Anda di halaman 1dari 5

BAB II

SEL GALVANIS KOROSI

2.1 Tujuan Percobaan


Tujuan dari modul Sel Galvanis Korosi adalah untuk memahami adanya
proses reaksi redoks di dalam sistem elektrokimia yang tersusun atas dua jenis logam
berbeda.

2.2 Tinjauan Pustaka


Elektrokimia adalah cabang ilmu kimia yang mempelajari hubungan antara
energi listrik dengan reaksi kimia. Proses elektrokimia adalah proses yang mengubah
reaksi kimia menjadi energi listrik atau energi listrik menjadi energi kimia. Semua proses
elektrokimia adalah reaksi redoks. Dalam reaksi redoks, elektron-elektron dipindahkan
dari zat yang dioksidasi ke zat yang direduksi. Proses elektrokimia terjadi di dalam sel
elektrokimia. Sel elektrokimia adalah tempat terjadinya reaksi reduksi-oksidasi. Sel
elektrokimia terdiri dari :
1. Elektroda
Elektroda adalah sebuah konduktor yang digunakan untuk bersentuhan dengan
sebuah bagian non logam contohnya elektrolit, dalam suatu sirkuit. Elektroda tempat
terjadinya reaksi oksidasi disebut anoda dan elektroda tempat terjadinya reduksi
disebut katoda.
2. Elektrolit
Elektrolit adalah zat dalam sel yang dapat menghantarkan listrik. Dalam elektrolit
muatan listrik diangkut oleh ion yang bergerak.
Reaksi pada elektroda berlangsung pada permukaan elektroda. Reaksi ini terjadi
pada daerah antar muka antara elektroda dan elektrolit. Rangkaian listrik dalam sel
elektrokimia terdiri atas dua bagian yaitu rangkaian luar dan rangkaian dalam. Pada
rangkaian luar, elektron mengalir melalui penghantar logam dan pada rangkaian dalam
muatan listrik diangkut oleh ion yang bergerak dalam larutan elektrolit. Sel elektrokimia
ada dua macam yaitu sel galvani dan sel elektrolisis. (Sopiah, 2008)
Sel Galvani yaitu sel yang menghasilkan arus litrik. Pada sel galvani, anoda
berfungsi sebagai elektroda bermuatan negatif dan katoda bermuatan positif. Arus listrik
mengalir dari katoda menuju anoda. Reaksi kimia yang terjadi pada sel galvani
berlangsung secara spontan.
Syarat syarat sel galvani yaitu :
a. Reaksi redoks terjadi secara spontan.
b. Hasil reaksi menghasilkan energi.
c. Go < 0 dan Eosel adalah positif. (Yulianti, 2016)
Sel Elektrolisis adalah sel yang menggunakan arus listrik untuk dapat
berlangsung reaksi kimia. Pada sel elektrolisis, reaksi kimia tidak terjadi secara spontan
tetapi melalui perbedaan potensial yang dipicu dari luar sistem. Anoda berfungsi sebagai
elektroda bermuatan positif dan katoda bermuatan negatif, sehingga arus listrik mengalir
dari anoda ke katoda. Sel ini terdiri dari sumber arus searah yang dihubungkan dengan
kawat penghantar pada dua buah elektroda (katoda dan anoda), kedua ujung elektroda
dicelupkan dalam bejana berisi cairan elektrolit. Elektroda yang dihubungkan dengan
kutub positif berfungsi sebagai anoda, sedangkan katoda adalah elektroda yang
dihubungkan dengan kutub negatif. Elektroda yang digunakan dalam sel elektrolisis
terdiri dari dua jenis yaitu :
a. Elektroda inert adalah elektroda yang tidak ikut bereaksi baik sebagai katoda maupun
anoda, sehingga dalam sel elektrolisis yang mengalami reaksi redoks adalah elektrolit
sebagai zat terlarut dan atau air sebagai pelarut. Contohnya adalah karbon (C) dan platina
(Pt).
b. Elektroda tidak inert atau elektroda aktif adalah elektroda yang ikut bereaksi, terutama
jika digunakan sebagai anoda, dapat mengalami reduksi. Contohnya adalah Fe, Al, Cu,
Zn, Ag dan Au. (Yulianti, 2016)

2.3 Metodologi Percobaan


Isi dari subab ini adalah uraian bahan-bahan dan alat yang digunakan selama
praktikum serta diagram prosedur kerja.
2.3.1 Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini dapat dilihat pada Tabel II.1
Tabel II.1 Daftar Alat dan Bahan
Alat Bahan
Gelas kimia 250 ml Air
Kabel dengan penjepit buaya NaCl
pH meter Indikator PP
Beberapa batang logam
Pipa U
Selotip

