Anda di halaman 1dari 10

Tanggal/waktu praktikum : Selasa, 01 Mei 2017/10.

00-selesai

Nama percobaan : Pemeriksaan HDL

Nama praktikan : Ita Rosidah

NIM : 153 145 453 133

Dosen penanggung jawab : Theosobia Grace Orno,s.si.,m.kes

Teori umum :

A. Pengertian High Density Lipoprotein ( HDL )


High Density Lipoprotein (HDL) adalah lipoprotein berdensitas tinggi,
terutama mengandung protein. HDL diproduksi di hati dan usus halus. HDL
mengambil kolesterol dan fosfolipid yang ada di dalam darah dan
menyerahkannya ke lipoprotein lain untuk diangkut kembali atau dikeluarkan dari
tubuh (Muray, 2009). Guna menilai tinggi rendahnya HDL, digunakan angka
standar dari NCEP ATP III yaitu kadar HDL rendah, < 40 mg/dl dan kadar HDL
tinggi, 60 mg/dl.
HDL kolesterol adalah lipoprotein yang mengandung banyak protein dan
sedikit lemak. HDL bertindak seperti vacum cleaner yang menghisap sebanyak
mungkin kolesterol berlebih. HDL memungut kolesterol ekstra dari sel-sel dan
jaringan-jaringan untuk kemudian dibawa ke hati, dan menggunakannya untuk
membuat cairan empedu atau mendaur ulangnya (Mason, 2008).
HDL (High Density Lipoprotein) kolesterol merupakan jenis kolesterol
yang bersifat baik atau menguntungkan (good cholesterol), karena mengangkut
kolesterol dari pembuluh darah kembali ke hati untuk dibuang sehingga
mencegah penebalan dinding pembuluh darah atau mencegah terjadinya proses
aterosklerosis. Jadi makin rendah kadar HDL kolesterol, makin besar resiko
(Mason, 2008).
Juga terdapat hubungan terbalik antara kadar HDL dengan penyakit
jantung koroner sehungga rasio kolesterol LDL : HDL merupakan parameter
prediktif yang penting (Botham, 2009). Kadar HDL kolesterol dapat dinaikkan
dengan mengurangi berat badan, menambah exercise dan berhenti merokok
(Anwar, 2004).
Beberapa faktor yang diketahui untuk menurunkan kadar aterosklerosis
dapat dikaitakan dengan kadar HDL. Sebagai contoh, merokok menurunkan kadar
HDL, dan kadar HDL lebih tinggi pada individu yang berolahraga secara teratur.
Selain itu wanita pramenopause, yang insidens penyakit jantung aterosklerotiknya
lebih rendah daripada pria berusia setara, memiliki konsentrasi HDl yang lebih
tinggi, mungkin karena pengaruh hormon seks wanita, estrogen. Setelah produksi
estrogen berhenti saat menopause, insiden penyakit jantung pada wanita setara.
(Adam, J. 2005)

