Anda di halaman 1dari 59

ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS

DI DESA RINGINANOM KECAMATAN TEMPURAN


KABUPATEN MAGELANG

Disusun Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Praktek Kerja Lapangan


Diklat Jabatan Fungsional Perawat Jenjang Ahli
Badan Diklat Provinsi Jawa Tengah

Disusun oleh :

Peserta Diklat Fungsional Perawat Jenjang Ahli Angkatan I tahun 2015

1. Supartini,S.Kep 16. Giarti S.Kep


2. Endang Widayati,S.Kep 17. Marjoko,SKM,S.Kep
3. Endang Dwi Aryanti,S.Kep 18. Sugiyono,S.Kep
4. Himawati,S.Kep 19. Eli Kusumastuti,S.Kep
5. Sri Winarsih,S.Kep 20. Rita Dewie,S.Kep
6. Heri Kris Subiyanto,S.Kep 21. Heri Aang Rediyanto,S.Kep.Ners
7. Reto Hidayati K S,Kep 22. Sugiyarto,SKM.S,Kep
8. Nurzamzami,S.Kep 23. Kustiyono,S.Kep
9. Misoyo Urip santoso,S.Kep 24. Damar Prasetyo Wibowo,S.Kep.Ns
10. Nur Hidayat,S.Kep 25. Iswanta,S.Kep
11. Slamet Nuryadi 26. Sri Rahayu,S.Kep. Ners
12. Nurokhim,S.Kep 27. Tri Ruswanti,S.Kep
13. Aminudin,S.Kep 28. Nur Hadi,S.Kep
14. Sutarso Bagus Pambudhi,S.Kep 29. Sri Pujiatmi,S.Kep
15. Suhanto S,Kep 30. Rustini,S.Kep

B AD AN DI K L AT P RO V I NS I J AW A T E NG AH
2015

i
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Asuhan Keperawatan Keluarga Tn. S dengan Masalah Utama


Hipertensi pada Tn. S di Dusun Kiringan Desa Ringinanom Kecamatan
Tempuran Kabupaten Magelang

Disusun oleh :
Peserta Diklat Jabatan Fungsional Perawat Jenjang Ahli Angkatan I
Provinsi Jawa Tengah tahun 2015

Telah Diperiksa dan Disahkan Oleh Tim Pembimbing:

Menyetujui,

Pembimbing I Pembimbing II

Kasimin, SH., M.Kes Asih Kunwahyuningsih,S.Pd,M. Kes


NIP. 19500420 197209 1 001 NIP. 19651203 199312 2 001

Mengetahui
Kepala Badan Pendidikan dan Pelatihan Provinsi Jawa Tengah
Kepala Bidang Diklat Fungsional

Hermoyo Widodo, SH, M.Hum


NIP. 19651021 199403 1 006

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
rahmat dan karunia-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan laporan
yang berjudul Asuhan Keperawatan Komunitas di Desa Ringinanom
Kecamatan Tempuran Kabupaten Magelang .
Laporan ini disusun untuk melengkapi syarat menyelesaikan
pendidikan dan pelatihan jabatan fungsional perawat jenjang ahli. Selama
penyusunan laporan ini, kami banyak menemukan kesulitan dan
hambatan, tetapi berkat bimbingan bantuan dan pengarahan dari
berbagai pihak, sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan laporan
ini. Untuk itu kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang
telah membantu dalam penyusunan laporan ini, terutama kepada yang
terhormat:
1. Hermoyo Widodo,SH, M.Hum, Kepala Bidang Diklat Fungsional Badan
Diklat dan Pelatihan Provinsi Jawa Tengah.
2. Achdiar Moh. Syaiful, SH, MM, Kasubbid Diklat Badan Diklat Provinsi
Jawa Tengah.
3. Kasimin, SH, M.Kes, selaku pembimbing I
4. Asih Kunwahyuningsih, SPd, M. Kes, selaku pembimbing II
5. Tim Widya Iswara BAPELKES Semarang.
6. Tim Widya Iswara Badan Diklat Provinsi Jawa Tengah.
7. Kepala Desa Ringinanom Kecamatan Tempuran.
8. Kepala Dusun Kiringan Ringinanom Kecamatan Tempuran.
9. Seluruh peserta diklat Jabfung Perawat Jenjang Perawat Ahli
Angkatan I yang telah menyumbangkan tenaga dan pikiran dalam
penyusunan laporan ini.

iii
Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberikan rahmat dan hidayah-Nya
kepada semua pihak yang telah membantu kami dalam menyelesaikan
laporan ini. Kami menyadari masih banyak kekurangan dalam
penyusunan laporan ini,untuk itu kami menerima kritik maupun saran
guna menyempurnakan laporan ini.Semoga laporan ini bermanfaat bagi
kami dan pembaca pada umumnya.

Semarang, April 2015

Penulis

iv
DAFTAR ISI
Hal
HALAMAN JUDUL .............................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN ................................................................ ii
KATA PENGANTAR ............................................................................ iii
DAFTAR ISI .................................................................................... iv

BAB I PENDAHULUAN..................................................................... 1
A. Latar Belakang ................................................................. 3
B. Tujuan Penulisan .............................................................. 3
C. Ruang Lingkup ................................................................. 3
D. Metode Penulisan ............................................................. 3
E. Sistematika Penulisan ...................................................... 4

BAB II TINJAUAN TEORI .................................................................. 5


A. Definisi Keperawatan Komunitas ...................................... 5
B. Tujuan Keperawatan Komunitas ...................................... 6
C. Sasaran Keperawatan Komunitas .................................... 7
D. Asumsi Keperawatan Kesehatan Komunitas .................... 9
E. Karakteristik Keperawatan................................................ 9
F. Prinsip Pemberian Pelayanan Keperawatan Komunitas
G. Tatanan Praktik Dalam Keperawatan Kesehatan
Komunitas ....................................................................... 10
H. Sistem Rujukan ................................................................ 11
I. Tren dan Isu Keperawatan Komunitas ............................. 14
J. Trend Keperawatan Komunitas dan Implikasinya di
Indonesia .......................................................................... 21

v
BAB III TINJAUAN KASUS
ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS DESA RINGINANOM
TABULASI HASIL PENGKAJIAN KEPERAWATAN
MASYARAKAT ....................................................................... 25
A. Data Umum/Data Sekunder ............................................. 25
B. Data Primer ....................................................................... 25
C. Pengkajian......................................................................... 33
D. Analisa Data ...................................................................... 39
E. Diagnosa Keperawatan ..................................................... 43
F. Perencanaan Keperawatan Komunitas ............................. 44

BAB IV PEMBAHASAN ....................................................................... 47


A. Persiapan Pengambilan Data ............................................ 47
B. Tabulasi /Analisa Data ...................................................... 47
C. Diagnosa ........................................................................... 47
D. Rencana Tindakan ............................................................ 48
E. Implementasi ..................................................................... 50
F. Evaluasi ............................................................................. 50

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ....................................................... 51


A. Simpulan ........................................................................... 51
B. Saran ................................................................................ 51

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................... 53

vi
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Tujuan bangsa Indonesia sebagaimana yang tercantum dalam
Pembukaan UUD 1945 alinea keempat untuk melindungi segenap
bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan
kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, untuk
mencapai tujuan tersebut diselenggarakan pembangunan nasional
secara berkelanjutan, terencana dan terarah. Pembangunan
kesehatan merupakan bagian integral dan terpenting dari
pembangunan nasional.
Kesehatan merupakan hak dasar manusia dan tanggungjawab
bersama dari setiap individu, masyarakat, pemerintah dan swasta.
Perilaku masyarakat adalah perilaku proaktif untuk memelihara dan
meningkatkan kesehatan, mencegah resiko terjadinya penyakit,
melindungi diri dari ancaman penyakit, serta berpartisipasi aktif dalam
gerakan kesehatan masyarakat melalui usaha yang bersifat promotif,
preventif yang didukung oleh upaya kuratif dan rehabilitatif
diharapkan dapat mengurangi angka morbiditas dan mortalitas dan
kecacatan dalam masyarakat (Depkes RI, 2009).
Masalah kesehatan yang semakin kompleks menuntut asuhan
keperawatan pada komunitas yang membutuhkan perawatan
kesehatan bagi yang mempunyai gangguan kesehatan dan juga
komunitas yang terjaga kesehatannya dan untuk ditingkatkan derajat
kesehatan pada komunitas tersebut.
Seiring dengan perkembangan jaman yang semakin modern
dan jumlah penduduk yang semakin meningkat, maka pola dan gaya
hidup semakin beraneka ragam serta ditambah dengan aktivitas
manusia yang tidak memperhatikan lingkungan sehingga dapat
berdampak negatif bagi kesehatan.

1
Menurut H.L. Bloom ada 4 faktor yang mempengaruhi derajat
kesehatan masyarakat, yaitu : lingkungan, perilaku, keturunan dan
pelayanan kesehatan. Lingkungan merupakan faktor terbesar yang
dapat berpengaruh terhadap kesehatan manusia.
Salah satu penyakit yang disebabkan oleh lingkungan adalah
Infeksi Saluran Pernafasan Akut ( ISPA) yang merupakan penyakit
yang terjadi pada masyarakat dan termasuk salah satu dari 10 besar
penyakit. ISPA merupakan penyakit yang apabila tidak ditangani
dengan baik akan menyebabkan penyakit yang lebih serius antara
lain pneumonia.
Penyakit lain yang disebabkan oleh faktor lingkungan dan
perilaku, adalah hipertensi. Hipertensi adalah penyakit dimana
apabila tidak ditangani dengan baik maka akan menimbulkan
komplikasi seperti stroke, gagal ginjal, gagal jantung dan lain
sebagainya.
Selain itu, lingkungan dan perilaku dapat berpengaruh pada
status gizi komunitas. Pada bayi dan balita kekurangan gizi dapat
menyebabkan terjadinya gangguan pertumbuhan dan perkembangan
fisik, mental dan spiritual.
Diare juga merupakan masalah yang dapat ditimbulkan karena
pengaruh lingkungan dan perilaku. Penyakit ini bila tidak dilakukan
penanganan dengan benar dapat menjadi masalah yang serius
karena penyakit ini dapat menyebar dengan cepat.
Berdasarkan data yang diperoleh di Dusun Kiringan Desa
Ringinanom Kecamatan Tempuran Kabupaten Magelang, jumlah
penderita ISPA 68,75%, hipertensi 12,5% dan ditemukan adanya
balita dengan gizi kurang sebesar 4,55%, maka kami membuat
laporan dengan judul Asuhan Keperawatan Komunitas di Desa
Ringinanom Kecamatan Tempuran Kabupaten Magelang.
B. Tujuan Penulisan
1. Tujuan Umum

2
Membantu memandirikan masyarakat dalam mengatasi masalah
kesehatan dengan menggunakan proses keperawatan.
2. Tujuan Khusus
Setelah melakukan asuhan keperawatan komunitas, masyarakat
mampu :
a. Mengidentifikasi masalah kesehatan yang dialami.
b. Menetapkan masalah kesehatan dan memprioritaskan masalah
tersebut.
c. Merumuskan serta memecahkan masalah.
d. Menanggulangi masalah kesehatan yang mereka alami.
e. Mengevaluasi sejauh mana pemecahan masalah yang mereka
hadapi yang akhirnya dapat meningkatkan kemampuan dalam
memelihara kesehatan secara mandiri ( self care ).

