Anda di halaman 1dari 9

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Satuan Pendidikan : SMP


Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Alam
Kelas/semester : VII/satu
Materi Pokok : Objek IPA dan Pengamatannya
Alokasi Waktu : 1 pertemuan (2 JP)

A. Kompetensi Inti
1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab,
peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan
pergaulan dan keberadaannya.
3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural)
berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni,
budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata.
4. Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret (menggunakan,
mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak
(menulis, membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai
dengan yang dipelajari di sekolah dan sumber lain yang sama dalam
sudut pandang/teori.

B. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi


KI Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian Kompetensi
1. 1.1. Mengagumi keteraturan 1.1.1 Mengenali dan mengagumi
dan kompleksitas ciptaan keteraturan ciri-ciri fisik teman
Tuhan tentang aspek fisik sesama jenis atau ciri-ciri berbagai
dan kimiawi, kehidupan daun di sekitar sekolah sebagai
dalam ekosistem, dan makhluk ciptaan Tuhan.
peranan manusia dalam
lingkungan serta
mewujudkannya dalam
pengamalan ajaran agama
yang dianutnya.
2. 2.1. Menunjukkan perilaku 2.1.1 Melakukan kegiatan pengamatan
ilmiah (memiliki rasa ingin secara teliti, jujur, dan
tahu; objektif; jujur; teliti; bertanggung jawab.
cermat; tekun; hati-hati;
bertanggung jawab;
terbuka; kritis; kreatif;
inovatif dan peduli
lingkungan) dalam
aktivitas sehari-hari.

1
KI Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian Kompetensi
3. 3.1. Memahami konsep 3.1.1 Menjelaskan pengertian
pengukuran berbagai pengukuran.
besaran yang ada pada diri, 3.1.2 Menjelaskan pentingnya
makhluk hidup, dan menggunakan satuan baku.
lingkungan fisik sekitar 3.1.3 Melakukan konversi satuan
sebagai bagian dari dalam SI dengan memanfaatkan
observasi, serta pentingnya nilai awalannya.
perumusan satuan 3.1.4 Menjelaskan pengertian besaran
terstandar (baku) dalam pokok.
pengukuran. 3.1.5 Menyebutkan 3 besaran pokok
beserta satuannya.
3.1.6 Menjelaskan pengertian besaran
turunan.
3.1.7 Menyebutkan 3 contoh besaran
turunan beserta satuannya.
4. 4.1. Menyajikan hasil 4.1.1 Melakukan pengukuran besaran
pengukuran terhadap panjang, massa, waktu dengan
besaran-besaran pada diri, alat ukur tak baku yang sering
makhluk hidup, dan digunakan dalam kehidupan
lingkungan fisik dengan sehari-hari.
menggunakan satuan tak 4.1.2 Melakukan pengukuran besaran-
baku dan satuan baku. besaran panjang, massa, waktu
dengan alat ukur baku yang
sering digunakan dalam
kehidupan sehari-hari.
4.1.3 Melakukan pengukuran besaran-
besaran turunan sederhana yang
sering dijumpai dalam kehidupan
sehari-hari.
4.1.4 Menyajikan hasil pengamatan/
pengukuran, menginferensi, dan
mengomunikasikan hasilnya.
4.1.5 Menerapkan pengamatan
(termasuk pengukuran) untuk
memecahkan masalah yang
relevan.

C. Tujuan Pembelajaran

1. Melalui kerja kelompok, dengan menggunakan pensil, buku atau tangan,


peserta didik dapat melakukan pengukuran panjang bangku. (ketelitian,
kejujuran, tanggung jawab)
2. Melalui kegiatan presentasi, peserta didik dapat mengomunikasikan hasil
pengukurannya dalam satuan tidak baku.

2
3. Melalui diskusi kelompok, peserta didik dapat menjelaskan pengertian
pengukuran.
4. Melalui diskusi kelompok, peserta didik dapat menjelaskan pentingnya
satuan baku.

