Anda di halaman 1dari 39

Sampul Naskah Skenario Role Play

Tugas : Panum Manajemen Keperawatan


Dosen Penguji : Andi Mappanganro, S.Kep, Ns. M.Kep.
Tutik Asustini, S. Kep, Ns, M. Kep.

(JUDUL)

LOGO KAMPUS

Oleh

Kelompok ..:

Nama Mahasiswa (Stambuk) Nama Mahasiswa (Stambuk)


Nama Mahasiswa (Stambuk) Nama Mahasiswa (Stambuk)
Nama Mahasiswa (Stambuk) Nama Mahasiswa (Stambuk)
Nama Mahasiswa (Stambuk) Nama Mahasiswa (Stambuk)
Nama Mahasiswa (Stambuk) Nama Mahasiswa (Stambuk)

PROGRAM PROFESI NERS

PROGRAM STUDI PROFESI NERS

UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA

2017
SISTEM PEMBERIAN PELAYANAN
KEPERAWATAN PROFESIONAL (SP2KP)

A. PENGERTIAN
Sistem pemberian pelayanan keperawatan profesional (SP2KP) merupakan
kegiatan pengelolaan asuhan keperawatan di setiap unit ruang rawat di rumah
sakit yang memungkinkan perawat untuk melaksanakan asuhan keperawatan
yang profesional bagi pasien. SP2KP mempunyai sistem pengorganisasian
yang baik dimana seluruh komponen yang terlibat dalam asuhan keperawatan
diatur secara profesional (Sitorus, dalam Rantung 2013).
SP2KP adalah sistem pemberian pelayanan keperawatan profesional yang
merupakan pengembangan dari MPKP (Model Praktek Keperawatan
Profesional) dimana dalam SP2KP ini terjadi kerjasama profesional antara
perawat primer (PP) dan perawat asosiet (PA) serta tenaga kesehatan lainnya
(Perry, Potter. 2009).
Model Pelayanan Keperawatan Profesional (MPKP) diartikan sebagai
suatu sistem (struktur, proses dan nilai-nilai profesional) yang memungkinkan
perawat profesional mengatur pemberian asuhan keperawatan termasuk
lingkungan yang diperlukan untuk menopang pemberian asuhan keperawatan
tersebut.
Model pelayanan keperawatan profesional merupakan suatu model yang
memberi kesempatan kepada perawat profesional untuk menerapkan
otonominya dalam mendesain, melaksanakan dan mengevaluasi
pelayanan/asuhan keperawatan yang diberikan pada pasien. Model PKP terdiri
lima subsistem yaitu: nilai-nilai profesional yang merupakan inti dari model
MKP, hubungan antar profesional, metode pemberian asuhan keperawatan,
pendekatan manajemen terutama dalam perubahan pengambilan keputusan,
system kompensasi dan penghargaan (Hoffart & Woods, 1996, dalam
Sudarsono, 2000).
Komponen-komponen yang terlibat yaitu perawat, pasien, sistem
pemberian asuhan keperawatan, kepemimpinan, nilai-nilai profesional,
fasilitas, sarana prasarana serta dokumentasi asuhan keperawatan (Direktorat
Bina Pelayanan Keperawatan DEPKES RI, 2009).
Pada aspek proses ditetapkan penggunaan metode modifikasi keperawatan
primer (kombinasi metode tim dan metode keperawatan primer). Penetapan
metode ini didasarkan pada beberapa alasan sebagai berikut :
1. Pada metode keperawatan primer, pemberian asuhan keperawatan
dilakukan secara berkesinambungan sehingga memungkinkan adanya
tanggung jawab dan tanggung gugat yang merupakan esensi dari suatu
layanan profesional.
2. Terdapat satu orang perawat professional yang disebut PP, yang
bertanggung jawab dan bertanggung gugat atas asuhan keperawatan yang
diberikan. Pada MPKP , perawat primer adalah perawat lulusan sarjana
keperawatan/Ners.
3. Pada metode keperawataan primer , hubungan professional dapat
ditingkatkan terutama dengan profesi lain.
4. Metode keperawatan primer tidak digunakan secara murni karena
membutuhkan jumlah tenaga Skp/Ners yang lebih banyak, karena setiap
PP hanya merawat 4-5 klien dan pada metode modifikasi keperawatan
primer , setiap PP merawat 9-10 klien.
5. Saat ini terdapat beberapa jenis tenaga keperawatan dengan kemampuan
yang berbeda-beda. Kombinasi metode tim dan perawat primer menjadi
penting sehingga perawat dengan kemampuan yang lebih tinggi mampu
mengarahkan dan membimbing perawat lain di bawah tanggung jawabnya.
6. Metode tim tidak digunakan secara murni karena pada metode ini
tanggung jawab terhadap asuhan keperawatan terbagi kepada semua
anggota tim, sehingga sukar menetapkan siapa yang bertanggung jawab
dan bertanggung gugat atas semua asuhan yang diberikan.
Apabila ditinjau dari 5 sub sistem yang diidentifikasi oleh Hoffart &
Woods (1996), secara sederhana dapat diartikan sebagai berikut :
a. Nilai-nilai profesional sebagai inti model
Pada model ini, PP dan PA membangun kontrak dengan klien/keluarga
sejak klien/keluarga masuk ke suatu ruang rawat yang merupakan awal
dari penghargaan atas harkat dan martabat manusia. Hubungan tersebut
akan terus dibina selama klien dirawat di ruang rawat, sehingga
klien/keluarga menjadi partner dalam memberikan asuhan keperawatan.
Pelaksanaan dan evaluasi renpra, PP mempunyai otonomi dan
akuntabilitas untuk mempertanggungjawabkan asuhan yang diberikan
termasuk tindakan yang dilakukan PA di bawah tanggung jawab untuk
membina performa PA agar melakukan tindakan berdasarkan nilai-nilai
professional.
b. Pendekatan Manajemen
Model ini memberlakukan manajemen SDM, artinya ada garis komunikasi
yang jelas antara PP dan PA. performa PA dalam satu tim menjadi
tanggung jawab PP. PP adalah seorang manajer asuhan keperawatan yang
harus dibekali dengan kemampuan manajemen dan kepemimpinan
sehingga PP dapat menjadi manajer yang efektif dan pemimpin yang
efektif.
c. Metode pemberian asuhan keperawatan
Metode pemberian asuhan keperawatan yang digunakan adalah modifikasi
keperawatan primer sehingga keputusan tentang renpra ditetapkan oleh PP.
PP akan mengevaluasi perkembangan klien setiap hari dan membuat
modifikasi pada renpra sesuai kebutuhan klien.
d. Hubungan professional
Hubungan professional dilakukan oleh PP dimana PP lebih mengetahui
tentang perkembangan klien sejak awal masuk ke suatu ruang rawat
sehingga mampu member informasi tentang kondisi klien kepada profesi
lain khususnya dokter. Pemberian informasi yang akurat tentang
perkembangan klien akan membantu dalam penetapan rencana tindakan
medic.
e. Sistem kompensasi dan penghargaan
PP dan timnya berhak atas kompensasi serta penghargaan untuk asuhan
keperawatan yang professional. Kompensasi san penghargaan yang
diberikan kepada perawat bukan bagian dari asuhan medis atau
kompensasi dan penghargaan berdasarkan prosedur. Kompensasi berupa
jasa dapat diberikan kepada PP dan PA dalam satu tim yang dapat
ditentukan berdasarkan derajat ketergantungan klien. PP dapat
mempelajari secara detail asuhan keperawatan klien tertentu sesuai dengan
gangguan/masalah yang dialami sehingga mengarah pada pendidikan ners
spesialis.

Metode modifikasi Perawat Primer-Tim yaitu seorang PP bertanggung


jawab dan bertanggung gugat terhadap asuhan keperawatan yang diberikan
pada sekelompok pasien mulai dari pasien masuk sampai dengan bantuan
beberapa orang PA. PP dan PA selama kurun waktu tertentu bekerjasama
sebagai suatu tim yang relative tetap baik dari segi kelompok pasien yang
dikelol, maupun orang-orang yang berada dalam satu tim tersebut . Tim dapat
berperan efektif jika didalam tim itu sendiri terjalin kerjasama yang
professional antara PP dan PA. selain itu tentu saja tim tersebut juga harus
mampu membangun kerjasama professional dengan tim kesehatan lainnya.

B. Perbedaan MPKP dan SP2KP


Dalam model MPKP tidak terdapat PP (perawat primer), jika di SP2KP
mengenal mengenai PP dan PA (perawat associate).
Kelebihan dari SP2KP adalah pelayanan keperawatan kepada pasien lebih
terstruktur dan kinerja perawat lebih professional. Lebih terstruktur,
terorganisir SP2KP karena SP2KP merupakan bantuk pengembangan dari
MPKP yang lebih profesional dan lebih baik dalam memberikan tingkat
pelayanan asuhan keperawatan terhadap klien.
C. Hambatan dalam penerapan SP2KP dan MPKP
Adapun hambatan dalam penerapan MPKP dan SP2KP adalah kurangnya
sumber daya manusia yang kompeten,
1. MPKP (model keperawatan tim) diubah menjadi SP2KP (model
keperawatan profesional)
2. Pada metode keperawatan primer, pemberian asuhan keperawatan
dilakukan psecara berkesinambungan sehingga memungkinkan adanya
tanggung jawab dan tanggung gugat yang merupakan esensi dari suatu
layanan professional
3. Terdapat satu orang perawat professional yang disebut PP, yang
bertanggung jawab dan bertanggung gugat atas asuhan keperawatan yang
diberikan. Pada MPKP , perawat primer adalah perawat lulusan sarjana
keperawatan/Ners.
4. Pada metode keperawataan primer, hubungan professional dapat
ditingkatkan terutama dengan profesi lain.

