Anda di halaman 1dari 23

INSPEKSI PEMBANGKIT HYDRO OLEH ILHAM DWIATMAJA | IQBAL D NAUFAL | IRHAM FAURIZAL R | KAMILIA FITRIA M | 7R | POWERPLANT 2014

NO INSPEKSI PADA KONDISI INSPEKSI OPERASI GAMBAR INSTRUKSI KERJA


Tunnel Terkikisnya lapisan dan Tekanan sesuai poin yang Pemeliharaan untuk kinerja/efisiensi
Terowongan adalah lorong pelapis diinginkan sepanjang & kemampuan :
bawah tanah yang Korosi atau penipisan tunnel, penstock, hulu dan Pemantauan rutin dan pencatatan
umumnya terdapat di material penstock baja dan hilir turbin, dan sepanjang head loss melalui penstok dan
dalam batu yang digunakan komponen baja lainnya tunnel keluaran tailrace terowongan
untuk mengalirkan air Kebocoran pada sambungan Tekanan dalam turbin, Kecenderungan head loss melalui
sebagai daya diantara dua Erosi atau kavitasi spiral case, head cover, penstock dan terowongan,
titik. Susunan khusus Pertumbuhan organic pada under runner, dan dalam membandingkan level kinerja arus
dibuat untuk mengalirkan permukaan bagian dalan draft tube (CPL) ke level kinerja potensial
air untuk daya di Penekukan lokal Pembukaan wicket gate (PPL) untuk memicu studi
terowongan dengan head
Penyumbatan ventilasi Pembukaan sudu jalan kelayakan upgrade besar
rendah, diikuti dengan udara atau malfungsi pada turbin Kaplan Menjaga dokumentasi level
transisi ke penstock curam Stroke katup kontrol kinerja yang terpasang (IPL) dan
pressure relief valve
menuju pembangkit tenaga memperbarui ketika modifikasi
Penyelesaian pondasi penstock
listrik (power house), Kecepatan unit turbin komponen dibuat (misalnya
dengan gelombang yang Ketidakstabilan lereng
1 sedimentasi Torsi yang bekerja pada penggantian lapisan atau pelapis,
ditangani di dalam surge penambahan pengisi slot)
kopling
tank pada saat transisi.
Level air pada kepala Sertakan industri yang mengakui
Terowongan dapat ditekan pilihan "up-to-date" untuk
reservoir dan tailrace
atau tidak ditekan. Aliran material komponen penstock dan
terowongan yang tidak Pembukaan wicket gate
dan sudut sudu runner terowongan dan praktik
ditekan mirip dengan aliran pemeliharaan standar rekayasa
untuk turbin kaplan
saluran terbuka. Dokumen power plant
ini membahas terowongan Tekanan di penstok, hulu
dengan aliran bertekanan dan hilir power house, dan
terowongan tailrace Keandalan/operasi & pemeliharan :
(ditekan). Bergantung pada Kembangkan rencana inspeksi
kondisi batuan atau Tekanan dalam turbin:
spiral case, head cover, dan perawatan rutin.
teknologi tunneling yang Jika permukaan eksterior penstock
ada, terowongan bisa under runner dan di draft
tube belum dilapisi, berikan pelapis
dilapisi dengan beton, eksterior untuk melindungi kulit
shotcrete, atau tidak Arus listrik dan tegangan
pada generator penstock dan memperpanjang
berlapisan. Lapisan dan umur.
kondisi batuan yang Kecepatan sudut unit Periksa secara rutin penopang
berbeda akan menentukan turbin eksterior atau blok jangkar untuk
jumlah kebocoran air dan tanda-tanda permukiman atau
head loss melalui erosi. Misalignment dari penstock
terowongan. juga bisa menunjukkan masalah
stabilitas lereng atau
penyelesaian.
Periksa secara teratur sambungan
untuk kebocoran, paku keling atau
baut yang terkorosi atau hilang ,
las-an retak dan untuk penstock
beton yang memburuk dari
gumpalan atau gasket.
Jika terdapat penumpukan di
dalam penstock, rekomendasikan
pembersihan dengan tekanan
tinggi. Jika penumpukan organik
adalah masalah yang terus-
menerus, rekomendasikan
penggantian liner dengan produk
jenis pelepasan fouling.
Memperbaiki / mengganti liner
interior yang diperlukan untuk
mencegah korosi pada kulit dan
memperpanjang masa pakai
penstock.
Secara rutin periksa terowongan
untuk tanda-tanda erosi atau
kebocoran
Generator Generator listrik adalah sebuah alat yang memproduksi energi listrik dari sumber energi mekanik, biasanya dengan menggunakan induksi
2 elektromagnetik.
Temperature generator naik Secara teratur memeriksa Pembersihan pada sistem
Radiator dengan signifikan secara visual sirip pendinginan
Antifreeze pada generator radiator yang tidak Tekanan air maksimum (30
Radiator terdiri dari tangki berkurang terhalang oleh kotoran psi).
atas dan bawah dan inti, Penyumbatan oleh kotoran Udara dan air bertekanan
terpasang pada atau dekat Ventilasi tidak bekerja Tidak adanya kebocoran dapat menyebabkan percikan
dengan mesin dalam mode dengan baik kotoran dan air panas,
vertikal. Kipas pendingin Sirkulasi udara tidak baik Pembersihan pada sehingga bisa menyebabkan
radiator memaksa udara Kapasitas penyerap panas generator luka.
ambien di atas inti untuk berkurang Selalu gunakan kacamata
menghilangkan panas yang
Penggantian Anti freeze Kapasitas transmisi pengaman saat
dingin dan menjaga panas panas membersihkan sistem
dengan parameter mesin. pendingin.
Radiator juga dapat Kapasitas Antifreeze Lubang udara harus bersih
memiliki kapasitas ekstra yang Cukup Kenakan peralatan pelindung,
untuk mengisi pendingin sepatu dan kacamata saat
A udara-ke-udara, pendingin Anda menggunakan udara
oli mesin, pendingin oli bertekanan tinggi. Gunakan
hidrolik tambahan dan kacamata pengaman atau
sirkulasi gas buang pelindung wajah.
Jangan membuka penutup
pengisi radiator sampai
pendinginnya didinginkan.
Kendurkan tutup perlahan
sebelum membuka tutup
radiator sepenuhnya untuk
memastikan bahwa tekanan
uap tinggi berkurang.
Penggantian coolant pada sistem
pendinginan

