Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN PRAKTIKUM MATA KULIAH PILIHAN BIOENERGI

JUDUL LAPORAN PRAKTIKUM

PRODUKSI BIOGAS SAMPAH SAYURAN DENGAN PENAMBAHAN


EM-4 MENGGUNAKAN DIGESTER ANAEROBIK SISTEM BATCH

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Dari Mata Kuliah Pilihan Bioenergi

Diusulkan oleh:

Leni Yuliyani 21030115060011/ 2015/A

Dwi Kristanto 21030115060058/ 2015/B

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA


DEPARTEMEN TEKNOLOGI INDUSTRI SEKOLAH VOKASI
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2017
ABSTRAK

Berdasarkan UU No. 18 Tahun 2008, tindakan pengelolaan sampah harus


dilakukan pada sumbernya termasuk sampah domestik, komersil, dan institusi
untuk meminimalisasikan adanya sampah. Hal ini termasuk tindakan 3R (Reduce,
Reuse, dan Recycle). Sampah pasar berupa limbah sayuran memiliki potensi
untuk menghasilkan biogas karena mempunyai komposisi kimia yakni
hemiselulosa, selulosa, dan lignin yang menjadikan biomassa ini dapat
dimanfaatkan sebagai bahan baku biogas. Terdapat beberapa kekurangan dalam
pemanfaatan limbah sayuran yaitu bersifat asam sehingga diperlukan suatu bahan
yang bisa menjadi buffer dalam proses pembuatan biogas.
Penelitian ini menggunakan digester anaerobik berpengaduk volume 30 L
dengan metode batch. Perbandingan komposisi limbah sayuran segar dan feses
sapi sebesar 60:40 % w/w. Frekuensi pengadukan adalah 4 kali/hari selama 10
menit dan lama waktu fermentasi dilakukan selama 17 hari. Pengukuran volume
biogas dengan manometer zat cair. Pengukuran kadar metan pada biogas
dilakukan dengan menggunakan metode water displacement. Pengukuran yang
dilakukan setiap hari ke- 5, 7, 9, 12, dan 15 dengan pegecekan volume biogas
pada manometer.
Hasil penelitian produksi biogas sampah sayuran dengan penambahan EM-
4 menggunakan digester anaerobik sistem batch untuk gas yang dihasilkan tidak
ada karena diakibatkan bocornya digester anaerobik sehingga gas yang telah
dihasilkan selama fermentasi lepas ke udara. Hasil uji limbah BOD sebesar
1365,83 dan COD sebesar 4463,48 Mg/l.

Kata Kunci : Biogas, Feses sapi, Limbah sayuran, Frekuensi pengadukan.

i
HALAMAN PENGESAHAN
Judul Praktikum : Proses Biogas Sampah Sayuran Dengan
Penambahan EM-4 Menggunakan Digester
Anaerobik Sistem Batch

Hari/Tanggal Praktikum : Senin-Jumat/25 September 2017-27 Oktober 2017


Kelompok / Kelas : 1/2015A dan B
Nama Praktikan : 1. Leni Yuliyani 21030115060011
2. Dwi Kristanto 21030115060058
Dosen Pembimbing : Ir. R. TD. Wisnu Broto, MT
Jurusan : PSD III Teknik Kimia
Fakultas : Sekolah Vokasi
Universitas : Universitas Diponegoro

Laporan Akhir Praktikum Mata Kuliah Pilihan Nabati dengan judul Proses Biogas
Sampah Sayuran Dengan Penambahan EM-4 Menggunakan Digester
Anaerobik Sistem Batch telah diperiksa dan disetujui.

Semarang, 2017
Dosen Pembimbing, Praktikan,

1.

Leni Yuliyani
21030115060011
Ir. R. TD. Wisnu Broto, MT 2.
NIP.195909251987031002 Dwi Kristanto
21030115060058

Ka. Laboratorium, Pranata Laboratorium,

Fahmi Arifan ST, M.Eng Rico Vendamawan, ST,M.Kom

NIP.198002202005011001 NIP. 197410151995121001

ii
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan Rahmat dan
Hidayah-Nya kepada kita semua, sehinga penyusun dapat menyelesaikan
Makalah MKP Bioenergidengan Judul Proses Biogas Sampah Sayuran Dengan
Penambahan EM-4 Menggunakan Biodigester Anaerobik Sistem Batch.
Makalah tersebut merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi
mahasiswa Program Studi Diploma III Teknik Kimia Universitas Diponegoro
dalam mata kuliah pilihan Bioenergi.
Makalah tersebut disusun atas kerjasama dan berkat bantuan dari berbagai
pihak. Pada kesempatan ini penyusun mengucapkan terimakasih kepada:

1. Ibu Ir. Hj. Wahyuningsih, M.Si selaku Ketua Program Diploma III Teknik
Kimia Universitas Diponegoro.
2. Bapak M. Endy Yulianto, ST, MT selaku dosen pembimbing Mata Kuliah
Pilihan Bioenergi I
3. Bapak Ir. R. TD. Wisnu Broto, MT selaku dosen pembimbing Mata Kuliah
Pilihan Bioenergi II
4. Ibu Anggun Puspitarini Siswanto, PhD selaku dosen pembimbing Mata Kuliah
Pilihan Bioenergi III
5. Teman-teman dan seluruh pihak terkait yang tidak dapat penyusun sebutkan
satu-persatu yang telah memberikan dorongan berupa semangat.
Penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan makalah tersebut masih
banyak kekurangannya. Penyusun mengharapkan kritik dan saran yang
membangun demi kesempurnaan makalah ini. Penyusun berharap semoga
makalah tersebut dapat bermanfaat bagi kita semua.

