Anda di halaman 1dari 31

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Filtrasi adalah pembersihan partikel padat dari suatu fluida dengan
melewatkannya pada medium penyaringan, atau septum, yang di atasnya padatan
akan terendapkan. Range filtrasi pada industri mulai dari penyaringan sederhana
hingga pemisahan yang kompleks. Fluida yang difiltrasi dapat berupa cairan atau gas,
aliran yang lolos dari saringan mungkin saja cairan, padatan, atau keduanya. Pada
umumnya proses filtrasi merupakan suatu metode pemisahan partikel padatan
tersuspensi dalam sebuah campuran tertentu dengan melewatkan campuran tersebut
pada suatu medium filter yang memiliki pori-pori dengan ukuran tertentu. Proses
pemisahan dengan filtrasi dapat dilakukan karena memiliki driving force yaitu
perbedaan tekanan antara tekanan di dalam tangki dengan tekanan ruangan.
Perbedaan tekanan ini akan mendorong campuran tersebut melewati lapisan medium
filter sehingga padatannya akan tertahan pada medium filter.
Filtrasi diterapkan untuk memisahkan bahan padat dari cairan atau gas,
misalnya untuk mendapatkan suatu fraksi padat yang diinginkan atau untuk
membuang fraksi padat yang tidak dikehendaki (Rahayu,2008)
1.2 Tujuan
Makalah ini dibuat untuk mencapai tujuan tujuan tertentu, antara lain yaitu:
1. Memahami mengenai filtrasi dan mekanisme filtrasi.
2. Memahami kegunaan filtrasi
3. Mengetahui jenis jenis alat filtrasi yang biasa digunakan.
4. Mengetahui cara kerja alat filtrasi
5. Mengetahui kriteria yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan alat filtrasi.
6. Mengetahui penerapan filtrasi dalam suatu industri.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Filtrasi
Filtrasi adalah pembersihan partikel padat dari suatu fluida dengan
melewatkannya pada medium penyaringan, atau septum, yang di atasnya padatan
akan terendapkan. Atau dapat dikatakan bahwa proses filtrasi merupakan suatu
metode pemisahan partikel padatan tersuspensi dalam sebuah campuran tertentu
dengan melewatkan campuran tersebut pada suatu medium filter yang memiliki pori-
pori dengan ukuran tertentu.
Dalam industri, pemisahan bahan merupakan metode yang umum digunakan
untuk memperoleh bahan dengan ukuran atau fasa yang diinginkan. Menurut Idrial
(1987) pelaksanaan pemisahan ini dapat dilakukan dengan memanfaatkan beberapa
gaya yaitu gaya gravitasi, gaya sentrifugal, dan gaya kinetic yang timbul dari aliran.
Pemisahan bahan secara mekanis yaitu pengendapan, pengayakan, penyaringan
(filtrasi), dan ekstraksi. Sedangkan pemisahan dengan kontak keseimbangan bahan
meliputi penguapan, distilasi, adsorbsi, koagulasi, kristalisasi, dan sentrifugasi.
Di dalam campuran zat cair, partikel-partikel padat tersuspensi dapat berupa
partikel yang sangat halus, partikel tegar (rigid) atau plastis, berbentuk bulat atau
beragam dan partikel agregat atau individual (diskrit).
Filter medium (medium penyaring) adalah bahan padat berpori yang berfungsi
menahan partikel-partikel padatan berukuran lebih besar dan meloloskan partikel
padat berukuran lebih kecil dari diameter porinya bersama-sama dengan cairan.
Beberapa filter medium yang sering digunakan antara lain seperti nilon, dacron cloth,
kawat baja (steel mesh) gulungan baja tahan karat berbentuk koil, kain kasa dan lain-
lain.
Dalam industri, kandungan padatan suatu umpan mempunyai range dari hanya
sekedar jejak sampai persentase yang besar. Seringkali umpan dimodifikasi melalui
beberapa pengolahan awal untuk meningkatkan laju filtrasi, misal dengan pemanasan,
kristalisasi, atau memasang peralatan tambahan pada penyaring seperti selulosa atau
tanah diatomae. Oleh karena varietas dari material yang harus disaring beragam dan
kondisi proses yang berbeda (Rahayu,2008).
Fluida mengalir melalui media penyaring karena perbedaan tekanan yang
melalui media tersebut. Penyaring dapat beroperasi pada:
Tekanan di atas atmosfer pada bagian atas media penyaring,
Tekanan operasi pada bagian atas media penyaring,
Vakum pada bagian bawah.
Tekanan di atas atmosfer dapat dilaksanakan dengan gaya gravitasi pada cairan
dalam suatu kolom, dengan menggunakan pompa atau blower, atau dengan gaya
sentrifugal. Penyaring sentrifugal didiskusikan pada seksi berikutnya pada bab ini.
Dalam suatu penyaring gravitasi media penyaring bisa jadi tidak lebih baik daripada
saringan (screen) kasar atau dengan unggun partikel kasar seperti pasir. Penyaring
gravitasi dibatasi penggunaannya dalam industri untuk suatu aliran cairan kristal
kasar, penjernihan air minum, dan pengolahan limbah cair.
Kebanyakan penyaring industri adalah penyaring tekan, penyaring vakum, atau
pemisah sentrifugal. Penyaring tersebut beroperasi secara kontinyu atau diskontinyu,
tergantung apakah buangan dari padatan tersaring tunak (steady) atau sebentar-
sebentar. Sebagian besar siklus operasi dari penyaring diskontinyu, aliran fluida
melalui peralatan secara kontinu, tetapi harus dihentikan secara periodik untuk
membuang padatan terakumulasi. Dalam saringan kontinyu buangan padat atau fluida
tidak dihentikan selama peralatan beroperasi (Idrial, 1987)
2.2 Kegunaan Filtrasi
Filtrasi digunakan sebagai berikut :
1. Untuk membersihkan air dan sampah pada pengolahan air
2. Menjernihkan preparat kimia di laboratorium
3. Menghilangkan pengotor pada air suntik injeksi
4. Membersihkan sirup dari kotoran yang ada pada gula
Biasanya filtrasi alami yang digunakan, misalnya sampel yang akan disaring
dituang kecorong yang didasarnya ditaruh kertas saring. Fraksi cairan melewati kertas
saring dan padatan tinggal diatas kertas saring. Bila sampel cairan terlalu kental,
filtrasi dilakukan dengan penghisapan. Digunakan alat khusus untuk mempercepat
filtrasi dengan menvakumkan penampung filtrat yang digunakan. Filtrasi dengan
penghisapan tidak cocok bila cairannya adalah pelarut organic mudh menguap.
Dalam kasus ini, tekanan perharus diberikan pada permukaan cairan atau larutan
(Fatyasah, 2011).
2.3 Faktor faktor yang Mempengaruhi Filtrasi
Efisiensi filtrasi dipengaruhi oleh beberapa factor, antara lain:
1. Debit filtrasi
Debit yang terlalu besar akan menyebabkan tidak berfungsinya filter secara
efisien.
2. Konsentrasi
Konsentrasi sangat memepengaruhi efisiensi dari filtrasi. Konsentrasi air yang
sangat tinggi akan menyebabkan tersumbatnya lubang pori dari media atau akan
jadi clogging
3. Temperature
Perubahan suhu dari air yang akan di filtrasi,akan menyebabkan massa jenis,
viscositas akan mengalami perubahan. Selain itu juga akan memepengaruhi
daya tarik menarik dianatara partikel halus, sehingga terjadi perbedaan dalam
ukuran besar partikel yang akan disaring.
4. Kedalaman media, ukuran dan material
Pemilihan media dan ukuran merupakan keputusan penting dalam perencanaan
bangunan filter. Tebal tipisnya media akan menentukan lamanya pengaliran dan
daya saring. Media yang terlalu tebal biasanya mempunyai daya saring yang
sangat tinggi,tetapi membutuhkan waktu pengaliran yang lama.
5. Tinggi muka air di atas media dan kehilangan tekanan
Keadaan tinggi muka air di atas media berpengaruh terhadap besarnya debit
atau laju filtrasi dalam media. Tersedianya muka air yang cukup tinggi di atas
media akan meningkatkan daya tekan air untuk masuk ke dalam pori. Dengan
muka pori yang tinggi akan meningkatnkan laju filtrasi (Fatyasah, 2011).
2.4 Medium Filter
Suatu medium filter (septum) pada setiap filter harus memenuhi syarat-syarat,
yaitu sebagai berikut :
Harus dapat menahan zat padat yang akan disaring, dan menghasilkan filtrat
yang cukup jernih.
Tidak mudah tersumbat.
Harus tahan secara kimia dan kuat secara fisik dalam kondisi proses.
Harus memungkinkan penumpukan ampas, dan pengeluaran ampas secara total
dan bersih.
Tidak boleh terlalu mahal.
Dalam filtrasi industri medium filter yang banyak digunakan ialah kain kanvas,
baik yang dengan anyaman kepar atau yang lain. Dalam hal ini terdapat kanvas
dengan berbagai bobot dan anyaman, masing-masing untuk penggunaan tertentu.
Untuk zat cair yang bersifat korosif digunakan medium filter yang lain, seperti kain
wol, tenunan logam monel atau baja tahan karat, tenunan gelas atau, kertas. Kain
sintetis seperti nilon, polipropilena, Saran dan Dacron juga sangat tahan secara kimia
(Fatyasah, 2011).
2.5 Jenis jenis Filter
Menurut Magnom, (2013) Gaya pendorong yang melintas pada media filter
merupakan salah satu syarat dalam sebuah proses filtrasi. Berdasarkan gaya
pendorong ini, filter dapat diklasifikasikan menjadi beberapa macam, antara lain:
2.5.1 Gravity Filter
Gravity filter adalah sistem pengaliran air dari sumber ke tempat reservoir
dengan cara memanfaatkan energi potensial gravitasi yang dimiliki air akibat
perbedaan ketinggian lokasi sumber dengan lokasi reservoir. Gravity filter
merupakan tipe yang paling tua dan sederhana. Filter ini tersusun atas tangki-tangki
yang bagian bawahnya berlubang-lubang dan diisi dengan pasir-pasir berpori dimana
fluida mengalir secara laminer. Filter ini digunakan untuk proses fluida dengan
kuantitas yang besar dan mengandung sedikit padatan, seperti pada pemurnian air.
Tangki biasanya terbuat dari kayu, bata atau logam tetapi untuk pengolahan air
biasa digunakan beton. Saluran dibagian bawah yang berlubang mengarah pada
filtrat, saluran itu dilengkapi dengan pintu atau keran agar memungkinkan
backwashing dari dasar pasir untuk menghilangkan padatan-padatan yang
terakumulasi. Bagian bawah yang berlubang tertutup oleh batuan atau kerikil setinggi
1 ft atau lebih untuk menahan pasir. Pasir yang biasa digunakan dalam pengolahan air
sebagai media filter adalah pasir-pasir kuarsa dalam bentuk yang seragam. Kokas
yang dihancurkan biasanya digunakan untuk menyaring asam sulfur. Batu kapur
biasanya digunakan untuk membersihkan cairan organik baik dalam filtrasi maupun
adsorbsi (Idrial,1987).
Hal yang harus diperhatikan dalam gravity filter, bongkahan-bongkahan kasar
(batu atau kerikil) diletakkan bagian atas balok berpori (cake) untuk menahan materi-
materi kecil yang ada di atasnya (pasir, dll). Materi yang berbeda ukurannya harus
diletakkan dengan membentuk lapisan-lapisan sehingga dapat bercampur dan ukuran
untuk setiap materi harusnya sama untuk menyediakan pori-pori dan kemampuan
yang maksimal.