2.3.2 Prosedur Percobaan


Prosedur percobaan praktikum Sel Galvanis Korosi adalah sebagai berikut :
1. Cara Kerja A
Menyiapkan larutan garam dapur, NaCl 0,5
gram dalam 100 ml air

Menambahkan beberapa tetes indikator pp


dalam larutan tersebut

Memasukkan larutan tersebut ke dalam pipa


U, kira-kira 1 cm dari ujung pipa

Memasang pipa U tersebut dengan


menggunakan selotip di papan tulis putih

Memasukkan batang seng di ujung pipa U,


batang tembaga di ujung yang lain

Mengamati, mencatat waktu yang diperlukan mulai


timbul warna merah di permukaan elektroda

Gambar II.1 Diagram alir praktikum Sel Galvanis Korosi Cara Kerja A
2. Cara Kerja B

Menyiapkan larutan garam dalam gelas


kimia

Memasukkan dua logam yang berbeda


pada sisi-sisi yang berbeda

Menghubungkan kedua logam dengan


kabel penjepit buaya

Memasukkan probe pH meter ke dalam


larutan hampir nempel dengan katoda

Mencatat perubahan pH setiap menit,


mulai dari menit pertama selama 30 menit

Gambar II.2 Diagram alir praktikum Sel Galvanis Korosi Cara Kerja B

2.4 Hasil dan Pembahasan


Hasil dari percobaan yang dilakukan yaitu air garam yang telah ditetesi oleh
indikator PP sebanyak 5 tetes, terjadi perubahan warna merah jambu pada
permukaan pipa U. Sisi yang dimasukkan tembaga pada menit ke 2, 20 detik
terjadi perubahan warna menjadi merah.

Novelita Anisti Nadya Sari (1631410156)


Berdasarkan percobaan Sel Galvanis Korosi yang dilakukan bertujuan
untuk memahami adanya proses reaksi redoks di dalam sistem elektrokimia yang
tersusun atas dua jenis logam berbeda. Pada percobaan ini, larutan air garam yang
telah ditetesi oleh indikator PP dimasukkan ke dalam pipa U hingga mencapai
kurang lebih 1 cm dari ujung pipa. Kemudian pada salah satu ujung pipa
dicelupkan batang seng, sedangkan ujung yang lain dicelupkan batang tembaga.
Selanjutnya ujung pipa yang dicelupkan batang seng dihubungkan dengan kutub
negatif pada sumber arus dan ujung pipa yang dicelupkan batang tembaga
dihubungkan dengan kutub positif pada sumber arus. Setelah itu, pada ujung pipa
yang dicelupkan batang tembaga terjadi perubahan warna menjadi warna merah
pada menit ke 2, 20 detik.
Sel Galvani terjadi berdasarkan asas bahwa oksidasi Zn menjadi Zn2+ dan
reduksi Cu2+ menjadi Cu. Dalam sel Galvani, anoda merupakan tempat terjadinya
oksidasi dan katoda merupakan tempat terjadinya reduksi. Pada sel Galvani,
katoda memiliki potensial lebih tinggi daripada anoda. Hal ini disebabkan spesi
yang mengalami reduksi menarik elektron dari elektrodanya sehingga
meninggalkan muatan relatif positif pada elektroda itu (sesuai dengan potensial
tinggi). Pada anoda, oksidasi menghasilkan transfer elektron pada elektroda
sehingga memberikan muatan relatif negatif pada elektroda tersebut (sesuai
dengan potensial rendah). Jika elektron bergerak dari elektroda kiri ke elektroda
kanan saat sel bereaksi secara spontan maka potensial sel sebelah kanan akan
lebih tinggi dari potensial sel sebelah kiri, dengan demikian harga potensial
keseluruhan akan bernilai positif.

2.5 Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum Sel Galvanis Korosi, maka dapat disimpulkan
bahwa :
1. Reaksi redoks menjelaskan berubahnya bilangan oksidasi atom-atom dalam
reaksi kimia. Reaksi disproporsional adalah reaksi dimana suatu zat mengalami
reaksi reduksi dan oksidasi.

2.6 Referensi
Sopiah, Siti. (2008): Tinjauan Pustaka Elektrokimia dan Sel Galvani. Institut Teknologi
Bandung. Bandung

Yulianti, Devi. (2016): Skripsi Analisis Kelistrikan Sel Volta Memanfaatkan Logam
Bekas. Universitas Lampung. Bandar Lampung

Fitria, Wily. (2008): Tinjauan Pustaka Sel Galvani dan Elektrolisis. Institut Teknologi
Bandung. Bandung