Semarang, 07 Desember 2017

Penyusun

iii
DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................... ii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ................................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vi
BAB 1 ..................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
1.1. LatarBelakang........................................................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah .................................................................................................... 3
1.3. Tujuan Penelitian ..................................................................................................... 3
1.4. Manfaat Penelitian................................................................................................... 3
1.5. Ruang Lingkup .......................................................................................................... 4
BAB 2 ..................................................................................................................... 5
TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................ 5
2.1 Pengertian Biogas ..................................................................................................... 5
2.2 Karakteristik Sampah Pasar ...................................................................................... 6
2.3 Karakteristik Feses sapi ............................................................................................. 8
2.4 Biostarter Feses sapi ................................................................................................. 9
2.5 Biostarter EM4 (EffectiveMicroorganism-4) ............................................................. 9
2.6 Pembentukan Biogas dari Proses Digester Anaerobik ............................................ 10
2.6.1 Tahap Hidrolisis ................................................................................................ 12
2.6.2 Tahap Asidogenesis .......................................................................................... 12
2.6.3 Tahap Asetogenesis ......................................................................................... 12
2.6.4 Tahap Metanogenesis ...................................................................................... 12
2.7 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produksi Biogas ............................................. 13
Kadar air .................................................................................................................... 13
Derajat keasaman (pH) ............................................................................................. 13
Amonia ...................................................................................................................... 14
Suhu .......................................................................................................................... 15
Perbandingan C/N ..................................................................................................... 15
Frekuensi Pengadukan .............................................................................................. 16

iv
2.8 Penelitian Sebelumnya Tentang Biogas .................................................................. 17
BAB 3 ................................................................................................................... 18
METODE PENELITIAN ................................................................................... 18
3.1 Waktu dan Tempat ................................................................................................. 18
3.2 Bahan dan Alat ........................................................................................................ 18
3.2.1 Bahan ............................................................................................................... 18
3.2.2 Alat ................................................................................................................... 18
3.3 Metode Penelitian .................................................................................................. 18
3.4. Tahap Pembuatan Biogas....................................................................................... 19
3.5. Variabel Percobaan ................................................................................................ 19
3.6. Uji Analisa............................................................................................................... 20
3.7 Blok Diagram ........................................................................................................... 20
BAB IV ................................................................................................................. 21
PEMBAHASAN .................................................................................................. 21
Biogas ............................................................................................................................ 21
Analisa BOD dan COD pada limbah cair Biogas ............................................................ 21
Biogas ............................................................................................................................ 22
Faktor-faktor yang mempengaruhi praktikum ............................................................. 22
BAB V................................................................................................................... 23
Kesimpulan.................................................................................................................... 23
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 24
LAMPIRAN ......................................................................................................... 25
Analisa BOD dan COD pada limbah cair Biogas ............................................................ 25

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Komposisi Biogas .................................................................... 6

Tabel 2.2. Karakteristik Limbah Pasar ...................................................... 7

Tabel 2.3 Karakteristik Feses sapi ............................................................ 8

Tabel 2.4. Kandungan EM-4 ..................................................................... 10

Tabel 2.5. Klasifikasi Anaerobic Digestion Secara Umum ...................... 11

v
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Limbah sayur ......................................................................... 7

Gambar 2.2 Sapi dan Feses sapi ................................................................ 9

vi
BAB 1

PENDAHULUAN
1.1. LatarBelakang

Produksi sayur dan buah di dunia mencapai 1,5 milyar ton/tahun dan
45% dari produksi tersebut merupakan sampah (Mazareli et al., 2016).
Pengolahan sampah di negara berkembang umumnya menggunakan landfill
baik sanitarylandfill maupun controlled landfill (Sim dan Wu, 2010). Bahkan,
masih ada yang menggunakan open dumping. Berdasarkan PP 81 Tahun 201 2,
sampah di Indonesia diproses dengan tahapan pemilahan, pengumpulan,
pengangkutan, pengolahan, dan pemrosesan akhir. Namun, pengolahan di
peraturan tersebut hanya ditekankan pada sampah anorganik yang bertolak
belakang dengan komposisi sampah di Indonesia dengan kandungan organik
sebesar 60,5-74% (Aprilia et al., 2013).
Terkait UU No. 18 Tahun 2008, tindakan pengelolaan sampah harus
dilakukan pada sumbernya termasuk sampah domestik, komersil, dan institusi
sehingga jumlah sampah yang diproses di landfill dapat dikurangi. Hal ini
termasuk salah satu tindakan 3R (Reduce, Reuse, dan Recycle). Pemanfaatan
sampah pasar saat ini masih terbatas, yaitu sebagai makanan ternak, kompos,
dan sisanya dibuang ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir). Hal ini merupakan
permasalahan lingkungan secara global karena sampah organik memiliki
karakteristik. kadar air 90,49% (Shin etal., 2015) dan nilai biodegradabilitas
yang tinggi 64,7% sehingga cepat mengalami pembusukan (Thenabadu et al.,
2015).
Sampah organik berupa limbah sayuran memiliki potensi untuk
dijadikan sebagai sumber energi yang ramah lingkungan untuk menghasilkan
biogas karena mempunyai kandungan hemiselulosa, selulosa, dan lignin yang
menjadikanbiomassa ini dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku biogas
(Razaul et al., 2016). Sampah organik mempunyai komposisi kimia yakni
hemiselulosa 20%-35%, selulosa sebesar 40%-50%, dan lignin sebesar 15%-
30% (Shin et al., 2015).

1
Pemanfaatan sampah organik sebagai bahan pembuatan biogas terdapat
beberapa kekurangan karena apabila hanya digunakan sampah organik jumlah
biogas dihasilkan sedikit dan waktu yang dihasilkan lama. Menurut Nimah
(2014), dalam proses pembuatan biogas bahan organik dikenal sebagai
volatilesolid yang berguna sebagai substrat bagi bakteri, namun limbah sayuran
bersifat asam sehingga diperlukan suatu bahan yang bisa menjadi buffer dalam
proses pembuatan biogas. Salah satu bahan yang mudah diperoleh dapat
menggunakan kotoran ternak yaitu feses sapi sebagai buffer. Feses sapi
berguna sebagai sumber mikroorganisme dengan perbandingan solid
waste:sludge feses sapi adalah 70%:30% (Tchobanoglous et al., 1993).Feses
sapi belum dimanfaatkan secara optimal, sebagian hanya dimanfaatkan sebagai
kompos. Feses sapi yang berlimpah menjadikan potensi untuk diolah menjadi
energi alternatif dengan membuat biogas. Biogas dapat terbentuk bila rasio
C/N substrat sebesar 20-30 (Khan dan Martin, 2016). Feses sapi mempunyai
rasio C/N sebesar 20 dan limbah sayuran mempunyai rasio C/N hanya sebesar
18,88 (Shin et al., 2015).
Pada proses dekomposisi bahan organik, keberadaan jumlah
mikroorganisme tertentu harus mencukupi agar proses dekomposisi dapat
berjalan dengan baik. Untuk memenuhi jumlah mikroorganisme peranan
bioaktivatorsangatlah diperlukan. Produk-produk bioaktivator yang telah
banyak dijual antara lain Microorganism 16 (M-16) dan Effective
Microorganism 4 (EM-4) dengan memanfaatkan sejumlah mikroorganisme
untuk mempercepat proses dekomposisi sampah organik, menurunkan volume
sampah, meningkatkan ketersediaan unsur hara, serta mengurangi bau yang
ditimbulkan pada proses biogas.
Faktor lain untuk meningkatkan produksi biogas adalah frekuensi
pengadukan. Proses pengadukan pada Anaerobic Digester (AD) biasanya
dilakukan secara berkelanjutan atau berkala. Proses pengadukan yang
dilakukan secara berkala menghasilkan biogas dan produksi metana yang lebih
tinggi dibandingkan pengadukan secara berkelanjutan (Kaparaju et al., 2008).
Hal ini dibuktikan pada penelitian Lindmark et al. (2014) yang
membandingkan pengadukan 150 rpm dan 25 rpm memperoleh hasil produksi

