Anda di halaman 1dari 14

A.

PONDASI TIANG PANCANG

Pondasi tiang pancang (pile foundation) adalah bagian dari struktur yang digunakan untuk menerima
dan mentransfer (menyalurkan) beban dari struktur atas ke tanah penunjang yang terletak pada kedalaman
tertentu. Tiang pancang bentuknya panjang dan langsing yang menyalurkan beban ke tanah yang lebih dalam.
Bahan utama dari tiang adalah kayu, baja (steel), dan beton. Tiang pancang yang terbuat dari bahan ini adalah
dipukul, dibor atau di dongkrak ke dalam tanah dan dihubungkan dengan pile cap (poer). Tergantung juga pada
tipe tanah, material dan karakteristik penyebaran beban tiang pancnag diklasifikasikan berbeda-beda. Seperti
tipe pondasi yang lainnya, tujuan dari pondasi tiang adalah:

Dalam kasus konstruksi berat, sepertinya bahwa kapasitas daya pikul dari tanah dangkal tidak akan memuaskan,
dan konstruksi seharusnya di bangun di atas pondasi tiang. Tiang pancang juga digunakan untuk kondisi tanah
yang normal untuk menahan beban horizontal. Tiang pancang merupakan metode yang tepat untuk pekerjaan
diatas air, seperti jertty atau dermaga. Fungsi dan kegunaan dari pondasi tiang pancang adalah untuk
memindahkan atau mentransfer beban-beban dari konstruksi di atasnya (super struktur) ke lapisan tanah keras
yang letaknya sangat dalam.

Tiang pancang umumnya digunakan:

1. Untuk mengangkat beban-beban konstruksi diatas tanah kedalam atau melalui sebuah stratum/lapisan
tanah. Didalam hal ini beban vertikal dan beban lateral boleh jadi terlibat.
2. Untuk menentang gaya desakan keatas, gaya guling, seperti untuk telapak ruangan bawah tanah
dibawah bidang batas air jenuh atau untuk menopang kaki-kaki menara terhadap guling.
3. Memampatkan endapan-endapan tak berkohesi yang bebas lepas melalui kombinasi perpindahan isi
tiang pancang dan getaran dorongan. Tiang pancang ini dapat ditarik keluar kemudian.
4. Mengontrol lendutan/penurunan bila kaki-kaki yang tersebar atau telapak berada pada tanah tepi atau
didasari oleh sebuah lapisan yang kemampatannya tinggi.
5. Membuat tanah dibawah pondasi mesin menjadi kaku untuk mengontrol amplitudo getaran dan
frekuensi alamiah dari sistem tersebut.
6. Sebagai faktor keamanan tambahan dibawah tumpuan jembatan dan atau pir, khususnya jika erosi
merupakan persoalan yang potensial.
7. Dalam konstruksi lepas pantai untuk meneruskan beban-beban diatas permukaan air melalui air dan
kedalam tanah yang mendasari air tersebut. Hal seperti ini adalah mengenai tiang pancang yang
ditanamkan sebagian dan yang terpengaruh oleh baik beban vertikal (dan tekuk) maupun beban lateral
(Bowles, 1991).
8. Pondasi tiang pancang dibuat ditempat lain (pabrik, dilokasi) dan baru dipancang sesuai dengan
umur beton setelah 28 hari. Karena tegangan tarik beton adalah kecil, sedangkan berat sendiri beton
adalah besar, maka tiang pancang beton ini haruslah diberi tulangan yang cukup kuat untuk menahan
momen lentur yang akan timbul pada waktu pengangkatan dan pemancangan.

B. PENGGOLONGAN PONDASI TIANG PANCANG


Pondasi tiang pancang dapat digolongkan berdasarkan pemakaian bahan, cara tiang meneruskan beban dan
cara pemasangannya, berikut ini akan dijelaskan satu persatu.

