Anda di halaman 1dari 13

BAB III

CONTOH PERHITUNGAN

Salah satu fungsi stockpile adalah sebagai tempat pencampuran dan


pembagian menurut jenis batubara agar sesuai dengan permintaan yang
disyaratkan. Penumpukan batubara di stockpile dipisahkan berdasarkan
karakteristik tertentu dari batubara tersebut, guna mempermudah proses
pengambilan seam-seam batubara yang ada di stockpile. Disamping tujuan
tersebut, stockpile juga digunakan untuk mencampur batubara agar homogenasi
sesuai dengan kebutuhan.

3.1. Analisa Batubara


Sebelum melakukan blending, batubara terlebih dahulu dilakukan analisa.
Proses analisa sample biasanya dilakukan di laboraturium, seperti Sucofindo
Banjarmasin.
Analisa sample yang dilakukan di Sucofindo Laboratory Banjarmasin
meliputi beberapa analisa antara lain :
a. Analisa Proksimat adalah analisa total moisture, analisa abu, analisa zat
terbang dan analisa fixed carbon.
b. Analisa Ultimat meliputi analisa total sulfur.
c. Analisa Nilai Kalori
Hasil analisa batubara yang mencerminkan parameter kualitas batubara akan
sangat menentukan manfaat batubara tersebut. Data hasil analisa seam C dan
seam D dapat dilihat pada tabel dibawah ini:

26
Tabel 3.1. Contoh Analisa Kualitas Batubara ROM dari Tambang
No. Parameter Seam C Seam D
1 Total Moisture (% ar) 5,9 6,8
2 Calorific Value (kcal/kg) 6568 6789
3 Ash Content (%ad) 12,6 8,2
4 Total Sulfur 0,59 0,91
(Sumber: Sucofindo Laboratory, 2008)

3.2. Blending Batubara


Blending dilakukan untuk mendapatkan nilai kalori batubara yang sesuai
dangan permintaan konsumen yang dilakukan dangan cara mencampur tipe jenis
batubara yang tidak hanya dari satu jenis tipe saja tetapi dipakai dengan dua tipe
atau lebih agar mendapatkan nilai kalori yang sesuai permintaan pasar
(konsumen).
Untuk mendapatkan hasil kerja pencampuran yang baik kuncinya adalah
metode pengambilan contoh yang baik dari stockpile tersebut. Dalam
merealisasikan rencana pekerjaan pencampuran batubara (blending), menerapkan
beberapa langkah kerja umum yang harus diperhatikan sebagai penentu
keberhasilan program blending tersebut, di antaranya adalah :
1. Posisi dalam rencana penambangan dan rencana penjualan jangka panjang
2. Dalam melakukan blending perbandingan campuran batubara dan pasangan
jenis dari campuran batubara dikontrol secara komputerisasi.
Proses blending pada merupakan proses pencampuran 2 tipe batubara yang
sejenis dengan kualitas yang berbeda misalnya batubara seam C dan batubara
seam D sehingga menghasilkan kualitas batubara yang diinginkan. Dalam proses
blending ini biasanya perusahaan telah menetapkan target kualitas produksi.
Sebagai contoh perusahaan menetapkan dengan parameter TM (Total Moisture) :
9 % maksimal, Ash Content : 13 % maksimal, TS (Total Sulphur) : 1 %
maksimal, CV (Calorific Value) : 6600 Kcal/Kg minimal dan Tonase : 42000 ton.
Atas dasar kualitas produksi yg telah ditetapkan maka dapat ditentukan komposisi
masing-masing tipe batubara.

27
Proses blending dilakukan untuk mencari target kualitas batubara yang
diinginkan yaitu mencari nilai ash, sulfur, kalori dan total moisture, alasan
dilakukannya blending pada karena :
Tipikal batubara seam C :
- Nilai ash tinggi
- Nilai sulfur rendah
- Nilai kalori rendah
Jika perbandingan blendingnya lebih banyak seam C, tujuannya untuk
menurunkan kadar sulfur batubara produk.
Tipikal batubara seam D :
- Nilai ash rendah
- Nilai sulfur tinggi
- Nilai kalori tinggi
Jika perbandingan blendingnya lebih banyak seam D, hal itu bertujuan untuk
menurunkan kadar abu (ash) batubara produk.
Pencampuran itu sendiri merupakan upaya-upaya yang dilakukan oleh
Quality Control untuk menyamakan kualitas sesuai dengan keinginan pasar.
Proses Blending di crusher, yang dilakukan tujuannya untuk menurunkan nilai
Ash dan Sulfur serta mencari nilai kalori yang diinginkan. Dalam proses blending,
pada dilakukan dengan cara mencampurkan antara batubara ROM seam C dan
seam D. Dimana proses blending dilakukan didalam feeding hopper dengan
menggunakan wheel loader. Keuntungan blending di crusher menghasilkan
distribusi hasil blending pada tumpukan akhir relatif lebih merata.