2
biogas lebih tinggi pada 25 rpm. Menurut penelitian Zarkadas et al. (2015)
bahwa pengadukan dapat meningkatkan produksi biogas 10%-30%
dibandingkan tanpa pengadukan.
Penelitian yang dilakukan sebelumnya Nurjannah Oktorina Abdullah
dalam Tesisnya yang berjudul Peningkatan Produksi Biogas Sampah Pasar
Dengan Penambahan M-16 Dan Pengadukan Menggunakan Digester
Anaerobik yang dilakukan pada tahun 2017 telah berhasil menghasilkan biogas
dari sampah pasar dengan penambahan M-16.dengan cara pengadukan 8
kali/hari selama 5 menit menghaslkan produksi biogas hingga 36%.
Penelitian ini menggunakan bahan bioaktivator yang berbeda yaitu
menggunakan EM-4 dan dengan cara pengadukan 4 kali/hari selama 10
menit,Harapan dari penelitian ini adalah dapat menghasilkan produksi biogas
yang lebih banyak dari penelitian yang dilakukan oleh Nurjannah Oktorina
Abdullah dalam Tesisnya yang berjudul Peningkatan Produksi Biogas Sampah
Pasar Dengan Penambahan M-16 Dan Pengadukan Menggunakan Digester
Anaerobikdan dapat dikembangkan di daerah lain dan sebagai rujukan untuk
penelitian berikutnya.
1.2. Rumusan Masalah

Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah:


1. Bagaimana pengaruh penambahan biostarter EM-4 dan feses sapi pada
proses pembentukan biogas?
2. Bagaimana pengaruh frekuensi pengadukan pada proses pembentukan
biogas?

1.3. Tujuan Penelitian

Tujuan pada penelitian ini adalah:


1. Menganalisis pengaruh penambahan biostarter EM-4 dan feses sapi pada
proses pembentukan biogas.
2. Menganalisis pengaruh pengadukan pada proses pembentukan biogas.
1.4. Manfaat Penelitian

Manfaat pada penelitian ini adalah:

3
1. Memberikan sumbangan penelitian dalam upaya pengembangan energi
alternatif yang ramah lingkungan dan sangat potensial untuk dikembangkan di
daerah lain.
2. Sebagai rujukan untuk penelitian berikutnya.
3. Untuk mengetahui apakah dari bahan sampah sayuran dan kotoran ternak,
dapat dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan biogas.
1.5. Ruang Lingkup

Ruang lingkup penelitian ini adalah:


1. Bahan utama pembuatan biogas adalah sampah pasar berupa limbah sayuran
yang berasal dari Pasar Banyumanik, feses sapi yang digunakan berasal dari
Fakultas Perternakan, dan EM-4.
2. Teknik pembuatan biogas adalah dengan metode anaerobik.
3. Reaktor pembuatan biogas berupa anaerobik digester tipe batch.
4. Variabel dalam penelitian ini adalah variasi total solid, penambahan
biostarter EM-4, feses sapi, dan frekuensi pengadukan.

4
BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Biogas

Biogas merupakan gas campuran terutama terdiri dari metana dan


karbondioksida. Biogas diproduksi secara anaerob melalui tiga tahap yakni
hidrolisis, asidogenesis, dan metanogenesis (Veziroglu, 1991). Dalam produksi
biogas, semua jenis limbah organik dapat digunakan sebagai substrat seperti
limbah dapur, kebun, kotoran sapi dan buangan domestik. Sumber biomassa atau
limbah yang berbeda akan menghasilkan perbedaan kuantitas biogas (Werner
dkk., 1989).

Penggunaan biogas sebagai energi alternatif relatif lebih sedikit


menghasilkan polusi, disamping berguna menyehatkan lingkungan karena
mencegah penumpukan limbah sebagai sumber penyakit, bakteri, dan polusi
udara. Keunggulan biogas adalah dapat menghasilkan lumpur kompos maupun
pupuk cair (Abdullah, 1991). Sistem produksi biogas juga mempunyai beberapa
keuntungan seperti (a) mengurangi pengaruh gas rumah kaca, (b) mengurangi
polusi bau yang tidak sedap, (c) sebagai pupuk, dan (d) produksi daya serta panas
(Koopmans, 1998).

Biogas bersifat bersih, tidak berasap hitam selain itu derajat panasnya
lebih tinggi dari bahan bakar minyak tanah dan kayu bakar serta dapat disimpan
untuk penggunaan yang akan datang (Darminto 1984). Produksi biogas
didasarkan pada perombakan anaerob kotoran hewan dan bahan buangan organik
lainnya. Selama perombakan anaerob akan menghasilkan gas metana 54-70 %,
karbondioksida 25-45 %, hidrogen, nitrogen, dan hidrogen sulfida dalam jumlah
yang sedikit (Simamora, 2006) seperti yang terlihat pada Tabel 2.1

5
Tabel 2.1 Komposisi Biogas
Komponen %
Metana (CH4) 55-75
Karbon Dioksida (CO2) 25-45
Nitrogen (N2) 0-0,3
Hidrogen (H2) 1-5
Hidrogen Sulfida (H2S) 0-3
Oksigen (O2) 0,1-0,5
Sumber: Sitepu,2013

2.2 Karakteristik Sampah Pasar

Produksi sayur dan buah di dunia mencapai 1,5 milyar ton/tahun dan 45%
dari produksi tersebut merupakan sampah (Mazareli et al., 2016).Sampah pasar
dapat dijadikan sebagai substrat untuk menghasilkan biogas melalui Anaerobic
Digestion (AD) karena memiliki tingkat kelembaban dan biodegradabilitas yang
tinggi (Yuanyuan et al., 2016). Karakteristik sampah organik menurut sifatnya
dibagi menjadi tiga yakni karakteristik fisik yang mencakup densitas, kadar air,
kadar volatil, kadar abu, nilai kalor, distribusi ukuran, field capacity, dan
permeabilitas kompaksi sampah (Tchobanoglous et al., 1993) dan karakteristik
biologi yang diukur dengan cara biodegradability yaitu kemampuan sampah
untuk diuraikan dengan memanfaatkan aktivitas mikroorganisme, dan
karakteristik kimia yang menggambarkan susunan kimia sampah tersebut yang
terdiri dari C, N, O, P, H, dan S.Karakteristik sampah pasar dapat dilihat pada
Tabel 2.2.

