Anda di halaman 1dari 7

TUGAS IRIGASI DAN BANGUNAN AIR

Drainage Module dan Kalibrasi Bangunan Ukur Debit


Dosen Pengampu Puji Utomo, S.T., M.Eng.

HALAMAN SAMPUL

Disusun oleh:
Didiek Hermansyah 5150811095

UNIVERSITAS TEKNOLOGI YOGYAKARTA


YOGYAKARTA
2017
1. Pengertian Drainage Modul, dan perhitungannya?

Jawab:
Drainase modul adalah jumlah air yang harus didrainase karena apabila tidak
akan mnimbulkan genangan, hal ini tergantung dari cura hujan, data n tahun,
dengan data hujan per 1 hari, 2 hari atau 3 hari

Debit pembuang internal dihitung dengan rumus sebagai berikut :

Qd = 1,62 x Dm x A 0,92

Dimana:

Qd = Debit pembuang rencana, l/det


Dm = Modulus Pembuang, l/det.ha
A = Luas daerah yang dibuangh airnya, ha.
Modulus pembuang rencana dipilih berdasarkan surah hujan 3 harian dengan
perioda ulang 3 tahun dan rumusnya adalah sebagai berikut:

Dn 10 6 Dn
Dm x lt / dt / Ha
100 3 x 24 x60 x60 3 x8,64

Dn(3)
Dm lt / dt / Ha
3 x8,64

Dimana:

Dn R (n)T n( IR ET P ) S

Keterangan:

R = Jumlah hujan dari n hari


S = Storage
N = Jumlah hari
I = Irrigation Supplay
P = Perkolasi
ET = Evapotranspirasi
DM = Drainage Module

Agar air dapat meresap ke dalam tanah (didrain) dan terkondisi dengan baik, maka
perlu melakukan perencanaan module drainage, meliputi dimensi saluran, debit
saluran, menghitung kemiringan saluran, dll, berikut langkah-langkah merencana
module drainage :

a. Dari petak-petak sawah kontur diukur untuk mendapatkan luas areal sawah (A)

Drainage Module dan Kalibrasi Bangunan Ukur Debit


b. Menghitung Drainage Module (DM)

Dn 10 6 Dn
Dm x lt / dt / Ha
100 3 x 24 x60 x60 3 x8,64

c. Menghitung debit saluran untuk luas area > 400 ha

Q DmxA

Untuk luas area > 400 ha

Q 1,62 xDmxA 0, 92

Contoh Perhitungan

Hitung drainase di saluran sekunder sesuai dengan peta dan tofografi yang ada.
Gambarlah saluran dikertas A3
a) Buat tampang memnjang
b) Bikin potongan dititik-titik tertentu/cross section memanjang (sebaiknya per
200 m)
c) Gambar dibuat dengan kop gambar
d) Menghitung kemiringan saluran di lapangan (m)
e) Menghitung harga b dan h

f) Menghitung luas penampang basah (A)


g) Menghitung kecepatan aliran ( V )

Penyelesaian:
a) Luas areal sawah
Luas areal sawah diketahui:
G.1 Kr A1 = 113 Ha
G2.Kr A2 = 50 Ha
b) Menentukan Drainage Module ( DM )
Dn 10 6 Dn
Dm x lt / dt / Ha
100 3 x 24 x60 x60 3 x8,64
Dm 5,58(lt / dt / ha )
c) Menghitung debit saluran (Q)
Perhitungan debit saluran (Q) dapat dicari dengan menggunakan rumus:
Q DmxA
Q 5,58 x113 113 699,812lt / det 0,700m 3 / det
Q 5,58 x50 330,523lt / det 0,331m 3 / det

Setelah Q didapat, maka dari tabel design parameter untuk saluran irigasi
diperoleh nilai b : h, t ( l : m ), K

Drainage Module dan Kalibrasi Bangunan Ukur Debit


d) Menghitung kemiringan saluran di lapangan (m)
kemiringan saluran di lapangan dapat dihitung dengan rumus :
iL Hs / L
dimana :
iL = Kemiringan saluran
Hs = Beda tinggi dihulu dan dihilir tiap luas
L = Panjang saluran tiap luas
Tinggi elevasi dihulu = 242
Tinggi elevasi dihilir = 239
Hs = Tinggi elevasi dihulu - Tinggi elevasi dihilir
= 242 239 = 3 m
L = 1523,48 m
iL Hs / L