28
(Sumber: Dokumentasi PT. TAJ, 2008)
Gambar 3.1. Pemuatan Batubara Kedalam Hopper (Blending Batubara)

(Sumber: Dokumentasi PT. TAJ, 2008)


Gambar3.2. Wheel Loader WA 500

29
Rumus Blending yang digunakan yaitu :

(X.A)+(Y.B)
= Z
X + Y

Keterangan :
X = Berat/tonase batubara A
Y = Berat/tonase batubara B
A = Calorific value/Nilai kalori batubara A
B = Calorific value/Nilai kalori batubara B
Z = Calorivic Value/Nilai kalori batubara yang diinginkan

Tabel 3.2. Contoh Data Stock Batubara


Stock Batubara Tonase
Batubara ROM Seam C 108.669,11 Ton
Batubara ROM Seam D 103.350,74 Ton
Total 212.019,85 Ton

Adapun cara perhitungan matematis untuk blending sesuai dengan target


produk yang diinginkan, dapat dilihat di bawah ini :
1. Cara perhitungan matematis untuk mencari hasil blending
batubara
Target Produk :
TM (Total Moisture) = 9 % maksimal
Ash Content = 13 % maksimal
TS (Total Sulphur) = 1 % maksimal
CV (Calorific Value) = 6600 Kcal/Kg minimal
Tonase = 42000 ton
Kualitas Batubara dari D ata Drill Eksplorasi :
Seam C Seam D
TM = 5,9 % TM = 6,8 %

30
Ash = 12,6 % Ash = 8,2 %
TS = 0,59 % TS = 0,91 %
CV = 6568 Kcal/Kg CV = 6789 Kcal/Kg

Beberapa simulasi hasil blending yang didapat dari cara perhitungan


secara matematis antara lain:

Tabel 3.3. Contoh Perhitungan 1

TM Ash TS CV

SEAM Perbandingan (Ar) (%) (%) (kcal/kg)


C 21000 5,9 12,6 0.59 6568
D 21000 6,8 8,2 0,91 6789
Hasil 42000 6,35 10,4 0,75 6678,5

CV = ( 21000 x 6568 ) + ( 21000 x 6789 )


21000 + 21000

= 137.928.000 + 142.569.000
42000

= 6678,5 Kcal/Kg

31
Tabel 3.4. Contoh Perhitungan 2

TM Ash TS CV

SEAM Perbandingan (Ar) (%) (%) (kcal/kg)


C 14000 5,9 12,6 0.59 6568
D 28000 6,8 8,2 0,91 6789
Hasil 42000 6,5 9,7 0.80 6715,3

CV = (14000 x 6568 ) + ( 28000 x 6789 )


14000 + 28000

= 91.952.000 + 190.092.000
42000
= 6715,3 Kcal/Kg

Tabel 3.5. Contoh Perhitungan 3


TM Ash TS CV

SEAM Perbandingan (Ar) (%) (%) (kcal/kg)


C 28000 5,9 12,6 0.59 6568
D 14000 6,8 8,2 0,91 6789
Hasil 42000 6,2 11,1 0,69 6641,7

CV = ( 28000 x 6568 ) + ( 14000 x 6789 )

32
28000 + 14000

= 183.904.000 + 95.046.000
42000
= 6641,7 Kcal/Kg
Dari beberapa simulasi hasil perhitungan diatas yang diperoleh dapat dilihat
bahwa hasil perhitungan ke-3 yang lebih mendekati contoh target produk batubara
yang diinginkan.
Jadi untuk mendapatkan kualitas batubara yang sesuai dengan contoh target
produksi yang diinginkan maka dilakukan blending dengan perbandingan yang
didapat dari hasil perhitungan blending antara seam C dan seam D yaitu 2 : 1 yang
tujuannya untuk menurunkan kadar sulfur batubara produk.

