Anda di halaman 1dari 23

TUGAS MAKALAH PENCEGAHAN PENCEMARAN

MATRIKS EVALUASI DAMPAK

OLEH :

RYAN TITO
1507165761

DOSEN :
JHON ARMEDI PINEM. ST. MT

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA S1 NON REGULER


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS RIAU
2017
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pembangunan hakekatnya bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat, tapi pada umumnya pembangunan tersebut mempengaruhi perubahan
tatanan lingkungan di sekitar area tersebut yang di luar tujuan pembangunan ini yang
biasa di sebut dengan dampak. Dampak pembangunan ini mempunyai pengertian
perubahan lingkungan yang tidak direncanakan yang diakibatkan oleh aktivitas
manusia.Dampak Lingkungan mempunyai makna sbg perubahan dapat bersifat alami
juga oleh kegiatan manusia. Dalam studi Amdal dampak lingkungan yg dipelajari
adalah suatu kegiatan yg direncanakan oleh manusia Dampak dapat meliputi komponen
atau lingkungan kimia, biotis, sosial ekonomi, sosial budaya maupun kesehatan
masyarakat. Dampak ini dapat menjadi masalah yang cukup serius karena tujuan
pembangunan lebih memberikan dampak negatif terhadap lingkungan sekitar.
Sedangkan keadaan lingkungan tidak selalu tetap (statis), melainkan selalu
berubah seiring dengan waktu yang berjalan. Perubahan ini dapat bersifat daur, acak
maupun dengan kecenderungan tertentu. Perubahan yang bersifat daur dapat berjangka
pendek, musiman dan berjangka panjang oleh karena itu di perlukan suatu perkiraan
dampak untuk meminimalisir kemungkinan dan dampak negatif yang mungkin terjadi.
Analisis Mengenai Dampak Lingkungan bertujuan agar lingkungan dapat
mendukung yang berkelanjutan. Dengan lain perkataan perubahan lingkungan yang
disebabkan oleh pembangunan, baik yang direncanakan maupun yang terjadi diluar
rencana, tidak akan menurunkan akan menghapuskan kemampuan lingkungan untuk
mendukung kehidupan kita pada tingkat kualitas hidup yang lebih tinggi. Untuk
mencapai tujuan ini hasil akhir Analisis Mengenai Dampak Lingkungan haruslah berupa
rencana pengelolaan lingkungan.

1.2 Rumusan Masalah


1. Pengertian Evaluasi Dampak Lingkungan ?
2. Apa sajakah Metode-Metode dari Evaluasi Dampak ?
3. Apa saja pedoman dalam pemilihan Metode Evaluasi Dampak ?
BAB II
ISI

Evaluasi dampak merupakan saran untuk mengambil keputusan dari sasaran yang
ingin dicapai. Evaluasi dampak dalam AMDAL bertujuan untuk :
1. Memberikan informasi tentang komponen apa saja yang terkena dampak, nilai
besaran dampak (M-magnitude) dan nilai tingkat kepentingan dampak (I-
importance)
2. Untuk mengambil keputusan: macam dan jenis mitigasi, apakah ilmu pengetahuan
& teknologi mampu mencegah dan menanggulangi dampak
3. Untuk mengambil keputusan apabila Iptek tidak mampu atau biaya pengelolaan jauh
lebih tinggi daripada produk yang diharapkan: (a). Pindah lokasi (b). Penggantian
peralatan atau proses pembangunan. (c) Distop sementara.