6
Tabel 2.2 Karakteristik Sampah Pasar

Karakteristik SampahPasar
Total solid (TS) 9,51%
Volatil solid (VS) 94,8%*
Selulosa 40%-50%
Lignin 15%-30%
pH 4,18-5,3
Total karbon (TC) 29,65%
Total nitrogen (TN) 1,57%
C/N 18,88
Kadar air 90,49%

Sumber: Shin et al., 2015

Tabel 2.2 menunjukkan bahwa karakteristik sampah pasar berupa sayuran


sesuai dengan kondisi optimum operasional AD misalnya konsentrasi VS yang
tinggi. Namun, sampah pasar memiliki nilai pH yang rendah (4,18 -5,3) dan
perbandingan C/N di luar rentang optimum operasional AD. Permasalahan pH dan
C/N yang tidak optimum dapat diatasi dengan alternative pencampuran co-
substrat yang memiliki pH danperbandingan C/N yang lebih tinggi misalnya feses
sapi, sekam padi, dan beberapa jenis substrat lainnya. Pencampuran substrat juga
meningkatkan laju produksi metana dan mengurangi biaya pengolahan (Zarkadas
et al., 2015).

Gambar 2.1 Limbah sayur

7
2.3 Karakteristik Feses sapi

Feses sapi adalah limbah peternakan yang merupakan buangan dari usaha
peternakan sapi yang bersifat padat dan dalam proses pembuangannya sering
bercampur dengan urine dan gas seperti metana dan amoniak. Pada umumnya
feses sapi hanya digunakan sebagai pupuk namun pemanfaatan lain yang bisa
dilakukan adalah memprosesnya menjadi sumber energi yang potensial dalam
bentuk biogas karena feses sapi mempunyai nilai rasio C/N tinggi yaitu 20:1
(Khan dan Martin, 2016), serta kandungan volatile solid cukup tinggi yaitu
77,5%. Oleh karena itu,feses sapi berpotensi untuk dimanfaatkan sebagai bahan
campuran pembuatan biogas. Nitrogen adalah komponen utama dari feses sapi,
Karakteristik total solid (TS), volatile solids (VS), C, dan N feses sapi diperoleh
dengan mengeringkan feses sapi terlebih dahulu menggunakan oven. Pengeringan
dilakukan pada oven dengan suhu 105C hingga feses sapi benar-benar kering.
Sedangkan untuk analisis pH langsung dilakukan menggunakan feses sapi segar
dengan alat pH meter. Karakteristik feses sapi dapat dilihat pada Tabel 2.3.
Tabel 2.3 Karakteristik Feses sapi

Karakteristik Fesessapi
Total Solid (TS) 70,98%
Volatile Solid (VS) 87,75%*
Selulosa 23,84%
Lignin 15,76%
pH 7,08*
Protein 9,79%
Kadar air 7,38%
C/N 20-23,81

Sumber: Joacuim, 2011, Aslanzadehet al., 2014


Pada Tabel 2.3 dapat dilihat bahwa feses sapi mempunyai kadar TS yang tinggi
yaitu antara 80%-95%. Kadar TS yang tinggi menyebabkan biogas yang
dihasilkan sulit untuk keluar. Oleh karena itu, dilakukan pengenceran pada feses
sapi yang ditambahkan sebagai biostarter. Penambahan air dilakukan dengan
perbandingan feses sapi:air sebesar 1:1 (Joacuim, 2011).

8
Gambar 2.2 Sapi dan Feses sapi

2.4 Biostarter Feses sapi

Feses sapi mengandung mikroba dan bahan makanan mikroba yang diharapkan
dapat meningkatkan populasi dan aktivitas mikroba. Feses sapi cenderung
memiliki komposisi kandungan hemiselulosa, selulosa, lignin, dan total protein
yang seimbang yang mampu untuk mendegradasi. Beberapa spesies bakteri
yang terkandung dalam limbah feses sapi antara lain: Escherichia coli, Citrobacter
freundii, Pseudomonas putrefasciens, Enterobacter cloacae, Proteus marganii,
Salmonella sp, Enterobacter aerogenes, Flavobacterium, Pseudomonas
fluorescens, dan Providencia alcalifasciens (Charlena, 2011).

2.5 Biostarter EM4 (EffectiveMicroorganism-4)

Perkembangan probiotik di Indonesia belum pesat, namun sudah mulai


dikembangkan dan salah satu probiotik yang telah mampu diproduksi dalamnegeri
berupa media kultur berbentuk cairan yang dapat disimpan lamaadalah EM4
(Effective Microorganisms-4). EM4 mengandung 90% bakteri Lactobacillus sp.
(bakteri penghasil asam laktat) pelarut fosfat, bakteri fotosintetik, Streptomyces
sp, jamur pengurai selulosa dan ragi.EM4 merupakan suatu tambahan untuk
mengoptimalkan pemanfaatan zat-zat makanan karena bakteri yang terdapat
dalam EM4 dapat mencerna selulose, pati, gula, protein, lemak (Surung, 2008).

9
Tabel 2.4. Kandungan EM-4

KandunganZatHara Jumlah
C-Organik 1,88 %w/w
Nitrogen 0,68 %w/w
P2O5 136,78 ppm
K2O 8403,70 ppm
Aluminium, Al <0,01 ppm
Calsium, Ca 3062,29 ppm
Copper, Cu 1,14 ppm
Iron, Fe 129,38 ppm
Magnesium, Mg 401,58 ppm
Mangan, Mn 4,00 ppm
Sodium, Na 145,68 ppm
Nickel, Na <0,05 ppm
Zinc, Zn 1,39 ppm
Boron, B <0,0002 ppm
Chlorida, Cl 2429,54 ppm
pH 3,73

Sumber: PT Songgolangit Persada, 2011

2.6 Pembentukan Biogas dari Proses Digester Anaerobik

Anaerobic Digestion (AD) merupakan proses biologis yang mengkonversi


kandungan organik menjadi biogas dengan komposisi metana dan CO2 sebagai
hasil utama (Metcalf dan Eddy, 2014).AD dapat diklasifikasikan berdasarkan
padatan total substrat, sistem input substrat, jumlah tahapan reaktor, dan substrat
yang digunakan. Secara lengkap klasifikasi AD ditampilkan pada Tabel 2.5.

