Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kebakaran merupakan sebuah fenomena kecelakaan yang sering
terjadi pada era saat ini. Adanya kebakaran yang sering terjadi, para ahli
menciptakan sebuah sistem untuk memadamkan kebakaran, sistem
tersebut disebut dengan sistem hidran. Sistem hidran merupakan salah satu
bentuk proteksi aktif dalam sistem jaringan instalasi kebakaran
(Annistyaningrum dkk, 2015).
Sistem hidran tidak hanya terdapat pada gedung-gedung
perkantoran maupun industri namun sistem ini juga tersedia pada jalan
raya. Sistem ini digunakan untuk memadamkan pemadaman api yang besar
dan biasanya digunakan untuk para pemadam kebakaran sebagai sarana
untuk menyemprotkan air dengan volume air yang besar untuk
memadamkan api.
Pada sistem hidran ini terdapat beberapa komponen salah satunya
adalah selang, selang yang digunakan pada sistem hidran adalah untuk
menyalurkan air atau menyemprotkan air. Selang pemadam kebakaran
harus digulung dan dikemas dengan kondisi yang baik agar tidak
mengalami kerusakan dan untuk mempermudah saat akan memasangkan
pada tangki hidran serta untuk mempermudah saat menyemprot air.

1.2 Tujuan
1. Mahasiswa diharapkan mampu mengaplikasikan teori perawatan
peralatan pemadaman kebakaran.
2. Mahasiswa mampu memahami tentang prosedur penggulungan selang
pemadam kebakaran.

1.3 Manfaat
1. Dapat mengaplikasikan teori perawatan peralatan pemadaman
kebakaran.
2. Dapat memahami tentang prosedur penggulungan selang pemadam
kebakaran.

1
BAB II
DASAR TEORI

2.1 Teori Segitiga Api


Kebakaran terjadi akibat adanya api, penyalaan dari api berkaitan
erat dengan teori segitiga api. Segitiga api adalah elemen-elemen
pendukung terjadinya kebakaran dimana elemen tersebut adalah panas,
bahan bakar, dan Oksigen. Namun dengan adanya ketiga elemen tersebut,
kebakaran belum terjadi dan hanya menghasilkan pijar.
Untuk berlangsungnya suatu pembakaran, diperlukan komponen
keempat, yaitu rantai reaksi kimia (chemical chain reaction). Teori ini dikenal
sebagai piramida api atau tetrahedron. Rantai reaksi kimia adalah peristiwa
dimana ketiga elemen yang ada saling bereaksi secara kimiawi, sehingga
yang dihasilkan bukan hanya pijar tetapi berupa nyala api atau peristiwa
pembakaran.

Gambar 2.1 Teori Segitiga Api


(Sumber: http://junior-satuan-pengamanan.blogspot.co.id/2013/10/definisi-api-
teori-dan-permasalahannya.html)

Gambar 2.2 Teori Tetrahedron Api


(Sumber: https://learnhse.wordpress.com/2012/01/18/teori-dasar-api/)
Ketika terjadi fenomena kebakaran diperlukan adanya sebuah
penanganan atau upaya pemadaman kebakaran agar tidak terjadi sebuah
fenomena yang tidak diinginkan. Proses pemadaman dapat dilakukan
dengan prinsip teknik pemadaman dengan merusak keseimbangan
campuran unsur penyebab kebakaran. Terdapat 4 teknik pemadaman

2
kebakaran, dengan mempertimbangkan unsur-unsur dan reaksi yang
membentuk terjadinya api. Adapun teknik pemadaman kebakaran tersebut
adalah sebagai berikut:
1. Smothering (menyelimuti), adalah teknik pemadaman dengan cara
memisahkan uap bahan bakar dengan udara.
2. Cooling (mendinginkan), teknik pemadaman dengan cara menyerap
panas dari bahan bakar yang terbakar, sehingga proses pembakaran
akan terhalang.
3. Starvation (mengurangi atau memisahkan bahan bakar), teknik
pemadaman dengan cara memutuskan persediaan bahan bakar.
4. Breaking chain reaction, teknik pemadaman dengan cara memutuskan
rantai reaksi kimia/reaksi pembakaran, atau dengan menangkap radikal-
radikal bebas seperti OH- dan H+, agar tidak dapat melanjutkan proses
pembakaran dari api tersebut. Pemadaman ini tentunya membutuhkan
sebuah alat pemadam kebakaran.

