Anda di halaman 1dari 12

DAFTAR ISI (D.I.

KAMBARA)

LAPORAN AKHIR PENGAWASAN REHABILITASI/PENINGKATAN DAERAH


IRIGASI D.I. KAMBARA KAB. MUNA .... iii

BAB I. PENDAHULUAN

I.1 DATA DATA UMUM PROYEK

1. Data Pemberi Tugas

2. Data Konsultan Supervisi

3. Data Kontraktor Pelaksana

I.2 GAMBARAN UMUM PEKERJAAN

I.3 TUJUAN LAPORAN

BAB II. LINGKUP PEKERJAAN FISIK

II.1 PEKERJAAN PERSIAPAN

II.2 PEKERJAAN TANAH

II.2.1. Pekerjaan Galian Lumpur

II.2.2. Pekerjaan Jalan Inspeksi

II.3 PEKERJAAN KONSTRUKSI

BAB III. LAPORAN KEMAJUAN PELAKSANAAN PEKERJAAN REHABILITASI


DAN PENINGKATAN DAERAH IRIGASI D.I. KAMBARA

III.1 PROGRES KEGIATAN EMPAT MINGGU PADA BULAN PERTAMA

III.2 PROGRES KEGIATAN EMPAT MINGGU PADA BULAN KEDUA

III.3 PROGRES KEGIATAN EMPAT MINGGU PADA BULAN KETIGA

BAB IV. LAPORAN IDENTIFIKASI PERMASALAHAN

IV. 1 PERMASALAHAN/HAMBATAN

IV. 2 INSTRUKSI DAN TEGURAN-TEGURAN

IV.3 KESIMPULAN HASIL PENGAWASAN

BAB V. PENUTUP ( SARAN)

LAMPIRAN LAMPIRAN
BAB I

PENDAHULUAN

I.1 DATA DATA UMUM PROYEK

1. Data Pemberi Tugas

Nama SKPD : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Sulawesi Tenggara


Bidang : Pengairan
Alamat : Jl. Ahmad Yani No. 2 Kendari 93111
Telp/Fax 0401-331502
DPA-SKPD No. :

2. Data Konsultan Supervisi

Nama Pekerjaan : Pengawasan Rehabilitasi Dan Peningkatan Daerah


Irigasi D.I. KAMBARA
Lokasi : Kabupaten Muna
No. Kontrak : 602/670/SPK/PU-AIR/VIII/2011
Tanggal : 21 September 2012
Selesai Tanggal : 19 Desember 2012
Sumber Dana : APBD
Nilai Kontrak : Rp. 33,583,000,00,-
Nama Perusahaan : CV. Mega Silvesta Consultant

3. Data Kontraktor Pelaksana

Nama Kegiatan : Rehabilitasi Dan Peningkatan Jaringan Irigasi


D.I. Kambara Kab. Muna
Lokasi : Kambara Kab. Muna
No. Kontrak : 602/769/SPP/PU.Air/IX/2012
Nilai Kontrak : Rp. 1,801,009,000,00,-
Amandemen
Kontrak No. : 602/769/SPP/PU.AIR/XI/2012
Nilai Amandemen
Kontrak : Rp.1,911,009,000,00
Tanggal : 21 september 2012
Selesai Tanggal : 19 Desember 2012
Jangka Waktu : 90 Hari Kalender
Sumber Dana : APBD
Nama Perusahaan : CV. DUTA SARANA ABADI
I.2 GAMBARAN UMUM (D.I. KAMBARA)

Pekerjaan Rehabilitasi dan Peningkatan Daerah Irigasi D.I. Kambara adalah pekerjaan proyek
pengairan pada tahun anggaran 2012 pekerjaan ini di biayai oleh Dinas Pekerjaan Umum
Provinsi Sulawesi Tenggara.

