Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN KASUS RESUME

ASKEP JIWA KLIEN TN. H DENGAN RESIKO PERLIAKU KEKERASAN

DI IGD RSJ Dr. AMINO GONDOHUTOMO SEMARANG

1. Judul :

Asuhan Keperawatan Jiwa Pada Klien Tn. H Dengan Masalah Utama Resiko Perilaku
Kekerasan Diruang Igd Rsj Dr. Amino Gondohutomo Semarang

2. Identitas Klien

Nama : Tn. H

Umur : 35 Tahun

Alamat : Demak, Jawatengah

Tanggal Masuk Rs: 13 November 2017 Jam 9.20 WIB

3. FAKTOR PRESIPITASI:

Klien datang ke RSJ diantar keluarga (orang tua) dengan keluhan sudah dua hari dirumah
klien marah-marah tanpa sebab. Sering keluyuran dan bicara-bicara sendiri.

4. FAKTOR PREDISPOSISI

Menurut keluarga (ayah klien ), sebelumnya klien pernah dirawat di RSJ ini pada tahun
2004 dengan keluhan sama seperti saat ini yaitu marah-marah, bicara senidri dan sering
keluyuran. Keluarga menambahkan setelah pulang dirawat dirumah klien tidak mau
minum obat.

Saat pengkajian klien tidak mempunyai riwayat trauma, aniaya fisik, aniaya seksual,
penolakan dan tindak criminal. Menurut keluarga dirumah ada riwayat kekerasan dalam
keluarga yaitu pada tahun 2004 dimana klien mara-marah dan mengancam keluarga.

Menurut keluarga didalam keluarga tidak ada angota keluarga yang mengalami penyakit
atau masalah yang sama dengan klien.

Adapun riwayat masa lalu yang tidak menyenangkan bagi klien adalah ketika putus kerja
pada tahun 2004.
5. DATA FOKUS :

Data Subjektif :

Keluarga mengatakan dirumah klien sudah 2 hari marah-marah tanpa sebab, sering
keluyuran dan bicara sendiri.
Klien mengatakan ada melihat sosok bayangan putih seperti malaikat

Data Objektif:

Klien tampak tegang


Bicara klien intonasi tinngi
Rahang mengatup
Kadang klien tampak komat-kamit
Tatapan mata tajam
TD: 130/80 mmHg, Nadi 88 x/mnt, RR 20 x/mnt,

6. ANALISA DATA :

Tanggal/Jam Data Diagnosa Keperawatan Paraf

13/11/2017 DS : Resiko Perilaku Kekerasan


Jam 09.30 Keluarga mengatakan
WIB dirumah klien sudah 2
hari marah-marah
tanpa sebab, sering
keluyuran dan bicara
sendiri.
DO :
Klien tampak tegang
Bicara klien intonasi
tinngi
Rahang mengatup
Tatapan mata tajam

13/11/2017 DS : Gangguan persepsi sensori:


Jam 09.30 Klien mengatakan ada Halusinasi pendengaran dan
WIB melihat sosok penglihatan
bayangan putih seperti
malaikat yang
mengajak bicara
Keluarga mengatakan
dirumah klien ada
bicara sendiri
DO :
Kadang klien tampak
komat-kamit

7. DIAGNOSA KEPERAWATAN: Resiko Perilaku Kekerasan

8. RENCANA TINDAKAN KEPERAWATAN UNTUK PASIEN

a. Tujuan

1) Pasien dapat mengidentifikasi penyebab perilaku kekerasan


2) Pasien dapat mengidentifikasi tanda-tanda perilaku kekerasan
3) Pasien dapat menyebutkan jenis perilaku kekerasan yang pernah dilakukannya
4) Pasien dapat menyebutkan akibat dari perilaku kekerasan yang dilakukannya
5) Pasien dapat menyebutkan cara mencegah/mengontrol perilaku kekerasannya
6) Pasien dapat mencegah/mengontrol perilaku kekerasannya secara fisik,
spiritual, sosial, dan dengan terapi psikofarmaka.