C. Ruang Lingkup
Laporan ini membahas tentang asuhan keperawatan komunitas
dengan masalah kesehatan di Desa RinginanomKecamatan
Tempuran Kabupaten Magelang.

D. Metode Penulisan
Dalam penulisan laporan ini kami menggunakan pendekatan studi
kasus dengan teknik pengumpulan data menggunakan metode:
1. Wawancara
Berkaitan denganhal-hal yang perlu diketahui baik aspek fisik,
mental, sosial, ekonomi, perilaku, dan lain-lain.
2. Pengamatan
Pengamatan terhadap hal-hal yang tidak perlu ditanyakan
karenasudah dianggap cukup melalui pengamatan saja. Hal ini
berkaitan dengan lingkungan fisik misalnya ventilasi, penerangan,
dan kebersihan.
3. Pemeriksaan fisik

3
Dilakukan terhadap anggota masyarakat yang mempunyai
masalah kesehatan dan keperawatan.
4. Studi kepustakaan
Untuk memperoleh materi dari berbagai referensi.

E. Sistematika Penulisan
Penulisan laporan ini disusun secara sistematis terdiri dari :
Bab I : Berisi Pendahuluan yang menguraikan latar belakang,
tujuan penulisan, ruang lingkup, metode penulisan dan
sistematika penulisan
Bab II : Merupakan Tinjauan Teori yang meliputi konsep dasar
keperawatan komunitas.
Bab III : Tinjauan Kasus yang meliputi pengkajian, diagnosa
keperawatan dan perencanaan. Kami tidak melakukan
implementasi dan evaluasi, hal ini disebabkan karena
terbatasnya waktu.
Bab IV : Merupakan Pembahasan kasus yang menjelaskan
mengenai asuhan keperawatan yang telah dilakukan
dan masalah-masalah yang ditemui dalam pemberian
asuhan keperawatan komunitas
Bab V : Penutup berisi Simpulan dan Saran

Daftar Pustaka

4
BAB II
TINJAUAN TEORI

A. Definisi Keperawatan Komunitas


WHO ( World Health Organitation ) 1974 : mencakup
perawatan kesehatan keluarga ( Nurse Health Family ) dan juga
meliputi kesehatan dan kesejahteraan masyarakat luas, membantu
masyarakat mengidentifikasi masalah kesehatan sendiri serta
memecahkan masalah kesehatan tersebut sesuai dengan
kemampuan yang ada pada mereka sebelum mereka meminta
bantuan pada orang lain.
Departemen kesehatan RI ( 1986 ) : keperawatan kesehatan
masyarakat adalah suatu upaya pelayanan keperawatan yang
merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan yang
dilaksanakan oleh perawat dengan mengikutsertakan tim kesehatan
lainnya dan masyarakat untuk memperoleh tingkat kesehatan yang
lebih tinggi dari individu, keluarga dan masyarakat.
Winslow ( 1920 ) adalah seorang ahli kesehatan masyarakat,
yang membuat batasan sampai saat ini relevan, yakni public health
atau kesehatan masyarakat adalah ilmu dan seni mencegah penyakit,
memperpanjang hidup, dan meningkatkan efisiensi hidup melalui
upaya pengorganisasian masyarakat untuk :
1. Kelompok kelompok masyarakat yang terkoordinir
2. Perbaikan kesehatan lingkungan
3. Mencegah dan memberantas penyakit menular
4. Memberikan pendidikan kesehatan kepada masyarakat atau
perseorangan
5. Dilaksanakan dengan mengkoordinasikan tenaga kesehatan
dalam satu wadah pada pelayanan kesehatan masyarakat yang
mampu menumbuhkan swadaya masyarakat untuk peningkatan
derajat kesehatan masyarakat secara optimal.

5
B. Tujuan Keperawatan Komunitas
Keperawatan komunitas merupakan suatu bentuk pelayanan
kesehatan yang dilakukan sebagai upaya dalam pencegahan dan
peningkatan derajat kesehatan masyarakat melalui pelayanan
keperawatan langsung (direction) terhadap individu, keluarga dan
kelompok didalam konteks komunitas serta perhatian lagsung
terhadap kesehatan seluruh masyarakat dan mempertimbangkan
masalah atau isu kesehatan masyarakat yang dapat mempengaruhi
individu, keluarga serta masyarakat. Tujuan keperawatan adalah
untuk pencegahan dan peningkatan kesehatan masyarakat melalui
upaya:
1. Pelayanan keperawatan secara langsung ( direct care ) terhadap
individu, keluarga dan kelompok dalam konteks komunitas.
2. Perhatian langsung terhadap kesehatan seluruh masyarakat
(health general community) dan mempertimbangkan bagaimana
masalah atau isu kesehatan masyarakat dapat mempengaruhi
keluarga, individu dan kelompok.
Dan selanjutnya secara spesifik diharapkan : individu, keluarga,
kelompok dan masyarakat mempunyai kemampuan untuk :
1. Mengidentifikasi masalah kesehatan yang dialami
2. Menetapkan masalah kesehatan dan memprioritaskan masalah
tersebut
3. Merumuskan serta memecahkan masalah
4. Menanggulangi masalah kesehatan yang mereka alami
5. Mengevaluasi sejauh mana pemecahan maslah yang mereka
hadapi yang akhirnya dapat meningkatkan kemampuan dalam
memelihara kesehatan secara mandiri ( self care ).

6
C. Sasaran Keperawatan Komunitas
Seluruh masyarakat termasuk individu, keluarga dan kelompok
baik yang sehat maupun yang sakit khususnya mereka yang beresiko
tinggi dalam masyarakat.
1. Individu
Individu adalah anggota keluarga sebagai kesatuan utuh dari
aspek biologi, psikologi, soaial dan spiritual. Maka peran perawat
adalah membantu agar individu dapat memenuhi kebutuhan
dasarnya karena kelemahan fisik dan mental yang dialami,
keterbatasan pengetahuannya dan kurangnya kemampuan
menuju kemandirian. Perawat memberikan asuhan keperawatan
kepada individu yang mempunyai masalah kesehatan tertentu
(misalnya TBC, ibu hamil ) yang dijumpai di poliklinik, Puskesmas
dengan sasaran dan pusat perhatian pada masalah kesehatan
dan pemecahan masalah kesehatan individu.
2. Keluarga
Keluarga merupakan unit terkecil dari masyarakat yang terdiri
atas kepala keluarga, anggota keluarga lainnya yang berkumpul
dan tinggal dalam satu rumah tangga karena pertalian darah dan
ikatan perkawinan atau adopsi. Antara keluarga satu dan yang
lainya saling tergantung dan berinteraksi, bila salah satu atau
beberapa anggota keluarga mempunyai masalah kesehatan
maka akan berpengaruh terhadap anggota yang lainya dan
keluarga yang ada disekitarnya. Dari permasalahan tersebut,
maka keluarga merupakan fokus pelayanan kesehatan yang
strategis :
a. Keluarga sebagai lembaga yang perlu diperhitungkan
b. Keluarga mempunyai peran utama dalam pemeliharaan
kesehatan seluruh anggota keluarga
c. Masalah kesehatan dalam keluarga saling berkaitan

7
d. Keluarga sebagai tempat pengambilan keputusan dalam
perawatan kesehatan
e. Keluarga merupakan perantara yang efektif dalam berbagai
usaha usaha kesehatan masyarakat.

Prioritas pelayanan Perawatan Kesehatan Masyarakat


difokuskan pada keluarga rawan yaitu :
a. Keluarga yang belum terjangkau pelayanan kesehatan, yaitu
keluarga dengan: ibu hamil yang belum ANC, ibu nifas yang
persalinannya ditolong oleh dukun dan neonatusnya, balita
tertentu, penyakit kronis menular yang tidak bisa diintervensi
oleh program, penyakit endemis, penyakit kronis tidak
menular atau keluarga dengan kecacatan tertentu (mental
atau fisik).
b. Keluarga dengan resiko tinggi, yaitu keluarga dengan ibu
hamil yang memiliki masalah gizi, seperti anemia gizi berat
(HB kurang dari 8 gr%) ataupun Kurang Energi Kronis (KEK),
keluarga dengan ibu hamil resiko tinggi seperti perdarahan,
infeksi, hipertensi, keluarga dengan balita dengan BGM,
keluarga dengan neonates BBLR, keluarga dengan usia
lanjut jompo atau keluarga dengan kasus percobaan bunuh
diri.
c. Keluarga dengan tindak lanjut perawatan.
3. Kelompok khusus yaitu sekumpulan individu yang mempunyai
kesamaan : jenis kelamin, umur, permasalahan, kegiatan yang
terorganisasi yang sangat rawan terhadap masalah kesehatan
antara lain :
a. Kelompok khusus dengan kebutuhan kesehatan khusus
sebagai akibat perkembangan dan pertumbuhan seperti : ibu
hamil, bayi baru lahir, anak balita, anak usia sekolah dan usia
lansia atau lanjut usia.

8
b.Kelompok dengan kesehatan khusus yang memerlukan
pengawasan dan bimbingan serta asuhan keperawatan,
antara lain : kasus penyakit kelamin, tuberculosis, AIDS,
kusta dan lain lain.

D. Asumsi Keperawatan Kesehatan Komunitas


Asumsi mengenai keperawatan kesehatan komunitas yang
dikemukakan ANA (1980) yaitu keperawatan kesehatan komunitas
merupakan system pelayanan kesehatan yang kompleks,
keperawatan kesehatan komunitas merupakan subsistem pelayanan
kesehatan. Penentuan kebijakan kesehatan seharusnya melibatkan
penerima pelayanan, perawat dan klien membentuk hubungan kerja
sama yang menunjang pelayanan kesehatan, lingkungan mempunyai
pengaruh terhadap kesehatan klien, serta kesehatan menjadi
tanggung jawab setiap individu.

E. Karakteristik Keperawatan
Keperawatan komunitas memiliki beberapa karakteristik, yaitu
pelayanan keperawatan yang diberikan berorientasi kepada
pelayanan kelompok, fokus pelayanan utama adalah peningkatan
kesehatan dan pencegahan penyakit, asuhan keperawatan diberikan
secara komprehensif dan berkelanjutan dengan melibatkan partisipasi
klien/masyarakat, klien memiliki otonomi yang tinggi, fokus perhatian
dalam pelayanan keperawatan lebih kearah pelayanan pada kondisi
sehat, pelayanan memerlukan kolaborasi , perawat secara langsung
dapat mengkaji dan mengintervensi klien dan lingkungannya dan
pelayanan didasarkan pada kewaspadaan epidemiologi.