Pemilihan metode dalam evaluasi dampak didasarkan pada hal-hal sebagai berikut :
Significancy: dapatkah dengan mengguna-kan metode tersebutnya hasilnya dapat
untuk menunjukkan perbedaan dampak lokal, regional, dan nasional.
Explicit Criteria: apakah menggunakan kriteria standard, atau asumsi yang dapat
ditentukan sejak awal secara jelas.
Uncertainty: dapatkah metode yang dipilh untuk mengakomodir ketidakpastian,
karena proyek masih akan berlangsung diwaktu mendatang?
Risk: Dapatkah metode tersebut untuk menfokuskan pada dampak yang sangat
besar kemungkinan terjadi dan potensi menimbulkan kerusakan yang tinggi?
Alternatives comparation: Apakah metode dapat dipergunakan untuk memberikan
berbagai alternatif pilihan dan perbandingan.
Agregation: Apakah dapat diarahkan pada informasi ukuran dampak dari yang
bersifat menyeluruh ke yang bersifat spesifik
Public Involment: Apakah dapat memungkinkan terjadi partisipasi masyarakat
terutama dalam membuat interpretasi dampak?
Analisis dampak lingkungan (di Indonesia, dikenal dengan nama AMDAL) adalah
kajian mengenai dampak besar dan penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang
direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan
keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan di Indonesia. AMDAL ini
dibuat saat perencanaan suatu proyek yang diperkirakan akan memberikan pengaruh
terhadap lingkungan hidup di sekitarnya. Yang dimaksud lingkungan hidup di sini
adalah aspek abiotik, biotik dan kultural. Dasar hukum AMDAL di Indonesia adalah
Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 2012 tentang "Izin Lingkungan Hidup" yang
merupakan pengganti PP 27 Tahun 1999 tentang Amdal.
Konsep AMDAL yang mempelajari dampak pembangunan terhadap lingkungan dan
dampak lingkungan terhadap pembangunan juga di dasarkan pada konsep ekologi yang
secara umum di definisikan sebagai ilmu yang mempelajari interaksi antara makhluk
idup dengan lingkungannya. AMDAL merupakan bagian ilmu ekologi pembanguan
yang mempelajari hubungan timbal balik atau interaksi antara pembangunan dan
lingkungan. Dampak adalah suatu perubahan yang terjadi sebagai akibat suatu aktivitas
itu. Aktivitas tersebut berupa alamiah, baik kimia, fisik maupun biologi. Dalam konteks
AMDAL, penelitian dampak dilakukan karena adanya rencana aktivitas manusia dalam
pembangunan.
Sistem evaluasi adalah suatu proses atau prosedur yang harus diikuti oleh
pemrakarsa proyek dalam menyusun laporan analisis mengenai dampak lingkungan dan
proses evaluasinya. Proses ini bertujuan untuk menetapkan atau merumuskan potensi
dampak lingkungan dari suatu proyek sebelum proyek dibangun. Hasil evaluasi
pendugaan dampak suatu proyek akan digunakan sebagai bahan pertimbangan bagi
pemerintah sebelum mengambil suatu keputusan atau kebijaksanaan mengenai suatu
proyek.
Pemilihan metode sangat menentukan dalam studi Amdal. Tim Amdal harus
memilih metode Amdal mana yang harus dipergunakan, untuk mendapatkan suatu
kesimpulan akhir tentang kelayakan lingkungan .
Dalam setiap proses penyusunan Andal perlu dilakukan evaluasi dampak. Cara
evaluasi biasanya dengan cara matematis. Dengan cara matematis akan memudahkan
untuk menghitung berapa besar dampak yang ada pada tahapan prakonstruksi,
konstruksi dan pasca kontruksi. Demikian pula dapat digunakan untuk mengetahui
dampak pada set lap komponen lingkungan dan beberapa besar dampaknya.
Newkirk (1979) mengelompokkan metode ANDAL atas dasar beberapa kelompok
yaitu :
(a). metode Adhok dengan suatu tim para ahli, berbagai bidang,
(b). metode Checklist (daftar uji)
(c). metode Benefit-Cost Analisis (BCA),
(d). metode Input-Output Analisis,
(e). metode Overlay atau penampalan peta,
(f). metode Sistem Informasi,
(g). metode Analisis Matematis.

Sementara itu Canter (1983) telah mengelompokkan metode ANDAL atas dasar 4
kelompok yaitu : metode Checklist, metode Matrik, metode Network atau Flowchart
dan metode Sistem Diagram Energi. Munn (1979) mengemukakan pada dasarnya
identifikasi pengaruh dan dampak Tingkungan terbagi atas 4 (empat) metode yaitu :
(a). metode Checklist (cheklis)
(b). metode Matrices (matrik)
(c). metode Flow chart (diagram alir),
(d). metode Overlay (penampalan).