10
Tabel 2.5 Klasifikasi Anaerobic Digestion Secara Umum

Jenis Anaerobic Digestion Keterangan


Berdasarkan Total Solid
Wet System Substrat komposisi organik air
berbentuk lumpur yang tinggidan
dengan memilikikonsentrasi
padatan 10%-15%.
Dry System Substrat organik yang
digunakan memiliki konsentrasi
padatan 20%-40%.
Berdasarkan Sistem Input Substrat
Batch Process Sistem input dilakukan dengan
memasukkan substrat kemudian
ditutup dan didiamkan sesuai
waktu retensi hingga proses
degradasi terjadi. Selanjutnya
reaktor AD dikosongkan kembali
dan diisi dengan material organik
yang baru.
Continuous Process Sistem input dilakukan secara
berkelanjutan sehingga material
yang telah didegradasi akan
dikeluarkan secara berkelanjutan
juga.
Berdasarkan Jumlah Tahapan
Single Steps Seluruh proses degradasi
kandungan organik terjadi di satu
digester.
Multi-Steps Proses degradasi terdiri dari
beberapa reaktor. Pada umumnya
memisahkan tahapan pembentukan
asam organik (asetogenesis) dan
tahapan pembentukan metana
(metanogenesis).
Berdasarkan Feedstock yang Digunakan
Co-digestion Material organik yang digunakan
adalah campuran dari beberapa
substrat misalkan limbah sayuran
dan feses sapi. Tujuan dari
penggabungan substrat adalah
untuk mengatur rasio C/N
sehingga
optimum dalam meningkatkan
produksi biogas.

Proses pembuatan biogas dari digester anaerobik terdiri dari empat


langkah: hidrolisis, asidogenesis, asetogenesis, dan metanogenesis. Komposisi

11
biogas terbesar adalah metan dan karbon dioksida (CO2), tapi juga mengandung
hidrogen sulfida, nitrogen, oksigen, dan hidrogen. Berikut ini langkah-langkah
pendegradasian biomassa secara anaerobik.

2.6.1 Tahap Hidrolisis


Tahapan hidrolisis mengubah polutan organik kompleks (seperti
karbohidrat, lemak, dan protein) menggunakan enzim yang dihasilkan
mikroorganisme hidrolitik menjadi monomer (seperti glukosa, asam amino, long
chain fatty acids). Secara teoritis, senyawa kimia sampah organik adalah
C6H10O4 (Ostrem, 2004). Reaksi yang terjadi pada proses hidrolisis ditampilkan
pada persamaan senyawa (2-1).

C6H10O4 +2H2O C6H12O6 + 2H2 (2-1)

Sampah glukosa

2.6.2 Tahap Asidogenesis


Tahap hidrolisis dilanjutkan oleh tahap pembentukan asam yang disebut
tahap asidogenesis. Pada tahap asidifikasi, bakteri asidogenik akan mengubah
produk hidrolisis menjadi senyawa organik yang lebih sederhana seperti rantai
pendek asam volatil (contohnya propionic, formic, lacic, butyric, dan succinic),
katones (contohnya: ethanol, methanol, gliserol, aseton), dan alkohol.

2.6.3 Tahap Asetogenesis


Tahap setelah asidogenesis biasa disebut tahap asetogenesis. Asetogenesis
terjadi akibat fermentasi karbohidrat yang diproduksi menjadi H2, CO2, dan asam
asetat. Selain itu, volatile fatty acid (VFA) yang terbentuk akan menjadi asetat
atau propionat dan H2 (Zeshan, 2012). Dalam kondisi standar, keberadaan H2
akan mengatasi permasalahan oksidasi yang terjadi dalam AD.

2.6.4 Tahap Metanogenesis


Tahap akhir dari proses AD adalah pembentukan metana dari material
yang telah terbentuk di tahap sebelumnya. Pembentukan metana dapat terjadi dari
metanol, asam asetat atau hidrogen, dan karbon dioksida (Fairus et al., 2011).

12
Proses metanogenesis dibantu oleh mikroorganisme metanogenik yang
diklasifikasikan menjadi dua langkah:

1. Metanogen acetoclastic yang mengubah asam asetat menjadi metana


dan CO2.
2. Metanogen hydrogenotropic yang mengubah karbon dioksida dan
hidrogen menjadi metana. Metanogen hydrogenotropic mampu
memproduksi 1/3 dari produksi total metana (Panwar et al., 2011).

2.7 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produksi Biogas

Banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan produksi biogas. Faktor


pendukung untuk mempercepat proses fermentasi adalah kondisi lingkungan yang
optimal bagi pertumbuhan bakteri perombak. Faktor-faktor yang berpengaruh
terhadap produksi biogas adalah sebagai berikut :

Kadar air
Penambahan air ke dalam bahan isian bertujuan untuk dapat
memenuhi kadar air yang disyaratkan untuk pembentukan biogas,
yaitu 91%-93% (Yenni et al., 2012). Aktivitas normal dari mikroba
metan membutuhkan sekitar 90% air dan 7%-10% bahan kering
dari bahan masukan untuk fermentasi (Budiyono et al.,2014).

Derajat keasaman (pH)


Nilai pH pada operasional AD merupakan indikator penting
untuk mengetahui stabilitas dan aktivitas dari mikroorganisme
asidogenik dan metanogenik. Nilai pH pada proses asidifikasi dan
metanogenesis berbeda setiap tahapnya. Nilai pH optimum pada
tahapan hidrolisis dan asidifikasi adalah 5,5-6,5 (Kothari et al.,
2014). Sedangkan pada tahap metanogenesis nilai pH harus dijaga
pada kondisi 6,8-7,2 (Karagiannidis dan Perkoulidis, 2009) dan
menurut Lee et al. (2009) nilai pH optimum tahap metanogenesis
adalah 6,5-8,2. Zhai et al. (2015) menambahkan bahwa kondisi
optimum tahap metanogenesis AD pada pH 7,5 dan apabila pH