9
F. Prinsip Pemberian Pelayanan Keperawatan Komunitas.
Pada saat memberikan pelayanan kesehatan, perawat
komunitas harus rnempertimbangkan beberapa prinsip, yaitu
kemanfaatan dimana semua tindakan dalam asuhan keperawatan
harus memberikan manfaat yang besar bagi komunitas, pelayanan
keperawatan kesehatan komunitas dilakukan bekerjasama dengan
klien dalam waktu yang panjang dan bersifat berkelanjutan serta
melakukan kerjasama lintas program dan lintas sektoral, asuhan
keperawatan diberikan secara langsung mengkaji dan intervensi,
klien dan lingkungannya termasuk lingkungan sosial, ekonomi serta
fisik mempunyai tujuan utama peningkatan kesehatan, pelayanan
keperawatan komunitas juga harus memperhatikan prinsip keadilan
dimana tindakan yang dilakukan disesuaikan dengan kemampuan
atau kapasitas dari komunitas itu sendiri, prinsip yang lain yaitu
otonomi dimana klien atau komunitas diberi kebebasan dalam
memilih atau melaksanakan beberapa alternatif terbaik dalam
menyelesaikan masalah kesehatan yang ada.
Prinsip dasar lainnya dalam keperawatan kesehatan komunitas, yaitu:
1. Keluarga adalah unit utama dalam pelayanan kesehatan
masyarakat
2. Sasaran terdiri dari, individu, keluarga, kelompok dan masyarakat.
3. Perawat kesehatan bekerja dengan masyarakat bukan bekerja
untuk masyarakat
4. Pelayanan keperawatan yang diberikan lebih menekankan pada
upaya promotif dan preventif dengan tidak mengesampingkan
upaya kuratif dan rehabilitatif.
5. Dasar utama dalam pelayanan perawatan kesehatan masyarakat
adalah menggunakan pendekatan pemecahan masalah yang
dituangkan dalam proses keperawatan.
6. Kegiatan utama perawatan kesehatan komunitas adalah
dimasyarakat dan bukan di rumah sakit.

10
7. Klien adalah masyarakat secara keseluruhan baik yang sakit
maupun yang sehat.
8. Perawatan kesehatan masyarakat ditekankan kepada pembinaan
perilaku hidup sehat masyarakat.
9. Tujuan perawatan kesehatan komunitas adalah meningkatkan
fungsi kehidupan sehingga dapat meningkatkan derajat
kesehatan seoptimal mungkin.
10. Perawat kesehatan komunitas tidak bekerja secara sendiri tetapi
bekerja secara tim.
11. Sebagian besar waktu dari seorang perawat kesehatan komunitas
digunakan untuk kegiatan meningkatkan kesehatan, pencegahan
penyakit, melayani masyarakat yang sehat atau yang sakit,
penduduk sakit yang tidak berobat ke puskesmas, pasien yang
baru kembali dari rumah sakit.
12. Kunjungan rumah sangat penting.
13. Pendidikan kesehatan merupakan kegiatan utama.
14. Pelayanan perawatan kesehatan komunitas harus mengacu pada
sistem pelayanan kesehatan yang ada.
15. Pelaksanaan asuhan keperawatan dilakukan di institusi
pelayanan kesehatan yaitu puskesmas, institusi seperti sekolah,
panti, dan lainnya dimana keluarga sebagai unit pelayanan.

G. Tatanan Praktik Dalam Keperawatan KesehatanKomunitas.


Perawat kesehatan komunitas melakukan pekerjaan pada
berbagai posisi dengan fokus utama klien individu, keluarga, dan
komunitas. (Archer, 1976). Tatanan praktik dalam keperawatan
kesehatan komunitas sangat luas, karena pada semua tatanan
perawat komunitas dapat memberikan pelayanan dengan penekanan
tingkat pencegahan primer, sekunder dan tertier. Perawat yang
bekerja di komunitas dapat bekerja sebagai perawat keluarga,

11
perawat sekolah, perawat kesehatan kerja atau pegawai gerontology,
dengan penjelasan sebagai berikut :
1. Perawat Keluarga
Keperawatan kesehatan keluarga adalah tingkat keperawatan
tingkat kesehatan masyarakat yang dipusatkan pada keluarga
sebagai satu kesatuan yang dirawat dengan sehat sebagai tujuan
pelayanan dan perawatan sebagai upaya (Bailon dan Maglaya,
1978). Perawat keluarga adalah perawat teregistrasi dan telah
lulus dalam bidang keperawatan yang dipersiapkan untuk praktik
memberikan pelayanan individu dan keluarga disepanjang
rentang sehat sakit. Peran yang dilakukan perawat keluarga
adalah melaksanakan asuhan keperawatan keluarga,
berpartisipasi dan menggunakan hasil riset, mengembangkan dan
melaksanakan kebijakan dibidang kesehatan, kepemimpinan,
pendidikan, case management dan konsultasi.
2. Perawat Kesehatan Sekolah
Keperawatan sekolah adalah keperawatan yang difokuskan pada
anak ditatanan pendidikan guna memenuhi kebutuhan anak
dengan mengikut sertakan keluarga maupun masyarakat sekolah
dalam perencanaan pelayanan (Logan, BB, 1986). Fokus utama
perawat kesehatan sekolah adalah siswa dan lingkungannya dan
sasaran penunjang adalah guru dan kader.
3. Perawat Kesehatan Kerja
Perawatan kesehatan kerja adalah penerapan prinsip-prinsip
keperawatan dalam memelihara kelestarian kesehatan tenaga
kerja dalam segala bidang pekerjaan. Perawat kesehatan kerja
mengaplikasikan praktik keperawatan dalam upaya memenuhi
kebutuhan unik individu, kelompok dan masyarakat ditatanan
industri, pabrik, tempat kerja, tempat konstruksi, universitas dan
lain-lain.

12
4. Perawat Gerontologi
Perawatan gerontologi atau gerontik adalah ilmu yang
mempelajari dan memberikan pelayanan kepada orang lanjut usia
yang dapat terjadi diberbagai tatanan dan membantu orang lanjut
usia tersebut untuk mencapai dan mempertahankan fungsi yang
optimal. Lingkup praktik keperawatan gerontologi adalah
memberikan asuhan keperawatan, melaksanakan advokasi dan
bekerja untuk memaksimalkan kemampuan atau kemandirian
lanjut usia, meningkatkan dan mempertahankan kesehatan,
mencegah dan meminimalkan kecacatan dan menunjang proses
kematian yang bermartabat.

H. Sistem Rujukan
Adalah suatu sistem penyelenggaraan pelayanan kesehatan
yang melaksanakan pelimpahan tanggung jawab timbal balik
terhadap satu kasus penyakit atau masalah kesehatan secara vertikal
maupun horizontal. Pelayanan kesehatan masyarakat terdiri dari 3
bentuk yaitu:
1. Pelayanan kesehatan tingkat pertama ( primary health care )
Pelayanan kesehatan jenis ini diperlukan untuk masyarakat yang
sakit ringan dan masyarakat yang sehat untuk meningkatkan
kesehatan mereka atau promosi kesehatan. Oleh karena jumlah
kelompok ini didalam suatu populasi sangat besar ( lebih kurang
85% ), pelayanan yang diperlukan oleh kelompok ini bersifat
pelayanan kesehatan dasar ( basic health services ), atau juga
merupakan pelayanan kesehatan primer atau utama ( primary
health care ). Bentuk pelayanan ini di Indonesia adalah
puskesmas yaitu puskesmas pembantu, puskesmas keliling dan
balkesmas.

13
2. Pelayanan kesehatan tingkat kedua ( secondary health service )
Pelayanan kesehatan jenis ini diperlukan oleh kelompok
masyarakat yang memerlukan perawatan inap yang sudah tidak
dapat ditangani oleh pelayanan kesehatan primer. Bentuk
pelayanan ini misalnya rumah sakit tipe C dan D memerlukan
tersedianya tenaga tenaga spesialis.
3. Pelayanan kesehatan tingkat ketiga ( tertiary health service )
Pelayanan kesehatan ini diperlukan oleh kelompok masyarakat
atau pasien yang tidak dapat ditangani oleh pelayanan kesehatan
sekunder. Pelayanan sudah komplek dan memerlukan tenaga
tenaga super spesialis.

I. Tren dan Isu Keperawatan Komunitas.


Isu yang masih mungkin dihadapi keadaan geografi negara
Indonesia yang terdiri dari ribuan pulau yang terpencar-pencar,
merupakan salah satu tantangan dalam upaya pembangunan
nasional terutama dalam pembangunan kesehatan.
Pembangunan Kesehatan bertujuan untuk meningkatkan
kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang
agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang setinggi tingginya.
Selain itu pembangunan Kesehatan juga merupakan upaya untuk
memenuhi salah satu hak rakyat, yaitu hak untuk memperoleh
pelayanan kesehatan sesuai dengan amanat Undang Undang Dasar
1945 dan Undang Undang Nomor 23 tahun 1992 tentang kesehatan
Pembangunan kesehatan harus dipandang sebagai suatu investasi
untuk peningkatan kualitas sumber daya manusia, yang diukur
dengan Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Keadaan lain di
Negara Indonesia yang masih merupakan masalah yang harus
dihadapi dalam permasalahan Bidang Kesehatan meliputi :

14
1. Masih cukup tingginya disparitas status kesehatan antar tingkat
sosial-ekonomi.
Permasalahan pembangunan sosial dan budaya yang menjadi
perhatian utama antara lain adalah masih rendahnya derajat
kesehatan dan status gizi serta tingkat kesejahteraan sosial
masyarakat; masih rentannya ketahanan budaya dan belum
diberdayakannya kesenian dan pariwisata secara optimal; masih
rendahnya kedudukan dan peranan perempuan di berbagai
bidang kehidupan dan pembangunan; masih rendahnya
partisipasi aktif pemuda dalam pembangunan nasional, belum
membudayanya olahraga dan masih rendahnya prestasi
olahraga.
Berbagai permasalahan tersebut akan diatasi melalui
pelaksanaan berbagai program pembangunan yang mengacu
pada arah kebijakan sosial dan budaya yang telah diamanatkan
dalam GBHN 19992004. Strategi yang digunakan dalam
melaksanakan pembangunan bidang sosial dan budaya adalah
desentralisasi; peningkatan peran masyarakat termasuk dunia
usaha; pemberdayaan masyarakat termasuk pemberdayaan
perempuan dan keluarga; penguatan kelembagaan termasuk
peningkatan koordinasi antarsektor dan antarlembaga.
Lingkungan sosial budaya yang erat kaitannya dengan masalah
kesehatan harus dilihat dari segi kehidupan masyarakat secara
luas. Faktor-faktor keasyarakatan tersebuit antara lain struktur
sosial, ekonomi dan budaya. Ini meliputi kecerdasan rakyat,
kesadaran rakyat untuk memlihara kesehatan dirinya sendiri.
Makin bertambah tinggi tingkat pendidikan masyarakat kan
tercipta perilaku dan sikap yang baik terhadapa hidup sehat yang
menguntungkan uipaya kesehatan. Masyarakat agraris pada
umumnya lebih lamban menanggapi perubahan nilai sosila
budaya termasuk ekonomi, hingga sulit mengatasi masalah