Gambar 2.1 Gravity filter

2.5.2 Plates and Frames Filter


Alat ini akan bekerja berdasarkan driving force, yaitu perbedaan tekan. Alat ini
dilengkapi dengan kain penyaring yang disebut filter cloth, yang terletak pada tiap
sisi platenya. Plate and frame filter digunakan untuk memisahkan padatan cairan
dengan media berpori yang meneruskan cairannya dan menahan padatannya. Secara
umum filtrasi, dilakukan bila jumlah padatan dalam suspense relatif kecil
dibandingkan zat cairnya.
Filter ini terdiri dari plat dan bingkai yang terpasang dengan suatu medium filter
di atas sisi masing-masing plat itu. Plat tersebut mempunyai saluran yang memotong
plat tersebut sehingga filtrat cairan yang bersih dapat mengalir ke bawah pada
masing-masing plat tersebut. Slurry dipompakan ke dalam penekan dan mengalir
melalui saluran pipa ke dalam bingkai yang terbuka sehingga slurry tersebut mengisi
bingkai itu. Aliran filtrat mengalir melalui medium filter dan partikel padat
membentuk sebagai cake di bagian atas sisi bingkai kain itu. Filtrat mengalir antara
medium filter dan muka plat melalui saluran keluar. Proses filtrasi berlangsung
sampai bingkai tersebut diisi sepenuhnya denganpartikel padat. Ketika bingkai itu
telah diisi sampai penuh,maka bingkai dan plat tersebut terpisah dan cake tersebut
dibuang. Kemudian filter atau saringan itu dipasang kembali dan proses filtrasi
diulangi lagi.