2. Cara perhitungan matematis untuk mencari berat batubara


pencampur agar sesuai spesifikasi.
Contoh soal:
Ada dua batubara, dengan spesifikasi batubara A kalorinya 6500 kkal/kg, dengan
berat 5 ton dan batubara B dengan kalori 8300 kkal/kg. Berapa berat batubara B
untuk dicampur denganbatubara A agar sesuai spesifikasi yang diinginkan.
Jawab:
(5 ton x 8300) + (Xton x 6500) = 7000
(5 ton + X ton)
41.000 + 6500X = 35.000 + 7000X
41.500 3500 = 7000X 6500X
6500 = 500X
X = 6500
500
X = 13
Jadi, diperlukan 13 ton barubara B untuk pencampuran agar sesuai dengan
spesifikasi pembeli.

33
3.3. Perhitungan Jumlah Stock Batubara yang Tersisa
Adapun total stock batubara ROM untuk seam C dan seam D pada bulan april
yang didapat dari data hasil survei yaitu seam C = 108.669,11 Ton dan seam D =
103.350,74 Ton. Dan untuk mengetahui berapa sisa tonase batubara ROM seam C
dan seam D yang habis dipakai dari perhitungan blending dengan hasil
perbandingan 2 : 1, dapat dilihat pada perhitungan dibawah ini :
1. Perhitungan untuk mencari sisa tonase batubara ROM seam C dan seam D
Diketahui : Stock batubara ROM seam C = 108.669,11 Ton
Stock batubara ROM seam D = 103.350,74 Ton
Jawab :
Persentase seam C yang terpakai = 28000 = 0,66 x 100 % = 66 %
42000
Tonase seam C yang terpakai = 108.669,11 x 66 % = 71.937,43 ton
Sisa tonase seam C = 108.669,11 71937,43 = 36.731,68 ton

Persentase seam D yang terpakai = 14000 = 0,33 x 100 % = 33 %


42000
Tonase seam D yang terpakai = 103.350,74 x 33 % = 34.105,74 ton
Sisa tonase seam D = 103.350,74 34.105,74 = 69.244,99 ton
Total tonase yang terpakai untuk seam C = 71.937,43 ton
seam D = 34.105,74 ton +
Total = 106.043,17 ton

Jadi, sisa tonase untuk seam C sebesar 36.731,68 ton dan untuk seam D
sebesar 69.244,99 ton. Dari data stock batubara yang ada seam C = 108.669,11 ton
dan seam D 103.350,74 ton didapat produksi batubara sebesar 106.043,17 ton
untuk menghasilkan kalori 6641,7 kcal/kg. Maka untuk blending yang akan
datang dibutuhkan penambahan stock batubara ROM seam C dari tambang agar
sisa batubara pada bulan dapat habis terblending sehingga tidak menumpuk terlalu
lama di stockpile, tetapi untuk seam D perlu sedikit penambahan stock batubara
ROM yang dibutuhkan dari tambang agar target yang diinginkan dapat terpenuhi

34
dengan perbandingan yang didapat dari hasil perhitungan blending 2 : 1, sisa
batubara ROM yang dibutuhkan untuk seam C dan seam D dapat dilihat pada
perhitungan dibawah ini :
2. Perhitungan untuk mencari sisa tonase batubara ROM yang dibutuhkan
seam C dan seam D
Diketahui : Dari hasil perhitungan blending perbandingan = 2 : 1
Seam C = 28000 ton
Seam D = 14000 ton
Jawab :
Seam C 28000 x 5 = 140000 ton
Seam D 14000 x 5 = 70000 ton
Sisa yang dibutuhkan untuk seam C = 140000 36.731,68
= 103.268,32 ton
Sisa yang dibutuhkan untuk seam D = 70000 69.244,99
= 755,01 ton

Maka sisa batubara ROM yang dibutuhkan untuk blending yang akan
datang sebesar seam C = 103.268,32 ton dan seam D = 755,01 ton.
Dari hasil blending tersebut sudah dapat memenuhi target produk sesuai
dengan batas persyaratan yang ditentukan dari perusahaan.