Dalam melaksanakan studi Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL),


kita memerlukan 3 tahapan yang sangat penting yaitu : Identifikasi, Prakiraan dan
Evaluasi Dampak. Ketiga tahapan tersebut diperlukan ketelitian dan kerjasama tim
penyusun dokumen ANDAL agar didapat suatu kesimpulan yang akurat mengenai segi
kelayakan lingkungan dari suatu usulan kegiatan/proyek.
Ketiga metode di atas merupakan keterpaduan analisis yang saling mendukung.
Untuk hal tersebut, dalam memilih metode untuk studi AMDAL perlu dipertimbangkan
berbagai metode yang ada tentang kelebihan dan kelemahannya, kegiatan proyek yang
akan diAmdal, serta sifat dari rona lingkungan awal dimana proyek tersebut akan
didirikan.

2.1 Beberapa metode Evaluasi dampak yang terkenal


1. Evaluasi Dampak Metode Overlay
Berdasarkan pada metode prakiraan dampak dengan Overlay, maka setiap dampak
terhadap komponen lingkungan digambarkan dalam peta tematik. Apabila indikator
dampak negatif terhadap berbagai ekosistem digambarkan dalam peta dengan warna
terang, agak gelap dan gelap untuk menggambarkan dampak ringan, sedangkan berat,
dan peta ini dioveriay/ditampal maka evaluasinya adalah :
(a) ekosistem yang sangat gelap terkena dampak sangat berat,
(b) ekosistem yang warnanya agak gelap terkena dampak agak berat,
(c) ekosistem yang warnanya terang dapat dievaluasi bahwa ekosistem terkena dampak
sangat ringan.
Seringkali untuk memudahkan evaluasi maka besar dampak dipergunakan juga
skala. Skala yang dipergunakan dapat berupa angka 1, 2, dan 3 atau kecil, sedang dan
besar.
Kemudian dalam evaluasi lebih lanjut bagi ekosistem yang terkena dampak sangat
besar, atau angka skalanya paling besar dampaknya dari penjumlahan skala per
komponen lingkungan, maka prioritas pencegahan dan penanggulangan dampak negatif
menduduki prioritas pertama.

2. Evaluasi Dampak Metode Flowchart (Bagan Alir)


Metode Flowchart dapat dipergunakan untuk menggembangkan dampak pada setiap
periode atau tahapan pembangunan.
Contoh metode flowchart untuk kegiatan pemanfaatan hutan oleh HPH dengan sistem
TPTI (Tebang Pilih Tanam Indonesia) dapat diberikan skema berikut (Gambar 2.3).
Metode Flowchart ini kemudian berubah menjadi metode network, apabila analisis
dampaknya dievaluasi tidak hanya kearah vertikal juga ke arah horizontal.
Dengan melihat skema tersebut dapat dievaluasi sebagai berikut.
(1) Komponen lingkungan yang terkena dampak pent ing dari kegiatan HPH adalah :
(a) 7 (tujuh) buah komponen fisik,
(b) 3 (tiga) buah komponen biotis,
(c) 10 (sepuluh) buah komponen sosekbudkesmas
(2) Aktivitas HPH yang banyak menimbulkan dampak biofisik adalah aktivitas
pembukaan wilayah dan penebangan/pengadaan angkutan. Sebenarnya aktivitas ini
juga menimbulkan dampak terhadap beberapa komponen sosekbudkesmas.
Aktivitas penerimaan tenaga kerja banyak memberikan dampak terhadap
komponen sosekbudkesmas, sedang pembinaan dan periindungan hutan banyak
memberikan dampak terhadap komponen biotis.