b. Rencana Tindakan
1) Bina hubungan saling percaya

Dalam membina hubungan saling percaya perlu dipertimbangkan agar pasien


merasa aman dan nyaman saat berinteraksi dengan saudara. Tindakan yang
harus saudara lakukan dalam rangka membina hubungan saling percaya
adalah:
a) Mengucapkan salam terapeutik
b) Berjabat tangan
c) Menjelaskan tujuan interaksi
d) Membuat kontrak topik, waktu dan tempat setiap kali bertemu
pasien
2) Diskusikan bersama pasien penyebab perilaku kekerasan saat ini dan yang
lalu
3) Diskusikan perasaan pasien jika terjadi penyebab perilaku kekerasan

a) Diskusikan tanda dan gejala perilaku kekerasan secara fisik

b) Diskusikan tanda dan gejala perilaku kekerasan secara


psikologis

c) Diskusikan tanda dan gejala perilaku kekerasan secara sosial

d) Diskusikan tanda dan gejala perilaku kekerasan secara spiritual

e) Diskusikan tanda dan gejala perilaku kekerasan secara intelektual

4) Diskusikan bersama pasien perilaku kekerasan yang biasa dilakukan pada saat
marah secara:
a) verbal

b) terhadap orang lain

c) terhadap diri sendiri

d) terhadap lingkungan

5) Diskusikan bersama pasien akibat perilakunya


6) Diskusikan bersama pasien cara mengontrol perilaku kekerasan secara:
a) Fisik: pukul kasur dan batal, tarik nafas dalam

b) Obat

c) Social/verbal: menyatakan secara asertif rasa marahnya

d) Spiritual: sholat/berdoa sesuai keyakinan pasien


7) Latih pasien mengontrol perilaku kekerasan secara fisik:
a) Latihan nafas dalam dan pukul kasur bantal
b) Susun jadwal latihan dalam dan pukul kasur bantal
8) Latih pasien mengontrol perilaku kekerasan secara sosial/verbal
a) Latih mengungkapkan rasa marah secara verbal: menolak dengan baik,
meminta dengan baik, mengungkapkan perasaan dengan baik
b) Susun jadwal latihan mengungkapkan marah secara verbal.
9) Latih mengontrol perilaku kekerasan secara spiritual:
a) Latih mengontrol marah secara spiritual: sholat, berdoa
b) Buat jadwal latihan sholat, berdoa
10) Latih mengontrol perilaku kekerasan dengan patuh minum obat:
a) Latih pasien minum obat secara teratur dengan prinsip lima benar (benar
nama pasien, benar nama obat, benar cara minum obat, benar waktu
minum obat, dan benar dosis obat) disertai penjelasan guna obat dan akibat
berhenti minum obat
b) Susun jadwal minum obat secara teratur
11) Ikut sertakan pasien dalam Terapi Aktivitas Kelompok Stimulasi Persepsi
mengontrol Perilaku Kekerasan
SP 1 Pasien : Membina hubungan saling percaya, identifikasi penyebab
perasaan marah, tanda dan gejala yang dirasakan, perilaku
kekerasan yang dilakukan, akibatnya serta cara
mengontrol secara fisik I

ORIENTASI:

Assalamualaikum pak, perkenalkan nama saya Tajudin, panggil saya TJ,


saya perawat yang dinas di ruangan soka in. Hari ini saya dinas pagi dari
pk. 07.00-14.00. Saya yang akan merawat bapak selama bapak di rumah
sakit ini. Nama bapak siapa, senangnya dipanggil apa?

Bagaimana perasaan bapak saat ini?, Masih ada perasaan kesal atau
marah?

Baiklah kita akan berbincang-bincang sekarang tentang perasaan marah


bapak

Berapa lama bapak mau kita berbincang-bincang? Bagaimana kalau 10


menit?

Dimana enaknya kita duduk untuk berbincang-bincang, pak? Bagaimana


kalau di ruang tamu?