D. Materi Pembelajaran
Materi Pembelajaran Reguler :
Pengukuran Sebagai Bagian dari Pengamatan.
Pengukuran merupakan proses membandingkan besaran dengan besaran
lain yang sejenis sebagai satuan. Segala sesuatu yang dapat diukur adalah
besaran, seperti massa, suhu, dan tinggi badan. Adapun hal yang tidak dapat
diukur adalah bukan besaran. Contoh kasih sayang orangtua terhadap anak.
Hasil pengukuran berupa nilai (angka) dan satuan. Satuan adalah sesuatu
yang digunakan sebagai pembanding dalam pengukuran. Satuan terdiri atas
satuan yang tidak terstandar (tidak baku), dan satuan baku. Satuan tidak
baku misalnya jengkal (dari jarak ujung ibu jari sampai dengan jari
kelingking), dan depa (jarak ujung telunjuk tangan kiri sampai dengan
telunjuk tangan kanan ketika tangan direntangkan ke samping kiri dan
kanan). Contoh satuan baku (standar), dalam Sistem Internasional, misalnya
meter, sekon, yang menggunakan kelipatan 10 (metrik). Pemakaian satuan
dalam penyelesaian suatu persoalan terkadang menjadi masalah. Hal ini
dikarenakan perbedaan satuan yang digunakan untuk menafsirkan suatu
besaran. Untuk mengatasi hal tersebut, guru dan Peserta Didik memerlukan
suatu tahapan konversi untuk mengubah suatu satuan ke satuan lain. Di
dalam pengkonversian suatu satuan, diperlukan suatu faktor konversi yang
terdiri atas bilangan dan penyebut yang masing-masing memiliki satuan
yang berbeda, tetapi memiliki besar yang sama. Dengan demikian, factor
konversi ini bernilai satu.
Contoh:
Ubahlah satuannya, dari 45 yard ke dalam satuan meter.
1 yard = 0,9144 meter
= (45 yard ) x 0,9144 meter/1 yard
= 41,1 meter

Faktor Konversi Besaran Panjang, Massa, dan Waktu


Panjang Waktu Massa
1 in = 2,54 cm
1 yd = 0,9144 m
1 km = 103m
1A = 10-10 m
1 slug = 14,59 kg
1 amu = 1,66 x 10-27 kg

3
1 ton = 1000 kg
1 g = 10-3 kg
1 jam = 3600 s
1 hari = 86200 s
1 tahun = 3,16 x 107 s

Dalam melakukan pengukuran, seringkali akan berhadapan dengan bilangan


yang sangat besar (misalnya, radius rata-rata Matahari = 696.000.000 m)
atau bilangan yang sangat kecil (misalnya, radius atom hidrogen = 0,000
000 000 053 m), sehingga kita mengalami kesulitan. Untuk menyelesaikan
masalah tersebut disusunlah bilangan secara ilmiah yang disebut notasi
ilmiah. Dalam notasi ilmiah dapat dituliskan bilangan sebagai hasil kali
bilangan a ( 1 < a < 10)dengan bilangan 10 berpangkat yang disebut orde.
Contoh: 140.000 = 1,4 x 105 dan 0,0037 = 3,7 x 10-3

Materi pembelajaran Pengayaan


Satuan baku pada mikroorganisme
Materi Pembelajaran Remedial
Konversi satuan

E. Metode Pembelajaran
1. Metode Saintifik
2. Model inquiri

F. Sumber Belajar
1. Wahono, dkk. 2016. Buku Guru Ilmu Pengetahuan Alam SMP. Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan: hal 1 -30.
2. Wahono, dkk. 2013. 2013. Ilmu Pengetahuan Alam SMP/MTs Kelas VII.
Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan: hal 1 -22.

G. Media Pembelajaran
1. Media
a. benda atau gambar alat ukur, benda-benda sekitar yang akan diukur
dalam kegiatan Membuat alat ukur sendiri
2. Alat dan bahan
a. Alat dan Bahan sesuai kegiatan Mengamati Temanmu dan Kerja
dalam IPA.
b. Alat dan Bahan sesuai kegiatan Membuat alat ukur sendiri.
H. Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran
a. Pendahuluan (10 menit)
1) Guru memberi salam dan menyapa peserta didik.
2) Peserta didik berdoa untuk memulai pelajaran. (religius)

4
3) Peserta didik dipersilahkan membaca buku paket halaman 8 materi
pengukuran selama 5 menit
4) Peserta didik mengamati berbagai alat ukur (mistar, jangka, neraca,
danlain-lain) yang ditunjukkan guru.
5) Peserta didik menyampaikan idenya tentang Mengapa
menggunakan alat itu?
6) Peserta didik memahami tujuan pembelajaran yang disampaikan
guru.

