Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Olahraga dan kesehatan merupakan kebutuhan bagi setiap orang, karena semua orang pasti
ingin sehat, tidak seorangpun yang ingin sakit atau terganggu kesehatannya. Apabila kita sering
berolahraga tubuh kita akan kebal dengan beberapa penyakit dibandingkan dengan yang jarang
berolahraga. Pentingnya olahraga bagi tubuh dapat diilustrasikan seperti mesin yang tidak pernah
digunakan atau digerakan, lambat laun bagian-bagian dari mesin akan rusak karena tidak terlatih
untuk terus bergerak atau bekerja. Demikian pula tubuh, jika kurang gerak tubuh akan menjadi
bermasalah dan tidak sehat. Dengan berolahraga tidak hanya otot-otot yang terlatih, sirkulasi
darah dan oksigen dalam tubuh pun menjadi lancar sehingga metabolisme tubuh menjadi
optimal. Tubuh akan terasa segar dan otak sebagai pusat saraf pun akan menjadi lebih baik. Oleh
karena itu olahraga dan kesehatan merupakan dua hal yang berhubungan satu sama lainnya.
Menurut KDI-Keolahragaan (2000:35) kata olahraga berasal dari kata olah dan raga. Olah
berarti upaya untuk merubah, mematangkan atau menyempurnakan. Raga mengacu pada bagian
kasat mata dari manusia yang tak dapat dipisah-pisahkan dari manusia seutuhnya yang memiliki
potensi untuk bergerak. Sedangkan sehat menurut UU No. 23/1992 tentang kesehatan
menyatakan bahwa kesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa dan sosial yang
memungkinkan hidup produktif secara sosial dan ekonomi. Menurut pengertian tersebut maka
kesehatan harus dilihat sebagai satu kesatuan yang utuh terdiri dari unsur-unsur fisik, mental dan
sosial yang berkontribusi membentuk suatu kemungkinan untuk seseorang produktif dalam
kehidupan sosial dan ekonominya.

1.2. Rumusan Masalah


Melihat dari latar belakang yang telah diuraikan di atas maka rumusan masalah yang di dapat
dalam makalah ini adalah :
1. Apa pengertian dan manfaat olahraga kesehatan?
2. Bagaimana pengaruh olahraga terhadap kesehatan?
1.3. Tujuan
Makalah ini dibuat bertujuan agar kita dapat mengetahui apa pengertian dan manfaat dari
olahraga kesehatan dan bagaimana pengaruh olahraga terhadap kesehatan.

1.4. Manfaat
Makalah ini diharapkan dapat bermanfaat yang antara lain :
1. Pembaca sadar akan pentingnya berolahraga.
2. Menambah wawasan tentang olahraga.
3. Mengetahui betapa pentingnya olahraga untuk kesehatan.
BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Pengertian Olahraga


Olahraga merupakan aktivitas yang sangat penting untuk mempertahankan kebugaran
seseorang. Ahli kesehatan sepakat bahwa olahraga dapat meningkatkan kebugaran jasmani yang
ditandai dengan meningkatnya fungsi jantung, pembuluh darah, sirkulasi darah, sistem
pernafasan dan proses metabolisme, serta kemampuan tubuh untuk menangkal bermacam-
macam penyakit baik yang disebabkan oleh infeksi maupun bukan karena infeksi (Paiman PDF
2009: 274). Menurut Cholik Mutohir olahraga adalah proses sistematik yang berupa segala
kegiatan atau usaha yang dapat mendorong mengembangkan, dan membina potensi-potensi
jasmaniah dan rohaniah seseorang sebagai perorangan atau anggota masyarakat dalam bentuk
permainan, perlombaan atau pertandingan (http://kerjaan-saya. blogspot.com/2012/09/definisi-
olah-raga.html).
Menurut Djoko Pekik (2003: 2-3) beberapa istilah yang sering dipergunakan seperti
kebugaran, kesegaran, kesemaptaan dan fitness pada dasarnya memiliki pengertian yang sama,
meliputi kebugaran fisik, kebugaran mental, kebugaran emosi, dan kebugaran sosial atau diberi
istilah total fitness. Secara umum yang dimaksud kebugaran adalah kebugaran fisik, yaitu
kemampuan seseorang untuk dapat melakukan kerja sehari-hari secara efisien tanpa timbul
kelelahan yang berlebih sehingga masih dapat menikmati waktu luangnya. Kebugaran
digolongkan menjadi 3 kelompok, yaitu:
1. Kebugaran Statis: keadaan seseorang yang bebas dari penyakit dan cacat atau disebut sehat.
2. Kebugaran Dinamis: kemampuan seseorang untuk bekerja secara efisien yang tidak memerlukan
keterampilan khusus, misalnya berjalan, berlari, melompat, mengangkat.
3. Kebugaran Motoris: kemampuan seseorang untuk bekerja secara efisien yang menuntut
keterampilan khusus. Misalnya seorang pemain sepak bola dituntut untuk berlari cepat sambil
menggiring bola.
Dalam aktivitas olahraga tentu ada aspek positif dan negatifnya. Aspek positifnya, yaitu :
1. Mampu menggerakkan aktivitas sosial, ekonomi dan politik, adanya interaksi antar manusia
(individu dan kelompok), adanya kegiatan jasa, adanya penyerapan tenaga kerja.
2. Mampu mengangkat harga diri pelaku olahraga, atlet, pelatih, pembina, organisasi, daerah dan
bangsa, kesejahteraan pembina olahraga, dan martabat bangsa di dunia internasional.
Sedang aspek negatifnya, antara lain seperti masih adanya kecenderungan dari banyak atlet
dalam mengikuti suatu pertandingan menggunakan segala cara dalam upaya memenangkan
pertandingan atau perlombaan, misalnya tidak fair play, tidak disiplin, memanipulasi, melanggar
ketentuan (peraturan pertandingan atau perlombaan), dan pemakaian doping.