Gambar 2.2 Plates and frames filter


2.5.3 Batch Leaf Filter
Filter daun mirip dengan filter pelat dan bingkai, di bagian dalamnya cake
disimpan pada setiap sisi daun dan filtrat mengalir keluar melalui saluran dari
saringan pembuangan air yang kasar pada daun di antara cake, daun-daun tersebut
dibenamkan ke dalam suspensi.
Filter daun tetap (tipe Sweetland), filter daun berotasi (tipe Vallez) dimana cake
lebih seragam, filter Kelly dalam posisi terbuka. Filter tertutup dan kran masukan
terbuka sehingga suspensi dapat masuk ke selongsong dengan udara yang
dipindahkan dari ventilasi ke selongsong atas bagian belakang. Ventilasi dapat
tertutup atau dibiarkan terbuka setelah selongsong penuh. Jika kran dibiarkan terbuka,
maka kran akan membatasi aliran berlebih dan akan mengembalikan umpan yang
berlebih ke tangki pengumpan sehingga dapat memberikan sirkulasi yang lebih baik
antara filter daun dan untuk menjaga partikel-partikel besar dari pengendapan filtrasi
dilanjutkan sampai ketebalan yang diinginkan tercapai atau filtrasi rata-rata turun
secara tajam.
Umpan didiamkan sebentar, saluran keluaran terbuka kemudian slurry dialirkan.
Tekanan udara rendah dialirkan ke dalam tangki untuk menambahkan solution
berlebih. Adanya perbedaan tekanan akan membantu menjaga cake di dalam
melawan filter kain. Setelah filter kosong, tutup dapat dibersihkan atau dialiri udara
berlebih untuk mengeringkan cake lebih dulu. Untuk kelebihan fluida pencuci
dikeringkan pada akhir pencucian dengan cara sama seperti pada kelebihan slurry dan
cake dialiri dengan udara. Tutup dibuka dan cake dibuang bertekanan udara. Contoh :
pembuatan Mg dari air laut.
2.5.4 Press Filter
Suatu mesin pres bersaringan berisi satu set plat yang didesain untuk
menyediakan serangkaian ruang atau kompartemen yang didalamnya padatan
dikumpulkan. Plat-plat tersebut dilingkupi medium penyaring seperti kanvas.
Lumpur dapat mencapai tiap-tiap kompartemen dengan tekanan tertentu, cairan
melalui kanvas dan keluar ke pipa pembuangan, meninggalkan padatan
dibelakangnya. Plat dari suatu mesin pres bersaringan dapat berbentuk persegi
atau lingkaran, vertical atau horizontal. Kebanyakan kompartement padatan dibentuk
dengan cetakann plat berbahan polipropilena. Dalam desain lain, kompartemen
tersebut dibentuk di dalam cetakan plat berbingkai (plate and frame press),
yang didalamnya terdapat plat persegi panjang yang pada satu sisi dapat diubah
ubah. Pengoperasiannya sebagai berikut:
1. Plat dan bingkai dipasang pada posisi vertikal dalam rak logam, dengan
kain melingkupi permukaan setiap plat,dan ditekan dengan keras bersama
dengan memutar skrup hidrolik.
2. Lumpur memasuki suatu sisi akhir dari rangkaian plat dan bingkai.
3. Lumpur mengalir sepanjang jalur pada satu sudut rangkaian tersebut.
4. Jalur tambahan mengalirkan lumpur dan jalur utama kedalam setiap bingkai.
5. Padatan akan terendapkan di atas kain yang menutupi permukaan plat.
6. Cairan menembus kain, menuruni jalur pada permukaan plat (corrugation), dan
keluar dari mesin press.
7. Setelah merangkai mesin press, lumpur dimasukkan dengan pompa atau tangki
bertekanan pada tekanan 3 s.d. 10 atm.
Perawatan filtrasi harus dirawat secara kontinu agar umur pakai peralatan
menjadi lebih panjang. Langkah-langkah perawatan sebagai berikut :
Media penyaring dibersihkan dengan diblower menggunakan udara sehingga
partikel-partikel yang ada di pori-pori penyaring tidak menempel lagi.
Kantong penyaring untuk pembersih gas juga dibersihkan adri media padatan
atau partikel.
Penyaring bercangkang dan berdaun juga dibersihkan dari debu dan karat
sehingga media penyaringan tersebut akan bekerja secara optimum.

Gambar 2.3 Press filter


2.5.5 Rotary Vacuum Drum Filter
Sebuah filtervakumrotarydrum terdiri daricloth-
coveredcompartmentaldrumtersuspensipadaporosaksialataskolam umpanyang
mengandungsuspensi, dengankira-kira 50 sampai 80% dariarea layartenggelam
dalamsuspensi. kolambiasanyamencakupagitatoruntuk
mempertahankansuspensiumpanpada konsentrasikonstan. Agitatortipe
ayunanberosilasi, yang terdiri darilengansisi yang dilasdan sudutgarubajak (rake
plough), dirancang untukmencegah erosicake daripermukaan drumtetapi padawaktu
yang sama untukmemaksimalkanpembentukancakedan outputproduksi.Desain
lainmemungkinkanperakitanagitatoruntuk dihapus daritangkidengandrummasih di
tempat.
Tekanan di luar drum adalah tekanan atmosferik tetapi di dalam drum
mendekati vakum. Drum dimasukkan ke dalam cairan yang mengandung suspensi
padatan, lalu diputar dengan kecepatan rendah. Cairan tertarik melewati filter cloth
karena tekanan vakum, sedangkan padatan tertinggal di permukaan luar drum
membentuk cake
Drumini biasanyadibagi menjadi tiga bagianyang dikenal
sebagaibangunancake, dewateringdan zonapenghapusan cake. Dua yang
pertamaberada di bawahzonavakum, dimanaairdalam
bahanyangditanganitersedotmelaluikain saring, danpartikel
padatmembentukcakepada kain. Padazonaketigavakumdilepaskandankompresi
udarajetdapat digunakanuntuk menghilangkancake. Udaraterkompresijuga
dapatdigunakan untukmeniup bersihkain saring.

Gambar 2.4 Cross-section rotary vacuum drum filter


Kepalakendalimembagidrumfilter kebagian yang berbedauntuk penyaringan,
mencuci, pengeringanhisap danpelepasancake, sehinggadalam perjalanandarisatu
titikrevolusimasing-masingdaerahdrummelewatizona inisecara berurutan.
Filtratkeluarmelaluiseparator receiverdandibuangbaikdengan memompaatau
denganpemanfaatantekanan atmosfer(yaitu dengan menggunakankakibarometric).
Lapisanpadatan yang tersaringmuncul darisuspensisebagaidrum berputar, dan
mengikutinya.Hasilnyadicuci bersih, dihisap kering dan diberhentikandarikain saring.
Cairan yang telah dicucidimasukkankecakebaik secara
langsungmelaluiperangkatmencucisepertibendunganatau spay nozzle, atauwash
beltyang tergeletakdi atascake.
Filtratdari zonapencucian dapatdikeringkansecara terpisahdari sumber filtrat.
Pemanfatan blotongdibuangmelaluialatpembuangan yang terdiri dari beberapa jenis
drum yang disesuaikan dengan ketebalan cake, konsistensi, dan strukturnya.
Filter cloth dapatdibersihkansebelumkembali kekolam umpan, baik
denganairjetatau dengansikatpembersih. Jikacakefilter tidakdicuci, atau
jikapemisahanfiltratutama danmencucitidak diperlukan, maka instalasiini
dilengkapihanyadenganfiltrat separator. Sebuahsistem filtermenggunakan
sumbervakumumum., tapi mempertahankan filtrat(wash liquor) dan wash
liquid(weak liquor) terpisahditunjukkanpada Gambar2.6.