2.2 Klasifikasi Kebakaran


Kebakaran diklasifikasin (dikelaskan) menurut sumber apinya.
Klasifikasi (kelas) kebakaran yang secara umum dirujuk
secara internasional ialah klasifikasi (kelas) kebakaran menurut NFPA
(National Fire Protection Association).

3
Tabel 2.1 Klasifikasi (Kelas) Kebakaran Berdasarkan NFPA beserta Media
Pemadam Efektif dan Aman Digunakan Memadamkan
Kebakaran Berdasarkan Kelas Kebakaran Masing-Masing
KELAS KEBAKARAN PEMADAM

Kertas, kain,
plastik, dan
kayu
Padat non logam Air, uap air, pasir, busa, CO2, serbuk kimia
kering, dan cairan kimia

Metana,
amoniak, dan
solar
Gas/uap/cairan
CO2, serbuk kimia kering, dan busa

Arus pendek

Listrik CO2, serbuk kimia kering, dan uap air

Aluminium,
tembaga, besi,
dan baja
Serbuk kimia sodium klorida dan grafit
Logam

Bahan-bahan
<belum diketahui secara spesifik>
radioaktif

Radioaktif

Lemak dan
minyak
masakan
Cairan kimia dan CO2
Bahan masakan
(Sumber: http://staff.unila.ac.id/suudi74/files/2014/10/Materi-7-K3-Jenis-
Kebakaran-APAR-dan-APD-2014.pdf.)

4
2.3 Peggunaan dan Cara Penggulungan Selang Pemadam Kebakaran (Fire
Hose)
Penggunaan dan cara menggulung selang pemadam kebakaran (fire
hose) perlu untuk diketahui bagi sebuah perusahaan yang baru melakukan
pemasangan sistem jaringan hidran, hal tersebut tentunya berkaitan dengan
pembentukan team fire brigade perusahaan tersebut. Pada dasarnya selang
pemadam kebakaran (fire hose) ditempatkan di dalam box pemadam yang
sering disebut dengan hydrant box. Peletakannya pun ada beberapa cara
yaitu di tempatkan begitu saja di dalam box atau diletakkan dengan cara di
gantung dengan menggunakan hose rack.
Hose rack berfungsi untuk menempatkan selang pemadam
kebakaran (fire hose) di dalam hydrant box dengan cara menggantungkan
selang pemadam kebakaran (fire hose) sehingga terlihat lebih rapi.
Penggunaan hose rack tidak hanya akan membuat selang pemadam
kebakaran (fire hose) menjadi lebih rapi tetapi penggunaan hose rack
sebenarnya dapat bermanfaat bagi fireman agar dapat menarik atau
membentangkan selang pemadam kebakaran (fire hose) dengan lebih
cepat, karena kecepatan sangat dibutuhkan bagi para petugas kebakaran
dalam menghadapi kasus kebakaran.
Ada dua cara menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose):
1. Cara pertama adalah menggulung selang pemadam kebakaran (fire
hose) dengan teknik single roll. Teknik ini sangat sederhana baik dari
cara menggulung maupun mempergunakannya. Cara menggulungnya
kita dapat memulai dengan cara melipat pada satu ujung
selang pemadam kebakaran (fire hose) dan memastikan mulai melipat
pada bagian ujung selang pemadam kebakaran (fire hose), male coupling
(sangat perlu untuk diperhatikan, karena kesalahan dalam menggulung
selang pemadam kebakaran (fire hose) dapat berakibat memperlambat
proses pemadaman. Saat kita sudah selesai menggulung
selang pemadam kebakaran (fire hose), memastikan female coupling
berada pada bagian luar gulungan tersebut. Karena saat kita melempar
selang pemadam kebakaran (fire hose) bagian female coupling adalah
bagian yang akan kita sambungkan ke katup hidran atau hydrant pillar.