3.4. Analisa Batubara Hasil Blending


Setelah melakukan blending batubara selanjutnya dilakukan sampling untuk
dianalisa kandungan ash, sulfur, total moisture dan kalorinya apakah sudah
memenuhi target produksi atau tidak. Adapun cara pengambilan sample batubara
pada stockpile adalah dengan cara manual dan menggunakan alat Scoop Standard.
Pengambilan sampling dibuat pada bagian-bagian tumpukan yaitu lot 1 bagian
bawah tumpukan, lot 2 bagian tengah tumpukan, dan lot 3 bagian atas tumpukan.
Dilakukan dengan cara membuat lubang pada masing-masing lot ditumpukan
batubara produk dibuat dengan membuang batubara sedikitnya sampai
kedalaman 500 mm dibawah permukaan. Kemudian diambil dengan memasukkan

35
scoop secara horizontal kedalam lubang. Berat pengambilan sample tergantung
dari banyaknya batubara produk di stockpile. Sample batubara yang sudah diambil
kemudian dimasukkan ke dalam kantong plastik berukuran 10 Kg yang dibungkus
rapat dan dibawa ke laboratorium.
Hasil analisa batubara yang mencerminkan kualitas batubara akan sangat
menetukan menentukan pemanfaatan batubara tersebut. Data analisa batubara
dapat dilihat pada table dibawah ini.

Tabel 3.6. Contoh Hasil Analisa Sampling Batubara


No Parameter Nilai Kandungan
1 Total Moisture (% ar) 7,0
2 Ash Content (%ad) 10,8
3 Total Sulfur (%ad) 0.62
4 Calorific Value (kcal/kg) 6.781
(Sumber: Sucofindo Laboratory, 2008)

Karakteristik batubara hasil blending berdasarkan analisa laboraturium


adalah sebagai brikut :
Total sulfur mengalami penurunan karena sulfur berasosiasi dengan abu
dan pada waktu crushing akan terbang bersama abu.
Total Moisture mengalami kenaikan karena semakin kecil ukuran batubara
maka semakin besar luas permukaannya, sehingga semakin tinggi surface
moisturenya. Total Moisture dapat dipengaruhi oleh kondisi pada saat
batubara tersebut di Sampling. Yang termasuk dalam kondisi sampling
adalah :
Kondisi batubara pada saat disampling
Size distribusi sample batubara yang diambil terlalu besar atau
terlalu kecil.
Cuaca pada saat pengambilan sample.
Nilai kalori mengalami kenaikan karena disebabkan turunnya kadar abu
dan kadar sulfur.

36
Kandungan abu mengalami penurunan karena pada saat proses crushing
batubara, abu beterbangan karena kemampuan terbang abu yang yang
besar pada saat pemecahan batubara dalam crusher.

3.5. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kualitas Batubara Baik Sebelum


Diolah Maupun Setelah Diolah
1. Cara pengambilan batubara di pit/ditambang kurang diawasi, sehingga
batubara tidak bersih saat dibawa ke stockpile.
2. Kondisi stockpile atau landasan stockpile berlumpur sehingga
terjadinya pengotoran oleh material lain terhadap tumpukan batubara.
3. Bucket Excavator/Whell loader tidak bersih pada saat melakukan
pemuatan ke Dump truck.
4. Saat hujan batubara ROM basah sehingga menyebabkan kandungan air
naik dan kalori batubara turun.
5. Ukuran butirnya lebih halus sehingga banyak menghasilkan debu
akibatnya gampang terkontaminasi dengan material lain
(lumpur/logam).
6. Saat kondisi hujan batubara produk akan basah sehingga menjadi
lengket akibat terkontaminasi dengan lumpur.

3.6. Hal-hal yang Perlu Diperhatikan dalam Pengelolaan Stockpile untuk


Menjaga Kualitas dan Kuantitas Batubara
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pengelolaan stockpile untuk
menjaga kualitas dan kuantitas batubara antara lain :
1. Proses cleaning batubara pada saat penambangan harus bersih dari
material non batubara (lempung, sisipan/parting).
2. Perawatan stockpile yaitu dengan menjaga lantai tempat penimbunan
dan kemiringan stockpile agar selalu rata.
3. Merawat saluran drainage, sehingga air pada tempat penimbunan dapat
teralirkan ke luar penimbunan.

37
4. Menghindari penumpukan batubara yang terlalu lama sebelum dan
sesudah proses crushing.
4. Menghindari batubara terlalu lama di stockpile, dapat dilakukan dengan
penerapan aturan FIFO (first in first out), dimana batu bara yang
terdahulu masuk harus dikeluarkan (loading) terlebih dahulu. Hal ini
dengan maksud mengurangi resiko degradation dan pemanasan
batubara.
5. Monitoring quantity (inventory) dan movement batubara di stockpile,
meliputi recording batubara yang masuk (coal in) dan recording
batubara yang keluar (coal out) di stockpile, termasuk recording
batubara yang tersisa ( remnant of coal ).

38