Anda di halaman 1dari 8

MANAJEMEN PEMASARAN

KONSEP PEMASARAN 4P

Disusun Oleh : - Afte Wulandari (15.11.318.002435)


- Rahman Hakim (15.11.318.002452)
- Ima Amiyani (15.11.318.002461)

SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI


SAMPIT
Pengertian Pemasaran
Pemasaran (Inggris:Marketing) adalah proses penyusunan komunikasi terpadu yang
bertujuan untuk memberikan informasi mengenai barang atau jasa dalam kaitannya dengan
memuaskan kebutuhan dan keinginan manusia. Pemasaran dimulai dengan pemenuhan kebutuhan
manusia yang kemudian bertumbuh menjadi keinginan manusia.
Proses dalam pemenuhan kebutuhan dan keinginan manusia inilah yang menjadi konsep
pemasaran. Mulai dari pemenuhan produk (product), penetapan harga (price), pengiriman barang
(place), dan mempromosikan barang (promotion). Seseorang yang bekerja dibidang pemasaran
disebut pemasar. Pemasar ini sebaiknya memiliki pengetahuan dalam konsep dan prinsip
pemasaran agar kegiatan pemasaran dapat tercapai sesuai dengan kebutuhan dan keinginan
manusia terutama pihak konsumen yang dituju.
Perusahaan yang sudah mulai mengenal bahwa pemasaran merupakan faktor penting untuk
mencapai sukses usahanya, akan mengetahui adanya cara dan falsafah baru yang terlibat di
dalamnya. Cara dan falsafah baru ini disebut "Konsep Pemasaran". Dikatakan oleh Philip Kotler
bahwa Bauran pemasaran adalah seperangkat alat pemasaran yang digunakan perusahaan untuk
mencapai tujuan pemasarannya dalam pasar sasaran. Alat pemasaran tersebut dapat dikelompokan
menjadi empat kelompok variabel yang dikenal sebagai 4P yaitu: produk (product), harga (price),
distribusi (place), dan promosi (promotion). Keempat variabel tersebut dapat dikombinasikan dan
saling berkaitan satu sama lain sehingga keputusan disatu bagian akan mempengaruhi tindakan
dibagian lain, sebagaimana halnya konsep sistem.

Produk (Product)
Salah satu komponen bauran pemasaran yang penting adalah produk. Dimana produk ini
merupakan hasil dari produksi sebuah perusahaan. Kegiatan pemasaran dikatakan berhasil apabila
perusahaan atau penjual mampu membujuk konsumen dan akhirnya konsumen memutuskan dan
akhirnya konsumen memutuskan untuk membeli produk yang ditawarkan.
Menurut Assauri produk adalah barang atau jasa yang dihasilkan untuk digunakan oleh
konsumen guna memenuhi kebutuhannya dan memberikan kepuasan.
Produk dapat didefinisikan sebagai apa saja yang dapat memenuhi keinginan atau kebutuhan
dalam hal penggunaan, konsumsi atau akuisisi.
Produk adalah segala sesuatu yang dapat ditawarkan ke pasar untuk mendapatkan perhatian,
dibeli, dipergunakan atau dikonsumsi dan yang dapat memuaskan keinginan atau kebutuhan.

Harga (price)
Dalam bauran pemasaran (marketing mix) harga merupakan faktor penting dalalm
menentukan ranah pemasaran yang dialokasikan oleh sebuah perusahaan. Dari keempat faktor
yang menentukan marketing mix, harga merupakan satu-satunya unsur yang memberikan
peMasukan atau pendapatan bagi perusahaan.
Menurut bayu swastha, harga dapat didefinisikan sebagai sejumlah uang (ditambah beberapa
barang kalau mungkin) yang dibutuhkan untuk mendapatkan sebuah kombinasi dari barang beserta
pelayanannya.
Dari pengertian harga tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa harga adalah nilai suatu
barang atau jasa yang diukur dengan sejumlah uang. Demi mendapatkan sebuah barang atau jasa
yang diinginkannya seorang konsumen harus rela membayar sejumlah uang.

Promosi (promotion)
Promosi merupakan salah satu variabel marketing mix yang sangat penting yang dilakukan
untuk membuka pangsa pasar yang baru atau memperluas jaringan pemasaran. Sebagaimana
Hurriyati mengatakan, promosi merupakan aktivitas pemasaran yang berusaha menyebarkan
informasi, mempengaruhi/membujuk atau mengingatkan pasar sasaran atas perusahaan dan
produknya agar bersedia menerima, membeli dan loyal pada produk yang ditawrkan perusahaan
yang bersangkutan.
Dalam pemasaran modern, produsen bukan saja bertanggung jawab menciptakan produk
yang menarik akan tetapi produsen harus juga dapat berkomunikasi dengan konsumennya yang
diharapkan nanti bisa menjadi konsumen tetap. Dalam hal ini diperlukan yang namanya
komunikasi pemasaran. Dengan adanya komunikasi pemasaran, seorang produsen tidak akan
kehilangan pangsa pasarnya sehingga dapat meningkatkan volume penjualan barang produksinya.
Menurut kotler, ada tiga tingkatan tanggapan khalayak sasaran atas informasi pemasaran yang
disampaikan para komunikator pemsaran. Ketiga tingkatan tersebut adalah afektif, kognitif, dan
keperilakuan.
Seperti halnya dengan unsur bauran pemasaran yang lain, promosi juga mempunyai
kombinasi dalam menunjang pemasaran suatu produk atau jasa. Dalam hal ini kombinasi unsur
promosi lebih dikenal dengan promotional mix atau bauran promosi yang meliputi periklanan,
personal selling, publisitas dan promosi penjualan.