1. Pondasi tiang pancang menurut pemakaian bahan dan karakteristik strukturnya


Tiang pancang dapat dibagi kedalam beberapa kategori (Bowles, 1991) antara lain:

a. Tiang Pancang Kayu


Keuntungan pemakaian tiang pancang kayu

Tiang pancang dari kayu relatif lebih ringan sehingga mudah dalam pengangkutan.
Kekuatan tarik besar sehingga pada waktu pengangkatan untuk pemancangan tidak menimbulkan
kesulitan seperti misalnya pada tiang pancang beton precast.
Mudah untuk pemotongannya apabila tiang kayu ini sudah tidak dapat masuk lagi ke dalam tanah.
Tiang pancang kayu ini lebih baik untuk friction pile dari pada untuk end bearing pile sebab tegangan
tekanannya relatif kecil.
Karena tiang kayu ini relatif flexible terhadap arah horizontal dibandingkan dengan tiang-tiang
pancang selain dari kayu, maka apabila tiang ini menerima beban horizontal yang tidak tetap, tiang
pancang kayu ini akan melentur dan segera kembali ke posisi setelah beban horizontal tersebut hilang.
Hal seperti ini sering terjadi pada dermaga dimana terdapat tekanan kesamping dari kapal dan perahu.

Kerugian pemakaian tiang pancang kayu:

Karena tiang pancang ini harus selalu terletak di bawah muka air tanah yang terendah agar dapat tahan
lama, maka kalau air tanah yang terendah itu letaknya sangat dalam, hal ini akan menambah biaya
untuk penggalian.
Tiang pancang yang di buat dari kayu mempunyai umur yang relatif kecil di bandingkan dengan tiang
pancang yang di buat dari baja atau beton terutama pada daerah yang muka air tanahnya sering naik
dan turun.
Pada waktu pemancangan pada tanah yang berbatu (gravel) ujung tiang pancang kayu dapat berbentuk
berupa sapu atau dapat pula ujung tiang tersebut hancur. Apabila tiang kayu tersebut kurang lurus,
maka pada waktu dipancangkan akan menyebabkan penyimpangan terhadap arah yang telah
ditentukan.
Tiang pancang kayu tidak tahan terhadap benda-benda yang agresif dan jamur yang menyebabkan
kebusukan.

b. Tiang Pancang Beton


1. Precast Reinforced Concrete Pile
Precast renforced concrete pile adalah tiang pancang dari beton bertulang yang dicetak dan dicor dalam
acuan beton (bekisting), kemudian setelah cukup kuat lalu diangkat dan dipancangkan. Karena tegangan tarik
beton adalah kecil dan praktis dianggap sama dengan nol, sedangkan berat sendiri dari pada beton adalah besar,
maka tiang pancang beton ini haruslah dieri penulangan-penulangan yang cukup kuat untuk menahan momen
lentur yang akan timbul pada waktu pengangkatan dan pemancangan. Tiang pancang ini dapat memikul beban
yang besar (>50 ton untuk setiap tiang), hal ini tergantung dari dimensinya. Dalam perencanaan tiang pancang
beton precast ini panjang dari pada tiang harus dihitung dengan teliti, sebab kalau ternyata panjang dari pada
tiang ini kurang terpaksa harus dilakukan penyambungan, hal ini adalah sulit dan banyak memakan waktu.

2. Precast Prestressed Concrete Pile


Precast Prestressed Concrete Pile adalah tiang pancang dari beton prategang yang menggunakan baja
penguat dan kabel kawat sebagai gaya prategangnya.

Keuntungan pemakaian Precast prestressed concrete pile :

Kapasitas beban pondasi yang dipikulnya tinggi.


Tiang pancang tahan terhadap karat.
Kemungkinan terjadinya pemancangan keras dapat terjadi.

Kerugian pemakaian Precast prestressed concrete pile:

Pondasi tiang pancang sukar untuk ditangani.


Biaya permulaan dari pembuatannya tinggi.
Pergeseran cukup banyak sehingga prategang sukar untuk disambung.

3. Cast in Place Pile


Pondasi tiang pancang tipe ini adalah pondasi yang di cetak di tempat dengan jalan dibuatkan lubang
terlebih dahulu dalam tanah dengan cara mengebor tanah seperti pada pengeboran tanah pada waktu
penyelidikan tanah. Pada Cast in Place ini dapat dilaksanakan dua cara:

1) Dengan pipa baja yang dipancangkan ke dalam tanah, kemudian diisi dengan beton dan ditumbuk
sambil pipa tersebut ditarik keatas.
2) Dengan pipa baja yang di pancangkan ke dalam tanah, kemudian diisi dengan beton, sedangkan pipa
tersebut tetap tinggal di dalam tanah.

Keuntungan pemakaian Cast in Place

Pembuatan tiang tidak menghambat pekerjan.