B. Struktur dan Fungsi


HDL adalah partikel lipoprotein yang terkecil, memiliki densitas yang
paling tinggi karena lebih banyak mengandung protein dibandingkan kolesterol.
Kandungan apolipoprotein terbanyaknya adalah Apo A-I dan Apo A-II. Hati
mensintesis lipoprotein sebagai kompleks dari apolipoprotein dan fosfolipid, yang
membentuk partikel kolesterol bebas, kompleks ini mampu mengambil kolesterol
yang dibawa secara internal dari sel melalui interaksi dengan ATP-binding
cassette transporter AI (ABCA1). Suatu enzim plasma yang disebut Lecithin-
cholesterol acyltransferase (LCAT) mengkonversi kolesterol bebas menjadi
kolesteril ester (bentuk yang lebih hidrofobik dari kolesterol), yang kemudian
tersekuestrasi kedalam inti dari partikel lipoprotein, akhirnya menyebabkan HDL
yang baru disintesis berbentuk bulat. Partikel HDL bertambah besar karena
mereka beredar melalui aliran darah dan memasukkan lebih banyak kolesterol dan
molekul fosfolipid dari sel dan lipoprotein lainnya, misalnya dengan interaksi
dengan transporter ABCG1 dan Phospholipid Transport Protein (PLTP) (Murray,
2009).
HDL mengangkut kolesterol sebagian besar ke hati atau organ
steroidogenik seperti adrenal, ovarium, dan testis oleh kedua jalur langsung dan
tidak langsung. HDL akan dibersihkan oleh reseptor HDL seperti Scavenger
Reseptor BI (SR-BI), yang memediasi penyerapan selektif kolesterol dari HDL.
Pada manusia, mungkin jalur yang paling relevan adalah yang tidak langsung,
yang dimediasi oleh kolesterol ester transfer protein (CETP). Protein ini merubah
trigliserida dari VLDL erhadap ester kolesterol HDL. Sebagai hasilnya, VLDL
diproses untuk LDL, yang dibuang dari sirkulasi oleh reseptor LDL jalur.
Trigliserida tidak stabil dalam HDL, tetapi terdegradasi oleh hepatik lipase
sehingga, akhirnya, partikel HDL kecil yang tersisa, yang akan memulai kembali
penyerapan kolesterol dari sel. Kolesterol yang ditranspor ke hati akan
dieksresikan ke empedu usus baik secara langsung maupun tidak langsung setelah
konversi menjadi asam empedu. Pengiriman kolesterol HDL ke adrenal, ovarium,
dan testis penting untuk sintesis hormon steroid (Murray, 2009).
Beberapa langkah dalam metabolisme HDL dapat berpartisipasi dalam
transportasi kolesterol dari lemak-sarat makrofag arteri aterosklerotik, yang
disebut sel busa, ke hati untuk sekresi ke dalam empedu. Jalur ini telah disebut
transportasi kolesterol terbalik dan dianggap sebagai fungsi pelindung klasik
HDL terhadap aterosklerosis. Namun, HDL membawa banyak lemak dan protein,
beberapa di antaranya memiliki konsentrasi yang sangat rendah, tetapi secara
biologis sangat aktif. Misalnya, HDL dan protein dan konstituen lipid membantu
untuk menghambat oksidasi, peradangan, aktivasi endothelium, koagulasi, dan
agregasi platelet. Semua sifat ini dapat berkontribusi pada kemampuan HDL
untuk melindungi dari aterosklerosis, dan belum diketahui mana yang paling
penting (Murray, 2009).
C. Mekanisme HDL (High Density Lipoprotein)
HDL dilepaskan sebagai partikel kecil miskin kolesterol yang
mengandung apoliprotein (apo) A, C, dan E: dan disebut HDL nascent. HDL
nascent berasal dari usus halus dan hati, mempunyai bentuk gepeng dan
mengandung apoliprotein A1. HDL nascent akan mendekati makrofaguntuk
mengambil kolesterol yang tersimpan di makrofag. Setelah mengambil kolesterol
dari makrofag. HDL nascent berubah menjadi HDL dewasa yang berbentuk bulat.
Agar dapat diambil oleh HDL nascent, kolesterol (kolesterol bebas) dibagian
dalam dari makrofag harus dibawa kepermukaan membrane sel makrofag oleh
suatu transporter yang disebut adenosine triphosphate-binding cassette
transporter-1 atau disingkat ABC-1 (Adam,2006).
Setelah mengambil kolesterol bebas dari sel makrofag, kolesterol bebas
akan diesterfikasi menjadi kolesterol ester oleh enzim LCAT. Selanjutnya
sebagian kolesterol ester yang dibawa oleh HDL akan mengambil dua jalur. Jalur
pertama ialah ke hati dan ditangkap oleh reseptor SR-B1. Jalur kedua dari VLDL
dan LDL dengan bantuan CETP. Dengan demikian fungsi HDL sebagai
penyiap kolesterol dari makrofag mempunyai dua jalur yaitu langsung ke hati
dan jalur tidak langsung melalui VLDL dan LDL untuk membawa kolesterol
kembali ke hati (Adam, 2006 ).