Tempat (place)
Dalam kombinasi bauran pemasaran yang mencakup empat komponen pemasaran salah
satunya adalah unsur tempat atau dalam beberapa buku banyak disebutkan sebagai aspek
distribusi. Hurriyati menjelaskan untuk produk industri manufaktur place diartikan sebagai saluran
distribusi, sedangkan untuk produksi jasa place diartikan scbagai tempat pelayanan jasa.
Dalam perekonomian sekarang ini, produsen tidak langsung menjual hasil produksinya ke
konsumen. Akan tetapi dalam mengembangkan pangsa pasar, produsen banyak melalui tahapan
perantara untuk meMasarkan hasil produksinya.
Penentuan lokasi untuk pemasaran juga mempengaruhi jumlah volume penjualan produk
yang dihasilkan sebuah perusahaan. Oleh karenanya, sebuah perusahaan akan mencari lokasi yang
strategis untuk digunakan sebagai lokasi produksi maupun lokasi distribusinya. Jika berdasarkan
penelitian pasar, telah diketahui daerah-daerah potensial sebagai tempat produk yang dihasilkan
perusahaan, maka yang terpenting adalah menentukan daerah-daerah strategis tempat para
perantara membantu menyalurkan barang hingga sampai ke tangan konsumen.
Susu Kedelai Cah Mbing
Untuk memenuhi tugas Manajemen Pemasaran kali ini kami akan memilih pedagang kaki lima
yang berada dekat STIE Sampit. Pedagang kaki lima yang kami pilih adalah Susu Kedelai Cah Mbing. Kami
akan memberikan beberapa pertanyaan kepada beliau tentang bagaimana cara beliau menggunakan
konsep pemasaran 4P.

Biodata Penjual
Nama : Karsito
Nama Panggilan : Kang Nawir
Alamat : Jalan Walter Condrat. Gang sereno
Jenis Kelamin : Laki-Laki

Produk (Product)
1. Sejak kapan menjual es susu kedelai?
- Sejak tahun 2012
2. Untuk produk susu kedelai ini apakah membeli dari pedagang lain atau membuat
sendiri susu kedelai yang dijual ini ?
- Susu kedelai yang saya jual adalah buatan tangan saya sendiri. Saya belajar dari
orangtua saya yang dulu juga berjualan susu kedelai, jadi bisa dibilang warisan keluarga.
3. Apa saja bahan-bahan yang digunakan untuk membuat es susu kedelai ini ?
- Saya biasanya menggunakan kedelai asli, air, gula, susu kental manis dan es batu.
Untuk kemasannya saya biasanya menggunakan gelas plastik agar lebih mudah dibawa
oleh pembeli dan juga karena harganya yang murah.
4. Apakah kedepannya akan menambah varian rasa dari susu kedelai yang dijual?
- Untuk varian rasa nampaknya saya akan tetap menjual hanya rasa original yang diberi
susu kental manis putih atau yang coklat, karena dari dinas BPOM melarang untuk
menambah perasa dan pewarna pada susu kedelai.
5. Untuk susu kedelai yang tidak habis terjual apa yang biasanya apa yang
dilakukan?
- Biasanya sih saya simpan dan masukan kulkas, kalau masih layak maka akan saya jual,
kalau sudah tidak layak sih biasanya saya buang.
6. Apakah cuaca mempengaruhi penjualan susu kedelai ?
- Tidak terlalu pengaruh sih, kan saya bisa jual susu kedelai yang dingin dan juga yang
hangat.
7. Apakah Cah Mbing memiliki cabang lain?
- Bukan cabang sih tapi ada juga saudara saya yang berjualan susu cah mbing ditempat
lain.