Tiang ini tidak perlu diangkat, jadi tidak ada resiko rusak dalam transport.
Panjang tiang dapat disesuaikan dengan keadaan dilapangan.

Kerugian pemakaian Cast in Place

Pada saat penggalian lubang, membuat keadaan sekelilingnya menjadi kotor akibat tanah yang
diangkut dari hasil pengeboran tanah tersebut.
Pelaksanaannya memerlukan peralatan yang khusus.
Beton yang dikerjakan secara Cast in Place tidak dapat dikontrol.
c. Tiang Pancang Baja.
Pada umumnya, tiang pancang baja struktur harus berupa profil baja gilas biasa, tetapi tiang pancang
pipa dan kotak dapat digunakan. Bilamana tiang pancang pipa atau kotak digunakan, dan akan diisi dengan
beton, mutu beton tersebut minimum harus K250.

Kebanyakan tiang pancang baja ini berbentuk profil H. Karena terbuat dari baja maka kekuatan dari tiang ini
sendiri sangat besar sehingga dalam pengangkutan dan pemancangan tidak menimbulkan bahaya patah seperti
halnya pada tiang beton precast. Jadi pemakaian tiang pancang baja ini akan sangat bermanfaat apabila kita
memerlukan tiang pancang yang panjang dengan tahanan ujung yang besar.

Keuntungan pemakaian Tiang Pancang Baja:

Tiang pancang ini mudah dalam dalam hal penyambungannya.


Tiang pancang ini memiliki kapasitas daya dukung yang tinggi.
Dalam hal pengangkatan dan pemancangan tidak menimbulkan bahaya patah.

Kerugian pemakaian Tiang Pancang Baja:

Tiang pancang ini mudah mengalami korosi.


Bagian H pile dapat rusak atau di bengkokan oleh rintangan besar.

d. Tiang Pancang Komposit.


Tiang pancang komposit adalah tiang pancang yang terdiri dari dua bahan yang berbeda yang bekerja
bersama-sama sehingga merupakan satu tiang. Kadang-kadang pondasi tiang dibentuk dengan menghubungkan
bagian atas dan bagian bawah tiang dengan bahan yang berbeda, misalnya dengan bahan beton di atas muka air
tanah dan bahan kayu tanpa perlakuan apapun disebelah bawahnya. Biaya dan kesulitan yang timbul dalam
pembuatan sambungan menyebabkan cara ini diabaikan.

Macam-macam tiang pancang komposit :

a. Water Proofed Steel and Wood Pile


b. Composite Dropped in Shell and Wood Pile
c. Composit Ungased Concrete and Wood Pile.
d. Composite Dropped Shell and Pipe Pile
e. Franki Composite Pile

2. Pondasi tiang pancang menurut pemasangannya


Pondasi tiang pancang menurut cara pemasangannya dibagi dua bagian besar, yaitu:

1. Tiang pancang pracetak


Tiang pancang pracetak adalah tiang pancang yang dicetak dan dicor didalam acuan beton (bekisting),
kemudian setelah cukup kuat lalu diangkat dan dipancangkan. Tiang pancang pracetak ini menurut cara
pemasangannya terdiri dari :

Cara penumbukan
Cara penggetaran
Cara penanaman
Cara pengeboran sebelumnya, yaitu dengan cara mengebor tanah sebelumnya lalu tiang dimasukkan
kedalamnya dan ditimbun kembali.
Cara pengeboran inti, yaitu tiang ditanamkan dengan mengeluarkan tanah dari bagian dalam tiang.
Cara pemasangan dengan tekanan, yaitu tiang dipancangkan kedalam tanah dengan memberikan
tekanan pada tiang.
Cara pemancaran, yaitu tanah pondasi diganggu dengan semburan air yang keluar dari ujung serta
keliling tiang, sehingga tidak dapat dipancangkan kedalam tanah.