b. Kegiatan inti (60 menit)


1) Peserta didik membentuk kelompok, dengan jumlah anggota 3 5
anak.
2) Peserta didik melakukan pengamatan terhadap demonstrasi
mengukur panjang benda.
Menanya:
3) Pengukuran termasuk salah satu pengamatan, peserta didik diminta
bertanyaberkaitan dengan hasil pengamatan. Mengapa hasil
pengukurannya berbeda?
Mengumpulkan Data:
4) Peserta didik melakukan prediksi panjang bangku yang dinyatakan
dalam satuan tertentu.
5) Melakukan kegiatan mengukur panjang bangku menggunakan pensil,
buku atau jengkal tangan.( Colaborasi)
6) Peserta didik melakukan diskusi membandingkan prediksi dengan
hasil pengukuran yang telah dilakukan. Diskusi diarahkan pada
pemahaman bahwa pengukuran dengan alat ukur tidak baku
memiliki hasil berbeda-beda, peserta didik membandingkan setelah
satuannya dibakukan. (Comunikasi)
7) Peserta didik melakukan konversi satuan hasil pengukuran ke dalam
SI. (Critical thinking)
Menyimpulkan :
8) Peserta didik melakukan diskusi diskusi kelompok untuk
menyimpulkan pengertian pengukuran dan pentingnya satuan baku.
Aplikasi dan tindak lanjut:
9) Peserta didik dapat mengaplikasikan materi satuan baku pada materi
berikutnya dan dalam berbagai kegiatan dalam kehidupan sehari-
hari. (kreatifitas)

c. Penutup (10 menit)


1) Peserta didik bersama guru menyimpulkan hasil pembelajaran pada
pertemuan ini.
2) Guru memberikan penghargaan (misalnya pujian atau bentuk
penghargaan lain yang relevan) kepada kelompok yang berkinerja
baik.

5
3) Guru menyampaikan informasi materi pada pertemuan berikutnya,
yaitu: Besaran Pokok, meliputi panjang, massa, waktu serta
pengukurannya.

I. Penilaian

1. Penilaian Sikap
a. Teknik penilaian Observasi/Jurnal
1) Sikap spiritual

Renc.
Nama
No Waktu Catatan Perilaku Butir Sikap TTD Siswa Tindak
Siswa
Lanjut
1. 17/7/17 Mimin Bermain saat Ketaqwaan peringatan
temannya berdoa
2. Dulla Memimpin Doa Ketaqwaan SB

2) Sikap sosial

Renc.
Nama
No Waktu Catatan Perilaku Butir Sikap TTD Siswa Tindak
Siswa
Lanjut
1. 08/04/17 Maman Terlambat masuk Kedisiplinan Nasehat
dalam ruang kelas
pada saat pelajaran
berlangsung
2. 14/04/17 Ismail Tidak mengerjakan Tanggung Nasehat
PR jawab

2. Pengetahuan
a. Teknik Penilaian : Tes Tulis
b. Bentuk Instrumen : Uraian
c. Kisi-kisi:
No. Indikator Butir Instrumen
1. Menjelaskan pengertian satuan baku dan
Soal Uraian No 1
tak baku.
2. Menjelaskan pentingnya satuan baku. Soal Uraian No 2

Instrumen:
1. Tuliskan pengertian satuan baku dan satuan tidak baku?
2. Ani dan Andi mengukur panjang papan tulis dengan menggunakan jengkalnya. Hasil
pengukuran Ani panjang papan tulis adalah 22 jengkal dan Andi 20 jengkal.
Kemudian Ani dan Andi mengukur kembali papan tulis dengan menggunakan mistar
ternyata hasil pengukuran keduanya diperoleh hasil yang sama yaitu 200 cm.