Gambar 2.3 Cara Menggulung Selang Pemadam Kebakaran (Fire Hose) dengan
Teknik Single Roll
(Sumber: http://www.bromindo.com/fire-hose-penggunaan-dan-cara-
menggulungnya/)
2. Cara kedua adalah menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose)
dengan menggunakan teknik double roll. Teknik ini sangat berbeda dari
teknik menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose) single roll,

5
langkah yang harus dilakukan adalah menyatukan kedua ujung
selang pemadam kebakaran (fire hose) seperti kita melipat
selang pemadam kebakaran (fire hose) dengan mempertemukan antara
ujung satu dengan ujung lainya, setelah dipertemukan menggeser ujung
selang pemadam kebakaran (fire hose) yang terletak pada bagian atas
kurang lebih 20 sampai 25 cm, setelah itu memindahkan posisi kita pada
posisi lipatan selang pemadam kebakaran (fire hose) dan kemudian
menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose) secara padat dan
rapi hingga ke ujung. Bagaimana cara menggunakan selang pemadam
kebakaran (fire hose) jika kita menggunakan teknik double roll? Caranya
adalah saat kebakaran terjadi mengambil selang pemadam kebakaran
(fire hose) yang telah digulung double roll dan meletakkan
selang pemadam kebakaran (fire hose) pada permukaan tanah dengan
jarak separuh panjang selang pemadam kebakaran (fire hose) tersebut
dari hydrant pillar atau katup hidran yang akan digunakan. Artinya jika
panjang selang pemadam kebakaran (fire hose) 20 meter maka
meletakkan selang pemadam kebakaran (fire hose) tersebut dengan jarak
10 meter dari hydrant pillar atau katup hidran. Memastikan coupling
female pada selang pemadam kebakaran (fire hose) menuju ke hydrant
pillar atau katup hidran sedang ujung selang pemadam kebakaran (fire
hose) male menuju ke sumber api dan di sambungkan dengan nozzle.

Gambar 2.3 Cara Menggulung Selang Pemadam Kebakaran (Fire Hose) dengan
Teknik Double Roll
(Sumber: http://www.bromindo.com/fire-hose-penggunaan-dan-cara-
menggulungnya/)

2.4 Kerusakan Selang Pemadam Kebakaran (Fire Hose)


Titik berat dari metode pembuatan selang pemadam kebakaran (fire
hose) adalah agar tanggung jawab kemasakan selang dapat diperhatikan
sepenuhnya. Hal ini penting bahwa semua fireman dapat mengetahui cara
memelihara selang pemadam kebakaran (fire hose) dan bagaimana
memenuhi panggilan bila terjadi kebakaran. Kerusakan selang pemadam
kebakaran (fire hose) dapat dihindari dengan mempertegas instruksi dalam
pelatihan dan setiap kesempatan mengingatkan personil agar hati-hati
dalam mempergunakan selang pemadam kebakaran (fire hose).
Kemampuan yang tinggi dan banyaknya pengalaman diperlukan untuk
menguji dan memelihara selang pemadam kebakaran (fire hose). Hal ini
dapat memacu sikap hati-hati dan menambah pengetahuan tentang selang
pemadam kebakaran (fire hose).
Penyebab kerusakan selang pemadam kebakaran (fire hose) antara
lain:

