Anda di halaman 1dari 8

BAB VI

ISOLASI KURKUMINOID DALAM RIMPANG TEMULAWAK

I. TUJUAN

Mahasiswa dapat melakukan isolasi dan identifikasi kurkuminoid dalam


rimpang temulawak.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Temulawak termasuk jenis tumbuh-tumbuhan herba yang batang pohonnya


berbentuk batang semu dan tingginya dapat mencapai 2 sampai 2,5 meter
berwarna hijau atau cokelat gelap. Pelepah daunnya saling menutupi membentuk
batang (Laksmi, 2007). Daunnya bundar panjang , mirip daun pisang, tiap batang
mempunyai daun 2-9 helai dengan bentuk bundar memanjang sampai bangun
lanset, warna daun hijau atau coklat keunguan terang sampai gelap, panjang daun
31-84 cm dan lebar 10-18 cm, panjang tangkai daun termasuk helaian 43-80 cm.
Mulai dari pangkalnya sudah memunculkan tangkai daun yang panjang berdiri
tegak. ( Anonim 1, 1979 )

Temulawak mempunyai bunga yang berbentuk unik (bergerombol) dan


bunganya berukuran pendek dan lebar, warna putih atau kuning tua dan pangkal
bunga berwarna ungu. Bunga mejemuk berbentuk bulir, bulat panjang, panjang 9-
23 cm, lebar 4-6 cm. Bunga muncul secara bergiliran dari kantong-kantong daun
pelindung yang besar dan beraneka ragam dalam warna dan ukurannya. Mahkota
bunga berwarna merah. Bunga mekar pada pagi hari dan berangsur-angsur layu di
sore hari. Kelopak bunga berwarna putih berbulu, panjang 8-13mm, mahkota
bunga berbentuk tabung dengan panjang keseluruhan 4,5 cm, helaian bunga
berbentuk bundar memanjang berwarna putih dengan ujung yang berwarna merah
dadu atau merah, panjang 1,25-2 cm dan lebar 1 cm. Temulawak belum pernah
dilaporkan menghasilkan biji, karena penanaman temulawak dengan cara
menanam rimpang temulawak tersebut. Perbanyakan tanaman temulawak
dilakukan menggunakan rimpang-rimpangnya baik berupa rimpang induk
(rimpang utama) maupun rimpang anakan (rimpang cabang). ( Anonim 2, 2000 )
Klasifikasi temulawak

Divisi : Sphermatophyta

Subdivisi : Angiospemae

Kelas : Monocotyledonae

Bangsa : Zingiberales

Suku : Zingiberaceae

Marga : Curcuma

Jenis : Curcuma xanthorihiza Roxb. (Anonim 2, 2000)

Temulawak terdiri dari fraksi pati, kurkuminoid, dan minyak atsiri. Fraksi pati
merupakan kandungan yang terbesar (Pati 48,18%-59,64%). Makin tinggi tempat
tumbuh maka kadar pati semakin tinggi. Pati temulawak terdiri dari abu, protein,
lemak, karbohidrat, serat kasar, kalium, natrium, kalsium magnesium, besi, mangan,
dan kadmium (Sidik, 1985) Fraksi kurkuminoid (1,60%-2,20%) yang terdapat pada
rimpang, kurkuminoid terdiri atas senyawa berwarna kuning kurkumin dan
turunannya (Kunia, 2006) dan minyak atsiri (6,00%-10,00%) yaitu
isofuranogermakren, trisiklin, allo-aromadendren, germakren, xanthorrizol (Setiawan,
2000).

Kurkuminoid rimpang temulawak adalah suatu zat yang terdiri dari campuran
komponen senyawa yang bernama kurkumin dan desmetoksikurkumin, mempunyai
warna kuning atau kuning jingga. Kurkumin tidak larut dalan air dan dieter.
Kurkumin akan berubah menjadi senyawa metabolit berupa dihidrokurkumin atau
tetrahidrokurkumin sebelum kemudian dikonversi menjadi senyawa konjugasi
monoglusuronida. ( kunia, 2006 )

Kurkumin adalah senyawa aktif yang ditemukan pada temulawak, berupa


polifenol. Kurkumin memiliki dua bentuk tautomer: keton dan enol. Struktur keton
lebih dominan dalam bentuk padat, sedangkan struktur enol ditemukan dalam bentuk
cairan. Kurkumin berwarna kuning atau kuning jingga sedangkan dalam suasana basa
berwarna merah sebab kurkumin merupakan senyawa yang berinteraksi dengan asam
borat menghasilkan senyawa berwarna merah yang disebut rososiania. ( sidik, 2006 )
Kurkumin merupakan salah satu senyawa aktif yang diisolasi dari rimpang
Curcuma xanthorrhiza (temulawak). Namun berdasarkan penelitian terbaru, kurkumin
juga dapat diisolasi dari Curcuma zedoaria dan Curcuma aromatica. Kurkumin
dihasilkan secara alami dari rimpang Temulawak bersamaan dengan dua senyawa
analog kurkumin lainnya, yaitu demetoksikurkumin dan bisdemetoksikurkumin
Kurkumin dihasilkan dari rimpang Temulawak dalam jumlah yang paling banyak
dibandingkan dengan demetoksikurkumin dan bisdemetoksikurkumin.( steenis, 2005 )