D. Jenis Model Praktek Keperawatan Profesional


Menurut Sudarsono (2000), berdasarkan pengalaman mengembangkan model
PKP dan masukan dari berbagai pihak perlu dipikirkan untuk mengembangkan
suatu model PKP yang disebut Model Praktek Keperawatan Profesional
Pemula (PKPP). Ada beberapa jenis model PKP yaitu:
1. Model Praktek Keperawatan Profesional III
Melalui pengembangan model PKP III dapat berikan asuhan keperawatan
profesional tingkat III. Pada ketenagaan terdapat tenaga perawat dengan
kemampuan doktor dalam keperawatan klinik yang berfungsi untuk
melakukan riset dan membimbing para perawat melakukan riset sera
memanfaatkan hasil-hasil riset dalam memberikan asuhan keperawatan.
2. Model Praktek Keperawatan Profesional II
Pada model ini akan mampu memberikan asuhan keperawatan profesional
tingkat II. Pada ketenagaan terdapat tenaga perawat dengan kemampuan
spesialis keperawatan yang spesifik untuk cabang ilmu tertentu. Perawat
spesialis berfungsi untuk memberikan konsultasi tentang asuhan
keperawatan kepada perawat primer pada area spesialisnya. Disamping itu
melakukan riset dan memanfaatkan hasil-hasil riset dalam memberikan
asuhan keperawatan. Jumlah perawat spesialis direncanakan satu orang
untuk 10 perawat primer pada area spesialisnya. Disamping itu melakukan
riset dan memanfaatkan hasil-hasil riset dalam memberikan asuhan
keperawatan. Jumlah perawat spesialis direncanakan satu orang untuk 10
perawat primer (1:10).
3. Model Praktek Keperawatan Profesional I.
Pada model ini perawat mampu memberikan asuhan keperawatan
profesional tingkat I dan untuk itu diperlukan penataan 3 komponen utama
yaitu: ketenagaan keperawatan, metode pemberian asuhan keperawatan
yang digunakan pada model ini adalah kombinasi metode keperawatan
primer dan metode tim disebut tim primer.
4. Model Praktek Keperawatan Profesional Pemula
Model Praktek Keperawatan Profesional Pemula (MPKPP) merupakan
tahap awal untuk menuju model PKP. Model ini mampu memberikan
asuhan keperawatan profesional tingkat pemula. Pada model ini terdapat 3
komponen utama yaitu: ketenagaan keperawatan, metode pemberian
asuhan keperawatan dan dokumentasi asuhan keperawatan.

E. Aplikasi Nilai-Nilai Profesional Dalam Praktik


Peningkatan pengetahuan dan teknologi yang sedemikian cepat dalam
segala bidang serta meningkatnya pengetahuan masyarakat berpengaruh pula
terhadap meningkatnya tuntutan masyarakat akan mutu pelayanan kesehatan
termasuk pelayanan keperawatan atau kebidanan. Hal ini merupakan
tantangan bagi profesi keperawatan dan kebidanan dalam mengembangkan
profesionalisme selama memberi pelayanan yang berkualitas. Kualitas
pelayanan yang tinggi memerlukan landasan komitmen yang kuat dengan
basis pada etik dan moral yang tinggi.Sikap etis profesional yang kokoh dari
setiap perawat atau bidan akan tercermin dalam setiap langkahnya, termasuk
penampilan diri serta keputusan yang diambil dalam merespon situasi yang
muncul. MPKP merupakan model praktek keperawatan profesional yang
mewujudkan nilai-nilai profesional. Nilai-nilai profesional yang diterapkan
pada MPKP adalah:
1) Pendekatan Manajemen ( Management Approach )
2) Penghargaan karir ( compensatory rewards )
3) Hubungan Profesional ( professional relationship)
4) Sistem pemberian asuhan pasien ( patient care delivery system ).

F. Anggota Dalam Pelaksanaan SP2KP


Peran Managerial dan Leadership
Ketua dalam tim betugas untuk membuat rencana asuhan keperawatan,
mengkoordinir kegiatan semua staf (PA) yang berada dalam tim,
mendelegasikan sebagian tindakan-tindakan keperawatan yang telah
direncanakan pada renpra dan bersama-sama dengan PA mengevaluasi asuhan
keperawatan yang diberikan.
Seorang PP harus memiliki kemampuan yang baik dalam membuat renpra
untuk klien yang menjadi tanggungjawabnya. Adanya renpra merupakan
tanggung jawab profesional seorang PP sebagai landasan dalam memberikan
asuhan keperawatan yang sesuai dengan standar. Renpra tersebut harus dibuat
sesegera mungkin pada saat klien masuk dan dievaluasi setiap hari.
PP dituntut untuk memiliki kemampuan mendelegasikan sebagian
tindakan keperawatan yang telah direncanakan pada PA. pembagian tanggung
jawab terhadap klien yang menjadi tanggung jawab tim, didasarkan pada
tingkat ketergantungan pasien dan kemampuan PA dalam menerima
pendelegasian.
Metode tim PP-PA dituntut untuk memiliki keterampilan kepemimpinan.
PP bertugas mengarahkan dan mengkoordinasikan PA dalam memberikan
asuhan keperawatan pada kelompok klien. PP berkewajiban untuk
membimbing PA agar mampu memberikan asuhan keperawatan seuai dengan
standar yang ada. Bimbingan tersebut dapat dilaksanakan secara langsung,
misalnya mendampingi PA saat melaksanakan tindakan tertentu pada klien
atau secara tidak langsung pada saat melakukan konferens. PP juga harus
senantiasa memotivasi PA agar terus meningkatkan keterampilannya,misalnya
memberikan referensi atau bahan bacaan yang diperlukan.
Selain terkait dengan bimbingan keterampilan pada PA, sebagai bagian
dari peran kepemimpinan seorang PP, PP seharusnya juga memiliki
kemampuan untuk mengatasi konflik yang mungkin terjadi antar PA. PP harus
menjadi penengah yang bijaksana sehingga konflik bisa teratasi dan tidak
mengganggu produktifitas PA dalam membantu memberikan asuhan
keperawatan.

G. Komunikasi tim melalui renpra, konferensi, dan ronde keperawatan


1. Komunikasi Tim Melalui Renpra
Komunikasi yang efektif merupakan kunci keberhasilan dalam melakukan
kerjasama profesional tim antara PP-PA. Komunikasi tersebut dapat
melalui; renpra, konferensi, dan ronde keperawatan yang terstruktur dan
terjadwal.
Rencana asuhan keperawatan ( renpra ) selain berfungsi sebagai,
a) Pedoman bagi PP-PA
b) Landasan profesional bahwa asuhan keperawatan diberikan
berdasarkan ilmu pengetahuan