Pastikan aplikasi dilakukan


pada level ground.
Lepaskan tutup pengisi sistem
pendingin.
Lepaskan sumbat saluran
pembuangan dari sisi blok
silinder untuk menguras.
Pastikan lubang pembuangan
tidak dibatasi.
Buka keran drain radiator atau
lepaskan sumbat saluran
pembuangan di bagian bawah
radiator untuk mengalirkan.
Lepaskan selang di bagian
bawah radiator jika tidak ada
drain plug tersedia dalam
radiator.
Siram sistem pendingin
dengan air bersih.
Pasang sumbat saluran
pembuangan dan tutup keran
drain radiator. Pasang selang
radiator jika sudah dilepas
sebelumnya.
Isi sistem dengan campuran
antibeku yang telah disetujui.
Angkat tutup pengisi..
Jalankan mesin dan periksa
kebocoran pendingin
Hilangnya magnetisme Suhu pada winding Bersihkan lilitan stator
Stator pada gulungan stator. stator dengan sikat lembut. Lemak,
Kondisi pada baut minyak atau kotoran lainnya
Stator merupakan elemen Pemutusan dalam Kebersihan sistem dapat dilepaskan dari lilitan
diam yang terdiri dari gulungan stator udara masuk dan dengan kain yang direndam
Rangka Stator, Inti Stator keluar dalam alkohol atau pelarut
dan belitan-belitan Stator Kondisi stator kotor Insulasi yang sesuai. Keringkan
(belitan jangkar). Rangka Polarisasi Index gulungan ini dengan jet udara
stator terbuat dari besi Temperature pada stator bertekanan.
tuang dan merupakan naik Sebuah jet udara bertekanan
rumah dari semua bagian- harus digunakan untuk
bagian generator. Rangka Terjadi vibrasi pada membersihkan bantalan dan
stator ini berbentuk stator saluran udara stator dan
lingkaran dimana rotor.-
sambungan-sambungan Buang air kondensasi dan
pada rusuknya akan bersihkan bagian dalam kotak
B
menjamin generator terminal serta cincin slip.
terhadap getaran-getaran. Ukur resistansi insulasi
Inti stator terbuat dari
bahan ferromagnetic atau
besi lunak disusun
berlapis-lapis disusun
berlapis-lapis tempat
terbnentuknya fluks
magnet. Sedangkan belitan
stator terbuat dari tembaga
disusun dalam alur-alur,
belitan stator berfungsi
tempat terbentuknya gaya
gerak listrik.
Sistem Break Periksa kebocoran minyak
hidrolik
sebuah sistem mekanis Rendahnya level oli dapat
yang berfungsi untuk ditunjukan dengan cara visual
menghalangi suatu Ganti oli hidrolik dengan
C gerakan. interval 24 bulan
Gunakan hanya spesifikasi
Hydraulic Oil ISO.32
Jumlah: 1,8 liter