Gambar 2.5Rotary vacuum drum filter


Gambar 2.6 Sistem filter dengan sumber vakum umum

2.5.5.1 Metode Pelepasan Cake


a. Scrapper Discharge
Secara luasdigunakan untuklumpurlimbah, pada pelapisan bijih mineral
ataupekerjaanmetalurgi, untukslurryproses kimia, danproduk serupa lainnya.
Cakedibawasekitar tiga-perempat dari jalandi sekitar drum, untuk menghadapipisau
datar(doctor blade) yang biasanyamembentang di seluruhlebar drum. Scraper
bladesendiri dapat tetapataumenyesuaikan diri. Sebuahpisau tetapdengantekanan
tinggipukulan-kembali pada titikyanglebih atau kurangtradisional di Aplikasi tertentu
(seperti dewateringlumpur batubara, pengolahanmetalurgi dansebagainya).
Pisausebenarnyaditetapkan padajarak yang kecildaripermukaandrum,
sebenarnyaseparasidaricakeyangdicapai olehtekanan blow-back, yang
mengangkatmediumsedikitjauh darisupport, dan scrappersehinggahanya
memanducakelepasdaridrum (Zulfikar, 2011).
Gambar 2.7 Scraper discharge

b. Roller Discharge
Rollerdischarge(Gambar 2.8) terbatas padacakeyang bersifatperekat,
yangakanmentransferdariclothfilterutamake roller pemisah. Cakeini
kemudiandilepasdariroldengan pisauscraper, yangdapat berhubunganerat
denganrollertanpa menyebabkanmasalahpemakaian pada cloth. Dalamefek iniadalah
bentukscraper pelepas, tetapimenghilangkankontak antarapisauscraperdankain.
Pelepasan cake yang tepatdari drumvakumrotaryfilteradalah sangat
pentingjikajenisfilteruntuk terus bekerjasecara efisien.

Gambar 2.8 Roller Discharge


c. String Discharge
Sebuah filterStringdischarge(Gambar 2.9) memiliki sejumlahstringtak
berujung, berjaraksekitar10-12mmlapanganselamalebarfilterdrum,menjalankanstring
inidiperpanjanguntuk membentuksistem konveyorterbuka melewatidischargeterpisah
danrolkembali. efektif, string inimengangkatcakedarifilter clothpada titik di
manamereka meninggalkandrumtangensial, cakekemudian jatuh daristringsaat
merekakembali kelingkaranrolldischarge. Sebuah sisirpanduanjugadapat
digabungkanantaradischargedanroll back, untuk mempertahankankeselarasanstring
danmenghapussisacakeyang menempel padastring.

Gambar 2.9 String Discharge


String dischargememinimalkankeausanmekanis padafilter
cloth(memungkinkan kainyang akandigunakan lebih tipis), menghindari kebutuhan
untukblow-back dan terus menerusmenyediakanpengikisan yang stabilpada setiap
titikyang cocokdaridrum. String normalnyaterbuat darifibresintetis(misalnya nylon,
poliesteratau polipropilena), yang dipilihberdasarkandengan produkyangditangani.
Dapat jugamenggunakanbahan yang samaseperticloth.

d. Belt Discharge
mirip denganstringdischarge dalamprinsip operasi, dalam hal
cakeyangterbawadari drumke titikpembuangan, akan tetapi dalam discharge ini
clothitu sendirimenjalankandrumdengandiameter rol yang lebih keciluntuk
menjalankanconveyor, dengancakeotomatisjatuhdarikainpada saatekstremitasdalam
jalannya operasi.Hasil yang dikembalikan akan terbawa oleh kain kemudian melewati
suatu perangkat pencucian, untuk membersihkannya sebelum kembali ke
penampungan umpan.

Gambar 2.10 Belt Discharge

Metode ini menyediakan dukungan lengkap dari cake ke titik pembuangan


dan sehingga mampu menangani semua jenis dan ketebalan cake. Tidak memerlukan
blow-back dan keausan mekanis pada kain minim. Pencucian kembali pada run juga
menghilangkan kecenderungan untuk kain menjadi tersumbat (Zulfikar, 2011).
2.5.6 Rotary Disc Filter
Rotary disk filter ini digunakan dalam operasi skala besar serta proses
kontinu. Media filter dapat berupa kain (cloth), kertas, media poros dan lain-lain.
Pemilihan media filter ini didasarkan atas kemampuan untuk memisahkan padatan,
kekuatan yang dimiliki, inert terhadap bahan kimia dan juga dari segi ekonominya.
Filter ini terdiri dari cakram vertikal sepusat yang menjulang pada batang
pemutar horizontal. Prinsip operasi dari filter ini sama dengan prinsip operasi rotary
vacuum drum filter. Tiap-tiap cakram berongga yang dilapisi dengan kain penyaring
(medium filter) dan masuk ke dalam lumpur (slurry). Cake yang terbentuk dicuci,
dikeringkan, ketika cakram tersebut lebih tinggi separuh dari putarannya. Proses
pencucian lebih sedikit efisiensinya dibandingkan dengan tipe drum berputar (rotary
drum type).
Rotary vacuum disc filter memiliki keuntungan, dibandingkan dengan filter
drum rotary, yaitu memberikan daerah penyaring yang jauh lebih besar per unit luas
lantai. Dengan demikian sangat cocok untuk pengolahan produk massal, misalnya
dalam persiapan batubara, bijih berpakaian, pulp dan pengolahan kertas, dan
sebagainya. Prinsip pembangunan filter vakum disk rotary adalah bahwa sejumlah
cakram filter dipasang, sejajar satu sama lain, pada poros horizontal. Setiap disk
terbuat dari sektor dipertukarkan ditutupi dengan media filter, yang dapat diambil
untuk mencocokkan dan menghapus kain filter. Filter disk konvensional memutar
cakram melalui aliran mana suspensi diumpankan. Aliran yang besar biasanya akan
memiliki agitator untuk mempertahankan konsentrasi konstan suspensi, dan bahkan
pembentukan cake. Vakum diterapkan pada sektor disk melalui pipa di inti poros
pusat, sepanjang filtrate dilepaskan.
Jenis filter tidak dibatasi oleh konsistensi inlet maksimum selama stok
fluidized maka dapat diproses oleh unit. Hal ini memungkinkan aplikasi tidak rentan
terhadap filtrasi vakum disk untuk penanganan secara rutin.