2.2. Pengertian Kesehatan


Dalam kamus besar bahasa indonesia definisi sehat adalah baik seluruh badan serta bagian-
bagiannya. Dahulu sehat identik dengan kondisi badan atau tubuh, tapi sekarang seiring
kemajuan zaman kata sehat tidak hanya berhubungan dengan badan tetapi juga segala sesuatu
yang dapat bekerja, jika berlangsung secara normal dan semestinya maka akan di sebut dengan
sehat, tetapi jika mengalami gangguan maka di sebut dengan istilah tidak sehat. Menurut WHO
pengertian kesehatan adalah suatu keadaan yang sempurna baik fisik, mental dan sosial, tidak
hanya bebas dari penyakit atau kelemahan. Sehat menurut WHO terdiri dari suatu kesatuan
penting dari 4 komponen dasar yang membentuk positif health, yaitu: 1) Sehat Jasmani, 2)
Sehat Mental, 3) Sehat Spiritual, 4) Kesejahteraan sosial. Menurut
(http://belajarpsikologi.com/pengertian-kesehatan/) pada dasarnya kesehatan itu meliputi empat
aspek, antara lain :
1. Kesehatan fisik, terwujud apabila sesorang tidak merasa dan mengeluh sakit atau tidak adanya
keluhan dan memang secara objektif tidak tampak sakit. Semua organ tubuh berfungsi normal
atau tidak mengalami gangguan.
2. Kesehatan mental (jiwa), mencakup 3 komponen, yaitu:
a. Pikiran: pikiran sehat tercermin dari cara berpikir atau jalan pikiran.
b. Emosional: emosional sehat tercermin dari kemampuan seseorang untuk mengekspresikan
emosinya, misalnya takut, gembira, kuatir, sedih dan sebagainya.
c. Spiritual: spritual sehat tercermin dari cara seseorang dalam mengekspresikan rasa syukur,
pujian, kepercayaan dan sebagainya terhadap sesuatu di luar alam fana ini, yakni Tuhan Yang
Maha Kuasa. Misalnya sehat spiritual dapat dilihat dari praktik keagamaan seseorang. Dengan
perkataan lain, sehat spiritual adalah keadaan dimana seseorang menjalankan ibadah dan semua
aturan-aturan agama yang dianutnya.
3. Kesehatan sosial, terwujud apabila seseorang mampu berhubungan dengan orang lain atau
kelompok lain secara baik, tanpa membedakan ras, suku, agama atau kepercayan, status sosial,
ekonomi, politik, dan sebagainya, serta saling toleran dan menghargai.
4. Kesehatan dari aspek ekonomi terlihat bila seseorang (dewasa) produktif, dalam arti mempunyai
kegiatan yang menghasilkan sesuatu yang dapat menyokong terhadap hidupnya sendiri atau
keluarganya secara finansial.