Sistem Perlindungan Mempersiapkan formulir


Grounding 1. Relenya telah rusak atau Jika maksimum arus laporan pemeliharaan dan
tidak konsisten gangguan tanah di bawah pengujian Trans formator
Rele Differential (Devi bekerjanya pick-up Rele Differential, Differential Relay TIPE
ce 87) akan 2. Setting relenya sudah tidak Rele Differential tidak RADSB.
memberikan benar akan memberikan Mempersiapkan gambar PCD
kemampuan untuk 3. Baterainya sudah lemah perlindungan terhadap (Plant Circuit Diagram) dan
mendeteksi gangguan sehingga tidak gangguan tanah tersebut. a. Gambar Skema Proteksi data pada buku ASEA Relay
tanah yang paling mampu mentrip-kan generator dengan Buyers Guide.
dalam, tergantung pada pemutusnya. Rele Differential Mempersiapkan peralatan uji
D besarnya arus gangguan 4. Kegagalan kerusakan injeksi arus, dioda dan kabel
tanah. komunikasi teleproteksi dan test, buzzer.
lain-lain. Blok sambungan dengan cara
melepas sambungan kontak
dari rele.
Blok test switch dilakukan
dengan memasukan test-plug
handle tip RTXF 18 kedalam
test switch tipe RTXP 18.
1. Rele Ground time- untuk mengetahui unjuk kerja Setting awal
overcurrent (Device 5 relai sehingga dapat Hidupkan alat uji dengan
1G ) disimpulkan apakah relai menekan tombol main
tersebut masih layak digunakan Switch.
Rele ini bertanggung jawab atau tidak dalam sistem proteksi Pindahkan Ammeter test
untuk memberikan distribusi 20 kV. point ke output arus
proteksi back-up terhadap yangdiinginkan, bila
gangguan eksternal, yang mengukur arus kira kira 6A ,
berarti ketika rele 50G gunakanAmmeter yang lebih
tidak melindungi generator teliti. Ini dapat dilkukan tep
dari gangguan eksternal demi stepdengan tombol A
maka Rele Ground time- yang dialokasikan disebelah
overcurrent (Device 51G) kanan . Bilatest point dipilih
E akan memproteksi lampu indikator menyala.
generator. Aktifkan kondisi top yang
diingikan untuk
Timerdenganmenset top input
untuk fungsi kontak make dan
atau breakdan untuk kontak
nertegangan atau beba.
Jika display berhenti
membaca arus pada saat
operasi , cekapakah fungsi
Gambar Skema Proteksi generator HOLD berfungsi / tidak. ( ini
dengan Ground Time Overcurrent dapat diktipkandengan
tombol HOLD )
2. Rele Instantaneous
ground overcurrent
(Device 50G )

Rele Instantaneous ground


overcurrent mendeteksi
gangguan yang terjadi di
dekat netral generator dan
memberikan proteksi back-
up untuk gangguan tanah
eksternal yang kecil.
Perangkat ini berbasis
trafo arus toroidal yang
mengelilingi fasa dan
netral generator.