D. Rasio Kolesterol Total : HDL Kolesterol


Rasio kolesterol total: HDL kolesterol sebaiknya <4,6 pada laki-laki dan
<4,0 pada perempuan. Makin tinggi rasio kolesterol total: HDL kolesterol, makin
meningkat resiko (Soeharto, I. 2004).
Pada beberapa orang dengan kadar kolesterol total yang normal, dapat
menderita SKA juga jika ternyata didapatkan rasio kolesterol total : HDL
kolesterol yg meninggi. Sebagai contoh penderita dengan kolesterol total 140-185
mg/dl, HDL kolesterol 20-22 mg/dl, maka rasio kolesterol total: HDL kolesterol >
7. Jadi tidak hanya kadar kolesterol total yang meninggi saja yang berbahaya,
akan tetapi rasio kolesterol total: HDL kolesterol yang meninggi juga merupakan
faktor risiko (Anwar, 2004). Pada kenyataannya prediktor yang lebih akurat untuk
resiko timbulnya arterosklerosis adalah rasio kolesterol HDL / kolesterol total
darah. Semakin tinggi konsentrasi kolesterol HDL dalam kaitannya dengan kadar
kolesterol darah total, semakin kecil resiko (Winarno, FG. 2008).

E. Interpretasi Data

Kadar HDL menunjukkan seberapa besar kolesterol baik yang terdapat


dalam darah karena HDL berperan dalam tubuh untuk membawa kolesterol dalam
darah menuju hati untuk diproses lebih lanjut guna menghindari terjadinya
penumpukan kolesterol pada saluran darah. Semakin tinggi kadar HDL dalam
darah maka akan semakin baik. Jika sebaliknya, maka patut diwaspadai adanya
resiko penyakit jantung.

Kadar HDL yang direkomendasikan menurut American Heart


Association, adalah sebagai berikut :

No Tingkat Tingkat mmol / L Interprestasi

<40 untuk pria, Kolestrol HDL rendah resiko


1 <1,03
<50 untuk wanita untuk penyakit jantung

2 40-59 1,03-1,55 Tingkat HDL medium

Tingkat, HDL yang tinggi,


kondisi optimal dianggap
3 <60 <1,55
protektif terhadap penyakit
jantung
F. Alat dan Bahan

1. Alat
Mikro pipet 10 , 100
Tip biru
Tip kuning
Tabungreaksi
Centrifuge
Fotometer Zenix
2. Bahan
Reagen HDL
Standar HDL
Aquades

G. Cara kerja

1. Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan


2. Persiapan reagen presipitasi
a. Di campurkan reagen presipitasi sebanyak 4 bagian dengan akuades 1
bagian
b. Di pipet 500 mikro dari reagen preipitasi di campur dengan 200 mikro
sampel
c. Di inkubasi selama 10 menit pada suhu ruang setelah itu di centrifugasi
kembali setelah 10 menit dengan kecepatan 400 rpm
d. Setelah centrifugasi, di pisahkan antara supernatant dan presipitat,
supernatant tersebut yang akan di gunakan untuk pemeriksaan HDL
3. Di siapkan 4 tabung reaksi
Tabung I : akuades 100 mikrin + reagen 1000 mikron ( blanko air )
Tabung II : 1000 mikro reagen ( blanko reagen )
Tabung III : 1000 mikro standar + 1000 reagen
Tabung IV : tabung sampel, 100 mikro supernatant + 1000 reagen
4. Di inkubasi 5 menit pada suhu 37 oC kemudian di periksa pada panjang
gelombang 546 nm.

H. Data pengamatan

Sampel A. Sampel A. Standar C Ket.

100 ml supernatant + 100 ml


2,999 7,49 70 mg/dl Normal
reagen I
100 ml supernatant + 100 ml
3,359 7,49 78 mg/dl Normal
reagen II

Analisis Data :

.
C. Sampel I : 175 .

2,999
= 175 7,49

= 175 0,400

= 70 /

.
C. Sampel II : 175 .