6
Gesekan (abrasi)
Orang harus selalu ingat cara meletakkan selang pemadam
kebakaran (fire hose) tanpa harus menyeretnya. Pernyataan mengenai
abrasi adalah berkaitan dengan cara pembenahan selang pemadam
kebakaran (fire hose). Pengertian abrasi adalah rusaknya selang
pemadam kebakaran (fire hose) akibat adanya gesekan air dengan
volume yang besar saat dilakukannya proses pemadaman.
Lapuk (mildew)
Lapuk atau mildew terjadi apabila selang pemadam kebakaran (fire
hose) dalam keadaan belum kering (masih setengah basah/lembab)
disimpan dalam waktu yang lama dan akhirnya terjadi pelapukan.
Kejutan (shock)
Hal ini terjadi apabila selang pemadam kebakaran (fire hose) tidak
digunakan dalam waktu yang lama, tiba-tiba digunakan secara langsung
untuk mengalirkan air dalam volume yang besar sehingga selang menjadi
shock.
Asam, minyak, pelumas dan bahan bakar
Apabila selang pemadam kebakaran (fire hose) yang digunakan
dalam pemadaman terlalu banyak terkena minyak pelumas maupun zat
cair yang bersifat asam akan mengalami pengeroposan secara perlahan.

2.5 Cara Perawatan Selang Pemadam Kebakaran (Fire Hose)


Selang pemadam kebakaran (fire hose) sering digunakan untuk pelatihan
Untuk selalu menjaga kualitas selang pemadam kebakaran (fire
hose), cara yang pertama adalah selang pemadam kebakaran (fire hose)
tersebut sering digunakan untuk sarana pelatihan. Apabila selang
pemadam kebakaran (fire hose) tersebut tidak sering digunakan untuk
pelatihan maka bisa saja selang pemadam kebakaran (fire hose) itu bisa
kaku atau bisa bocor.
Mengeringkan setelah digunakan
Mengeringkan bagian dalam selang pemadam kebakaran (fire
hose) setelah digunakan, agar selang pemadam kebakaran (fire hose)
tidak menjadi lengket atau terserang jamur dan lumut. Bila selang
pemadam kebakaran (fire hose) sudah lengket atau terserang jamur dan
lumut ini bisa menghambat aksi pemadaman karena air yang tersumbat.
Memerhatikan cara membuka selang pemadam kebakaran (fire hose)
Banyak orang salah dengan cara membuka selang pemadam
kebakaran (fire hose), kebanyakan orang saat membuka selang
pemadam kebakaran (fire hose) dengan cara ditarik padahal hal tersebut
dapat merusak selang pemadam kebakaran (fire hose). Cara membuka
selang pemadam kebakaran (fire hose) yang benar adalah dengan
mendorong bagian kumparan selang pemadam kebakaran (fire hose)
diuraikan, bukan ditarik.
Meminimalkan penarikan selang pemadam kebakaran (fire hose)
Mengusahakan seminim mungkin untuk menarik selang pemadam
kebakaran (fire hose), terutama saat digunakan di aspal. Dikarenakan
gesekan selang pemadam kebakaran (fire hose) dengan aspal dapat
membuat selang pemadam kebakaran (fire hose) tersebut bocor atau
rusak dan tidak dapat digunakan lagi.
Menyimpan selang pemadam kebakaran (fire hose) dengan benar

7
Sebaiknya selang pemadam kebakaran (fire hose) disimpan pada
tempatnya yaitu hydrant box dan mengusahakan selang pemadam
kebakaran (fire hose) tersebut tidak terkena sinar matahari langsung.
2.6 Prinsip Menggelar dan Menggulung Selang Pemadam Kebakaran (Fire
Hose)
Menggelar selang pemadam kebakaran (fire hose):
1. Arah lemparan dari sumber air ke arah api.
2. Gelaran selang pemadam kebakaran (fire hose) tidak boleh terpuntir.
3. Selang pemadam kebakaran (fire hose) tidak boleh ditarik/diseret
sepanjang permukaan tanah.
Menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose):
1. Dengan melemparkan mendatar ke bawah.
2. Dengan dibawa berjalan (khusus kopling instantaneous).
3. Untuk lipatan, ujungnya langsung dibawa ke arah api.