KERJA:

Apa yang menyebabkan bapak marah?, Apakah sebelumnya bapak pernah


marah? Terus, penyebabnya apa? Samakah dengan yang sekarang?. O..iya,
jadi ada 2 penyebab marah bapak

Pada saat penyebab marah itu ada, seperti bapak pulang ke rumah dan
istri belum menyediakan makanan(misalnya ini penyebab marah pasien),
apa yang bapak rasakan? (tunggu respons pasien)

Apakah bapak merasakan kesal kemudian dada bapak berdebar-debar,


mata melotot, rahang terkatup rapat, dan tangan mengepal?
Setelah itu apa yang bapak lakukan? O..iya, jadi bapak memukul istri
bapak dan memecahkan piring, apakah dengan cara ini makanan
terhidang? Iya, tentu tidak. Apa kerugian cara yang bapak lakukan? Betul,
istri jadi sakit dan takut, piring-piring pecah. Menurut bapak adakah cara
lain yang lebih baik? Maukah bapak belajar cara mengungkapkan
kemarahan dengan baik tanpa menimbulkan kerugian?

Ada beberapa cara untuk mengontrol kemarahan, pak. Salah satunya


adalah dengan cara fisik. Jadi melalui kegiatan fisik disalurkanrasa
marah.
Ada beberapa cara, bagaimana kalau kita belajar satu cara dulu?

Begini pak, kalau tanda-tanda marah tadi sudah bapak rasakan maka
bapak berdiri, lalu tarik napas dari hidung, tahan sebentar, lalu
keluarkan/tiupu perlahan lahan melalui mulut seperti mengeluarkan
kemarahan. Ayo coba lagi, tarik dari hidung, bagus.., tahan, dan tiup
melalui mulut. Nah, lakukan 5 kali. Bagus sekali, bapak sudah bisa
melakukannya. Bagaimana perasaannya?

Nah, sebaiknya latihan ini bapak lakukan secara rutin, sehingga bila
sewaktu-waktu rasa marah itu muncul bapak sudah terbiasa
melakukannya

TERMINASI
Bagaimana perasaan bapak setelah berbincang-bincang tentang
kemarahan bapak?

Iya jadi ada 2 penyebab bapak marah ........ (sebutkan) dan yang bapak
rasakan ........ (sebutkan) dan yang bapak lakukan ....... (sebutkan) serta
akibatnya ......... (sebutkan)

Coba selama saya tidak ada, ingat-ingat lagi penyebab marah bapak yang
lalu, apa yang bapak lakukan kalau marah yang belum kita bahas dan
jangan lupa latihan napas dalamnya ya pak. Sekarang kita buat jadual
latihannya ya pak, berapa kali sehari bapak mau latihan napas dalam?, jam
berapa saja pak?

Baik, bagaimana kalau 2 jam lagi saya datang dan kita latihan cara yang
lain untuk mencegah/mengontrol marah. Tempatnya disini saja ya pak,
assalamualaikum
9. Catatan Perawatan :

Tgl/ Diagnosa/TUK/SP Implementasi Evaluasi


Jam

13/11 Resiko Perilaku Kekerasan SP 1 S:


/2017 TUK / SP 1 Klien mengatakan
1. Bina hubungan saling
Jam 1. Klien dapat membina Nama saya H, biasa
09.30 percaya : salam terapeutik, di panggil H
hubungan saling percaya.
WIB
empati, sebut nama Klien mengatakan
saya tidak suka
perawat dan jelaskan orang mengganggu
tujuan interaksi. saya dan
tidakpercaya dengan
2. Panggil klien dengan nama saya
panggilan yang disukai. O:
Klien mau
3. Bicara dengan sikap menjawab salam
tenang, rileks dan tidak Klein mau berjabat
tangan sambil
menantang. menyebutkan nama
2. Klien dapat
dan nama panggilan
mengidentifikasi penyebab Klien mampu
perilaku kekerasan. 1. Beri kesempatan menyampaikan
penyebab kesalnya
mengungkapkan perasaan. Kontak mata ada
2. Bantu klien Pandangan agak
tajam
mengungkapkan perasaan
jengkel / kesal. A : Klien sudah mampu
membina hubungan saling
3. Dengarkan ungkapan rasa percaya dengan perawat dan
marah dan perasaan mampu mengidentifikasi
penyebab marahnya
bermusuhan klien dengan
sikap tenang. P :
Untuk perawat :
Lanjutkan SP 1
Untuk klien :
Ungkapkan tindakan
PK yang biasa
dilakukan
Intervensi di
lanjutkan diruangan.