Gambar 2.11 Rotary disc \vacuum filter

2.5.7 Pad and Panel Filter


Filter pad dan panel adalah salah satu bentuksederhanadarifilter,digunakan
terutamauntuk menghilangkandebudari udara, dalam situasiventilasi, yang terdiri
darilembarantebalmedia filter, atau bahantipis yang dilipatuntukmenempatiruang
yang sama sepertipad, yang terdapatdalam bingkaipersegi panjangdan
dimaksudkanagar sesuaierat dilubangpersegi panjangyang sesuaidalamdinding
pembatas.
Tujuanfiltrasidebumeliputi:
1. Membuatatau menjagaruang kerjaataulebih sehat
2. Pencegahanpolusi udaralingkungan, dengan
menangkappartikelkontaminanseperti sisa sisa proses manufaktur, tungku
atau mesin
3. Pemeliharaan yang tepat untuk mesin agar terlindungi dari debu yang dapat
merusak alat
4. Peningkatan kualitas produk, seperti dalampencegahandeposisidebu padafoto-
grafis film ataupermukaansemikonduktor
5. Perlindunganpekerja daridebuberbahayapadaatau dekattitikgenerasi

Gambar 2.12 Filter pad dan panel


2.5.8 Magnetic Filter
Filtermagnetikmengkhususkantegangansistemuntuk menghilangkanbesi
danpartikel ferro-magnetik lainnyadarisuspensicair danaliranpartikel padat. Filter ini
berada di efek magnetsederhana, bila sesuaiterletak disistem fluida, dapatmenarik dan
mempertahankanpartikel logam besi, nikel dankobaltyang mungkin adadalam sistem
itu, dan jugapartikelkompositdi manamaterial feromagnetik adalahentrained.
Penggunaanutama merekaadalah untukmenjebak danretensimesin
logambesiataumemakai produkdalam sistempelumasandan sistem hidrolik(terutama
ketika menjalankansistem baru), penghapusanpartikelbesidari slipkeramikdalam
industrikeramik, penghapusanpartikelbesidariprosesfeed line dankonveyorpneumatik,
sertapemisahan danretensiswarfdarialat mesinpendingin.
Dalambentuk yang paling sederhana, filtermagnetikmungkindalam
bentukplugmenggantikanpenutup saluran konvensional dalam kasusengkol. Partikel
logambesimengalir kemedan magnetyang dihasilkan olehplugtertarik kesteker, di
mana merekatertarikdan tetapterjebak. Stekerkemudian dapatdibersihkandengan cara
dikorekketikadilepas, misalnyapada setiapganti oli. Plugjenis inisangat bergunauntuk
menangkappemakaian produkawal yang dihasilkanselama periodeberjalannya
mesinpembakaran internal, gearbox, gear pompadan mesinyang sama. Sebuahbentuk
drain plugmagnetik yang lebihefisien, bukan mengandalkan kemurnian
padaperangkaptarikmagnet, kontaminanbesiantara
sejumlahcincinmagnetataumagnetmengelilingiintiplug.
Gambar 2.13 Rakitan Filter tipe magnetik

Gambar 2.14 Bagian dari filter magnet

2.5.9 Membrane Filter


Membran awalnya menyiratkan lembaran plastik tipis, mikroporous atau
semi-permeable, istilah 'membran' ini sekarang digunakan untuk setiap media filter
yang mampu memisahkan partikel dibawah 0,1 mikrometer. Membran dapat
dikatakan adalah bagian yang paling cepat berkembang dari pasar media filtrasi
(terutama jika membran keramik untuk penyaringan gas panas yang disertakan).
Teknologi membran modern dimulai dengan pengembangan membran kinerja
tinggi pertama untuk desalinasi air garam dengan reverse osmosis, sebagaimana
dilaporkan dalam Loeb dan Sourirajans seminal paper tahun 1963.
Untuk banyak orang, membran tetap menjadi bahan tipis yang fleksibel, tapi
dalam hal penyaringan kata membran sekarang mencakup segala macam media yang
dapat mencapai pemisahan pada 0,1 mikrometer atau di bawahnya (ke ukuran
molekul dan ion), dan yang mungkin tebal atau tipis, fleksibel atau kaku, organik atau
anorganik. Selain itu, membran sekarang banyak digunakan dalam aplikasi
mikrofiltrasi pada ukuran memisah jauh di atas 0,1 mikrometer.
Struktur permukaan halus dari semua membran menyiratkan perlunya
signifikan pressure drop yang melewati media dalam rangka mencapai fluks cairan
yang cukup. Akibatnya, membran harus dimasukkan dalam tekanan housing yang
ketat, dan cara-cara lain yang diperlukan untuk mencapai operasi yang sehat dan
efisien. Proses utama di mana membran yang digunakan dalam industri adalah:
1. Penyaringan partikel halus, dengan diameter efektif kurang dari 0,1
mikrometer, dari suspensi dalam cairan atau gas (mikrofiltrasi)
2. Penghilangan molekul yang sangat besar dan zat koloid dari cairan
(ultrafiltrasi)
3. Penghilangan selektif beberapa spesies ion dari larutan (nanofiltrasi)
4. Penghilangan efektif semua materi terlarut dan tersuspensi dari air dan pelarut
lainnya (reverse osmosis)
5. Transportasi selektif spesies ion saja (elektrodialisis)
6. Pemisahan campuran cairan larut (pervaporasi), dan
7. Pemisahan campuran gas, termasuk campuran gas dan uap (gas dan uap
perembesan).
Gambar 2.15 Filter membran