Kerjasama profesional PP-PA, renpra selain berfungsi sebagai


penunjuk perencanaan asuhan yang diberikan juga berfungsi sebagai
media komunikasi PP pada PA. Berdasarkan renpra ini, PP
mendelegasikan PA untuk melakukan sebagian tindakan keperawatan yang
telah direncanakan oleh PP. Oleh sebab itu, sangat sulit untuk tim PP-PA
dapat bekerjasama secara efektif jika PP tidak membuat perencanaan
asuhan keperawatan (renpra ). Hal ini menunjukan bahwa renpra
sesungguhnya dibuat bukan sekedar memenuhi ketentuan ( biasanya
ketentuan dalam menentukan akreditasi rumah sakit ). Renpra seharusnya
dibuat sesegera mungkin, paling lambat 1 kali 24 jam setelah pasien
masuk karena fungsinya sebagai pedoman dan media komunikasi.
Berdasarkan ketentuan tugas dan tanggung jawab PP tidak sedang bertugas
( misalnya pada malam hari atau hari libur ), PA yang sebelumnya telah
didelegasikan dapat melakukan pengkajian dasar dan menentukan satu
diagnosa keperawatan yang terkait dengan kebutuhan dasar pasien.
Selanjutnya segera setelah PP bertugas kembali maka pengkajian dan
renpra yang telah ada harus divalidasi dan dilengkapi.
Penting juga diperhatikan bahwa renpra yang dibuat PP harus
dimengerti oleh semua PA. Semua anggota tim harus memiliki
pemahaman yang sama tentang istilah-istilah keperawatan yang digunakan
dalam renpra tersebut. Misalnya dalam renpra, PP menuliskan rencana
tindakan keperawatan ; " monitor I/O ( Intake/Output = pemasukan /
pengeluaran ) tiap 24 jam".
Maka harus dipahami oleh semua anggota tim yang dimaksud dengan
monitor I/O, contoh lain dalam perencanaan PP menuliskan "berikan
dukungan pada pasien dan keluarganya" , maka baik PP dan PA dalam
timnya harus memiliki persepsi yang sama tentang tindakan yang akan
dilakukan tersebut. Oleh sebab itu PP harus menjelaskan kembali pada PA
tentang apa yang disusunnya tersebut.
Pendelegasian tindakan keperawatan yang berdasarkan pada renpra, PP
terlebih dahulu harus memiliki kemampuan masing-masing PA. Hal yang
tidak dapat didelegasikan pada PA adalah tanggung jawab dan tanggung
gugat seorang PP (Dunville dan McCuock, 2004). Tindakan yang telah
didelegasikan pada PA, PP tetap berkewajiban untuk tetap memonitor dan
mengevaluasi tindakan yang dilakukan oleh PA.
2. Komunikasi tim oleh konferensi
Konferensi adalah pertemuan yang direncanakan antara PP dan PA untuk
membahas kondisi pasien dan rencana asuhan yang dilakukan setiap hari.
Konferensi biasanya merupakan kelanjutan dari serah terima shift. Hal-hal
yang ingin dibicarakan lebih rinci dan sensitif dibicarakan didekat pasien
dapat dibahas lebih jauh didalam konferensi. Konferensi akan efektif jika
PP telah membuat renpra, dan membuat rencana apa yang akan
dibicarakan dalam konferensi. Konferensi ini lebih bersifat 2 arah dalam
diskusi antara PPPA tentang rencana asuhan keperawatan dari dan
klarifikasi pada PA dan hal lain yang terkait.
3. Komunikasi tim melalui Ronde Keperawatan
Ronde keperawatan yang dilakukan dalam tim ini harus dibedakan dengan
ronde keperawatan yang dilakuan dengan clinical manager (ccm). Tujuan
ronde keperawatan dalam tim adalah agar PP dan PA bersama-sama
melihat proses yang diberikan.
a) Kerjasama dengan tim lain
Tim kesehatan lain adalah dokter, ahli gizi, ahli farmasi, fisioterapi,
staf laboratorium dll. Peran PP dalam melakukan kerjasama dengan
tim lain tersebut adalah :
1) Mengkolaborasikan.
2) Mengkomunikasikan.
3) Mengkoordinasikan semua aspek perawatan pasien yang menjadi
tanggung jawabnya.
4) PP dituntut untuk memiliki pengetahuan yang memadai baik segi
tingkat pendidikan dalam pengalamannya.
PP bertanggung jawab untuk memberikan informasi kondisi pasien
yang terkait dengan perawatannya. PP dapat memberikan informasi yang
akurat bagi tenaga kesehatan lain, sehingga keputusan medis atau gizi
misalnya akan membantu perkembangan pasien selama dalam perawatan,
agar PP melakukan komunikasi yang efektif dengan tim kesehatan lain
tersebut, maka haruslah disepakati waktu yang tepat untuk
mengkomunikasikan pada tim kesehatan yang lain, misalnya melalui ronde
antar profesional.
Kondisi dimana dokter tidak berada di ruang perawatan dapat
menyebabkan komunikasi langsung sangat sulit dilakukan oleh karena itu
komunikasi antar tim kesehatan dapat juga terbina melalui dokumentasi
keperawatan. Dokumentasi tersebut dibuat oleh PP tetapi sebelumnya
harus telah disepakati oleh semua tim kesehatan bahwa dokumentasi yang
ada juga dimanfaatkan secara efektif sebagai alat komunikasi.
Terciptanya komunikasi yang efektif dengan tim kesehatan dari profesi
lain, seorang PP harus memenuhi kepribadian yang baik serta
keterampilan berkomunikasi, misalnya memiliki sikap mampu menghargai
orang lain, tidak terkesan memerintah atau menggurui atau bahkan
menyalahkan orang lain dalam hal ini tim kesehatan dari profesi lain,
merupakan kemampuan yang harus dimiliki PP. Melakukan komunikasi
antar profesi ini PP dituntut untuk selalu berpegang pada etika
keperawatan.
Seorang PP harus melakukan tugas mengkordinasikan semua kegiatan
yang terkait dengan pengobatan dan perawatan pasien, misalnya dokter
menjadwalkan pasien untuk di rontgen dada dan di USG abdoment
sekaligus pemeriksaan mata pada hari yang sama, maka seorang PP harus
mampu mengkoordinasikan semua kegiatan tersebut agar tidak melelahkan
dan membingungkan bagi pasien dan keluarganya. Misalnya dalam hal ini
perawat dapat menjadwal ulang semua kegiatan tadi.

H. Tantangan yang dihadapi dalam dinamika tim PP-PA dan tenaga


kesehatan lainnya.
Tim PP-PA dapat dipandang sebagai suatu kelompok. Masalah atau
tantangan yang dapat dialami dalam membina kerjasama profesional dalam
kelompok dan antar profesi. Tersebut diantaranya adalah :
1) PP tidak mampu ( tidak kompeten ) melakukan perannya, misalnya tidak
mampu membuat renpra, atau memberikan pendelegasian kepada PA yang
tidak sesuai dengan kemampuan PA tersebut.
2) PA tidak mampu menjalankan perannya, misalnya PA tidak mampu
melakukan tindakan yang sesuai dengan tugas yang telah didelegasikan
oleh PP.
3) Sikap tenaga kesehatan lain yang kurang menghargai keberadaan profesi
keperawatan.
4) Adanya friksi diantara sesama PA.

Tantangan seperti disebutkan diatas dapat di pandang sebagai dinamika


yang terjadi dalam kelompok. Menghadapi tantangan tersebut seluruh pihak
yang terkait dalam komunikasi perawat pasien baik secara tidak langsung
seperti CCM (Clinical Care Manajer) , kepala ruangan, dan secara langsung
PP dan PA sendiri harus melakukan evaluasi dan mencari alternatif
penyelesaiannya.

I. Peran dan Tanggung Jawab Perawat sesuai dengan Jabatannya


1. Peran Kepala Ruangan ( KARU)
a. Sebelum melakukan sharing dan operan pagi KARU dan melakukan
ronde keperawatan kepada pasien yang dirawat.
b. Memimpin sharing pagi.
c. Memimpin operan.
d. Memastikan pembagian tugas perawat yang telah di buat olek Katim
dalam pemberian asuhan keperawatan pada pagi hari.
e. Memastikan seluruh pelayanan pasien terpenuhi dengan baik, meliputi:
pengisian Askep, Visite Dokter (Advise), pemeriksaan penunjang
(Hasil Lab), dll.
f. Memastikan ketersediaan fasilitas dan sarana sesuai dengan kebutuhan.
g. Mengelola dan menjelaskan komplain dan konflik yang terjadi di area
tanggung jawabnya.
h. Melaporkan kejadian luar biasa kepada manajer.
2. Peran Ketua Tim ( KATIM )
Tugas Utama : Mengkoordinir pelaksanaan Askep sekelompok pasien oleh
Tim keperawatan di bawah koordinasinya.
a) Mengidentifikasi kebutuhan perawatan seluruh pasien oleh Tim
keperawatan di bawah koordinasinya pada saat Pre Croference
b) Mengidentifikasi seluruh PP membuat rencana asuhan keperawatan
yang tepat untuk pasiennya.
c) Memastikan setiap PA melaksanakan asuhan keperawatan sesuai
dengan rencana yang telah dibuat PP
d) Melaksanakan validasi tindakan keperawatan seluruh pasien di bawah
koordinasinya pada saat Post Conference.
3. Penanggung Jawab Shift (PJ Shift)
Tugas Utama : menggantikan fungsi pengatur pada saat shift sore/malam
dan hari libur.
a. Memimpin kegiatan operan shift sore-malam
b. Memastikan PP melaksanakna follow up pasien tanggung jawabnya
c. Memastikan seluruh PA Melaksanakan Asuhan Keperawatan sesuai
dengan rencana yang telah dibuat PP
d. Mengatasi permasalahan yang terjadi di ruang perawatan
e. Membuat laporan kejadian kepada pengatur ruangan.
4. Perawat Pelaksana (PP) dan Perawat Asosiet (PA)
Tugas Utama : Mengidentifikasi seluruh kebutuhan perawatan pasien yang
menjadi tanggung jawabnya, merencakan asuhan keperawatan,
melaksanakan tindakan keperawatan dan melakukan evaluasi (follow Up)
perkembangan pasien.
a. Mengevaluasi tindakan keperawatan yang sudah dilaksanakan oleh PA
b. Memastikan seluruh tindakan keperawatan sesuai dengan rencana.