15
kemiskinan maupun pengembangan sosial dan budaya, yang
justru berpengaruh pada sikap dan perilaku hidup sehat.
2. Mobilitas penduduk yang cukup tinggi ;
Upaya pengendalian pertumbuhan telah berhasil dengan baik
terutama melalui gerakan Keluarga Berencana. Namun
pertambahan jumlah penduduk dan perbandingan penduduk usia
muda yang masih besar, serta penyebaran peduduk yang masih
belum merata, menimbulkan masalah. Perbandingan jumlah
penduduk wanita dan pria, tidak akan banyak berubah dari
keadaan sekarang, yaitu 100 orang wanita terhadap 96,8 pria.
Jumlah penduduk berusia 40 tahun keatas, secara relatif akan
bertambah. Ini berarti perlunya peningkatan pelayanan untuk
penyakit-penyakit tidak menular seperti kanker, penyakit jantung,
dan penyakit degeneratif lainnya yang biasa diderita oleh
penduduk berusia 40 tahun keatas, yang relatif lebih mahal
pelayanannya dibandingkan dengan penyakit menular.
Dengan demikian ciri kependudukan di Indonesia sampai
sekarang masih cenderung bergerak lamban dari penduduk usia
muda ke arah penduduk usia tua. Karena itu upaya kesehatan
masih ditujukan terutama kepada penyakit-penyakit yang banyak
dideriita oleh anak-anak di bawah usia 5 tahun, dengan tidak
melupakan pula berbagai penyakit yang lazim diderita oleh
golongan umur produktif yang makin besar jumlahnya serta
perubahan ciri-ciri penyakit di masa akan datang
3. Kondisi kesehatan lingkungan masih rendah;
Pencemaran lingkungan dewasa ini selain terutama disebabkan
karena kebiasaan membuang kotoran yang tidak semestinya juga
disebabkan oleh pencemaran air dan tanah serta udara karena
bahan buangan industri, limbah pertanian dan pertambangan
serta pencemaran udara karena kenderaan bermotor.

16
Pencemaran makanan dan minuman dapat terjadi karena
hygiene dan sanitasi yang belum memadai, pemakaian bahan
tambahan, pemakaian pestisida untuk menyelamatkan produksi
pangan dan keadaan lingkungan yang makin tercemar.
Mengenai perumahan, bahwa dewasa ini masih banyak
penduduk menempati rumah dan pemukiman yang tidak layak,
yang merugikan kondisi kesehatan diri sendiri dan lingkungan.
4. Perilaku hidup sehat masyarakat yang masih rendah;
Berdasarkan batasan perilaku dari Skiner tersebut, maka perilaku
kesehatan adalah suatu respons seseorang (organisme) terhadap
stimulus objek yang berkaitan dengan sakit dan penyakit, sistem
pelayanan kesehatan, makanan dan minuman, serta lingkungan.
dari batasan ini, perilaku kesehatan dapat diklasifikasikan menjadi
tiga kelompok, yaitu :
a. Tidak merokok. merokok adalah kebiasaan jelek yang
mengakibatkan berbagai macam penyakit. Ironisnya
kebiasaan merokok ini, khususnya di Indonesia seolah-olah
sudah membudaya. Hampir 50% penduduk Indonesia usia
dewasa merokok. bahkan dari hasil suatu penelitian, sekitar
15% remaja kita telah merokok. inilah tantangan pendidikan
kesehatan kita.
b. Tidak minum-minuman keras dan narkoba. Kebiasaan
minuman keras dan mengkonsumsi narkoba (narkotik dan
bahan-bahan berbahaya lainnya) juga cenderung meningkat.
Sekitar 1% penduduk Indonesia dewasa diperkirakan sudah
mempunyai kebiasaan minuman keras ini.
Istirahat cukup. dengan meningkatnya kebutuhan hidup
akibat tuntutan untuk penyesuaian lingkungan modern,
mengharuskan orang untuk bekerja keras dan berlebihan,
sehingga kurang waktu istirahat. hal ini dapat juga
membahayakan kesehatan.Mengendalikan stres. Stres akan

17
terjadi pada siapa saja, dan akibatnya bermacam-macam
bagi kesehatan. Lebih-lebih sebagai akibat dari tuntutan
hidup yang keras seperti diuraikan di atas. Kecenderungan
stres akan meningkat pada setiap orang. stres tidak dapat
kita hindari, maka yang penting agar stres tidak
menyebabkan gangguan kesehatan, kita harus dapat
mengendalikan atau mengelola stres dengan kegiatan-
kegiatan yang positif.
c. Perilaku atau gaya hidup lain yang positif bagi kesehatan,
misalnya : tidak berganti-ganti pasangan dalam hubungan
seks, penyesuaian diri kita dengan lingkungan, dan
sebagainya. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) yaitu
Upaya untuk memberikan pengalaman belajar atau
menciptakan suatu kondisi bagi perorangan, keluarga,
kelompok dan masyarakat, dengan membuka jalur
komunikasi, memberikan informasi dan melakukan edukasi
untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku melalui
pendekatan pimpinan (advocacy), bina suasana (social
support) dan pemberdayaan masyarakat (empowerment)
sebagai suatu upaya untuk membantu masyarakat mengenali
dan mengetahui masalahnya sendiri, dalam tatanan rumah
tangga, agar dapat menerapkan cara-cara hidup sehat dalam
rangka menjaga, memelihara dan meningkatkan
kesehatannya.
5. Keterbatasan pelayanan kesehatan ; Dalam rangka pemerataan
pengembangan dan pembinaan kesehatan masyarakat,
khususnya yang berpenghasilan rendah, telah dibangun Pusat-
Pusat Kesehatan Masyarakat. Dewasa ini seluruh kecamatan
sudah mempunyai sekurang-kurangnya sebuah Puskesmas serta
beberapa Puskesmas Pembantu. Jangkauan upaya pelayanan
Puskesmas dan Puskemsas pemantu masih belum memadai

18
terutama di daerah pedesaan yang sulit perhubungannya atau
daerah terpencil. Untuk mengatasi itu diadakan Puskesmas
Keliling dan Polindes untuk membantu memberiakan pelayanan
kepeda penduduk. Namun belum semua desa bisa terjangkau.
Upaya pelayanan kesehatan yang mmenyeluruh dan terpadu
hanya mungkin diwujudkan jika sistem rujukan dikembangkan
dengan meningkatkan sarana dalam arti luas, yakni
pengembangan rumah sakit yang memenuhi syarat medis teknis
serta kejelasan tanggung jawab antara Puskesmas dan Rumah
sakit, baik pemerintah maupun swasta.
6. Jumlah tenaga kesehatan masih kurang merata, masih
rendahnya kualitas pelayanan kesehatan di Puskesmas dan
jaringannya, masih rendahnya kinerja SDM Kesehatan.
Secara umum dapat dikatakan bahwa baik tenaga medis maupun
tenaga paramedis jumlah dan mutunya serta pemerataannya
masih belum memadai. Hampir seluruh dokter dan sebagian
besar tenaga paramedis adalah pegawai negeri, sedangkan
banyak tenaga medis merangkap melayani usaha kesehatan
swasta. Hal ini dapat mengurangi mutu pelayanan kesehatan-
kesehatan pemerintah. Perbandingan jumlah dokter dan
paramedis serta tenaga kesehatan lainnya terhadap jumlah
penduduk masih jauh dari memuaskan. Pola ketenagaan untuk
unit-unit pelayanan kesehatan serta pendidikan dan latihannya
masih perlu dimantapkan.
Sistem pengelolaan tenaga kesehatan yang baru dirintis belum
sepenuhnya memungkinkan pembinaan tenaga kesehatan
berdasarkan sistem karier dan prestasi kerja. Dengan
meningkatnya kecepatan pembangunan bidang kesehatan sebagi
bagian dari pembangunan nsional, kiranya masalah ketenagaan
tersebut juga akan cenderung meningkat pula. Karena itu
masalah ketenagaan perlu mendapatkan prioritas penggarapan

19
baik untuk jangka pendek maupun menengah dan jangka
panjang.
7. Pemanfaatan fasilitas kesehatan yang ada belum optimal ;
Pencarian dan penggunaan sistem atau fasilitas pelayanan
kesehatan, atau sering disebut perilaku pencairan pengobatan
(health seeking behavior). Perilaku ini adalah menyangkut upaya
atau tindakan seseorang pada saat menderita penyakit dan atau
kecelakaan. tindakan atau perilaku ini dimulai dari mengobati
sendiri (self treatment) sampai mencari pengobatan ke luar
negeri.
Fasilitas kesehatan sebagi salah satu sumber daya kesehatan
sampai dewasa ini telah dikembangkan tahap demi tahap sesuai
dengan keperluan. Jumlah dan fungsi rumah sakit baik
pemerintah maupun swasta telah pula ditingkatkan. Peningkatan
rumah sakit ini merupakan salah satu kegiatan dari peningkatan
upaya kesehatan rujukan, yang dimaksudkan untuk lebih
menunjang upaya kesehatan Puskesmas. Demikian pula fasilitas
kesehatan lainnya seperti laboratorium , kantor, perumahan
dinas, fasilitas pendidikan dan latihan dan yang lainnya telah pula
ditingkatkan. Namun pamanfaatan terhadap fasiltas tersebut
masih belum optimal, hal ini dapat kita lihat dari sedikitnya jumlah
kunjungan rawat jalan di Puskesmas dibandingkan dengan
kunjungan ke praktek pribadi medis maupun paramedis. Selain itu
masih adanya pemanfaatan pengobatan pada praktik perdukunan
pada sebagain masyarakat di pedesaan.
8. Akses masyarakat untuk mencapai fasilitas kesehatan yang ada
belum-optimal.
Akses yang dimaksud adalah sarana pendukung seperti sarana
jalan dan transportasi yang masih belum baik dan kurang. Di
daerah terbelakang dan terpencil sampai saat ini untuk sarana
jalan dan transportasi dapat dikatakan kurang mendukung. Untuk

20
mencapai fasilitas kesehatan terkadang membutuhkan waktu
berhari-hari hanya untuk mengobati sakit sanak keluarga
masyarakat di desa terpencil tersebut. Permasalah ini tidak lepas
juga dengan letak geografis darah tersebut. Selain itu tidak
semua desa tertinggal atau terpencil ditempatkan petugas
kesehatan dikarenakan masih kurangnya tenaga kesehatan.
9. Peran lintas sektor dalam bidang kesehatan belum optimal.
Di antara faktor-faktor yang perlu mendapatkan perhatian dalam
pembangunan antara lain adalah kerja sama lintas sektor. Kerja
sama yang dimaksud adalah kerja sama berbagai sektor
pembangunan, kerjasama pemerintah dengan masyarakat
termasuk swasta. Yang masih perlu ditingkatkan adalah kerja
sama lintas sektor yang diselenggarakan oleh pemerintah dan
swasta, baik dari segi teknis opersional maupun administratif,
ketengaan dan kejelasan mekanisme kerja bahkan termasuk
aspek-aspek hukum yang dapat memantapkan kerja sama secara
luas. Kerja sama lintas sektor sering sukar diwujudkan jika kerja
sama tersebut tidak didasari oleh saling pengertian dan
keterbukaan yang mendalam antara komponen yang terlibat serta
tidak ada kejelasan tentang tujuan bersama. Peran yang harus
dilakukan oleh masing-masing komponen dalam kerja sama itu
dan mekanisme kerjanya perlu dirumuskan.