Membran bekerja berdasarkan pemisahan antara molekul yang lebih besar


dengan yang lebih kecil sesuai besarnya pori-pori membran, dimana radius diameter
dari masing-masing molekul atau senyawa telah dapat diketahui secara terukur. Data
ini sangat berguna dalam teknologi membran, karena dengan mengetahui diameter zat
atau senyawa yang akan kita ambil atau pisahkan dengan mudah kita bisa mencari
pori-pori membran yang sesuai. Menurut Brown (1978), Sekarang ini ada 5 jenis
membran berdasarkan spectrum pemisahannya, yaitu :
1. Reverse Osmosis (RO)
Filter air membrane Reverse Osmosis merupakan perpindahan air dari larutan
berkonsentrasi rendah menuju larutan dengan konsentrasi yang lebih tinggi melalui
lapisan semipermeable hingga terjadi kesetimbangan tekanan osmosis. Reverse
osmosis diartikan sebagai perpindahan pelarut dari larutan, melalui membran
semipermeable di bawah tekanan, ke pelarut murni atau larutan yang lebih encer pada
tekanan yang lebih rendah. Tekanan yang diberikan pada larutan yang lebih pekat
memungkinkan pelarut untuk berpindah ke larutan yang lebih rendah konsentrasinya.
Dalam reverse osmosis, filter membran berfungsi sebagai lapisan semipermeable
yang melewatkan pelarut dan menahan molekul-molekul terlarut. Tekanan yang
diperlukan untuk proses reverse osmosis tergantung pada konsentrasi
senyawasenyawa dalam pelarut, biasanya lebih besar dari 500 psi. Reverse osmosis
disebut juga hiperfiltrasi yang merupakan filtrasi paling bagus yang ada sampai saat
ini. Reverse osmosis mampu menyisihkan partikel sampai ukuran ion dalam larutan.
2. Elektrodialisis (ED)
Dalam filter air membrane elektrodialisis, filter membran yang digunakan
tidak permeable untuk air tetapi permeable bagi kation dan anion. Filter membran
yang sering digunakan dalam proses elektrodialisis adalah filter yang dibuat dari
hydrated cellophan dan media lain yang dapat digunakan untuk menentukan ukuran
pori-pori membran.
Walaupun dialisis jarang digunakan dalam bidang pengolahan air dan
pemurnian air, terdapat beberapa industri yang memanfaatkan teknologi ini untuk
mengolah air buangan. Membran mampu berfungsi sebagai penukar kation dan anion,
dimana larutan yang akan diolah dilewatkan diantara anoda dan katoda. Ruang antara
katoda dan anoda dibuat sekecil mungkin untuk meminimalisasi pemakaian energi
listrik. Ketika arus listrik searah dilewatkan pada anoda dan katoda, terjadi
perpindahan anion ke anoda dan kation ke katoda. Karena pada satu membran hanya
berfungsi untuk anion atau kation saja, maka diperlukan dua membran untuk
memisahkan kation dan anion.
Efisiensi dari elektrodialisis akan berkurang jika terjadi polarisasi konsentrasi
serta timbulnya endapan yang menempel pada permukaan membran. Hal ini
mengakibatkan kenaikan tegangan listrik yang diberikan untuk mempertahankan
kualitas air yang diinginkan. Untuk mengolah air baku, diperlukan pengolahan
pendahuluan untuk menghilangkan senyawa organik, besi, dan kekeruhan. Hal ini
disebabkan air baku mengandung molekul yang tidak memiliki ion, seperti senyawa
organik dan koloid, dimana molekul-molekul tersebut akan tetap berada dalam air
hasil pengolahan.
3. Ultrafiltrasi (UF)
Filter air membrane Ultrafiltrasi menggunakan membran dengan ukuran pori
lebih kecil dari 0,1 mikron dan gaya tekan berkisar antara 30 sampai 90 Psi.
Ultrafiltrasi dapat digunakan untuk menyisihkan bakteri, virus, koloid, dan senyawa-
senyawa organik yang mempunyai molekul berukuran besar. Beberapa jenis
membran ultrafiltrasi dapat dibersihkan dengan melakukan backwash. Kecepatan
proses filtrasi dapat berkurang karena adanya bahan-bahan tersuspensi yang
disisihkan akibat proses filtrasi dan polarisasi konsentrasi. Akibat adanya akumulasi
kontaminan pada permukaan membran, menyebabkan penurunan kualitas larutan
yang diolah serta memperbesar gaya tekan yang dibutuhkan. Dalam bidang
kesehatan, proses UF dapat digunakan untuk memisahkan plasma darah dan
sel darah merah. Dalam industri, proses UF sering digunakan untuk menyisihkan
substansi tertentu dalam air buangan, meningkatkan konsentrasi emulsi, dan
meningkatkan konsentrasi suspensi makromolekular seperti polyvinyl alkohol.
4. Mikrofiltrasi (MF)
Tujuan utama dari filter air membrane mikrofiltrasi adalah menyisihkan
partikel-partikel pencemar dengan diameter lebih besar dari 0,5 mikron. Salah satu
kegunaan mikrofiltrasi dalam teknik lingkungan adalah mengisolasi coliform dari
contoh air yang diteliti. Mikrofiltrasi juga dapat digunakan untuk menyisihkan
partikulat di udara yang akan digunakan sebagai bahan baku generator ozon.
Membran MF dapat dibuat dari berbagai macam material termasuk selulosa asetat.
Besarnya pori-pori filter membran berkisar antara 0,1 mikron sampai dengan 0,45
mikron.
5. Arus Silang (Cross Flow)
Hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan membran adalah akumulasi
substansi pada permukaan membran dan/atau lubang-lubang pada membran (pores)
yang dapat menyebabkan penurunan kemampuan membran. Keadan ini disebut
sebagai membrane fouling (tertutupnya pori-pori membran). Substansi-substansi
tersebut dapat berupa koloid dan partikel tersuspensi, zat-zat organik, garam terlarut,
dan organisme biologi. Untuk mengurangi dampak dari terjadinya membrane fouling,
membran dibuat dengan sistem arus silang (crossflow). Dengan sistem ini, cairan
yang akan dimurnikan dialirkan sejajar dengan permukaan membran dan tekanan
diberikan tegak lurus dengan arah aliran cairan.
Banyak sekali jenis membran yang sudah diterapkan dan berhasil dalam
mengurangi cost operasi dan efesiensi penggunaan energi. Membran untuk mereduksi
limbah radioaktif cair, membran untuk palm oil industry, seperti produksi FFA (Free
Fatty Acid) dari palm fresh fruit branc, palm kernel oil filtration, zero waste effluent
didalam industri CPO, biogas purification, membrane distillation untuk berbagai
proses pemisahan didalam industri minyak bumi dan gas. Membran Ultrafiltration
memiliki ukuran pori yang lebih besar dibandingkan dengan Reverse Osmosis.
Koloid, padatan terlarut, molekul organik dengan berat molekul yang tinggi tidak
dapat melalui ultrafiltration. Teknologi ini beroperasi pada tekanan 0,2-1,4 Mpa. Hal
ini dimungkinkan karena tekanan osmotik koloid dan molekul organik berada dalam
jumlah yang sedikit. Ukuran pori ultrafiltration berada pada range 0,001-0,01 micront
ultrafiltration beroperasi dengan prinsip cross-flow.Ultrafiltration sering digunakan
untuk menyingkirkan aktivitas alfa dari uap limbah. Limbah aktinida dalam bentuk
koloid atau pseudo-colloidal pada uap limbah radioaktif dapat disingkirkan secara
efektif oleh ultrafiltration dan dapat digunakan untuk menyingkirkan ion logam
terlarut dari larutan dilute aqueous apabila sebelumnya ion tersebut mendapat
perlakukan awal untuk pembentukkan partikel padatan (IAEA, 2004). Gambar 3.
Menunjukkan ilustrasi berbagai ukuran membran dan ukuran porinya.(3 0.05)
micron , (0.15 0.0014) micron, (0.0015 0.0008), (0.0015 0.0008)
Dengan mengetahui jenis dan ukuran partikel yang terdapat dalam cairan,
maka diameter partikel membran dapat dipilih, apakah digunakan jenis membran
microfiltrasi, ultrafiltrasi, nanofiltrasi atau RO. Semakin kecil pori membran semakin
tinggi tekanan yang diperlukan sehingga energi yang diperlukan juga semakin besar.
Sebagai gambaran untuk membran micro dan ultra cukup diperlukan tekanan 1
sampai 2 bar, untuk nano tekanan pompa yang diperlukan 5 sampai 10 bar, sedangkan
untuk membran RO tekanan bisa 10 sampai 80 bar. Perbedaan cara kerja membran
filtrasi dengan filtrasi konvensional adalah sebagai berikut (lihat gambar 4). Aliran
dilewatkan pada filter, kemudian partikel tertahan oleh filter bahkan partikel masuk
kedalamnya, semakin lama partikel semakin menumpuk dan akhirnya buntu dan tidak
dapat digunakan lagi atau dibersihkan.
Proses pemisahan partikel pada sistem membran dapat di lihat seperti diagram
gambar no.5. dimana aliran tetap mengalir dipermukaan membran dan partikel ikut
aliran tersebut, kemudian sebagian air yang bersih terpisah melewati pori-pori
membran, siasanya yang masih bercampur limbah tetap mengikuti aliran. Partikel
yang diameternya lebih besar dari pori-pori membran tidak mampu menembus
lapisan tipis pada membran dan mengikuti aliran sisa, sedangkan yang lolos pori-pori
dia akan mengikuti aliran hasil maksudnya partikel tidak berhenti pada pori-pori
membran, sehingga sistem membran ini tidak mudah mampet.
Pada kurun waktu tertentu permukaan membran akan menjadi kotor (lihat
gambar 6. Gambar partikel pengotor yang menempel pada dinding membran,untuk
menghilangkan pengotor yang menempel tersebut dilakukan aliran balik atau
backwash, tetapi pada membran ro tidak bisa dengan backwash tetapi dengan
penggelontoran .
Supaya partikel tidak mudah menempel pada dinding membran maka
kecepatan aliran diperbesar dengan tekanan rendah. Hal ini tidak harus aliran inputan
besar tetapi cukup pada proses aliran filtrasi yang merupakan aliran putaran.
Berdasarkan jenis pemisahan dan strukturnya, membran dapat dibagi menjadi
3 kategori:
1. Porous membrane. Pemisahan berdasarkan atas ukuran partikel dari zat-zat
yang akan dipisahkan. Hanya partikel dengan ukuran tertentu yang dapat
melewati membran sedangkan sisanya akan tertahan. Berdasarkan klasifikasi
dari IUPAC, pori dapat dikelompokkan menjadi macropores (>50nm),
mesopores (2-50nm), dan micropores (<2nm). Porous membrane digunakan
pada microfiltration dan ultrafiltration.
2. Non-porous membrane. Dapat digunakan untuk memisahkan molekul dengan
ukuran yang sama, baik gas maupun cairan. Pada non-porous membrane,
tidak terdapat pori seperti halnya porous membrane. Perpindahan molekul
terjadi melalui mekanisme difusi. Jadi, molekul terlarut di dalam membran,
baru kemudian berdifusi melewati membran tersebut.
3. Carrier membrane. Pada carriers membrane, perpindahan terjadi dengan
bantuan carrier molecule yang mentransportasikan komponen yang
diinginkan untuk melewati membran. Carrier molecule memiliki afinitas yang
spesifik terhadap salah satu komponen sehingga pemisahan dengan
selektifitas yang tinggi dapat dicapai (Brown,1978).
Menurut Idrial (1987), kelebihan filtrasi membran adalah sebagai berikut :
a) Dapat menganalisa sampel dengan volume yang besar dalam waktu yang
singkat yang dibatasi oleh kekentalan dan kekeruhan cairan sampel.
b) Dapat menganalisa sampel dengan jumlah mikroba yang sedikit (peningkatan
keakuratan pendeteksian mikroba).
c) Inhibitor pada sampel yang dapat menghambat pertumbuhan mikroba seperti
antibiotik, klorin atau zat pengawet dapat terbilas.
d) Pada umumnya cawan yang digunakan berukuran kecil (50mm) sehingga
dapat menghemat penggunaan media dan tempat pada inkubator.
e) Praktis dalam preparasinya, dapat dilakukan berulang kali penyaringan
(melipatgandakan cabang corong) dan reprodusibel.
f) Melalui proses pengeringan tertentu, kertas membran yang telah ditumbuhi
koloni dapat dijadikan dokumen atau data permanen demi kepentingan
perekaman data.
Menurut Idrial (1987), kekurangan filtrasi membran adalah sebagai berikut :
a) Kurang cocok untuk menghitung sampel dengan jumlah mikroba yang terlalu
pekat walaupun pengenceran dapat dilakukan dengan pengenceran bertingkat.
b) Beberapa jenis mikroba yang berdiameter lebih kecil dari pori seperti
Rickettsia dan Mycoplasma mampu lolos dari pori kertas membran.