13
lebih dari 8 dapat menimbulkan dampak negatif pada
kuantitas produksi biogas. Sedangkan pH yang rendah
menyebabkan fase lag pada produksi metana dan menjadi
penghambat aktivitas metanogenesis. Kestabilan pH dapat
dilakukan dengan menyeimbangkan biomassa acetogen dan
metanogen. Apabila acetogen melebihi metanogen, maka pH akan
turun yang dapat menghambat kinerja metanogen dalam
mendegradasi substrat dan menghasilkan gas metana (Gray et al.,
2008). Nilai pH turun juga dapat disebabkan oleh pembentukan
asam organik yang terakumulasi akibat reaksi kandungan organik
yang tinggi (Yang et al., 2015). Cara untuk mengantisipasi pH
yang turun yaitu dengan mengontrol sludge volatile acids,
alkalinitas, dan kualitas gas yang dihasilkan. Apabila telah terjadi
penurunan pH dapat diatasi dengan menambahkan zat kapur atau
filtrat hasil pengolahan di resirkulasi ke reaktor (Kothari et al.,
2014). Khusus untuk sampah organik, nilai pH untuk operasional
AD yang stabil dan pembentukan metana optimum adalah 7,9
(Westerholm et al., 2011).

Amonia
Amonia yang terbentuk di AD merupakan hasil degradasi
protein, asam lemak, dan asam nukleat. Konsentrasi amonia yang
terbentuk dalam proses AD dari sampah organik mencapai 60%-
80% dari total nitrogen (Chen et al., 2014). Mikroorganisme dalam
AD membutuhkan konsentrasi amonia yang rendah untuk
kelancaran proses pertumbuhan dan metabolisme. Pada AD dengan
perbandingan C/N substrat kurang dari 27 dapat menyebabkan
akumulasi amonia dan menyebabkan pH melebihi 8,5, kondisi
tersebut mengganggu proses metanogenesis (Ghanimeh et al.,
2012).Amonia bersifat inhibitor pada proses AD apabila
konsentrasinya melebihi 3.000 mg/L (Tia et al., 2014). Sedangkan
khusus untuk sampah organik, proses AD akan stabil pada
konsentrasi amonia Nitrogen sebesar kurang dari 3300mg/L

14
(Westerholm et al., 2011). Terdapat dua cara untuk mencegah
terjadinya gangguan proses AD oleh amonia yaitu melakukan
pengenceran terhadap substrat (isi reaktor dan/ atau mengeluarkan
air lindi yan g terdapat pada reaktor lalu menambahkan air dan
memastikan perbandingan C/N optimum substrat yaitu 20-30
(Zhang et al., 2014).

Suhu
Suhu berfungsi untuk menjaga stabilitas dan konsistensi
pada operasional AD. Pengecekan temperatur dilakukan secara
berkelanjutan karena dapat berfluktuasi secara instan yang
mengganggu performa AD. Berdasarkan suhu, operasional AD
diklasifikasi menjadi tiga jenis yaitu psikrofilik (10-30 C),
mesofilik (30-40 C), dan termofilik (50-60 C). Bouaziz. (2014)
mengklasifikasi operasional AD yaitu psikrofilik (10-25 C),
mesofilik (25-45 C), dan termofilik (50-75 C).

Perbandingan C/N
Perbandingan karbon (C) dan nitrogen (N) yang terkandung
dalam bahan organik sangat menentukan kehidupan dan aktivitas
mikroorganisme. Rasio C/N yang tinggi mengakibatkan bakteri
metanogen akan mengkonsumsi nitrogen dengan tidak teratur
berdampak pada produksi biogas rendah (Wang et al., 2012).
Sebaliknya jika C/N rasio terlalu rendah maka karbon akan segera
habis. Rasio C/N tersebut akan mengalami penurunan setelah
proses fermentasi. Hal ini disebabkan oleh unsur karbon dan
bahan organik lainnya telah didekomposisi oleh bakteri. Unsur
karbon dan bahan organik merupakan makanan pokok bagi bakteri
anaerob. Bakteri yang ada selama proses fermentasi telah
menggunakan unsur karbon (C) sebagai energinya dan nitrogen (N)
untuk membangun struktur sel tubuhnya. Hal inilah yang
menyebabkan penurunan rasio C/N. Penurunan nilai rasio C/N
dapat menyebabkan produksi biogas berhenti karena nilai rasio

15
C/N tersebut tidak lagi dapat membantu bakteri untuk
memproduksi biogas. Rasio C/N yang disyaratkan untuk
pembentukan biogas yaitu 20:1-30:1 (Khan dan Martin, 2016)
dengan kondisi optimum 25:1 untuk pertumbuhan bakteri
anaerobik (Lin et al., 2011).Sebelum dimasukkan ke dalam
digester, rasio C/N dan kadar air bahan isian yang telah tercampur
tersebut diuji ulang. Kontrol nilai C/N dapat dilakukan dengan
mengurangi kadar N atau dengan menambahkan zat yang
mempunyai kadar C lebih banyak seperti jerami, serbuk gergaji,
dan batang jagung.

Frekuensi Pengadukan
Sebelum dimasukkan ke dalam reaktor, feses sapi dalam
keadaan segar, dicampur dengan air (perbandingan 1:1)
berdasarkan unit volume (air dan feses sapi dalam volume yang
sama). Namun jika feses sapi dalam bentuk kering, jumlah air
harus ditambah sampai kekentalan yang diinginkan (bervariasi
antara 1:1,25 sampai 1:2) (Lindmark et al., 2014). Di dalam
fermentasi anaerobik khususnya pada pembuatan biogas,
pengadukan merupakan parameter penting. Pengadukan campuran
bahan (substrat) dapat mempengaruhi kinerja dari mikroorganisme
dalam merombak zat-zat organik menjadi biogas. Pengadukan
dilakukan di dalam digester untuk meningkatkan kontak antara
mikroorganisme dan substrat, serta meningkatkan kemampuan
populasi bakteri untuk menyerap nutrisi. Pengadukan juga dapat
mencegah terbentuknya sedimentasi, scum (buih) dan terjadinya
perbedaan temperatur dalam reaktor (Garfi et al., 2016). Tetapi
pengadukan yang berlebihan dapat merusak mikroorganisme
sehingga pengadukan harus dilakukan dengan pelan.

Hal lain yang perlu diperhatikan dalam pengadukan bahan adalah durasi
dan intensitas pengadukan, hal ini memberikan pengaruh terhadap kemampuan
dari fermentasi anaerobik. Faktor utama yang berpengaruh terhadap

16
pengadukan digester adalah cara pengadukan, intensitas, durasi dan lokasi
pengaduk di dalam sistem. Pengadukan yang cukup menunjukan
pendistribusian substrat, enzim, dan mikroorganisme secara merata di dalam
digester. Kurangnya pengadukan bahan akan menunjukan timbulnya lapisan
padatan pada bagian atas campuran (Hadi dan Azeem, 2008).Pengadukan yang
berlebihan juga tidak baik, karena dapat merusak sel mikroorganisme.