8
BAB III
METODE PRAKTIKUM

3.1 Alat
1. Selang pemadam kebakaran.
2. Nozzle.

3.2 Rangkaian Praktikum


a. The roll or coil/donut roll (digulung tunggal).

Gambar 3.1 The Roll or Coil/Donut Roll (Digulung Tunggal)


(Sumber: Handoko, 2009)
b. Dutch roll or roll on the bight (digulung ganda).

Gambar 3.2 Dutch Roll or Roll On The Bight (Digulung Ganda)


(Sumber: Handoko, 2009)

9
c. Flaking (dilipat).

Gambar 3.3 Flaking (Dilipat)


(Sumber: Handoko, 2009)
d. Model angka 8 (figure of eight).

Gambar 3.4 Model Angka 8 (Figure Of Eight)


(Sumber: Handoko, 2009)

3.3 Prosedur Kerja


1. The roll or coil /donut roll (digulung tunggal)
Metode ini adalah selang pemadam kebakaran (fire hose)
diletakkan dilantai dan mulai digulung dari kopling female (perempuan),
kopling male (laki-laki) berada di luar gulungan, cara ini hanya dipakai
untuk instantaneous coupling. Untuk coupling yang di Indonesia sebagian
besar tidak menggunakan coupling tersebut.
2. Dutch roll or roll on the bight (digulung ganda)
Selang pemadam kebakaran (fire hose) digelar di atas tanah dan
coupling perempuan diletakkan di bagian dalam tekukan kurang lebih 60
cm. Kemudian digulung bersama-sama, sehingga pada akhir gulungan,
coupling perempuan tetap berada di dalam. Cara memasangnya coupling
laki-laki dipasang pada hidran dan coupling perempuan dilarikan ke arah
sumber api. Cara ini hanya dipakai untuk instantaneous coupling. Untuk

10
coupling yang di Indonesia sebagian besar tidak menggunakan coupling
tersebut.
3. Flaking (dilipat)
Pada sistem ini selang pemadam kebakaran (fire hose) dilipat
bagian belakang dan depannya, sehingga coupling laki-laki dan
perempuan saling terpisah di bagian luar dan melindungi bagian tengah
dari lipatan. Cara ini sangat menguntungkan karena kecepatan waktu
menarik selang pemadam kebakaran (fire hose) tergantung dari
kecepatan gesekan orang.
4. Model angka 8 (figure of eight)
Variasi dari bentuk lipatan ini dimaksudkan untuk menghindari
bentuk pinggiran yang tajam. Sesuai dengan namanya, bentuknya seperti
angka delapan (8). Hal ini sangat menguntungkan untuk menghindari
lekukan pada lipatan sehingga selang pemadam kebakaran (fire hose)
dapat bergerak leluasa. Melakukan kegiatan diatas sampai benar-benar
mahir melakukannya.

3.4 Sistematika/Flowchart Praktikum

Mulai

Perumusan masalah

Modul,
Studi literatur jurnal, dan
internet

Persiapan alat
dan bahan

Praktikum penggulungan selang pemadam


kebakaran (fire hose)

Dokumentasi & analisa

Hasil
Analisa

Kesimpulan
Selesai
Gambar 3.5 Sistematika/Flowchart Praktikum
(Sumber: Bastara, 2017)

11
BAB IV
ANALISA DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Hasil Praktikum


Praktikum pemasangan selang pemadam kebakaran (fire hose)
dilakukan pada:
Hari/Tanggal : Rabu, 03 Mei 2017
Waktu : Pukul 12.30-15.00 WIB
Lokasi : Lingkungan Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Berdasarkan praktikum pengemasan selang pemadam kebakaran
(fire hose), terdapat empat metode yang dapat dilakukan. Praktikum
tersebut antara lain adalah:
1. Single donut roll.
2. Double donut roll.
3. Self locking twin donut roll.
4. Figure of eight.