2. Tiang yang dicor ditempat (cast in place pile)


Tiang yang dicor ditempat (cast in place pile) ini menurut teknik penggaliannya terdiri dari beberapa
macam cara yaitu :

Cara penetrasi alas


Cara penetrasi alas yaitu pipa baja yang dipancangkan kedalam tanah kemudian pipa baja tersebut
dicor dengan beton.
Cara penggalian
Cara ini dapat dibagi lagi urut peralatan pendukung yang digunakan antara lain :
Penggalian dengan tenaga manusia
Penggalian dengan tenaga mesin

C. ALAT TIANG PANCANG


1. Pemukul Jatuh (drop hammer)
2. Pemukul Aksi Tiang (single-acting hammer)
3. Pemukul Aksi Double (double-acting hammer)
4. Pemukul Diesel (diesel hammer)
5. Pemukul Getar (vibratory hammer)

D. METODE PELAKSAAN PONDASI TIANG PANCANG


Melakukan pengetesan terhadap tanah dilokasi rencana pondasi untuk mengetahui jenis tanah dan
kedalaman lapisan keras.
Menghitung struktur pondasi tiang pancang sehingga dapat ditentukan kebutuhan ukuran tiang
pancang, spesifikasi material dan kedalaman tiang pancang sehingga kuat untuk menahan beban
bangunan yang disalurkan ke titik perhitungan.
Produksi tiang pancang dapat dilakukan dipabrik dengan spesifikasi sesuai perhitungan kemudian
dkirim ke lokasi proyek menggunakan kendaraan truck besar.
Pengangkatan tiang pancang dapat menggunakan alat tower crane atau mobil crane dengan posisi
titik angkat sesuai perhitungan sehiingga tidak terjadi patah dalam pengangkatan.
Surveyor melakukan pengukuran dilapangan untuk menentukan titik-titik sesuai gambar kemudian
mendirikan alat teodolit untuk mengecek ketegakan pemancangan, tiang pancang diangkat tegak
lurus kemudian posisi ujung diesel hammer dinaikan dan topi paal dimasukan pada kepala tiang
pancang.
Ketegakan posisi pemancangan dikontrol menggunakan 2 buah teodilit yang dipasang dari dua
arah untuk memastikan posisi tiang pancang tegak dan melakukan control setiap 2 m,
pemancangan dilakukan sampai dengan elevasi kedalaman yang direncanakan.
Tiang pancang yang tersisa diatas elevasi rencana dikelupas betonya sehingga tersisa besi tulangan
yang akan dipakai sebagai stek untuk dihubungkan dengan pile cap pada bangunan gedung atau
abutmen pada konstruksi jembatan.
A. Pondasi Tiang Bor

Pondasi tiang bor (bored pile) adalah pondasi tiang yang pemasangannya dilakukan dengan mengebor
tanah pada awal pengerjaannya. Bored pile dipasang ke dalam tanah dengan cara mengebor tanah terlebih
dahulu, baru kemudian diisi tulangan dan dicor beton. Tiang ini biasanya dipakai pada tanah yang stabil dan
kaku, sehingga memungkinkan untuk membentuk lubang yang stabil dengan alat bor. Jika tanah mengandung
air, pipa besi dibutuhkan untuk menahan dinding lubang dan pipa ini ditarik ke atas pada waktu pengecoran
beton. Pada tanah yang keras atau batuan lunak, dasar tiang dapat dibesarkan untuk menambah tahanan dukung
ujung tiang.
Jenis-jenis pondasi bored pile :
1. Bored pile lurus untuk tanah keras
2. Bored pile yang ujungnya diperbesar berbentuk trapesium
3. Bored pile yang ujungnya diperbesar berbentuk bel
4. Bored pile lurus untuk tanah batuan
Fungsi pondasi tiang bor pada umumnya dipengaruhi oleh besar atau bobot dan fungsi bangunan yang hendak
didukung dan jenis tanah sebagai pendukung konstruksi seperti :
Transfer beban dari konstruksi bangunan atas (upper structure) ke dalam tanah melalui selimut tiang
dan perlawanan ujung tiang.
Menahan daya desak ke atas (up live) maupun guling yang terjadi akibat kombinasi beban struktur
yang terjadi.

Memampatkan tanah, terutama pada lapisan tanah yang lepas (non cohesive).

Mengontrol penurunan yang terjadi pada bangunan terutama pada bangunan yang berada pada tanah
yang mempunyai penurunan yang besar.