Kurkuminoid secara klinis berkhasiat mencegah penyakit jantung koroner,


meningkatkan daya tahan tubuh, mencegah penggumpalan darah, penambah nafsu
makan, pengobatan hepatitis, penurun kadar kolesterol darah, mencegah stroke
(Sidik,2006). Selain itu kurkumin sebagai acnevulgaris, anti inflamasi (anti radang),
antioksidan, anti hepototoksik (anti keracunan empedu). Kandungan kurkumin dan
monodesmetoksi kurkumin yang bersifat antitumor. ( voight, 1994 )

III. ALAT DAN BAHAN


ALAT BAHAN
- Alat sokletasi - Serbuk rimpang temulawak
- Waterbath - Etanol 96 %
- Kertas saring, benang dan jarum - Aquadest
- Cawan porselin - Kloroform
- Bekerglass
- Alat destilasi
- Gelas ukur
- Statif dan klem
IV. CARA KERJA

Lakukan sokletasi serbuk rimpang temulawak 30 g dengan cairan penyari


etanol 96 % selama 2-3 jam.

Pekatkan sari dengan destilasi hingga menjadi 20 ml. Lalu uapkan diatas
waterbath hingga kental.

Tambahkan 30 ml air panas, lalu dinginkan ( untuk menghilangkan resin ).

Ekstraksi 2 kali masing-masing dengan 15 ml kloroform. Ambil fase


kloroform uapkan di atas waterbath hingga 10 ml.

Simpan dalam almari es 12-24 jam. Saring dan dikeringkan di oven.


Dilakukan evaluasi yaitu rendemen, organoleptis dan KLT.

V. HASIL

A. RENDEMEN
Berat cawan porselen + kertas saring + kristal = 41,71 g
Berat cawan porselen + kertas saring = 41,56 g
0,15 g

Rendemen = 0,15 g x 100 % = 0,49 %


30,19 g

B. KROMATOGRAFI LAPIS TIPIS


Fase gerak
Kloroform = 45/55 x 8 ml = 6,55 ml
Etanol = 10/55 x 8 ml = 1,45 ml

Rf = 7,5/8 = 0,9375
HRf = 0,9375 x 100 = 93,75
VI. PEMBAHASAN

Pada praktikum kali ini melakukan Isolasi ekstrak temulawak. dilakukan proses
ekstraksi soxhlet yaitu mengekstrak senyawa kurkumin dan turunannya dalam sampel
temulawak kering, kemudian dibungkus dengan kertas saring dan ditempatkan dalam
rangkaian soxhlet dengan sedemikian rupa, kemudian dirangkai peralatan ekstraksi
soxhlet, selanjutnya cairan etanol yang berada dalam labu alas bulat dipanaskan
dengan suhu 60C sehingga etanol dapat menguap. Menggunakan suhu 60C karena
titik didih etanol ialah 61,1C. Pada waktu etanol menguap, maka akan terjadi
kondensasi antara uap etanol dengan udara dingin dari kondensor sehingga uap etanol
akan menjadi molekul-molekul cairan yang jatuh kedalam timbel bercampur dengan
sampel temulawak dan bereaksi. Jika etanol telah mencapai permukaan sifone,
seluruh cairan etanol akan turun kembali ke labu alas bulat melalui pipa penghubung,
hal inilah yang dinamakan proses sirkulasi. Senjutnya etanol akan menguap kembali
dan terjadi kondensi sehingga terjadi sirkulasi kembali, begitu juag seterusnya.
Ekstraksi sempurna ditandai apabila cairan disifone tidak berwarna. Proses ekstraksi
ini dilakukan sebanyak 3 kali sirkulasi, semakin banyak sirkulasi maka semakin
banyak pula ekstrak yang diperoleh.

Ekstraksi ini menggunakan pelarut etanol 96% yang bersifat polar karena
kurkumin yang akan diisolasi bersifat nonpolar, sehingga senyawa yang polar akan
larut dalam etanol sedangkan senyawa lain tidak larut dalam etanol tersebut. Setelah 3
kali sirkulasi dimungkinkan senyawa yang akan diekstrak yaitu kurkumin dan
derivatnya sudah terekstrak sempurna dalam pelarut etanol. Ekstrak dalam labu alas
bulat hasil dari proses ekstraksi ini masih bercampur dengan etanol (pelarut) oleh
karena itu untuk mendapatkan ekstraknya saja, maka pelarut harus diuapkan.
Penguapan pelarut ini bisa dilakukan menggunakan destilator.