J. Tren Keperawatan Komunitas dan Implikasinya di Indonesia.


Perawatan kesehatan menurut Ruth B. Freeman (1961) adalah
sebagai suatu lapangan khusus di bidang kesehatan, keterampilan
hubungan antar manusia danketerampilan terorganisasi diterapkan
dalam hubungan yang serasi kepadaketerampilan anggota profesi
kesehatan lain dan kepada tenaga sosial demi untuk memelihara
kesehatan masyarakat. Oleh karenanya perawatan kesehatan
masyarakatditujukan kepada individu-individu, keluarga, kelompok-

21
kelompok yangmempengaruhi kesehatan terhadap keseluruhan
penduduk, peningkatan kesehatan, pemeliharaan kesehatan,
penyuluhan kesehatan, koordinasi dan pelayanankeperawatan
berkelanjutan dipergunakan dalam pendekatan yang
menyeluruhterhadap keluarga, kelompok dan masyarakat.
Pengembangan kesehatan masyarakat di Indonesia yang telah
dijalankanselama ini masih memperlihatkan adanya ketidaksesuaian
antara pendekatan pembangunan kesehatan masyarakat dengan
tanggapan masyarakat, manfaat yangdiperoleh masyarakat, dan
partisipasi masyarakat yang diharapkan. Meskipun didalam Undang-
undang No. 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan telah ditegaskan
bahwatujuan pembangunan kesehatan masyarakat salah satunya
adalah meningkatkankemandirian masyarakat dalam mengatasi
masalah kesehatannya. Oleh karena itu pemerintah maupun pihak-
pihak yang memiliki perhatian cukup besar terhadap pembangunan
kesehatan masyarakat termasuk perawat spesialis comunitas
perlumencoba mencari terobosan yang kreatif agar program-program
tersebut dapatdilaksanakan secara optimal dan
berkesinambungan.Salah satu intervensi keperawatan komunitas di
Indonesia yang belum banyak digali adalah kemampuan perawat
spesialis komunitas dalam membangun jejaringkemitraan di
masyarakat. Padahal, membina hubungan dan bekerja sama
denganelemen lain dalam masyarakat merupakan salah satu
pendekatan yang memiliki pengaruh signifikan pada keberhasilan
program pengembangan kesehatan masyarakat(Kahan & Goodstadt,
2001). Pada bagian lain Ervin (2002) menegaskan bahwa perawat
spesialis komunitas memiliki tugas yang sangat penting untuk
membangundan membina kemitraan dengan anggota masyarakat.
Bahkan Ervin mengatakan bahwa kemitraan merupakan tujuan utama
dalam konsep masyarakat sebagai sebuahsumber daya yang perlu
dioptimalkan (community-as-resource)dimana perawat spesialis

22
komunitas harus memiliki ketrampilan memahami dan bekerja
bersamaanggota masyarakat dalam menciptakan perubahan di
masyarakat. Terdapat limamodel kemitraan yang menurut anggapan
kami cenderung dapat dipahami sebagaisebuah ideologi kemitraan,
sebab model tersebut merupakan azas dan nafas kitadalam
membangun kemitraan dengan anggota masyarakat lainnya. Model
kemitraan tersebut antara lain:
1. Kepemimpinan (manageralism) (Rees, 2005),
2. Pluralism baru (new-pluralism)
3. Radikalisme berorientasi pada Negara (state-oriented radicalism)
4. Kewirausahaan (entrepreneurialism)
5. Dan membangun gerakan (movement-building) (Batsler dan
Randall,1992).
Berkaitan dengan praktik keperawatan komunitas di atas,
maka modelkemitraan yang sesuai untuk mengorganisasi elemen
masyarakat dalam upaya pengembangan derajat kesehatan
masyarakat dalam jangka panjang adalah modelkewirausahaan
(entrepreneurialism). Model kewirausahaan memiliki dua prinsip
utama, yaitu prinsip otonomi (autonomy) kemudian diterjemahkan
sebagai upaya advokasi masyarakat dan prinsip penentuan nasib
sendiri (self-determination) yangselanjutnya diterjemahkan sebagai
prinsip kewirausahaan.
Praktik keperawatanmandiri atau kelompok hubungannya
dengan anggota masyarakat dapat dipandangsebagai sebuah
institusi yang memiliki dua misi sekaligus, yaitu sebagai
institusiekonomi dan institusi yang dapat memberikan pembelaan
pada kepentinganmasyarakat terutama berkaitan dengan azas
keadilan sosial dan azas pemerataan bidang kesehatan. Oleh
karenanya praktik keperawatan sebagai institusi sangat terpengaruh
dengan dinamika perkembangan masyarakat (William, 2004;
Korsching& Allen, 2004), dan perkembangan kemasyarakatan

23
tentunya juga akanmempengaruhi bentuk dan konteks kemitraan
yang berpeluang dikembangkan(Robinson, 2005) sesuai dengan
slogan National Council for Voluntary Organizations(NCVO) yang
berbunyi : New Times, New Challenges (Batsler dan Randall, 1992).
Pada bagian lain, saat ini mulai terlihat kecenderungan adanya
perubahan pola permintaan pelayanan kesehatan pada golongan
masyarakat tertentu dari pelayanan kesehatan tradisional di rumah
sakit beralih ke pelayanan keperawatan dirumah disebabkan karena
terjadinya peningkatan pembiayaan kesehatan yang cukup besar
dibanding sebelumnya (Depkes RI, 2004a, 2004b; Sharkey, 2000;
MacAdam,2000).Sedangkan secara filosofis, saat ini telah terjadi
perubahan paradigma sakit yangmenitikberatkan pada upaya kuratif
ke arah paradigma sehat yang melihat penyakitdan gejala sebagai
informasi dan bukan sebagai fokus pelayanan (Cohen, 1996).
Sehingga situasi tersebut dapat dijadikan peluang untuk
mengembangkan praktik keperawatan komunitas beserta pendekatan
kemitraan yang sesuai di Indonesia.

24
BAB III
TINJAUAN KASUS

ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS DESA RINGINANOM


TABULASI HASIL PENGKAJIAN KEPERAWATAN MASYARAKAT

A. Data Umum/Data Sekunder


1. Data geografi
a. Lokasi
Dusun : Kiringan
Desa : Ringinanom
Kecamatan : Tempuran
Kabupaten : Magelang
Propinsi : Jawa Tengah
Tgl Survey : 31 Maret 2015
b. Luas wilayah : 615,5 Ha.
c. Batas daerah/wilayah :
- Utara : Sido Agung, Tempuran
- Selatan : Tegal Arum, Borobudur
- Barat : Sidomulyo,Salaman
- Timur : Ringin Putih, Borobudur
d. Jumlah Penduduk : 1047 jiwa
- Laki-laki : 534 jiwa
- Perempuan : 513 jiwa

B. Data Primer
1. Kependudukan :
a. Jumlah Kepala Keluarga : 60 KK
b. Jumlah Penduduk : 229 jiwa
1) Laki-laki : 127 jiwa
2) Perempuan : 102 jiwa
c. Luas wilayah : 615,5 Ha.

25
d. Distribusi penduduk menurut kelompok umur dan jenis kelamin

No Kelompok Umur L P Jumlah %


1. 0 11 Bulan 4 - 4 1,75
2. 1 4 tahun 13 5 18 7,86
3. 5 6 tahun 6 5 11 4,8
4. 7 14 tahun 21 14 35 15,3
5. 15 49 tahun 56 61 117 51,1
6. 50 60 tahun 20 13 33 14,41
7. 60 tahun ke atas 7 4 11 4,8
Jumlah 127 102 229 100

e. Distribusi penduduk menurut tingkat pendidikan

No Tingkat Pendidikan Jumlah %


1. Tidak pernah sekolah 23 10,04
2. Belum sekolah 33 14,41
3. Tidak tamat SD 5 2,18
4. Belum tamat SD 31 13,3
5. Tamat SD/sederajat 96 41,92
6. Tamat SLTP/sederajat 33 14,41
7. Tamat SLTA/sederajat 8 3.5
8. Tamat perguruan tinggi/Akademi - -
Jumlah 229 100

f. Distribusi penduduk menurut agama/kepercayaan

No Agama/ Kepercayaan Jumlah %


1. Islam 229 100
2. Kristen/Katolik -
3. Hindu -
4. Budha -
5. Lain-lain -

26
g. Distribusi penduduk menurut mata pencaharian

No Mata Pencaharian Jumlah %


1. Petani 16 15,53
2. Pedagang 5 4,85
3. Peternak 5 4,85
4. Pengusaha industri - -
5. Pekerja buruh kasar 36 34,95
6. Pengrajin - -
7. PNS (ABRI/Sipil) - -
8. Karyawan swasta 22 21,36
9. Pensiunan 1 0,97
10. Lain-lain (Sebutkan) 18 17,48
Jumlah 103 100

2. Status Kesehatan
a. Kesakitan
1) Jumlah orang sakit (1 bulan) : 16 jiwa
2) Proporsi penyakit
a) ISPA : 11 jiwa (68,75 %)
b) Hipertensi : 2. jiwa (12,50%)
c) Rheumatik : 3 .jiwa (18,75%)
3) Yang termasuk penyakit menular : 11 kasus ( 68,75%)
4) Pengobatan:
a) Tidak berobat : -
b) Pengobatan alternatif : -
c) Yankes swasta : 6%
d) Puskesmas/RSUD : 5%
5) Warga yg memiliki Jaminan Pemeliharaan (Pembiayaan)
Kesehatan:165 jiwa (72,05 %)
6) Jenis Jaminan Pembiayaan Kesehatan yang dimiliki:
a) BPJS/Jamkesda : 165 jiwa (100 %)
b) Askes Pegawai/Jamsostek : ......-....jiwa (.....-...%)
c) Mandiri (JPKM), Tabulin, dll : ......-....jiwa (.....-...%)

27
b. Kematian (dalam satu tahun yang lalu)