Faktor utama yang sering menjadi bahan pertimbangan dalam pemilihan jenis pondasi adalah biaya dan
keandalannya. Keandalan disini merupakan keyakinan dari ahli pondasi dimana rancangan yang tertulis dalam
dokumen desain akan memperoleh kondisi yang mendekati kondisi lapangan sehingga dapat memikulbeban
dengan suatu faktor keamanan yang memadai. Kemajuan-kemajuan telah diperoleh terhadap informasi
mengenai perilaku tiang bor dengan adanya instrumentasi pada tiang bor yang diuji. Pondasi tiang bor
mempunyai karakteristik khusus karena cara pelaksanaannya yang dapat mengakibatkan perbedaan perilakunya
di bawah pembebanan dibandingkan pondasi tiang pancang.
Keuntungan pemakaian fondasi bore pile antara lain :
Pemasangan tidak menimbulkan gangguan suara dan getaran yang membahayakan bangunan
sekitarnya
Mengurangi kebutuhan beton dan tulangan dowel pada pelat penutup tiang (pile cap)

Kedalaman tiang dapat divariasikan

Tanah dapat diperiksa dan dicocokkan dengan data laboratorium

Tiang bor dapat dipasang menembus batuan

Diameter tiang memungkinkan dibuat besar

Tidak ada resiko kenaikan muka tanah

Penulangan tidak dipengaruhi oleh tegangan pada waktu pengangkutan dan pemancangan.

Namun, fondasi tiang bor ini juga mempunyai kelemahan, diantaranya :


Pengecoran tiang dipengaruhi kondisi cuaca pengecoran beton agak sulit bila dipengaruhi air tanah
karena mutu beton tidak dapat di kontrol dengan baik.
Mutu beton hasil pengecoran bila tidak terjamin keseragamannya di sepanjang badan tiang bor
mengurangi kapasitas dukung tiang bor, terutama bila tiang bor cukup dalam

Pengeboran dapat mengakibatkan gangguan kepadatan, bila tanah berupa pasir atau tanah yang
berkerikil

Air yang mengalir ke dalam lubang bor dapat mengakibatkan gangguan tanah, sehingga
mengurangi kapasitas dukung tiang

B. Metode Pelaksanaan Pondasi Bored Pile


Metode pelaksanaan pondasi bore pile ada 3 macam, yaitu metode kering, metode basah, dan metode casing.
Berikut penjelasan perbedaan metode yang digunakan pada pelaksanaan pondasi bored pile.
a. Metode kering
1. Metode kering cocok digunakan pada tanah diatas muka air tanah yang ketika di bor dinding
lubangnya tidak longsor, seperti lempung kaku homogen.

2. Metode kering dapat dilakukan pada tanah dibawah muka air tanah, jika tanahnya mempunyai
permeabilitas rendah, sehingga ketika dilakukan pengeboran, air tidak masuk ke dalam lubang bor
saat lubang masih terbuka

3. Pada metode kering, lubang dibuat menggunakan mesin bor tanpa pipa pelindung tanpa casing

4. Dasar lubang bor yang kotor oleh rontokan tanah dibersihkan, tulangan yang telah dirangkai
dimasukkan ke dalam lubang bor dan kemudian dicor.

b. Metode Basah
1. Metode basah umumnya dilakukan bila pengeboran melewati muka air tanah, sehingga lubang bor
selalu longsor bila dindingnya tidak ditahan.
2. Agar lubang tidak longsor, di dalam lubang bor diisi dengan larutan tanah lempung atau larutan
polimer, jadi pengeboran dilakukan dalam larutan

3. Jika kedalaman yang diinginkan telah tercapai, lubang bor dibersihkan dan tulangan yang telah
dirangkai dimasukkan ke dalam lubang bor yang masih berisi cairan bentonite (Polymer)

4. Adukan beton dimasukkan ke dalam lubang bor dengan pipa tremie, larutan bentonite akan terdesak
dan terangkut ke atas oleh adukan beton

5. Larutan yang keluar dari lubang bor, ditampung dan dapat digunakan lagi untuk pengeboran di
lokasi selanjutnya.

c. Metode Casing
1. Metode ini digunakan jika lubang bor sangat mudah longsor, misalnya tanah dilokasi adalah pasir
bersih di bawah muka air tanah.
2. Untuk menahan agar lubang bor tidak longsor digunakan pipa selubung baja (Casing)

3. Pemasangan pipa selubung ke dalam lubang bor dilakukan dengan cara memancang, menggetarkan
atau menekan pipa baja sampai kedalaman yang ditentukan.