Kelemahan dan metode Bagan alir atau Flowchart ini hanya menunjukkan aliran
dampak saja, tetapi macam dampak positif atau negatif tidak dapat diberikan.
Disamping itu informasi tentang seberapa besar dampaknya juga tidak diberikan. hal ini
dapat dilihat pada contoh lain sebagai berikut (Gambar 2.3).
Gambar 2.2 Skema Bagan Alir Dampak penting Kegiatan HPH
Gambar 2.3 Skema Flow Chart Dampak Pembangunan Waduk Tahap Kontruksi
(a) Evaluasi terhadap aktivitas
Dari keempat aktivitas pada tahapan konstruksi yang paling banyak
menimbulkan dampak terhadap komponen lingkungan yaitu aktivitas pembangunan
dam, saluran pengelak dan konstruksi lainnya. Aktivitas yang paling sedikit
menimbulkan dampak terhadap lingkungan yaitu aktivitas uji coba.
(b) Evaluasi terhadap komponen terkena dampak
Komponen lingkungan yang terkena dampak pada tahap konstruksi adalah :
Komponen fisik 12 buah,
Komponen biotis 3 buah,
Komponen Sosekbudkesmas 8 buah
(c) Dampak yang mungkin timbul adalah dampak hingga orde 2.

3.Evaluasi Dampak Metode Checklist


Metode Checklist yang sangat terkenal dan mudah dievaluasi adalah metode
Checklist Bettelle dan Columbus. Rekapituiasi dan Metode Bettelle dapat disusun
sebagai berikut (Tabel 3).
Evaluasi dampak terhadap aktivitas pembukaan lahan proyek pembangunan
pemukiman adalah sebagai berikut.

(EQ x PIU) - (EQ' x PIU') = 58,37 - 52,54 = - 5,83

Keterangan :
EQ (Environmental Quality) merupakan nilai skala kualitas lingkungan bagi setiap
faktor atau parameter lingkungan. Skala tersebut besarnya antara angka 0 sampai 1.
Angka 0 berarti kualitas lingkungan sangat jelek dan angka 1 menunjukkan kualitas
lingkungan sangat baik.

PIU (Parameter Importance Unit) yaitu nilai unit kepentingan faktor atau parameter
lingkungan bagi semua faktor lingkungan.
Caranya adalah :

Nilai Penting Faktor A


PIU Faktor A = ----------------------------------------------- x 100
Total Nilai Penting Semua Faktor

Dari Tabel metode Battelle pada aktivitas pembukaan lahan dapat diuraikan evaluasi
sebagai berikut.
(1.) Komponen Fisik
Secara keseluruhan komponen fisik pada aktivitas pembukaan lahan pada proyek
transmigras-i akan terkena dampak negatif yaitu sebesar -5,83.
(2.) Parameter Komponen Fisik yang terkena :
(a) dampak positif adalah pH tanah,
(b) dampak negatif adalah parameter bentuk lahan, kandungan Fe tanah, turbidity, suhu
dan pH air.
Dari hasil perhitungan dampak metode Battelle, selanjutnya dibuat rekapituiasi
untuk seluruh aktivitas dan komponen lingkungan.

Tabel 2.1 Metode Bettelle Kasus Proyek Pembangunan Pemukiman


4. Metode Sistem Evaluasi Lingkungan (Environmental Evaluation System).
Metode ini sangat cocok digunakan untuk mengadakan evaluasi komponen-komponen
lingkungan yang telah mengalami perubahan. Oleh karenannya metode ini sangat cocok
untuk Studi Evaluasi Lingungan (SEL). Untuk dapat membuat evaluasi maka diperlukan
suatu standar atau baku mutu sesuatu komponen. Pada umumnya metode ini
dipergunakan untuk menganalisis suatu bentang lahan.
Cooke dan Doorkamp (1978) menyatakan bahwa metode ini dipergunakan untuk
mengadakan evaluasi bentuk lahan dan aspek panorama. Oleh karenanya metode ini
cocok untuk memlai bentang alam untuk rekreasi pada tempat-tempat :
Jalur hijau
Taman Nasional
Area di lindungi
Cagar budaya
Cagar alam
dan tempat-tempat lain yang masih alami.