Pekerjaan Rehabilitasi dan Peningkatan Daerah Irigasi D.I. Kambara ini berlokasi di
Kecamatan Kambara Kabupaten Muna Provinsi Sulawesi Tenggara dengan sungai Kambara
sebagai sumber utama suplay air. Luas area total daerah irigasi D.I. Kambara ialah 2,300 Ha.
Lokasi ini merupakan lokasi dimana salah satu usaha pertanian yang utama dalah persawahan
yang selama ini dilakukan dengan system tada hujan. Dengan dilaksanakannya pekerjaan
Rehabilitasi/Peningkatan Daerah Irigasi di lokasi ini, diharapkan suplay air pada seluruh wilayah
irigasi D.I. Kambara mampu dilayani.

Tujuan dari Rehabilitasi dan Peningkatan Daerah Irigasi pada D.I. Kambara antara lain
sebagai berikut :

Meningkatkan Produksi Pangan


Meningkatkan efisiensi dan efektifitas pemanfaatan air irigasi.
Meningkatkan intensitas tanam
Meningkatkan dan memberdayakan masyarakat desa dalam pembangunan jaringan irigasi
perdesaan.

Dari pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi dan Peningkatan Daerah Irigasi D.I Kambara ini,
diharapkan semua tujuan tersebut diatas dapat tercapai khususnya efektifitas pemanfaatan air
irigasi. Dengan pemanfaatan air irigasi yang semakin efektif diharapkan luasan lahan yang dapat
dilayani air irigasi semakin meningkat.

I.3 TUJUAN LAPORAN

Laporan hasil pengawasan ini disusun dengan tujuan sebagai berikut:

Memberikan gambaran mengenai keterlaksanaan setiap item pekerjaan yang


menjadi tugas kontraktor.
Memberikan gambaran mengenai keterlaksanaan setiap item pekerjaan yang sesuai
dengan spesifikasi kontrak kerja dan syarat-syarat kerja yang telah ditentukan.
Sebagai pertanggungjawaban atas kewajiban Konsultan Pengawasan (supervisi)
dalam menjalankan kewajiban sesuai kontrak kerja yang telah disepakati.
Sebagai landasan dalam penyusunan program kerja pengawasan tahun berikutnya.
BAB II

LINGKUP PEKERJAAN FISIK

II.1 PEKERJAAN PERSIAPAN

Pekerjaan Persiapan merupakan pekerjaan pendahuluan sebelum pekerjaan utama yang


terdiri dari Pekerjaan Tanah dan Pekerjaan Konstruksi dilaksanakan. Selain itu pada pekerjaan
persiapan awal ini yang paling penting adalah mempelajari situasi lapangan dan melengkapi
persyaratan yang sudah ditentukan dalam bestek. Adapun item pekerjaan dalam pekerjaan
persiapan sebagai berikut :

Pengukuran Memanjang / Melintang dan Penggambaran


Pekerjaan ini dilakukan untuk mencocokan kondisi riil dilapangan dengan gambar bestek
yang telah direncanakan, apabila terdapat perbedaan maka dapat segera dilakukan Mutual
Check 0 (MC 0) sehingga penempatan dana dapat dikontrol dengan baik dan teratur.
Mobilisasi dan Demobilisasi
Sebelum memulai pekerjaan, atas persetujuan direksi terlebih dahulu dilakukan mobilisasi
alat yang digunakan dalam pekerjaan seperti : Galian tanah berbatu dengan alat berat
excavator. Dan demobilisasi atau pemulangan alat excavator ke basecamp.
Administrasi Pelaporan / Dokumentasi
Pembuatan foto dokumentasi selama pelaksanaan pekerjaan pada keadaan kondisi sebelum
pelaksanaan, pada saat pelaksanaan, dan setelah selesai pelaksanaan pekerjaan (0%, 50%,
dan 100 %) pengambilan foto tersebut dilakukan satu titik / posisi pengambilan tetap. Selain
itu membuat laporan pelaksanaan pekerjaan harian, mingguan, dan bulanan yang meliputi :
progres kemajuan pekerjaan, jumlah tenaga kerja, peralatan, dan bahan yang digunakan.
Untuk dokumentasi ini dilakukan selama masa pekerjaaan hingga selesai pekerjaan.
Kemudian perlu diadakan koordinasi dengan pihak proyek beserta masyarakat setempat
(pemuka masyarkat stempat / perangkat nagara), guna membicarakan masalah masalah
yang mungkin timbul apabila pekerjaan ini dimulai, baik menyangkut teknis maupun non
teknis.
As Built Drawing
Setelah pemasangan papan proyek selanjutnya memulai pengukuran pada lokasi pekerjaan,
yaitu berupa situasi, potongan memanjang, potongan melintang, yang dituangkan dalam
gambar, termasuk gambar konstruksi, yang disesuaikan dengan lapangan, dan disertai
dengan foto dokumentasi 0%, juga gambar gambar kerja. Pekerjaan ini juga dilakukan
setelah pekerjaan selesai 100% sehingga dapat dilihat gambar yang terlaksana.
Pemeriksaan Laboratorium
Pekerjaan ini dilaksanakan untuk mengetahui mutu bahan material yang digunakan selama
pelaksanaan, sehingga penggunaan bahan material sesuai dengan bestek yang telah
direncanakan. Pekerjaan ini juga bertujuan untuk menjaga kualitas bahan material yang
digunakan.
II.2 PEKERJAAN TANAH