Harga (price)
1. Untuk produk yang dijual ini berapa harganya?
- Saya biasanya menjual dengan harga Rp. 5000
2. Setiap pelanggan pasti memiliki seleranya masing-masing untuk susu kedelai, ada
yang suka susu kental manis yang banyak, ada yang suka memakai es yang sedikit,
ada yang suka tidak pakai es dan masih banyak lagi. Bagaimana memberikan
harganya apabila pelanggan seperti itu?
- Kalau saya sih kasih harganya sama saja Rp. 5000 saja, karena biar pelanggan tetap
senang dan bisa beli lagi susu kedelai ditempat saya.
3. Berapakah biasanya mendapatkan keuntungan setiap hari dalam berjualan susu
kedelai?
- Tidak tentu, kadang-kadang bisa dapat Rp. 50.000 bisa juga dapat Rp 100.000 lebih.
4. Berapa modal awal penjualan dan apakah modal awal bisa menutup
pengeluaran ?
- Modal awal saya sih sudah lupa tapi kalau modal setiap harinya biasanya sekitar Rp.
50.000 an. Alhamdulillah bisa menutup pengeluaran.
5. Untuk yang melakukan pemesanan susu kedelai dalam jumlah banyak, apakah
ada potongan harga?
- Ada, biasanya saya jualnya Rp. 4000 saja kalau ada yang mesan dalam jumlah banyak.
6. Apakah bila ada pemesanan dalam jumlah banyak, paman yang mengantarkan
ketempatnya?
- Biasanya sih yang pemesan yang mengambil ke tempat saya.
Promosi (promotion)
1. Apakah pernah mempromosikan dagangan ini di media sosial seperti Facebook
atau lainnya ?
- Belum pernah sih, biasanya saat saya sedang berdagang susu kedelai saya tidak sempat
untuk memegang handphone jadi takutnya nanti pelanggan yang mau tanya-tanya atau
memesan susu kedelai lewat media sosial tidak terlayani.
2. Jadi promosi yang paman lakukan untuk susu kedelai ini bagaimana ?
- Saya sih biasanya mempromosikan susu kedelai sambil saya berjualan, jadi apabila ada
pelanggan yang membeli susu kedelai maka saya akan meminta pelanggan untuk
mempromosikan susu kedelainya ke teman-temannya.
3. Apakah dari promosi yang dilakukan itu membuahkan hasil?
- Bisa dibilang cukup berhasil karena pelanggan makin bertambah setiap harinya.
4. Apakah pernah mempromosikan nomor telepon kepelanggan agar mereka bisa
memesan susu kedelai?
- Kadang-kadang sih, biasanya pelanggan yang meminta. Jadi kalau ada acara-acara atau
pesanan untuk sumbangan anak yatim piatu, para pelanggan bisa menelepon saya untuk
mesan dulu.
5. Apakah kedepannya akan melakukan promosi di media sosial?
- Nampaknya apabila saya ingin usaha saya makin berkembang maka saya harus bisa
mengikuti perkembangan jaman, seperti melakukan promosi-promosi di media sosial,
melayani pemesanan online dan banyak lagi. Namun untuk sekarang sepertinya saya
cukup melakukan promosi yang seperti biasanya saya lakukan.
6. Dalam promosi yang dilakukan sudah Anda lakukan, apa faktor yang paling
penting hingga bisa membuahkan hasil seperti sekarang?
- Menurut saya sih karena tempat saya berjualan ini, karena tempat disini sangat strategis
untuk memasarkan susu kedelai. Jadi saya hanya perlu melakukan promosi yang
secukupnya dan para pelanggan akan mudah melihat dan mencari susu kedelai.
7. Apakah juga bisa keliling untuk menjual dan mempromosikan dagangan paman?
- Kalau sekarang sih nggak pernah lagi saya keliling, karena banyak pelanggan saya yang
sudah terbiasa untuk membeli susu kedelai saya disini.
8. Kenapa tidak memanfaatkan waktu luang untuk mempromosikan produk ?
- Karena saya masih belum terlalu bisa menggunakan media sosial dan juga handphone
yang saya miliki masih belum terlalu canggih.

Tempat (place)
1. Pada saat awal berjualan, apakah keliling atau langsung bertempat disini?
- Saya waktu pertama kali berjualan menggunakan gerobak untuk keliling, namun
sebulan setelah itu saya memutuskan untuk berjualan disini saja.
2. Kenapa memutuskan untuk berjualan ditempat ini ?
- Karena saya perhatikan ditempat ini nampaknya sangat strategis dan mudah dijangkau
oleh para pelanggan, dan juga tempat ini sering dilalui oleh berbagai banyak orang.
3. Apakah membayar sewa tempat disini ?
- Tidak, saya hanya membayar uang listrik saja setiap harinya Rp. 10.000
4. Mulai berjualan biasanya dari jam berapa?
- Tidak tentu, kadang saya buka jam 9 pagi bisa juga jam 10 pagi dan saya tutup biasanya
jam 4 sore.

Kesimpulan dan Saran


Setiap pedagang biasanya memiliki cara dan trik masing-masing untuk menjual
dagangannya. Baik itu dengan mengutamakan produk yang dijual atau dengan harga yang
terjangkau atau juga dengan pemilihan tempat yang strategis dan bisa jua menggunakan
promosi yang dapat menarik pelanggan untuk mencoba dagangannya. Namun ada
baiknya pedagang dapat memadukan semua konsep pemasaran yang ada, untuk
mendapatkan hasil yang maksimal daripada hanya memanfaatkan salah satu konsep
pemasaran. Sebaiknya juga para pedagang harus bisa mengikuti perkembangan jaman
yang terus ada, agar dagangan yang dijual tetap bisa bersaing dengan yang lain. Baik dari
segi produk dengan meningkatkan kualitas atau menambah varian rasa dan lainnya, dari
segi promosi dengan memanfaatkan media sosial dan berbagai hal yang dapat
memaksimalkan promosi.