J. Kinerja Perawat Setelah Penerapan SP2KP


Lebih bertanggung jawab kepada klien, lebih profesional dari pada
sebelumnya.
1) Peran PP dalam SP2KP
Dalam pengembangan konsep SP2KP, perawat PP berugas dalam
menjalankan komunikasi dengan tenaga kesehatan lain seperti dokterm,
ahli gizi, farkamasi, dll. Dalam hal ini, perawat PP bertugas untuk
memberikan hasil pemeriksaannya berdasarkan hasil pengkajiannya dan
yang berhubungan dengan perawatannya pasien, sehingga dapat
membantu dalam memutuskan tindakan medis nantinya.
OPERAN (OVERHAND / TIMBANG TERIMA)

1. Pengertian Operan
Operan sering disebut dengan timbang terima atau over hand. Operan
adalah suatu cara dalam menyampaikan dan menerima sesuatu (laporan) yang
berkaitan dengan keadaan klien.
Timbang terima memiliki beberapa istilah lain. Beberapa istilah itu
diantaranya handover, handoffs, shift report, signout, signover dan cross
coverage. Handover adalah komunikasi oral dari informasi tentang pasien
yang dilakukan oleh perawat pada pergantian shift jaga. Clair dan Trussel
(dalam Kerr, 2001) menyusun pengertian darihandover adalah komunikasi
oral dari informasi tentang pasien yang dilakukan oleh perawat pada
pergantian shift jaga. Friesen (2008) menyebutkan tentang definisi
dari handover adalah transfer tentang informasi (termasuk tanggungjawab dan
tanggunggugat) selama perpindahan perawatan yang berkelanjutan yang
mencakup peluang tentang pertanyaan, klarifikasi dan konfirmasi tentang
pasien. Menurut Kuntoro (2010) Operan adalah teknik atau cara untuk
menyampaikan dan menerima laporan yang berkaitan dengan keadaan klien.
Handoff juga meliputi mekanisme transfer informasi yang dilakukan,
tanggungjawab utama dan kewenangan perawat dari perawat sebelumnya ke
perawat yang akan melanjutnya perawatan.
Runy (2008), menyatakan handover adalah waktu dimana terjadi
perpindahan atau transfer tanggungjawab tentang pasien dari perawat yang
satu ke perawat yang lain. Tujuan dari handover adalah menyediakan waktu,
informasi yang akuta tentang rencana perawatan pasien, terapi, kondisi
terbaru, dan perubahan yang akan terjadi dan antisipasinya.
Nursalam (2008), menyatakan timbang terima adalah suatu cara dalam
menyampaikan sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan klien.
Handover adalah waktu dimana terjadi perpindahan atau transfer
tanggungjawab tentang pasien dari perawat yang satu ke perawat yang lain.
Tujuan dari handover adalah menyediakan waktu, informasi yang akurat
tentang rencana perawatan pasien, terapi, kondisi terbaru, dan perubahan yang
akan terjadi dan antisipasinya.

2. Tujuan Operan
a. Menyampaikan kondisi atau keadaan secara umum klien
b. Menyampaikan hal-hal penting yang perlu ditindaklanjuti oleh dinas
berikutnya.
c. Tersusunnya rencana kerja untuk dinas berikutnya.
d. Perawat dapat mengikuti perkembangan klien secara paripurna.
e. Meningkatkan kemampuan komunikasi antar perawat.
f. Akan terjalin suatu hubungan kerjasama yang bertanggung jawab antar
anggota tim perawat.
g. Terlaksananya Asuhan Keperawatan terhadap klien yang
berkesinambungan.
h. Timbang terima (handover) memiliki tujuan untuk mengakurasi,
mereliabilisasi komunikasi tentang tugas perpindahan informasi yang
relevan yang digunakan untuk kesinambungan dalam keselamatan dan
keefektifan dalam bekerja.

3. Manfaat Operan
a) Dapat menyampaikan hal-hal penting yang perlu ditindak lanjuti oleh
perawat pada shift berikutnya.
b) Dapat melakukan cross check ulang tentang hal-hal yang dilaporkan
dengan keadaan klien yang sebenarnya.
c) Klien dapat menyampaikan masalahnya secara langsung bila ada yang
belum terungkap.

4. Fungsi Operan
Timbang terima (handover) memiliki 2 fungsi utama yaitu:
a. Sebagai forum diskusi untuk bertukar pendapat dan mengekspresikan
perasaan perawat.
b. Sebagai sumber informasi yang akan menjadi dasar dalam penetapan
keputusan dan tindakan keperawatan.

5. Metode dalam Operan / Timbang Terima


a. Operan Jaga dengan Metode Tradisional
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Kassesan dan Jagoo (2005) di
sebutkan bahwa operan jaga(handover) yang masih tradisional adalah;
1) Dilakukan hanya di meja perawat.
2) Menggunakan satu arah komunikasi sehingga tidak memungkinkan
munculnya pertanyaan atau diskusi.
3) Jika ada pengecekan ke pasien hanya sekedar memastikan kondisi
secara umum.
4) Tidak ada kontirbusi atau feedback dari pasien dan keluarga, sehingga
proses informasi dibutuhkan oleh pasien terkait status kesehatannya
tidak up todate.
b. Operan Jaga dengan Metode Bedside Handover
Menurut Kassean dan Jagoo (2005) handover yang dilaukan sekarang
sudah menggunakan model bedsid handover yaitu handover yang
dilakukan di samping tempat tidur pasien dengan melibatkan pasien atau
keluarga pasien secara langsung untuk mendapatkan feedback.
Secara umum material yang disampaikan dalam proses operan jaga
baik secara tradisional maupun bedsidehandover tidka jauh berbeda, hanya
pada handovermemiliki beberapa kelebihan diantaranya:
1) Meningkatkan keterlibatan pasien dalam mengambil keputusan terkait
kondisi penyakitnya secara up todate.
2) Meningkatkan hubungan caring dan komunikasi antara pasien dengan
perawat.
3) Mengurangi waktu untuk melakukan klarifikasi ulang pada kondisi
pasien secara khusus.
Bedside handover juga tetap memperhatikan aspek tentang kerahasiaan
pasien jika ada informasi yang harus ditunda terkait adanya komplikasi
penyakit atau persepsi medis yang lain (The Australian Council for Safety
and Quality in Health Care, 2000).
Menurut Joint Commission Hospital Patient Safety, menyusun
pedoman implementasi untuk handover, selengkapnya sebagai berikut:
a) Interaksi dalam komunikasi harus memberikan peluang untuk adanya
pertanyaan dari penerima informasi tentang informasi pasien.
b) Informasi tentang pasien yang disampaikan harus up to date meliputi
terapi, pelayanan, kodisi dan kondisi saat ini serta yang harus
diantipasi.
c) Harus ada proses verifikasi tentang penerimaan informasi oleh perawat
penerima dengan melakukan pengecekan dengan membaca,
mengulang atau mengklarifikasi.
d) Penerima harus mendapatkan data tentang riwayat penyakit, termasuk
perawatan dan terapi sebelumnya.
e) Handover tidak disela dengan tindakan lain untuk meminimalkan
kegagalan informasi atau terlupa.

6. Faktor-faktor dalam Operan / Timbang Terima


a) Komunikasi yang objective antar sesama petugas kesehatan.
b) Pemahaman dalam penggunaan terminology keperawatan.
c) Kemampuan menginterpretasi medical record.
d) Kemampuan mengobservasi dan menganalisa pasien.
e) Pemahaman tentang prosedur klinik.

7. Tahapan Operan Jaga


Menurut Lardner et.all (1996) operan jaga memiliki 3 tahapan yaitu;
a. Persiapan yang dilakukan oleh perawat yang akan melimpahkan
tanggungjawab. Meliputi faktor informasi yang akan disampaikan oleh
perawat jaga sebelumnya.
b. Pertukaran shift jaga, dimana antara perawat yang akan pulang dan datang
melakukan pertukaran informasi. Waktu terjadinya operan itu sendiri yang
berupa pertukaran informasi yang memungkin adanya komunikasi dua
arah antara perawat yang shift sebelumnya kepada perawat shift yang
datang.
c. Pengecekan ulang informasi oleh perawat yang datang tentang tanggung
jawab dan tugas yang dilimpahkan. Merupakan aktivitas dari perawat yang
menerima operan untuk melakukan pengecekan data informasi
pada medical record atau pada pasien langsung.

8. Metode Pelaporan
a. Perawat yang bertanggung jawab terhadap pasien melaporkan langsung
kepada perawat penanggung jawab berikutnya. Cara ini memberikan
kesempatan diskusi yang maksimal untuk kelanjutan dan kejelasan
rencana keperawatan.
b. Pelaksanaan timbang terima dapat juga dilakukan di ruang perawat
kemudian dilanjutkan dengan berkeliling mengunjungi klien satu persatu.

Selain itu, Operan jaga memiliki beberapa bentuk pelaksanaan diantaranya:


i. Menggunakan Tape recorder
Melakukan perekaman data tentang pasien kemudian diperdengarkan
kembali saat perawat jaga selanjutnya telah datang. Metode itu berupaone
way communication.
ii. Menggunakan komunikasi Oral atau spoken
Melakukan pertukaran informasi dengan berdiskusi.
iii. Menggunakan komunikasi tertulis written
Melakukan pertukaran informasi dengan melihat pada medical record saja
atau media tertulis lain.