Evaluasi bentang alam ini dilakukan dengan mengadakan pengamatan, pengukuran


dan observasi untuk dapat melakukan penilaian. Penilaian didasarkan pada suatu standar
yang dibuat oleh Leopold, 1969 (Cooke dan Doorkamp, 1978) seperti Tabel 4 berikut
Tabel 2.2. Kriteria Pemlaian Parameter Lansekap
5. Metode Matrik Interaksi Leopold
Metode Leopold ini juga dikenal sebagai "Matriks Leopold" atau "Matrik interaksi
dari Leopold". Metode menarik ini mulai dikembangkan oleh Dr. Luna Leopold dan
teman-temannya di Amerika Serikat pada tahun 1971. Metode ini dirancang untuk
menganalisis dampak lingkungan pada berbagai proyek konstruksi yang berada di suatu
wilayah yang relatif masih at ami, Metode ini sangat baik untuk memberi informasi
hubungan sebab dan pengaruh suatu aktivitas atau kegiatan; disamping itu juga dapat
menunjukkan hasil secara kuantitatif, dan juga balk untuk mengkomumkasikan hasil.
Metode matrik Leopold membagi atau mennci sebanyak 100 (seratus) macam
aktivitas dari suatu proyek dan membagi 88 (delapan puluh delapan) komponen
lingkungan.
Matrik yang diperkenalkan merupakan matriks interaksi dari 100 (seratus) jenis aktivitas
proyek dengan 88 (delapan puluh delapan) jenis komponen lingkungan (matrik
berdimensi 100 x 88).
Seratus jenis aktivitas proyek tersebut merupakan penjabaran dari 11 kelompok
kegiatan proyek, yang terdiri atas :
(a). Modifiksi areal (13 aktivitas)
(b). Perubahan lahan dan pembuatan lingkungan fisik (10 aktivitas)
(c). Ekstraksi sumberdaya (7 aktivitas)
(d). Pemrosesan (15 aktivitas)
(e). Perubahan lahan (6 aktivitas)
(f). Pembaharuan sumberdaya (5 aktivitas)
(g). Perubahan lalulintas (11 aktivitas)
(h). Penempatan dan pengotahan limbah (14 aktivitas)
(i). Pengolahan bahan kimia (5 aktivitas)
(j). Kecelakaan (3 aktivitas)
(k). Lain-lain.
Sedang 88 jenis komponen lingkungan yang terdapat dalam matrik merupakan
penjabaran dari 5 kelompok komponen lingkungan sebagai berikut :
(a). Fisik dan Kimia
Bumi (6 parameter)
Air (7 parameter)
Atmosfir (3 parameter)
Proses alamiah (9 parameter)
(b). Keadaan biologi
Flora (9 parameter)
Fauna (9 parameter)
(c). Sosial-budaya
Tata guna tanah (9 parameter)
Rekreasi (7 parameter)
Estetika dan minat masyarakat (10 parameter)
Status budaya (4 parameter)
Fasilitas dan aktivitas buatan manusia (6 parameter)
(d). Interaksi ekologi (7 parameter)
(e). Lain-lain komponen.

