Anda di halaman 1dari 8

PEDOMAN INTERNAL

PROGRAM PENYAKIT TIDAK MENULAR (PTM)

DI UPTD PUSKESMAS LANGKAPLANCAR

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Penyakit Tidak Menular (PTM) telah menjadi masalah kesehatan
masyarakat yang besar di Indonesia. Prevalensi PTM dan cedera di Indonesia
berdasarkan Riskesdas 2013, hipertensi usia >18 tahun (25.8%), rematik
(24.7%), cedera semua umur (8.2%) dengan cedera akibat transportasi darat
(47.7%),asma (4.5%), PPOK umur 30 tahun (3.8%), diabettes mellitus
(2,1%), PJK umur 15 tahun (1.5%), batu ginjal (0.6%), hipertiroid umur 15
tahun berdasarkan diagnosis (0.4%), gagal jantung (0.3%), gagal ginjal kronik
(0.2%), stroke (12.1%) dan kanker (1.4%)
Penyakit Tidak Menular terjadi akibat berbagai berbagai faktor resiko,
seperti merokok, diet tidak sehat, kurang aktifitas fisik, dan konsumsi
minuman beralkohol. Faktor resiko tersebut akan menyebabkan terjadinya
perubahan fisiologis di dalam tubuh manusia, sehingga menjadi faktor resiko
lain tekanan darah meningkat, gula darah meningkat, kolesterol darah
meningkat, dan obesitas. Selanjutnya dalam waktu yang relatif lama terjadi
PTM. Berdasarkan Riskesdas 2013 prevalensi obesitas pada laki-laki umur
>18 tahun (19.7%) dan pada perempuan (32.9%), obesitas sentral (26.6%),
konsumsi tembakau usia 15 tahun (36.6%), kurang konsumsi sayur dan
buah (93.5%)
Program pengendalian PTM dan faktor resikonya dilaksanakan mulai dari
pencegahan, deteksi dini, dan pengobatan, serta rehabilitasi. Kegiatan
pencegahan dan deteksi dini dapat dilaksanakan melalui pemberdayaan
masyarakat melalui Posbindu PTM, sedangkan deteksi dini, pengobatan dan
rehabilitasi di fasilitas pelayanan kesehatan, baik fasilitas kesehatan tingkata
pertama(FKTP) maupun fasilitas kesehatan rujukan tingkat lanjut (FKRTL).
B. Landasan Hukum
1. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2009 tentang
kesehatan
2. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2009 tentang
kesehatan Pasal 96 Penyelenggara Kegiatan menjadi tanggungjawab
bersama pemerintah, pemerintah daerah dan masyarakat
3. Peraturan Kementerian Kesehatan Nomor 75 tahun 2014 tentang Pusat
Kesehatan Masyarakat
BAB II
TUJUAN DAN SASARAN

A. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Meningkatkan peran serta masyarakat dalam upaya pengendalian
faktor resiko PTM
2. Tujuan Khusus
a. Terbentuknya Posbindu PTM percontohan di Desa Bojongkondang
di dusun Gn. Engang.
b. Terlaksananya pelatihan kader Posbindu PTM
c. Terlaksananya Posbindu PTM
d. Didapatnya informasi hasil kegiatan Posbindu PTM
B. SASARAN
Sasaran utama adalah kelompok masyarakat sehat, beresiko dan
penyandang PTM berusia 15 tahun ke atas. (Kemenkes RI 2012).
BAB III
KEBIJAKAAN DAN STRATEGI

Pengendalian faktor resiko PTM merupakan upaya yang diyakini relatif lebih
murah dibandingkan dengan biaya pengobatannya. PTM dapat dicegah
dengan pengendalian faktor resikonya antara lain merokok, diet yang tidak
sehat , kurang aktifitas fisik, dan konsumsi alkohol, (kemenkes RI 2014a)
I. KEBIJAKAN
Pusat kesehatan masyarakat yang selanjutnya disebut Puskesmas
adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya
kesehatan masyarakat (UKM) dan upaya kesehatan perseorangan (UKP)
tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan
preventif, untuk mencapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya di
wilayah kerjanya (Kemenkes RI 2014b)
Bentuk UKM dan UKP antara lain adalah upaya perawatan kesehatan
masyarakat. Upaya ini merupakan pelayanan profesional yang
terintegrasi dengan pelayanan kesehatan di Puskesmas yang
dilaksanakan oleh perawat. Perawat Puskesmas mempunyai tugas pokok
memberikan pelayanan keperawatan dalam bentuk asuhan keperawatan
individu, keluarga, kelompok dan masyarakat. (Kemenpan RI 2001)
II. STRATEGI
Stragtegi pengendalian PTM di fokuskan terhadap faktor resiko penyebab
munculnya penyakit atau masalah PTM.diketahuinya faktor resiko PTM
secara dini akan memudahkan pengendaliannya sehingga tindak lanjut
dan pengobatannya akan lebih efektif (Subyantoro,2013)
Kegiatan pokok yang dilakukan adalah :
a) Pencegahan dan penanggulangan faktor resiko
b) Penemuan dan penatalaksanaan PTM
c) Peningkatan surveilans epidemiologi PTM
d) Peningkatan komunikasi informasi dan edukasi (KIE), penanggulangan
PTM
e) Monitoring dan evaluasi (Subiantoro,2013)