2.3. Hubungan Olahraga dan Kesehatan


Olahraga dan kesehatan merupakan dua hal yang berhubungan satu sama lainnya. Olahraga
sendiri bisa diartikan suatu kegiatan untuk melatih kondisi fisik tubuh agar selalu sehat, dengan
berolahraga kita bisa menciptakan pola hidup sehat. Menurut dr. Novita Intan Arovah, olahraga
atau latihan fisik bertujuan untuk meningkatkan ketahanan fisik (kebugaran) dan meningkatkan
kesehatan dengan menurunkan faktor resiko terjadinya gangguan kesehatan. Ada empat
komponen dasar kebugaran yang berhubungan dengan kesehatan (Djoko Pekik 2003-4), yaitu:
1. Daya tahan jantung paru. Kemampuan paru-jantung mensuplai oksigen untuk kerja otot dalam
jangka waktu lama.
2. Kekuatan dan daya tahan otot.
Kekuatan otot adalah kemampuan otot untuk melawan beban dalam satu usaha.
Daya tahan otot adalah kemampuan otot untuk melakukan serangkaian kerja dalam waktu lama.
3. Kelentukan adalah kemampuan persendian untuk bergerak secara leluasa
4. Komposisi tubuh adalah perbandingan berat tubuh berupa lemak dengan berat tubuh tanpa
lemak yang dinyatakan dalam presentase lemak tubuh.
Organisasi kesehatan sedunia WHO (World Health Organization) di dalam penyelidikannya
menyatakan bahwa banyaknya kematian disebabkan kurangnya gerak. Kurangnya gerak dapat
menimbulkan peradaran darah kurang lancar, karena di dalam tubuh kita darah itu merupakan
alat transportasi zat-zat makanan yang disalurkan keseluruh tubuh, kalau aliran darah itu
terganggu atau tidak lancar, maka keadaan itu akan mengakibatkan gangguan kesehatan.
Menurut Dr. dr. BM. Wara (2003:1) ada beberapa penyakit yang dapat dicegah maupun diterapi
dengan olahraga, hampir semua penyakit yang dapat dimanipulasi dengan olahraga bersifat tidak
menular atau sering kali disebut dengan penyakit degeneratif, diantaranya yaitu: diabetes
melitus, tekanan darah tinggi (hipertensi), penyakit jantung koroner, asma bronkiale dan rematik
sendi.
Hubungan olahraga dengan kesehatan yang linier dan berbanding lurus memberikan
pengertian bahwa kesehatan kita juga disokong oleh seberapa sering dan konsistennya kita dalam
melakukan olahraga. Apabila kita sering berolahraga tubuh kita akan kebal dengan beberapa
penyakit dibandingkan dengan yang jarang berolahraga. Ada beberapa macam manfaat olahraga
bagi kesehatan yang bisa dirasakan sekarang dan masa yang akan datang (http://hubungan
olahraga dengan kesehatan~wulandari informasi dunia kesehatan.htm), yaitu:
1. Meningkatkan daya pikir otak
Dengan aktivitas olahraga secara rutin akan memperlancar suplai oksigen ke otak. Apabila
kekurangan oksigen dalam otak akan mengakibatkan kepala sakit dan badan terasa sakit.
Sehingga dengan olahraga oksigen akan masuk ke dalam otak.
2. Meningkatkan daya tahan tubuh
Dengan berolahraga juga dapat meningkatkan daya tahan tubuh dari penyakit karena dengan
berolahraga tubuh akan membentuk hormon kekebalan tubuh.
3. Menghilangkan resiko stress
Kebenyakan orang pasti mengalami yang namanya stress. Untuk menghilangkan rasa stress bisa
dilakukan dengan berolahraga. Sebab dengan berolahraga otot-otot akan berkontraksi dengan
maksimal.
4. Memperlambat proses penuaan
Proses penuaan pasti akan alami semua orang, tapi dengan melakukan olahraga rutin, proses
penuaan akan berjalan lambat dan kita bisa awet muda.
5. Membentuk tubuh yang ideal
Semua orang pasti menginginkan bentuk tubuh yang ideal. Dengan tubuh yang ideal rasa percaya
diri akan meningkat juga dalam diri seseorang tersebut. Untuk mendapatkan bentuk tubuh yang
ideal diperlukan olahraga yang rutin.

