Anda di halaman 1dari 2

1.

Perbedaan metode :
Anticline Hunting : Penerapan pertama kali secara ilmiah konsep geologi dalam explorasi Migas (Sterry
Hunt 1861)
Petroleum System : Penerapan konsep geologi paling mutakhir dalam eksplorasi Migas. (Dow, 1974 - Oil
System, Perrodon 1980 - Petroleum system)
Semua elemen dan proses yang sangat penting yang berhubungan dengan proses
pembentukan dan akumulasi hidrokarbon (minyak dan gas bumi). Dimana sumbernya merupakan
sebuah sistem batuan induk yang aktif.
Elements : Source Rock, Migration Route, Reservoir Rock, Seal Rock, Trap
Processes : Generation, Migration, Accumulation, Preservation
2. Petroleum System adalah Proses untuk menemukanya kandungan hidrokarbon dibawah
permukaan. Didalam Basic Petroleum System terdapat komponen komponen penting yang harus ada.
Komponen komponen tersebut adalah Source Rock, Reservoir Rock, Migrasi, Trap, Seal

Source Rock : Endapan sedimen yang mengandung bahan-bahan organik yang cukup untuk dapat
menghasilkan minyak dan gas bumi ketika endapan terbeut tertimbun dan terpanaskan, dan dapat
mengelurakan minyak dan gas bumi tersebut dalam jumlah yang ekonomis. Bahan organik yang
terkandung disebut kaorgen.
Reservoir Rock : Batuan yang mampu menyimpan dan mampu mengalirkan hidrokarbon. Diman
batuan tersebut harus memiliki porositas sebagai penyimpan hidrokarbon dan permibilitas sebgai
temppat megalirnya hidrokarbon
Migrasi : Proses transportasi minyak dan gas dari batuan sumber menuju Reservoir.
Trap : Bentuk dari suatu geometri atau facies yang mampu menhan minyak dan gas bumi untuk
berkumpul dan tidak berpindah lagi. Suatu trap harus terdiri dari batuan Reservoir sebagai tenpat
penyimpan hidrokarbon.dan suatu set Seal agar sebagai penutup agar tidak terjadi migrasi lagi.
Seal : Batuan yang mempunyai porositas dan permebilitas yang kecil.
3. Evolusi Termal kerogen secara kimia dan fisika sama dengan pembatubaraan ( Senftledan Landis, 1991 )

a. Maksudnya : Pembebanan sedimen akan menaikkan suhu secara progresif, akibatnya akan terjadi
perubahan fisika dan kimia dari lignit menjadi Bitumen yang pada akhirnya akan membentuk Antrasit
(Thomas, 2002). Kerogen terdiri atas partikel yang berbeda-beda yang disebut maseral, suatu terminologi
yang diambil dari petrologi batubara. Maseral adalah mineral organik, hubungannya terhadap kerogen
sama dengan hubungan mineral terhadap batuan. Kerogen di dalam batuan sedimen tertentu terdiri atas
banyak partikel yang seringkali berasal dari berbagai sumber, jadi hanya sedikit sekali kerogen yang
terdiri atas satu macam maseral saja. Waples (1985) membagi kerogen menjadi empat tipe berdasarkan
jenis maseralnya

b. Gejala geologi yang teramati pada masing-masing daerah dilihat dari nilai pantulan vitrinit (Ro) :
1. Daerah Darat
2. Daerah Transisi
3. Daerah Laut