Berbagai metode yang digunakan tersebut masih relevan untuk dilakukan


bahkan beberapa rumah sakit menggunakan ketiga metode untuk
dikombinasi (Kerr, 2001).
Handover dilaksanakan dengan requirement sebagai berikut:
1) Komunikas yang objective antar sesame petugas kesehatan
2) Pemahaman dalam penggunaan terminology keperawatan.
3) Kemampuan menginterpretasi medical record
4) Kemampuan mengobservasi dan menganalisa pasien.
5) Pemahaman tentang prosedur klinik.
(School of Nursing & Midwifery Flinders University, 2008)

9. Skema Operan

Gambar 1. Skema Operan / Timbang Terima (Nursalam,2008)


10. Langkah-Langkah Operan
a. Kedua kelompok shift dalam keadaan sudah siap.
b. Petugas Shift yang akan mengoperkan mempersiapkan hal-hal yang akan
disampaikan.
c. Perawat primer atau ketua tim menyampaikan kepada penanggung jawab
shift yang selanjutnya.
d. Penyampaian operan diatas harus dilakukan secara jelas & tidak terburu-
buru.
e. Perawat primer atau ketua tim & anggota kedua shift observasi langsung
kondisi klien.

11. Mekanisme Kegiatan Operan / Timbang Terima

TAHAP KEGIATAN WAKTU TEMPAT PELAK


SANA
Pra Timbang a. Kedua kelompok dinas 10 menit Nurse Karu
Terima sudah siap dan berkumpul di Station PP
Nurse Station PA
2. b. Karu mengecek kesiapan
timbang terima tiap PP
c. c. Kelompok yang akan
bertugas menyiapkan catatan
(Work Sheet), PP yang akan
mengoperkan, menyiapkan
buku timbang terima &
nursing kit
4. d. Kepala ruangan membuka
acara timbang terima
dilanjutkan dengan doa.
Pelaksanaan PP dinas pagi melakukan 20 menit Nurse Karu
Timbang timbang terima kepada PP Station PP
Terima dinas sore. Hal-hal yang perlu PA
disampaikan PP pada saat
timbang terima :
1. Identitas klien dan diagnosa
medis termasuk hari rawat
keberapa atau post op hari
keberapa.
2. Masalah keperawatan.
3. Data yang mendukung.
4. Tindakan keperawatan yang
sudah/belum dilaksanakan.
5. Rencana umum yang perlu
dilakukan: Pemeriksaan
penunjang, konsul, prosedur
tindakan tertentu.
6. Karu membuka dan Disamping
memberi salam kepada klien, tempat
PP pagi menjelaskan tentang tidur klien
klien, PP sore mengenalkan
anggota
timnya dan melakukan validasi
data.
7. Lama timbang terima setiap
klien kurang lebih 5 menit,
kecuali kondisi khusus yang
memerlukan keterangan lebih
rinci.
Post Klarifikasi hasil validasi data 5 menit Nurse Karu
Timbang oleh PP sore. station PP
Terima 1. Penyampaian alat- alat PA
kesehatan
2. Laporan timbang terima
ditandatangani oleh kedua PP
dan mengetahui Karu (kalau
pagi saja).
3. Reward Karu terhadap
perawat yang akan dan selesai
bertugas.
4. Penutup oleh karu.

12. Prosedur Operan


a. Persiapan
1) Kedua kelompok sudah dalam keadaan siap.
2) Kelompok yang akan bertugas menyiapkan buku catatan.
b. Pelaksanaan
1) Operan dilaksanakan setiap pergantian shift.
2) Dari Nurse station perawat berdiskusi untuk melaksanakan operan
dengan mengkaji secara komprehensif yang berkaitan tentang masalah
keperawatan klien, rencana tindakan yang sudah & yang belum
dilaksanakan serta hal-hal penting lainnya yang perlu dilimpahkan.
3) Hal-hal yang sifatnya khusus dan memerlukan perincian yang lengkap
sebaiknya dicatat secara khusus untuk kemudian diserahterimakan
kepada perawat jaga berikutnya.
4) Hal-hal yang perlu disampaikan pada saat operan :
a) Identitas pasien & diagnosa medis
b) Masalah keperawatan yang muncul
c) Tindakan keperawatan yang sudah dan yang belum
d) Intervensi kolaboratif dan dependensi
e) Rencana umum & persiapan lain.
f) Perawat yang melakukan operan dapat melakukan klarifikasi, tanya
jawab dan melakukan validasi terhadap hal-hal yang dioperkan.
g) Penyampaian pada operan secara singkat & jelas.
h) Lama operan untuk tiap pasien tidak lebih dari 5 menit, kecuali
pada kondisi khusus.
i) Pelaporan untuk operan dituliskan secara langsung pada buku
laporan ruangan oleh Perawat primer.
(Nursalam, 2002)
c. Dokumentasi Dalam Operan
1) Identitas klien
2) Diagnosa medis klien
3) Dokter yang menangani
4) Kondisi saat klien ini
5) Masalah Keperawatan
6) Intervensi yang sudah dilakukan
7) Intervensi yang belum dilakukan
8) Tindakan kolaborasi
9) Rencana umum dan persiapan lain
10) Tanda tangan dan nama terang.
13. Hal-hal yang perlu Diperhatikan
a. Dilaksanakan tepat waktu pada saat pergantian dinas yang disepakati.
b. Dipimpin oleh penanggung jawab klien / perawat primer.
c. Diikuti oleh semua perawat yang telah dan akan dinas.
d. Adanya unsur bimbingan dan pengarahan dari penanggung jawab.
e. Informasi yang disampaikan harus akurat, singkat, sistematik dan
menggambarkan kondisi klien pada saat ini serta kerahasiaan klien.
f. Timbang terima harus berorientasi pada masalaha keperawatan yang ada
pada kliwn, dengan kata lain informasi yang diberikan berawal dari
masalahnya terlebih dahulu ( setelah diketahui melalui pengkajian ), baru
kemudian terhadap tindakan yang telah dilakukan dan belum dilakukan
serta perkembangan setelah dilakukan tindakan.
g. Timbang terima dilakukan didekat pasien, menggunakan volume suara
yang pelan dan tegas ( tidak berbisik ) agar klien disebelahnya tidak
mendengarkan apa yang dibicarakan untuk menjaga privacy klien,
terutama mengenai hal-hal yang perlu dirahasiakan sebaiknya tidak
dibicarakan secara langsung di dekat klien.
h. Bila ada informasi yang mungkin membuat klien terkejut sebaiknya jangan
dibicarakan didekat klien tetapi diruang perawat.

14. Efek Timbang Terima dalam Shift Jaga


Timbang terima atau operan jaga memiliki efek-efek yang sangat
mempengaruhi diri seorang perawat sebagai pemberi layanan kepada pasien.
Efek-efek dari shift kerja atau operan adalah sebagai berikut:
a. Efek Fisiologi
Kualitas tidur termasuk tidur siang tidak seefektif tidur malam, banyak
gangguan dan biasanya diperlukan waktu istirahat untuk menebus kurang
tidur selama kerja malam. Menurunnya kapasitas fisik kerja akibat
timbulnya perasaan mengantuk dan lelah. Menurunnya nafsu makan dan
gangguan pencernaan.
b. Efek Psikososial
Efek ini berpengaruh adanya gangguan kehidupan keluarga, efek fisiologis
hilangnya waktu luang, kecil kesempatan untuk berinteraksi dengan
teman, dan mengganggu aktivitas kelompok dalam masyarakat. Saksono
(1991) mengemukakan pekerjaan malam berpengaruh terhadap kehidupan
masyarakat yang biasanya dilakukan pada siang atau sore hari. Sementara
pada saat itu bagi pekerja malam dipergunakan untuk istirahat atau tidur,
sehingga tidak dapat berpartisipasi aktif dalam kegiatan tersebut, akibat
tersisih dari lingkungan masyarakat.
c. Efek Kinerja
Kinerja menurun selama kerja shift malam yang diakibatkan oleh efek
fisiologis dan efek psikososial. Menurunnya kinerja dapat mengakibatkan
kemampuan mental menurun yang berpengaruh terhadap perilaku
kewaspadaan pekerjaan seperti kualitas kendali dan pemantauan.
d. Efek Terhadap Kesehatan
Shift kerja menyebabkan gangguan gastrointestinal, masalah ini cenderung
terjadi pada usia 40-50 tahun. Shift kerja juga dapat menjadi masalah
terhadap keseimbangan kadar gula dalam darah bagi penderita diabetes.
e. Efek Terhadap Keselamatan Kerja
Survei pengaruh shift kerja terhadap kesehatan dan keselamatan kerja yang
dilakukan Smith et. Al (dalam Adiwardana, 1989), melaporkan bahwa
frekuensi kecelakaan paling tinggi terjadi pada akhir rotasi shift kerja
(malam) dengan rata-rata jumlah kecelakaan 0,69 % per tenaga kerja.
Tetapi tidak semua penelitian menyebutkan bahwa kenaikan tingkat
kecelakaan industri terjadi pada shift malam. Terdapat suatu kenyataan
bahwa kecelakaan cenderung banyak terjadi selama shift pagi dan lebih
banyak terjadi pada shift malam.
15. Dokumentasi dalam Timbang Terima
Dokumentasi adalah salah satu alat yang sering digunakan dalam
komunikasi keperawatan. Hal ini digunakan untuk memvalidasi asuhan
keperawatan, sarana komunikasi antar tim kesehatan, dan merupakan
dokumen pasien dalam pemberian asuhan keperawatan. Ketrampilan
dokumentasi yang efektif memungkinkan perawat untuk mengkomunikasikan
kepada tenaga kesehatan lainnya dan menjelaskan apa yang sudah, sedang,
dan akan dikerjakan oleh perawat.
Yang perlu di dokumentasikan dalam operan / timbang terima antara lain:
a) Identitas pasien.
b) Diagnosa medis pesien.
c) Dokter yang menangani.
d) Kondisi umum pasien saat ini.
e) Masalah keperawatan.
f) Intervensi yang sudah dilakukan.
g) Intervensi yang belum dilakukan.
h) Tindakan kolaborasi.
i) Rencana umum dan persiapan lain.
j) Tanda tangan dan nama terang.