No Kematian Jumlah
1. Umum 1
2. Bayi -
3. Anak balita -
4. Ibu maternal -

3. Pelayanan Kesehatan
a. KIA
1) Kehamilan
a) Jumlah Ibu Hamil : 3 jiwa
b) Paritas kehamilan

No Paritas Jumlah %
1. Primigravida (hamil I) 1 33,33
2. Multigravida (hamil II-IV) 2 66,67
3. Grande Multigravida (hamil >IV) - -

c) Usia kehamilan

No. Usia kehamilan Jumlah %


1. 1-3 bulan - -
2. 4-6 bulan 1 33,33
3. 7-8 bulan 1 33,33
4. > 9 bulan 1 33,33

d) Tempat pemeriksaan kehamilan:


1) Puskesmas/Poskesdes : 1 jiwa
2) Yankes swasta : 2 jiwa
3) Posyandu : - jiwa
4) RS : - jiwa

28
e) Frekuensi pemeriksaan kehamilan

No. Frekuensi Periksa Hamil Jumlah


1. 1 kali -
2. 2 kali 1
3. 3 kali 1
4. > 4 kali 1
Belum pernah periksa : - Jiwa
f) Imunisasi TT (kehamilan)
TT 1 : 3 jiwa
TT 2 : 3 jiwa
g) Ibuhamil peserta Tabulin :
Ya : - jiwa
Tidak : - jiwa.
h) Minum tablet Fe secara teratur: 3 jiwa ( 100%)
i) Periksa Hb
Ya : 2 jiwa
Tidak : 1jiwa
j) Periksa Golongan Darah :
Ya : 1 jiwa
Tidak : 2jiwa
k) Ibu hamil pernah mengalami keluhan kesehatan selama
kehamilan.
Ya : -jiwa
Tidak : 3 jiwa

2) Persalinan (memiliki bayi berumur maksimal 11 bulan 29 hari)


a) Jumlah bayi lahir hidup :4jiwa
b) Jumlah bayi lahir mati :-jiwa
c) Jumlah kelahiran BBLR :-jiwa
d) Pertolongan persalinan
(1) Tenaga Kesehatan :4jiwa
(2) Dukun bayi terlatih : - jiwa

29
e) Bayi diberi ASI ekslusif (ASI saja hingga usia 6 bulan)
(1) Ya : 2 jiwa (50%)
(2) Tidak :2 jiwa (50%)
f) Imunisasi bayi
(1) BCG :3jiwa ( 75 %)
(2) Hepatitis B I : 3jiwa ( 75 %)
(3) DPT I+ HepB II :2 jiwa ( 50 %)
DPT II + HepB III :2 jiwa ( 50 %)
DPT III + Hep IV :1 jiwa ( 25 %)
(4) Polio I :2 jiwa ( 50 %)
Polio II :2 jiwa ( 50 %)
Polio III :2 jiwa ( 50 %)
Polio IV :1 jiwa ( 25 %)
(5) Campak :- jiwa ( - %)
g) Balita (umur 0 5 tahun kurang 1 hari)
(1) Jumlah Balita :22Balita
(2) Jumlah Balita yang punya KMS : 20 Balita (90,90 %)
(3) Jumlah Balita yang ditimbang bulan ini :12 balita
(54,54 %)
(4) Gizi balita.
Baik : 19 Balita (86,37%)
Kurang :1 Balita (4,55%)
Buruk :- Balita ( - %)
(5) Balita yang mendapatkan Kapsul Vitamin A :18 jiwa
(81,81%)
(6) Balita diberi ASI (umur max 2 tahun)
Ya : 13 Balita ( 59,1 %)
Tidak : - Balita ( - %)
(7) Balita dengan gangguan kebiasaan makan
: 2 Balita (9,1 %)

30
3) Keluarga Berencana (KB)
a) PUS (15 49 tahun) : 27 pasang
b) PUS ber-KB (Akseptor) : 16 pasang ( 59,26 %)
c) Jenis Alat/Obat Kontrasepsi yang digunakan
(1) Kondom : - pasang ( - %)
(2) Suntik : 13 pasang (81,25 %)
(3) Susuk : 2 pasang ( 12,5 %)
(4) Steril : - pasang ( -%)
(5) P i l : 1 pasang (6,25%)
(6) IUD : - pasang ( - %)
(7) Lain-lain : - pasang ( - %)
d) Tempat pelayanan KB:
(1) Posyandu/Polindes/Poskesdes : - jiwa
(2) Puskesmas/Pustu : 2 jiwa
(3) Bidan/dokter/Praktek swasta : 14 jiwa

4. Industri Rumah Tangga


a. Jumlah keluarga yang memiliki industri rumah tangga makanan dan
minuman : 8 keluarga (13,33%)
b. Industri rumah tangga pernah diperiksa : 2 keluarga ( 25%)
c. Belum pernah diperiksa : 6 keluarga (75%)

5. P2M
a. Jumlah Anggota keluarga yang menderita demam diduga
Malaria/DBD : - jiwa
b. Bila ada yang demam, yang sudah diperiksa di Laboratorium ada: -
jiwa

6. Perkesmas
a. Jumlah anggota keluarga yang sakit dan dirawat di rumah : - jiwa.
1) Di rawat oleh keluarga :- jiwa
2) Di rawat oleh tenaga kesehatan :- jiwa

31
b. Keluarga memiliki kotak P3K
1) Ya :- KK
2) Tidak : 60 KK
c. Anggota keluarga menderita kelainan jiwa
1) Ya :- jiwa
2) Tidak : 229 jiwa
d. Pengobatan
1) Pelayanan Kesehatan :- jiwa
2) Tidak berobat :- jiwa
3) Di pasung :- jiwa

7. Laboratorium
a. Anggota keluarga yang diperiksa di laboratorium
1) Ya :- jiwa
2) Tidak : 229 jiwa
b. Jenis Pemeriksaan
1) Urine :- jiwa
2) Tinja :- jiwa
3) Darah :- jiwa
4) Lain-lain :- jiwa

8. Perilaku Kesehatan
Penilaian Strata PHBS

No. Strata Jumlah KK %


1. Sehat Pratama 8 13,33
2. Sehat Madya 37 61,67
3. Sehat Utama 15 25
4. Sehat Paripurna - -
Jumlah 60 100

32
C. Pengkajian
Pengkajian Komunitas Menurut Betty Neuman
1. Perilaku kebersihan diri
a. Frekuensi mandi :
1) <2x/hari : 2KK(3,33%)
2) > 2x/ hari : 58 KK ( 96,67%)
b. Tempat mandi
1) KM sendiri : 32 KK( 53,33%)
2) Pancuran : - KK ( - % )
3) MCK umum : - KK ( - % )
4) Sungai : 28 KK ( 46,66%)
c. Pengguanaan sabun
1) Ya : 55 KK ( 91,67%)
2) Tidak : 5 KK ( 8,33% )
d. Kebiasaan menggosok gigi
1) Ya ( 2x/hari) : 60 KK ( 100%)
2) Tidak ( <2x/hari) : - KK ( -%)
e. Jumlah sikat gigi sesuai dengan jumlah anggota keluarga
1) Ya : 60 KK
2) Tidak : - KK

2. Perilaku BAB
a. Kebiasaan BAB
1) Jamban/ WC : 29 KK ( 48,33%)
2) Sungai : 31 KK ( 51.67%)
3) Kolam ikan : - KK
4) Kebun : - KK
b. Alasan BAB tidak di jamban
1) Tidak punya jamban/WC : 27 KK ( 87,1%)
2) Lokasi jauh : - KK ( - %)
3) Sulit air : 1 KK ( 3,2 % )
4) Tidak terbiasa : 3 KK ( 9,68%)

33
3. Perilaku Mengambil Air Minum
a. Sumber air minum
1) PMA : - KK
2) Sumur : 60 KK ( 100%)
b. Kebiasaan masak air
1) Ya : 60 KK ( 100% )
2) Tidak : - KK ( -% )

4. Perilaku Mengganti Pakaian


a. Kebiasaaan mengganti pakaian perhari
1) 1 Kali : 12 KK ( 20 % )
2) 2 Kali : 42 KK ( 70 % )
3) Lebih dari 2 kali : 6 KK ( 10 % )
b. Kebiasaan Menggantung baju
1) Ya : 46 KK ( 76,67 % )
2) Tidak : 14 KK ( 23.33 % )

5. Perilaku Membersihkan Rumah


a. Membersihkan rumah dalam sehari :
1) 1 kali : 21 KK ( 35% )
2) 2 kali : 21 KK ( 35% )
3) 3 kali atau lebih : 5 KK ( 8,33% )
4) Tidak teratur : 13 KK ( 21,67% )
b. Memberihkan sarang laba-laba
1) 1 bulan sekali : 3 KK ( 5% )
2) 1 bulan sekali : 9 KK ( 15% )
3) > 1 bulan sekali : 5 KK ( 8,33% )
4) Tidak teratur : 43 KK (71,67% )
c. Membersihkan tempat penampungan air
1) 2 kali/minggu : 30 KK ( 50% )
2) > 2 kali/minggu : 30 KK ( 50% )
d. Kebiasaan membuka jendela setiap hari :
1) Ya : 14 KK ( 23,33% )
2) Tidak : 46 KK ( 76,67% )

34
6. Perilaku Mencuci Tangan
a. Cuci tangan pakai sabun sebelum makan
1) Ya : 22 KK ( 36,67% )
2) Tidak : 38 KK ( 63,33% )
b. Cuci tangan pakai sabun setelah BAB
1) Ya : 34 KK ( 56,67% )
2) Tidak : 26 KK ( 43,33% )

7. Perilaku Merokok dan Minum Minuman Keras


a. Ada anggota keluarga yang memiliki kebiasaan merokok
1) Ada : 42 KK ( 70% )
2) Tidak : 18 KK ( 30% )
b. Merokok didalam ruangan atau dalam rumah
1) Ya : 41 KK ( 97,62% )
2) Tidak : 19 KK ( 2,38% )
c. Ada anggota yang memiliki kebiasaan minum minuman keras
1) Ya : - KK (-% )
2) Tidak : 60 KK (100% )

8. Keluarga Sadar Gizi(KADARZI)


a. Hasil Kadarzi
No Indikator Kadarzi Ya % Tidak % Jumlah
(KK) (KK) (KK)
1 Keluarga makan 41 68,33 19 31,67 60
aneka ragam
makanan
2 Keluarga 24 40 36 60 60
bumil/balita
memantau keshtn
& pertumbuhan
dng cara
menimbang BB

35
3 Keluarga gunakan 57 95 3 5 60
garam yodium dlm
makanan sehari-
hari
4 Ibu memberi ASI 26 43,33 34 56,67 60
smpai bayi
berumur 6 bln
5 Anggota keluarga 20 33,33 40 66,67 60
sdh mendapat
suplemen

b. Status Keluarga Kadarzi

NO Keluarga Jumlah %
1 Sadar Gizi 46 76,67
2 Blm Sadar Gizi 14 23,33

9. Lingkungan
a. Perumahan (jumlah rumah : 59 rumah )

No Variabel Jumlah %
1 Rumah Sehat 22 37,29 %
2 Rumah belum sehat 37 62,71 %
Total 59 100 %

b. Rangkuman Data Penilaian Lingkungan


Sarana Sanitasi
No Variabel MS % TMS % Tdk % To %
Skor Skor ada tal
2 1 Skor 0
1 Membuang 24 40 12 20 24 40 60 100
kotoran / BAB
2 Penyediaan 32 53,33 21 35 7 11,7 60 100
Air Bersih