Dampak lingkungan dari proyek d1identifikasi dengan membuat interaksi antara


aktifitas dan komponen lingkungan. Biasanya besaran dampak atau "magnitude" dan
pentingnya dampak (importance) ditentukan besarnya, dengan langkah sebagai berikut :
(1). Langkah I
Langkah pertama adalah membuat matrik dengan menentukan dampak dari tiap
aktivitas proyek terhadap komponen lingkungan. Apabila diduga akan terjadi dampak
pada suatu komponen lingkungan akibat dari suatu aktivitas maka kotak pertemuan atau
sel pada tabel matriks diberi tanda diagonal.
(2). Langkah II
Langkah kedua adalah, setiap kotak yang ada diagonalnya akan ditetapkan besaran
(magnitude) dan tingkat kepentingan (importance) dampaknya. Besaran dampak yang diduga
timbul dinyatakan dalam nilai angka satu sampai sepuluh. Nilai satu merupakan besaran terkecil
sedang sepuluh terbesar. Penentuan besaran dampak berupa skala didasarkan pada analisis
evaluasi yang obyektif dengan cara-cara kualitatif maupiin kuntitatif. Seringkali besaran dampak
ditentukan secara "profesional judgement" atau pertimbangan keahlian. Dampak positif diberi
tanda "+", dan untuk dampak negatif diberi tanda"-".
(3). Langkah III
Untuk besaran kepentingan dampak diberikan nilai satu sampai dengan sepuluh. Nilai
kepentingan ini ditinjau dari kepentingan proyek, sektoral lokat, regional dan nasional.
Penyusunan atau penetapan arti dari skala dilakukan berdasarkan pertimbangan yang obyektif
dari tim interdisipiin yang melakukan analisis tersebut.
Metode matrik interaksi Leopold dapat digambarkan dalam suatu Tabel 2.3 matrik sebagai
berikut.

Tabel 2.3 Matrik Evaluasi Dampak Metode Matrik Interaksi Leopold


Yang menarik dari Metode matrik Leopold ialah metode tersebut telah dipergunakan oleh
banyak tim dengan modifikasi yaitu dilakukan perubahan pada jumlah aktivitas proyek dan
komponen lingkungan. Komponen dan aktivitas proyek diubah menjadi lebih banyak jumlahnya
atau dapat pula menjadi lebih sedikit jumlahnya. Demikian pula untuk komponen lingkungan
yang seharusnya 88 komponen dapat dikurangi atau ditambah sesuai dengan proyek yang
bersangkutan.
Metode ini dapat dipergunakan datam penyaringan untuk identifikasi dampak lingkungan
dan dapat memberikan gambaran dampak secara keseluruhan atas dasar dampak yang timbul
pada setiap komponen lingkungan; dari tabel matrik interaksi Leopold dapat diketahui
komponen apa saja yang banyak terkena dampak. Demikian juga dapat diketahui aktivitas apa
saja yang banyak memmbulkan dampak. Matrik ini dapat di pergunakan untuk melihat besar dan
banyaknya dampak positif dan negatif dan suatu proyek. Disamping itu juga dapat digunakan
untuk mengidentifikasi lingkungan pada berbagai tingkat pembangunan proyek. Misalnya
sewaktu rencana pembangunan proyek (Pra Kontruksi) sewaktu proyek sedang dibangun
(Konstruksi) dan sewaktu proyek beroperasi. (Pasca Konstruksi)

2.2 Tahapan Proses Dasar Sistem Evaluasi Dalam AMDAL


a. Tahap Pertama
Tahap pertama merupakan tahap awal sewaktu pemrakarsa proyek menyampaikan usulan
proyek dan penyajian informasi lingkungan (PIL) atau Initial Environmental
Examination/Evaluation (IEE) apabila diharuskan.

b. Tahap Kedua
Apabila instansi yang bertanggung jawab, setelah melakukan evaluasi usulan proyek dan
PIL, menganggap perlu melakukan AMDAL, maka tahap kedua merupakan tahap pelaksanaan
AMDAL. Tetapi apabila dianggap tidak perlu AMDAL, maka proyek dapat dibangun setelah
mendapatkan pedoman pengelolaan proyek dan ligkungan atau semacam surat tidak keberatan
proyek dibangun kalau dilihat dari sudut lingkungan.
c. Tahap Ketiga
Tahap ketiga merupakan tahap evaluasi atau penilaian pada laporan AMDAL yang telah
dilakukan oleh komisi atau instansi yang bertanggung jawab proyek tersebut atau instansi lain
yang ditetapkan Peraturan Pemerintah. Evaluasi laporan AMDAL ini juga melibatkan instansi
instansi pemerintah yang erat hubungannya dengan dengan proyek tersebut., narasumber
perorangan atau instansi yang dianggap ahli mengenai proyek tersebut dan masyarakat atau
wakil masyarakat apabila dianggap perlu. Hasil evaluasi dari berbagai pihak yang berbentuk
pendapat-pendapat dan saransaran dikumpulkan dan disusun untuk menyempurnakan laporan
AMDAL.