3
iL 0,00197
1523,48

e) Menghitung harga b dan h


Harga b dan h dicari dengan menggunakan rumus Strickler
V KxR 2 / 3 xiL1 / 2

Q
KxR 2 / 3 xiL1 / 2
A

dimana:
Q 1,030m 3 / det
K 46
iL 0,00197
Q
KxR 2 / 3 xiL1 / 2
A
Q
KxR 2 / 3 xiL1 / 2 xA
A
2/3
Q A
Kx xiL1 / 2 xA
A P
2/3
Q 1
Kx xiL1 / 2 xA 5 / 3
A P
2/3
1
Q Kx xiL1 / 2 x ((b mh) h) 5 / 3
b 2h 1 m 2

Karena b = h, m=1, maka


2/3
1
Q Kx xiL1 / 2 x((h 1.h)h) 5 / 3
h 2h 1 12

Q Kx( h 2h 2 ) 2 / 3 xiL1 / 2 x ( 2h 2 ) 5 / 3

Drainage Module dan Kalibrasi Bangunan Ukur Debit


Q Kx( h 2h 2 ) 2 / 3 xiL1 / 2 x3,1748h 10 / 3

Dengan cara trial error, maka didapat nilai h = 0,8 m

f) Menghitung luas penampang basah (A)


Setelah harga b dan h diketahui, hitung luas penampang basah (A) dengan
rumus :
A (b mh) xb(m 2 )
Q (0,8 1x 0,8) x 0,8(12 )

A 1,28m 2

g) Menghitung kecepatan aliran ( V )


kecepatan aliran ( V ) dihitung dengan rumus :
Q
V
A
1,030
V 0,805m / det
1,28
dengan ketentuan :
- Untuk daerah landai, V = 0,5 s/d 1,5 ( m/det ), perhitungan
dihentikan.
- Untuk V < 0,5 dan V > 1,5 (m/det) perhitungan dilanjutkan seperti:
perhitungan no 8 di bawah

Menghitung Fb dengan berdasar pada harga Vb, dengan rumus:


Q
Fb (m 2 )
Vb
Mengitung lebar dasar saluran baru (bb) dan tinggi muka air baru (hb)
dengan rumus:
F (bb mhb).hb

Menghitung keliling basah dengan rumus:


O bb 2hb(1 m 2 ) 1 / 2
Menghitung jari-jari hidrolis saluran denga rumus
Fb
R
O
Menghitung kemiringan saluran dengan rumus Strickler
Vb
I { }2
K 2/3
( )
R

2. Pengertian Kalibrasi Bangunan Ukur Debit, Mengapa perlu ada


kalibrasi? prosedur perhitungannya?

Drainage Module dan Kalibrasi Bangunan Ukur Debit


Jawab:
Dalam kalibrasi suatu bangunan ukur debit akan dilakukan pengukuran
elevasi muka air dan debit yang melewati bangunan tersebut sebagai data
primer. Dari data primer yang terkumpul akan dilakukan suatu analisis korelasi
antara debit dengan elevasi muka air. Secara matematis, terdapat banyak
metode untuk mendapatkan korelasi tersebut, misalnya metode beda tinggi,
polinomial nterpolasi, polinomial minumim, dan polinmial kuadrat terkecil.
Mengapa harus di kalibrasi?
1. Mengetahui deviasi/penyimpangan dari alat ukur
2. Mengetaui tingkat akurasi dari alar ukur
3. Memastikan alat ukur masih dalam toleransi
4. Mengetahui karakteristik alat ukur
5. Persyaratan sistem mutu/standar tertentu

Prosedur perhitungan:
Tabel perhitungan Nilai
No h Q terukur h1.5 h3 h1.5Q
(cm) (L/dt)
1 10 91,051 31,623 1000 2879,285
2 11 136,822 36,483 1331 4991,654
3 17 366,134 70,093 4913 25663,356
4 26 627,723 132,575 17576 83220,067
5 34 908,013 198,252 39304 180015,724
6 38 1097,169 234,248 54872 257009,350
118996 553779,400

Penjabaran rumus:
1. Q terukur = 1,877 x h1,7114
= 1,877 x 101,7114
2. Q = a x h1.5
d

k
3. i 1
(Qi a.hi1.5 ) 2
da
k

h 1.5
i Qi
4. a
i 1
k

h
i 1
1.5
i

553779,4
a
18996
a 4,65

Drainage Module dan Kalibrasi Bangunan Ukur Debit


Sehingga dari rumus Q dapat dihitung dengan:
Qterukur = 4,65h1.5

Drainage Module dan Kalibrasi Bangunan Ukur Debit