosedur yang sesuai dengan yang telah ditetapkan oleh
masyarakat Tulang Bawang. Pemberian a s u h a n u n t u k p a s i e n
yang rentan dan lanjut usia dengan ketergantungan
sesuai dengan kebijakan dan prosedur meliputi
pengkajian, diagnosa, i n t e r v e n s i , implementasi dan
evaluasi

2. Asesmen pediatric
Penting untuk melakukan pemeriksaan sistematis karena
anak sering tidak dapatm e n g u n g k a p k a n k e l u h a n n y a s e c a r a
v e r b a l . A m a t i a d a n y a p e r g e r a k a n s p o n t a n pasien terhadap
area tertentu yang di lindungi. Tahapan asesmen berupa:
a) Keadaan umum
1) tingkat kesadaran, kontak mata, perhatikan terhadap
lingkungan sekitar
2) Tonus otot : meningkat / menurun
3) Respon : gelisah, menyenangkan
b) Kepala
1) Tanda trauma
2) Ubun-ubun besar (jika masuh menonjol) : cekung/
menonjol
c) Wajah
1) Pupil : ukuran, simetris, reflek cahaya
2) Hidrasi : air mata, kelembaban mukosa mulut

3. Asesmen anak- anak


Penting untuk melakukan pemeriksaan karena anak atau bayi sering tidak
dapat mengungkapkan keluhannya secara verbal dan amati adanya
pergerakkan spontan anak atau bayi terhadap area tertentu yang
dilindunggi. Tahapan asesmen keperawatan anak dan neonatus :
a. Identitas meliputi nama, tanggal lahir, jenis kelamin, tanggal dirawat,
tanggal pengkajian dan diagnose
b. Keluhan utama
1) Riwayat penyakit sekaran
2) Riwayat penyakit dahulu
3) Riwayat penyakit keluarga
4) Riwayat imunisasi
c. Pertumbuhan dan perkembangan
d. Rasa nyaman neonatal rentang 0-7 semakin tinggi rasa nyeri
e. Dampak psikososial

C. DOKUMENTASI
Semua asesmen tambahan didokumentasikan direkam medis meliputi:
1. Pengkajian secara keseluruhan terhadap pasien
2. Pembuatan asuhan pasien secara tim yan berkesinambungan
3. Melakukan ronde pasien dengan multi departemen
4. Membuat dokumentasi dalam bentuk rekam medic baik secara verbal
maupun nonverbal