Gambar Skema Proteksi


generator Instantaneous ground
overcurrent

3. Rele ground Saat terjadi gangguan satu fasa 1. Pengujian tegangan pick up.
overvoltage (Device 5 ke tanah dalam generator, 2. Pengujian tegangan reset.
9G) penjumlahan dari tegangan fasa 3. Pengujian karakteristik waktu.
ke tanah pada lilitan primer dari
Proteksi ini umumnya tiga trafo tegangan akan sama
digunakan untuk generator dengan tiga kali tegangan fasa
dengan sistem ke netral generator .
pentanahan high-resistance
grounding. Skema Rele ground overvoltage
perlindungan ini adalah
variasi dari Rele tegangan
lebih urutan
nol (Device 59GN). Rele
tegangan lebih
(Device 59G ) terhubung
ke satu set trafo Wye-
broken- delta, yang bagian
primernya terhubung ke
terminal generator yang
berkonfigurasi bintang
(wye).
Sistem Pengukuran Besar tegangan tersebut pada o Posisikan saklar selector switch
Generator umumnya adalah : 500, 1000, (no.7) pada Ohm (W).
2000 atau 5000 volt dan batas o Atur batas-jangkau skala 10
1. Megger
pengukuran dapat bervariasi kW ~ 1 TW atau 100 kW ~ 100
Megger dipergunakan antara 0,02 sampai 20 meter MW dengan menekan tombol
untuk mengukur tahanan ohm dan 5 sampai 5000 meter pilihan batas-jangkau (no.2)
isolasi dari alat-alat listrik ohm dan lain-lain sesuai dengan RANGE.
maupun instalasi-instalasi, sumber tegangan dari megger o Pilih tegangan uji megger dengan
output dari alat ukur ini tersebut. nominal 100 V, 250 V, 500 V,
umumnya adalah tegangan Dengan demikian maka 1.000 V, 1.500 V, 2000 V, 2.500V
tinggi arus searah yang
sumber tegangan megger yang atau 5.000 V dengan memindah
diputar oleh tangan.
dipilih tidak hanya tergantung posisi saklar pilihan (no.1) sesuai
dari batas pengukur, akan tetapi dengan kebutuhan. Bila lampu
F juga terhadap tegangan kerja ( LED no.4 menyala menandakan
sistem tegangan ) dari peralatan batas jangkau atas skala 10
ataupun instalasi yang aka diuji kW ~ 1 TW tercapai.
isolasinya. o Hubungkan titik ukur dengan
kedua prob (+) dan (-) dan
ditunggu sampai dengan jarrum
penunjukan berhenti bergerak.
Gerak ayun jarum tergantung pada
objek yang diukur tahanan
isolasinya dan berkisar antara
beberapa saat setelah terjadi
kontak s.d. 30detik atau
lebih. Pembacaan nilai tahanan
yang optimal adalah posisi jarum
setelah tombol ON ditekan
ditambah 60 detik / 1 menit.