4.2 Klasifikasi Model Pengemasan Selang Pemadam Kebakaran


Berdasarkan Keperuntukannya
1. Single donut roll.
Single donut roll merupakan cara menggulung selang pemadam
kebakaran (fire hose) mengikuti alur berlawanan dan dilakukan oleh dua
orang. Memastikan male coupling berada di tengah saat awal diputar
berlawanan arah jarum jam, sampai akhirnya female coupling yang
berada di luar lingkaran gulungan selang. Karena female coupling yang
berguna untuk dihubungkan ke katup hidran. Teknik ini dapat diterapkan
untuk selang pemadam kebakaran (fire hose) dengan spesifikasi selang
dengan panjang dan diameter sedang.
2. Double donut roll.
Cara kedua adalah double donut roll. Cara ini berbeda dengan
teknik sebelumnya. Saat awal male dan female coupling disatukan atau di
dempetkan terlebih dahulu dan melipat rapih ujungnya. Kedua ujung
coupling diberikan jarak 20 cm-25 cm untuk membuat hasil gulungan
menjadi lebih rapi dan mudah dioperasikan. Kemudian gulung ujung
lipatan sampai akhir dimana kedua coupling berada di luar lingkaran
gulungan. Teknik ini memiliki rentan waktu penggulungan yang lebih
cepat. Teknik kedua baik diterapkan untuk selang pemadam kebakaran
(fire hose) dengan spesifikasi selang dengan panjang dan dengan
diameter besar.
3. Self locking twin donut roll.
Self locking twin donut roll merupakan metode penggulungan selang
pemadam kebakaran (fire hose) yang digulung ganda yang cocok untuk
selang pemadam kebakaran (fire hose) dengan ukuran yang panjang

12
dan diameter besar. Posisi selang pemadam kebakaran (fire hose)
sebelum digulung harus dilipat manjadi dua bagian dimana kopling
perempuan berada di bawah dan lebih panjang lipatannya dari kopling
laki-laki.
4. Figure of eight.
Figure of eight merupakan metode pengemasan selang pemadam
kebakaran (fire hose) yang dimaksudkan untuk menghindari bentuk
pinggiran yang tajam. Hal ini sangat menguntungkan untuk menghindari
lekukan pada lapisan sehinga selang dapat bergerak leluasa.

4.3 Analisa
Selang pemadam kebakaran (fire hose) adalah salah satu alat
pemadam kebakaran berupa selang yang digunakan tim pemadam
kebakaran ketika terjadi kebakaran pada sebuah bangunan atau gedung.
Selang pemadam api ini termasuk fire hydrant equipment yang penting
digunakan untuk memaksimalkan sistem fire hydrant untuk memadamkan
kebakaran. Fungsi dari selang pemadam kebakaran firehose untuk
mendistribukan air dari hydrant pillar yang sebelumnya distribusikan oleh
hydrant pump/pompa hydrant dengan tekanan tinggi dari tandon air/tangki
air sehingga dapat digunakan untuk memadamkan kebakaran. Selang
pemadam kebakaran (fire hose) biasanya terbuat dari bahan yang tahan
dengan api karena digunakan di dalam bangunan yang penuh dengan nyala
api. Pengemasan selang pemadam kebakaran (fire hose) adalah kegiatan
menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose) yang dilakukan
petugas pemadam kebakaran dengan keahlian khusus.
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan pada hari Rabu, 03 Mei 2017
di lingkungan Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya, tidak semua
mahasiswa dituntut untuk praktikum menggulung selang pemadam
kebakaran (fire hose) dengan semua metode. Pembagian motode yang
akan digunakan untuk praktikum dilakukan dengan cara mengundi setiap
kelompok yang terdiri dari dua orang serta ada yang satu orang karena
jumlah mahasiswa pada kelas kami berjumlah ganjil.
Dalam praktikum ini, kami mendapatkan metode single donut roll dan
double donut roll yang beranggotakan dengan Abid Abdillah Noer. Selang
pemadam kebakaran (fire hose) yang digunakan mempunyai panjang 30 m.
Dan waktu maksimum praktikum untuk satu metode adalah 15 menit. Untuk
mempersingkat waktu, kami saling bekerja sama agar dapat selesai dalam
durasi waktu yang telah ditentukan.
Berdasarkan praktikum ini, terdapat hal-hal yang perlu diperhatikan
dalam pengemasan selang pemadam kebakaran (fire hose), antara lain:
1. Sebelum melakukan pengemasan selang pemadam kebakaran (fire
hose), harus memastikan tidak terdapat air di dalam selang pemadam
kebakaran (fire hose).
2. Tidak boleh menarik terlalu kencang selang pemadam kebakaran (fire
hose) sehingga timbul goresan antara selang pemadam kebakaran (fire
hose.