Pekerjaan Tanah dilaksanakan setelah pekerjaan persiapan dilakukan dan atau sedang
dilakukan. Adapun item pekerjaan dalam pekerjaan persiapan sebagai berikut :

Pembuatan Bouwplank
Pembuatan Bouwplank merupakan pekerjaan pemasangan profil yang terbuat dari kayu
lurus (kelas III) dan dipasang pada lokasi pekerjaan yang telah diberi titik referensi/patok-
patok hasil pengukuran yang telah dinyatakan kebenarannya dan disetujui oleh pihak
direksi sesuai dengan bentuk, ukuran, dan dimensi yang tertera dalam gambar kerja.
Galian Tanah Biasa ( Kedalaman 0 s/d 1 m )
Galian tanah dengan kedalaman maksimal 1 m yang dilakukan dengan tenaga manusia pada
lahan asli setempat yang telah dipasangi bouwplank sesuai dengan dimensi / ukuran serta
elevasi yang telah tertera dalam gambar kerja.
Galian Tanah Lumpur
Galian tanah berupa endapan lumpur pada dasar saluran yang dilakukan untuk
menormalisasi kondisi (bentuk dan ukuran) saluran ke bentuk semula. Endapan lumpur
yang digali dibuang ke sisi kiri/kanan atas tanggul saluran, diratakan dan dirapikan sehingga
tidak membentuk gundukan.
Lapisan Tasirtu (Jalan Inspeksi)
Lapisan Tasirtu menggunakan bahan tanah, pasir, batu kelas C yang diambil dari luar.
Lapisan tasirtu dihampar pada jalan inspeksi yang telah di clearing terlebih dahulu dengan
menggunakan motor grader dengan ketebalan lapis demi lapis 25 cm sekali menghampar
dan dipadatkan dengan Vibrator Roller

II.3 PEKERJAAN KONSTRUKSI

Lingkup pekerjaan konstruksi meliputi pemasangan batu, pasangan beton, plesteran, dan
semua komponen-komponennya yang ditunjuk oleh gambar rencana. Adapun item-item
pekerjaan ini adalah sebagai berikut :