4. Sebelum sampai menembus muka air tanah pipa selubung dimasukkan.

5. Tanah di dalam pipa selubung dikeluarkan saat penggalian atau setelah pipa selubung sampai
kedalaman yang diinginkan. Kemudian lubang bor dibersihkan kemudian tulangan yang telah
dirangkai dimasukkan ke dalam pipa selubung

6. Adukan beton dimasukkan ke dalam lubang (bila pembuatan lubang digunakan larutan, maka untuk
pengecoran digunakan pipa tremie)

7. Pipa selubung ditarik ke atas, namun kadang-kadang pipa selubung ditinggalkan di tempat.
A. Pondasi Tiang Franki

Tiang pancang Franki adalah salah satu jenis pondasi tiang pancang dari beton yang dicor ditempat pengerjaan
(cast in place pile) dengan bagian ujung bawahnya yang diperbesar sehingga daya dukung tiang semakin besar.
Tiang pancang Franki pertama kali dikembangkan oleh seorang engineer dari Belgia yang bernama Edgard
Frankignoul pada tahun 1909. Sejak saat itu penggunaan tiang pancang Franki semakin berkembang hingga
sekarang.Tiang pancang Franki menggabungkan keunggulan dari tiang bor dan tiang pancang, yaitu dapat
dimanfaatkannya secara maksimal kekuatan friksi tanah dan relatif ekonomis karena beton yang digunakan
sesuai dengan kedalaman pondasi.

Tiang pancang Franki sangat cocok digunakan pada kondisi dengan kedalaman tanah keras yang bervariasi dan
juga pada tanah dengan lapisan lensa pasir karena pada pelaksanaannya kepadatan lensa akan meningkat. Pada
tanah yang kohesif dan lapisan tanah kerasnya berada sangat dalam penggunaan tiang franki tidak begitu
dianjurkan karena akan jauh lebih ekonomis dan efektif jika sifat kohesif tanah tersebut dapat dimanfaatkan
dengan baik dengan pemilihan jenis atau tipe pondasi lain yang sesuai.

Metode pelaksanaan tiang pancang Franki adalah sebagai berikut:


Isi bagian bawah pipa baja dengan beton secara vertikal atau tegak lurus dengan tanah dan biarkan
mengeras (kering)
Beton tersebut ditumbuk dengan menggunakan alat drop hammer hingga masuk kedalam tanah.
Penggunaan alat drop hammer akan menimbulkan getaran yang dapat mengganggu lingkungan sekitar,
untuk menghindari hal ini pemancangan tiang franki dapat dilakukan dengan alat pemancangan dengan
metode tekan. Pipa baja juga akan masuk ke dalam tanah akibat adanya friksi antara beton dengan pipa
baja tersebut.

Setelah pipa mencapai kedalaman yang diinginkan atau sesuai dengan rencana, pipa baja diisi dengan
beton sambil terus ditumbuk.

Pipa baja ditarik keluar sehingga bagian ujung bawah akan membesar membentuk sepert
jamur. Dengan bentuk bagian bawah yang membesar sepert ini akan membuat tahanan
ujung tang akan semakin besar. Karena permukaan tang yang kasar akibat dicabutnya pipa
baja, tahanan lekat atau friksi pada tang juga akan semakin besar.

Pondasi Telapak

Pondasi telapak atau sering juga disebut footplate biasanya digunakan pada bangunan yang jumlah tingkatnya
tidak terlalu banyak (1 s/d 3 tingkat) dan daya dukung tanah yang tidak terlalu jelek (>2 kg/cm2)

Orang awam sering menyebutnya pondasi cakar ayam, padahal ini bukan pondasi cakar ayam.

Langkah pehitungan pondasi telapak

Ada 3 langkah untuk menghitung pondasi telapak, yaitu:

Menentukan Ukuran pondasi

Kontrol geser

Menentukan pembesian/penulangan

Persyaratan ketebalan pondasi telapak

Tebal selimut beton minimum untuk beton yang dicor langsung di atas tanah dan selalu berhubungan dengan
tanah adalah 75 mm
Ketebalan pondasi telapak di atas lapisan tulangan bawah tidak boleh kurang dari 150 mm untuk pondasi
telapak di atas tanah

Persyaratan kuat geser pondasi telapak

Aksi geser satu arah dimana masing-masing penampang kritis yang akan ditinjau menjangkau sepanjang bidang
yang memotong seluruh lebar pondasi telapak

Aksi geser dua arah dimana masing-masing penampang kritis yang akan ditinjau harus ditempatkan sedemikian
hingga perimeter penampang adalah minimum