2. Tang Ampere 1. Putar atau setting Saklar


(Clamp Meter) Clamp Meter ke posisi
Ampere Meter (biasanya
alat ukur yang digunakan tertulis huruf A dengan
untuk mengukur arus listrik gelombang sinus diatasnya).
pada sebuah kabel 2. Tekan Trigger untuk
konduktor yang dialiri arus membuka rahang Penjepit
listrik dengan Clamp Meter atau Tang
menggunakan dua rahang Ampere.
penjepitnya (Clamp) tanpa 3. Jepitkan Rahang penjepit ke
harus memiliki kontak kabel Konduktor yang dialiri
langsung dengan terminal arus listrik AC (Kabel Listrik
listriknya. berada di tengah-tengah
rahang penjepit) kemudian
lepaskan Trigger Clamp
Meter.
Catatan : Jika kabel listrik
tersebut belum dialiri listrik,
hubungkan kabel tersebut
atau ON-kan perangkat yang
ingin diukur arus listriknya.
4. Baca Nilai Ampere yang
tertera di layar Clamp Meter
(Tang Ampere).Untuk
mengukur Tegangan dan
Resistansi, cara
pengukurannya hampir sama
dengan Multimeter yaitu
dengan menggunakan Probe
yang dicolokan di Terminal
COM yang berwarna Hitam
dan Terminal Positif yang
berwarna Merah.

Lifter Battery generator Pastikan tangki bahan bakar


mengalami kerusakan kosong saat mengangkat
Sebuah alat yang kebocoran, yang baterai genset untuk memastikan
digunakan untuk tersebut harus di angkat pengangkatan yang aman dan
mengangkat generator stabil.
Battery mengalami Jangan mengangkat genset
keretakan dengan menempelkan ke
mesin atau alternator lifting
Fluida pada battery lug
rendah Pastikan pemasangan
talangan dan struktur
pendukung dalam kondisi
baik.
Jauhkan semua personil dari
G
generator saat tergantung..
PMG Mounting the PMG 0120A08
PMG memiliki fungsi
sebagai pembangkit listrik Lepaskan kisi cover ND-end..
untuk sistem eksitasi pada Pasang stiker PMG pada
sebuah Generator listrik perisai NDE, lalu kencangkan
AC 3 fase. 4 buah sekrup M8
PMG berputar seiring heksagonal. (Figure 3).
dengan berputarnya rotor. Gunakan kunci pas untuk
PMG sebagai pembangkit memasang rotor PMG pada
tegangan/arus AC yang poros utama.
disearahkan kemudian
Permanent Magnet Generator Kencangkan sekrup yang
dimsukan pada AVR untuk menghubungkan rotor PMG
dikontrol. Karena ke rotor utama ND-end.
tegangan/arus AC pada Menggunakan batang berulir
PMG sangat kecil, arus AC 2 M6 untuk stator (Figure 4).
H yang sudah disearahkan Setelah stator berada dalam
dimasukkan pada eksiter posisi, kencangkan 2 pcs
untuk membangkitkan sekrup M6 heksagonal.
tegangan AC yang lebih
Lepaskan batang berulir M6
besar. Arus AC keluaran (Gambar 4), kencangkan 2
eksiter disearahkan oleh buah baut heksagonal M6
rotating diode. Untuk lainnya.
memberikan arus eksitasi
Sambungkan kabel outlet
pada rotor, sehingga pada Figure 3: PMG retainer attached PMG ke AVR.
rotor terdapat medan to the NDE-shield Tutup PMG dengan kisi
magnet. Medan magnet
perisai NDE
tersebut menabrak
kumparan kumparan
pada stator yang
menghasilkan fluks listrik.
Sehingga dari situ
didapatkan tengangan
keluaran yang dihasilkan
oleh generator terebut. Hal
tersebut terjadi berulang
ulang setiap generator
beroperasi. Sehingga tidak
diperlukan sumber
tegangan DC untuk eksitasi
pada generator ini.
Keluaran generator
tersebut diambil melalui Figure 4: Using 2 M6 threaded
stator karena lebih mudah rods the stator is led to the
mengambil tegangan pada assembly.
bagian yang diam dari pada
mengambil tegangan pada
bagian yang berputar
(rotor).
BUS DUCT Temperatur antar busbar Batas suhu antar busbar Inspeksi busbar tidak bisa secara
Bus duct adalah duct lebih panas dari seharusnya. maksimumnya dibatasi visual karena terdapat cover (di
berbentuk lembaran Sambungan kendor/tidak tipe sambungannya, untuk dalam bus duct). Maka dilakukan
logamyang berisi busur kencang. sambungan baut s.d 250 oC inspeksi panas cover/bus duct
tembaga atau aluminium sedangkan sambungan las dengan menggunakan infre red
yang bertujuan untuk bisa mencapai 450 oC. tester. Panas cover atau bus duct
mengalirkan arus listrik dapat mewakili masalah busbar
I yang substansial. Infrared Tester karena letaknya berdekatan
Merupakan cara alternatif dengan bus duct atau covernya.
untuk mengalikan arus Lakukan pengencangan baut-baut
listrik ke kabel listrik atau dan sambungan lain.
bus kabel. Amati contact-contact point pada
panel pembagi agar tidak ada yang
hangus. .
Bersihkan bus duct dari debu.
Periksa bracket dan megger
tahanan insulation bus duct antar
phase.