d. Tahap Keempat
Tahap keempat merupakan tahap penyusunan laporan akhir dari AMDAL berdasarkan
pendapat dan saran yang diberikan oleh pihak yang mengevaluasi. Bagi negara yang
menghendaki disusunnya review atau ikhtisar ANDAL dan Rencana pengelolaan
lingkungannya. Pada tahap ini juga disusun RKL dan RPL.

e. Tahap Kelima
Tahap kelima merupakan tahap terakhir yaitu tahap keputusan mengenai proyek tersebut
diambil dan diikuti oleh proses dari keluarnya perizinan perizinan yang diperlukan untuk
membangun proyek tersebut apabila usulan proyek diterima. Laporan AMDAL akhir dan/atau
hasil review atau ikhtisar harus dikirim kepada pihak pihak yang ikut mengevaluasi dan
instansi-instansi yang ditetapkan oleh peraturan dan akan merupakan dokumen terpenting.

1.3 Prakiraan Dampak , Analisis Resiko Lingkungan serta Evaluasi Dampak & Resiko
Untuk perkiraan dampak , analisis resiko lingkungan dan evaluasi dampak telah
digunakan metode yang sangat sederhana sampai pada metode yang sangat subjektif. Pada
metode paling canggih dasar ilmiah sangat kuat dan subjektif pun makin berkurang.

Prakiraan dampak
Sesuai dengan dampak , seperti diuraikanlah di atas, dalam prakiraan dampak prakiran
dampak kita harus melakukan dua hal :
1. Prakiraan kondisi lingkungan pada waktu t tanpa proyek , yaitu garis dasar Q
2. Prakitikan kondisi lingkungan pada waktu t dengan proyek yaitu Q

Garis Dasar
Pengalaman di luar maupun di dalam negeri menunjukan penelitian AMDAL . umunya
menghasilkan banyak sekali data. Banyak peneliti yang beranggapan, makin banyak data makin
baik. Karna banyak terjadi data yang terkumpul itupun banyak yang dianalisis. Melainkan hanya
disajikan dalam bentuk tabel besar yang panjang serta bentuk lain. Tetapi karana tidak dianalisis
banyak data yang tidak digunakan dalam prakiraan maupun evaluasi dampak dan karena itu
juga tidak digunakan dalam pengambilan keputusan. Pelingkupan tidaklah berarti kita
melakukun eksterm yang lain yang oleh chambers (1985) disebut quick and-dirty c (cepat-dan
kotor) yaitu penelitian yang cepat menghasilkan data tidak dapat dipercaya. Penelitian semacam
ini di sebut pariwisata penelitian(research tauorism), yaitu penelitiaan yang dilakukan amat
cepat
Tidaklah benar bahwa makin banyak data dan makin teliti adalah makin baik karena dengan
cara itu terkumpul data yang berlebih dan dengan ketelitian yang berlebihan pula yang
mempersulit pengambilan keputusan . Banyak biaya dan tenaga kerja dan waktu mubasir. Agar
pengumpulan data dapat efektip dan optimal pengumpulan data itu harus didasarkan pada jenis,
ruang, dan waktu yang telah di identifikasikan dalam pelingkupan dan model prakiraan masing-
masing dampak penting itu.

Prakiraan dampak dapat di lakukan dengan berbagai metode diantaranya :


1. Metode informal .
Dalam metode yang sederhana prakiraan dilakukan secara informal berdasarkan intuisi atau
pengalaman. Dasar prakiraan itu tidak dinyatakan secara eksplisit. Prakiraan dampak dengan
metode informal sering tidak dihindari karena, untuk mengumpulkan data yang tidak cukup
waktu biaya dan tenaga yang diperlukan namun subjekvitasnya dalam prakiraan dapat di kurangi
dan konsistensi hasil dapat dipertinggi dengan sedikit atau banyaknya memformalkan metode
informal
2. Metode formal .
Metode formal dapat dibedakan menjadi 2 yaitu :
1. Metode pembobotan. dalam sistem ini diberi bobot dengan menggunakan metode yang di
tentukan secara eksplisit.
2. Metode ekonomi. Metode ini mudah ditetepkan pada dampak yang memiliki nilai uang.
Untuk dampak yang tidak memiliki nilai uang penerapan, metode ini masih banyak
mengalami kesulitan. cara umum di pakai adalah memberikan harga bayangan pada dampak
tersebut .