2.8 Penelitian Sebelumnya Tentang Biogas

Nurjannah Oktorina Abdullah dalam Tesisnya yang berjudul Peningkatan


Produksi Biogas Sampah Pasar Dengan Penambahan M-16 Dan Pengadukan
Menggunakan Digester Anaerobik yang dilakukan pada tahun 2017 telah berhasil
menghasilkan biogas dari sampah pasar dengan penambahan M-16.dengan cara
pengadukan 8 kali/hari selama 5 menit menghaslkan produksi biogas hingga 36%.
Dalam penelitian yang sama, memerlukan penelitian lanjutan tentang produksi
biogas dengan menggunakan bahan bioaktivator yang berbeda yaitu menggunakan
EM-4 apakah dapat menghasilkan biogas yang lebih banyak daripada penggunaan
M-16.

17
BAB 3

METODE PENELITIAN
3.1 Waktu dan Tempat

Praktikum akan dilaksanakan pada tanggal 21 Agustus 2017 bertempat di


laboratorium Program Studi Diploma III Teknik Kimia Sekolah Vokasi
Universitas Diponegoro Semarang.

3.2 Bahan dan Alat

3.2.1 Bahan
Tabel 3.1 Tabel bahan yang digunakan dalam praktikum

NO BAHAN
1 Feses sapi
2 Sampah sayuran
3 Air
4 EM-4
5 NaOH
3.2.2 Alat
Tabel 3.2 Tabel alat yang digunakan dalam praktikum

NO Nama Alat
1 Digester Anaerobik
2 Ember
3 Selang plastik
4 Termometer
5 pH meter
6 Pengaduk
7 Gelas Ukur

3.3 Metode Penelitian

Metode penelitian yang digunakan adalah metode eksperimen. Metode


eksperimen dengan melakukan percobaan pembuatan biogas di laboratorium.
Dalam penelitian ini terdapat 3 variabel yaitu: frekuensi pengadukan,lama waktu
fermentasi, dan komposisi campuran bahan baku. Variabel penelitian pertama
frekuensi pengadukan yaitu 4 kali/hari selama 10 menit. Variabel penelitian kedua
lama waktu fermentasi dilakukan selama 17 hari. Variabel penelitian ketiga
komposisi bahan baku dengan campuran feses sapi dan limbah sayuran 40%:60%.

18
Metode uji yang digunakan adalah water displacement untuk mengetahui
volume biogas yang dihasilkan dan mengetahui volume metana dengan larutan
NaOH. Melakukan uji COD dan Uji BOD.

3.4. Tahap Pembuatan Biogas

Setelah pengerjaan digester selesai maka mulai dilakukan proses


pembuatan biogas dengan langkah-langkah sebagai berikut:

1. Campurkan feses sapi dengan limbah sayuran yang telah dicacah


dengan komposisi campuran adalah 40%:60%.

2. Kemudian tambahkan EM-4 sebanyak 20 mL dan homogenkan.


Setelah itu dilakukan pengenceran dengan penambahan air.

3. Total limbah sayur yang digunakan pada penelitian ini sebanyak 15


kg. Feses sapi yang digunakan berasal dari Fakultas Pertanian dan
Peternakan Universitas Diponegoro.

4. Setelah semua dimasukkan dalam digester anaerob,kemudian tutuplah


digester dan rangkailah alat digester.

5. Lalu diamkan beberapa hari agar terjadi fermentasi secara maksimal.

6. Setelah terjadi fermentasi mendapat dua produk yaitu gas dan


slurry,kemudian uji analisa gas tersebut. Ukur pH, volume biogas, dan
suhu. Lakukan uji gas metana, COD, dan BOD.

7. Pada hari ke-10 dan ke-15 dilakukan uji kandungan biogas. Pengadukan
dilakukan selama 10 menit setiap 4 kali/hari.

3.5. Variabel Percobaan

Dalam praktikum ini digunakan campuran limbah sayuran dengan kotoran


sapi, dengan menggunakan perbandingan mulai dari persentase bahan limbah
sayuran: kotoran sapi (40:60). Waktu fermentasi selama 14 hari. Frekuensi
pengadukan yaitu 5 kali/hari selama 10 menit. Berikut Tabel Rancangan
Percobaan yang akan dilakukan :

19
No. Variabel Analisa hasil
Pengadukan Waktu (hari ke- Volume biogas Volume
) methana
1. 1 kali/2menit 5 v v
2. 2 kali/4menit 7 v v
3. 2 kali/ 6 menit 9 v v
4. 3 kali / 8 menit 12 v v
5. 4 kali/10menit 15 v v
6. Pengadukanoptimum 5 v v
7. Pengadukanoptimum 7 v v
8. Pengadukanoptimum 9 v v
9. Pengadukanoptimum 12 v v
10. Pengadukanoptimum 15 v v
11. Pengadukanoptimum toptimum COD BOD

3.6. Uji Analisa

Uji analisa yang digunakan yaitu Water displacement untuk mengetahui


volume biogas yang dihasilkan dan mengetahui volume metana dengan
menggunakan larutan NaOH. Serta melakukan uji COD dan BOD.

3.7 Blok Diagram

20
BAB IV

PEMBAHASAN
Dari percobaan yang kami lakukan di laboratorium Operasi Teknik Kimia PSD III
Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang, mengenai Proses
Biogas Sampah Sayuran Dengan Penambahan EM-4 Menggunakan Digester
Anaerobik Sistem Batch sebagai bahan Biogas, kami memperoleh hasil sebagai
berikut:

Biogas

Feses Sapi dan sampah pasar yang digunakan untuk uji analisa biogas
dengan penambahan EM-4 yaitu:
Feses Sapi : 8 kg
Sampah Pasar yang sudah di hancurkan : 1 Karung
Penambahan biostater yang sebelumnya sudah dibuat :1 ember
EM-4 : 3 tutup botol
Analisa BOD dan COD pada limbah cair Biogas

Tabel 4.1. Uji BOD,COD


Variabel Satuan COD BOD
Feses Sapi +
Mg/l 4463,48 1365,83
Sampah Pasar

Berdasarkan uji analisa yang kami lakukan, Biogas memiliki padatan akhir
yang dimana padatan atau endapan ini kami uji BOD dan COD nya di
laboratorium Teknik Lingkungan. Hal ini tidak sesuai dengan SNI pada sampel
cair dari feses sapi yaitu BOD dan COD dari PERMEN LH no.11 pada lampiran 1
dan lampiran 2 sudah tertera. Sedangkan pada hasil BOD dan COD kelompok
kami jauh lebih tinggi dari SNI nya dengan satuannya sama Mg/l . Dibawah ini
Tabel SNI BOD dan COD.