Isolated Phase Bus Ducts

Bus Duct

CIRCUIT BREAKER Circuit Breaker Circuit Breaker: Circuit Breaker


CB merupakan saklar yang Semua lubricant mengalami Tegangan operasi Diperlukan pemeriksaan secara
berfungsi membuka dan proses pengeringan. rangkaian. periodik untuk menjamin bahwa CB
menutup rangkaian sesuai CB gagal tertutup, gagal Operasi normal atau arus masih dapat digunakan atau harus
dengan ratingnya, dan terbuka atau beroperasi beban maximum. diganti
ketika melakukan dengan delay (tidak Keadaan abnormal Ukur nilai arus tegangan dengan
pembukaan dan penutupan seketika). maximum atau arus Thermovision Thermal Imager menggunakan Oscilloper
J rangkaian, selalu disertai Kegagalan sistem proteksi. ganguan yang harus Turbograph.
busur api listrik. CB sering Dirt, corrosion, heat and diintrupsi. Kondisi lubrikasi diperiksa
disebut sebagai peralatan vibration. Syarat isolasi, syarat dengan menggunakan micro-ohm
dengan heavy duty, karena Baterai accu tegangannya normal/load carryng parts meter.
ia mampu mengintrupsi lemah. dan syarat mekanis. Proses pengukuran dengan CB
arus yang besar secara Relay tidak bekerja dan atau Struktur yang mendukung. harus dilakukan dengan
comparative dengan aman. terbakar.
CB didesign tidak hanya Kerusakan kontak dalam Circuit breaker didesain membandingkan trend dari tahun
menghubungkan atau CB. untuk bekerja dibatas yang ke tahun.
mengintrupsi arus beban Mekanisme penggerak extreme, lubrikasi khusus Pengecekan konsistensi
dalam keadaan normal mengalami macet. diperlukan. penyetelan contact pressure /
yang mengalir dalam Pressure yang terlalu besar contact wipe, contact sequence /
rangkaian, namun juga pada contact pressure akan Disconnecting Switch: contact make dan contact gap.
mengintrupsi arus besar menyebabkan crack pada Kemampuan dilalui arus
dalam keadaan abnormal permukaan contact, keausan secara kontinyu dan untuk Oscilloper Turbograph Disconnecting Switch
(gangguan) yang mengalir yang cepat, pembengkokan membuka dan menutup. Langkah maintenance:
dalam rangkaian, misalnya komponen. Kemampuan membuka Visual inspection menggunakan
gangguan hubung singkat. Contact gap yang jarak gap dalam keadaan sistem thermovisi thermal imager.
nya kecil, akan tersebut mengalami Komponen yg diperiksa semua
Disconnecting Switch menyebabkan terjadinya arc hubung singkat. komponen dielektrik, primary,
DS adalah sebuah alat yang yang terus menerus. Kemampuan rating drive mechanism, secondary dan
dipergunakan untuk Arus hubung singkat lebih tegangan (kV). Tegangan pisau pentanahan.
menyatakan secara visual besar dari tingkat hubung operasi dilihat dari Pengukuran menggunakan
bahwa suatu peralatan singkat. kekuatan isolasinya. thermovision thermal imager,
masih tersambung/sudah Semakin tinggi tegangan untuk memantau kondisi saat
Disconnecting Switch
bebas dari tegangan kerja. Disconnecting Switch semakin panjang/tinggi berbeban. Dimana akan terlihat
Fungsinya adalah sebuah isolator penyangga yang pola temperatur pada bagian
alat yang dapat dipergunakan. pemisah yang diukur lalu akan
menyambung/memutuskan Kemampuan menahan terlihat bagian mana yang terdapat
rangkaian dengan arus Arus Hubung Singkat (kA) ketidaknormalan.
yang rendah kurang lebih Apabila terjadi hubung Dilakukan shutdown
5A. singkat, dimana arus measurement dengan periode 2
Sesuai dengan fungsinya hubung singkat berlipat tahunan. Umumnya setelah
DS dibagi menjadi pemisah kali arus nominalnya, pemasangan / sebelum
tanah dan pemisah dalam waktu singkat dioperasikan maupun yang sudah
peralatan. (detik) harus mampu Circuit Breaker jatuh tempo pemeliharaan.
menahan dalam batas yang Dilakukan dalam keadaan
Dalam operasi sistem, CB diijinkan. peralatan tidak beroperasi.
dan DS merupakan satu Besaran parameter yaitu Pengukuran tahanan isolasi
kesatuan peralatan yang tegangan, tingkat isolasi,
bekerja dengan cara frekuensi, arus normal, Pengukuran tahanan kontak
interlock. arus hubung singkat maks, pisau-pisau
tekanan penggerak Pengukuran tahanan
mekanik, dan tegangan pentanahan
untuk kontrol dan Pengukuran tegangan AC/DC
indikator. Shutdown Function Check
Parameter yang berkaitan (periode 2 tahunan) dalam
dengan mekanik keadaan peralatan tidak
penggerak seperti tekanan bertegangan (off line).
udara kompresor (bila Pengujian sistem mekanik
menggunakan tenaga penggerak
pneumatik) dan tekanan Pemeriksaan fungsi lemari
minyak hidrolik (bila mekanik
menggunakan tenaga Lakukan treatment seperti
hidrolik). pembersihan (kotoran, karat, uap
air), pelumasan, pengencangan
baut, perbaikan pentanahan,
perbaikan/penggantian bagian
yang rusak, resetting buka tutup
pisau dan pembersihan/perbaikan
interlock.