Dawatering / Pengeringan
Pekerjaan ini mencakup semua pekerjaan pengeringan air yang melewati jalur saluran
irigasi yang akan direhabilitasi. Dewatering dilakukan dengan membuat kistdam/pengalihan
saluran dan menggunakan pompa.
Pasangan Batu 1 Pc : 4 Psr
Batu yang dipakai ialah batu gunung dengan ukuran berat berkisar 6 25 kg, bebas lumpur
dan tanah. Pasir yang dipakai menggunakan pasir pohara. Semen menggunakan semen
Portland Bosowa. Pekerjaan pasangan batu menggunakan perbandingan campuran 1
portland cemen menggunakan 4 lori-lori pasir ( 1 lori-lori berisi pasir 7/8 bak ). Semua
material yang digunakan telah lulus uji laboratorium.
Plesteran 1 Pc : 3 Psr ( Tebal 2,5 cm)
Adukan campuran untuk plesteran 1 Portland Cemen dengan 3 lori-lori pasir (1 lori-lori
berisi pasir 7/8 bak) menggunakan tenaga manusia dan concrete mixer. Bidang yang
hendak diplester terlebih dahulu dibersihkan dari lumpur dan tanah serta kotoran lain agar
daya lekat plester tidak berkurang. Semua material yang digunakan telah lulus uji
laboratorium.
Beton 1 Pc : 1,5 Ps : 3 Kr
Beton dengan perbandingan campuran 1 portland cemen, 1,5 pasir, dan 3 kerikil dipakai
pada pekerjaan beton bertulang. Dalam pelaksanaan pekerjaan beton kali ini, alat ukur yang
dipakai menggunakan lori-lori (1 lori-lori berisi pasir dan kerikil 7/8 bak ).
Pembesian
Tulangan yang digunakan adalah baja polos dengan Standar Nasional Indonesia (SNI).
Diameter tulangan untuk pekerjaan kali ini menggunakan besi 12 mm dan 10 mm.
Bekisting Dengan Perancah
Bekisting terbuat dari kayu dan dibentuk sesuai bentuk dan ukuran bangunan yang hendak
di cor. Perancah yang dipakai menggunakan kayu dolken dengan diameter 6-12 mm dan
balok kelas III ukuran 5/7. Bekisting dengan perancah dibuat untuk tetap kaku selama
pengecoran dan pengerasan beton. Pembukaan acuan/bekisting pekerjaan beton cor untuk
muka sisi lantai dan dinding dilakukan setelah 2 hari dan bagian sisi bawah setelah 21 hari.
BAB III
LAPORAN KEMAJUAN PELAKSANAAN PEKERJAAN
REHABILITASI DAN PENINGKATAN DAERAH IRIGASI
D.I KAMBARA

III.1 Progres Kegiatan Empat Minggu Pada Bulan Pertama

Minggu Pertama
Rencana bobot pekerjaan minggu ini adalah 1,984 %, realisasi di lapangan adalah
1,330 %. terdapat deviasi antara bobot rencana dengan realisasi di lapangan yaitu
sebesar 0.654. karena pada minggu ini hanya sebatas pengurusan administrasi dan
peninjauan lokasi tempat untuk penampungan material saja. Bobot pekerjaan tersebut
berasal dari bobot pekerjaan pengukuran, penggambaran dan pemeriksaan
laboratorium.
Minggu Kedua
Rencana bobot pekerjaan minggu ini adalah 3,186 %, bobot tersebut berasal dari
pekerjaan administrasi, mobilisasi dan Pembersihan Badan Jalan Inspeksi. Realisasi
di lapangan adalah 3,332 %, Tidak terdapat deviasi karena mobilisasi dilaksanakan
sesuai dengan jadwal Kedatangan alat.
Minggu Ketiga
Rencana bobot pekerjaan minggu ini adalah 11,232 %, Realisasi di lapangan adalah
4,195 %, terdapat deviasi sebesar 7,037 %. Hal tersebut terjadi disebabkan item
pekerjaan di lapangan yang dilaksanakan hanya pekerjaan administrasi dan kurang
efektifnya kinerja alat karna alat yang digunakan adalah alat yang usianya sudah tidak
dapat lagi beroperasi secara normal. Bobot tersebut berasal dari item pekerjaan
administras dan pembersihan badan jalan inspeksi
Minggu Keempat
Rencana bobot pekerjaan minggu ini adalah 20,749 %, bobot tersebut berasal dari
item pekerjaan administrasi, Mobilisasi, Pembuatan Bouwplank, Pemeriksaan
Laboratorium & Lapis Tasirtu. Realisasi di lapangan adalah 9,320 %, terdapat deviasi
sebesar 11,429 %. Hal tersebut disebabkan terlambatnya pengangkutan material
timbunan kelas C kelokasi serta terjadinya mobilisasi yang kedua yang membutuhkan
waktu beberapa hari.
III.2 Progres Kegiatan Empat Minggu Pada Bulan Kedua