21
Biogas

Dari praktikum yang kami lakukan pada pembuatan Biogas dari Feses sapi
dan sampah pasar dengan penambahan EM-4 yaitu dengan menggunakan Proses
Fermentasi Anaerob.Dan diperoleh hasil yang kami lakukan sebanyak 2 kali ini
mengalami kegagalan. Pada percobaan pertama kami kurang teliti karena biogas
tidak keluar pikir kami dan karena kami penasaran kami mencoba lagi setelah
dicoba pada percobaan dua juga sama setelah langkah serta kami sangat berhati-
hati setiap step nya kelompok kami rasa sudah benar. Setelah kami tunggu
beberapa hari karena sedang difermentasi. Setelah itu kami cek biogas pun tidak
ada tidak keluar. Menurut kelompok kami alat biogas kita mengalami kebocoran
sehingga biogas tidak keluar dan praktikum kami mengalami kegagalan meski
sudah dua kali kami coba. Sehingga alangkah lebih baik jika alat tersebut tidak
digunakan kembali untuk praktikum mkp biogas kami seperti kami. Sehingga
kami hanya dapat menguji BOD dan COD nya saja . dari limbah cair yang
didapatkan. Karena alat tidak layak sehingga kami tidak dapat mengulang nya
lagi.
Perbandingan jurnal itu pada biogas nya karena biogas kita tidak keluar
karena mengalami keagagalan sehingga tidak dapat di bandingkan dengan jurnal
yang penelitian biogas nya berhasil.

Faktor-faktor yang mempengaruhi praktikum

Adapun, faktor-faktor yang mempengaruhi praktikum antara lain:


Kelayakan alat yang digunakan.
Yakni pada saat proses fermentasi anaerob alat dipastikan terlebih
dahulu mengalama kebocoran atau tidak sebelum nya, agar apabila
tidak layak untuk digunakan tidak digunakan kembali dan memiih alat
yang lebih baik agar hasil biogas dapat maksimal
Pencampuran bahan
Pencampuran harus dengan prosedur yang tepat, baik itu saat
pencampuran dilakukan,pengadukan atau sebagainya.
Ketelitian praktikan
Ketelitian praktikan sangat berpengaruh terhadap hasil dari praktikum,
terutama saat penimbangan bahan yang digunakan.

22
BAB V
KESIMPULAN
Kesimpulan

Berdasarkan percobaan yang dilakukan uji analisa BOD dan COD tidak
sesuai dengan SNI dari PERMEN LH no.11 Tahun 2009 Pada tabel lampiran 1
dan lampiran 2. Dimana sangan tinggi kadar BOD dan COD pada hasil limbah
biogas feses sapi kelopok kami.
Pada percobaan pembuatan biogas dengan bahan feses sapi dan sampah
pasar dengan penambahan EM-4 yang dilakukan dengan proses fermentasi
anaerob mengalami Kegagalan dengan percobaan sebanyak 2 kali hal tersebut
terjadi karena alat pada saat fermentasi anaerob mengalami kebocoran sehingga
biogas tidak keluar dan tidak maksimal dalam proses fermentasinya. Karena
waktu yang singkatb sehingga kelompok kami tidak mencoba lagi. Perbandingan
jurnal itu pada biogas nya karena biogas kita tidak keluar karena mengalami
keagagalan sehingga tidak dapat di bandingkan dengan jurnal yang penelitian
biogas nya berhasil.

23
DAFTAR PUSTAKA

Abdullah, N. O. (2017). Peningkatan produksi Biogas sampah pasar dengan


penambahan M-16 dan pengadukan menggunakan Digester Anaerobik.
Surabaya: Masters thesis, Institut Teknologi Sepuluh Nopember.
Aji, K. W. (2015). Pengaruh Penambahan EM4 (Effective Microorganism-4)
pada Pembuatan Biogas dari Eceng Gondok dan Rumen Sapi. Semarang:
Universitas Negeri Semarang.
Cindy,2015.Anaerobikdigester.https://www.academia.edu/12605882/PENGOLA
HAN_
LIMBAH_POME_MENGGUNAKAN_TEKNIK_ANAEROBIC_DIGES
TION Laporan_Akhir_riset_Waste_to_Energy

Haryaty, Tuti, 2014 Biogas: Limbah Peternakan Yang Menjadi Sumber Energi
Alternatif BalaiPenelitian Ternak, PO Bax 221, Bogor 16002

Khang, D. N and Tuan, L. M. 2002. Transferring the low cost plastic film
biodigester technology to farmers. Proceedings Biodigester Workshop March
2002 http://www.mekarn.org/procbiod/khang2.htm

Nugrahini, Panca dan Natalia Maya 2014 Pengolahan SampahOrganik


(Sayur- sayuran)PasarTuguMenjadiBiogasMenggunakan StarterKotoranSapi
Dan Pengaruh PenambahanUrea Secara Anaerobik PadaReaktor
Batch Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Lampung

Padmono dan Susanto. 2007. Biogas sebagai energi alternatif antar mitos dan
fakta ilmiah. Jurnal Teknik Lingkungan 8(1): 34-42.

Yamtinah, Sri dkk, 2006 studi pustakapemanfaatan proses biokonversi sampah


organik sebagai alternatif memperoleh biogas1Makalah disampaikan pada
Seminar Nasional Sumber Energi Hayati di FMIPA UNS.

24
LAMPIRAN
Tabel Hasil Pengamatan :
Analisa BOD dan COD pada limbah cair Biogas

Tabel 4.1. Uji BOD,COD


Variabel Satuan COD BOD
Feses Sapi +
Mg/l 4463,48 1365,83
Sampah Pasar

Tabel SNI PERMEN LH no.11 Tahun 2009

Gambar Hasil Pengamatan


a. Sampah Pasar :

b. Feses Sapi Padat :

25
c. Feses sapi dan sampah sayuran yang sudah diencerkan :

d. pada saat bahan dimasukan kealat:

e. Manometer zat cair (Mengukur Biogas)

f. Saat Alat sedang dibersihkan

26