Pengujian jenis:
Pengujian tegangan tinggi impuls.
Pengujian tegangan tinggi AC.
Pengujian perangkat kontrol.
Pengujian temperatur.
Pengukuran tahanan kontak.
Pengujian hubung singkat.
Pengujian saklar pembumian.
Uji pengoperasian.
Pengujian ketahanan mekanik.
Pengujian rutin:
Pengujian tegangan tinggi AC.
Pengujian perangkat kontrol.
Pengujian temperatur.
Pengukuran tahanan kontak.

1 Rotor adalah bagian dari Penggeseran dari blok isolasi Periksa kebersihan dan
motor listrik atau generator rotor. a) Rotor perubahan bentuk kumparan
listrik yang berputar pada Vibrasi serta kerusakan dan
sumbu rotor. Perputaran Perubahan cincin perapat. penggeseran dari blok
rotor di sebabkan karena Menurunnya tahanan isolasi. isolasinya.
adanya medan magnet dan Tidak seimbangnya beban Periksa kekendoran beban
lilitan kawat email pada penyeimbang. penyeimbang (balance
rotor. Sedangkan torsi dari Panas rotor tidak seimbang. weight).
perputaran rotor di Cek ujung komponen
tentukan oleh banyaknya dibawah cincin penahan.
lilitan kawat dan juga Periksa kelonggaran rakitan
diameternya. penghantar radial.
b) Journal Bearing Periksa komponen-komponen
rotor, seperti cincin penahan,
pasok blower, dan journal
poros (komponen tersebut
disarankan diperiksa dengan
ultra sonic test atau dye
penetrant test untuk
c) Cincin Perapat mengetahui keretakkan
material-material tersebut).
Teliti kelonggaran dari tiap-
tiap baut dan plat alas.
Kerusakkan dan keausan dari
journal rotor dan kopling,
diteliti, pasak-pasak rotor dan
beban penyeimbangan
diperiksa kelonggarannya.
Perapat penekan dan cincin
perapat harus diperiksa
celahnya, kerusakan
perubahan bentuk. Cincin
perapat harus diperiksa
kelancaran geraknya.
Tiap labyrinth harus diperiksa
kerusakkannya dan keadaan
celahnya.
Periksa keausan bahan
bantalan.
Ukur tahanan isolasi
kumparan.