36
3 Pembuangan 23 38,33 17 28,33 20 33,34 60 100
Sampah ,
4 Pembuangan 10 16,67 28 46,66 22 36,7 60 100
Air Limbah
5 Keadaan 11 18,33 26 43,33 23 38,34 60 100
Jendela,)

6 Lubang asap 6 1 25 41,67 29 48,33 60 100


dapur
7 Ruang tidur 12 20 44 73,33 4 6,67 60 100

c. Kualitas Lingkungan

Ya Jumlah
No Variabel % Tidak %
(KK) %
1 Angka bebas Jentik 43 71,67 17 28,33 100
2 Bebas tikus 27 45 33 55 100
3 Bebas lalat 37 61,67 23 38,33 100
4 Angka pekarangan 26 43,33 34 56,67 100
penduduk bersih
5 Pekarangan yg di 16 26,67 44 73,33 100
manfaatkan
6 Angka kandang 17 28,33 43 71,67 100

10. Sosial Ekonomi Budayadan Pengetahuan Masyarakat


a. Rata-rata penghasilan keluarga per bulan : Rp.881.000,-
b. Pengetahuan masyarakat tentang kesehatan

No Pertanyaan Ya % Tidak %
1 Adakah organisasi sosial yg di 41 68,33 19 31,67
ikuti ya
2 Tahukah tentang desa siaga - - 60 100
3 Tahukah forum kesehatan desa 1 1,67 59 98,33
4 Tahukah tentang ambulan desa 3 5 57 95

37
5 Tahukah tentang manfaat 4 6,67 56 93,33
poskesdes
6 Tahukah tentang manfaat 60 100 - -
posyandu
7 Tahukah tentang adanya 7 11,67 53 88,33
penyuluhan kesehatan
8 Tahukah tentang malaria 16 26,67 44 73,33
9 Tahukah tentang TBC 31 51,67 29 48,33
10 Tahukah tentang ISPA, 41 68,33 19 31,67
11 Tahukah tentang Diare 53 88,33 7 11,67
12 Tahukah tentang hipertensi 36 60 24 40
13 Tahukah tentang DBD 41 68,33 19 31,67
14 Tahukah tentang Flu 8 13,33 52 86,67
Burung/Babi
15 Tahukah tentang P3K 14 23,33 46 76,67
16 Tahukah tentang 3 5 57 95
kesiapsiagaan bencana

11. Sarana Pelayanan di Desa

No Pertanyaan Ya % Tidak %
1 Termasuk Desa Siaga - - 60 100
2 Ada Bidan di desa 39 65 21 35
3 Ada Poskesdes/PKD 3 5 57 95
4 Ada Forum Kesehatan Desa 1 1,66 59 98,34
5 Ada Ambulan Desa 2 3.33 58 96,67
6 Ada Posyandu Lansia 3 5 57 95
7 Lain_lain sebutkan - - - -

38
12. Kegiatan Kelompok Remaja Mengisi Waktu Luang
No Pertanyaan Ya % Tidak %
1 Kumpul_kumpul 14 31,81 30 68,18
2 Mengikuti kursus - - - -
3 Olah Raga 3 6,82 41 93,18
4 Remaja Masjid/Gereja 4 9,09 40 90,91
5 Karang Taruna - - -
6 Lain-lain 1 2,27 43 97,73

D. Analisa Data
Masalah
Data
Kesehatan
Angka Kejadian ISPA = 68,75 % ISPA
Frekuensi membersihkan sarang laba-laba, tidak
teratur= 71,67%, Lebih dari sebulan sekali =8,33%,
Sebulan sekali = 15 %, kurang dari sebulan = 5 %
Perilaku merokok 70 %
Pengetahuan tentang ISPA, ya= 68,33 % tidak
31,67%
Pengetahuan forum kesehatan desa, ya= 18,9%,
tidak = 81,1%
Angka kejadian Gizi Kurang = 11,11 % Gizi Kurang
Pengetahuan tentang poskesdes, ya =34,75 %,
tidak = 65,24 %,
Pengetahuan tentang manfaat posyandu, ya = 86
%, tidak 14 %
Keluarga dengan belum sadar gizi 39,64%
Pemanfaatan pekarangan = 73,33%
Rumah belum sehat = 62%
Angka kejadian Hipertensi = 12, 5 % Hipertensi
Pengetahuan tentang hipertensi, ya= 61,58%, tidak=
38%
Kebiasaan makan asin dan berlemak = %
Kegiatan olah raga = %

39
Rumah tidak punya jamban = 40% Resiko Diare
Tidak punya pembuangan sampah = 33,44 %,
Kandang ternak menempel dengan rumah
penduduk = 71,7 %
Pembuangan limbah tidak memenuhi syarat = 73,5
%
Keluarga tidak sadar gizi = 56,7 %
Kebiasaan BAB di sungai = 60 %
Buang sampah sembarangan = 61,7 %
Cuci tangan tidak pakai sabun = 63,33 %
Langkah berikutnya adalah memprioritaskan masalah dengan Metode Hanllon
Kualitatif dengan kriteria USG sebagai berikut :
Urgency
A B C D
MASALAH HIPERTE ISPA GIZI RESTI TOTAL
NSI KURANG DIARE
A
+ + + 3
HIPERTENSI

B
- + + 2
ISPA

C
- - + 1
GIZI KURANG

D
- - - 0
RESTI DIARE

TOTAL
3 2 1 0
VERTIKAL

TOTAL
3 2 1 0
HORISONTAL

TOTAL 6 4 2 0

40
Seriousness
A B C D
MASALAH HIPERTE ISPA GIZI RESTI TOTAL
NSI KURANG DIARE
A
+ + + 3
HIPERTENSI

B
- - + 1
ISPA

C
- + + 2
GIZI KURANG

D
- - - 0
RESTI DIARE

TOTAL
3 1 2 0
VERTIKAL

TOTAL
3 1 2 0
HORISONTAL

TOTAL 6 2 4 0

41
Growth
A B C D
MASALAH HIPERTE ISPA GIZI RESTI TOTAL
NSI KURANG DIARE
A
+ - + 2
HIPERTENSI

B
- - + 1
ISPA

C
+ + + 3
GIZI KURANG

D
- - - 0
RESTI DIARE

TOTAL
2 1 3 0
VERTIKAL

TOTAL
2 1 3 0
HORISONTAL

TOTAL 4 2 6 0

42
Berdasarkan metode Hanllon di dapat Prioritas masalah sebagai
berikut:

Masalah U S G Total Prioritas

A. Hipertensi 6 6 4 16 I

B. Ispa 4 2 2 8 III

C. Gizi Kurang 2 4 6 12 II

D. Resiko Diare 0 0 0 0 IV

E. Diagnosa Keperawatan
1. Gangguan Masalah hipertensi pada wargadi Desa Ringinanom
berhubungan dengan pola hidup yang tidak sehat ditandai dengan Angka
kejadian Hipertensi (12,5 %), Pengetahuan tentang hipertensi (61,58%),
Kebiasaan makan asin dan berlemak ,Kegiatan olah raga (0%)
2. Gangguan gizi kurang pada warga di Desa Ringinanom berhubungan
dengan faktor lingkungan dan perilaku yang tidak sehat ditandai dengan
Angka kejadian Gizi Kurang (11,11 %), Pengetahuan tentang poskesdes,
(tidak = 95 %), Pengetahuan tentang manfaat posyandu, (tidak 14 %),
Keluarga belum sadar gizi (39,64%).
3. Gangguan masalah ISPA pada warga di Desa Ringinanom berhubungan
dengan perilaku masyarakat yang kurang sehat ditandai dengan Angka
Kejadian ISPA ( 68,75 %),Frekuensi membersihkan sarang laba-laba,
tidak teratur (71,67%), Lebih dari sebulan sekali (8,33%),Perilaku
merokok 70 %, Pengetahuan tentang ISPA tidak (31,67%),Pengetahuan
forum kesehatan desa, tidak (81,1%)

43
4. Resiko tinggi diare berhubungan dengan lingkungan dan prilaku yang
tidak sehat ditandai dengan Rumah tidak punya jamban ( 40%), Tidak
punya pembuangan sampah (33,44 %), Kandang ternak menempel
dengan rumah penduduk (71,7 %), Pembuangan limbah tidak memenuhi
syarat (73,5 %), Keluarga tidak sadar gizi (56,7 %),Kebiasaan BAB di
sungai (60 %),Buang sampah sembarangan (61,7 %),Cuci tangan tidak
pakai sabun (63,33 %), Rumah belum sehat (62%)

F. Perencanaan Keperawatan Komunitas


1. Gangguan Masalah hipertensi pada wargadi Desa Ringinanom
berhubungan dengan pola hidup yang tidak sehat ditandai dengan Angka
kejadian Hipertensi (12,5 %), Pengetahuan tentang hipertensi, tidak
(38%). Kebiasaan makan asin dan berlemak, kegiatan olah raga (0%)
a. Tujuan Umum
Menurunkan angka kejadian hipertensi di wilayah Desa Ringin
Anom
b. Tujuan Khusus
1) Meningkatkan pengertahuan masyarakat tentang hipertensi
2) Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk selalu mengukur
tekanan darahnya secara teratur
c. Intervensi
1) Penkes pada kader kesehatan tentang Hipertensi
2) Penkes pada warga masyarakat mengenai Hipertensi
3) Membuat poster Hipertensi
4) Membuat posbindu untuk mangetasi permasalahan hipertensi

2. Gangguan gizi kurang pada warga di Desa Ringin Anom berhubungan


dengan faktor lingkungan dan perilaku yang tidak seha ditandai dengan
Angka kejadian Gizi Kurang = 11,11 %, Pengetahuan tentang
poskesdes, tidak ( 65,24 %), Pengetahuan tentang manfaat posyandu,
tidak (14%) , Keluarga dengan belum sadar gizi 39,64%.