Manfaat pendokumentasian adalah:


1) Dapat digunakan lagi untuk keperluan yang bermanfaat.
2) Mengkomunikasikan kepada tenaga perawat dan tenaga kesehatan lainnya
tentang apa yang sudah dan akan dilakukan kepada pasien.
3) Bermanfaat untuk pendataan pasien yang akurat karena berbagai informasi
mengenai pasien telah dicatat. (Suarli & Yayan B, 2009).

16. Evaluasi dalam Operan


a. Evaluasi Struktur
Pada timbang terima, sarana dan prasarana yang menunjang telah tersedia
antara lain : Catatan timbang terima, status klien dan kelompok shift
timbang terima. Kepala ruangan memimpin kegiatan timbang terima yang
dilaksanakan pada pergantian shift yaitu pagi ke sore. Sedangkan kegiatan
timbang terima pada shift sore ke malam dipimpin oleh perawat primer.
b. Evaluasi Proses
Proses timbang terima dipimpin oleh kepala ruangan dan dilaksanakan
oleh seluruh perawat yang bertugas maupun yang akan mengganti shift.
Perawat primer malam menyerahkan ke perawat primer berikutnya yang
akan mengganti shift. Timbang terima pertama dilakukan di nurse station
kemudian ke bed klien dan kembali lagi ke nurse station. Isi timbang
terima mencakup jumlah klien, masalah keperawatan, intervensi yang
sudah dilakukan dan yang belum dilakukan serta pesan khusus bila ada.
Setiap klien dilakukan timbang terima tidak lebih dari 5 menit saat
klarifikasi ke klien.
c. Evaluasi Hasil
Timbang terima dapat dilaksanakan setiap pergantian shift. Setiap
perawat dapat mengetahui perkembangan klien. Komunikasi antar perawat
berjalan dengan baik.
CONTOH OPERAN KEPERAWATAN

Skenario :
RS. Pelamonia Tk. II Makassar merupakan salah satu Rumah Sakit Tipe B
dan merupakan salah satu RS. di wilayah Sulawesi yang terus
mengembangkan pelayanan kesehatan yang bermutu. Di Salah Satu Ruangan
di RS. Pelamonia ini yakni Ruang Perawatan Bedah, telah menerapkan salah
satu metode profesional dalam pemberian Asuhan Keperawatannya yaitu
Metode TIM. Metode ini terbagi menjadi dua Tim yakni Tim A dan Tim B.
Perawat yang bertugas dalam Ruangan ini terdiri dari 14 Perawat. Masing-
masing TIM A dan B terdiri dari 1 Perawat Primer dan 6 perawat Pelaksana.
Ruang Perawatan Bedah ini dapat menampung 28 pasien, dengan pembagian
masing-masing 14 pasien per Timnya.
Selain itu, Ruang Perawatan Bedah juga menerapkan pembagian shift
kerja menjadi 3 shift : Pagi, Sore, dan Malam. Untuk TIM A, pembagian
jadwal dinas terdiri dari: Shift Pagi 3 perawat, shift sore 2 perawat, dan shift
malam 2 perawat. Begitu pula dengan TIM B, dengan pembagian Shift Pagi 3
perawat, shift sore 2 perawat, dan shift malam 2 perawat.
Pada Tanggal 5 Desember 2014 pukul 14.20 WITA, seperti biasanya
perawat yang berjaga pagi akan bersiap melakukan pergantian shift dengan
perawat yang akan berjaga sore. Perawat Pagi yang bertugas telah
menjalankan Tugasnya pada hari itu dalam memberikan Asuhan Keperawatan
ke Pasien sesuai dengan SOP dan rencana tindakan yang ada. Selanjutnya,
perawat yang akan bertugas di sore ini bersiap menerima rencana tindakan
yang belum di lakukan oleh perawat yang bertugas di dhift pagi tadi. Hal ini
dilakukan, untuk meneruskan Asuhan Keperawatan yang diberikan ke pasien
sehingga dapat terus berjalan dan tidak terputus yang dapat merugikan pasien
nantinya.
Peran Masing-masing Anggota Kelompok:
KARU : Pujianti Baharuddin
Perawat TIM A (Pagi) : 1. Rini Indriani
2. Marlina Abdul Malik
3. Yayuk Tri Widiarti
Perawat TIM B (Pagi) : 1. Nurlaila Fitriani
2. Muida Fitria
Perawat TIM A (Siang) : 1. Indriani
2. Rahmawati
Perawat TIM B (Siang) : 1. Hastati
2. Sulfianti
Pasien & Keluarga :
Pasien 1 & Keluarga : Chairun Nisa & Hasmidar
Pasien 2 & Keluarga : Andi Musyawirah & Nurul Aprilia

Waktu Pergantian Shift Pagi Ke shift Siang.


1. Pre Konferens Operan
Kepala Ruangan : Membuka dan faslitator
Ketua Tim : Membuat intervensi selanjutnya,Melakukan validasi data
Perawat Pelaksana: Menjelaskan data pasien,Menjelaskan implementasi yang
sudah dilakukan ,Menjelaskan intervensi yang akan
dilakukan, Melakukan evaluasi (SOAP)
Setting : Nurse Station Ruang Perawatan Bedah
Pukul : 14.50 WITA
Dialog :
KARU : Assalamualaikum wr wb. (Sambil menatap semua perawat)
Sebelum kita melakukan operan jaga atau timbang terima, marilah kita
ucapkan puji syukur atas kehadirat Allah SWT. karena rahmat serta
karuniaNya lah kita dapat berkumpul disini, pada siang hari ini hari
kamis 5 Desember 2014 akan dilakukan kegiatan operan yang rutin
kita lakukan setiap pergantian shif. Kepada perawat pelaksana yang
dinas pagi dipersilahkan menjelaskan kondisi masing-masing pasien
saat ini ke perawat pelaksana yang dinas sore. Dan untuk masing-
masing ketua tim saya persilahkan memvalidasi data yang sudah ada
untuk merencanakan tindakan keperawatan selanjutnya.
PP Tim A (Pagi) : Assalamualaikum Wr .Wb, Terima Kasih Untuk
KesempatanYang Diberikan Kepada Saya Untuk Menjelaskan Kondisi
Pasien Saat Ini, Jumlah Pasien Dari Tim A Saat Ini Adalah 2 orang
Dengan Tingkat Ketergantungan Minimal 1 Parsial 1 Total 0
Identitas Pasien Yang Pertama
Nama : Ny Nisa, Umur 42 tahun, Tingkat Ketergantugan Parsial,
Diagnosa Medis : Ca.Mammae post mastektomi, KU: baik,
komposmentis. TTV terakhir pukul 13.00 dengan TD: 110/80, N:
100 x/mnt, RR: 20 x/mnt, T: 37 C. Pasien mengeluhkan: nyeri pada
luka lengan atas sebelah kanan dengan skala 7. Masalah
keperawatan yang ditemukan : Nyeri, Resti infeksi dan gangguan
integritas kulit. Intervensi yang sudah dilakukan: monitor TTV,
Relaksasi & distraksi, ganti balut, Injeksi Tramadol 1 ampul,
Injeksi Cefotaxim 500 mg. Intervensi yang belum dilakukan: Kaji
tanda-tanda infeksi, Kaji luka dan kaji nyeri. Terapi: Tramadol 3x1
amp, Cefotaxim 2 x 500 mg, Infus NaCl 20 tts/mnt. Persiapan lain
tidak ada.

Identitas pasien yang kedua.


Nama : Ny. Dewi, umur : 41 thn, tingkat ketergantungan Minimal,
Diagnosa Medis : Ca.Mammae, KU: baik, komposmentis. TTV
terakhir pukul 13.15 WITA dengan TD: 110/80, N: 100 x/mnt, RR:
20 x/mnt, T: 37 C. Keluhan pasien : takut kalau mau dioperasi.
Masalah keperawatan yang ditemukan : Ansietas. Rencana yang
sudah dilakukan: monitor TTV, Motivasi individu. Rencana yang
belum dilakukan: Relaksasi, Pendidikan klien. Terapi: Vitamin C 3
x 500 mg, Vitamin B kompleks 3 x 1 tablet peroral. Persiapan lain :
Cek darah rutin.

Demikian Yang Dapat Saya Sampaikan Tentang Keadaan Pasien Di


Kamar 1 (Cempaka) Saat Ini, dan begitu juga pada perawat pelaksana tim
B melaporkan keadaan pasien saat ini.