Prinsip kerja dari destilator ini adalah pemanasan dengan suhu tertentu sehingga
pelarut etanol dapat menguap. destilator ini mengakibatkan pelarut etanol mampu
menguap di bawah titik didih 60C, sehingga senyawa yang akan dipisahkan dari
pelarutnya tidak rusak oleh suhu yang tinggi. Pelarut etanol yang menguap menuju
kondensor, dengan udara dingin dari kondensor maka terjadi kondensasi uap antara
uap etanol dengan suhu dingin dari kondensor, destilasi etanol menuju labu destilat
sehingga senyawa kurkumin dan derivatnya dalam pelarut etanol dapat terpisah. Saat
dilakukan rotary.

Penambahan air panas bertujuan untuk menghilangkan resin. resin sendiri adalah
eksudat ( getah ) yang dikeluarkan oleh banyak jenis tumbuhan, getah ini biasa nya
membeku lambat atau segera dapat membentuk massa yang keras sehingga harus
dihilangkan supaya ekstrak yang didapat tidak membeku. Pada penambahan
kloroform untuk mengambil senyawa kurkumin dari ekstrak dalam campuran air,
sehingga terjadi dua fase air dan kloroform. Dipanaskan kembali bertujuan untuk
menghilangkan kloroform, karena kloroform nya sudah tidak dibutuhkan lagi.

Pada identifikasi KLT digunakan fase gerak kloroform : Etanol dengan


perbandingan 45 : 10 dikarenakan sifat sampel yang non polar sehingga digunakan
silika gel agar fase gerak dapat mencapai batas yang ditentukan. Dalam uji KLT,tidak
ada pembanding yang digunakan. Hasil yang didapatkan adalah Rf dan HRf adalah
0,9375 dan 93,75. Hrf yang didapat tidak memenuhi rentang karena menurut teori
HRf kurkumin yang terdapat dalam rimpang temulawak adalah 40-45. Dan hasil
randemen yang didapat adalah 0,49 %.

VII. KESIMPULAN

1. Pada praktikum isolasi temulawak digunakan metode sokletasi dan destilasi.


2. Hasil Randemen yang didapat adalah 0,49 %.
3. Pada identifikasi KLT didapatkan hasil Rf dan HRf nya adalah 0,9375 dan
93,75.
VIII. DAFTAR PUSTAKA

Anonim 1, 1979, Materia Medika Indonesia, Jilid III, Departemen Kesehatan


Republik Indonesia, Jakarta.

Anonim 2, 2000, Inventaris Tanaman ObatIndonesia, Jilid I, Departemen Kesehatan


dan Kesejahterahan Sosial Republik Indonesia Badan Penelitian dan
pengembangan Kesehatan 2000, Jakarta.

Anonim 3, 1989, Materia Medika Indonesia, Jilid V, Departemen Kesehatan Republik


Indonesia, Jakarta.

Anonim4,2005,IsolasiTemulawak,(online),(http://www.iptek.net.id/ind/cakara_Tanam
an obat, diakses 1 Oktober 2007).

Dalimartha Setiawan, 2000, Atlas Tumbuhan Obat Indonesia, Trubus Agriwidya,


Jakarta.

Egon Sthal, 1985, Analisis Obat Kromatografi dan Miroskopi, ITB, Bandung.

Kunia, Kabela, 2006 Temulawak, Ginsengnya Indonesia (online),(http://www.pikiran


rakyat net.id/ind/cakrawala_ temulawak, diakses 1 Oktober 2007).

Sidik, 2006, Gerakan Nasional Minum Temulawak (http://www.majalah-


farmacia.comrubrikone_news, diakses 1 Oktober 2007).

Steenis, C. G. G. J. V.,2005, Flora, Pradnya Paramita, Jakarta.

Voight Rudolf, 1994, Buku Pelajaran Teknologi Farmasi, Gajahmada University


Press, Yogyakarta.

IX. LAMPIRAN
LAPORAN RESMI PRAKTIKUM FITOKIMIA

BAB VI

ISOLASI KURKUMINOID DALAM RIMPANG TEMULAWAK

DISUSUN OLEH :

QORRI AINUN NAIMAH A1162041

Anggota :

1. Hana Novi Kristanti A1162031


2. Nuzulul Berlianti N H A1162040
3. Weni Tyastuti A1162048

Semester Gasal

AKADEMI FARMASI NUSAPUTERA

SEMARANG

2017