13
3. Setiap metode pengemasan selang pemadam kebakaran (fire hose)
mempunyai posisi berbeda dalam meletakkan male/female coupling.
4. Terdapat lubang-lubang kecil pada sepanjang sisi selang pemadam
kebakaran (fire hose).
5. Terdapat selang pemadam kebakaran (fire hose) yang tidak meliliki
male/female coupling.

4.4 Prosedur Praktikum


Berikut ini merupakan metode cara melakukan pengemasan selang
pemadam kebakaran (fire hose) sesuai dengan prosedur yang ada.
Single donut roll.
1. Memposisikan selang pemadam kebakaran (fire hose) di atas
permukaan yang datar dengan posisi memanjang dan lurus.

Gambar 4.1 Meluruskan Selang Pemadam Kebakaran (Fire Hose)


(Sumber: Hasil Praktikum SPPK, 2017)
2. Menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose) dimulai dari ujung
selang.

Gambar 4.2 Penggulungan Selang Pemadam Kebakaran (Fire Hose)


(Sumber: Hasil Praktikum SPPK, 2017)
3. Selama menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose) ada yang
bertugas untuk merapikan selang pemadam kebakaran (fire hose) pada
posisi tumpuk agar memudahkan penggulungan. Selang pemadam
kebakaran (fire hose) tidak boleh ditarik/digeser karena akan
menyebabkan kebocoran pada selang pemadam kebakaran (fire hose).

14
Gambar 4.3 Merapikan dan Menggulung Selang Pemadam Kebakaran (Fire
Hose)
(Sumber: Hasil Praktikum SPPK, 2017)
4. Selang pemadam kebakaran (fire hose) digulung dengan rapi dan
rapat, mengusahakan tidak terdapat rongga diantara gulungan selang
pemadam kebakaran (fire hose).

Gambar 4.4 Penggulungan Selang Pemadam Kebakaran (Fire Hose) dengan


Rapi dan Rapat
(Sumber: Hasil Praktikum SPPK, 2017)
5. Selesai.
Double donut roll.
1. Memposisikan selang pemadam kebakaran (fire hose) di atas
permukaan yang datar dengan posisi memanjang dan lurus, lalu dilipat
menjadi dua bagian dimana kopling perempuan berada di posisi bawah
dan lebih panjang lipatannya dari kopling laki-laki.

Gambar 4.5 Melipat Selang Pemadam Kebakaran (Fire Hose) Menjadi 2 Bagian
(Sumber: Hasil Praktikum SPPK, 2017)
2. Merapikan lipatan selang pemadam kebakaran (fire hose) dengan
tujuan agar mudah untuk proses penggulungan.

15
Gambar 4.6 Merapikan Lipatan Selang Pemadam Kebakaran (Fire Hose)
(Sumber: Hasil Praktikum SPPK, 2017)
3. Menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose) dimulai dari ujung
selang pemadam kebakaran (fire hose) yang tidak mempunyai kopling
atau pada tekukan lipatan.

Gambar 4.7 Penggulungan Selang Pemadam Kebakaran (Fire Hose)


(Sumber: Hasil Praktikum SPPK, 2017)
4. Selama menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose) ada yang
bertugas untuk merapikan selang pemadam kebakaran (fire hose) pada
posisi tumpuk agar memudahkan penggulungan. Selang pemadam
kebakaran (fire hose) tidak boleh ditarik/digeser karena akan
menyebabkan kebocoran pada selang pemadam kebakaran (fire hose).