3,359
= 175 7,49

= 175 0,0448

= 78 /
I. Pembahasan

High-Density Lipoprotein (HDL) merupakan salah satu dari lima


kelompok utama Lipoprotein yaitu : kilomikron, VLDL, IDL, LDL, dan HDL,
yang memungkinkan tranportasi lemak seperti kolesterol dan trigliserida sekitar
sel, termasuk darah. Kolesterol HDL juga dikenal dengan kolesterol baik.
Kadar kolesterol merupakan ukuran penting kesehatan Antung, yaitu dengan
menurunkan kolesterol, akan tetapi penting untuk diingat bahwa meningkatkan
kolesterol HDL dapat mengurangi resiko penyakit jantung.
Kolestrol HDL disebut lemak yang baik karena bisa membersihkan dan
mengangkut timbunan lemak dari dinding pembuluh darah ke hati. Kolestrol
HDL yang ideal harus lebih tinggi dari 40 mg/dl untuk laki-laki, atau di atas 50
mg/dl untuk perempuan.
Penyebab kolestrol HDL yang rendah adalah kurang gerak badan, terlalu
gemuk, serta kebiasaan merokok. Selain itu hormon testosteron pada laki-laki,
steroid anabolik, dan progesteron bisa menurunkan kolesterol HDL, sedangkan
hormon estrogen perempuan menaikkan HDL.
Tujuan dari praktikum ini yaitu menentukan, mengetahui dan
mendiagnosa adanya gangguan fisiologis tubuh dan keadaan kolesterol dalam
tubuh dengan menggunakan beberapa parameter pemeriksaan trigliserida dan
kolesterol /HDL (High density Lipoprotein) dalam serum.
Pada pemeriksaan HDL kolesterol, sampel yang digunakan juga plasma
darah. Sebelumnya, kami membuat supernatan dahulu, yaitu plasma darah
sebanyak 500 L ditambahkan dengan reagen HDL. Reagen tersebut akan
mengendapkan partikel partikel lipoprotein selain HDL. Setelah diinkubasi dan
dicentrifuge, supernatan siap untuk digunakan dalam pemeriksaan HDL. Prinsip
dari percobaan ini adalah Kilomikron, VDL ( Very Low Density Lipoprotein )
dan LDL ( Low Density Lipoprotein ) diendapkan dari penjumlahan
phosphotugistic acid dan magnesium klorida. Setelah supernatan disentrifuge,
cairan terdiri dari sedikit HDL sedangkan kolesterol ditentukan dari proses
enzimatis.

Kadar HDL yang didapat pada sampel I adalah 70 mg/dl dan pada
sampel II adalah 78 mg/dl. Kadar ini digolongkan dalam keadaan normal. Kadar
HDL wanita adalah < 50 mg/dl, laki laki < 40 mg/dl dan kadar HDL tinggi > 60
mg/dl.
Kadar HDL menunjukkan seberapa besar kolesterol baik yang terdapat
dalam darah karena HDL berperan dalam tubuh untuk membawa kolesterol dalam
darah menuju hati untuk diproses lebih lanjut guna menghindari terjadinya
penumpukan kolesterol pada saluran darah.

Kolesterol HDL
< 40 mg/dL (1,04 mmol/L) Rendah
>60 mg/dL (1,56 mmol/L) Tinggi

Semakin tinggi kadar HDL dalam darah maka akan semakin baik. Jika
sebaliknya, maka patut diwaspadai adanya resiko penyakit jantung.

J. Kesimpulan
Berdasarkan percobaan yang telah di lakukan dapat di simpulkan bahwa
kadar Hdl yang di peroleh di anggab baik dengan hasil yaitu pada sampel I
dengan kadar 70 mg/dl dan pada sampel II dengan kadar 78 mg/dl.
DAFTAR PUSTAKA

Adam, J. (2005) Peningkatkan Kolesterol HDL, Paradigma Baru Penatalaksanaan


Dislipidemia. Jurnal Medical Nusantara. 26(3): 200 2004.

Anwar, Bahri. 2004. Dislipidemia Sebagai Faktor Resiko Jantung Koroner. Fakultas
Kedokteran Universitas Sumatera Utara

Mason, Peter. 2008. Tourism Impact, Planning and Management. Oxford:


Butterworth - Heinemann

Murray, R. K., Granner, D. K., & Rodwell, V. W. Biokimia harper (27 ed.). Jakarta:
Buku Kedokteran EGC; 2009

Soeharto, I. (2004) Serangan Jantung dan Stroke hubungannya dengan lemak dan
Kolesterol. PT Gramedia Pustaka. Jakarta.

Winarno, FG. 2008. Kimia Pangan dan Gizi Edizi terbaru. Bogor : M.Brio Press