6
Berdasarkan peristiwa diatas , mengapa kita harus menggunakan satuan
pengukuran yang baku dalam melakukan pengukuran?

No. Uraian Skor

1. satuan yang disepakati oleh semua orang. disebut satuan 1


baku. 1
satuan yang tidak disepakati oleh semua orang. disebut
2. satuan tak baku. 3

Jika dalam melakukan pengukuran tidak digunakan satuan baku


maka hasil pengukuran yang diperoleh terhadap suatu benda akan
berbeda-beda setiap orang

Skor total/maksimum 5

Rumusan Nilai

3. Keterampilan
a. Teknik Penilaian :Tes Praktik
b. Bentuk Instrumen : Check list
c. Kisi-kisi:
Penilaian Tes Praktik
No. Keterampilan Butir Instrumen
1. Melakukan pengukuran panjang bangku. Tes Praktik2

2. Memprediksi hasil pengukuran yang telah Tes Praktik2


dilakukan secara individu.

3. Mengomunikasikan hasil pengukurannya Tes Praktik2


dalam satuan baku.

Instrumen:
Tes Praktik Digunakan untuk menilai keterampilan peserta didik dalam hal: 1)
Melakukan pengukuran panjang bangku; 2) Memprediksi hasil
pengukuran yang telah dilakukan secara individu; dan 3)
Mengomunikasikan hasil pengukurannya dalam satuan baku.

7
Lembar Kerja
1. Misalkan, kalian hendak mengukurpanjang bangku, panjang papan
tulis,atau lebar ruang kelas. Namun, kaliantidak memiliki mistar atau alat
ukur yangbiasanya.
2. Gunakan sesuatu yang ada di kelasmu sebagai alat pengukur
panjang,misalnya buku, pensil, jengkal tangan,atau benda-benda lain yang
mudahdidapatkan.

Ukurlah panjang bangku atau lebar ruangan kelas dengan menggunakan


alat-alatpengukur panjang yang telah kalian tentukan seperti pada nomor
2. Catat hasil pengukuranmu.( keterampilan bertindak)

3. Mintalah salah seorang temanmu untuk melakukan pengukuran yang


samadengan menggunakan alat-alat pengukur panjang yang berbeda dan
yang dia tentukan sendiri.
4. Jangan lupa, temanmu juga harus mencatat hasil dan satuan ukuran
yangdibuatnya.
Prediksikan berapa cm hasil pengukuran yang telah kamu dan temanmu
lakukan dengan alat ukur yang satuannya tidak baku (pada kegiatan
nomor 2). (Keterampilan berfikir)

Presentasikan hasil pengukuranmu dalam satuan baku.

Instrumen Tes Praktik


Skor Penilaian
No Aspek yang dinilai
(3)Baik (2) Cukup (1) Kurang
1 Mengukur dengan alat tidak baku (benda yang dipilih)
2 Mengukur dengan alat ukur yang satuannya baku
3 Kesesuaian antara prediksi dan hasil pengukuran
4 Mempresentasikan hasil pengukuran
Jumlah Skor yang Diperoleh

Rubrik Penilaian

8
No Indikator Rubrik
1 Mengukur dengan alat 3. Mengukur panjang benda yang dipilih dengan alat
tidak baku (benda yang ukur panjang tidak baku secara benar.
dipilih) 2. Mengukur panjang benda yang dipilih dengan alat
ukur panjang tidak baku secara kurang benar.
1. Mengukur panjang benda yang dipilih dengan alat
ukur panjang tidak baku secara tidak benar.
3. Kesesuaian antara 3. Memperoleh kesesuaian tinggi antara prediksi dan hasil
prediksi dan hasil pengukuran yang telah dilakukan.
pengukuran 2. Memperoleh kesesuaian rendah antara prediksi dan
hasil pengukuran yang telah dilakukan.
1. Tidak memperoleh kesesuaian antara prediksi dan hasil
pengukuran yang telah dilakukan.
4. Mempresentasikan 3. Mampu mempresentasikan hasil pengukuran dengan
hasil pengukuran benar secara substantif, bahasa mudah dimengerti,
dan disampaikan secara percaya diri.
2. Mampu mempresentasikan hasil pengukuran dengan
benar secara substantif, bahasa mudah dimengerti,
dan disampaikan kurang percaya diri.
1. Mampu mempresentasikan hasil pengukuran dengan
benar secara substantif, bahasa sulit dimengerti, dan
disampaikan tidak percaya diri.

Jumlah Skor yang Diperoleh


Nilai = X 100
Skor Maksimum

..., ..............................
Mengetahui
Kepala SMP Guru Mata Pelajaran

_______________________ _________________________
NIP. ... NIP. ...