Salah satu wahana pengendalian PTM adalah Pos Pembinaan Terpadu


(Posbindu) PTM. Kegiatan utamanya adalah deteksi dini faktor resiko
PTM dengan wawancara, pemriksaan tekanan darah, gula darah,
kolesterol, tinggi badan, berat badan, lingkar perut, dan pengukuran
fungsi paru, rujukan, pembinaan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS),
dan konseling (Kemenkes RI 2014a)
Pelaksanaan Posbindu PTM sangat memerlukan peran serta masyarakat
dorongan dan pembinaan dari lintas sektoral dan juga dukungan dari
tenaga kesehatan dalam hal ini perawat. Sejalan dengan hal tersebut
maka strategi yang dilakukan penulis dalam upaya pemecahan masalah
adalah :

a. Bertindak sebagai pengelola program pengendalian PTM


b. Bertindak sebagai koordinator pelaksanaan Posbindu PTM
c. Melakukan surveilans epidemiologi PTM berbasis masyarakat,
Puskesmas dan Rumah Sakit
d. Meningkatkan peran serta aktif masyarakat untuk terlibat dalam
pengendalian PTM dengan merekrut dan melatih kader Posbindu
PTM
e. Pelaksanaan KIE dan konseling PTM
f. Melaksanakan fungsi rujukan
g. Melakukan pencatatan dan pelaporan PTM
h. Melakukan monitoring dan evaluasi
i. Bersama dengan Kepala Puskesmas melakukan advokasi kepada
lintas sektoral tingkat Desa dan tingkat Kecamatan dalam upaya
pengendalian PTM
BAB IV

URAIAN KEGIATAN

I. KEGIATAN
Pelaksanaan kegiatan Posbindu PTM yang rutin dilaksanakan sebulan sekali
di suatu tempat yang sudah disepakati. Posbindu dilaksanakan dengan 5
tahapan layanan namundalam kondisi tertentu dapat disesuaikan dengan
kebutuhan dan kesepakatan bersama. Kegiatan tersebut berupa pelayanan
deteksi dini pemantauan terhadap faktor resiko penyakit tidak menular dan
tindak lanjut sederhana seperti konseling serta rujukan ke Puskesmas dalam
pelaksanaannya ada 5 tahap :
a. Registrasi
b. Wawancara
c. Pengukuran
d. Pemeriksaan
e. Identifikasi faktor resiko PTM dan konseling
BAB V
INDIKATOR KEBERHASILAN

Kinerja pelaksanaan Posbindu di monitor dan di evaluasi dengan menggunakan


indikator sebagai berikut ;
1. Terlaksananya deteksi dini faktor resiko PTM dengan ketepatan pelaksanaan
kegiatan sesuai dengan jadwal
2. Terlaksananya pemantauan faktor resiko PTM dengan kesesuaian petugas
yang melaksanakan kegiatan
3. Terlaksananya tindak lanjut dini faktor resiko PTM denganketepatan metode
yang digunakan
BAB VI
PENUTUP

Pedoman ini sebagai acuan bagi petugas Puskesmas dan lintas sektor terkait
dalam pelaksanaan dan pembinaan Posbindu PTM dengan tetap memperhatikan
prinsip proses pembelajaran dan manfaat. Keberhasilan kegiatan Posbindu PTM
tergantung pada komitmen yang kuat dari semua pihak terkait dalam upaya
peningkatan kemandirian masyarakat dan peran serta aktif masyarakat dalam
bidang kesehatan.

Mengetahui,
Kepala UPTD
Puskesmas Langkaplancar Wakil Managemen Mutu

Yana Taryana, S.Kep, Ners Sugianto, Am.Kep


NIP. 19720624 199303 1 003 Nip. 19860107 201503 1 001

Anda mungkin juga menyukai