Kedua persyaratan ini harus memenuhi, jika tidak maka pertebal ukuran pondasi

Contoh soal pondasi telapak

fc = 25.00 Mpa

fy = 400.00 Mpa

Daya dukung tanah () = 200.00 kN/m2

Berat jenis tanah ( tanah) = 17.00 kN/m3

Kedalaman pondasi (z) = 1.00 m

Tebal pondasi (h) = 0.40 m

Tinggi efektif pondasi telapak (d) = 0.33 m

Tekanan efektif tanah = tanah x z = 183.00 kN/m2

dimana

Fc adalah mutu beton yang kita tentukan

Fy adalah mutu baja/tulangan yang kita tentukan

Daya dukung tanah dan berat jenis tanah kita peroleh dari laporan penyelidikan tanah/soil test report

Kedalaman pondasi kita tentukan berdasarkan hasil soil test juga, ambil antara 1 ~ 2 m saja

Tebal pondasi kita tentukan sendiri asalkan memenuhi syarat. Untuk amannya ambil > 300 mm

Pembebanan pondasi telapak

Beban kita peroleh dari struktur atas pada salah satu titik kolom

P = 100 kN (aksial)Mx = 5 kNm (Momen)

My = 7 kNm (Momen)
Menentukan Ukuran Pondasi Telapak

Ukuran pondasi ditentukan dengan cara coba-coba, jika tidak memenuhi maka ukuran diperbesar.

Menentukan ukuran pondasi dengan cara coba-coba, pada kasus ini kita ambil 1 x 1 m.

Hitung inersia, Ix = Iy = 1/12 * b * h3= 1/12 * 1 * 1 = 0,08 m4

As pondasi = x = y = 0,5 m

Lebar kolom struktur/pedestal = 0,4 x 0,4 m

Tegangan yang terjadi pada tanah, = P/A + Mx*Y/Ix + My*X/Iy = 172 kN/m2

< Tekanan efektif tanah = 183.00 kN/m2 (AMAN)

Tegangan pada pondasi telapak akibat beban terfaktor

P = 1,2 x 100 = 120.00 kN

Mx = 1,2 x 5 = 6.00 kNm

My = 1,2 x 7 = 8.40 kNm

Pada Titik A, = P/A MxY/Ix + MyX/Iy = 134,40 kN/m2

Pada Titik B, = P/A + MxY/Ix + MyX/Iy = 33,60 kN/m2

Pada Titik C, = P/A MxY/Ix MyX/Iy = 206,40 kN/m2

Pada Titik D, = P/A + MxY/Ix + MyX/Iy = 105,60 kN/m2

Pondasi Sumuran

Pengertian Pondasi Sumuran


Pondasi sumuran adalah suatu bentuk peralihan antara pondasi dangkal dan pondasi tiang. Pondasi ini
digunakan apabila tanah dasar terletak pada kedalaman yang relatif dalam. Jenis pondasi dalam yang dicor
ditempat dengan menggunakan komponen beton dan batu belah sebagai pengisinya. Pada umumnya pondasi
sumuran ini terbuat dari beton bertulang atau beton pracetak, yang umum digunakan pada pekerjaan jembatan di
Indonesia adalah dari silinder beton bertulang dengan diameter 250 cm, 300 cm, 350 cm, dan 400 cm.

Persyaratan Pondasi Sumuran


1. Daya dukung pondasi harus lebih besar daripada beban yang dipikul oleh pondasi tersebut.
2. Penurunan yang terjadi harus sesuai dengan batas yang diijinkan (toleransi) yaitu 1 (2,54cm).
Alasan Menggunakan Pondasi Sumuran

Pondasi sumuran adalah pondasi yang khusus, dalam perakteknya terdapat beberapa kondisi yang dapat
dijadikan alasan untuk penggunaannya, diantaranya adalah sebagai berikut :

Bila tanah keras terletak lebih dari 3 m, pondasi plat kaki atau jenis pondasi langsung lainnya akan
menjadi tidak hemat (galian tanahnya terlalu dalam & lebar).
Bila air permukaan tanah terletak agak tinggi, konstruksi plat beton akan sulit dilaksanakan karena air
harus dipompa dan dibuang ke luar lubang galian.

Dalam kondisi ini, pondasi sumuran menjadi pilihan tepat untuk konstruksi yang tanah kerasnya
terletak 3-5 m.