Anda di halaman 1dari 3

AUDIT KEPATUHAN CUCI

TANGAN
No. Dokumen :
No. Revisi : 00
SOP Tanggal Terbit :
Halaman : 1/3
PUSKESMAS
dr. Ani Damayanti
PONOROGO
NIP. 19700807 200212 2 006
SELATAN
1. Pengertian Audit kepatuhan cuci tangan adalah melakukan pemeriksaan praktek
actual terhadap kepatuhan cuci tangan sesuai dengan program PPIP
yang sudah dibuat.
2. Tujuan Sebagai acuan petugas dalam audit kepatuhan petugas untuk mencuci
tangan
3. Kebijakan Keputusan Kepala Puskesmas Ponorogo Selatan Nomor 188.4/ /
405.09.2/2016 tentang Pelaksanaan Pencegahan dan Pengendalian
Infeksi (PPI) diPuskesmas Ponorogo Selatan
4. Referensi 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang
Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009
Nomor 144, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
5063);
2. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75 tahun
2014, tentang Puskesmas;
3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 46 tahun
2015, tentang Akreditasi Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama;
4. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1457/MENKES/SK/X/2003 tentang Standar Pelayanan Minimal
Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota;
5. Surat Keputusan Menteri Kesehatan No 270/MENKES/2007 tentang
Pedoman Manajerial PPI di RS dan Fasyankes Lainnya;
6. Surat Keputusan Menteri Kesehatan No 382/Menkes/2007 tentang
Pedoman PPI di RS dan Fasyankes Lainnya.
5. Prosedur/ A. CARA / TEKNIK
Langkah- 1. Gunakan lembar audit / audit tool hand hygiene secara konsisten
langkah 2. Petugas / auditor harus mengerti cara audit dan hand hygiene program
3. Petugas / auditor melakukan tugas secara terbuka dan tidak terlibat
dengan pekerjaan yang sedang dilakukan oleh petugas kesehatan
4. Jaga kerahasiaan identitas petugas kesehatan yang sedang di audit
5. Fokus observasi hand hygiene pada risiko tinggi dan sedang
6. Kepatuhan hand hygiene meliputi lima indikasi hand hygiene (5

1/2
moment hand hygiene) dan 6 langkah hand hygiene.
B. KAPAN DAN BAGAIMANA
1. Beritahukan kepada Kepala ruangan/unit atau penanggungjawab
ruangan sebelum pelaksanaan dilakukan
2. Audit dilakukan pada kondisi ruangan sibuk
3. Audit dilakukan 15 30 menit dalam satu ruangan secara simultan
4. Dalam 5 menit observasi tidak ada kegiatan tinggalkan ruang
perawatan
5. Audit dimulai saat petugas kesehatan masuk area perawatan,
melakukan perawatan, sampai meninggalkan pasien
6. Saat audit, sabun, tissue, hand rub tidak tersedia, segera beritahu
kepala ruang
7. Saat mulai audit, jangan bertanya kepada petugas kesehatan
sudahkah anda mencuci tangan.
C. TOOL / INSTRUMEN AUDIT (terlampir)
D. SKOORING : Rate kategori kepatuhan Patuh>atau = 85 % (
kepatuhan baik ) Intermediate 76 84 % ( kepatuhan sedang )
Minimal <atau = 75 % ( kepatuhan minimal )
E. SKOORING FORMULA
1. Kriteria ditandai dengan ya dan tidak
2. Nilai kepatuhan = jumlah total ya dibagi jumlah total ya dan tidak dikali
100 %
3. Numerator : YA yang melakukan hand hygiene
4. Denominator : YA dan TIDAK melakukan hand hygiene
Numerator
------------------------- x 100 %
Denominator
atau
Total number of YA
------------------------------------------- X 100 %
Total number of YA & TIDAK
Beri Umpan Balik/ Feed Back hasil AUDIT : Supervisor/ Kepala Ruang/
Staff TERKAIT HASIL AUDIT bisa diberikan dalam bentuk penghargaan
REWARD (untuk menciptakan budaya yang baik ) PENINGKATAN
KINERJA.
6. Unit Terkait Seluruh staf medis, staf non medis, keluarga pasien, dan pengujung
Puskesmas
7. Diagram
Alir/Flowchart

8. Rekaman Historis

2/3
No Halaman Yang dirubah Perubahan DiberlakukanTgl.

3/3