2.6 Macnam-Macam Filtrasi


Menurut prinsip kerjanya filtrasi dapat dibedakan atas beberapa cara, yaitu:
Gravity Filtration : Filtrasi yang cairannya mengalir karena gaya berat.
Pressure Filtration: Filtrasi yang dilakukan dengan menggunakan tekanan.
Vacum Filtration : Filtrasi dengan cairan yang mengalir karena prinsip
hampa udara (penghisapan).
a. Filter Batch Berdasarkan Tekanan
Filter tekanan dapat memberikan perbedaan tekanan yang cukup besar
melintas septum sehingga menghasilkan filtrasi yang cukup cepat dengan zat cair
viskos atau zat padat halus. Filter tekanan yang umum adalah filter press dan shell-
and-leaf filter.
b. Filter Press
Suatu mesin press bersaringan berisi satu set plat yang didesain untuk menyediakan
serangkaian ruang atau kompartemen yang di dalamnya padatan dikumpulkan. Plat-
plat tersebut dilingkupi media penyaring seperti kanvas. Lumpur dapat mencapai tiap-
tiap kompartemen dengan tekanan tertentu, cairan melalui kanvas atau keluar melalui
pipa pembuangan, meninggalkan padatan cake basah dibelakangnya. Plat dari suatu
mesin press bersaringan dapat berbentuk persegi/lingkaran, horizontal atau vertical.
Pres filter terdiri atas elemen-elemen filter (hingga mencapai 100 buah) yang berdiri
tegak atau terletak mendatar, disusun secara berdampingan atau satu di atas yang lain.
Elemen-elemen ini terbuat dari pelat-pelat beralur yang dilapisi kain filter dan
disusun pada balok-balok luncur sehingga dapat digeser-geser. Dengan suatu sumbu
giling atau perlengkapan hidraulik, pelat-pelat itu dipres menjadi satu diantara bagian
alat yang diam (bagian kepala) dan bagian yang bergerak. Saluran masuk dan saluran
keluar terdapat dibagian kepala (untuk sistem tertutup) atau saluran keluarnya di
samping pelat-pelat (untuk sistem terbuka).
Gambar 2.16Filter press

Filter ini terdiri dari seperangkat lempengan yang dirancang untuk memberi
sederetan kompartemen untuk pengumpulan zat padat. Lempengan tersebut ditutup
dengan medium filter seperti kanvas. Slurry umpan masuk ke dalam masing-masing
lempengan dan medium filternya dengan tekanan, cairannya lewat melalui kanvas
dan keluar melalui pipa keluaran dan meninggalkan zat padat basah di antara
lempengan tersebut.