Gambar 4.8 Merapikan dan Menggulung Selang Pemadam Kebakaran (Fire


Hose)
(Sumber: Hasil Praktikum SPPK, 2017)
5. Selang pemadam kebakaran (fire hose) digulung dengan rapi dan
rapat, mengusahakan tidak terdapat rongga diantara gulungan selang
pemadam kebakaran (fire hose).

16
Gambar 4.9 Penggulungan Selang Pemadam Kebakaran (Fire Hose) dengan
Rapi dan Rapat
(Sumber: Hasil Praktikum SPPK, 2017)
6. Selesai.
Adapun video praktikum menggulung selang pemadam kebakaran
(fire hose) dengan metode single donut roll dan double donut roll yang
terdapat pada link berikut:
1. Single donut roll: Https://youtu.be/pvdfiug6foo.
2. Double donut roll: Https://youtu.be/ab1pwqzlxlm.

4.5 Pembahasan
Dengan dilakukannya kedua teknik tersebut, maka akan sangat
membantu petugas pemadam kebakaran untuk mempercepat proses
persiapan pemadaman kebakaran. Dengan menggunakan metode
menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose) single donut roll dan
double donut roll, maka akan memberikan manfaat bagi petugas pemadam
kebakaran dan selang pemadam kebakaran (fire hose) tersebut. Sebelum
menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose) ada baiknya untuk
memastikan apakah selang pemadam kebakaran (fire hose) yang telah
digunakan sudah bersih dan kering dari air. Manfaat menggulung selang
pemadam kebakaran (fire hose) adalah memudahkan petugas pemadam
kebakaran, untuk meminimalkan waktu mempersiapkan selang pemadam
kebakaran (fire hose), selang pemadam kebakaran (fire hose) menjadi
terawat dan tahan lama untuk dioperasikan kembali, dan membuat selang
pemadam kebakaran (fire hose) tidak mudah robek ataupun lengket saat
disimpan. Dalam penggunaan selang pemadam kebakaran (fire hose) pun
tim harus memiliki kerja sama yang kuat. Dimulai dari persiapan sampai
akhirnya memadamkan api. Memastikan selang pemadam kebakaran (fire
hose) selalu aman dari benda-benda tajam yang dapat merusak selang
pemadam kebakaran (fire hose). Tidak sampai lupa untuk menyimpan
selang pemadam kebakaran (fire hose) pada tempatnya (hydrant box).
Selalu melakukan maintenance terhadap selang pemadam kebakaran (fire
hose) seperti melakukan simulasi persiapan pemakaian selang pemadam
kebakaran (fire hose). Saat menyimpan kembali selalu memastikan bahwa
selang pemadam kebakaran (fire hose) dalam keadaan kering, hal tersebut
untuk menghindari terjadinya lengket atau timbulnya jamur pada selang
pemadam kebakaran (fire hose).

17
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
1. Terdapat empat metode penggulungan selang pemadam kebakaran (fire
hose) yaitu single donut roll, double donut roll, self locking twin donut roll,
dan figure of eight.
2. Penggulungan selang pemadam kebakaran (fire hose) harus dilakukan
sesuai dengan prosedur yang benar dan harus runtut dalam
melakukannya.
3. Selama menggulung selang pemadam kebakaran (fire hose), selang
pemadam kebakaran (fire hose) tidak boleh ditarik/digeser karena akan
menyebabkan kebocoran pada selang pemadam kebakaran (fire hose).

5.2 Saran
1. Seharusnya sudah memahami prosedur penggulungan selang pemadam
kebakaran (fire hose) sebelum melakukan praktikum.
2. Sebaiknya menghindari penarikan/penggeseran selama menggulung
selang pemadam kebakaran (fire hose), karena akan menyebabkan
kebocoran pada selang pemadam kebakaran (fire hose).

18

Anda mungkin juga menyukai