Minggu Pertama
Rencana bobot pekerjaan minggu ini adalah 34,781 %, bobot tersebut berasal dari
item pekerjaan administrasi dan pembabatan Realiasi di lapangan adalah 10,306 %,
terdapat deviasi sebesar 24,475 %. Hal tersebut disebabkan hanya item pekerjaan
Pembabatan dan order material yang dapat terlaksana.
Minggu Kedua
Rencana bobot pekerjaan minggu ini adalah 48,815 %, Realisasi di lapangan adalah
13,648 %, terdapat deviasi sebesar 35,167 %. Hal tersebut disebabkan alat dan tenaga
kerja dilapangan sangat terbatas serta keterlambatan mobilisasi alat untuk
menghampar material jalan inspeksi sehingga jalur untuk alat pengangkut material
kesulitan untuk melintasi jalan tersebut dikarenakan timbunan yang menutupi badan
jalan. Bobot tersebut berasal dari item pekerjaan administrasi, pembabatan,
pengerukan lumpur, galian untuk pasangan dan penghamparan tanah timbunan jalan
inspeksi serta dawatering.
Minggu Ketiga
Rencana bobot pekerjaan minggu ini adalah 64,979 %, bobot tersebut berasal dari
item pekerjaan administrasi,pasangan bouwplank,pasangan batu dan timbunan
kembali galian pasangan talud Realisasi di lapangan adalah 23,963 %, terdapat
deviasi sebesar 41,016 %. Hal tersebut disebabkan cuaca yang kurang baik, sehingga
saluran kembali terisi oleh air hujan yang menyebabkan pekerjaan pasangan batu pada
saluran menjadi terhambat.
Minggu Keempat
Rencana bobot pekerjaan mingu ini adalah 77,622 %, bobot tersebut berasal dari item
pekerjaan administrasi, pengerukan lumpur,pasangan bouwplank, timbunan kembali
& pasangan batu dan plesteran. Realisasi di lapangan adalah 25,052 %, terdapat
deviasi sebesar 52,571 %. Hal tersebut disebabkan sulitnya akses masuk kelokasi
pengambilan material karna medannya yang sangat ekstrim serta keterbatasan tenaga
kerja terutama pada kepala tukang dipasangan batu dan plasteran serta proses
pencampuran hanya menggunakan tenaga manual disebabkan terbatasnya mesin
pencampur material pasangan.
III.3 Progres Kegiatan Empat Minggu Pada Bulan Ketiga

Minggu Pertama
Rencana bobot pekerjaan minggu ini adalah 92,359 %, bobot tersebut berasal dari
item pekerjaan administrasi, pasangan bouwplank, timbunan tanah,penghamparan
jalan inspeksi, pasangan batu, plesteran dan pekerjaan beton. Realisasi di lapangan
adalah 43,540 %, terdapat deviasi sebesar 48,818 %. Hal ini disebabkan kurangnya
efektifitas dilapangan dan cuaca yang sering hujan akibatnya saluran tempat
pemasangan harus dikuras terlebih dahulu, sehingga waktu kerja banyak yang
terbuang serta sulitnya mendatangkan material kelokasi karna medanya yang cukup
licin.
Minggu Kedua
Rencana bobot pekerjaan minggu ini adalah 98,686 %, bobot tersebut berasal dari
item pekerjaan administrasi, bouwplank, timbunan kembali,penghamparan jalan
inspeksi, pasangan batu, plesteran dan pekerjaan beton. Realisasi di lapangan adalah
65,872 %,terdapat deviasi sebesar 32,814 %. Hal ini disebabkan volume pasangan
batu dan plasteran yang belum mencukupi dan keterbatasan alat penghisap air pada
saluran yang tergenang.
Minggu Ketiga
Rencana bobot pekerjaan minggu ini adalah 98,701 %, bobot tersebut berasal dari
item pekerjaan administrasi,mobilisasi, galian,pengerukan lumpur,bongkaran
pasangan, pasangan batu, timbunan kembali, plesteran ,pembesian dan pekerjaan
beton. Realisasi di lapangan adalah 80,696 %, terdapat deviasi sebesar 18,005 %. Hal
ini disebabkan berkurangnya tenaga kerja serta keterbatasan mesin penghisap air
untuk mengeringkan genangan air pada saluran terutama pada kantong lumpur
sehingga banyak waktu yang tebuang untuk menunggu keringnya saluran.
Minggu Keempat
Bobot pekerjaan pada minggu ini sudah mencapai 100,00%, dimana pada minggu ini
merupakan penyelesaian dari sisa volume yang belum tercapai pada minggu lalu yang
mana sisa dari bobot tersebut adalah 19,304 %,
BAB IV