PP Tim B (Pagi) : Assalamualaikum Wr Wb, Terima kasih untuk kesempatan


yang diberikan kepada saya untuk menjelaskan kondisi pasien saat ini,
jumlah pasien dari Tim B saat ini adalah 2 orang dengan tingkat
ketergantungan minimal 1 Parsial 1 Total 0.
Identitas Pasien Yang Pertama
Nama : Ny. Ira umur 37 Tahun, Tingkat Ketergantungan Minimal
Diagnosa medis Ca Recti, KU : lemah, komposmentis, pucat,
anemis. TTV terakhir pukul 13.00 dengan TD: 100/60, N: 80
x/mnt, RR : 20 x mnt, S: 37 C. Keluhan nyeri diarea anal, skala 7
dari 10. Masalah keperawatan: Nyeri. Rencana yang sudah
dilakukan: monitor TTV dan distraksi dan relaksasi. Rencana yang
belum dilakukan : pemberian asam mefenamat 500 mg peroral.
Terapi: Asam mefenamat 3 x 500 mg, Vit. B kompleks 3 x 1 tablet.
Persiapan lain: USG abdomen dan Cek albumin besok pagi,
Konsul ke Internis, Persiapan kolon in loop.

Identitas pasien yang kedua


Nama : Ny. Ita, umur :67 tahun, Tingkat kertergantungan : Parsial
Tumor kulit / Dr. Joko KU : baik, komposmentis. TD: 150/80, N:
80 x/mnt, RR : 20 x mnt, S: 37 C. Keluhan pasien : nyeri skala 7
dari 10. Masalah keperawatan yang ditemukan : Nyeri. Resikio
tinggi infeksi, gangguan integritas kulit. Rencana yang sudah
dilakukan: monitor TTV dan distraksi dan relaksasi, ganti balut,
Injeksi Cefotaxim 500 mg. Intervensi yang belum dilakukan :
pemberian asam mefenamat 500 mg peroral, Monitor TTV. Terapi:
Asam mefenamat 3 x 500 mg, Cefotaxim 2 x 500 mg. Persiapan
lain: Program operasi ditunda besok pagi.
Demikian Yang Dapat Saya Sampaikan Tentang Keadaan Pasien Di
Kamar 2 (Cempaka) Saat Ini.

KARU : Terima kasih untuk perawat pelaksana masing-masing TIM yang


telah menyampaikan kondisi dari semua pasien saat ini, mungkin ada
yang perlu ditambahkan dari masing-masing tim untuk memvalidasi
data saya persilahkan. Kalau tidak ada tambahan mari kita langsung
saja menuju ke ruangan pasien. (Berdiri sambil menuju ke Ruangan
Pasien).

2. Operan Ke Ruangan Pasien

Setting : Ruang Cempaka Kamar 1


Pukul : 15.00 WITA
TIM A
Ns. Puji : Assalamualaikum(Masuk Ke kamar pasien Bersama Perawat
lainnya). Permisi Ibu, dengan Ibu Nisa yang dari Ternate.
Ny. Hasmidar : WaAlaikumsalam, Iya betul Suster (sambil berdiri
menghampiri Perawat)
Ns. Puji : Oh iya bu, Bagaimana Keadaannya ibu Nisa Saat Ini?..
Ny. Hasmidar : Masih terasa nyeri katanya suster. (Sambil menunjuk daerah
yang sakit)
Ns. Puji : Oh iya bu,Nanti akan diberikan obat. Namun sebelumnya, Seperti
biasa Ibu kita di sini akan melakukan Kegiatan operan yang rutin
setiap pergantian shift dari yang jaga pagi tadi ke jaga siang.
Ny. Hasmidar : Iya Sus, silahkan (Sambil menarik kursi dan duduk)
Ns. Puji : Baik bu. Sebelumnya saya jelaskan dulu tujuan dari operan Ini
adalah mengkomunikasikan keadaan keluarga Ibu sekarang,
memperkenalkan perawat penganti yang akan membantu ibu jika
ada keluhan nantinya, dan Menyampaikan Informasi yang penting
antar Shift Jaga. Sebelumnya ibu sudah mengenal perawat pagi
kan,??
Ny. Hasmidar : Iye, sudah.. Yang ini Ns. Rini dan ini Ns. Lina (sambil
menunjuk ke2 Perawat)
Ns. Puji : Baiklah Bu, selanjutnya saya Perkenalkan kepada perawat
pelaksana sore ini dari Tim A ada Ns. Indri dan Ns. Rahma dari tim
B ada Ns. Hastati dan Ns. Sulfianti yang akan bertugas
menggantikan perawat pelaksana yang bertugas pagi ini dan
membantu Ibu jika ada yang ibu perlukan. Saya persilahkan untuk
masing-masing perawat pelaksana dari tim A yang dinas pagi
untuk membacakan laporan hasil intervensi yang dilakukan.
Ns. Rini :Terima kasih, saya Ns. Rini akan mengkonfirmasi kembali
Intervensi yang telah diberikan pada Ny. Nisa. Nama : Ny. Nisa,
umur 42 thn dengan Diagnosa : Ca.Mammae post mastektomi.
Rencana yang sudah dilakukan: monitor TTV, Relaksasi &
distraksi, ganti balut, Injeksi Tramadol 1 ampul, Injeksi Cefotaxim
500 mg. Rencana yang belum dilakukan: Kaji tanda-tanda infeksi,
Kaji luka dan kaji nyeri. Terapi: Tramadol 3x1 amp, Cefotaxim 2 x
500 mg, Infus NaCl 20 tts/mnt. Persiapan lain tidak ada.
Itu tadi beberapa Rencana lanjutan yang dapat di lakukan, sekian
dari saya.
Ns. Indriani : Oh, iya, Cefo nya berapa tadi?? (bertanya ke shift Pagi)
Ns. Rini : Cefotaximnya 2 x 500 Mg.
Ns. Indriani : (Bertanya Ke pasien) Bagaimana Perasaan ta Saat ini Bu,
apakah sudah ada perkembangan yang lebih baik dari sebelumnya?
Ny. Hasmidar : Sudah mulai ada perkembangan suster di banding kemarin.
Tapi tadi ibu Nisa mengeluh sakit suster di daerah bekas Operasi.
Ns. Indriani : Iya Bu, sakit dan nyeri yang dirasakan merupakan efek dari
proses pembedahan kemarin, namun ibu jangan terlalu khawatir
karena sudah ada terapi obat penghilang Nyeri yang di berikan
dokter untuk mengatasi masalah ibu Nisa saat ini (Sambil Melihat
kondisi luka)
Ny. Hasmidar : Oh Begitu Suster.
Ns. Rini : Selain itu Bu, Ibu bisa terus mengajarkan teknik relaksasi ke Ibu
Nisa yang tadi pagi saya ajarkan ke Ibu, jika Ny. Nisa mulai
merasakan nyeri, ibu bisa ajarkan biar nyerinya berkurang.
Ny. Hasmidar : Oh iye Suster (sambil mengangguk mengerti)
Ns. Puji : Baiklah Bu, Jika ada yang Ibu perlukan bisa ke Ruang Perawat,
kami siap membantu ibu. Baiklah Bu, Kami Permisi dulu yah, Mari
Bu (Bersama perawat lainnya keluar dari kamar pasien)
Ny. Hasmidar : Terima kasih banyak suster.

