Anda di halaman 1dari 4

4.

Upaya Mempertahankan Ergonomik Pada Posisi Berbaring, Duduk, Berdiri,


dan Berjalan
A. Definisi Ergonomi
Ergonomi adalah ilmu, teknologi dan seni yang berupaya
menserasikan alat, cara kerja dan lingkungan kerja terhadap kemampuan,
kebolehan dan batasan manusia untuk mewujudkan kondisi lingkungan
kerja yang sehat, amam, nyaman dan efisien sehingga tercapai
produktivitas yang setingi-tinginya.
B. Prinsip Ergonomi
Dalam perancangan peralatan kerja dapat digunakan beberapa prinsip
ergonomi sebagai pegangan, antara lain :
1) Sikap tubuh dalam pekerjaan sangat dipengaruhi oleh bentuk
susunan, ukuran dan penempatan mesin-mesin, penempatan alat-
alat petunjuk, cara-cara manusia melayani mesin (macam gerak dan
kekuatan)
2) Untuk normalisasi ukuran mesin dan alat industri harus diambil
ukuran terbesar sebagai dasar serta diatur dengan suatu
cara tenaga kerja yang lebih kecil. Misalnya, kursi dapat
dinaikturunkan, tempat duduk dapat disetel maju mundur.
3) Ukuran antropometri terpenting seperti dasar ukuran-ukuran dan
penempatan alat-alat industri :
a. Berdiri
Tinggi badan berdiri
Tinggi bahu
Tinggi siku
Tinggi pinggul
Depa
Panjang lengan
b. Duduk
Tinggi duduk
Tinggi lengan atas
Panjang lengan bawah dan tangan
Jarak lekuk lutut - garis pinggang
Jarak lekuk lutut - telapak
4) Dari sudut otot, sikap duduk yang paling baik adalah sedikit
membungkuk, sedangkan pada sudut tulang dinasehatkan duduk
tegak. Agar punggung tidak bungkuk dan otot perut tidak lemas,
maka dianjurkan pemilihan sikap duduk yang tegak yang baik
diselingi istirahat sedikit membungkuk.
5) Tempat duduk yang baik memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :
a. Tinggi dataran duduk yang dapat diatur dengan papan kaki yang
sesuai dengan tinggi lutut, sedangkan paha dalam keadaan datar.
b. Papan tolak punggung yang tingginya dapat diatur dan menekan
pada punggung.
c. Lebar papan duduk tidak kurang dari 35 cm
6) Pekerjaan yang berdiri sedikit mungkin dirubah menjadi pekerj
an duduk.
Dalam hal ini tidak mungkin kepada pekerja diberi tempat dan
kesempatan untuk duduk.
7) Arah penglihatan untuk pekerjaan berdiri adalah 23-27 ke bawah,
sedangkan untuk pekerjaan duduk 32-44 ke bawah. Arah
penglihatan ini sesuai dengan sikap kepala yang istirahat (rileks).
8) Ruang gerak lengan ditentukan oleh punggung, lengan seluruhnya
dan lengan bawah. Pegangan harus diletakkan di daerah tersebut,
lebih bila sikap tubuh tidak berubah.
9) Macam gerakan yang kontinyu dan berirama lebih diutamakan,
sehingga gerakan yang sekonyong-konyong pada permulaan dan
berhenti dengan paksa sangat melelahkan. Gerakan ke atas harus
dihindarkan. Berilah papan penyokong pada sikap lengan yang
melelahkan. Hindarkan getaran-getaran kuat pada kaki-kaki dan
lengan.
10) Gerakan ritmis seperti melayang, mengayuh pedal, memutar roda
memerlukan frekuensi paling optimum, yang menggunakan tenaga
paling sedikit. Misalnya pada frekuensi 60/menit, mengayuh pedal
dirasakan masih ringan.
11) Kemampuan seseorang bekerja seharinya adalah 8-
10 jam, lebih dari itu efisiensi dan kualitas kerja sangat menurun.
12) Waktu istirahat didasarkan kepada keperluan atas dasar per
timbangan ergonomi, harus dihindari istirahat-istirahat sekehendak
tenaga kerja, istirahat oleh turunnya kapasitas tubuh dan istirahat
curian.
13) Beban tambahan akibat lingkungan sebaiknya ditekan menja
di sekecil- kecilnya.
14) Daya penglihatan dipelihara sebaik-baiknya terutama dengan
penerangan yang baik
15) Batas kesanggupan kerja sudah tercapai apabila bilangan nadi kerja
mencapai angka 30/menit di atas bilangan nadi istirahat, sedangkan
nadi kerja tersebut tidak harus menanjak dan sehabis kerja pulih
kembali kepada nadi istirahat sesudah kurang 15 menit
C. Mempertahankan Ergonomik Pada Posisi Duduk
Sebagai contoh penerapan ergonomi bila posisi kerja lebih banyak
duduk, maka menurut Sanders & Mc. Cormick :
1) Jika memungkinkan menyediakan meja yang dapat diatur turun dan
naik
2) Landasan kerja harus memungkinkan lengan menggantung pada
posisi rileks dari bahu, dengan lengan bawah mendekati posisi
horizontal atau sedikit menurun. Duduklah dengan posisi bersandar.
3) Ketinggian landasan kerja tak memerlukan menekuk tulang
belakang yang berlebihan
4) Jika pekerjaan anda menuntut diskriminasi penglihatan dan
koordinasi tangan atau mata (contoh: mengetik dengan komputer)
maka posisi pekerjaan perlu di dekat daerah mata, sedikit di bawah
ketinggian bahu, untuk menstabilkan tangan diberi bantalan
siku/pergelangan yang nyaman dengan tujuan mengurangi beban
otot bahu
5) Sesekali lakukan disguised pauses, istirahat sekedar untuk
mengurangi konsentrasi pada pekerjaan misalnya: merubah posisi
duduk, berdiri sebentar dari kursi atau berjalan-jalan sebentar
D. Mempertahankan Ergonomik Pada Posisi Berdiri
1) Bekerjalah dengan posisi tegak ke depan. Usahakan pekerjaan
terlihat dengan kepala dan badan tegak, kepala agak ke depan.
2) Kurangi gerakan yang tidak perlu, gunakan sepatu yang senyaman
mungkin
3) Manfaatkan waktu istirahat semaksimal mungkin agar kerja dan
istirahat seimbang.
4) Hindari postur tubuh yang tidak berubah/statis, sesekali regangkan
otot-otot anda
5) Apabila anda memerlukan aktivitas menjangkau barang-barang
tertentu, maka letakkan barang-barang tersebut dalam posisi yang
minimal atau terdekat dan mudah dijangkau dan mudah terlihat
E. Mempertahankan Ergonomik Pada Posisi Dinamis (duduk dan berdiri)
1) Usahakan benda yang akan anda jangkau berada maksimal 15 cm di
atas landasan kerja
2) Tinggi landasan kerja dengan kisaran antara 90cm-120cm,
merupakan ketinggian yang paling tepat dan baik untuk posisi
duduk maupun berdiri
F. Mempertahankan Ergonomik Pada Posisi Berbaring
1) Jika berbaring lordosis dipertahankan
2) Posisi yang paling baik adalah semi Fowler yaitu berbaring dengan
paha dan lutut 450
3) Membantu venous return
4) Otot perut (Illiopsus) relaks
5) Bantal, menjadikan kepala & leher netral. Bantal bulu/kapuk lebih
baik dari pada spon