Menurut UU No. 23 tahun 1992 tentang Kesehatan ( olah raga kesehatan bertujuan untuk
memelihara dan meningkatkan kesehatan), antara lain:
1. Peningkatan
Meskipun orang itu bebas penyakit belum tentu orang itu sehat, dengan mengukur beban latihan
yang di berikan pada seseorang maka kebugaran dapat di klasifikasi menjadi sangat kurang.
Latihan fisik yang teratur dan terukur di sertai gizi yang cukup akan meningkatkan kebugaran
seseorang. Kebugaran ini ditandai olah daya tahan jantung, otot, kelenturan tubuh, komposisi
tubuh, kecepatan gerak, dan kelincahan.
2. Pencegahan
Olahraga dapat mencegah dampak negatif dari hopokenisia (kurang gerak), memperlambat
proses penuaan, memperlancar proses kelahiran pada wanita hamil.
3. Pengobatan
Membantu proses penyembuhan pada penyakit jantung, kencing manis, rematik, asma, kropos
tulang dan lain-lain. Peredaran darah orang yang berolahraga lebih lancar, sehingga racun yang
menumpuk di tubuh cepat di keluarkan.
4. Pemulihan
Penyandang cacat, kerusakan otak, tuna rungu, epilepsi dan lain-lain membutuhkan olahraga
yang sesuai dengan keadaan penderita. Apabila penyandang cacat ini tidak melakukan olahraga
maka cacatnya akan bertambah karena terjadi kekurangan gerak, otak menjadi lemah sehingga
mudah timbul penyakit-penyakit seperti jantung, ginjal dan lain-lain. Selain itu olahraga bagi
penyandang cacat juga sangat di perlukan untuk menghilangkan anggapan masyarakat bahwa
mereka tidak mampu berbuat apa-apa.
BAB III
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Hubungan olahraga dengan kesehatan yang linier dan berbanding lurus memberikan
pengertian bahwa kesehatan kita didukung oleh seberapa sering dan konsistennya kita dalam
melakukan olahraga. Olahraga atau latihan fisik bertujuan untuk meningkatkan ketahanan fisik
(kebugaran) dan meningkatkan kesehatan dengan menurunkan faktor resiko terjadinya gangguan
kesehatan. Ada beberapa komponen dasar kebugaran yang berhubungan dengan kesehatan,
antara lain: daya tahan jantung paru, kekuatan dan daya tahan otot, kelentukan, dan komposisi
tubuh. Olahraga juga dapat memberikan banyak manfaat bagi kesehatan, yaitu: dapat
meningkatkan daya pikir otak, meningkatkan daya tahan tubuh, menghilangkan resiko stress,
pencegahan, pengobatan, membentuk tubuh yang ideal dan lain-lain.

3.2 Saran

Semoga Olahraga juga dapat memberikan banyak manfaat bagi kesehatan, yaitu: dapat
meningkatkan daya pikir otak, meningkatkan daya tahan tubuh, menghilangkan resiko stress,
pencegahan, pengobatan, membentuk tubuh yang ideal dan lain-lain.
DAFTAR PUSTAKA

Lilis, Lucky, dkk.(2016). Kesehatan Olaharaga Sport Medicine.Bandung: FPOK UPI


Darmojo, R. boedhi. (2004). Buku Ajar Geriatric, Ilmu Kesehatan. Jakarta : FKUI
Depkes RI. (2003). Pedoman Pembinaan Kesehatan Kesehatan. Depkes :Jakarta
https://olagragasport.blogspot.co.id/2014/08/makalah-kesehatan-olahraga-penyusuna.html

https://www.slideshare.net/septianbarakati/makalah-hubungan-olahraga-dengan-kesehatan
KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang,
Kami panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat,
hidayah, dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ilmiah
tentang limbah dan manfaatnya untuk masyarakat.

Makalah ilmiah ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan
dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu kami
menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam
pembuatan makalah ini.

Terlepas dari semua itu, Kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan
baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena itu dengan tangan
terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat memperbaiki
makalah ilmiah ini.

Akhir kata kami berharap semoga makalah ilmiah tentang limbah dan manfaatnya
untuk masyarakan ini dapat memberikan manfaat maupun inpirasi terhadap pembaca.

i
DAFTAR ISI

Kata pengantar ................................................................................................................. i

Daftar Isi ........................................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang ............................................................................................... 1

1.2. Rumusan Masalah .......................................................................................... 1

1.3. Tujuan ............................................................................................................ 2

1.4. Manfaat ......................................................................................................... 3

BAB II PEMBAHASAN

2.1. Pengertian Olahraga ...................................................................................... 3

2.2. Pengertian Kesehatan ..................................................................................... 4

2.3. Hubungan Olahraga dan Kesehatan ............................................................... 5

BAB III PENUTUP

3.1. Kesimpulan .................................................................................................... 8

3.2 Saran ............................................................................................................... 8

Daftar Pustaka

ii
MAKALAH
DESAIN INTERIOR TEMPELAN BENDA SENI

Disusun Oleh :
RAFLY
KELAS : XI TGB 2

SMKN 1 PURWAKARTA