Setting : Ruang Cempaka Kamar 2


Pukul : 15.15 WITA
TIM B

Ns. Puji : Assalamualaikum(Masuk Ke kamar pasien Bersama Perawat


lainnya). Permisi Ibu, dengan Ibu Ira dari Jeneponto.
Ny. Ira : WaAlaikumsalam, Iya betul Suster (sambil menatap Perawat)
Ns. Puji : Oh iya bu, Bagaimana Keadaannya ibu Ira Saat Ini?
Ny. Ira : (Tampak Meringis kesakitan) masih sakit suster di belakang.
Puji : Oh iya bu, memang akan semakin terasa nyeri, tapi nanti ibu akan
diberi obat penghilang nyeri. Tapi Sebelumnya Bu, Seperti Biasa
Ibu Kita Disini Akan Melakukan Kegiatan operan Yang Rutin
Setiap Pergantian Shift dari yang jaga pagi tadi ke jaga siang. Bisa
Bu??
Ny. Ira : Iya Sus, silahkan (berbaring di tempat tidur)
Ns. Puji : Baik bu. Sebelumnya saya jelaskan dulu Tujuan dari Operan Ini
Adalah mengkomunikasikan Keadaan Ibu Sekarang,
memperkenalkan perawat penganti yang akan membantu ibu jika
ada keluhan nantinya. Sebelumnya ibu sudah mengenal perawat
pagi kan,??
Ny. Ira : Iye, sudah.. Yang ini Ns. Nurlaila dan ini Ns. Muida (sambil
menunjuk ke2 Perawat)
Ns. Puji : Baiklah Bu, selanjutnya saya Perkenalkan kepada perawat
pelaksana sore ini dari Tim A ada Ns. Indri dan Ns. Rahma dari tim
B ada Ns. Hastati dan Ns. Sulfianti yang akan bertugas
menggantikan perawat pelaksana yang bertugas pagi ini dan
membantu Ibu jika ada yang ibu perlukan. Saya persilahkan untuk
masing-masing perawat pelaksana dari tim A yang dinas pagi
untuk membacakan laporan hasil intervensi yang dilakukan.
Ns. Nurlaila : Terima kasih, saya Ns. Nurlaila akan mengkonfirmasi kembali
Intervensi yang telah diberikan Ny. Ira. Nama : Ny. Ira, umur 47
tahun dengan Diagnosa : Ca.Rekti. Rencana yang sudah dilakukan:
monitor TTV dan distraksi dan relaksasi. Rencana yang belum
dilakukan : pemberian asam mefenamat 500 mg peroral.
Terapi: Asam mefenamat 3 x 500 mg, Vit. B kompleks 3 x 1 tablet.
Persiapan lain: USG abdomen dan Cek albumin besok pagi,
Konsul ke Internis, Persiapan kolon in loop.
Itu tadi beberapa Rencana lanjutan yang dapat di lakukan, sekian
dari saya.
Ns. Hastati : Oh, iya konsul ke Iternisnya besok?? (bertanya ke shift Pagi)
Ns. Nurlaila : Iya, Besok.
Ns. Hastati : (Bertanya Ke pasien) Bagaimana Perasaan ta Saat ini Bu,
apakah sudah ada perkembangan yang lebih baik dari sebelumnya?
Ny. Ira : Belum suster,, masih terasa sakit baru takut ka suster dengan
operasinya nanti (tampak meringis)
Ns. Hastati : Iya Bu, sakit dan nyeri yang dirasakan itu efek dari proses
penyakitnya, namun ibu jangan terlalu khawatir karena sudah ada
terapi obat penghilang Nyeri yang diberikan. selain itu bu, ibu
jangan takut dengan operasinya nanti sebelumnya ibu akan di
suntik dan ibu tidak akan merasakan apa-apa selama operasi nanti
(menjelaskan ke pasien mengenai tindakan operasi)
Ny. Ira : Oh iya Suster.
Ns. Nurlaila : Selain itu, Ibu bisa perbanyak Doa agar ibu di beri kesehatan
dan kesembuhan oleh Tuhan (menghampiri pasien dan memegang
pundak pasien).
Ny. Ira : Oh Begitu,, (sambil mengangguk mengerti)
Ns. Puji : Baiklah Bu, Jika ada yang Ibu perlukan bisa ke Ruang Perawat,
kami siap membantu ibu. Baiklah Bu, Kami Permisi dulu yah, Mari
Bu (Bersama perawat lainnya keluar dari kamar pasien)
Ny. Ira : Terima Kasih suster.

3. Post Conferens Operan Perawat


KARU : Kita tadi sudah bersama-sama melakukan kegiatan Operan, saya
berharap dengan adanya kegiatan ini proses pendelegasian tugas antar
shift bisa jelas dan terstruktur. Mungkin dari pasien tadi ada yang
masih harus didiskusikan lagi?
PP TIM B (Sore) : Iya, ada tambahan dari pasien kamar 2 atas nama ibu Ira
mengeluhkan takut dan cemas dengan tindakan operasi nantinya.
PP TIM B (Pagi) : Nah, Dapat di jelaskan lebih rinci mengenai tindakan
operasi yang nantinya akan dilakukan.
Kepala ruangan : Terima kasih atas kerjasamanya dari masing-masing TIM A
dan TIM B beserta perawat pelaksana yang telah bekerja dengan baik.
Demikian tadi Operan ini semoga apa yang telah kita lakukan hari ini
memberikan banyak keuntungan bagi kita semua, dan kita diberikan
kelancaran dalam melaksanakan tugas masing-masing. Demikian saya
akhiri. Wassalamualaikum Wr. Wb.
DOKUMENTASI OPERAN KEPERAWATAN

Tanggal : 5 Desember 2014

Operan : Shift Pagi ke Shift Siang

OPERAN TIM A

NO NAMA/UMUR/NO.REG/ DX/DR. LAPORAN KEGIATAN


1. Ny. Nisa (42 thn) (5870049) Ca.Mammae post mastektomi / Dr.Nindi KU:
baik, komposmentis. TD: 110/80, N: 100 x/mnt, RR: 20 x/mnt, T: 37 C.
Keluhan: nyeri pada luka lengan atas sebelah kanan dengan skala 7. Masalah
keperawatan: Nyeri, Resti infeksi dan gangguan integritas kulit. Rencana yg
sudah dilakukan: monitor TTV, Relaksasi & distraksi, ganti balut, Injeksi
Tramadol 1 ampul, Injeksi Cefotaxim 500 mg. Rencana yg belum dilakukan:
Kaji tanda-tanda infeksi, Kaji luka dan kaji nyeri. Terapi: Tramadol 3x1 amp,
Cefotaxim 2 x 500 mg, Infus NaCl 20 tts/mnt. Persiapan lain tidak ada.

2. Ny. Dewi (41 thn) (5874031) Ca.Mammae / Dr. Samsul KU: baik,
komposmentis. TD: 110/80, N: 100 x/mnt, RR: 20 x/mnt, T: 37 C. Keluhan:
takut kalau mau dioperasi. Masalah keperawatan: Ansietas. Rencana yg sudah
dilakukan: monitor TTV, Motivasi individu. Rencana yg belum dilakukan:
Relaksasi, Pendidikan klien. Terapi: Vitamin C 3 x 500 mg, Vitamin B
kompleks 3 x 1 tablet peroral. Persiapan lain : Cek darah rutin.

OPERAN TIM B
NO. NAMA/UMUR/NO.REG/ DX/DR. LAPORAN KEGIATAN
1. Ny. Ira (47 thn) (5873281) Ca Recti / Dr. Nindi KU : lemah, komposmentis,
pucat, anemis. TD: 100/60, N: 80 x/mnt, RR : 20 x mnt, S: 37 C. Keluhan
nyeri diarea anal, skala 7 dari 10. Masalah keperawatan: Nyeri. Rencana yang
sudah dilakukan: monitor TTV dan distraksi dan relaksasi. Rencana yang
belum dilakukan : pemberian asam mefenamat 500 mg peroral.
Terapi: Asam mefenamat 3 x 500 mg, Vit. B kompleks 3 x 1 tablet.
Persiapan lain: USG abdomen dan Cek albumin besok pagi, Konsul ke
Internis, Persiapan kolon in loop.

2. Ny. Masamah (67 thn) (5870051) Tumor kulit / Dr. Joko KU : baik,
komposmentis. TD: 150/80, N: 80 x/mnt, RR : 20 x mnt, S: 37 C. Keluhan
nyeri skala 7 dari 10. Masalah keperawatan: Nyeri. Resikio tinggi infeksi,
gangguan integritas kulit. Rencana yang sudah dilakukan: monitor TTV dan
distraksi dan relaksasi, ganti balut, Injeksi Cefotaxim 500 mg. Rencana yang
belum dilakukan : pemberian asam mefenamat 500 mg peroral, Monitor TTV.
Terapi: Asam mefenamat 3 x 500 mg, Cefotaxim 2 x 500 mg.
Persiapan lain: Program operasi ditunda besok pagi.
DAFTAR PUSTAKA

Aru Pratiwi & Abi Muhlisin. 2008. Kajian Penerapan Model Praktik
Keperawatan Profesional (Mpkp) Dalam Pemberian Asuhan Keperawatan
Di Rumah Sakit. Surakarta : Jurnal Kesehatan UMS di postkan pada
http://publikasiilmiah.ums.ac.id/bitstream/handle/123456789/3421/9%20K
AJIAN%20PENERAPAN%20MODEL%20PRAKTIK%20KEPERAWA
TAN.pdf?sequence=1 diakses pada tanggal 6 Desember 2014 pukul 23.38
WITA
Kirana, Vha Candra. 2013. Dialog Operan. Diposkan pada
https://www.scribd.com/doc/130622922/Dialog-Operan Diakses pada
tanggal 6 Desember 2014 Pukul 16.34 WITA
Nursalam. 2008. Manajemen Keperawatan Aplikasi Dalam Praktik Keperawatan
Profesional. Jakarta: Salemba Medika.
Prisma Karunianingsih, Etika. 2013. SP2KP. Dipostkan pada
https://www.scribd.com/doc/186519462/SP2KP diakses pada tanggal 6
Desember 2014 pukul 18.43 WITA
Pramudya, Dhita. 2014. Penerapan SP2KP di Rumah Sakit. Dipostkan pada
https://www.scribd.com/doc/220697971/Penerapan-SP2KP-Di-Rumah-
Sakit diakses pada tanggal 6 Desember 2014 pukul 19.22 WITA
http://askep-ebenzalukhu.blogspot.com/2011/01/sp2kp-sistem-pemberian-
pelayanan.html diakses pada tanggal 6 Desember 2014 pukul 19.13 WITA
http://ckjnersmanajer.blogspot.com/2009/03/handover-operan-jaga.html diakses
pada tanggal 6 Desember 2014 pukul 14.28 WITA
http://rofinursemanager.blogspot.com/2010/02/operan-timbang-terima.html
diakses pada tanggal 6 Desember 2014 pukul 23.33 WITA
http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/145/jtptunimus-gdl-anitanuurl-7231-3-
babii.pdf diakses pada tanggal 7 Desember 2014 pukul 09.43 WITA
http://repository.unand.ac.id/19754/2/BAB%20I.pdf diakses pada tanggal 7
Desember 2014 pukul 09.55 WITA

Anda mungkin juga menyukai