Gambar 2.17 Peralatan filter tekanan untuk operasi otomatis

Lempengan press yang digunakan ada yang berbentuk bujur sangkar atau
lingkaran, ada yang terletak vertikal dan horisontal. Tetapi umumnya lempengan
untuk zat padat itu dirancang dengan membuat tekukan pada permukaan lempeng,
atau dalam bentuk plate-and-frame. Pada desain plate and frame ini, lempengan
berbentuk bujur sangkar dengan panjang sisi 6-28 in dan disusun silih berganti
dengan bingkai terbuka. Lempengan tersebut tebalnya berkisar 0,25 sampai 2 in,
sedangkan bingkainya setebal 0,25 sampai 8 inci. Lempengan dan bingkai itu
didudukkan secara vertikal pada rak logam dengan medium filter dipasang menutupi
setiap bingkai dan dirapatkan dengan bantuan sekrup dan rem hidraulik. Bubur
umpan masuk pada satu ujung rakitan lempeng dan bingkai tersebut. Slurry mengalir
melalui saluran yang terpasang memanjang pada salah satu sudut rakitan dari sudut
tersebut melalui saluran tambahan mengalir ke dalam masing-masing bingkai. Di sini
zat padat itu diendapkan di atas permukaan pelat. Cairan mengalir menembus kain
filter, melalui alur atau gelombang pada permukaan lempeng, sampai keluar press
filter tersebut.
Sesudah filter tersebut dirakit, slurry dimasukkan dari pompa atau tangki
pendorong pada tekanan 3 sampai 10 atm. Filtrasi lalu diteruskan sampai tidak ada
lagi zat cair yang keluar dan tekanan filtrasi naik secara signifikan. Hal ini terjadi bila
bingkai sudah penuh dengan zat padat sehinggga slury tidak dapat masuk lagi. Filter
itu disebut jammed. Setelah itu, cairan pencuci dapat dialirkan untuk membersihkan
zat padat dari bahan-bahan pengotor yang dapat larut. Cake tersebut kemudian
ditutup dengan uap atau udara untuk membuang sisa zat cair tersebut sebanyak-
banyaknya. Filter itu lalu dibongkar, cake padatnya dikeluarkan dari medium filter
sehingga jatuh ke konveyor menuju tempat penyimpanan. Pada kebanyakan press
filter, operasi tersebut berlangsung secara otomatis.
Sampai cake bersih, proses pencucian memakan waktu beberapa jam karena
cairan pencuci cenderung mengikuti jalur termudah dan melangkahi bagian-bagian
cake yang terjejal rapat. Jika cake tidak terlalu rapat, sebagian besar cairan pencuci
tidak efektif membersihkan cake. Jika diinginkan pencucian sampai benar-benar
bersih, biasanya dibuat sluury lagi dengan cake yang belum tercuci sempurna.
Pencucian lebih lanjut dapat menggunakan zat cair pencuci dalam kuantitas besar dan
menyaringnya kembali dengan shell-and-leaf filter sehingga memungkinkan
pencucian yang lebih efektif dari pada plate and frame filter.
c. Press Filter Continue
Filter ini biasanya memerlukan banyak tenaga manusia untuk operasinya.
Untuk mengatasinya digunakan tekanan vakum. Namun filter vakum juga terkadang
kurang ekonomis pada zat padat yang sangat halus, tekanan uap zat cair tinggi,
viskositas lebih dari 1 cP, atau bila zat cair berupa larutan jenuh yang akan
mengkristal.
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
1. Filtrasi adalah pembersihan partikel padat dari suatu fluida dengan
melewatkannya pada medium penyaringan, atau septum, yang di atasnya
padatan akan terendapkan. Atau dapat dikatakan bahwa proses filtrasi
merupakan suatu metode pemisahan partikel padatan tersuspensi dalam
sebuah campuran tertentu dengan melewatkan campuran tersebut pada suatu
medium filter yang memiliki pori-pori dengan ukuran tertentu.
2. Filter medium (medium penyaring) adalah bahan padat berpori yang berfungsi
menahan partikel-partikel padatan berukuran lebih besar dan meloloskan
partikel padat berukuran lebih kecil dari diameter porinya bersama-sama
dengan cairan. Beberapa filter medium yang sering digunakan antara lain
seperti nilon, dacron cloth, kawat baja (steel mesh) gulungan baja tahan karat
berbentuk koil, kain kasa dan lain-lain.
3. Filtrasi dapat digunakan untuk membersihkan air dan sampah pada
pengolahan air, menjernihkan preparat kimia di laboratorium, menghilangkan
pengotor pada air suntik injeksi dan untuk membersihkan sirup dari kotoran
yang ada pada gula.

3.2 Saran
Pemisahan bahan merupakan metode yang penting dala industri untuk
memperoleh bahan dengan ukuran, atau fraksi yang diinginkan. Oleh karena itu,
diperlukan pemahaman mengenai pemisahan ukuran dan juga prinsip-prinsip
pemisahan bahan, beserta alat-alat terkait pemisahan bahan.
DAFTAR PUSTAKA
Brown, G. 1978. Unit Operations. Charles E. Tuttle Company : Tokyo, Japan.
Fatyasah.
2011.Filtrasi.http://www.fatyasahknowledge.wordpress.com/2011/11/15/filtrasi
. Diakses pada tanggal 25 Februari 2017.
Idrial. 1987. Peralatan Pengolah Hasil Pertanian. Skripsi. Fakultas Teknologi
Pertanian, IPB.
Magnom.2013. How Magnom Works Enhanced Field Effects.
http://www.magnom.com/index.php/teach/howitworks /diakses pada tanggal 25
Februari 2017
Rahayu, Didah.2008. Pemisahan Campuran.
http://kimia.upi.edu/utama/bahanajar/kuliah_web/2008. Diakses pada tanggal
25 Februari 2017.
Zulfikar.2011. Filtrasi. http://www.chem-is-try-org/materi_kimia/kimia-
kesehatan/pemisahan-kimia-dan-analisis/filtrasi-2 diakses pada tanggal 25
Februari 2017