LAPORAN IDENTIFIKASI PERMASALAHAN

IV.1 Permasalahan / Hambatan

Pada bulan pertama pelaksanaan pekerjaan, permasalahan utama yang terjadi adalah :

Keterbatasan Alat berat pada daerah tersebut sehingga untuk mendatangkan alat
tersebut harus melalui penyeberangan dan membutuhkan waktu yang lama
Pekerja dan bahan ke lokasi pekerjaan kurang diperhatikan oleh pihak pelaksana.

Pada bulan kedua pelaksanaan pekerjaan. permasalahan yang muncul adalah :

Koordinasi dengan pihak-pihak yang berwenang dan memiliki kepentingan di lokasi


pekerjaan. Masalah koordinasi ini berkaitan dengan tidak sejalannya kerjasama antara
pihak pelaksana dan pengawas dilapangan dimana instruksi dari pengawas yang
kurang ditanggapi.
Sulitnya pengambilan material terutama batu kerikil untuk pekerjaan beton yang
lokasinya jauh dari lokasi tempat pekerjaan
Bahan dan material yang sering terlambat masuk dikarenakan tempat pengambilan
yang sangat jauh.

Pada bulan ketiga pelaksanaan pekerjaan, permasalahan utama yang menjadi kendala di
lapangan adalah :

Suplay tenaga dan material yang tidak optimal pada saat cuaca cerah, karena pada
bulan ketiga ini tingkat curah hujan sangat tinggi.
Ketersediaan kendaraan pengangkut material yang kurang akibatnya volume
pekerjaan yang direncanakan tidak tercapai tepat waktu.
IV.2 Instruksi dan Teguran

Dari permasalahan yang dijelaskan diatas, dari pihak konsultan pengawas telah
memberikan beberapa saran dan instruksi kepada pelaksana pekerjaan agar segera menyelesaikan
permasalahan baik dalam lingkup tenaga kerja , proses mobilisasi alat yang harus segra
didatangkan untuk segera mengambil langkah agar waktu kerja bisa efektif sesuai dengan target
rencana.

Konsultan pengawas juga telah memberi saran dan instruksi kepada pelaksana agar
memperhatikan kondisi cuaca, sehingga suplay tenaga dan material serta pekerjaan dapat
dioptimalkan saat cuaca cerah.

Adapun teguran-teguran yang diberikan konsultan pengawas kepada pihak pelaksana,


terkait kualitas pengerjaan tiap item pekerjaan yang dilaksanakan, kualitas material, dan
kesesuaian jadwal pelaksanaan pekerjaan dengan jadwal rencana yang direncana.

IV.3 Kesimpulan Hasil Pengawasan

Pelaksanaan pekerjaan Rehabilitasi dan Peningkatan Daerah Irigasi D.I Kambara berjalan
cukup baik walaupun realisasi dilapangan tidak sesuai dengan jadwal pelaksanaan pekerjaan yang
sudah direncankan disebabkan terdapat beberapa hambatan dalam proses pelaksanaan, namun
dengan adanya Koordinasi yang baik antara pihak-pihak yang terkait, pelaksanaan pekerjaan fisik
maupun pengawasan pekerjaan Rehabilitasi Dan Peningkatan Daerah Irigasi D.I. KAMBARA
dapat terselesaikan tepat waktu.
BAB V. PENUTUP

Diharapkan dengan koordinasi yang lebih baik dengan pihak-pihak terkait khususnya
pihak yang mempunyai kewenangan dan kepentingan di sekitar lokasi pekerjaan, kedepannya
pelaksanaan pekerjaan dapat terlaksana sesuai waktu tiap item pekerjaan yang telah direncanakan.