44
a. Tujuan umum
Menurunkan angka kejadian gizi kurang di wilayah Desa Ringin
Anom
b. Tujuan Khusus
1) Meningkatkan pengertahuan masyarakat tentang Gizi Sembang
2) Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk selalu memeriksakan
balita rutin di posyandu
c. Intervensi
1) Penkes pada kader kesehatan tentang Gizi Seimbang
2) Penkes pada warga masyarakat mengenai Gizi Seimbang
3) Membuat poster Gerakan Makan Gizi Seimbang
4) Kerjasama lintas sektor dalam kegiatan pemberian makan
tambahan bagi balita gizi kurang

3. Tingginya angka kejadian ISPA di Desa Ringin Anom berhubungan


dengan perilaku masyarakat yang tidak mendukung dan pengetahuan
masyarakat yang kurang ditandai Angka Kejadian ISPA = 61,53 %,
Perilaku merokok 60,97 % dan Pengetahuan tentang ISPA, tidak 50%
a. Tujuan umum
Menurunkan angka kejadian ISPA di Desa Ringin Anom
b. Tujuan Khusus
1) Meningkatkan pengertahuan masyarakat tentang ISPA
2) Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk tidak merokok
3) Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk membersihkan
sarang laba-laba
c. Intervensi
1) Penkes pada kader kesehatan tentang ISPA
2) Penkes pada warga masyarakat mengenai ISPA
3) Penkes pada warga masyarakat mengenai bahaya merokok
4) Membuat poster anti merokok
5) Kerja bakti masyarakat dalam membersihkan lingkungan

45
4. Resiko tinggi diare berhubungan dengan lingkungan dan prilaku yang
tidak sehat ditandai dengan Rumah tidak punya jamban = 40%, Tidak
punya pembuangan sampah = 33,44 %, Kandang ternak menempel
dengan rumah penduduk = 71,7 %, Pembuangan limbah tidak memenuhi
syarat = 73,5 %, Keluarga tidak sadar gizi = 56,7 %,Kebiasaan BAB di
sungai = 60 %,Buang sampah sembarangan = 61,7 %,Cuci tangan tidak
pakai sabun = 63,33 %, Rumah belum sehat = 62%
a. Tujuan umum
Tidak terjadi kejadian penyakit diare di wilayah Desa Ringin Anom
b. Tujuan Khusus
1) Meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang diare
2) Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk berperilaku hidup
bersih dan sehat.
c. Intervensi
1) Penkes pada warga masyarakat mengenai diare
2) Menganjurkan untuk selalu ber-PHBS
3) Kerja bakti masyarakat dalam membersihkan lingkungan

46
BAB IV
PEMBAHASAN

A. Persiapan Pengambilan Data


Pada tahap ini , kami mempersiapkan formulir survey dan
sekaligus menyamakan persepsi dengan keluarga sehingga
mendapatkan data dengan mudah. Masyarakat Desa Ringinanom
Kecamatan Tempuran Kabupaten Magelang dapat menerima
kehadiran kami dengan baik dan memberikan keterangan yang
dibutuhkan.

B. Tabulasi/ Analisa Data


Tahap kedua kami melakukan tabulasi, identifikasi dan analisa
data tentang :
1. Penyakit
2. Perilaku
3. Lingkungan
4. Pelayanan kesehatan

C. Diagnosa
Setelah dilakukan analisa data, maka kami prioritaskan dengan
metode Hanllon sehingga muncul diagnosa keperawatan sebagai
berikut ;
1. Gangguan Masalah hipertensi pada warga di Desa Ringinanom
berhubungan dengan pola hidup yang tidak sehat ditandai dengan
Angka kejadian Hipertensi (12,5 %), Pengetahuan tentang
hipertensi ( 61,58%), Kegiatan olah raga (0 %).
2. Gangguan gizi kurang pada warga di Desa Ringinanom
berhubungan dengan faktor lingkungan dan perilaku yang tidak
sehat ditandai dengan Angka kejadian Gizi Kurang (11,11 %),

47
Pengetahuan tentang poskesdes (34,75 %), Pengetahuan tentang
manfaat posyandu (86 %), Keluarga dengan belum sadar gizi
(39,64%).
3. Gangguan masalah ISPA pada warga di Desa Ringinanom
berhubungan dengan perilaku masyarakat yang kurang sehat
ditandai dengan Angka Kejadian ISPA (68,75%),Frekuensi
membersihkan sarang laba-laba, tidak teratur (71,67%), Lebih dari
sebulan sekali (8,33%), Perilaku merokok (70%), Pengetahuan
tentang ISPA (68,33%),Pengetahuan forum kesehatan desa
(18,9%).
4. Resiko tinggi diare berhubungan dengan lingkungan dan prilaku
yang tidak sehat ditandai dengan Rumah tidak punya jamban
(40%), Tidak punya pembuangan sampah (33,44%), Kandang
ternak menempel dengan rumah penduduk (71,7%), Pembuangan
limbah tidak memenuhi syarat (73,5%), Keluarga tidak sadar gizi
(56,7%),Kebiasaan BAB di sungai (60%),Buang sampah
sembarangan (61,7%),Cuci tangan tidak pakai sabun (63,33%),
Rumah belum sehat (62%).

D. Rencana Tindakan.
Dari beberapa diagnosa yang muncul, selanjutnya
merencanakan tindakan keperawatan sebagai berikut :
1. Diagnosa I
a. Tujuan
1) Menurunkan angka kejadian hipertensi di wilayah Desa
Ringinanom
2) Meningkatkanpengertahuan masyarakat tentang
hipertensi
3) Memberikan pengertian pada masyarakat tentang
pentingnya mengukur tekanan darah secara rutin.

48
b. Intervensi
1) Penkes pada kader kesehatan tentang Hipertensi
2) Penkes pada warga masyarakat mengenai Hipertensi
3) Membuat poster Hipertensi
4) Membuat posbindu untuk mangetasi permasalahan
hipertensi

2. Diagnosa 2
a. Tujuan
1) Menurunkan angka kejadian gizi kurang di wilayah Desa
Ringinanom
2) Meningkatkan pengertahuan masyarakat tentang Gizi
Sembang
3) Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk selalu
memeriksakan balita rutin di posyandu
b. Intervensi
1) Penkes pada kader kesehatan tentang Gizi Seimbang
2) Penkes pada warga masyarakat mengenai Gizi
Seimbang
3) Membuat poster Gerakan Makan Gizi Seimbang
4) Kerjasama lintas sektor dalam kegiatan pemberian
makan tambahan bagi balita gizi kurang

3. Diagnosa 3
a. Tujuan
1) Menurunkan angka kejadian ISPA di Desa Ringinanom
2) Meningkatkan pengertahuan masyarakat tentang ISPA
3) Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk tidak
merokok
4) Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk
membersihkan sarang laba-laba

49
b. Intervensi
1) Penkes pada kader kesehatan tentang ISPA
2) Penkes pada warga masyarakat mengenai ISPA
3) Penkes pada warga masyarakat mengenai bahaya
merokok
4) Membuat poster anti merokok
5) Kerja bakti masyarakat dalam membersihkan lingkungan

4. Diagnosa 4
a. Tujuan
1) Tidak terjadi kejadian penyakit diare di wilayah Desa
Ringin anom
2) Meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang diare
3) Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk berperilaku
hidup bersih dan sehat.
b. Intervensi
1) Penkes pada warga masyarakat mengenai diare
2) Menganjurkan untuk selalu ber-PHBS
3) Kerja bakti masyarakat dalam membersihkan lingkungan

E. Implementasi
Implementasi belum dilaksanakan karena keterbatasan waktu.

F. Evaluasi
Evaluasi belum dilaksanakan karena keterbatasan waktu.

50
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan
Berdasarkan analisa masalah yang ditemukan di Dusun
Kiringan Desa Ringinanom Kecamatan Tempuran Kabupaten
Magelang, dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :
1. Telah di lakukan identifikasi masalah kesehatan dengan cara
observasi, wawancara, pemeriksaan fisik, dan data sekunder.
2. Didapatkan masalah kesehatan penyakit Hipertensi (12,5%), Gizi
kurang (11,11%), ISPA (68,75%), dan resiko terjadi penyakit diare .
3. Memprioritaskan masalah kesehatan dengan metode Hanllon
Kualitatif dengan kriteria USG, dengan urutan Hipertensi, Gizi
kurang, ISPA, dan risiko diare.
4. Menetapkan 4 rumusan diagnosa keperawatan yaitu Gangguan
masalah hipertensi,gangguan gizi kurang, gangguan masalah
ISPA, Risiko tinggi diare.
5. Membuat rencana intervensi keperawatan antara lain
a.Memberikan penkes pada warga mengenai penyakit hipertensi,
Gizi, ISPA dan diare.
b.Menganjurkan pada warga untuk selalu hidup sehat ( PHBS).
c.Meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya
kebersihan lingkungan.
6. Implementasi dan Evaluasi belum dapat dilakukan karena
keterbatasan waktu.

B. Saran
Bagi Puskesmas
1. Perlunya Petugas Kesehatan yang terlibat langsung seperti,
Perawat, Promkes, Sanitarian, Bidan dan Petugas gizi untuk lebih
meningkatkan pemantauan dan pembinaan kesehatan serta

51
memberikan pendidikan kesehatan mengenai penyakit hipertensi,
gizi, ISPA maupun penyakit diare.
2. Perlunya pemberdayaan masyarakat seperti pembentukan FKD,
kader kesehatan, untuk bersama-sama melakukan pembinaan
kesehatan di masyarakat.
3. Perlunya penyuluhan kesehatan masyarakat yang terus-menerus
dan komprehenship dalam upaya merubah perilaku masyarakat
yang tidak atau belum sehat, sehingga masyarakat mau dan
mampu melaksanakan perilaku hidup bersih dan sehat
4. Perlunya program perkesmas lebih ditingkatkan dengan memberi
pendanaan yang cukup dan pembinaan yang berkesinambungan
serta terus menerus.

52
DAFTAR PUSTAKA

Aziz Alimul Hidayat. 2004. Pengantar konsep dasar keperawatan. Jakarta


: Salemba Medika.
Andreson, Elizabeth. 2007. Keperawatan Komunitas Teori dan Praktik
Edisi 3. EGC
Murwani, Arita. ( 2007 ). Asuhan Keperawatan Keluarga Konsep dan
Aplikasi Kasus. Penerbit Mitra Cendikia Press :Jogjakarta
Sudiharto. 2007. Asuhan keperawatan keluarga dengan pendekatan
keperawatan transkultural. EGC : Jakarta
Wahyudi, Ahyar. 2010. Asuhan Keperawatan Kumunitas. http://
www.ahyarwahyudi.wordpress.com.
Andaners. 2010. Konsep Keperawatan Komonitas.
http://www.andaners.wordpress.com.
suprajitno. 2004.asmkep keluarga : aplikasi dalam praktek: ed monika
ester. Jakarta : EGC
Setiawati, Santun. Dkk. 2008. Penuntun Praktis Asuhan Keperawatan
Keluarga. Jakarta : Trans Info Media.
Mubarak iqbal wahit. 2009. Ilmu keperawatan komunitas pengantar dan
teori. Jakarta : salemba medika
Kuntoro agus . 2010. Buku ajar manajemen keperawatan. Yogyakarta :
numed
http://stikeskabmalang.wordpress.com.
http://andaners.wordpress.com/2009/04/28/konsep-keperawatan-
komunitas/
http://www.rajawana.com/artikel/pendidikan-umum/453-home-care.html
http://diponegoronursesassociation.blogspot.com/2008/05/home-care-
agency-prespektik-sistem.html
http://stikeskabmalang.wordpress.com/2009/12/18/home-care-seminar/
http://e-learning-keperawatan.blogspot.com/2008/12/teori-
leininger.html

53

Anda mungkin juga menyukai