2 Thrust Bearing adalah Crack pada bearing. a) Thrust Bearing Penggunaan Dye Penetrant (NDT) :
bearing yang didesain Perubahan dimensi bearing. Bersihkan material yang akan
untuk menahan beban diuji, bersihkan hingga bersih
horizontal dengan poros. dari kotoran,karat yang
melekat, diusahakan hingga
permukaan mengkilap
(gunakan batu asah / ampelas
untuk membersihkannya).
Bila permukaaan bersih dan
halus, lap dengan kain yang
bersih, sampai kering,
kemudian semprotkan
cleaner, ini gunanya untuk
menghilangkan lemak /
minyak yang ada pada celah
celah cacat dan seluruh
material yang diuji.
Semprotkan penetrant pada
seluruh permukaan material
yang diuji.
Setelah 15 menit bersihka
penetran dengan majun atau
lap bersih sampai material
benar-benar bersih kering,
tidak ada warna merah lagi
(kalau kurang bersih , nanti
akan mengalami kesukaran
dalam evaluasi).
Selanjutnya semprotkan
developer merata ke seluruh
permukaan. Warna developer
ini putih, kemudian
periksalah apakah warna
merah itu muncul, itu adalah
warna penetran yang ada pada
celah celah cacat., karena
ada developer menjadi
mengembang. Jadi bisa
diketahui adanya cacat, cacat
itu bisa berupa retak, luka atau
goresan.
Ukurlah panjang cacat, untuk
memudahkan pengukuran
gunakan kertas tipis/kalkir,
tempelkan dan jiplak cacat
tersebut, kemudian ukur
gambar itu.
Penggantian serta
pembaharuan bearing.
3 Upper Bearing adalah Crack pada bearing. a) Upper Bearing Penggunaan Dye Penetrant (NDT) :
Perubahan dimensi bearing Bersihkan material yang akan
diuji, bersihkan hingga bersih
dari kotoran,karat yang
melekat, diusahakan hingga
permukaan mengkilap
(gunakan batu asah / ampelas
untuk membersihkannya).
Bila permukaaan bersih dan
halus, lap dengan kain yang
bersih, sampai kering,
kemudian semprotkan
cleaner, ini gunanya untuk
menghilangkan lemak /
minyak yang ada pada celah
celah cacat dan seluruh
material yang diuji.
Semprotkan penetrant pada
seluruh permukaan material
yang diuji.
Setelah 15 menit bersihka
penetran dengan majun atau
lap bersih sampai material
benar-benar bersih kering,
tidak ada warna merah lagi
(kalau kurang bersih , nanti
akan mengalami kesukaran
dalam evaluasi).
Selanjutnya semprotkan
developer merata ke seluruh
permukaan. Warna developer
ini putih, kemudian
periksalah apakah warna
merah itu muncul, itu adalah
warna penetran yang ada pada
celah celah cacat., karena
ada developer menjadi
mengembang. Jadi bisa
diketahui adanya cacat, cacat
itu bisa berupa retak, luka atau
goresan.
Ukurlah panjang cacat, untuk
memudahkan pengukuran
gunakan kertas tipis/kalkir,
tempelkan dan jiplak cacat
tersebut, kemudian ukur
gambar itu.
Penggantian dan
pembaharuan bearing.
OLEH :
ILHAM DWI ATMAJA
IQBAL DIMA NAUFAL
IRHAM FAURIZAL RAMADHAN
KAMILIA FITRIA MAHARANI

KELAS : 7R

KELOMPOK : 2