Analisis resiko lingkungan


Pengolahan resiko lingkungan (PRL). Khususnya analisis manfaat dan resiko lingkungan
untuk dapat mengelolah resiko lingkungaan digunakan (ARL) atau terlepasnya.

1.4 Penanganan Dampak, Pemantauan Dampak dan Audit Lingkungan


1.4.1 Arti dan tujuan
Analisis Mengenai Dampak Lingkungan bertujuan agar lingkungan dapat mendukung yang
berkelanjutan. Dengan lain perkataan perubahan lingkungan yang disebabkan oleh
pembangunan, baik yang direncanakan maupun yang terjadi diluar rencana, tidak akan
menurunkan akan menghapuskan kemampuan lingkungan untuk mendukung kehidupan kita
pada tingkat kualitas hidup yang lebih tinggi. Untuk mencapai tujuan ini hasil akhir Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan haruslah berupa rencana pengelolaan lingkungan. Rencana
pengelolaan lingkungan tersebut terdiri atas dua bagian, yaitu :
a. Rencana penanganan dampak dan
b.Rencana pemantauan dampak
Apabila pemantauan lingkungan merupakan aktivitas terpisah, ia akan terjerumus menjadi
aktivitas yang mengumpulkan data yang banyak tanpa tujuan yang jelas. Namun demikian
sistematik yang berbeda ini tidak mempengaruhi prosedur kerja kita, akan tetapi sangat
berpengaruh pada cara kita kerja menyusun rencana pemantauan lingkungan.
BAB III
KESIMPULAN

1. Evaluasi merupakan langkah yang paling akhir dalam studi proses studi
AMDAL sebelum rekomendasi penanganan dampak. Evaluasi adalah sebuah
proses untuk menganalisa dampak yang diperkirakan untuk menentukan bobot
dan pentingnya suatu dampak.
2. aspek yang dinilai pada evaluasi dampak penting menyangkut kejelasan dan
konsistensi tentang :
- Telaahan secara holistik atas berbagai komponen lingkungan yang
diperkirakan mengalami perubahan sebagimana dikaji dalam bagian
prakiraan dampak penting.
- Kesimpulan terhadap hasil telaahan holistik tersebut menyimpulkan jenis-
jenis dampak penting yang harus dikelola.
- Telaahan kausatif (hubungan sebab akibat) dari berbagai jenis dampak
penting yang harus dikelola sebagai dasar perumusan rencana pengelolaan
dan pemantauan lingkungan hidup.
3. Metode Evaluasi Dampak :
1. Evaluasi Dampak Metode Overlay
2. Evaluasi Dampak Metode Flowchart (Bagan Alir)
3. Evaluasi Dampak Metode Checklist .
4. Metode Sistem Evaluasi Lingkungan (Environmental Evaluation System).
5. Metode Matrik Interaksi Leopold
DAFTAR PUSTAKA

http://myze7386.blogspot.co.id/2014/01/amdal-analisis-mengenai-dampak.html

http://www.bekasikota.go.id/readotherskpd/115/595/amdal--analisis-mengenai-dampak-
lingkungan-

http://yolandunggio.blogspot.co.id/2011/01/analisis-mengenai-dampak-lingkungan.html

http://ocw.ui.ac.id/pluginfile.php/388/mod_resource/content/0/naskah%20sesi%20910-
AMDAL.pdf

http://www.slideshare.net/jatmikosigit/amdal-13502288

Soemarwoto, Otto. 1996. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Bandung :